Buka menu utama

Jalur kereta api lintas Surabaya adalah jalur kereta api yang mengitari wilayah Kota Surabaya, Jawa Timur. Seluruh jalur kereta api ini termasuk dalam Daerah Operasi VIII Surabaya. Jalur ini merupakan kumpulan dari banyak segmen jalur kereta api yang melayani perjalanan ke berbagai jurusan di Jawa.

Lintas Surabaya
Ikhtisar
JenisJalur kereta api lintas utama
SistemJalur kereta api perkotaan
StatusBeroperasi
Operasi
DibukaBervariasi, lihat di bawah.
PemilikDitjen KA, Kemenhub RI
OperatorPT Kereta Api Indonesia
Daerah Operasi VIII Surabaya
Data teknis
Lebar sepur1.067 mm
Kecepatan operasi20 s.d. 75 km/jam
Peta rute

Pelabuhan Tanjung Perak
Depo Pertamina Bandaran
Kalimas/
Depo Jln. Jakarta/Jln. Teluk Kumai
Benteng
Stasiun Sidotopo
Depot lok. SDT
Surabaya Kota/Semut
Jembatan KA Kali Mas
viaduk dekat SB & shortcut SGU-SBI
Surabaya Ps. Turi
Tugu Pahlawan
Tandes
Kandangan
Benowo
ke Semarang
Jln. Prof. Dr. Mustopo
Surabaya Gubeng
Viaduk Kertajaya
Ngagel
Kali Jagir Wonokromo
Wonokromo
Solo/Yogyakarta
melalui Krian
Sepanjang
Margorejo
Jemursari
Kertomenanggal
Jalan Tol Juanda
Batas wilayah Kota Surabaya
Waru
Sawotratap
Jalan akses Bandara Juanda
ke Bangil/Malang/Banyuwangi

Jalur ini melayani kereta api jarak menengah, jarak jauh, lokal, dan komuter.

Daftar isi

SejarahSunting

Pembangunan jalur kereta api Surabaya–PasuruanSunting

Staatsspoorwegen (SS) disahkan sebagai badan hukum pada tanggal 6 April 1875. Perusahaan ini mendapat penugasan dari Pemerintah Kolonial untuk membangun jalur kereta api yang menghubungkan kota-kota penting di Jawa, yakni Batavia, Bandung, dan Surabaya dan terintegrasi dengan jalur Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij (NIS)[1]

Kehadiran SS membuat proyek perkeretaapian lintas Jawa semakin semarak. Pabrik-pabrik gula yang mulai bermunculan di kawasan Sidoarjo dan Pasuruan diharapkan dapat menumbuhkan perekonomian masyarakat seiring meningkatnya konsumsi gula di Hindia Belanda maupun di Eropa.[2]

Jalur kereta api SurabayaPasuruan merupakan jalur kereta api pertama SS yang selesai pada tanggal 16 Mei 1878. Jalur ini melewati Bangil dan Sidoarjo, menghubungkan pabrik-pabrik gula di Sidoarjo dan Pasuruan dengan pelabuhan di Surabaya.[3]

Hubungan antara Kalimas, Sidotopo, dan BentengSunting

Pada tahun 1880-an, SS kemudian mengembangkan jalur kereta api yang menghubungkan Surabaya dan Sidotopo dengan pelabuhan Kalimas. Jalur tersebut selesai pada tanggal 1 Januari 1886.[4]

Jalur tersebut kemudian dikembangkan lagi menuju Benteng Prins Hendrik pada tahun 1905.[butuh rujukan]

Pembangunan jalur kereta api oleh NISSunting

Setelah meraup keuntungan yang besar, Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij (NIS) menambah lagi segmen jalur kereta api. Pada tanggal 1 September 1897, perusahaan ini mendapat konsesi izin pembangunan jalur kereta api baru yang melayani rute Goendih–Gambringan–Bodjonegoro–Soerabaja.[5]

Jalurnya merupakan sepur 1.067 mm, dan selesai pada tahun 1902-1903 hingga Stasiun Surabaya Pasarturi.[6]

Pembangunan shortcut Pasarturi–GubengSunting

Pembangunan jalur ini dimulai pada tahun 2007 dengan melihat analisis kegiatan langsiran di Stasiun Sidotopo yang melewati permukiman padat penduduk serta analisis dalam memudahkan pergerakan kereta api dari kedua stasiun utama di Surabaya tersebut.[7]

Uji coba terhadap jalur ini telah direncanakan oleh Direktorat Jenderal Perkeretaapian pada bulan April 2011, namun belum ada layanan reguler yang dijalankan di jalur ini.[8]

Saat ini kereta api penumpang yang dilayani di jalur ini adalah Jayabaya (per 18 Oktober 2014[9]) dan Ekonomi Lokal/KRD Bojonegoro (per 1 April 2015[10]).

