Milan

ibu kota Lombardia, Italia

Milan atau Milano (bahasa Italia: Milano, [miˈlaːno ] ( simak); bahasa Lombard: Milan, pengucapan bahasa Lombard: [miˈlãː]) adalah sebuah kota di Italia Utara, ibu kota region Lombardia, dan merupakan wilayah paling maju di Italia. Milan sendiri memiliki populasi sekitar 1,4 juta,[2] dengan Kota Metropolitan Milan memiliki penduduk sebesar 3,26 juta jiwa.[3] Menurut sumber nasional, populasi di wilayah metropolitan Milan yang lebih luas (juga dikenal sebagai Milan Raya) diperkirakan antara 8,2 juta dan 12,5 juta jiwa, menjadikannya wilayah metropolitan terbesar di Italia dan salah satu yang terbesar di Uni Eropa.[4][5]

Milan
Milano
Milano (Italia)
Milan (Lombard)
Searah jarum jam dari atas: Porta Nuova, Kastel Sforzesco, La Scala, Galleria Vittorio Emanuele II, Stasiun Milano Centrale, Porta Sempione, dan Katedral Milan
Bendera Milan
Lambang kebesaran Milan
Negara Italia
WilayahLombardia
ProvinsiMilan (MI)
Pemerintahan
 • Wali kotaGiuseppe Sala
Luas
 • Total181,76 km2 (70,18 sq mi)
Ketinggian
120 m (390 ft)
Populasi
 (30 November 2011)[1]
 • Total1.342.337
 • Kepadatan7,400/km2 (19,000/sq mi)
DemonimMilanès/Milanese
Zona waktuUTC+1 (CET)
 • Musim panas (DST)UTC+2 (CEST)
Kode pos
20100, 20121-20162
Kode area telepon02
Santo/a PelindungAmbrosius
- Hari7 Desember
Situs webSitus web resmi

Provinsi Milan terletak di bagian barat Lombardia; mencakup wilayah seluas 1.982 km² dan mempunyai populasi sebesar 3.702.210 (sensus 2001). Provinsi ini mempunyai 188 distrik, dengan populasi yang beragam dari Milan (1.256.211) hingga Nosate (638).

Kota Milan terkenal akan perusahaan adibusana dan toko-tokonya (via Montenapoleone) dan Galleria Vittorio Emanuele di Piazza Duomo, yang adalah salah satu pusat belanja tertua di dunia. Milan adalah salah satu dari empat kota mode dunia, setelah London, New York, dan Paris.

Produk terkenal lain dari kota ini adalah kue Natal yang manis yang bernama Panettone.

Sejarah sunting

Prasejarah dan zaman Romawi sunting

Bangsa Kelt Insubri adalah penduduk wilayah Italia utara yang disebut Insubria, diperkirakan telah bermukim sejak tahun 600 SM. Menurut legenda Livius, Bellovesus diduga mendirikan pemukiman bersama rombongannya di masa monarki Romawi, pada masa pemerintahan Tarquinius Priscus, yang tercatat memerintah dari tahun 616 hingga 579 SM.[6]

 
Reruntuhan era Mediolanum Romawi
 
Colonne di San Lorenzo, reruntuhan era Romawi di Milan

Republik Romawi yang dipimpin oleh konsul Gnaeus Cornelius Scipio Calvus menaklukkan pemukiman itu dari Insubria pada 222 SM,[7] kemudian Romawi menamai provinsi baru itu sebagai Gallia Cisalpina (Galia di sisi Alpen ini), dan juga meromanisasinya sebagai Mediolanum: dalam bahasa Galia *medio- berarti "tengah, pusat" dan -lanon adalah padanan Kelt dari bahasa Latin -planum "dataran", sehingga *Mediolānum berarti "(pemukiman) di tengah dataran".[8][9]

Pada tahun 286, Kaisar Romawi Diokletianus memindahkan ibu kota Kekaisaran Romawi Barat dari Roma ke Mediolanum.[10] Kemudian pada tahun 313 M, Kaisar Konstantinus mengeluarkan Maklumat Milan yang memberikan kebebasan beragama di Kekaisaran, ini membuka jalan Kekristenan menjadi agama dominan di Romawi Eropa.

Pada tahun 402, Visigoth mengepung kota dan Kaisar Honorius memindahkan kediaman kekaisaran ke Ravenna.[11] Pada tahun 452, Attila mengepung Mediolanum, tetapi perpecahan terjadi pada tahun 539 selama Perang Goth.[12] Orang-orang Langobardi mengambil Ticinum sebagai ibu kota mereka pada tahun 572, dan mengganti namanya menjadi Papia (Pavia modern), dan meninggalkan Milan awal abad pertengahan untuk pemerintahan uskup agungnya.

