Formula Satu musim 1961

Musim kedua belas Formula Satu


Formula Satu musim 1961 merupakan musim ke-12 Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA yang dimulai pada tanggal 14 Mei 1961, dan berakhir pada tanggal 8 Oktober setelah delapan lomba. Di musim ini juga digelar beberapa balapan non-kejuaraan yang melengkapi lomba-lomba resmi. Tampil sebagai juara dunia adalah Phil Hill. Sementara gelar juara konstruktor diraih oleh tim Scuderia Ferrari.

Phil Hill (foto tahun 1991) adalah juara dunia F1 pertama dari Amerika Serikat.

Ringkasan musimSunting

Tahun pertama formula 1,5 liter didominasi oleh tim Ferrari yang dipersiapkan dengan baik - musim 1961 adalah pertama kalinya mereka membuat mobil bermesin tengah, 156 "Sharknose" yang legendaris - melawan ketidaksukaan bos tim Enzo Ferrari terhadap mobil bermesin tengah dan keyakinannya yang kuno bahwa mobil bermesin tengah dibuat oleh orang-orang yang tidak memiliki cukup tenaga kuda. Hanya Stirling Moss, dengan Lotus yang sudah ketinggalan zaman, yang mampu mengalahkan Ferrari di dua trek di mana keterampilannya mengimbangi keunggulan tenaga Ferrari. Innes Ireland juga memenangkan balapan, Grand Prix Amerika Serikat 1961, setelah Ferrari tidak mengikuti balapan. Giancarlo Baghetti dengan Ferrari yang diikutsertakan secara pribadi memenangkan Grand Prix Prancis pada debut kejuaraannya, satu-satunya pembalap yang melakukannya selain Nino Farina, pemenang balapan Kejuaraan Dunia Formula Satu yang pertama. Baghetti juga telah memenangkan dua balapan Formula Satu sebelumnya, yaitu balapan non-kejuaraan di Syracuse dan Naples, tetapi balapan Prancis adalah satu-satunya kemenangannya di Kejuaraan Dunia. Kontes untuk kejuaraan antara pembalap terkemuka Ferrari, Phil Hill dan Wolfgang von Trips, berakhir dengan tragedi ketika von Trips bertabrakan dengan Jim Clark di Monza, menewaskan von Trips dan 14 penonton. Hill kemudian memenangkan kejuaraan, pembalap Amerika pertama yang melakukannya. Indianapolis 500, balapan yang dijalankan dengan peraturan yang sama sekali berbeda dengan Grand Prix dan hampir tidak ada hubungannya dengan balap jalanan bergaya Eropa, dicoret dari kejuaraan.

Jumlah poin yang diberikan kepada pemenang lomba ditingkatkan menjadi sembilan untuk Kejuaraan Dunia Pembalap.

Selain von Trips, dua pembalap lain meninggal selama musim ini: Pembalap Inggris Shane Summers selama acara Silver City Trophy non-kejuaraan di Brands Hatch, dan Giulio Cabianca dari Italia selama tes di Modena Autodrome.

Tim dan pembalapSunting

Tim-tim dan pembalap berikut ini berkompetisi di Kejuaraan Dunia FIA 1961. Semua tim berkompetisi dengan ban yang dipasok oleh Dunlop.

Peserta Konstruktor Sasis Mesin Pembalap Ronde
  Porsche System Engineering Porsche 787718/2 Porsche 547/3 1.5 F4   Jo Bonnier All
  Dan Gurney All
  Hans Herrmann 1, 6
  Scuderia Colonia Lotus-Climax 18 Climax FPF 1.5 L4   Michael May 1, 4, 6
  Wolfgang Seidel 3, 5–7
  Equipe Nationale Belge Emeryson-Maserati 61 Maserati Tipo 6 1.5 L4   Olivier Gendebien 1
  Lucien Bianchi 1
Lotus-Climax 18 Climax FPF 1.5 L4 3
  Willy Mairesse 3
Emeryson-Climax 61   André Pilette 7
  Camoradi International Cooper-Climax T53 Climax FPF 1.5 L4   Masten Gregory 1–5
  Ian Burgess 6
Lotus-Climax 18 2–5
  Owen Racing Organisation BRM-Climax P48/57 Climax FPF 1.5 L4   Tony Brooks All
  Graham Hill All
  R.R.C. Walker Racing Team Lotus-Climax 1818/2121 Climax FPF 1.5 L4   Stirling Moss All
Ferguson-Climax P99 5
  Jack Fairman 5
  Yeoman Credit Racing Team Cooper-Climax T53 Climax FPF 1.5 L4   John Surtees All
  Roy Salvadori 4–8
  Cooper Car Company Cooper-Climax T55T58 Climax FPF 1.5 L4Climax FWMV 1.5 V8   Jack Brabham All
  Bruce McLaren All
  Team Lotus Lotus-Climax 211818/21 Climax FPF 1.5 L4   Jim Clark All
  Innes Ireland 1, 3–8
  Trevor Taylor 2
  Willy Mairesse 4
  UDT Laystall Racing Team Lotus-Climax 1818/21 Climax FPF 1.5 L4   Cliff Allison 1, 3
  Henry Taylor 1, 3–5, 7
  Lucien Bianchi 4–5
  Juan Manuel Bordeu 4
  Masten Gregory 7–8
  Olivier Gendebien 8
  Scuderia Ferrari SpA SEFAC Ferrari 156 Ferrari 178 1.5 V6