Daftar segmenSunting

  • Surabaya Kota–Wonokromo
  • Benteng–Sidotopo–Kalimas
  • Surabaya Pasarturi–Mesigit
  • Shortcut Surabaya Pasarturi–Surabaya Gubeng

Jalur terhubungSunting

Layanan kereta apiSunting

Penumpang, tujuan Surabaya GubengSunting

Kelas eksekutifSunting

Kelas campuranSunting

Kelas ekonomi AC premiumSunting

Kelas ekonomi ACSunting

Lokal/komuterSunting

Penumpang, tujuan Surabaya PasarturiSunting

Kelas eksekutifSunting

Kelas campuranSunting

Kelas ekonomi AC plusSunting

Kelas ekonomi ACSunting

Lokal/komuterSunting

Penumpang, melewati shortcut Pasarturi–GubengSunting

BarangSunting

Daftar stasiunSunting

Surabaya Kota–WonokromoSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Lintas 21, 22, 24 Surabaya
Segmen Surabaya Kota–Wonokromo
Diresmikan pada tanggal 16 Mei 1878 oleh Staatsspoorwegen Oosterlijnen
Termasuk dalam Daerah Operasi VIII Surabaya
4510 Surabaya Kota SB Jalan Stasiun Kota 9, Bongkaran, Pabean Cantikan, Surabaya km 0+299 lintas Surabaya Kota-Probolinggo-Kalisat-Panarukan
km 9+779 lintas Surabaya Kota-Mojokerto-Kertosono-Madiun-Solo Balapan
km 0+000 lintas Surabaya Kota-Sidotopo
+4 m Beroperasi  
4520 Surabaya Gubeng SGU Jalan Gubeng Masjid, Pacar Keling, Tambaksari, Surabaya km 3+475 lintas Surabaya Kota-Probolinggo-Kalisat-Panarukan
km 12+955 lintas Surabaya Kota-Mojokerto-Kertosono-Madiun-Solo Balapan
km 0+000 lintas Surabaya Gubeng-Sidotopo-Benteng
+5 m Beroperasi  
- Ngagel NGA Jalan Upa Jiwa III, Ngagel, Wonokromo, Surabaya km 6+060 lintas Surabaya Kota-Probolinggo-Kalisat-Panarukan
km 15+540 lintas Surabaya Kota-Mojokerto-Kertosono-Madiun-Solo Balapan
- Beroperasi  
4530 Wonokromo WO Jalan Wonokromo 1, Jagir, Wonokromo, Surabaya km 7+881 lintas Surabaya Kota-Probolinggo-Kalisat-Panarukan
km 17+361 lintas Surabaya Kota-Mojokerto-Kertosono-Madiun-Solo Balapan
+7 m Beroperasi 100px

Benteng–Sidotopo–KalimasSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Lintas 21 Surabaya
Segmen Benteng–Sidotopo
Diresmikan pada tanggal 1905 oleh Staatsspoorwegen Oosterlijnen
4504 Benteng BET Jalan Stasiun Benteng, Ujung, Semampir, Surabaya km 5+740 lintas Surabaya Gubeng-Sidotopo-Benteng +4 m Beroperasi  
Segmen Sidotopo–Kalimas Diresmikan pada tanggal 1 Januari 1886
4505 Sidotopo SDT Jalan Sidotopo Wetan, Simokerto, Simokerto, Surabaya km 0+000 lintas Sidotopo-Kalimas
km 2+339 lintas Surabaya Kota-Sidotopo
km 3+454 lintas Surabaya Gubeng-Sidotopo-Benteng
+2,5 m Beroperasi sebagai dipo lokomotif  
Overpass jalur Surabaya–Wonokromo
Viaduk Surabaya Kota
Viaduk Pahlawan
4502 Mesigit MST Jepara, Bubutan, Surabaya km 4+451 lintas Sidotopo-Kalimas
km 0+000 lintas Mesigit-Surabaya Pasarturi
+4 m Beroperasi  
4503 Kalimas KLM Perak Utara, Pabean Cantikan, Surabaya km 7+016 lintas Sidotopo-Kalimas +2 m Beroperasi  