Abad Pertengahan sunting

 
Porta Ticinese Kuno (1100), salah satu dari tiga gerbang kota abad pertengahan yang masih ada di kota Milan

Di tahun 539, bangsa Ostrogoth menaklukkan Milan di Perang Goth melawan Kaisar Bizantium, Yustinianus I. Di tahun 569, bangsa Langobardi (asal nama wilayah Lombardia berasal) menaklukkan Milan, sebelum akhirnya takluk oleh Karolus Agung dan kaum Franka pada tahun 774.

 
Milan di abad ke-16, dikelilingi oleh tembok Spanyol

Abad ke-11 adalah masanya perlawanan terhadap Kekaisaran Romawi Suci. Negara kota muncul di utara Italia, muncul ekspresi dari kekuatan politik dan keinginan untuk melawan kekuatan feodal, Milan tidak terkecuali. Namun, tidak butuh waktu lama bagi negara-negara kota itu untuk berperang satu sama lain.[13] Orang Milan menghancurkan Lodi dan terus berperang dengan Pavia, Cremona dan Como, yang meminta bantuan Friedrich Barbarossa hingga dapat menangkap Putri Béatrice. Ini membawa kehancuran bagi Milan di tahun 1162. Ditambah adanya kebakaran yang melenyapkan seluruh persediaan makanan, dan hanya dalam beberapa hari Milan terpaksa menyerah.

Ini dilanjutkan oleh masa damai yang membuat Milan menjadi makmur sebagai pusat perdagangan karena posisi geografisnya. Selama ini, kota ini dianggap sebagai salah satu kota terbesar di Eropa.[14]

Di tahun 1395, Gian Galeazzo Visconti menjadi Adipati Milan pertama setelah menerima gelar dari Wenceslaus, Raja Romawi. Pada 1447, Republik Ambrosia didirikan setelah Filippo Maria Visconti meninggal tanpa ahli waris. Pada akhirnya republik itu runtuh ketika Milan ditaklukkan oleh Francesco I pada 1450, yang menjadikan Milan sebagai salah satu kota terkemuka di masa Renaisans Italia.[15]

Masa modern awal sunting

 
Menangnya Prancis di Pertempuran Marignano menghasilkan okupansi Prancis atas Milan

Penguasa terakhir Milan, Lodovico il Moro, meminta bantuan Charles VIII dari Prancis melawan negara-negara Italia lainnya, yang akhirnya melancarkan Perang Italia. Sepupu raja, Louis dari Orléans, ikut serta dalam ekspedisi tersebut dan menyadari bahwa sebagian besar Italia sebenarnya tidak berdaya. Ini mendorongnya untuk kembali beberapa tahun kemudian pada tahun 1500 dan mengklaim Kadipaten Milan untuk dirinya sendiri karena neneknya pernah menjadi anggota Wangsa Visconti yang berkuasa. Saat itu, Milan juga dipertahankan oleh tentara bayaran Swiss. Setelah mengalahkan Swiss pada Pertempuran Marignan, kadipaten dijanjikan kepada raja Prancis François I. Saat Karl V mengalahkan François I pada Pertempuran Pavia tahun 1525, Italia utara (termasuk Milan) diserahkan ke Spanyol Habsburg.[16]

 
Wabah Besar Milan menewaskan sekitar 280.000 jiwa

Wabah Besar Milan terjadi pada tahun 1629–31, yang merenggut nyawa sekitar 60.000 orang dari populasi 130.000, dan menyebabkan kehancuran yang sangat dahsyat. Masa ini dianggap sebagai simbol buruknya pemerintahan Spanyol, dan salah satu wabah terakhir dari pandemi selama berabad-abad yang diawali oleh Maut Hitam.[17]

Garis Spanyol Habsburg berakhir dengan kematian Carlos II di tahun 1700. Ini disusul dengan Perang Penerus Spanyol pada 1701 dengan pendudukan Spanyol oleh pasukan Prancis yang mendukung klaim Philippe dari Anjou atas takhta Spanyol. Pada 1706, Prancis kalah di Ramillies dan Turin, dan terpaksa menyerahkan utara Italia ke Habsburg Austria. Pada 1713–1714, Perjanjian Utrecht dan Rastatt menyatakan kedaulatan Austria atas sebagian besar Spanyol Habsburg atas Italia (termasuk Lombardia dan Milan). Napoleon menginvasi Italia pada 1796, dan Milan dinyatakan sebagai ibu kota Republik Cisalpina. Kemudian, dia mendeklarasikan Milan sebagai ibu kota Kerajaan Italia dan dinobatkan sebagai Raja Italia di katedral. Setelah pendudukan Napoleon berakhir, Kongres Wina mengembalikan Lombardia dan Milan ke kendali Austria pada tahun 1815.