Ferrari 188 1.5 V6

  Richie Ginther 1–7
  Phil Hill 1–7
  Wolfgang von Trips 1–7
  Olivier Gendebien 3
  Willy Mairesse 6
  Ricardo Rodríguez 7
  Scuderia Serenissima Cooper-Maserati T51 Maserati Tipo 6 1.5 L4   Maurice Trintignant 1, 3–4, 6–7
De Tomaso-OSCA F1 OSCA 372 1.5 L4   Giorgio Scarlatti 4
De Tomaso-Alfa Romeo Alfa Romeo Giulietta 1.5 L4   Nino Vaccarella 7
  Ecurie Maarsbergen Porsche 718 Porsche 547/3 1.5 F4   Carel Godin de Beaufort 2–7
  Hans Herrmann 2
  H&L Motors Cooper-Climax T53 Climax FPF 1.5 L4   Jackie Lewis 3–7
  Tony Marsh Lotus-Climax 18 Climax FPF 1.5 L4   Tony Marsh 3, 5–6
  Scuderia Centro Sud Cooper-Maserati T53T51 Maserati Tipo 6 1.5 L4   Lorenzo Bandini 3, 5–7
  Massimo Natili 5, 7
  Bernard Collomb Cooper-Climax T53 Climax FPF 1.5 L4   Bernard Collomb 4, 6
  Tim Parnell Lotus-Climax 18 Climax FPF 1.5 L4   Tim Parnell 5, 7
  Gerry Ashmore Lotus-Climax 18 Climax FPF 1.5 L4   Gerry Ashmore 5–7
  Louise Bryden-Brown[1] Lotus-Climax 18 Climax FPF 1.5 L4   Tony Maggs 5–6
  Gilby Engineering Gilby-Climax 61 Climax FPF 1.5 L4   Keith Greene 5
  FISA Ferrari 156 Ferrari 178 1.5 V6   Giancarlo Baghetti 4
  Scuderia Sant'Ambroeus Ferrari 156 Ferrari 178 1.5 V6   Giancarlo Baghetti 5, 7
  J.B. Naylor JBW-Climax 59 Climax FPF 1.5 L4   Brian Naylor 7
  Fred Tuck Cars Cooper-Climax T45 Climax FPF 1.5 L4   Jack Fairman 7
  Scuderia Settecolli De Tomaso-OSCA F1 OSCA 372 1.5 L4   Roberto Lippi 7
  Isobele de Tomaso De Tomaso-Alfa Romeo F1 Alfa Romeo Giulietta 1.5 L4   Roberto Bussinello 7
  Pescara Racing Team Cooper-Maserati T45 Maserati Tipo 6 1.5 L4   Renato Pirocchi 7
  Gaetano Starrabba Lotus-Maserati 18 Maserati Tipo 6 1.5 L4   Gaetano Starrabba 7
  Hap Sharp Cooper-Climax T53 Climax FPF 1.5 L4   Hap Sharp 8
  John M. Wyatt III Cooper-Climax T53 Climax FPF 1.5 L4   Roger Penske 8
  J. Wheeler Autosport Lotus-Climax 18/21 Climax FPF 1.5 L4   Peter Ryan 8
  Jim Hall Lotus-Climax 18 Climax FPF 1.5 L4   Jim Hall 8
  J. Frank Harrison Lotus-Climax 18 Climax FPF 1.5 L4   Lloyd Ruby 8
  Momo Corporation Cooper-Climax T53 Climax FPF 1.5 L4   Walt Hansgen 8

KalenderSunting

Ronde Grand Prix Sirkuit Tanggal
1   Monaco Grand Prix Circuit de Monaco, Monte Carlo 14 Mei
2   Dutch Grand Prix Circuit Zandvoort, Zandvoort 22 Mei
3   Belgian Grand Prix Circuit de Spa-Francorchamps, Stavelot 18 Juni
4   French Grand Prix Reims-Gueux, Gueux 2 Juli
5   British Grand Prix Aintree Motor Racing Circuit, Merseyside 15 Juli
6   German Grand Prix Nürburgring, Nürburg 6 Agustus
7   Italian Grand Prix Autodromo Nazionale di Monza, Monza 10 September
8   United States Grand Prix Watkins Glen International, New York 8 Oktober

Perubahan kalenderSunting

Grand Prix Argentina dihapuskan dari kalender dengan pensiunnya Juan Manuel Fangio pada tahun 1958 dan José Froilán González pada tahun 1960, dikombinasikan dengan pemerintahan yang tidak stabil setelah pengasingan Presiden Argentina saat itu, Juan Peron pada tahun 1955.

Grand Prix Portugis dicoret dari kalender.

Grand Prix Inggris dipindahkan dari Silverstone ke Aintree, sesuai dengan pengaturan pembagian acara antara kedua sirkuit.

Grand Prix Jerman kembali ke kalender untuk tahun 1961, balapan tahun 1960 awalnya seharusnya diadakan di sirkuit AVUS tetapi balapan dibatalkan setelah pembalap mengeluh tentang bahaya ekstrim dari trek. Grand Prix Jerman diadakan pada tahun 1960 tetapi dijalankan sebagai perlombaan Formula 2 di Nurburgring tetapi pada versi Sudschleife, bukan Nordschleife.

Grand Prix Amerika Serikat dipindahkan dari Riverside International Raceway di California ke Watkins Glen International di New York karena kurangnya penonton yang hadir dan hadiah uang yang dibayarkan.

Grand Prix Maroko awalnya dijadwalkan diadakan pada tanggal 29 Oktober sebagai balapan terakhir tahun ini, tetapi dibatalkan untuk tahun ketiga berturut-turut karena alasan keuangan.

