Formula Satu musim 1957

Musim kedelapan Formula Satu


Formula Satu musim 1957 merupakan musim ke-8 Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA yang dimulai pada tanggal 13 Januari 1957, dan berakhir pada tanggal 8 September setelah delapan lomba. Di musim ini juga digelar beberapa balapan non-kejuaraan yang melengkapi lomba-lomba resmi.[1] Tampil sebagai juara dunia adalah Juan Manuel Fangio.

Fangio meraih gelar kelimanya di musim ini. Ia mencatat rekor juara dunia empat kali berturut-turut sejak musim 1954. Rekor lima kali juara dunia ini kemudian bertahan selama 46 tahun sampai akhirnya dipecahkan oleh pembalap Jerman, Michael Schumacher di musim 2002.

Ringkasan musimSunting

Fangio memilih untuk berganti tim lagi, bergabung dengan Maserati sebelum awal musim. Keputusan untuk beralih terbukti menjadi sebuah masterstroke, dengan jajaran pembalap Ferrari yang terdiri dari Peter Collins, Eugenio Castellotti, dan Mike Hawthorn yang kembali gagal memenangkan perlombaan. Castellotti dan Alfonso de Portago tewas selama musim (keduanya tidak mengalami kecelakaan di Formula Satu), menjadikan ini tahun yang benar-benar bencana bagi Ferrari.

Pria yang digantikan Fangio di Maserati, Stirling Moss, pindah ke Vanwall, sebuah tim yang mulai memenuhi janji mereka. Di antara mereka, Fangio dan Moss memenangkan setiap perlombaan kejuaraan musim ini dengan pengecualian Indianapolis 500, dengan Fangio meraih empat kemenangan berbanding tiga kemenangan Moss. Perjalanan Fangio di Nürburgring, di mana ia menyalip Collins dan Hawthorn di lap kedua dari belakang setelah pit-stop membuatnya tertinggal hampir satu menit, dianggap sebagai salah satu yang sangat penting.

Pada akhir tahun diumumkan bahwa Fangio tidak akan kembali untuk musim berikutnya. Maserati juga menarik diri, dengan alasan keuangan. Ini juga merupakan tahun terakhir di mana poin diberikan untuk drive bersama.

Balapan 1: ArgentinaSunting

Balapan pertama musim ini adalah pada bulan Januari di Buenos Aires Autodrome di ibu kota Argentina. Pembalap Inggris Moss meraih pole di depan Fangio, di depan Behra, dan pembalap Ferrari Castellotti, Collins, Musso dan Hawthorn. Pada awal balapan, Behra memimpin dari Fangio dan Castellotti. Moss terkejut dan start yang melambat merusak mekanisme throttle dan ia mengadu pada akhir lap pertama. Sementara Moss duduk di pit, Castellotti memimpin tetapi kemudian disalip oleh Behra. Segera setelah itu, Collins berhasil maju ke depan tetapi dalam beberapa lap ia mengalami masalah dengan koplingnya dan harus masuk pit. Hal ini membuat Behra kembali memimpin tetapi ia segera disalip oleh Fangio. Castelotti kehilangan posisi ketiganya setelah spin, jadi sekarang Hawthorn memimpin meskipun ia dan Musso akan pensiun setelah beberapa saat karena masalah kopling. Castellotti tetap menjadi satu-satunya penantang Maseratis di depan, tetapi balapannya berakhir ketika sebuah roda lepas dengan 24 lap tersisa. Menditeguy dan Schell dipromosikan ke posisi ketiga dan keempat ketika Castellotti keluar, sehingga Maserati memulai musim ini dengan pulang dengan hasil 1-2-3-4, dengan Fangio memenangkan Grand Prix Argentina ke-4 berturut-turut di depan Behra.

