Formula Satu musim 1960

Musim kesebelas Formula Satu


Formula Satu musim 1960 merupakan musim ke-11 Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA yang dimulai pada tanggal 7 Februari 1960, dan berakhir pada tanggal 20 November setelah sepuluh lomba. Di musim ini juga digelar beberapa balapan non-kejuaraan yang melengkapi lomba-lomba resmi. Tampil sebagai juara dunia adalah Jack Brabham.[1] Sementara gelar juara konstruktor diraih oleh tim Cooper.[2]

Ringkasan musimSunting

Tahun terakhir formula 2,5 liter menghasilkan kemenangan berulang untuk Jack Brabham dan Cooper, dan melihat Lotus, Porsche, dan BRM mengkampanyekan mobil bermesin belakang. Scarab Lance Reventlow, seperti Aston Martins, bermesin depan dan kalah bersaing. Rob Walker Lotus milik Stirling Moss memberi Colin Chapman kemenangan Grand Prix pertamanya di Monako dan mengikutinya dengan kemenangan di AS. Semua Grand Prix lainnya dimenangkan oleh Cooper, kecuali untuk Italia yang diboikot oleh konstruktor Inggris karena Italia menggunakan sirkuit Monza.

Sistem penilaian poin diubah dengan menghilangkan poin untuk lap tercepat dan memberikan poin untuk posisi keenam. Enam skor terbaik diperhitungkan dalam kejuaraan, meningkat dari lima dari musim sebelumnya.

Ini adalah Kejuaraan Dunia terakhir yang menyertakan Indianapolis 500, dan musim terakhir yang menyaksikan kemenangan untuk mobil bermesin depan dalam perlombaan Kejuaraan Dunia.

Tiga pembalap meninggal di musim balap Grand Prix ini. Harry Schell dari Amerika dalam balapan non-kejuaraan di Silverstone, dan pembalap Inggris Chris Bristow & Alan Stacey, keduanya tewas di Grand Prix Belgia di Spa-Francorchamps. Stirling Moss mengalami cedera parah dalam kecelakaan saat latihan di ajang ini dan tidak berkompetisi di sebagian besar musim.

Tim dan pengemudiSunting

Tim dan pembalap berikut berkompetisi dalam Kejuaraan Dunia FIA 1960.