Masa modern akhir dan kontemporer sunting

 
Peristiwa Lima Hari berhasil mengusir pasukan Austria dari Milan

Pada tanggal 18 Maret 1848, Milan memberontak melawan kekuasaan Austria (dikenal sebagai "Lima Hari"; Le Cinque Giornate), sehingga memaksa Panglima Radetzky mundur sementara dari kota. Piedmont-Sardinia mengirim pasukan untuk melindungi para pemberontak dan mempersiapkan referendum untuk menyatukan Lombardia dengan Piedmont-Sardinia. Beberapa bulan kemudian, Austria menyerang balik dan mengalahkan Piedmont di Pertempuran Custoza pada tanggal 24 Juli dan menegaskan kembali kendali Austria atas Italia utara. Pada Pertempuran Solferino di tahun 1859, pasukan Prancis dan Italia mengalahkan pasukan Austria.[18] Setelah pertempuran ini, Milan dan wilayah Lombardia lainnya digabungkan ke Piedmont-Sardinia dan memproklamirkan Kerajaan Italia pada 17 Maret 1861.

 
Bangunan hancur di Milan setelah pengeboman pada Agustus 1943

Lokasi Milan di utara Italia memberikan kota ini peran krusial di kancah politik. Di Milan pula Benito Mussolini membangun karir politik dan jurnalistiknya, dan milisi Baju Hitam fasisnya berkumpul untuk pertama kalinya di kota Piazza San Sepolcro. Di sini kelak diktator Fasis itu akan melancarkan pawai ke Roma pada 28 Oktober 1922. Selama Perang Dunia II, industri dan transportasi Milan mengalami kehancuran parah akibat pemboman Sekutu yang sering melanda are pemukiman.[19] Ketika Italia menyerah pada tahun 1943, pasukan Jerman Nazi menduduki sebagian besar Italia utara, memicu gerakan gerilya perlawanan besar-besaran.[20] Pada tanggal 29 April 1945, pasukan AS maju ke Milan, tetapi sebelum tiba, gerilyawan Italia telah merebut kembali kota dan mengeksekusi Mussolini bersama kekasihnya dan beberapa perwiranya, kemudian mayatnya dipajang di Piazzale Loreto.

Di masa ledakan ekonomi pascaperang, upaya rekonstruksi ekonomi Italia menarik gelombang besar migrasi internal (terutama dari daerah pedesaan Italia selatan) ke Milan. Populasi tumbuh dari 1,3 juta pada tahun 1951 menjadi 1,7 juta pada tahun 1967.[21] Selama masa ini, Milan kembali bangkit dengan cepat, dengan dibangunnya gedung modern seperti Torre Velasca dan Menara Pirelli.[22]

 
Expo 2015 di Milan

Pada 1980-an, dengan suksenya merk-merk internasional dari Milan (seperti Armani, Prada, Versace, Moschino, dan Dolce & Gabbana), Milan menjadi salah satu ibu kota mode dunia. Milan juga mengalami peningkatan tajam dalam pariwisata internasional, sementara bursa saham meningkatkan kapitalisasi pasarnya lebih dari lima kali lipat.[23] Periode ini membuat media massa menjuluki Milan sebagai "Milano da bere", yang berarti "ke Milan untuk mabuk".[24]

Di awal abad ke-21, Milan mengalami pembangunan besar-besaran di bekas area industrinya.[25] Dua distrik bisnis baru, Porta Nuova dan CityLife dibangun dalam kurun waktu satu dekade, secara radikal mengubah cakrawala kota. Terjadi ekspansi besar-besaran dalam bidang penerbitan, keuangan, perbankan, desain mode, teknologi informasi, logistik, dan pariwisata.[26] Milan berhasil melakukan re-branding sebagai ibu kota inovasi global, ini berperan dalam suksesnya menjadi tuan rumah ajang internasional bergengsi seperti Expo 2015 dan Olimpiade Musim Dingin 2026.

Ekonomi sunting

 
Distrik pusat bisnis Porta Nuova di Milan

Milan adalah jantung industri dan keuangan Italia. Dengan perkiraan PDB 2019 sebesar €207,4 miliar,[27] provinsi Milan menghasilkan sekitar 10% dari PDB nasional; sementara ekonomi wilayah Lombardia menghasilkan sekitar 19,5% dari PDB Italia (atau sekitar €400 miliar pada tahun 2021,[28] kira-kira sebesar Belgia). Provinsi Milan adalah rumah bagi sekitar 45% bisnis di wilayah Lombardia dan lebih dari 8% bisnis di Italia, termasuk tiga perusahaan Fortune 500.[29]

Perusahaan mobil Alfa Romeo dan grup baja Falck mempekerjakan ribuan pekerja di Milan hingga penutupannya di Arese pada tahun 2004 dan Sesto San Giovanni pada tahun 1995. Perusahaan industri global lainnya seperti Edison, Prysmian Group, Riva Group, Saras, Saipem, dan Techint memiliki kantor pusat di pusat kota dan pinggiran Milan. Industri lainnya yang aktif di Milan termasuk industri bahan kimia (mis. Mapei, Versalis, Tamoil Italy), peralatan rumah tangga (mis. Candy), perhotelan (UNA Hotels & Resorts), makanan & minuman (mis. Bertolli, Campari), mesin dan teknologi medis (mis. Amplifon, Bracco), plastik dan tekstil. Sektor konstruksi (mis. Webuild), ritel (mis. Esselunga, La Rinascente) dan utilitas (mis. A2A, Edison S.p.A., Snam, Sorgenia) juga merupakan pemberi lapangan pekerjaan yang besar di Milan Raya.