Ulasan musimSunting

Balapan non-kejuaraan pra-musimSunting

Sebelum musim Formula Satu 1961 dimulai di Monaco pada pertengahan Mei, ada sejumlah balapan non-kejuaraan yang diadakan di seluruh Eropa. Yang pertama adalah Lombank Trophy di sirkuit Snetterton sepanjang 2,7 mil di Inggris timur. Sebagian besar pembalap papan atas saat itu seperti Stirling Moss, Jim Clark, Graham Hill, Phil Hill dan Wolfgang von Trips sedang berada di Amerika Serikat untuk berkompetisi di ajang balap sportscar bergengsi 12 Hours of Sebring, tetapi dua pembalap papan atas yang hadir adalah John Surtees dan juara bertahan Jack Brabham. Brabham memenangkan balapan dengan Cooper, sementara Surtees berada di urutan ke-3.

Seminggu kemudian, Glover Trophy di sirkuit Goodwood yang cepat di Inggris selatan diadakan, dengan Surtees menang dalam Cooper yang dimasukkan secara pribadi, mengungguli Graham Hill dalam BRM yang berfungsi, rekan setim Surtees, Roy Salvadori dalam Cooper dan Moss dalam Lotus yang dimasukkan Rob Walker. Pada hari yang sama, Grand Prix Pau di barat daya Prancis dimenangkan oleh Clark yang mengendarai Lotus. Enam hari kemudian, Grand Prix Brussels di Heysel Park dimenangkan oleh Brabham dengan Coopet. Tujuh hari setelah itu Moss memenangkan Aspern Grand Prix di Austria, yang diadakan di sebuah aerodrome di Wina. Enam hari kemudian pada hari Jumat, Aintree 200 di Liverpool dimenangkan oleh Brabham dalam kondisi basah, dan tiga hari kemudian Syracuse Grand Prix yang bergengsi di Sisilia dimenangkan oleh Giancarlo Baghetti dengan Ferrari - balapan Formula Satu pertamanya. Dua minggu kemudian, BRDC International Trophy di Silverstone dimenangkan oleh Moss dengan Lotus.

Balapan 1: MonakoSunting

Musim Formula Satu 1961 tidak secara resmi dimulai sampai bulan Mei, delapan hari setelah balapan BRDC di Inggris. Pada saat latihan, Clark mengalami kecelakaan hebat pada Lotus-nya di tikungan pertama dan kesengsaraan Lotus berlanjut ketika Innes Ireland jatuh di terowongan selama sesi terakhir, menghancurkan mobilnya dan mematahkan kakinya. Moss meraih pole dengan Lotus Rob Walker-nya dengan Ferrari Richie Ginther dan Lotus Clark berbagi barisan depan. Graham dan Phil Hill berbagi baris kedua. Grand Prix Monaco ini menjadi klasik, dengan salah satu penampilan mengemudi terbesar dalam sejarah Formula Satu oleh Stirling Moss dalam Lotus yang dimasukkan secara pribadi melawan tiga Ferrari yang memiliki kekuatan lebih besar tetapi penanganan yang lebih buruk daripada Lotus.

Pada awalnya, Ginther memimpin dari Clark dan Moss, tetapi Clark segera harus masuk pit karena masalah pompa bahan bakar, sehingga Jo Bonnier dan Dan Gurney menempati posisi ketiga dan keempat dengan Porsche mereka. Pada Lap 14, baik Moss dan Bonnier mampu melewati Ginther, dan 10 lap kemudian Phil Hill melewati Ginther dan Bonnier untuk pindah ke urutan kedua tetapi tidak mungkin dia akan mengejar Moss, yang mengendarai salah satu balapan terbesar dalam karirnya yang termasyhur. Menjelang pertengahan jarak, Ginther melawan balik, melewati Hill untuk posisi kedua dan mengejar Moss, menutup jarak menjadi hanya tiga detik. Moss merespons, mengemudi di batas maksimal dan akhirnya memenangkan perlombaan. Hill finis ketiga dan Wolfgang von Trips diklasifikasikan keempat meskipun mengalami kecelakaan di lap terakhir.

Grand Prix Napoli ke-19 di Italia selatan, diadakan pada hari yang sama dengan Grand Prix Monaco, di sirkuit Posillipo Park dan dimenangkan oleh Baghetti-yang telah memenangkan dua balapan Formula Satu dari dua kali start.

Balapan 2: BelandaSunting

Hanya ada delapan hari antara Monaco dan Dutch Grands Prix. Balapan di Belanda diadakan di sirkuit Zandvoort yang terletak di bukit pasir kecil tepat di sebelah pantai yang populer, 20 mil sebelah barat Amsterdam. Innes Ireland yang cedera digantikan oleh Trevor Taylor di Team Lotus, tetapi sebaliknya, lapangannya sama seperti di Monaco, dengan pahlawan lokal Carel Godin de Beaufort yang mengendarai salah satu Porsche, yang diikutsertakan oleh Ecurie Maarsbergen-nya. Ferrari memonopoli barisan depan grid dengan Phil Hill di posisi terdepan dari von Trips dan Ginther, sementara Walker Lotus milik Moss dan BRM milik Graham Hill berbagi baris kedua.

Pada awalnya, von Trips memimpin dengan Graham Hill dengan BRM dan Phil Hill di belakangnya. Graham Hill segera mulai mundur, turun dengan cepat di belakang Phil Hill dan Clark, yang telah menyerbu lapangan dari baris keempat untuk berada di urutan keempat pada akhir lap pertama. Clark melanjutkan pertempuran untuk tempat kedua dengan Ferrari dan mereka bertukar tempat beberapa kali sebelum Phil Hill akhirnya menegaskan dirinya. Lebih jauh ke belakang Graham Hill bertarung dengan Moss dan Ginther, tetapi von Trips yang muncul di depan untuk sebagian besar balapan, dan memenangkannya. Namun, pada lap terakhir, Ginther melebar ketika throttle-nya macet dan Moss mampu meraih posisi keempat.