Peserta Konstruktor Sasis Mesin Ban Pengemudi Putaran
  Camoradi International Behra-Porsche-Porsche RSK Porsche 547/3 1.5 F4 D   Masten Gregory 1
  Fred Gamble 9
  Scuderia Centro Sud Cooper-Maserati T51 Maserati 250S 2.5 L4 D   Roberto Bonomi 1
  Carlos Menditeguy 1
  Masten Gregory 2, 4, 6–8
  Ian Burgess 2, 6–7, 10
  Maurice Trintignant 2, 4, 6, 10
  Mário de Araújo Cabral 8
  Alfonso Thiele 9
  Wolfgang von Trips 10
  Giorgio Scarlatti Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Giorgio Scarlatti 1
  Nasif Estéfano Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Nasif Estéfano 1
  Antonio Creus Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Antonio Creus 1
  Gino Munaron Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Gino Munaron 1
  Cooper Car Company Cooper-Climax T51
T53
Climax FPF 2.5 L4 D   Bruce McLaren 1–2, 4–8, 10
  Jack Brabham 1–2, 4–8, 10
  Chuck Daigh 7
  Ron Flockhart 10
  Team Lotus Lotus-Climax 18
16
Climax FPF 2.5 L4 D   Innes Ireland 1–2, 4–8, 10
  Alan Stacey 1–2, 4–5
  Alberto Rodriguez Larreta 1
  John Surtees 2, 7–8, 10
  Jim Clark 4–8, 10
  Ron Flockhart 6
  Scuderia Ferrari Ferrari 246 Ferrari 155 2.4 V6 D   Cliff Allison 1–2
  Phil Hill 1–2, 4–9
  Wolfgang von Trips 1–2, 4–8
  José Froilán González 1
  Richie Ginther 4, 9
  Willy Mairesse 5–6, 9
246 P Ferrari 171 2.4 V6   Richie Ginther 2
Ferrari 1.5 V6   Wolfgang von Trips 9
  Ecurie Bleue Cooper-Climax T51 Climax FPF 2.2 L4 D   Harry Schell 1
  R.R.C. Walker Racing Team Lotus-Climax 18 Climax FPF 2.5 L4 D   Stirling Moss 2, 4–5, 8, 10
Cooper-Climax T51 1
  Maurice Trintignant 1
  Lance Reventlow 7
  Owen Racing Organisation BRM P25
P48
BRM P25 2.5 L4 D   Jo Bonnier 1–2, 4–8, 10
  Graham Hill 1–2, 4–8, 10
  Dan Gurney 2, 4–8, 10
  Ettore Chimeri Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Ettore Chimeri 1
  Fred Tuck Cars Cooper-Climax T51 Climax FPF 2.5 L4 D   Bruce Halford 2
  Lucien Bianchi 6–7
  High Efficiency Motors
  C.T. Atkins
Cooper-Climax T51 Climax FPF 2.5 L4 D   Roy Salvadori 2, 10
  Jack Fairman 7
  Yeoman Credit Racing Team Cooper-Climax T51 Climax FPF 2.5 L4 D   Chris Bristow 2, 4–5
  Tony Brooks 2, 4–5, 7–8, 10
  Henry Taylor 4, 6–8, 10
  Olivier Gendebien 5–8, 10
  Bruce Halford 6
  Phil Hill 10
  J.B. Naylor JBW-Maserati 59 Maserati 250S 2.5 L4 D   Brian Naylor 2, 7, 9–10
  Scuderia Eugenio Castellotti Cooper-Castellotti T51 Castellotti 2.5 L4 D   Gino Munaron 2, 6–7, 9
  Giorgio Scarlatti 2, 9
  Giulio Cabianca 9
  Reventlow Automobiles Inc. Scarab F1 Scarab 2.5 L4 D   Chuck Daigh 2, 4–6, 10
  Lance Reventlow 2, 4–5
  Richie Ginther 6
  David Brown Corporation Aston Martin DBR4
DBR5
Aston Martin RB6 2.5 L6 D   Roy Salvadori 4, 7
  Maurice Trintignant 7
  Ecurie Maarsbergen Cooper-Climax T51 Climax FPF 1.5 L4 D   Carel Godin de Beaufort 4
  Taylor-Crawley Racing Team Lotus-Climax 18 Climax FPF 2.5 L4 D   Mike Taylor 5
  Equipe Nationale Belge Cooper-Climax T45 Climax FPF 2.5 L4 D   Lucien Bianchi 5
  Vandervell Products Vanwall VW 11 Vanwall 254 2.5 L4 D   Tony Brooks 6
  Robert Bodle Ltd Lotus-Climax 16 Climax FPF 2.5 L4 D   David Piper 6–7
  Gilby Engineering Cooper-Maserati T45 Maserati 250S 2.5 L4 D   Keith Greene 7
  Arthur Owen Cooper-Climax T45 Climax FPF 2.2 L4 D   Arthur Owen 9
  Wolfgang Seidel Cooper-Climax T45 Climax FPF 1.5 L4 D   Wolfgang Seidel 9
  Scuderia Colonia Cooper-Climax T43 Climax FPF 1.5 L4 D   Piero Drogo 9
  H.H. Gould Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Horace Gould 9
  Dr Ing F. Porsche KG
  Porsche System Engineering
Porsche 718/2 Porsche 547/3 1.5 F4 D   Edgar Barth 9
  Hans Herrmann 9
  Equipe Prideaux/Dick Gibson Cooper-Climax T43 Climax FPF 1.5 L4 D   Vic Wilson 9
  Joe Lubin Maserati 250F Maserati 250S 2.5 L4 D   Bob Drake 10
  Jim Hall Lotus-Climax 18 Climax FPF 2.5 L4 D   Jim Hall 10
  Fred Armbruster Cooper-Ferrari T51 Ferrari 107 2.5 L4 D   Pete Lovely 10

KalenderSunting

Round Grand Prix Sirkuit Tanggal
1   Argentine Grand Prix Autódromo Oscar Alfredo Gálvez, Buenos Aires 7 Februari
2   Monaco Grand Prix Circuit de Monaco, Monte Carlo 29 Mei
3   Indianapolis 500 Indianapolis Motor Speedway, Speedway 30 Mei
4   Dutch Grand Prix Circuit Zandvoort, Zandvoort 6 Juni
5   Belgian Grand Prix Circuit de Spa-Francorchamps, Stavelot 19 Juni
6   French Grand Prix Reims-Gueux, Gueux 3 Juli
7   British Grand Prix Silverstone Circuit, Silverstone 16 Juli
8   Portuguese Grand Prix Circuito da Boavista, Porto 14 Agustus
9   Italian Grand Prix Autodromo Nazionale di Monza, Monza 4 September
10   United States Grand Prix Riverside International Raceway, Moreno Valley 20 November

Grand Prix Argentina kembali ke kalender untuk tahun 1960, balapan tahun 1959 dibatalkan karena para pahlawan seperti Juan Manuel Fangio dan Jose Froilan Gonzalez telah pensiun ditambah lagi tidak ada ketertarikan lokal terhadap balapan tersebut.

Grand Prix Belgia kembali ke kalender untuk tahun 1960, balapan tahun 1959 dibatalkan karena perselisihan tentang uang start.

Grand Prix Inggris dipindahkan dari Aintree ke Silverstone, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit.

Grand Prix Portugis dipindahkan dari Circuito de Monsanto ke Circuito da Boavista, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit.

Grand Prix Amerika Serikat dipindahkan dari Sebring International Raceway ke Riverside International Raceway, karena promotor di Sebring nyaris tidak memperoleh keuntungan.

Grand Prix Jerman dijalankan sebagai balapan Formula Dua di Nürburgring pada tata letak Südschleife.

Grand Prix Maroko awalnya dijadwalkan pada tanggal 1 Oktober, tetapi dibatalkan karena alasan keuangan.