 
CityLife, distrik pusat bisnis kedua di Milan

Milan adalah pusat keuangan terbesar Italia. Perusahaan asuransi dan grup perbankan nasional (total 198 perusahaan) dan lebih dari 40 perusahaan asuransi dan perbankan asing berlokasi di kota ini,[30] serta sejumlah perusahaan manajemen aset, termasuk Anima SGR, Azimut Holding, ARCA SGR, dan Eurizon Capital. Associazione Bancaria Italiana mewakili sistem perbankan Italia, dan Bursa Efek Milan (225 perusahaan terdaftar di bursa efek) keduanya berlokasi di Milan. Distrik pusat bisnis Porta Nuova menampung kantor berbagai perusahaan global seperti Accenture, AXA, Bank of America, BNP Paribas, Celgene, China Construction Bank, Finanza & Futuro Banca, FM Global, Herbalife, HSBC, KPMG, Maire Tecnimont, Mitsubishi UFJ Financial Group, Panasonic, Pirelli, Samsung, Ubisoft, Shire, Tata Consultancy Services, Telecom Italia, UniCredit, dan UnipolSai. Perusahaan jasa multinasional besar lainnya seperti Allianz, Generali, Alleanza Assicurazioni, dan PwC berkantor pusat di distrik bisnis CityLife.

Milan adalah rumah bagi banyak agen media dan periklanan, surat kabar nasional, dan perusahaan telekomunikasi termasuk penyiar layanan publik RAI dan perusahaan televisi swasta seperti Mediaset dan Sky Italia. Selain itu, Milan menampung kantor perusahaan penerbitan terbesar Italia seperti Feltrinelli, Giunti Editore, Messaggerie Italiane, Mondadori, RCS MediaGroup, dan Rusconi Libri. Milan juga mengalami peningkatan pesat dalam kehadiran perusahaan IT domestik dan internasional seperti AltaVista, Google, Italtel, Lycos, Microsoft,[31] Virgilio, dan Yahoo! membangun pusat operasional Italianya di kota ini.

 
Milan Fashion Week, salah satu ajang adibusana terbesar di dunia

Milan adalah salah satu ibu kota mode dunia, di mana sektor ini mengandalkan 12.000 perusahaan, 800 galeri, dan 6.000 gerai. Milan menampung kantor dari rumah mode global seperti Armani, Dolce & Gabbana, Luxottica, Prada, Versace, Valentino, dan Zegna. Empat minggu dalam setahun di Milan didedikasikan untuk acara mode.[30] Kota ini juga merupakan pusat manajemen acara dan pameran dagang. Fiera Milano mengoperasikan aula pameran[32] terbesar keempat di dunia, di mana pameran internasional seperti Milan Furniture Fair, EICMA, dan EMO berlangsung di area seluas 400.000 meter persegi dengan lebih dari 4 juta pengunjung pada tahun 2018.[33]

Pariwisata juga merupakan sektor terpenting bagi ekonomi kota: dengan 8,81 juta turis asing pada tahun 2018, Milan menduduki peringkat ke-15 sebagai kota yang paling banyak dikunjungi di dunia.[34]

Transportasi sunting

Rel dan darat sunting

 
Stasiun Milano Centrale

Stasiun Milano Centrale adalah stasiun kereta api terbesar dan tersibuk kedelapan di Eropa, dan tersibuk kedua di Italia setelah Roma.[35] Stasiun Milano Cadorna dan Milano Porta Garibaldi masing-masing adalah stasiun tersibuk ketujuh dan kesebelas di Italia.[35] Sejak akhir 2009, dua jalur kereta kecepatan tinggi menghubungkan Milan ke Roma, Napoli, dan Turin, mempersingkat waktu perjalanan dengan kota-kota besar lainnya di Italia. Jalur kecepatan tinggi menuju Genoa dan Verona sedang dibangun. Milan dilayani oleh kereta internasional langsung ke Nice, Marseille, Lyon, Paris, Lugano, Jenewa, Bern, Basel, Zürich, dan Frankfurt, dan dengan layanan kereta malam ke Paris dan Dijon (Thello), serta München dan Wina (ÖBB).[36]

 
Trem di Milan

Jaringan trem kota terdiri dari jalur sepanjang kira-kira 160 kilometer dan 18 jalur, dan merupakan jaringan rel ringan tercanggih di Eropa.[37] Jalur bus mencakup lebih dari 1.070 km. Milan juga memiliki layanan taksi yang dioperasikan oleh perusahaan swasta dan dilisensikan oleh Dewan Kota Milan. Kota ini juga merupakan simpul utama jaringan jalan nasional, yang dilayani oleh semua jalan raya utama di Italia Utara. Sejumlah jalur bus jarak jauh menghubungkan Milan dengan banyak kota besar dan kecil lainnya di Lombardy dan di seluruh Italia.[38]

 
Metro Milan

Metro Milan adalah sistem angkutan cepat yang melayani Milan dan kotamadya di sekitarnya. Jaringan ini terdiri dari 4 jalur (ditambah satu yang sedang dibangun), dengan total panjang jaringan 101 kilometer, dan total 113 stasiun, sebagian besar di bawah tanah.[39] Metro Milan mengangkut sekitar 1,15 juta per harinya,[40] yang terbesar di Italia serta salah satu yang terbesar di Eropa.

