Formula Satu musim 1976

Musim keduapuluh tujuh Formula Satu


Formula Satu musim 1976 merupakan musim balapan reguler Formula Satu yang diadakan dari tanggal 26 Januari sampai 24 Oktober 1976 dengan memperlombakan 16 lomba. Tampil sebagai juara dunia adalah pembalap Inggris James Hunt di atas mobil McLaren

Inggris James Hunt memenangkan Kejuaraan Dunia Pembalap, mengendarai mobil untuk McLaren

Dalam musim yang luar biasa politis dan dramatis, Kejuaraan Dunia jatuh ke tangan pembalap McLaren James Hunt dengan selisih satu poin dari juara bertahan Ferrari Niki Lauda, meskipun Ferrari merebut Piala Internasional untuk Konstruktor Formula 1. Hunt pindah dari tim Hesketh ke McLaren, menggantikan Juara Dunia ganda Emerson Fittipaldi yang telah pindah untuk mengendarai untuk saudaranya Wilson tim Fittipaldi Automotive untuk musim ini.

Kontroversi dimulai di Spanyol di mana Hunt awalnya didiskualifikasi dari tempat pertama, memberikan balapan kepada Lauda, hanya untuk keputusan yang dibatalkan pada banding beberapa bulan kemudian. Roda enam Tyrrell P34 mengacaukan skeptis dengan menang di Swedia, dengan Lauda di urutan ketiga dan Hunt di urutan kelima.

Hunt menang di Prancis dan, tampaknya, di Inggris, tetapi balapan telah dimulai kembali setelah penumpukan lap pertama dan Hunt melaju di jalan akses kembali ke pit, yang bertentangan dengan aturan. Dia akhirnya didiskualifikasi setelah banding dari Ferrari. Lauda menjadi pemenang balapan resmi.

Lauda mengalami kecelakaan hebat di Jerman Barat dan tampaknya akan meninggal karena luka-lukanya. Hunt memenangkan perlombaan dan finis keempat di bawah John Watson (pembalap) Penske (satu-satunya kemenangan tim) di Austria. Ajaibnya, Lauda kembali finis keempat di Italia, di mana Hunt, Jochen Mass, dan Watson terdegradasi ke belakang grid karena pelanggaran peraturan.

Hunt menang di Kanada dan AS, tetapi Lauda menempati posisi ketiga untuk memimpin Hunt dengan tiga poin menuju balapan terakhir di Jepang. Dalam kondisi cuaca buruk Mario Andretti menang, Lauda mengundurkan diri karena kondisi berbahaya, dan Hunt akhirnya finis ketiga untuk merebut gelar juara.

Chris Amon mengemudikan Grand Prix terakhirnya di Jerman, gagal memenangkan satu pun balapan kejuaraan. Mobil-mobil Wolf-Williams tahun 1976 awalnya adalah Heskeths, dan Williams telah meninggalkan tim pada bulan September. Setelah kepergian Matra pada akhir [[F1|1972}} tidak ada konstruktor Prancis yang berkompetisi di Formula Satu selama tiga musim sampai kedatangan Ligier pada awal musim ini. Konstruktor Amerika Shadow menerima Lisensi Inggris, sehingga menjadi konstruktor pertama yang secara resmi mengubah kewarganegaraannya.

Film tahun 2013 Rush didasarkan pada musim ini, berfokus pada persaingan dan persahabatan antara James Hunt dan Niki Lauda.