Ulasan musimSunting

Balapan 1: ArgentinaSunting

Tim-tim tersebut datang ke Argentina dari Eropa pada bulan Februari untuk memulai musim 1960 setelah berkompetisi di putaran terakhir kejuaraan 1959 di Sebring, Florida di Amerika Serikat hanya 2 bulan sebelumnya. Stirling Moss berada di posisi terdepan di Buenos Aires dengan mobil Rob Walker Cooper-Climax-nya dengan pembalap Tim Lotus Innes Ireland di sampingnya, meskipun ia lebih lambat 1,6 detik di babak kualifikasi. Melengkapi barisan depan yang terdiri dari empat orang adalah BRM Hill dan Jo Bonnier. Tim Lotus telah mengeluarkan mobil baru bermesin tengah, 18, dan diharapkan bisa kompetitif.

Pada awalnya, Ireland melakukan start yang fantastis dan memimpin di akhir lap pertama atas Bonnier, Graham Hill dan Phil Hill (tidak ada hubungan dengan Graham), yang memulai dari baris kedua dengan Ferrari Dino 246-nya. Moss melakukan start yang buruk dan berada di urutan kedelapan pada akhir lap pertama. Pada lap kedua, Ireland berputar, dan saat dia melakukan ini Moss mengendarai putaran yang menyilaukan, melewati Cooper Carlos Menditeguy, Ferrari Froilan Gonzalez, Cooper Jack Brabham, Ferrari Phil Hill, dan Lotus Ireland untuk berada di urutan ketiga di belakang Graham Hill dan Bonnier. Moss melewati Hill pada lap ke-10 dan memimpin dari Bonnier lima lap kemudian. Ireland yang baru pulih juga membuat kemajuan dramatis, melewati Brabham dan Graham Hill untuk berada di urutan ketiga pada lap 18. Bonnier menyerang Moss untuk memimpin dan merebutnya kembali pada lap 21 tetapi 15 lap kemudian Stirling kembali unggul. Pada lap 42. ia keluar dengan suspensi yang rusak. Bonnier tertinggal hampir satu lap di depan semua orang. Ireland dipromosikan ke posisi kedua tetapi Graham Hill dan Brabham pensiun sehingga Bruce McLaren berada di urutan ketiga. Dengan 12 lap tersisa Bonnier mengalami masalah mesin dan Ireland memimpin hanya karena gear-linkage-nya macet sehingga ia juga tergelincir ke belakang meninggalkan McLaren untuk menang. Cliff Allison berada di urutan kedua untuk Ferrari sementara Moss mengambil alih mobil Maurice Trintigant untuk menempati urutan ketiga.

Balapan 2: MonakoSunting

Ada putaran non-kejuaraan di sirkuit Goodwood dekat pantai selatan Inggris, Glover Trophy; yang dimenangkan oleh Innes Ireland dengan Lotus. Selama waktu ini. sebagian besar pembalap berkompetisi dalam balapan sportscar, seperti 12 Hours of Sebring pada bulan Maret; dan Targa Florio dan Nurburgring 1000km pada bulan Mei.

Moss meraih pole dengan selisih satu detik dengan Cooper Jack Brabham dan BRP Cooper Chris Bristow di sampingnya, sementara Jo Bonnier berbagi baris kedua dengan BRP Cooper Tony Brooks. Saat start. Bonnier memimpin dengan Brabham kedua dan Moss ketiga di depan Brooks dan Bristow di BRP Cooper. Moss mengambil Brabham di lap 5 dan kemudian membayangi Bonnier sampai lap 17 ketika ia memimpin. Lebih jauh ke belakang, Bristow keluar dengan masalah gearbox. Brabham melewati Bonnier di lap 20 tetapi pembalap Swedia itu melawan balik dan pada lap 27 merebut kembali posisi tersebut. Pola balapan menjadi terbalik ketika hujan datang. Brabham melewati Bonnier dan Moss untuk memimpin, sementara Brooks kembali ke urutan bawah, meninggalkan McLaren di tempat keempat yang bertarung dengan Phil Hill. Setelah enam lap memimpin, Brabham melintir ke dinding di Sainte Dévote dan Moss kembali memimpin tetapi ia harus pit untuk mengganti plug-lead sehingga Bonnier kembali unggul sampai Moss menangkapnya. Bonnier keluar segera setelah itu dengan suspensi yang rusak dan G Hill jatuh. Ini berarti McLaren finis kedua dengan Phil Hill ketiga dan Brooks satu-satunya yang selamat. Moss kemudian memenangkan Grand Prix Monaco keduanya dari McLaren dan Phil Hill.

Balapan 3: Indianapolis 500Sunting

Indy 500, pada kalender Kejuaraan Dunia untuk terakhir kalinya pada tahun 1960 adalah satu-satunya balapan di kalender yang tidak dijalankan sesuai peraturan FIA. Balapan yang berlangsung pada hari libur Senin ini dimenangkan oleh Jim Rathmann dengan sasis Watson bertenaga Offenhauser setelah pertarungan mendebarkan untuk memimpin dengan Rodger Ward.