Surabaya Pasarturi–MesigitSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Segmen Surabaya PasarturiMesigit Diresmikan pada tanggal 1 April 1900 oleh Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij
4500 Surabaya Pasarturi SBI Jalan Semarang 1, Gundih, Bubutan, Surabaya km 229+573 lintas GundihGambringan
BojonegoroSurabaya Pasarturi
km 1+350 lintas MesigitSurabaya Pasarturi
km 0+530 lintas Segitiga MesigitSurabaya Pasarturi
+1 m Beroperasi  
4502 Mesigit MST Jepara, Bubutan, Surabaya km 4+451 lintas Sidotopo-Kalimas
km 0+000 lintas Mesigit-Surabaya Pasarturi
+4 m Beroperasi  

Shortcut Surabaya Pasarturi–GubengSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Segmen Shortcut Surabaya Pasarturi–Gubeng Diresmikan pada tanggal 1 April 2011 (rencana ujicoba), 18 Oktober 2014 (perjalanan reguler) oleh Direktorat Jenderal Perkeretaapian
4500 Surabaya Pasarturi SBI Jalan Semarang 1, Gundih, Bubutan, Surabaya km 229+573 lintas GundihGambringan
BojonegoroSurabaya Pasarturi
km 1+350 lintas MesigitSurabaya Pasarturi
km 0+530 lintas Segitiga MesigitSurabaya Pasarturi
+1 m Beroperasi  
4520 Surabaya Gubeng SGU Jalan Gubeng Masjid, Pacar Keling, Tambaksari, Surabaya km 3+475 lintas Surabaya Kota-Probolinggo-Kalisat-Panarukan
km 12+955 lintas Surabaya Kota-Mojokerto-Kertosono-Madiun-Solo Balapan
km 0+000 lintas Surabaya Gubeng-Sidotopo-Benteng
+5 m Beroperasi  

Keterangan:

  • Stasiun yang ditulis tebal merupakan stasiun kelas besar dan kelas I.
  • Stasiun yang ditulis biasa merupakan stasiun kelas II/menengah, III/kecil, dan halte.
  • Stasiun yang ditulis tebal miring merupakan stasiun kelas besar atau kelas I yang nonaktif.
  • Stasiun yang ditulis miring merupakan halte atau stasiun kecil yang nonaktif.

Referensi: [11][3][12]


ReferensiSunting

  1. ^ Pemerintah Kolonial Belanda (1876). Staatsblad van Nederlandsch-Indië 1876. Pemerintah Kolonial Belanda. 
  2. ^ "Stasiun Kereta Api Sidoarjo". Informasi Situs Budaya Indonesia. 2017-10-27. Diakses tanggal 2018-01-31. 
  3. ^ a b Staatsspoorwegen (1921–1932). Verslag der Staatsspoor-en-Tramwegen in Nederlandsch-Indië 1921-1932. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  4. ^ Staatsspoorwegen (1896). Statistiek van het vervoer op de spoorwegen en tramwegen met machinale beweegkracht in Nederlandsch-Indië. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  5. ^ Handinoto. (1996). Perkembangan kota dan arsitektur kolonial Belanda di Surabaya, 1870-1940 (edisi ke-Ed. 1., cet. 1). Yogyakarta: Diterbitkan atas kerjasama Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat, Universitas Kristen PETRA Surabaya dan Penerbit ANDI Yogyakarta. ISBN 9795333739. OCLC 38898570. 
  6. ^ Paulus, Jozlas dkk. (1921). Encyclopaedie van Nederlandsch-Indië. M. Nijhoff. 
  7. ^ Merdeka.com. "PT KAI Bangun Rel Baru Hubungkan Stasiun Gubeng-Pasarturi Surabaya | merdeka.com". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-12-01. 
  8. ^ Surabayakita, Redaksi. "KA Gubeng-Pasar Turi Operasi April 2011". www.surabayakita.com. Diakses tanggal 2018-12-01. 
  9. ^ "KA Jayabaya Pasar Senen-Surabaya-Malang Singgahi 14 Stasiun | Republika Online". Republika Online. Diakses tanggal 2018-12-01. 
  10. ^ "KA Ekonomi Sidoarjo-Surabaya-Bojonegoro Mulai Beroperasi per 1 April – Info Kereta Api". kereta-api.info. Diakses tanggal 2018-12-01. 
  11. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian (PDF). Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  12. ^ Arsip milik alm. Totok Purwo mengenai Nama, Kode, dan Singkatan Stasiun Kereta Api Indonesia