Argentina '57 akan menjadi Grand Prix terakhir Castellotti. Ia tewas saat menguji Ferrari di Modena Aerodrome pada bulan Maret. Balapan non-kejuaraan diadakan di Syracuse di pulau Sisilia, Italia selatan; balapan ini dimenangkan oleh Peter Collins untuk Ferrari. Pau Grand Prix, yang diadakan di jalanan kota di barat daya kota Pau, Prancis, dimenangkan oleh favorit tuan rumah, Behra, dengan Maserati, sementara pada hari yang sama, Glover Trophy di sirkuit Goodwood di Inggris selatan dimenangkan oleh pembalap Inggris Stuart Lewis-Evans dengan Connaught-Alta. Enam hari setelah kedua acara ini, Collins memenangkan Grand Prix Napoli. Pembalap Ferrari lainnya, Alfonso de Portago dari Spanyol, tewas pada bulan Mei saat mengikuti lomba sportscar Mille Miglia di Italia untuk Ferrari.

Balapan 2: MonakoSunting

Empat bulan setelah putaran Argentina dan sejumlah balapan non-kejuaraan, tim berkumpul di Monako untuk putaran kejuaraan kedua musim ini. Moss telah bergabung dengan Vanwall dari Maserati, mengendarai mobil yang dirancang oleh Colin Chapman dan dibiayai oleh Tony Vandervell, seorang industrialis Inggris yang kaya raya, meninggalkan Fangio sebagai pemimpin tim yang tidak perlu dipersoalkan di Maserati. Fangio mengambil posisi terdepan, namun Moss memimpin di tikungan pertama dengan Fangio di belakangnya, tetapi pada lap kedua Collins berhasil mengungguli pembalap Argentina itu. Moss keluar dan jatuh di chicane pada lap ke-4, dan Collins banting setir untuk menghindari tabrakan dan akhirnya menabrak dinding batu. Fangio berhasil melewatinya tanpa masalah dan Brooks mengerem keras hanya untuk ditabrak dari belakang oleh Hawthorn. Hanya Brooks yang mampu terus melaju, tetapi ia tertinggal lima detik di belakang Fangio pada saat ia kembali melaju. Von Trips berada di urutan ketiga dengan Menditeguy keempat dan Schell kelima. Menditeguy harus berhenti lebih awal untuk mendapatkan ban baru setelah menabrak trotoar sehingga Schell pindah ke urutan keempat sampai suspensinya rusak. Brabham berada di urutan berikutnya dengan Cooper kecil dengan Trintignant mengejarnya, tetapi pembalap Prancis itu segera turun dengan berhenti untuk menyembuhkan macet. Setelah beberapa kali berhenti, Jack Brabham dari Australia naik ke posisi ketiga, tetapi kegagalan pompa bahan bakar membuatnya harus mendorong mobilnya ke garis finish. Dia diklasifikasikan keenam, dan Fangio menang lagi di depan Brooks, Masten Gregory di Maserati, Lewis-Evans dan Trintignant.

Balapan 4: PrancisSunting

Indianapolis 500 adalah putaran ke-3 kejuaraan, tetapi karena balapan itu tidak dijalankan dengan aturan Formula Satu, tidak ada pesaing yang berlomba di Formula Satu yang berlomba di Indy 500, dan sebaliknya. Belgian dan Dutch Grands Prix, yang telah dijadwalkan untuk tanggal 2 dan 16 Juni, keduanya dibatalkan karena perselisihan mengenai uang yang dipengaruhi oleh krisis Suez di Mesir. Hal ini mengakibatkan jeda enam minggu antara Monaco dan GP Prancis, yang akan diadakan di sirkuit jalan umum Rouen-Les-Essarts di Prancis utara, diperpanjang dari tata letak sebelumnya yang digunakan pada tahun 1952.