Balapan 4: BelandaSunting

Meskipun ada perselisihan mengenai hadiah uang dan beberapa tim mengundurkan diri setelah kualifikasi, masih ada lapangan yang layak untuk balapan dengan Stirling Moss di posisi terdepan dengan Walker Lotus-Climax-nya. Jack Brabham berada di sampingnya dengan Cooper-Climax-nya dan Innes Ireland berada di barisan luar barisan depan dengan Lotus 18 buatan pabriknya. BRM Jo Bonnier dan Graham Hill berbagi baris kedua. Brabham membuat start terbaik dan memimpin Moss dan Ireland dengan Alan Stacey dari Team Lotus dari baris ketiga di grid dan Phil Hill keenam dengan Ferrari-nya dari baris keempat. Stacey melewati Ireland di lap kedua tetapi Innes segera mengambil kembali tempat itu sementara Bruce McLaren bergerak di depan Phil Hill dengan Cooper-nya. Ia harus pensiun lebih awal karena masalah driveshaft. Dan Gurney pindah ke posisi kelima dengan BRM-nya tetapi ia jatuh di jepit rambut setelah mengalami kegagalan rem. Seorang penonton di area terlarang tewas. Jim Clark telah membuat kemajuan pesat di lap-lap awal dan mengambil tempat kelima Gurney di belakang rekan setimnya di Lotus, Ireland dan Stacey. Pada lap ke-17, mobil Brabham melemparkan bagian dari trotoar dan ini mengenai mobil Moss dan menyebabkan tusukan dan kerusakan pada hub roda. Moss harus masuk pit untuk perbaikan. Ia kembali melaju dengan kencang. Di depan urutan tetap statis sampai Graham Hill melewati Clark yang segera pensiun setelah itu karena kegagalan gearbox. Stacey akan menghilang dengan masalah yang sama kemudian meninggalkan Hill untuk finis di urutan ketiga, tepat di depan Moss yang sedang mengisi daya. Ferrari Phil Hill dan Ritchie Ginther berada di urutan kelima dan keenam, namun tertinggal satu lap di belakang para pemimpin klasemen.

Balapan 5: BelgiaSunting

Grand Prix Belgia tahun 1960 adalah salah satu balapan yang paling membawa malapetaka dalam sejarah Formula 1 dengan akhir pekan yang merenggut nyawa dua pembalap dan dua lainnya menderita cedera serius dalam latihan. Balapan ini, yang berlangsung di sirkuit tercepat kedua dan mungkin yang paling berbahaya tahun ini, sirkuit Spa-Francorchamps di bagian selatan Belgia mengalami dua kecelakaan besar pada hari Jumat, di mana Moss mengalami kegagalan poros di tikungan Burnenville yang super cepat dan terlempar dari mobil dalam kecelakaan berikutnya. Kedua kakinya patah. Debutan Formula 1, Mike Taylor, mengalami kegagalan kemudi pada Lotus-nya di tikungan Holowell dan menabrak pepohonan di samping lintasan dan menderita beberapa cedera yang mengakhiri kariernya. Jack Brabham menempati posisi terdepan untuk Cooper, dua setengah detik lebih cepat dari Cooper yang dijalankan BRP yang lebih tua dari Tony Brooks dengan Ferrari Phil Hill yang berbagi barisan depan. Di belakang mereka ada BRP Cooper milik pahlawan lokal Olivier Gendebien dan BRM milik Graham Hill. Pada hari perlombaan, Brabham memimpin di awal, dan ia akan memimpin dari awal hingga akhir. Gendebien membuat awal yang baik untuk berada di urutan kedua tetapi kemudian memudar, sementara Innes Ireland dari Team Lotus naik ke posisi kedua, meskipun ia akan menghilang segera setelah itu dengan masalah kopling. Pada lap ke-20, pembalap BRP Cooper asal Inggris, Chris Bristow, yang bertarung memperebutkan posisi keenam dengan Ferrari Willy Mairesse, kehilangan kendali di Malmedy dan terjatuh. Dia terlempar dari mobil, mendarat di pagar kawat berduri, dan dipenggal. Dalam lima lap, pembalap Inggris Alan Stacey dari Team Lotus juga tewas, setelah wajahnya ditabrak burung di dekat tikungan Masta. Dia jatuh, mobilnya diluncurkan dari tanggul dan mendarat di lapangan sekitar 25 kaki lebih rendah dari lintasan dan terbakar, dengan Stacey masih di dalam mobil, di mana dia terbakar sampai mati. Brabham memenangkan perlombaan sementara Bruce McLaren dengan Cooper karya kedua muncul untuk finis di urutan kedua, memberi perusahaan finis 1-2 dengan Graham Hill ketiga tetapi perayaan diredam. Ini akan tetap menjadi akhir pekan paling hitam dalam sejarah Kejuaraan Dunia sampai Grand Prix San Marino 1994.

