Grand Prix Italia

Grand Prix Formula Satu

Grand Prix Italia (dalam bahasa Italia: Gran Premio d'Italia) merupakan salah satu balapan rutin seri kejuaraan dunia Formula Satu, yang sekaligus juga merupakan salah satu balapan yang paling tua di dalam sejarah balap F1 modern (selain Grand Prix Inggris). Balapan Grand Prix Italia dilaksanakan di Autodromo Nazionale di Monza sejak musim 1950. Sebelumnya, pada era sebelum F1, balapan Grand Prix Italia dilaksanakan di Brescia pada tahun 1921.[1]

Grand Prix Italia
Autodromo Nazionale di Monza
Informasi lomba
Jumlah gelaran93
Pertama digelar1921
Terbanyak menang (pembalap)Jerman Michael Schumacher
Britania Raya Lewis Hamilton (5)
Terbanyak menang (konstruktor)Italia Ferrari (20)
Panjang sirkuit5.793 km (3.600 mi)
Jarak tempuh306.720 km (190.596 mi)
Lap53
Balapan terakhir (2023)
Pole position
Podium
Lap tercepat
Suasana di Grand Prix Italia pada tahun 2010.

Tim Ferrari merupakan tim yang paling sukses di dalam sejarah Grand Prix Italia sampai dengan saat ini. Untuk hal pembalap, Michael Schumacher dan Lewis Hamilton merupakan pengoleksi kemenangan terbanyak dengan lima kali kemenangan di Grand Prix Italia. Pembalap tuan rumah yang sukses di Grand Prix Italia adalah Tazio Nuvolari dan Alberto Ascari, yang mengoleksi tiga kemenangan.

Grand Prix Italia di Monza sempat dipindahkan ke Sirkuit Imola pada tahun 1980, ketika pada saat itu Monza sedang direnovasi.

Grand Prix Italia diperhitungkan ke dalam Kejuaraan Pabrikan Dunia dari tahun 1925 hingga 1928, dan menuju Kejuaraan Eropa dari tahun 1931 hingga 1932, dan dari tahun 1935 hingga 1938. Grand Prix ini juga disebut sebagai Grand Prix Eropa sebanyak tujuh kali antara tahun 1923 dan 1967, ketika gelar ini merupakan sebuah gelar kehormatan yang diberikan setiap tahun kepada satu balapan Grand Prix di benua Eropa. Empat edisi sebelum Kejuaraan Dunia diadakan di empat tempat yang lain selain Monza: Montichiari (1921), Livorno (1937), Milan (1947), dan Turin (1948).

Ajang tersebut dijadwalkan berlangsung di Sirkuit Monza setidaknya hingga tahun 2025.[2]

Sejarah sunting

Awal mula sunting

Grand Prix Italia yang pertama berlangsung pada tanggal 4 September 1921 di sebuah sirkuit sepanjang 10,7 mil (17,3 km) dekat Montichiari.[3] Namun, perlombaan ini lebih erat kaitannya dengan lintasan di Monza, sebuah fasilitas balapan di luar kota utara Milan, kota terbesar kedua di negara Italia di wilayah metropolitan terbesar, perekonomiannya ibu kota dan rumah Alfa Romeo. Sirkuit ini secara khusus terletak di kota pinggiran kota dengan nama yang sama, yang dibangun pada tahun 1922 tepat pada saat balapan pada tahun itu, dan telah menjadi lokasi sebagian besar balapan selama bertahun-tahun. Monza dibangun di Parco di Monza, sebuah taman kota umum dengan sebagian besar kawasan hutan, di mana Royal Villa of Monza yang terkenal juga berada.

Autodromo Nazionale di Monza sunting

 
Foto udara dari Autodromo Nazionale di Monza.

Autodromo Nazionale di Monza selesai dibangun pada tahun 1922 dan merupakan autodrome permanen yang ketiga di dunia pada saat itu; Brooklands di negara Inggris dan Indianapolis di negara Amerika Serikat adalah dua sirkuit yang lainnya. Pionir balapan bermotor Eropa, yaitu Vincenzo Lancia dan Felice Nazzaro, meletakkan dua batu bata terakhir di Monza. Sirkuit ini memiliki panjang 10 km (6,25 mil), dengan bagian datar dan sirkuit jalan raya digabungkan menjadi satu. Sirkuit itu cepat, dan selalu memberikan kegembiraan. Balapan pada musim 1923 termasuk salah satu Harry A. Miller yang jarang tampil di benua Eropa dengan kursi tunggalnya "American Miller 122" yang dikemudikan oleh ketenaran Louis Zborowski Count dari Chitty Chitty Bang Bang. Zborowski terbunuh pada Grand Prix tahun berikutnya di Monza dengan mengendarai mobil Mercedes.

 
Start balapan GP 1931.

Balapan pada musim 1928 adalah tragedi yang pertama dari sekian banyak tragedi yang menimpa venue ini. Pembalap asal Italia, yaitu Emilio Materassi, dengan tim Talbot dan Giulio Foresti dengan tim Bugatti sedang bertarung di sirkuit cepat. Pada saat mereka keluar dari tepian menuju ke arah sisi kiri pit lurus dengan kecepatan 125mph (200km/jam), salah satu roda depan mobil Talbot yang disalip oleh Materassi menyentuh salah satu roda belakang mobil Bugatti. Materassi kehilangan kendali atas mobilnya, berbelok ke kiri, melewati selokan selebar 15 kaki dan sedalam 10 kaki dan menabrak tribun yang tidak terlindungi di seberang pit, menewaskan dirinya sendiri dan 27 penonton, serta melukai 26 lainnya. Itu adalah tragedi dalam sejarah balapan dan tetap demikian sampai Le Mans 24 Jam 1955. Grand Prix Italia mengalami jeda selama tiga tahun (tetapi alternatif non-kejuaraan Grand Prix Monza diadakan pada tahun 1929 dan 1930) hingga balapan pada musim 1931, yang diadakan pada akhir bulan Mei, alih-alih tanggal tradisional pada awal bulan September, dan berhasil dimenangkan oleh Giuseppe Campari dan Tazio Nuvolari, berbagi mobil Alfa Romeo. Perlombaan pada tahun 1931 merupakan sebuah perlombaan ketahanan; butuh sepuluh jam untuk menyelesaikannya. Nuvolari yang hebat berhasil menang lagi dalam balapan pada musim 1932 yang dipersingkat, kali ini diadakan pada awal bulan Juni.

Hari kelam pada tahun 1933 sunting

 
Poster 1933.