Dalam latihan, Fangio menjadi yang tercepat dengan Behra dan Musso di barisan depan. Di belakang mereka ada Schell dan Collins dengan barisan ketiga terdiri dari Salvadori, Hawthorn dan Trintignant. Pada awal start, Behra memimpin tetapi Musso segera berada di depan. Fangio menyusul di urutan ketiga dengan Collins dan Schell mengejar. Kemudian datang McKay-Fraser yang memulai dengan cepat. Fangio berhasil melewati Behra di lap kedua dan mengambil Musso untuk memimpin di lap keempat. BRM mengalami kemunduran ketika Flockhart mengalami kerusakan serius pada mobilnya dalam kecelakaan berkecepatan tinggi, meskipun ia sendiri tidak terluka. Collins berhasil melewati Behra dan urutan tetap tidak berubah di depan hingga bendera dengan Fangio menang dari Musso dan Collins. Behra tergelincir di belakang Hawthorn, memungkinkan pembalap Inggris itu memberi Lancia-Ferraris finis 2-3-4 di belakang Fangio. Perjalanan McKay-Fraser yang menjanjikan berakhir dengan kegagalan transmisi pada jarak sepertiga, tetapi pembalap Amerika itu tidak akan terlihat lagi di Formula 1. Dia akan meninggal beberapa hari kemudian dalam balapan tahunan Formula 2 di sirkuit jalan umum Reims sebelum Grand Prix Reims, yang dimenangkan oleh Musso dengan Lancia-Ferrari.

Balapan 5: InggrisSunting

Grand Prix Inggris diadakan di sirkuit Aintree di Liverpool, dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang diadakan di sirkuit Silverstone antara London dan Birmingham. Sirkuit Aintree terletak di tengah-tengah lapangan pacuan kuda tempat diselenggarakannya Grand National yang terkenal. Kedua pembalap Vanwall melewatkan Grand Prix Prancis, dan kembali beraksi untuk balapan kandang mereka. Ini akan menjadi balapan penting bagi olahraga motor Inggris. Pada awal lomba, Behra memimpin dengan Moss yang mengejar dan pembalap Inggris itulah yang muncul di depan pada akhir lap, untuk menyenangkan para penonton. Brooks berada di urutan ketiga dengan Hawthorn keempat dan Collins kelima. Ada empat pembalap Inggris di posisi lima besar. Kemudian datang Schell, Musso dan Fangio. Moss mampu membangun keunggulannya, tetapi kemudian mobilnya mulai terdengar kasar dan ia pun mengadu. Behra memimpin dengan Brooks di belakangnya, tetapi pembalap Vanwall kedua segera dipanggil ke pit untuk memberikan mobilnya kepada Moss yang kembali bergabung di posisi kesembilan. Dia mulai bekerja keras untuk menembus lapangan. Behra tetap berada di depan dengan Hawthorn yang tidak mampu menantangnya. Kemudian datang Lewis-Evans dan Collins. Moss dengan cepat kembali ke posisi kelima. Lapangan menipis oleh serangkaian kegagalan mekanis termasuk Fangio dan Collins. Moss berhasil menangkap Lewis-Evans, tetapi kemudian pada lap ke-69 seluruh balapan berubah ketika kopling Behra meledak. Hawthorn menabrak beberapa reruntuhan dan mengalami tusukan. Lewis-Evans memimpin tetapi segera dilewati oleh Moss. Impian Vanwall 1-2 pun kandas ketika Lewis-Evans mengalami kerusakan throttle linkage yang membuatnya turun ke posisi ketujuh. Moss memenangkan perlombaan, mengklaim kemenangan Kejuaraan Dunia pertama untuk mobil Inggris. Musso berada di urutan kedua dan Hawthorn di urutan ketiga.

Caen Grand Prix, balapan Formula Satu non-kejuaraan penting lainnya yang diadakan di kota Caen di Prancis utara (lebih jauh ke barat dari Rouen), yang diadakan di antara Grand Prix Inggris dan Jerman dimenangkan oleh Behra dengan BRM.

Balapan 6: JermanSunting

Di Nürburgring di Jerman, lapangan seperti biasa dengan Lancia-Ferrari menurunkan Mike Hawthorn, Peter Collins dan Luigi Musso dan Maserati menurunkan Juan Manuel Fangio, Jean Behra dan Harry Schell di mobil-mobil utama mereka. Untuk pertama kalinya, lapangan ini diperkuat oleh mesin Formula 2 yang mencakup trio Porsche dan berbagai Cooper-Climax; panjang sirkuit memungkinkan mobil-mobil ini untuk berjalan berdampingan satu sama lain.