Skuat tim dan pembalapSunting

Peserta Konstruktor Sasis Mesin Ban No Pembalap Ronde
  Scuderia Ferrari Ferrari 312T
312T2
Ferrari 015 3.0 F12 G 1   Niki Lauda 1-10, 13-16
2   Clay Regazzoni 1-10, 12-16
35   Carlos Reutemann 13
  Elf Team Tyrrell Tyrrell 007
P34
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 3   Jody Scheckter All
4   Patrick Depailler All
  John Player Team Lotus Lotus 77 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 5   Ronnie Peterson 1
  Bob Evans 2-3
  Mario Andretti 4-5, 7-16
6   Mario Andretti 1
  Gunnar Nilsson 2-16
  Martini Racing Brabham BT45 Alfa Romeo 115-12 3.0 F12 G 7   Carlos Reutemann 1-12
  Rolf Stommelen 13
  Larry Perkins 14-16
8   Carlos Pace All
77   Rolf Stommelen 10
  Beta Team March
  March Engineering
  Ovoro Team March
  Theodore Racing
March 761 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 9   Vittorio Brambilla All
10   Lella Lombardi 1
  Ronnie Peterson 2-16
34   Hans Joachim Stuck All
35   Arturo Merzario 3-9
  Marlboro Team McLaren McLaren M23
M26
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 11   James Hunt All
12   Jochen Mass All
  Shellsport/Whiting Surtees TS16 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 13   Divina Galica 9
  Stanley BRM BRM P201B BRM P200 3.0 V12 G 14   Ian Ashley 1
  Lexington Racing Tyrrell 007 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 15   Ian Scheckter 2
  Shadow Racing Team Shadow DN5B
DN8
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 16   Tom Pryce All
17   Jean-Pierre Jarier All
  Team Surtees
  Durex Team Surtees
Surtees TS19 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 18   Brett Lunger 2-5, 7-11, 13-15
  Conny Andersson 12
  Noritake Takahara 16
19   Alan Jones 3-16
  Frank Williams Racing Cars
  Walter Wolf Racing
Williams FW05 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 20   Jacky Ickx 1-6, 8-9
  Arturo Merzario 10-16
21   Renzo Zorzi 1
  Michel Leclère 2-8
 Chris Amon 14
  Warwick Brown 15
  Hans Binder 16
  Masami Kuwashima 16
  Team Ensign Ensign N174
N176
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 22   Chris Amon 2-7, 9-10
  Patrick Nève 8
  Hans Binder 11
  Jacky Ickx 12-15
  Hesketh Racing
  Penthouse Rizla Racing with Hesketh
Hesketh 308D Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 24   Harald Ertl 2-16
25   Guy Edwards 5, 8-10, 13-14
  Rolf Stommelen 12
  Alex Ribeiro 15
  Mapfre-Williams Williams FW04 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 25   Emilio Zapico 4
  Ligier Gitanes Ligier JS5 Matra MS73 3.0 V12 G 26   Jacques Laffite All
  Vel's Parnelli Jones Racing Parnelli VPJ4B Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 27   Mario Andretti 2-3
  Citibank Team Penske Penske PC3
PC4
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 28   John Watson All
  Copersucar-Fittipaldi Fittipaldi FD04 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 30   Emerson Fittipaldi All
31   Ingo Hoffmann 1, 3-4, 8
  RAM Racing Brabham BT44B Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 32   Loris Kessel 4-5, 7-8, 11
  Bob Evans 9
33   Emilio de Villota 4
  Patrick Nève 5
  Jac Nelleman 7
  Damien Magee 8
  Lella Lombardi 9-11
  HB Bewaking Alarm Systems Boro N175 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 37   Larry Perkins 4-7, 12-13
  Scuderia Gulf Rondini Tyrrell 007 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 37   Alessandro Pesenti-Rossi 13
39   Alessandro Pesenti-Rossi 11
40   Alessandro Pesenti-Rossi 10, 12
  Team Norev / B&S Fabrications Surtees TS19 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 38   Henri Pescarolo 6, 8-15
  F&S Properties Penske PC3 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 39   Boy Hayje 12
  ÖASC Racing Team Tyrrell 007 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 39   Otto Stuppacher 13-15
  Team P R Reilly Shadow DN3 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 40   Mike Wilds 9
  Kojima Engineering Kojima KE007 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 D 51   Masahiro Hasemi 16
  Heroes Racing Tyrrell 007 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 B 52   Kazuyoshi Hoshino 16
  Maki Engineering Maki F102A Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 54   Tony Trimmer 16

KalenderSunting

Ronde Grand Prix Sirkuit Tanggal
1   Grand Prix Brasil Autodromo de Interlagos, São Paulo 25 Januari
2   Grand Prix Afrika Selatan Kyalami Grand Prix Circuit, Midrand 6 Maret
3   Grand Prix Amerika Serikat Barat Long Beach Street Circuit, Los Angeles, California 28 Maret
4   Grand Prix Spanyol Circuito Permanente Del Jarama, Madrid 2 Mei
5   Grand Prix Belgia Sirkuit Zolder, Heusden-Zolder 16 Mei
6   Grand Prix Monako Circuit de Monaco, Monte Carlo 30 Mei
7   Grand Prix Swedia Arena Balap Skandinavia, Anderstorp 13 Juni
8   Grand Prix Prancis Sirkuit Paul Ricard, Le Castellet 4 Juli
9   Grand Prix Inggris Brands Hatch, Kent 18 Juli
10   Grand Prix Jerman Nürburgring, Nürburg 1 Agustus
11   Grand Prix Austria Österreichring, Spielberg 15 Agustus
12   Grand Prix Belanda Sirkuit Zandvoort, Zandvoort 29 Agustus
13   Grand Prix Italia Autodromo Nazionale di Monza, Monza 12 September
14   Grand Prix Kanada Mosport Park, Bowmanville, Ontario 3 Oktober
15   Grand Prix Amerika Serikat Watkins Glen Grand Prix Course, New York 10 Oktober
16   Grand Prix Jepang Fuji Speedway, Oyama 24 Oktober

Perubahan kalenderSunting

Grand Prix Argentina di Buenos Aires awalnya dijadwalkan sebagai putaran pertama musim ini pada tanggal 11 Januari, tetapi dibatalkan karena alasan ekonomi dan politik; sebagian besar karena pemasangan junta militer di sana.

Grand Prix Amerika Serikat Barat menjadi tuan rumah Grand Prix pertamanya pada tahun 1976. Perlombaan diadakan di sirkuit jalanan di Long Beach dekat Los Angeles pada tanggal 28 Maret.

Grand Prix Spanyol dipindahkan secara permanen ke Jarama dekat Madrid untuk tahun 1976 dari Montjuïc di Barcelona, Hal ini dilakukan setelah lima orang penonton terbunuh pada balapan tahun 1975 ditambah buruknya penyelenggaraan balapan.

Grand Prix Belgia dan Grand Prix Monako bertukar tempat di kalender sehingga putaran Monako mengikuti Grand Prix Belgia.

Grand Prix Belgia awalnya akan diadakan di Nivelles-Baulers di Brussels yang akan menjadi tuan rumah balapan secara bergilir dengan Sirkuit Zolder, tetapi permukaan lintasan di Nivelles telah memburuk dan Zolder akan menjadi tuan rumah balapan pada tahun 1976 pada tanggal yang dimaksudkan.

