Formula Satu musim 1977

Musim keduapuluh delapan Formula Satu


Formula Satu musim 1977 merupakan musim balapan reguler Formula Satu yang diadakan dari tanggal 9 Januari sampai 23 September 1977 dengan memperlombakan 16 lomba. Tampil sebagai juara dunia adalah pembalap Austria Niki Lauda di atas mobil Scuderia Ferrari

Niki Lauda memenangkan kejuaraan keduanya, meskipun Mario Andretti memenangkan lebih banyak balapan. Wolf milik Jody Scheckter menang pertama kali, Shadow meraih satu-satunya kemenangan mereka, dan Gunnar Nilsson meraih satu-satunya kemenangan dari karier yang berakhir karena kanker. Renault memasuki balap Grand Prix dengan mobil turbocharged yang pada awalnya tidak terlalu sukses. Tim ATS Jerman mengambil alih mobil-mobil Penske dan Grand Prix Afrika Selatan adalah balapan terakhir BRM yang pernah memenuhi syarat untuk memulai. Lauda meninggalkan Ferrari bahkan sebelum musim berakhir, jadi tidak menyelesaikan musim, setelah menyegel gelar berkat penampilannya yang konsisten. Ferrari memenangkan gelar Konstruktor ketiga berturut-turut dengan pembalap baru Carlos Reutemann yang memiliki musim yang solid.

Musim ini juga diwarnai dengan salah satu kecelakaan paling mengerikan dalam sejarah Formula Satu. Selama GP Afrika Selatan pada tanggal 5 Maret, Tom Pryce tidak dapat menghindari tabrakan dengan pembalap berusia 19 tahun, Frederik Jansen van Vuuren, yang mencoba menyeberangi lintasan. Jansen van Vuuren tewas dalam tabrakan, dan pemadam apinya menghantam dan menewaskan Pryce, yang mobilnya terus melaju hingga ke ujung lintasan lurus di mana mobil itu bertabrakan dengan Ligier milik Jacques Laffite. Ada tragedi lebih lanjut karena Carlos Pace kehilangan nyawanya dalam kecelakaan penerbangan hanya beberapa minggu setelah kecelakaan Pryce.

Austrian Niki Lauda meraih gelar keduanya, mengemudi untuk Ferrari
Jody Scheckter menempati posisi kedua untuk Walter Wolf Racing
Mario Andretti (foto tahun 1978) menempati posisi ketiga untuk John Player Team Lotus

Skuat tim dan pembalapSunting

Peserta Konstruktor Sasis Mesin Ban No Pembalap Ronde
  Marlboro Team McLaren McLaren M23
M26
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 1   James Hunt All
2   Jochen Mass All
14   Bruno Giacomelli 14
40   Gilles Villeneuve 10
  Elf Team Tyrrell Tyrrell P34 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 3   Ronnie Peterson All
4   Patrick Depailler All
  John Player Team Lotus Lotus 78 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 5   Mario Andretti All
6   Gunnar Nilsson All
  Martini Racing Brabham BT45
BT45B
Alfa Romeo 115-12 3.0 F12 G 7   John Watson All
8   Carlos Pace 1-3
  Hans Joachim Stuck 4-17
21   Giorgio Francia 14
  Hollywood March Racing
  Team Rothmans International
March 761B
771
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 9   Alex Ribeiro All
10   Ian Scheckter 1-2, 5-16
  Hans Joachim Stuck 3
  Brian Henton 4
  Scuderia Ferrari SpA SEFAC Ferrari 312T2 Ferrari 015 3.0 F12 G 11   Niki Lauda 1-15
  Gilles Villeneuve 17
12   Carlos Reutemann All
21   Gilles Villeneuve 16
  Rotary Watches Stanley BRM
  Stanley BRM
BRM P207
P201B
BRM P202 3.0 V12
BRM P200 3.0 V12
G 14   Larry Perkins 2-3
29   Teddy Pilette 13-14
35   Conny Andersson 5, 7-9
  Guy Edwards 10
40   Teddy Pilette 11
  Interscope Racing Penske PC4 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 14   Danny Ongais 15-16
  Équipe Renault Elf Renault RS01 Renault-Gordini EF1 1.5 V6t M 15   Jean Pierre Jabouille 10, 13-16
  Shadow Racing Team Shadow DN5B
DN8
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 16   Tom Pryce 1-3
  Renzo Zorzi 4-5
  Riccardo Patrese 6-7, 9-11, 13-14, 16-17
  Jackie Oliver 8
  Arturo Merzario 12
  Jean Pierre Jarier 15
17   Renzo Zorzi 1-3
  Alan Jones 4-17
  Durex Team Surtees
  Beta Team Surtees
  Team Surtees
Surtees TS19 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 18   Hans Binder 1-6, 15-17
  Larry Perkins 7-9
  Patrick Tambay 9
  Vern Schuppan 10-13
  Lamberto Leoni 14
19   Vittorio Brambilla All
  Walter Wolf Racing Wolf WR1
WR2
WR3
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 20   Jody Scheckter All
  Team Tissot Ensign with Castrol Ensign N177 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 22   Clay Regazzoni All
  Jacky Ickx 6
  Theodore Racing Hong Kong Ensign N177 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 23   Patrick Tambay 10-17
  Penthouse Rizla Racing
  Hesketh Racing
Hesketh 308E Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 24   Rupert Keegan 5-16
25   Harald Ertl 5-9
  Héctor Rebaque 11-13
  Ian Ashley 14-16
39   Héctor Rebaque 7-9
  Ian Ashley 12-13
  Ligier Gitanes Ligier JS7 Matra MS76 3.0 V12 G 26   Jacques Laffite All
27   Jean Pierre Jarier 17
  Williams Grand Prix Engineering March 761 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 27   Patrick Nève 5, 7-16
  Copersucar-Fittipaldi Fittipaldi FD04
FD5
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 28   Emerson Fittipaldi 1-16
29   Ingo Hoffmann 1-2
  Chesterfield Racing March
McLaren
761
M23
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 30   Brett Lunger 3-5, 7-16
  LEC Refrigeration Racing LEC CRP1 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 31   David Purley 5, 7-10
  RAM Racing/F&S Properties
  RAM Racing
March 761 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 32   Mikko Kozarowitsky 8, 10
  Michael Bleekemolen 13
33   Boy Hayje 3, 5-8, 13
  Andy Sutcliffe 10
  ATS Racing Team Penske PC4 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 33   Hans Binder 12, 14
35   Hans Heyer 11
  Hans Binder 13
34   Jean Pierre Jarier 4-14
  Iberia Airlines McLaren M23 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 36   Emilio de Villota 5, 7-8, 10-12, 14
  Team Merzario March 761B Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 37   Arturo Merzario 5-7, 9-11, 13
  British Formula One Team March 761
761B
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 38   Bernard de Dryver 7
  Brian Henton 5, 10, 12
  HB Bewaking Alarmsystemen Boro 001 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 38   Brian Henton 13-14
  Jolly Club of Switzerland Apollon Fly Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 41   Loris Kessel 14
  Melchester Racing Surtees TS19 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 44   Tony Trimmer 10
  Brian McGuire McGuire BM1 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 45   Brian McGuire 10
  Meiritsu Racing Team Tyrrell 007 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 D 50   Hatsuo Royama 17
  Kojima Engineering Kojima KE009 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 B 51   Noritake Takahara 17
  Heroes Racing Corporation Kojima KE007 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 B 52   Kazuyoshi Hoshino 17

