Formula Satu musim 1978

Musim keduapuluh sembilan Formula Satu


Formula Satu musim 1978 merupakan musim balapan reguler Formula Satu yang diadakan dari tanggal 15 Januari sampai 8 September 1978 dengan memperlombakan 16 lomba. Tampil sebagai juara dunia adalah pembalap Amerika Serikat Mario Andretti di atas mobil Team Lotus.

Mario Andretti memenangkan Kejuaraan Dunia Pembalap. Ia tetap menjadi Pembalap Amerika yang memenangkan Kejuaraan Dunia, dan kemenangannya di Grand Prix Belanda juga yang terakhir untuk pembalap Amerika. Ronnie Peterson dianugerahi tempat kedua dalam klasemen Pembalap secara anumerta, setelah meninggal karena komplikasi medis setelah kecelakaan di Monza selama Grand Prix Italia. JPS-Lotus dianugerahi Piala Internasional untuk Konstruktor F1.[1]

Pembela kejuaraan Niki Lauda dan Ferrari telah berpisah di akhir tahun 1977 dan kedua belah pihak berjuang untuk mengulangi kesuksesan yang telah mereka nikmati di musim-musim sebelumnya. Carlos Reutemann finis ketiga dalam kejuaraan dengan Ferrari utama, sementara Lauda finis keempat dengan Brabham. Selain kematian Peterson, tahun ini juga diwarnai tragedi lain ketika rekan senegara Peterson dari Swedia Gunnar Nilsson meninggal karena kanker, yang terpaksa menghentikan kariernya setelah musim sebelumnya karena penyakit tersebut.

Amerika Mario Andretti memenangkan Kejuaraan Pembalap, mengendarai mobil untuk John Player Team Lotus.
Swede Ronnie Peterson secara anumerta menjadi runner-up di Kejuaraan Pembalap' Championship untuk rekan setim Lotus Andretti. Ia mengalami kecelakaan fatal di Grand Prix Italia.
Carlos Reutemann asal Argentina] finis ketiga untuk Ferrari.

Skuat tim dan pembalapSunting

Peserta Konstruktor Sasis Mesin Ban No Pembalap Ronde
  Parmalat Racing Team Brabham BT45C
BT46
BT46B "fan car"
BT46C
Alfa Romeo 115-12 3.0 F12 G 1   Niki Lauda All
2   John Watson All
66   Nelson Piquet 16
  Elf Team Tyrrell Tyrrell 008 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 3   Didier Pironi All
4   Patrick Depailler All
  John Player Team Lotus Lotus 78
79
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 5   Mario Andretti All
6   Ronnie Peterson 1-14
55   Jean-Pierre Jarier 15-16
  Marlboro Team McLaren McLaren M26 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 7   James Hunt All
8   Patrick Tambay 1-5, 7-16
33   Bruno Giacomelli 6, 9-10, 13-14
  ATS Racing Team
  F&S Properties/ATS Racing Team
ATS HS1
D1
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 9   Jochen Mass 1-13
  Michael Bleekemolen 14-16
10   Jean-Pierre Jarier 1-5, 11
  Alberto Colombo 6-7
  Keke Rosberg 8-10, 15-16
  Hans Binder 12
  Michael Bleekemolen 13
  Harald Ertl 14
  Scuderia Ferrari SpA SEFAC Ferrari 312T2
312T3
Ferrari 015 3.0 F12 M 11   Carlos Reutemann All
12   Gilles Villeneuve All
  Fittipaldi Automotive Fittipaldi F5A Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 14   Emerson Fittipaldi All
  Equipe Renault Elf Renault RS01 Renault-Gordini EF1 1.5 V6t M 15   Jean-Pierre Jabouille 3-16
  Shadow Racing Team Shadow DN8 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 16   Hans-Joachim Stuck All
17   Clay Regazzoni All
  Team Surtees
  Durex Team Surtees
  Beta Team Surtees
Surtees TS19
TS20
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 18   Rupert Keegan 1-13
  Gimax 14
  René Arnoux 15-16
19   Vittorio Brambilla 1-14
  Beppe Gabbiani 15-16
  Walter Wolf Racing Wolf WR1
WR3
WR5
WR6
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 20   Jody Scheckter All
21   Bobby Rahal 15-16
  Team Tissot Ensign Ensign N177 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 22   Danny Ongais 1-2
  Lamberto Leoni 4
  Jacky Ickx 5-8
  Derek Daly 9-10, 12-16
  Nelson Piquet 11
23   Lamberto Leoni 1-3
  Geoff Lees 10
  Harald Ertl 11-13
  Brett Lunger 15
  Olympus Cameras/Hesketh Racing Hesketh 308E Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 24   Divina Galica 1-2
  Eddie Cheever 3
  Derek Daly 4-6
  Team Rebaque Lotus 78 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 25   Héctor Rebaque All
  Ligier Gitanes Ligier JS7
JS7/9
JS9
Matra MS76 3.0 V12
Matra MS78 3.0 V12
G 26   Jacques Laffite All
  Williams Grand Prix Engineering Williams FW06 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 27   Alan Jones All
  Centro Asegurador F1 McLaren M23 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 28   Emilio de Villota 7
  BS Fabrications
  Liggett Group/BS Fabrications
McLaren M23 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 29   Nelson Piquet 12-14
30   Brett Lunger 1-14
  Automobiles Martini Martini MK23 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 31   René Arnoux 3, 5-6, 9-13
  Theodore Racing
  Theodore Racing Hong Kong
Theodore
Wolf
TR1
WR3
WR4
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 32   Eddie Cheever 1-2
  Keke Rosberg 3-7, 11-14
  Team Merzario Merzario A1 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 34   Alberto Colombo 14
37   Arturo Merzario All
  Arrows Racing Team Arrows FA1
A1
Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 35   Riccardo Patrese 2-14, 16
36   Rolf Stommelen 3-16
  Interscope Racing Shadow DN9 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 39   Danny Ongais 4, 13
  Melchester Racing McLaren M23 Ford Cosworth DFV 3.0 V8 G 40   Tony Trimmer 10

