Formula Satu musim 1979

Musim ketigapuluh Formula Satu

Formula Satu musim 1979 merupakan musim reguler Formula 1 yang ke-30. Musim ini dimulai tanggal 21 Januari di Argentina dan berakhir pada 7 Oktober di AS setelah memperlombakan 15 seri. Tampil sebagai juara dunia adalah pembalap Afrika Selatan yang bergabung dengan tim Scuderia Ferrari Jody Scheckter. Musim ini merupakan musim terakhir di mana Ferrari mampu menjadi juara sampai dengan tahun 2000 ketika mereka bisa menjadi juara dunia lagi ditangan Michael Schumacher.

Jody Scheckter memenangkan Kejuaraan Pembalap, mengendarai untuk Ferrari.
Gilles Villeneuve finis sebagai runner-up di Kejuaraan Pembalap untuk rekan setimnya di Ferrari, Scheckter.
Alan Jones (pembalap) (foto tahun 1980) finis di urutan ketiga dalam Kejuaraan Pembalap, mengendarai mobil Williams.

Peserta F1 1979Sunting

Peserta Konstruktor Sasis Mesin Ban No Pembalap Ikut balapan
  Martini Racing Team Lotus Lotus 79
80
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 1   Mario Andretti All
2   Carlos Reutemann All
  Team Tyrrell
  Candy Team Tyrrell
Tyrrell 009 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 3   Didier Pironi All
4   Jean-Pierre Jarier 1-9, 12-15
  Geoff Lees 10
  Derek Daly 11
33   Derek Daly 14-15
  Parmalat Racing Team Brabham BT46
BT48
BT49
Alfa Romeo 115-12 3.0 F12
Alfa Romeo 1260 3.0 V12
Ford Cosworth DFV 3.0 V8
G 5   Niki Lauda 1-14
  Ricardo Zunino 14-15
6   Nelson Piquet All
  Marlboro Team McLaren McLaren M26
M28
M28B
M28C
M29
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 7   John Watson All
8   Patrick Tambay All
  ATS Wheels ATS D2
D3
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 9   Hans-Joachim Stuck All
  Scuderia Ferrari SpA SEFAC Ferrari 312T3
312T4
312T4B
Ferrari 015 3.0 F12 M 11   Jody Scheckter All
12   Gilles Villeneuve All
  Fittipaldi Automotive Fittipaldi [1] F5A
F6
F6A
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 14   Emerson Fittipaldi All
19   Alex Ribeiro 14-15
  Equipe Renault Elf Renault RS01
RS10
Renault-Gordini EF1 1.5 V6t M 15   Jean-Pierre Jabouille All
16   René Arnoux All
  Samson Shadow Racing Team
  Interscope Shadow Racing Team
Shadow DN9 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 17   Jan Lammers All
18   Elio de Angelis All
  Olympus Cameras Wolf Racing Wolf WR7-9 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 20   James Hunt 1-7
  Keke Rosberg 8-15
  Team Ensign Ensign N177
N179
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 22   Derek Daly 1-7
  Patrick Gaillard 8-12
  Marc Surer 13-15
  Team Merzario Merzario A1B
A2
A4
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 24   Arturo Merzario 1-6, 8-15
  Gianfranco Brancatelli 7
  Ligier Gitanes Ligier JS11 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 25   Patrick Depailler 1-7
  Jacky Ickx 8-15
26   Jacques Laffite All
  Albilad-Saudia Racing Team Williams FW06
FW07
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 27   Alan Jones All
28   Clay Regazzoni All
  Warsteiner Arrows Racing Team Arrows A1B
A2
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 29   Riccardo Patrese All
30   Jochen Mass All
  Team Rebaque Lotus
Rebaque
79
HR100
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 31   Héctor Rebaque 1-6, 8-15
  Autodelta Alfa Romeo 177
179
Alfa Romeo 115-12 3.0 F12
Alfa Romeo 1260 3.0 V12
G 35   Bruno Giacomelli 6, 8, 13, 15
36   Vittorio Brambilla 13-15
  Willi Kauhsen Racing Team Kauhsen WK Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 36   Gianfranco Brancatelli 5-6

KalenderSunting

Bulat Grand Prix Sirkuit Tanggal
1   Grand Prix Argentina Autódromo Oscar Alfredo Gálvez, Buenos Aires 21 Januari
2   Grand Prix Brasil Autodromo de Interlagos, São Paulo 4 Februari
3   Grand Prix Afrika Selatan Kyalami Grand Prix Circuit, Midrand 3 Maret
4   Grand Prix Amerika Serikat Barat Long Beach Street Circuit, California 8 April
5   Grand Prix Spanyol Circuito Permanente del Jarama, Madrid 29 April
6   Grand Prix Belgia Sirkuit Zolder, Heusden-Zolder 13 Mei
7   Grand Prix Monaco Circuit de Monaco, Monte Carlo 27 Mei
8   Grand Prix Prancis Dijon-Prenois, Prenois 1 Juli
9   Grand Prix Inggris Sirkuit Silverstone, Silverstone 14 Juli
10   Grand Prix Jerman Hockenheimring, Hockenheim 29 Juli
11   Grand Prix Austria Österreichring, Spielberg 12 Agustus
12   Grand Prix Belanda Sirkuit Zandvoort, Zandvoort 26 Agustus
13   Grand Prix Italia Autodromo Nazionale di Monza, Monza 9 September
14   Grand Prix Kanada Île Notre-Dame Circuit, Montréal 30 September
15   Grand Prix Amerika Serikat Watkins Glen Grand Prix Course, New York 7 Oktober

Perubahan kalenderSunting

Grand Prix Belgia dan Grand Prix Monako bertukar tempat di kalender sehingga putaran Monako mengikuti Grand Prix Belgia.

Grand Prix Prancis dipindahkan dari Sirkuit Paul Ricard ke Dijon-Prenois, sesuai dengan pengaturan pembagian acara di antara kedua sirkuit.

Grand Prix Inggris dipindahkan dari Brands Hatch ke Silverstone, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit.

Grand Prix Amerika Serikat dan Grand Prix Kanada bertukar tempat di kalender sehingga putaran AS mengikuti Grand Prix Kanada.

Grand Prix Swedia awalnya dijadwalkan akan diadakan pada 16 Juni di Anderstorp Raceway, tetapi dibatalkan karena antusiasme untuk Formula Satu di Swedia telah memudar sebagai akibat dari kematian pembalap Swedia Ronnie Peterson dan Gunnar Nilsson pada tahun 1978 dan akibatnya, tidak ada uang untuk perlombaan yang akan diadakan, yang mengakibatkan pembatalannya.

Ulasan musimSunting

Pra-musimSunting

Dominasi Lotus 79 berarti bahwa semua tim harus membangun mobil "ground-effect" baru untuk musim 1979. Tim Lotus, yang bertujuan untuk tetap selangkah lebih maju, sedang merancang Lotus 80 yang baru. Pembuat rokok John Player Special menarik diri dari F1 dan Olympus pindah ke Wolf dan Lotus mendapatkan paket sponsor baru dengan Martini, Tissot dan Essex Petroleum. Mario Andretti dipertahankan dan Carlos Reutemann telah dikontrak untuk mengemudi bahkan sebelum kematian Ronnie Peterson di Monza. Peterson telah menandatangani kesepakatan untuk bergabung dengan McLaren, untuk menggantikan James Hunt.  Setelah Peterson tewas, McLaren beralih ke John Watson, yang tidak bekerja setelah dijatuhkan oleh Brabham. Tim McLaren memproduksi McLaren M28 baru untuk dikendarai Watson dan Patrick Tambay. Hunt telah menerima tawaran besar untuk membalap untuk Wolf Racing dengan Harvey Postlethwaite yang merancang WR7 baru. Jody Scheckter telah bergabung dengan Gilles Villeneuve di Ferrari dan tim tersebut memproduksi 312T4 yang tidak menarik, yang secara aerodinamis cacat oleh mesin flat-12, yang membuat ground-effect menjadi sulit. Namun mesinnya sangat kuat.