KalenderSunting

Bulat Grand Prix Sirkuit Tanggal
1   Grand Prix Argentina Autodromo de Buenos Aires, Buenos Aires 9 Januari
2   Grand Prix Brasil Autodromo de Interlagos, São Paulo 23 Januari
3   Grand Prix Afrika Selatan Kyalami Grand Prix Circuit, Midrand 5 Maret
4   Grand Prix Amerika Serikat Barat Long Beach Street Circuit, California 3 April
5   Grand Prix Spanyol Circuito Permanente Del Jarama, Madrid 8 Mei
6   Grand Prix Monako Circuit de Monaco, Monte Carlo 22 Mei
7   Grand Prix Belgia Sirkuit Zolder, Heusden-Zolder 5 Juni
8   Grand Prix Swedia Arena Balap Skandinavia, Anderstorp 19 Juni
9   Grand Prix Prancis Dijon-Prenois, Prenois 3 Juli
10   Grand Prix Inggris Sirkuit Silverstone, Silverstone 16 Juli
11   Grand Prix Jerman Hockenheimring, Hockenheim 31 Juli
12   Grand Prix Austria Österreichring, Spielberg 14 Agustus
13   Grand Prix Belanda Sirkuit Zandvoort, Zandvoort 28 Agustus
14   Grand Prix Italia Autodromo Nazionale di Monza, Monza 11 September
15   Grand Prix Amerika Serikat Watkins Glen Grand Prix Course, New York 2 Oktober
16   Grand Prix Kanada Mosport Park, Bowmanville, Ontario 9 Oktober
17   Grand Prix Jepang Fuji Speedway, Oyama 23 Oktober

Perubahan kalenderSunting

Grand Prix Argentina kembali ke kalender pada tahun 1977, dibatalkan pada tahun 1976 karena alasan ekonomi dan politik.

Grand Prix Belgia dan Grand Prix Monako bertukar tempat di kalender sehingga putaran Belgia mengikuti Grand Prix Monako.

Grand Prix Prancis dipindahkan dari Sirkuit Paul Ricard ke Dijon-Prenois, sesuai dengan pengaturan pembagian acara di antara kedua sirkuit.

Grand Prix Inggris dipindahkan dari Brands Hatch ke Silverstone, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit.

Grand Prix Jerman tidak diadakan di Nürburgring karena masalah keamanan. Balapan tahun 1977 diadakan di Hockenheimring untuk pertama kalinya sejak tahun 1970.

Grand Prix Amerika Serikat dan Grand Prix Kanada bertukar tempat di kalender sehingga putaran Kanada mengikuti Grand Prix AS.

Ulasan musimSunting

Balapan 1: ArgentinaSunting

Musim 1977 dimulai di Argentina, kembali setelah absen selama setahun. Juara dunia James Hunt yang memulai mempertahankan gelarnya dengan posisi terdepan dengan McLaren. Countryman John Watson (pembalap) berbagi barisan depan dengannya dengan Brabham, dan Patrick Depailler dengan Tyrrell beroda enam berada di urutan ketiga. Cuaca, seperti yang sering terjadi di Buenos Aires, sangat panas, yang berkontribusi pada atrisi balapan ini - suhu lintasan 51 °C (124 °F).

