Formula Satu musim 2012

Formula Satu musim ke-63

Kejuaraan Dunia
Formula Satu FIA
2012
Juara Dunia Pembalap: Sebastian Vettel
Juara Dunia Konstruktor: Red Bull-Renault
Sebelum: 2011 Sesudah: 2013
Seri pendukung:

Formula Satu musim 2012 merupakan musim reguler Formula Satu yang ke-66. Musim ini menampilkan Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu yang ke-63, sebuah seri balap mobil untuk mobil Formula Satu, yang diakui oleh Fédération Internationale de l'Automobile (FIA) – badan pengatur olahraga bermotor – sebagai kelas kompetisi tertinggi untuk balapan mobil roda terbuka. Kejuaraan Dunia musim ini diperebutkan dalam dua puluh putaran, yang dimulai di Australia pada tanggal 18 Maret, dan berakhir di Brasil pada tanggal 25 November. Musim 2012 sendiri akan ditandai dengan kembalinya Grand Prix Amerika Serikat ke dalam kalender F1 dengan tempat yang akan di gelar yaitu di Circuit of the Americas, Texas dan Grand Prix Bahrain yang sempat dibatalkan dalam kalender musim 2011.[1]

Sebastian Vettel menjadi Juara Dunia tiga kali bersama dengan tim Red Bull Racing.
Fernando Alonso, membalap untuk tim Ferrari, finis runner-up, hanya tiga poin saja di belakang Vettel.
Kimi Räikkönen (foto tahun 2013) menyelesaikan musim ini di tempat ketiga setelah kembali ke dalam ajang F1, dengan membalap untuk tim Lotus.
Lewis Hamilton—terlihat di sini di Grand Prix Bahrain 2012—finis di posisi keempat di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap di musim terakhirnya untuk tim McLaren sebelum pergi dari tim tersebut untuk bergabung bersama dengan tim pabrikan Mercedes pada musim 2013.
Jenson Button, rekan setim Hamilton, finis di posisi kelima di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap.

Awal musim ini penuh dengan gejolak, dengan tujuh pembalap berbeda yang berhasil memenangkan tujuh balapan pertama di Kejuaraan Dunia musim ini; sebuah rekor untuk seri. Barulah pada Grand Prix Eropa pada bulan Juni, seorang pembalap, yaitu pembalap Ferrari Fernando Alonso, berhasil memenangkan balapan keduanya pada musim ini, dan bersamaan dengan itu, tampil sebagai calon juara. Alonso mempertahankan posisinya di puncak klasemen untuk tujuh balapan berikutnya, meraih kemenangan ketiganya di Jerman dan finis di atas podium di Inggris Raya, Italia, dan Singapura. Namun, pengunduran diri putaran pertama yang mahal di Belgia dan Jepang memungkinkan para pesaingnya untuk mengejar, dan gelar Juara Dunia Pembalap bertahan, yaitu Sebastian Vettel – seperti Alonso, pemenang gelar Kejuaraan Dunia Pembalap sebanyak dua kali – memimpin di balapan keenam belas di musim ini. Vettel juga mengalami kesulitan sepanjang musim ini; kontak dengan backmarker membuatnya finis di luar zona poin di Malaysia, sementara kegagalan alternator di Grand Prix Eropa dan Italia membuatnya kehilangan poin berharga dan dikeluarkan dari sesi kualifikasi di Abu Dhabi memaksanya untuk start dari jalur pit. Vettel memasuki balapan terakhir musim ini dengan keunggulan tiga belas poin atas Alonso. Alonso membutuhkan podium untuk mendapatkan kesempatan menjadi Juara Dunia Pembalap, tetapi dalam perlombaan gesekan yang berakhir di bawah mobil keselamatan, Vettel finis di tempat keenam, mencetak cukup banyak poin untuk memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap yang ketiga secara berturut-turut, menjadi pembalap ketiga dalam sejarah enam puluh tiga tahun olahraga yang melakukannya. Dalam Kejuaraan Dunia Konstruktor, tim Red Bull Racing berhasil mengamankan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor yang ketiga berturut-turut setelah Sebastian Vettel finis di posisi kedua di Grand Prix Amerika Serikat.

Selain melihat tujuh pembalap berbeda yang berhasil memenangkan tujuh balapan pertama, musim 2012 juga memecahkan beberapa rekor. Kalender untuk musim ini mencakup dua puluh balapan, memecahkan rekor sembilan belas balapan sebelumnya, yang pertama kali ditetapkan pada musim 2005. Enam mantan atau Juara Dunia Pembalap saat iniSebastian Vettel, Fernando Alonso, Jenson Button, Lewis Hamilton, Kimi Räikkönen, dan Michael Schumacher – memulai musim ini, memecahkan rekor lima yang dibuat pada musim 1970.[2]

Musim ini adalah musim yang terakhir bagi juara dunia 7 kali, yaitu Michael Schumacher, setelah ia secara resmi mengumumkan pengunduran dirinya dari ajang Formula Satu untuk yang kedua kalinya, setelah Grand Prix Brasil 2012.

Skuat tim dan pembalap sunting

 
Red Bull RB8 adalah mobil yang dimasuki dengan mempertahankan gelar Juara Dunia Konstruktor yang telah diraih oleh tim Red Bull,[3] dan yang berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor pada musim 2012.[4]

Dua belas tim dan dua puluh lima pembalap berikut ini berkompetisi di Kejuaraan Dunia Formula Satu musim 2012.[5] FIA menerbitkan daftar entri sementara pada tanggal 30 November 2011,[6] dan grid diselesaikan pada tanggal 17 Februari.[7] Semua tim berkompetisi dengan menggunakan ban yang dipasok oleh Pirelli.[8]

Tim Konstruktor Sasis Mesin Ban No. Pembalap Ronde Pembalap tes/cadangan
  Red Bull Racing Red Bull RB8 Renault RS27-2012 P 1   Sebastian Vettel[9] Semua   Sébastien Buemi[10]
2   Mark Webber[11] Semua
  Vodafone McLaren Mercedes McLaren MP4-27 Mercedes FO 108Z P 3   Jenson Button[12] Semua   Gary Paffett[13]
  Oliver Turvey[14]
4   Lewis Hamilton[15] Semua
  Scuderia Ferrari Ferrari F2012 Ferrari Type 056 P 5   Fernando Alonso[16] Semua   Davide Rigon[17]
6   Felipe Massa[18] Semua
  Mercedes AMG Petronas F1 Team Mercedes F1 W03 Mercedes FO 108Z P 7   Michael Schumacher[19] Semua   Sam Bird[20]
8   Nico Rosberg[21] Semua
  Lotus F1 Team Lotus E20 Renault RS27-2012 P 9   Kimi Räikkönen[22] Semua   Jérôme d'Ambrosio[23]
10   Romain Grosjean[24] 1–12, 14–20
  Jérôme d'Ambrosio[25] 13
  Sahara Force India F1 Team Force India VJM05 Mercedes FO 108Z P 11   Paul di Resta[26] Semua   Jules Bianchi[27]
  Gary Paffett[28]
12   Nico Hülkenberg[26] Semua
  Sauber F1 Team Sauber C31 Ferrari Type 056 P 14   Kamui Kobayashi[29] Semua   Esteban Gutiérrez[29]
15   Sergio Pérez[29] Semua
  Scuderia Toro Rosso Toro Rosso STR7 Ferrari Type 056 P 16   Daniel Ricciardo[30] Semua   Sébastien Buemi[31]
17   Jean-Éric Vergne[30] Semua
  Williams F1 Team Williams FW34 Renault RS27-2012 P 18   Pastor Maldonado[32] Semua   Valtteri Bottas[32]
  Susie Wolff[33]
19   Bruno Senna[34] Semua
  Caterham F1 Team Caterham CT01 Renault RS27-2012 P 20   Heikki Kovalainen[35] Semua   Giedo van der Garde[36]
  Alexander Rossi[37]
  Rodolfo González[38]
21   Vitaly Petrov[39] Semua
  HRT F1 Team HRT F112 Cosworth CA2012 P 22   Pedro de la Rosa[40][41] Semua   Dani Clos[42]
  Vitantonio Liuzzi[43]
23   Narain Karthikeyan[41][44] Semua
  Marussia F1 Team Marussia MR01 Cosworth CA2012 P 24   Timo Glock[45] Semua   María de Villota[46]
25   Charles Pic[47] Semua

Catatan:

  • Pembalap yang dicetak miring adalah pembalap tes yang mengikuti sesi latihan bebas yang digelar pada hari Jumat di beberapa Grand Prix.

Pembalap sesi latihan bebas sunting

Delapan pembalap dimasukkan oleh tim sebagai pembalap ketiga atau penguji selama sesi latihan bebas yang digelar pada hari Jumat: Jules Bianchi untuk tim Force India,[48] Esteban Gutiérrez untuk tim Sauber,[29] Valtteri Bottas untuk tim Williams,[32] Giedo van der Garde dan Alexander Rossi untuk tim Caterham,[49][50] Dani Clos dan Ma Qinghua untuk tim HRT,[50][42] dan Max Chilton untuk tim Marussia.[51]

Perubahan tim sunting

Tiga tim mengubah nama mereka untuk musim 2012: Team Lotus dikenal sebagai Caterham (atas); Renault diubah namanya menjadi Lotus (tengah); dan Virgin Racing berganti nama menjadi Marussia (bawah).[52]

Pada pertemuan Komisi Formula Satu di bulan November 2011 di Jenewa, beberapa tim diberi izin untuk mengubah nama konstruktor mereka– nama yang diakui oleh FIA sebagai entitas yang secara efektif memiliki tim tersebut, dan semua hasil untuk tim tersebut dikreditkan[53] – dengan persetujuan akhir dari Dewan Olahraga Bermotor Dunia yang diberikan pada bulan Desember tahun itu:[52][54]

Sebagai hasil dari perubahan nama, Tim Lotus dan Lotus Renault GP menyatakan bahwa sengketa yang sedang berlangsung atas penggunaan nama Lotus telah berakhir setelah mereka mencapai kesepakatan "kesimpulan damai".[60] Meskipun ketentuan penyelesaian yang tepat dirahasiakan, namun pernyataan bersama merinci pengalihan hak atas nama Lotus dan Team Lotus menjadi kepemilikan Group Lotus.[61]

Tim Williams secara resmi mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan mesin Renault untuk musim 2012 dan 2013, dengan opsi untuk menggunakan mesin Renault lagi pada musim 2014 di bawah peraturan mesin generasi berikutnya.[62] Renault sebelumnya memasok mesin ke tim Williams dari musim 1989 hingga 1997, ketika tim tersebut berhasil memenangkan empat gelar Kejuaraan Dunia Pembalap dan lima Kejuaraan Dunia Konstruktor. Menyusul musim terburuk mereka dalam sejarah tiga puluh tahun mereka[63] – di mana mereka finis di urutan kesembilan di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Konstruktor dengan hanya lima poin – tim menjalani tinjauan teknis, mempekerjakan mantan desainer mobil tim McLaren, yaitu Mike Coughlan (telah menjalani skorsing untuk perannya di skandal spionase Formula Satu musim 2007), sebagai Kepala Desainer, dan mempromosikan Jason Somerville menjadi Kepala Aerodinamika.[64] Demikian pula, tim Marussia (dahulunya dikenal sebagai Virgin Racing) menjalani restrukturisasi, berpisah dengan Wirth Research di pertengahan musim lalu setelah peninjauan teknis oleh Marussia Motors dan dewan direksi.[65] Tim juga mengumumkan kemitraan teknis dengan McLaren yang memberi mereka akses ke fasilitas pengujian McLaren serta pembelian fasilitas Wirth Research.[66]

Seminggu sebelum Grand Prix India 2011, tim Force India secara resmi mengumumkan bahwa Grup Sahara telah membeli 42,5% saham tim, senilai US$100 juta.[67] Investasi tersebut memberi Grup Sahara dan kepala tim, yaitu Vijay Mallya, saham yang setara di dalam tim, dengan direktur tim, yaitu Michiel Mol, yang mengendalikan 15% sisanya dari tim. Berdasarkan ketentuan penjualan, Grup Sahara menjadi sponsor hak penamaan tim Force India. Tim Mercedes GP juga mengubah nama tim mereka, mengumumkan bahwa mereka akan dikenal sebagai Mercedes AMG. Nama baru ini berasal dari AMG, sebuah merek mobil jalanan mewah dan performa Mercedes-Benz.[68]

Kepala Tim HRT, yaitu Colin Kolles, secara resmi meninggalkan posisinya, dengan alasan relokasi markas mereka ke negara Spanyol sebagai alasan pemisahan.[69] Mantan pembalap Minardi, yaitu Luis Pérez-Sala, menggantikan posisi Kolles sebagai kepala tim.[70] Pada bulan Januari 2012, tim pindah ke fasilitas baru di Valencia,[71] sebelum menetap di fasilitas permanen di Caja Mágica, Madrid.[72]

Peter Sauber secara resmi mengundurkan diri dari posisinya sebagai kepala tim Sauber F1, seminggu sebelum Grand Prix Korea, dan menunjuk CEO tim, yaitu Monisha Kaltenborn, sebagai penggantinya.[73] Penunjukan Kaltenborn membuatnya menjadi kepala tim wanita pertama dalam sejarah enam puluh tiga tahun olahraga tersebut.[74]

Perubahan pembalap sunting

 
Romain Grosjean kembali lagi ke dalam ajang Formula Satu dengan bergabung bersama dengan tim Lotus, tim yang sama – dahulunya dikenal sebagai Renault F1 – dengan tim di mana dia melakukan debut di musim 2009.
 
Kimi Raikkonen (foto tahun 2017) kembali lagi ke dalam ajang Formula Satu dengan bergabung bersama dengan tim Lotus setelah dua tahun di reli.

Musim 2012 melihat beberapa pergantian pembalap. Tim Lotus lebih memilih untuk tidak mengambil opsi pada kontrak Vitaly Petrov,[24][75] dan tidak menawarkan Bruno Senna kontrak baru.[24] Posisi Petrov dan Senna digantikan oleh Juara Dunia Pembalap musim 2007, yaitu Kimi Räikkönen – kembali ke olahraga tersebut setelah dua musim berkompetisi di Kejuaraan Reli Dunia – dan juara bertahan Seri GP2, yaitu Romain Grosjean, yang juga kembali lagi ke dalam olahraga tersebut setelah absen selama dua musim.[24] Petrov kemudian menggantikan posisi Jarno Trulli di tim Caterham;[7] Penggantian Trulli berarti bahwa balapan pembuka musim ini akan menjadi balapan pertama sejak Grand Prix Jerman 1973 yang berlangsung tanpa seorang pembalap asal Italia di grid. Senna bergabung bersama dengan tim Williams,[34] tim yang sebelumnya berusaha untuk mengamankan Räikkönen untuk musim ini.[76][77] Senna menggantikan Rubens Barrichello, yang meninggalkan ajang Formula Satu setelah memecahkan rekor sembilan belas musim. Dia kemudian pindah ke IndyCar untuk musim 2012, dengan bergabung bersama dengan tim KV Racing Technology.[78]

Sama seperti Räikkönen dan Grosjean, Nico Hülkenberg juga kembali lagi ke dalam ajang Formula Satu, dengan bergabung bersama dengan tim Force India bersama dengan Paul di Resta.[26] Adrian Sutil meninggalkan tim, setelah menghabiskan waktu selama enam tahun bersama dengan tim Force India dan inkarnasi sebelumnya, yakni tim Spyker dan Midland.[26] Dia pada awalnya mencari perjalanan bersama dengan tim Williams, sebelum negosiasi gagal pada bulan Desember 2011.[79] Sutil kemudian menjadi subjek tindakan kriminal, didakwa dengan melukai tubuh yang parah setelah diduga menyerang anggota tim senior Renault dengan menggunakan sebuah gelas di dalam sebuah klub malam Shanghai setelah Grand Prix Tiongkok 2011.[80] Sutil dinyatakan bersalah, dan dijatuhi hukuman delapan belas bulan penangguhan hukuman penjara, dan diperintahkan untuk membayar denda sebesar €200.000.[81] Meskipun demikian, Sutil bergabung kembali bersama dengan tim Force India untuk musim 2013.[82]

Tim Scuderia Toro Rosso tidak mempertahankan Jaime Alguersuari atau Sébastien Buemi, malah lebih memilih untuk menggantinya dengan Daniel Ricciardo dan runner-up Formula Renault 3.5 Series musim 2011, yaitu Jean-Éric Vergne.[30] Ricciardo sebelumnya menjabat sebagai pembalap penguji dan cadangan tim, sebelum ditempatkan di tim HRT untuk Grand Prix Inggris 2011, sementara Vergne telah menyelesaikan jadwal pengujian terbatas untuk tim di paruh kedua musim 2011. Sébastien Buemi menjadi pembalap penguji dan cadangan tim Red Bull Racing, dan memperebutkan 24 Hours of Le Mans bersama dengan tim Toyota, mengendarai mobil TS030 Hibrida.[83][84] Alguersuari ditawari kursi di tim HRT, tetapi menolaknya,[85] dan, sebagai gantinya, bergabung bersama dengan pemasok ban Pirelli sebagai pembalap tes mereka, mengembangkan kompon ban untuk digunakan di dalam balapan bersama dengan mantan pembalap Virgin Racing, yaitu Lucas di Grassi.[86]

Pedro de la Rosa dan Narain Karthikeyan kembali lagi ke dalam ajang Formula Satu dengan bergabung bersama dengan tim HRT.[40][44] De la Rosa tidak lagi menjadi pembalap penuh waktu sejak Grand Prix Italia 2010, menghabiskan sebagian besar musim 2011 sebagai pembalap tes untuk tim McLaren, dan membuat satu penampilan balapan untuk tim Sauber; Karthikeyan dijatuhkan oleh tim sebelum Grand Prix Inggris 2011 demi Ricciardo. Dia juga tampil di satu balapan di Grand Prix India, sebelum meninggalkan tim hingga musim 2012 dimulai. Vitantonio Liuzzi, yang membalap untuk tim HRT pada musim 2011, bergabung bersama dengan i1 Super Series di negara India.[87] Seri ini kemudian ditunda hingga musim 2013,[88] tetapi Liuzzi tidak dapat mempertahankan kursinya bersama dengan tim. Pada peluncuran mobil HRT F112 pada bulan Maret, Liuzzi dikukuhkan sebagai salah satu pembalap pengujian dan cadangan tim bersama dengan mantan pembalap Seri GP2, yaitu Dani Clos dan Ma Qinghua, pembalap asal Cina yang pertama yang masuk ke dalam sebuah mobil Formula 1.[42][43]

Jérôme d'Ambrosio meninggalkan tim Marussia (dulu dikenal sebagai Virgin Racing) setelah Grand Prix Brasil 2011.[47] Dia kemudian bergabung bersama dengan tim Lotus F1 sebagai pembalap ketiga mereka.[23] Charles Pic – yang menempati posisi keempat di Seri GP2 musim 2011 dengan membalap untuk tim Addax – bergabung bersama dengan tim Marussia, menggantikan posisi d'Ambrosio.[47]

Perubahan pertengahan musim sunting

Musim ini hanya melihat satu pergantian pembalap saja, yang terjadi ketika pembalap Lotus, yaitu Romain Grosjean, ditemukan oleh pengawas balapan bertanggung jawab menyebabkan penumpukan beberapa mobil di awal balapan Grand Prix Belgia. Dia diberi larangan satu balapan dan denda sebesar €50.000 untuk perannya dalam tabrakan tersebut, memaksanya untuk melewatkan Grand Prix Italia.[89] Dia digantikan oleh pembalap cadangan dan penguji tim, yaitu Jérôme d'Ambrosio.[25] Grosjean kembali lagi ke tim untuk putaran berikutnya di Singapura.[90]

Jadwal lomba sunting

 
Negara yang menjadi tuan rumah Grand Prix Formula Satu pada musim 2012.
Ronde Nama lomba Grand Prix Sirkuit Tanggal Waktu[91]
Lokal WIB
1 2012 Formula 1 Qantas Australian Grand Prix[92] Grand Prix Australia   Albert Park, Melbourne 18 Maret 17:00 13:00
2 2012 Formula 1 Petronas Malaysia Grand Prix Grand Prix Malaysia   Sirkuit Internasional Sepang, Kuala Lumpur 25 Maret 16:00 15:00
3 2012 Formula 1 UBS Chinese Grand Prix Grand Prix Cina   Sirkuit Internasional Shanghai, Shanghai 8 April 15:00 14:00
4 2012 Formula 1 Gulf Air Bahrain Grand Prix Grand Prix Bahrain   Sirkuit Internasional Bahrain, Sakhir 22 April 15:00 19:00
5 2012 Formula 1 Gran Premio de España Santander Grand Prix Spanyol   Sirkuit Catalunya, Barcelona 13 Mei 14:00 19:00
6 2012 Formula 1 Grand Prix de Monaco Grand Prix Monako   Sirkuit Monako, Monte Carlo 27 Mei 14:00 19:00
7 2012 Formula 1 Grand Prix du Canada Grand Prix Kanada   Sirkuit Gilles Villeneuve, Montreal 10 Juni 14:00 01:00
8 2012 Formula 1 Grand Prix of Europe Grand Prix Eropa   Sirkuit Jalan Raya Valencia, Valencia 24 Juni 14:00 19:00
9 2012 Formula 1 Santander British Grand Prix Grand Prix Britania   Sirkuit Silverstone, Silverstone 8 Juli 13:00 19:00
10 2012 Formula 1 Großer Preis Santander von Deutschland Grand Prix Jerman   Hockenheimring, Hockenheim 22 Juli 14:00 19:00
11 2012 Formula 1 Eni Magyar Nagydíj Grand Prix Hungaria   Hungaroring, Budapest 29 Juli 14:00 19:00
12 2012 Formula 1 Shell Belgian Grand Prix Grand Prix Belgia   Sirkuit Spa-Francorchamps, Spa 2 September 14:00 19:00
13 2012 Formula 1 Gran Premio Santander d'Italia Grand Prix Italia   Autodromo Nazionale Monza, Monza 9 September 14:00 19:00
14 2012 Formula 1 SingTel Singapore Grand Prix Grand Prix Singapura   Sirkuit Jalan Raya Marina Bay, Marina Bay 23 September 20:00 19:00
15 2012 Formula 1 Japanese Grand Prix Grand Prix Jepang   Sirkuit Suzuka, Suzuka 7 Oktober 15:00 13:00
16 2012 Formula 1 Korean Grand Prix Grand Prix Korea   Sirkuit Internasional Korea, Yeongam 14 Oktober 15:00 13:00
17 2012 Formula 1 Airtel Indian Grand Prix Grand Prix India   Sirkuit Internasional Buddh, Greater Noida 28 Oktober 15:00 16:30
18 2012 Formula 1 Etihad Airways Abu Dhabi Grand Prix Grand Prix Abu Dhabi   Sirkuit Yas Marina, Abu Dhabi 4 November 17:00 20:00
19 2012 Formula 1 United States Grand Prix Grand Prix Amerika Serikat   Circuit of the Americas, Austin 18 November 13:00 02:00
20 2012 Formula 1 Grande Prêmio Petrobras do Brasil Grand Prix Brasil   Autódromo José Carlos Pace, São Paulo 25 November 14:00 23:00

Perubahan kalender sunting

 
Ajang Formula Satu kembali lagi ke negara Amerika Serikat pada musim 2012, dengan balapan ini yang diadakan di Circuit of the Americas dekat Austin, Texas.