Posisi terdepan diraih Fangio dengan Hawthorn, Behra dan Collins melengkapi barisan depan. Kemudian datang Brooks, Schell dan Moss. Pada awalnya Hawthorn dan Collins bertarung untuk memimpin dengan Fangio dan Behra yang mengejar. Pada lap ketiga, Fangio melewati Collins dan segera mampu memimpin. Collins kemudian melewati Hawthorn dan mengejar Fangio tetapi pembalap Argentina itu secara bertahap menjauh. Pit stop di pertengahan lomba yang lambat selama 1 menit dan 18 detik (seharusnya 30 detik) membuat Fangio tertinggal satu menit penuh di belakang dua Lancia-Ferraris, tetapi ia mengejar kembali dengan keras, memecahkan rekor lap sebanyak 10 kali, dan melewati Collins pertama dan kemudian Hawthorn di lap kedua dari belakang. Dengan demikian Fangio memenangkan perlombaan dan gelar Juara Dunia kelimanya.

Balapan 7: PescaraSunting

Pembatalan Grand Prix Belgia dan Belanda di awal musim memungkinkan FIA untuk memasukkan GP Coppa Acerbo Pescara ke dalam Kejuaraan Dunia untuk pertama kalinya, meskipun telah dilombakan sejak tahun 1924. Balapan ini diadakan selama masa Grand Prix 1930-an yang diikuti oleh Mercedes, Auto Union dan Alfa Romeo, dan terus berlanjut sebagai balapan non-kejuaraan sepanjang tahun 1950-an. Sirkuit jalan umum sepanjang 25,6 km, terpanjang yang pernah digunakan untuk balapan Formula Satu (bahkan lebih panjang dari Nürburgring), sangat berbahaya. Latihannya terbatas dan Enzo Ferrari tidak repot-repot mengirim mobil untuk Mike Hawthorn dan Peter Collins, sebagian karena Kejuaraan Dunia telah dimenangkan oleh Juan Manuel Fangio dan sebagian lagi sebagai protes terhadap langkah pemerintah Italia untuk melarang balap jalan raya, menyusul kecelakaan Alfonso de Portago di awal tahun di Mille Miglia. Luigi Musso berhasil meyakinkan Ferrari untuk meminjamkan mobil kepadanya dan mengikuti balapan sebagai privateer.

Fangio dari Maserati mencatat waktu tercepat di babak kualifikasi dengan Stirling Moss berada di urutan kedua dengan Vanwall-nya. Musso berada di urutan ketiga. Baris kedua dari grid 3-2-3 diisi oleh Maserati Jean Behra dan Harry Schell, sementara baris ketiga diisi oleh Tony Brooks dan Stuart Lewis-Evans dari Vanwall yang dipisah oleh Scuderia Centro Sud Maserati dari Masten Gregory.

Cuaca panas dan di awal, Musso memimpin. Privateer Maserati Horace Gould menabrak seorang mekanik yang lambat keluar dari grid. Tantangan Vanwall tumpul di lap pertama ketika Brooks pensiun karena masalah mekanis. Moss memimpin dari Musso pada lap kedua tetapi kedua mobil tetap bersama. Fangio berada di urutan ketiga, tetapi lapangan menipis dengan cepat karena suhu panas yang mulai terasa dengan Lewis-Evans yang kehilangan hampir satu lap karena dua kerusakan ban dan Behra mengalami kerusakan mesin. Pada lap ke-10, Musso menghilang ketika mesinnya meledak, oli menyebabkan Fangio mengalami spin yang merusak salah satu rodanya. Pada saat Fangio kembali bergabung, Moss sudah tidak terkejar. Moss bahkan sempat berhenti untuk minum dan mengisi ulang olinya, dan ia memenangkan balapan di depan Fangio. Schell finis ketiga dengan Gregory keempat dan Lewis-Evans meraih posisi kelima di akhir balapan dari pembalap pabrik Maserati keempat Giorgio Scarlatti. Coppa Acerbo tidak pernah lagi digunakan untuk perlombaan kejuaraan Formula Satu; perlombaan ini terakhir kali diadakan pada tahun 1961 sebagai perlombaan sportscar.

