Formula Satu musim 2014

Formula Satu musim ke-65
Kejuaraan Dunia
Formula Satu FIA
2014
Juara Dunia Pembalap: Lewis Hamilton
Juara Dunia Konstruktor: Mercedes
Sebelum: 2013 Sesudah: 2015
Seri pendukung:

Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu musim 2014 adalah musim yang ke-68 dari balapan mobil FIA Formula Satu. Ini menampilkan Kejuaraan Dunia Formula Satu yang ke-65, sebuah kejuaraan balapan mobil untuk mobil Formula Satu, yang diakui oleh badan pengelola olahraga tersebut, yaitu Fédération Internationale de l'Automobile (FIA), sebagai kelas kompetisi tertinggi untuk mobil balap roda terbuka. Musim ini dimulai di Australia pada tanggal 16 Maret, dan diakhiri di Abu Dhabi pada tanggal 23 November. Dalam sembilan belas Grand Prix musim ini, total sebelas tim dan dua puluh empat pembalap berkompetisi untuk memperebutkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap dan Kejuaraan Dunia Konstruktor. Musim itu adalah musim Formula Satu yang pertama sejak musim 1994 dengan Ayrton Senna dan Roland Ratzenberger di Imola 1994 yang mengalami sebuah kecelakaan dengan konsekuensi fatal setelah Jules Bianchi meninggal dunia karena cedera yang diderita olehnya selama Grand Prix Jepang 2014. Dia meninggal dunia pada tanggal 17 Juli 2015 setelah menghabiskan waktu selama sembilan bulan dalam keadaan koma setelah mengalami kecelakaan fatal itu.[1][2][3]

Jules Bianchi meninggal dunia pada tanggal 17 Juli 2015 akibat mengalami sebuah kecelakaan fatal di Grand Prix Jepang.
a photo of Lewis Hamilton wearing a hat
Lewis Hamilton, Juara Dunia Pembalap musim 2014.
a photo of Nico Rosberg wearing a hat
Nico Rosberg finis di posisi kedua di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap, 67 poin di belakang Hamilton. Dia juga berhasil memenangkan Trofi Pole yang pertama.
Daniel Ricciardo at the 2014 Italian Grand Prix.
Daniel Ricciardo finis di posisi ketiga di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap dengan perolehan 238 poin, 146 poin di belakang Hamilton.
Valtteri Bottas at the 2016 European Grand Prix.
Valtteri Bottas (foto tahun 2016) finis di posisi keempat di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap dengan perolehan 186 poin, 198 poin di belakang Hamilton.
Sebastian Vettel, juara dunia pembalap bertahan untuk ajang Formula Satu musim ini, finis di posisi kelima di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap.

Pada tahun 2014, Kejuaraan Dunia ini melihat pengenalan formula mesin yang direvisi, di mana konfigurasi mesin V8 2,4 liter—yang sebelumnya digunakan antara musim 2006 dan 2013—diganti dengan formula baru yang menentukan mesin V6 1,6 liter (97,6 cu in) turbocharged, yang memasukkan sistem pemulihan energi ke dalam rakitannya. Kalender musim 2014 menampilkan revisi substansial dari musim 2013; Grand Prix Rusia (diadakan untuk yang pertama kalinya dalam satu abad) diadakan di sirkuit Sochi Autodrom, dan Grand Prix Austria dihidupkan kembali, dengan balapan tersebut yang diadakan di sirkuit Red Bull Ring di Spielberg. Grand Prix India dihentikan untuk sementara waktu, sebelum dihapus dari jadwal seluruhnya, bersamaan dengan Grand Prix Korea.

Sebastian Vettel memulai musim ini sebagai Juara Dunia bertahan Pembalap setelah berhasil mengamankan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap untuk yang keempat kalinya secara berturut-turut pada musim sebelumnya di Grand Prix India 2013. Timnya, yaitu tim Infiniti Red Bull Racing, juga memulai musim ini sebagai Juara Dunia bertahan Konstruktor setelah berhasil mengamankan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor untuk yang keempat kalinya secara berturut-turut pada musim lalu di Grand Prix yang sama, di mana pembalap utamanya berhasil mengamankan gelar juara dunianya.

Pembalap Mercedes, yaitu Lewis Hamilton, berhasil memenangkan Kejuaraan Dunia Pembalap yang kedua untuknya dengan 384 poin dan 11 kemenangan setelah sebelumnya berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap yang pertama untuknya di musim 2008, di depan rekan setimnya, yaitu Nico Rosberg, dengan 317 poin dan 5 kemenangan, mengakhiri dominasi tim Red Bull di Kejuaraan Dunia selama 4 tahun (yang telah dimulai pada musim 2010). Rosberg juga berhasil memenangkan Trofi Pole FIA yang pertama setelah berhasil mengumpulkan total 11 posisi terdepan selama musim ini. Tim Mercedes berhasil mengamankan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor yang pertama untuk mereka di Rusia, dan menyelesaikan musim ini dengan 701 poin, unggul 296 poin dari tim Infiniti Red Bull Racing. Musim ini juga melihat tiga kemenangan pertama Daniel Ricciardo, yang menempati posisi ketiga di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap untuk tim Infiniti Red Bull Racing.

Tim dan pembalap

sunting

Tim dan pembalap berikut ini ambil bagian di musim 2014. Semua tim berkompetisi dengan menggunakan ban yang dipasok oleh Pirelli.

Peserta Konstruktor Sasis Power unit No. Pembalap Ronde
  Caterham F1 Team Caterham-Renault CT05[4] Renault Energy
F1-2014[5][6]
9
46
10
45
  Marcus Ericsson[7]
  Will Stevens[8]
  Kamui Kobayashi[7][9]
  André Lotterer[10][11]
1–16
19
1–11, 13–16, 19
12
  Scuderia Ferrari Ferrari F14 T[12] Ferrari 059/3[13] 7
14
  Kimi Räikkönen[14]
  Fernando Alonso[15]
Semua
Semua
  Sahara Force India F1 Team Force India-Mercedes VJM07[16] Mercedes PU106A Hybrid[17][18] 11
27
  Sergio Pérez[19]
  Nico Hülkenberg[20]
Semua
Semua
  Lotus F1 Team Lotus-Renault E22[21] Renault Energy
F1-2014[6][22]
8
13
  Romain Grosjean[23]
  Pastor Maldonado[23]
Semua
Semua
  Marussia F1 Team Marussia-Ferrari MR03[24] Ferrari 059/3[13][25] 4
42
17
42
  Max Chilton[26]
  Alexander Rossi[27]
  Jules Bianchi[28]
  Alexander Rossi[29]
1–16
12[a]
1–15
16[b]
  McLaren Mercedes[30] McLaren-Mercedes MP4-29[31] Mercedes PU106A Hybrid[18][32] 20
22
  Kevin Magnussen[33]
  Jenson Button[34]
Semua
Semua
  Mercedes AMG Petronas F1 Team Mercedes F1 W05
Hybrid
[35]
Mercedes PU106A Hybrid[18] 6
44
  Nico Rosberg[36]
  Lewis Hamilton[37]
Semua
Semua
  Infiniti Red Bull Racing Red Bull-Renault RB10[38] Renault Energy
F1-2014[6][39]
1
3
  Sebastian Vettel[40]
  Daniel Ricciardo[41]
Semua
Semua
  Sauber F1 Team Sauber-Ferrari C33[42] Ferrari 059/3[13][43] 21
99
  Esteban Gutiérrez[44]
  Adrian Sutil[45]
Semua
Semua
  Scuderia Toro Rosso Toro Rosso-Renault STR9[46] Renault Energy
F1-2014[6][39]
25
26
  Jean-Éric Vergne[47]
  Daniil Kvyat[47]
Semua
Semia
  Williams Martini Racing[48] Williams-Mercedes FW36[49] Mercedes PU106A Hybrid[18][50] 19
77
  Felipe Massa[51]
  Valtteri Bottas[51]
Semua
Semua
Sumber:[52][53][54]

Ini adalah musim yang terakhir untuk Max Chilton, Jean-Éric Vergne, Kamui Kobayashi, Adrian Sutil, dan Jules Bianchi, di mana yang terakhir memiliki kontrak untuk musim 2015, sebelum kemudian mengalami sebuah kecelakaan fatal di Grand Prix Jepang 2014.

Pembalap sesi latihan bebas

sunting

6 tim menggunakan pembalap sesi latihan bebas selama musim ini.

Pembalap yang mengikuti sesi latihan bebas selama Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu musim 2014
Konstruktor Pembalap sesi latihan bebas
Nama pembalap Ronde
Caterham-Renault   Robin Frijns
  Alexander Rossi
  Roberto Merhi
3, 9
7
13, 15–16
Force India-Mercedes   Daniel Juncadella 9, 13, 18
LotusRenault   Charles Pic
  Esteban Ocon
13
19
Sauber-Ferrari   Giedo van der Garde
  Sergey Sirotkin
  Adderly Fong
3–5, 9–10, 12–13
16
19
Toro Rosso-Renault   Max Verstappen 15, 17–18
Williams-Mercedes   Felipe Nasr
  Susie Wolff
3–5, 17–18
9–10
Sumber: [9][55][56][57][58][59][60][29][61][62][63]

Perubahan tim

sunting
  • Cosworth lebih memilih untuk tidak membuat mesin agar sesuai dengan peraturan generasi musim 2014.[64] Keputusan ini mendorong tim Marussia, sebagai satu-satunya tim yang menggunakan mesin Cosworth selama musim 2013, untuk mencari pemasok mesin yang baru.[65] Mereka bergabung bersama dengan program pelanggan mesin Ferrari, dengan Ferrari yang menyediakan mesin dan powertrain untuk tim untuk tahun 2014 dan seterusnya.[25]
  • Tim Toro Rosso mendapatkan kesepakatan dengan Renault untuk mesin pada tahun 2014, mengakhiri perjanjian mereka selama tujuh tahun dengan Ferrari.[39]
  • Tim Williams berpisah dengan Renault setelah dua musim, beralih ke tenaga Mercedes dalam apa yang digambarkan oleh tim sebagai sebuah "kesepakatan jangka panjang".[50] Kesepakatan itu terjadi setelah Renault mengumumkan niat mereka untuk mengurangi pasokan mesin mereka menjadi hanya tiga tim saja pada tahun 2014,[66] sebelum pabrikan asal Prancis tersebut pada akhirnya memutuskan untuk memasok empat.[22]
  • Pada tahun 2011, mantan kepala tim British American Racing, yaitu Craig Pollock, mengumumkan pembentukan Propulsion Universelle et Récuperation d'Énergie—umumnya dikenal dengan akronimnya, yaitu PURE—dan mengisyaratkan niatnya untuk memasuki olahraga ini pada tahun 2014 sebagai pemasok mesin pelanggan, dengan dukungan penuh dari FIA.[67] Namun, program mesin tersebut akhirnya dihentikan pada bulan Juli 2012 karena mengalami masalah pendanaan,[68] dan pada akhirnya tidak dapat mengamankan klien mana pun untuk musim 2014.[22]

Perubahan pembalap

sunting

Perubahan pertengahan musim

sunting
Tim Caterham (atas) dan Marussia (bawah)—keduanya terlihat di Grand Prix Singapura—masuk ke dalam administrasi di akhir musim.
  • Seminggu sebelum Grand Prix Inggris, tim Caterham secara resmi mengumumkan bahwa pemilik tim, yaitu Tony Fernandes, telah menjual saham pengendalinya di tim tersebut kepada sekelompok investor yang berbasis di Swiss dan Dubai. Mantan pembalap Midland dan Spyker, yaitu Christijan Albers ditunjuk sebagai kepala tim, dengan tim yang menyatakan niatnya untuk terus berkompetisi di bawah nama Caterham.[77] Posisi Albers sendiri kemudian digantikan oleh Manfredi Ravetto, yang mengaku bahwa penjualan itu diperlukan untuk menjaga agar tim tetap di grid.[78] Ravetto pada gilirannya digantikan, kali ini oleh Finbarr O'Connell, yang ditunjuk pada saat tim ditempatkan di administrasi menjelang Grand Prix Amerika Serikat karena mengalami sengketa kepemilikan tim.[79] Tim tersebut kemudian diberikan sebuah dispensasi khusus untuk melewatkan Grand Prix Amerika Serikat dan Grand Prix Brasil untuk menyelesaikan perselisihan tersebut.[80]
  • Pemenang 24 Hours of Le Mans sebanyak tiga kali dan juara Formula Nippon 2011 (sekarang Super Formula), yaitu André Lotterer, melakukan debutnya di dalam ajang Formula Satu bersama dengan tim Caterham, menggantikan posisi Kamui Kobayashi di Grand Prix Belgia.[10] Berdasarkan ketentuan kesepakatan, Kobayashi kembali lagi ke tim untuk Grand Prix Italia, sementara Lotterer kembali lagi ke dalam ajang Super Formula.[9] Tim telah merencanakan lebih lanjut untuk mengganti posisi Kobayashi dengan pembalap Formula Satu yang paling berpengalaman dalam sejarah, yaitu Rubens Barrichello, di Grand Prix Amerika Serikat, Brasil, dan Abu Dhabi, tetapi terpaksa harus meninggalkan rencana tersebut ketika mereka memasuki administrasi.[81] Tim pada akhirnya menyusun paket penyelamatan menjelang Grand Prix Abu Dhabi, tetapi dengan Marcus Ericsson yang secara resmi meninggalkan tim sebelum pindah ke tim Sauber pada musim 2015, maka tim Caterham memilih pembalap debutan, yaitu Will Stevens, sebagai penggantinya.[8]
  • Alexander Rossi dimasukkan untuk Grand Prix Belgia oleh tim Marussia sebagai pengganti Max Chilton.[82] Namun, setelah sesi latihan bebas pertama, Chilton kembali lagi menjadi pembalap tim, dan Rossi hanya mengikuti sesi latihan bebas saja.[83] Rossi kemudian dinominasikan sebagai pengganti Jules Bianchi untuk Grand Prix Rusia,[29] tetapi keikutsertaan tersebut pada akhirnya ditarik untuk menghormati Bianchi yang sedang terluka parah.[84]
  • Jules Bianchi menderita cedera kepala serius dalam kecelakaan di Grand Prix Jepang, dirawat di rumah sakit, dan mengalami koma hingga kematiannya pada tanggal 17 Juli 2015.[85] Tim Marussia memutuskan untuk membatalkan keikutsertaan mobil kedua mereka untuk Grand Prix Rusia, yaitu Alexander Rossi, untuk menghormati pembalap asal Perancis itu.[84] Menghadapi masalah keuangan mereka sendiri, tim juga diberikan dispensasi untuk melewatkan Grand Prix Amerika Serikat.[86] Satu minggu sebelum Grand Prix, tim Marussia mengikuti tim Caterham ke dalam administrasi.[87]

Kalender

sunting
 
Negara yang menjadi tuan rumah Grand Prix pada tahun 2014 disorot dengan warna hijau, dengan negara bekas tuan rumah yang ditampilkan dengan warna abu-abu.

