Buka menu utama

Stasiun Tanjung Priuk

stasiun kereta api di Jakarta Utara
(Dialihkan dari Stasiun Tanjung Priok)

Stasiun Tanjung Priuk atau awam menyebutnya sebagai Stasiun Tanjung Priok (TPK) merupakan stasiun kereta api kelas II yang terletak di seberang Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara. Stasiun yang terletak pada ketinggian +4 meter ini termasuk dalam Daerah Operasi I Jakarta. Memiliki langgam bangunan art deco, stasiun ini termasuk salah satu bangunan tua yang dijadikan cagar budaya DKI Jakarta.

Stasiun Tanjung Priuk
Logo PT KAI (Persero) (New version 2016).svg
PapanNamaStasiun TPK.png
  • Singkatan: TPK
  • Nomor: 0480
Stasiun Tanjung Priuk dengan Papan Nama Terbaru versi 2017.jpg
Stasiun Tanjung Priuk dengan Papan Nama Terbaru versi 2017
Lokasi
ProvinsiDKI Jakarta
KotaJakarta Utara
KecamatanTanjung Priok
KelurahanTanjung Priok
AlamatJalan Taman Stasiun Tanjung Priuk
Kode pos14130
Sejarah
Dibuka1914
Nama sebelumnyaStasiun Tandjongpriok
Informasi lain
OperatorDaerah Operasi I Jakarta
Kelas stasiun[1]II
Ketinggian+4 m
Letak[2]km 8+115 lintas JakartaAncolTanjung Priuk
LayananCilamaya Ekspres/Lokal PWK (dari Purwakarta), Walahar Ekspres/Lokal PWK (arah Purwakarta), Jatiluhur/Lokal CKP, KRL Commuter Line, dan angkutan peti kemas
Pemesanan tiketSistem tiket online, melayani penjualan langsung dan pemesanan di loket serta kartu single trip/multi trip Commuter Line.
Operasi
Stasiun sebelumnya   Logo kcj baru.png   Stasiun berikutnya
Terminus Tanjung Priuk–Jakarta Kota
  Layanan penghubung  
Stasiun sebelumnya   Transjakarta   Stasiun berikutnya
Terminus Koridor 10
Bersambung di: Tanjung Priok
Koridor 12
Bersambung di: Tanjung Priok
Terminus
Konstruksi dan fasilitas
Jumlah jalur8:
  • jalur 2: sepur lurus ke arah Jakarta Kota
  • jalur 3: sepur lurus dari arah Jakarta Kota
  • jalur 6: sepur lurus ke arah Rajawali-Pasar Senen-Jatinegara
  • jalur 7: sepur lurus dari arah Jatinegara-Pasar Senen-Rajawali
Jumlah peronEmpat peron teluk yang terdiri atas satu peron sisi dan tiga peron pulau
Gaya arsitekturArt deco
ArsitekIr. C.W. Koch
Tipe persinyalanElektrik tipe Sinyal Interlocking Len-02
Fasilitas yang tersedia di stasiun ini:
LiveryPapanStasiun 2017.svg
Fasilitas parkir: Ya Area merokok: Ya
Fasilitas difabel: Tidak ada Toilet: Ya
Boarding pass: Ya, tiket thermal KA lokal dan tiket elektronik KRL
Layanan pelanggan: Ya Galeri ATM: Ya
Parkir sepeda: Tidak ada Tempat ibadah: Ya


Stasiun ini memiliki delapan jalur kereta api dengan jalur 2 sebagai sepur lurus ke arah Jakarta Kota, jalur 3 sebagai sepur lurus dari arah Jakarta Kota, jalur 6 sebagai sepur lurus ke arah Rajawali-Pasar Senen-Jatinegara, dan jalur 7 sebagai sepur lurus dari arah Jatinegara-Pasar Senen-Rajawali. Di sayap barat laut emplasemen stasiun ini terdapat percabangan jalur menuju pelabuhan tersebut.

Daftar isi

SejarahSunting

Keberadaan Stasiun Tanjung Priuk tidak dapat dipisahkan dengan ramainya Pelabuhan Tanjung Priok yang merupakan pelabuhan kebanggaan masa Hindia Belanda itu, dan bahkan berperan sebagai pintu gerbang kota Batavia serta Hindia Belanda. Stasiun ini pada dasarnya terbagi atas dua periode.