Balapan 8: ItaliaSunting

Grand Prix Italia di Monza hanya diadakan di sirkuit jalan raya tanpa konstruksi beton yang buruk tahun ini, karena telah menyebabkan masalah bagi konstruktor Italia tahun sebelumnya. Lintasan yang digunakan sangat mirip dengan Monza saat ini, meskipun tanpa chicanes. Ferrari kembali beraksi untuk balapan Italia yang paling penting ini setelah memboikot Pescara, sehingga terjadi pertarungan tiga arah antara Lancia-Ferraris, Maseratis, dan Vanwalls. Mobil-mobil Inggris sangat kuat dengan posisi terdepan diraih Stuart Lewis-Evans dengan Stirling Moss dan Tony Brooks di sampingnya. Juan Manuel Fangio menempatkan Maserati-nya di sisi luar grid 4-3-4, sementara rekan satu timnya Jean Behra dan Harry Schell berbagi barisan dua dengan Lancia-Ferrari milik Peter Collins. Ada tiga mobil lagi di baris ketiga dengan Wolfgang von Trips, Luigi Musso dan Mike Hawthorn bersama Scuderia Centro Sud Maserati dari Masten Gregory.

Meskipun, Vanwalls melaju dari grid di depan Behra naik ke urutan kedua pada lap pertama. Fangio menempelkan dirinya ke kereta mobil di depannya dan kelimanya mulai menjauh dari sisa lapangan sambil terlibat dalam pertarungan slipstreaming Monza tradisional yang membuat keunggulan terus berubah antara Moss dan Behra. Pada lap ketujuh, Fangio memimpin, tetapi ia segera digulingkan oleh Moss, Brooks, dan kemudian Lewis-Evans. Pada lap ke-20, Brooks keluar dari pertarungan dengan throttle yang macet. Kemudian Lewis-Evans mengalami masalah dan mengadu. Hal ini membuat Moss memimpin dengan Fangio dan Behra di belakangnya, meskipun Behra akan masuk pit segera setelahnya untuk mendapatkan ban baru. Hal ini memindahkan Schell ke posisi ketiga tetapi ia menghilang karena kebocoran oli yang berarti posisi ketiga diteruskan ke Collins. Pada jarak dua pertiga, Collins mengalami masalah mesin dan mengadu. Hal ini mendorong Hawthorn ke posisi ketiga tetapi pipa bahan bakar yang pecah menjatuhkannya ke posisi keenam di lap-lap penutup, meninggalkan tempat ketiga ke Von Trips.

Kesimpulan musimSunting

Tiga balapan non-kejuaraan lainnya diadakan, yang semuanya dimenangkan oleh Jean Behra. BRDC International Trophy di Silverstone, Inggris, dimenangkan Jean Behra dengan mengendarai BRM; Grand Prix Modena di Modena Aerodrome (di mana Eugenio Castellotti terbunuh sebelumnya) dan Grand Prix Maroko di sirkuit jalan umum Ain-Diab di Casablanca, keduanya dimenangkan dengan Maserati.

Ketujuh balapan kejuaraan yang diamanatkan FIA telah dimenangkan oleh dua pembalap pada tahun 1957: Juan Manuel Fangio dari Argentina dan Stirling Moss dari Inggris. Meskipun Moss mengambil alih mobil Tony Brooks yang sakit selama Grand Prix Inggris, ia menang dengan mobil itu di jalan raya pada acara itu.

Ulasan musimSunting

Kejuaraan Dunia Pembalap 1957 terdiri dari delapan balapan berikut.