Terdapat pula layanan kereta komuter kota Milan yang dioperasikan oleh Trenord, terdiri dari 12 jalur S yang menghubungkan area metropolitan dengan pusat kota, dengan kemungkinan transfer ke semua jalur metro. Sebagian besar jalur S melewati jalur kereta Milan Passerby, biasanya disebut sebagai "il Passante" dan dilayani oleh kereta bertingkat setiap 4/8 menit di bagian tengah bawah tanah.[41]

Udara sunting

Di sekitar Milan terdapat tiga bandara yang didedikasikan untuk lalu lintas sipil normal (Bandara Milan-Malpensa dan Bandara Milan-Linate yang dikelola oleh SEA, serta Bandara Bergamo-Orio al Serio oleh SACBO).

 
Bandar Udara Internasional Malpensa
  • Bandara Malpensa adalah bandara tersibuk ke-2 di Italia dengan 21,3 juta penumpang pada tahun 2022. Bandara Malpensa berada di urutan ke-9 di dunia dan ke-6 di Eropa untuk jumlah negara yang dilayani dengan penerbangan terjadwal langsung.[42] Letaknya 45 km dari pusat kota Milan dan terhubung ke kota oleh layanan kereta api Malpensa Express.[43]
  • Bandara Linate adalah bandara kedua di Milan, umumnya digunakan untuk penerbangan domestik dan internasional jarak pendek. Bandara ini melayani 7,7 juta penumpang pada tahun 2022, menjadikannya bandara tersibuk ke-8 di Italia.[44]
  • Bandara Orio al Serio dikhususkan untuk melayani lalu lintas maskapai berbiaya murah di Milan dan merupakan basis utama Ryanair (13,1 juta penumpang dilayani pada tahun 2022).[45]

Budaya sunting

Arsitektur sunting

Selama paruh kedua abad ke-4, Santo Ambrosius memiliki pengaruh besar pada penataan tata kota, terutama dalam membangun kembali pusat kota dan basilika besar. Katedral Milan, dibangun antara tahun 1386 dan 1877, adalah katedral terbesar kelima di dunia[46] dan contoh terpenting arsitektur Gotik di Italia. Arsitektur Renaisans Tuscan Milan terlihat pada Ospedale Maggiore dan Bramante, yang mencakup rekonstruksi Santa Maria presso San Satiro, tribun Santa Maria delle Grazie dan tiga serambi Sant'Ambrogio.[47]

Akhir 1700-an, Palazzo Belgioioso oleh Giuseppe Piermarini dan Villa Reale Milan oleh Leopoldo Pollack dianggap sebagai contoh terbaik arsitektur Neoklasik di Lombardia. Ketika berkuasa di Milan, Napoleon membangun jalan besar, alun-alun, dan institusi budaya baru.[48] Porta Sempione di Milan sering dibandingkan dengan Arc de Triomphe di Paris.

Awal abad ke-20 membawa beberapa inovasi radikal dalam arsitektur Milan. Art Nouveau mulai menyebar antara tahun 1901 dan 1903.[49] Contoh lain dari arsitektur Art Deco yang memadukan gaya Revivalisme abad pertengahan dengan arsitektur Fasis adalah Stasiun Milano Centrale.[50]

Mode sunting

 
Galleria Vittorio Emanuele II adalah salah satu pusat perbelanjaan terbesar di Milan

Milan juga dianggap sebagai salah satu ibu kota mode dunia, bersama dengan Kota New York, Paris, dan London.[51] Milan identik dengan industri prêt-à-porter Italianya,[52] karena banyak merek mode Italia paling terkenal seperti Valentino, Gucci, Versace, Prada, Armani, dan Dolce & Gabbana yang berkantor pusat di kota ini. Banyak label mode internasional juga mengoperasikan tokonya di Milan. Selain itu, kota ini menjadi tuan rumah Milan Fashion Week dua kali dalam setahun, salah satu acara terpenting dalam dunia mode internasional.[53] Distrik mode kelas atas di Milan, quadrilatero della moda, adalah jalan bagi pusat perbelanjaan paling bergengsi di kota ini (Via Monte Napoleone, Via della Spiga, Via Sant'Andrea, Via Manzoni, dan Corso Venezia), selain Galleria Vittorio Emanuele II, salah satu pusat perbelanjaan tertua di dunia.[54]