Watson memimpin di awal dengan Hunt di urutan kedua. Watson memimpin untuk 10 lap pertama sampai Hunt bergerak maju dan menjauh, dengan Mario Andretti Lotus ketiga, tetapi segera McLaren lain dari Jochen Mass mengambil tempat itu. Mass harus pensiun segera setelahnya karena kegagalan mesin yang menyebabkannya berputar, dan kegagalan suspensi membuat rekan setim dan pemimpin lomba Hunt keluar tiga lap kemudian. Watson kembali memimpin, tetapi ia juga mengalami kegagalan suspensi dan membiarkan rekan setimnya Carlos Pace lewat. Watson akhirnya pensiun, dan Pace berjuang menjelang akhir karena panas di kokpitnya dan dilewati oleh Jody Scheckter Wolf dan Andretti, tetapi yang terakhir pensiun kemudian dengan kegagalan bantalan roda. Scheckter meraih kemenangan pertama tahun 1977, dengan Pace kedua, dan pahlawan tuan rumah Carlos Reutemann melengkapi podium untuk Ferrari.

Balapan 2: BrasilSunting

Putaran kedua berlangsung di sirkuit terpanjang tahun ini - sirkuit Interlagos 5 mil yang sangat menuntut dan sulit di São Paulo, Brasil. Hunt kembali meraih pole dengan Reutemann kedua dan Andretti ketiga di grid. Pahlawan tuan rumah, Pace, memimpin di awal, dengan Hunt juga berada di belakang Reutemann, tetapi segera Hunt kembali ke belakang Pace dan menyerang. Terjadi kontak, dan Hunt memimpin sedangkan Pace harus masuk pit untuk perbaikan. Hunt memimpin Reutemann sampai ia mulai mengalami masalah ban dan dilewati oleh Reutemann. Hunt masuk pit untuk mendapatkan ban baru, dan bergabung kembali di urutan keempat dan segera melewati Niki Lauda di Ferrari dan Watson untuk merebut kembali posisi kedua. Reutemann melaju menuju kemenangan, Hunt berada di urutan kedua dan Lauda di urutan ketiga setelah Watson terjatuh.

Balapan 3: Afrika SelatanSunting

Balapan di Afrika Selatan lebih dari sebulan kemudian, tetapi Hunt masih melanjutkan rentetan pole-nya, dengan Pace di sampingnya dan Lauda berikutnya. Hunt memimpin di awal, dengan Lauda dan Scheckter mengikutinya setelah Pace kesulitan. Urutan tersebut tetap bertahan hingga lap ketujuh ketika Lauda memimpin dan tidak pernah memimpin lagi, dengan Scheckter mengambil posisi kedua dari Hunt 11 lap kemudian.

Pada lap ke-21, dua marshal berlari melintasi lintasan setelah Bayangan dari Renzo Zorzi terbakar. Marshal kedua, Fredrik Jansen van Vuuren, yang membawa alat pemadam kebakaran ditabrak oleh mobil Tom Pryce pada kecepatan sekitar 270 km/jam (170 mph) dan tewas seketika akibat tabrakan tersebut. Alat pemadam apinya menghantam wajah Pryce, membunuh dan hampir memenggalnya.

Namun, balapan berlanjut, dan Lauda menang, yang pertama sejak kecelakaan horornya tahun lalu, dengan pahlawan tuan rumah Scheckter kedua, dan kendaraan roda enam Depailler merebut posisi ketiga dari Hunt di lap-lap penutup.

Balapan 4: GP Amerika Serikat BaratSunting

Kematian Pryce telah mengguncang lapangan, dan kemudian sebelum putaran berikutnya di Long Beach, California di Amerika Serikat bagian barat, ada lebih banyak berita, karena Carlos Pace, yang berada di urutan kedua pada putaran pembukaan di Argentina, tewas dalam kecelakaan pesawat.

Lapangan, dalam suasana hati yang muram, pergi ke sirkuit jalanan yang relatif baru di dekat Los Angeles ini, dan Lauda mengambil pole di depan pahlawan tuan rumah Andretti, dengan Scheckter ketiga. Pada awalnya, Scheckter yang mendapatkan start terbaik, dan ia melewati Andretti dan Lauda, dengan Reutemann melewati jalan keluar dan berputar saat ia mencoba mengikuti Scheckter. Tiga besar Scheckter, Andretti dan Lauda menjauh dari rombongan lainnya, dan berlari berdekatan, tetapi urutannya tidak berubah. Namun, ban Scheckter mulai mengempis, dan Andretti dan Lauda melewatinya dengan dua lap tersisa, dengan demikian Andretti meraih kemenangan populer di rumah di depan Lauda dan Scheckter yang kecewa.

Balapan 5: SpanyolSunting

Putaran berikutnya adalah di Spanyol, di sirkuit Jarama dekat Madrid, di mana Andretti melanjutkan penampilannya baru-baru ini dengan pole dan Jacques Laffite Ligier membuat kejutan, mengalahkan Lauda ke urutan kedua, namun Lauda tidak dapat mengikuti balapan karena patah tulang rusuk. Pada awalnya, Andretti memimpin dengan Laffite mengikuti. Laffite mengejar Andretti di tahap awal tetapi harus masuk pit karena ban kempis, membuat Andretti melesat ke kemenangan dengan Reutemann di urutan kedua. Hunt mewarisi posisi ketiga tetapi pensiun karena macet, memberikannya kepada Watson sampai ia kehilangan tempat karena spin, meninggalkan Scheckter untuk mengambil tempat terakhir di podium.

Balapan 6: MonacoSunting

Dalam balapan elit Monaco, Watson meraih pole pertama dalam karirnya untuk Brabham dengan Scheckter juga berada di barisan depan dan Reutemann ketiga. Scheckter yang mendapat start terbaik untuk mengalahkan Watson di tikungan pertama, dengan Reutemann berada di urutan ketiga pada tahap awal sampai ia dilewati oleh rekan setimnya Lauda. Watson berada di urutan kedua di belakang Scheckter sampai pertengahan balapan ketika ia harus pensiun karena masalah gearbox, memungkinkan Lauda untuk mendekati Scheckter tetapi Scheckter tampil sempurna dan bertahan untuk meraih kemenangan keduanya musim ini. Lauda harus puas dengan posisi kedua, dengan Reutemann melengkapi podium.

