Lewis Hamilton

Pembalap mobil profesional asal Britania Raya

Sir Lewis Carl Davidson Hamilton (lahir 7 Januari 1985) adalah seorang pembalap profesional berkebangsaan Britania Raya. Saat ini ia membalap untuk Mercedes di Formula Satu, setelah sebelumnya membalap untuk McLaren dari 2007 sampai 2012. Sekarang, ia memiliki gelar dunia terbanyak, yakni 7 (rekor dipegang bersama dengan Michael Schumacher), dan juga kemenangan (100), pole position (101), dan finis podium terbanyak (176).

Sir Lewis Carl Davidson Hamilton
Lewis Hamilton 2016 Malaysia 2.jpg
Lewis Hamilton di Grand Prix Malaysia 2016
Lahir7 Januari 1985 (umur 36)
Bendera Inggris Stevenage, Inggris
Karier Kejuaraan Dunia Formula Satu
KebangsaanBendera Britania Raya Inggris
Jumlah lomba281
Juara dunia7 (2008), (2014), (2015), (2017), (2018) , (2019) , (2020)
Menang100
Podium176
Total poin4024.5
Posisi pole101
Lap tercepat57
Lomba pertamaGrand Prix Australia 2007
Menang pertamaGrand Prix Kanada 2007
Menang terakhirGrand Prix Rusia 2021
Lomba terakhirGrand Prix Rusia 2021
Klasemen 20201

Hamilton sempat menjadi juara dunia termuda sepanjang sejarah F1, pada saat ia berhasil merebut gelar juara dunia pada tahun 2008 dalam usia 23 tahun, 9 bulan, dan 26 hari, sehingga memecahkan rekor Fernando Alonso yang berusia 24 tahun dan 59 hari ketika meraih gelar juara dunia pada musim 2005.

Kariernya di dalam Kejuaraan Dunia F1 dimulai pada tahun 2007, ketika ia ditunjuk sebagai rekan setim Fernando Alonso di dalam tim McLaren. Debut F1 pertamanya adalah pada Grand Prix Australia 2007 yang digelar pada tanggal 18 Maret 2007, dan ia finis di ututan ketiga.

Lewis Hamilton adalah pembalap pertama Formula 1 yang berkulit gelap. Ibu Hamilton, yaitu Carmen Brenda Larbalestier, menikah dengan seorang pria berkulit gelap asal Inggris yang bernama Anthony Hamilton, yang membuat Hamilton mewarisi kulit gelap dari sang ayah. Orang tua Hamilton berpisah ketika ia masih berusia 2 tahun, sehingga membuat Hamilton harus tinggal bersama dengan ibu dan kedua saudara tirinya. Namun, ia kemudian pindah bersama dengan ayahnya ketika berusia 12 tahun.

Ketika ia masih berusia 9 tahun, Hamilton terhenyak mendengar kematian idolanya (sekaligus inspirator-nya), yaitu Ayrton Senna, yang tewas akibat kecelakaan fatal di tikungan Tamburello pada lomba Grand Prix San Marino 1994 di Autodromo Enzo e Dino Ferrari (Sirkuit Imola), Imola, Italia, yang terjadi pada tanggal 1 Mei 1994, yang disampaikan oleh ayahnya pada saat ia lomba selesai di Sirkuit Rye House pada saat membalap di go-kart.

Hammy, demikian ia biasa dipanggil, memulai karting ketika usianya masih 8 tahun. Setelah memenangkan beberapa kejuaraan karting, ia dikontrak sebagai pembalap oleh tim McLaren, sehingga membuat kariernya terus berkembang.

Perjalanan karier Hamilton memang sempat diwarnai beberapa kontroversi. Mulai dari terlibat perseteruan dengan mantan rekan setimnya di dalam tim McLaren, yaitu Fernando Alonso, hingga menjadi korban aksi rasis di Spanyol pada awal tahun 2008.

Pada Grand Prix Brasil 2008, Lewis Hamilton berhasil menjadi juara dunia F1 yang pertama dari ras kulit hitam, setelah mampu finis di P5, dan di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap, ia unggul hanya satu angka saja atas Felipe Massa.

Terhitung mulai dari musim 2013, Lewis Hamilton akan memperkuat tim Mercedes GP, dengan menggantikan posisi Michael Schumacher. Hamilton berujar bahwa ia sudah cukup puas dengan pencapaiannya selama di tim McLaren, dan ingin mencari tantangan baru di tim lainnya.