Grand Prix Belanda 1961 memiliki tempat yang luar biasa dalam sejarah F1: setiap starter menyelesaikan balapan dan tidak ada yang masuk ke pit. Keandalan seperti itu belum pernah dicapai sejak saat itu, bahkan lebih luar biasa lagi dengan fakta bahwa mobil-mobil Formula Satu jauh dari mesin yang dapat diandalkan selama balapan.

London Trophy diadakan di sirkuit Crystal Palace yang pendek, ketat dan berkelok-kelok di London sehari setelah Grand Prix Belanda, dan dimenangkan oleh Salvadori yang mengendarai Yeoman Credit Cooper, sementara balapan Inggris lainnya, Silver City Trophy di sirkuit Brands Hatch yang bergelombang dan berkelok-kelok di dekat Crystal Palace diadakan dalam kondisi basah dan dimenangkan oleh Moss dengan Walker Lotus, Namun, balapan ini diwarnai dengan kematian Shane Summers, 24 tahun, dari Wales, yang mengendarai Cooper, yang tewas seketika ketika ia berputar di tikungan Paddock Hill Bend yang menantang dan anti-bengkok, lalu meluncur dan menabrak tembok beton di dekat pintu masuk terowongan bawah tanah.

Balapan 3: BelgiaSunting

Setahun setelah Grand Prix Belgia 1960 yang traumatis, tim-tim F1 kembali berkumpul di sirkuit jalan raya Spa-Francorchamps yang sangat cepat dan menakutkan sepanjang 8,7 mil dekat Liège dengan beberapa perubahan dari Grand Prix Belanda tiga minggu sebelumnya. Innes Ireland, yang mengalami patah kaki di Monaco, kembali beraksi untuk Team Lotus, yang memiliki Lotus 21 baru untuk Ireland dan Jim Clark. Ferrari memiliki mobil keempat yang dicat kuning balap Belgia untuk Olivier Gendebien, yang dijalankan oleh Ecurie Nationale Belge, yang juga memiliki sepasang sasis Emeryson untuk Lucien Bianchi dan Willy Mairesse. Keduanya rusak dalam latihan, sehingga Bianchi dan Mairesse mengambil alih Lotus 18 yang tidak memenuhi syarat bersama Tony Marsh dan Wolfgang Seidel. British Racing Partnership juga mengalami masalah dengan hanya satu Lotus 18 yang akan digunakan bersama oleh Cliff Allison dan Henry Taylor. Tim memutuskan bahwa pembalap tercepat yang akan membalap, dan akibatnya Allison melaju terlalu cepat, menabrak Blanchimont, menggulingkan mobilnya dan menderita cedera kaki parah yang akan mengakhiri karir F1-nya.

Phil Hill meraih pole dengan von Trips di sampingnya, sementara Gendebien memanfaatkan pengalaman lokalnya untuk menempati posisi ketiga meskipun menggunakan mesin yang kurang bertenaga dibandingkan Ferrari pabrikan. Ferrari Ginther berbagi baris kedua dengan Surtees di Cooper-Climax milik Reg Parnell.

Phil Hill memimpin di awal tetapi kemudian dilewati oleh Gendebien sementara von Trips dan Ginther bergabung. Keempat mobil Ferrari, yang sangat cocok untuk sirkuit bertenaga ini berkat kinerja mesin V6 120 derajat mereka yang tangguh, mendominasi balapan dan pimpinan lomba berganti beberapa kali sebelum Phil Hill memimpin dari von Trips dan Ginther. Gendebien berada di urutan keempat sehingga Ferrari meraih hasil 1-2-3-4 secara beruntun. Phil Hill melawan von Trips sepanjang jalan dan Phil Hill finis 0,7 detik di depan von Trips. Surtees berada di urutan kelima meskipun ia harus bertarung di awal balapan dengan BRM Graham Hill yang akhirnya keluar karena masalah listrik. Gurney berada di urutan keenam dengan Porsche-nya.

Balapan 4: PerancisSunting

Dua minggu setelah GP Belgia, tim-tim F1 berkumpul di sirkuit jalan raya Reims yang sangat cepat dan didominasi oleh sirkuit jalan raya lurus untuk Grand Prix Prancis di negara Champagne. Karena Prancis tidak peduli dengan undangan yang membatasi, itu adalah bidang besar mobil dengan berbagai privateer yang tidak biasa. Ferrari memiliki mobil keempat, yang dijalankan dengan warna Federazione Italiana Scuderie Automobilische dan dikendarai oleh Baghetti yang tiba di Reims tanpa terkalahkan. Ada De Tomaso-Osca baru yang dikemudikan oleh Scuderia Serenissima untuk Giorgio Scarlatti, tetapi tidak kompetitif. Barisan depan diisi oleh semua Ferrari dengan Phil Hill di posisi terdepan dari Wolfgang Von Trips dan Ritchie Ginther dengan barisan kedua diisi oleh Stirling Moss dengan Rob Walker Lotus 18 dan Jim Clark dengan salah satu Lotus 21s.