Balapan baru dan kembali sunting

  • Setelah Grand Prix Bahrain 2011 dibatalkan,[1][93] balapan ini dipulihkan untuk musim 2012 dengan tanggal sementara di bulan Oktober.[94] Versi terakhir dari kalender memajukan jadwal balapan ini ke bulan April.[95]
  • Grand Prix Jerman kembali lagi ke Hockenheim setelah Grand Prix Jerman 2011 diadakan di Nürburgring, sejalan dengan kebijakan balapan ini untuk berganti tempat.[96]
  • Pada bulan Mei 2010, diumumkan secara resmi bahwa Austin, Texas akan menjadi tuan rumah kembalinya Grand Prix Amerika Serikat, untuk yang pertama kalinya sejak Indianapolis di musim 2007. Dikenal sebagai Circuit of the Americas, tempat tersebut akan menjadi sirkuit permanen baru yang dibangun khusus dan dirancang oleh promotor balapan ini, yaitu Tavo Hellmund, dan Juara Dunia Grand Prix Sepeda Motor musim 1993, yaitu Kevin Schwantz,[97] dengan bantuan dari arsitek dan perancang sirkuit asal Jerman, yaitu Hermann Tilke.[98] Pada November 2011, Bernie Ecclestone menyatakan "kecil" keraguan atas perlombaan yang akan berlangsung setelah apa yang dia gambarkan sebagai "ketidaksepakatan di dalam perusahaan [manajemen]",[99] dan memberi batas waktu kepada pemilik sirkuit dan penyelenggara balapan hingga tanggal 7 Desember[100] – bertepatan dengan pertemuan Dewan Olahraga Bermotor Dunia FIA dan rilis kalender final untuk musim 2012 – untuk menyelesaikan perbedaan mereka atau berisiko kehilangan balapan ini sepenuhnya.[101] Kalender versi terakhir termasuk balapan ini,[95] dengan Ecclestone yang mengonfirmasi bahwa pengaturan baru telah dibuat, dan bahwa penyelenggara balapan ini telah membayar biaya sanksi sirkuit mereka untuk musim 2012.[102] Perlombaan ini pada awalnya dijadwalkan akan diadakan pada bulan Juni, tetapi dipindahkan kembali menjadi balapan kedua dari terakhir di musim ini sebagai tanggapan atas kekhawatiran atas panasnya cuaca musim panas di Texas dan pengaruhnya terhadap tim, pembalap, dan penonton.[103] dan kegagalan penyelenggara lomba untuk memenuhi tenggat waktu utama untuk biaya sanksi lomba.[104]

Balapan gagal sunting

  • Grand Prix Turki pertama kali dimasukkan ke dalam kalender sementara,[105] tetapi kemudian dihapus dari kalender setelah Manajemen Formula Satu dan penyelenggara acara tidak dapat menyetujui kontrak yang diperbarui. Pada bulan Agustus 2011, penyelenggara lomba ini mengungkapkan bahwa mereka sedang bernegosiasi dengan Bernie Ecclestone untuk melanjutkan tempat mereka di dalam kalender.[106] Namun, balapan tersebut telah dihapus dari kalender pada akhir bulan itu.[107] Balapan ini pada akhirnya akan kembali lagi pada musim 2020 karena pandemi COVID-19.[108]

Perubahan sunting

Perubahan regulasi sunting

Regulasi teknis sunting

 
Pelarangan diffuser peniup knalpot berarti semua tim harus membangun kembali pintu keluar knalpot.
  • Musim 2011 tim menjalankan "off-throttle blown diffusers", yang menciptakan downforce dengan memaksa bahan bakar melalui mesin untuk menghasilkan gas buang, dan mengarahkannya ke diffuser pada saat pembalap tidak menekan throttle. Konsep ini pada awalnya dilarang secara bertahap, dengan aturan yang semakin ketat tentang apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan oleh tim, dengan larangan penuh yang diterapkan mulai dari Grand Prix Inggris 2011 dan seterusnya. Namun, larangan tambahan itu kontroversial, dengan beberapa tim yang mengajukan dan menerima izin untuk menghindari larangan total. Setelah diskusi antara FIA dan pabrikan mesin, peraturan asli dipulihkan, dengan larangan penuh ditunda hingga musim 2012. Peraturan pada musim 2012 mengatur desain knalpot dengan tim menyetujui batasan ketat pada posisi pipa knalpot. Hal ini mengakibatkan knalpot yang keluar dari bodywork jauh lebih tinggi dibandingkan musim 2011, dan tidak lagi berada di sekitar diffuser.[109] Beberapa tim, termasuk Williams[110] dan Mercedes,[111] menggunakan sesi Tes Pembalap Muda di Abu Dhabi sebagai kesempatan untuk menguji suku cadang untuk musim 2012 saat menghadapi larangan tersebut. Pada bulan Oktober 2011, klarifikasi aturan yang diubah dikeluarkan, yang secara efektif melarang peta mesin "eksotis";[112] pada bulan November, amandemen lebih lanjut diperkenalkan, yang sepenuhnya melarang praktik meniupkan gas buang ke bagian-bagian mobil untuk meningkatkan downforce, menyusul tawaran dari beberapa tim untuk mengizinkannya dalam kondisi tertentu.[113] Amandemen lebih lanjut dibuat pada bulan Februari 2012, ketika tim Mercedes memberi tahu FIA tentang celah dalam peraturan yang memungkinkan tim untuk terus menggunakan diffuser yang ditiup sebagian. FIA menanggapi dengan menulis ulang perangkat lunak yang mengatur Unit Kontrol Elektronik mesin untuk menutup celah tersebut.[114]
  • Di Grand Prix Jerman pada bulan Juli, tim Red Bull Racing dirujuk ke pengawas balapan setelah Delegasi Teknis FIA, yaitu Jo Bauer, mencatat bahwa peta mesin mereka berpotensi melanggar regulasi teknis.[115] Tim Red Bull dituduh memanipulasi hubungan antara torsi yang dihasilkan oleh mobil Red Bull RB8 dan sejauh mana throttle terbuka - terutama di tikungan kecepatan sedang - sehingga memungkinkan lebih banyak udara melewati knalpot dan melewati diffuser, menghasilkan lebih banyak downforce. Tim Red Bull dibebaskan dari kesalahan, karena, dalam kata-kata pengurus, mereka secara teknis tidak melanggar aturan apa pun, tetapi FIA mengumumkan rencana untuk menulis ulang peraturan yang mengatur pemetaan throttle, sehingga melarang praktik tersebut sepenuhnya sebelum Grand Prix Hungaria satu minggu kemudian.[116] Perubahan aturan mengharuskan tim untuk mengirimkan peta mesin yang digunakan selama salah satu dari empat balapan pertama musim ini, yang kemudian dikenal sebagai "peta referensi". Setiap perubahan selanjutnya pada peta throttle akan memerlukan persetujuan dari FIA, asalkan output torsi di atas 6.000 rpm berada dalam dua persen dari output yang ditentukan pada peta referensi.[117] Perubahan lebih lanjut akan diizinkan pada balapan dengan "kondisi atmosfer yang luar biasa", seperti yang ditentukan oleh FIA.[117]
  • Pada bulan Januari 2012, FIA melarang penggunaan "reactive ride-height".[118] Sistem ini, pertama kali diusulkan oleh tim Lotus pada tahun 2010 (tetapi tidak diterapkan hingga tahun 2012),[119] menggunakan silinder hidraulik yang terletak di kaliper rem dan batang dorong suspensi untuk melakukan penyesuaian kecil pada ketinggian pengendaraan mobil, sehingga menjaga ketinggian pengendaraan pada tingkat optimal sepanjang balapan dan memberikan stabilitas selama pengereman.[120] FIA pada awalnya menyetujui bahwa perangkat tersebut legal,[121] dan beberapa tim, termasuk Ferrari[122] dan Williams,[123] mengajukan rencana ke FIA untuk versi perangkat mereka sendiri sebelum dilarang satu minggu kemudian. FIA kemudian menegaskan bahwa sistem ride-height reaktif melanggar Pasal 3.15 peraturan teknis, yang menyatakan bahwa "setiap efek aerodinamis yang diciptakan oleh suspensi harus terkait dengan fungsi utamanya" dan "setiap perangkat yang mempengaruhi aerodinamika mobil harus tetap tidak bergerak dalam kaitannya dengan bagian bermunculan dari mobil",[124] dan lebih lanjut mencatat bahwa tujuan utama sistem ini adalah mencapai keuntungan aerodinamis sebagai lawan dari memberikan stabilitas saat pengereman, dan bahwa penggunaan ketinggian pengendaraan reaktif juga dapat ditentang berdasarkan Pasal 10.2 peraturan teknis, yang mengatur sistem suspensi.[125]
 
Pengurangan tinggi hidung menyebabkan beberapa tim menggunakan desain hidung "platipus", seperti yang terlihat di mobil Force India VJM05 (atas). Namun, tim McLaren tidak menggunakan desain ini, sebagaimana dibuktikan di dalam mobil McLaren MP4-27 (bawah).
  • Regulasi teknis pada musim 2012 meliputi pembuatan ulang profil hidung mobil. Peraturan pra-musim 2012 mengizinkan hidung setinggi 625 sentimeter (246 in) di atas tanah, tetapi revisi kode olahraga menurunkan tinggi maksimum yang diperbolehkan menjadi 55 sentimeter (22 in) 150mm di depan sekat depan.[126] Hal ini mengakibatkan mobil diluncurkan dengan hidung "platipus", karena tim merancang mobil dengan perubahan ketinggian yang terlihat di sepanjang rakitan hidung mobil.[127] Kepala tim Mercedes AMG, yaitu Ross Brawn, menjelaskan bentuk hidung yang khas muncul dari "beberapa tim" yang ingin menggunakan sasis musim 2011 mereka sebagai dasar untuk mobil musim 2012 mereka.[128]
  • Pembalap tidak lagi diizinkan untuk mengganti girboks "joker". Sebelum musim 2012, para pembalap berhak untuk mengganti persneling mereka satu kali sepanjang musim tanpa terkena penalti grid turun lima tempat. Sistem ini ditinggalkan pada musim 2012, dengan pembalap yang hanya diperbolehkan untuk mengganti girboks setiap lima balapan.[129]
  • Mulai dari musim 2012, semua mobil diharuskan untuk lulus uji tabrak wajib FIA, sebelum diizinkan untuk mengikuti sesi pengujian pra-musim.[130] Sebelumnya, lolos uji tabrak hanya menjadi syarat sebelum balapan pertama di musim ini. Uji tabrak untuk musim 2012 juga akan lebih ketat dibanding tahun-tahun sebelumnya.[131]
  • Pada pertemuan Komisi Formula Satu di Jenewa pada bulan November 2011, penggunaan helium pada senapan angin yang digunakan untuk mengganti ban pada saat pit stop dilarang. Meskipun meningkatkan kecepatan rotasi senapan angin hingga 30%, namun praktik penggunaan helium dianggap terlalu mahal untuk dilanjutkan demi keuntungan kompetitif yang ditawarkannya.[132]
  • Di Grand Prix Abu Dhabi 2012, FIA melarang penggunaan perangkat "trick brake", yang menggunakan strip bi-logam yang berubah bentuk saat dipanaskan oleh rem untuk membuka atau menutup saluran pengereman dan meningkatkan efisiensi pengereman dalam kondisi tertentu. Hal ini dianggap melanggar Pasal 11.4 Peraturan Olahraga, yang menyatakan bahwa satu-satunya perubahan yang diperbolehkan pada sistem pengereman pada saat mobil sedang melaju harus dikontrol langsung oleh pembalap.[133]

Regulasi olahraga sunting

  • Setelah dilarang pada musim 2009, pengujian dalam musim kembali lagi dilakukan pada musim 2012, dengan pengujian yang diadakan di Mugello pada tanggal 1 Mei menjelang leg Eropa Kejuaraan Dunia musim 2012.[134] Karena tim hanya diizinkan untuk melakukan pengujian selama lima belas hari saja selama musim berjalan, maka jadwal sesi pengujian pra-musim di musim dingin dikurangi untuk mengakomodasi pengujian di Mugello.[135]
  • Pada pertemuan Dewan Olahraga Bermotor Dunia FIA di bulan September 2011, perwakilan dari organisasi anggota memberikan suara untuk mengubah peraturan bergelombang ganda bendera kuning di semua kejuaraan yang disetujui oleh FIA. Amandemen tersebut berarti bahwa bendera berkibar ganda akan ditampilkan saat seorang marshal trek bekerja di atau di samping sirkuit.[136]
  • Pemasok ban Pirelli merevisi kompon ban mereka untuk musim 2012 dalam upaya mendorong tim untuk menggunakan setiap kompon yang disediakan untuk balapan individu.[137] Pirelli memperkirakan bahwa perubahan tersebut akan menghasilkan perbedaan 0,7 detik per putaran antara senyawa yang lebih keras dan lebih lunak, turun dari 1,5 detik per putaran pada musim 2011.[138] Menurut Pirelli, kompon ban terkeras yang tersedia hanya 31% lebih keras daripada kompon terlembut yang ditawarkan; sebagai perbandingan, ban terkeras yang digunakan pada musim 2011 70% lebih keras daripada ban terlembut.[139]
  • Dihadapkan dengan beberapa konstruktor yang mengajukan perubahan nama,[140][141] tim meminta definisi yang lebih jelas tentang apa yang dimaksud dengan "konstruktor".[142] Berdasarkan aturan yang ditetapkan dalam Perjanjian Concorde Keenam, beberapa tim telah dipaksa untuk bersaing dengan nama yang tidak mencerminkan kepemilikan mereka – seperti tim Sauber yang bersaing sebagai "BMW Sauber" di musim 2010, meskipun BMW mengundurkan diri dari olahraga ini pada akhir musim 2009 – untuk mempertahankan status mereka sebagai konstruktor saat ini dan mengklaim bagian dari hak siar televisi yang dibayarkan kepada tim-tim yang menempati posisi sepuluh besar di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Konstruktor.[143][144]
  • Pada pertemuan terakhir Komisi Olahraga Bermotor Dunia pada bulan Desember 2011, serangkaian amandemen peraturan olahraga diterbitkan. Yang paling utama adalah pengenalan kembali aturan yang akan mengizinkan semua pembalap yang telah di-over-lap untuk melakukan un-lap di bawah mobil keselamatan (yang tetap menjadi Mercedes-Benz SLS AMG yang diperkenalkan pada musim 2010),[145][146][147] untuk dibebaskan dari antrean sebelum mobil kembali lagi ke dalam jalur pit, memungkinkan pembalap untuk melepaskan diri, dan memastikan start ulang yang bersih.[148]
  • Pembalap tidak diizinkan untuk meninggalkan batas sirkuit tanpa alasan yang dapat dibenarkan, menyusul serentetan insiden di musim 2011, ketika pembalap terlihat menggunakan jalan akses di sekitar sirkuit untuk mempersingkat pengintaian dan putaran mereka untuk menghemat bahan bakar dan ban mobil mereka.[130] Demikian pula, pembalap tidak akan diizinkan untuk kembali lagi ke garis balap normal jika mereka lebih memilih garis pertahanan pada saat berbelok.[149]
  • Balapan dijalankan hingga batas waktu maksimum empat jam untuk mencegah penangguhan balapan tanpa batas waktu. Ini akan menghentikan kemungkinan teoretis dari balapan yang berlangsung selama lebih dari delapan jam. Aturan ini diperkenalkan sebagai tanggapan atas Grand Prix Kanada 2011 yang terganggu oleh hujan, yang mencetak rekor untuk balapan yang terpanjang di dalam sejarah ajang Formula Satu, dalam waktu empat jam, empat menit, dan tiga puluh sembilan detik.[149]
  • Setiap pembalap yang berada di jalur pit saat balapan dihentikan diizinkan untuk kembali lagi ke sirkuit dan mengambil posisi di grid yang mereka jalankan pada saat penangguhan.[130]
  • Pada Grand Prix Inggris 2012 pada bulan Juli, FIA menonaktifkan penggunaan Sistem Pengurang Hambatan (DRS) selama balapan sementara bendera kuning diperlihatkan di sektor yang sama dengan zona DRS.[150] Perpindahan tersebut menyusul insiden di Grand Prix Eropa, di mana Michael Schumacher diamati mengaktifkan DRS-nya sementara bendera kuning diperlihatkan.[151]

Perubahan yang lainnya sunting

  • Pada bulan Juli 2011, kesepakatan penyiaran bersama untuk ajang Formula Satu di negara Britania Raya diumumkan antara Sky Sports dan BBC.[152][153] Pengumuman itu kontroversial, mendapat reaksi yang sangat negatif dari penggemar dan pengamat,[154][155] seperti yang diyakini sebelumnya bahwa ketentuan Perjanjian Concorde mencegah ajang Formula Satu untuk disiarkan secara eksklusif dengan sistem bayar-per-tayang, tetapi Perjanjian tersebut tidak mencegah siaran bersama seperti proposal yang dibuat oleh Sky Sports dan BBC.[156] Sifat kontroversial dari kesepakatan siaran menyebabkan Komite Budaya, Media, dan Olahraga dari House of Commons memanggil Bernie Ecclestone dan "tokoh senior BBC", termasuk direktur jenderal, yaitu Mark Thompson, untuk menjawab pertanyaan tentang rincian pengaturan penyiaran.[157]
  • Pada bulan Desember 2011, tim Red Bull Racing dan Scuderia Ferrari keluar dari FOTA, Asosiasi Tim Formula Satu, setelah perdebatan berkepanjangan tentang penerapan Perjanjian Pembatasan Sumber Daya yang kontroversial,[158][159] meskipun prinsipal tim Red Bull ,yaitu Christian Horner, menegaskan kembali komitmen timnya terhadap langkah-langkah pemotongan biaya dan menyoroti kekhawatiran tim atas celah tertentu dalam Perjanjian Pembatasan Sumber Daya yang mereka rasa akan dieksploitasi oleh tim dan pabrikan.[160] Satu minggu kemudian, tim Sauber juga keluar dari organisasi, meskipun tim asal Swiss tersebut tidak secara terbuka memberikan alasan untuk mengakhiri keanggotaan mereka.[161] Pada bulan Februari 2012, tim saudara Red Bull Racing, yaitu Scuderia Toro Rosso, juga dilaporkan telah meninggalkan organisasi tersebut sejak perpecahan pertama pada bulan Desember.[162]

Laporan singkat balapan sunting

Tes pra-musim – Jerez de la Frontera dan Barcelona sunting

Musim 2012 diawali dengan tiga sesi tes; satu di Jerez de la Frontera dan dua di Barcelona. Sesi ini memberikan kesempatan bagi tim dan pembalap untuk membiasakan diri dengan mobil mereka, meskipun tim meremehkan keakuratan waktu pengujian sebagai perwakilan dari urutan berjalan musim ini.[163] Pada tes kedua di Barcelona, tim Lotus F1 menemukan kesalahan kritis dalam pembuatan sasis mereka, yang memaksa mereka untuk absen selama empat hari berjalan,[164] sementara tim HRT dan Marussia tidak dapat menyelesaikan jarak tempuh apa pun dengan mobil musim 2012 mereka setelah mobil HRT F112 dan Marussia MR01 gagal dalam tes kecelakaan mereka, meskipun kedua tim mampu menyelesaikan penggeledahan mobil mereka.[165][166]

"Kami semua takut seseorang akan membuka rahasia dan memenangkan segalanya. Kecuali, tentu saja, itu kita!"

Juara Dunia Pembalap musim 2009, yaitu Jenson Button, pada sifat kompetitif musim 2012.[167]

Ronde 1 – Australia sunting

 
Tim HRT gagal lolos babak kualifikasi untuk Grand Prix Australia untuk tahun kedua secara berturut-turut.