Balapan 7: BelgiaSunting

Belgia menjadi tuan rumah balapan ketujuh musim ini, dan dalam kualifikasi di sirkuit Zolder, Andretti meraih pole yang nyaman dengan Watson yang hanya mengalahkan Lotus kedua dari Gunnar Nilsson ke urutan kedua. Balapan berlangsung basah karena hujan di awal hari, dan Watson memimpin di tikungan pertama, tetapi kemudian di lap pertama, Andretti menabrak bagian belakangnya saat mencoba untuk mengambil alih pimpinan, yang mengakibatkan keduanya berputar keluar dan Scheckter memimpin.

Scheckter memimpin tahap awal di depan Nilsson, sedangkan Reutemann melakukan serangan awal tetapi berputar. Lintasan mulai mengering dan semua orang harus masuk pit untuk mendapatkan ban, dan mereka yang berhenti lebih awal adalah orang-orang yang diuntungkan, karena sekarang Lauda memimpin dari Jochen Mass dan Scheckter turun ke urutan kelima. Mass melintir dari posisi kedua, menyerahkannya kepada Nilsson yang kemudian mengejar dan melewati Lauda sebelum melaju menuju kemenangan pertamanya dalam karirnya. Di belakang Lauda yang berada di urutan kedua, Ronnie Peterson melengkapi podium untuk Team Tyrrell setelah Scheckter pensiun karena kegagalan mesin.

Balapan 8: SwediaSunting

Balapan Swedia di Anderstorp Raceway yang terisolasi penuh dengan antisipasi setelah kemenangan Nilsson terakhir kali, tetapi sekali lagi di babak kualifikasi, rekan setimnya, Andretti, memimpin dari Watson, dengan Hunt memimpin baris kedua. Di awal, lagi-lagi Watson yang memimpin di tikungan pertama diikuti oleh Scheckter, namun tak lama kemudian Andretti melewati mereka berdua dan membuka keunggulan. Watson dan Scheckter bertarung memperebutkan posisi kedua sampai mereka bertabrakan, dengan Scheckter harus retired dan Watson melakukan pitting untuk perbaikan. Hunt menempati posisi kedua namun ia mulai mundur dan dilewati oleh Laffite yang sedang mengisi daya, dan kemudian oleh rekan setimnya Mass. Namun Andretti masih dominan sampai ia harus masuk pit karena masalah pengukuran bahan bakar dengan dua lap tersisa, memberikan keunggulan kepada Laffite yang kemudian meraih kemenangan pertamanya di depan Mass dan Reutemann.

Balapan 9: PrancisSunting

Balapan berikutnya diadakan di sirkuit Dijon-Prenois yang baru diperpanjang di Prancis, dan sekali lagi Andretti berada di posisi terdepan dengan Hunt di urutan kedua dan Nilsson di urutan ketiga. Hunt mendapatkan start terbaik dan memimpin di tikungan pertama dari Watson dan Laffite, dengan Andretti turun ke urutan keempat. Namun, Watson melewati Hunt di lap kelima dan mulai membangun jarak hingga Andretti naik ke posisi kedua dan mulai mengimbanginya. Selama beberapa lap terakhir, pemimpin klasemen Watson dan Andretti bersaing ketat, tetapi Watson menahannya hingga lap terakhir ketika mesinnya mati dan Andretti segera melewatinya. Andretti pun meraih kemenangan di depan Watson dan Hunt yang terpuruk.

Balapan 10: Inggris RayaSunting

Pembalap Inggris tidak terlalu beruntung musim ini, jadi sangat melegakan bagi para penggemar Inggris di sirkuit Silverstone yang cepat untuk melihat juara bertahan Hunt berada di posisi terdepan untuk balapan kandangnya dengan Watson di sampingnya, dan Lauda berikutnya. Hunt tidak mendapatkan start yang baik, sehingga Watson memimpin di tikungan pertama di depan Lauda dan Scheckter, tetapi saat balapan berlangsung, Hunt yang mulai pulih segera melewati keduanya untuk naik ke posisi kedua di belakang Watson. Perlombaan diatur untuk finis di tribun Inggris dengan Hunt perlahan-lahan mendekati pemimpin Watson, tetapi para penggemar dirampok ketika sistem bahan bakar Watson gagal dengan 15 lap tersisa dan pensiun 8 lap kemudian. Hunt memimpin dan memenangkan balapan pertamanya musim ini, dengan Lauda di urutan kedua. Scheckter berada di urutan ketiga sampai mesinnya rusak, sehingga memberikan tempat kepada Andretti sampai ia juga mengalami nasib yang sama, meninggalkan Nilsson untuk mengambil tempat terakhir di podium.