Pada saat era turbo-hybrid, ia berhasil meraih gelar juara dunia untuk yang kedua kalinya pada musim 2014. Pada musim 2015, ia berhasil meraih gelar juara dunia untuk yang ketiga kalinya, dan menyamai idolanya, yaitu Ayrton Senna, dengan gelar juara dunia ketiga kalinya. Setelah Nico Rosberg pensiun secara permanen sebagai seorang pembalap mobil profesional, pembalap Ferrari, yaitu Sebastian Vettel, menjadi saingan terdekat Hamilton dalam dua pertarungan kejuaraan dunia yang intens, dan Hamilton dua kali membalikkan defisit poin pada pertengahan musim untuk mengklaim gelar juara dunia secara berturut-turut untuk yang keempat dan kelima kalinya dalam kariernya pada 2017 dan 2018. Pada musim 2019, untuk menyelesaikan hat-trick gelar juara dunia secara berturut-turut, menambah jumlah keseluruhannya menjadi enam gelar juara dunia, terbanyak kedua setelah Michael Schumacher. Pada musim 2020, Hamilton mencapai prestasi podium yang ke-156 di Grand Prix Spanyol 2020, dan sekaligus juga memecahkan rekor podium Schumi dengan perolehan sebanyak 155 podium, dan mencapai rekor kemenangan-nya yang ke-91, menyamai rekor kemenangan Schumi di Grand Prix Eifel 2020, lalu Hamilton memecahkan rekor sepanjang masa Schumi dengan rekor kemenangan-nya yang ke-92 di Grand Prix Portugal 2020, dan kemudian meraih gelar juara dunia untuk yang ketujuh kalinya di Grand Prix Turki 2020, dengan menyamai rekor sepanjang masa Schumi.

Gaya membalapSunting

 
Hamilton menang lebih dari satu menit dari peringkat kedua Nick Heidfeld di Grand Prix Inggris 2008.
 
Hamilton memenangkan Grand Prix Jepang 2014 dalam hujan deras, dan membandingkan kondisi dengan kemenangannya di Grand Prix Inggris 2008.
 
Ayrton Senna, menjadi sumber inspirasi dan menjadi idola bagi Hamilton.

Ayrton Senna (sang idola, pahlawan dan inspirator-nya) adalah pengaruh besar pada gaya mengemudi Hamilton. "Saya pikir itu sebagian karena saya menonton [dia] ketika saya masih muda dan saya pikir ini adalah bagaimana saya ingin mengemudi ketika saya mendapatkan kesempatan' dan saya pergi ke sana dan mencobanya di trek kart. Seluruh pendekatan saya untuk balap telah berkembang dari sana". Dia telah dibandingkan dengan Senna dalam kecepatan tinggi. Pada tahun 2010, Hamilton mengendarai McLaren MP4/4 yang Senna meraih Juara dunia Formula Satu pertama kalinya sebagai bagian dari film dokumenter penghargaan oleh acara motoring BBC, Top Gear. Dalam film dokumenter itu, Hamilton, bersama dengan sesama pembalap, menyebut Ayrton Senna sebagai pembalap nomor satu.

Hamilton dianggap sebagai salah satu pembalap cuaca basah terbaik dalam olahraga, dengan beberapa penampilan terbaiknya terjadi dalam kondisi tersebut. Pada Grand Prix Inggris 2008, Hamilton mengalahkan Nick Heidfeld di tempat kedua dengan selisih satu menit, margin kemenangan terbesar yang dicatat sejak Grand Prix Australia 1995. Selama era turbo-hybrid, Hamilton tetap tak terkalahkan dalam setiap perlombaan yang dipengaruhi oleh cuaca basah dari Grand Prix Jepang 2014 hingga Grand Prix Jerman 2019, di mana rekor hampir lima tahunnya dipecahkan oleh Max Verstappen.

Keberagaman dan anti-rasismeSunting

Hamilton adalah pendukung terkemuka melawan rasisme dan untuk meningkatkan keragaman dalam olahraga motor. Dia telah mempertanyakan politik rasial di Formula Satu pada beberapa kesempatan. Pada tahun 2011, setelah dipanggil ke steward dalam lima dari enam balapan pertama musim ini, Hamilton menyindir, "Mungkin karena saya berkulit hitam, itulah yang dikatakan Ali G." Pada tahun 2018, Hamilton mengkritik kurangnya keragaman di Formula Satu, menggambarkan bagaimana tidak ada yang berubah dalam sebelas tahun dalam olahraga sebelum mengatakan: "Anak-anak, orang-orang, ada begitu banyak pekerjaan dalam olahraga ini yang siapa pun, tidak peduli etnis atau latar belakang, bisa membuatnya dan cocok."