KalenderSunting

Bulat Grand Prix Sirkuit Tanggal
1   Grand Prix Argentina Autódromo Oscar Alfredo Gálvez, Buenos Aires 15 Januari
2   Grand Prix Brasil Jacarepaguá, Rio de Janeiro 29 Januari
3   Grand Prix Afrika Selatan Kyalami Grand Prix Circuit, Midrand 4 Maret
4   Grand Prix Amerika Serikat Barat Long Beach Street Circuit, California 2 April
5   Grand Prix Monako Circuit de Monaco, Monte Carlo 7 Mei
6   Grand Prix Belgia Zolder, Heusden-Zolder 21 Mei
7   Grand Prix Spanyol Circuito Permanente Del Jarama, Madrid 4 Juni
8   Grand Prix Swedia Arena Balap Skandinavia, Anderstorp 17 Juni
9   Grand Prix Prancis Sirkuit Paul Ricard, Le Castellet 2 Juli
10   Grand Prix Inggris Brands Hatch, Kent 16 Juli
11   Grand Prix Jerman Hockenheimring, Hockenheim 30 Juli
12   Grand Prix Austria Österreichring, Spielberg 13 Agustus
13   Grand Prix Belanda Sirkuit Zandvoort, Zandvoort 27 Agustus
14   Grand Prix Italia Autodromo Nazionale di Monza, Monza 10 September
15   Grand Prix Amerika Serikat Watkins Glen Grand Prix Course, New York 1 Oktober
16   Grand Prix Kanada Sirkuit Notre-Dame, Montréal 8 Oktober

Perubahan kalenderSunting

Grand Prix Brasil dipindahkan dari Autodromo de Interlagos di São Paulo ke Jacarepaguá di Rio de Janeiro untuk tahun 1978.

Grand Prix Spanyol dipindahkan dari awal Mei ke awal Juni.

Grand Prix Prancis dipindahkan dari Dijon-Prenois ke Sirkuit Paul Ricard, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit.

Grand Prix Inggris dipindahkan dari Silverstone ke Brands Hatch, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit.

Grand Prix Kanada dipindahkan dari Mosport Park ke Île Notre-Dame Circuit karena masalah keamanan lintasan dan organisasi dengan lintasan Mosport Park yang berbukit dan indah.

Grand Prix Jepang awalnya dijadwalkan pada tanggal 16 April di Sirkuit Suzuka, setelah kontrak Fuji dibatalkan, tetapi dibatalkan karena alasan yang tidak diketahui.[2]

Laporan MusimSunting

Balapan 1: ArgentinaSunting

Musim 1978 dimulai di sirkuit Parque Almirante Brown yang bervariasi di Buenos Aires, Argentina, di mana Mario Andretti menempati posisi terdepan dengan Lotus, dengan Carlos Reutemann favorit tuan rumah Ferrari bergabung dengannya di barisan depan dan Ronnie Peterson dengan Lotus lainnya di urutan ketiga. Start berlangsung lancar, dengan Andretti dan Reutemann dengan mudah mempertahankan posisi pertama dan kedua, dengan John Watson (pembalap) di Brabham menempati posisi ketiga dari Peterson. Watson merebut posisi kedua dari Reutemann pada lap ketujuh, tetapi Andretti tidak terkejar. Reutemann berada di urutan ketiga untuk sementara waktu, tetapi kemudian mulai turun urutan karena masalah ban, sehingga juara dunia Niki Lauda menempati urutan ketiga dengan Brabham-nya, yang menjadi urutan kedua dengan sepuluh lap tersisa ketika mesin Watson meledak. Andretti melaju menuju kemenangan telak, dengan Lauda di urutan kedua dan Patrick Depailler dari Tyrrell mengambil tempat terakhir di podium. Ini adalah Grand Prix Argentina yang tidak biasa - meskipun cuaca musim panas biasanya panas (meskipun tidak sepanas tahun sebelumnya), tingkat gesekan tidak setinggi tahun sebelumnya, juga tidak ada polesitter yang pensiun.