Balapan 11: Jerman BaratSunting

Balapan Jerman Barat berlangsung di Hockenheim karena lintasan Nürburgring dianggap terlalu berbahaya untuk dilombakan karena ketidakmampuan penyelenggara 'Ring' untuk secara efektif mengelola sirkuit yang begitu besar. Dalam kualifikasi, Scheckter meraih pole pertamanya musim ini, mengungguli Watson dan kemudian Lauda yang memimpin baris kedua. Scheckter tetap memimpin di tikungan pertama dengan Watson dan Lauda mempertahankan posisi mereka. Watson menekan Scheckter sampai mesinnya mati pada lap kedelapan, memberikan posisi kedua kepada Lauda yang melewati Scheckter segera setelah itu dan mulai menjauh. Scheckter bertarung memperebutkan posisi kedua dengan Hunt sampai sang juara bertahan pensiun karena kerusakan mesin, memberikan posisi ketiga kepada rekan setim Watson dan pembalap tuan rumah Hans-Joachim Stuck. Begitulah seterusnya sampai akhir; Lauda menang dari Scheckter dan Stuck. Salah satu sorotan penting dari balapan ini melibatkan legenda mobil touring Jerman Hans Heyer, yang memulai balapan meskipun gagal lolos kualifikasi.

Balapan 12: AustriaSunting

Dengan dua pertiga musim selesai, Lauda memimpin kejuaraan saat para pembalap pergi ke Österreichring yang sangat cepat dan indah di Austria. Sirkuit ini telah dimodifikasi dari tahun sebelumnya - sebuah chicane telah dimasukkan untuk menggantikan Voest-Hugel Kurve yang sangat cepat dan datar. Lauda membuat senang para penggemar tuan rumah dengan mengalahkan Hunt ke posisi terdepan, dengan Andretti berada di urutan ketiga di grid. Balapan dimulai dalam kondisi lembab, dan Lauda memimpin di tikungan pertama diikuti Hunt, tetapi Andretti melewati keduanya di satu tikungan tak lama kemudian. Rekan setimnya, Nilsson, melaju kencang dan dengan cepat naik ke posisi kedua, sedangkan Lauda mundur ke belakang.

Nilsson harus masuk pit untuk mengganti ban, memberikan posisi kedua kepada Hunt dan ini menjadi keunggulan ketika mesin Andretti rusak. Pembalap Australia Alan Jones (Formula 1) di Shadow sekarang sedang mengisi urutan, melewati Scheckter dan Stuck, dan seiring berjalannya balapan, Nilsson dan Lauda yang sedang dalam proses pemulihan juga melewati keduanya, namun tidak ada yang bisa membuat kesan pada Hunt. Hunt tampaknya akan meraih kemenangan sampai mesinnya rusak dengan sepuluh lap tersisa, memberikan Jones kemenangan Formula Satu pertamanya. Lauda berada di urutan kedua dan Stuck berada di urutan ketiga, keduanya diuntungkan setelah Nilsson juga pensiun karena kerusakan mesin. Kemenangan Jones sangat tidak terduga sehingga panitia tidak memiliki salinan lagu kebangsaan Australia, jadi mereka memainkan "Happy Birthday" sebagai gantinya (hari itu bukan hari ulang tahun Jones).

Balapan 13: BelandaSunting

Lapangan pergi ke sirkuit Zandvoort dekat Amsterdam di Belanda untuk putaran berikutnya, dan dalam kualifikasi Andretti meraih pole kelimanya musim ini dengan Laffite di sampingnya di barisan depan, dan Hunt ketiga. Pada awalnya, Hunt melompati kedua starter barisan depan untuk memimpin, tetapi sebelum akhir lap pertama, Andretti mencoba melaju di sampingnya, tetapi beberapa defensif agresif dari Hunt memaksanya untuk mengangkat, dan Laffite mengambil keuntungan untuk mendapatkan posisi kedua. Lima lap kemudian, Andretti kembali melewati Laffite dan kembali menyerang Hunt, yang bertahan secara agresif tetapi kali ini Andretti tidak mengangkat dan mereka bertabrakan. Hunt keluar di tempat, sedangkan Andretti berputar dan bergabung kembali di urutan keempat.

Hal ini membuat Laffite memimpin dari Ferraris Lauda dan Reutemann. Yang terakhir ini bertarung panjang dengan Andretti untuk memperebutkan posisi ketiga, berulang kali bertukar tempat, sampai mesin pembalap Lotus itu meledak. Segera setelah itu, Lauda melewati Laffite untuk memimpin, dan dia terus membangun celah dan menang dengan nyaman. Laffite finis kedua. Setelah kematian Andretti, Reutemann berada di urutan ketiga sampai Lotus kedua Nilsson menyerangnya, dan keduanya bertabrakan dengan Nilsson keluar dan Reutemann bergabung kembali di belakang. Hal ini secara sensasional meninggalkan Patrick Tambay di Ensign (tim balap) di urutan ketiga, tetapi ia kehabisan bahan bakar di lap terakhir, sehingga menyerahkan tempat itu kepada Scheckter.

Ini berarti bahwa Lauda memiliki keunggulan 21 poin atas Scheckter dengan empat balapan tersisa.

Balapan 14: ItaliaSunting

Italia adalah balapan berikutnya di kalender, tetapi fakta bahwa itu adalah balapan kandang Ferrari di Monza Autodrome dekat Milan tidak menghalangi Hunt yang mengambil pole, sedangkan Reutemann menghibur para penggemar tuan rumah dengan start kedua di depan Scheckter. Scheckter memimpin setelah start yang brilian, dan di tempat kedua adalah Ensign milik Clay Regazzoni yang mendapat start lebih baik lagi. Namun Regazzoni tidak memiliki kecepatan dan segera turun ke urutan bawah, sedangkan Andretti bergerak, melewati Hunt di lap kedua, dan Scheckter beberapa lap kemudian untuk memimpin. Hunt mundur karena masalah rem saat balapan berlangsung, dan Scheckter pensiun ketika mesinnya rusak, meninggalkan Reutemann dan Lauda di urutan kedua dan ketiga. Lauda segera melewati Reutemann, dan Reutemann harus pensiun ketika ia berputar di atas oli di lintasan, menyerahkan posisi ketiga kepada Jones. Perlombaan selesai dalam urutan itu; dengan Andretti mengambil kemenangan dominan dari Lauda, yang mendekati kejuaraan, dan Jones yang meraih podium keduanya dalam tiga balapan.