Hamilton berlutut sebelum setiap balapan yang ia ikuti di Formula Satu musim 2020 untuk mendukung gerakan Black Lives Matter dan mengenakan kaus bertuliskan slogan Black Lives Matter. Menyusul pembunuhan George Floyd saat ditangkap oleh Departemen Kepolisian Minneapolis yang supremasi kulit putih Derek Chauvin pada Mei 2020, yang memicu unjuk rasa nasional dan global, Hamilton mengkritik tokoh-tokoh terkemuka di Formula Satu karena diam tentang masalah ini, menulis di Instagram:

Saya melihat Anda yang diam, beberapa dari Anda adalah bintang terbesar namun Anda tetap diam di tengah ketidakadilan. Tidak ada tanda-tanda dari siapa pun di industri saya yang tentu saja merupakan olahraga yang didominasi kulit putih. Saya satu-satunya orang kulit berwarna di sana namun saya berdiri sendiri. [...] Saya akan berpikir sekarang Anda akan melihat mengapa ini terjadi dan mengatakan sesuatu tentang hal itu tetapi Anda tidak dapat berdiri di samping kami. Ketahuilah bahwa saya tahu siapa Anda dan saya melihat Anda. [...] Saya tidak berdiri dengan mereka yang menjarah dan membakar bangunan tetapi mereka yang memprotes secara damai. Tidak akan ada perdamaian sampai apa yang disebut pemimpin kita membuat perubahan. Ini bukan hanya Amerika, ini Inggris, ini Spanyol, ini Italia dan di mana-mana. [...] Cara minoritas diperlakukan harus berubah, bagaimana Anda mendidik orang-orang di negara Anda tentang kesetaraan, rasisme, klasisme dan bahwa kita semua sama. Kami tidak dilahirkan dengan rasisme dan kebencian di hati kami, itu diajarkan oleh orang-orang yang kami hormati.[1][2][3][4]

Menyusul komentar Hamilton, beberapa pembalap merilis pernyataan tentang pembunuhan George Floyd oleh Derek Chauvin dan menyuarakan dukungan mereka untuk gerakan Black Lives Matter, dan dukungan diungkapkan dari tokoh-tokoh lain dalam olahraga seperti Toto Wolff, kepala tim Mercedes. Ross Brawn, direktur pelaksana Formula Satu, mengatakan bahwa organisasi itu "mendukung [Hamilton] sepenuhnya", menggambarkan Hamilton sebagai "duta besar untuk olahraga". Dia mengakui bahwa komentar Hamilton "sangat sah" dan bahwa olahraga "dapat memberikan kesempatan lebih besar bagi kelompok minoritas dan etnis untuk terlibat dalam olahraga motor". Brawn menyatakan bahwa Formula Satu bekerja untuk meningkatkan keragaman dalam olahraga, dengan upaya yang ditargetkan untuk meningkatkan peluang mengemudi di tingkat akar rumput serta di semua peran di Formula Satu.

Selama akhir pekan Grand Prix Toskana 2020, termasuk di podium, Hamilton mengenakan T-shirt bertuliskan "Tangkap polisi yang membunuh Breonna Taylor" (bahasa Inggris: Arrest the cops that killed Breonna Taylor) di bagian depan dan "Sebutkan namanya" (bahasa Inggris: Say Her Name) dengan foto Taylor di bagian belakang, mengacu pada pembunuhan Breonna Taylor oleh Brett Hankison. Setelah penyelidikan, FIA mengumumkan bahwa hanya pakaian balap sampai ke leher yang dapat dikenakan di podium dan hanya pakaian tim resmi yang dapat dikenakan di media pen. Untuk mengantisipasi keputusan FIA, Hamilton mengatakan bahwa dia mengakui bahwa mereka memiliki "batas tertentu yang mereka rasa harus mereka kerjakan", tetapi dia "[tidak] menyesali satu momen pun" dan mengutip "sangat positif ... dukungan ... dari para penggemar".

Pada Juni 2020, diumumkan bahwa Hamilton telah membentuk Komisi Hamilton dengan Royal Academy of Engineering. Komisi tersebut telah dikembangkan sejak Desember 2019 tetapi diluncurkan secara publik bertepatan dengan meningkatnya minat media dan publik terhadap gerakan Black Lives Matter, dan pengawasan yang lebih besar terhadap ketidaksetaraan ras di masyarakat. Kemitraan dengan Royal Academy of Engineering didirikan untuk menemukan cara di mana motorsport dapat melibatkan lebih banyak orang muda dari latar belakang kulit hitam dengan mata pelajaran sains, teknologi, teknik dan matematika dan, pada akhirnya, mempekerjakan mereka di motorsport atau di sektor teknik lainnya.