Pada Grand Prix Italia 1933, karena balapan kali ini diadakan pada jangka waktu tradisional yaitu awal bulan September, bencana kembali terjadi. Tiga pembalap teratas tewas selama berlangsungnya Grand Prix Monza, balapan Formula Libre yang diadakan selama tiga babak dan final pada sore hari tanggal 10 September, setelah Grand Prix Italia sendiri diadakan pada pagi hari, yang kemudian dikenal sebagai "Black Day of Monza" (dalam bahasa Indonesia: "Hari Hitam Monza").[4] Selama heat kedua, dilaporkan ada sepetak minyak di tepi selatan yang berasal dari Duesenberg, yang dikemudikan oleh Count Carlo Felice Trossi, dan Giuseppe Campari dengan mobil Alfa Romeo yang dimasuki oleh Ferrari dan anak didiknya, yaitu Baconin Borzacchini dengan mobil Maserati sudah bertarung dengan sengit; dan Borzacchini serta Campari melewati tepian selatan pada putaran pertama, roda demi roda. Borzacchini melewati jalan yang berminyak, kehilangan kendali, berputar dengan liar, dan mobil Maserati yang dikemudikan olehnya kemudian terbalik dan terbalik dengan keras beberapa kali, dan pada saat mobil yang rusak itu berhenti, Borzacchini terjepit di bawahnya dan terlindas oleh mobilnya, belum sempat disingkirkan. Dan ketika mobil Maserati milik Borzacchini terjatuh di sepanjang lintasan, Campari membelok untuk menghindarinya, dan dengan melakukan ini, mobilnya naik dan terbang keluar dari tepian dan menabrak pepohonan yang terletak tepat di sebelah lintasan. Campari mematahkan lehernya dan terbunuh seketika, dan Borzacchini meninggal dunia pada hari itu juga di rumah sakit Monza.

Sebelum final, ada pertemuan pembalap untuk membahas tambalan oli, dan diputuskan untuk membersihkannya. Pada putaran kedelapan, bangsawan Polandia Count Stanislas Czaykowski berada di tepi selatan ketika mesin mobil Bugatti miliknya meledak, dan saluran bahan bakar kemudian putus. Bahan bakar dari tangki Bugatti terbakar setelah menyentuh bagian depan mobil Bugatti yang sangat panas tempat mesin dan girboks berada dan bahan bakar yang terbakar tersebut disemprotkan ke Czaykowski. Karena dibutakan oleh asap dan api yang menimpanya, dia naik dan terbang keluar dari tepian sungai – di tempat yang sama di mana Campari dan Borzacchini mengalami kecelakaan. Pembalap asal Polandia itu, yang tidak mampu memadamkan api di tubuhnya yang berasal dari bahan bakar mobil Bugatti miliknya yang rusak, kemudian tewas terbakar. Pembalap asal Prancis, yaitu Marcel Lehoux, dengan mobil Bugatti dinyatakan sebagai pemenang acara balapan singkat tersebut.[4]

Enzo Ferrari, yang pernah dekat dengan Campari dan Borzacchini; yang pertama memutuskan untuk membelot dari tim Ferrari ke Maserati, menjadi marah karena tragedi ini. Pada saat ini, sejarawan balap menyimpulkan bahwa peristiwa balapan ini menandai titik balik, terutama bagi Enzo Ferrari. Itu adalah akhir dari era balapan yang menyenangkan dan awal dari era baru yang lebih keras. Keamanan pada masa itu sama sekali tidak ada. Kondisi sirkuit hampir sama dengan jalan kota dan pedesaan pada umumnya, hanya saja permukaannya tidak terbuat dari tanah dan/atau aspal, melainkan dari aspal, beton dan/atau batu bata. Penonton sering kali berdiri sangat dekat atau bahkan di samping trek, dan mereka tidak memiliki perlindungan apa pun selain akal sehat. Hal yang sangat tragis tentang kematian Campari yang berusia 41 tahun adalah dia mengumumkan pengunduran dirinya di Grand Prix Prancis dua bulan sebelumnya, untuk fokus pada prestasi menyanyi opera.[5]

Sirkuit Florio dan lokasi yang lainnya sunting

Setelah bencana balapan tahun 1933, sesuatu harus dilakukan terhadap Monza. Pada tahun 1934, versi pendek dari Sirkuit Florio (diperkenalkan pada tahun 1930 untuk Grand Prix Monza) digunakan: pembalap harus memulai dari jalur lurus utama, tetapi mengambil tikungan selatan dari ring kecepatan tinggi (diinterupsi oleh chicane ganda) ke arah yang berlawanan, dibandingkan dengan yang biasa; kemudian, melalui sambungan yang diperkenalkan beberapa tahun sebelumnya oleh Florio, mereka mengambil jalur tengah, tikungan selatan (juga disela oleh tikungan) dan jalur utama; akhirnya jepit rambut 180° diputar kembali ke garis finis. Konfigurasi ini dinilai terlalu lambat, dan sejak tahun berikutnya, digunakan sirkuit Florio (dengan lima buah chicanes). Balapan ini terjadi pada saat Mercedes dan Auto Union terlibat dalam balapan bermotor; pabrikan asal Jerman, yaitu Silver Arrows, berhasil memenangkan semua balapan ini; dengan superstar Rudolf Caracciola yang berhasil menang di musim 1934 dan di musim 1937, ketika Grand Prix Italia diadakan di sirkuit jalanan di Livorno. 1938 kembali lagi digelar di Monza, yang berhasil dimenangkan oleh Nuvolari dengan mengendarai mobil Auto Union bermesin tengah; tepat setelah pekerjaan renovasi balapan dimulai, tetapi pada tahun 1939, Perang Dunia II pecah, dan Grand Prix Italia baru diadakan kembali pada tahun 1947.

Grand Prix Italia 1947 menyaksikan Grand Prix Italia diadakan di taman pekan raya di distrik Portello, dan balapan ini berhasil dimenangkan oleh Carlo Felice Trossi dari Italia dengan mengendarai mobil Alfa Romeo. Giovanni Bracco asal Italia keluar dari jalan raya dengan Delage miliknya dan menabrak sekelompok penonton, menewaskan lima orang. Tempat ini tidak pernah digunakan lagi untuk balapan, dan Grand Prix Italia 1948 diadakan di Valentino Park, sebuah taman umum di Turin. Grand Prix Italia 1949 kembali lagi ke Monza dan bertahan selama 30 tahun berikutnya dengan konfigurasi yang sudah siap sebelum perang, tetapi belum pernah digunakan.