Ligier berkembang menjadi dua mobil dengan Patrick Depailler disewa dari Tyrrell untuk bermitra dengan Jacques Laffite. Tim menyerah dengan mesin Matra lama dan menjalankan Cosworths sebagai gantinya dan Gerard Ducarouge merancang JS11. Williams juga memperluas jangkauan menjadi dua mobil dan merekrut Clay Regazzoni untuk menjadi mitra Alan Jones, sementara Patrick Head menyelesaikan desain FW07 yang baru. Renault Sport juga melakukan ekspansi dengan merekrut Rene Arnoux untuk menjadi mitra Jean-Pierre Jabouille. Pasangan ini memulai tahun ini dengan RS1 lama sementara RS10 baru selesai dibuat. Brabham memiliki mesin Alfa Romeo V12 baru dan Niki Lauda bergabung dengan bintang yang sedang naik daun, Nelson Piquet, di tim yang disponsori Parmalat. Tyrrell sedang berjuang untuk mendapatkan uang karena Elf telah memutuskan untuk menaruh uangnya di belakang Renault dan First National City Travelers Checks telah memutuskan untuk tidak melanjutkan. Tim telah mempekerjakan Jean-Pierre Jarier untuk bermitra dengan Didier Pironi dan Maurice Philippe mendesain sasis 008 baru. Arrows mempekerjakan Jochen Mass untuk bermitra dengan Riccardo Patrese dan melanjutkan dengan sasis A1, meskipun A2 berhidung peluru sedang dalam pengembangan. ATS mempekerjakan Hans Stuck untuk mengemudikan sasis D3 barunya, sementara Ensign memiliki Derek Daly, Fittipaldi melanjutkan dengan mobilnya sendiri, sementara Shadow tidak memiliki pembalap sehingga menyewa anak muda Elio de Angelis dan Jan Lammers untuk mengemudikan mobilnya. Surtees dan Theodore menghilang sementara Hector Rebaque membeli Lotus 1978 dan terus maju dengan mobilnya sendiri. Arturo Merzario juga berjuang dengan desainnya sendiri, sementara Kauhsen dan Alfa Romeo sama-sama mempersiapkan tim mereka sendiri.

Balapan 1: ArgentinaSunting

Seperti tahun-tahun sebelumnya, balapan pembuka musim ini diadakan di Argentina di sirkuit Buenos Aires yang terletak di pinggiran ibu kota. Kebanyakan orang mengharapkan mobil Lotus yang dikendarai oleh juara bertahan Mario Andretti, dan rekan setim barunya Carlos Reutemann untuk mendominasi, tetapi, yang mengejutkan banyak orang, tim Ligier yang mendominasi kualifikasi, dengan Jacques Laffite di pole di depan Patrick Depailler, meninggalkan Reutemann yang menjadi favorit tuan rumah untuk lolos ke urutan ketiga, dengan Jarier di urutan keempat di depan Scheckter, Watson, Andretti, Pironi, Tambay dan Villeneuve. Laffite memimpin di awal dengan Depailler mengikuti, tetapi dua orang yang start di baris ketiga, John Watson (pembalap) di McLaren bertabrakan dengan Scuderia Ferrari milik Jody Scheckter di 2 tikungan pertama yang sangat cepat, menciptakan kekacauan di belakang. Kecelakaan yang terjadi melibatkan Pironi, Tambay, Piquet, Merzario, dan Andretti; Piquet dibawa ke rumah sakit) dan balapan diberi bendera merah, dan selain cedera Piquet, tidak ada yang terluka.

Perlombaan dimulai kembali setelah kekacauan dibersihkan, dan kali ini Depailler memimpin dengan Jean-Pierre Jarier dari Tyrrell dan Watson (dengan mobil cadangannya) mengikutinya. Namun tak lama kemudian Laffite naik ke posisi kedua, dan beberapa lap kemudian ia mengambil alih pimpinan dari Depailler. Ligiers melaju kencang, sedangkan Jarier kesulitan dan turun ke urutan bawah karena masalah mesin, meninggalkan Watson di urutan ketiga sebelum ia dilewati oleh Reutemann yang baru pulih. Reutemann mengemudikan balapan yang menggetarkan di depan penonton tuan rumah, tetapi itu tidak cukup karena Laffite melaju dan menang dengan nyaman, tetapi rekan setimnya, Depailler, mengalami macet dan turun ke urutan keempat, meninggalkan Reutemann di urutan kedua dan Watson di urutan ketiga.

Balapan 2: BrasilSunting

Para pembalap tetap berada di Amerika Selatan untuk putaran kedua yang diadakan di Brasil, kembali ke sirkuit Interlagos sepanjang 5 mil di São Paulo; sirkuit terpanjang di kalender. Ligiers kembali berada dalam performa terbaiknya, Laffite mengambil posisi terdepan dengan nyaman bersama Depailler, dengan Lotus yang dipimpin oleh Reutemann di baris kedua.

Baris kedua diisi oleh Lotus Carlos Reutemann dan Mario Andretti, sedangkan baris ketiga diisi oleh Ferrari Gilles Villeneuve dan Jody Scheckter. Jean-Pierre Jabouille menempatkan Renault-nya di urutan ketujuh, tepat di depan Tyrrell milik Didier Pironi. Posisi 10 besar dilengkapi oleh Emerson Fittipaldi (Fittipaldi) dan James Hunt (Wolf). Brabham berada dalam kesulitan pada kesempatan ini dengan Niki Lauda di posisi 12 dan Nelson Piquet yang pincang di urutan 22.

Kali ini, Laffite mampu memimpin sejak tikungan pertama dengan Reutemann mengambil alih posisi kedua dari Depailler, tetapi Depailler kembali ke posisi tersebut segera setelah itu dan Andretti juga melewati rekan setimnya untuk menempati posisi ketiga. Namun Andretti segera pensiun karena macet, sehingga Reutemann kembali ke posisi ketiga. Dalam balapan tersebut Laffite memimpin sementara Reutemann sempat merebut posisi kedua sebelum Depailler merebutnya kembali. Reutemann juga kehilangan tempat ketiga saat Andretti melewatinya. Di belakang mereka ada Scheckter dan Fittipaldi. Fittipaldi kemudian menyalip Scheckter dan pindah ke posisi keempat ketika Lotus Andretti mulai macet dan masuk ke pit. Piquet pensiun dari balapan kandang pertamanya setelah kehilangan sayap depannya dalam upaya menyalip Regazzoni, yang kemudian juga bertabrakan dengan Tambay, menyingkirkan Tambay. Fittipaldi kemudian menyerang Reutemann sementara di belakang mereka Scheckter mendapat tekanan dari Pironi. Pironi sempat berada di depan tetapi kemudian berputar dan kembali berada di belakang. Ia mengulangi gerakan menyalip dan mulai menjauh dari Ferrari. Pada lap kedua puluh dua, serangan Fittipaldi berakhir ketika roda belakangnya lepas dan ia harus masuk pit. Kedua Ferrari masuk pit untuk mendapatkan ban baru dan Villeneuve berhasil unggul dan mereka finis di urutan kelima dan keenam di belakang Laffite, Depailler, Reutemann, dan Pironi. Laffite mendominasi seperti yang ia lakukan di Buenos Aires, menyelesaikan sapu bersih segmen Amerika Selatan musim Formula Satu ini, meskipun ia didorong oleh Depailler sepanjang jalan - Depailler finis di urutan ke-2 untuk Laffite untuk menyelesaikan 1-2 untuk Ligier dan Reutemann melengkapi podium.

Balapan 3: Afrika SelatanSunting

Ada jeda empat minggu antara GP Brasil dan Afrika Selatan dan pertarungan untuk mengendalikan olahraga antara Asosiasi Konstruktor Formula Satu dan FISA yang baru dibentuk di bawah Jean-Marie Balestre memanas, tetapi balapan di Afrika Selatan tetap berlangsung. Di sirkuit Kyalami yang berada di dataran tinggi antara Johannesburg dan Pretoria, Ferrari memulai debut ground-effect 312T4 baru mereka untuk menggantikan 312T3 pada balapan ini, yang telah digunakan untuk putaran Amerika Selatan; tim sering memulai debut mobil baru mereka setelah putaran Argentina dan Brasil, meskipun beberapa sering memulai debut mobil baru mereka di Argentina, seperti Ligier, Brabham dan Tyrrell. Sejak penampilan Ligier yang dominan di Amerika Selatan, pihak oposisi telah bekerja keras untuk menyempurnakan teknologi ground-effect. Tidak ada perubahan dalam jajaran pembalap, tetapi setelah latihan, ada pemandangan yang agak mengejutkan dari Renault RS1 lama yang tidak memiliki ground effect dari Jean-Pierre Jabouille di posisi terdepan. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh tenaga kuda ekstra yang dimiliki mobil di ketinggian. Jabouille berada di depan Ferrari Scheckter dan Villeneuve. Niki Lauda berada di urutan keempat tercepat dengan Brabham sementara dua Ligiers berada di urutan kelima dan keenam, Patrick Depailler mencatat waktu lebih cepat dari Jacques Laffite. 10 besar dilengkapi oleh Tyrrell milik Didier Pironi, Lotus milik Mario Andretti, Tyrrell milik Jean-Pierre Jarier dan Renault kedua milik Rene Arnoux.