Balapan 2: BrasilSunting

Brasil adalah negara yang menjadi tujuan para pembalap untuk putaran kedua musim ini, dan Formula Satu melakukan kunjungan pertamanya ke Jacarepagua Autodrome yang baru di Rio de Janeiro, setelah 6 tahun di sirkuit Interlagos yang sangat bergelombang dan menuntut di São Paulo - sirkuit Jacarepagua adalah salah satu sirkuit yang akan dikunjungi oleh Formula Satu selama sisa dekade berikutnya. Cuaca yang biasanya ekstrem selama bulan Januari di Rio berarti bahwa balapan ini dijalankan dalam kondisi panas dan lembab yang menindas. Peterson meraih pole dengan James Hunt yang mengemudikan McLaren mengalahkan Andretti di urutan kedua. Pada awalnya, Reutemann yang mengalahkan ketiganya di tikungan pertama, dengan Hunt dan Andretti mengikuti, karena Peterson mendapat start yang buruk. Hunt berada di urutan kedua sampai ia harus pit untuk ban, akibatnya Andretti mengambil tempat itu sampai akhir balapan ketika ia mengalami masalah gearbox, yang menyerahkan posisi kedua kepada Fittipaldi dan ketiga kepada Lauda. Hunt akhirnya keluar dari balapan setelah terjebak oleh kondisi panas dan lembab pada lap 26, seperti halnya Tambay pada lap 35 dan Villeneuve satu lap kemudian. Reutemann tidak pernah memimpin di depan dan menang dengan nyaman, dengan juara dunia ganda Emerson Fittipaldi di tim saudaranya finis kedua, dan Lauda ketiga, dengan keduanya mengalahkan Andretti yang sakit menjelang akhir, yang akhirnya finis ke-4 di depan Regazzoni dan Pironi yang melengkapi 6 besar.

Balapan 3: Afrika SelatanSunting

Setelah istirahat panjang, musim dilanjutkan di sirkuit Kyalami, Afrika Selatan, untuk Grand Prix Kejuaraan Dunia ke-300, di mana juara bertahan Lauda meraih pole pertamanya untuk Brabham dengan Andretti di sampingnya dan Hunt berikutnya. Andretti memimpin di awal, dan mulai membangun jarak, sedangkan Lauda tertinggal di belakang Jody Scheckter milik Wolf. Pembalap muda Italia Riccardo Patrese sedang dalam persaingan di Arrows, melewati Lauda untuk posisi ketiga setelah 20 lap. Saat balapan berlangsung, Andretti dan Scheckter mulai mengalami masalah ban dan dilewati oleh Patrese. Depailler berada di posisi kedua di depan Lauda, tetapi mesin yang terakhir gagal dan memberikan posisi ketiga kepada Andretti. Namun Patrese, tampaknya memiliki balapan di sakunya sampai mesinnya gagal, dan Depailler memimpin tetapi Tyrrell-nya mulai mengepulkan asap. Andretti berada di posisi kedua tetapi ia harus masuk pit untuk mengisi bahan bakar, dan rekan setimnya Peterson mengambil tempat itu sebelum menangkap dan melewati Depailler di lap terakhir untuk menang setelah beberapa kali beradu roda. Watson melengkapi podium.

Balapan 4: Amerika Serikat BaratSunting

Balapan berikutnya adalah di sirkuit Long Beach yang terkenal di dekat Los Angeles di negara bagian California, Amerika Serikat, dan Ferraris mendominasi kualifikasi, dengan Reutemann mengambil pole di depan rekan setimnya Gilles Villeneuve, dengan juara bertahan Lauda dan pahlawan tuan rumah Andretti di baris kedua. Ketika balapan dimulai, Watson yang berada di posisi kelima terlambat mengerem di tikungan pertama, ia melebar dan Villeneuve memimpin, sedangkan Reutemann turun ke posisi keempat di belakang Lauda. Kedua Ferrari, dengan dua Brabham di antaranya, berlari bersama sampai mesin Watson rusak. Alan Jones dari Williams berada di urutan keempat dan mendekati trio yang sekarang memimpin, yang menjadi duo ketika Lauda keluar karena kegagalan listrik. Villeneuve dan Reutemann melaju 1-2 dengan Jones yang membuat keduanya berada di bawah tekanan, sebelum Villeneuve juga pensiun setelah bertabrakan dengan backmarker. Jones kemudian mengalami masalah tekanan bahan bakar dan mulai mundur ke belakang, memberikan posisi kedua kepada Andretti yang membuat para penggemar senang. Sisa balapan berlalu tanpa insiden, dan dengan semua penantang keluar dari persaingan, Reutemann menang dengan nyaman di depan Andretti dan Depailler.

Balapan 5: MonacoSunting

Putaran Kelima berlangsung di Monako, berlangsung setelah jeda panjang yang diciptakan oleh Grand Prix Jepang di sirkuit Suzuka dibatalkan. Sekali lagi Reutemann start di posisi terdepan dengan duo Brabham Watson dan Lauda di urutan kedua dan ketiga. Watson melakukan start yang baik dan memimpin di tikungan pertama, sedangkan Reutemann bertabrakan dengan Hunt dan harus masuk pit untuk perbaikan, yang membuat Depailler dan Lauda berada di urutan kedua dan ketiga. Untuk paruh pertama balapan, tiga besar tetap sama sampai Watson mengalami off yang memungkinkan Depailler dan Lauda melewatinya, tetapi Lauda kemudian mengalami tusukan dan harus pit untuk ban sebelum kembali ke atas dan merebut kembali posisi kedua dari Watson menjelang akhir balapan. Di depan, Depailler meraih kemenangan pertamanya dalam karirnya dengan Lauda di urutan kedua, dan Scheckter di urutan ketiga setelah Watson kembali melakukan kesalahan di lap-lap akhir.

Balapan 6: BelgiaSunting

Berita utama sebelum GP Belgia di Zolder adalah bahwa Lotus 79 yang baru siap untuk balapan, dan segera Andretti menunjukkan kecepatannya dengan merebut pole dengan nyaman dari Reutemann dan Lauda. Dia mengubahnya menjadi keunggulan di tikungan pertama, sedangkan Reutemann memiliki awal yang buruk dan dibanjiri oleh lapangan, menyebabkan reaksi berantai di mana Lauda ditabrak oleh Scheckter dan harus pensiun. Hal ini membuat Villeneuve berada di urutan kedua dan Peterson di urutan ketiga, tetapi keduanya tidak dapat mengimbangi Andretti yang mampu melaju.