Pembangunan ulang Monza (1949–1979) sunting

Tikungan banking Monza telah dibangun kembali dan hanya sirkuit jalan raya saja yang digunakan, yang telah sedikit dimodifikasi. Sudut terakhir yang panjang dan lancar kini menjadi dua sudut sekitar 90 derajat. Grand Prix Italia 1949 menyaksikan pembalap yang baru asal Italia, yaitu Alberto Ascari, putra mendiang pemenang Grand Prix Italia 1924, yaitu Antonio Ascari, berhasil menang dengan mobil Ferrari-nya; Enzo Ferrari sekarang membuat mobilnya sendiri, alih-alih menjalankan mobil Alfa Romeo. Grand Prix Italia 1950 menyaksikan didirikannya Kejuaraan Formula Satu yang baru. Perlombaan dan kejuaraan yang pertama berhasil dimenangkan oleh Giuseppe "Nino" Farina, dengan mengendarai mobil Alfa Romeo 158 supercharged. Pada Grand Prix Italia 1951, Ascari berhasil menang lagi, setelah Alfa kompetitif Farina dan Juan Manuel Fangio asal Argentina mengalami masalah mesin. Grand Prix Italia 1952 menyaksikan Ascari menyelesaikan dominasinya pada musim itu. Pada Grand Prix Italia 1953 Fangio berhasil menang dengan mengendarai mobil Maserati; meskipun Ascari sudah lebih dulu menjadi juara di Grand Prix Swiss. Grand Prix Italia 1954 ternyata menjadi sebuah balapan yang menarik; sebagai pendatang baru, Stirling Moss dengan mengendarai mobil Maserati melewati mobil Mercedes milik Fangio dan Ferrari milik Ascari. Kecepatan yang sangat tinggi membuat Moss pensiun, dan Ascari dan Fangio terus menang, sementara Moss mendorong mobil Maserati 250F miliknya hingga melewati batas.

 
Start balapan GP 1953.

Setelah balapan pada tahun 1954 berjalan, pekerjaan pembenahan seluruh sirkuit dimulai. Fasilitas yang baru dibangun dan tikungan yang baru, Parabolica, dibangun tepat sebelum pit. Jalur tambahan yang digunakan untuk kursus singkat dihilangkan. Perubahan terbesar adalah pembangunan perbankan Monza yang baru. Dibangun di atas tempat perbankan asli yang hampir datar dan sempit, perbankan beton besar ini, yang disebut kurva sopraelevata, dibangun dalam bentuk yang sama dengan perbankan aslinya. Satu-satunya perbedaan yang signifikan adalah Curva Sud dipindahkan sedikit ke utara. Jalur ini digabungkan dengan jalur jalan raya untuk Grand Prix Italia 1955, yang berhasil dimenangkan oleh Fangio, dan merupakan balapan yang terakhir yang diikuti oleh tim pabrikan Mercedes secara penuh di dalam ajang Formula Satu hingga tahun 2010. Sirkuit Monza sekarang begitu cepat sehingga kecepatan mobil F1 rata-rata mencapai 135+ mph per putaran - meskipun tidak terlalu luar biasa menurut standar pada saat ini, kecepatan rata-rata ini bahkan lebih cepat daripada oval Indianapolis Speedway di negara Amerika Serikat. Grand Prix Italia 1956 menyaksikan balapan yang menarik, dengan pesaing utama untuk memperebutkan gelar kejuaraan dunia, yaitu Fangio, Peter Collins (keduanya mengendarai Ferrari), dan pembalap asal Prancis, yaitu Jean Behra, dengan mengendarai mobil Maserati, memperebutkan kemenangan. Stirling Moss sudah keluar dari persaingan kejuaraan dunia; dan Fangio mundur dengan lengan kemudi yang patah. Tim Ferrari meminta Luigi Musso asal Italia untuk menyerahkan mobilnya kepada Fangio. Musso mengabaikan perintah tersebut, sehingga Collins masuk dan menyerahkan mobilnya, serta peluang juaranya kepada Fangio. Behra telah pensiun dini karena masalah magneto di mobilnya sendiri dan mengambil alih mobil rekan setimnya, yaitu Umberto Maglioli; tetapi dia juga menghentikan mobil itu. Musso pada akhirnya memimpin jalannya lomba ini setelah Moss kehabisan bahan bakar yang masuk melalui Vialone. Moss mampu mengisi bahan bakar mobilnya dan pergi setelah Musso dan pada akhirnya pembalap asal Italia itu mundur karena mobilnya mengalami masalah kemudi, dan Moss, dengan Fangio mengejarnya dengan cepat, menyerbu trek untuk meraih kemenangan. Fangio menempati posisi kedua dan keempat di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap.

Untuk Grand Prix Italia 1957, penyelenggara lebih memilih untuk menggunakan sirkuit jalan raya saja, karena tikungan banking yang dibangun dengan buruk dan kasar telah menyebabkan masalah bagi mobil Ferrari dan Maserati pada tahun sebelumnya. Moss berhasil menang lagi di Vanwall, dan pembalap asal Inggris, yaitu Tony Brooks, berhasil memenangkan balapan pada tahun depan, dan Moss berhasil memenangkan acara balapan Grand Prix Italia 1959 di tim Cooper-Climax. Namun, Grand Prix Italia 1960 tidak semudah itu. Tim Ferrari dengan mobil bermesin depannya, sempat kalah dengan mobil-mobil canggih asal Inggris yang bermesin tengah. Melihat adanya peluang, pihak penyelenggara Italia memutuskan untuk memasukkan kembali tikungan banking ke dalam sirkuit jalan raya, menjadikan Monza lebih cepat dan lebih berpihak pada Ferrari yang bertenaga. Tim asal Inggris tidak senang karena mereka menyebutkan kerapuhan tikungan banking, yang sangat kasar, memiliki permukaan beton dan bukan aspal, kualitasnya sangat buruk dan ditopang oleh panggung daripada batuan dasar yang kokoh; Argumennya adalah hal itu terlalu berbahaya bagi mobil Formula Satu. Tim-tim Inggris memboikot balapan tersebut, sehingga Ferrari tidak memiliki persaingan. Pembalap asal Amerika Serikat, yaitu Phil Hill, berhasil meraih kemenangan, yang merupakan kemenangan yang terakhir untuk mobil Formula Satu bermesin depan.

Grand Prix Italia 1961 kembali lagi digelar di sirkuit gabungan, namun tragedi kembali terjadi. Dua pembalap Ferrari, yaitu Hill dan pembalap asal Jerman, yaitu Wolfgang von Trips, mengikuti balapan dengan peluang untuk memenangkan gelar kejuaraan dunia. Berjuang untuk tempat keempat sementara Hill memimpin dan ketika von Trips mendekati Parabolica, pembalap asal Inggris, yaitu Jim Clark, sedikit bergerak ke jalur pembalap asal Jerman tersebut, dan keduanya bertabrakan. Von Trips menabrak tanggul di pinggir jalan dan kemudian terbang ke arah kerumunan orang yang berdiri di atasnya. Von Trips terlempar keluar dari mobilnya dan terbunuh, begitu pula dengan 14 penontonnya. Clark berhasil selamat, tetapi diburu oleh polisi Italia selama berbulan-bulan setelah kejadian tersebut. Hill berhasil memenangkan perlombaan dan gelar kejuaraan dunia dengan satu poin. Perlombaan tidak dihentikan, diduga untuk membantu pekerjaan penyelamatan bagi yang terluka.