Cuaca mendung ketika balapan dimulai tetapi Jabouille tetap berada di depan Scheckter dan Villeneuve, bahkan membenturkan roda melalui tikungan Barbecue dan Jukskei yang cepat. Namun dalam beberapa saat, hujan awan mengakibatkan balapan dihentikan, tetapi sebelum itu terjadi, Villeneuve berhasil mengungguli Scheckter dan Jabouille. Hasilnya, ia berada di posisi terdepan untuk restart. Cuaca masih tidak menentu dan beberapa pembalap (terutama Scheckter, Depailler, Patrick Tambay (McLaren) dan Nelson Piquet (Brabham) memutuskan untuk membalap dengan slick. Pada restart Villeneuve mampu membangun keunggulan tetapi ketika lintasan mengering menjadi jelas bahwa orang-orang yang bertaruh pada slick berada dalam posisi yang jauh lebih baik dan Scheckter memimpin ketika Villeneuve mengadu di lap ke-15. Ia bergabung kembali di urutan kedua di depan Tambay dan Piquet. Villeneuve mengejar Scheckter. Piquet mulai mengalami masalah mesin dan jatuh di belakang Jarier dan Andretti dan beberapa lap kemudian keduanya juga berada di depan Tambay. Jabouille kemudian naik kembali ke posisi kelima dengan Reutemann dan Laffite mengikutinya sampai mesin Renault kembali rusak. Dengan Laffite yang terpental karena tusukan, Reutemann pindah ke urutan kelima.

Ketika balapan dimulai kembali, sebagian besar pembalap menggunakan wets, tetapi Scheckter dan beberapa pembalap lainnya memilih slick. Villeneuve memimpin saat restart dan membangun celah, tetapi lintasan mengering dan ia harus pit untuk slick bersama dengan sebagian besar lapangan. Hal ini membuat Scheckter memimpin dengan nyaman, dan ia tampak siap untuk menang di kandang sendiri sampai ia harus masuk pit untuk mendapatkan ban baru, menyerahkan keunggulan kembali ke Villeneuve dan di belakang, Patrick Tambay sempat berada di urutan ketiga dengan McLaren-nya, sampai ia dilewati oleh Jarier. Villeneuve-lah yang memenangkan perlombaan dengan Scheckter di belakangnya, dan Jarier mengambil tempat terakhir di podium. Pada lap ke-52 Scheckter melakukan pit untuk ban baru sehingga Villeneuve memimpin dengan Scheckter yang mengejarnya. Kesenjangan ditutup menjadi empat detik saat bendera dikibarkan, tetapi kemenangan jatuh ke tangan Villeneuve, dengan Scheckter berada di urutan kedua untuk Ferrari 1-2. Jarier berada di urutan ketiga dengan Andretti keempat, Reutemann kelima dan Lauda keenam. Piquet berhasil membawa mobilnya ke urutan ketujuh.

Balapan 4: Amerika Serikat BaratSunting

Lima minggu setelah balapan di Afrika Selatan, para pembalap berangkat ke Amerika Serikat untuk berkompetisi di sirkuit jalanan Long Beach yang melelahkan di dekat Los Angeles, California. Tidak ada perubahan dalam susunan pembalap untuk Long Beach dan pemenang GP Afrika Selatan Gilles Villeneuve menempati posisi terdepan dengan 312T4-nya. Mantan rekan setimnya di Ferrari, Reutemann, berada di urutan kedua dengan Lotus, sementara Scheckter berada di urutan ketiga tercepat di depan dua pembalap Ligiers, Depailler dan Laffite. Pembalap favorit tuan rumah Mario Andretti melengkapi enam besar dengan Lotus-nya, sementara 10 besar diisi oleh Tyrrell Jean-Pierre Jarier, James Hunt (Wolf), Riccardo Patrese (Arrows) dan Alan Jones (Williams). Brabham lagi-lagi tidak terlalu kompetitif dengan Niki Lauda di urutan ke-11 dan Nelson Piquet di urutan ke-12, sementara Jan Lammers melakukan pekerjaan yang baik untuk menempatkan Shadow-nya di urutan ke-14. McLarens tidak kompetitif dengan John Watson dan Patrick Tambay di urutan 18 dan 19. Ini adalah latihan yang membawa bencana bagi Renault karena Arnoux dan Jabouille mengalami kerusakan gearbox sepanjang latihan, sehingga tim Renault memutuskan untuk menarik entri mereka dengan alasan keamanan.

Prosedur start berantakan dengan Reutemann terpaksa start dari pit setengah lap di belakang karena kegagalan listrik. Villeneuve melampaui posisi grid-nya dan memutuskan untuk memimpin lapangan lagi. Ketika grid tiba di grid untuk kedua kalinya, mobil Laffite terkunci dan berbelok ke samping sehingga Villeneuve memimpin setengah lapangan lagi, sisanya dihentikan oleh petugas. Para pemimpin kemudian harus melewati para backmarker untuk mengambil posisi mereka. Akhirnya balapan dimulai dengan Villeneuve memimpin dengan Depailler menahan Scheckter untuk meraih posisi kedua. Dalam prosesnya, pembalap asal Afrika Selatan itu mengalami kerusakan pada sayap depan. Lebih jauh ke belakang Tambay menabrak bagian belakang Lammers dan terlempar ke udara dan mendarat di atas Brabham Lauda. Kedua mobil itu keluar.

Villeneuve kemudian memimpin Depailler, Scheckter dan Jarier dan Andretti, tetapi Jarier yang bergerak dan dia segera menyalip Scheckter dan Depailler untuk berada di urutan kedua. Depailler kemudian turun di belakang Scheckter dan pembalap Ferrari itu kemudian menyerang Jarier dan akhirnya pada lap ke-27 ia pindah ke posisi kedua. Kedua Ferrari berada di depan dan ketertarikan berpusat pada pertarungan untuk posisi ketiga dengan Jarier di bawah tekanan Depailler, Andretti dan Jones. Pembalap Williams ini berhasil mendahului Andretti dan ketiganya kemudian menyalip Jarier sehingga saat balapan memasuki tahap akhir Jones menantang Depailler. Pada lap 62 ia berhasil mendahului, tetapi itu tidak cukup untuk mengejar Villeneuve dan Scheckter, yang finis 1-2. Di lap-lap penutup Depailler kehilangan gigi keempat dan tertinggal dari Andretti, sementara Jarier finis di urutan keenam.

Satu minggu setelah Long Beach, Race of Champions di sirkuit Brands Hatch yang cepat dan bergelombang di Inggris selatan kembali menampilkan kemenangan bagi Gilles Villeneuve.

Balapan 5: SpanyolSunting

Setelah istirahat panjang, kali ini selama tiga minggu, Grand Prix Spanyol berikutnya, di sirkuit Jarama yang sempit dan berkelok-kelok di dekat ibu kota Spanyol, Madrid, memulai trilogi Grand Prix di sirkuit yang sempit dan berkelok-kelok. Lotus memiliki 80 baru yang siap untuk Mario Andretti, sementara Renault memiliki RS10 baru dan Williams memiliki sepasang FW07 baru. McLaren telah memodifikasi M28 setelah awal tahun yang mengecewakan. Tim Kauhsen tampil untuk pertama kalinya dengan pembalap Gianfranco Brancatelli, tetapi mobilnya jauh meleset dan gagal lolos kualifikasi, begitu pula Arturo Merzario dengan A2-nya dan Derek Daly dengan Ensign-nya. Di bagian depan, Ligiers kembali berada di puncak lagi dengan Jacques Laffite mengambil posisi terdepan dari Patrick Depailler. Villeneuve berada di urutan ketiga tercepat dengan Andretti keempat dengan Lotus baru. Jody Scheckter berada di urutan kelima dengan Ferrari-nya dengan Niki Lauda dan Nelson Piquet di urutan keenam dan ketujuh dengan Brabham mereka yang semakin membaik, tetapi tidak dapat dipercaya. Kemudian datang Carlos Reutemann dengan Lotus 79 tua dan 10 besar diisi oleh Jean-Pierre Jabouille dengan Renault baru dan Tyrrell Didier Pironi.

Pada awalnya Depailler memimpin dari Laffite sementara Villeneuve mencoba menantang Ligiers dan tertinggal di belakang Reutemann yang memulai dengan cepat. Ingin merebut kembali tempatnya, Villeneuve berputar dan turun ke urutan bawah. Laffite mencoba mencari cara untuk melewati Depailler tetapi akhirnya kehilangan gigi dan meledakkan mesinnya. Hal ini membuat Reutemann berada di urutan kedua dengan Scheckter di urutan ketiga hingga lap ke-60 ketika ia turun di belakang Lauda. Pembalap Austria itu kemudian keluar dengan kegagalan mesin, menyamai keluarnya Piquet lebih awal sehingga Scheckter mendapatkan kembali posisinya hanya untuk kehilangannya beberapa lap kemudian ke Andretti. Jadi Depailler menang di depan pasangan Lotus Reutemann dan Andretti, sementara Scheckter harus puas di tempat keempat dengan Jarier kelima dan Pironi keenam.