Di bawah ini adalah sembilan belas Grand Prix yang akan ambil bagian di musim 2014.[88][89][90]

Ronde Nama Lomba Grand Prix Sirkuit Tanggal
1 2014 Formula 1 Rolex Australian Grand Prix Grand Prix Australia   Sirkuit Grand Prix Melbourne, Melbourne 16 Maret
2 2014 Formula 1 Petronas Malaysia Grand Prix Grand Prix Malaysia   Sirkuit Internasional Sepang, Kuala Lumpur 30 Maret
3 2014 Formula 1 Gulf Air Bahrain Grand Prix Grand Prix Bahrain   Sirkuit Internasional Bahrain, Sakhir 6 April
4 2014 Formula 1 UBS Chinese Grand Prix Grand Prix China   Sirkuit Internasional Shanghai, Shanghai 20 April
5 Formula 1 Gran Premio de España Pirelli 2014 Grand Prix Spanyol   Sirkuit Barcelona-Catalunya, Barcelona 11 Mei
6 Formula 1 Grand Prix de Monaco 2014 Grand Prix Monako   Sirkuit Monako, Monte Carlo 25 Mei
7 Formula 1 Grand Prix du Canada 2014 Grand Prix Kanada   Sirkuit Gilles Villeneuve, Montreal 8 Juni
8 Formula 1 Großer Preis von Österreich 2014 Grand Prix Austria   Red Bull Ring, Spielberg 22 Juni
9 2014 Formula 1 Santander British Grand Prix Grand Prix Britania   Sirkuit Silverstone, Silverstone 6 Juli
10 Formula 1 Großer Preis Santander von Deutschland 2014 Grand Prix Jerman   Hockenheimring, Hockenheim 20 Juli
11 Formula 1 Pirelli Magyar Nagydíj 2014 Grand Prix Hungaria   Hungaroring, Budapest 27 Juli
12 2014 Formula 1 Shell Belgian Grand Prix Grand Prix Belgia   Sirkuit Spa-Francorchamps, Francorchamps 24 Agustus
13 Formula 1 Gran Premio d'Italia 2014 Grand Prix Italia   Autodromo Nazionale Monza, Monza 7 September
14 2014 Formula 1 Singapore Airlines Singapore Grand Prix Grand Prix Singapura   Sirkuit Jalan Raya Marina Bay, Marina Bay 21 September
15 2014 Formula 1 Japanese Grand Prix Grand Prix Jepang   Sirkuit Suzuka, Suzuka 5 Oktober
16 2014 Formula 1 Russian Grand Prix Grand Prix Rusia   Sirkuit Internasional Jalan Raya Sochi, Adlersky District 12 Oktober
17 2014 Formula 1 United States Grand Prix Grand Prix Amerika Serikat   Sirkuit Austin, Austin 2 November
18 Formula 1 Grande Prêmio Petrobras do Brasil 2014 Grand Prix Brasil   Autódromo José Carlos Pace, São Paulo 9 November
19 2014 Formula 1 Etihad Airways Abu Dhabi Grand Prix Grand Prix Abu Dhabi   Sirkuit Yas Marina, Abu Dhabi 23 November
Sumber:[88][89][91][92]

Perubahan kalender

sunting

Balapan baru dan kembali

sunting
 
Pada tahun 2014, Formula Satu melakukan perjalanan ke negara Rusia untuk yang pertama kalinya, dengan Grand Prix Rusia di sirkuit jalanan di Taman Olimpiade Sochi.
  • Red Bull mencapai kesepakatan dengan Bernie Ecclestone untuk menghidupkan kembali Grand Prix Austria setelah sepuluh tahun absen dari kalender. Perlombaan ini diadakan di Red Bull Ring,[90][93] yang sebelumnya menjadi tuan rumah Grand Prix Austria pada musim 2003, pada saat sirkuit tersebut dikenal sebagai A1-Ring.
  • Kalender musim ini melihat pengenalan Grand Prix Rusia, dengan balapan yang dipentaskan di Sochi Autodrom menjelang akhir musim.[94] Perlombaan ini berlangsung di sebuah sirkuit jalan raya yang dibangun di sekitar Taman Olimpiade Sochi. Itu adalah Grand Prix Rusia yang pertama dalam satu abad, dan pertama kalinya negara itu menjadi tuan rumah putaran Kejuaraan Dunia Formula Satu. Komite Olimpiade Internasional telah memperingatkan bahwa mereka akan menggunakan kekuatannya untuk menunda balapan ini hingga tahun 2015 jika pembangunan sirkuit dan fasilitas dirasa mengganggu persiapan untuk Olimpiade Musim Dingin 2014,[95] tetapi hal ini terbukti tidak menjadi masalah.
  • Hockenheimring kembali lagi ke dalam kalender untuk menjadi tuan rumah Grand Prix Jerman, sesuai dengan perjanjian pembagian balapan yang pertama kali dibuat pada musim 2008 dengan Nürburgring untuk dua sirkuit, untuk menjadi tuan rumah Grand Prix di tahun-tahun bergantian. Hockenheimring terakhir kali menyelenggarakan Grand Prix pada musim 2012.[96]

Tawaran balapan gagal

sunting
  • Grand Prix India tidak diadakan pada tahun 2014 setelah devaluasi rupee India dan komplikasi berkelanjutan yang timbul dari undang-undang perpajakan India,[97] yang telah mengikuti acara tersebut sejak balapan perdananya pada tahun 2011, dengan pihak berwenang yang mengklasifikasikan Grand Prix sebagai "hiburan", yang menurut hukum India akan memberikan hak kepada pihak berwenang untuk mengklaim sebagian dari pendapatan tim sebagai pajak untuk berkompetisi di India, sesuatu yang tidak dapat mereka lakukan jika balapan tersebut diklasifikasikan sebagai "olahraga".[98] Promotor balapan ini pada awalnya mencapai kesepakatan dengan Bernie Ecclestone untuk melewatkan balapan pada musim 2014, dan kembali lagi ke dalam kalender di awal tahun 2015;[99] namun, pada bulan Maret 2014, Ecclestone menyatakan bahwa balapan ini kemungkinan akan diundur ke musim 2016, pada saat olahraga ini mencoba untuk menyelesaikan masalah perpajakan.[100] Hingga musim 2022, Grand Prix India belum melihat kembalinya jadwal Formula 1.[101]
  • Grand Prix Korea, Grand Prix Meksiko, dan Grand Prix Amerika dimasukkan ke dalam kalender sementara yang diterbitkan pada bulan September 2013, tetapi kemudian dihapus dari kalender terakhir yang dirilis pada bulan Desember.[88][102]

Perubahan lainnya

sunting
  • Grand Prix Bahrain diadakan sebagai sebuah balapan malam hari di bawah lampu, mirip dengan Grand Prix Singapura.[103] Keputusan untuk menggelar balapan di bawah lampu diambil sebagai sarana untuk menandai peringatan sepuluh tahun diselenggarakannya balapan tersebut.[104]
  • Grand Prix Amerika Serikat telah dijadwalkan untuk sementara waktu pada tanggal 9 November. Namun, tanggal tersebut ternyata bertepatan dengan pertandingan kandang University of Texas American football, yang akan membebani infrastruktur pariwisata Austin. Kalender terakhir menjadwalkan ulang balapan ini menjadi tanggal 2 November, untuk menghilangkan konflik ini.[105]