Balapan akhir pekan diadakan dalam kondisi yang sangat panas, dan lintasan mulai rusak di 2 jepit rambut lintasan. Suhu lingkungan pada hari Minggu/hari balapan adalah 102°F (39°C), dan balapan ini menjadi balapan klasik lainnya. Hill memimpin sejak awal dengan Ginther dan Von Trips yang mengejar, tetapi ketika Ginther berputar, Moss mampu mengambil posisi ketiga untuk sementara waktu sebelum pembalap Amerika itu pulih kembali. Lebih jauh ke belakang, ada pertarungan slipstreaming yang menarik antara tujuh mobil: dua Porsche Dan Gurney dan Jo Bonnier, Lotus pabrik Clark dan Irlandia, BRM Graham Hill (Tony Brooks keluar lebih awal di mobil lain dengan masalah mesin), Cooper Bruce McLaren dan Ferrari keempat Baghetti. Akhirnya Ginther melewati Moss dan dia kembali ke pertarungan ini karena masalah rem. Kemudian tim Ferrari goyah. Von Trips, yang telah memimpin di bawah perintah tim, berhenti karena masalah mesin pada lap 18. Hill mengambil alih tetapi berputar di lap 38 dan mesinnya mati, bergabung kembali satu lap di belakang. Ginther hanya bertahan tiga lap dalam memimpin sebelum ia berhenti karena masalah mesin dan tiba-tiba pertempuran sengit untuk tempat keempat adalah pertarungan untuk memimpin. Perlahan-lahan para penantang menjauh meninggalkan Porsche Gurney melawan Ferrari Baghetti. Mereka berganti tempat lap demi lap dan pada lap terakhir Baghetti keluar dari slipstream Gurney untuk melewati pembalap Amerika itu beberapa ratus meter sebelum garis finish. Dengan demikian, Baghetti menjadi orang pertama dan, hingga saat ini, satu-satunya orang yang memenangkan ajang Kejuaraan Dunia pertamanya.

Balapan 5: InggrisSunting

Tiga belas hari kemudian, Grand Prix Inggris diadakan di sirkuit Aintree di Liverpool, lokasi pacuan kuda Grand National Inggris. Lapangan di Aintree tidak jauh berbeda dengan yang terlihat di Reims, meskipun Rob Walker mengendarai Ferguson berpenggerak empat roda untuk Jack Fairman, meskipun ini juga dikendarai oleh Stirling Moss selama latihan. Ada empat Ferraris lagi, dengan Giancarlo Baghetti yang tak terkalahkan bergabung dengan trio karya. Kualifikasi membuat Phil Hill, Ritchie Ginther, Jo Bonnier (Porsche), dan Wolfgang Von Trips mencatat waktu putaran yang sama, sementara Moss berada di samping Von Trips di baris kedua dengan Walker Lotus 18-nya.

Balapan dimulai dalam hujan lebat dengan Phil Hill, Von Trips dan Ginther berada di depan saat start, dikejar oleh Moss dan Bonnier. Von Trips memimpin setelah tujuh lap, melewati Hill. Moss pindah ke posisi ketiga ketika Ginther melebar pada satu titik dan kemudian berhasil melewati Hill untuk kedua. Dia mengejar Von Trips tetapi tidak pernah bisa melewatinya. Ketika hujan berhenti, Moss mulai mundur dan akan pensiun karena masalah rem. Hal ini memungkinkan Ferraris untuk finis 1-2-3 dengan Von Trips menang atas Hill dan Ginther. Jack Brabham, Bonnier dan Roy Salvadori (Reg Parnell Cooper) melengkapi enam besar. Baghetti yang tak terkalahkan jatuh di awal balapan. Moss mengambil alih Ferguson Fairman setelah ia pensiun, tetapi akhirnya dipanggil ke pit dan didiskualifikasi karena telah menerima push-start.

Solitude Grand Prix di Jerman diadakan seminggu setelah Grand Prix Inggris di sirkuit Solitude sepanjang tujuh mil yang sangat menantang dan berbahaya di dekat kampung halaman Porsche dan Mercedes-Benz di Stuttgart. Balapan ini dimenangkan oleh pembalap Inggris Innes Ireland dengan Lotus.

Balapan 6: JermanSunting

Grand Prix Jerman, yang diadakan di sirkuit Nürburgring yang menakutkan, berkelok-kelok, sangat berbahaya, dan sangat menantang sejauh 14,2 mil untuk pertama kalinya sejak 1958, menampilkan banyak sekali mobil dengan Ferrari yang tampil dengan empat mobil, Wolfgang Von Trips, Phil Hill, dan Ritchie Ginther yang bergabung dengan Willy Mairesse, meskipun pembalap Belgia ini menggunakan mesin yang lebih tua di mobilnya. Jack Brabham menggunakan mesin Climax V8 FWMV baru untuk pertama kalinya di Cooper buatan pabriknya, sementara Porsche memiliki empat mobil, Edgar Barth bergabung dengan Jo Bonnier, Dan Gurney dan Hans Herrmann. Di babak kualifikasi, Hill mencatat putaran luar biasa 8:55.2 - pertama kalinya ada orang yang bisa melahap Nordschleife di bawah sembilan menit. Waktu ini hampir enam detik lebih cepat dari waktu terbaik Brabham, dengan Moss tercepat ketiga dengan Rob Walker Lotus 18-nya. Bonnier melengkapi barisan depan dengan Porsche-nya. Baris kedua diisi oleh Von Trips, Graham Hill dengan BRM-nya dan Gurney.

Balapan dimulai dalam kondisi lembab dan Brabham memimpin lapangan hanya untuk spin out dan terjatuh di lap pertama. Phil Hill melesat dan memimpin, tetapi Moss melewati pembalap Amerika itu sebelum mereka mencapai garis finish untuk memulai lap kedua. Moss akan tetap berada di depan selama sisa balapan sementara Von Trips datang dan menyalip Hill di urutan kedua setelah pertarungan yang panjang. Menjelang akhir lomba, hujan mulai turun, tetapi Moss tidak pernah melepas ban perantaranya, dan ini memungkinkan Moss untuk memperpanjang keunggulannya, dan memenangkan kemenangan yang luar biasa dengan Lotus yang memiliki penanganan yang lebih unggul daripada Ferrari - penting di Nürburgring.