Balapan 6: BelgiaSunting

Grand Prix Belgia di Zolder adalah 2 minggu setelah Spanyol, dan lapangan F1 telah berkembang menjadi 28 mobil dengan penampilan Bruno Giacomelli di mobil F1 Alfa Romeo baru, entri resmi pertama perusahaan di Kejuaraan Dunia sejak akhir 1951. Ini menggunakan mesin flat-12 lama sementara mobil baru sedang dibangun untuk V12 baru, yang dijalankan oleh tim Brabham. Entri ini tidak berubah meskipun Tyrrell telah berhasil menemukan beberapa sponsor yang sangat dibutuhkan dari pembuat peralatan rumah tangga Italia Candy. Kualifikasi menghasilkan kisah dominasi Ligier yang biasa dengan Jacques Laffite di depan Patrick Depailler. Nelson Piquet membuat banyak orang terkesan dengan kualifikasi ketiga dengan Brabham-nya, sementara Alan Jones memberikan petunjuk pertama bahwa Williams FW07 akan menjadi mobil yang kompetitif dengan kualifikasi keempat. Baris ketiga diisi oleh Mario Andretti, yang memutuskan untuk menggunakan Lotus 79 yang lama dan bukan 80 yang baru, serta Gilles Villeneuve dengan Ferrari-nya. Rekan setimnya, Jody Scheckter, berada di baris keempat, bersama Lotus Carlos Reutemann, sementara 10 besar diisi oleh dua Tyrrell Jean-Pierre Jarier dan Didier Pironi. Niki Lauda berada di urutan ke-11 dengan Brabham-nya dan Giacomelli berada di urutan ke-12 dengan Alfa. Di belakang grid McLaren terus mengalami kesulitan dengan Patrick Tambay yang gagal lolos kualifikasi dengan M26 tua setelah John Watson menghancurkan M28 yang sulit dalam pengujian.

Pada awal balapan Depailler memimpin dengan Jones meraih posisi kedua dari Piquet sementara Laffite turun ke posisi keempat. Pada lap kedua Scheckter bertabrakan dengan Williams milik Clay Regazzoni dan Villeneuve juga terlibat saat ia menyambar roda belakang Williams di chicane. Kedua Ferraris tersebut mampu terus melaju dan Regazzoni pun keluar. Villeneuve harus masuk pit untuk mendapatkan nose cone baru. Pada lap keempat, Laffite menyalip Piquet, sementara di belakang mereka Scheckter mampu mendahului Andretti dan tak lama kemudian Scheckter juga menyalip Piquet yang mengalami masalah ban setelah start yang menjanjikan. Urutannya menetap untuk sementara waktu dan kemudian Laffite menyelinap di depan Jones dan pada lap ke-19 memimpin. Depailler dengan cepat turun di belakang Jones juga dan pada lap 24 Jones memimpin. Kedua Brabham kembali mengalami masalah mesin pada lap 23. Harapan Jones untuk menang berakhir pada lap 40 dengan kegagalan listrik dan karena Laffite kembali tertinggal di belakang Depailler, pembalap Ligier kedua yang kembali memimpin hingga lap 47 ketika ia understeer ke penghalang di tikungan pertama dan Laffite kembali memimpin. Di belakangnya ada Scheckter dan Ferrari menutup secara bertahap dan pada lap ke-54 memimpin. Semua ini membuat Reutemann berada di posisi ketiga tetapi di lap penutup ia tertangkap dan dilewati oleh Pironi. Jadi Scheckter menang di depan Laffite, Pironi dan Reutemann, sementara Patrese finis di urutan kelima dengan Watson di urutan keenam. Villeneuve finis ketujuh setelah kehabisan bahan bakar di lap terakhir.

Balapan 7: MonacoSunting

Balapan berikutnya adalah GP Monaco yang termasyhur, kemenangan Jody Scheckter di Belgia telah membawa pembalap asal Afrika Selatan ini ke puncak klasemen Kejuaraan Dunia dengan 25 poin, tetapi ia hanya selisih satu poin dari Jacques Laffite dengan pembalap Lotus, Carlos Reutemann (21) dan Gilles Villeneuve serta Patrick Depailler (masing-masing 20) di belakangnya. Gelar juara terbuka lebar. Dengan hanya 20 starter di Monaco, ada sesi pra-kualifikasi untuk Jochen Mass (Arrows), Hans Stuck (ATS), dan Gianfranco Brancatelli (yang menggantikan posisi Merzario karena ia cedera dan tim Kauhsen telah menutup pintu). Dengan Rebaque yang gagal tampil dan Alfa Romeo yang tinggal di rumah, hanya satu orang yang perlu disingkirkan, dan Merzario bukan tandingan bagi Arrows dan ATS, jadi Brancatelli pulang lebih awal. Ferrari tampaknya berkembang lebih cepat daripada Ligier dan barisan depan menampilkan Jody Scheckter dan Gilles Villeneuve di mobil merah. Patrick Depailler berada di urutan ketiga dengan Ligier-nya, tetapi Niki Lauda (Brabham) sedikit lebih cepat dari Jacques Laffite (Ligier) sehingga menempati posisi keempat. Jean-Pierre Jarier (Tyrrell) berada di urutan keenam tercepat dengan rekan setimnya Didier Pironi yang menyamai waktunya, sementara Mass berada di urutan kedelapan yang mengesankan di depan Alan Jones (Williams) dan James Hunt (Wolf). Dua Lotus berada di luar kecepatan dengan Mario Andretti (dengan Lotus 80) di urutan ke-13 dan Carlos Reutemann (dengan Lotus 79 lama) di urutan ke-11. McLaren memiliki versi baru M28 untuk John Watson dan ia lolos kualifikasi ke-14 tetapi Patrick Tambay gagal melakukannya dengan mobil versi sebelumnya.

Pada awalnya Scheckter memimpin dengan Lauda berada di depan Villeneuve dan Depailler dalam perjalanan menuju Ste Devote. Laffite berada di urutan kelima dengan Pironi keenam dan Jones ketujuh. Pada lap ketiga Villeneuve mampu mengungguli Lauda dan mulai mengejar Scheckter. Untuk beberapa lap berikutnya, keadaan menjadi tenang karena Villeneuve menutup celah ke pemimpin sementara Lauda berada di urutan ketiga di bawah tekanan dari Depailler, Laffite, Pironi, Jones, dan yang lainnya. Pada lap 16 Pironi menabrak bagian belakang Laffite, yang memaksa pembalap Ligier itu masuk pit. Tiga lap kemudian Pironi menabrak Depailler di Loews Hairpin. Pada lap 22 Pironi mencoba melewati Lauda dan keduanya bertabrakan dan retired. Hal ini membuat Jones berada di posisi ketiga, tetapi ia hanya bertahan sampai lap 43 ketika ia pensiun setelah kemudinya rusak. Karena Jarier yang berada di posisi keempat telah menghilang karena masalah transmisi sedikit lebih awal, Mass berada di posisi ketiga tetapi ia mengalami masalah gearbox dan jatuh di belakang Williams milik Clay Regazzoni. Pada lap 54 balapan Villeneuve berakhir dengan kegagalan transmisi sehingga Scheckter tampaknya memiliki segalanya di bawah kendali. Namun di lap-lap penutup Regazzoni menutup secara dramatis (meskipun ada masalah gearbox). Pada saat yang sama Depailler mendekati Reutemann untuk posisi ketiga. Lap terakhir memberikan pertarungan yang seru, tetapi Scheckter berhasil mencapai garis finis pertama, empat persepuluh di depan Regazzoni. Reutemann berada di urutan ketiga karena mesin Depailler mati, sehingga urutan keempat jatuh ke tangan Watson dengan Depailler berada di urutan kelima dan Mass di urutan keenam, meskipun pembalap Jerman itu tertinggal tujuh lap.

Balapan 8: PrancisSunting

Dengan dua pembalap Swedia di Formula 1 yang telah meninggal (Ronnie Peterson setelah kecelakaan di Monza dan Gunnar Nilsson beberapa minggu kemudian karena kanker), tidak ada minat dan karena itu tidak ada uang untuk GP Swedia pada tahun 1979 dan karenanya ada jeda 5 minggu antara Monaco pada akhir Mei dan GP Prancis di sirkuit Dijon-Prenois yang cepat.