Perubahan regulasi

sunting

Regulasi teknis

sunting
 
Estetika mobil terbukti kontroversial pada tahun 2014, dengan permintaan untuk hidung rendah yang mengakibatkan tim merancang mobil dengan embel-embel seperti jari—terlihat di sini di hidung Caterham CT05—dijuluki sebagai "alien" di bagian depan sasis.[106]
  • Musim 2014 menampilkan pengenalan formula mesin baru, dengan mesin turbocharged kembali ke olahraga untuk yang pertama kalinya sejak musim 1988. Mesin baru adalah 1,6 liter V6 format dengan girboks semi-otomatis 8 kecepatan.[107] 24 liter (1.465 cubic inci) naturally-aspirated Mesin V8 tradisional yang digunakan sejak musim 2006 (dan kemudian menjadi wajib untuk semua peserta sejak tahun 2007) sampai dengan tahun 2013 telah pensiun secara permanen. Aturan mendikte penggunaan bank mesin sembilan puluh derajat, dengan poros engkol tetap dan titik pemasangan untuk sasis, sedangkan mesin dibatasi hingga 15.000 rpm. Unit mesin individu di bawah spesifikasi musim 2014 harus bertahan setidaknya selama 4.000 km (2.500 mi) sebelum diganti, dibandingkan dengan mesin sebelum tahun 2014, yang harus bertahan hanya selama 2.000 km (1.200 mi) saja.[108] Mesin, sekarang dikenal sebagai "unit tenaga", dibagi menjadi enam komponen terpisah: mesin pembakaran dalam (ICE); turbocharger (TC); Motor Generator Unit-Kinetic (MGU-K), yang memanen energi yang biasanya terbuang percuma saat pengereman; Motor Generator Unit-Heat (MGU-H), yang mengumpulkan energi dalam bentuk panas yang dikeluarkan melalui knalpot; Energy Store (ES) yang berfungsi sebagai baterai, menampung energi yang dikumpulkan oleh Motor Generator Unit; dan Control Electronics (CE), yang mencakup Unit Kontrol Elektronik dan perangkat lunak yang digunakan untuk mengelola seluruh unit daya.
    • Di bawah mesin generasi sebelumnya, yang digunakan dari tahun 2006 hingga 2013, mesin mengalami "pembekuan" pengembangan, yang melarang pabrikan untuk meningkatkan mesin mereka. Menghadapi kerumitan mesin 2014, pembekuan mesin diganti dengan sistem perdagangan poin untuk mencegah pabrikan tidak dapat mengembangkan atau meningkatkan mesin mereka. Di bawah sistem, masing-masing bagian mesin diklasifikasikan sebagai Tier 1, Tier 2, dan Tier 3, dan diberi nilai poin di dalamnya. Pabrikan mesin diberi anggaran enam puluh enam poin, yang bebas mereka keluarkan untuk pengembangan mesin, dengan poin yang dipotong dari anggaran mereka tergantung pada suku cadang yang dikembangkan.[109]
  • Sistem pemulihan energi kinetik—dikenal dari musim 2009 hingga 2013 sebagai KERS, dan berganti nama sejak musim 2014 sebagai ERS-K[110]—dimasukkan ke dalam desain mesin dan penggunaannya meningkat; fungsinya sebagai sumber daya tambahan diambil dengan diperkenalkannya sistem pemulihan energi (ERS) berbasis panas.[111][112] Unit ERS menangkap limbah panas saat dikeluarkan dari turbocharger buang, menggunakan perangkat listrik yang dikenal sebagai unit generator motor panas. Panas buangan ini disimpan sebagai muatan listrik hingga digunakan oleh sistem pelengkap yang disebut unit generator motor kinetik. Perangkat ini terhubung langsung ke drive train untuk mengalirkan daya tambahan dengan cara yang paling langsung dan efisien.[112][113] Dikombinasikan dengan ERS-K, ini memberi pembalap 161 bhp (120 kW) tambahan selama tiga puluh tiga detik per putaran, dibandingkan dengan unit KERS yang digunakan sebelum musim 2014, yang memberi pembalap 80 bhp (60 kW) selama enam detik per putaran.[108] Energi ini dilepaskan ke powertrain oleh unit kontrol elektronik (ECU) untuk mempromosikan aplikasi daya yang paling efisien dan efektif, tetapi pembalap memiliki kemampuan untuk secara manual mengganti ECU, dan menggunakan sisa daya yang tersedia secara instan.
  • Tim diizinkan untuk menggunakan perangkat pengereman elektronik untuk mengatur pengereman roda belakang karena output daya yang meningkat dari unit ERS-K membuat pengaturan bias rem menjadi jauh lebih sulit daripada sebelumnya.[110]
  • Tim tidak lagi diizinkan untuk mengubah rasio roda gigi mereka dari balapan ke balapan untuk menyesuaikan dengan tuntutan individu di suatu sirkuit. Sebaliknya, mereka harus membuat delapan rasio roda gigi menjelang balapan pertama musim ini, dan delapan rasio ini digunakan di setiap Grand Prix. Mereka diberi satu kesempatan untuk mengubah rasio mereka setelah musim dimulai, tetapi perubahan selanjutnya akan menimbulkan penalti turun grid.[114]
  • Hidung bawah kembali untuk pertama kalinya sejak musim 2010. Peraturan tahun 2014 mewajibkan penggunaan hidung lebih rendah dari tahun-tahun sebelumnya, demi keselamatan pembalap. Ujung hidung harus tidak lebih dari 185 mm (7,3 in) di atas tanah,[115] dibandingkan dengan 550 mm (22 in) yang diizinkan pada tahun 2012.[116] Peraturan ini diubah pada bulan Juni 2013, sehingga benar-benar melarang penggunaan "hidung berundak" yang digunakan pada tahun 2012 dan 2013, sehingga memaksa tim untuk merancang mobil dengan hidung yang benar-benar lebih rendah daripada menggunakan solusi sementara.[117]
    • Aturan aslinya—pertama kali diterbitkan pada bulan Agustus 2011—juga menyerukan berbagai perubahan bodywork yang ditujukan untuk mengurangi gaya tekan ke bawah, terutama melalui penggunaan sayap depan yang lebih sempit, dan sudut yang lebih dangkal ke bidang utama sayap belakang. Perubahan tambahan ini secara resmi ditinggalkan pada bulan Desember 2012,[118] tetapi persyaratan bahwa mobil dibuat dengan hidung tidak lebih dari 185mm di atas tanah tetap dipertahankan.[119] Pengurangan lebar sayap depan yang direncanakan dari 1.800 mm (71 in) menjadi 1.650 mm (65 in) kemudian diperkenalkan kembali.[120]
  • Tim tidak lagi dapat menggunakan sayap balok di bagian belakang mobil, sayap serat karbon kecil yang dipasang di atas diffuser yang dirancang untuk menghasilkan tekanan rendah pada saat udara melewatinya, memungkinkan mereka untuk mengontrol udara yang sengaja diarahkan ke diffuser di atasnya.[121]
  • Untuk meningkatkan efisiensi bahan bakar dan membatasi tingkat tenaga kuda yang terlihat pada dasawarsa 1980-an, terakhir kali Formula Satu menggunakan mesin induksi paksa, aliran bahan bakar dibatasi hingga 100 kg/jam di atas 10.500 rpm;[112] below 10,500 rpm a formula for the maximum flow was applied based on the rpm in use.[122]
    • Menyusul diskualifikasi Daniel Ricciardo dari Grand Prix Australia karena melebihi batas aliran bahan bakar, FIA mengeluarkan Petunjuk Teknis yang mencegah tim melakukan modifikasi pada sensor bahan bakar mereka setelah penyelidikan terhadap masalah tersebut menemukan adanya senyawa di bahan bakar dipesan lebih dahulu yang digunakan oleh beberapa tim merusak segel karet di sensor, menyebabkan pembacaan yang tidak wajar.[123]
  • Posisi outlet knalpot diubah sehingga sekarang miring ke atas ke arah sayap belakang, bukan ke bawah untuk menghadap ke diffuser belakang, sehingga praktik penggunaan diffuser tiup knalpot — mengalirkan gas buang ke diffuser belakang untuk meningkatkan downforce mobil—sangat sulit untuk dicapai.[108]
  • Bobot minimum mobil ditingkatkan dari 642 kg (1.415 pon) menjadi 691 kg (1.523 pon) untuk memperhitungkan peningkatan bobot mesin, unit pemulihan energi, dan spesifikasi ban musim 2014.[124]
  • Seminggu setelah Grand Prix Inggris, FIA secara resmi mengumumkan larangan total pada sistem suspensi Front-and-Rear Interconnected (biasa disingkat FRIC) dimulai dengan segera, dengan alasan bahwa itu adalah perangkat aerodinamis bergerak berdasarkan Pasal 3.15 dari regulasi teknis.[125] Sistem FRIC menghubungkan susunan suspensi depan dan belakang bersama-sama, menggunakan inersia untuk mentransfer cairan hidrolik ke seluruh mobil untuk mengimbangi efek perpindahan bobot pada mobil saat pengereman, akselerasi, dan menikung, sehingga menciptakan ketinggian pengendaraan statis dan meningkatkan stabilitas.
  • Penggunaan dudukan kamera palsu dilarang. Tim sebelumnya telah mengeksploitasi celah dalam peraturan yang memungkinkan mereka menambahkan potongan bodywork tambahan ke mobil sebagai pengganti dudukan kamera dan memanfaatkan keuntungan aerodinamis. Sejak musim 2014, celah ini ditutup, dengan peraturan yang ditulis ulang untuk hanya mengizinkan dudukan kamera digunakan untuk kamera.[110] Aturan ini kemudian diperbarui untuk memaksa tim memasang kamera pada bodywork eksternal setelah tim Red Bull memasang kameranya di hidung sasis RB10.[126]

Regulasi olahraga

sunting
  • Pengujian pertengahan musim kembali dilakukan pada tahun 2014. Tiga tempat di benua Eropa masing-masing menyelenggarakan tes selama dua hari dalam seminggu setelah Grand Prix diadakan di sirkuit tersebut, dengan satu tes yang diadakan pada minggu setelah putaran final di Abu Dhabi.[127][128] Selain itu, tim harus mendedikasikan satu hari ini untuk membantu pemasok ban Pirelli dalam pengembangan ban mereka.[129] Aturan ini kemudian disesuaikan untuk memungkinkan tim untuk memilih tempat mana yang mereka uji selama musim. Selain itu, mobil juga diklasifikasikan sebagai "saat ini", "sebelumnya", dan "bersejarah", dengan FIA yang memperkenalkan batasan di mana mobil dapat digunakan dan kondisi pengujiannya.[130] Tes Pembalap Muda akhir musim, yang diadakan untuk memberikan kesempatan kepada tim untuk menilai pembalap pemula, dihentikan.
  • Sistem penalti dirombak pada tahun 2014 untuk meningkatkan standar membalap, dengan pengenalan sistem "poin penalti" untuk pelanggaran membalap.[131] Di bawah sistem, pelanggaran membalap membawa nilai poin yang telah ditentukan sebelumnya berdasarkan tingkat keparahannya. Poin-poin ini dihitung selama satu musim, dengan seorang pembalap menerima larangan balapan setelah mengumpulkan dua belas poin penalti.[132] Setiap pembalap yang menerima larangan balapan juga akan menerima tambahan lima poin penalti saat mereka kembali, sebagai bentuk masa percobaan untuk mencegah pelanggaran membalap lebih lanjut. Poin penalti tetap ada pada SIM selama dua belas bulan, pada saat mana mereka akan dihapus.[130]
    • Steward diberi kekuatan untuk memberikan hukuman lima detik sebagai tambahan dari jangkauan hukuman yang ada dalam kekuasaan mereka. Penalti lima detik diberlakukan untuk situasi di mana penalti dibenarkan, tetapi penalti yang ada—seperti drive-through atau penalti stop/go—dianggap terlalu berat, atau di mana penalti semacam itu akan secara radikal mengubah hasil balapan jika diterapkan secara surut, dengan pembalap yang dihukum menghadapi kehilangan poin kejuaraan karena pelanggaran kecil terhadap peraturan.[130] Pembalap diizinkan untuk menjalani hukuman ini sebelum pit stop reguler, dengan pembalap yang berhenti di pit bay mereka selama lima detik sebelum pekerjaan apa pun dilakukan pada mobil.[124] Penalti lima detik juga dapat ditambahkan ke total waktu balapan pembalap jika dikeluarkan setelah mereka melakukan pit stop terakhir. Pembalap yang menjalani penalti drive-through atau stop/go masih tidak diizinkan untuk menjalani penalti sebelum pit stop mereka, dan sebagai gantinya diharuskan memasuki jalur pit secara terpisah untuk menjalani penalti tersebut.
  • Aturan tentang keluar dari pit dengan cara yang tidak aman — pada saat mobil dilepaskan dari pit bay ke jalur langsung ke jalur mobil yang melaju — ditulis ulang, dengan pengemudi yang dilepaskan dengan cara yang tidak aman diberi penalti grid untuk balapan berikutnya.[130]
  • Batas kecepatan jalur pit dikurangi dari 100 km/h (62 mph) menjadi 80 km/h (50 mph).[133]
  • Pembalap hanya dapat menggunakan lima mesin saja selama satu musim pada tahun 2014, turun dari yang sebelumnya delapan pada tahun 2013. Pembalap yang menggunakan mesin keenam memulai balapan dari pit lane, berlawanan dengan penalti grid turun sepuluh tempat yang dijatuhkan karena melaju melebihi kuota mesin di musim sebelumnya.[133] Pembalap hanya dapat menggunakan lima komponen individu dari setiap elemen unit daya selama musim berlangsung. Jika seorang pembalap melampaui kuota ini untuk elemen individu mana pun, maka mereka akan dikenakan penalti grid turun sepuluh tempat.[134] Mereka akan menerima penalti lima tempat lebih lanjut karena melebihi alokasi lima unit dari elemen lain mana pun setelah penalti sepuluh tempat asli diterapkan dalam upaya untuk menghentikan tim mengubah beberapa elemen unit mesin setelah menerima penalti grid.[130]
    • Jika penalti seperti itu membuat pembalap terdegradasi melewati barisan belakang grid, penalti yang tersisa akan dibawa ke balapan berikutnya. Misalnya, jika seorang pembalap memenuhi syarat di posisi kesembilan belas dan menerima penalti grid lima tempat, mereka turun ke posisi dua puluh dua dan terakhir untuk balapan itu, dan kemudian akan menerima penalti tambahan dua tempat di Grand Prix berikutnya. Hukuman ini hanya bisa dibawa ke balapan berikutnya, bukan diakumulasikan,[130] dan hanya diterapkan pada sanksi yang dikeluarkan karena melebihi kuota komponen.[135] Hukuman tidak dapat diteruskan dari musim ke musim; ketika seorang pembalap melakukan penalti seperti itu selama balapan terakhir musim ini, maka pengurus memiliki wewenang untuk mengeluarkan penalti waktu selama balapan.[136]
  • Prosedur pemberian penalti untuk ngebut di bawah kondisi bendera kuning di sesi kualifikasi diubah untuk 2014. Sebelumnya, pembalap terpaksa harus melambat di sektor waktu sirkuit tempat bendera kuning dikibarkan. Namun, setelah serangkaian penalti dikeluarkan untuk pembalap karena ngebut di sektor dengan bendera kuning pada saat insiden yang memicu bendera kuning terjadi di belakang mereka, FIA memperkenalkan perubahan prosedur. Mulai tahun 2014, sirkuit dibagi menjadi interval dua ratus meter. Dalam hal terjadi bendera kuning, pembalap harus menunjukkan bahwa mereka melambat dalam jarak dua ratus meter segera sebelum dan sesudah bendera kuning pada saat mereka sedang dikibarkan, atau akan dikenakan penalti.[137]
    • Menyusul kecelakaan yang menimpa Jules Bianchi di Grand Prix Jepang, FIA mengumumkan rencana untuk memperkenalkan pembatas kecepatan wajib pada mobil yang dapat diaktifkan dari jarak jauh dari Kontrol Balapan jika terjadi bendera kuning. Diberi label "Mobil Keselamatan Virtual" (VSC), sistem ini merupakan alternatif dari penggunaan mobil keselamatan yang sebenarnya dan pertama kali diuji selama sesi latihan bebas di Grand Prix Amerika Serikat. Sistem ini pada awalnya ditujukan untuk membatasi pembalap ke batas kecepatan 100 km/h (62 mph) dalam situasi bendera kuning tertentu, menyusul laporan bahwa Bianchi telah melakukan perjalanan dengan kecepatan 212 km/h (132 mph) ketika dia meninggalkan sirkuit.[138] Uji coba serupa dilakukan di Brasil dan Abu Dhabi, dengan VSC pada akhirnya dikelola melalui waktu sektor (delta) tertentu daripada batas kecepatan di sektor yang terpengaruh.[139]
  • Menyusul serangkaian insiden besar yang melibatkan ban sepanjang musim 2013 yang memuncak dengan serangkaian ledakan ban mobil di Grand Prix Inggris 2013, FIA mengeluarkan resolusi yang memberi mereka kekuatan untuk mengubah spesifikasi ban yang digunakan oleh pesaing dengan segera jika diperlukan.[110]
  • Pembalap diberi hak untuk memilih nomor permanen selama karir mereka, dengan kejuaraan yang mengadopsi sistem yang mirip dengan yang digunakan di MotoGP. Nomor 1 adalah hak untuk seorang juara dunia bertahan, dengan pembalap yang bebas memilih nomor berapa pun dari 2 hingga 99; nomor "reguler" sang juara dicadangkan sedangkan sang juara menggunakan nomor 1. Peraturan lebih lanjut menetapkan bahwa nomor pembalap harus terlihat jelas, baik di mobil maupun di helmnya.[130] Sebelumnya, sistem penomoran sebagian didasarkan pada posisi finis Kejuaraan Dunia Konstruktor dari tahun sebelumnya.
  • Pembalap yang tidak ambil bagian dalam periode kualifikasi diberi posisi grid berdasarkan braket kualifikasi yang mereka ikuti saat itu dan waktu putaran Sesi Latihan Bebas 3 mereka.[130] Misalnya, jika dua pembalap berhasil lolos tetapi tidak ambil bagian di sesi Q3, maka mereka memulai balapan dari posisi kesembilan dan kesepuluh, dengan posisi yang mereka ambil ditentukan oleh waktu FP3 mereka. Aturan tersebut ditulis ulang sebagai posisi grid untuk pembalap yang tidak menetapkan waktu putaran atau keluar dari pit sebelumnya telah ditentukan oleh nomor mobil.
  • FIA memperkenalkan "Pole Trophy", sebuah penghargaan non-kejuaraan yang diberikan kepada pembalap yang memenuhi syarat untuk balapan terbanyak.[130]
  • Format sesi kualifikasi telah disesuaikan untuk memberikan lebih banyak waktu bagi pembalap untuk menyelesaikan putaran terbang di sesi Q3. Periode sesi kualifikasi bagian terakhir diperpanjang menjadi dua belas menit, dengan sesi Q1 yang diperkecil menjadi delapan belas menit untuk mempertahankan seluruh sesi dalam satu jam.[140]
    • Aturan 107% dilonggarkan pada awal musim untuk memperhitungkan tim yang menghadapi tantangan yang muncul dari regulasi mesin baru. Direktur Balapan FIA, yaitu Charlie Whiting, dikutip mengatakan bahwa penegakan aturan akan diambil berdasarkan kasus per kasus, tetapi steward akan mempertimbangkan pembalap yang dapat memenuhi syarat asalkan mereka menetapkan waktu putaran yang konsisten di Sesi Latihan Bebas.[141]
  • FIA memperkenalkan sistem jam malam di musim 2011, yang melarang para personel tim untuk mengakses sirkuit dalam enam jam sebelum sesi pertama hari itu, dengan tim yang diberi empat "pelawak"—pengecualian terhadap aturan yang mengizinkan mereka untuk tetap berada di dalam batas sirkuit melewati jam malam tanpa penalti untuk menyelesaikan pekerjaan pada mobil—untuk digunakan sepanjang musim. Aturan tersebut direvisi untuk tahun 2014, dengan tim yang diberi enam pengecualian sepanjang tahun sebagai tanggapan terhadap pengenalan formula mesin baru.[124]
  • Pembalap harus dapat kembali lagi ke dalam pit dengan kekuatan mereka sendiri setelah bendera kotak-kotak jatuh dalam upaya untuk menghentikan pembalap menepi untuk menjaga sampel bahan bakar wajib satu liter yang diperlukan untuk lolos pemeriksaan pasca-balapan.[124]
  • Tim sekarang diizinkan untuk menjalankan hingga empat pembalap selama kedua sesi latihan bebas yang digelar pada hari Jumat,[c] meskipun mereka masih dibatasi untuk memasukkan maksimal dua mobil selama sesi. Jika salah satu pembalap yang dinominasikan tim tidak dapat ambil bagian, maka setiap pembalap pengganti harus menggunakan mesin, kotak persneling, dan ban yang dialokasikan untuk pembalap yang asli.[142][143]
  • Balapan terakhir musim ini menawarkan poin ganda bagi tim dan pembalap dalam upaya untuk mempertahankan pertarungan kejuaraan lebih lama.[144]
  • Sejak Grand Prix Singapura, FIA membatasi komunikasi pit-ke-nobil, melarang transmisi radio apa pun antara pembalap dan tim atau papan pit yang menampilkan informasi yang dianggap terkait dengan performa pembalap atau mobilnya—seperti membahas waktu sektor relatif terhadap mobil lain—berdasarkan Pasal 20.1 peraturan olahraga, yang menyatakan bahwa seorang peserta harus mengemudikan mobilnya tanpa bantuan.[145]