Grand Prix Inggris dipindahkan dari Silverstone ke Brands Hatch, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit.

Grand Prix Belanda dipindahkan dari pertengahan Juni ke akhir Agustus.

Grand Prix Kanada kembali ke kalender pada tahun 1976, dibatalkan pada tahun 1975 karena perselisihan antara dua pabrik bir saingan, Labatt dan Molson dalam mensponsori balapan.

Grand Prix Jepang menjadi tuan rumah Grand Prix pertamanya pada tahun 1976 dengan kontrak tiga tahun. Perlombaan diadakan di Fuji Speedway pada tanggal 24 Oktober.

Laporan musimSunting

Balapan 1: BrasilSunting

Untuk putaran pembuka musim ini di Brasil di sirkuit Interlagos 5 mil di São Paulo, James Hunt mengambil posisi terdepan dengan McLaren dengan Juara Dunia Niki Lauda yang sedang berkuasa bersama dengan Ferrari (yang menjadi pembuka musim ini). Clay Regazzoni di Ferrari kedua memimpin di awal. Regazzoni, Lauda, Hunt dan Shadow dari Jean-Pierre Jarier bertarung. Regazzoni dan Jarier bertabrakan, dan Jarier harus masuk pit untuk perbaikan. Lauda kini memimpin dari Hunt dan Jarier, tetapi Hunt terjatuh karena throttle yang macet, dan Jarier melakukan hal yang sama satu lap kemudian setelah mengendarai beberapa oli di lintasan. Lauda kemudian memulai mempertahankan gelarnya dengan kemenangan, dengan Patrick Depailler kedua di Tyrrell, dan Tom Pryce melengkapi podium di Shadow lainnya.

Balapan 2: Afrika SelatanSunting

Di sirkuit Kyalami dekat Johannesburg, Hunt menempati posisi terdepan untuk kedua kalinya dalam dua balapan, dengan Lauda di sampingnya lagi. Lauda yang memimpin di tikungan pertama, dengan Hunt turun ke urutan keempat di belakang rekan setim McLaren Jochen Mass dan Vittorio Brambilla dengan March. Hunt dilambaikan oleh Mass, dan melewati Brambilla untuk menempati posisi kedua setelah lima lap. Lauda memimpin dari awal hingga akhir untuk menang lagi, dengan Hunt kedua dan Mass ketiga untuk McLaren.

Balapan 3: GP Amerika Serikat BaratSunting

Setelah balapan di Afrika Selatan, para pembalap berkumpul di Long Beach di AS untuk putaran ketiga. Regazzoni mengambil posisi terdepan dengan Depailler kedua, memaksa Hunt dan Lauda ke baris kedua. Empat besar mempertahankan posisi mereka di awal, dan hampir seketika Regazzoni mulai menjauh. Hunt sekarang mencoba melewati Depailler untuk posisi kedua; mereka bertabrakan; Hunt keluar, Depailler melebar, dan Lauda meluncur ke posisi kedua. Depailler mempertahankan posisi ketiga sampai spin yang menjatuhkannya ke urutan bawah, tetapi ia kembali ke posisi kelima, dan kembali ke posisi ketiga setelah Shadow Pryce, dan Jody Scheckter di Tyrrell kedua pensiun setelah kegagalan driveshaft dan suspensi masing-masing. Regazzoni meraih kemenangan dominan, dengan Lauda melengkapi Ferrari 1-2, dan Depailler ketiga.

Balapan 4: SpanyolSunting

Saat musim Eropa dimulai di sirkuit Jarama dekat Madrid, ada pembicaraan besar saat tim Tyrrell memasukkan P34 six-wheeler baru untuk Depailler. Depailler berada di posisi terdepan dan lolos kualifikasi ketiga, di belakang Hunt dan Lauda. Lauda sekali lagi mengalahkan Hunt dari garis start dan memimpin sepertiga pertama balapan. Depailler, setelah start yang lambat, berada di urutan keempat di belakang Mass ketika ia berputar dan jatuh karena masalah rem. Tepat sebelum pertengahan balapan, McLarens Hunt dan Mass menemukan gigi lain dan melaju melewati Lauda, tetapi menjelang akhir lomba, Mass harus pensiun karena kegagalan mesin. Hunt meraih kemenangan pertamanya musim ini, dengan Lauda di urutan kedua dan Gunnar Nilsson Lotus ketiga.

Setelah balapan, Hunt didiskualifikasi karena McLarennya ditemukan terlalu lebar. McLaren mengajukan banding, mengatakan hal ini disebabkan oleh pemuaian ban selama balapan, dan dua bulan setelah balapan, Hunt dipulihkan.

Balapan 5: BelgiaSunting

Putaran kelima berlangsung di sirkuit Zolder dekat perbatasan Belanda-Belgia. Ferrari mengunci barisan depan, dengan Lauda di posisi terdepan dari Regazzoni. Lauda melesat jauh saat start, dengan Hunt naik ke urutan kedua, tetapi Regazzoni segera merebut kembali tempat itu. Ferrari melesat jauh, dan Hunt turun ke urutan keenam, di belakang Ligier milik Jacques Laffite dan dua Tyrrell beroda enam, sebelum akhirnya pensiun karena kegagalan transmisi. Depailler juga pensiun ketika mesinnya meledak. Lauda menang, dan Regazzoni melengkapi Ferrari 1-2 yang dominan, dengan Laffite meraih podium pertamanya.