Balapan 6: PerancisSunting

Tiga minggu setelah GP Belgia yang penuh bencana, para pesaing Kejuaraan Dunia berkumpul di lintasan super cepat Reims. Stirling Moss tidak bisa beraksi. Tony Brooks telah beralih dari tim BRP Cooper untuk mencoba Vanwall VW11 yang baru, sementara Team Lotus telah mempekerjakan Ron Flockhart untuk menggantikan Alan Stacey. BRP memiliki dua pembalap baru dalam diri Henry Taylor dan Bruce Halford. Dalam latihan, kedua Scarab mengalami kerusakan mesin sehingga baik Lance Reventlow maupun Chuck Daigh tidak dapat membalap. Jack Brabham berada di posisi terdepan dengan selisih 1,4 detik dengan Ferrari Phil Hill dan BRM Graham Hill berbagi barisan depan. Di belakang mereka ada Lotus 18 milik Innes Ireland dan Ferrari milik Willy Mairesse. Pada saat start, Graham Hill tertangkap basah tidak siap dan ketika ia mencoba untuk membawa BRM keluar dari garis start, ia ditabrak dari belakang oleh Scuderia Centro Sud Cooper dari Maurice Trintignant. Ada juga tabrakan antara Brooks dan Cooper Lucien Bianchi yang sudah ketinggalan zaman. Pertarungan untuk memimpin melibatkan Brabham dan Phil Hill dan keduanya bertukar tempat lap demi lap sampai Hill mulai melemah karena masalah transmisi. Masalah yang sama membuat pembalap Ferrari yang berada di posisi ketiga Wolfgang Von Trips keluar dan Brabham ditinggalkan di depan sendirian. Mairesse juga pensiun dengan masalah yang sama dan Ireland harus berhenti dengan suspensi depan yang rusak. Dua pembalap BRMS yang masih hidup, Dan Gurney dan Jo Bonnier menghilang karena masalah mesin. Hal ini membuat Gendebien dengan BRP Cooper berada di urutan kedua, sementara Bruce McLaren berada di urutan ketiga dengan Cooper pabrik kedua dan Taylor berada di urutan keempat dengan BRP Cooper-nya. Lotus Jim Clark dan Flockhart berada di urutan kelima dan keenam.

Balapan 7: InggrisSunting

Meskipun hanya ada dua minggu antara GP Prancis dan Inggris, ada beberapa perubahan ketika sirkus F1 tiba di Silverstone. Vanwall VW11 tidak muncul kembali: Tony Brooks kembali ke BRP Cooper-nya dan dengan kedua Scarab yang meledak di Reims, mereka tidak hadir meskipun Chuck Daigh dan Lance Reventlow berbagi Cooper pabrik ketiga, Daigh lebih cepat dan dengan demikian bisa balapan. Aston Martin muncul dengan DBR5 untuk Roy Salvadori dan Maurice Trintignant, sementara jagoan sepeda motor John Surtees muncul kembali dengan Lotus dan ada juga privateer Inggris seperti biasa termasuk Keith Greene dengan Gilby Engineering Cooper-Maserati dan Brian Naylor dengan JBW-Maserati-nya. Kualifikasi menghasilkan posisi terdepan untuk Jack Brabham, satu detik lebih cepat dari BRM Graham Hill dengan Cooper milik Bruce McLaren dan BRM Jo Bonnier membuat barisan depan yang seimbang. Pada awal start, tiga mobil berhenti: Graham Hill (balapan keduanya) dan dua BRP Coopers dari Brooks dan Henry Taylor. McLaren berada di urutan kedua pada lap pertama tetapi segera turun di belakang Bonnier dan Lotus pabrikan Innes Ireland. Ireland kemudian melewati Bonnier untuk menempati posisi kedua. Graham Hill mengemudikan balapan yang luar biasa dari belakang lapangan dan berusaha keras untuk kembali, melewati Ireland untuk posisi kedua setelah 37 lap dan mengejar Brabham. Untuk menyenangkan para penonton, ia berhasil menangkapnya dan pada lap ke-55 memimpin. Lebih jauh ke belakang Surtees menggusur Ireland di tempat ketiga. Hill mengalami masalah rem selama beberapa waktu dan pada lap 72, ia berputar di Copse Corner dan keluar. Brabham memimpin dan lima lap kemudian mengambil bendera kotak-kotak dengan Surtees dan Ireland di urutan kedua dan ketiga untuk Team Lotus.