Jeda itu digunakan untuk pengujian dan banyak mobil yang dimodifikasi. Tepat setelah Monaco, James Hunt mengumumkan bahwa ia berhenti dari F1 sehingga ia digantikan oleh Keke Rosberg. Patrick Depailler memupuskan semua harapannya untuk menjalani musim yang sukses dengan mematahkan kedua kakinya dalam kecelakaan hang-gliding, sehingga Ligier meminta Jacky Ickx untuk mengambil alih mobil keduanya. Derek Daly juga memutuskan bahwa dia membuang-buang waktunya dengan Ensign dan kembali ke Formula 2. Ensign mencoba merekrut Tiff Needell, tetapi ia ditolak superlicence sehingga mobil tersebut jatuh ke tangan Patrick Gaillard. Entri juga termasuk Bruno Giacomelli di Alfa Romeo, Arturo Merzario dan Hector Rebaque. Renault telah melakukan upaya besar untuk menjadi kompetitif di Prancis dan hasilnya adalah Jean-Pierre Jabouille dan memenangkan pole dengan Rene Arnoux tercepat kedua. Kemudian datang Gilles Villeneuve (Ferrari) dan Nelson Piquet (Brabham). Baris ketiga menampilkan pemimpin Kejuaraan Dunia Jody Scheckter (Ferrari) dan Niki Lauda di Brabham kedua sementara 10 besar dilengkapi oleh Alan Jones (Williams), Jacques Laffite (Ligier), Clay Regazzoni (Williams) dan Jean-Pierre Jarier (Tyrrell). Dengan ATS menarik Hans Stuck karena bertengkar dengan Goodyear, hanya Gaillard dan Merzario yang gagal lolos kualifikasi.

Dalam balapan Villeneuve memimpin dengan Jabouille kedua, Scheckter ketiga. Arnoux melakukan start yang buruk dan turun ke urutan kesembilan. Bagian awal balapan menjadi saksi Arnoux kembali memanjat ke depan. Pada lap ke-10 ia berada di urutan keempat dan pada lap ke-15 ia menempati posisi ketiga. Di depan, Ferrari Villeneuve mulai kurang bagus dan pada lap ke-47 Jabouille bergerak ke depan saat Villeneuve mundur ke arah Arnoux. Piquet mengacaukan peluangnya untuk mendapatkan posisi yang baik segera setelah itu dengan berputar dari tempat keempat (setelah menyalip Scheckter) dan tempat itu jatuh ke tangan Jones.

Di lap-lap penutup, terjadi pertarungan legendaris antara Arnoux dan Villeneuve, yang mengukuhkan posisi balapan ini dalam sejarah F1. Arnoux berhasil menangkap Villeneuve dan pada lap ke-78 ia berhasil unggul. Pada lap berikutnya, lap kedua dari belakang, mesin Arnoux mulai bergetar dan Villeneuve kembali unggul dan untuk lap terakhir keduanya terlibat dalam pertarungan liar saat mereka menunduk dan menukik dan roda terbentur. Dengan setengah lap tersisa, Arnoux melebar sedikit dan Villeneuve mampu turun ke dalam dan mengamankan posisi kedua. Keduanya melintasi garis hanya selisih dua persepuluh detik. Jones berada di urutan keempat, Jarier kelima dan Regazzoni keenam. Kemenangan pertama Renault dan yang pertama untuk mesin turbocharged menandai titik balik penting dalam sejarah F1. Mesin turbocharged telah menjadi kompetitif.

Balapan 9: Inggris RayaSunting

Paruh kedua tahun ini dimulai di Inggris di sirkuit tercepat tahun ini, sirkuit Silverstone lapangan udara 40 mil sebelah timur Birmingham. Williams FW07 telah meningkat pesat dan modifikasi baru untuk memperbaiki kebocoran aerodinamis dan sistem baru untuk menjaga agar rok tetap menyentuh tanah setiap saat menghasilkan mobil tercepat dalam pengujian pra-GP Inggris. John Watson juga memiliki McLaren M29 yang baru, untuk menggantikan M28 yang bermasalah, dan ada banyak kegembiraan saat tim berkumpul di Silverstone hanya dua minggu setelah kemenangan pertama Jean-Pierre Jabouille untuk Renault di Dijon. Tim Alfa Romeo tidak muncul sehingga hanya Hans Stuck (ATS) dan Arturo Merzario (dalam sasis Merzario baru, berdasarkan mobil F1 Kauhsen) yang gagal lolos kualifikasi. Alan Jones sangat cepat dalam kualifikasi dan menempati posisi terdepan dengan selisih 0,6 detik dengan Jabouille di sampingnya. Kemudian datang Nelson Piquet (Brabham), Clay Regazzoni di Williams kedua, Rene Arnoux (Renault), Niki Lauda (Brabham), Watson, Carlos Reutemann dan Mario Andretti (Lotus) dan Ligier Jacques Laffite. Pemimpin Kejuaraan Dunia Jody Scheckter berada di urutan ke-11 yang mengecewakan, sementara Elio de Angelis tampil mengesankan dengan menempatkan Shadow di urutan ke-12 di grid, di depan Ferrari Gilles Villeneuve dan Keke Rosberg dengan Wolf WR9 baru.

Di awal Jones memimpin dengan Jabouille mengejar dan Regazzoni yang memulai dengan cepat berada di urutan ketiga. Piquet berada di urutan keempat tetapi segera melintir sehingga Lauda mengambil posisi meskipun ia dengan cepat tertinggal di belakang Arnoux dan Villeneuve yang telah menyerbu dari lini tengah. Ia diikuti oleh Scheckter. Tantangan Jabouille memudar dengan bannya dan pada lap 17 Regazzoni pindah ke posisi kedua dan Jabouille kemudian menuju pit. Perhentiannya tidak beres, dia harus pit lagi dan kemudian mesinnya terlalu panas. Ini mengangkat Arnoux ke posisi ketiga dengan Scheckter keempat dan Villeneuve kelima. Jones tetap memimpin hingga lap 39 ketika ia pensiun karena mesinnya terlalu panas. Regazzoni memimpin dan menang untuk memberi Frank Williams kemenangan Grand Prix pertamanya. Arnoux finis kedua dengan Jean-Pierre Jarier (Tyrrell) mendaki melalui para pemimpin di tahap penutupan untuk menempati posisi ketiga, di depan Watson, Scheckter dan Ickx yang memudar setelah Laffite dan Villeneuve keduanya keluar dengan masalah mekanis.

Balapan 10: JermanSunting

Balapan kesepuluh tahun ini diadakan di Jerman, dan di sirkuit Hockenheim yang sangat cepat dan didominasi oleh lintasan lurus di dekat Stuttgart, di mana entri yang masuk sama dengan yang ada di Silverstone. Jean-Pierre Jarier dari Tyrrell sedang dirawat di rumah sakit karena masalah hati, sehingga tim menggantinya dengan pembalap Formula 2 Geoff Lees. Kualifikasi menghasilkan Jean-Pierre Jabouille yang meraih pole untuk Renault di lintasan Hockenheim yang cepat, tetapi Alan Jones berada di urutan kedua di Williams dan Jacques Laffite tampaknya agak melenceng dari biasanya di Ligier. Nelson Piquet berada di urutan keempat dengan Brabham-nya, di depan Scheckter, Regazzoni, Lauda, Pironi, Villeneuve, dan Arnoux.

Dalam lomba Jones memimpin di awal dengan Jabouille kedua, Laffite ketiga, Scheckter keempat dan Regazzoni kelima. Jones menahan tekanan kuat dari Jabouille pada tahap awal balapan, sampai Jabouille berusaha terlalu keras dan berputar sehingga memberikan posisi kedua kepada Laffite dan ketiga kepada Regazzoni. Regazzoni segera melewati Laffite, dan kedua mobil Williams mendominasi sisa balapan, dengan Jones mendapatkan kemenangan pertamanya musim ini dan Regazzoni menyelesaikan 1-2 meninggalkan Laffite untuk mengambil tempat terakhir di podium. Regazzoni kemudian mendekati Laffite dan menempati posisi kedua di lap ke-13. Williams 1-2 bertahan hingga finis dengan Laffite di urutan ketiga dan Scheckter di urutan keempat. Untuk sebagian besar balapan, posisi kelima menjadi milik Villeneuve, tetapi ia harus masuk pit untuk menyesuaikan sayap belakangnya dan hal itu memberi Lauda posisi untuk sesaat sebelum ia mengalami kerusakan mesin. Piquet kemudian mengambil posisi tersebut tetapi ia juga mengalami kerusakan mesin sehingga posisi tersebut jatuh ke tangan John Watson (McLaren) dengan Jochen Mass dari Arrows di tempat keenam, tepat di depan Lees.

Balapan 11: AustriaSunting

Lapangan pergi ke sirkuit Österreichring yang sangat berkecepatan tinggi di Austria, dan dalam kualifikasi sekali lagi Renault turbo adalah mobil yang harus dikalahkan, Arnoux mengambil pole karir pertamanya, dengan Jones memaksa Jabouille untuk puas di baris kedua. Entri yang masuk sama dengan yang terjadi di Hockenheim, tetapi ada perubahan di Tyrrell dengan Derek Daly yang dibawa untuk menggantikan Jean-Pierre Jarier yang tidak sehat. ATS telah mengalami restrukturisasi dengan mantan pembalap Grand Prix Vic Elford menjadi manajer tim dan tim memiliki D2 baru, yang telah dirancang oleh Nigel Stroud. Karena Österreichring berada di dataran tinggi di Pegunungan Alpen Austria, Renault turbo memiliki keuntungan dan Rene Arnoux berada di posisi terdepan dengan Alan Jones di urutan kedua. Kemudian datanglah Jabouille dan Niki Lauda dengan Brabham-Alfa Romeo tercepat. Baris ketiga diisi oleh Villeneuve dan Regazzoni, dan 10 besar diisi oleh Piquet, Laffite, Scheckter dan Pironi.