Musim 2012 ini dimulai di Australia. Jenson Button memimpin jalannya balapan ini lebih awal dari pole-sitter, yaitu Lewis Hamilton, dan mobil-mobil Red Bull, sementara sisa pembalap di lapangan mengalami hambatan melalui kontak di tikungan pertama. Button tetap tidak tertandingi, bahkan setelah keluarnya mobil keselamatan di pertengahan balapan untuk mengambil mobil Caterham milik Vitaly Petrov. Button kemudian berhasil meraih kemenangan ketiganya di Sirkuit Melbourne, di depan Sebastian Vettel, yang memanfaatkan keluarnya mobil keselamatan untuk melewati Hamilton.[168] Kepala tim McLaren, yaitu Martin Whitmarsh, kemudian mengakui bahwa Button "lebih dari marjinal" pada bahan bakar setelah tim membuat kesalahan dalam menghitung beban bahan bakar mereka untuk balapan ini, dan memaksa Button untuk menggunakan "mode penghematan bahan bakar yang parah" dari putaran kedelapan balapan.[169] Hamilton mendapat ancaman dari Mark Webber di tahap akhir balapan ini, tetapi berhasil bertahan dari serangan Webber untuk mengamankan tempat ketiga. Webber sendiri finis di posisi keempat – hasil terbaiknya di Grand Prix yang berlangsung di rumahnya sendiri – sementara Fernando Alonso finis di urutan kelima, setelah menahan tekanan dari Pastor Maldonado untuk paruh terakhir balapan. Perlombaan Maldonado berakhir setelah dia menyeberang ke astroturf di putaran terakhir, dan berputar ke arah tembok pembatas.[170] Kimi Räikkönen berhasil finis di posisi ketujuh setelah sesi kualifikasi yang buruk membuatnya harus rela memulai balapan ini dari urutan ketujuh belas, dengan memanfaatkan situasi di putaran terakhir yang kacau untuk memperebutkan dua tempat, sementara Felipe Massa dan Bruno Senna sama-sama tersingkir dari balapan tersebut setelah mengalami sebuah tabrakan aneh, yang membuat mobil mereka berdua saling terjerat satu sama lain.[171] Sementara itu, Tim HRT gagal lolos babak kualifikasi ke balapan ini untuk musim kedua secara berturut-turut setelah kedua pembalapnya, yaitu Pedro de la Rosa dan Narain Karthikeyan, gagal melakukan set waktu putaran dalam 107% dari catatan waktu kualifikasi tercepat.[172]

 
Fernando Alonso menggambarkan mengendarai mobil Ferrari F2012 sebagai "seperti berjalan di atas tali".[173]
 
Sergio Pérez berhasil meraih podium yang pertama dalam karirnya di Malaysia.

Ronde 2 – Malaysia sunting

 
Fernando Alonso dibuntuti oleh Sergio Pérez di Malaysia.

Tim McLaren berhasil mengunci barisan depan grid untuk balapan kedua secara berturut-turut, dengan Lewis Hamilton yang sekali lagi berada di posisi terdepan. Kedua mobil tim HRT berhasil lolos babak kualifikasi untuk balapan ini, tetapi mengisi barisan paling terakhir di grid dengan jarak hampir dua detik di belakang pembalap Marussia, yaitu Charles Pic, yang berada di posisi kedua puluh dua.[174] Dalam balapan ini, Hamilton berhasil melakukan start yang lebih baik daripada Jenson Button, tetapi keunggulannya tidak bertahan lama; hujan deras mengganggu balapan ini, memaksa penangguhan Grand Prix ini untuk sementara waktu.[175] Pada saat balapan ini dimulai kembali satu jam kemudian, Button terlibat kontak dengan Narain Karthikeyan, yang memaksanya untuk masuk ke dalam pit di luar jadwal untuk mengganti sayap depan yang baru pada mobilnya, sementara Hamilton melakukan pit stop yang lambat dan tertahan di jalur pit, sementara mobil lain sudah meninggalkan garasi.[176] Fernando Alonso memimpin jalannya balapan ini, dengan pembalap Sauber, yaitu Sergio Pérez, yang secara mengejutkan di belakangnya, setelah masuk ke dalam pit lebih awal untuk mengganti ban cuaca basah ekstrim, dan kemudian mengambil keuntungan dari terburu-buru masuk ke dalam jalur pit untuk memposisikan dirinya di urutan ketiga pada saat start ulang. Seiring dengan berjalannya waktu balapan, Pérez mulai dengan cepat mengejar Alonso di trek yang mengering. Daniel Ricciardo adalah pembalap yang pertama yang masuk ke dalam pit untuk mengganti ban cuaca kering pada putaran ke-38, dan memicu putaran pemberhentian yang lainnya. Tim Sauber dan Pérez pada awalnya tampak seolah-olah bahwa mereka terlambat untuk masuk ke dalam pit ketika Pérez muncul dari pit dengan selisih lima detik di belakang Alonso, tetapi dia mulai mengejar Juara Dunia dua kali tersebut di kecepatan yang sama seperti sebelumnya. Pérez menutup jarak dalam waktu setengah detik dengan tujuh putaran yang masih tersisa, tetapi melebar pada tikungan ke-14, dan kalah lima detik, dan kemudian mengakui bahwa itu adalah kesalahannya.[177] Dia tidak mampu memperkecil jarak, dan Alonso pun berhasil memenangkan balapan ini dengan selisih dua detik, di mana kemenangan tersebut memberinya keunggulan lima poin di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap.[178] Pérez berada di urutan kedua, dan berhasil meraih podium pertamanya dan juga hasil terbaik tim Sauber sebagai sebuah tim independen.[179] Hamilton finis di urutan ketiga di depan Mark Webber dan Kimi Räikkönen, sementara Button harus puas finis di urutan keempat belas. Bruno Senna secara mengejutkan mampu finis di urutan keenam, dan mencetak lebih banyak poin dalam satu balapan daripada yang dicetak oleh timnya sendiri di musim 2011.[180] Sebastian Vettel harus puas finis di luar zona poin setelah melakukan kontak dengan Karthikeyan, dan kemudian mengalami pecah ban pada mobilnya.[181]

Ronde 3 – Cina sunting

 
Legalitas sayap belakang mobil Mercedes F1 W03 adalah masalah yang sedang berlangsung di awal musim ini.

Kejuaraan Dunia dilanjutkan tiga minggu kemudian di Tiongkok, dengan periode menjelang balapan yang ditandai dengan tim Lotus F1 yang memprotes legalitas desain sayap belakang mobil Mercedes.[182] FIA menolak protes tersebut, dan dengan tim Mercedes yang diizinkan untuk tetap melanjutkan balapan dengan desain mobil mereka yang sama sekali tidak berubah,[183] Nico Rosberg berhasil mengambil posisi terdepan pertamanya – dan tim – sejak mereka kembali lagi ke dalam ajang Formula Satu di musim 2010,[184] sementara penalti kepada Lewis Hamilton karena pergantian girboks mendorong Michael Schumacher ke posisi kedua di grid.[185] Schumacher pada akhirnya akan tersingkir dari balapan setelah putaran pertama pit-stop ketika diketahui bahwa salah satu roda mobilnya ternyata tidak terpasang dengan benar. Rosberg memimpin lebih awal dalam balapan, dan sementara usahanya untuk menyelesaikan balapan dengan hanya dua pit stop mendapat ancaman dari Jenson Button yang berada di posisi kedua, kesalahan oleh kru pit Button selama pemberhentian terakhirnya memberi Rosberg keunggulan sembilan belas-detik atas Kimi Räikkönen yang berada di tempat kedua.[186] Räikkönen sedang mencoba strategi dua pemberhentian yang serupa, tetapi ban mobilnya habis tujuh putaran dari akhir balapan, dan dia kehilangan sebelas posisi dalam satu putaran. Hal ini memaksa Rosberg untuk membalap secara konservatif untuk menjaga bannya, sementara Button pulih dari pit stop yang membawa malapetaka untuk menyalip Sebastian Vettel untuk merebut posisi kedua. Button ditahan oleh sang Juara Dunia petahana tersebut cukup lama bagi Rosberg untuk mempertahankan ban mobilnya, dan dia menjadi orang ke-103 yang berhasil memenangkan sebuah Grand Prix.[187] Hasilnya juga merupakan kemenangan pertama untuk Mercedes sebagai sebuah konstruktor sejak Juan Manuel Fangio berhasil memenangkan Grand Prix Italia 1955. Button berada di urutan kedua, dengan Hamilton yang mencetak tempat ketiganya yang ketiga secara berturut-turut, memberinya keunggulan dua poin atas Button; Fernando Alonso, yang memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap sebelum balapan ini, finis di urutan kesembilan. Setelah dua kali pensiun di putaran pembukaan kejuaraan, Romain Grosjean berhasil mencetak poin pertamanya di dalam ajang Formula Satu dengan finis di urutan keenam.[188]

 
Grand Prix Bahrain dibayangi oleh protes sipil melawan penguasa keluarga Al Khalifa.

Ronde 4 – Bahrain sunting

 
Juara dunia bertahan, yaitu Sebastian Vettel, harus menunggu sampai dengan Grand Prix Bahrain untuk bisa menang.

Dalam menghadapi spekulasi media yang sedang berlangsung dan tekanan publik untuk membatalkan balapan karena ketidakstabilan politik yang sedang berlangsung di negara Bahrain,[189][190] FIA merilis pernyataan di Grand Prix China yang mengonfirmasi bahwa Grand Prix Bahrain akan berjalan sesuai dengan rencana.[191] Seminggu sebelum Grand Prix, terjadi gelombang protes yang baru yang menentang upaya pemerintah menggunakan balapan untuk "memberi tahu dunia luar bahwa semuanya kembali normal",[192][193] sementara organisasi hak asasi manusia, termasuk Amnesti Internasional, mengkritik keputusan untuk tetap mengadakan balapan di tengah tindakan kekerasan.[194] Tiga hari sebelum perlombaan, sekelompok mekanik tim Force India, yang bepergian dengan menggunakan mobil sewaan tidak bertanda, terlibat dalam insiden bom molotov di penghalang jalan dadakan, dan terkena gas air mata sebentar, yang ditembakkan oleh aparat keamanan.[195] Tidak ada korban luka atau kerusakan, namun dua mekanik yang terlibat lebih memilih untuk meninggalkan negara tersebut.[196] Tim kemudian mengumumkan niat mereka untuk tetap balapan, meskipun ada insiden tersebut.[197]

Sebastian Vettel berhasil lolos babak kualifikasi di posisi terdepan, untuk yang pertama kalinya sejak Grand Prix Brasil 2011. Heikki Kovalainen berhasil lolos babak kualifikasi di posisi keenam belas, kedua kalinya tim Caterham (dan pendahulunya, yaitu Team Lotus) mampu melaju melampaui periode kualifikasi pertama dalam kondisi kering.[198] Vettel kemudian berhasil memenangkan balapan ini[199] – menjadi juara keempat di dalam banyak balapan – setelah menghabiskan sebagian besar balapan bertahan melawan Kimi Räikkönen. Memulai balapan ini dari urutan kesebelas, Räikkönen menggunakan satu set ekstra ban lunak untuk naik ke lapangan. Rekan setimnya, yaitu Romain Grosjean, berhasil finis di posisi ketiga. Grosjean pada awalnya menunjukkan kecepatan untuk menantang keunggulan Vettel, tetapi tidak seperti Räikkönen, dia tidak memiliki satu set ban baru tambahan, dan kehilangan kontak dengan sang Juara Dunia Pembalap bertahan tersebut setelah set pertama berhenti. Lewis Hamilton harus puas finis di urutan kedelapan, sekali lagi terhambat oleh pit stop yang lambat.[200] Dia kemudian terlibat dalam pertarungan dengan Nico Rosberg, yang membuat Rosberg merujuk pada para pengawas balapan, karena memaksa Hamilton untuk keluar dari batas sirkuit sambil mempertahankan posisinya, tetapi dia berhasil lolos tanpa penalti.[201] Hamilton finis di posisi kedelapan, sementara rekan setimnya, yaitu Jenson Button, terpaksa mundur dua putaran dari akhir balapan setelah melaporkan getaran yang tidak biasa dari diferensial mobilnya. Daniel Ricciardo terlibat dalam kontak di awal balapan, yang membuat pembalap asal Australia itu meluncur turun dari urutan keenam pada awal balapan hingga kelima belas pada akhir balapan, setelah menghabiskan sebagian besar jalannya Grand Prix ini di belakang Vitaly Petrov. Kemenangan Vettel memberinya keunggulan empat poin dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap atas Hamilton, sementara empat kali finis di posisi keempat berturut-turut yang diraih oleh Mark Webber membuatnya mengamankan posisi ketiga secara keseluruhan.[202] Tim Red Bull Racing memimpin dari tim McLaren di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor, sementara podium ganda yang telah berhasil diraih oleh tim Lotus membawa mereka ke posisi ketiga secara keseluruhan.[202]

 
Sebastian Vettel berhasil memenangkan balapan pertamanya di musim 2012 di Bahrain.

Keputusan untuk tetap mengadakan balapan ini, meskipun protes terus berlanjut, menjadikannya sebagai salah satu Grand Prix yang paling kontroversial dalam enam puluh tahun sejarah olahraga tersebut.[203][204][205][206]

Tes pertengahan-musim – Mugello sunting

Mulai dari tanggal 1 Mei, seluruh tim melakukan sebuah sesi tes yang berlangsung selama tiga hari di Sirkuit Mugello di negara Italia menjelang Grand Prix Spanyol. Tes tersebut memberikan kesempatan kepada tim untuk menilai peningkatan aerodinamis utama sebelum balapan.[207][208] Tim HRT lebih memilih untuk tidak mengikuti sesi tes ini, melainkan lebih memilih untuk berkonsentrasi membangun diri di markas baru mereka di kota Madrid.[72] Direktur operasi trek tim Lotus, yaitu Alan Permane, dan pembalap Red Bull Racing, yaitu Mark Webber mempertanyakan nilai pengujian di sirkuit Mugello sebagai karakteristik dari sirkuit tidak seperti sirkuit mana pun yang akan dikunjungi oleh Kejuaraan Dunia setelah sesi tes ini,[209][210] sementara pembalap Caterham, yaitu Vitaly Petrov, mengkritik pemilihan Mugello sebagai tempat pengujian karena dia merasa bahwa sirkuit itu tidak cukup aman untuk ajang Formula Satu.[211] Komentar Petrov datang tidak lama setelah Fernando Alonso mengalami kecelakaan pada pagi hari terakhir tes ini.[212] Prinsipal tim Red Bull Racing dan Lotus, yaitu Christian Horner dan Éric Boullier, juga mengkritik sesi tes tersebut karena mereka merasa bahwa biaya untuk melakukan pengujian di musim melebihi keuntungan apa pun, dengan Horner yang menyatakan penentangannya untuk melanjutkan sesi pengujian pertengahan-musim di masa depan.[210][213]

"Kami berkendara seperti telur mentah dan saya tidak ingin membebani ban sama sekali. Kalau tidak, Anda hanya melakukannya secara berlebihan dan tidak ke mana-mana."

Kritik Michael Schumacher terhadap kompon ban pemasok ban Pirelli untuk musim 2012.[214]

Ronde 5 – Spanyol sunting

Setelah Juan Pablo Montoya (atas) berhasil memenangkan Grand Prix Brasil 2004, tim Williams melewati delapan musim tanpa kemenangan hingga Pastor Maldonado (bawah) berhasil memenangkan Grand Prix Spanyol 2012.

Menyusul kritik atas sensitivitas kompon ban mereka,[214][215][216] pemasok ban Pirelli secara resmi mengumumkan perubahan pada alokasi ban mereka untuk Grand Prix Spanyol, menjadikan strategi pit sebagai titik fokus Grand Prix.[217] Pirelli kemudian mendiagnosis masalah pada kompon ban yang berasal dari pengembangannya pada sasis pengujian yang sudah dua tahun kedaluwarsa pada saat itu.[218] Lewis Hamilton berhasil meraih posisi terdepan ketiganya di musim ini, dengan mengalahkan pembalap Williams, yaitu Pastor Maldonado, dengan keunggulan setengah detik, sementara rekan setim Maldonado, yaitu Bruno Senna, terpaksa harus tersingkir lebih awal setelah dia berputar.[219] Hamilton kemudian dikeluarkan dari hasil akhir sesi kualifikasi setelah mobilnya tidak memiliki cukup bahan bakar untuk kembali lagi ke dalam pit untuk pemeriksaan, sehingga mempromosikan Maldonado ke posisi terdepan,[220] dan memindahkan Hamilton ke posisi paling belakang di grid.[221] Fernando Alonso berhasil memimpin jalannya balapan di tikungan pertama, tetapi Maldonado berhasil merebutnya kembali pada putaran kedua pit stop, ketika timnya memaksa Ferrari untuk masuk ke dalam pit lebih awal, sementara laju Alonso ditahan oleh pembalap Marussia, yaitu Charles Pic.[222] Maldonado berhasil mempertahankan keunggulan tujuh detik atas Alonso, tetapi kesalahan kru timnya selama pit stop ketiga membuatnya kehilangan waktu, dan membuatnya rentan terhadap sang pembalap Ferrari tersebut di bagian terakhir balapan. Sementara itu, Kimi Räikkönen yang menempati posisi ketiga pindah ke strategi ambisius yang akan melihat dia mencoba untuk memaksa Maldonado dan Alonso untuk balapan melebihi harapan hidup ban mobil mereka, yang memungkinkan dia untuk masuk pada menit terakhir untuk mencuri tempat pertama. Strategi Räikkönen gagal karena Maldonado berhasil menahan tekanan dari Alonso selama lima belas putaran, dan memenangkan balapan dengan selisih tiga detik, dan menjadi pembalap asal Venezuela yang pertama yang berhasil memenangkan sebuah Grand Prix Formula Satu.[223] Itu adalah kemenangan pertama tim Williams dalam seratus tiga puluh Grand Prix yang telah dimulai; kemenangan balapan mereka sebelumnya adalah kemenangan Juan Pablo Montoya di Grand Prix Brasil 2004.[224] Lewis Hamilton berhasil bangkit dari urutan ke-24 di grid untuk finis di posisi kedelapan, sementara Sebastian Vettel mengatasi penalti drive-through, dan berhenti di luar jadwal karena kesalahan teknis yang memaksa timnya untuk mengganti sayap depan mobilnya, [225] untuk selanjutnya berhasil mengambil langkah terlambat pada Nico Rosberg untuk merebut posisi keenam, yang akan mempertahankan keunggulannya di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap.[226]

Ronde 6 – Monako sunting

Untuk balapan kedua secara berturut-turut, pembalap tercepat di sesi kualifikasi tidak memulai balapan dari posisi terdepan. Michael Schumacher berhasil mengatur waktu tercepat, tetapi penalti grid turun lima tempat[227] membuatnya berada di urutan keenam secara keseluruhan. Dua jam sebelum balapan ini dimulai, protes terhadap suku cadang diperkenalkan ke lantai mobil Red Bull RB8,[228] dan meninggalkan kepala tim, yaitu Christian Horner, dengan salah satu dari dua pilihan: untuk mengubah bagian-bagian mobil yang bermasalah dan menyalakan kedua mobil dari jalur pit, menjamin bahwa hasil apa pun yang dicatat oleh tim akan dipertahankan; atau meninggalkan suku cadang pada mobil, dan memungkinkan kedua pembalap untuk memulai balapan ini dari posisi yang mereka kuasai, tetapi mempertaruhkan pengecualian pasca balapan. Horner pada akhirnya lebih memilih opsi terakhir, dan Mark Webber start dari posisi terdepan,[229] dan mulai membangun keunggulan di awal balapan atas Nico Rosberg pada saat kecelakaan di tikungan pertama mengandaskan empat mobil.[230] Perlombaan ini dijalankan di bawah ancaman turunnya hujan yang terus-menerus, dengan para pembalap yang berusaha untuk memperpanjang umur ban mobil mereka untuk menghindari masuk ke dalam pit lagi secara terpaksa, dan gagal dalam balapan. Hujan tidak pernah terjadi, meskipun Jean-Éric Vergne diamati menggunakan satu set ban perantara di akhir balapan.[231] Variasi strategi yang digunakan oleh para pembalap terdepan menghasilkan sepuluh putaran terakhir yang diperebutkan dengan enam mobil teratas yang saling berhadapan satu sama lain. Webber tampak melambat di putaran terakhir, tetapi bertahan pada saat laju mobil-mobil di belakangnya ditahan sejenak di belakang Heikki Kovalainen yang bergerak lambat. Webber berhasil memenangkan balapan ini – untuk yang kedua kalinya di jalanan Monako – dengan Rosberg yang finis di posisi kedua dan Fernando Alonso finis di posisi ketiga,[232] di mana hasil akhir balapannya memberi Alonso keunggulan tiga poin di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap. Tim Red Bull Racing mempertahankan keunggulan mereka di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor karena tim lawan lebih memilih untuk tidak menindaklanjuti ancaman protes pra-balapan mereka,[233] sementara Kovalainen berhasil finis di posisi ketiga belas untuk memungkinkan tim Caterham menyalip tim Marussia untuk tempat kesepuluh.[234] Di tempat lain, pemenang Grand Prix Spanyol, yaitu Pastor Maldonado, diberi penalti grid turun sepuluh tempat untuk insiden yang membuatnya menjepit Sergio Pérez.[235][236] Dikombinasikan dengan penalti grid turun lima tempat karena mengganti persnelingnya, Maldonado memulai balapan ini dari barisan paling belakang di grid,[237] di mana dia tersingkir dalam kecelakaan di tikungan pertama.[230]

"Saya benar-benar [merasa] kesal, sejujurnya, karena mobil telah melewati setiap peraturan teknis setelah balapan. Semua tim yang menentangnya tidak melakukan protes apapun setelah Monako. Mobil lulus tes setelah Bahrain, mobil lulus tes setelah Monako, dan sekarang sudah ada klarifikasi aturannya. Dan aturannya sekarang berbeda. Kami memiliki mobil yang legal untuk bagian pertama [di] musim ini. Dan sekarang aturannya telah diubah dan kita akan memulai lagi."