 
Akhir dari GP 1971.

Grand Prix Italia 1962 kembali hanya digunakan di sirkuit jalan raya dan perbankan tidak pernah digunakan lagi untuk ajang Formula Satu. Masih berdiri, namun dalam kondisi bobrok dalam waktu yang lama sebelum dipugar pada awal tahun 2010-an; terakhir kali digunakan pada tahun 1969 untuk balapan mobil sport 1000 kilometer tahun itu. Pembalap asal Inggris, yaitu Graham Hill, berhasil memenangkan perlombaan, dan segera memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap di Afrika Selatan. Grand Prix Italia 1963 kembali terjadi percobaan penggunaan sirkuit penuh yang sangat cepat, dan para pembalap menjalankan lintasan selama sesi latihan hari Jumat, tetapi tepian betonnya sangat kasar dan bergelombang, sehingga mobil-mobil terkoyak secara mekanis. Dikhawatirkan tidak akan ada satupun pembalap yang berhasil finis pada balapan itu sendiri. Pembalap Lola dari Inggris, yaitu Bob Anderson, mengalami kecelakaan setelah kehilangan roda mobilnya di tikungan banking, (meskipun dia tidak terluka); para pembalap kemudian mengancam akan pergi, kecuali mereka balapan di sirkuit jalan raya saja, dan itulah yang terjadi. Jim Clark berhasil memenangkan perlombaan ini dengan tim Lotus. Pembalap Ferrari, yaitu John Surtees, berhasil menang di Grand Prix Italia 1964, dan pembalap asal Inggris, yaitu Jackie Stewart, berhasil meraih kemenangan pertamanya dari 27 Grand Prix di Grand Prix Italia 1965, dengan membalap untuk tim BRM. Melawan perintah tim, dia berjuang keras dengan rekan setimnya, yaitu Graham Hill, di mana Hill membuat kesalahan di Parabolica dan Stewart memimpin jalannya lomba ini; ini semua membuat bos tim Tony Rudd kecewa. Grand Prix Italia 1966 menampilkan Ludovico Scarfiotti dari negara Italia yang berhasil menang, dan sejak saat itu, tidak ada lagi pembalap asal Italia yang berhasil memenangi balapan tersebut. Grand Prix Italia 1967 akan menjadi balapan yang menarik dan menghasilkan finis yang pertama dari tiga finis jarak dekat di sirkuit cepat Monza selama empat tahun berikutnya. Surtees, yang sekarang membalap untuk tim Honda, bertarung dengan Jack Brabham dari negara Australia, dan Surtees berhasil memenangkan perlombaan dengan selisih dua persepuluh detik; dan Clark, yang mengalami masalah di awal balapan dan kehilangan satu putaran penuh, menyerbu sirkuit, menyamai waktu posisi terdepan dan melepaskan diri untuk memimpin - tetapi pompa bahan bakar mobilnya rusak dan dia meluncur melewati garis finis untuk finis di posisi ketiga. Grand Prix Italia 1969 diikuti oleh empat pembalap; Stewart, Jochen Rindt dari negara Austria, Jean-Pierre Beltoise dari negara Prancis, dan Bruce McLaren dari negara Selandia Baru bertarung hingga garis depan. Stewart menjadi yang teratas dan mengalahkan Rindt dengan selisih delapan per seratus detik. Keempat pembalap itu semuanya berjarak dua persepuluh detik satu sama lain. Dengan kemenangan ini, maka Stewart berhasil memenangkan gelar kejuaraan dunia pertamanya dari tiga kejuaraan dunia. Grand Prix Italia 1970 menyaksikan kecelakaan fatal yang menimpa Rindt pada saat sesi kualifikasi di belakang kemudi mobil Lotus tanpa sayap belakangnya; mobilnya mengalami kerusakan poros rem, keluar jalur, terbentur, dan masuk ke bawah pagar pembatas yang tidak dipasang dengan benar di sebelah kiri dan berputar beberapa kali. Rindt meninggal dunia bukan karena benturan, tetapi karena sabuk pengamannya tidak terpasang dengan benar, dan gespernya telah menggorok lehernya. Rindt menjadi satu-satunya juara dunia anumerta, setelah pembalap Ferrari, yaitu Jacky Ickx, gagal merombak Rindt. Rekan setim Ickx, yaitu Clay Regazzoni, berhasil memenangkan perlombaan ini, dengan 28 kali pergantian keunggulan. Grand Prix Italia 1971 adalah finis ketiga dalam empat tahun. Pembalap asal Inggris, yaitu Peter Gethin, pembalap asal Swedia, yaitu Ronnie Peterson, pembalap asal Prancis, yaitu François Cevert, pembalap asal Inggris, yaitu Mike Hailwood, dan pembalap asal Selandia Baru, yaitu Howden Ganley, bertarung untuk memimpin semua balapan. Pada putaran terakhir, Peterson mendapatkan garis dalam untuk Parabolica, tetapi Gethin berada di depan bersama Peterson melalui sudut kanan yang panjang, dan mengalahkan Peterson hingga bendera kotak-kotak dengan selisih paling tipis; seperseratus detik. Cevert dan Hailwood finis dalam waktu dua persepuluh dan Ganley tertinggal setengah detik.

Pada Grand Prix Italia 1972, terjadi perubahan pada Monza. Balapan pada tahun 1971 adalah balapan Formula Satu tercepat yang pernah ada pada saat itu. Itu sebenarnya hanya sekumpulan lintasan lurus dan tikungan cepat dan mobil F1 menjadi semakin canggih dan lebih cepat, dan para pembalap terus-menerus melakukan slipstream satu sama lain di sekitar sirkuit. Sebuah tikungan kecil dipasang di ujung lubang lurus dan satu lagi di tikungan Vialone; Emerson Fittipaldi dari negara Brasil berhasil memenangkan perlombaan itu dan juga gelar Kejuaraan Dunia Pembalap pertamanya pada usia 25 tahun. Saingan utamanya, yaitu Jackie Stewart, keluar pada awal dengan girboks mobil yang rusak. Pada Grand Prix Italia 1973, ban mobil Stewart bocor di awal balapan dan masuk ke dalam pit untuk menggantinya; dia keluar di posisi ke-20 dan finis di posisi keempat dalam balapan, sementara Fittipaldi finis di urutan kedua; hasil ini cukup bagi Stewart untuk memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap untuk yang ketiga dan terakhir kalinya. Grand Prix Italia 1974 mengalami perubahan lebih lanjut dengan perubahan chicane Vialone dan berganti nama menjadi Variante Ascari, yang merupakan tempat di mana Alberto Ascari terbunuh pada tahun 1955 pada saat sedang menguji mobil sport Ferrari. Sama seperti balapan pada tahun sebelumnya, Peterson berhasil menang dan Fittipaldi finis di urutan kedua, sekarang membalap untuk tim McLaren. Grand Prix Italia 1975, bagaimanapun, adalah balapan yang patut untuk dikenang. Tim Ferrari, yang telah berkumpul kembali sepenuhnya di bawah kepemimpinan Luca di Montezemolo, mencapai titik puncak kebangkitannya.