Balapan 15: Amerika SerikatSunting

Skenario menuju balapan kedua di Amerika Serikat bagian timur di sirkuit Watkins Glen yang indah dan cepat di bagian utara New York adalah bahwa jika Lauda memiliki satu poin atau jika Scheckter tidak memenangkan perlombaan, Lauda akan menjadi juara dunia. Harapan Scheckter tampak suram saat ia lolos kualifikasi di urutan kesembilan dan Lauda di urutan ketujuh, karena Hunt merebut pole dari Stuck dan Watson dari Brabham. Stuck mendapat start terbaik dan memimpin di tikungan pertama diikuti Hunt dan Andretti. Scheckter terus melaju dan melewati banyak pembalap, termasuk Lauda, pada tahap awal untuk naik ke urutan keempat, yang menjadi ketiga ketika pemimpin klasemen Stuck terjatuh. Namun, Hunt dan Andretti terus menjauh darinya dan, dengan Lauda berada di urutan keempat, Scheckter membutuhkan sesuatu yang luar biasa terjadi untuk menjaga pertarungan gelar tetap hidup. Hal itu tidak terjadi, karena sisa balapan berlalu tanpa insiden, dengan Hunt menang di depan Andretti dan Scheckter, dengan posisi keempat Lauda cukup untuk menjadikannya juara dunia.

Setelah balapan, Lauda memutuskan untuk tidak membalap di dua balapan terakhir karena hubungan yang menurun antara dirinya dan Ferrari.

Balapan 16: KanadaSunting

Kanada adalah tuan rumah putaran kedua dari belakang musim ini di Mosport Park yang cepat dan mengalir dekat Toronto, dan lapangan masuk minus Lauda, yang tidak yakin bahwa Ferrari dapat menyiapkan tiga mobil secara efisien untuk Grand Prix - mobil ketiga adalah untuk Gilles Villeneuve dari Prancis-Kanada dalam balapan debutnya dengan Ferrari. Dalam kualifikasi, Andretti kembali meraih pole di depan Hunt, dengan Tyrrell roda enam milik Ronnie Peterson di urutan ketiga. Keamanan sirkuit Mosport Park berada di bawah pengawasan ketat, karena gundukan di mana-mana dan keamanan sirkuit yang terbatas menyebabkan sejumlah kecelakaan parah termasuk pembalap Inggris Ian Ashley yang melompati pembatas dan menabrak menara TV. Kecelakaan-kecelakaan ini ditangani dengan buruk dan Ashley yang terluka parah hanya diterbangkan 40 menit setelah ia jatuh. Namun balapan tetap berjalan, dan baik Andretti maupun Hunt mempertahankan posisi mereka di awal, dengan rekan setim Hunt, Jochen Mass, naik ke posisi ketiga. Andretti dan Hunt kemudian melanjutkan untuk menghancurkan seluruh lapangan, tetapi mereka sendiri tidak dipisahkan oleh apa pun saat mereka berlari dari hidung ke ekor. Dengan kurang dari 20 lap tersisa, mereka datang ke lap ketiga Mass di mana ada kesalahpahaman antara McLarens yang bertabrakan dan berputar, Hunt pensiun dan Mass pitting untuk perbaikan dan bergabung kembali di urutan kelima. Andretti tertinggal lebih dari satu lap di depan sampai mesinnya rusak dengan tiga lap tersisa, memberikan kemenangan kepada Scheckter. Patrick Depailler berada di urutan kedua untuk Tyrrell, dan Mass melengkapi podium.

Balapan 17: JepangSunting

Putaran terakhir musim ini adalah di Jepang di Fuji Speedway yang cepat di dekat Tokyo, dan Andretti dan Hunt melanjutkan pertarungan mereka di akhir musim, dengan pembalap Amerika itu mengungguli Hunt untuk meraih pole, dengan Watson memimpin baris kedua. Berbeda dengan tahun sebelumnya, kondisi cuaca di sirkuit Fuji dekat Tokyo sangat sempurna, dan Hunt memimpin di awal, dan Scheckter dan Mass melompat ke urutan kedua dan ketiga, sedangkan Andretti memiliki awal yang buruk dan berada di ekor sepuluh besar. Pada lap kedua, Andretti terlibat tabrakan ketika mencoba untuk mendapatkan tempat, membuatnya keluar. Namun balapan ini, seperti halnya Afrika Selatan, diwarnai dengan tragedi yang mengerikan. Peterson dan Villeneuve datang bersama di ujung lurus, dan Villeneuve jatuh dengan mengerikan dan Ferrari-nya terbang ke kerumunan yang berdiri di area terlarang, menewaskan 2 fotografer dan melukai beberapa lainnya. Tetapi balapan terus berlanjut, dan dengan Andretti keluar, Hunt tidak memiliki penantang yang tersisa dan dia membangun celah yang besar, dengan rekan setimnya Mass kedua dan Watson melewati Scheckter untuk ketiga. Namun, baik Mass dan Watson harus pensiun dalam waktu satu lap satu sama lain dengan kegagalan mesin dan gearbox, dan dengan Scheckter mundur, Reutemann berada di urutan kedua sampai ia dilewati oleh Laffite. Hunt melanjutkan dan menutup musim dengan kemenangan yang nyaman, sedangkan Laffite kehabisan bahan bakar di lap terakhir, menyerahkan posisi kedua kepada Reutemann dan memungkinkan Depailler untuk melengkapi podium. Grand Prix Jepang tidak diadakan lagi sampai tahun 1987 di sirkuit Suzuka - ada pembicaraan tentang pemindahan balapan dari Fuji ke Suzuka untuk tahun 1978, tetapi ini tidak pernah terwujud.