Pada Mei 2021, Hamilton menjadi penerima pertama Laureus Athlete Advocate of the Year Award atas keterlibatannya dalam perang melawan rasisme. Berdasarkan rekomendasi dari Komisi Hamilton, pada Juli 2021, Hamilton meluncurkan Mission 44, sebuah yayasan amal yang dibuat untuk membantu kaum muda dari latar belakang yang kurang terwakili mencapai ambisi mereka di masyarakat yang lebih luas. Hamilton menjanjikan £20 juta dari kekayaan pribadinya untuk mendukung pekerjaan amal, termasuk mendukung organisasi dan program yang mempersempit kesenjangan dalam pekerjaan dan pendidikan. Mission 44 akan bekerja sama dengan yayasan amal bersama antara Hamilton dan tim Formula Satu Mercedes, yang disebut Ignite, yang juga diluncurkan pada Juli 2021. Ignite berfokus pada peningkatan keragaman dalam olahraga motor, dengan meningkatkan peluang pendidikan dan menawarkan dukungan keuangan.

 
Bubba Wallace (23XI Racing - Toyota Camry), menjadi pembalap kulit hitam bersama Hamilton dengan gerakan Black Lives Matter untuk melawan rasisme dan supremasi kulit putih yang dilakukan oleh perintah Donald Trump.

Anti-rasisme Hamilton diikuti dengan pembalap NASCAR, Bubba Wallace sebagai pembalap kulit hitam dengan gerakan Black Lives Matter setelah tanggapan dari pembunuhan George Floyd oleh Derek Chauvin membuat NASCAR melarang bendera Konfederasi pada semua perlombaan mereka. Hamilton dan Wallace mendukung secara penuh melawan rasisme, supremasi kulit putih dan retorika dari Donald Trump.

Catatan karierSunting

Musim Seri Tim Lomba Menang Pole F/Lap Podium Poin Klasemen
2000 World Formula A Championship TeamMBM.com (CRG/Parilla) 1 0 0 0 0 N/A NC
European Formula A Championship 9 5 ? ? ? 75 1st
Formula A World Cup 1 1 ? ? 1 N/A 1st
2001 Formula Super A World Championship TeamMBM.com (Parolin/Parilla) 10 0 0 0 0 28 15th
Formula Renault 2000 UK Winter Series Manor Motorsport 4 0 0 0 0 ? 5th
2002 Formula Renault 2000 UK Manor Motorsport 13 3 3 5 7 274 3rd
Formula Renault 2000 Eurocup 4 1 1 2 3 92 5th
2003 Formula Renault 2.0 UK Manor Motorsport 15 10 11 9 13 419 1st
British Formula Three 2 0 0 0 0 0 NC
Formula Renault 2000 Masters 2 0 0 0 1 24 12th
Formula Renault 2000 Germany 2 0 0 0 0 25 27th
Korea Super Prix 1 0 1 0 0 N/A NC
Macau Grand Prix 1 0 0 0 0 N/A NC
2004 Formula 3 Euro Series Manor Motorsport 20 1 1 2 5 69 5th
Bahrain Superprix 1 1 0 0 1 N/A 1st
Macau Grand Prix 1 0 0 0 0 N/A 14th
Masters of Formula 3 1 0 0 0 0 N/A 14th
2005 Formula 3 Euro Series ASM Formule 3 20 15 13 10 17 172 1st
Masters of Formula 3 1 1 1 1 1 N/A 1st
2006 GP2 Series ART Grand Prix 21 5 1 7 14 114 1st
2007 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 17 4 6 2 12 109 2nd
2008 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 18 5 7 1 10 98 1st
2009 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 17 2 4 0 5 49 5th
2010 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 19 3 1 5 9 240 4th
2011 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 19 3 1 3 6 227 5th
2012 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 20 4 7 1 7 190 4th
2013 Formula Satu Mercedes 19 1 5 1 5 189 4th
2014 Formula Satu Mercedes 19 11 7 7 16 384 1st
2015 Formula Satu Mercedes 19 10 11 8 17 381 1st
2016 Formula Satu Mercedes 21 10 12 3 17 380 2nd
2017 Formula Satu Mercedes 20 9 11 7 13 363 1st
2018 Formula Satu Mercedes 21 11 11 3 17 408 1st
2019 Formula Satu Mercedes 21 11 5 6 17 413 1st
2020 Formula Satu Mercedes 21 11 10 6 14 347 1st
2021 Formula Satu Merceses 15* 5* 3* 4* 11* 246.5* 1st*

*Musim sedang berlangsung

ReferensiSunting

  1. ^ "F1 news: Lewis Hamilton calls out silence on racial protests". Motorsport.com. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  2. ^ "Hamilton 'overcome with rage' at US events". BBC Sport. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  3. ^ Ramsay, George. "Lewis Hamilton 'completely overcome with rage' following George Floyd's death". CNN. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  4. ^ "Lewis Hamilton hits out at F1 for 'silence' over George Floyd death". Sky Sports. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 

Pranala luarSunting