Pendidikan sunting

 
Universitas Milan

Milan adalah salah satu pusat penelitian pendidikan tinggi dunia, dan memiliki konsentrasi lembaga pendidikan tinggi terbesar kedua di Italia setelah Roma. Sistem pendidikan tinggi Milan mencakup 7 universitas, 48 fakultas, dan 142 departemen, dengan 185.000 mahasiswa terdaftar pada tahun 2011 (sekitar 11% dari total nasional),[55] dan jumlah lulusan sarjana pascasarjana terbesar (34.000 dan lebih dari 5.000 masing-masing) di Italia.[56]

Universitas Milan, didirikan pada tahun 1923, adalah universitas riset publik terbesar di Milan.[57] Universitas Milan adalah universitas terbesar keenam di Italia, dengan sekitar 60.000 mahasiswa dan 2.500 staf pengajar.[58] Kemudian, Politeknik Milan adalah universitas tertua di Milan, didirikan pada tahun 1863. Dengan lebih dari 40.000 mahasiswa, ini adalah universitas teknik terbesar di Italia.[59] Selain itu, Universitas Milano-Bicocca yang didirikan pada tahun 1998 adalah institusi pendidikan tinggi terbaru di Milan dalam rumpun ilmu sains dan teknologi. Universitas ini menerima lebih dari 30.000 mahasiswa,lebih dari 60% adalah perempuan.[60] Terdapat pula Universitas Bocconi, universitas manajemen dan keuangan swasta yang didirikan pada tahun 1902, didaulat sebagai universitas terbaik di Italia di bidangnya, dan sebagai salah satu yang terbaik di dunia.[61]

Olah raga sunting

 
Stadion San Siro, markas AC Milan dan Inter Milan memiliki kapasitas 80.000 penonton. San Siro adalah stadion terbesar di Italia.

Milan adalah satu-satunya kota di Eropa yang merupakan tuan rumah dari dua tim pemenang Liga Champions UEFA: klub sepak bola Serie A A.C. Milan dan Inter Milan. Mereka adalah dua klub tersukses di dunia sepakbola dalam hal peraihan trofi internasional. Kedua tim ini juga telah memenangkan Piala Dunia Antarklub FIFA (sebelumnya Piala Interkontinental). Dengan gabungan sepuluh gelar Liga Champions, Milan hanya berada di urutan kedua setelah Madrid sebagai kota dengan Piala Eropa terbanyak. Kedua tim bermain di Stadion Giuseppe Meazza bintang 5 UEFA, atau lebih dikenal sebagai Stadion San Siro, yang merupakan salah satu stadion terbesar di Eropa dengan kapasitas tempat duduk lebih dari 80.000.[62] Stadion San Siro pula telah menyelenggarakan empat final Piala Eropa/Liga Champions, terakhir pada tahun 2016, ketika Real Madrid mengalahkan Atlético Madrid 5–3 dalam adu penalti.

Milan menjadi tuan rumah pertandingan di Piala Dunia FIFA 1934 dan 1990, serta Kejuaraan Eropa UEFA pada tahun 1980, dan baru-baru ini mengadakan Kejuaraan Dayung Dunia 2003, Kejuaraan Tinju Dunia 2009, dan beberapa pertandingan Kejuaraan Dunia Bola Voli Putra 2010 dan final Kejuaraan Dunia Bola Voli Wanita 2014. Pada tahun 2018, Milan menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia Seluncur Indah. Milan akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2026 serta Paralimpiade Musim Dingin 2026 bersama Cortina d'Ampezzo.

 
Sirkuit Monza adalah salah satu sirkuit balap paling terkenal di dunia, khususnya ajang balap Formula 1

Autodromo Nazionale di Monza atau lebih dikenal sebagai Sirkuit Monza adalah sirkuit balap Formula 1 yang terletak di dekat Milan, sirkuit ini terletak di dalam taman di pinggiran Milan. Ini adalah salah satu sirkuit balap mobil tertua di dunia. Kapasitas untuk balapan F1 saat ini lebih dari 113.000. Monza telah menjadi tuan rumah balapan F1 hampir setiap tahun sejak tahun pertama kompetisi, kecuali tahun 1980.

Dalam dunia balap sepeda, Milan menjadi tuan rumah dimulainya balapan satu hari klasik Milan–San Remo tahunan dan balapan satu hari tahunan Milan–Torino. Milan juga merupakan tempat finis untuk etape terakhir Giro d'Italia, bersamaan dengan Tour de France dan Vuelta a España, yang merupakan salah satu dari tiga Grand Tour bersepeda.