40 lap pertama berjalan tanpa insiden sampai Villeneuve mengalami tusukan dan harus masuk pit yang membuatnya turun ke urutan kelima, dan beberapa lap kemudian Peterson juga masuk pit untuk ban baru sehingga Reutemann yang sedang mengisi daya berada di urutan kedua di depan Jacques Laffite dari Ligier. Peterson dengan ban baru jauh lebih cepat dan mampu melewati mereka berdua di tahap penutupan, dan Laffite berusaha melewati Reutemann di lap terakhir tetapi mereka bertabrakan dan Laffite keluar. Andretti melaju menuju kemenangan tanpa masalah, dengan Peterson menjadikannya Lotus 1-2, dan Reutemann melengkapi podium.

Balapan 7: SpanyolSunting

Balapan berikutnya adalah di sirkuit Jarama yang sempit dan berkelok-kelok di dekat Madrid di Spanyol, dan sekali lagi Lotus 79 yang baru menunjukkan kecepatannya, dengan Andretti berada di posisi terdepan lagi dengan Peterson di sampingnya, dan Reutemann harus puas di baris kedua. Hunt yang melakukan start dengan baik, dan ia memimpin di tikungan pertama dari Andretti dan Reutemann, dengan Peterson turun ke urutan kesembilan. Hunt memimpin selama tujuh lap sebelum Andretti melewatinya dan menjauh. Reutemann berada di urutan ketiga sampai ia harus masuk pit untuk mengganti ban, dan Watson mewarisi posisi ketiga sampai ia dilewati oleh Laffite, namun tak lama kemudian Peterson yang baru pulih melewati mereka berdua. Hunt kini mengalami masalah ban dan ia juga mulai mundur, sehingga Peterson mampu merebut posisi kedua dan Laffite ketiga. Begitulah cara itu bertahan sampai akhir, Andretti menang dari Peterson di Lotus 1-2 lainnya, dan Laffite mendapatkan tempat terakhir di podium.

Balapan 8: SwediaSunting

Sebelum GP Swedia di sirkuit Anderstorp yang terisolasi, tim Brabham telah mengembangkan "fan car" baru yang membuat marah tim-tim lain, tetapi FIA mengizinkannya untuk balapan. Namun, hal itu tidak menghentikan Andretti untuk melanjutkan perjalanan kutubnya, tetapi mampu membuat Watson lolos kualifikasi kedua dan Lauda ketiga- saat berlari dengan tangki bahan bakar penuh. Ketika balapan dimulai, Andretti memimpin di tikungan pertama, dengan Lauda berada di urutan kedua dari rekan setimnya. Riccardo Patrese naik ke urutan ketiga dengan Arrows-nya sampai ia dilewati oleh pembalap tuan rumah, Peterson, tetapi pada saat itu Andretti dan Lauda telah lolos. Peterson mulai berjuang dengan tusukan yang lambat, sedangkan Andretti dan Lauda bertarung dengan Andretti membuat kesalahan tepat setelah pertengahan jarak yang memungkinkan Lauda untuk memimpin. Lauda kemudian memenangkan perlombaan, yang pertama untuk Brabham setelah tantangan Andretti berakhir karena kegagalan mesin, yang membuat Patrese dan Peterson menempati posisi kedua dan ketiga. Ini adalah Grand Prix Swedia terakhir hingga saat ini - dengan meninggalnya Ronnie Peterson dan Gunnar Nilsson, minat Swedia memudar pada Formula Satu dan tidak ada uang untuk mengadakan balapan.

Balapan 9: PrancisSunting

Brabham terpaksa kembali ke mobil sebelumnya lagi, tetapi itu tidak menghalangi mereka, dengan Watson di pole dan Lauda start ketiga di belakang Andretti. Pada awalnya, Watson memimpin di tikungan pertama, dengan Andretti mengikuti, dan Patrick Tambay menempatkan McLaren-nya di urutan ketiga, tetapi urutan itu tidak bertahan lama karena Andretti mengambil alih pimpinan dari Watson di lap pertama. Lauda dan Peterson juga bergerak, saat mereka melewati Watson dan Tambay untuk melompat ke urutan kedua dan ketiga, tetapi Lauda mengalami kegagalan mesin lagi. Hal ini membuat kedua mobil Lotus berjalan 1-2 dan mereka selesai seperti itu dengan Andretti mengambil kemenangan ketiganya dalam empat balapan, dan podium dilengkapi oleh Hunt yang melewati Watson di pertengahan balapan.

Balapan 10: Inggris RayaSunting

Lapangan pergi ke Inggris untuk putaran berikutnya, dan kali ini Peterson yang mengalahkan Andretti ke pole, karena Lotus mengambil barisan depan, dengan Scheckter berikutnya di baris kedua. Andretti memimpin di awal dari Peterson, dan kedua mobil Lotus dengan cepat menarik celah sampai Peterson pensiun karena kegagalan mesin. Andretti memimpin besar atas Scheckter dan terus memperpanjangnya sampai dia harus masuk pit karena tusukan, dan dia akhirnya pensiun ketika mesinnya juga gagal. Scheckter mewarisi keunggulan, tetapi Lauda menekannya dan memimpin sebelum Scheckter keluar karena masalah gearbox. Hal ini membuat Reutemann naik ke posisi kedua, dan ia kemudian menutup dan melewati Lauda pada tahap akhir balapan untuk menang. Lauda harus puas di urutan kedua, dan rekan setimnya, Watson, meraih podium di balapan kandangnya.