Balapan 6: MonacoSunting

Lauda meraih pole dengan Regazzoni berada di barisan depan lagi. Lauda memimpin di tikungan pertama, dan tidak pernah memimpin lagi. Ronnie Peterson dari March naik ke urutan kedua, dan memungkinkan Lauda untuk menjauh dengan menahan Regazzoni dan dua Tyrrell. Pada jarak sepertiga, Regazzoni turun ke jalan keluar karena minyak di lintasan, dan Peterson berputar dan jatuh pada lap berikutnya karena alasan yang sama. Hal ini membuat Scheckter berada di urutan kedua dan Depailler di urutan ketiga, tetapi Regazzoni kembali melaju dan melewati Depailler. Namun, ia terjatuh dengan 5 lap tersisa saat mengejar Scheckter, sehingga memastikan bahwa kedua mobil beroda enam berada di podium di belakang Lauda.

Lauda sekarang memiliki keunggulan 33 poin dalam kejuaraan atas Regazzoni dan Hunt.

Balapan 7: SwediaSunting

Scheckter meraih pole di Swedia di Anderstorp, yang pertama untuk Tyrrell P34, dengan Mario Andretti Lotus di urutan kedua dan Chris Amon di urutan ke-3 di grid dengan Ensign (tim balap). Andretti memimpin di awal, tetapi mengalami kerusakan mesin pada jarak sekitar dua pertiga. Tim enam roda kemudian mendominasi (yang membuat kecewa beberapa tim lain) dan finis 1-2, dengan Scheckter yang menang. Amon tidak bisa naik podium karena kegagalan suspensi. Hasilnya, tempat ketiga jatuh ke tangan Lauda yang konsisten. Dengan Hunt finis di urutan kelima, Scheckter sekarang berada di urutan kedua dalam poin untuk kejuaraan dunia.

Balapan 8: PrancisSunting

Ronde Prancis berlangsung di sirkuit Paul Ricard di selatan Prancis, dan 'layanan normal' dilanjutkan, dengan Hunt di posisi terdepan dan Lauda di urutan kedua, dengan Depailler di urutan ketiga, melanjutkan performa kuat Tyrrell. Lauda mengalahkan Hunt dari garis start seperti biasa, dan memimpin tahap awal sampai mesinnya mati. Hunt sekarang memimpin dengan Regazzoni di belakang, tetapi mesin Ferrari Regazzoni juga rusak. Dengan keluarnya Ferrari, tantangan apapun terhadap Hunt menguap, dan Hunt kemudian menang dengan Depailler di urutan kedua. Scheckter berada di urutan ketiga sampai ia mengalami masalah mesin, memberikan John Watson (pembalap) ketiga dan Penske podium pertamanya.

Balapan 9: Inggris RayaSunting

Para penggemar Inggris telah menemukan pahlawan baru dalam diri Hunt, tetapi Lauda-lah yang meraih pole di Brands Hatch, mengalahkan pahlawan tuan rumah Hunt di urutan kedua, dan Andretti menunjukkan kecepatan Lotus dengan urutan ketiga. Pada awalnya, Regazzoni memulai seperti roket dan segera naik ke urutan kedua, dan menantang Lauda. Keduanya bersentuhan, dan Regazzoni berputar. Dia ditabrak oleh Hunt dan Jacques Laffite tetapi sisa lapangan pergi dengan selamat. Namun, terlalu banyak puing-puing di lintasan, dan balapan harus dimulai kembali. Dalam keadaan yang kontroversial, McLaren, Ferrari dan Ligier meminta Hunt, Regazzoni dan Laffite untuk ikut serta dalam balapan yang dimulai ulang dengan mobil cadangan.

Tidak ada masalah dalam restart, karena Lauda memimpin dari Hunt dan Regazzoni ke tikungan pertama. Tiga besar tidak berubah sampai pertengahan balapan sampai Regazzoni pensiun karena masalah gearbox, dan Scheckter naik ke posisi ketiga. Lauda memimpin dengan nyaman sampai dia juga mengalami masalah gearbox, dan pahlawan tuan rumah Hunt memimpin dengan 15 menit tersisa, membuat para penggemar tuan rumah menjadi liar. Hunt kemudian menang, dengan Lauda bertahan di urutan kedua dan Scheckter ketiga.

Setelah balapan, Ferrari, Tyrrell dan tim Fittipaldi mengajukan banding terhadap Hunt yang diizinkan untuk mengambil bagian dalam mobil cadangan. Ferrari membawa masalah ini ke FIA (yang munafik karena pembalap mereka sendiri, Regazzoni telah memulai dengan mobil cadangan, meskipun ia pensiun), dan dua bulan kemudian, Hunt didiskualifikasi dan Lauda diberi kemenangan. Scheckter dipromosikan ke urutan kedua, Watson kembali naik podium, dan juara dua kali Emerson Fittipaldi mendapat tempat keenam dan satu poin.