Villeneuve melakukan start yang sensasional untuk memimpin dari Jones, Lauda dan Arnoux, yang melakukan start yang buruk. Jabouille kehilangan koplingnya di awal dan turun ke urutan kesembilan tetapi dengan cepat menyusul. Villeneuve tetap berada di depan sampai lap ketiga ketika Jones melaju ke depan, sementara Arnoux dengan cepat menyingkirkan Lauda. Pada lap ke-11 Arnoux naik ke posisi kedua tetapi ia kemudian disalip oleh Jabouille. Pemimpin tim Renault itu hanya bertahan beberapa lap sebelum akhirnya kopling menghentikannya sehingga Arnoux berada di posisi kedua dengan Villeneuve ketiga, Scheckter keempat, Regazzoni kelima dan Laffite keenam. Lauda dan Piquet membalap di belakang tetapi lagi-lagi mesin Alfa Romeo pada kedua Brabham gagal. Laffite segera bergerak di depan Regazzoni dan urutan tidak berubah di depan sampai lap penutup ketika Arnoux mulai mengalami masalah pengambilan bahan bakar di lap-lap terakhir dan harus masuk pit. Dia turun ke posisi keenam. Pada lap terakhir Laffite menyalip Scheckter untuk merebut posisi ketiga di belakang Jones dan Villeneuve. Scheckter menambah total Kejuaraan Dunia dengan posisi keempat dan poin terakhir jatuh ke tangan Regazzoni dan Arnoux. Villeneuve memimpin selama tiga lap sebelum Jones melewatinya, dan Arnoux naik ke posisi ketiga setelah melewati Lauda. Arnoux kemudian merebut Villeneuve untuk posisi kedua, sebelum Jabouille memulai serangan dan merebut posisi kedua. Kedua Renault tersebut mengejar Jones, tetapi gearbox Jabouille gagal. Arnoux terus mengejar Jones sampai ia mengalami masalah tekanan bahan bakar dan turun ke posisi keenam, dan menyerahkan kembali posisi kedua kepada Villeneuve. Dengan selesainya tantangan Renault, Jones mampu melaju menuju kemenangan dengan Villeneuve kedua dan Laffite melengkapi podium.

Balapan 12: BelandaSunting

F1 tiba di sirkuit Zandvoort di tepi pantai dekat Amsterdam, dan sirkuit Zandvoort yang cepat telah dimodifikasi dengan chicane yang canggung yang ditempatkan di antara kedua bagian trek yang paling berbahaya, tikungan Hondenvlak dan Tunnel Oost yang sangat cepat. Chicane tidak banyak memperlambat mobil dan tikungan baru terbukti lebih banyak mengganggu daripada mengurangi bahaya. Williams berada dalam performa dominan, tim ini telah memenangkan tiga kemenangan beruntun di Silverstone, Hockenheim dan Zeltweg. Sistem penilaian berarti bahwa setiap pembalap hanya dapat mempertahankan empat hasil terbaiknya dari setiap paruh musim dan karena Jones hanya mengumpulkan empat poin pada titik tengah, ia tahu bahwa skor maksimumnya untuk tahun ini adalah 40 poin. Jody Scheckter telah mengumpulkan 30 poin di paruh pertama musim dan Jones bukanlah ancaman dan pembalap asal Afrika Selatan itu telah mengumpulkan lima poin dan hanya membutuhkan enam poin lagi untuk bisa mengalahkan Jones. Ancaman terhadap Ferrari dari Ligier dan Lotus telah memudar sepenuhnya. Oleh karena itu, satu-satunya tantangan nyata Scheckter datang dari rekan setimnya, Villeneuve, tetapi karena ia adalah pembalap nomor dua Ferrari, posisi Scheckter cukup solid. Satu-satunya perubahan dalam jajaran pembalap adalah kembalinya Jean-Pierre Jarier setelah absen karena hepatitis selama dua balapan. Dalam kualifikasi, Arnoux berada di posisi terdepan dari Jones, Regazzoni, Jabouille dan dua Ferraris, Scheckter mengungguli Villeneuve pada kesempatan ini. 10 besar dilengkapi oleh Laffite, Keke Rosberg (Wolf), Lauda dan Pironi.

Pada awalnya Jones memimpin tetapi Arnoux menemukan dirinya berada dalam sandwich dengan Regazzoni di bagian dalam dan Jabouille dan Villeneuve di bagian luar. Arnoux bertabrakan dengan Regazzoni (Williams kehilangan roda depan kirinya) dan Arnoux merusak suspensi belakangnya. Dengan demikian Jones diikuti ke tikungan pertama oleh Villeneuve, Jabouille dan Pironi. Scheckter tertinggal di belakang dan start paling belakang. Lauda tidak bertahan lama karena pergelangan tangannya terluka dalam kecelakaan Procar dan ia terpaksa mundur. Sementara Scheckter melesat naik melalui lini tengah, urutan tetap stabil di depan meskipun Laffite yang berada di urutan kelima turun lebih awal karena macet. Rosberg mengambil alih. Pada lap ke-11 Villeneuve menyalip Jones di sisi luar di Tarzan Corner untuk memimpin dan pada lap berikutnya Rosberg mengungguli Serigala di depan Tyrrell Pironi di tempat keempat. Pironi kemudian melayang di belakang Scheckter yang kemudian menangkap dan melewati Rosberg dan mendapat keuntungan dari pensiunnya Jabouille karena kegagalan kopling.

Pada lap 47 Villeneuve melintir dan Jones kembali memimpin (meski mengalami masalah gearbox) dan empat lap kemudian ban belakang kiri Villeneuve meledak dan dia melintir lagi. Dia bergabung kembali dan melaju sepanjang lap dengan tiga roda. Ketika dia sampai di pit, suspensi terlalu rusak parah untuk melanjutkan. Jadi Jones menang lagi untuk Williams sementara Scheckter berada di urutan kedua dan setelah Pironi keluar dengan kegagalan suspensi, tempat ketiga jatuh ke tangan Laffite dengan Piquet keempat, Jacky Ickx kelima untuk Ligier dan Jochen Mass keenam di Arrows-nya.

Balapan 13: ItaliaSunting

Grand Prix Italia di Monza Autodrome yang sangat cepat di dekat Milan adalah yang berikutnya, dan tanggapan Milan Auto Club terhadap kekhawatiran pembalap tentang keamanan dan hampir tidak adanya run off di sirkuit Monza Park telah ditanggapi, dengan peningkatan besar dalam keamanan ditambahkan ke sirkuit, termasuk area run off baru dan luas di Lesmos dan Curva Grande, dan permukaan trek baru. Lapangan sedikit lebih besar dari biasanya di Monza dengan kembalinya Alfa Romeo ke Kejuaraan Dunia yang menurunkan sasis 179 baru untuk Bruno Giacomelli dan 177 lama untuk Vittorio Brambilla, yang kembali beraksi untuk pertama kalinya sejak kecelakaan di Monza musim sebelumnya. Ensign memutuskan untuk memberikan bintang Formula 2 Marc Surer untuk mengendarai mobilnya menggantikan Patrick Gaillard, sementara Hector Rebaque menyiapkan sasis HR100-nya untuk pertama kalinya. Di babak kualifikasi, tidak mengherankan melihat Renault turbo yang kuat berada di urutan pertama dan kedua dengan Jean-Pierre Jabouille di depan Rene Arnoux. Kemudian datang Scheckter, Jones, Villeneuve, dan Regazzoni. 10 besar dilengkapi oleh Laffite, Piquet dan Lauda dengan dua Brabham-Alfa Romeo dan Mario Andretti dengan Lotus.

Seperti biasa, Renault lambat keluar dari garis start sehingga Scheckter merebut pimpinan dari Arnoux. Di belakangnya, Villeneuve meraih posisi ketiga sementara Laffite melakukan start yang baik untuk menempati posisi keempat. Jones turun ke belakang lapangan. Pada lap kedua Arnoux mampu melewati Scheckter untuk memimpin dan untuk beberapa lap berikutnya kelima pembalap terdepan saling berhadapan, sementara Regazzoni berlari di posisi keenam yang sepi. Pada Lap 2 Piquet bersinggungan dengan Regazzoni dan mengalami kecelakaan besar di Curva Grande yang merobek bagian belakang Brabham. Keunggulan Arnoux bertahan hingga lap ke-13 ketika mobil Arnoux mulai macet dan ia pun turun meninggalkan Scheckter, Villeneuve, Laffite, dan Jabouille sendirian. Kemudian dalam lomba Jabouille terjatuh karena masalah mesin dan Laffite berhenti dengan masalah yang sama sehingga tempat ketiga jatuh ke tangan Regazzoni dengan Lauda, Andretti dan Jarier mengambil poin lainnya.