Periode pertamaSunting

 
Stasiun Tanjung Priuk lama

Pada periode ini, stasiun ini terletak persis di atas dermaga Pelabuhan Tanjung Priok. Stasiun ini selesai dibangun oleh Burgerlijke Openbare Werken pada 1883 dan baru pada tahun 1885 diresmikan pembukaannya bersamaan dengan pembukaan Pelabuhan Tanjung Priok.[3]

Pengelolaan stasiun dan jalur kereta api Sunda Kelapa–Tanjung Priuk diserahkan kepada jawatan kereta api negara, Staatsspoorwegen (SS). Sampai dengan tahun 1900, dalam sehari tidak kurang dari 40 perjalanan kereta api rute Tanjung Priuk–Batavia SS pp dan NISM serta Tanjung Priuk–Kemayoran pp.

Periode keduaSunting

Sejak paruh akhir abad ke-19 hingga abad ke-20, aktivitas di pelabuhan Tanjung Priok kian meningkat, sehingga terjadi perluasan area pelabuhannya yang mengakibatkan stasiun Tanjung Priuk digusur. Untuk menggantikannya, pada tahun 1914 di sebelah Halte Sungai Lagoa dibangun stasiun baru yang lebih megah. Dalam pembangunan itu, SS menugaskan Ir. C.W. Koch sebagai arsitek utama.[3] Stasiun baru ini, dibuka untuk umum pada 6 April 1925 yang bertepatan dengan peluncuran pertama kereta listrik rute Priok–Meester Cornelis (Jatinegara).

KeseluruhanSunting

 
Stasiun Tanjung Priuk pada tahun 1950-an

Bandar pelabuhan yang dibangun pada 1877 pada masa Gubernur Jendral Johan Wilhelm van Lansberge yang berkuasa di Hindia Belanda pada tahun 1875-1881 itu semakin mengukuhkan perannya sebagai salah satu pelabuhan paling ramai di Asia setelah dibukanya Terusan Suez.

Stasiun ini menghubungkan Pelabuhan Tanjung Priok dengan Batavia yang berada di selatan. Alasan pembangunan ini karena pada masa lalu wilayah Tanjung Priok sebagian besar adalah hutan dan rawa-rawa yang berbahaya sehingga dibutuhkan sarana transportasi yang aman pada saat itu (kereta api). Pada akhir abad ke-19, pelabuhan Jakarta yang semula berada di daerah sekitar Pasar Ikan tidak lagi memadai, dan Belanda membangun fasilitas pelabuhan baru di Tanjung Priok.

Stasiun ini dibangun tepatnya pada tahun 1914 pada masa Gubernur Jendral A.F.W. Idenburg (1909-1916). Untuk menyelesaikan stasiun ini, diperlukan sekitar 1.700 tenaga kerja dan 130 di antaranya adalah pekerja berbangsa Eropa.

Bahkan sejak diselesaikannya stasiun ini, telah timbul protes mengenai "pemborosan" yang dilakukan dalam pembangunan stasiun ini. Dengan 8 peron, stasiun ini amatlah besar, dan nyaris sebesar Stasiun Jakarta Kota yang pada masa itu bernama Batavia Centrum. Sementara, kereta api-kereta api kapal yang menghubungkan kota-kota seperti Bandung dengan kapal-kapal Stoomvaart Maatschappij Nederland dan Koninklijke Rotterdamsche Lloyd langsung menuju ke dermaga pelabuhan dan tidak menggunakan stasiun ini. Stasiun ini terutama hanya digunakan untuk kereta rel listrik yang mulai digunakan di sekitar Batavia pada tahun 1925.[4]

Pada zaman Belanda, di stasiun ini juga tersedia ruang penginapan sementara bagi para penumpang yang akan menunggu kedatangan kapal laut untuk melanjutkan perjalanan. Kamar-kamar tersebut terletak di sayap kiri bangunan yang memang disediakan untuk penumpang.[3]

Stasiun ini, terbilang hanya 16 tahun mengalami kejayaan. Pembukaan Bandara Kemayoran yang melayani penerbangan umum sejak tahun 1940 mulai menjadi saingan berat bagi stasiun ini, karena banyak penumpang yang beralih ke moda transportasi udara dalam perjalanan mereka, dari dan ke Jawa menuju Batavia.[3] Hal ini juga ditunjang dengan jauhnya letak dari stasiun yang baru dari Pelabuhan Laut Tanjung Priok, walaupun pada masa itu, para penumpang dilayani dengan bus feeder rute pelabuhan–Stasiun Tanjung Priuk pp.