Tanggapan dari Mark Webber atas klaim bahwa dia telah berhasil memenangkan Grand Prix Monako dengan "mobil yang ilegal".[238]

Ronde 7 – Kanada sunting

 
Lewis Hamilton berhasil menjadi pemenang balapan yang ketujuh di musim ini setelah dia berhasil memenangkan Grand Prix Kanada.[239]

Satu minggu sebelum Grand Prix Kanada, FIA secara resmi menyatakan bahwa lantai yang digunakan oleh tim Red Bull di Monako sebagai sesuatu yang ilegal, dan memaksa tim untuk mengubah bagian yang melanggar aturan tersebut untuk Grand Prix Kanada.[240] Meskipun ada keputusan, namun hasil akhir tim tetap utuh.[241] Tim juga terpaksa mengubah desain as roda mobil mereka, setelah Direktur Balapan FIA, yaitu Charlie Whiting, merasa bahwa lubang pada as roda bertentangan dengan regulasi teknis.[242] Namun demikian, Sebastian Vettel dengan nyaman berhasil mengambil posisi terdepan dengan selisih tiga per sepuluh detik.[243] Vettel menguasai fase awal balapan, tetapi terkejar dan dilewati oleh Lewis Hamilton sebelum putaran pertama pit-stop, sementara Fernando Alonso lolos tidak lama kemudian. Ketiga pembalap tersebut menggunakan strategi dua kali pit-stop pada saat itu, tetapi pada saat Hamilton melakukan pit-stop keduanya, baik Alonso dan Vettel justru beralih ke strategi satu kali pit-stop,[244][245] dengan tim Alonso yang terpaksa mendiskusikan opsi strategi dalam bahasa negara asalnya, yaitu Spanyol, untuk mencegah saingan mereka menguping rencana mereka. Hamilton memiliki dua puluh putaran untuk membuat defisit dua belas detik, dan dia dengan mudah menyalip Vettel; sebagai tanggapan, tim Red Bull memanggil sang Juara Dunia bertahan untuk masuk ke dalam pit, dan Vettel turun ke posisi kelima. Target Hamilton berikutnya adalah Alonso, yang mana ban mobilnya kehilangan daya cengkeram dan dia dengan mudah dibalap oleh Hamilton, Romain Grosjean, Sergio Pérez, dan Vettel secara berurutan. Hamilton berhasil memenangkan balapan ini, dan menjadi pemenang balapan yang ketujuh dalam tujuh balapan pertama, dan memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap dengan keunggulan dua poin.[239] Keberhasilan Grosjean finis di posisi kedua membuat tim Lotus mengambil alih tempat ketiga di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor dari tim Ferrari.[246] Baik Grosjean dan Pérez mengungkapkan keterkejutannya pada saat finis di atas podium,[247][248] sementara pemenang Grand Prix Kanada 2011, yaitu Jenson Button, harus puas finis di urutan keenam belas, di dalam apa yang dia gambarkan sebagai "balapan [yang] terburuk dalam beberapa tahun [terakhir]",[249] dan Michael Schumacher mengalami kegagalan hidrolik yang menyebabkan perangkat sistem pengurang hambatan (DRS) miliknya macet dalam posisi yang terbuka.[250]

Ronde 8 – Eropa sunting

Fernando Alonso menjadi pembalap pertama yang berhasil memenangkan dua balapan pada musim 2012 di Grand Prix Eropa di Valencia,[251] dengan mencetak kemenangan kandang pertamanya sejak Grand Prix Spanyol 2006. Memulai balapan ini dari urutan kesebelas,[252] dia terpaksa menavigasi jalan melalui lalu lintas, nyaris saja menghindari kontak awal antara Bruno Senna dan Kamui Kobayashi pada saat Sebastian Vettel melepaskan diri dari barisan di belakangnya untuk memimpin jalannya lomba dengan keunggulan dua puluh detik dengan putaran pemberhentian yang pertama. Keunggulan Vettel terpangkas ketika Heikki Kovalainen dan Jean-Éric Vergne melakukan kontak, yang kemudian memicu pengerahan mobil keselamatan untuk membersihkan puing-puing mobil dari sirkuit. Alonso mendapati bahwa dirinya berada di urutan ketiga pada saat start ulang, dan memanfaatkan kesalahan yang dibuat oleh Romain Grosjean yang berada di urutan kedua untuk memimpin pengejaran melawan Vettel. Vettel berhasil menjauh sekali lagi, tetapi keunggulannya hanya berumur pendek saja karena dia kehilangan kendali dan mesin mobilnya mati pada putaran ke-33.[253] Grosjean berusaha untuk menantang Alonso, tetapi terpaksa keluar dari balapan karena mengalami masalah alternator pada mobilnya tujuh putaran kemudian,[254] dan meninggalkan Alonso yang memimpin jalannya lomba, unggul empat detik dari Lewis Hamilton dan Kimi Räikkönen. Pada saat balapan memasuki putaran terakhir, Räikkönen berhasil memaksa untuk melewati Hamilton untuk mengamankan tempat kedua, tetapi upaya Pastor Maldonado untuk mengambil alih tempat ketiga berakhir dengan Hamilton di tembok penghalang dan mobilnya mengalami patah hidung setelah ditabrak oleh pembalap Williams tersebut. Maldonado finis di posisi kesepuluh, tetapi kemudian diberi penalti drive-through pasca-balapan, dan diklasifikasikan di urutan ke-12.[255] Sementara itu, Michael Schumacher dan Mark Webber telah mulai menembus posisi sepuluh besar berkat pit stop di putaran-putaran akhir, dan dengan mudah mengambil posisi poin tambahan, dengan memanfaatkan Tabrakan Maldonado—Hamilton untuk masing-masing finis di posisi ketiga dan keempat di belakang Alonso dan Räikkönen. Itu adalah podium yang pertama untuk Schumacher sejak Grand Prix China 2006. Kemenangan Alonso memperkuat keunggulan dua puluh poin di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, sementara pensiunnya Vettel menurunkannya ke posisi keempat secara keseluruhan, dua puluh enam poin di belakang Alonso.[256]

 
Hujan deras memaksa penangguhan sesi kualifikasi untuk Grand Prix Inggris.

Ronde 9 – Inggris sunting

Kondisi yang sulit menyambut tim setibanya mereka di Sirkuit Silverstone,[257] sebagai bagian dari Midlands yang menerima curah hujan sebulan dalam waktu dua hari.[258] Hujan deras berlangsung sepanjang akhir pekan, memaksa sesi kualifikasi untuk ditunda selama sembilan puluh menit,[259] sebelum hari perlombaan tiba dengan cerah. Sirkuit dinyatakan kering, memungkinkan para pembalap untuk tetap bisa start di kompon ban pilihan mereka, dengan Alonso di ban yang lebih keras yang berhasil melesat di awal balapan, sementara Paul di Resta melintir di tikungan Aintree pada putaran pertama setelah melakukan kontak dengan Romain Grosjean.[260] Di saat para pemimpin jalannya lomba ini mengatur ritme, Pastor Maldonado dan Sergio Pérez bertabrakan di tikungan Brooklands, dan memicu tanggapan marah dari sang pembalap asal Meksiko tersebut.[261] Rekan setim Pérez, yaitu Kamui Kobayashi juga mengalami masalah, di mana dia mengunci ban mobilnya pada saat dia memasuki kotak pit, dan menabrak tiga anggota kru pitnya, meskipun tidak ada yang terluka parah.[262] Perlombaan ini pada akhirnya ditentukan oleh pilihan ban pada putaran pertama saat Alonso pindah ke opsi yang lebih lembut dan Webber ke bagian atas yang lebih keras untuk fase akhir balapan. Webber mengejar Alonso dengan lima putaran tersisa, melewatinya di Trek Lurus Wellington. Webber berhasil bertahan untuk meraih kemenangan keduanya di musim ini, dengan Vettel yang finis di posisi ketiga dan Felipe Massa di urutan keempat, yang merupakan hasil terbaiknya sejak meraih podium di Korea Selatan pada musim 2010.[263] Hasil ini membuat Webber terpaut tiga belas poin dari keunggulan Alonso di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, dengan kedua pembalap yang melepaskan diri dari Vettel yang berada di posisi ketiga. Setelah menunjukkan harapan awal dalam kondisi basah, tim McLaren mundur dalam kondisi kering, kehilangan tempat kedua di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor dari tim Ferrari dan ketiga dari tim Lotus.[264]

Ronde 10 – Jerman sunting

 
Juara Dunia Konstruktor bertahan, yaitu tim Red Bull, terlibat dalam beberapa perselisihan teknis yang menantang legalitas mobilnya.[240][265][266][267]

Laju yang terbatas dalam sesi latihan bebas dan sesi kualifikasi yang basah membuat tim harus mengimprovisasi strategi mereka di Hockenheimring. Fernando Alonso menguasai sebagian besar balapan ini dari posisi terdepan, hanya melepaskan keunggulannya pada saat dia harus masuk ke dalam pit, dan dia melanjutkan untuk meraih kemenangan ketiganya di musim ini.[268] Grand Prix Lewis Hamilton yang keseratus dimulai dengan bencana ketika dia mengalami tusukan pada putaran ketiga, dan menghabiskan sebagian besar balapan ini di barisan belakang, sebelum berhenti pada putaran ke-56 karena mengalami masalah suspensi pada mobilnya. Kebingungan sempat merajai sebentar ketika Hamilton, yang berada di tempat ketujuh belas pada saat itu, mulai melaju lebih cepat dari para pemimpin lomba, dan berusaha untuk melepaskan dirinya sendiri. Sebastian Vettel kemudian mengklaim bahwa ini adalah siasat dari tim McLaren untuk memaksa dia dan Alonso untuk membalap secara defensif melawan Hamilton, memperlambat mereka cukup untuk memungkinkan rekan setimnya, yaitu Jenson Button, melompat-katak mereka di pemberhentian putaran kedua;[269] Vettel kehilangan posisi dari Button, tetapi Alonso tidak terpengaruh, karena tim Ferrari memanggil dia untuk masuk ke dalam pit sebelum Hamilton dapat mengganggu balapannya. Button sempat terlihat seolah-olah memiliki kecepatan untuk melewati Alonso untuk memimpin jalannya balapan, tetapi balapan menemui jalan buntu di dua puluh putaran terakhir, dan Button mulai memudar di lima putaran terakhir balapan. Perlombaan ini ditandai dengan perselisihan teknis lainnya mengenai tim Red Bull Racing, yang dirujuk ke pengurus oleh Delegasi Teknis FIA, yaitu Jo Bauer, karena apa yang dia rasakan sebagai peta mesin ilegal yang digunakan di mobil Red Bull RB8.[265] Pengurus balapan ini lebih memilih untuk tidak mengambil tindakan terhadap tim Red Bull, dengan menyatakan bahwa tim tidak melanggar salah satu peraturan teknis, tetapi mencatat bahwa mereka tidak menerima semua argumen yang diajukan oleh tim pada saat diminta untuk menjelaskan.[270] Pengurus balapan ini kurang memaafkan Vettel, yang melebar di tikungan hairpin pada saat sedang mencoba untuk menyalip Button, dan hanya bisa menyelesaikan salipan di luar batas sirkuit. Vettel menambahkan waktu balapan dua puluh detik sebagai penalti, dan menurunkannya ke urutan kelima secara keseluruhan. Dengan Button yang dipromosikan ke posisi kedua, Kimi Räikkönen mewarisi posisi ketiga, dan Kamui Kobayashi diklasifikasikan sebagai peraih posisi keempat, hasil akhir yang terbaik untuknya di musim ini pada saat itu.[271][272]

Ronde 11 – Hungaria sunting

 
Setelah jeda pertengahan musim, pembalap Ferrari, yaitu Felipe Massa, berada di posisi keempat belas di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, tertinggal 139 poin di belakang rekan setimnya dan juga pemimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, yaitu Fernando Alonso.

Pada saat Kejuaraan Dunia ini mulai memasuki paruh kedua musim, Fernando Alonso mempertahankan keunggulan tiga puluh empat poin atas saingan terdekatnya, yaitu Mark Webber, dengan Sebastian Vettel yang tertinggal sepuluh poin lagi.[273] Prospek Alonso untuk balapan ini buruk, lolos babak kualifikasi di urutan keenam, dan menggantungkan harapannya pada balapan basah[274] pada saat Lewis Hamilton melanjutkan kebangkitan tim McLaren di pertengahan musim, kembali ke posisi terdepan untuk yang pertama kalinya sejak Grand Prix Malaysia.[275] Menyusul start pertama yang dibatalkan, yang dipicu oleh Michael Schumacher yang berbaris di posisi grid yang salah, dan kemudian mematikan mesin mobilnya dalam kebingungan,[276][277] Hamilton dan Grosjean memimpin jalannya balapan. Setelah terlalu dini memindahkan Jenson Button ke strategi tiga pemberhentian, tim McLaren memberi Hamilton perintah untuk mempertahankan posisi karena batas ketat sirkuit Hungaroring memaksa tim untuk mencoba untuk memperbaiki posisi di pit. Hal ini dibuktikan oleh Kimi Räikkönen, yang berhasil mewarisi keunggulan setelah set pertama berhenti, dan menghasilkan serangkaian putaran cepat yang memungkinkan dia untuk bergabung kembali di posisi kedua, nyaris mendekati rekan setimnya, yaitu Grosjean, di bawah rem pada saat dia muncul dari jalur pit.[278] Meskipun berhasil mengambil dua detik dari keunggulan Hamilton dalam lima putaran setelah bergabung kembali dengan balapan ini, namun Räikkönen tidak berdaya untuk mengejar Hamilton lebih jauh. Hamilton berhasil memenangkan balapan ini, yang merupakan kemenangan yang kesembilan belas dalam karirnya, dengan Räikkönen yang finis di posisi kedua dan Grosjean finis di urutan ketiga.[279] Kemenangan Hamilton membawa serta dua puluh lima poin yang menempatkannya kembali dalam pertarungan untuk memperebutkan gelar Kejuaraan Dunia, sementara keputusan akhir oleh tim Red Bull untuk memindahkan Mark Webber ke strategi tiga kali pit-stop membuat pembalap asal Australia itu semakin tertinggal di belakang Fernando Alonso, setelah pembalap asal Spanyol itu berhasil memperpanjang keunggulannya di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap menjadi empat puluh poin.[280]

Ronde 12 – Belgia sunting

 
Masa depan Lewis Hamilton menjadi sumber spekulasi selama paruh kedua musim ini, di tengah negosiasi kontrak dengan tim McLaren dan Mercedes.[281][282]

Kejuaraan Dunia ini kembali lagi dilanjutkan satu bulan kemudian di Belgia.[95] Jenson Button berhasil meraih posisi terdepan[283] dan memisahkan diri di awal jalannya balapan, sementara tabrakan beruntun antar empat mobil dimulai di belakangnya ketika Romain Grosjean melakukan kontak dengan Lewis Hamilton, dan mereka berdua menabrak Fernando Alonso dan Sergio Pérez, mengandaskan keempatnya di tempat kejadian perkara, dan memicu keluarnya mobil keselamatan. Mobil Kamui Kobayashi juga mengalami kerusakan, dan Pastor Maldonado berputar-putar di tengah-tengah semua kekacauan tersebut. Grosjean kemudian diberi larangan turun satu balapan karena telah menyebabkan tabrakan tersebut,[89] dan menjadi pembalap yang pertama di dalam delapan belas musim terakhir yang dilarang untuk balapan sejak Michael Schumacher dilarang tampil balapan setelah Grand Prix Inggris 1994 di Sirkuit Silverstone.[284] Maldonado mundur tidak lama setelah start ulang dengan sayap depan mobilnya yang patah setelah melakukan kontak dengan Timo Glock,[285] sementara Narain Karthikeyan berputar di tikungan Stavelot di pertengahan jalannya balapan setelah roda mobilnya lepas.[286] Button mengendalikan jalannya balapan ini dari posisi terdepan dan sama sekali tidak tertandingi, sementara Sebastian Vettel berhasil naik ke posisi kedua setelah start dari posisi kesepuluh di grid. Kimi Räikkönen start dan finis di posisi ketiga, setelah dikecewakan oleh strategi pit konservatif yang memaksanya untuk melakukan pit stop kedua di akhir balapan untuk menggunakan kedua kompon ban sesuai dengan aturan – bahkan ketika Button terlihat jelas dan Vettel berpacu dengan strategi satu kali pit stop – dan Nico Hülkenberg berhasil finis di posisi keempat, yang merupakan hasil akhir terbaik di dalam kariernya.[287] Kemenangan Button memungkinkan dia untuk mendapatkan kembali tempat yang berharga dalam pertarungan untuk memperebutkan gelar Kejuaraan Dunia, sementara pengunduran diri Alonso dari balapan dan posisi kedua yang berhasil diraih oleh Vettel memendekkan keunggulan Juara Dunia yang berkuasa itu menjadi dua puluh empat poin dari keunggulan Kejuaraan Dunia.[288] Tim Scuderia Toro Rosso berhasil mencetak poin yang pertama untuk mereka sejak Grand Prix Malaysia, dengan Jean-Éric Vergne dan Daniel Ricciardo yang berhasil finis di urutan kedelapan dan kesembilan. Lebih jauh ke bawah perintah, tim Caterham dipanggil ke pengawas balapan dengan tuduhan pelepasan di pit yang tidak aman ketika Heikki Kovalainen dilepaskan langsung ke jalur Karthikeyan, dan tim diberi denda sebesar €10.000 untuk kecelakaan tersebut.[289]

"Ketika Anda menyukai balapan, ini [adalah hal yang] sangat sulit. Saya menerima kesalahan saya. Kami tahu bahwa [tikungan] La Source adalah tikungan yang sangat sulit. [...] Saya melakukan kesalahan [sic] dan saya salah menilai jarak dengan Lewis [Hamilton]. Saya yakin saya ada di depannya. Jadi kesalahan kecil membuat insiden besar. Saya tidak mengubah baris saya, saya pergi dari kiri ke kanan. Saya tidak benar-benar ingin menempatkan siapa pun di dinding – saya di sini bukan untuk menghentikan balapan di tikungan pertama. Saya [merasa] sangat, sangat menyesal dan saya [merasa] senang [karena] tidak ada yang terluka. Akan tetapi, saya harus mengatakan [bahwa] itu adalah keputusan yang sangat, sangat sulit untuk didengar."

Tanggapan Romain Grosjean atas larangan untuk turun satu balapan karena menyebabkan penumpukan banyak mobil di awal Grand Prix Belgia.[290]

Ronde 13 – Italia sunting

 
Jérôme d'Ambrosio – terlihat di sini di Grand Prix Monako 2011 – menggantikan posisi Romain Grosjean untuk Grand Prix Italia.[25]

Balapan yang terakhir di benua Eropa berlangsung di Monza. Tawaran awal tim Ferrari untuk menempatkan Fernando Alonso di posisi terdepan dengan menggunakan Felipe Massa untuk memberinya slipstream berakhir dengan bencana pada saat anti-roll bar di bagian belakang mobil Alonso mengalami kegagalan di babak akhir sesi kualifikasi,[291] dan meninggalkan sang pemimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap tersebut yang terdampar di urutan kesepuluh, sementara Lewis Hamilton berhasil merebut posisi terdepan.[292] Hamilton menegaskan kontrol awal atas balapan, dan sementara tim Ferrari membuat landasan yang signifikan sejak awal untuk berada di urutan kedua dan ketiga – meskipun kehilangan data uplink antara mobil mereka dan dinding pit yang memberi mereka telemetri[293] – itu adalah Sergio Pérez yang terbukti menjadi tantangan terbesar bagi Hamilton.[294] Memulai balapan ini di luar posisi sepuluh besar, Pérez lebih memilih untuk memulai balapan ini dengan menggunakan ban kompon yang lebih keras, dan menyelesaikan satu pemberhentian, menghasilkan putaran tercepat setelah putaran tercepat karena kepercayaan diri tim McLaren rusak ketika mobil Jenson Button dilumpuhkan oleh masalah tekanan bahan bakar.[295] Hamilton pada akhirnya akan menang, tetapi dia dipaksa untuk mendorong di beberapa putaran terakhir untuk mempertahankan keunggulannya, dan memenangkan balapan dengan selisih empat detik, dengan Pérez yang berhasil mengklaim podium ketiganya di musim ini dengan finis di posisi kedua. Alonso kemudian finis di posisi ketiga, dengan memanfaatkan tersingkirnya Button dan penalti drive-through yang diberikan untuk Sebastian Vettel ketika Juara Dunia bertahan tersebut memaksanya begitu melebar melalui Curva Grande, sehingga Alonso terpaksa harus keluar dari sirkuit.[296] Bruno Senna kemudian mengkritik pengawas balapan karena tidak menghukum Paul di Resta karena pertengkaran serupa pada saat mendekati tikungan Variante della Roggia di awal balapan.[297] Sementara itu, dengan Romain Grosjean yang menjalani skorsing, maka tim Lotus mendaftarkan mantan pembalap Marussia F1 di musim 2011, yaitu Jérôme d'Ambrosio, sebagai pembalap kedua mereka untuk akhir pekan ini.[25] He qualified sixteenth, and went on to finish thirteenth overall.[298]

Tim Red Bull Racing mengalami pensiun ganda, dengan Vettel yang menjadi korban kegagalan alternator yang lainnya dan Mark Webber yang berputar dengan keras di tikungan Ascari, dengan kerusakan yang diakibatkan pada ban mobilnya mengirimkan getaran melalui mobil yang memaksanya untuk tersingkir dari balapan ini. Hal ini memungkinkan Hamilton untuk melompati kedua pembalap dan Kimi Räikkönen – yang menyelesaikan balapan ini di posisi kelima – untuk menempati posisi kedua di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, dengan hasil yang memungkinkan tim McLaren untuk menutup celah dengan tim Red Bull di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor.[299]

Ronde 14 – Singapura sunting

 
Paul di Resta berhasil finis di tempat keempat – hasil akhir yang terbaik di dalam kariernya – di Singapura.