Balapan 11: Jerman BaratSunting

Balapan Jerman Barat adalah balapan berikutnya di kalender, dan tidak ada kejutan di babak kualifikasi, dengan Andretti di pole dan Peterson di sampingnya, dengan Lauda di urutan ketiga. Pada awalnya, Peterson tampil lebih baik dan memimpin dari Andretti, tetapi ia hanya bertahan selama empat lap sebelum Andretti merebutnya kembali. Lauda berada di urutan ketiga pada tahap awal, tetapi ia dilewati oleh Alan Jones, dan keduanya bertarung sampai mesin Lauda kembali rusak. Kedua mobil Lotus melaju di depan dan Jones berada di urutan ketiga dengan nyaman sampai ia pensiun karena masalah penguapan bahan bakar. Harapan Lotus untuk meraih 1-2 berakhir ketika gearbox Peterson gagal, tetapi Andretti tidak terpengaruh oleh hal itu dan melaju ke kemenangan kelimanya musim ini, dengan Scheckter kedua dan Laffite ketiga.

Balapan 12: AustriaSunting

Kerumunan untuk GP Austria penuh dengan penggemar Lauda; tetapi bagaimanapun bagi mereka Lauda hanya menempati urutan ke-12 karena mobil-mobil Lotus kembali menempati barisan depan, dengan Peterson di pole. Kejutan dalam kualifikasi adalah Jean-Pierre Jabouille yang mengkualifikasi mobil turbocharged Renault di urutan ketiga. Start membuat Peterson memimpin di tikungan pertama, dengan Reutemann merebut posisi kedua dari Andretti. Andretti mencoba untuk mendapatkan tempat itu kembali di lap berikutnya, tetapi keduanya bertabrakan dan Andretti pensiun setelah mobilnya berputar ke penghalang sementara Reutemann kehilangan beberapa tempat untuk Patrick Depailler dan Scheckter. Pada lap keempat, hujan deras mengguyur lintasan dan Reutemann melintir dan terdampar, tetapi para marshal mendorong mobilnya karena berada dalam posisi yang berbahaya, sementara Scheckter terjatuh, dan balapan dihentikan.

Balapan dimulai kembali setelah hujan reda, dan sekali lagi Peterson memimpin diikuti oleh Depailler dan Lauda. Saat lintasan mulai mengering, Peterson mulai menjauh, dan di belakangnya, Reutemann sedang dalam posisi menyerang dan melewati Lauda untuk posisi ketiga, tetapi dia ditandai dengan bendera hitam karena menerima bantuan dari luar, dan Lauda terjatuh tak lama setelah itu, meninggalkan Gilles Villeneuve di urutan ketiga. Para pembalap berganti ke slick tetapi 3 besar tetap sama dan tetap demikian sampai akhir; Peterson menang di depan Depailler, dengan Villeneuve meraih podium pertamanya.

Balapan 13: BelandaSunting

Para pembalap pergi ke Belanda untuk balapan berikutnya, dan kualifikasi berjalan seperti yang diharapkan, Andretti mengambil pole dengan Peterson di sampingnya di barisan depan yang semuanya Lotus, dan Lauda memimpin barisan kedua. Pada awalnya, Andretti memimpin dengan Peterson mengikuti, sedangkan Lauda ditantang oleh Jacques Laffite. Mobil-mobil Lotus dengan cepat membangun jarak yang baik, sementara Laffite menantang Lauda sejak awal tetapi kemudian mulai turun ke urutan bawah karena masalah ban. Perlombaan cukup lancar, dan Andretti meraih kemenangan, dengan Peterson melengkapi Lotus 1-2 lainnya meninggalkan Lauda untuk menempati posisi ketiga.

Balapan 14: ItaliaSunting

Balapan Italia menjadi tuan rumah putaran keempat belas, dan seperti biasa Andretti meraih pole dengan Gilles Villeneuve menyenangkan para penggemar Ferrari dengan kualifikasi kedua, di depan Renault turbocharged Jabouille. Ketika balapan dimulai, Andretti dan Villeneuve melaju dengan nyaman dengan Lauda dan Jabouille menyusul, tetapi sisa lapangan bergerombol.

Arrows milik Riccardo Patrese menyalip banyak mobil di sisi kanan sirkuit di sebelah pitlane karena ia mendapat rolling start ketika starter Gianni Restelli memulai balapan sebelum waktunya. Dia bergabung kembali dengan mobil-mobil lain tepat di depan pintu masuk yang diblokir ke perbankan Monza lama dan James Hunt sangat terkejut sehingga dia berbelok ke kiri dan menabrak Lotus 78 Peterson dengan roda depan kirinya. Peterson berputar ke kanan dan menabrak penghalang armco kanan dengan keras, ujung depan Lotus 78-nya hancur selama benturan. Tujuh pembalap lain dikumpulkan, termasuk Carlos Reutemann, Hans Joachim Stuck, Patrick Depailler, Didier Pironi, Vittorio Brambilla dan Clay Regazzoni. Mobil Peterson pecah menjadi dua karena benturan dengan pembatas dan terbakar, dan Vittorio Brambilla yang berada di Surtees terkena roda yang terbang di kepalanya. Peterson dan Brambilla dibawa ke rumah sakit, yang pertama mengalami 27 patah tulang di kaki dan kakinya,[3] dan ada kekhawatiran untuk pembalap yang terakhir yang tidak sadarkan diri setelah tertabrak roda. Pembalap lainnya tidak terluka, dan sebagian besar dari mereka dapat mengikuti restart.