 
Start balapan GP 1975.

Kubu Ferrari merasa santai pada saat bintang baru dan pemimpin klasemen sementara kejuaraan dunia pembalap, yaitu Niki Lauda, memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, dan tim memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor. Fittipaldi dan pembalap asal Argentina, yaitu Carlos Reutemann, harus menang agar memiliki peluang untuk bertahan dalam perburuan gelar kejuaraan dunia. Pada saat balapan ini dimulai, rekan setim Lauda, yaitu Clay Regazzoni, memimpin jalannya lomba ini, diikuti oleh Lauda; dan Fittipaldi menyerbu sirkuit untuk mengejar kedua Ferrari tersebut. Fittipaldi berhasil melewati Lauda untuk merebut posisi kedua, tetapi ini tidak menjadi masalah, karena Lauda hanya membutuhkan posisi kelima saja untuk mengamankan gelar juara dunia pembalap. Regazzoni berhasil meraih kemenangan, disusul oleh Fittipaldi dan Lauda yang meraih gelar juara dunia pembalap untuk yang pertama kalinya, dan tim Ferrari juga meraih gelar Juara Dunia Konstruktor di ajang yang sama. Grand Prix Italia 1976 mengalami perubahan lebih lanjut pada tata letak Monza. Dua chicane, yang disebut sebagai Variante Rettifilo, dipasang tepat sebelum Curva Grande, dan chicane yang lainnya, yaitu Variante della Roggia, dipasang tepat sebelum tikungan Lesmo. Lauda, yang kembali lagi membalap hanya enam minggu setelah kecelakaan mengerikan di Nürburgring; finis di posisi keempat, sementara Peterson berhasil menang. Grand Prix Italia 1977 menyaksikan Mario Andretti dari Italia-Amerika berhasil menang dengan mengendarai mobil Lotus; namun, perlombaan pada tahun berikutnya menambah halaman tragedi dalam sejarah Monza.

Peterson kembali bergabung bersama dengan tim Lotus pada awal musim 1978, dan menantang rekan setimnya, yaitu Andretti. Peterson mengalami kecelakaan mobilnya pada saat sesi latihan, dan harus menggunakan mobil cadangan Andretti, yang tidak cocok untuk pembalap asal Swedia yang jangkung itu, berbeda dengan pembalap Amerika yang bertubuh kecil itu. Pada saat balapan ini dimulai, terjadi tumpukan multi-mobil yang sangat besar dan berapi-api menjelang tikungan pertama. Salah satu korbannya adalah Peterson; di mana mobilnya menabrak penghalang Armco dan terbakar. Alih-alih para perwira yang tidak memiliki perlengkapan yang memadai, pembalap asal Inggris, yaitu James Hunt, dengan bantuan dari pembalap asal Prancis, yaitu Patrick Depailler, dan Regazzoni berlari ke arah bantuan Peterson, dan menariknya keluar dari mobil Lotus yang terbakar. Peterson menderita cedera kaki yang parah, dan dia meninggal dunia karena komplikasi emboli sehari kemudian. Dengan pensiunnya Peterson dari balapan, Andretti berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap. Perlombaan itu sendiri menarik; selama parade putaran, Jody Scheckter dari negara Afrika Selatan kehilangan roda dari mobil Wolf-nya di tikungan Lesmo kedua, dan menabrak penghalang Armco tepat di sebelah trek. Andretti, Hunt, Lauda, Fittipaldi, dan Reutemann pergi untuk memeriksa kerusakannya, dan mereka menolak untuk memulai balapan ini sampai kerusakan tersebut diperbaiki; dan itu diperbaiki tepat pada waktunya; meskipun balapan dimulai dengan baik setelah seharusnya. Mobil-mobil diberi lampu hijau pada saat bagian belakang lapangan masih bergerak (hal ini sering terjadi di Monza dan terjadi pada start pertama); dan karena kegembiraan yang terlihat pada saat start, Andretti dan pembalap asal Kanada, yaitu Gilles Villeneuve, melompat dari start dan mendapat penalti satu menit; Lauda kemudian berhasil meraih kemenangan dengan mengendarai mobil Brabham bertenaga Alfa dalam jarak balapan yang lebih pendek; hari mulai gelap pada saat bendera kotak-kotak dikibarkan kepada pembalap asal Austria tersebut. Pada Grand Prix Italia 1979, terjadi perubahan pada Monza, di mana area run off ditambahkan ke tikungan Curva Grande dan Lesmo, dan lintasan ditingkatkan. Scheckter, yang sekarang membalap untuk tim Ferrari, berhasil memenangkan perlombaan ini dan juga gelar Kejuaraan Dunia Pembalap.

Imola 1980 dan pembangunan ulang Monza lebih lanjut sunting

Pada tahun 1979, diumumkan bahwa Autodromo Dino Ferrari, juga dikenal sebagai Imola, akan menjadi tuan rumah Grand Prix Italia untuk musim 1980, sementara Monza menjalani peningkatan besar-besaran, termasuk membangun kompleks pit yang baru. Sirkuit Imola telah digunakan untuk acara non-kejuaraan pada tahun 1979, dan telah menjadi tuan rumah berbagai balapan non-kejuaraan sejak tahun 1953; sirkuit ini lebih dekat dengan pabrik Ferrari di Maranello. Satu kali Imola berjalan di GP Italia berhasil dimenangkan oleh Nelson Piquet dari negara Brasil setelah dua turbo Renault, yaitu Jean-Pierre Jabouille dan René Arnoux, pensiun.

 
Upacara seremonial podium di GP 1995.

Grand Prix Italia kembali lagi ke Monza pada tahun 1981, dan tetap bertahan di sana sejak saat itu. Sirkuit Imola tidak akan meninggalkan ajang Formula Satu, melainkan menjadi tuan rumah Grand Prix San Marino dari tahun 1981 hingga 2006. Grand Prix Italia pada tahun 1981 berhasil dimenangkan oleh bintang yang sedang naik daun pada saat itu, yakni Alain Prost, dan balapan tersebut menampilkan pembalap asal Inggris, yaitu John Watson, mengalami kecelakaan besar di Lesmo Curve kedua yang juga mengalahkan Michele Alboreto dari negara Italia. Watson tidak terluka di dalam mobil McLaren berbahan serat karbonnya. Grand Prix Italia 1982 berhasil dimenangkan oleh rekan setim Prost, yaitu René Arnoux; dan Prost juga memenangkan ajang yang seru pada tahun 1985, di mana kali ini dia membalap untuk tim McLaren.