Balapan 10: Jerman BaratSunting

Ada kekhawatiran dari para pembalap di German GP yang diadakan di Nordschleife yang legendaris tentang keamanan lintasan. Bagian Nordschleife yang bergunung-gunung di Nürburgring memiliki panjang 14 mil (23 km) - hampir 3 kali lebih panjang dari Interlagos, sirkuit terpanjang berikutnya di kalender dan 7 kali lebih panjang dari sirkuit jalanan Monako dan ukurannya berarti hampir tidak mungkin untuk melakukan marshal sesuai standar peraturan tahun 1976- penyelenggara tidak bersedia atau mampu menyediakan hingga 4 kali lipat marshal, layanan medis, dan petugas pemadam kebakaran yang dibutuhkan di sirkuit ini daripada di sirkuit F1 lainnya. Akhirnya, semua pembalap memutuskan untuk balapan, dan tidak mengherankan jika Hunt dan Lauda berada di barisan depan, pembalap Inggris di pole, dengan Depailler memimpin baris kedua. Pada awalnya, di lintasan yang lembap namun mengering, sekali lagi Regazzoni yang memulai dengan baik, sedangkan Lauda lambat dan kehilangan banyak tempat. Regazzoni memimpin dari Hunt, tetapi ia berputar dan turun ke urutan keempat. Pada akhir lap pertama, lebih dari delapan menit setelah balapan dimulai, sebagian besar pembalap memutuskan untuk mengadu ban kering. Hal ini membuat McLaren Mass memimpin dari Gunnar Nilsson.

 
Regazzoni mengemudikan Ferrari 312T di Nürburgring pada tahun 1976

.

Pada lap kedua, Lauda kehilangan kendali pada kecepatan tinggi karena dugaan kegagalan suspensi belakang dan menabrak penghalang sebelum memantul kembali ke lintasan, dan mobil terbakar. Mobil itu kemudian ditabrak oleh Harald Ertl dari Hesketh dan Brett Lunger dari Surtees. Kedua pembalap tersebut segera keluar dari mobil mereka, dan tak lama kemudian Arturo Merzario menghentikan Wolf-Williams miliknya dan juga Guy Edwards membantu. Ketiganya menarik Lauda keluar dari mobil yang terbakar, dan balapan pun dihentikan. Lauda dikirim ke rumah sakit dengan luka bakar serius dan berjuang untuk hidupnya.

 
Hans-Joachim Stuck mengemudi untuk tim March di Grand Prix Jerman

Balapan dimulai kembali, dengan slot start Lauda, Ertl dan Lunger dibiarkan kosong. Hunt memimpin pada balapan yang dimulai kembali dengan Regazzoni di urutan kedua, tetapi ini tidak berlangsung lama karena Regazzoni berputar dan mundur, dan Depailler menabrak pembatas saat mencoba menghindarinya. Hal ini membuat Hunt unggul jauh di depan Carlos Pace di Brabham, tim Brabham menunjukkan beberapa kecepatan. Tak lama kemudian, Scheckter naik ke posisi kedua, dan Pace dilewati oleh Regazzoni yang sedang memulihkan diri. Hunt melenggang menuju kemenangan di depan Scheckter, dan Mass melengkapi podium dengan melewati Pace setelah Regazzoni melintir (lagi).

Dengan kemenangan penting Hunt di sirkuit balap terpanjang ini, dan setelah 49 tahun balapan Grand Prix, Grand Prix Jerman 1976 adalah Grand Prix terakhir di Nürburgring lama. Grand Prix Jerman pindah lebih jauh ke selatan ke Hockenheimring dan balap Grand Prix tidak kembali ke Nürburgring sampai tahun 1984 di sirkuit Grand Prix 2,8 mil yang baru dibangun.

Balapan 11: AustriaSunting

Berita sebelum GP Austria di Österreichring adalah bahwa kondisi Lauda tidak lagi mengancam nyawa, tetapi jumlah peserta yang hadir rendah karena Lauda tidak membalap; dan Ferrari sangat terguncang oleh kecelakaan Lauda sehingga mereka tidak bersaing sama sekali. Sementara itu, Hunt meraih pole, mengungguli rekan senegaranya Watson dan Ronnie Peterson. Watson memimpin di awal di depan Peterson dan Hunt, tetapi tak lama kemudian Peterson memimpin. Scheckter melakukan serangan dari tengah lapangan, dan ia memimpin pada lap ke-10, tetapi kemudian Watson kembali di depan. Scheckter berjuang sampai ia terjatuh karena kegagalan suspensi, dan Peterson akhirnya mulai mundur. Dengan demikian Watson menang, hasilnya menjadi kemenangan pertamanya dan Penske, dan podium dilengkapi oleh Laffite dan Nilsson.

Balapan 12: BelandaSunting

Lauda telah memulai pemulihannya, dan berencana untuk balapan di akhir musim, dan sebagai hasilnya, Ferrari kembali berbisnis di Belanda, tetapi hanya dengan satu mobil untuk Regazzoni. Peterson-lah yang meraih pole di Zandvoort, mengalahkan raja pole Hunt dan Tom Pryce dari Shadow. Peterson memimpin tahap awal di depan Watson, sampai Watson membuat kesalahan yang membiarkan Hunt lewat. Peterson kemudian kesulitan dan tertinggal di belakang Hunt, Watson dan Regazzoni. Watson pensiun karena kegagalan gearbox, mendorong Regazzoni dan Peterson, tetapi Regazzoni juga pensiun ketika ia kehilangan tekanan oli. Regazzoni sekarang mendekati Hunt, membawa Mario Andretti bersamanya, tetapi Hunt menahan mereka, dengan Regazzoni dan Andretti dalam jarak dua detik darinya di urutan kedua dan ketiga.