Kota kembar sunting

Milan menjalin kota kembar dengan kota-kota berikut:[63]

Milano juga memiliki bentuk kooperasi dan persahabatan kota dengan:

  • Amman, Yordania
  • Bangkok, Thailand
  • Beograd, Serbia
  • Belo Horizonte, Brasil
  • Buenos Aires, Argentina
  • Daegu, Korea Selatan
  • Lima, Peru
  • Medellín, Kolombia
  • Minsk, Belarus
  • Sofia, Bulgaria
  • Ulaan Baataar, Mongolia
  • Zagreb, Kroasia
  • Referensi sunting

    1. ^ Populasi ‘kota’ (yakni bahwa komune atau kotamadya) dari [https://web.archive.org/web/20170622080908/http://www.demo.istat.it/index_e.html Diarsipkan 2017-06-22 di Wayback Machine. ISTAT.
    2. ^ "Demo - Statistiche demografiche". demo.istat.it. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    3. ^ "Italy, Population - Google Public Data Explorer". www.google.com. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    4. ^ "Le aree metropolitane in Italia occupano il 9 per cento del territorio – Università degli Studi di Milano-Bicocca". www.old.unimib.it. [pranala nonaktif permanen]
    5. ^ "OECD Territorial Reviews: Milan, Italy" (PDF). OECD. [pranala nonaktif permanen]
    6. ^ Livius, Ab Urbe condita 5.34–35.3
    7. ^ "Polybius, Histories, book 2, Capture of Mediolanum and End of the War". www.perseus.tufts.edu. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    8. ^ Delamarre, X. (2003). Dictionnaire de la langue gauloise : une approche linguistique du vieux-celtique continental. Library Genesis. Paris : Errance. ISBN 978-2-87772-237-7. 
    9. ^ Compare G. Quintela and V. Marco '"Celtic Elements in Northwestern Spain in Pre-Roman times" e-Keltoi: Journal of Interdisciplinary Celtic Studies, 2005, referring to "a toponym, clearly in the second part of the composite Medio-lanum (=Milan), meaning 'plain' or flat area..."
    10. ^ "L'antica Mediolanum rivive al computer - Corriere.it". web.archive.org. 2018-05-05. Archived from the original on 2018-05-05. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    11. ^ Doyle, Chris (2018-08-06). Honorius: The Fight for the Roman West AD 395-423 (dalam bahasa Inggris). Routledge. ISBN 978-1-317-27807-8. 
    12. ^ Menurut Procopius, korban jiwa di Milan mencapai 300.000 orang.
    13. ^ "Yesmilano.it the official website for the promotion of the city of Milan | Homepage". www.yesmilano.it. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    14. ^ Schulz, Knut (2013-01-16). "Tom Scott, The City-State in Europe, 1000–1600. Hinterland – Territory – Region. Oxford/New York/Auckland, Oxford University Press 2012". Historische Zeitschrift. 297 (3). doi:10.1515/hzhz.2013.0517. ISSN 2196-680X. 
    15. ^ "Esperienze all'estero". Università Cattolica del Sacro Cuore (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2023-04-06. 
    16. ^ Motley, John Lothrop (2011-11-17). The Rise of the Dutch Republic. Cambridge University Press. ISBN 978-1-139-09500-6. 
    17. ^ Cipolla, Carlo M. Fighting the Plague in Seventeenth Century Italy. Madison: University of Wisconsin Press, 1981.
    18. ^ "The Battle". web.archive.org. 2009-06-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-06-30. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    19. ^ Morgan, Philip (2007). The fall of Mussolini : Italy, the Italians, and the Second World War. Oxford: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-151658-0. OCLC 170175951. 
    20. ^ The Italian resistance : an anthology. Philip E. Cooke. Manchester: Manchester University Press. 1997. ISBN 0-7190-5172-X. OCLC 36817102. 
    21. ^ Ginsborg, Paul (2003). A history of contemporary Italy : society and politics, 1943-1988. New York, N.Y.: Palgrave Macmillan. ISBN 1-4039-6153-0. OCLC 51549744. 
    22. ^ Foot, John (2001). Milan since the miracle : city, culture, and identity. Oxford: Berg. ISBN 1-85973-545-2. OCLC 48839235. 
    23. ^ "principlai indicatori 2012 - Borsa Italiana". www.borsaitaliana.it. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    24. ^ [https://web.archive.org/web/20090914065500/http://www.lastampa.it/redazione/cmsSezioni/cultura/200804articoli/31497girata.asp "L'uomo che invent� la Milano da bere - LASTAMPA.it"]. web.archive.org. 2009-09-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-09-14. Diakses tanggal 2023-04-06.  replacement character di |title= pada posisi 18 (bantuan)
    25. ^ Industrial heritage sites in transformation : clash of discourses. Heike Oevermann, Harald A. Mieg. New York. 2015. ISBN 978-0-415-74528-4. OCLC 879468422. 
    26. ^ Ni, Pengfei (2012). The global urban competitiveness report 2011. Zhongguo she hui ke xue yuan. Cheltenham: Edward Elgar. ISBN 978-0-85793-421-5. OCLC 757931366. 
    27. ^ www.mi.camcom.it http://www.mi.camcom.it/milano-in-cifre. Diakses tanggal 2023-04-06.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
    28. ^ "Gross domestic product (GDP) at current market prices by NUTS 2 regions". Eurostat. 
    29. ^ "Global 500 2011: Countries - Italy - FORTUNE on CNNMoney.com". money.cnn.com. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    30. ^ a b "Home Page". web.archive.org. 2016-03-03. Archived from the original on 2016-03-03. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    31. ^ "Microsoft's stunning new Milan office opens its doors". Microsoft News Centre Europe (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-06. 