Balapan dimulai kembali hampir empat jam setelah start awal. Lagi-lagi terjadi kebingungan karena pembalap barisan depan Andretti dan Villeneuve start terlalu awal, tetapi pembalap lainnya tidak mengikutinya, dan akibatnya, Andretti dan Villeneuve terkena penalti waktu satu menit. Di lintasan, Villeneuve memimpin di depan Andretti dan Jabouille, sampai Jabouille pensiun dan memberikan tempat ketiga di lintasan kepada Lauda. Rekan setimnya, Watson, bertarung dengan Reutemann dan Laffite, dan akhirnya mampu menjauh. Pertarungan di lintasan terjadi antara Villeneuve dan Andretti, dengan pembalap Lotus itu melewati Villeneuve dengan lima lap tersisa. Andretti melintasi garis pertama, dengan Villeneuve di belakangnya, tetapi ketika penalti satu menit mereka ditambahkan, Lauda-lah yang muncul sebagai pemenang di depan Watson dan Reutemann.

Di rumah sakit, Peterson mengalami pembekuan dalam aliran darahnya setelah menjalani operasi pada kakinya, dan mengalami koma semalaman, dan meninggal keesokan paginya. Hal ini membuat Andretti menjadi juara dunia, meskipun ia tidak merayakannya, dan berduka untuk Peterson bersama rekan-rekan pembalap lainnya. Brambilla mampu pulih dari luka-lukanya.

Balapan 15: Amerika SerikatSunting

Putaran kedua dari belakang musim ini adalah di Watkins Glen di AS, dan Lotus telah mempekerjakan Jean-Pierre Jarier untuk menggantikan Peterson, dan Patrese tidak dapat membalap karena Asosiasi Pembalap Grand Prix menganggapnya bertanggung jawab atas kecelakaan yang akhirnya menewaskan Peterson.

Juara Dunia baru dan pahlawan tuan rumah Andretti terguncang lebih dari kebanyakan pembalap karena kematian Peterson, tetapi hal itu tidak menghentikannya untuk melesat ke pole di depan Reutemann, dengan Williams Alan Jones memimpin baris kedua. Andretti tetap memimpin di awal, dengan Reutemann dan Villeneuve menyusul, di depan Jones. Namun, Andretti menderita karena mobilnya yang tidak dapat dikendalikan dengan baik dan juga mengalami masalah rem, dan segera dilewati oleh Reutemann dan Villeneuve, dan kemudian Jones. Reutemann dan Villeneuve berlari 1-2 untuk Ferrari, sampai mesin Villeneuve meledak. Hal ini membuat Jones berada di urutan kedua dan Andretti di urutan ketiga, tetapi mesin Andretti meledak, memberikan posisi ketiga kepada Lauda sampai ia juga mengalami nasib yang sama, sehingga meninggalkan Scheckter di urutan ketiga sebelum di sini dilewati oleh Jarier yang sedang mengisi daya, namun Jarier kehabisan bahan bakar dengan empat lap tersisa, memberikan tempat itu kembali ke Scheckter. Reutemann meraih kemenangan yang nyaman dari Jones, dengan Scheckter melengkapi podium.

Balapan 16: KanadaSunting

Musim berakhir di Kanada, datang ke sirkuit île Notre-Dame baru di Montreal; sirkus Formula Satu meninggalkan lokasi GP Kanada sebelumnya di Mosport Park karena masalah keamanan dengan sirkuit Toronto. Dalam kualifikasi, Jarier yang menjadi bintang, dengan lolos di posisi terdepan di depan Scheckter dan pahlawan tuan rumah Villeneuve. Jarier mampu dengan mudah memimpin di tikungan pertama, dengan Jones melompat ke posisi kedua setelah start yang brilian, juga menjatuhkan Scheckter ke posisi ketiga. Saat Jarier mulai menjauh, Jones mengalami tusukan yang lambat, dan turun ke bawah lapangan saat balapan berlangsung, mempromosikan Scheckter ke posisi kedua dan Villeneuve ke posisi ketiga, dan kemudian Villeneuve melewati Scheckter di pertengahan balapan untuk menempati posisi kedua. Jarier terus mendominasi sampai ia pensiun karena kebocoran oli, meninggalkan Villeneuve untuk meraih kemenangan pertamanya dalam karirnya di balapan kandangnya di depan Scheckter, dengan Reutemann menempati posisi ketiga.