Laporan musim

sunting
 
Tim Mercedes berhasil mendapatkan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor pertama mereka dengan finis di posisi 1–2 di Rusia.
 
Jules Bianchi—terlihat di sini di Bahrain—berhasil mencetak poin yang pertama dan satu-satunya untuk tim Marussia di dalam ajang Formula Satu di Grand Prix Monako. Dia kemudian menjadi Kematian di dalam ajang Formula Satu yang pertama sejak musim 1994 setelah mengalami kecelakaan fatal di Grand Prix Jepang.

Tim Mercedes berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor yang pertama untuk mereka setelah finis di posisi 1–2 di Rusia. Lewis Hamilton berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap yang kedua untuknya setelah menjalani pertarungan sepanjang musim dengan rekan setimnya, yaitu Nico Rosberg.[146] Rosberg berhasil memenangkan Grand Prix Australia dan Monako, dan Hamilton balapan di Malaysia, Bahrain, China dan Spanyol, setelah pensiun di Australia. Rentetan kemenangan tim Mercedes berakhir di Kanada di mana Rosberg dan Hamilton secara bersamaan terkena kegagalan unit daya yang menambah tekanan pada rem mereka. Hamilton terpaksa keluar dari balapan dan sementara Rosberg dapat melanjutkan, performanya memburuk dan akhirnya dia finis kedua. Tim Mercedes kembali ke puncak podium di Austria, dengan Rosberg yang memimpin atas Hamilton melintasi garis finis untuk kemenangan yang ketiga untuknya di musim ini. Hamilton berhasil merebut kembali kedudukan di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap di Inggris, berhasil menang setelah Rosberg dipaksa keluar karena masalah kotak roda gigi. Rosberg berhasil mengklaim kemenangan di Jerman, sementara Hamilton pulih ke urutan ketiga setelah mengalami kecelakaan di sesi kualifikasi, yang membuatnya start dari posisi kedua puluh. Hamilton finis di posisi ketiga di Hungaria setelah start dari pit lane, di depan Rosberg. Rosberg harus puas finis di tempat kedua di Belgia setelah terlibat kontak dengan Hamilton di awal balapan, yang akhirnya mendorong tim Mercedes untuk mempensiunkan mobil Hamilton. Hamilton berhasil meraih kemenangan keenamnya di musim ini di Italia, di depan Rosberg. Hamilton kembali memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap dengan kemenangan di Singapura, sementara Rosberg pensiun karena alat tenun kabel rusak. Hamilton berhasil mengklaim kemenangan dalam kondisi hujan dan dipersingkat oleh kecelakaan di Jepang, di depan Rosberg. Hamilton berhasil memenangkan balapan perdana di Rusia, sekali lagi mengungguli Rosberg. Hasilnya cukup bagi tim Mercedes untuk mengamankan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor yang pertama untuk mereka. Hamilton berhasil meraih kemenangan untuk yang kelima kalinya secara berturut-turut - untuk yang pertama kalinya di dalam karirnya - di Amerika Serikat, sekali lagi di depan Rosberg. Rosberg berhasil meraih kemenangan yang kelima untuknya di musim ini di Brasil, dengan Hamilton yang finis di urutan kedua. Hamilton membawa keunggulan tujuh belas poin ke Grand Prix Abu Dhabi, yang menentukan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap, dan berhasil memenangkan balapan, sementara Rosberg berjuang dengan masalah kelistrikan dan harus puas finis di luar zona poin. Dengan sebelas posisi pole atas namanya, Rosberg berhasil memenangkan FIA Pole Trophy yang perdana.[147]

Tim Red Bull Racing menempati posisi kedua secara keseluruhan, setelah mengalami awal musim yang sulit ketika Sebastian Vettel pensiun dan Daniel Ricciardo didiskualifikasi dari Grand Prix Australia.[148][149] Tim Red Bull mengajukan banding atas diskualifikasi tersebut, tetapi hasilnya dikuatkan oleh Pengadilan Banding Internasional.[150] Vettel finis di posisi ketiga di Malaysia, sementara Ricciardo pensiun, dan kedua pembalap mencetak poin di Bahrain dan China. Ricciardo membukukan podium pertamanya dengan tempat ketiga di Spanyol, sementara Vettel pulih ke tempat keempat setelah masalah teknis dan penalti untuk pergantian gearbox membuatnya memulai balapan dari posisi kelima belas. Ricciardo finis ketiga di Monaco, sementara Vettel mundur karena ada masalah dengan unit tenaganya. Ricciardo memanfaatkan kesulitan tim Mercedes di Kanada untuk meraih kemenangan perdananya di Grand Prix—dan kemenangan pertama Renault dengan mesin turbocharged sejak Grand Prix Detroit 1986—sementara Vettel finis ketiga. Tim berjuang dalam balapan kandang mereka di Austria, dengan Vettel pensiun lebih awal karena masalah mesin lainnya dan Ricciardo finis kedelapan. Ricciardo kembali naik podium di Inggris, sementara Vettel finis kelima setelah pertarungan panjang dengan Alonso. Vettel dan Ricciardo masing-masing berada di urutan keempat dan keenam di Jerman. Ricciardo mencetak kemenangan karir keduanya di Hungaria, sementara Vettel finis di urutan ketujuh setelah satu putaran. Ricciardo mencetak kemenangan karir ketiganya di Belgia sementara Vettel mengambil kelima. Di Italia, Ricciardo menempati posisi kelima, mengungguli Vettel. Kedua pembalap mencatatkan podium di Singapura. Vettel naik ke podium dengan tempat ketiga di Jepang, di depan Ricciardo. Ricciardo menempati posisi ketujuh di Rusia, di depan Vettel. Ricciardo kembali naik podium di Amerika Serikat, sedangkan Vettel finis di urutan ketujuh setelah start dari pit lane menyusul pergantian total unit tenaganya. Vettel finis kelima di Brasil sementara Ricciardo mundur ketika suspensi tegak kiri depannya rusak. Kedua pembalap terlempar dari kualifikasi di Abu Dhabi setelah mobil mereka gagal melakukan pemeriksaan, dan mereka memulai dari pit lane. Vettel pulang ke-8 dan Ricciardo mendapat tempat ke-4.

 
Susie Wolff menjadi wanita yang pertama yang mengikuti akhir pekan F1 sejak musim 1992, ketika dia berpartisipasi di dalam sesi latihan bebas di Grand Prix Inggris.

Tim Williams berada di urutan ketiga, memulai musim dengan kuat ketika Valtteri Bottas mencetak lebih banyak poin di balapan pembuka daripada yang dilakukan oleh tim Williams selama musim 2013. Bottas dan rekan setimnya, yaitu Felipe Massa, mencetak rekor finis poin di Malaysia dan Bahrain. Tim mencatatkan finis minor lainnya di China, sebelum Bottas menunjukkan kecepatan yang cukup untuk menantang Ricciardo untuk posisi podium di awal Grand Prix Spanyol, tetapi pada akhirnya finis di urutan kelima setelah disalip oleh Vettel di akhir balapan. Massa finis ketujuh di Monako, sementara Bottas pensiun. Di Kanada, Massa menunjukkan kecepatan yang cukup baik untuk menantang keunggulan di tahap akhir balapan, sampai dia bertabrakan dengan Sergio Pérez di putaran terakhir. Tim Williams berhasil mengunci barisan depan ketika tim Mercedes berjuang di sesi kualifikasi, dengan Massa lolos babak kualifikasi di posisi pole, yang pertama sejak Grand Prix Brasil 2008, dan dia finis di urutan keempat, sementara Bottas berhasil mencetak podium yang pertama dalam karirnya, melewati garis finis di tempat ketiga. Bottas berhasil mengamankan podium berturut-turut dengan mencetak tempat kedua di Inggris, dan segera setelah mengklaim podium ketiga berturut-turut setelah finis di tempat kedua di Jerman, sementara Massa mundur pada putaran pembukaan di Inggris dan Jerman. Di Hungaria, Massa dan Bottas masing-masing berada di urutan kelima dan kedelapan. Bottas kembali lagi berhasil naik ke atas podium di Belgia, sedangkan Massa berada di luar zona poin. Massa berhasil meraih podium pertamanya sejak Grand Prix Spanyol 2013 di Italia, mengungguli Bottas. Massa finis di posisi kelima di Singapura, sedangkan Bottas harus puas finis di luar zona poin karena kehilangan pegangan di fase akhir. Di Jepang, Bottas dan Massa masing-masing berada di urutan keenam dan ketujuh. Bottas berhasil meraih podium yang kelima dalam karirnya dengan posisi ketiga di Rusia, sementara Massa harus puas finis di luar zona poin. Pada putaran berikutnya di Amerika Serikat, Massa dan Bottas masing-masing finis di urutan keempat dan kelima. Di Brasil, Massa berhasil meraih podium yang kedua untuknya musim ini dan podium yang kelima di kandangnya di tempat ketiga, sedangkan Bottas finis di posisi kesepuluh. Pada balapan terakhir musim ini di Abu Dhabi, kedua pembalap berhasil naik ke atas podium, dengan Massa yang finis di posisi kedua dan Bottas finis di urutan ketiga.