Ada jeda tiga minggu antara Grand Prix Jerman dan Kanonloppet Swedia, balapan non-kejuaraan di dekat Stockholm, dan seminggu setelah itu, Grand Prix Denmark di Roskilde dekat Kopenhagen dan seminggu setelahnya Grand Prix Modena dekat markas besar Ferrari diadakan dan ketiga balapan ini dimenangkan oleh Moss di Walker Lotus.

Balapan 7: ItaliaSunting

Balapan terakhir Kejuaraan Dunia 1961 adalah pertarungan antara dua pembalap Ferrari. Tim ini telah memenangkan gelar Konstruktor sehingga pertarungan langsung antara Wolfgang Von Trips dan Phil Hill untuk gelar Pembalap, meskipun Moss masih memiliki peluang matematis untuk menang jika ia memenangkan kedua balapan. Keuntungan ada pada Wolfgang Von Trips yang memiliki 33 poin berbanding 29 poin milik Phil Hill. Tim Ferrari memiliki rekrutan baru di Monza Autodrome dekat Milan, Ricardo Rodriguez, 19 tahun, asal Meksiko, yang mengambil alih mobil keempat tim, sementara Giancarlo Baghetti muncul kembali dengan Ferrari pribadi. Sekali lagi Jack Brabham adalah satu-satunya pembalap dengan mesin Climax V8 yang baru. Stirling Moss menggunakan Lotus 18 yang biasa digunakannya, tetapi tidak senang dengan mobil itu dan Innes Ireland membiarkannya menggunakan Lotus 21 buatan pabriknya. Penyelenggara, yang ingin memberikan keuntungan bagi tim Ferrari memutuskan untuk menggunakan sirkuit gabungan oval/jalan raya lagi sehingga menjadikan Monza ini sebagai sirkuit tercepat tahun ini. Sirkuit ini telah diboikot oleh tim-tim Inggris tahun lalu karena kualitas yang buruk dari beton yang sangat kasar dan bergelombang, yang kualitas dan desainnya sangat buruk sehingga bahkan berdampak buruk pada kekuatan struktural dan keandalan mobil, terutama dalam hal sasis dan suspensi mobil, tetapi tim-tim Inggris mengalah dan mereka semua berkompetisi di acara tahun ini. Seperti yang diharapkan, Ferraris yang kuat sangat mengesankan, Von Trips berada di posisi terdepan dengan Rodriguez kedua (menjadi pembalap termuda yang pernah memulai Kejuaraan Dunia Grand Prix) di depan Ginther dan Phil Hill dengan BRM Graham Hill berbagi baris ketiga dengan Baghetti.

Grand Prix Italia ini dirusak oleh salah satu tragedi terburuk dalam sejarah balap motor, dan akan membayangi Grand Prix Italia selama bertahun-tahun. Pada awal start, Phil Hill dan Ginther berhasil menempati posisi pertama dan kedua diikuti oleh Rodriguez, Jim Clark dan Von Trips yang memulai dengan cepat. Mendekati Parabolica, kedua mobil bertabrakan. Clark jatuh tanpa cedera tetapi Ferrari melewati pagar penonton, naik ke tanggul di sebelah kiri dan terlempar ke dalam gulungan, ke tempat penonton berdiri. Von Trips terlempar dari mobil, mendarat di lintasan, patah leher dan tewas bersama 14 penonton. Penyelenggara lomba memutuskan untuk tidak menghentikan balapan dan tim Ferrari menampilkan performa terbaiknya sampai Rodriguez, Baghetti dan Ginther berhenti karena masalah mekanis. Hal ini membuat Phil Hill menang. Sisanya, Brabham keluar karena masalah mesin sementara Surtees pensiun setelah berlari ke belakang Bonnier yang telah memperlambat Porsche-nya di lokasi kecelakaan Von Trips. Moss keluar dengan roda patah yang membuat Dan Gurney berada di urutan kedua untuk Porsche dan Bruce McLaren ketiga untuk Cooper. Jack Lewis mengemudikan balapan yang luar biasa dengan Cooper pribadinya untuk finis keempat di depan Tony Brooks (BRM) dan Roy Salvadori (Parnell Cooper). Pengunduran diri fatal Von Trips membuat Phil Hill menjadi orang Amerika pertama yang memenangkan Kejuaraan Dunia Formula 1.

Balapan 8: Amerika SerikatSunting

Satu-satunya balapan kejuaraan non-Eropa tahun 1961 adalah GP Amerika Serikat, yang diadakan di sirkuit Watkins Glen sepanjang 2,3 mil di bagian utara New York untuk pertama kalinya 4 minggu setelah balapan Italia yang tragis. Setelah memenangkan kedua Kejuaraan Dunia, Ferrari memutuskan untuk tidak repot-repot menyeberangi Atlantik, sehingga Phil Hill tidak memiliki kesempatan untuk balapan di Glen. Tidak termasuk Indianapolis 500 yang terkenal, yang dijalankan dengan peraturan yang sama sekali berbeda dan tidak termasuk lagi dalam kalender Grand Prix dari tahun 1961 dan seterusnya, ini adalah kali ke-3 GP AS diadakan sejak kejuaraan internasional dimulai pada tahun 1950, dengan satu kali off-spell di Sebring di Florida dan Riverside di California selatan yang gagal mencapai kesuksesan apa pun. Watkins Glen akan terus menjadi tuan rumah GP AS hingga tahun 1980.

Jack Brabham dan Stirling Moss menggunakan mesin Climax V8 baru pada kesempatan ini, tetapi Moss memutuskan setelah latihan untuk tidak membalap. Lapangan ini diikuti oleh sejumlah bintang lokal, terutama Hap Sharp dan Roger Penske dengan Coopers dan Jim Hall dan Ken Miles dengan Lotus. Brabham menempati posisi terdepan bersama Graham Hill, sementara Moss berbagi baris kedua dengan Bruce McLaren dengan Cooper pabrikan kedua.