Selain itu situasi Perang Dunia II yang meluas ke Hindia Belanda membuat perawatan stasiun menjadi terabaikan. Malah dalam masa pendudukan pemerintah militer Jepang, stasiun ini lebih diutamakan untuk kepentingan perang dan mengirim para romusha keluar Jawa.[3]

Keadaan terkiniSunting

 
Emplasemen Stasiun Tanjung Priuk, dengan lokomotif BB 306 08 yang sedang dipanaskan
 
Lobby dan loket karcis
 
Sudut kanan depan stasiun
 
Tampak depan perspektif Stasiun Tanjung Priuk

Stasiun Tanjung Priuk Menjelang awal abad ke-21, kondisinya sempat tidak terawat. Meskipun demikian, stasiun peninggalan pemerintah Hindia Belanda ini tampaknya seakan tidak peduli dengan perubahan suasana di sekitarnya. Seakan tidak peduli dengan teriknya hawa di pinggir pantai Tanjung Priok, kerasnya kehidupan pelabuhan, dan hilir mudiknya kendaraan besar seperti kontainer bahkan semrawutnya terminal bus di depannya.

Tetapi masih terbayangkan betapa artistiknya seni perpaduan antara gaya neo klasik dengan gaya kontemporer. Tak aneh jika bangunan ini pernah berjaya, sebagai salah satu stasiun kebanggaan warga Batavia di era akhir abad ke-18.

Semakin masuk ke dalam bangunan stasiun itu, kondisi bangunan yang memprihatinkan itu semakin terkuak. Atap bangunan yang menjadi saksi perkembangan Kota Jakarta ini sudah terlepas di sana-sini. Kaca-kaca dan kerangka atap bangunan sudah mulai lekang dimakan usia. Areal peron sebagian sudah tidak terawat, bahkan di sisi barat sudah dipenuhi oleh para tunawisma dan tunawicara.

Kemunduran fisik stasiun itu bermula ketika stasiun itu tidak berfungsi lagi sebagai stasiun penumpang pada awal Januari 2000. Pengebirian fungsi itu membuat pemasukan dana dari tiket peron semakin berkurang. Inilah yang menyebabkan PT Kereta Api (Persero) menyewakan ruangan yang ada di depan bangunan stasiun. Maka bagian depan stasiun pun terisi pemandangan kantor-kantor jasa seperti penjualan tiket kapal laut, pengiriman barang hingga jasa penukaran uang asing sebelum akhirnya PT Kereta Api Indonesia memutuskan untuk membuka kembali stasiun ini sebagai stasiun penumpang pada tahun 2009.

Persiapan dilakukan pada bulan November-Desember 2008 dengan dilaksanakannya renovasi besar-besaran terhadap fisik bangunan stasiun. Selanjutnya, proyek diteruskan dengan rehabilitasi fasilitas rel serta pembangunan perangkat sinyal elektrik pada awal tahun 2009. Pada tanggal 28 Maret 2009, stasiun ini dapat kembali difungsikan dan diresmikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Stasiun ini pada saat itu melayani kereta ekonomi jarak jauh dan lokal Purwakarta. Sebelumnya, KRL Ekonomi AC/Commuter Line rute Tanjung Priuk–Bekasi sempat melintas stasiun ini. Per 1 November 2014 semua kereta api yang tadinya berangkat dari stasiun ini dipindahkan ke Stasiun Pasar Senen. Alasannya, Stasiun Tanjung Priuk direncanakan akan dijadikan stasiun barang.[5] Tetapi, mulai 9 Februari 2016 perjalanan KA Lokal Purwakarta dan KA Lokal Cikampek dari yang sebelumnya berterminus di Stasiun Jakarta Kota dialihkan kembali ke Stasiun Tanjung Priuk. Di Stasiun Jakarta Kota rencananya akan dilakukan persiapan infrastruktur pendukung KRL Bandara Soetta yang akan beroperasi beberapa tahun mendatang.[1]

Sejak 21 Desember 2015 Stasiun Tanjung Priuk kembali melayani KRL Jakarta Kota-Tanjungpriok setelah beberapa tahun tidak aktif. Stasiun ini setiap hari melayani enam kali perjalanan dari dan ke Stasiun Jakarta Kota.[6]

Selain melayani KRL dan KA barang, Stasiun Tanjung Priuk juga dijadikan tempat parkir untuk KA Kertajaya dan KA Tawang Jaya yang keduanya merupakan KA penumpang rangkaian panjang yang terdiri dari enam belas gerbong kereta.