Hasil dan KlasemenSunting

Grand PrixSunting

Ronde Grand Prix Posisi pole Lap tercepat Pembalap pemenang Konstruktor pemenang
1   Grand Prix Argentina   Mario Andretti   Gilles Villeneuve   Mario Andretti   Lotus - Ford
2   Grand Prix Brasil   Ronnie Peterson   Carlos Reutemann   Carlos Reutemann   Ferrari
3   Grand Prix Afrika Selatan   Niki Lauda   Mario Andretti   Ronnie Peterson   Lotus - Ford
4   Grand Prix Amerika Serikat Barat   Carlos Reutemann   Alan Jones   Carlos Reutemann   Ferrari
5   Grand Prix Monaco   Carlos Reutemann   Niki Lauda   Patrick Depailler   Tyrrell - Ford
6   Grand Prix Belgia   Mario Andretti   Ronnie Peterson   Mario Andretti   Lotus - Ford
7   Grand Prix Spanyol   Mario Andretti   Mario Andretti   Mario Andretti   Lotus - Ford
8   Grand Prix Swedia   Mario Andretti   Niki Lauda   Niki Lauda   Brabham -Alfa Romeo
9   Grand Prix Prancis   John Watson   Carlos Reutemann   Mario Andretti   Lotus - Ford
10   Grand Prix Inggris   Ronnie Peterson   Niki Lauda   Carlos Reutemann   Ferrari
11   Grand Prix Jerman   Mario Andretti   Ronnie Peterson   Mario Andretti   Lotus - Ford
12   Grand Prix Austria   Ronnie Peterson   Ronnie Peterson   Ronnie Peterson   Lotus - Ford
13   Grand Prix Belanda   Mario Andretti   Niki Lauda   Mario Andretti   Lotus - Ford
14   Grand Prix Italia   Mario Andretti   Mario Andretti   Niki Lauda   Brabham -Alfa Romeo
15   Grand Prix Amerika Serikat   Mario Andretti   Jean-Pierre Jarier   Carlos Reutemann   Ferrari
16   Grand Prix Kanada   Jean-Pierre Jarier   Alan Jones   Gilles Villeneuve   Ferrari

PembalapSunting

Pos Pembalap ARG  BRA  RSA  USW  MON  BEL  ESP  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  USA  CAN  Pts
1   Mario Andretti 1 4 7 2 11 1 1 Ret 1 Ret 1 Ret 1 6 Ret 10 64
2   Ronnie Peterson 5 Ret 1 4 Ret 2 2 3 2 Ret Ret 1 2 Ret 51
3   Carlos Reutemann 7 1 Ret 1 8 3 Ret 10 18 1 Ret DSQ 7 3 1 3 48
4   Niki Lauda 2 3 Ret Ret 2 Ret Ret 1 Ret 2 Ret Ret 3 1 Ret Ret 44
5   Patrick Depailler 3 Ret 2 3 1 Ret Ret Ret Ret 4 Ret 2 Ret 11 Ret 5 34
6   John Watson Ret 8 3 Ret 4 Ret 5 Ret 4 3 7 7 4 2 Ret Ret 25
7   Jody Scheckter 10 Ret Ret Ret 3 Ret 4 Ret 6 Ret 2 Ret 12 12 3 2 24
8   Jacques Laffite 16 9 5 5 Ret 5 3 7 7 10 3 5 8 4 11 Ret 19
9   Gilles Villeneuve 8 Ret Ret Ret Ret 4 10 9 12 Ret 8 3 6 7 Ret 1 17
=[4]   Emerson Fittipaldi 9 2 Ret 8 9 Ret Ret 6 Ret Ret 4 4 5 8 5 Ret 17
11   Alan Jones Ret 11 4 7 Ret 10 8 Ret 5 Ret Ret Ret Ret 13 2 9 11
=[5]   Riccardo Patrese 10 Ret 6 6 Ret Ret 2 8 Ret 9 Ret Ret Ret 4 11
13   James Hunt 4 Ret Ret Ret Ret Ret 6 8 3 Ret DSQ Ret 10 Ret 7 Ret 8
=[6]   Patrick Tambay 6 Ret Ret 12 7 Ret 4 9 6 Ret Ret 9 5 6 8 8
15   Didier Pironi 14 6 6 Ret 5 6 12 Ret 10 Ret 5 Ret Ret Ret 10 7 7
16   Clay Regazzoni 15 5 DNQ 10 DNQ Ret 15 5 Ret Ret DNQ NC DNQ NC 14 DNQ 4
17   Jean-Pierre Jabouille Ret Ret 10 NC 13 Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret 4 12 3
18   Hans-Joachim Stuck 17 Ret DNQ DNS Ret Ret Ret 11 11 5 Ret Ret Ret Ret Ret Ret 2
19   Héctor Rebaque DNQ Ret 10 DNPQ DNPQ DNPQ Ret 12 DNQ Ret 6 Ret 11 DNQ Ret DNQ 1
=[7]   Vittorio Brambilla 18 DNQ 12 Ret DNQ 13 7 Ret 17 9 Ret 6 DSQ Ret 1
=[7]   Derek Daly DNPQ DNPQ DNQ DNQ Ret DSQ Ret 10 8 6 1
  Brett Lunger 13 Ret 11 DNQ DNPQ 7 DNQ DNQ Ret 8 DNPQ 8 Ret Ret 13 0
  Bruno Giacomelli 8 Ret 7 Ret 14 0
  Jochen Mass 11 7 Ret Ret DNQ 11 9 13 13 NC Ret DNQ DNQ 0
  Jean-Pierre Jarier 12 DNS 8 11 DNQ DNQ 15 Ret 0
  René Arnoux DNQ DNPQ 9 14 DNPQ 9 Ret 9 Ret 0
  Rolf Stommelen 9 9 Ret Ret 14 14 15 DNQ DSQ DNPQ DNPQ DNPQ 16 DNQ 0
  Nelson Piquet Ret Ret Ret 9 11 0
  Keke Rosberg Ret DNPQ DNPQ DNQ DNPQ 15 16 Ret 10 NC Ret DNPQ Ret NC 0
  Rupert Keegan Ret Ret Ret DNS Ret DNQ 11 DNQ Ret DNQ DNQ DNQ DNS 0
  Harald Ertl 11 Ret DNPQ DNQ 0
  Jacky Ickx Ret 12 Ret DNQ 0
  Bobby Rahal 12 Ret 0
  Arturo Merzario Ret DNQ Ret Ret DNPQ DNPQ DNQ NC DNQ Ret DNQ DNQ Ret Ret Ret DNQ 0
  Lamberto Leoni Ret DNS DNQ DNQ 0
  Danny Ongais Ret Ret DNPQ DNPQ 0
  Michael Bleekemolen DNQ DNQ Ret DNQ 0
  Eddie Cheever DNQ DNQ Ret 0
  Alberto Colombo DNQ DNQ DNPQ 0
  Divina Galica DNQ DNQ 0
  Beppe Gabbiani DNQ DNQ 0
  Emilio de Villota DNQ 0
  Geoff Lees DNQ 0
  Tony Trimmer DNQ 0
  Hans Binder DNQ 0
  Gimax DNQ 0
  Patrick Nève DNP 0
  Bernard de Dryver DNP 0
Pos Pembalap ARG  BRA  RSA  USW  MON  BEL  ESP  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  USA  CAN  Pts