Kerumunan 28.000 orang (total sekitar 60.000) pada hari Minggu membuat para sponsor sangat senang dan juga memberikan harapan baik untuk masa depan balapan. Pada awal lomba, Brabham memimpin lapangan dari grid dan memasuki tikungan pertama, tetapi sebelum akhir lap pertama, Moss telah bergerak untuk memimpin. Keduanya diikuti oleh Ireland (naik dari urutan kedelapan), Hill, Dan Gurney, Masten Gregory dan McLaren. Pada lap ketiga, McLaren naik ke posisi ketiga ketika Ireland melintir karena oli di ujung lintasan lurus. "Saya hampir keluar dari balapan," katanya. "Saya berputar-putar, berputar 360 derajat, mobil-mobil melintas." Dia pulih dan melanjutkan balapan di urutan kesebelas.

Pada lap ke-10, Ireland telah melesat kembali ke urutan keempat, di belakang Cooper dari McLaren, saat Moss dan Brabham terus menjauh dalam satu detik per lap, bertukar keunggulan bolak-balik. Pada jarak sekitar sepertiga, pada lap 34, V8 Brabham mulai mengeluarkan air dan terlalu panas. Dengan kepulan asap yang muncul dari knalpot sisi kiri, Cooper mundur dari Moss dan akhirnya masuk pit pada lap 45. Setelah mengambil air dan kembali ke balapan, Brabham hanya menyelesaikan tujuh lap lagi sebelum pensiun.

Memimpin dengan selisih lebih dari 40 detik, Moss tampaknya sedang dalam perjalanan menuju kemenangan yang nyaman. Hanya dia yang tahu, bagaimanapun, bahwa tekanan minyaknya menurun, dan pada lap 59, Lotus biru tua terkelupas dan pensiun tiba-tiba, menyerahkan keunggulan kepada Irlandia. Hill berada tepat di belakang pembalap Skotlandia itu, memburunya selama 15 lap, sampai ia juga tiba-tiba meluncur ke pit lane dengan kabel magneto yang longgar. Penantang berikutnya adalah Roy Salvadori, yang mulai memangkas keunggulan dari 20 detik menjadi lima detik dengan hanya lima lap tersisa. Tapi itu adalah hari Irlandia. Dengan hanya lebih dari tiga lap tersisa, Cooper yang dimasukkan Salvadori secara pribadi mengalami kerusakan mesin, sama seperti yang dialami rekan setimnya John Surtees di lap pertama.

Ireland pulang di bawah bendera kotak-kotak Tex Hopkins yang melambai-lambai, kurang dari lima detik di depan pembalap Amerika Dan Gurney, sementara pembalap Inggris Tony Brooks menyelesaikan GP terakhir dalam karirnya di urutan ketiga. Itu adalah perlombaan tonggak sejarah: Satu-satunya kemenangan Innes Ireland dalam kariernya, kemenangan pertama bagi Team Lotus, dan Grand Prix Amerika pertama yang menghasilkan keuntungan, memastikan kembalinya Grand Prix Amerika pada tahun 1962. Sayangnya bagi Stirling Moss, ini akan menjadi balapan Kejuaraan Dunia terakhirnya, karena kariernya diakhiri oleh kecelakaan berat selama balapan Glover Trophy 1962 di Goodwood pada bulan April berikutnya.

Hasil dan klasemenSunting

Grand PrixSunting

Round Grand Prix Pole position Lap tercepat Pembalap pemenang Konstruktor pemenang Ban Laporan
1   Monaco Grand Prix   Stirling Moss   Richie Ginther

  Stirling Moss

  Stirling Moss   Lotus-Climax D Laporan
2   Dutch Grand Prix   Phil Hill   Jim Clark   Wolfgang von Trips   Ferrari D Laporan
3   Belgian Grand Prix   Phil Hill   Richie Ginther   Phil Hill   Ferrari D Laporan
4   French Grand Prix   Phil Hill   Phil Hill   Giancarlo Baghetti   Ferrari D Laporan
5   British Grand Prix   Phil Hill   Tony Brooks   Wolfgang von Trips   Ferrari D Laporan
6   German Grand Prix   Phil Hill   Phil Hill   Stirling Moss   Lotus-Climax D Laporan
7   Italian Grand Prix   Wolfgang von Trips   Giancarlo Baghetti   Phil Hill   Ferrari D Laporan
8   United States Grand Prix   Jack Brabham   Jack Brabham   Innes Ireland   Lotus-Climax D Laporan

Klasemen Kejuaraan Pembalap DuniaSunting

Poin diberikan berdasarkan 9-6-4-3-2-1 untuk enam finis pertama pada setiap balapan. Namun, hanya lima hasil terbaik dari delapan balapan yang dipertahankan.