Ini terbukti menjadi hari yang tak terlupakan bagi Ferrari - karena Jody Scheckter dan Gilles Villeneuve menjadikannya Ferrari 1-2 dan dengan kemenangan ini, Scheckter memenangkan Kejuaraan Pembalap dan Ferrari memenangkan Kejuaraan Konstruktor dengan mobil yang terbukti memiliki rekor keandalan 100% sejauh ini - pencapaian luar biasa pada tahun 1979. Clay Regazzoni finis ke-3, di depan Lauda, Andretti dan Jarier.

Satu minggu setelah GP Italia, Grand Prix Dino Ferrari non-kejuaraan di sirkuit Imola dekat Bologna diadakan, balapan ini dimenangkan oleh Niki Lauda.

Balapan 14: KanadaSunting

Di sirkuit Ile-Notre Dame di Montreal untuk Grand Prix Kanada, Lauda yang menjadi berita, mengumumkan di tengah-tengah latihan bahwa ia tidak lagi ingin menjadi pembalap Formula 1, setelah menyelesaikan beberapa lap di mobil baru Brabham-Cosworth BT49. Bos Brabham, Bernie Ecclestone, memutuskan untuk menempatkan pembalap Argentina, Ricardo Zunino, di mobil tersebut. Perubahan lainnya adalah Tyrrell ketiga untuk Derek Daly dan Fittipaldi kedua untuk Alex Ribeiro. Tim Alfa Romeo tampil dengan dua 179 sasis untuk Bruno Giacomelli dan Vittorio Brambilla, tetapi panitia menolak untuk membiarkan mereka berlatih jika mereka tidak melakukan pra-kualifikasi dan tim menolak untuk melakukan pra-kualifikasi. Setelah kualifikasi, Alan Jones (Williams) berada di posisi terdepan dengan pahlawan lokal Gilles Villeneuve di urutan kedua dengan Ferrari-nya, kemudian datang Clay Regazzoni (Williams) dan Nelson Piquet di salah satu Brabham-Cosworths baru. Kelima di grid adalah Jacques Laffite (Ligier) dengan Didier Pironi (Tyrrell), Jean-Pierre Jabouille (Renault), Rene Arnoux (Renault), Juara Dunia baru Jody Scheckter (Ferrari) dan Mario Andretti (Lotus) melengkapi 10 besar. Zunino lolos kualifikasi ke-19 dan Hector Rebaque menempatkan sasis HR100 miliknya di urutan ke-22. Terjadi pertarungan politik mengenai apakah Alfa Romeo akan diizinkan untuk ikut balapan atau tidak dan akhirnya kompromi tercapai dengan Brambilla diizinkan untuk ikut balapan tetapi Giacomelli ditolak masuk.

Dalam perlombaan, yang ternyata menjadi balapan klasik, Villeneuve memimpin di awal dengan Jones dan Regazzoni mengejarnya. Piquet berada di urutan keempat tetapi kemudian bergerak di depan Regazzoni untuk menempati urutan ketiga. Jones membayangi Villeneuve di awal balapan dan akhirnya tergelincir di depan di hairpin, kedua mobil saling berbenturan roda. Jones kemudian mampu bertahan di depan dan menang, tetapi Villeneuve hanya tertinggal satu detik di belakangnya pada saat finish - kemudian diungkapkan oleh insinyur Williams, Frank Dernie, bahwa mobil Jones berada di ambang kegagalan tepat di akhir lomba. Piquet berada di urutan ketiga hingga lap-lap penutup ketika ia kembali tertinggal di belakang Regazzoni dan segera pensiun setelahnya karena masalah gearbox. Scheckter finis keempat dengan Pironi kelima dan John Watson (McLaren) keenam.

Balapan 15: Amerika Serikat (Timur)Sunting

1 minggu setelah Kanada, tim melakukan perjalanan 5 jam ke selatan ke Amerika Serikat, ke sirkuit Watkins Glen yang spektakuler, bergelombang, dan cepat di pedesaan New York barat, 4 jam dari New York City. Pada balapan ini, balapan terakhir musim ini, ada 30 mobil yang bertarung untuk memperebutkan 24 posisi grid. Tidak ada pergantian pembalap dan setelah kualifikasi Alan Jones, pemenang empat dari lima balapan sebelumnya, berada di posisi terdepan lagi. Yang menarik dari acara ini adalah apakah Jones akan finis sebagai runner-up untuk Juara Dunia baru Jody Scheckter atau apakah rekan setimnya di Ferrari, Gilles Villeneuve, akan mampu menahannya. Kedua di grid adalah Nelson Piquet dengan Brabham-Cosworth BT49 baru yang menjanjikan yang telah muncul pada balapan sebelumnya. Villeneuve berada di urutan ketiga dengan Ferrari-nya dengan Jacques Laffite (Ligier) di urutan keempat, Clay Regazzoni (Williams) di urutan kelima dan Carlos Reutemann (Lotus) di urutan keenam. 10 besar dilengkapi oleh dua Renault dari Rene Arnoux dan Jean-Pierre Jabouille, Brabham dari Ricardo Zunino dan Tyrrell milik Didier Pironi.

Area tersebut sebagian besar basah kuyup oleh hujan, dan hal ini membuat kondisi menjadi berbahaya. Pada hari Sabtu, selama salah satu periode ketika hujan berhenti turun dan lintasan mengering, Jones kembali merebut pole dari Nelson Piquet dengan Brabham BT49 baru dalam kunjungan pertamanya ke Watkins Glen. Pada hari balapan, hujan mulai turun dan berangin 20 menit sebelum balapan dimulai. Saat start, Villeneuve, pembalap ke-3 di grid melesat untuk memimpin di tikungan pertama. Bruno Giacomelli terjatuh di Tikungan 9 dan kemudian Jacky Ickx, dalam Grand Prix F1 terakhirnya dalam karirnya yang membentang kembali ke tahun 1967 dengan 8 kemenangan Grand Prix, terpental di Lap 3 dan rekan setimnya Laffite menambah kesengsaraan Ligier dengan juga terpental di Lap 4 di Tikungan 11 yang cepat. Balapan itu sendiri merupakan pertarungan lain antara Villeneuve dan Jones, dengan pembalap Kanada itu berada di depan. Begitu Jones masuk untuk mengganti ban kering, Jones meninggalkan pit lane terlalu cepat sebelum salah satu mekanik memasang ban belakang kiri dengan benar; dia hanya berhasil melewati Tikungan 7 dan 8 sebelum roda terlepas dan dia harus pensiun. Hal ini membuat Villeneuve tidak memiliki masalah sama sekali dan ia kemudian memenangkan GP ke-3 tahun ini di depan pembalap Prancis Arnoux dan Didier Pironi dengan Tyrrell.

Hasil dan KlasemenSunting

Grand PrixSunting

Ronde Grand Prix Posisi pole Lap tercepat Pembalap pemenang Konstruktor pemenang
1   Argentine Grand Prix   Jacques Laffite   Jacques Laffite   Jacques Laffite   Ligier-Ford
2   Brazilian Grand Prix   Jacques Laffite   Jacques Laffite   Jacques Laffite   Ligier-Ford
3   South African Grand Prix   Jean-Pierre Jabouille   Gilles Villeneuve   Gilles Villeneuve   Ferrari
4   United States Grand Prix West   Gilles Villeneuve   Gilles Villeneuve   Gilles Villeneuve   Ferrari
5   Spanish Grand Prix   Jacques Laffite   Gilles Villeneuve   Patrick Depailler   Ligier-Ford
6   Belgian Grand Prix   Jacques Laffite   Gilles Villeneuve   Jody Scheckter   Ferrari
7   Monaco Grand Prix   Jody Scheckter   Patrick Depailler   Jody Scheckter   Ferrari
8   French Grand Prix   Jean-Pierre Jabouille   René Arnoux   Jean-Pierre Jabouille   Renault
9   British Grand Prix   Alan Jones   Clay Regazzoni   Clay Regazzoni   Williams-Ford
10   German Grand Prix   Jean-Pierre Jabouille   Gilles Villeneuve   Alan Jones   Williams-Ford
11   Austrian Grand Prix   René Arnoux   René Arnoux   Alan Jones   Williams-Ford
12   Dutch Grand Prix   René Arnoux   Gilles Villeneuve   Alan Jones   Williams-Ford
13   Italian Grand Prix   Jean-Pierre Jabouille   Clay Regazzoni   Jody Scheckter   Ferrari
14   Canadian Grand Prix   Alan Jones   Alan Jones   Alan Jones   Williams-Ford
15   United States Grand Prix   Alan Jones   Nelson Piquet   Gilles Villeneuve   Ferrari