Tim Ferrari finis di posisi keempat, dengan Fernando Alonso dan Kimi Räikkönen yang mencetak hasil yang beragam sepanjang musim. Alonso meraih podium pertamanya di musim ini dengan finis di posisi ketiga di China, sementara Räikkönen memiliki serangkaian hasil yang relatif rendah, yang terbaik adalah finis di tempat keempat di Belgia. Kedua pembalap mencatatkan poin kecil di Kanada dan sekali lagi di Austria. Alonso harus puas dengan tempat keenam di Inggris setelah sesi kualifikasi yang terkena hujan membuatnya harus rela memulai balapan ini dari tempat keenam belas, sementara Räikkönen mengalami kecelakaan dengan keras di putaran pembuka, memaksa balapan ini untuk dihentikan untuk sementara waktu. Alonso finis di urutan kelima di Jerman, sedangkan Räikkönen berada di luar zona poin. Alonso berhasil mendapatkan hasil terbaik tim dengan menempati posisi kedua di Hungaria, sedangkan Räikkönen kembali meraih poin di posisi keenam. Räikkönen mengambil tempat keempat di Belgia, sementara Alonso finis di posisi kedelapan, tetapi naik ke urutan ketujuh setelah penalti Magnussen. Di Italia, Alonso pensiun karena kegagalan ERS, sementara Räikkönen finis di urutan kesepuluh, tetapi naik ke urutan kesembilan setelah penalti Magnussen. Alonso menempati posisi keempat di Singapura, sedangkan Räikkönen menempati posisi kedelapan. Di Jepang, baik Alonso maupun Räikkönen sama sekali tidak berhasil mencetak poin, karena Alonso pensiun ketika unit tenaganya mati karena masalah kelistrikan, sementara Räikkönen berakhir di urutan kedua belas, mengakhiri laju delapan puluh satu poin secara berturut-turut untuk tim Ferrari — laju terpanjang di dalam sejarah ajang Formula Satu. Alonso menempati posisi keenam di Rusia, sementara Räikkönen pulang ke urutan kesembilan. Alonso mengulangi hasil di Amerika Serikat, sementara Räikkönen harus puas finis di luar zona poin. Di Brasil, Alonso finis di posisi keenam, di depan Räikkönen. Kedua pembalap mencatatkan poin minor di Abu Dhabi. Ini adalah pertama kalinya sejak musim 1993, di mana tim Ferrari gagal memenangkan balapan dalam satu musim.

Tim McLaren mengamankan tempat kelima. Menyusul musim pertama mereka tanpa podium pada tahun 2013, tim melihat Kevin Magnussen dan Jenson Button finis di posisi kedua dan ketiga di Australia. Kedua pembalap mencatatkan finis poin di Malaysia, tetapi dipaksa keluar dari Grand Prix Bahrain karena masalah kopling, dan gagal mencetak poin di China, dan lagi di Spanyol. Tim berhasil pulih di Monako, dengan Button yang finis di urutan keenam, dan Magnussen finis di urutan kesepuluh setelah terlibat kontak dengan Räikkönen. Button finis di posisi keempat di Kanada setelah serangkaian pensiun di akhir balapan membantunya naik urutan. Magnussen menggunakan pengetahuannya tentang sirkuit baru-baru ini untuk finis di urutan ketujuh di Austria, sementara upaya Button dengan strategi yang berbeda gagal, membuatnya berada di urutan kesebelas. Button dan Magnussen masing-masing berada di urutan keempat dan ketujuh di Inggris. Button finis di posisi kedelapan di Jerman, di depan Magnussen, yang terlibat pertengkaran di putaran pertama dengan Massa. Button finis di posisi kesepuluh di Hungaria, sementara Magnussen berada di luar zona poin. Di Belgia, Magnussen finis di posisi keenam di depan Button, tetapi diberi penalti waktu dua puluh dua setelah balapan, menurunkannya ke urutan kedua belas. Di Italia, Magnussen dan Button pada awalnya masing-masing finis di urutan ketujuh dan kesembilan, tetapi Magnussen menerima penalti waktu lagi — kali ini selama lima detik — menurunkannya ke urutan kesepuluh, sementara Button naik ke urutan kedelapan. Magnussen mengambil posisi poin terakhir di Singapura, sementara Button terpaksa keluar setelah mesinn mobilya mati. Button finis di posisi kelima di Jepang, sedangkan Magnussen berada di luar poin. Tim mengambil tempat keempat dan kelima di Rusia, dengan Button yang finis di depan Magnussen. Magnussen menempati urutan kedelapan di Amerika Serikat, sementara Button gagal mencetak poin. Button finis di posisi keempat di Brasil, sementara Magnussen finis di posisi kesembilan. Di Abu Dhabi, Button finis di posisi kelima, sedangkan Magnussen harus puas finis di luar zona poin.

Tim Force India diklasifikasikan di urutan keenam secara keseluruhan. Di Bahrain, tim berhasil mencetak podium yang pertama untuk mereka sejak Grand Prix Belgia 2009; Sergio Pérez, yang berhasil finis di posisi ketiga untuk tim di Bahrain, tepat sasaran untuk mencetak podium lagi di Kanada, tetapi dihentikan dari belakang oleh Felipe Massa di akhir balapan dan keduanya mundur. Pérez sempat memimpin jalannya lomba di Austria, tetapi secara bertahap turun kembali ke urutan keenam, dan mencatatkan putaran tercepat, sementara Nico Hülkenberg melawan Räikkönen untuk memperebutkan posisi kesembilan. Hülkenberg finis di urutan kedelapan di Inggris, sementara Pérez berada di lluar zonapoin. Kedua pembalap mencetak poin kecil di Jerman. Tim Force India mengalami pengunduran diri ganda pertama mereka musim ini Hungaria, karena kedua pembalap tersingkir dari balapan. Pérez finis di urutan kesembilan di Belgia, sementara Hülkenberg berada di luar zona poin. Namun, kedua pembalap kemudian masing-masing naik ke urutan kedelapan dan kesepuluh setelah Kevin Magnussen diberikan penalti waktu tidak lama setelah balapan. Pérez pada awalnya finis di posisi kedelapan di Italia, tetapi naik ke urutan ketujuh setelah penalti Magnussen, sementara Hülkenberg berada di luar zona poin. Hülkenberg finis di posisi kesembilan di Singapura, sementara Pérez pulih ke posisi ketujuh setelah dipaksa melakukan pit stop yang tidak terjadwal setelah terlibat kontak dengan Adrian Sutil. Hülkenberg dan Pérez masing-masing berada di urutan kedelapan dan kesepuluh di Jepang. Pérez mengambil posisi pencetak poin terakhir di Rusia, sementara Hülkenberg berada di luar zona poin. Tim kembali pensiun ganda di Amerika Serikat, setelah Pérez bertabrakan dengan Räikkönen dan Sutil, memaksa dirinya dan Sutil untuk pensiun, sementara Hülkenberg terhenti di balapan kemudian karena masalah mekanis. Hülkenberg finis di urutan kedelapan di Brasil, sementara Pérez harus puas finis di luar zona poin. Hülkenberg dan Pérez bernasib sedikit lebih baik di Abu Dhabi, masing-masing finis di urutan keenam dan ketujuh.

Tim Scuderia Toro Rosso berada di urutan ketujuh secara keseluruhan, dengan pembalap rookie asal Rusia, yaitu Daniil Kvyat, yang berhasil menjadi pembalap termuda yang berhasil mencetak poin di dalam sejarah ajang Formula Satu, setelah finis di urutan kesembilan di Australia. Jean-Éric Vergne finis di urutan kedelapan di Kanada, sementara Kvyat mundur karena kerusakan mekanis. Kedua pembalap pensiun di Austria: Kvyat setelah mengalami kerusakan suspensi belakang, dan Vergne karena masalah rem. Kedua pembalap mencatatkan poin di Inggris. Vergne finis di urutan kesembilan di Hungaria, sementara Kvyat kehilangan poin. Kvyat finis di posisi kesembilan di Belgia, sementara Vergne berada di luar zona poin. Vergne mencatatkan hasil terbaik tim di musim ini, dengan menempati posisi keenam di Singapura. Vergne menempati urutan kesembilan di Jepang, sementara Kvyat lolos babak kualifikasi di posisi kelima di Rusia sebagai posisi kualifikasi yang terbaik dalam karir, tetapi turun dari urutan karena masalah konsumsi bahan bakar. Vergne pada awalnya menempati urutan kesembilan di Amerika Serikat, tetapi diturunkan ke urutan kesepuluh setelah dia mendapat penalti lima detik menyusul kontak dalam insiden dengan Grosjean. Kvyat harus puas finis di luar zona poin setelah mengambil penalti grid turun epuluh tempat karena pergantian mesin. Kedua pembalap Toro Rosso harus puas finis di luar zona poin di Brasil dan Abu Dhabi, membawa akhir yang mengecewakan bagi karir kedua pembalap bersama dengan tim.

Setelah sebelumnya terpaksa harus melewatkan sesi tes pertama pramusim, tim Lotus menyelesaikan musim di posisi kedelapan, dengan Romain Grosjean yang finis di urutan kedelapan di Spanyol dan Monako, sementara Pastor Maldonado tetap tanpa satu poin pun, sampai dia pada akhirnya berhasil meraih dua poin untuk tempat kesembilan di Amerika Serikat.

Tim Marussia diklasifikasikan di urutan kesembilan, karena Jules Bianchi berhasil mencetak poin di Monako setelah ia menyelesaikan balapan di tempat kesembilan, tetapi kedua pembalap bertabrakan di putaran pembukaan Grand Prix Kanada, menghasilkan akhir dari laju Max Chilton, yang telah berhasil finis selama dua puluh lima balapan secara berturut-turut. Bianchi berhasil mencetak hasil sesi kualifikasi yang terbaik untuk tim dengan posisi kedua belas di Inggris. Dia kemudian terluka parah dalam sebuah kecelakaan pada tahap penutupan Grand Prix Jepang, dan meninggal dunia karena luka-lukanya pada tanggal 17 Juli 2015.[151] Tim tersebut kemudian lebih memilih untuk tidak mengikuti putaran Amerika Serikat sama sekali, sebelum tim ditutup menjelang Grand Prix Brasil.[152]

Tim Sauber dan Caterham finis di posisi kesepuluh dan kesebelas secara keseluruhan, dengan kedua tim ini yang telah gagal mencetak satu poin pun pada musim 2014. Tim Sauber mengalami serangkaian pengunduran diri untuk kedua pembalap setelah berjuang dengan mobil yang terlalu berat. Sutil mengambil hasil terbaik untuk tim dengan lolos babak kualifikasi di urutan kesembilan di Amerika Serikat, tetapi penampilannya berumur pendek, karena dia ditabrak dari belakang oleh Sergio Pérez, dan tim pada akhirnya mengalami musim tanpa satu poin pun yang pertama mereka dalam sejarah dua puluh dua tahun mereka. Tim Caterham menghabiskan balapan awal musim dengan bertukar tempat dengan tim Marussia, tetapi kemudian tertinggal setelah Bianchi berhasil mencetak poin yang pertama untuk tim Marussia di Monako, meskipun finis di posisi kesebelas untuk Marcus Ericsson di balapan yang sama. Di Belgia, tim Caterham lebih memilih untuk mengganti posisi pembalap saat ini, yaitu Kobayashi dengan pemenang Le Mans sebanyak tiga kali dan juara FIA World Endurance Championship saat ini, yaitu André Lotterer; namun, setelah berhasil mengungguli Ericsson, dia terpaksa berhenti setelah satu putaran ketika unit tenaganya mati. Ketua tim, yaitu Tony Fernandes, menjual tim pada bulan Juli, tetapi transaksi tidak pernah diselesaikan, dan tim dimasukkan ke dalam administrasi setelah Grand Prix Russia.[153] Akibatnya, tim Caterham terpaksa harus melewatkan Grand Prix Amerika Serikat dan Brasil.[152] Mereka kembali tepat waktu untuk Grand Prix Abu Dhabi, memasuki Kamui Kobayashi bersama dengan debutan Will Stevens. Kobayashi pensiun dari balapan, sedangkan Stevens menjadi pembalap baris terakhir yang berhasil menyentuh garis finis, dengan finis di posisi ke-17.