Saingan utama Prost untuk memperebutkan gelar kejuaraan dunia, yaitu Alboreto (sekarang membalap untuk tim Ferrari), dan pembalap asal Finlandia, yaitu Keke Rosberg, dengan membalap untuk tim Williams, keduanya pensiun. Tahun 1988 merupakan tahun kemenangan yang mengesankan; karena tim McLaren telah berhasil memenangkan setiap balapan hingga Grand Prix Italia; Prost keluar karena mobilnya mengalami masalah mesin, dan rekan setimnya, yaitu Ayrton Senna, menabrak backmarker dengan dua putaran tersisa- dan Gerhard Berger dari negara Austria dengan membalap untuk tim Ferrari berhasil meraih kemenangan, diikuti oleh Alboreto untuk menjadikannya posisi finis 1–2 untuk tim Ferrari. Hal ini sangat berkesan karena Enzo Ferrari telah meninggal dunia sebulan sebelum kejadian ini.

Grand Prix Italia 1989 menyaksikan Prost berhasil menang setelah mesin Honda di mobil McLaren milik Senna habis; tetapi Senna berhasil meraih kemenangan pada tahun berikutnya. Pada tahun 1991, terjadi pertarungan antara Senna dan dua pembalap Williams, yaitu Nigel Mansell dan Riccardo Patrese. Mansell berhasil menang, Senna finis di posisi ke-2 dan Patrese tersingkir karena mobilnya mengalami masalah girboks. Senna berhasil menang lagi pada tahun 1992, dan tahun 1993 menyaksikan pembalap Williams, yaitu Alain Prost dan Damon Hill, bertarung keras, dan pada saat memimpin jalannya lomba ini, mesin mobil Prost mati dan Hill melanjutkan untuk meraih kemenangan.

Menanggapi tragedi Imola pada tahun 1994, tikungan kedua Lesmo diperlambat, tetapi balapan berisiko dibatalkan karena kesulitan birokrasi dan lingkungan dalam memodifikasi lintasan. Perubahan lain dilakukan pada tahun 1995 di Curva Grande, Variante della Roggia, dan Lesmo Corners, yang diharapkan dapat menciptakan area limpasan yang lebih luas. Pada tahun 1996, Michael Schumacher berhasil menang untuk tim Ferrari, dan pada tahun 1999, pemimpin klasemen sementara kejuaraan dunia pembalap, yaitu Mika Hakkinen, mengalami kecelakaan, dan pembalap asal Finlandia itu, yang memiliki temperamen yang salah, pergi ke balik semak-semak di sirkuit dan menangis. Pada tahun 2000, terjadi perubahan lebih lanjut pada sirkuit, yang terus berlanjut sejak saat itu; Variante Rettifilo dibuat menjadi rangkaian dua sudut, bukan rangkaian tiga sudut. Perlombaan pada tahun itu dimulai dengan tragis, karena kecelakaan pada saat start di Variante della Roggia mengakibatkan kepala dan dada marshal terkena roda mobil yang lepas dari pembalap Jordan, yaitu Heinz-Harald Frentzen asal Jerman. Paolo Gislimberti, yang berusia 33 tahun, diberi pijat jantung di tempat kejadian, tetapi kemudian meninggal dunia karena luka-lukanya. Di sisi positifnya, dekade ini juga dimulai dengan rentetan kemenangan tim Ferrari, yang berhasil diraih pada tahun 2000 dan 2002–2004.

 
Invasi dari para penggemar setelah berakhirnya GP 2011.

Setelah berhasil memenangkan Grand Prix Italia 2006, Michael Schumacher mengumumkan pengunduran dirinya dari ajang balapan mobil Formula 1 pada akhir musim 2006. Kimi Räikkönen menggantikan posisinya di tim Ferrari sejak awal musim 2007. Pada Grand Prix Italia 2008, Sebastian Vettel menjadi pembalap yang termuda di dalam sejarah yang berhasil memenangkan sebuah Grand Prix Formula Satu. Berusia 21 tahun dan 74 hari, Vettel memecahkan rekor yang dibuat oleh Fernando Alonso di Grand Prix Hongaria 2003 dengan selisih 317 hari saat ia menang dalam kondisi basah di Monza.

Vettel memimpin sebagian besar jalannya Grand Prix dan melewati garis finis 12,5 detik di depan Heikki Kovalainen dari tim McLaren. Sebelumnya, di akhir pekan, ia sudah menjadi pole sitter yang termuda, setelah mencatatkan waktu tercepat di babak kualifikasi Q2 dan Q3. Kemenangannya juga memberinya rekor peraih podium termuda. Vettel juga berhasil menang pada tahun 2011, setelah melakukan aksi menyalip yang spektakuler di Curva Grande, melewati Fernando Alonso di luar tikungan yang besar dan panjang.

Ketidakpastian tumbuh atas fakta bahwa Monza akan terus menjadi tuan rumah balapan, karena Roma telah menandatangani kesepakatan untuk menjadi tuan rumah Formula Satu mulai dari tahun 2012. Namun, pada tanggal 18 Maret 2010, Bernie Ecclestone dan manajer lintasan Monza menandatangani kesepakatan yang menjamin balapan tersebut ditahan di sana setidaknya hingga tahun 2016.[6]

Grand Prix Italia 2020 merupakan balapan dengan putaran di sesi kualifikasi yang tercepat yang pernah ada, yang dicatatkan oleh Lewis Hamilton dengan mobil Mercedes dalam waktu 1:18,887, dengan kecepatan rata-rata 264.362 km/h (164.267 mph).[7][8]

Sebanyak sebelas pembalap asal Italia telah berhasil memenangkan Grand Prix Italia; tujuh sebelum Perang Dunia II dan empat pada saat menjadi bagian dari kejuaraan dunia; baru-baru ini, Ludovico Scarfiotti berhasil menang pada tahun 1966. Alberto Ascari berhasil memenangkan perlombaan ini sebanyak tiga kali (sekali sebelum Formula Satu dan dua kali selama kejuaraan Formula Satu). Elio de Angelis dan Riccardo Patrese, keduanya berhasil memenangkan Grand Prix San Marino masing-masing pada tahun 1985 dan 1990, jadi mereka berhasil menang di kandang sendiri, tetapi tidak di Monza. Baik Michael Schumacher dan Lewis Hamilton telah berhasil memenangkannya sebanyak lima kali, dan Nelson Piquet telah berhasil memenangkannya sebanyak empat kali. Tim Ferrari telah berhasil memenangkan Grand Prix di kandangnya sendiri sebanyak 20 kali.

Grand Prix Italia 2023 mencetak rekor durasi balapan yang terpendek, tidak termasuk balapan yang berakhir sebelum waktunya, dengan waktu 1:13:41.143,[9] memecahkan rekor sebelumnya milik Grand Prix Italia 2003, yang berlangsung selama 1:14:19.838.[10]

Pemenang Grand Prix Italia sunting

Pemenang berulang (pembalap) sunting

Pembalap dalam cetak tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu pada musim ini.
Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.
Latar belakang kuning menunjukkan sebuah acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Eropa sebelum perang.