PembalapSunting

Pos Pembalap ARG  BRA  RSA  USW  ESP  BEL  MON  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  CAN  USA  Pts[2]
1   Jody Scheckter Ret (6) 2 2 (4) 1 1 7 (5) 4 4 2 1 (4) Ret 51 (60)
2   Gilles Villeneuve Ret 5 1 1 7 7 Ret 2 14 8 2 Ret 2 (2) 1 47 (53)
3   Alan Jones 9 Ret Ret 3 Ret Ret Ret (4) Ret 1 1 1 9 1 Ret 40 (43)
4   Jacques Laffite 1 1 Ret Ret Ret 2 Ret 8 Ret 3 3 3 Ret Ret Ret 36
5   Clay Regazzoni 10 15 9 Ret Ret Ret 2 (6) 1 2 (5) Ret 3 3 Ret 29 (32)
6   Patrick Depailler 4 2 Ret 5 1 Ret (5) 20 (22)
7   Carlos Reutemann 2 3 (5) Ret 2 (4) 3 13 8 Ret Ret Ret 7 Ret Ret 20 (25)
8   René Arnoux Ret Ret Ret DNS 9 Ret Ret 3 2 Ret 6 Ret Ret Ret 2 17
9   John Watson 3 8 Ret Ret Ret 6 4 11 4 5 9 Ret Ret 6 6 15
10   Didier Pironi Ret 4 Ret DSQ 6 3 Ret Ret 10 9 7 Ret 10 5 3 14
11   Jean-Pierre Jarier Ret Ret 3 6 5 11 Ret 5 3 Ret 6 Ret Ret 14
12   Mario Andretti 5 Ret 4 4 3 Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret 5 10 Ret 14
13   Jean-Pierre Jabouille Ret 10 Ret DNS Ret Ret NC 1 Ret Ret Ret Ret 14 Ret Ret 9
14   Niki Lauda Ret Ret 6 Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret 4 4
15[3]   Elio de Angelis 7 12 Ret 7 Ret Ret DNQ 16 12 11 Ret Ret Ret Ret 4 3
=[3]   Nelson Piquet Ret Ret 7 8 Ret Ret Ret Ret Ret 12 Ret 4 Ret Ret Ret 3
17   Jacky Ickx Ret 6 Ret Ret 5 Ret Ret Ret 3
18   Jochen Mass 8 7 12 9 8 Ret 6 15 Ret 6 Ret 6 Ret DNQ DNQ 3
19[3]   Riccardo Patrese DNS 9 11 Ret 10 5 Ret 14 Ret Ret Ret Ret 13 Ret Ret 2
=[3]   Hans-Joachim Stuck DNQ Ret Ret DSQ 14 8 Ret DNS DNQ Ret Ret Ret 11 Ret 5 2
21   Emerson Fittipaldi 6 11 13 Ret 11 9 Ret Ret Ret Ret Ret Ret 8 8 7 1
  Héctor Rebaque Ret DNQ Ret Ret Ret Ret 12 9 Ret DNQ 7 DNQ Ret DNQ 0
  Patrick Tambay Ret Ret 10 Ret 13 DNQ DNQ 10 7 Ret 10 Ret Ret Ret Ret 0
  Ricardo Zunino 7 Ret 0
  Geoff Lees 7 0
  Derek Daly 11 13 DNQ Ret DNQ DNQ DNQ 8 Ret Ret 0
  James Hunt Ret Ret 8 Ret Ret Ret Ret 0
  Jan Lammers Ret 14 Ret Ret 12 10 DNQ 18 11 10 Ret Ret DNQ 9 DNQ 0
  Keke Rosberg 9 Ret Ret Ret Ret Ret DNQ Ret 0
  Vittorio Brambilla 12 Ret DNQ 0
  Patrick Gaillard DNQ 13 DNQ Ret DNQ 0
  Bruno Giacomelli Ret 17 Ret Ret 0
  Arturo Merzario Ret DNQ DNQ Ret DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ 0
  Marc Surer DNQ DNQ Ret 0
  Gianfranco Brancatelli DNQ DNQ DNPQ 0
  Alex Ribeiro DNQ DNQ 0
Pos Pembalap ARG  BRA  RSA  USW  ESP  BEL  MON  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  CAN  USA  Pts

KonstruktorSunting

Pos Konstruktor Car

no.

ARG  BRA  RSA  USW  ESP  BEL  MON  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  CAN  USA  Pts
1   Ferrari 11 Ret 6 2 2 4 1 1 7 5 4 4 2 1 4 Ret 113
12 Ret 5 1 1 7 7 Ret 2 14 8 2 Ret 2 2 1
2   Williams-Ford 27 9 Ret Ret 3 Ret Ret Ret 4 Ret 1 1 1 9 1 Ret 75
28 10 15 9 Ret Ret Ret 2 6 1 2 5 Ret 3 3 Ret
3   Ligier-Ford 25 4 2 Ret 5 1 Ret 5 Ret 6 Ret Ret 5 Ret Ret Ret 61
26 1 1 Ret Ret Ret 2 Ret 8 Ret 3 3 3 Ret Ret Ret
4   Lotus-Ford 1 5 Ret 4 4 3 Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret 5 10 Ret 39
2 2 3 5 Ret 2 4 3 13 8 Ret Ret Ret 7 Ret Ret
31 Ret DNQ Ret Ret Ret Ret 12 9 Ret DNQ 7
5   Tyrrell-Ford 3 Ret 4 Ret DSQ 6 3 Ret Ret 10 9 7 Ret 10 5 3 28
4 Ret Ret 3 6 5 11 Ret 5 3 7 8 Ret 6 Ret Ret
33 Ret Ret
6   Renault 15 Ret 10 Ret DNS Ret Ret NC 1 Ret Ret Ret Ret 14 Ret Ret 26
16 Ret Ret Ret DNS 9 Ret Ret 3 2 Ret 6 Ret Ret Ret 2
7   McLaren-Ford 7 3 8 Ret Ret Ret 6 4 11 4 5 9 Ret Ret 6 6 15
8 Ret Ret 10 Ret 13 DNQ DNQ 10 7 Ret 10 Ret Ret Ret Ret
8   Brabham-Alfa Romeo 5 Ret Ret 6 Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret 4 7
6 Ret Ret 7 8 Ret Ret Ret Ret Ret 12 Ret 4 Ret
9   Arrows-Ford 29 DNS 9 11 Ret 10 5 Ret 14 Ret Ret Ret Ret 13 Ret Ret 5
30 8 7 12 9 8 Ret 6 15 Ret 6 Ret 6 Ret DNQ DNQ
10   Shadow-Ford 17 Ret 14 Ret Ret 12 10 DNQ 18 11 10 Ret Ret DNQ 9 DNQ 3
18 7 12 Ret 7 Ret Ret DNQ 16 12 11 Ret Ret Ret Ret 4
11   ATS-Ford 9 DNQ Ret Ret DSQ 14 8 Ret DNS DNQ Ret Ret Ret 11 Ret 5 2
12   Fittipaldi-Ford[4] 14 6 11 13 Ret 11 9 Ret Ret Ret Ret Ret Ret 8 8 7 1
19 DNQ DNQ
  Brabham-Ford 5 7 Ret 0
6 Ret Ret
  Wolf-Ford 20 Ret Ret 8 Ret Ret Ret Ret 9 Ret Ret Ret Ret Ret DNQ Ret 0
  Ensign-Ford 22 11 13 DNQ Ret DNQ DNQ DNQ DNQ 13 DNQ Ret DNQ DNQ DNQ Ret 0
  Alfa Romeo 35 Ret 17 Ret Ret 0
36 12 Ret DNQ
  Merzario-Ford 24 Ret DNQ DNQ Ret DNQ DNQ DNPQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ DNQ 0
  Rebaque-Ford 31 DNQ Ret DNQ 0
  Kauhsen-Ford 36 DNQ DNQ 0
Pos Konstruktor Car

no.

ARG  BRA  RSA  USW  ESP  BEL  MON  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  CAN  USA  Pts

Catatan kakiSunting

  1. ^ Official records of the 1979 International Cup as published in the 1980 FIA Yearbook use the name "Copersucar" rather than "Fittipaldi"
  2. ^ Only the best 4 results from the first 7 races and the best 4 results from the last 8 races counted towards the Drivers' Championship. Numbers without parentheses are championship points; numbers in parentheses are total points scored.
  3. ^ a b c d Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama FIA_P84
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama FIA2

Pranala luarSunting