Di saat para tim kembali lagi ke benua Asia, fokus beralih ke perlombaan Kejuaraan Dunia. Lewis Hamilton menempatkan dirinya pada posisi yang ideal untuk bertarung melawan Fernando Alonso, lolos dari posisi terdepan, sementara Alonso hanya mampu menempati posisi kelima.[300] Dalam balapan yang paling menuntut secara fisik di musim ini, tim saling berebut posisi melalui fase pertama Grand Prix, dan mencoba untuk memposisikan diri untuk sepuluh putaran terakhir. Di saat para pembalap membangun ritme, girboks mobil Hamilton mengalami kegagalan, dan memaksanya untuk keluar dari balapan dan menyerahkan keunggulan kepada Sebastian Vettel.[301] Perlombaan ini dipersingkat dua putaran agar sesuai dengan batas waktu dua jam untuk Grand Prix setelah sepasang intervensi mobil keselamatan yang panjang; pertama, Narain Karthikeyan mengalami understeering ke tembok pembatas di bawah tribun pada putaran ke-30, memaksa mobil keselamatan dikerahkan. Para pembalap memiliki sedikit kesempatan untuk merasa nyaman pada saat start ulang, karena Michael Schumacher salah menilai titik pengeremannya di ujung Esplanade Bridge, berbelok ke belakang Jean-Éric Vergne, dan memicu mobil keselamatan untuk yang kedua kalinya dalam sebuah kecelakaan yang hampir menyerupai bayangan cermin dari tabrakannya dengan Sergio Pérez di musim 2011. Dia kemudian diberi penalti grid turun sepuluh tempat untuk Grand Prix Jepang.[302] Vettel mengendalikan balapan dari restart kedua, dan berhasil mengalahkan Jenson Button hingga garis finis, untuk meraih kemenangan keduanya di musim ini, dan yang pertama sejak Grand Prix Bahrain lima bulan sebelumnya.[303] Alonso menyelesaikan posisi podium, dan mempertahankan keunggulannya di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap setelah bertahan dari serangan Paul di Resta di akhir balapan.[304] Di tempat lain, serangkaian pengunduran diri – termasuk masalah mesin yang terlambat untuk Bruno Senna, yang menyebabkan pembalap asal Brasil itu mengalami luka bakar ringan di punggungnya[305] – dan serangkaian perselisihan yang melibatkan Mark Webber, Nico Hülkenberg, Kamui Kobayashi, dan Sergio Pérez pada saat mereka semua sedang bertarung untuk memperebutkan posisi poin minor, yang memungkinkan Timo Glock untuk finis di posisi ke-12, di mana hasilnya membuat tim Marussia merebut kembali posisi kesepuluh di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor dari tim Caterham.[306]

Ronde 15 – Jepang sunting

 
Romain Grosjean (kiri) dikritik karena perannya dalam menyebabkan insiden di putaran pertama yang lainnya, di mana kali ini dia memutar mobil Mark Webber di awal jalannya balapan.[307][308]

Fernando Alonso adalah korban dari benturan tikungan pertama yang dramatis, di mana mobilnya berputar keluar ketika dia melakukan kontak dengan Kimi Räikkönen, dan membuka jalan bagi rival utamanya di Kejuaraan Dunia untuk membuat terobosan yang cukup besar untuk memimpin kejuaraan dua puluh sembilan poin. Mark Webber juga terjebak dalam huru-hara di putaran pembuka setelah dia ditabrak oleh Romain Grosjean; Webber terpaksa langsung masuk ke dalam pit, sementara Grosjean diberi penalti stop-and-go selama sepuluh detik karena menyebabkan insiden di putaran pertama lagi.[307] Bruno Senna juga bertabrakan dengan pengurus balapan ini, di mana dia menabrak Nico Rosberg sambil mencoba menghindari Grosjean dan Webber, dan mendapatkan penalti drive-through untuk masalahnya, sementara Rosberg pensiun di tempat. Sergio Pérez menambahkan namanya ke dalam daftar pembalap yang tersingkir yang terus bertambah ketika dia meluncur di tikungan jepit rambut di bawah rem, dan masuk ke perangkap kerikil sambil mencoba memaksakan diri untuk melewati Lewis Hamilton. Sebastian Vettel berhasil memenangkan balapan ini dari posisi terdepan, setelah memimpin setiap putaran balapan dan menetapkan waktu putaran tercepat dalam proses untuk menyelesaikan balapan dengan mencetak Grand Chelem yang kedua untuknya. Felipe Massa berhasil finis di posisi kedua, hasil podium pertamanya sejak Grand Prix Korea Selatan 2010,[309] sementara Kamui Kobayashi berhasil mengklaim podium yang pertama di dalam kariernya – dan podium yang pertama untuk seorang pembalap asal Jepang di Sirkuit Suzuka sejak Aguri Suzuki berhasil finis di posisi ketiga di Grand Prix Jepang 1990[310] – setelah menahan tekanan di akhir balapan ini dari Jenson Button.[311]

Dengan tersingkirnya Alonso dari balapan ini dan keberhasilan Vettel meraih dua puluh lima poin penuh untuk meraih kemenangan,[312] maka pertarungan untuk memperebutkan gelar Kejuaraan Dunia menjadi sedekat yang terjadi di sepanjang musim ini.[313]

"Masih ada lima balapan lagi, ini akan seperti kejuaraan mini, karena kami memulai dengan poin yang sama dan kami perlu mencetak satu poin lebih banyak [daripada Vettel] dalam lima balapan. Jadi kami akan mencoba melakukannya."

Pemimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, yaitu Fernando Alonso, ketika ditanya bagaimana dia akan memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap setelah Sebastian Vettel memangkas keunggulannya menjadi hanya empat poin saja setelah Grand Prix Jepang.[314]

Ronde 16 – Korea Selatan sunting

Momentum Sebastian Vettel terus berlanjut satu minggu kemudian di Korea Selatan, di mana dia berhasil memenangkan balapan untuk yang ketiga kalinya secara berturut-turut, dan memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap dengan keunggulan enam poin setelah Fernando Alonso finis di posisi ketiga.[315][316] Vettel berhasil mengatasi pole-sitter, yaitu Mark Webber, di bagian awal jalannya balapan, dan dibantu dalam membangun keunggulan melalui kontak putaran pertama antara Jenson Button, Nico Rosberg, dan Kamui Kobayashi, yang melihat Button dan Rosberg mundur dengan kerusakan akibat tabrakan; Rosberg menepi pada saat mendekati tikungan ketiga, memaksakan periode bendera kuning yang berlarut-larut pada saat marshall berusaha untuk mengambil mobilnya.[317] Dengan peraturan olahraga yang melarang untuk menyalip sementara bendera kuning diperlihatkan, jarak antara semua pembalap di lapangan secara efektif menipis di putaran pembuka karena para pembalap tidak dapat melewati satu sama lain. Manajemen ban menjadi fokus utama di balapan ini, karena para pembalap melaporkan banyaknya butiran, terutama pada ban depan sebelah kanan, yang menanggung sebagian besar beban selama satu putaran balapan di sirkuit ini.[318] Vettel mengabaikan enam panggilan radio dari dinding pitnya, yang memperingatkannya bahwa kerusakan ban mobil sudah dekat, hanya mundur secukupnya saja di beberapa putaran terakhir untuk mengamankan kemenangan atas Webber dengan selisih enam detik. Tim kemudian membantah bahwa pernah ada masalah dengan ban mobil Vettel.[319] Lebih jauh ke urutan berikutnya, duet Scuderia Toro Rosso, yaitu Jean-Éric Vergne dan Daniel Ricciardo, berjuang dari posisi keenam belas dan kedua puluh satu di grid untuk finis di posisi kedelapan dan kesembilan,[320] sementara Romain Grosjean melaju dengan balapan konservatif untuk finis di urutan ketujuh, telah diperingatkan sebelumnya oleh pengawas balapan bahwa pertengkaran di putaran pertama kemungkinan akan mengakibatkan dia didiskualifikasi dari balapan.[321] Hari Lewis Hamilton berubah dari buruk menjadi lebih buruk lagi ketika anti-roll bar di mobil McLaren miliknya mengalami kegagalan,[322] sementara mobil menangani bannya dengan sangat buruk sehingga dia terpaksa berhenti di luar jadwal untuk mencapai garis finis, hanya untuk merobek '"astroturf panjang yang mendatangkan malapetaka pada downforce-nya, dan dia meluncur ke bawah ke posisi kesepuluh,[323] nyaris saja menangkis serangan oportunistik dari Sergio Pérez untuk merebut poin Kejuaraan Dunia terakhir yang ditawarkan. Tersingkirnya Button dari balapan ini dan satu poin yang didapatkan oleh Hamilton membuat tim McLaren terpaksa harus rela kehilangan tempat kedua di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor dari tim Ferrari,[316] dan Hamilton mengakui bahwa upayanya untuk menjadi Juara Dunia Pembalap di musim 2012 telah berakhir.[323]

Ronde 17 – India sunting

Strategi tim Ferrari untuk bertahan dalam pertempuran Kejuaraan Dunia melihat mereka memperkenalkan upgrade ke mobil F2012 di setiap balapan yang masih tersisa di musim ini, dimulai dengan revisi ekstensif untuk Grand Prix India,[324] namun keuntungan apapun yang mereka tawarkan masih belum cukup bagi Fernando Alonso untuk mengejar Sebastian Vettel. Vettel mendominasi akhir pekan, dengan mencetak waktu tercepat di setiap sesi latihan bebas, sebelum lolos babak kualifikasi di posisi terdepan,[325][326][327][328] dan memimpin setiap putaran dari balapan yang berlangsung selama enam puluh putaran,[329] meskipun ia telah dihalang untuk mencetak Grand Chelem untuk yang ketiga kalinya, setelah Jenson Button berhasil mencatatkan putaran tercepat dalam balapan di putaran terakhir, sementara Fernando Alonso finis di posisi kedua, kebobolan tujuh poin Kejuaraan Dunia lagi dari Vettel. Pembalap Ferrari itu berhasil mengalahkan kedua pembalap McLaren pada awal balapan, dan melanjutkan upayanya untuk mengejar Mark Webber untuk merebut posisi kedua, hanya menyalip pembalap asal Australia itu di punggung panjang lurus ketika mobilnya sang pembalap mengalami kesalahan KERS lima belas putaran dari akhir yang tidak pernah pulih.[330] Webber menahan tantangan di akhir balapan ini dari Lewis Hamilton untuk menyelesaikan posisi podium. Lebih jauh ke bawah urutan, Kimi Räikkönen finis di posisi ketujuh setelah menghabiskan sebagian besar balapan dengan terjebak di belakang Felipe Massa, dan kemudian mengklaim bahwa kesalahan pada hari Sabtu telah merampas peluangnya untuk meraih podium pada hari Minggu,[331] sementara Pedro de la Rosa tersingkir dari balapan setelah dia mengalami kegagalan rem pada mobilnya, yang membuatnya berputar ke penghalang di Tikungan ke-4. Perlombaan ini ditandai dengan serangkaian tusukan eksplosif setelah mobil melakukan kontak ringan satu sama lain; Ban belakang kanan mobil Michael Schumacher kempes di putaran pertama setelah dia melakukan kontak dengan Jean-Éric Vergne di tikungan pertama; Sergio Pérez mengalami pecah ban dalam keadaan yang sama ketika dia melirik sayap depan mobil Daniel Ricciardo, dengan karet longgar yang merusak lantai mobil Pérez, sehingga dia terpaksa harus tersingkir;[332] dan Pastor Maldonado juga mengalami kebocoran ban mobil setelah dia dan Kamui Kobayashi bersentuhan dengan kecepatan tinggi pada saat mendekati Tikungan ke-5, dan memaksa pembalap asal Venezuela itu untuk melebar ke area run-off yang berupa aspal, tetapi tidak mengalami kerusakan yang bertahan lama.[333]

Ronde 18 – Abu Dhabi sunting

 
Kimi Räikkönen berhasil meraih kemenangan yang pertama untuk tim Lotus di musim 2012 di Abu Dhabi setelah dia mewarisi keunggulan setelah Lewis Hamilton tersingkir dari balapan.[334]

Laju dominan Sebastian Vettel tergelincir di Abu Dhabi setelah mobilnya ditemukan memiliki bahan bakar yang tidak mencukupi setelah sesi kualifikasi, dan dia kemudian dipindahkan ke grid belakang.[335] Pada saat Lewis Hamilton memimpin jalannya balapan ini sejak start, sementara Vettel memulai lomba ini dari jalur pit, dan memanfaatkan tikungan pembuka yang kacau yang menampilkan kekusutan antara Nico Hülkenberg, Paul di Resta, Romain Grosjean, dan Bruno Senna; Hülkenberg dipaksa untuk keluar dari balapan ini, sementara di Resta dan Grosjean dipanggil untuk masuk ke dalam pit dengan kerusakan yang telah terjadi di mobilnya.[336] Vettel mulai mengejar ketertinggalan dari tim HRT, Marussia, dan Caterham, tetapi kemajuan yang berhasil dibuat olehnya di bagian awal balapan datang dengan mengorbankan pelat sayap depan setelah dia melakukan kontak dengan Senna di Tikungan ke-8 switchback. Dia lebih memilih untuk tidak masuk ke dalam pit untuk sementara waktu, karena balapan ini diinterupsi oleh intervensi dari mobil keselamatan. Nico Rosberg, yang terpaksa harus masuk ke dalam pit dengan kerusakan pada sayap depan mobilnya, sedang dalam proses untuk menyalip Narain Karthikeyan pada saat mobil Karthikeyan mulai mogok dan pembalap asal India itu dengan cepat melambat. Rosberg, yang tidak sadar akan masalah yang telah menimpa mobil Karthikeyan, diluncurkan dari belakang mobil HRT dan mengarah ke tembok penghalang.[337] Selama periode mobil keselamatan, Vettel terpaksa harus masuk ke dalam pit setelah dia membelok untuk menghindari Daniel Ricciardo dan menabrak tonggak polistiren yang menandai dimulainya zona DRS, yang semakin merusak sayap depan mobilnya. Tim Red Bull Racing mengambil kesempatan ini untuk memanggilnya untuk masuk ke dalam pit dia lebih awal, dengan sisi negatifnya adalah Vettel harus melakukan 42 putaran dengan ban lunak ketika pemasok ban Pirelli memperkirakan bahwa mereka hanya bisa melakukan 36 putaran. Setelah balapan ini dilanjutkan lagi, Hamilton mengalami kegagalan mekanis pada saat sedang memimpin jalannya balapan ini, dan sekali lagi dipaksa untuk keluar dari balapan ini, dan menyerahkan keunggulan kepada Kimi Räikkönen, sementara Fernando Alonso mewarisi posisi kedua.[338] Vettel mulai berusaha melewati satu per satu pembalap lagi, tetapi terpaksa masuk ke dalam pit untuk yang kedua kalinya setelah ban mobilnya mulai kehilangan daya cengkeraman. Dia diselamatkan oleh kemunculan mobil keselamatan untuk yang kedua kalinya beberapa saat kemudian, yang terjadi setelah di Resta memaksa Sergio Pérez untuk melebar; pada saat Pérez bergabung kembali ke sirkuit, dia memotong ke belakang di depan Grosjean, dan keduanya melakukan kontak, yang pada gilirannya memaksa Grosjean untuk pindah ke jalur Mark Webber. Grosjean dan Webber pensiun, sementara Pérez diberi penalti stop-and-go.[339] Setelah balapan ini dilanjutkan lagi, Räikkönen mulai membangun kembali keunggulannya atas Alonso, yang diganggu oleh Jenson Button; Button sendiri dihajar oleh Vettel di urutan keempat. Duel antara Button dan Vettel memungkinkan Alonso untuk melepaskan diri, dan dia mulai mengejar Räikkönen di lima putaran terakhir. Räikkönen berhasil bertahan untuk mengamankan kemenangan pertamanya – dan tim Lotus F1 – di musim ini.[334] Alonso finis di urutan kedua, sedangkan Vettel mengejar dan berhasil melewati Button untuk melengkapi posisi podium,[340] dan mempertahankan keunggulan sepuluh poin di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap dalam prosesnya.[341] Dengan Alonso dan Vettel yang berhasil finis di podium bersama dengannya, kemenangan Räikkönen tidak cukup untuk membuatnya tetap bersaing untuk gelar Kejuaraan Dunia Pembalap, meninggalkan gelar juara dunia untuk diperebutkan antara Alonso dan Vettel selama dua balapan terakhir yang masih tersisa di musim ini.[341]

Ronde 19 – Amerika Serikat sunting

Meskipun masa konstruksinya sempat bermasalah, namun Circuit of the Americas berhasil lulus inspeksi FIA terakhirnya pada tanggal 25 September, dan memungkinkan balapan ini untuk tetap dilanjutkan.[342][343] Sebastian Vettel berhasil mengambil posisi terdepan untuk yang keenam kalinya di musim ini, sementara Alonso berjuang sepanjang sesi kualifikasi untuk memulai balapan ini dari urutan kesembilan,[344] tetapi kemudian naik ke posisi kedelapan setelah Romain Grosjean menerima penalti turun lima grid karena pergantian girboks yang tidak terjadwal.[345] Di tengah kekhawatiran bahwa pembalap yang memulai dari slot grid genap akan mengalami kekurangan cengkeraman karena mereka berada di luar garis balap, maka tim Ferrari dengan sengaja membuka segel pada girboks Felipe Massa, dan dengan demikian memberinya penalti grid turun lima tempat, dan mempromosikan Alonso ke posisi ketujuh dan sisi grid yang bersih.[346] Ketakutan tim Ferrari bukan tanpa alasan, karena para pembalap yang memulai dari jarak genap tertinggal di awal balapan. Vettel dengan cepat mengubah posisi terdepan menjadi pemimpin jalannya balapan yang stabil pada saat Lewis Hamilton berjuang untuk mendapatkan kembali posisi kedua dari Mark Webber. Beberapa saat setelah Hamilton berhasil menyalipnya di putaran ke-17, pembalap asal Australia itu kembali mengalami masalah alternator pada mobilnya, dan berhenti.[347] Kepala tim Red Bull Racing, yaitu Christian Horner, kemudian mengakui bahwa masalah alternator abadi tim adalah masalah serius dengan hanya satu balapan tersisa di Kejuaraan Dunia, di mana Kejuaraan Dunia dipertaruhkan dan sangat sedikit waktu yang ada untuk mendiagnosis dan memperbaiki masalah tersebut.[348] Dengan Webber yang sekarang tersingkir, Hamilton kemudian mengalihkan perhatiannya ke Vettel, dan dengan mantap menutup celah untuk memimpin jalannya lomba, setelah berhasil menyalip pemimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap tersebut di putaran ke-42, setelah sebelumnya Vettel terjebak di belakang mobil Narain Karthikeyan di sektor pertama yang berkelok-kelok,[349] yang memungkinkan Hamilton untuk melewati Vettel di sepanjang lintasan lurus panjang. Hamilton mempertahankan keunggulan untuk empat belas putaran terakhir, tetapi dengan Vettel yang tidak pernah berjarak lebih dari satu setengah detik di belakangnya, Hamilton tidak dapat bersantai, dan dia berhasil memenangkan balapan hanya dengan selisih enam per sepuluh detik saja. Alonso bangkit dari posisi ketujuh untuk finis di posisi ketiga – menandai pertama kalinya dia, Hamilton, dan Vettel berdiri di podium bersama-sama dalam seratus balapan yang ketiganya diperebutkan bersama – dan memaksa perebutan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap berlanjut ke babak final di Brasil.[350] Lebih jauh ke urutan bawah, Massa berhasil mengatasi penalti kotak persnelingnya untuk finis di posisi keempat, sementara Jenson Button turun dari urutan kedua belas di grid ke urutan enam belas di akhir putaran pertama, dan berhasil menggunakan strategi alternatif untuk kembali ke posisi kelima. Michael Schumacher, sebaliknya, mundur; setelah sebelumnya berhasil lolos babak kualifikasi di posisi kelima, mobil Mercedes miliknya mengunyah ban mobilnya, memaksanya untuk melakukan pemberhentian kedua yang membuatnya jatuh ke urutan finis keenam belas,[351] dan masalah kopling pada mobilnya pada saat sedang berhenti membuat Kimi Räikkönen kehilangan kesempatan untuk bersaing dengan Alonso untuk memperebutkan podium terakhir. Kedua pembalap Marussia, yaitu Timo Glock dan Charles Pic, berhasil mengungguli tim Caterham untuk yang pertama kalinya, hanya untuk dikalahkan oleh Heikki Kovalainen dan Vitaly Petrov, tetapi tim asal Rusia tersebut menempati posisi kesepuluh di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Konstruktor. Meskipun kehilangan Webber karena mengalami kegagalan alternator pada mobilnya, namun tim Red Bull tetap berhasil mengumpulkan poin yang cukup untuk bisa mengamankan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor untuk yang ketiga kalinya secara berturut-turut.[4]

Ronde 20 – Brasil sunting

 
Lewis Hamilton pensiun dari Grand Prix Brasil, yang sekaligus juga mengakhiri kariernya di tim McLaren, sebelum pindah ke tim Mercedes.
Tabel pemimpin klasemen Kejuaraan Dunia Pembalap[352]
Grand Prix Pemimpin klasemen Kejuaraan Dunia Pembalap Keunggulan poin
  Australia   Jenson Button 7
  Malaysia   Fernando Alonso 5
  Tiongkok   Lewis Hamilton 2
  Bahrain   Sebastian Vettel 4
  Spanyol 0
  Monako   Fernando Alonso 3
  Kanada   Lewis Hamilton 2
  Eropa   Fernando Alonso 20
  Britania Raya 13
  Jerman 34
  Hungaria 40
  Belgia 24
  Italia 37
  Singapura 29
  Jepang 4
  Korea   Sebastian Vettel 6
  India 13
  Abu Dhabi 10
  Amerika Serikat 13
  Brasil 3