Pos. Pembalap MON  NED  BEL  FRA  GBR  GER  ITA  USA  Pts[2]
1   Phil Hill* 3 2 1 9 2 (3) 1 34 (38)
2   Wolfgang von Trips 4 1 2 Ret 1 2 Ret 33
3   Stirling Moss 1 4 8 Ret DSQ 1 Ret Ret 21
4   Dan Gurney 5 10 6 2 7 7 2 2 21
5   Richie Ginther 2 5 3 15 3 8 Ret 16
6   Innes Ireland DNS Ret 4 10 Ret Ret 1 12
7   Jim Clark 10 3 12 3 Ret 4 Ret 7 11
8   Bruce McLaren 6 12 Ret 5 8 6 3 4 11
9   Giancarlo Baghetti 1 Ret Ret 9
10   Tony Brooks 13 9 13 Ret 9 Ret 5 3 6
11   Jack Brabham Ret 6 Ret Ret 4 Ret Ret Ret 4
12   John Surtees 11 7 5 Ret Ret 5 Ret Ret 4
13   Olivier Gendebien DNQ 4 11 3
14   Jackie Lewis 9 Ret Ret 9 4 3
15   Jo Bonnier 12 11 7 7 5 Ret Ret 6 3
16   Graham Hill Ret 8 Ret 6 Ret Ret Ret 5 3
17   Roy Salvadori 8 6 10 6 Ret 2
  Maurice Trintignant 7 Ret 13 Ret 9 0
  Carel Godin de Beaufort 14 11 Ret 16 14 7 0
  Lorenzo Bandini Ret 12 Ret 8 0
  Cliff Allison 8 DNS 0
  Roger Penske 8 0
  Hans Herrmann 9 15 13 0
  Peter Ryan 9 0
  Masten Gregory DNQ DNS 10 12 11 Ret Ret 0
  Henry Taylor DNQ DNS 10 Ret 11 0
  Tim Parnell Ret 10 0
  Hap Sharp 10 0
  Tony Maggs 13 11 0
  Michael May Ret 11 DNS 0
  Ian Burgess DNS DNS 14 14 12 0
  Renato Pirocchi 12 0
  Trevor Taylor 13 0
  Tony Marsh DNS Ret 15 0
  Keith Greene 15 0
  Gerry Ashmore Ret 16 Ret 0
  Wolfgang Seidel DNS 17 Ret Ret 0
  Bernard Collomb Ret NC 0
  Lucien Bianchi DNQ Ret Ret Ret 0
  Willy Mairesse Ret Ret Ret 0
  Jack Fairman DSQ Ret 0
  Giorgio Scarlatti Ret 0
  Massimo Natili Ret 0
  Ricardo Rodríguez Ret 0
  Gaetano Starrabba Ret 0
  Nino Vaccarella Ret 0
  Roberto Bussinello Ret 0
  Brian Naylor Ret 0
  Roberto Lippi Ret 0
  Jim Hall Ret 0
  Lloyd Ruby Ret 0
  Walt Hansgen Ret 0
  André Pilette DNQ 0
Pos. Pembalap MON  NED  BEL  FRA  GBR  GER  ITA  USA  Pts
Legenda
Warna Hasil
Emas Juara
Perak Tempat kedua
Perunggu Tempat ketiga
Hijau Menyelesaikan balapan dengan poin
Biru Menyelesaikan balapan tanpa poin
Menyelesaikan balapan tidak terkualifikasi (NC)
Ungu Tidak menyelesaikan balapan (Ret)
Merah Tidak masuk daftar kualifkasi (DNQ)
Tidak masuk prakualifikasi (DNPQ)
Hitam Diskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai balapan (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Tanpa warna Tidak mengikuti latihan bebas (DNP)
Tidak dimasukkan (EX)
Tidak datang (DNA)
Absen (WD)
  • * Hasil akhir Hill di posisi ke-3 (4 poin) di Nürburgring tidak termasuk dalam klasemen akhir karena hanya 5 hasil terbaik yang diperhitungkan dalam kejuaraan tahun ini. Angka tanpa tanda kurung adalah poin kejuaraan; angka dalam tanda kurung adalah total poin yang sebenarnya dicetak.
  • Italics menunjukkan lap tercepat
  • Bold imenunjukkan posisi terdepan

Klasemen Piala Internasional untuk Konstruktor F1Sunting

Poin diberikan berdasarkan 8-6-4-3-2-1 untuk enam finis pertama di setiap balapan. Namun, konstruktor hanya menerima poin untuk mobil yang menempati posisi tertinggi dan hanya lima hasil terbaik dari delapan balapan yang dipertahankan.

Pos. Konstruktor MON  NED  BEL  FRA  GBR  GER  ITA  USA  Pts[3][4]
1   Ferrari (2) 1 1 1 1 (2) 1 WD 40 (52)
2   Lotus-Climax 1 3 8 3 10 1 10 1 32
3   Porsche 5 10 (6) 2 5 7 2 2 22 (23)
4   Cooper-Climax (6) (6) 5 5 4 (5) 3 4 14 (18)
5   BRM-Climax 13 8 13 6 9 Ret 5 3 7
  Cooper-Maserati 7 Ret 13 12 Ret 8 0
  Gilby-Climax 15 0
  Ferguson-Climax DSQ 0
  De Tomaso-OSCA Ret Ret 0
  Lotus-Maserati Ret 0
  De Tomaso-Alfa Romeo WD Ret 0
  JBW-Climax WD Ret 0
  Emeryson-Maserati DNQ WD 0
  Emeryson-Climax DNQ 0
Pos. Konstruktor MON  NED  BEL  FRA  GBR  GER  ITA  USA  Pts
  • Hanya lima hasil terbaik yang dihitung untuk kejuaraan. Angka tanpa tanda kurung adalah poin kejuaraan; angka dalam tanda kurung adalah total poin yang dicetak.
  • Hasil yang dicetak tebal dihitung untuk total kejuaraan.

CatatanSunting

ReferensiSunting

  1. ^ radnor redivivus (2006-01-11). "Radnorian: Mrs Louise Bryden-Brown". Tredelyn.blogspot.com. Diakses tanggal 2012-08-21. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama whitelock
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama AutomobileYear
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama whitelock2
  5. ^ 1974 FIA Yearbook, grey section, page 118
  6. ^ 1974 FIA Yearbook, grey section, pages 120–121

Pranala luarSunting