Hasil dan klasemenSunting

Grand PrixSunting

Ronde Grand Prix Posisi pole Lap tercepat Pembalap pemenang Konstruktor pemenang
1   Argentine Grand Prix   James Hunt   James Hunt   Jody Scheckter   Wolf-Ford
2   Brazilian Grand Prix   James Hunt   James Hunt   Carlos Reutemann   Ferrari
3   South African Grand Prix   James Hunt   John Watson   Niki Lauda   Ferrari
4   United States Grand Prix West   Niki Lauda   Niki Lauda   Mario Andretti   Lotus-Ford
5   Spanish Grand Prix   Mario Andretti   Jacques Laffite   Mario Andretti   Lotus-Ford
6   Monaco Grand Prix   John Watson   Jody Scheckter   Jody Scheckter   Wolf-Ford
7   Belgian Grand Prix   Mario Andretti   Gunnar Nilsson   Gunnar Nilsson   Lotus-Ford
8   Swedish Grand Prix   Mario Andretti   Mario Andretti   Jacques Laffite   Ligier-Matra
9   French Grand Prix   Mario Andretti   Mario Andretti   Mario Andretti   Lotus-Ford
10   British Grand Prix   James Hunt   James Hunt   James Hunt   McLaren-Ford
11   German Grand Prix   Jody Scheckter   Niki Lauda   Niki Lauda   Ferrari
12   Austrian Grand Prix   Niki Lauda   John Watson   Alan Jones   Shadow-Ford
13   Dutch Grand Prix   Mario Andretti   Niki Lauda   Niki Lauda   Ferrari
14   Italian Grand Prix   James Hunt   Mario Andretti   Mario Andretti   Lotus-Ford
15   United States Grand Prix   James Hunt   Ronnie Peterson   James Hunt   McLaren-Ford
16   Canadian Grand Prix   Mario Andretti   Mario Andretti   Jody Scheckter   Wolf-Ford
17   Japanese Grand Prix   Mario Andretti   Jody Scheckter   James Hunt   McLaren-Ford

PembalapSunting

Pos Pembalap ARG  BRA  RSA  USW  ESP  MON  BEL  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  USA  CAN  JPN  Pts
1   Niki Lauda Ret 3 1 2 DNS 2 2 Ret 5 2 1 2 1 2 4 72
2   Jody Scheckter 1 Ret 2 3 3 1 Ret Ret Ret Ret 2 Ret 3 Ret 3 1 10 55
3   Mario Andretti 5 Ret Ret 1 1 5 Ret 6 1 14 Ret Ret Ret 1 2 9 Ret 47
4   Carlos Reutemann 3 1 8 Ret 2 3 Ret 3 6 15 4 4 6 Ret 6 Ret 2 42
5   James Hunt Ret 2 4 7 Ret Ret 7 12 3 1 Ret Ret Ret Ret 1 Ret 1 40
6   Jochen Mass Ret Ret 5 Ret 4 4 Ret 2 9 4 Ret 6 Ret 4 Ret 3 Ret 25
7   Alan Jones Ret Ret 6 5 17 Ret 7 Ret 1 Ret 3 Ret 4 4 22
8   Gunnar Nilsson DNS 5 12 8 5 Ret 1 19 4 3 Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret 20
=[1]   Patrick Depailler Ret Ret 3 4 Ret Ret 8 4 Ret Ret Ret 13 Ret Ret 14 2 3 20
10   Jacques Laffite NC Ret Ret 9 7 7 Ret 1 8 6 Ret Ret 2 8 7 Ret 5 18
11   Hans-Joachim Stuck Ret Ret 6 Ret 6 10 Ret 5 3 3 7 Ret Ret Ret 7 12
12   Emerson Fittipaldi 4 4 10 5 14 Ret Ret 18 11 Ret DNQ 11 4 DNQ 13 Ret 11
13   John Watson Ret Ret 6 DSQ Ret Ret Ret 5 2 Ret Ret 8 Ret Ret 12 Ret Ret 9
14   Ronnie Peterson Ret Ret Ret Ret 8 Ret 3 Ret 12 Ret 9 5 Ret 6 16 Ret Ret 7
15   Carlos Pace 2 Ret 13 6
=   Vittorio Brambilla 7 Ret 7 Ret Ret 8 4 Ret 13 8 5 15 12 Ret 19 6 8 6
17   Clay Regazzoni 6 Ret 9 Ret Ret DNQ Ret 7 7 DNQ Ret Ret Ret 5 5 Ret Ret 5
=   Patrick Tambay DNQ Ret 6 Ret 5 Ret DNQ 5 Ret 5
19   Jean-Pierre Jarier 6 DNQ 11 11 8 Ret 9 Ret 14 Ret Ret 9 Ret 1
=   Riccardo Patrese 9 Ret Ret Ret 10 13 Ret 10 6 1
=   Renzo Zorzi Ret 6 Ret Ret Ret 1
  Rupert Keegan Ret 12 Ret 13 10 Ret Ret 7 Ret 9 8 Ret 0
  Patrick Nève 12 10 15 DNQ 10 DNQ 9 DNQ 7 18 Ret 0
  Vern Schuppan 12 7 16 DNQ 0
  Ingo Hoffmann Ret 7 0
  Danny Ongais Ret 7 0
  Alex Ribeiro Ret Ret Ret Ret DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ 8 DNQ 11 DNQ 15 8 12 0
  Hans Binder Ret Ret 11 11 9 Ret 12 8 DNQ 11 Ret Ret 0
  Brett Lunger 14 Ret 10 DNS 11 DNQ 13 Ret 10 9 Ret 10 11 0
  Harald Ertl Ret DNQ 9 16 DNQ 0
  Jackie Oliver 9 0
  Kunimitsu Takahashi 9 0
  Ian Scheckter Ret Ret 11 DNQ Ret Ret NC Ret Ret Ret 10 Ret Ret Ret 0
  Brian Henton 10 DNQ DNQ DNQ DSQ DNQ 0
  Jacky Ickx 10 0
  Gilles Villeneuve 11 12 Ret 0
  Kazuyoshi Hoshino 11 0
  Larry Perkins Ret 15 12 DNQ DNQ 0
  David Purley DNQ 13 14 Ret DNPQ 0
  Emilio de Villota 13 DNQ DNQ DNQ DNQ 17 DNQ 0
  Arturo Merzario Ret DNQ 14 Ret Ret DNQ Ret DNQ 0
  Ian Ashley DNQ DNQ DNQ 17 DNS 0
  Tom Pryce NC Ret Ret 0
  Boy Hayje Ret DNQ DNQ NC DNQ DNQ 0
  Jean-Pierre Jabouille Ret Ret Ret Ret DNQ 0
  Héctor Rebaque DNQ DNQ DNQ Ret DNQ DNQ 0
  Hans Heyer DSQ 0
  Bruno Giacomelli Ret 0
  Noritake Takahara Ret 0
  Conny Andersson DNQ DNQ DNQ DNQ 0
  Teddy Pilette DNQ DNQ DNQ 0
  Mikko Kozarowitzky DNQ DNPQ 0
  Bernard de Dryver DNQ 0
  Michael Bleekemolen DNQ 0
  Lamberto Leoni DNQ 0
  Loris Kessel DNQ 0
  Giorgio Francia DNQ 0
  Tony Trimmer DNPQ 0
  Andy Sutcliffe DNPQ 0
  Guy Edwards DNPQ 0
  Brian McGuire DNPQ 0
Pos Pembalap ARG  BRA  RSA  USW  ESP  MON  BEL  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  USA  CAN  JPN  Pts