KonstruktorSunting

Pos Constructor ARG  BRA  RSA  USW  MON  BEL  ESP  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  USA  CAN  Pts[8]
1   Lotus-Ford 1 4 1 2 11 1 1 3 1 Ret 1 1 1 6 15 10 86
2   Ferrari 7 1 Ret 1 8 3 10 9 12 1 8 3 6 3 1 1 58
3   Brabham-Alfa Romeo 2 3 3 Ret 2 Ret 5 1 4 2 7 7 3 1 Ret 11 53
4   Tyrrell-Ford 3 6 2 3 1 6 12 Ret 10 4 5 2 Ret 11 10 5 38
5   Wolf-Ford 10 Ret Ret Ret 3 Ret 4 Ret 6 Ret 2 NC 12 12 3 2 24
6   Ligier-Matra 16 9 5 5 Ret 5 3 7 7 10 3 5 8 4 11 Ret 19
7   Fittipaldi-Ford 9 2 Ret 8 9 Ret Ret 6 Ret Ret 4 4 5 8 5 Ret 17
8   McLaren-Ford 4 Ret 11 12 7 7 6 4 3 6 Ret 8 9 5 6 8 15
9   Williams-Ford Ret 11 4 7 Ret 10 8 Ret 5 Ret Ret Ret Ret 13 2 9 11
=[9]   Arrows-Ford 10 9 6 6 Ret 14 2 8 Ret 9 Ret Ret Ret 16 4 11
11   Shadow-Ford 15 5 DNQ 10 Ret Ret 15 5 11 5 Ret NC Ret NC 14 Ret 6
12   Renault Ret Ret 10 NC 13 Ret Ret Ret Ret Ret Ret Ret 4 12 3
13   Surtees-Ford 18 Ret 12 Ret Ret 13 7 Ret 17 9 Ret 6 DSQ Ret 9 Ret 1
=[10]   Ensign-Ford Ret Ret DNQ DNQ Ret 12 Ret DNQ DNQ Ret 11 Ret Ret 10 8 6 1
  ATS-Ford 11 7 8 11 DNQ 11 9 13 13 NC Ret DNQ DNQ DNQ Ret NC 0
  Martini-Ford DNQ DNPQ 9 WD 14 WD DNPQ 9 Ret 0
  Merzario-Ford Ret DNQ Ret Ret DNPQ DNPQ DNQ NC DNQ Ret DNQ DNQ Ret Ret Ret DNQ 0
  Theodore-Ford DNQ DNQ Ret DNPQ DNPQ DNQ DNPQ 0
  Hesketh-Ford DNQ DNQ Ret DNPQ DNPQ DNQ 0
  March-Ford DNP 0
Pos Constructor ARG  BRA  RSA  USW  MON  BEL  ESP  SWE  FRA  GBR  GER  AUT  NED  ITA  USA  CAN  Pts

Pranala luarSunting

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama FIA
  2. ^ Keilloh, Graham. "Looking back: F1's Phantom Races". Diakses tanggal 2022-06-10. 
  3. ^ {"Kematian Ronnie Peterson: What Really Happened at Monza in 1978". atlasf1. 
  4. ^ Villeneuve and Fittipaldi placed equal ninth, per World Championship of F1 Drivers 1978 results published in the 1979 FIA Yearbook, Grey section, page 86
  5. ^ Jones and Patrese placed equal eleventh, per World Championship of F1 Drivers 1978 results published in the 1979 FIA Yearbook, Grey section, page 86
  6. ^ Hunt & Tambay placed equal 13th, per World Championship of F1 Drivers 1978 results published in the 1979 FIA Yearbook, Grey section, page 86
  7. ^ a b Rebaque, Brambilla and Daly placed equal nineteenth, per World Championship of F1 Drivers 1978 results published in the 1979 FIA Yearbook, Grey section, page 86
  8. ^ Automobile Year, 1978/79, Page 236
  9. ^ Williams and Arrows placed equal ninth, per International Cup for F1 Constructors 1978 results published in the 1979 FIA Yearbook, Grey section, page 87
  10. ^ Surtees and Ensign placed equal 13th, per International Cup for F1 Constructors 1978 results published in the 1979 FIA Yearbook, Grey section, page 87