Bangunan dan tata letakSunting

Walau bukan stasiun pusat, stasiun ini terbilang modern pada masanya, karena banyak mempergunakan material besi baja yang disusun melengkung melingkupi enam jalur rel di dalamnya. Penggunaan struktur bangunan besi, apalagi besi baja, pada masa awal abad ke-20 membuat stasiun ini tidak ketinggalan tren dengan stasiun-stasiun besar di Eropa pada saat itu.[3]

Jendela di stasiun ini terbentuk atas garis-garis yang terdiri dari lis profil atap yang horizontal serta lubang-lubang pada cornice berupa ballustrade atapnya, garis-garis vertikal kolom-kolom, dan lekukan pada dinding menyerupai jendela selain jendela-jendela sesungguhnya yang berjalusi kayu.[3]

Kaca patri dan ornamen profil keramik, tampak menghiasi dinding stasiun. Dengan hiasan itu, maka stasiun tampak megah dan diperkuat dengan kolom-kolom besar dan kokoh pada beranda utama yang didukung dengan tangga di sepanjang bangunan.[3]

Pada budaya populerSunting

Stasiun Tanjung Priuk kerap dijadikan lokasi syuting video musik, film, dan iklan.[7] Contoh lagu yang video musiknya pernah menggunakan lokasi syuting di stasiun ini antara lain, "Menunggumu" yang dinyanyikan oleh Chrisye featuring Peterpan, "Ku Tetap Menanti" ciptaan Eka Gustiwana yang dinyanyikan oleh Nikita Willy, dan "Dengan Nafasmu" karya Ungu.[8]

KontroversiSunting

Sejak banyaknya komersialisasi (baca: syuting iklan, acara televisi, video musik, dan iklan) di Stasiun Tanjung Priuk, stasiun ini kini menjadi tempat yang kontroversial bagi fotografer pemula maupun yang sudah berpengalaman karena tempat ini "terlarang" sebagai area memotret, padahal sama sekali tidak ada rambu-rambu dilarang memotret di stasiun. Alasan status cagar budaya "tidak pernah diterapkan" di situs lain yang dikelola oleh pemerintah daerah maupun BPCB.[9] Jangankan kamera SLR (termasuk juga DSLR dan mirrorless), kamera digital saku bahkan dalam kasus tertentu dapat terkena peringatan oleh petugas keamanan. Sejak berlakunya aturan baru memotret di stasiun, hanya kamera ponsel, kamera saku, SLR, dan kamera aksi (GoPro) yang diperbolehkan digunakan untuk memotret stasiun.[10]

Layanan kereta apiSunting

Jadwal kereta apiSunting

Berikut ini adalah jadwal kereta api penumpang yang berhenti di Stasiun Tanjung Priuk per 8 Juni 2019 (revisi Gapeka 2017).

Harap diingat, jadwal ini hanya membahas perjalanan kereta api non-KRL.

No. KA KA Kelas Tujuan Tiba Berangkat
323C Jatiluhur/Lokal CKP Lokal Ekonomi AC Jakarta Tanjung Priuk (TPK) 06.50 -
325D 07.18 -
321D Cilamaya Ekspres/Lokal PWK 08.14 -
324C Walahar Ekspres/Lokal PWK Purwakarta (PWK) - 10.00
326D - 11.05
322C - 16.20
327C Cilamaya Ekspres/Lokal PWK Jakarta Tanjung Priuk (TPK) 16.42 -
328C Jatiluhur/Lokal CKP Cikampek (CKP) - 17.10
329C Cilamaya Ekspres/Lokal PWK Jakarta Tanjung Priuk (TPK) 17.14 -
330D Jatiluhur/Lokal CKP Cikampek (CKP) - 19.05