Putaran Race Sirkuit Tanggal Posisi Pole Lap tercepat Pembalap pemenang Konstruktor Laporan
1   Argentine Grand Prix Buenos Aires 13 Januari   Stirling Moss   Stirling Moss   Juan Manuel Fangio   Maserati Report
2   Monaco Grand Prix Monaco 19 Mei   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Maserati Report
3   Indianapolis 500 Indianapolis 30 Mei   Pat O'Connor   Jim Rathmann   Sam Hanks   Epperly-Offenhauser Report
4   French Grand Prix Rouen-Les-Essarts 7 Juli   Juan Manuel Fangio   Luigi Musso   Juan Manuel Fangio   Maserati Report
5   British Grand Prix Aintree 20 Juli   Stirling Moss   Stirling Moss   Tony Brooks
  Stirling Moss
  Vanwall Report
6   German Grand Prix Nürburgring 4 Agustus   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Maserati Report
7   Pescara Grand Prix Pescara 18 Agustus   Juan Manuel Fangio   Stirling Moss   Stirling Moss   Vanwall Report
8   Italian Grand Prix Monza 8 September   Stuart Lewis-Evans   Tony Brooks   Stirling Moss   Vanwall Report

Semua balapan Grand Prix diselenggarakan untuk mobil-mobil Formula Satu, sedangkan Indianapolis 500 diselenggarakan untuk mobil-mobil Kejuaraan Nasional USAC dan juga diperhitungkan dalam Kejuaraan USAC 1957. Krisis Suez yang sedang berlangsung, yang memengaruhi tanker minyak yang mengirimkan minyak ke negara masing-masing, memengaruhi sejumlah negara seperti Belanda, Belgia, dan Spanyol. Negara-negara ini masing-masing memiliki Grands Prix tetapi semuanya dibatalkan karena harga minyak yang sangat tinggi di negara-negara tersebut.

Tim dan pembalapSunting

Tim dan pembalap berikut berkompetisi dalam Kejuaraan Dunia Pembalap 1957. Daftar ini tidak termasuk mereka yang hanya berkompetisi di Indianapolis 500.

Peserta Konstruktor Sasis Mesin Ban Pengemudi Putaran
  Officine Alfieri Maserati Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6
Maserati 250F1 2.5 V12
P   Juan Manuel Fangio 1–2, 4–8
  Stirling Moss 1
  Jean Behra 1, 4–8
  Carlos Menditeguy 1–2, 4–5
  Giorgio Scarlatti 2, 6–8
  Harry Schell 2, 4–8
  Hans Herrmann 2
  Scuderia Ferrari Ferrari 801 Ferrari DS50 2.5 V8 E
P
  Peter Collins 1–2, 4–6, 8
  Luigi Musso 1, 4–8
  Eugenio Castellotti 1
  Mike Hawthorn 1–2, 4–6, 8
  Wolfgang von Trips 1–2, 8
  Cesare Perdisa 1
  Alfonso de Portago 1
  José Froilán González 1
  Maurice Trintignant 2, 4–5
  Scuderia Centro Sud Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 P   Harry Schell 1
  Jo Bonnier 1, 7–8
  Masten Gregory 2, 6–8
  André Simon 2
  Hans Herrmann 6
Ferrari 500 Ferrari 625 2.5 L4   Alejandro de Tomaso 1
  Luigi Piotti Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 P   Luigi Piotti 1–2, 7–8
  Owen Racing Organisation BRM P25 BRM P25 2.5 L4 D   Ron Flockhart 2, 4
  Roy Salvadori 2
  Herbert MacKay-Fraser 4
  Jack Fairman 5
  Les Leston 5
  Connaught Engineering Connaught-Alta B Alta GP 2.5 L4 D   Stuart Lewis-Evans 2
  Ivor Bueb 2
  Cooper Car Company Cooper-Climax T43 Climax FPF 2.0 L4 A
D
  Jack Brabham 2, 4, 7
  Les Leston 2
  Mike MacDowel 4
  Roy Salvadori 5, 7
T43 Climax FPF 1.5 L4 D   Roy Salvadori 6
  Vandervell Products Vanwall VW 5 Vanwall 254 2.5 L4 P   Stirling Moss 2, 5–8
  Tony Brooks 2, 5–8
  Stuart Lewis-Evans 4–8
  Roy Salvadori 4
  H.H. Gould Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Horace Gould 2, 4–8
  Jo Bonnier Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 P   Jo Bonnier 5
  Gilby Engineering Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Ivor Bueb 5
  R.R.C. Walker Racing Team Cooper-Climax T43 Climax FPF 2.0 L4 D   Jack Brabham 5
T43 Climax FPF 1.5 L4 D   Jack Brabham 6
  Bob Gerard Cooper-Bristol T44 Bristol BS2 2.2 L6 D   Bob Gerard 5
  Bruce Halford Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 D   Bruce Halford 6–8
  Dr Ing F. Porsche KG Porsche RS550 Porsche 547/3 1.5 F4 ?   Umberto Maglioli 6
  Edgar Barth 6
  Ridgeway Management Cooper-Climax T43
T41
Climax FPF 1.5 L4
Climax FWB 1.5 L4
D   Tony Marsh 6
  Paul England 6
  Ecurie Maarsbergen Porsche RS550 Porsche 547/3 1.5 F4 D   Carel Godin de Beaufort 6
  J.B. Naylor Cooper-Climax T43 Climax FPF 1.5 L4 D   Brian Naylor 6
  Dick Gibson Cooper-Climax T43 Climax FPF 1.5 L4 D   Dick Gibson 6
  Francesco Godia Sales Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 P   Paco Godia 6–8
  Ottorino Volonterio Maserati 250F Maserati 250F1 2.5 L6 P   Ottorino Volonterio 8
  André Simon 8
  • Latar belakang merah muda menunjukkan peserta F2 untuk Grand Prix Jerman