Hasil dan Klasemen

sunting

Hasil Lomba

sunting
 
Mercedes F1 W05 Hybrid, mobil yang dimasuki oleh Juara Dunia Konstruktor, yaitu tim Mercedes.
Ronde Grand Prix Posisi pole Putaran tercepat Pembalap pemenang Konstruktor pemenang Laporan
1   Grand Prix Australia   Lewis Hamilton   Nico Rosberg   Nico Rosberg   Mercedes Laporan
2   Grand Prix Malaysia   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
3   Grand Prix Bahrain   Nico Rosberg   Nico Rosberg   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
4   Grand Prix Tiongkok   Lewis Hamilton   Nico Rosberg   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
5   Grand Prix Spanyol   Lewis Hamilton   Sebastian Vettel   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
6   Grand Prix Monako   Nico Rosberg   Kimi Räikkönen   Nico Rosberg   Mercedes Laporan
7   Grand Prix Kanada   Nico Rosberg   Felipe Massa   Daniel Ricciardo   Red Bull Racing-Renault Laporan
8   Grand Prix Austria   Felipe Massa   Sergio Pérez   Nico Rosberg   Mercedes Laporan
9   Grand Prix Inggris   Nico Rosberg   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
10   Grand Prix Jerman   Nico Rosberg   Lewis Hamilton   Nico Rosberg   Mercedes Laporan
11   Grand Prix Hungaria   Nico Rosberg   Nico Rosberg   Daniel Ricciardo   Red Bull Racing-Renault Laporan
12   Grand Prix Belgia   Nico Rosberg   Nico Rosberg   Daniel Ricciardo   Red Bull Racing-Renault Laporan
13   Grand Prix Italia   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
14   Grand Prix Singapura   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
15   Grand Prix Jepang   Nico Rosberg   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
16   Grand Prix Rusia   Lewis Hamilton   Valtteri Bottas   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
17   Grand Prix Amerika Serikat   Nico Rosberg   Sebastian Vettel   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan
18   Grand Prix Brasil   Nico Rosberg   Lewis Hamilton   Nico Rosberg   Mercedes Laporan
19   Grand Prix Abu Dhabi   Nico Rosberg   Daniel Ricciardo   Lewis Hamilton   Mercedes Laporan

Sistem poin

sunting

Berikut poin yang diberikan untuk yang finis di posisi 10 besar. Khusus untuk seri terakhir di Grand Prix Abu Dhabi, poin diberikan dobel;[154]

Posisi  1   2   3   4   5   6   7   8   9   10 
Poin 25 18 15 12 10 8 6 4 2 1 Poin
Dobel

Jika jumlah poin ternyata seri, maka sistem hitungan mundur digunakan sebagai pemecah seri, dengan hasil terbaik pembalap yang digunakan untuk menentukan klasemen.[d]

Klasemen Kejuaraan Dunia Pembalap

sunting
Pos. Pembalap Grand Prix Poin
AUS
 
MAL
 
BHR
 
CHN
 
ESP
 
MON
 
CAN
 
AUT
 
GBR
 
GER
 
HUN
 
BEL
 
ITA
 
SIN
 
JPN
 
RUS
 
USA
 
BRA
 
ABU
 
1   Lewis Hamilton RetP 1PF 1 1P 1P 2 Ret 2 1F 3F 3 Ret 1PF 1PF 1F 1P 1 2F 1 384
2   Nico Rosberg 1F 2 2PF 2F 2 1P 2P 1 RetP 1P 4PF 2PF 2 Ret 2P 2 2P 1P 14P 317
3   Daniel Ricciardo DSQ Ret 4 4 3 3 1 8 3 6 1 1 5 3 4 7 3 Ret 4F 238
4   Valtteri Bottas 5 8 8 7 5 Ret 7 3 2 2 8 3 4 11 6 3F 5 10 3 186
5   Sebastian Vettel Ret 3 6 5 4F Ret 3 Ret 5 4 7 5 6 2 3 8 7F 5 8 167
6   Fernando Alonso 4 4 9 3 6 4 6 5 6 5 2 7 Ret 4 Ret 6 6 6 9 161
7   Felipe Massa Ret 7 7 15 13 7 12F 4P Ret Ret 5 13 3 5 7 11 4 3 2 134
8   Jenson Button 3 6 17 11 11 6 4 11 4 8 10 6 8 Ret 5 4 12 4 5 126
9   Nico Hülkenberg 6 5 5 6 10 5 5 9 8 7 Ret 10 12 9 8 12 Ret 8 6 96
10   Sergio Pérez 10 DNS 3 9 9 Ret 11 6F 11 10 Ret 8 7 7 10 10 Ret 15 7 59
11   Kevin Magnussen 2 9 Ret 13 12 10 9 7 7 9 12 12 10 10 14 5 8 9 11 55
12   Kimi Räikkönen 7 12 10 8 7 12F 10 10 Ret 11 6 4 9 8 12 9 13 7 10 55
13   Jean-Éric Vergne 8 Ret Ret 12 Ret Ret 8 Ret 10 13 9 11 13 6 9 13 10 13 12 22
14   Romain Grosjean Ret 11 12 Ret 8 8 Ret 14 12 Ret Ret Ret 16 13 15 17 11 17 13 8
15   Daniil Kvyat 9 10 11 10 14 Ret Ret Ret 9 Ret 14 9 11 14 11 14 15 11 Ret 8
16   Pastor Maldonado Ret Ret 14 14 15 DNS Ret 12 17 12 13 Ret 14 12 16 18 9 12 Ret 2
17   Jules Bianchi NC Ret 16 17 18 9 Ret 15 14 15 15 18 18 16 20 2
18   Adrian Sutil 11 Ret Ret Ret 17 Ret 13 13 13 Ret 11 14 15 Ret 21 16 Ret 16 16 0
19   Marcus Ericsson Ret 14 Ret 20 20 11 Ret 18 Ret 18 Ret 17 19 15 17 19 0
20   Esteban Gutiérrez 12 Ret Ret 16 16 Ret 14 19 Ret 14 Ret 15 20 Ret 13 15 14 14 15 0
21   Max Chilton 13 15 13 19 19 14 Ret 17 16 17 16 16 Ret 17 18 Ret 0
22   Kamui Kobayashi Ret 13 15 18 Ret 13 Ret 16 15 16 Ret 17 DNS 19 Ret Ret 0
23   Will Stevens 17 0
  André Lotterer Ret 0
  Alexander Rossi WD WD 0
Pos. Pembalap AUS
 
MAL
 
BHR
 
CHN
 
ESP
 
MON
 
CAN
 
AUT
 
GBR
 
GER
 
HUN
 
BEL
 
ITA
 
SIN
 
JPN
 
RUS
 
USA
 
BRA
 
ABU
 
Poin
Grand Prix
Sumber:[155]
Legenda
Warna Hasil
Emas Pemenang
Perak Posisi kedua
Perunggu Posisi ketiga
Hijau Finis, dengan poin
Biru Finis, tanpa poin
Tidak terklasifikasi, finis (NC)
Ungu Tidak terklasifikasi, mundur (Ret)
Merah Tidak ikut kualifikasi (DNQ)
Hitam Didiskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Kosong Tidak berpartisipasi (DNP)
Dikecualikan (EX)
Tidak datang (DNA)
Mengundurkan diri (WD)
Tidak masuk (sel kosong)
Anotasi Arti
P Pole position
F Lap tercepat


Bold - Posisi pole
Italics - Putaran tercepat

Catatan:

  • † — Pembalap gagal menyelesaikan lomba, tetapi berhasil menyelesaikan lebih dari 90% dari jarak lomba.
  •   – Poin ganda diberikan di Grand Prix Abu Dhabi.[144]

Klasemen Kejuaraan Dunia Konstruktor

sunting
Pos. Konstruktor Grand Prix Poin
AUS
 
MAL
 
BHR
 
CHN
 
ESP
 
MON
 
CAN
 
AUT
 
GBR
 
GER
 
HUN
 
BEL
 
ITA
 
SIN
 
JPN
 
RUS
 
USA
 
BRA
 
ABU
 
1   Mercedes 1F 1PF 1 1P 1P 1P 2P 1 1F 1P 3 2PF 1PF 1PF 1F 1P 1 1P 1 701
RetP 2 2PF 2F 2 2 Ret 2 RetP 3F 4PF Ret 2 Ret 2P 2 2P 2F 14P
2   Red Bull-Renault Ret 3 4 4 3 3 1 8 3 4 1 1 5 2 3 7 3 5 4F 405
DSQ Ret 6 5 4F Ret 3 Ret 5 6 7 5 6 3 4 8 7F Ret 8
3   Williams-Mercedes 5 7 7 7 5 7 7 3 2 2 5 3 3 5 6 3F 4 3 2 320
Ret 8 8 15 13 Ret 12F 4P Ret Ret 8 13 4 11 7 11 5 10 3
4   Ferrari 4 4 9 3 6 4 6 5 6 5 2 4 9 4 12 6 6 6 9 216
7 12 10 8 7 12F 10 10 Ret 11 6 7 Ret 8 Ret 9 13 7 10
5   McLaren-Mercedes 2 6 17 11 11 6 4 7 4 8 10 6 8 10 5 4 8 4 5 181
3 9 Ret 13 12 10 9 11 7 9 12 12 10 Ret 14 5 12 9 11
6   Force India-Mercedes 6 5 3 6 9 5 5 6F 8 7 Ret 8 7 7 8 10 Ret 8 6 155
10 DNS 5 9 10 Ret 11 9 11 10 Ret 10 12 9 10 12 Ret 15 7
7   Toro Rosso-Renault 8 10 11 10 14 Ret 8 Ret 9 Ret 9 9 11 6 9 13 10 11 12 30
9 Ret Ret 12 Ret Ret Ret Ret 10 13 14 11 13 14 11 14 15 13 Ret
8   Lotus-Renault Ret 11 12 14 8 8 Ret 12 12 12 13 Ret 14 12 15 17 9 12 13 10
Ret Ret 14 Ret 15 DNS Ret 14 17 Ret Ret Ret 16 13 16 18 11 17 Ret
9   Marussia-Ferrari 13 15 13 17 18 9 Ret 15 14 15 15 16 18 16 18 WD 2
NC Ret 16 19 19 14 Ret 17 16 17 16 18 Ret 17 20 Ret
10   Sauber-Ferrari 11 Ret Ret 16 16 Ret 13 13 13 14 11 14 15 Ret 13 15 14 14 15 0
12 Ret Ret Ret 17 Ret 14 19 Ret Ret Ret 15 20 Ret 21 16 Ret 16 16
11   Caterham-Renault Ret 13 15 18 20 11 Ret 16 15 16 Ret 17 17 15 17 19 17 0
Ret 14 Ret 20 Ret 13 Ret 18 Ret 18 Ret Ret 19 DNS 19 Ret Ret
Pos. Konstruktor AUS
 
MAL
 
BHR
 
CHN
 
ESP
 
MON
 
CAN
 
AUT
 
GBR
 
GER
 
HUN
 
BEL
 
ITA
 
SIN
 
JPN
 
RUS
 
USA
 
BRA
 
ABU
 
Poin
Grand Prix
Sumber:[155]
Legenda
Warna Hasil
Emas Pemenang
Perak Posisi kedua
Perunggu Posisi ketiga
Hijau Finis, dengan poin
Biru Finis, tanpa poin
Tidak terklasifikasi, finis (NC)
Ungu Tidak terklasifikasi, mundur (Ret)
Merah Tidak ikut kualifikasi (DNQ)
Hitam Didiskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Kosong Tidak berpartisipasi (DNP)
Dikecualikan (EX)
Tidak datang (DNA)
Mengundurkan diri (WD)
Tidak masuk (sel kosong)
Anotasi Arti
P Pole position
F Lap tercepat


Bold - Posisi pole
Italics - Putaran tercepat

Catatan:

  • † — Pembalap gagal menyelesaikan lomba, tetapi berhasil menyelesaikan lebih dari 90% dari jarak lomba.
  •   – Poin ganda diberikan di Grand Prix Abu Dhabi.[144]
  • Klasemen diurutkan berdasarkan hasil terbaik, baris tidak terkait dengan pembalap. Dalam hal seri pada poin, posisi terbaik yang dicapai menentukan hasilnya.

Catatan kaki

sunting
  1. ^ Alexander Rossi dimasukkan ke dalam Grand Prix Belgia, tetapi kemudian ditarik setelah mengikuti sesi latihan bebas.
  2. ^ Alexander Rossi dimasukkan ke dalam Grand Prix Rusia, tetapi kemudian ditarik sebelum sesi latihan bebas dimulai.
  3. ^ Dua sesi Latihan Bebas pertama Grand Prix Monako biasanya diadakan pada hari Kamis sebelum perlombaan.
  4. ^ Jika dua atau lebih pembalap mencapai hasil yang sama dalam jumlah yang sama, maka hasil terbaik berikutnya akan digunakan. Jika dua atau lebih pembalap mencapai hasil yang sama dalam jumlah yang sama, maka klasemen ditentukan untuk pembalap yang pertama mencapai hasil terbaik mereka.