Balapan 13: ItaliaSunting

Setelah GP Belanda, dengan Hunt hanya dua poin di belakang Lauda, kejuaraan tampaknya menjadi cakewalk baginya. Tapi kemudian muncul berita bahwa Lauda akan kembali secara menakjubkan untuk empat balapan terakhir musim ini (sangat tidak terduga sehingga Ferrari harus menjalankan tiga mobil untuk Lauda, Regazzoni, dan pengganti Lauda yang seharusnya Carlos Reutemann), hanya enam minggu setelah kecelakaannya.

Saat acara berlangsung di sirkuit Monza yang dimodifikasi, Laffite menempati posisi terdepan dalam kualifikasi, dengan enam kendaraan roda enam Scheckter di sampingnya dan Pace di urutan ketiga. Lauda berada di urutan kelima, dan Hunt bersama Watson dan Mass dihukum dan dikirim ke belakang karena ketidakteraturan bahan bakar. Pada awalnya, Scheckter memimpin di depan Laffite dan Depailler dengan Lauda berada di lini tengah, tetapi segera Peterson melakukan serangan dan memimpin setelah 14 lap. Peterson juga membawa Regazzoni bersamanya, dan tak lama kemudian pembalap Swiss itu naik ke posisi ketiga. Scheckter turun, dan empat besar Peterson, Depailler, Regazzoni dan Laffite berlari dengan ketat. Hunt terpelintir ketika mencoba untuk mengisi lapangan, dan Depailler mundur di akhir-akhir karena masalah mesin. Peterson meraih kemenangan pertamanya dalam dua tahun, dengan Regazzoni kedua, Laffite ketiga, dan Lauda keempat yang luar biasa.

Balapan 14: KanadaSunting

Tur Amerika Utara selama seminggu dimulai dengan tim-tim berkumpul di lintasan Mosport Park yang indah di dekat Toronto untuk Grand Prix Kanada. Diskualifikasi Hunt dari GP Inggris terjadi setelah balapan Italia, dan sebagai hasilnya Hunt hanya memiliki 47 poin berbanding 64 poin milik Lauda dengan tiga balapan tersisa. Pembalap Inggris ini meraih pole, dengan Peterson juga berada di barisan depan di depan rekan setim March Vittorio Brambilla. Seperti biasa, Hunt tidak memulai dengan baik, dan Peterson memimpin. Tapi itu tidak lama karena Hunt kembali memimpin pada lap 10, dan segera kedua March turun jauh ke belakang, sehingga Depailler berada di urutan kedua dan Andretti ketiga. Tiga besar Hunt, Depailler dan Andretti tidak berubah selama sisa balapan. Lauda berada di urutan kelima sampai masalah penanganan menjatuhkannya dari poin, dan Hunt telah menutup celah menjadi 8 poin.

Balapan 15: Amerika SerikatSunting

Grand Prix Amerika Serikat 1976 dan putaran kedua dari tur Amerika Utara adalah di Amerika Serikat di Watkins Glen, New York, sebuah sirkuit yang mirip (dan dekat) dengan Mosport Park yang cepat dan indah dengan sejumlah tikungan panjang dan menyapu. Hunt meraih pole kedelapannya musim ini, dengan Scheckter yang mengendarai enam roda di sampingnya, dan Peterson di urutan ketiga. Seperti yang diharapkan, Scheckter memimpin di awal, dengan Hunt dan Brambilla menyusul. Dua pembalap terdepan ini menjauh dan bertarung, dengan Hunt melewati Scheckter di pertengahan balapan dan Scheckter membalasnya beberapa lap kemudian. Hunt kembali memimpin dengan 14 lap tersisa dan kemudian menang, dan Scheckter harus puas di urutan kedua. The Marches lagi-lagi tidak mampu mempertahankan kecepatan, dan Lauda yang tersisa untuk naik podium yang menakjubkan, hanya mengalahkan Mass di McLaren kedua.

Balapan 16: JepangSunting

Kejuaraan akan diputuskan di Jepang di Fuji Speedway yang cepat dekat Tokyo, dan Lauda memimpin Hunt dengan tiga poin. Di babak kualifikasi, Hunt menempati posisi kedua, tetapi Lauda berada tepat di belakang di posisi ketiga saat Andretti meraih pole untuk Lotus. Pada hari perlombaan, hujan turun dengan deras, dan cuacanya sangat buruk dengan lintasan yang penuh air dan hujan yang mengguyur. Hunt mendapatkan start yang bagus untuk kali ini, dan memimpin dari Andretti. Beberapa pembalap memprotes, mengatakan bahwa terlalu berbahaya untuk balapan. Pada akhir lap kedua, Lauda masuk ke pit dan mengundurkan diri, mengatakan bahwa kondisinya terlalu berbahaya. Emerson Fittipaldi dan Carlos Pace juga mengundurkan diri. Di depan, Hunt memimpin tetapi segera ditantang oleh Brambilla sampai pembalap Italia itu keluar dari persaingan. Pada pertengahan balapan, Mass telah melompat ke posisi kedua di belakang rekan setimnya dan bertindak sebagai penyangga pelindung, tetapi kemudian terjatuh. Hunt memimpin dari Depailler dan Andretti, tetapi kemudian mulai mengalami keausan ban, dan kedua pembalap tersebut melewatinya dengan 11 lap tersisa. Ini masih baik-baik saja karena Hunt berada di urutan ketiga dan hanya membutuhkan tiga poin untuk menjadi Juara Dunia, karena ia memiliki lebih banyak kemenangan daripada Lauda. Ini menjadi yang kedua ketika ban Depailler rusak, dan ia mengalami tusukan, tetapi tak lama kemudian Hunt sendiri juga mengalami nasib yang sama dan harus masuk pit. Andretti kini memimpin, dengan Surtees milik Alan Jones (pembalap) kedua, Regazzoni ketiga, Depailler keempat dan Hunt kelima. Dengan ban yang sudah tua dan usang, Jones dan Regazzoni bertarung hanya untuk menyelamatkan ban mereka, dan Depailler pertama, dan kemudian Hunt dengan hanya dua lap tersisa melewati mereka berdua. Andretti menang, mendapatkan kemenangan pertamanya dalam lima tahun, dengan Depailler kedua, dan posisi ketiga Hunt berarti bahwa ia adalah Juara Dunia F1 1976.