 
Michael Schumacher mengemudikan mobil Ferrari 310B di Grand Prix Italia 1997.
 
Lewis Hamilton membalap menuju chicane Roggia di dalam mobil McLaren MP4-26 di Grand Prix Italia 2011.
Jumlah kemenangan Pembalap Tahun menang
5   Michael Schumacher 1996, 1998, 2000, 2003, 2006
  Lewis Hamilton 2012, 2014, 2015, 2017, 2018
4   Nelson Piquet 1980, 1983, 1986, 1987
3   Tazio Nuvolari 1931, 1932, 1938
  Alberto Ascari 1949, 1951, 1952
  Juan Manuel Fangio 1953, 1954, 1955
  Stirling Moss 1956, 1957, 1959
  Ronnie Peterson 1973, 1974, 1976
  Alain Prost 1981, 1985, 1989
  Rubens Barrichello 2002, 2004, 2009
  Sebastian Vettel 2008, 2011, 2013
2   Luigi Fagioli 1933, 1934
  Rudolf Caracciola 1934, 1937
  Phil Hill 1960, 1961
  John Surtees 1964, 1967
  Jackie Stewart 1965, 1969
  Clay Regazzoni 1970, 1975
  Niki Lauda 1978, 1984
  Ayrton Senna 1990, 1992
  Damon Hill 1993, 1994
  Juan Pablo Montoya 2001, 2005
  Fernando Alonso 2007, 2010
  Max Verstappen 2022, 2023
Sumber:[11][12]

Pemenang berulang (konstruktor) sunting

Tim dalam cetak tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu pada musim ini.
Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.
Latar belakang kuning menunjukkan sebuah acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Eropa sebelum perang. Latar belakang hijau menunjukkan acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Produsen Dunia sebelum perang.

Jumlah kemenangan Konstruktor Tahun menang
20   Ferrari 1949, 1951, 1952, 1960, 1961, 1964, 1966, 1970, 1975, 1979, 1988, 1996, 1998, 2000, 2002, 2003, 2004, 2006, 2010, 2019
11   McLaren 1968, 1984, 1985, 1989, 1990, 1992, 1997, 2005, 2007, 2012, 2021
9   Mercedes 1934, 1937, 1954, 1955, 2014, 2015, 2016, 2017, 2018
8   Alfa Romeo 1924, 1925, 1931, 1932, 1933, 1947, 1948, 1950
6   Williams 1986, 1987, 1991, 1993, 1994, 2001
5   Lotus 1963, 1972, 1973, 1974, 1977
4   Red Bull 2011, 2013, 2022, 2023
3   Auto Union 1935, 1936, 1938
  BRM 1962, 1965, 1971
  Brabham 1978, 1980, 1983
2   Fiat 1922, 1923
  Bugatti 1926, 1928
  Maserati 1953, 1956
  Vanwall 1957, 1958
  Renault 1981, 1982
Sumber:[11][12]

Pemenang berulang (produsen mesin) sunting

Manufaktur dalam cetak tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu pada musim ini.
Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.
Latar belakang kuning menunjukkan sebuah acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Eropa sebelum perang. Latar belakang hijau menunjukkan acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Produsen Dunia sebelum perang.

Jumlah kemenangan Manufaktur Tahun menang
21   Ferrari 1949, 1951, 1952, 1960, 1961, 1964, 1966, 1970, 1975, 1979, 1988, 1996, 1998, 2000, 2002, 2003, 2004, 2006, 2008, 2010, 2019
15   Mercedes * 1934, 1937, 1954, 1955, 1997, 2005, 2007, 2009, 2012, 2014, 2015, 2016, 2017, 2018, 2021
9   Alfa Romeo 1924, 1925, 1931, 1932, 1933, 1947, 1948, 1950, 1978
8   Ford ** 1968, 1969, 1972, 1973, 1974, 1976, 1977, 1980
  Renault 1981, 1982, 1991, 1993, 1994, 1995, 2011, 2013
7   Honda 1967, 1986, 1987, 1989, 1990, 1992, 2020
3   Auto Union 1935, 1936, 1938
  BRM 1962, 1965, 1971
2   Fiat 1922, 1923
  Bugatti 1926, 1928
  Maserati 1953, 1956
  Vanwall 1957, 1958
  Climax 1959, 1963
  TAG *** 1984, 1985
  BMW 1983, 2001
Sumber:[11][12]

* Antara tahun 1997 dan 2005 dibangun oleh Ilmor, didanai oleh Mercedes

** Dibangun oleh Cosworth, didanai oleh Ford

*** Dibangun oleh Porsche

Berdasarkan tahun sunting

 
Sirkuit Imola yang digunakan pada musim 1980.
 
Monza (albeit some changes) yang digunakan pada musim 1976–1999.
 
Monza (with re-profiling of the Variante Ascari in 1974) yang digunakan pada musim 1972–1975.
 
Monza yang digunakan pada musim 1957 hingga 1959 dan 1962–1971.
 
Sirkuit Monza kombinasi, yang digunakan pada musim 1955–1956 dan 1960–1961.
 
Sirkuit Monza yang digunakan pada musim 1948–1954.
 
Sirkuit Livorno yang digunakan pada musim 1937.

thumb|right|Monza yang digunakan pada musim 1935–1936 dengan lima chicanes yang ditampilkan di peta) dan di musim 1938 (dengan chicane terakhir saja).

 
Monza yang digunakan pada musim 1922–1933.
 
Peta seluruh lokasi Grand Prix Italia.

Latar belakang merah muda menunjukkan acara balapan yang bukan merupakan bagian dari Kejuaraan Dunia Formula Satu.
Latar belakang kuning menunjukkan sebuah acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Eropa sebelum perang. Latar belakang hijau menunjukkan acara balapan yang merupakan bagian dari Kejuaraan Produsen Dunia sebelum perang.