Referensi

sunting
  1. ^ "Formula One driver Jules Bianchi in critical condition after horror Japanese Grand Prix crash". ABC News. ABC. 5 October 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-10-06. Diakses tanggal 5 October 2014. 
  2. ^ DiZinno, Tony (18 July 2015). "Jules Bianchi dies at age 25, his family confirms". NBC Sports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-06. Diakses tanggal 18 July 2015. 
  3. ^ "Formula One: French driver Jules Bianchi dies aged 25, nine months after Japan crash". The Straits Times. 18 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-07-22. Diakses tanggal 2023-03-15. 
  4. ^ "So, CT05 (yes, it is CT05, not CT04) is up and running..." Caterham F1 Team. 28 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-26. Diakses tanggal 28 January 2014. 
  5. ^ "Caterham to retain Renault engines in 2014". GPUpdate. 24 May 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-10. Diakses tanggal 24 May 2013. 
  6. ^ a b c d "Renault unveil 2014 turbo engine". Formula One World Championship Limited. 21 June 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2013. Diakses tanggal 20 October 2013. 
  7. ^ a b c d Beer, Matt (21 January 2014). "Caterham signs Kobayashi, Ericsson for 2014 Formula 1 season". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 21 January 2014. Caterham has signed Grand Prix returnee Kamui Kobayashi and GP2 graduate Marcus Ericsson for the 2014 Formula 1 season. 
  8. ^ a b Collantine, Keith (20 November 2014). "Will Stevens to make F1 race debut in Abu Dhabi". F1Fanatic.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-23. Diakses tanggal 20 November 2014. 
  9. ^ a b c Collantine, Keith (4 September 2014). "Kobayashi returns as Merhi get Caterham practice debut". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-09-05. Diakses tanggal 4 September 2014. 
  10. ^ a b Collantine, Keith (20 August 2014). "Lotterer confirmed in Kobayashi's seat at Spa". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-21. Diakses tanggal 20 August 2014. 
    TBA
  11. ^ Collantine, Keith (20 August 2014). "2014 F1 drivers and teams". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-22. Diakses tanggal 21 August 2014. 
  12. ^ Collantine, Keith (24 January 2014). "New Ferrari named F14 T by fans' vote". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-04. Diakses tanggal 24 January 2014. 
  13. ^ a b c "Presentation of the new Ferrari power unit". ferrari.com. Scuderia Ferrari. 20 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2014. Diakses tanggal 20 December 2013. 
  14. ^ a b "Official: Räikkönen seals Ferrari return". GPUpdate. GPUpdate. 11 September 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-28. Diakses tanggal 11 September 2013. 
  15. ^ "Fernando Alonso signs new Ferrari contract". BBC Sport. BBC. 8 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-07-07. Diakses tanggal 19 May 2012. 
  16. ^ "Force India: la sorpresa è un gradino sulla scocca?" [Force India: the surprise is a step on the body?]. Omnicorse.it (dalam bahasa Italia). 8 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-16. Diakses tanggal 20 January 2014. 
  17. ^ "Force India to run F1 Mercedes engines from 2014 onwards". Autosport.com. Haymarket Publications. 28 March 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-10-10. Diakses tanggal 7 April 2013. 
  18. ^ a b c d "Mercedes names 2014 F1 V6 Engine 'PU106A Hybrid'". This Is F1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2014. Diakses tanggal 23 January 2014. 
  19. ^ a b "Perez joins Hulkenberg at Force India for 2014 F1 season". Autosport.com. Haymarket Publications. 12 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 12 December 2013. 
  20. ^ a b "Nico Hülkenberg returns to Sahara Force India with multi-year deal". Sahara Force India F1 Team. Sahara Force India F1 Team. 3 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2014. Diakses tanggal 3 December 2013. 
  21. ^ Collantine, Keith (6 January 2014). "Lotus will not have new car ready for first test". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-26. Diakses tanggal 7 January 2014. 
  22. ^ a b c Lopez, Gerard (15 January 2014). "Es kommen keine neuen Schulden dazu" [No new debts will arise]. Auto, Motor und Sport.de (Wawancara) (dalam bahasa Jerman). Michael Schmidt. Motor Presse Stuttgart GmbH & Co. KG. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-26. Diakses tanggal 15 January 2014. We will use the Renault engine and have worked for long time to determine what the ideal agreement looks like for us. 
  23. ^ a b c "Pastor Maldonado will join Lotus in 2014 alongside Romain Grosjean". SkySport F1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-24. Diakses tanggal 29 November 2013. 
  24. ^ "Marussia_F1Team". @Marussia_F1Team. 15 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2015. Diakses tanggal 16 January 2014 – via Twitter. Great to see @Jules_Bianchi in the house today, eyeing up the new #MR03. We said "smile" & @Rory_f1 kindly obliged! 
  25. ^ a b "Marussia gets Ferrari engines for 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. 16 July 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-15. Diakses tanggal 16 July 2013. 
  26. ^ Tremayne, Sam; Straw, Edd (11 January 2014). "Max Chilton retains Marussia seat for 2014 Formula 1 season". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-05. Diakses tanggal 11 January 2014. Max Chilton will line up alongside Jules Bianchi again in 2014, after Marussia confirmed it will retain the Briton for a second year, making the announcement at AUTOSPORT International 
  27. ^ "FIA Stewards Decision – Document No. 5" (PDF). Fédération Internationale de l'Automobile. 21 August 2014. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 July 2015. Diakses tanggal 21 August 2014. 
  28. ^ "Jules Bianchi will remain with the Marussia Formula 1 team for 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. 3 October 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-05. Diakses tanggal 3 October 2013. 
  29. ^ a b c FIA Stewards Decision – Document No. 6 (PDF). FIA.com (Laporan). Fédération Internationale de l'Automobile. 8 October 2014. Diakses tanggal 8 October 2014. 
  30. ^ Collantine, Keith (14 March 2013). "McLaren to lose Vodafone title sponsorship". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-08. Diakses tanggal 7 April 2013. 
  31. ^ Noble, Jonathan (7 January 2014). "McLaren reveals new F1 car launch date". Autosport. Jonathan Noble. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 7 January 2014. 
  32. ^ Noble, Jonathan (16 May 2013). "McLaren believes switch to Honda engines will not compromise 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-08. Diakses tanggal 17 May 2013. McLaren believes its world championship challenge with Mercedes next year will not be compromised by its planned switch to Honda engines for 2015. 
  33. ^ a b Noble, Jonathan (14 November 2013). "Kevin Magnussen signs to race for McLaren in Formula 1 in 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-04. Diakses tanggal 14 November 2013. 
  34. ^ Collantine, Keith (13 November 2013). "McLaren: Button's 2014 team-mate not signed yet". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-26. Diakses tanggal 1 November 2013. 
  35. ^ "Mercedes poised to roll out their new W05 on first day of 2014 testing at Jerez". SkySports F1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-14. Diakses tanggal 7 January 2014. 
  36. ^ "Mercedes GP Petronas and Nico Rosberg agree to contract extension". Mercedes AMG Petronas F1 Team. 10 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-03. Diakses tanggal 2013-12-15. 
  37. ^ Cary, Tom (28 September 2012). "Lewis Hamilton to join Mercedes in $100m move from McLaren, signing a three-year deal". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 11 January 2022. Diakses tanggal 7 April 2013. 
  38. ^ "Newey reveals that 2014 Red Bull RB10 is ugly". GrandPrix 247. 11 October 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-13. Diakses tanggal 2013-12-15. 
  39. ^ a b c Straw, Edd (26 May 2013). "Toro Rosso seals Renault Formula 1 engine deal for 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 26 May 2013. 
  40. ^ "Horner pleased to end Vettel rumours". Autosport.com. Haymarket Publications. 14 March 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 7 April 2014. 
  41. ^ a b "Dan's the man for 2014". Red Bull Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-20. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  42. ^ "Sauber C33 passes crash tests". ESPN F1. 11 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2014. Diakses tanggal 11 December 2013. 
  43. ^ Galloway, James (4 October 2013). "Sauber extend long-standing Ferrari engine partnership into 2014 and beyond". Sky Sports F1. British Sky Broadcasting Group plc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-25. Diakses tanggal 4 October 2013. 
  44. ^ Straw, Edd (21 December 2013). "Sauber confirms Esteban Gutierrez will race for the team in 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 21 December 2013. Esteban Gutierrez will remain with Sauber for a second season in 2014, the team has announced. 
  45. ^ a b "Adrian Sutil moves to Sauber for 2014 Formula 1 season". autosport.com. Haymarket Publications. 13 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 13 December 2013. 
  46. ^ "The Shortest Month". scuderiatororosso.com. Scuderia Toro Rosso. 3 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2014. Diakses tanggal 4 January 2014. On the Scuderia Toro Rosso front, the first STR9 chassis is currently being assembled in the Faenza factory. 
  47. ^ a b "2014 Scuderia Toro Rosso Driver Line-Up". Scuderia Toro Rosso. Scuderia Toro Rosso SPA. 21 October 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-30. Diakses tanggal 21 October 2013. 
  48. ^ "Williams Formula 1 team unveils its Martini livery". Autosport. Haymarket Publications. 6 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-30. Diakses tanggal 6 March 2014. 
  49. ^ "@WilliamsF1Team". Twitter. Twitter, Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 February 2014. Diakses tanggal 19 January 2014. 
  50. ^ a b "The Williams F1 Team and Mercedes-Benz announce long-term engine partnership". WilliamsF1.com. Williams F1 Team. 30 May 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 December 2014. Diakses tanggal 30 May 2013. 
  51. ^ a b c "The Williams F1 Team announces its 2014 driver line-up". WilliamsF1.com. Williams F1 Team. 11 November 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 November 2013. Diakses tanggal 11 November 2013. 
  52. ^ "2014 FIA Formula One World Championship Entry List". FIA.com. Fédération Internationale de l'Automobile. 10 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-02. Diakses tanggal 10 January 2014. 
  53. ^ "Formula 1's governing body confirm drivers' numbers". bbc.co.uk/sport. BBC Sport. 11 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-12. Diakses tanggal 11 January 2014. 
  54. ^ "Teams and drivers". Formula1.com. Formula One Administration. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 November 2014. Diakses tanggal 10 March 2014. 
  55. ^ Noble, Jonathan (25 April 2014). "American Alexander Rossi to get F1 outings in Canada, USA". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-30. Diakses tanggal 30 April 2014. 
  56. ^ "2014 Gulf Air Bahrain Grand Prix – Free Practice 1 Results". Formula One Management. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2014. Diakses tanggal 5 April 2014. 
  57. ^ "Daniel Juncadella lands Force India F1 Team's reserve driver role". Autosport.com. Haymarket Publications. 24 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-05-17. Diakses tanggal 15 May 2014. 
  58. ^ "Pic and Juncadella handed practice outings in Monza". Formula 1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2014. Diakses tanggal 5 September 2014. 
  59. ^ "Ocon to make debut with lotus at Abu Dhabi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-09. Diakses tanggal 8 November 2014. 
  60. ^ FIA Stewards Decision – Document No. 8 (PDF). FIA.com (Laporan). Fédération Internationale de l'Automobile. 20 November 2014. Diakses tanggal 20 November 2014. 
  61. ^ "Sirotkin to get practice outing in Sochi". GPUpdate. GPUpdate. 10 September 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-09-10. Diakses tanggal 10 September 2014. 
  62. ^ "Max Verstappen set to make Toro Rosso F1 debut in US GP practice". autosport.com. Haymarket Publications. 21 August 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-23. Diakses tanggal 21 August 2014. 
  63. ^ a b Straw, Edd (24 February 2014). "Susie Wolff to get FP1 outings for Williams in British, German GPs". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 25 February 2014. 
  64. ^ "Marussia consider 2014 Mercedes or Ferrari Formula 1 engine supply option". F1sa.com. 29 March 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2013. Diakses tanggal 30 March 2013. 
  65. ^ Noble, Jonathan (27 February 2013). "Marussia seeking new engine supplier for 2014 to replace Cosworth". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 28 February 2013. 
  66. ^ Noble, Joanthan (17 May 2013). "Formula 1's race to secure engine deals hots up". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 17 May 2013. 
  67. ^ Noble, Jonathan; Strang, Simon (5 May 2011). "Pollock to return to F1 as engine supplier". autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-23. Diakses tanggal 9 June 2012. 
  68. ^ Noble, Jonathan; Rencken, Dieter (27 July 2012). "PURE suspends 2014 engine development after funding issues". autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-09. Diakses tanggal 9 November 2013. 
  69. ^ Noble, Jonathan (11 September 2013). "Felipe Massa reveals he is leaving Ferrari at the end of 2013 season". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 11 September 2013. 
  70. ^ "Formula One: Mark Webber to retire at end of season". ABC News. Australian Broadcasting Company. 27 June 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-27. Diakses tanggal 27 June 2013. 
  71. ^ Benammar, Emily (3 September 2013). "Is Daniel Ricciardo the right choice to replace Mark Webber at Red Bull?". ABC News. Australian Broadcasting Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-21. Diakses tanggal 3 September 2013. 
  72. ^ Beer, Matt (21 October 2013). "Toro Rosso totally confident in 2014 F1 signing Daniil Kvyat". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 22 October 2013. 
  73. ^ Straw, Edd (13 November 2013). "Sergio Perez confirms he will leave McLaren Formula 1 team". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-03. Diakses tanggal 14 November 2013. 
  74. ^ Freeman, Glenn (21 January 2014). "Paul di Resta returns to DTM with Mercedes after losing F1 drive". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 21 January 2014. Paul di Resta will return to the DTM with Mercedes in 2014 after losing his Formula 1 drive with Force India to Sergio Perez. 
  75. ^ Essler, William (21 January 2014). "Giedo van der Garde has been announced as test and reserve driver at Sauber". Sky Sports F1.com. British Sky Broadcasting. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-24. Diakses tanggal 21 January 2014. Dutchman raced for Caterham during 2013 season 
  76. ^ "Pic back in Formula 1 as Lotus reserve". GPUpdate. 20 February 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-27. Diakses tanggal 20 February 2014. 