Antarmoda pendukungSunting

Stasiun kereta api di DKI Jakarta
   
Tanjung Priuk        
       
Ancol  
Jakarta Gudang
           
          Jakarta Kota
           
Kampung Bandan        
         
    Jayakarta
     
Rajawali        
    Mangga Besar
     
    Sawah Besar
     
Kemayoran      
        Juanda
     
  Angke
     
     ARS  Duri
     
Gambir    
    Gondangdia
       
    Tanah Abang
       
Cikini    
  Karet
         
Pasar Senen          
         M1    (LRT Jabodebek) Sudirman
         
Gang Sentiong      
Mampang
         
Kramat        
        Manggarai
       
Pondok Jati      
    Grogol
           
      Pesing
       
Palmerah  
    Taman Kota
       
Kebayoran      
  Bojong Indah
       
ke Serpong/Merak
    Rawa Buaya
     
Jatinegara            
  Kalideres
     
Cipinang
ke Tangerang
     
Klender    
Dipo Bukit Duri
     
Buaran    
    Tebet
   
Klender Baru  
        (LRT Jabodebek) Cawang
   
Cakung  
    Duren Kalibata
   
ke Bekasi/Cikampek
 
Pasar Minggu Baru    
 
Pasar Minggu    
 
Tanjung Barat    
 
Lenteng Agung    
 
Univ. Pancasila    
 
ke Depok/Bogor
Jenis angkutan umum Trayek Tujuan
MetroMini[11] 41 Tanjung Priok–Pulo Gadung
23 Tanjung Priok–Marunda
24 Tanjung Priok–Senen
Mikrolet[12] M14 Tanjung Priok–Cilincing
M15 Tanjung Priok–Kampung Bandan–Kota
M15A Tanjung Priok–Mangga Dua–Kota
M30A Tanjung Priok–Pulo Gadung
Koperasi Wahana Kalpika (KWK)[12] U01 Tanjung Priok–Pulo Gebang
U03A Tanjung Priok–Sukapura
U05 Tanjung Priok–Bulak Turi
U06 Tanjung Priok–Walang Baru
U07 Tanjung Priok–IGI
U08 Tanjung Priok–Rorotan
U09 Tanjung Priok–Cilincing
Mayasari Bakti[13] AC25 Bekasi–Tanjung Priok
AC42 Cileungsi–Tanjung Priok
P14 Tanah Abang–Tanjung Priok
Maya Raya Cikarang–Tanjung Priok
PPD[14] 43 Cililitan–Tanjung Priok
Transjakarta   Tanjung Priok–PGC 2
  Tanjung Priok–Penjaringan
DAMRI Tanjung Priok–Bandara[15]
Jasa Utama[16] P125 Tanjung Priok–Tosari
P159 Tanjung Priok–Grogol

ReferensiSunting

  1. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. 
  2. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  3. ^ a b c d e f g h Murti Hariyadi, Ibnu; Basir, Ekawati; Pratiwi, Mungki Indriati; Ubaidi, Ella; Sukmono, Edi (2016). Arsitektur Bangunan Stasiun Kereta Api di Indonesia. Jakarta: PT. Kereta Api Indonesia (Persero). hlm. 15–24. ISBN 978-602-18839-3-8. 
  4. ^ "Majalah KA", Majalah KA, Agustus 2014 
  5. ^ Rachman, Taufik (13 November 2014), "Stasiun Tanjung Priok Fokus Kereta Barang", Republika 
  6. ^ Agustinus, Michael (21 Desember 2015), "KRL Kota-Tanjung Priok 'Hidup Lagi'", Detik Dot Com 
  7. ^ Media, Kompas Cyber (2013-07-28). "Menanti "Stasiun Eropa" Bantu Atasi Macetnya Tanjung Priok". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2018-12-26. 
  8. ^ Agu 2008, Liputan608; Wib, 12:00. "Ungu Syuting Video Klip Album Religi Ketiga". liputan6.com. Diakses tanggal 2018-12-26. 
  9. ^ Api, Gerakan Muda Penggemar Kereta (2016-09-28). "[Opini] 71 Tahun KAI, Mau Dibawa Ke Mana?". Railway Enthusiast Digest. Diakses tanggal 2019-02-05. 
  10. ^ Adhari, F. (2017-03-31). "Jangan Takut Diciduk, Kini Stasiun Aman Untuk Kegiatan Fotografi!". KAORI Nusantara (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-02-05. 
  11. ^ "Rute Metro Mini dan Kopaja di Jakarta". e-transportasi. Diakses tanggal 2018-06-27. 
  12. ^ a b "Mikrolet – TransportUmum – Jakarta". www.transportumum.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-27. 
  13. ^ "Rute dan Tarif Bus Mayasari Bakti". e-transportasi. Diakses tanggal 2018-06-27. 
  14. ^ "PPD – TransportUmum – Jakarta". www.transportumum.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-27. 
  15. ^ "Jadwal Bus Damri Dari Dan Ke Bandara Soekarno Hatta Jakarta". BusBandara.com (dalam bahasa Inggris). 2014-12-13. Diakses tanggal 2018-06-27. 
  16. ^ "Jasa Utama – TransportUmum – Jakarta". www.transportumum.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-27. 

Pranala luarSunting

(Indonesia) Situs resmi KCI dan jadwal KRL tahun 2018

Stasiun sebelumnya     Lintas Kereta Api Indonesia     Stasiun berikutnya
Lintas Jakarta
Jakarta Kota–Tanjung Priuk
Terminus
Lintas Jakarta
Tanjung Priuk–JICT
menuju JICT

Koordinat: 6°06′40″S 106°52′51″E / 6.1112083°S 106.8808472°E / -6.1112083; 106.8808472