Balapan terakhir di musim ini dijalankan dalam kondisi yang tidak pernah cukup basah bagi pembalap untuk menggunakan ban basah, tetapi tidak pernah cukup kering untuk memberikan cengkeraman yang cukup pada ban licin. Pada saat Jenson Button dan Lewis Hamilton sedang memperebutkan posisi terdepan, Sebastian Vettel terlibat di dalam bentrokan di putaran pertama dengan Bruno Senna, yang merusak knalpot mobilnya, dan membuatnya berputar, dan menurunkannya ke posisi terakhir. Senna mundur di tempat, begitu pula dengan Sergio Pérez, yang terjebak di dalam baku tembak tersebut.[353] Perlombaan ini adalah salah satu gesekan, dengan Pastor Maldonado dan Romain Grosjean yang juga tersingkir lebih awal. Button memimpin jalannya lomba dari Hamilton, tetapi segera menemukan bahwa dirinya berada di bawah tekanan dari Nico Hülkenberg, dan kehilangan keunggulan dari pembalap asal Jerman tersebut di putaran ke-18, dan posisi kedua dari Hamilton tidak lama kemudian. Kondisi di lapangan menjadi stabil setelah putaran pertama berhenti, dengan Vettel di poin yang lebih rendah dan Fernando Alonso berada di urutan keempat, di mana dia membutuhkan podium untuk memiliki peluang untuk menjadi juara dunia. Hülkenberg berputar di putaran ke-48, dan kehilangan keunggulan dari Hamilton, tetapi mengejar pembalap McLaren tersebut di putaran ke-54 pada saat mereka berdua menghadapi lalu lintas yang tersusun. Keduanya melakukan kontak di tikungan pertama, dan memaksa Hamilton untuk keluar dari balapan ini, dan membuat Hülkenberg mendapat hukuman drive-through karena telah menyebabkan kecelakaan yang bisa dihindari.[354] Setelah tabrakan mereka berdua, Button kembali memimpin jalannya lomba, dan tetap bertahan hingga akhir balapan. Sementara itu, hujan semakin deras, membuat tim berebut ban. Hukuman Hülkenberg dan pengunduran diri Hamilton mempromosikan Alonso kembali lagi ke posisi podium, yang kemudian naik menjadi tempat kedua ketika rekan setimnya, yaitu Felipe Massa, sengaja mengalah untuknya. Perhentian yang lambat untuk Vettel menurunkannya ke urutan kedua belas, dan mengayunkan keseimbangan kekuatan untuk mendukung Alonso. Dalam sepuluh putaran terakhir balapan, Vettel mulai kembali naik urutan hingga dia berada di urutan ketujuh, yang sebenarnya sudah cukup untuk mengamankan gelar juara dunia, tetapi membuatnya rentan jika kerusakan yang dia terima di putaran pertama – retakan panjang di sepanjang lantai mobilnya yang sekarang sudah tersisa – semakin parah. Posisi ketujuh yang dihuni oleh Vettel kemudian naik menjadi posisi keenam ketika Michael Schumacher sengaja minggir untuk membiarkan Vettel melewati dirinya.[355] Dua putaran menjelang akhir balapan, Paul di Resta mengalami kecelakaan hebat pada saat dia memasuki lintasan lurus utama, dan memaksa pengerahan mobil keselamatan. Button berhasil memenangkan balapan ini, dengan Alonso yang finis di posisi kedua dan Massa finis di posisi ketiga, tetapi tempat keenam yang telah berhasil diraih oleh Vettel sudah cukup untuk mengamankan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap yang ketiga untuknya secara berturut-turut.[356] Kimi Räikkönen menyelesaikan musim ini di posisi ketiga secara keseluruhan, setelah mendapatkan manfaat dari pensiunnya Hamilton untuk bertahan di tempatnya, menyusul insiden aneh, di mana dia meninggalkan sirkuit, dan mencoba untuk bergabung kembali dengan mengambil jalur pit paddock pendukung, hanya untuk menemukan bahwa jalan tersebut ternyata telah diblokir, dan memaksanya untuk menggandakan kembali dan menemukan cara lain untuk bisa kembali lagi ke sirkuit.[357] Dalam balapan terakhirnya di dalam ajang Formula Satu,[358] Tempat ketujuh yang telah berhasil diraih oleh Schumacher membuatnya menyelesaikan musim ini di tempat ketiga belas secara keseluruhan; penampilan terburuknya selama satu musim sejak dia melewatkan enam putaran selama musim 1991. Dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Konstruktor, tim Ferrari menempati posisi kedua dari tim McLaren dengan dua mobil yang berhasil finis di atas podium, sementara tempat kesembilan yang telah berhasil diraih oleh Kamui Kobayashi masih tidak cukup bagi tim Sauber untuk mengambil tempat kelima dari tim Mercedes, dan tim Marussia kehilangan tempat kesepuluh dari tim Caterham, setelah Vitaly Petrov berhasil mengamankan hasil terbaik tim musim ini, dengan finis di posisi kesebelas.[359] Nikolai Fomenko, selaku direktur teknik tim Marussia, kemudian mengklaim bahwa Charles Pic sengaja membiarkan Petrov melewati dirinya,[360] karena Pic telah mengumumkan secara resmi kepindahannya ke tim Caterham untuk musim 2013, hanya dua hari saja sebelum balapan ini diselenggarakan.[361]

Kontroversi pasca-musim sunting

Tiga hari setelah Grand Prix Brasil, laporan mulai muncul yang menunjukkan bahwa gelar Kejuaraan Dunia Pembalap telah berhasil diraih oleh Sebastian Vettel terancam dan bahwa tim Ferrari akan mengajukan permohonan resmi untuk memprotes hasil balapan tersebut.[362] Tantangan berpusat pada manuver menyalip yang dilakukan oleh Vettel pada Jean-Éric Vergne di awal balapan. Pada saat itu, sektor pertama sirkuit berada di bawah kondisi bendera kuning setelah putaran dan pengunduran diri Pastor Maldonado di tikungan Curva do Sol, tikungan ketiga sirkuit Interlagos, yang masuk ke punggung lurus. Vettel berhasil menyalip Vergne di lintasan lurus, yang menyebabkan munculnya sebuah klaim bahwa aksi menyalip tersebut ilegal karena bendera kuning.[363] Spekulasi media yang intens menyatakan bahwa tantangan tersebut mengancam gelar Kejuaraan Dunia Pembalap yang telah berhasil diraih oleh Vettel karena pada saat balapan selesai di belakang mobil keselamatan, setiap penalti pasca balapan berpotensi menurunkannya di klasemen balapan, dan Vettel tidak akan memiliki poin yang cukup untuk mengamankan gelar juara dunia. Tim Ferrari menulis kepada FIA, meminta klarifikasi atas masalah tersebut.[364] FIA meninjau insiden tersebut, dan menyatakan bahwa manuver menyalip yang telah dilakukan oleh Vettel tetap sah karena bendera hijau dikibarkan oleh marshal yang berdekatan dengan pintu keluar pit, yang berarti bahwa trek berwarna hijau sejak saat itu; kebingungan itu disebabkan oleh papan digital yang menunjukkan bendera kuning di pintu keluar Curva do Sol, sekitar seratus meter sebelum pos penjagaan.[365][366] Baik tim Ferrari dan Red Bull Racing secara resmi mengumumkan bahwa mereka merasa puas dengan keputusan tersebut, sehingga hasil akhirnya tetap mempertahankan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap yang telah berhasil diraih oleh Vettel.[367][368]

Hasil dan klasemen sunting

Hasil lomba sunting

Rd. Grand Prix Posisi pole Putaran tercepat Pembalap pemenang Kosntruktor pemenang Laporan
1   Grand Prix Australia   Lewis Hamilton   Jenson Button   Jenson Button   McLaren-Mercedes Laporan
2   Grand Prix Malaysia   Lewis Hamilton   Kimi Räikkönen   Fernando Alonso   Ferrari Laporan
3   Grand Prix Cina   Nico Rosberg   Kamui Kobayashi   Nico Rosberg   Mercedes Laporan
4   Grand Prix Bahrain   Sebastian Vettel   Sebastian Vettel   Sebastian Vettel   Red Bull-Renault Laporan
5   Grand Prix Spanyol   Pastor Maldonado [N 1]   Romain Grosjean   Pastor Maldonado   Williams-Renault Laporan
6   Grand Prix Monako   Mark Webber [N 2]   Sergio Pérez   Mark Webber   Red Bull-Renault Laporan
7   Grand Prix Kanada   Sebastian Vettel   Sebastian Vettel   Lewis Hamilton   McLaren-Mercedes Laporan
8   Grand Prix Eropa   Sebastian Vettel   Nico Rosberg   Fernando Alonso   Ferrari Laporan
9   Grand Prix Britania   Fernando Alonso   Kimi Räikkönen   Mark Webber   Red Bull-Renault Laporan
10   Grand Prix Jerman   Fernando Alonso   Michael Schumacher   Fernando Alonso   Ferrari Laporan
11   Grand Prix Hungaria   Lewis Hamilton   Sebastian Vettel   Lewis Hamilton   McLaren-Mercedes Laporan
12   Grand Prix Belgia   Jenson Button   Bruno Senna   Jenson Button   McLaren-Mercedes Laporan
13   Grand Prix Italia   Lewis Hamilton   Nico Rosberg   Lewis Hamilton   McLaren-Mercedes Laporan
14   Grand Prix Singapura   Lewis Hamilton   Nico Hülkenberg   Sebastian Vettel   Red Bull-Renault Laporan
15   Grand Prix Jepang   Sebastian Vettel   Sebastian Vettel   Sebastian Vettel   Red Bull-Renault Laporan
16   Grand Prix Korea   Mark Webber   Mark Webber   Sebastian Vettel   Red Bull-Renault Laporan
17   Grand Prix India   Sebastian Vettel   Jenson Button   Sebastian Vettel   Red Bull-Renault Laporan
18   Grand Prix Abu Dhabi   Lewis Hamilton   Sebastian Vettel   Kimi Räikkönen   Lotus-Renault Laporan
19   Grand Prix Amerika Serikat   Sebastian Vettel   Sebastian Vettel   Lewis Hamilton   McLaren-Mercedes Laporan
20   Grand Prix Brasil   Lewis Hamilton   Lewis Hamilton   Jenson Button   McLaren-Mercedes Laporan
Sumber:[371][372]

Sistem poin sunting

Poin diberikan kepada 10 pembalap terdepan.[352]

Posisi (ke-)  1   2   3   4   5   6   7   8   9   10 
Poin 25 18 15 12 10 8 6 4 2 1

Klasemen Kejuaraan Dunia Pembalap sunting

Pos. Pembalap AUS
 
MAL
 
CHN
 
BHR
 
ESP
 
MON
 
CAN
 
EUR
 
GBR
 
GER
 
HUN
 
BEL
 
ITA
 
SIN
 
JPN
 
KOR
 
IND
 
ABU
 
USA
 
BRA
 
Poin
1   Sebastian Vettel 2 11 5 1 6 4 4 Ret 3 5 4 2 22† 1 1 1 1 3 2 6 281
2   Fernando Alonso 5 1 9 7 2 3 5 1 2 1 5 Ret 3 3 Ret 3 2 2 3 2 278
3   Kimi Räikkönen 7 5 14 2 3 9 8 2 5 3 2 3 5 6 6 5 7 1 6 10 207
4   Lewis Hamilton 3 3 3 8 8 5 1 19† 8 Ret 1 Ret 1 Ret 5 10 4 Ret 1 Ret 190
5   Jenson Button 1 14 2 18† 9 16† 16 8 10 2 6 1 Ret 2 4 Ret 5 4 5 1 188
6   Mark Webber 4 4 4 4 11 1 7 4 1 8 8 6 20† 11 9 2 3 Ret Ret 4 179
7   Felipe Massa Ret 15 13 9 15 6 10 16 4 12 9 5 4 8 2 4 6 7 4 3 122
8   Romain Grosjean Ret Ret 6 3 4 Ret 2 Ret 6 18 3 Ret 7 19† 7 9 Ret 7 Ret 96
9   Nico Rosberg 12 13 1 5 7 2 6 6 15 10 10 11 7 5 Ret Ret 11 Ret 13 15 93
10   Sergio Pérez 8 2 11 11 Ret 11 3 9 Ret 6 14 Ret 2 10 Ret 11 Ret 15 11 Ret 66
11   Nico Hülkenberg Ret 9 15 12 10 8 12 5 12 9 11 4 21† 14 7 6 8 Ret 8 5 63
12   Kamui Kobayashi 6 Ret 10 13 5 Ret 9 Ret 11 4 18† 13 9 13 3 Ret 14 6 14 9 60
13   Michael Schumacher Ret 10 Ret 10 Ret Ret Ret 3 7 7 Ret 7 6 Ret 11 13 22† 11 16 7 49
14   Paul di Resta 10 7 12 6 14 7 11 7 Ret 11 12 10 8 4 12 12 12 9 15 19† 46
15   Pastor Maldonado 13† 19† 8 Ret 1 Ret 13 12 16 15 13 Ret 11 Ret 8 14 16 5 9 Ret 45
16   Bruno Senna 16† 6 7 22† Ret 10 17 10 9 17 7 12 10 18† 14 15 10 8 10 Ret 31
17   Jean-Éric Vergne 11 8 16 14 12 12 15 Ret 14 14 16 8 Ret Ret 13 8 15 12 Ret 8 16
18   Daniel Ricciardo 9 12 17 15 13 Ret 14 11 13 13 15 9 12 9 10 9 13 10 12 13 10
19   Vitaly Petrov Ret 16 18 16 17 Ret 19 13 DNS 16 19 14 15 19 17 16 17 16 17 11 0
20   Timo Glock 14 17 19 19 18 14 Ret DNS 18 22 21 15 17 12 16 18 20 14 19 16 0
21   Charles Pic 15† 20 20 Ret Ret Ret 20 15 19 20 20 16 16 16 Ret 19 19 Ret 20 12 0
22   Heikki Kovalainen Ret 18 23 17 16 13 18 14 17 19 17 17 14 15 15 17 18 13 18 14 0
23   Jérôme d'Ambrosio 13 0
24   Narain Karthikeyan DNQ 22 22 21 Ret 15 Ret 18 21 23 Ret Ret 19 Ret Ret 20 21 Ret 22 18 0
25   Pedro de la Rosa DNQ 21 21 20 19 Ret Ret 17 20 21 22 18 18 17 18 Ret Ret 17 21 17 0
Pos. Pembalap AUS
 
MAL
 
CHN
 
BHR
 
ESP
 
MON
 
CAN
 
EUR
 
GBR
 
GER
 
HUN
 
BEL
 
ITA
 
SIN
 
JPN
 
KOR
 
IND
 
ABU
 
USA
 
BRA
 
Poin
Sumber:[352]
Legenda
Warna Hasil
Emas Pemenang
Perak Posisi kedua
Perunggu Posisi ketiga
Hijau Finis, dengan poin
Biru Finis, tanpa poin
Tidak terklasifikasi, finis (NC)
Ungu Tidak terklasifikasi, mundur (Ret)
Merah Tidak ikut kualifikasi (DNQ)
Hitam Didiskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Kosong Tidak berpartisipasi (DNP)
Dikecualikan (EX)
Tidak datang (DNA)
Mengundurkan diri (WD)
Tidak masuk (sel kosong)
Anotasi Arti
P Pole position
F Lap tercepat



Catatan:

  • † — Tidak finish sebuah grand prix, tetapi telah menuntaskan 90% dari keseluruhan GP.

Klasemen Kejuaraan Dunia Konstruktor sunting

Pos. Konstrukor No. AUS
 
MAL
 
CHN
 
BHR
 
ESP
 
MON
 
CAN
 
EUR
 
GBR
 
GER
 
HUN
 
BEL
 
ITA
 
SIN
 
JPN
 
KOR
 
IND
 
ABU
 
USA
 
BRA
 
Poin
1   Red Bull-Renault 1 2 11 5 1 6 4 4 Ret 3 5 4 2 22† 1 1 1 1 3 2 6 460
2 4 4 4 4 11 1 7 4 1 8 8 6 20† 11 9 2 3 Ret Ret 4
2   Ferrari 5 5 1 9 7 2 3 5 1 2 1 5 Ret 3 3 Ret 3 2 2 3 2 400
6 Ret 15 13 9 15 6 10 16 4 12 9 5 4 8 2 4 6 7 4 3
3   McLaren-Mercedes 3 1 14 2 18† 9 16† 16 8 10 2 6 1 Ret 2 4 Ret 5 4 5 1 378
4 3 3 3 8 8 5 1 19† 8 Ret 1 Ret 1 Ret 5 10 4 Ret 1 Ret
4   Lotus-Renault 9 7 5 14 2 3 9 8 2 5 3 2 3 5 6 6 5 7 1 6 10 303
10 Ret Ret 6 3 4 Ret 2 Ret 6 18 3 Ret 13 7 19† 7 9 Ret 7 Ret
5   Mercedes 7 Ret 10 Ret 10 Ret Ret Ret 3 7 7 Ret 7 6 Ret 11 13 22† 11 16 7 142
8 12 13 1 5 7 2 6 6 15 10 10 11 7 5 Ret Ret 11 Ret 13 15
6   Sauber-Ferrari 14 6 Ret 10 13 5 Ret 9 Ret 11 4 18† 13 9 13 3 Ret 14 6 14 9 126
15 8 2 11 11 Ret 11 3 9 Ret 6 14 Ret 2 10 Ret 11 Ret 15 11 Ret
7   Force India-Mercedes 11 10 7 12 6 14 7 11 7 Ret 11 12 10 8 4 12 12 12 9 15 19† 109
12 Ret 9 15 12 10 8 12 5 12 9 11 4 21† 14 7 6 8 Ret 8 5
8   Williams-Renault 18 13† 19† 8 Ret 1 Ret 13 12 16 15 13 Ret 11 Ret 8 14 16 5 9 Ret 76
19 16† 6 7 22† Ret 10 17 10 9 17 7 12 10 18† 14 15 10 8 10 Ret
9   Toro Rosso-Ferrari 16 9 12 17 15 13 Ret 14 11 13 13 15 9 12 9 10 9 13 10 12 13 26
17 11 8 16 14 12 12 15 Ret 14 14 16 8 Ret Ret 13 8 15 12 Ret 8
10   Caterham-Renault 20 Ret 18 23 17 16 13 18 14 17 19 17 17 14 15 15 17 18 13 18 14 0
21 Ret 16 18 16 17 Ret 19 13 DNS 16 19 14 15 19 17 16 17 16 17 11
11   Marussia-Cosworth 24 14 17 19 19 18 14 Ret DNS 18 22 21 15 17 12 16 18 20 14 19 16 0
25 15† 20 20 Ret Ret Ret 20 15 19 20 20 16 16 16 Ret 19 19 Ret 20 12
12   HRT-Cosworth 22 DNQ 21 21 20 19 Ret Ret 17 20 21 22 18 18 17 18 Ret Ret 17 21 17 0
23 DNQ 22 22 21 Ret 15 Ret 18 21 23 Ret Ret 19 Ret Ret 20 21 Ret 22 18
Pos. Konstrukor No. AUS
 
MAL
 
CHN
 
BHR
 
ESP
 
MON
 
CAN
 
EUR
 
GBR
 
GER
 
HUN
 
BEL
 
ITA
 
SIN
 
JPN
 
KOR
 
IND
 
ABU
 
USA
 
BRA
 
Poin
Sumber:[352]
Legenda
Warna Hasil
Emas Pemenang
Perak Posisi kedua
Perunggu Posisi ketiga
Hijau Finis, dengan poin
Biru Finis, tanpa poin
Tidak terklasifikasi, finis (NC)
Ungu Tidak terklasifikasi, mundur (Ret)
Merah Tidak ikut kualifikasi (DNQ)
Hitam Didiskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Kosong Tidak berpartisipasi (DNP)
Dikecualikan (EX)
Tidak datang (DNA)
Mengundurkan diri (WD)
Tidak masuk (sel kosong)
Anotasi Arti
P Pole position
F Lap tercepat



Catatan:

  • † — Tidak finish sebuah grand prix, tetapi telah menuntaskan 90% dari keseluruhan GP.
  • Hasil resmi FIA untuk Kejuaraan Dunia Konstruktor mengidentifikasi para konstruktor sebagai "Red Bull Racing", "Scuderia Ferrari", "Vodafone McLaren Mercedes", dll.[352]

Catatan kaki sunting

  1. ^ Lewis Hamilton dikeluarkan dari posisi terdepan di Grand Prix Spanyol karena pelanggaran teknis dan pindah ke grid belakang.[220] Pastor Maldonado diakui sebagai pole-sitter untuk balapan ini.[369]
  2. ^ Michael Schumacher berhasil mencatatkan waktu tercepat di dalam sesi kualifikasi untuk Grand Prix Monako, tetapi start di urutan keenam setelah diterapkan penalti grid lima tempat dari balapan sebelumnya.[227] Mark Webber diakui sebagai pole-sitter untuk balapan ini.[370]