Balapan 8: PortugalSunting

Dengan dibatalkannya Grand Prix Jerman setelah masalah keamanan dan keluhan tentang kualitas umum trek AVUS di Berlin, ada satu bulan antara GP Inggris dan Portugis dan di sirkuit jalanan Boavista yang menantang dan berbahaya di Porto, Stirling Moss kembali tampil di F1 setelah absen sejak GP Belgia yang penuh bencana pada bulan Juni. Satu-satunya perubahan lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa pahlawan lokal Mario Cabral mendapatkan drive di Scuderia Centro Sud Cooper-Maserati kedua. Dalam latihan, Henry Taylor menabrak BRP Cooper-nya dengan keras dan melukai lengannya, sementara Jim Clark menghancurkan Lotus-nya dalam kecelakaan yang jarang terjadi. Meskipun terjadi kecelakaan, posisi terdepan diraih pembalap Team Lotus, John Surtees, yang mengungguli BRM Dan Gurney dengan selisih beberapa ratus detik. Jack Brabham berada di urutan ketiga tercepat dengan Cooper yang biasanya dominan. Moss menempatkan Walker Lotus-nya di baris kedua bersama BRM Graham Hill. Brabham memimpin di awal tetapi Gurney dengan cepat menemukan jalan di depan dan kemudian Brabham melebar di salah satu tikungan dan turun ke posisi keenam. Moss berada di urutan kedua dengan Surtees dan Phil Hill dengan Ferrari-nya bertarung dengannya. Setelah 10 lap, Gurney mundur karena kebocoran oli sehingga Surtees memimpin dengan Moss dalam pengejaran, tetapi ia harus berhenti karena masalah busi dan turun ke belakang lapangan. Dia kemudian didiskualifikasi karena mengemudi melawan arah balapan saat mencoba untuk melanjutkan balapan setelah spin. Brabham bertarung sengit dengan Phil Hill sampai pembalap Amerika itu terjatuh dan ini menjadi pemimpin di lap 36 ketika Surtees keluar karena oli bocor ke pedalnya. Bruce McLaren berhasil finis di urutan kedua untuk memberikan Cooper hasil 1-2 lainnya dengan Clark finis ketiga dengan Lotus yang dibajaknya. Kemenangan Brabham berarti bahwa ia meraih Kejuaraan Dunia dengan dua balapan tersisa. Tapi ini menjadi Grand Prix Portugal terakhir selama 24 tahun - balapan tidak akan kembali sampai tahun 1984.

Balapan 9: ItaliaSunting

Dengan Kejuaraan Dunia yang diselesaikan untuk Jack Brabham dan pihak berwenang Italia memutuskan bahwa Grand Prix Italia akan diadakan di jalan raya gabungan dan jalur oval di Monza Autodrome dekat Milan (menjadikannya sirkuit tercepat tahun ini), semua tim besar Inggris memboikot acara tersebut, mengutip kerapuhan, kekasaran ekstrim dan konstruksi beton yang buruk dan bidangnya terdiri dari karya-karya Ferraris, Coopers Scuderia Eugenio Castellotti dan Scuderia Centro Sud dan beberapa privateer. Untuk meningkatkan ukuran lapangan, mobil Formula 2 diizinkan dengan Porsche muncul dengan sepasang 718 untuk Hans Herrmann dan Edgar Barth.

Ferrari yang kuat mendominasi dengan Phil Hill berbagi barisan depan dengan sesama orang Amerika, Ritchie Ginther dan Willy Mairesse dengan beberapa Coopers di baris kedua. Dalam perlombaan, Ginther dan Hill memimpin sementara Mairesse diperlambat oleh perintah tim untuk membantu menarik Ferrari keempat - mobil F2 yang dikendarai oleh Wolfgang Von Trips - menjauh dari dua Porsche. Hal ini membantu Giulio Cabianca untuk berada di urutan ketiga dengan Castellotti Cooper-nya. Mairesse akhirnya berhasil kembali ke posisi ketiga sementara Hill melewati pemimpin awal Ginther untuk memenangkan perlombaan. Ferrari finis 1-2-3 tetapi itu adalah hasil yang tidak relevan mengingat persaingan.

Balapan 10: Amerika SerikatSunting

Acara Kejuaraan Dunia terakhir tahun ini berlangsung di Amerika Serikat 10 minggu setelah acara kedua dari belakang dan Ferrari tidak repot-repot melakukan perjalanan ke sirkuit Riverside di sebelah timur Los Angeles, California, tetapi Phil Hill menemukan tumpangan di BRP Cooper keempat di sirkuit asalnya dan Wolfgang Von Trips menemukan tumpangan di Cooper-Maserati yang dijalankan oleh Scuderia Centro Sud. Dalam cuaca California selatan yang cerah dan menyenangkan, Ron Flockhart muncul dengan Cooper pabrik ketiga dan Jim Hall melakukan debut F1-nya dengan Lotus 18 pribadi dan Chuck Daigh muncul kembali di salah satu Scarab Lance Reventlow. Moss, yang kini telah pulih dari cedera di awal musim, merebut pole dengan selisih 0,6 detik dari Juara Dunia Jack Brabham dan Dan Gurney dengan BRM-nya. BRM Jo Bonnier berbagi baris kedua dengan Lotus Jim Clark. Brabham melakukan start terbaik dan memimpin Moss untuk empat lap pertama, tetapi kemudian ia mendengar ledakan di bagian belakang mobil dan mengadu. Dia melakukan dua kali pemberhentian untuk mencoba menyelesaikan masalah yang ditelusuri ke bensin yang meluap yang mengenai knalpot panas dari mesin Climax. Moss bergerak memimpin ketika Brabham melakukan pitting dan ia tetap berada di depan hingga bendera finish. Pada awal balapan, ia dikejar oleh Gurney, namun ia keluar karena masalah steker dan Bonnier mengikuti, pensiun dari posisi kedua karena masalah mesin. Hal ini membuat Innes Ireland finis kedua untuk Team Lotus dengan Cooper pabrik kedua dari Bruce McLaren berada di urutan ketiga. Brabham finis keempat, tertinggal satu lap di belakang saat finish. Jim Hall mengemudikan balapan yang baik untuk berada di urutan keempat, tetapi ia turun ke urutan ketujuh di akhir balapan ketika transmisinya gagal dan ia harus mendorong mobil ke garis finish. Ini adalah satu-satunya Grand Prix yang pernah diadakan di sirkuit Riverside; promotor 12 Hours of Sebring, Alec Ulmann, kembali melakukan break even pada acara ini seperti yang dilakukannya pada American Grand Prix tahun sebelumnya di Sebring. Grand Prix AS dipindahkan ke sirkuit Watkins Glen di bagian utara New York di sisi lain negara itu.