Hasil dan klasemenSunting

Grand PrixSunting

Ronde Grand Prix Posisi pole Lap tercepat Pembalap pemenang Konstruktor pemenang
1   Brazilian Grand Prix   James Hunt   Jean-Pierre Jarier   Niki Lauda   Ferrari
2   South African Grand Prix   James Hunt   Niki Lauda   Niki Lauda   Ferrari
3   United States Grand Prix West   Clay Regazzoni   Clay Regazzoni   Clay Regazzoni   Ferrari
4   Spanish Grand Prix   James Hunt   Jochen Mass   James Hunt   McLaren-Ford
5   Belgian Grand Prix   Niki Lauda   Niki Lauda   Niki Lauda   Ferrari
6   Monaco Grand Prix   Niki Lauda   Clay Regazzoni   Niki Lauda   Ferrari
7   Swedish Grand Prix   Jody Scheckter   Mario Andretti   Jody Scheckter   Tyrrell-Ford
8   French Grand Prix   James Hunt   Niki Lauda   James Hunt   McLaren-Ford
9   British Grand Prix   Niki Lauda   Niki Lauda   Niki Lauda   Ferrari
10   German Grand Prix   James Hunt   Jody Scheckter   James Hunt   McLaren-Ford
11   Austrian Grand Prix   James Hunt   James Hunt   John Watson   Penske-Ford
12   Dutch Grand Prix   Ronnie Peterson   Clay Regazzoni   James Hunt   McLaren-Ford
13   Italian Grand Prix   Jacques Laffite   Ronnie Peterson   Ronnie Peterson   March-Ford
14   Canadian Grand Prix   James Hunt   Patrick Depailler   James Hunt   McLaren-Ford
15   United States Grand Prix   James Hunt   James Hunt   James Hunt   McLaren-Ford
16   Japanese Grand Prix   Mario Andretti   Jacques Laffite[1][2]   Mario Andretti   Lotus-Ford

PembalapSunting

Pos Pembalap BRA  RSA  USW  ESP  BEL  MON  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  CAN  USA  JPN  Pts
1   James Hunt Ret 2 Ret 1 Ret Ret 5 1 DSQ 1 4 1 Ret 1 1 3 69
2   Niki Lauda 1 1 2 2 1 1 3 Ret 1 Ret 4 8 3 Ret 68
3   Jody Scheckter 5 4 Ret Ret 4 2 1 6 2 2 Ret 5 5 4 2 Ret 49
4   Patrick Depailler 2 9 3 Ret Ret 3 2 2 Ret Ret Ret 7 6 2 Ret 2 39
5   Clay Regazzoni 7 Ret 1 11 2 14 6 Ret DSQ 9 2 2 6 7 5 31
6   Mario Andretti Ret 6 Ret Ret Ret Ret 5 Ret 12 5 3 Ret 3 Ret 1 22
7   John Watson Ret 5 NC Ret 7 10 Ret 3 3 7 1 Ret 11 10 6 Ret 20
8   Jacques Laffite Ret Ret 4 12 3 12 4 14 DSQ Ret 2 Ret 3 Ret Ret 7 20
9   Jochen Mass 6 3 5 Ret 6 5 11 15 Ret 3 7 9 Ret 5 4 Ret 19
10   Gunnar Nilsson Ret Ret 3 Ret Ret Ret Ret Ret 5 3 Ret 13 12 Ret 6 11
11   Ronnie Peterson Ret Ret 10 Ret Ret Ret 7 19 Ret Ret 6 Ret 1 9 Ret Ret 10
12   Tom Pryce 3 7 Ret 8 10 7 9 8 4 8 Ret 4 8 11 Ret Ret 10
13   Hans-Joachim Stuck 4 12 Ret Ret Ret 4 Ret 7 Ret Ret Ret Ret Ret Ret 5 Ret 8
14   Carlos Pace 10 Ret 9 6 Ret 9 8 4 8 4 Ret Ret Ret 7 Ret Ret 7
15   Alan Jones NC 9 5 Ret 13 Ret 5 10 Ret 8 12 16 8 4 7
16   Carlos Reutemann 12 Ret Ret 4 Ret Ret Ret 11 Ret Ret Ret Ret 9 3
17   Emerson Fittipaldi 13 17 6 Ret DNQ 6 Ret Ret 6 13 Ret Ret 15 Ret 9 Ret 3
18   Chris Amon 14 8 5 Ret 13 Ret Ret Ret DNS 2
19   Vittorio Brambilla Ret 8 Ret Ret Ret Ret 10 Ret Ret Ret Ret 6 7 14 Ret Ret 1
20   Rolf Stommelen 6 12 Ret 1
  Harald Ertl 15 DNQ DNQ Ret DNQ Ret Ret 7 Ret 8 Ret 16 DNS 13 8 0
  Jean-Pierre Jarier Ret Ret 7 Ret 9 8 12 12 9 11 Ret 10 19 18 10 10 0
  Jacky Ickx 8 16 DNQ 7 DNQ DNQ 10 DNQ Ret 10 13 Ret 0
  Larry Perkins 13 8 DNQ Ret Ret Ret 17 Ret Ret 0
  Henri Pescarolo DNQ Ret Ret DNQ 9 11 17 19 NC 0
  Arturo Merzario DNQ Ret Ret DNQ 14 9 Ret Ret Ret Ret DNS Ret Ret Ret 0
  Renzo Zorzi 9 0
  Noritake Takahara 9 0
  Michel Leclère 13 DNQ 10 11 11 Ret 13 0
  Brett Lunger 11 DNQ DNQ Ret 15 16 Ret Ret 10 14 15 11 0
  Bob Evans 10 DNQ Ret 0
  Alessandro Pesenti-Rossi 14 11 DNQ 18 0
  Ingo Hoffmann 11 DNQ DNQ DNQ 0
  Masahiro Hasemi 11 0
  Loris Kessel DNQ 12 Ret DNQ NC 0
  Lella Lombardi 14 DNQ DNQ 12 0
  Alex Ribeiro 12 0
  Warwick Brown 14 0
  Guy Edwards DNQ 17 Ret 15 DNS 20 0
  Patrick Nève Ret 18 0
  Hans Binder Ret Ret 0
  Ian Ashley Ret 0
  Ian Scheckter Ret 0
  Boy Hayje Ret 0
  Conny Andersson Ret 0
  Kazuyoshi Hoshino Ret 0
  Otto Stuppacher DNS DNQ DNQ 0
  Masami Kuwashima DNS 0
  Emilio de Villota DNQ 0
  Emilio Zapico DNQ 0
  Jac Nellemann DNQ 0
  Damien Magee DNQ 0
  Mike Wilds DNQ 0
  Divina Galica DNQ 0
  Tony Trimmer DNQ 0
Pos Pembalap BRA  RSA  USW  ESP  BEL  MON  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  CAN  USA  JPN  Pts