Referensi sunting

  1. ^ a b Noble, Jonathan (9 June 2011). "Bahrain gives up on 2011 race". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-12. Diakses tanggal 6 March 2012. 
  2. ^ Vermeeren, Frances (29 November 2011). "Comeback Räikkönen: a record number of champions". GP Now. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2012. Diakses tanggal 29 May 2012. 
  3. ^ Holt, Sarah (16 October 2011). "Sebastian Vettel wins Korean Grand Prix from Lewis Hamilton". BBC Sport. Diakses tanggal 28 December 2011. 
  4. ^ a b Collantine, Keith (18 November 2012). "Red Bull win third constructors' title in a row". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diakses tanggal 18 November 2012. 
  5. ^ "2012 Formula 1 Teams and Drivers". Formula 1.com. Formula One Management. 20 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 March 2012. Diakses tanggal 20 March 2012. 
  6. ^ "2012 FIA Formula One World Championship Entry List". Fédération Internationale de l'Automobile. 30 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2012. Diakses tanggal 31 January 2014. 
  7. ^ a b "Vitaly Petrov Joins Caterham F1 Team". Caterham F1. 17 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 August 2012. Diakses tanggal 17 February 2012. 
  8. ^ Collins, Sam (17 March 2012). "Formula 1 2012 Tyres". Racecar Engineering. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2012. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  9. ^ Beer, Matt (14 March 2011). "Horner pleased to end Vettel rumours". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 14 March 2011. 
  10. ^ Elizalde, Pablo (5 January 2012). "Sebastien Buemi confirmed as Red Bull Racing's reserve and test driver". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-01-15. Diakses tanggal 5 January 2012. 
  11. ^ "Webber Signs With Red Bull For 2012". Redbull.com. Red Bull Racing. 27 August 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-10. Diakses tanggal 27 August 2011. 
  12. ^ Elizalde, Pablo (5 October 2011). "Button secures new multi-year contract at McLaren". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 5 October 2011. 
  13. ^ Noble, Jonathan (5 July 2011). "Gary Paffett extends McLaren test and reserve contract". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-24. Diakses tanggal 6 July 2011. 
  14. ^ Rowland, Nick (1 February 2012). "McLaren unveils its 2012 challenger". Race Department. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-12. Diakses tanggal 2 February 2012. 
  15. ^ "Lewis extends McLaren stay until 2012". Manipe F1. 18 January 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-11. Diakses tanggal 19 May 2008. 
  16. ^ "Fernando Alonso signs for Ferrari". Scuderia Ferrari. Ferrari. 30 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-10. Diakses tanggal 23 June 2011. 
  17. ^ "Rigon steps up at Ferrari after Force India Formula 1 team sign Bianchi". F1SA.com. January 28, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-21. Diakses tanggal January 28, 2012. 
  18. ^ Elizalde, Pablo (9 June 2010). "Massa extends Ferrari contract until '12". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-11. Diakses tanggal 9 June 2010. 
  19. ^ "Schumacher could stay in F1 after 2012". Espnf1.com. ESPN. 27 January 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-12-18. Diakses tanggal 25 July 2010. 
  20. ^ Hackbarth, Frederik (24 February 2012). "WS by Renault – Bird kommt aus der GP2". Motorsport-Magazin.com (dalam bahasa German). adrivo Sportpresse GmbH. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-29. Diakses tanggal 17 March 2012. 
  21. ^ "Rosberg extends Mercedes contract". EspnF1.con. ESPN. 10 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-03-16. Diakses tanggal 10 November 2011. 
  22. ^ "Kimi Räikkönen back in F1 with LRGP in 2012". Lotus Renault GP. 29 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-01. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  23. ^ a b Elizalde, Pablo (24 January 2012). "Jerome D'Ambrosio joins Lotus as third driver for 2012 F1 season". Autosport.com. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 24 January 2012. 
  24. ^ a b c d "Romain Grosjean joins Kimi Raikkonen at Lotus Renault for 2012". Autosport.com. Haymarket Publications. 9 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 9 December 2011. 
  25. ^ a b c d Monza, Keith (4 September 2012). "Jerome d'Ambrosio to stand in for Grosjean at Monza". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-02. Diakses tanggal 4 September 2012. 
  26. ^ a b c d "Hulkenberg joins Di Resta in Force India's 2012 line-up". Formula1.com. Formula One Administration. 16 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-05. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  27. ^ "Jules Bianchi joins Sahara Force India as reserve driver for 2012". ForceIndiaF1.com. Force India. 27 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-05. Diakses tanggal 27 January 2012. 
  28. ^ "Gary Paffett steps in as Sahara Force India's reserve driver this week". ForceIndiaF1.com. Force India. 15 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-12. Diakses tanggal 15 March 2012. 
  29. ^ a b c d "Kobayashi and Perez to stay at Sauber in 2012". Formula1.com. Formula One World Championship. 28 July 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-16. Diakses tanggal 28 July 2011. 
  30. ^ a b c "Ricciardo earns Toro Rosso ride". The Australian. News Limited. Agence France-Presse. 15 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-16. Diakses tanggal 15 December 2011. 
  31. ^ "Séb Stays in Touch". Scuderia Toro Rosso. Red Bull. 5 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-04-14. Diakses tanggal 6 February 2012. Although our sister team in Milton Keynes will be the Swiss driver's top priority, if for any reason, Scuderia Toro Rosso found itself short of a driver at a grand prix, then Sébastien would step into the cockpit for us. 
  32. ^ a b c "Pastor Maldonado Confirmed for 2012 with Valtteri Bottas as Reserve Driver". Williams F1. 1 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-03. Diakses tanggal 1 December 2011. 
  33. ^ Grand Prix Engineering.com/news/view/2105 "Susie Wolff appointed Development Driver for the Williams F1 Team" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Williams F1. Williams Grand Prix Engineering Limited. 11 April 2012. Diarsipkan dari Grand Prix Engineering.com/news/view/2105 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 2012-05-29. Diakses tanggal 11 May 2012. 
  34. ^ a b Elizalde, Pablo (17 January 2012). "Williams confirms Bruno Senna will race for the team in F1 in 2012". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  35. ^ "Pit & Paddock: Third year for Trulli and Kovalainen". Autosport. Haymarket Publications. 205 (11): p. 12. 15 September 2011. Heikki Kovalainen and Jarno Trulli will continue to drive for Team Lotus next season. Trulli was, as expected, officially announced as a 2012 driver by the team last weekend, while team boss Tony Fernandes confirmed to Autosport that Kovalainen will also be staying on. 
  36. ^ "Caterham signs Giedo van der Garde as reserve driver". Autosport. Haymarket Publications. 4 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 4 February 2012. 
  37. ^ "Alexander Rossi confirmed as Caterham F1 Team Test Driver". Caterham F1. 9 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-29. Diakses tanggal 9 March 2012. 
  38. ^ "Rodolfo Gonzalez to drive for Caterham at Mugello F1 test". Autosport. Haymarket Publications. 24 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 11 May 2012. 
  39. ^ "Vitaly Petrov Joins Caterham F1 Team". Caterham F1. 17 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-08-07. Diakses tanggal 17 February 2012. 
  40. ^ a b Beer, Matt (21 November 2011). "Pedro de la Rosa signs for HRT from 2012". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 21 November 2011. 
  41. ^ a b "Drivers". hrtf1team.com. HRT F1 Team. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-03-09. Diakses tanggal 2012-03-27. 
  42. ^ a b c "Dani Clos joins HRT F1 Team as its new test driver for 2012". HRT F1. 13 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-07. Diakses tanggal 13 February 2012. 
  43. ^ a b "Drivers: Vitantonio Liuzzi". HRTF1Team.com. HRT F1 Team. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-23. Diakses tanggal 6 March 2012. 
  44. ^ a b "Narain Karthikeyan completes HRTs lineup for 2012". HRT F1. 3 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 3 February 2012. 
  45. ^ Strang, Simon (24 July 2011). "Timo Glock has re-signed with Virgin on a new three-year deal". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 24 July 2011. 
  46. ^ "María de Villota becomes Marussia test driver". GPUpdate.net. 7 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-08. Diakses tanggal 7 March 2012. 
  47. ^ a b c "Marussia Virgin Racing Completes 2012 Race Driver Line-up". Virgin Racing. 27 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-29. Diakses tanggal 27 November 2011. 
  48. ^ "Jules Bianchi joins Sahara Force India as reserve driver for 2012". Force India. 27 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2012. Diakses tanggal 27 January 2012. 
  49. ^ "Alexander Rossi confirmed as Caterham F1 Team Test Driver". Caterham F1. 9 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2013. Diakses tanggal 9 March 2012. 
  50. ^ a b Collantine, Keith (5 September 2012). "Ma Qing Hua to drive for HRT in Monza practice". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-18. Diakses tanggal 5 September 2012. 
  51. ^ "Standing By". Marussia F1. 20 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2012. Diakses tanggal 20 September 2012. We are very happy to announce that rising star, Max Chilton, has been elevated from our Young Driver Programme to the position of Formula 1 Reserve Driver with effect from the 2012 Japanese Grand Prix next month and for the rest of the current F1 season. 
  52. ^ a b Cooper, Adam (3 November 2011). "Caterham, Lotus and Marussia name changes approved". Adam Cooper's F1 Blog. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-06. Diakses tanggal 4 November 2011. 
  53. ^ "2007 Formula One Sporting Regulations" (PDF). FIA. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 August 2011. Diakses tanggal 7 February 2012. Article 6.3: The constructor of an engine or chassis is the person (including any corporate or unincorporated body) which owns the intellectual rights to such engine or chassis. The make of an engine or chassis is the name attributed to it by its constructor. If the make of the chassis is not the same as that of the engine, the title will be awarded to the former which shall always precede the latter in the name of the car.  (.pdf)
  54. ^ Noble, Jonathan (3 November 2011). "Formula 1 chiefs approve name changes for Lotus, Renault and Virgin". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-01. Diakses tanggal 4 November 2011. 
  55. ^ "Tony Fernandes buys Caterham". en.espnf1.com. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-10-06. Diakses tanggal 25 March 2012. 
  56. ^ "Team Lotus confirms Caterham takeover". AUSmotive.com. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-04. Diakses tanggal 25 March 2012. 
  57. ^ "Lotus ART becomes Lotus GP in 2012". GP2 Series. GP2 Motorsport Limited. 10 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2012. Diakses tanggal 8 February 2012. 
  58. ^ Noble, Jonathan (11 November 2010). "Russian car maker takes stake in Virgin". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-30. Diakses tanggal 25 March 2012. 
  59. ^ Holt, Sarah (11 November 2010). "Russian supercar firm Marussia takes over Virgin Racing". Yas Marina Circuit, Abu Dhabi: BBC Sport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-03. Diakses tanggal 25 March 2012. 
  60. ^ "Group Lotus Plc and Proton Holdings Berhad, 1Malaysia Racing Team, Caterham Cars and Tony Fernandes". 9 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-06. Diakses tanggal 9 November 2011. 
  61. ^ Collantine, Keith (9 November 2011). "Lotus confirms 2012 name change to Caterham". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-03. Diakses tanggal 9 November 2011. 
  62. ^ Beer, Matt (4 July 2011). "Williams to run Renault engines again from 2012". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-14. Diakses tanggal 4 July 2011. 
  63. ^ Collantine, Keith (9 December 2011). "Williams fall into F1's vicious cycle". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-18. Diakses tanggal 3 February 2012. 
  64. ^ Collantine, Keith (28 June 2011). "Williams appoints new technical staff for 2012 car". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-09-06. Diakses tanggal 3 February 2012. 
  65. ^ "Virgin to break ties with technical partners Wirth". Formula One Association. 2 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2011. Diakses tanggal 25 August 2011. 
  66. ^ Noble, Jonathan (4 July 2011). "Virgin enters into technical partnership with McLaren". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2011. Diakses tanggal 25 August 2011. 
  67. ^ "Sahara India Pariwar announces co-ownership of the Force India Formula One Team with Dr. Vijay Mallya". Force India. 12 October 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2011. Diakses tanggal 12 October 2011. 
  68. ^ "Silver Arrows works team to race as Mercedes AMG Petronas Formula One Team". Mercedes AMG Petronas Formula One Team. 5 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2012. Diakses tanggal 19 April 2013. 
  69. ^ Collantine, Keith (14 December 2011). "Colin Kolles leaves HRT". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-03. Diakses tanggal 14 December 2011. 
  70. ^ Collantine, Keith (15 December 2011). "Perez-Sala takes over as HRT team principal". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-03. Diakses tanggal 15 December 2011. 
  71. ^ Saward, Joe (11 January 2012). "Meanwhile, in Valencia". Joe Saward Blogs About the World of F1. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-12. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  72. ^ a b Elizalde, Pablo (25 April 2012). "HRT will not attend Mugello test". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 26 April 2012. 
  73. ^ Collantine, Keith (11 October 2012). "Kaltenborn to take over as Sauber team principal". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-29. Diakses tanggal 11 October 2012. 
  74. ^ Baldwin, Alan (11 October 2012). Rutherford, Peter, ed. "India-born Kaltenborn is first female F1 principal". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-12. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  75. ^ "Petrov confirmed at Renault until 2012". Formula One Administration. 22 December 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2011. Diakses tanggal 28 July 2011. 
  76. ^ "Raikkonen poised to return to F1 with Williams- James Allen on F1 – The official website". Jamesallenonf1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 November 2011. Diakses tanggal 5 November 2011. 
  77. ^ "Kimi and Williams F1". Joesaward.wordpress.com. 23 September 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-08-23. Diakses tanggal 5 November 2011. 
  78. ^ Collantine, Keith (1 March 2012). "Rubens Barrichello confirms move to IndyCar". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-02. Diakses tanggal 2 March 2012. 
  79. ^ "Sutil unsurprised by Senna deal". SkySports.com. BSkyB. 19 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2012. Diakses tanggal 19 January 2012. 
  80. ^ "Adrian Sutil Charged with Causing Grievous Bodily Harm". F1 Orbit. Motorsport.com. 12 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2012. Diakses tanggal 12 January 2012. 
  81. ^ "Sutil zu Bewährungsstrafe verurteilt" [Sutil was sentenced to probation] (dalam bahasa Jerman). Sport1.de. 31 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2012. Diakses tanggal 31 January 2012. 
  82. ^ "Force India confirm Sutil for 2013". Bangkok Post. Agence France-Presse. 28 February 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  83. ^ "Buemi eying 2013 F1 race seat". Hindustan Times. HT Media. 7 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2012. Diakses tanggal 8 January 2012. 
  84. ^ "Toyota recruits Anthony Davidson, Sebastien Buemi for second TS030 HYBRID". Autosport. Haymarket Publications. 10 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 17 February 2012. 
  85. ^ "Alguersuari 'says no' to HRT". Sky Sports. British Sky Broadcasting. 8 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2012. Diakses tanggal 9 January 2012. 
  86. ^ Elizalde, Pablo; Straw, Edd (30 March 2012). "Jaime Alguersuari signed as Pirelli's test driver alongside Lucas di Grassi". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  87. ^ Shah, Kunal (21 December 2011). "Vitantonio Liuzzi Is Excited About Participating in the i1 Super Series". iSport India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2013. Diakses tanggal 21 December 2011. 
  88. ^ O'Leary, Jamie (2 February 2012). "I1 Supercar Series postponed to 2013; Liuzzi, Villeneuve, Fisichella lose drives". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 3 February 2012. 
  89. ^ a b Strang, Simon; Beer, Matt (2 September 2012). "Belgian GP: Romain Grosjean gets one-race ban for start crash". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-09. Diakses tanggal 2 September 2012. 
  90. ^ Collantine, Keith (21 September 2012). "Vettel leads Hamilton in damp session at Singapore". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-04. Diakses tanggal 21 September 2012. Pastor Maldonado was fifth, the Williams driver one of several to explore Singapore's run-off areas during the session. Sergio Perez and Romain Grosjean were also among those to go off, but no-one managed to hit anything. 
  91. ^ "Race Information & Event Starting Times". fia.com. Fédération Internationale de l'Automobile. 15 Februari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-18. Diakses tanggal 19 Februari 2012. 
  92. ^ "AGPC announces Qantas to continue as title rights sponsor for 2012 Formula 1™ Qantas Australian Grand Prix". grandprix.com.au. Australian Grand Prix. 23 Februari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-26. Diakses tanggal 25 Februari 2012. 
  93. ^ "Bahrain F1 Grand Prix cancelled for 2011". Sportsnet. Associated Press. 10 June 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 February 2021. Diakses tanggal 12 February 2021. 
  94. ^ Elizalde, Pablo (29 July 2011). "2012 Formula 1 season opener keeps March 18 slot despite overhaul". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 29 July 2011. 
  95. ^ a b c Collantine, Keith (7 December 2011). "United States Grand Prix remains on unchanged 2012 F1 calendar". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-18. Diakses tanggal 7 December 2011. 
  96. ^ Spurgeon, Brad (20 July 2012). "Famed German Tracks Leave Their Mark on Series". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-20. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  97. ^ Maher, John (23 April 2012). "Turn for turn, Austin track's design, layout should look familiar to F1 drivers". Austin-American Statesman. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2012. Diakses tanggal 23 April 2012. 
  98. ^ "Formula One returns to the United States". Formula One Administration. 25 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 May 2010. Diakses tanggal 25 May 2010. 
  99. ^ Noble, Jonathan (1 November 2011). "Formula 1 chiefs to discuss 2012 calendar amid concerns over some races". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-02. Diakses tanggal 1 November 2011. 
  100. ^ Elizalde, Pablo (30 November 2011). "Bernie Ecclestone gives Austin organisers a new deadline to sort contracts". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-02. Diakses tanggal 1 December 2011. 
  101. ^ Parkes, Ian (16 November 2011). "US Grand Prix on verge of being axed claims Bernie Ecclestone". The Independent. UK: Independent Print. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 1 May 2022. Diakses tanggal 17 November 2011. 
  102. ^ Maher, John (7 December 2011). "F1 boss confirms deal with Austin organizers has been reached". The Statesman. India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 January 2012. Diakses tanggal 8 December 2011. 
  103. ^ "City Council endorses F1, agrees to environmental deal". American Statesman. 29 June 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2011. Diakses tanggal 30 June 2011. 
  104. ^ Maher, John (10 November 2012). "Against all odds, F1 track has been built, ready to host race". Austin-American Statesman. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-11-21. Diakses tanggal 12 November 2012. 
  105. ^ Collantine, Keith (3 June 2011). "2012 F1 calendar revealed with record 21 races". RaceFans. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-13. Diakses tanggal 28 May 2022. 
  106. ^ Noble, Jonathan; Tremayne, Sam (8 August 2011). "Turkey hopeful of 2012 GP reprieve". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-09-16. Diakses tanggal 1 November 2011. 
  107. ^ "Turkey loses grand prix in 2012 F1 calendar". The Guardian. Press Association. 31 August 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-05. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  108. ^ Pryson, Mike (25 August 2020). "Updated Schedule: F1 Turkish Grand Prix Is Part of 'Final' 2020 Race Calendar". Autoweek. Crain Communications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-20. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  109. ^ "Exhausts to be raised for 2012". gpupdate.net. 14 July 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-08. Diakses tanggal 14 July 2011. 
  110. ^ Straw, Edd (15 November 2011). "Williams tests 2012-spec top-exit exhaust system in Abu Dhabi". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 18 November 2011. 
  111. ^ Straw, Edd (17 November 2011). "Mercedes tries 2012-style exhaust in Abu Dhabi young driver test". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 18 November 2011. 
  112. ^ Allen, James (20 October 2011). "Radical changes to engine maps for 2012 give power back to designers". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 November 2011. Diakses tanggal 1 November 2011. 
  113. ^ Noble, Jonathan (11 November 2011). "No off-throttle blowing allowed in 2012 as teams block bid to allow the practice". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 12 November 2011. 
  114. ^ "Mercedes triggered latest FIA clampdown –report". Motorsport.com. 27 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-17. Diakses tanggal 2 March 2012. 
  115. ^ Benson, Andrew (22 July 2012). "German GP: Red Bull cleared of illegal engine mapping". BBC F1. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-06. Diakses tanggal 24 July 2012. 
  116. ^ Benson, Andrew (23 July 2012). "F1 seeks computer rule change on Red Bull". BBC F1. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-06. Diakses tanggal 24 July 2012. 
  117. ^ a b Strang, Simon (25 July 2012). "Red Bull Racing forced to alter engine mapping from Hungarian Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 26 July 2012. 
  118. ^ Noble, Jonathan (21 January 2012). "Formula 1 teams have been told by the FIA that reactive ride height systems will be banned for the 2012 season". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 21 January 2012. 
  119. ^ Noble, Jonathan (7 February 2012). "Lotus expresses disappointment at FIA's decision to ban its reactive ride system". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 8 February 2012. 
  120. ^ Allen, James (10 January 2012). "Has Lotus Renault found this year's must-have gizmo?". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2017. Diakses tanggal 21 January 2012. 
  121. ^ Noble, Jonathan (11 January 2012). "Lotus's rivals set to be forced to copy innovative reactive ride height system". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-12. Diakses tanggal 21 January 2012. 
  122. ^ Noble, Jonathan (12 January 2012). "Ferrari has developed its own reactive ride-height system for 2012 F1 car". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-12. Diakses tanggal 21 January 2012. 
  123. ^ Allen, James (21 January 2012). "FIA sends note to teams: Reactive suspension system is not legal". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2017. Diakses tanggal 21 January 2012. 
  124. ^ Benson, Andrew (21 January 2012). "FIA ban new technical innovation developed by Lotus and Ferrari". BBC F1. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-31. Diakses tanggal 21 January 2012. 
  125. ^ Noble, Jonathan (23 January 2012). "Reactive ride banned because FIA believed it gave an aerodynamic benefit". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 24 January 2012. 
  126. ^ Scarborough, Craig (27 October 2011). "2012: Nose height Regulations". ScarbsF1. WordPress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-29. Diakses tanggal 6 November 2011. 
  127. ^ "Caterham F1 team unveils 2012 challenger". Autosport. Haymarket Publications. 25 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 8 February 2012. 
  128. ^ Collantine, Keith (21 February 2012). "Ross Brawn explains how F1's ugly noses could have been avoided". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-03. Diakses tanggal 22 February 2012. 