    32. ^ "Largest exhibition halls in the world by hall capacity 2019". Statista (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-06. 
    33. ^ www.fieramilano.it (PDF) https://www.fieramilano.it/content/dam/fieramilano/documenti/lp-investor-relations/en/sustainability/FIERA_DNF_2018_ENG.pdf. Diakses tanggal 2023-04-06.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
    34. ^ "Mastercard's 2018 Global Destination Cities Index". web.archive.org. 2018-09-28. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-28. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    35. ^ a b "Il nostro network - Centostazioni". web.archive.org. 2011-07-22. Archived from the original on 2011-07-22. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    36. ^ "Viaggi Internazionali - Trenitalia". web.archive.org. 2015-01-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-01-11. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    37. ^ "nycsubway.org: Countries Around the World". www.nycsubway.org. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    38. ^ "Mobilità". Comune di Milano (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2023-04-06. 
    39. ^ "Metropolitane a Milano - Metropolitana Milanese". web.archive.org. 2018-10-13. Archived from the original on 2018-10-13. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    40. ^ "Atm, un piano da 524 milioniper 500mila passeggeri un più". la Repubblica (dalam bahasa Italia). 2013-09-03. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    41. ^ "Trenord - Regional & Suburban Railway". web.archive.org. 2018-01-03. Archived from the original on 2018-01-03. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    42. ^ Ceresa, Gabriele (2023-02-15). "Malpensa torna tra i primi 10 aeroporti al mondo per Paesi serviti con voli diretti". MALPENSA24 (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2023-04-06. 
    43. ^ "Transfer Milan to Malpensa - MALPENSA EXPRESS". web.archive.org. 2011-10-18. Archived from the original on 2011-10-18. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    44. ^ "Statistiche Dati di Traffico Aeroportuale Italiano". Assaeroporti (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2023-04-06. 
    45. ^ "Milan Bergamo Airport • SACBO S.p.A." web.archive.org. 2020-11-30. Archived from the original on 2020-11-30. Diakses tanggal 2023-04-06. 
    46. ^ Milano (edisi ke-9a ed). Milano: Touring club italiano. 1985. ISBN 88-365-0004-8. OCLC 12957149. 
    47. ^ Murray, Peter (1986). "Milan: Filarete, Leonardo Bramante". The Architecture of the Italian Renaissance. Thames and Hudson. pp. 105–120
    48. ^ De Finetti, Giuseppe (2002). Milano : costruzione di una città. Giovanni Cislaghi, Mara De Benedetti, Piergiorgio Marabelli. Milano: U. Hoepli. ISBN 88-203-3092-X. OCLC 53705175. 
    49. ^ "Storia di Milano ::: Palazzi e case liberty". www.storiadimilano.it. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    50. ^ DK Eyewitness Travel Guide: Milan & the Lakes: Milan & the Lakes (dalam bahasa Inggris). Dorling Kindersley Limited. 2011-04-01. ISBN 978-1-4053-6747-9. 
    51. ^ admin (2015-02-03). "New York Takes Top Global Fashion Capital Title from London, edging past Paris". The Global Language Monitor (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-07. 
    52. ^ Bye, Elizabeth (2010). Fashion design (edisi ke-English ed). Oxford: Berg. ISBN 978-1-84788-267-7. OCLC 456171841. 
    53. ^ "Milan Fashion Week – Home of the best". Mojeh Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-03-15. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    54. ^ Klaffke, Pamela (2003). Spree : a cultural history of shopping. Internet Archive. Vancouver, B.C. : Arsenal Pulp Press. ISBN 978-1-55152-143-5. 
    55. ^ "University and research in Milan". Province of Milan. Archived from the original on 2013-05-13. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    56. ^ "5th Congress of the European Society on Family Relations (ESFR)" (PDF). Archived from the original on 2012-10-29. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    57. ^ "The University | Università degli Studi di Milano Statale". www.unimi.it. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    58. ^ "Largest universities in Italy". Italian Ministry of Education, Universities and Research. Archived from the original on 2018-11-06. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    59. ^ "Facts at a Glance". www.english.polimi.it. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-28. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    60. ^ "Enrolled students – figures". Milan Bicocca University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-28. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    61. ^ "Business & Management Studies 2020". Top Universities (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-07. 
    62. ^ "Struttura". SanSiro.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-12. Diakses tanggal 2023-04-07. 
    63. ^ "Gemellaggi". Comune di Milano (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2023-04-07. 

    Pranala luar sunting