Klasemen Kejuaraan Dunia PembalapSunting

Poin kejuaraan diberikan berdasarkan 8-6-4-3-2 untuk lima posisi pertama di setiap balapan. Poin tambahan diberikan untuk lap tercepat dalam balapan.

Pos. Pembalap ARG
 
MON
 
500
 
FRA
 
GBR
 
GER
 
PES
 
ITA
 
Pts.
1   Juan Manuel Fangio 1 1 1 Ret 1 2 (2) 40 (46)
2   Stirling Moss 8 Ret 1† / Ret† 5 1 1 25
3   Luigi Musso Ret 2 2 4 Ret 8 16
4   Mike Hawthorn Ret Ret† / Ret 4 3 2 6 13
5   Tony Brooks 2 1† / Ret† 9 Ret 7 11
6   Masten Gregory 3 8 4 4 10
7   Harry Schell 4 Ret† / Ret 5 Ret 7 3 5† / Ret 10
8   Sam Hanks 1 8
9   Peter Collins 6† / Ret Ret 3 Ret / 4†‡ 3 Ret 8
10   Jim Rathmann 2 7
11   Jean Behra 2 6 Ret 6 Ret Ret 6
12   Stuart Lewis-Evans 4 Ret 7 Ret 5 Ret 5
13   Maurice Trintignant 5 Ret 4† 5
14   Wolfgang von Trips 6† Ret† 3 4
15   Carlos Menditeguy 3 Ret Ret Ret 4
16   Jimmy Bryan 3 4
17   Paul Russo 4 3
18   Roy Salvadori DNQ Ret 5 Ret1 Ret 2
19   Andy Linden 5 2
20   Giorgio Scarlatti Ret† 10 6 5† 1
21   Alfonso de Portago 5† 1
22   José Froilán González 5† 1
  Jack Brabham 6 7† / Ret Ret Ret1 7 0
  Johnny Boyd 6 0
  Bob Gerard 6 0
  Cesare Perdisa 6† 0
  Jo Bonnier 7 Ret Ret Ret 0
  Marshall Teague 7 0
  Mike MacDowel 7† 0
  Ivor Bueb Ret 8 0
  Pat O'Connor 8 0
  Paco Godia Ret Ret 9 0
  Alejandro de Tomaso 9 0
  Bob Veith 9 0
  Luigi Piotti 10 DNQ Ret Ret 0
  Horace Gould Ret Ret DNS Ret Ret 10 0
  Gene Hartley 10 0
  Bruce Halford 11 Ret Ret 0
  Jack Turner 11 0
  Ottorino Volonterio 11† 0
  André Simon DNQ 11† 0
  Johnny Thomson 12 0
  Bob Christie 13 0
  Chuck Weyant 14 0
  Tony Bettenhausen 15 0
  Johnnie Parsons 16 0
  Don Freeland 17 0
  Ron Flockhart Ret Ret 0
  Hans Herrmann DNQ Ret 0
  Les Leston DNQ Ret 0
  Eugenio Castellotti Ret 0
  Jimmy Reece Ret 0
  Don Edmunds Ret 0
  Johnnie Tolan Ret 0
  Al Herman Ret 0
  Fred Agabashian Ret 0
  Eddie Sachs Ret 0
  Mike Magill Ret 0
  Eddie Johnson Ret 0
  Bill Cheesbourg Ret 0
  Al Keller Ret 0
  Jimmy Daywalt Ret 0
  Ed Elisian Ret 0