Tahun Pembalap Konstruktor Lokasi Laporan
1921   Jules Goux Ballot Montichiari Laporan
1922   Pietro Bordino Fiat Monza Laporan
1923   Carlo Salamano Fiat Laporan
1924   Antonio Ascari Alfa Romeo Laporan
1925   Gastone Brilli-Peri Alfa Romeo Monza Laporan
1926   Louis Charavel Bugatti Laporan
1927   Robert Benoist Delage Laporan
1928   Louis Chiron Bugatti Laporan
1929

1930
Not held due to a hiatus following Emilio Materassi and Giulio Foresti's crash in the 1928 race, which killed Materassi and 27 spectators, and injured 26 spectators.
1931   Giuseppe Campari
  Tazio Nuvolari
Alfa Romeo Monza Laporan
1932   Tazio Nuvolari Alfa Romeo Laporan
1933   Luigi Fagioli Alfa Romeo Monza Laporan
1934   Luigi Fagioli
  Rudolf Caracciola
Mercedes-Benz Laporan
1935   Hans Stuck Auto Union Monza Laporan
1936   Bernd Rosemeyer Auto Union Laporan
1937   Rudolf Caracciola Mercedes-Benz Livorno Laporan
1938   Tazio Nuvolari Auto Union Monza Laporan
1939

1946
Tidak digelar karena Perang Dunia II
1947   Carlo Felice Trossi Alfa Romeo Milan Laporan
1948   Jean-Pierre Wimille Alfa Romeo Turin Laporan
1949   Alberto Ascari Ferrari Monza Laporan
1950   Giuseppe Farina Alfa Romeo Monza Laporan
1951   Alberto Ascari Ferrari Laporan
1952   Alberto Ascari Ferrari Laporan
1953   Juan Manuel Fangio Maserati Laporan
1954   Juan Manuel Fangio Mercedes Laporan
1955   Juan Manuel Fangio Mercedes Laporan
1956   Stirling Moss Maserati Laporan
1957   Stirling Moss Vanwall Laporan
1958   Tony Brooks Vanwall Laporan
1959   Stirling Moss Cooper-Climax Laporan
1960   Phil Hill Ferrari Laporan
1961   Phil Hill Ferrari Laporan
1962   Graham Hill BRM Laporan
1963   Jim Clark Lotus-Climax Laporan
1964   John Surtees Ferrari Laporan
1965   Jackie Stewart BRM Laporan
1966   Ludovico Scarfiotti Ferrari Laporan
1967   John Surtees Honda Laporan
1968   Denny Hulme McLaren-Ford Laporan
1969   Jackie Stewart Matra-Ford Laporan
1970   Clay Regazzoni Ferrari Laporan
1971   Peter Gethin BRM Laporan
1972   Emerson Fittipaldi Lotus-Ford Laporan
1973   Ronnie Peterson Lotus-Ford Laporan
1974   Ronnie Peterson Lotus-Ford Laporan
1975   Clay Regazzoni Ferrari Laporan
1976   Ronnie Peterson March-Ford Laporan
1977   Mario Andretti Lotus-Ford Laporan
1978   Niki Lauda Brabham-Alfa Romeo Laporan
1979   Jody Scheckter Ferrari Laporan
1980   Nelson Piquet Brabham-Ford Imola Laporan
1981   Alain Prost Renault Monza Laporan
1982   René Arnoux Renault Laporan
1983   Nelson Piquet Brabham-BMW Laporan
1984   Niki Lauda McLaren-TAG Laporan
1985   Alain Prost McLaren-TAG Laporan
1986   Nelson Piquet Williams-Honda Laporan
1987   Nelson Piquet Williams-Honda Laporan
1988   Gerhard Berger Ferrari Laporan
1989   Alain Prost McLaren-Honda Laporan
1990   Ayrton Senna McLaren-Honda Laporan
1991   Nigel Mansell Williams-Renault Laporan
1992   Ayrton Senna McLaren-Honda Laporan
1993   Damon Hill Williams-Renault Laporan
1994   Damon Hill Williams-Renault Laporan
1995   Johnny Herbert Benetton-Renault Laporan
1996   Michael Schumacher Ferrari Laporan
1997   David Coulthard McLaren-Mercedes Laporan
1998   Michael Schumacher Ferrari Laporan
1999   Heinz-Harald Frentzen Jordan-Mugen-Honda Laporan
2000   Michael Schumacher Ferrari Laporan
2001   Juan Pablo Montoya Williams-BMW Laporan
2002   Rubens Barrichello Ferrari Laporan
2003   Michael Schumacher Ferrari Laporan
2004   Rubens Barrichello Ferrari Laporan
2005   Juan Pablo Montoya McLaren-Mercedes Laporan
2006   Michael Schumacher Ferrari Laporan
2007   Fernando Alonso McLaren-Mercedes Laporan
2008   Sebastian Vettel Toro Rosso-Ferrari Laporan
2009   Rubens Barrichello Brawn-Mercedes Laporan
2010   Fernando Alonso Ferrari Laporan
2011   Sebastian Vettel Red Bull-Renault Laporan
2012   Lewis Hamilton McLaren-Mercedes Laporan
2013   Sebastian Vettel Red Bull-Renault Laporan
2014   Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2015   Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2016   Nico Rosberg Mercedes Laporan
2017   Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2018   Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2019   Charles Leclerc Ferrari Laporan
2020   Pierre Gasly AlphaTauri-Honda Laporan
2021   Daniel Ricciardo McLaren-Mercedes Laporan
2022   Max Verstappen Red Bull-RBPT Laporan
2023   Max Verstappen Red Bull-Honda RBPT Laporan
Sumber:[11][12]

Referensi sunting

  1. ^ Colin Goodwin. The Racing Driver's Pocket–Book. hlm. 9. ISBN 9781844861347. 
  2. ^ "F1 News:Italian GP deal extended by an extra year to 2025". Autosport. 1 June 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 May 2021. Diakses tanggal 3 September 2022. 
  3. ^ Colin Goodwin. The Racing Driver's Pocket–Book. hlm. 9. ISBN 9781844861347. 
  4. ^ a b Etzrodt, Hans. "The Black Day of Monza. Campari, Borzacchini and Czaykowski crashed fatally". The Golden Era of Grand Prix Racing. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2016. Diakses tanggal 3 September 2020. 
  5. ^ "The 1933 Monza Grand Prix". grandprix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2013. Diakses tanggal 15 April 2017. 
  6. ^ "Monza to keep Formula 1's Italian Grand Prix". BBC Sport. BBC. 18 March 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2010. Diakses tanggal 18 March 2010. 
  7. ^ "Formula 1 Gran Premio Heineken d'Italia 2020 – Qualifying Session Final Classification" (PDF). Fédération Internationale de l'Automobile. 5 September 2020. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 September 2020. Diakses tanggal 5 September 2020. 
  8. ^ "Statistics Drivers - Misc - Fastests qualifications • STATS F1". www.statsf1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2020. Diakses tanggal 5 September 2020. 
  9. ^ "Formula 1 Pirelli Gran Premio d'Italia 2023 – Race Result". Formula 1. 3 September 2023. Diakses tanggal 3 September 2023. 
  10. ^ "Gran Premio Vodafone d'Italia 2003 – Race Result". Formula 1. 14 September 2003. Diakses tanggal 14 September 2003. 
  11. ^ a b c d "Italian GP". ChicaneF1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 December 2021. Diakses tanggal 9 December 2021. 
  12. ^ a b c d Higham, Peter (1995). "Italian Grand Prix". The Guinness Guide to International Motor Racing . London, England: Motorbooks International. hlm. 407–408. ISBN 978-0-7603-0152-4 – via Internet Archive. 

Pranala luar sunting