  129. ^ Paterson, Cameron (21 April 2012). "Pastor Maldonado given five-place grid penalty for gearbox change". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 July 2012. Diakses tanggal 23 May 2012. 
  130. ^ a b c Elizalde, Pablo (7 December 2011). "FIA announces new sporting rules for 2012 Formula 1 season". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-08. Diakses tanggal 8 December 2011. 
  131. ^ Noble, Jonathan (19 December 2011). "McLaren will be ready for first 2012 Formula 1 test". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 19 December 2011. 
  132. ^ Rencken, Dieter (3 November 2011). "Why Geneva meeting matters for F1" . Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-15. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  133. ^ Noble, Jonathan (2 November 2012). "Formula 1 teams told trick brake systems are illegal". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 2 November 2012. 
  134. ^ Noble, Jonathan (28 August 2011). "Formula 1 teams pick Mugello for 2012's new mid-season test". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-08. Diakses tanggal 31 August 2011. 
  135. ^ Straw, Edd (22 December 2011). "Ferrari pushing for increase in F1 testing limit, so as not to stifle opportunities for young drivers". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 22 December 2011. 
  136. ^ "World Motor Sport Council: 23/09/2011". Fédération Internationale de l'Automobile. 23 September 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2011. Diakses tanggal 1 November 2011. 
  137. ^ Noble, Jonathan (25 January 2012). "Pirelli promises more exciting races in 2012 Formula 1 season". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-05. Diakses tanggal 25 January 2012. 
  138. ^ Tremayne, Sam (14 November 2011). "Pirelli to trial 2012 compounds in Abu Dhabi Young Driver testing". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 15 November 2011. 
  139. ^ Collantine, Keith (23 March 2012). "High tyre degradation makes three-stop strategies likely – 2012 Malaysian Grand Prix Friday practice analysis". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 24 March 2012. 
  140. ^ Noble, Jonathan (11 October 2011). "Renault backs Formula 1 team name change to Lotus". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-01. Diakses tanggal 1 November 2011. 
  141. ^ Noble, Jonathan (1 November 2011). "Virgin applies for name change to become Marussia". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 1 November 2011. 
  142. ^ Noble, Jonathan (18 October 2011). "Ferrari: No issue with Lotus name change". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-01. Diakses tanggal 1 November 2011. 
  143. ^ "Mosley signs new Formula One Concorde pact". Motorsport.com. 2 October 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-14. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  144. ^ "BMW name set to leave F1". Autocar. Haymarket Publications. 18 March 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-14. Diakses tanggal 21 November 2021. 
  145. ^ "Mercedes unveils new gull-wing safety car". ESPN F1. ESPN. 26 February 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 February 2010. Diakses tanggal 26 February 2010. 
  146. ^ "Mercedes-AMG GT S: Bernd Mayländers neues Safety-Car". 9 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-19. Diakses tanggal 3 April 2015. 
  147. ^ "Mercedes unveils new 2015 safety and medical cars". Racer. Haymarket Publications. 6 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 April 2015. Diakses tanggal 2 April 2015. 
  148. ^ Collantine, Keith (7 December 2011). "Lapped cars allowed to pass safety car again in 2012". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-03. Diakses tanggal 7 December 2011. 
  149. ^ a b Collantine, Keith (7 December 2011). "Four-hour time limit among new 2012 rules". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-18. Diakses tanggal 8 December 2011. 
  150. ^ Noble, Jonathan (9 July 2012). "FIA to disable use of DRS under yellow flag situations during F1 races". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 10 July 2012. 
  151. ^ Elizalde, Pablo; Noble, Jonathan (24 June 2012). "Michael Schumacher keeps Valencia podium as stewards decide against penalty for yellow-flag DRS use". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 10 July 2012. 
  152. ^ Gallop, Ben (29 July 2011). "New F1 deal explained". BBC Sport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-18. Diakses tanggal 31 July 2011. 
  153. ^ Beer, Matt (29 July 2011). "Sky and BBC to share UK F1 television coverage from 2012 to 2018". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-30. Diakses tanggal 31 July 2011. 
  154. ^ Strang, Simon; Noble, Jonathan (29 July 2011). "Bernie Ecclestone says Sky pay-to-view TV deal will grow F1's audience". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 31 July 2011. 
  155. ^ Collantine, Keith (29 July 2011). "So much for keeping F1 free-to-air". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-30. Diakses tanggal 31 July 2011. 
  156. ^ Noble, Jonathan (30 July 2011). "Formula 1 teams accept there is no going back on Sky deal". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 31 July 2011. 
  157. ^ Noble, Jonathan (2 September 2011). "BBC to face questioning from MPs over switch to shared F1 coverage". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 2 September 2011. 
  158. ^ Collantine, Keith (2 December 2011). "Ferrari confirms departure from FOTA". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-05. Diakses tanggal 8 December 2011. 
  159. ^ Cooper, Adam (2 December 2011). "Red Bull out of FOTA but still 'committed to cost saving'". Adam Cooper's F1 Blog. Adam Cooper. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-30. Diakses tanggal 8 December 2011. 
  160. ^ Straw, Edd; Beer, Matt (10 December 2011). "Christian Horner insists Red Bull Racing still committed to cost controls despite FOTA exit". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 11 December 2011. 
  161. ^ "Sauber also confirms FOTA exit, Scuderia Toro Rosso could follow". Autosport. Haymarket Publications. 7 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-08. Diakses tanggal 8 December 2011. 
  162. ^ Noble, Jonathan; Tremayne, Sam (22 February 2012). "Ross Brawn says F1's competitors could end up regretting that four teams quit FOTA". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 22 February 2012. 
  163. ^ Noble, Jonathan (5 March 2012). "Red Bull downplays reliability worries despite troubled last day of F1 testing". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 17 March 2012. 
  164. ^ Straw, Edd (21 February 2012). "Analysis: mounting issue to blame for Lotus's chassis problems?". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 17 March 2012. 
  165. ^ Elizalde, Pablo (9 February 2012). "New HRT car now set for final F1 test after failing two crash tests". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-11. Diakses tanggal 17 March 2012. 
  166. ^ Collantine, Keith (27 February 2012). "Marussia to miss last pre-season test after crash test failure". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-26. Diakses tanggal 17 March 2012. 
  167. ^ Tremayne, David (26 May 2012). "Why is this season so tight at the top?". The Independent. London: Independent Print Limited. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2014. Diakses tanggal 27 May 2012. 
  168. ^ Beer, Matt (18 March 2012). "Jenson Button storms to Australian Grand Prix victory". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-05-30. Diakses tanggal 18 March 2012. 
  169. ^ Noble, Jonathan (18 March 2012). "Jenson Button was 'more than marginal' on fuel during the Australian Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 23 March 2012. 
  170. ^ Tremayne, Sam (18 March 2012). "Maldonado says he had accepted finishing behind Alonso before crash". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 18 March 2012. 
  171. ^ Beer, Matt (18 March 2012). "Massa and Senna agree that no blame can be apportioned for late collision". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-24. Diakses tanggal 18 March 2012. 
  172. ^ "@adamcooperf1: 17 March". Twitter. 17 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-10. Diakses tanggal 23 March 2012. 
  173. ^ Elizalde, Pablo; Lostia, Michele (2 May 2012). "Alonso convinced Ferrari an almost perfect team despite struggling to regularly fight for victory". Autosport. Haymarket Publications. Diakses tanggal 3 May 2012. 
  174. ^ "Malaysian Grand Prix qualifying results". BBC Sport. 24 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-27. Diakses tanggal 19 April 2012. 
  175. ^ Noble, Jonathan (25 March 2012). "Poor weather halts Malaysian GP". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-24. Diakses tanggal 25 March 2012. 
  176. ^ "2012 Malaysian Grand Prix tyre strategies and pit stops". Collantine, Keith. F1 Fanatic. 25 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-19. Diakses tanggal 19 October 2012. 
  177. ^ Elizalde, Pablo (25 March 2012). "Sergio Perez says victory was possible after finishing career-best second at Malaysian Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 25 March 2012. 
  178. ^ Beer, Matt (25 March 2012). "Fernando Alonso holds off Perez to win sensational Malaysian Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-24. Diakses tanggal 25 March 2012. 
  179. ^ Collantine, Keith (25 March 2012). "Was Sauber's radio message to Perez a team order to help Ferrari?". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-12-02. Diakses tanggal 26 March 2012. 
  180. ^ Noble, Jonathan; Straw, Edd (27 March 2012). "Senna says run to sixth in Malaysia eases pressure on himself and Williams". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 31 March 2012. 
  181. ^ "2012 FORMULA 1 PETRONAS MALAYSIA GRAND PRIX Results". Formula One. 25 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2012. Diakses tanggal 26 March 2012. 
  182. ^ "Lotus files protest against Mercedes's rear wing". Autosport. Haymarket Publications. 12 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  183. ^ Elizalde, Pablo (12 April 2012). "Lotus protest against Mercedes wing rejected by FIA". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-17. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  184. ^ Beer, Matt (14 April 2012). "Nico Rosberg flies to maiden F1 pole in the Chinese Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-28. Diakses tanggal 15 April 2012. 
  185. ^ Elizalde, Pablo (12 April 2012). "Lewis Hamilton hit by grid penalty in the Chinese Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 15 April 2012. 
  186. ^ Strang, Simon; Noble, Jonathan (15 April 2012). "Jenson Button reckons McLaren's slow final pitstop cost him shot at beating Nico Rosberg's Mercedes to Chinese Grand Prix victory". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 15 April 2012. 
  187. ^ Beer, Matt (15 April 2012). "Nico Rosberg takes commanding maiden F1 win in the Chinese Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-05. Diakses tanggal 15 April 2012. 
  188. ^ Elizalde, Pablo (15 April 2012). "Kimi Raikkonen laments Lotus tyre strategy after finishing 14th in China". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 16 April 2012. 
  189. ^ Mackey, Robert (7 April 2012). "Bahrain Activist's Hunger Strike Belies Image of Calm Ahead of Formula One Race". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-11. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  190. ^ Weaver, Paul (9 April 2012). "F1 teams want FIA to postpone Bahrain Grand Prix". The Guardian. London: Guardian News and Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-27. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  191. ^ "Press Release: FIA Formula One World Championship – Bahrain Grand Prix". Fédération Internationale de l'Automobile. 13 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2012. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  192. ^ "Heavy security as Formula One arrives in Bahrain". ESPN F1. ESPN. 18 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-07. Diakses tanggal 18 April 2012. 
  193. ^ Noble, Jonathan (7 April 2012). "Damon Hill says Formula 1 cannot afford to be 'indifferent' about Bahrain situation". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 18 April 2012. 
  194. ^ Sukhtian, Lara (17 April 2012). "Amnesty questions Bahrain reforms as F1 concerns deepen". Google News. Agence France-Presse. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2012. Diakses tanggal 18 April 2012. 
  195. ^ Benson, Andrew (19 April 2012). "Bahrain Grand Prix: Force India car flees petrol bomb protest". BBC Sport. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-08-06. Diakses tanggal 20 April 2012. 
  196. ^ Tremayne, David; Taylor, Jerome (19 April 2012). "F1 mechanics flee Bahrain after petrol bomb attack during street protest". The Independent. London. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 1 May 2022. Diakses tanggal 20 April 2012. 
  197. ^ "Bahrain Grand Prix 2012: Force India vow to race despite petrol bomb incident". The Daily Telegraph. London. 19 April 2012. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 11 January 2022. Diakses tanggal 20 April 2012. 
  198. ^ Beer, Matt (21 April 2012). "Sebastian Vettel secures Bahrain Grand Prix pole position". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 21 April 2012. 
  199. ^ Collantine, Keith (22 April 2012). "2012 Bahrain Grand Prix result". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-19. Diakses tanggal 22 April 2012. 
  200. ^ Noble, Jonathan (22 April 2012). "McLaren promises to investigate pitstop problems". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-12-29. Diakses tanggal 22 April 2012. 
  201. ^ Noble, Jonathan (22 April 2012). "Rosberg escapes penalty for incidents with Hamilton and Alonso". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 22 April 2012. 
  202. ^ a b Collatine, Keith (22 April 2012). "2012 Bahrain Grand Prix championship points". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-19. Diakses tanggal 22 April 2012. 
  203. ^ Taylor, Jerome; Tremayne, David (21 April 2012). "Rage against the Formula One machine". The Independent. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2020. Diakses tanggal 21 April 2012. 
  204. ^ "Clashes in Bahrain ahead of F1 race". Al Jazeera. Qatar Media Group. 20 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-11-29. Diakses tanggal 21 April 2012. 
  205. ^ "Protests As Anger Over Bahrain F1 Race Grows". Sky News. News Corporation. 20 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2012. Diakses tanggal 21 April 2012. 
  206. ^ Pleitgen, Frederik (18 April 2012). "Bahrain circuit boss: Race not a big risk". CNN Edition. CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-11. Diakses tanggal 21 April 2012. 
  207. ^ Collantine, Keith (18 April 2012). "Hamilton and Button to miss Mugello test". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-19. Diakses tanggal 24 April 2012. 
  208. ^ Collantine, Keith (23 April 2012). "Domenicali: Mugello test "very important" for Ferrari". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-23. Diakses tanggal 24 April 2012. 
  209. ^ Noble, Jonathan (30 April 2012). "Formula 1 teams gear up for first proper in-season test since 2008 at Mugello". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 3 May 2012. 
  210. ^ a b Allen, James (3 May 2012). "Teams brand Mugello test a waste of time and money, as Alonso crashes". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-08-06. Diakses tanggal 6 May 2012. 
  211. ^ Noble, Jonathan (3 May 2012). "Vitaly Petrov claims Mugello is not safe enough for Formula 1 testing". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-10. Diakses tanggal 3 May 2012. 
  212. ^ van Leeuwen, Andrew (3 May 2012). "Sebastian Vettel fastest for Red Bull on final morning of Mugello Formula 1 test". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 3 May 2012. 
  213. ^ Noble, Jonathan (4 May 2012). "Red Bull boss Christian Horner calls for in-season testing rethink". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 5 May 2012. 
  214. ^ a b Davies, Amanda (7 May 2012). "Schu on tire troubles: 'It's like driving on raw eggs'". CNN. Turner Broadcasting System. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-07. Diakses tanggal 28 May 2012. 
  215. ^ Noble, Jonathan (22 April 2012). "Pirelli responds to Michael Schumacher's criticism of its tyres". Autosport. Haymarket Publication. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-12-01. Diakses tanggal 8 May 2012. 
  216. ^ Noble, Jonathan; Elizalde, Pablo (10 May 2012). "Mercedes backs Michael Schumacher over his opinion on Pirelli's tyres". Autosport. Haymarket Publication. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 10 May 2012. 
  217. ^ Noble, Jonathan (7 May 2012). "Pirelli hopes double gap between tyre compounds pays off in Spain". Autosport. Haymarket Publication. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 8 May 2012. 
  218. ^ "Pirelli unhappy with old test car". GP Update. 22 August 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-07. Diakses tanggal 23 August 2012. 
  219. ^ Beer, Matt (12 May 2012). "Lewis Hamilton storms to Spanish Grand Prix pole position". Autosport. Haymarket Publication. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-15. Diakses tanggal 12 May 2012. 
  220. ^ a b Noble, Jonathan (12 May 2012). "Hamilton loses Spanish GP pole position". Autosport. Haymarket Publication. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 13 May 2012. 
  221. ^ "Disappointed Lewis Hamilton promises a race-day charge after his McLaren is stripped of Spanish Grand Prix pole". Autosport. Haymarket Publication. 13 May 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 13 May 2012. 
  222. ^ Elizalde, Pablo; Noble, Jonathan (13 May 2012). "Fernando Alonso frustrated with Charles Pic after Spanish Grand Prix blocking incident". Autosport. Haymarket Publication. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 14 May 2012. 
  223. ^ Collantine, Keith (13 May 2012). "2012 Spanish Grand Prix result". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-07. Diakses tanggal 13 May 2012. 
  224. ^ Collantine, Keith (14 May 2012). "Williams end second-longest F1 victory drought". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-07. Diakses tanggal 14 May 2012. 
  225. ^ Beer, Matt; van Leeuwen, Andrew (13 May 2012). "Red Bull duo Mark Webber and Sebastian Vettel baffled by front wing changes". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-24. Diakses tanggal 14 May 2012. 
  226. ^ Collantine, Keith (13 May 2012). "2012 Spanish Grand Prix championship points". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-07. Diakses tanggal 13 May 2012. 
  227. ^ a b Elizalde, Pablo (13 May 2012). "Michael Schumacher handed Monaco Grand Prix grid penalty". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 26 May 2012. 
  228. ^ Noble, Jonathan (27 May 2012). "Red Bull Racing embroiled in technical row ahead of Monaco Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-30. Diakses tanggal 27 May 2012. 
  229. ^ Collantine, Keith (26 May 2012). "2012 Monaco Grand Prix grid". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-04. Diakses tanggal 26 May 2012. 
  230. ^ a b Collantine, Keith (27 May 2012). "Webber gives Red Bull third straight Monaco win – 2012 Monaco Grand Prix review". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-19. Diakses tanggal 27 May 2012. 
  231. ^ Elizalde, Pablo (27 May 2012). "Jean-Eric Vergne says tyre wear not weather gamble prompted costly late Monaco Grand Prix pitstop". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 28 May 2012. 
  232. ^ Beer, Matt (27 May 2012). "Mark Webber becomes sixth winner in six races after charging to Monaco GP victory". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 27 May 2012. 
  233. ^ Noble, Jonathan (27 May 2012). "No protest against Mark Webber's Monaco Grand Prix win". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-30. Diakses tanggal 27 May 2012. 
  234. ^ Collantine, Keith (27 May 2012). "2012 Monaco Grand Prix championship points". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-14. Diakses tanggal 27 May 2012. 
  235. ^ Strang, Simon (26 May 2012). "Nico Rosberg tops final Monaco Grand Prix practice". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 26 May 2012. 
  236. ^ Collantine, Keith (26 May 2012). "Maldonado handed ten-place grid penalty for Perez collision". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-29. Diakses tanggal 26 May 2012. 
  237. ^ Noble, Jonathan (26 May 2012). "Maldonado set to get gearbox-change penalty for the Monaco Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 26 May 2012. 
  238. ^ Collantine, Keith (7 June 2012). "Webber refutes 'illegal car' claims". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-19. Diakses tanggal 8 June 2012. 
  239. ^ a b Beer, Matt (10 June 2012). "Hamilton becomes seventh winner in seven races in the Canadian Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  240. ^ a b "Red Bull forced to change floor design as FIA clarifies regulation over holes". Autosport. Haymarket Publications. 2 June 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 2 June 2012. 
  241. ^ Allen, James (2 June 2012). "Red Bull allowed to keep Bahrain and Monaco wins but forced to modify car". James Allen on F1. James Allen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-03. Diakses tanggal 3 June 2012. 
  242. ^ Benson, Andrew (9 June 2012). "The FIA force Red Bull to change axle hole design feature". BBC Sport. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-06-10. Diakses tanggal 10 June 2012. 
  243. ^ Collantine, Keith (9 June 2012). "Vettel leads all the way in Canadian GP qualifying". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-06-11. Diakses tanggal 10 June 2012. 
  244. ^ Elizalde, Pablo (10 June 2012). "Fernando Alonso defends Ferrari's Canadian Grand Prix strategy". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  245. ^ Strang, Simon (10 June 2012). "Sebastian Vettel says late pitstop in the Canadian Grand Prix was the right call". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  246. ^ Collantine, Keith (10 June 2012). "2012 Canadian Grand Prix championship points". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-19. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  247. ^ Noble, Jonathan; Strang, Simon (10 June 2012). "Grosjean unaware he was fighting for a podium after finishing second in Canada". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  248. ^ Noble, Jonathan; Beer, Matt (10 June 2012). "Perez says he had no expectations of finishing on the podium in Canadian GP". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  249. ^ Mallett, Tom (10 June 2012). "Jenson Button 'lost and confused' by complete lack of pace". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-25. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  250. ^ Elizalde, Pablo (10 June 2012). "Mercedes apologises to Michael Schumacher for latest technical failure". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 11 June 2012. 
  251. ^ Beer, Matt (24 June 2012). "Alonso becomes first double winner in 2012 with superb European GP victory". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-14. Diakses tanggal 24 June 2012. 
  252. ^ Beer, Matt (23 June 2012). "Sebastian Vettel flies to European Grand Prix pole position". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 24 June 2012. 
  253. ^ Strang, Simon (24 June 2012). "Sebastian Vettel convinced he could have won the European Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 24 June 2012. 
  254. ^ Elizalde, Pablo (24 June 2012). "Romain Grosjean certain he could have passed Fernando Alonso for European Grand Prix victory". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 24 June 2012. 
  255. ^ Elizalde, Pablo (24 June 2012). "Pastor Maldonado penalised for collision with Lewis Hamilton in European Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-28. Diakses tanggal 24 June 2012. 
  256. ^ Collantine, Keith (24 June 2012). "2012 European Grand Prix championship points". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-19. Diakses tanggal 24 June 2012. 
  257. ^ Beer, Matt (6 July 2012). "Romain Grosjean tops very wet first practice for the British Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 6 July 2012. 
  258. ^ "Month's rain in two days expected". MSN UK. Microsoft. Press Association. 5 July 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2012. Diakses tanggal 7 July 2012. 
  259. ^ Beer, Matt (7 July 2012). "Alonso grabs pole in disrupted qualifying for the British Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 8 July 2012. 
  260. ^ Beer, Matt (8 July 2012). "Grosjean philosophical about first-lap accident during the British Grand Prix". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 8 July 2012. 
  261. ^ Noble, Jonathan; Tremayne, Sam (8 July 2012). "Angry Perez tells FIA to act on Maldonado after British Grand Prix accident". Autosport. Haymarket Publications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-22. Diakses tanggal 8 July 2012.