  Rodger Ward Ret 0
  Troy Ruttman Ret 0
  Eddie Russo Ret 0
  Elmer George Ret 0
  Herbert MacKay-Fraser Ret 0
  Jack Fairman Ret 0
Drivers ineligible for Formula One points, because they drove with Formula Two cars
  Edgar Barth 12
  Brian Naylor 13
  Carel Godin de Beaufort 14
  Tony Marsh 15
  Umberto Maglioli Ret
  Paul England Ret
  Dick Gibson Ret
Pos. Pembalap ARG
 
MON
 
500
 
FRA
 
GBR
 
GER
 
PES
 
ITA
 
Pts.
Legenda
Warna Hasil
Emas Juara
Perak Tempat kedua
Perunggu Tempat ketiga
Hijau Menyelesaikan balapan dengan poin
Biru Menyelesaikan balapan tanpa poin
Menyelesaikan balapan tidak terkualifikasi (NC)
Ungu Tidak menyelesaikan balapan (Ret)
Merah Tidak masuk daftar kualifkasi (DNQ)
Tidak masuk prakualifikasi (DNPQ)
Hitam Diskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai balapan (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Tanpa warna Tidak mengikuti latihan bebas (DNP)
Tidak dimasukkan (EX)
Tidak datang (DNA)
Absen (WD)

Balapan non-kejuaraanSunting

Balapan Formula Satu berikut, yang juga diadakan pada tahun 1957, tidak diperhitungkan dalam Kejuaraan Dunia Pembalap.

Nama lomba Sirkuit Tanggal Pembalap pemenang Konstruktor Laporan
  VII Gran Premio di Siracusa Syracuse 7 April   Peter Collins   Lancia-Ferrari Report
  XVII Pau Grand Prix Pau 22 April   Jean Behra   Maserati Report
  V Glover Trophy Goodwood 22 April   Stuart Lewis-Evans   Connaught-Alta Report
  X Gran Premio di Napoli Posillipo 28 April   Peter Collins   Lancia-Ferrari Report
  II Grand Prix de Reims Reims 14 Juli   Luigi Musso   Lancia-Ferrari Report
  V Grand Prix de Caen Caen 28 Juli   Jean Behra   BRM Report
  IX BRDC International Trophy Silverstone 14 September   Jean Behra   BRM Report
  V Gran Premio di Modena Modena 22 September   Jean Behra   Maserati Report
  VI Grand Prix de Maroc Ain-Diab 27 Oktober   Jean Behra   Maserati Report

ReferensiSunting

  1. ^ "Grand Prix Cancelled". Autosport. Diakses tanggal 23 January 2016. 

Pranala luarSunting