KonstruktorSunting

Pos Konstruktor ARG  BRA  RSA  USW  ESP  MON  BEL  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  USA  CAN  JPN  Pts[2]
1   Ferrari 3 1 1 2 2 2 2 3 5 2 1 2 1 2 4 12 2 95 (97)
2   Lotus-Ford 5 5 12 1 1 5 1 6 1 3 Ret Ret Ret 1 2 9 Ret 62
3   McLaren-Ford Ret 2 4 7 4 4 7 2 3 1 Ret 6 9 4 1 3 1 60
4   Wolf-Ford 1 Ret 2 3 3 1 Ret Ret Ret Ret 2 Ret 3 Ret 3 1 10 55
5   Brabham-Alfa Romeo 2 Ret 6 Ret 6 Ret 6 5 2 5 3 3 7 Ret 12 Ret 7 27
6   Tyrrell-Ford Ret Ret 3 4 8 Ret 3 4 12 Ret 9 5 Ret 6 14 2 3 27
7   Shadow-Ford NC 6 Ret Ret Ret 6 5 9 Ret 7 10 1 13 3 9 4 4 23
8   Ligier-Matra NC Ret Ret 9 7 7 Ret 1 8 6 Ret Ret 2 8 7 Ret 5 18
9   Fittipaldi-Ford 4 4 10 5 14 Ret Ret 18 11 Ret DNQ 11 4 DNQ 13 Ret 11
10   Ensign-Ford 6 Ret 9 Ret Ret 10 Ret 7 7 Ret 6 Ret 5 5 5 5 Ret 10
11   Surtees-Ford 7 Ret 7 11 9 8 4 Ret 13 8 5 15 12 Ret 11 6 8 6
12   Penske-Ford 6 DNQ 11 11 8 Ret 9 Ret 12 8 Ret Ret 7 1
  March-Ford Ret Ret 14 10 10 DNQ 10 15 NC 10 8 9 10 7 15 8 12 0
  Hesketh-Ford WD Ret 12 9 13 10 Ret Ret 7 Ret 9 8 Ret 0
  Kojima-Ford 11 0
  LEC-Ford DNQ WD 13 14 Ret DNPQ 0
  BRM WD Ret 15 WD DNQ DNQ DNQ DNQ DNPQ DNQ WD DNQ DNQ 0
  Renault WD Ret WD WD Ret Ret Ret DNQ 0
  Boro-Ford DSQ DNQ 0
  Apollon-Ford WD WD WD WD DNQ 0
  McGuire-Ford DNPQ 0
Pos Konstruktor ARG  BRA  RSA  USW  ESP  MON  BEL  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  USA  CAN  JPN  Pts

Pranala luarSunting

  1. ^ 1976 and 1978 Formula One results tables published in the 1977 and 1979 editions of the FIA Yearbook of Automoble Sport indicate that the FIA ranked competitors on equal points in the same championship position, regardless of race placings.
  2. ^ Constructors points were awarded on a 9–6–4–3–2–1 basis for the first six places in each race, however only the best place car from each constructor was eligible to score points. The best 8 results from the first 9 races and the best 7 results from the remaining 8 races were retained. Numbers without parentheses are retained points; numbers in parentheses are total points scored.