Hasil dan klasemenSunting

Grand PrixSunting

Round Grand Prix Pole position Lap tercepat Pembalap pemenang Konstruktur pemenang Ban Laporan
1   Argentine Grand Prix   Stirling Moss   Stirling Moss   Bruce McLaren   Cooper-Climax D Laporan
2   Monaco Grand Prix   Stirling Moss   Bruce McLaren   Stirling Moss   Lotus-Climax D Laporan
3   Indianapolis 500   Eddie Sachs   Jim Rathmann   Jim Rathmann   Watson-Offenhauser F Laporan
4   Dutch Grand Prix   Stirling Moss   Stirling Moss   Jack Brabham   Cooper-Climax D Laporan
5   Belgian Grand Prix   Jack Brabham   Jack Brabham

  Innes Ireland   Phil Hill

  Jack Brabham   Cooper-Climax D Laporan
6   French Grand Prix   Jack Brabham   Jack Brabham   Jack Brabham   Cooper-Climax D Laporan
7   British Grand Prix   Jack Brabham   Graham Hill   Jack Brabham   Cooper-Climax D Laporan
8   Portuguese Grand Prix   John Surtees   John Surtees   Jack Brabham   Cooper-Climax D Laporan
9   Italian Grand Prix   Phil Hill   Phil Hill   Phil Hill   Ferrari D Laporan
10   United States Grand Prix   Stirling Moss   Jack Brabham   Stirling Moss   Lotus-Climax D Laporan

Klasemen Kejuaraan Pembalap DuniaSunting

Poin diberikan berdasarkan 8-6-4-3-2-1 pada setiap ronde, dengan hanya enam hasil ronde terbaik yang dipertahankan.