  77. ^ "Caterham F1 Team Announcement". Caterham Group. 2 July 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 January 2015. Diakses tanggal 2 July 2014. 
  78. ^ Budna, Boštjan (24 September 2014). "Sponsor watch: 2014 Singapore Grand Prix". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 24 September 2014. 
  79. ^ "Stand-off threatens Caterham's USGP". Racer.com. 23 October 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2017. Diakses tanggal 24 October 2014. 
  80. ^ Collantine, Keith (24 October 2014). "Caterham given permission to miss two races". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-06. Diakses tanggal 25 October 2014. 
  81. ^ Cooper, Adam (4 November 2014). "Caterham withdrawal stopped surprise Barrichello comeback". Adam Cooper's F1 blog. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-05. Diakses tanggal 5 November 2014. 
  82. ^ Collantine, Keith (21 August 2014). "Marussia replace Chilton with Rossi for Belgian GP". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-03. Diakses tanggal 31 August 2014. 
  83. ^ "Rosberg heads Mercedes one–two in first practice". F1 Fanatic. Keith Collantine. 22 August 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-26. Diakses tanggal 22 August 2014. 
  84. ^ a b Noble, Jonathan (10 October 2014). "Marussia enters one car for Chilton after Bianchi crash". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-06-26. Diakses tanggal 10 October 2014. 
  85. ^ "Jules Bianchi undergoes surgery in hospital after suffering 'severe' head injuries". skysportsf1.com. BSkyB. 5 October 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2014. Diakses tanggal 6 October 2014. 
  86. ^ Baldwin, Alan (24 October 2014). "Caterham and Marussia to miss next races – Ecclestone". Eurosport.com. Discovery Communications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 June 2015. Diakses tanggal 26 October 2014. 
  87. ^ Collantine, Keith (27 October 2014). "Marussia confirmed to miss United States GP after entering administration". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-15. Diakses tanggal 27 October 2014. 
  88. ^ a b c "World Motor Sport Council". FIA.com. FIA. 4 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-07. Diakses tanggal 5 December 2013. 
  89. ^ a b Elizalde, Pablo (27 September 2013). "New Jersey and Mexico on 22-grand prix 2014 Formula 1 calendar". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-27. Diakses tanggal 27 September 2013. 
  90. ^ a b "World Motor Sport Council". FIA.com. Fédération Internationale de l'Automobile. 27 September 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-27. Diakses tanggal 27 September 2013. 
  91. ^ "2014 FIA Formula One World Championship Race Calendar". Formula1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-02. Diakses tanggal 4 November 2013. 
  92. ^ "2014 FIA Formula One World Championship race calendar". Formula1.com. Formula One Administration. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-06-18. Diakses tanggal 9 March 2014. 
  93. ^ "Austrian Grand Prix set to return to F1 calendar in 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. 23 July 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 25 July 2013. 
  94. ^ Kabanovsky, Aleksande (18 April 2013). "Russian GP circuit work on schedule". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 23 April 2013. 
  95. ^ "IOC threatens to postpone Russian Grand Prix". GP Update. 13 January 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-06. Diakses tanggal 6 April 2012. 
  96. ^ Collantine, Keith (7 December 2011). "United States Grand Prix remains on unchanged 2012 F1 calendar". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-18. Diakses tanggal 4 May 2012. 
  97. ^ Reid, Caroline (5 March 2014). "F1: Ecclestone says Mexico GP on, French GP possible, so what now for New Jersey?". racer.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2017. Diakses tanggal 7 March 2014. 
  98. ^ Cooper, Adam (9 September 2011). "Indian Grand Prix under threat due to tax dispute with teams". AutoWeek. Crain Communications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2014. Diakses tanggal 7 March 2014. 
  99. ^ Noble, Jonathan (30 July 2013). "Indian Grand Prix dropped from Formula 1 in 2014, but back for 2015". autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 30 July 2013. 
  100. ^ "F1 race could be held in Azerbaijan – Bernie Ecclestone". BBC Sport. 6 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-03-17. Diakses tanggal 6 March 2014. 
  101. ^ "Force India name change may happen before testing". GrandPrix247.com. 24 January 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-15. Diakses tanggal 13 February 2018. 
  102. ^ "Mexico on 21-race draft 2014 Formula 1 calendar, no New Jersey slotr". Autosport.com. Autosport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-06-05. Diakses tanggal 5 September 2013. 
  103. ^ Esler, William (4 October 2013). "The 2014 Bahrain Grand Prix will be staged under floodlights". Sky Sports F1. BSkyB. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-08. Diakses tanggal 18 October 2013. 
  104. ^ "Bahrain switches to night race for 2014". 21 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2014. 
  105. ^ "F1 releases 2014 schedule". ESPN.com. Associated Press. 10 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-11. Diakses tanggal 10 December 2013. 
  106. ^ Noble, Jonathan (22 January 2014). "Teams must act on 'Alien' F1 2014 noses, says Cyril Abiteboul". Autosport.com. Haymarket Publications. Diakses tanggal 23 January 2014. 
  107. ^ Strang, Simon (29 June 2011). "FIA rubber-stamps new 1.6-litre V6 engine plans to be introduced in 2014". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-08. Diakses tanggal 26 October 2011. 
  108. ^ a b c Allen, James (11 January 2013). "A glimpse into how F1 will change in 2014". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 August 2018. Diakses tanggal 12 January 2013. 
  109. ^ Saward, Joe (8 July 2014). "Changing the F1 engines of today". joeblogsf1. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-12. Diakses tanggal 9 July 2014. 
  110. ^ a b c d Scarborough, Craig (9 July 2013). "Formula 1's updated 2014 technical regulations: analysis". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-08. Diakses tanggal 9 July 2013. 
  111. ^ Scarborough, Craig (8 June 2012). "P.U.R.E: 2014 F1 Engine". ScarbsF1 – Everything Technical in Formula One. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-16. Diakses tanggal 9 June 2012. 
  112. ^ a b c "F1 2014 Tech Regs 5.1.4" (PDF). FIA. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2017-03-18. Diakses tanggal 29 April 2013. 
  113. ^ Dawidziak, Johannes (28 February 2013). "Improvement in efficiency of a race engine by using a heat energy recovery system". Springer Vieweg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-01-07. Diakses tanggal 12 May 2013. 
  114. ^ "A racing revolution? Understanding 2014's technical regulations". formula1.com. Formula1. 24 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2014. Diakses tanggal 2 March 2014. 
  115. ^ Scarborough, Craig (1 October 2012). "2013/14 Technical Regulation Changes". Scarbs F1 – Everything Technical in F1. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 March 2015. Diakses tanggal 2 October 2012. 
  116. ^ Scarborough, Craig (27 October 2011). "2012: Nose height Regulations". ScarbsF1. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-29. Diakses tanggal 6 November 2011. 
  117. ^ Noble, Jonathan (28 June 2013). "FIA bans stepped nose designs on Formula 1 cars from 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 8 July 2013. 
  118. ^ "World Motor Sport Council 2012". FIA.com. Fédération Internationale de l'Automobile. 5 December 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-21. Diakses tanggal 8 December 2012. 
  119. ^ Benson, Andrew (7 December 2012). "How Formula 1 is going green for 2014". BBC F1. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-29. Diakses tanggal 8 December 2012. How much lower will the noses be? In 2012, F1 cars had a maximum front nose height of 550mm above the floor of the car. In 2014, that is being reduced to 185mm – a reduction in height of 365mm. 
  120. ^ "2014 F1 Technical Regulations dated 5 December 2012" (PDF). FIA. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 June 2013. Diakses tanggal 25 November 2013. 3.4.1. Bodywork width ahead of the front wheel centre line must not exceed 1650mm. 
  121. ^ Beamer, John (27 January 2014). "Design trends on the first new cars of 2014". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-22. Diakses tanggal 29 January 2014. 
  122. ^ "F1 2014 Tech Regs 5.1.5" (PDF). FIA. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2017-03-18. Diakses tanggal 1 May 2013. 
  123. ^ Straw, Edd (19 April 2014). "Chinese GP: Red Bull has new fuel sensor issue for Sebastian Vettel". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 20 April 2014. 
  124. ^ a b c d Noble, Jonathan (23 January 2014). "FIA tightens post-race Formula 1 fuel check rules". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 24 January 2014. 
  125. ^ Allen, James (8 July 2014). "How much will an FIA ban on FRIC suspension affect the order in F1?". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-14. Diakses tanggal 11 July 2014. 
  126. ^ Noble, Jonathan (21 May 2014). "FIA forces Red Bull to change camera slot on its Formula 1 car". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-29. Diakses tanggal 22 May 2014. 
  127. ^ Collantine, Keith (28 June 2013). "FIA confirms return of in-season testing in 2014". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-05. Diakses tanggal 29 June 2013. 
  128. ^ Collantine, Keith (7 March 2014). "Pirelli confirm in-season test schedule". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-15. Diakses tanggal 8 March 2014. 
  129. ^ "Pirelli agrees to new three-year F1 deal". SpeedCafe. 17 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-26. Diakses tanggal 17 January 2014. 
  130. ^ a b c d e f g h i Collantine, Keith (12 December 2013). "Further rule changes confirmed for 2014". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-06. Diakses tanggal 13 December 2013. 
  131. ^ Noble, Jonathan (9 May 2013). "Formula 1 licence penalty points system set for green light". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 12 May 2013. 
  132. ^ Collantine, Keith (9 May 2013). "Penalty points system for drivers moves a step closer". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 12 May 2013. 
  133. ^ a b Collantine, Keith (28 June 2013). "Driver penalty points system among new 2014 rules". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-01-08. Diakses tanggal 29 June 2013. Drivers may only use five complete power units during a season and will have to start from the pits if they use an extra one. Engine suppliers may provide units to up to four teams. 
  134. ^ "In season testing and penalty points approved for 2014". ESPN F1. ESPN. 28 June 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 December 2013. Diakses tanggal 29 June 2013. 
  135. ^ Collantine, Keith (16 July 2014). "Engine penalties set to shape second half of the season". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-06. Diakses tanggal 17 July 2014. 
  136. ^ Collantine, Keith (21 November 2014). "Grosjean given 20-place grid penalty". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-23. Diakses tanggal 21 November 2014. 
  137. ^ Brundle, Martin (6 July 2014). 2014 British Grand Prix (Television broadcast). Sky Sports F1. 
  138. ^ Allen, James (13 October 2014). "F1 to trial new speed control system for yellow flags in Austin". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-22. Diakses tanggal 15 October 2014. 
  139. ^ Noble, Jonathan (2 December 2014). "F1's virtual safety car system gets green light for 2015 debut". Autosport. 
  140. ^ Collantine, Keith (12 March 2014). "FIA confirms Q3 changes to encourage running". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-06. Diakses tanggal 13 March 2014. 
  141. ^ Howard, Tom (14 March 2014). "FIA to relax 107% qualifying rule". Speedcafe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-16. Diakses tanggal 15 March 2014. 
  142. ^ "Driver changes and additional drivers". Formula 1.com. Formula One Management.Ltd. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2014. Diakses tanggal 6 March 2014. 
  143. ^ "2014 season changes". Formula 1.com. Formula One Management.Ltd. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2014. Diakses tanggal 6 March 2014. We are used to seeing teams replace one of their race drivers with a test driver for opening practice on a Friday. However, from 2014 teams are able to run up to four drivers – though still only two cars – in either Friday session. 
  144. ^ a b c Beer, Matt (9 December 2013). "Formula 1 season finale to be worth double points from 2014". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-01. Diakses tanggal 9 December 2013. 
  145. ^ Cooper, Adam (19 September 2014). "Charlie Whiting: "We believe a driver should drive the car alone and unaided ..."". Adam Cooper's F1 Blog. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-09-21. Diakses tanggal 20 September 2014. 
  146. ^ Allen, James (12 October 2014). "Hamilton wins, Rosberg errs, Mercedes clinch constructors' title in Sochi". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 October 2014. Diakses tanggal 14 October 2014. 
  147. ^ "Lewis Hamilton wins world championship in Abu Dhabi". BBC. 23 November 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-10-26. Diakses tanggal 23 November 2014. 
  148. ^ "Red Bull disqualified from Australian Grand Prix". Racecar Engineering. 16 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-15. Diakses tanggal 17 March 2014. 
  149. ^ "Australian GP: Ricciardo disqualification stewards' ruling in full". Autosport.com. Haymarket Publications. 16 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-31. Diakses tanggal 17 March 2014. 
  150. ^ Gill, Pete (15 April 2014). "FIA reject Red Bull appeal and uphold stewards' decision to disqualify Ricciardo". Sky Sports F1. BSkyB. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2014. Diakses tanggal 15 April 2014. 
  151. ^ "F1 driver Jules Bianchi dies from injuries sustained in crash at Japanese Grand Prix". The Guardian. 18 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-15. Diakses tanggal 18 July 2015. 
  152. ^ a b Galloway, James (25 October 2014). "Bernie Ecclestone confirms both Caterham and Marussia will miss the US GP". Sky Sports F1. British Sky Broadcasting Group plc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-16. Diakses tanggal 26 October 2014. 
  153. ^ Galloway, James (24 October 2014). "Administrator Finbarr O'Connell takes charge of struggling Caterham". Sky Sports F1. British Sky Broadcasting Group plc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-16. Diakses tanggal 26 October 2014. 
  154. ^ Jones, Bruce (2015). "Final Results 2014". The Official BBC Sport Guide: Formula One 2015 . London, England: Carlton Books. hlm. 116–117. ISBN 978-1-78097-607-5 – via Internet Archive. 
  155. ^ a b "2014 Classifications" (dalam bahasa Inggris). Fédération Internationale de l'Automobile. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2015. Diakses tanggal 27 November 2018. 

Pranala luar

sunting