KonstruktorSunting

 
Ferrari memenangkan Piala Internasional untuk Produsen Formula 1
 
McLaren menempati posisi kedua
 
Tyrrell menempati posisi ketiga
Pos Konstruktor BRA  RSA  USW  ESP  BEL  MON  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  CAN  USA  JPN  Pts[3]
1   Ferrari 1 1 1 2 1 1 3 Ret 1 9 WD 2 2 6 3 5 83
2   McLaren-Ford 6 2 5 1 6 5 5 1 Ret 1 4 1 Ret 1 1 3 74 (75)
3   Tyrrell-Ford 2 4 3 Ret 4 2 1 2 2 2 11 5 5 2 2 2 71
4   Lotus-Ford Ret 10 Ret 3 Ret Ret Ret 5 Ret 5 3 3 13 3 Ret 1 29
5   Penske-Ford Ret 5 NC Ret 7 10 Ret 3 3 7 1 Ret 11 10 6 Ret 20
6   Ligier-Matra Ret Ret 4 12 3 12 4 14 DSQ Ret 2 Ret 3 Ret Ret 7 20
7   March-Ford 4 8 10 Ret Ret 4 7 7 Ret Ret 6 6 1 9 5 Ret 19
8   Shadow-Ford 3 7 7 8 9 7 9 8 4 8 Ret 4 8 11 10 10 10
9   Brabham-Alfa Romeo 10 Ret 9 4 Ret 9 8 4 8 4 Ret Ret Ret 7 Ret Ret 9
10   Surtees-Ford 11 NC 9 5 Ret 13 16 5 10 9 8 12 15 8 4 7
11   Fittipaldi-Ford 11 17 6 Ret DNQ 6 Ret Ret 6 13 Ret Ret 15 Ret 9 Ret 3
12   Ensign-Ford 8 5 Ret 13 Ret 18 Ret Ret Ret Ret 10 13 Ret WD 2
13   Parnelli-Ford 6 Ret 1
  Hesketh-Ford 15 DNQ DNQ Ret DNQ Ret 17 7 15 8 12 16 20 12 8 0
  Wolf-Williams-Ford 8 13 DNQ 7 11 11 Ret 10 DNQ Ret Ret Ret DNQ Ret 14 Ret 0
  Boro-Ford 13 8 DNQ Ret WD Ret Ret 0
  Kojima-Ford 11 0
  Brabham-Ford DNQ 12 Ret DNQ Ret DNS 12 WD WD 0
  BRM Ret WD 0
  Williams-Ford DNQ 0
  Maki-Ford DNQ 0
Pos Konstruktor BRA  RSA  USW  ESP  BEL  MON  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  CAN  USA  JPN  Pts

Pranala luarSunting

  1. ^ "1976 Fastest Laps". www.formula1.com. Diakses tanggal 26 November 2016. 
  2. ^ It was initially announced that Masahiro Hasemi set the fastest lap at the 1976 Japanese Grand Prix, but it was a measurement mistake, and, several days later, the circuit issued a press release to correct the fastest lap holder of the race to Jacques Laffite.
  3. ^ Only the best 7 results from the first 8 races and the best 7 results from the last 8 races counted towards the championship. Numbers without parentheses are championship points; numbers in parentheses are total points scored.