Pos. Pembalap ARG  MON  500  NED  BEL  FRA  GBR  POR  ITA  USA  Pts.[a]
1   Jack Brabham Ret DSQ 1 1 1 1 1 4 43
2   Bruce McLaren 1 2 Ret 2 3 (4) 2 3 34 (37)
3   Stirling Moss 3† / NC 1 4 DNS DSQ 1 19
4   Innes Ireland 6 9 2 Ret 7 3 6 2 18
5   Phil Hill 8 3 Ret 4 12 7 Ret 1 6 16
6   Olivier Gendebien 3 2 9 7 12 10
7   Wolfgang von Trips 5 8 5 Ret 11 6 4 5 9 10
8   Jim Rathmann 1 8
9   Richie Ginther 6 6 DNS 2 8
10   Jim Clark Ret 5 5 16 3 16 8
11   Tony Brooks 4 Ret Ret Ret 5 5 Ret 7
12   John Surtees Ret 2 Ret Ret 6
13   Cliff Allison 2 DNQ 6
14   Rodger Ward 2 6
15   Graham Hill Ret 7 3 Ret Ret Ret Ret Ret 4
16   Willy Mairesse Ret Ret 3 4
17   Paul Goldsmith 3 4
18   Jo Bonnier 7 5 Ret Ret Ret Ret Ret 5 4
19   Henry Taylor 7 4 8 DNQ 14 3
20   Carlos Menditeguy 4 3
21   Don Branson 4 3
22   Giulio Cabianca 4 3
23   Johnny Thomson 5 2
24   Lucien Bianchi 6 Ret Ret 1
25   Ron Flockhart 6 Ret 1
26   Eddie Johnson 6 1
27   Hans Herrmann 6 1
  Maurice Trintignant 3† Ret Ret Ret 11 15 0
  Lloyd Ruby 7 0
  Edgar Barth 7 0
  Jim Hall 7 0
  Roy Salvadori Ret DNS Ret 8 0
  Bruce Halford DNQ 8 0
  Bob Veith 8 0
  Carel Godin de Beaufort 8 0
  Piero Drogo 8 0
  Masten Gregory 12 DNQ DNS 9 14 Ret 0
  Alberto Rodriguez Larreta 9 0
  Bud Tingelstad 9 0
  Wolfgang Seidel 9 0
  Dan Gurney NC Ret Ret Ret 10 Ret 0
  Chuck Daigh DNQ DNS Ret DNS Ret 10 0
  Ian Burgess DNQ 10 Ret Ret 0
  José Froilán González 10 0
  Bob Christie 10 0
  Fred Gamble 10 0
  Roberto Bonomi 11 0
  Red Amick 11 0
  Pete Lovely 11 0
  David Piper Ret 12 0
  Duane Carter 12 0
  Gino Munaron 13 Ret 15 Ret 0
  Brian Naylor DNQ 13 Ret Ret 0
  Bill Homeier 13 0
  Bob Drake 13 0
  Nasif Estéfano 14 0
  Gene Hartley 14 0
  Chuck Stevenson 15 0
  Bobby Grim 16 0
  Alan Stacey Ret Ret Ret Ret 0
  Chris Bristow Ret Ret Ret 0
  Giorgio Scarlatti Ret DNQ Ret 0
  Lance Reventlow DNQ DNS Ret DNS 0
  Harry Schell Ret 0
  Ettore Chimeri Ret 0
  Antonio Creus Ret 0
  Shorty Templeman Ret 0
  Jim Hurtubise Ret 0
  Jimmy Bryan Ret 0
  Troy Ruttman Ret 0
  Eddie Sachs Ret 0
  Don Freeland Ret 0
  Tony Bettenhausen Ret 0
  Wayne Weiler Ret 0
  A. J. Foyt Ret 0
  Eddie Russo Ret 0
  Johnny Boyd Ret 0
  Gene Force Ret 0
  Jim McWithey Ret 0
  Len Sutton Ret 0
  Al Herman Ret 0
  Dempsey Wilson Ret 0
  Dick Rathmann Ret 0
  Jack Fairman Ret 0
  Keith Greene Ret 0
  Mario de Araujo Cabral Ret 0
  Alfonso Thiele Ret 0
  Vic Wilson Ret 0
  Arthur Owen Ret 0
  Mike Taylor DNS 0
  Horace Gould DNS 0
Pos. Pembalap ARG  MON  500  NED  BEL  FRA  GBR  POR  ITA  USA  Pts.
Legenda
Warna Hasil
Emas Juara
Perak Tempat kedua
Perunggu Tempat ketiga
Hijau Menyelesaikan balapan dengan poin
Biru Menyelesaikan balapan tanpa poin
Menyelesaikan balapan tidak terkualifikasi (NC)
Ungu Tidak menyelesaikan balapan (Ret)
Merah Tidak masuk daftar kualifkasi (DNQ)
Tidak masuk prakualifikasi (DNPQ)
Hitam Diskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai balapan (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Tanpa warna Tidak mengikuti latihan bebas (DNP)
Tidak dimasukkan (EX)
Tidak datang (DNA)
Absen (WD)

Klasemen Piala Internasional untuk Konstruktor F1Sunting

Poin diberikan berdasarkan 8-6-4-3-2-1 pada setiap putaran (tidak termasuk Indianapolis 500), dengan hanya enam hasil terbaik dari sembilan balapan yang dipertahankan. Hanya mobil dengan posisi terbaik dari masing-masing pabrikan di setiap putaran yang memenuhi syarat untuk mendapatkan poin.

Pos. Konstruktor ARG  MON  NED  BEL  FRA  GBR  POR  ITA  USA  Pts.[a]
1   Cooper-Climax 1 (2) 1 1 1 1 1 8 (3) 48 (58)
2   Lotus-Climax (6) 1 2 5 (5) 2 3 1 34 (37)
3   Ferrari 2 3 5 4 11 (6) 4 1 26 (27)
4   BRM 7 5 3 Ret Ret 10 Ret 5 8
5   Cooper-Maserati 4 Ret Ret 9 14 Ret Ret 9 3
6   Cooper-Castellotti DNQ Ret 15 4 3
7   Porsche 6 1
  Behra-Porsche-Porsche 12 10 0
  Scarab WD DNQ DNS Ret DNS 10 0
  Aston Martin DNS 11 0
  Cooper-Ferrari 11 0
  Maserati 13 DNS 13 0
  JBW-Maserati DNQ 13 Ret Ret 0
  Vanwall Ret 0
Pos. Konstruktor ARG  MON  NED  BEL  FRA  GBR  POR  ITA  USA  Pts.

Balapan non-kejuaraanSunting

Balapan Formula Satu lainnya juga diadakan pada tahun 1960, yang tidak diperhitungkan dalam Kejuaraan Dunia.

Nama Balapan Sirkuit Tanggal Pembalap pemenang Konstruktor Laporan
  VIII Glover Trophy Goodwood 18 April   Innes Ireland   Lotus-Climax Laporan
  XII BRDC International Trophy Silverstone 14 Mei   Innes Ireland   Lotus-Climax Laporan
  V Silver City Trophy Brands Hatch 1 Agustus   Jack Brabham   Cooper-Climax Laporan
  I Lombank Trophy Snetterton 17 September   Innes Ireland   Lotus-Climax Laporan
  VII International Gold Cup Oulton Park 24 September   Stirling Moss   Lotus-Climax Laporan

ReferensiSunting

  1. ^ FIA Yearbook, 1974 page 119
  2. ^ FIA Yearbook, 1974 page 121

Pranala luarSunting


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan