Max Verstappen

Pembalap mobil profesional Belgia-Belanda (lahir 1997)

Max Emilian Verstappen OON (pengucapan Belanda: [mɑks eːmiliɑn vɛrstɑpən]; lahir 30 September 1997) adalah seorang pembalap mobil profesional Belgia-Belanda,[4] yang pada saat ini bersaing di bawah bendera Belanda di dalam ajang balap Formula Satu bersama dengan tim Red Bull Racing. Ia adalah putra dari mantan pembalap F1, yaitu Jos Verstappen.

Max Verstappen
OON
Verstappen pada tahun 2018.
LahirMax Emilian Verstappen
30 September 1997 (umur 26)
Hasselt, Belgia
PekerjaanPembalap mobil
Tinggi181 cm (5 ft 11 in)[1]
Berat72 kg (159 pon)[1]
PasanganKelly Piquet (2020–sekarang)
Orang tua
Kerabat
Karier Kejuaraan Dunia Formula Satu
Kebangsaan Belanda
Tim 2023Red Bull Racing-Honda RBPT[2]
Nomor mobil33
1 (2021) [a]
Jumlah lomba198 (198 start)
Juara Dunia3 (2021, 2022, 2023)
Menang61
Podium107
Total poin2851.5
Posisi pole40
Lap tercepat32
Lomba pertamaGrand Prix Australia 2015
Menang pertamaGrand Prix Spanyol 2016
Menang terakhirGrand Prix Abu Dhabi 2023
Lomba terakhirGrand Prix Hungaria 2024
Klasemen 2023Juara (575 poin)
Situs webnews.verstappen.com
Tanda tangan
Tanda tangan Max Verstappen
IMDB: nm6722413 Facebook: MaxVerstappen Twitter: Max33Verstappen Instagram: maxverstappen1 Youtube: UC1Aha9aLmlkIbBN-iAttBzw Edit nilai pada Wikidata

Di Grand Prix Australia 2015, dalam usia 17 tahun dan 166 hari, ia menjadi pembalap termuda yang berkompetisi di dalam ajang Formula Satu. Setelah menghabiskan musim 2015 bersama dengan tim Toro Rosso, ia memulai musim 2016 bersama dengan tim asal Italia ini sebelum dipromosikan ke tim induk Toro Rosso, yaitu Red Bull, sebagai pengganti Daniil Kvyat. Ia kemudian berhasil memenangkan Grand Prix Spanyol 2016 dalam lomba pertamanya untuk tim Red Bull pada usia 18 tahun, dan menjadi pemenang termuda sebuah Grand Prix,[5] dan menjadi pemenang balapan F1 yang paling pertama di bawah bendera Belanda.[6] Setelah berhasil memenangkan Grand Prix Abu Dhabi 2021, ia menjadi pembalap Belanda yang pertama yang berhasil memenangkan gelar kejuaraan dunia Formula Satu,[7] dan merupakan juara dunia pembalap Formula Satu yang ke-34.

Sampai dengan Grand Prix Hungaria 2024 , Verstappen telah berhasil memenangkan 61 balapan, dan memperoleh 40 posisi terdepan, serta 32 putaran tercepat. Ia berhasil memperoleh hat-trick pertamanya pada Grand Prix Prancis 2021,[8] dan grand slam pertamanya pada Grand Prix Austria 2021.[9] Verstappen akan tetap membalap untuk tim Red Bull paling tidak sampai dengan akhir musim 2028.[10]

Keluarga dan kehidupan pribadi

sunting

Max Emilian Verstappen lahir pada 30 September 1997 di Hasselt, Belgia.[11] Ayahnya, Jos Verstappen berasal dari Belanda, sementara ibunya Sophie Kumpen berasal dari Belgia. Ia mempunyai saudara perempuan, Victoria Jane Verstappen.[12] Orangtua Verstappen berpisah ketika ia masih muda, dimana setelahnya Verstappen tinggal bersama ayahnya, sedangkan saudara perempuannya Victoria tinggal bersama ibunya.[13] Verstappen memiliki tiga saudara tiri dari ayahnya; seorang saudara perempuan, Blue Jaye, dari pernikahan keduanya dan seorang saudara perempuan dan laki-laki, Jason Jaxx dan Mila Faye, dari pernikahannya saat ini.[14]

Keluarga Verstappen memiliki hubungan lama dengan olahraga bermotor; ayahnya, Jos Verstappen, adalah mantan pembalap Formula Satu, sementara ibunya, Sophie Kumpen, berkompetisi di karting.[15] Pamannya, Anthony Kumpen, berkompetisi di balap ketahanan dan saat ini menjadi pembalap NASCAR Whelen Euro Series.[15]

Meskipun ia lahir di Hasselt, tinggal di Bree, dan ibunya berasal dari Belgia,[16] Verstappen memutuskan untuk bersaing dengan lisensi balap Belanda karena ia "merasa lebih Belanda", menghabiskan waktu lebih banyak bersama ayahnya daripada ibunya, dikelilingi oleh orang-orang Belanda saat tumbuh dewasa di Maaseik, sebuah kota Belgia di perbatasan Belanda.[16] Pada 2015, Verstappen berkata: "Saya sebenarnya tinggal di Belgia hanya untuk tidur, tapi pada pagi harinya saya pergi ke Belanda dan teman-teman saya juga ada di sana. Saya dibesarkan sebagai orang Belanda dan saya merasa seperti itu."[17]

Verstappen berkompetisi di Formula Satu selama lebih dari setengah musim sebelum memperoleh izin jalan pengemudi, yang ia dapatkan pada hari ulang tahunnya yang ke-18 pada 30 September 2015.[18] Esoknya, Verstappen pindah ke Monako dan tinggal di sana sampai sekarang.[19][20] Pada November 2020, Verstappen membeli sebuah Dassault Falcon 900EX dari Virgin Galactic. Pesawat ini terdaftar sebagai PH-DTF dan dioperasikan oleh perusahaan jet pribadi asal Belanda, Exxaero.[21][22]

Dalam waktu luangnya, Verstappen menikmati sim racing. Verstappen mengungkapkan bahwa sim racing membantunya bersiap dengan balapannya.[23] Ia adalah anggota Team Redline, sebuah tim balapan sim multinasional.[24][25]

Verstappen merupakan penggemar klub sepakbola PSV Eindhoven dan FC Barcelona.[26][27]

Karier awal

sunting

Karting

sunting

Verstappen mulai karting pada usia 4 tahun.[28] Dia berkompetisi di kejuaraan Mini SMP provinsi asalnya Limburg, Belgia.[29] Pada tahun 2006, Verstappen naik ke kelas Rotax Max Minimax dan memenangkan kejuaraan Belgia itu.[30] Pada tahun 2007, Verstappen memenangkan kejuaraan Belanda Minimax.[31] Membalap di mobil kart CRG yang dimasukkan oleh ayahnya, Verstappen memenangkan kejuaraan Minimax Belanda dan Belgia serta kejuaraan Cadet Belgia.[32][33]

Pada tahun 2009, Verstappen bergabung dengan Tim Pex Racing, tim customer CRG. Tahun itu, ia memenangkan kejuaraan Flemish Minimax dan kejuaraan KF5 Belgia.[34][35]

Pada tahun 2010, Verstappen melangkah ke karting internasional. Dia ditandatangani oleh CRG untuk balapan di tim pabrik mereka di dunia dan Eropa kejuaraan. Pada Piala Dunia KF3, Verstappen finis kedua dengan Alexander Albon yang lebih berpengalaman.[36] Verstappen mengalahkan Albon di WSK Euro Series. Dia juga memenangkan WSK World Series, mengalahkan Robert Vişoiu.[37]

Pada tahun 2011, Verstappen memenangkan WSK Euro Series di CRG yang ditenagai Parrila.[38] Pada tahun 2012, Verstappen dipilih untuk Driver Program Intrepid untuk balapan di kelas KF2 dan KZ2. Ia memenangkan WSK Master Series di kelas KF2, mengalahkan pembalap CRG Felice Tiene.[39] Verstappen memenangkan Selatan Garda Musim Dingin Piala di kelas KF2, mengalahkan Dennis Olsen dan Antonio Fuoco.[40][41]

Pada akhir 2012, diumumkan bahwa Verstappen akan meninggalkan Intrepid. Setelah waktu yang singkat dengan kart Zanardi yang dibangun CRG, Verstappen kembali ke tim pabrik CRG.[42] Dia berkompetisi di SuperNationals skuša di kelas KZ2 di CRG, menyelesaikannya pada peringkat ke-21. Pada tahun 2013, Verstappen memenangkan Eropa KF dan KZ kejuaraan. Pada usia 15, Verstappen memenangkan kejuaraan 2013 Dunia KZ di Varennes-sur-Allier, Prancis, di KZ1, kategori karting tertinggi.[43][44]

Formula Tiga

sunting
 
Verstappen membalap untuk Van Amersfoort Racing di Kejuaraan Formula 3 Eropa 2014

Pada tahun 2014, Verstappen berkompetisi di Kejuaraan Formula Tiga Eropa FIA untuk Van Amersfoort Racing.[45] Dia menyelesaikan musim pertamanya di posisi ketiga, di belakang juara Esteban Ocon dan runner-up Tom Blomqvist.[46]

Karier Formula Satu

sunting

Scuderia Toro Rosso (2014–2016)

sunting
 
Verstappen berkompetisi di Kejuaraan Formula 3 Eropa FIA di musim 2014, setelah bergabung bersama dengan Red Bull Junior Team.

Pada saat sesi latihan bebas pertama untuk Grand Prix Jepang 2014, Verstappen menggantikan posisi Jean-Éric Vergne, sebagai bagian dari persiapannya untuk menjadi pembalap penuh waktu di tim Toro Rosso pada musim 2015.[47] Pada umur 17 tahun dan 3 hari, Verstappen menjadi pembalap termuda dalam sejarah yang berpartisipasi dalam sebuah akhir pekan balapan Formula Satu.[48] Pada bulan Agustus 2014, Verstappen bergabung bersama dengan Red Bull Junior Team setelah menguji mobil Formula Renault 3.5. Dia juga mempertimbangkan tawaran dari Mercedes untuk bergabung bersama dengan program pengembangan pembalap muda mereka.[49][50]

 
Verstappen di Grand Prix Malaysia 2015.

Verstappen menjadi pembalap termuda yang memulai balapan Kejuaraan Dunia di Grand Prix Australia pada usia 17 tahun, 166 hari – memecahkan rekor sebelumnya atas nama Jaime Alguersuari yang bertahan selama hampir enam tahun.[50][51] Dalam balapan tersebut, Verstappen berada di posisi poin, sampai ia terpaksa keluar dari balapan karena mobilnya mengalami kegagalan mesin. Namun, pada sesi kualifikasi untuk balapan berikutnya di Malaysia, Verstappen mendapat posisi ke-6 dan menyelesaikan balapan ini di posisi ke-7, dan mencetak poin Formula Satu untuk yang pertama kalinya pada usia 17 tahun, 180 hari, memecahkan rekor pembalap termuda yang mencetak poin Kejuaraan Dunia.[52][53] Setelah itu, ia kemudian gagal menyelesaikan balapan dengan meraih poin di Cina, karena mobilnya mengalami kegagalan mesin di tiga putaran terakhir, dan di Bahrain, karena mobilnya mengalami masalah kelistrikan. Di Spanyol, ia menyelesaikan balapan di posisi ke-11.

Di Grand Prix Monako, Verstappen terlibat dalam sebuah kecelakaan berkecepatan tinggi dengan Romain Grosjean, setelah menabrak bagian belakan mobil Lotus milik Grosjean pada saat mendekati tikungan pertama, yang bernama Sainte Devote, dan kemudian menabrak pembatas dengan kecepatan yang tinggi. Verstappen kemudian diberikan penalti yaitu diturunkan 5 tempat karena menyebabkan insiden tersebut.[54] Ia disebut "berbahaya" oleh pembalap Williams, yaitu Felipe Massa – kemudian Verstappen membalas Massa dengan menyebut bahwa Massa sendiri pernah terlibat insiden yang mirip dengan Sergio Pérez di Grand Prix Kanada.[55]

Dia berhasil mencapai posisi finis terbaik dengan berada di posisi ke-4 di Hungaria dan Grand Prix Amerika Serikat. Pada akhir musim, Verstappen menerima tiga penghargaan pada FIA Prize Giving Ceremony, untuk Rookie of the Year, Personality of the Year, dan Action of the Year, karena keberhasilannya mendahului Felipe Nasr di tikungan Blanchimont di Grand Prix Belgia.[56]

 
Verstappen di Grand Prix Bahrain 2016.

Verstappen memulai musim 2016 bersama dengan tim Toro Rosso, bersama dengan Sainz. Di sesi kualifikasi untuk balapan pembuka di Australia, Verstappen mendapat posisi ke-5. Namun, pada saat balapan, dia memberikan panggilan radio ke timnya karena frustrasi berada di belakang Sainz di jalurnya, sebelum menabrak rekan setimnya pada saat sedang mencoba untuk menyalip.[57] Ia finis di posisi ke-10. Verstappen lebih sukses di balapan selanjutnya di Bahrain, dengan finis di posisi ke-6.[58]

Red Bull (2016–sekarang)

sunting

2016: Kemenangan pertama pembalap termuda

sunting
 
Verstappen merayakan kemenangan pertamanya di Grand Prix Spanyol 2016, yang juga adalah balapan pertamanya untuk tim Red Bull.

Setelah Grand Prix Rusia, Red Bull mengumumkan bahwa Verstappen akan menggantikan posisi Daniil Kvyat untuk Grand Prix Spanyol 2016, dengan Kvyat yang kembali lagi ke tim Toro Rosso.[59] Menurut Kepala tim Red Bull, yaitu Christian Horner, "Max telah terbukti menjadi bakat muda yang luar biasa. Penampilannya di [tim] Toro Rosso telah mengesankan sejauh ini dan kami senang untuk memberinya kesempatan membalap untuk [tim] Red Bull Racing."[60] Setelah mendapat posisi keempat di sesi kualifikasi untuk Grand Prix Spanyol,[61] Verstappen naik ke posisi kedua di belakang rekan setimnya, yaitu Daniel Ricciardo, di putaran pembuka setelah kedua pembalap Mercedes, yaitu Lewis Hamilton dan Nico Rosberg, saling bertabrakan. Verstappen mengambil alih posisi sebagai pimpinan balapan karena menggunakan strategi two-stop (dua kali masuk ke dalam pit) daripada strategi tiga kali masuk ke dalam pit yang dipakai oleh Ricciardo, kemudian ia menghalangi laju pembalap Ferrari, yaitu Kimi Räikkönen, di akhir-akhir balapan, dan memenangkan balapan Formula Satu untuk yang pertama kalinya. Verstappen kemudian menggantikan posisi Sebastian Vettel sebagai pembalap termuda yang pernah memenangkan sebuah balapan Formula Satu, dan juga yang pertama di bawah bendera negara Belanda.[62]

Pada saat Grand Prix Belgia, Verstappen bertabrakan dengan Räikkönen di tikungan pertama, dan mendorong Vettel, Räikkönen, dan Pérez untuk melebar di tikungan Les Combes, dan secara agresif memblokir Räikkönen di lurusan Kemmel.[63] Verstappen dikritik karena gaya mengemudinya, misalnya Räikkönen, yang mengatakan bahwa dia "akan menyebabkan kecelakaan besar cepat atau lambat"; dan Bos Verstappen, yaitu Horner, mengatakan bahwa "Verstappen akan belajar dari Belgia".[64][65] Pada tanggal 2 September 2016, direktur F1, yaitu Charlie Whiting, menelepon Verstappen untuk berdiskusi. Whiting memberi Verstappen peringatan karena cara mengemudinya yang agresif.[66] Namun, pada bulan Oktober, kekhawatiran para pembalap tentang taktik defensif Verstappen membuat FIA melarang taktik berbelok pada saat sedang melakukan pengereman.[67]

Pada sesi kualifikasi untuk Grand Prix Brasil 2016, Verstappen mendapat posisi ke-4.[68][69] Dalam balapan yang terkena hujan, dia nyaris menabrak pagar pembatas sirkuit saat mobilnya tergelincir di lintasan lurus utama. Setelah mengganti ban dari ban intermediate kembali ke ban wet, ia berada di urutan ke-16 dengan hanya 15 putaran tersisa. Verstappen kemudian melakukan beberapa kali aksi menyalip di akhir balapan, hingga akhirnya finis di posisi ketiga di atas podium.[70] Dia menerima banyak pujian untuk penampilannya, dengan kepala timnya, yaitu Christian Horner, menyebutnya "salah satu performa terbaik yang pernah saya lihat di Formula Satu".[71] Namun, ia mendapat kecaman dari Sebastian Vettel, yang mengatakan bahwa Verstappen telah mendorongnya keluar trek ketika Verstappen mendahuluinya di tikungan Junção di akhir-akhir balapan. Pengawas balapan tidak sependapat dengan Vettel, dan tidak mengambil tindakan apapun.[72]

2017: Prestasi anjlok

sunting
 
Verstappen di Grand Prix Inggris 2017.

Dari 14 balapan pertama dari musim 2017, Verstappen keluar dari balapan sebanyak 7 kali:[73] 4 karena masalah mekanis, dan sisanya karena tabrakan di putaran pertama, yaitu di Spanyol,[74] Austria,[75] dan Singapura.[76] Namun, dari semua balapan yang berhasil diselesaikan, ia berhasil meraih posisi ketiga di China, dan lima lainnya di posisi keempat atau kelima.

Dari Grand Prix Malaysia dan seterusnya, Verstappen menikmati lonjakan kesuksesan. Dia memenangkan balapan Formula Satu untuk yang kedua kalinya di Grand Prix Malaysia 2017, hanya berselang sehari saja setelah ulang tahunnya yang ke-20, menyalip Lewis Hamilton dan memimpin jalannya lomba pada awal balapan.[77][78] Dia finis di posisi kedua di balapan berikutnya di Jepang.[79] Dia kemudian finis di posisi ketiga di Grand Prix Amerika Serikat, tetapi diklasifikasikan di posisi keempat setelah aksinya yang menyalip Kimi Räikkönen pada putaran terakhir dianggap ilegal (di mana dia ditemukan telah memotong tikungan).[80][81] Dia kemudian berhasil memenangkan balapan Formula Satu untuk yang ketiga kalinya (dan kedua pada musim 2017) di Grand Prix Meksiko, setelah sebelumnya berhasil melewati Sebastian Vettel di putaran pembuka, dan tetap memimpin jalannya lomba hingga akhir balapan.[82]

2018: Memenangkan dari lomba ke lomba

sunting
 
Verstappen di Grand Prix Tiongkok 2018.

Di 6 balapan pertama musim 2018, Verstappen terlibat paling tidak satu insiden di setiap balapan. Di Australia, ia mendapat posisi ke-4, namun didahului oleh Kevin Magnussen di awal balapan. Pada saat berusaha untuk mengambil kembali posisinya yang hilang, ia melebar beberapa kali dan menyebabkan mobilnya rusak. Ia juga berputar, yang menyebabkan ia terperosok lebih jauh. Ia finis di posisi ke-6.[83] Di balapan selanjutnya di Bahrain, ia menabrak pembatas pada saat sesi kualifikasi, namun berhasil mendapat posisi ke-15.[84] Ia terus menyalip, dan kemudian berada di belakang Lewis Hamilton. Ia berusaha menyalip Hamilton di awal putaran kedua, namun bertabrakan. Kerusakan pada ban kemudian menjalar ke suspensi, dan memaksanya untuk keluar dari balapan.[85]

Di sesi kualifikasi untuk Grand Prix Tiongkok, Verstappen mendapat posisi ke-5 dan, merangkak ke posisi ke-3 di akhir putaran pertama. Kedua pembalap Red Bull masuk ke dalam pit pada saat periode mobil keselamatan, dan dengan demikian memperoleh keunggulan. Pada saat mencoba untuk menyalip Sebastian Vettel untuk merebut posisi ke-3, Verstappen bertabrakan, dan kemudian jatuh ke posisi ke-8, dan mendapat penalti 10 detik. Ia naik ke posisi ke-4, tapi karena mendapat penalti, ia diklasifikasi di posisi ke-5. Rekan setimnya, yaitu Ricciardo, berhasil memenangkan balapan tersebut.[86] Di Azerbaijan, Verstappen terlibat dalam persaingan yang panjang dengan Ricciardo untuk posisi ke-4. Setelah banyak perubahan posisi antara kedua pembalap tersebut, Ricciardo menabrak bagian belakang mobil Verstappen pada saat sedang berusaha untuk menyalip, di mana pembalap Verstappen menahan posisinya dengan agresif, dan menyebabkan kedua mobil berhenti. Kedua pembalap disalahkan oleh tim dan ditegur oleh para pengawas balapan.[87] Verstappen berhasil bangkit kembali di Spanyol dengan meraih podium pertamanya di musim ini dengan finis ke-3 di belakang kedua pembalap Mercedes, menahan laju Sebastian Vettel.[88] Namun, balapan itu juga bukannya tanpa insiden, karena ia menabrak bagian belakang mobil Lance Stroll selama periode mobil keselamatan virtual, dan menyebabkan kerusakan kecil di sayap depan mobilnya.[89]

Di Monako, Verstappen membuat kesalahan lagi ketika dia menabrak pembatas menjelang akhir sesi latihan bebas ketiga dalam sebuah insiden yang sangat mirip dengan kecelakaan yang dia alami di tempat yang sama pada dua tahun sebelumnya.[90] Timnya tidak dapat memperbaiki mobilnya tepat waktu untuk sesi kualifikasi, dan dia harus start dari posisi yang paling terakhir di trek yang sangat sulit untuk menyalip.[91] Sementara itu, rekan setimnya, yaitu Ricciardo, berhasil menekan keunggulan mobil Red Bull di trek dengan mengambil posisi terdepan dan memenangkan balapan. Verstappen berhasil menyelamatkan 2 poin dengan menyelesaikan balapan ini di tempat ke-9, dengan menyalip 6 mobil di trek.[92] Kepala tim, yaitu Christian Horner, mengomentari awal musim Verstappen, dengan mengatakan bahwa dia "harus berhenti membuat kesalahan ini" dan bahwa dia bisa "belajar dari rekan setimnya", sementara Helmut Marko, kepala pengembangan pembalap di Red Bull, mengatakan bahwa Verstappen "terlalu tidak sabar".[91]

Di Kanada, Verstappen menduduki posisi puncak di ketiga sesi latihan bebas, dan mendapat posisi ketiga di sesi kualifikasi, dua persepuluh detik dari Sebastian Vettel di posisi terdepan. Dia pada akhirnya finis di posisi ke-3, dan juga mencetak putaran tercepat di dalam balapan.[93] Di sesi kualifikasi untuk Grand Prix Prancis, Verstappen mendapat posisi keempat,[94] dan menyelesaikan balapan di posisi ke-2.[95] Di Austria — trek kandang tim Red Bull — ia memulai balapan ini dari posisi ke-4, melewati Kimi Räikkönen sebelum mengambil keuntungan dari keluarnya Valtteri Bottas dari balapan dan strategi pit-stop yang gagal oleh Lewis Hamilton, yang kemudian harus mundur dari posisi ke-4, untuk mengklaim kemenangan balapan yang keempat di dalam kariernya.[96] Di Inggris, Verstappen diganggu oleh masalah, menyelesaikan sesi latihan bebas pertama lebih awal karena masalah girboks, dan menabrak pembatas di sesi latihan bebas kedua sebelum pensiun dari balapan karena mobilnya mengalami masalah rem.[97] Dia kemudian finis di posisi ke-4 di Jerman setelah kesalahan strategi membuat Hamilton yang sedang pulih melewatinya saat dia melanjutkan untuk memenangkan perlombaan.[98][99] Verstappen mengakhiri paruh pertama musim ini dengan pensiun di Hungaria karena masalah dengan mesin mobilnya di putaran ke-6.[100]

Verstappen menikmati paruh kedua musim yang sangat kuat dengan mencapai posisi podium di Belgia, Singapura, Jepang, dan Amerika Serikat. Di Grand Prix Amerika Serikat, ia mencapai posisi ke-2 setelah start dari posisi ke-18 di grid karena mobilnya mengalami kegagalan suspensi di sesi kualifikasi. Verstappen kemudian berhasil meraih kemenangan karier kelimanya di Meksiko. Dia terlihat sangat kesal setelah gagal menjadi peraih posisi terdepan yang termuda di dalam sejarah ajang Formula Satu, dengan Ricciardo yang berhasil mengalahkannya untuk menjadi peraih posisi terdepan dengan selisih 0,026 detik. Verstappen, bagaimanapun, memiliki awal yang jauh lebih baik daripada Ricciardo dan memimpin jalannya balapan di tikungan pertama, menyalip pembalap Mercedes yang start cepat, yaitu Lewis Hamilton. Dia siap untuk memenangkan Grand Prix Brasil 2018, setelah berhasil menyalip Räikkönen, Vettel, Bottas, dan Hamilton. Namun, dia bertabrakan dengan pembalap Force India yaitu Esteban Ocon, yang mencoba untuk menyalip dengan ban yang lebih cepat. Ocon menerima penalti stop-and-go selama 10 detik atas insiden tersebut. Usai bertabrakan dengan Ocon, Verstappen finis di urutan ke-2 di belakang Hamilton. Selama pertengkaran dengan Ocon setelah balapan, Verstappen mendorong pembalap asal Prancis itu, di mana setelahnya, ia diberi "pelayanan publik" selama dua hari sebagai hukuman oleh FIA.[101] Dia kemudian menyelesaikan musim 2018-nya dengan sekali lagi finis di atas podium usai dia finis di urutan ke-3 di Abu Dhabi.[102]

Max Verstappen mengakhiri musim 2018 di posisi ke-4 dengan 2 kemenangan, 11 podium, 2 putaran tercepat, dan 249 poin.[103]

2019: Mencapai kemenangan bermesin Honda

sunting
 
Verstappen di Grand Prix Hungaria 2019, di mana ia memulai balapan ini dari posisi pertama untuk yang pertama kalinya di kariernya.

Mobil Verstappen akan ditenagai oleh mesin bermerek Honda mulai dari musim 2019 dan seterusnya, menyusul peralihan tim Red Bull dari menggunakan mesin Renault ke mesin Honda untuk musim 2019. Ricciardo pindah ke tim Renault untuk musim 2019 dan posisinya digantikan oleh Pierre Gasly. Verstappen mendapat posisi ke-4 dan finis di posisi ke-3 di Australia, podium pertama untuk seorang pembalap dengan mobil bertenaga Honda sejak Grand Prix Inggris 2008.[104] di Bahrain, Verstappen berada di posisi ke-4 dan sedang mengejar pembalap Ferrari, yaitu Charles Leclerc, yang sedang melambat, namun ia dicegah oleh sebuah mobil keselamatan, yang menahannya di tempat ke-4. Ia finis di posisi ke-4 sebanyak dua kali lagi di Cina dan Azerbaijan, sebelum sebuah podium kedua datang pada saat ia finis ke-3 di Spanyol. Di Monako, Verstappen start dari posisi ke-3. Dia menyenggol Valtteri Bottas pada saat pit stop, sehingga meskipun berhasil mendapatkan posisi ke-2, namun menerima penalti 5 detik sebagai hasilnya. Verstappen melewati garis finis di tempat ke-2, tetapi turun ke posisi ke-4 karena penalti tersebut.[105]

Di Kanada, putaran terakhir Verstappen di sesi kualifikasi bagian kedua terhambat oleh bendera merah yang diakibatkan oleh kecelakaan yang menimpa Kevin Magnussen. Karena itu, Verstappen hanya bisa memulai balapan ini di posisi ke-9. Dia kemudian menyelesaikan balapan ini di posisi ke-5.[106] Di Prancis, ia memulai dan menyelesaikan balapan ini di tempat ke-4.[107][108] Di Austria, Verstappen memulai balapan ini dari posisi ke-3 di belakang Lewis Hamilton,[109][110] tetapi mengalami awal balapan yang buruk, dan turun ke posisi ke-8. Setelah melaju ke depan, dia naik ke posisi ke-2 sebelum secara kontroversial melewati Leclerc untuk memimpin jalannya balapan dengan tiga putaran tersisa. Ini menandai kemenangan balapan untuk mobil bertenaga Honda yang pertama sejak Grand Prix Hungaria 2006.[111] Di Inggris, Verstappen, yang memulai balapan ini di posisi ke-3,[112] ditabrak dari belakang pada saat Sebastian Vettel ingin mendahuluinya, dan terlempar ke kerikil. Verstappen mampu melanjutkan balapan dan pada akhirnya finis di posisi ke-5.[113]

Grand Prix Jerman yang kacau dan dibasahi oleh hujan dimulai dengan cara yang mirip dengan balapan di Austria untuk Verstappen, karena start yang buruk menyebabkan dia tertinggal. Namun, dia mendapat keunggulan di pertengahan balapan setelah sebuah kecelakaan oleh pemimpin jalannya balapan ini, yaitu Hamilton. Verstappen kemudian mempertahankan keunggulannya setelah trek mulai kering, dan pada akhirnya memenangkan balapan untuk yang kedua kalinya di musim ini.[114] Di Hungaria, ia mengklaim posisi terdepan yang pertama di dalam kariernya, dan memimpin sebagian besar jalannya balapan, sebelum dilewati di putaran penutup oleh Hamilton, yang telah berhenti di pit stop untuk ban baru dalam pertaruhan untuk mengejar pemimpin.[115]

 
Verstappen di atas podium di Grand Prix Brasil 2019.

Sebelum Grand Prix Belgia, Verstappen memiliki rekan setim yang baru, yaitu Alexander Albon, setelah Pierre Gasly diturunkan kembali ke tim Toro Rosso.[116][117] Dalam balapan ini, Verstappen mengawali balapan dengan buruk dan bertabrakan dengan Kimi Räikkönen di tikungan pertama, dan mengakibatkan kerusakan suspensi dan menyebabkan DNF Verstappen untuk yang pertama kalinya di musim ini.[118][119] Di Italia, dia tidak mencatatkan waktu selama sesi kualifikasi setelah mobilnya kehilangan tenaga di sesi Q1, dan dia harus memulai balapan ini dari posisi yang paling belakang di grid karena menerima penalti usai mengganti komponen mesin mobilnya.[120] Setelah mengalami kerusakan pada sayap depan mobilnya pada putaran pertama, ia menyelesaikan balapan ini di posisi ke-8. Ia mencetak putaran tercepat, namun tidak mendapat poin tambahan karena tidak berada di posisi 10 besar.[121] Peringkat ke-3 dan ke-4 masing-masing berhasil diraih di Singapura dan Rusia. Setelah mobilnya mengalami kerusakan dalam tabrakan putaran pertama dengan Charles Leclerc di Jepang, Verstappen mengalami DNFnya yang ke-2 di musim ini.[122]

Di sesi kualifikasi untuk Meksiko, ia berhasil mendapat posisi pertama, namun ia harus memulai balapan ini di posisi keempat. Ia menerima penalti turun tiga grid karena mengabaikan bendera kuning yang disebabkan oleh kecelakaan yang menimpa Valtteri Bottas.[123] Mobil Verstappen mengalami cedera di awal balapan setelah mobilnya bersentuhan dengan Bottas, jatuh ke belakang lapangan sebelum pada akhirnya kembali lagi ke posisi ke-6.[124] Selanjutnya, ia finis di posisi ke-3 di Amerika Serikat,[125] dan kemudian diikuti posisi terdepan yang kedua dalam karir Verstappen, dengan catatan waktu 1:07,508 di Brasil.[126] Dalam balapan yang kacau, ia melewati Lewis Hamilton untuk memimpin jalannya lomba pada dua kesempatan terpisah, dan mengklaim kemenangan ketiganya di musim ini.[127] Verstappen mengakhiri musim ini dengan finis di posisi ke-2 di Abu Dhabi.[128]

Max Verstappen mengakhiri musim ini di posisi ketiga, dengan perolehan 278 poin dan dua posisi terdepan. Ia memenangkan dua balapan, naik podium dua kali, dan tiga kali mendapat putaran tercepat.[129]

2020: Tantangan di papan atas

sunting

Pada musim 2020, Verstappen menandatangani perpanjangan kontrak dengan tim Red Bull sampai dengan akhir musim 2023.[130]

 
Max pada saat sesi tes pra-musim 2020.

Verstappen terus membalap untuk tim Red Bull pada musim 2020, bersama dengan Albon. Pada Grand Prix Austria, ia memulai balapan di urutan kedua, tetapi terpaksa keluar di awal balapan setelah mengalami isu elektronik pada mesin yang disebabkan sebuah masalah dengan flywheel. Honda telah melakukan tindakan pencegahan setelah atas kejadian tersebut.[131][132]

Pada Grand Prix Hungaria yang dibasahi oleh hujan, ia menabrak pembatas dalam perjalanan ke grid awal, tetapi ia mampu mengemudikan mobilnya untuk kembali lagi ke grid, di mana mekaniknya memperbaiki suspensi mobil dalam waktu yang singkat yang tersisa sebelum balapan dimulai. Lalu, Verstappen naik dari posisi ketujuh di grid ke posisi kedua di akhir balapan.[133]

Dia berhasil memenangkan Grand Prix HUT ke-70 di Silverstone, setelah start dari posisi keempat. Kepala Tim Red Bull Racing, yaitu Christian Horner, menggambarkannya sebagai "performa yang luar biasa" oleh Verstappen.[134]

Dia berada di urutan kedua di Grand Prix Spanyol,[135] setelah menyelesaikan sesi kualifikasi di urutan ketiga.[136] Pada Grand Prix Belgia, ia finis di urutan ketiga setelah menyelesaikan sesi kualifikasi di posisi ketiga juga. Dia menderita dua kali DNF secara berturut-turut di Grand Prix Italia dan Grand Prix Toskana, di mana setelah itu, dia kehilangan tempat kedua di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap. Di Grand Prix Rusia, Verstappen menyelesaikan balapan di urutan kedua, yang merupakan podium ketujuhnya pada tahun 2020, setelah start dari urutan kedua di belakang Hamilton.

Di Grand Prix Eifel, Verstappen finis di urutan kedua setelah menyelesaikan sesi kualifikasi di urutan ketiga.[137] Ia pun berhasil menyelesaikan balapan di posisi kedua, dan mencetak putaran tercepat pada balapan tersebut.[138]

Pada saat sesi latihan bebas kedua untuk Grand Prix Portugal, Verstappen menjadi subyek kontroversi tentang komentarnya di radio tim setelah bertabrakan dengan Lance Stroll, di mana dia menggunakan kata "retard" (dungu) dan "mongol" sebagai tanggapan atas bentrokan tersebut. Verstappen mengakui setelah sesi bahwa pilihan kata yang dia gunakan adalah "tidak benar",[139] sementara pemerintah Mongolia dan kelompok identitas Mongol telah meminta Verstappen untuk meminta maaf atas komentar tersebut; pemerintah Mongolia juga mendesak FIA untuk mengambil tindakan atas komentarnya, meskipun FIA belum mengambil tindakan apapun.[140] Bagaimanapun, Verstappen mendapat ke posisi ke-3 di sesi kualifikasi. Setelah menjalani putaran pertama yang buruk, dia turun ke urutan ke-5. Dia naik ke posisi ke-3 dan meraih podium ke-40nya di dalam ajang Formula Satu.[141]

Di Grand Prix Emilia Romagna, dia berada di posisi ke-2 di belakang Valtteri Bottas, tetapi kemudian ban mobulnya pecah dan berputar keluar trek, mengakibatkan DNFnya yang ke-4 di Musim 2020.[142][143]

Verstappen menyelesaikan musim 2020 di tempat ke-3 di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap dengan 214 poin. Dia berhasil mengklaim dua kemenangan balapan, sebelas podium, satu posisi terdepan, dan tiga putaran tercepat.[144]

2021: Meraih gelar juara dunia pertama dengan kontroversial

sunting
 
Verstappen di Grand Prix Austria 2021.

Di Grand Prix Bahrain, Verstappen memuncaki semua sesi latihan bebas, dan kemudian mengambil posisi terdepan untuk yang keempat kalinya di dalam kariernya. Ini adalah pertama kalinya di mana dia meraih dua posisi terdepan secara berturut-turut.[145] Pada putaran ke-53, Verstappen berhasil menyalip Hamilton, tetapi keluar jalur, sehingga dia diinstruksikan oleh kontrol balapan agar memberikan kembali posisinya sebagai pimpinan balapan kepada Hamilton. Ia finis di posisi kedua di belakang Hamilton.[146][147] Pada balapan berikutnya, yaitu Grand Prix Emilia Romagna, Verstappen mendapat urutan ketiga dengan rekan setimnya, yaitu Sergio Pérez, di urutan kedua,[148] Pada awal balapan, Verstappen mampu melewati Pérez dan Lewis Hamilton, yang memimpin jalannya balapan. Dia tetap memimpin setelah putaran pertama pit stop serta restart, setelah balapan dihentikan pada putaran ke-33. Hamilton finis di posisi kedua, sehingga mengurangi keunggulannya di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap atas Verstappen menjadi hanya satu poin saja.[149] Selanjutnya, pada Grand Prix Portugal, Verstappen finis di posisi kedua setelah menjalani pertarungan yang panjang dengan Lewis Hamilton.[150] Di Grand Prix Spanyol, pertarungan antara Verstappen dan Hamilton terus berlanjut, dengan Hamilton yang menggunakan strategi dua kali masuk ke dalam pit yang lebih cepat dibandingkan strategi satu kali masuk ke dalam pit yang dipakai oleh Verstappen.[151] Ini memberi Hamilton keuntungan dari ban yang lebih cepat, memungkinkan dia untuk menyalip Verstappen di beberapa putaran yang tersisa dalam balapan. Hamilton berhasil memenangkan balapan, sementara Verstappen finis di posisi ke-2 dengan putaran tercepat.[151]

Di sesi kualifikasi untuk Grand Prix Monako, Verstappen mendapat urutan kedua di belakang Charles Leclerc, tetapi Leclerc mengalami kegagalan driveshaft pada saat menuju ke arah grid, dan tidak dapat memulai balapan. Verstappen mengendalikan balapan dari depan menuju kemenangan. Hamilton (yang start dari posisi ketujuh) finis di urutan ketujuh, meskipun mengklaim poin Kejuaraan Dunia ekstra dengan mencatatkan putaran tercepat.[152] Akhirnya, Verstappen memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap untuk yang pertama kalinya di dalam kariernya, dengan selisih empat poin atas Hamilton.[153] Di GP Azerbaijan, Verstappen menempati posisi ketiga di belakang Leclerc dan Hamilton.[154] Verstappen dan Hamilton melewati Leclerc di putaran pembuka, kemudian Verstappen memimpin melalui pit-stop yang lebih cepat. Verstappen memimpin jalannya balapan dengan nyaman hingga putaran ke-46 ketika dia mengalami kerusakan ban yang menyebabkan dia melintir dan keluar dari balapan. Sebuah kesalahan oleh Hamilton pada restart menjatuhkannya ke tempat terakhir, yang berarti Verstappen tetap mempertahankan keunggulannya di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap.[155] Balapan tersebut berhasil dimenangkan rekan setimnya, yaitu Sergio Pérez.[156]

Verstappen berhasil merebut posisi terdepan di Grand Prix Prancis.[157] Kesalahan di putaran pertama membuat Hamilton memimpin jalannya balapan, yang kemudian berhasil direbut kembali oleh Verstappen di fase pit stop. Verstappen masuk ke dalam pit untuk yang kedua kalinya dari pimpinan balapan dan mengejar dua Mercedes, dan berhasil menyalip Hamilton di putaran ke-52 dari 53 putaran. Dia juga mencatatkan putaran tercepat, dan memperpanjang keunggulannya sebagai pimpinan klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap menjadi dua belas poin.[158][159] Verstappen berhasil meraih posisi terdepan lagi di Grand Prix Steirmark, dan memimpin jalannya lomba dari awal hingga akhir, dan memberinya kemenangan keempat di musim ini. Ia memperpanjang keunggulannya menjadi 18 poin.[160]

Verstappen berhasil mengambil posisi terdepan di Grand Prix Austria, memimpin jalannya lomba setiap putaran balapan dari awal hingga akhir, mencatatkan putaran tercepat, dan memenangkan perlombaan; grand slam yang pertama di dalam kariernya.[161] Ia juga menjadi pembalap yang termuda yang melakukannya.[162][163] Dengan kemenangan tersebut, Verstappen juga menjadi pembalap pertama yang meraih triple header, dengan tiga kemenangan dalam tiga pekan berturut-turut, dimulai dari Grand Prix Prancis pada tanggal 20 Juni, kemudian Grand Prix Styria pada tanggal 27 Juni dan berakhir dengan Grand Prix Austria pada tanggal 4 Juli.[164] Namun, pada balapan berikutnya, yaitu Grand Prix Inggris, Verstappen terlibat dalam tabrakan dengan rivalnya Hamilton di putaran pertama. Ia menabrak pembatas trek dengan gaya puncak 51 g. Dia dibawa ke pusat medis sirkuit Silverstone setelah kecelakaan tersebut, dan kemudian dibawa ke rumah sakit setempat untuk pemeriksaan pencegahan dan penilaian lebih lanjut, sebelum pada akhirnya dipulangkan pada pukul 22:00 waktu setempat pada hari Minggu malam.[165][166] Hamilton berhasil memenangkan balapan, dan mengurangi keunggulan Verstappen di kejuaraan menjadi delapan poin. Di balapan selanjutnya, yaitu Grand Prix Hungaria, mobil Verstappen mengalami kerusakan yang signifikan akibat tabrakan beruntun di putaran pertama, yang disebabkan oleh pembalap Mercedes, yaitu Valtteri Bottas. Dia masih bisa melanjutkan balapan, dan berakhir di urutan kesepuluh, dan kemudian naik ke urutan kesembilan setelah Sebastian Vettel didiskualifikasi.[167][168] Hasil balapan tersebut memungkinkan Hamilton untuk memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap.[169]

 
Verstappen melawan Hamilton di Grand Prix Amerika Serikat 2021.

Di Grand Prix Amerika Serikat, Verstappen berhasil mengambil posisi terdepan di sesi kualifikasi, mengungguli Hamilton dengan jarak 0,209 detik.[170][171] Verstappen berhasil memenangkan balapan tersebut dan memperpanjang keunggulannya di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap menjadi dua belas poin, sedangkan Hamilton finis di posisi kedua dengan mencetak putaran tercepat.[172] Pada Grand Prix Meksiko, Verstappen lolos ke posisi ketiga dengan selisih 0,350 detik dari Bottas, yang ada di posisi terdepan.[173][174] Lawan utama Verstappen, yaitu Hamilton, lolos ke urutan kedua. Pada awal balapan, Verstappen mendahului Bottas dan Hamilton di tikungan 1 dan berhasil memenangkan balapan, dan sebagai hasilnya, dia memperpanjang keunggulannya di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap menjadi 19 poin.[175]

Memasuki Grand Prix Abu Dhabi 2021, Verstappen dan Hamilton memiliki poin yang sama persis di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, dengan Verstappen yang tetap memimpin countback.[176] Verstappen berhasil menyalip Hamilton di putaran terakhir, dan memenangkan perlombaan, dan kemudian mengamankan gelar Kejuaraan Dunia F1 untuk yang pertama kalinya.[177] Verstappen membuntuti Lewis Hamilton hingga keluarnya Mobil Keselamatan di akhir-akhir balapan karena kecelakaan di Tikungan ke-14 oleh Nicholas Latifi.[178] Penarikan Mobil Keselamatan ini bukannya tanpa kontroversi setelah ada instruksi dari Direktur Balapan, yaitu Michael Masi, untuk hanya mengizinkan sejumlah mobil tertentu saja untuk melewati mobil keselamatan. Hal ini menuai protes dari Tim Mercedes-AMG Petronas, yang kemudian ditolak oleh FIA.[179] Max Verstappen menggunakan ban yang lebih baru dan berhasil melewati Lewis Hamilton di Tikungan ke-5 di putaran terakhir balapan, dan memenangkan balapan.

2022: Gelar Juara Dunia kedua

sunting
 
Verstappen di Grand Prix Inggris 2022.

Pada bulan Maret 2022, Verstappen menandatangani kontrak untuk membalap bersama dengan tim Red Bull sampai dengan akhir tahun 2028.[10]

Verstappen mengawali balapan pertama musim 2022, yaitu Grand Prix Bahrain, di posisi ke-2. Ia kemudian tidak menyelesaikan balapan (bersama dengan rekan setimnya) karena mobilnya mengalami masalah sistem bahan bakar.[180][181] Namun, Verstappen berhasil memenangkan balapan selanjutnya, yaitu Grand Prix Arab Saudi, setelah mendahului Charles Leclerc pada putaran ketiga dari terakhir.[182] Pada Grand Prix Australia, Verstappen kembali tidak finis balapan. Jarak poin antara Verstappen dan pemimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap pada saat itu, yaitu Leclerc, menjadi 46 poin.[183]

Pada Grand Prix Inggris, Verstappen sempat melambat dan melaporkan sebuah kebocoran ban pada mobilnya dan masuk ke dalam pit untuk mengganti ban, namun pada akhirnya diketahui masalah tersebut disebabkan oleh sebuah puing-puing dari tabrakan antara Pierre Gasly dan Yuki Tsunoda.[184] Ia padabakhirnya finis di urutan ke-7.[185] Ia berhasil memenangkan Grand Prix Prancis setelah mengawali balapan dari posisi terdepan.[186] Verstappen mengawali balapan selanjutnya, yaitu Grand Prix Hungaria, dari posisi ke-10, namun naik ke posisi pertama sampai dengan akhir balapan, yang dibantu oleh kesalahan strategi tim Ferrari.[187] Verstappen kemudian berhasil memenangkan tiga balapan selanjutnya, yaitu Grand Prix Belgia,[188] Belanda,[189] dan Italia.

 
Verstappen di Grand Prix Jepang 2022, di mana ia berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap untuk yang kedua kalinya.

Verstappen berhasil memenangkan Grand Prix Jepang dan mengamankan gelar Juara Dunia untuk yang kedua kalinya setelah sebelumnya berhasil memenangkan 12 dari 18 balapan.[190] Verstappen lalu berhasil memenangkan Grand Prix Amerika Serikat meski terkendala pit-stop yang lambat. Kemenangan tersebut memastikan gelar Juara Dunia Konstruktor bagi tim Red Bull Racing.[191] Verstappen mendedikasikan kemenangan tersebut untuk Dietrich Mateschitz, pendiri Red Bull yang meninggal dunia pada minggu tersebut.[192] Verstappen melanjutkan rangkaian kemenangannya dengan keberhasilannya memenangkan Grand Prix Kota Meksiko. Kemenangan tersebut merupakan kemenangannya yang ke-14 pada musim 2022, mengalahkan rekor kemenangan terbanyak dalam satu musim yang sebelumnya dipegang oleh Michael Schumacher dan Sebastian Vettel dengan 13 buah kemenangan dalam satu musim.[193]

Musim 2023: Dominasi pemecah rekor dan gelar juara dunia ketiga

sunting
 
Verstappen memimpin jalannya balapan di Grand Prix Austria 2023.

Verstappen tetap bersama dengan tim Red Bull bersama dengan Sergio Pérez untuk musim 2023. Sejauh ini, Verstappen telah mencapai hasil tinggi secara konsisten sepanjang musim, termasuk mencetak rekor baru Formula Satu, termasuk kemenangannya di Grand Prix Hongaria, yang memecahkan rekor kemenangan beruntun terbanyak oleh sebuah konstruktor dengan dua belas, yang sebelumnya dipegang oleh tim McLaren pada tahun 1988 dengan sebelas,[194][195] dan Grand Prix Italia, yang menandai kemenangannya yang kesepuluh secara berturut-turut, memecahkan rekor sembilan kemenangan Sebastian Vettel yang sebelumnya dibuat pada tahun 2013.[196][197] Setelah kemerosotan singkat di Singapura - yang membuatnya finis di posisi kelima dan rekor sepuluh kemenangan berturut-turut dipecahkan[198] - Verstappen sekali lagi berhasil meraih posisi terdepan di Suzuka, trek di mana ia berhasil meraih gelar juara dunia untuk yang kedua kalinya pada tahun 2022, dan memimpin jalannya balapan di depan Lando Norris dan Oscar Piastri untuk membuat tim Red Bull berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor untuk yang keenam kalinya - dan juga gelar Kejuaraan Dunia Konstruktor untuk yang kedua kalinya secara berturut-turut bagi tim Red Bull setelah kemenangannya pada tahun 2022.[199] Selama sesi sprint untuk Grand Prix Qatar berikutnya, Verstappen finis di posisi kedua dari Oscar Piastri sementara Pérez tidak finis, dan sekaligus juga menyerahkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap musim 2023 kepada Verstappen,[200] yang bergabung bersama dengan Juan Manuel Fangio, Jack Brabham, Graham Hill, Keke Rosberg, dan Nelson Piquet, sebagai satu-satunya pembalap yang berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap pada hari Sabtu.[201]

Penerimaan

sunting

Kecepatan kualifikasi

sunting
 
Verstappen pada putaran kualifikasi di Grand Prix Tiongkok 2018.

Menyusul posisi terdepan perdananya Verstappen di Grand Prix Hongaria 2019, mantan Juara Dunia Formula Satu musim 2016, yaitu Nico Rosberg, menggambarkannya sebagai pembalap yang tercepat di dalam ajang Formula Satu. Rosberg menjelaskan bahwa Verstappen tidak memiliki mobil tercepat selama sesi kualifikasi di Hongaria, menekankan bahwa kecepatan awal Verstappenlah yang memungkinkannya untuk mengamankan posisi terdepan: "[Tim] Mercedes masih memiliki mobil tercepat, dan hanya Verstappen dengan cara membalapnya yang menempatkannya di atas sana di posisi terdepan."[202]

Pada tahun 2019, mantan Juara Dunia Formula Satu musim 2009, yaitu Jenson Button, menyatakan bahwa dia yakin Verstappen adalah pembalap Formula Satu tercepat yang pernah ada: "Saya pikir dia adalah pembalap tercepat yang pernah mengendarai mobil F1. Saya benar-benar percaya, saya pikir dia sangat cepat."[203] Jurnalis Scott Mitchell dari The Race berkomentar: "Ketika semuanya bersatu, Verstappen adalah pembalap tercepat di F1 dalam satu putaran, tetapi kesalahan aneh dan sesi yang berantakan harus dihilangkan."[204] Helmut Marko, kepala program pengembangan pembalap Red Bull, menyatakan bahwa Verstappen merupakan pembalap yang tercepat yang pernah dimiliki oleh Red Bull.[205][206] Pada tahun 2021, Juara Dunia Formula Satu sebanyak tiga kali, yaitu Jackie Stewart, mengklaim bahwa Verstappen adalah pembalap yang tercepat di dalam ajang Formula Satu, namun ia juga menambahkan bahwa Verstappen masih berada di dalam "tahap anak anjing" di dalam kariernya.[207] Peter Windsor, seorang jurnalis Formula Satu yang berpengalaman, mengungkapkan kemampuan Verstappen untuk mengubah arah "lebih cepat dari siapa pun" melalui bagian kecepatan tinggi Maggots dan Becketts: rangkaian tikungan tercepat di Silverstone. Windsor menekankan bahwa perubahan arah secepat kilat yang dilakukan Verstappen adalah hasil dari perasaan bawaan yang dia miliki untuk menciptakan "platform sempurna" untuk mencapai apa yang dia inginkan dengan mobilnya selama satu putaran. Dia secara intrinsik mampu menciptakan, selama "satu triliun detik", "area datar" yang sangat kecil antara kiri dan kanan dari perubahan arah di depannya, untuk mencapai keseimbangan yang stabil dengan mobil sebelum menerapkan masukan kemudi dan throttle berikutnya.[208] Ketua tim Scuderia AlphaTauri, yaitu Franz Tost, menyatakan Verstappen sebagai pembalap yang tercepat di dalam ajang Formula Satu; menyusul kemenangan gelar perdananya yang "sangat pantas" bagi pembalap berkebangsaan Belanda itu pada tahun 2021.[209] Dalam bidang balapan sim, Verstappen dianggap sebagai pembalap yang "tercepat" oleh pembalap IndyCar dan mantan pembalap Formula Satu, yaitu Romain Grosjean.[210]

Dominasi atas rekan satu tim

sunting
 
Verstappen balapan dengan rekan setimnya, yaitu Daniel Ricciardo, di Grand Prix Malaysia 2016.

Mantan pembalap Formula Satu, yaitu Eddie Irvine, memuji Verstappen, dengan menyatakan bahwa dia "sejauh ini pemimpin tim paling dominan di grid." Irvine menyoroti bahwa Verstappen "memiliki banyak pembalap kedua yang berbeda di tim dan tidak satupun dari mereka yang dekat dengannya."[211] Selama musim 2020, Jenson Button menyatakan bahwa dia "tidak berpikir ada pembalap yang memusnahkan rekan satu timnya seperti yang dia [Verstappen] lakukan dalam waktu yang sangat lama."[212] Kolumnis olahraga bermotor dan mantan pembalap Formula Satu, yaitu Jolyon Palmer, berkomentar bahwa kemenangan perdana Verstappen di kejuaraan dunia dapat mengantarkan era baru "dominasi" dalam olahraga ini. Palmer menulis:

Kecepatan [Verstappen] di kualifikasi sangat menakutkan dan telah menjadi dasar kampanye perebutan gelar ini. Dia memiliki posisi terdepan terbanyak dengan 10 kali – hampir separuh balapan, dan itu akan menjadi setengahnya jika dia menyelesaikan putaran Jeddah yang memukau, yang mungkin menjadi kesalahan terbesar Max di musim yang nyaris sempurna. Untuk seorang pembalap yang telah menghancurkan tiga rekan setimnya berturut-turut dalam tiga tahun dan hanya membuat sedikit kesalahan kecil dalam kurun waktu tersebut, Anda mempertanyakan ruang lingkup perbaikan mereka – tetapi jika ia dapat membawa permainannya ke level yang lebih tinggi dari sini, kami bisa akan melihat dimulainya era dominasi baru.[213]

Jurnalis Scott Mitchell menjelaskan alasan mengapa rekan satu tim pembalap berkebangsaan Belanda itu gagal “bahkan dengan datanya.” Mitchell menulis: "Verstappen membalap terutama berdasarkan intuisi, dan itu berasal dari pelatihan dan persiapan selama bertahun-tahun. Dia memiliki database di kepalanya yang dapat dia gunakan segera. Bahkan dengan data, Gasly dan Albon dapat melihat di mana dia lebih cepat, tetapi mereka bisa tidak pernah memahami bagaimana dia bisa lebih cepat di sana. Itu karena apa yang membuat Verstappen begitu baik terutama tidak disadari." Menurut Mitchell, pelatihan dan membalap berdasarkan intuisinya selama bertahun-tahun telah membuat pembalap lain tidak mungkin bisa menyamai Verstappen.[214]

Helmut Marko, penasihat tim Red Bull GmbH Formula Satu saat ini,[215] menegaskan bahwa kemajuan Verstappen telah membuatnya unggul dari mantan rekan setimnya di Formula 1, yaitu Daniel Ricciardo, baik di kualifikasi maupun balapan. “Ada data spesifik,” kata Marko kepada Autosport, “Di kualifikasi, jarak dengan Ricciardo lebih besar. Yang aneh adalah Max terkadang lebih banyak meluncur, namun masih berhasil menjaga ban tetap hidup.” Verstappen sebelumnya menyebutkan bahwa ia rata-rata tiga atau empat persepuluh lebih cepat daripada "pemain kualifikasi sangat cepat" Daniel Ricciardo.[216] Marko menyimpulkan bahwa Verstappen yang saat itu berusia 20 tahun "jelas menjauh" dari Ricciardo sejak "paruh kedua musim 2018".[217]

Bakat alami

sunting
 
Verstappen naik ke atas podium bersama dengan Hamilton (kiri) dan Ricciardo (kanan) setelah berhasil memenangi Grand Prix Malaysia 2017.

Menyusul kemenangan perdananya di dalam ajang Formula Satu, di Grand Prix Spanyol 2016, Juara Dunia Formula Satu sebanyak tiga kali, yaitu Niki Lauda, menggambarkan Verstappen sebagai "bakat abad ini".[218] Kepala Tim Red Bull, yaitu Christian Horner, menyatakan bahwa Verstappen adalah pembalap terbaik yang pernah dilihat oleh Red Bull: "Saya yakin [Verstappen adalah] yang terbaik yang pernah kami lihat di salah satu mobil kami, dalam hal kemampuan dan komitmen. Dialah yang terbaik yang pernah kami lihat di salah satu mobil kami, dalam hal kemampuan dan komitmen. Dialah pembalap terbaik yang pernah kami lihat."[219]

Mantan pembalap Formula Satu, yaitu Gerhard Berger, menggemakan komentar Jenson Button baru-baru ini, mengurapi Max Verstappen sebagai pembalap Formula Satu era ini dengan talenta paling mentah. Berbicara kepada Sport1, Berger memberanikan diri: “Dalam hal bakat mentah, Max Verstappen adalah yang paling berbakat dari semuanya. Akan tetapi, ini bukan hanya tentang bakat mentah, ini tentang keseluruhan paketnya. Artinya, ini bukan hanya soal mencetak putaran tercepat, tetapi juga memenangkan perlombaan. Dan bukan hanya [tentang] satu balapan, tetapi banyak balapan dan pada akhirnya menjadi kejuaraan, dan kejuaraan."[220] Juara Dunia Formula Satu sebanyak dua kali, yaitu Fernando Alonso, berkomentar bahwa Verstappen adalah pembalap yang menonjol di dalam ajang Formula Satu, menyatakan bahwa bintang Red Bull itu "selangkah lebih maju" dari semua orang. Alonso mencatat bahwa Verstappen pantas memenangkan gelar kejuaraan dunia pembalap Formula Satu di Abu Dhabi, menjelang penentuan gelar yang membuat pembalap berkebangsaan Belanda itu dan Lewis Hamilton menyamakan poin: “[Tim] Mercedes akhir-akhir ini tampil lebih baik dan mereka telah memenangkan beberapa balapan sekarang, tetapi Max – menurut pendapat saya – sedang membalap selangkah lebih maju dari kita semua. Kami melihat putaran [kualifikasi] di Jeddah, sampai dia menyentuh tembok di tikungan terakhir, putaran itu datang dari Max, bukan Red Bull.”[221] Mantan Pembalap Formula Satu, yaitu Karun Chandhok, menyamakan sikap Verstappen yang kejam dan tanpa kompromi dalam pertarungan balapan dengan gaya membalap Michael Schumacher yang pantang menyerah dan berkemauan keras.[222] Verstappen menduduki peringkat pertama dalam peringkat sepuluh besar pembalap tim Formula Satu tahunan pada tahun 2021.[223][224]

Pesawat Balap

sunting

Menyusul Verstappen yang diberi peringatan atas perilaku membalapnya di Grand Prix Belgia 2016, pembalap berusia 18 tahun itu mendapat dukungan dari juara dunia tiga kali pada saat itu, yaitu Lewis Hamilton, yang berkomentar: "pertama, beri orang itu istirahat, dia berusia 18 tahun. Apa yang kita lakukan saat berumur 18 tahun?"[225]

Meskipun mendapat pujian dan pujian yang tinggi dari para pebalap dan pakar Formula Satu di dalam dan luar olahraga tersebut, namun Verstappen menghadapi kritik setelah hukuman yang ia terima selama Grand Prix Arab Saudi 2021. Setelah balapan ini, mantan pembalap Formula Satu, yaitu Martin Brundle, menulis: "Begitulah pengendalian mobil dan kecerdikannya, dia kadang-kadang mampu melakukan gerakan yang berani dan meninggalkan sedikit keraguan apakah ini balapan yang sulit atau sekadar pelanggaran profesional di luar peraturan dan momen itulah yang menimbulkan kebingungan, kontroversi, dan inkonsistensi. Ayrton Senna dan Michael Schumacher juga melakukan kesalahannya, dan saya kadang-kadang menerima pihak yang menerima keduanya, tetapi ini merupakan penurunan yang cukup besar terhadap reputasi besar mereka, bukan hal yang positif."[226] Menyusul paruh pertama musim 2022 yang mengesankan, jurnalis David Tremayne mengklaim bahwa Verstappen telah meningkatkan dirinya ke level baru yang lebih tinggi dibandingkan dengan musim perebutan gelar juara dunia pada tahun 2021, menunjukkan bahwa gelar juara dunia pertama Verstappen membuatnya lebih santai dan "riang riang".[227]

Dukungan dari para penggemar

sunting
 
Penggemar Verstappen di Grand Prix Austria 2021.

Verstappen telah mengumpulkan basis penggemar yang signifikan dari seluruh dunia, khususnya dari negara asalnya, yaitu Belanda. Acara balapan Grand Prix telah mendedikasikan grandstand Verstappen dengan ribuan penggemar keliling Belanda, dan meningkatkan penjualan tiket, khususnya untuk balapan di benua Eropa, seperti Belgia, Austria, dan Hongaria.[228] Selama Grand Prix Belanda 2021, direktur pelaksana Formula Satu Honda, yaitu Masashi Yamamoto, memuji para pendukung Verstappen, dengan mengatakan bahwa "dalam enam tahun saya terlibat dengan Honda F1, saya belum pernah melihat jumlah penonton sebanyak di Grand Prix Belanda. Rasanya seperti berada di stadion sepak bola." Ia menambahkan bahwa "pada saat Max melintasi garis finis terlebih dahulu, seluruh sirkuit berwarna oranye".[229]

Pada tahun 2021, Verstappen terpilih sebagai pembalap Formula Satu terpopuler dalam survei resmi.[230] Dia memiliki lagu pendukung yang berjudul "Super Max!", yang dibawakan oleh Pitstop Boys [nl]. Lagu tersebut menjadi viral setelah kemenangannya pada Kejuaraan Dunia tahun 2021, dan mencapai nomor dua di tangga lagu viral Spotify Inggris dan kelima di tangga lagu global.[231]

Penghargaan dan kehormatan

sunting

Pada tahun 2022, Verstappen dinobatkan sebagai pemenang Laureus World Sports Award for Sportsman of the Year.[232]

Penghargaan Tahun Ref.
NOC*NSF Young Talent Award 2014 [233]
FIA Action of the Year 2014–2016, 2019 [234]
FIA Personality of the Year 2015–2017 [235]
FIA Rookie of the Year 2015 [236]
Lorenzo Bandini Trophy 2016 [237]
Dutch Sportsman of the Year 2016, 2021 [238][239]
Autosport International Racing Driver of the Year 2021 [240]
Laureus World Sports Award for Sportsman of the Year 2022 [241]
Officer of the Order of Orange-Nassau 2022 [242]

Statistik karier

sunting

Catatan karier karting

sunting
Musim Seri Tim Posisi
2005 Dutch N.A.B. Championship — Mini Junior 16
Limburgs Kart Championship — Mini Junior 2
2006 Rotax Max Challenge Belgium — Mini Max Verstappen Racing 1
2007 Chrono Dutch Rotax Max Challenge — Mini Max 35
Dutch Championship — Rotax Max Mini Max 1
Rotax Max Challenge Belgium National — Mini Max 1
Rotax Max Challenge Belgium — Mini Max Jos Verstappen 1
2008 VAS Championship — Mini NC
Belgian Championship — Cadet Jos Verstappen 1
Rotax Max Challenge Belgium — Mini Max 1
BNL Karting Series — Mini Max Verstappen Racing 1
2009 VAS Championship — Rotax Mini Max 1
Belgian Championship — KF5 Pex Racing Team 1
BNL Karting Series — Mini Max 1
2010 South Garda Winter Cup — KF3 CRG SpA 2
WSK Euro SeriesKF3 1
CIK-FIA European ChampionshipKF3 5
CIK-FIA World CupKF3 2
Bridgestone Cup European Final — KF3 1
WSK World Series — KF3 1
WSK Nations Cup — KF3 1
2011 South Garda Winter Cup — KF3 CRG 2
WSK Master SeriesKF3 19th
North European Trophy — KF3 DNF
CIK-FIA European ChampionshipKF3 NC
WSK Euro SeriesKF3 1
CIK-FIA World CupKF3 29
2012 South Garda Winter Cup — KF2 Intrepid Driver Program 1
BNL Karting Series — KF2 10
WSK Master SeriesKF2 1
CIK-FIA European ChampionshipKF2 10
WSK Euro SeriesKF2 6
German Karting ChampionshipKZ2 81
CIK-FIA World CupKZ2 33
CIK-FIA World CupKF2 2
CIK-FIA World ChampionshipKF1 8
SKUSA SuperNationals — KZ2 PSL Karting 21
2013 South Garda Winter Cup — KF2 CRG 1
Rotax Max Euro Challenge — Senior 32
WSK Euro SeriesKZ1 1
WSK Master SeriesKZ2 1
CIK-FIA European ChampionshipKF 1
CIK-FIA European ChampionshipKZ 1
CIK-FIA World ChampionshipKF 3
CIK-FIA World ChampionshipKZ 1
Sumber:[243][244]

Catatan karier profesional

sunting
Musim Seri Tim Lomba Menang Pole F/Lap Podium Poin Klasemen
2014 Florida Winter Series 12 2 3 3 5 N/A
FIA European Formula 3 Championship Van Amersfoort Racing 33 10 7 7 16 411 Posisi 3
Macau Grand Prix 1 0 0 1 0 N/A Posisi 7
Zandvoort Masters Motopark 1 1 1 0 1 N/A Juara
2015 Formula Satu Scuderia Toro Rosso 19 0 0 0 0 49 Posisi 12
2016 Formula Satu Scuderia Toro Rosso 4 0 0 0 0 204 Posisi 5
Red Bull Racing 17 1 0 1 7
2017 Formula Satu Red Bull Racing 20 2 0 1 4 168 Posisi 6
2018 Formula Satu Aston Martin Red Bull Racing 21 2 0 2 11 249 Posisi 4
2019 Formula Satu Aston Martin Red Bull Racing 21 3 2 3 9 278 Posisi 3
2020 Formula Satu Aston Martin Red Bull Racing 17 2 1 3 11 214 Posisi 3
2021 Formula Satu Red Bull Racing Honda 22 10 10 6 18 395,5 Juara
2022 Formula Satu Oracle Red Bull Racing 21 14 6 5 16 454 Juara
Sumber:[245]

* Musim masih berlangsung

Hasil Formula 3 Eropa

sunting

(kunci) (Balapan tebal mengindikasikan posisi terdepan) (Balapan Miring mengindikasikan putaran tercepat)

Musim Tim Mesin 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 DC Poin
2014 Van Amersfoort Racing Volkswagen SIL
1

Ret
SIL
2

5
SIL
3

2
HOC
1

Ret
HOC
2

DNS
HOC
3

1
PAU
1

3
PAU
2

Ret
PAU
3

Ret
HUN
1

Ret
HUN
2

16
HUN
3

4
SPA
1

1
SPA
2

1
SPA
3

1
NOR
1

1
NOR
2

1
NOR
3

1
MSC
1

3
MSC
2

Ret
MSC
3

2
RBR
1

5
RBR
2

4
RBR
3

12
NÜR
1

1
NÜR
2

Ret
NÜR
3

3
IMO
1

Ret
IMO
2

2
IMO
3

1
HOC
1

1
HOC
2

5
HOC
3

6
ke-3 411

Hasil Grand Prix Makau

sunting
Tahun Tim Mobil Kualifikasi Balapan kualifikasi Balapan utama Ref
2014   Van Amersfoort Racing Dallara F312 Posisi 3 DNF Posisi 7 [246]

Hasil Formula Satu

sunting

Musim ke musim

sunting

(kunci) (Balapan tebal mengindikasikan posisi terdepan; balapan miring mengindikasikan putaran tercepat)

Musim Tim Sasis Mesin 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 WDC Poin
2014 Scuderia Toro Rosso Toro Rosso STR9 Renault Energy F1‑2014 1.6 V6 t AUS MAL BHR CHN ESP SEN CAN AUT GBR GER HUN BEL ITA SIN JPN
TD
RUS USA
TD
BRA
TD
ABU  –  –
2015 Scuderia Toro Rosso Toro Rosso STR10 Renault Energy F1‑2015 1.6 V6 t AUS
Ret
MAL
7
CHN
17
BHR
Ret
ESP
11
MON
Ret
CAN
15
AUT
8
GBR
Ret
HUN
4
BEL
8
ITA
12
SIN
8
JPN
9
RUS
10
USA
4
MEX
9
BRA
9
ABU
16
ke-12 49
2016 Scuderia Toro Rosso Toro Rosso STR11 Ferrari 060 1.6 V6 t AUS
10
BHR
6
CHN
8
RUS
Ret
ke-5 204
Red Bull Racing Red Bull RB12 TAG Heuer 1.6 V6 t ESP
1
MON
Ret
CAN
4
EUR
8
AUT
2
GBR
2
HUN
5
GER
3
BEL
11
ITA
7
SIN
6
MAL
2
JPN
2
USA
Ret
MEX
4
BRA
3
ABU
4
2017 Red Bull Racing Red Bull RB13 TAG Heuer 1.6 V6 t AUS
5
CHN
3
BHR
Ret
RUS
5
ESP
Ret
MON
5
CAN
Ret
AZE
Ret
AUT
Ret
GBR
4
HUN
5
BEL
Ret
ITA
10
SIN
Ret
MAL
1
JPN
2
USA
4
MEX
1
BRA
5
ABU
5
ke-6 168
2018 Aston Martin Red Bull Racing Red Bull Racing RB14 TAG Heuer 1.6 V6 t AUS
6
BHR
Ret
CHN
5
AZE
Ret
ESP
3
MON
9
CAN
3
FRA
2
AUT
1
GBR
15
GER
4
HUN
Ret
BEL
3
ITA
5
SIN
2
RUS
5
JPN
3
USA
2
MEX
1
BRA
2
ABU
3
ke-4 249
2019 Aston Martin Red Bull Racing Red Bull Racing RB15 Honda RA619H 1.6 V6 t AUS
3
BHR
4
CHN
4
AZE
4
ESP
3
MON
4
CAN
5
FRA
4
AUT
1
GBR
5
GER
1
HUN
2
BEL
Ret
ITA
8
SIN
3
RUS
4
JPN
Ret
MEX
6
USA
3
BRA
1
ABU
2
ke-3 278
2020 Aston Martin Red Bull Racing Red Bull Racing RB16 Honda RA620H 1.6 V6 t AUT
Ret
STY
3
HUN
2
GBR
2
ANI
1
ESP
2
BEL
3
ITA
Ret
TUS
Ret
RUS
2
EIF
2
POR
3
EMI
Ret
TUR
6
BAH
2
SKH
Ret
ABU
1
ke-3 214
2021 Red Bull Racing Honda Red Bull Racing RB16B Honda RA621H 1.6 V6 t BHR
2
EMI
1
POR
2
ESP
2
MON
1
AZE
18†
FRA
1
STY
1
AUT
1
GBR
Ret1
HUN
9
BEL
1
NED
1
ITA
Ret2
RUS
2
TUR
2
USA
1
MXC
1
SAP
22
QAT
2
SAU
2
ABU
1
Juara 395.5
2022 Oracle Red Bull Racing Red Bull Racing RB18 RBPTH001
1.6 V6 t
BHR
19 
SAU
1
AUS
Ret
EMI
1P1F
MIA
1
ESP
1
MON
3
AZE
1
CAN
1
GBR
7
AUT
2P1F
FRA
1
HUN
1
BEL
1
NED
1
ITA
1
SIN
7
JPN
1
USA
1
MXC
1P
SAP
64
ABU
1P
Juara 454
2023 Oracle Red Bull Racing Red Bull Racing RB19 Honda RBPTH001
1.6 V6 t
BHR
1
SAU
2
AUS
1
AZE
23
MIA
1
MON
1
ESP
1
CAN
1
AUT
11
GBR
1
HUN
1
BEL
11
NED
1
ITA
1
SIN
5
JPN
1
QAT
12
USA
11
MXC
1
SAP
11
LVG
1
ABU
1
ke-1* 575*

Pembalap tidak menyelesaikan balapan, tetapi diklasifikasikan karena menyelesaikan 90% jarak balapan.

* Musim sedang berlangsung.

Daftar kemenangan Formula Satu

sunting

Rekor Formula Satu

sunting

Verstappen memegang rekor Formula Satu sebagai berikut:

Rekor Diraih pada Ref.
Pembalap termuda yang start balapan 17 tahun, 166 hari Grand Prix F1 Austria 2015 [247]
Pembalap termuda yang mencetak poin 17 tahun, 180 hari Grand Prix F1 Malaysia 2015 [248]
Pembalap termuda yang memenangkan balapan 18 tahun, 228 hari Grand Prix F1 Spanyol 2016 [249]
Pembalap termuda yang mendapatkan poin 18 tahun, 228 hari Grand Prix F1 Spanyol 2016 [250]
Pembalap termuda yang memimpin balapan 18 tahun, 228 hari Grand Prix F1 Spanyol 2016 [251]
Pembalap termuda yang mencetak lap tercepat 19 tahun, 44 hari Grand Prix F1 Brasil 2016 [252]
Pembalap termuda yang mendapatkan grand slam 23 tahun, 277 hari Grand Prix F1 Austria 2021 [253]
Podium paling banyak dalam satu musim 18 2021 [254]
Kemenangan paling banyak dalam satu musim 14 2022 [193]

Pada tanggal 3 Oktober 2014, Verstappen menjadi pembalap termuda yang berpartisipasi di dalam sebuah akhir pekan Grand Prix Formula Satu (17 tahun, 3 hari) dengan berpartisipasi di sesi FP1 di Grand Prix Jepang, menggantikan posisi pembalap Toro Rosso, yaitu Jean-Eric Vergne.[255]

Pada tanggal 3 Agustus 2019, Verstappen menjadi pembalap F1 Belanda yang pertama yang berhasil mendapatkan posisi terdepan, untuk Grand Prix Hungaria 2019 dan juga mencatatkan rekor putaran di Hungaroring, dan menjadi peraih posisi terdepan yang ke-100 di dalam sejarah ajang Formula Satu.[256][257]

Pada tanggal 23 Mei 2021, Verstappen menjadi pembalap F1 Belanda yang pertama yang memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap setelah keberhasilannya memenangkan Grand Prix Monako 2021.[258]

Penghargaan dan penghormatan

sunting
Nama penghargaan Tahun diraih Ref.
NOC*NSF Young Talent Award 2014 [259]
FIA Action of the Year 2014–2016, 2019 [260]
FIA Personality of the Year 2015–2017 [261]
FIA Rookie of the Year 2015 [262]
Trofi Lorenzo Bandini 2016 [263]
Dutch Sportsman of the Year 2016, 2021 [264][265]
Autosport International Racing Driver of the Year 2021 [266]
Laureus World Sports Award for Sportsman of the Year 2022 [267]

Catatan kaki

sunting
  1. ^ Verstappen mengkonfirmasi bahwa ia akan menggunakan nomor 1 untuk musim 2022 setelah keberhasilannya memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap musim 2021.[3]

Referensi

sunting
  1. ^ a b Maher, Thomas (14 Januari 2023). "F1 drivers' height and weight: A full rundown of the 2023 grid". Planet F1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-02. Diakses tanggal 14 Mei 2023. 
  2. ^ "Max Verstappen commits to Red Bull until the end of 2023 - Driver Market". formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2020. Diakses tanggal 7 February 2020. 
  3. ^ "Verstappen will use #1 for 2022 F1 title defence - Motorsport.com". motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Desember 2021. Diakses tanggal 29 Desember 2021. 
  4. ^ Veentra, Rob (10 April 2015). "Jos Verstappen over de nationaliteit van Max". GPToday.net (dalam bahasa Belanda). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-09. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  5. ^ Ostlere, Lawrence (15 Mei 2016). "F1: Max Verstappen wins Spanish GP after Lewis Hamilton and Nico Rosberg crash – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-05-15. Diakses tanggal 13 Desember 2021. 
  6. ^ Weaver, Paul (15 Mei 2016). "Max Verstappen becomes youngest F1 winner in history at Spanish Grand Prix". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-27. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  7. ^ Séveno, Victoria (13 Desember 2021). "Max Verstappen makes history, becoming first Dutch F1 champ". IamExpat (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-13. Diakses tanggal 12 Desember 2022. 
  8. ^ Collantine, Keith (2021-06-21). "2021 French GP F1 stats: Verstappen takes his first hat-trick · RaceFans". RaceFans (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-03. Diakses tanggal 2022-09-06. 
  9. ^ "Verstappen waltzes to second win in a row at Red Bull Ring, as Bottas beats Norris to P2". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-30. Diakses tanggal 2022-09-06. 
  10. ^ a b "Max Verstappen signs bumper new deal with Red Bull until end of 2028 | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 3 Maret 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-03. Diakses tanggal 2022-03-04. 
  11. ^ "Drivers / Max Verstappen". ESPN F1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-21. Diakses tanggal 20 August 2014. 
  12. ^ Tripathi, Rituraj (9 Desember 2021). "Max Verstappen's Girlfriend Kelly Piquet Among Those to React Amidst Blissful News in the Verstappen Household". EssentiallySports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-13. Diakses tanggal 13 Desember 2021. Victoria Jane Verstappen, sister of Red Bull star Max Verstappen.. 
  13. ^ Gray, James (2021-12-10). "How Max Verstappen's hard-nosed upbringing created a driver ready for war with Lewis Hamilton". inews.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-21. Diakses tanggal 2022-08-25. 
  14. ^ Walsh, Fergal (5 Mei 2019). "Jos Verstappen becomes a father for a fourth time". GPToday.net (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-21. Diakses tanggal 2022-08-25. 
  15. ^ a b Bonardel, Cécile (18 August 2014). "Verstappen's son in F1 in 2015". 24h-lemans.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-29. Diakses tanggal 24 November 2014. 
  16. ^ a b Cornelissen, Marc (17 August 2014). "Geen rijbewijs, wel in de F1" [No driver's licence, yet in F1]. Nieuwsblad.be (dalam bahasa Dutch). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-08. Diakses tanggal 5 Januari 2022. Max heeft een Belgische moeder, is geboren in Hasselt, woont in Bree en reist met een Belgisch paspoort. Genetisch en cultureel is hij Belgischer dan de gemiddelde Rode Duivel. Maar racen doet hij met een Nederlandse licentie. 'Ik heb heel mijn leven in België gewoond, maar ik voel meer Nederlander. Door al dat karten trek ik meer met mijn vader op dan met mijn moeder. Ik zit gewoon altijd tussen de Nederlanders. [Max has a Belgian mother, was born in Hasselt, lives in Bree and travels with a Belgian passport. From a genetic and cultural perspective, he's more Belgian than the average Red Devil. Yet he competes with a Dutch racing licence. 'I have lived in Belgium my entire life, but I consider myself more Dutch. As a result of my karting activities I spend more time with my father than with my mother. I'm always surrounded by Dutch people.'] 
  17. ^ Grievink, Jeen (3 Juli 2019). "Dit is waarom Max Verstappen niet onder de Belgische vlag rijdt". GPfans (dalam bahasa Belanda). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-17. Diakses tanggal 6 Februari 2022. 
  18. ^ "Road legal at last! Verstappen passes driving test on 18th birthday". Formula1.com. FOM. 30 September 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-07-31. Diakses tanggal 30 September 2015. 
  19. ^ "Latest Formula 1 Breaking News - Grandprix.com". www.grandprix.com (dalam bahasa Inggris). 28 November 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-29. Diakses tanggal 29 Desember 2021. 
  20. ^ Kumar, Rohit (1 Desember 2021). "Max Verstappen Roasts Lando Norris After His Controversial Monaco Move". EssentiallySports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-29. Diakses tanggal 29 Desember 2021. 
  21. ^ Noëth, Bart (20 November 2020). "Formula One racing driver Max Verstappen acquires former Virgin Galactic private jet". Aviation24.be (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-26. Diakses tanggal 6 Februari 2022. 
  22. ^ Jindal, Subham (20 November 2020). "Red Bull's Max Verstappen purchases a private jet from Virgin Group boss Richard Branson". The SportsRush (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-06. Diakses tanggal 6 Februari 2022. 
  23. ^ Maher, Thomas (11 Januari 2022). "How Verstappen uses sim racing to become a better driver". RacingNews365 (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-16. Diakses tanggal 23 Januari 2022. 
  24. ^ "Team Redline › Max Verstappen". Team Redline (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-22. Diakses tanggal 23 Januari 2022. 
  25. ^ Melillo, Justin (14 Januari 2022). "Rietveld bests Verstappen by 0.002 seconds for Le Mans Virtual pole". Traxion (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-18. Diakses tanggal 23 Januari 2022. 
  26. ^ Moerman, Christian (2021-11-26). "Verstappen over favoriete club FC Barcelona: 'Ik baalde van vertrek Koeman'". F1Maximaal.nl (dalam bahasa Belanda). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-31. Diakses tanggal 2022-05-16. 
  27. ^ Kristianto, Kevin Topan (13 Desember 2021). Kristianto, Kevin Topan, ed. "Apa Klub Sepak Bola Favorit Max Verstappen?". Kompas.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-30. Diakses tanggal 18 Mei 2022. 
  28. ^ Spurgeon, Brad (28 November 2014). "Max Verstappen, a Young Man in a Hurry to the Top of World Racing". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-27. Diakses tanggal 5 Januari 2022. ((Perlu berlangganan (help)). 
  29. ^ "Limburgs Kart Championship - Mini-Junior 2005 standings | Driver Database". www.driverdb.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  30. ^ "Rotax Max Challenge Belgium Minimax 2006 standings | Driver Database". www.driverdb.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  31. ^ "Rotax Max Challenge Belgium Minimax 2007 standings | Driver Database". www.driverdb.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-24. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  32. ^ "Belgian Championship - Cadet 2008 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  33. ^ "Rotax Max Challenge Belgium Minimax 2008 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  34. ^ "Belgian Championship - KF5 2009 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  35. ^ "VAS Championship - Rotax Minimax 2009 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  36. ^ "CIK-FIA World Cup - KF3 2010 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  37. ^ "WSK World Series - KF3 2010 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-30. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  38. ^ "WSK Euro Series - KF3 2011 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-27. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  39. ^ "WSK Master Series - KF2 2012 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  40. ^ "17° Winter Cup - KF2 2012 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  41. ^ "SKUSA SuperNationals XVI - KZ2 2012 standings | Driver Database". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-22. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  42. ^ Hendrix, Niels (15 Agustus 2013). "Max rijdt rest van seizoen op CRG kart met TM motor". verstappen.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-06. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  43. ^ Hendrix, Niels (4 Juni 2013). "Max Verstappen wins KZ1 title WSK Euro Series at Genk!". verstappen.com. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  44. ^ kartcom (23 Maret 2013). "Verstappen wins KZ1" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-06. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  45. ^ Simmons, Marcus (4 Maret 2014). "Max Verstappen seals Formula 3 European Championship deal". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-06. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  46. ^ "FIA Formula 3 European Championship 2014 standings | Driver Database". www.driverdb.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-11. Diakses tanggal 6 Januari 2022. 
  47. ^ Benson, Andrew (29 September 2014). "Verstappen, 17, to drive at Suzuka". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2016. Diakses tanggal 2022-10-22. 
  48. ^ Tremayne, David (2014-10-03). "F1: Verstappen flies like the wind as typhoon zooms closer". The Independent (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Oktober 2014. Diakses tanggal 2022-10-22. 
  49. ^ "Max Verstappen per direct opgenomen in opleiding Red Bull". NU (dalam bahasa Belanda). 12 Agustus 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  50. ^ a b "Max Verstappen to race with Toro Rosso F1 team in 2015". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). 19 Agustus 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  51. ^ Leslie, Jack. "Max Verstappen Will Be The Youngest Driver In F1 History At 17". Car Throttle (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  52. ^ Smith, Luke (29 Maret 2015). "Verstappen becomes youngest points scorer in F1 history". MotorSportsTalk | NBC Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-07. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  53. ^ Vora, Vatsal (6 April 2021). "Top 5 youngest point scorers in Formula 1". www.sportskeeda.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  54. ^ Barretto, Lawrence (24 Mei 2015). "Monaco GP: Max Verstappen penalised for crash with Romain Grosjean". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  55. ^ Esler, William (6 Mei 2015). "Max Verstappen hits back at Felipe Massa over Monaco crash criticism". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  56. ^ Galloway, James (7 Desember 2015). "Lewis Hamilton & Mercedes officially crowned 2015 world champions". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  57. ^ "So unfair! Off to your bedroom, Max". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 20 Maret 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  58. ^ "Sunday in Bahrain - team by team". Formula 1® - The Official F1® Website (dalam bahasa Inggris). 3 April 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  59. ^ Smith, Luke (5 Mei 2016). "Verstappen promoted to Red Bull, Kvyat back at Toro Rosso from Spanish GP". MotorSportsTalk | NBC Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-19. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  60. ^ "New Line-up for Spain". redbullracing.com (dalam bahasa Inggris). 5 Mei 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Mei 2016. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  61. ^ Rose, Gary (8 Mei 2016). "How Spanish GP qualifying unfolded". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-19. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  62. ^ Ostlere, Lawrence (15 Mei 2016). "F1: Max Verstappen wins Spanish GP after Lewis Hamilton and Nico Rosberg crash – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-05-15. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  63. ^ McNish, Allan (31 Agustus 2016). "Is F1's rising star Verstappen too reckless?". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-19. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  64. ^ Edmonson, Laurence (28 Agustus 2016). "Kimi fears only an accident will calm Verstappen". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-19. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  65. ^ Saunders, Nate (29 Agustus 2016). "Horner: Verstappen will learn from Belgium". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-19. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  66. ^ "Verstappen warned over driving by FIA". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 2 September 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-19. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  67. ^ Benson, Andrew (22 Oktober 2016). "F1 outlaws moving under braking". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-02. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  68. ^ Simpson, Christopher (12 November 2016). "Brazilian F1 Grand Prix 2016 Qualifying: Saturday's Results, Times, Final Grid". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-19. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  69. ^ "FORMULA 1 GRANDE PRÊMIO DO BRASIL 2016 - RACE RESULT". Formula 1® - The Official F1® Website (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-08-21. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  70. ^ Galloway, James (14 November 2016). "Max Verstappen stole the show in Brazil GP, says Mercedes' Toto Wolff | F1 News". web.archive.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2021. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  71. ^ Gill, Pete; Esler, William (14 November 2016). "Max Verstappen's Brazilian GP drive hailed as 'one of the best ever in F1'". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2016. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  72. ^ Edmonson, Laurence (13 November 2016). "Vettel: Verstappen move was 'not correct'". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-19. Diakses tanggal 19 Desember 2021. 
  73. ^ Southwell, Hazel (9 November 2017). "Verstappen believes Red Bull car, reliability will improve in 2018". Crash (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. Verstappen has suffered consistent reliability issues, retiring seven times in eighteen races, but says there was nothing he could have done to change that. 
  74. ^ Galloway, James; McNally, Emily (14 Mei 2017). "Spanish GP: Valtteri Bottas triggers Max Verstappen-Kimi Raikkonen crash". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  75. ^ Camp, Steven (12 Juni 2017). "Verstappen 'tired' of reliability issues". Read Motorsport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  76. ^ "Reliability 'unacceptable' - Verstappen". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 27 Agustus 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-30. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  77. ^ Richards, Giles (1 Oktober 2017). "Max Verstappen beats Lewis Hamilton to win F1's Malaysian Grand Prix". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  78. ^ "Max Verstappen wins Malaysian Grand Prix on his 20th birthday". www.efe.com (dalam bahasa Inggris). 1 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  79. ^ Woolcock, Adam (8 Oktober 2017). "F1: Lewis Hamilton wins Japanese Grand Prix – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-20. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  80. ^ Cooper, Adam (6 Februari 2021). "Verstappen penalty at 2017 US GP the "toughest decision" - F1 steward Connelly". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  81. ^ "GP United States 2017: Verstappen loses podium to Raikkonen after overtake". www.gpblog.com (dalam bahasa Inggris). 21 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  82. ^ "Verstappen: Mexican win 'one of my easiest races'". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 29 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  83. ^ Mitchell, Scott; Cozens, Jack (25 Maret 2018). "Early damage a factor in Max Verstappen's Australian GP spin". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-31. Diakses tanggal 31 Desember 2021. 
  84. ^ "Verstappen's right foot caused Bahrain crash". Eurosport UK (dalam bahasa Inggris). 13 April 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-02. Diakses tanggal 31 Desember 2021. 
  85. ^ Gill, Pete (9 April 2018). "Bahrain GP: Sebastian Vettel holds off Valtteri Bottas for victory". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-31. Diakses tanggal 31 Desember 2021. 
  86. ^ Mitchell, Scott (15 April 2018). "Chinese Grand Prix: Ricciardo wins, Verstappen and Vettel collide". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-31. Diakses tanggal 31 Desember 2021. 
  87. ^ Galloway, James (30 April 2018). "Max Verstappen, Daniel Ricciardo reprimanded for all-Red Bull Azerbaijan GP crash". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  88. ^ Bleaney, Rob (13 Mei 2018). "Lewis Hamilton wins Spanish Grand Prix in Mercedes one-two: F1 – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  89. ^ Beer, Matt; Mitchell, Scott (13 Mei 2018). "Verstappen surprised wing damage didn't cost him more in Spanish GP". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  90. ^ Mitchell, Scott (26 Mei 2018). "Monaco GP F1 practice: Ricciardo fastest as Verstappen crashes in FP3". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-03. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  91. ^ a b Benson, Andrew (26 Mei 2018). "Verstappen crash 'unnecessary' - Marko". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-14. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  92. ^ Mitchell, Scott (27 Mei 2018). "Monaco Grand Prix: Daniel Ricciardo wins despite car problem". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-25. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  93. ^ Richards, Giles (10 Juni 2018). "Sebastian Vettel wins Canadian Grand Prix despite chequered flag mix-up". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-16. Diakses tanggal 5 Juni 2022. 
  94. ^ Straw, Edd (23 Juni 2018). "French GP: Hamilton beats Bottas to last-gasp pole". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-09. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  95. ^ Mitchell, Scott (24 Juni 2018). "French GP: Hamilton cruises to win as Vettel hits Bottas". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  96. ^ Unwin, Will (1 Juli 2018). "French GP: Hamilton cruises to win as Vettel hits Bottas". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  97. ^ Richards, GIles (8 Juli 2018). "Sebastian Vettel wins British Grand Prix after Lewis Hamilton's early stutter". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. (Perlu mendaftar (help)). 
  98. ^ Jaeggi, Erwin; Beer, Matt (23 Juli 2018). "Max Verstappen defends Sebastian Vettel over German GP F1 crash". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  99. ^ Richards, Giles (22 Juli 2018). "Lewis Hamilton seals miracle German Grand Prix win after Vettel crashes out". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-21. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  100. ^ Noble, Jonathan (30 Juli 2018). "Verstappen: Hungarian GP radio outburst after engine failure was wrong". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  101. ^ Freeman, Glenn (12 November 2018). "FIA gives Max Verstappen 'public service' for Esteban Ocon shove". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-20. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  102. ^ "Standings". Formula 1® - The Official F1® Website (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-16. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  103. ^ "Max Verstappen in 2018". Formula 1 Statistics (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  104. ^ Galloway, James (17 Maret 2019). "F1 Australian Grand Prix 2019: Max Verstappen sends ominous Red Bull message after Honda milestone". Fox Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-28. Diakses tanggal 10 Januari 2022. 
  105. ^ Collantine, Keith (26 Mei 2019). "Verstappen given penalty points for failing to avoid contact · RaceFans". RaceFans (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-23. Diakses tanggal 10 Januari 2022. 
  106. ^ Richards, Giles (9 Juni 2019). "Lewis Hamilton handed Canadian Grand Prix win after Vettel's penalty pain". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  107. ^ Sunderland, Tom (22 Juni 2019). "French F1 Grand Prix 2019 Qualifying: Saturday's Results, Times, Final Grid". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  108. ^ Benson, Andrew (23 Juni 2019). "Hamilton cruises to French GP victory". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  109. ^ "2019 Austrian GP: Ferrari's Leclerc on pole, nightmare weekend for Vettel". Wheels (dalam bahasa Inggris). 29 Juni 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  110. ^ Jones, Matt (29 Juni 2019). "Austrian F1 Grand Prix 2019 Qualifying: Saturday's Results, Times, Final Grid". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  111. ^ McVeigh (earlier), Niall; Unwin (now), Will (20 Juni 2019). "F1: Verstappen's win stands after Austrian Grand Prix stewards inquiry – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  112. ^ Simpson, Christopher (12 Juli 2019). "F1 British Grand Prix 2019 Qualifying: Results, Times from Friday's Practice". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-13. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  113. ^ "British Grand Prix 2019 race report: Hamilton victorious as Verstappen and Vettel collide in Silverstone thriller | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 14 Juli 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-14. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  114. ^ Richards, Giles (28 Juli 2019). "Max Verstappen wins thrilling German GP after Lewis Hamilton error". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-15. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  115. ^ "Hungarian Grand Prix 2019 F1 race report: Hamilton brilliantly hunts down Verstappen to snatch Hungary victory | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 4 Agustus 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-29. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  116. ^ Mitchell, Scott (29 Agustus 2019). "Gasly: Red Bull demotion to Toro Rosso went against what I was told". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-13. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  117. ^ "Formula 1 2019: Pierre Gasly was demoted to Toro Rosso because he struggled with pressure, says Red Bull's Christian Horner-Sports News , Firstpost". Firstpost (dalam bahasa Inggris). 31 Agustus 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-13. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  118. ^ Verschueren, Gianni (1 September 2019). "Belgian F1 Grand Prix 2019 Results: Charles Leclerc Grabs Maiden Win". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  119. ^ van Osten, Philip (1 Oktober 2019). "'Poor start' wreaks havoc on Verstappen's Belgian GP". f1i.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  120. ^ "Italian Grand Prix 2019: Max Verstappen to take 'Spec 4' Honda PU and start from back of grid at Monza | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 4 September 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-22. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  121. ^ Verschueren, Gianni (8 September 2019). "Italian F1 Grand Prix 2019 Results: Charles Leclerc Wins Ferrari's Home Race". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-13. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  122. ^ Marsden, Rory (13 Oktober 2019). "Japanese F1 Grand Prix 2019 Results: Winner, Standings, Highlights, Reaction". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  123. ^ Richards, Giles (26 Oktober 2019). "Max Verstappen's failure to slow down after crash costs him Mexican GP pole". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-12. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  124. ^ Harris, Daniel (27 Oktober 2019). "F1: Lewis Hamilton wins Mexico Grand Prix - as it happened!". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-12. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  125. ^ Partridge, Jarrod (4 November 2019). "2019 United States Grand Prix: Lewis Hamilton Crowned World Champion". f1chronicle.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-12. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  126. ^ "Brazilian Grand Prix 2019: Verstappen: 'The car was flying' on Brazil pole lap | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 16 November 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-12. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  127. ^ Richards, GIles (17 November 2019). "Max Verstappen wins Brazilian Grand Prix after late Vettel and Leclerc crash". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-28. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  128. ^ Galloway, James (1 Desember 2019). "Abu Dhabi GP: Lewis Hamilton signs off from F1 2019 with win". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-12. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  129. ^ "Max Verstappen in 2019". Formula 1 Statistics (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-11. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  130. ^ Hendrix, Niels (7 Januari 2020). "Max Verstappen extends contract with Aston Martin Red Bull Racing". verstappen.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-27. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  131. ^ Mitchell, Scott (9 Juli 2020). "Red Bull, Honda have countermeasures for engine issues". The Race (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-21. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  132. ^ Mitchell, Scott (10 Juli 2020). "Albon's DNF likely caused by Hamilton clash, not Honda fault". The Race (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-21. Diakses tanggal 15 Desember 2021. Earlier in the race, Max Verstappen had retired from second place with an unrelated electrical issue. 
  133. ^ "'Second feels like a win' says Verstappen as he recovers from pre-race crash to podium | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 19 Juli 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-20. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  134. ^ Richards, Giles (9 Agustus 2020). "Max Verstappen roars to spectacular victory in 70th Anniversary Grand Prix". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-30. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  135. ^ Benson, James (16 Agustus 2020). "Spanish Grand Prix 2020 RECAP: Lewis Hamilton wins yet again as Max Verstappen takes 2nd". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  136. ^ Bradley, Charles (16 Agustus 2020). "2020 F1 Spanish Grand Prix qualifying results & grid lineup". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2021. 
  137. ^ "Eifel Grand Prix 2020 qualifying report and highlights: Bottas beats Hamilton to Eifel GP pole as Hulkenberg makes surprise qualifying return | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 2021-12-15. 
  138. ^ Kalinauckas, Alex (11 Oktober 2020). "F1 Eifel GP: Hamilton takes victory to equal Schumacher's win record". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  139. ^ Cooper, Adam (30 Oktober 2020). "Portimao F1 radio comments "not correct", says Verstappen". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-01. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  140. ^ "Mongolian government wants FIA to act on Verstappen comments". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-10. Diakses tanggal 2021-12-15. 
  141. ^ Medland, Chris (25 Oktober 2020). "2020 Portuguese Grand Prix report: Hamilton takes record 92nd F1 win". Motor Sport Magazine (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  142. ^ "Emilia Romagna Grand Prix 2020 race report & highlights: Hamilton wins wild race in Imola as Mercedes clinch seventh-straight constructors' title | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-11-19. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  143. ^ Medland, Chris (1 November 2020). "2020 F1 Emilia Romagna Grand Prix report: Racing gods shine on Hamilton". Motor Sport Magazine (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  144. ^ "Max Verstappen in 2020". Formula 1 Statistics (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-05. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  145. ^ "Verstappen sends warning shot to Mercades after taking pole in season opener". ABC News (dalam bahasa Inggris). 28 Maret 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-03-30. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  146. ^ "Formula 1 2021: Bahrain GP race director clarifies ruling for Max Verstappen penalty-Sports News , Firstpost". Firstpost (dalam bahasa Inggris). 30 Maret 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  147. ^ Morlidge, Matt (29 Maret 2021). "Bahrain GP: Lewis Hamilton fends off Max Verstappen in thrilling late duel to win first F1 2021 race". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  148. ^ Bradley, Charles (18 April 2021). "Grand Prix qualifying results: Hamilton on F1 pole at Imola". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  149. ^ "Hasil F1 GP Emilia Romagna 2021: Verstappen Kalahkan Hamilton". CNN Indonesia. 18 April 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  150. ^ "2021 Portuguese Grand Prix race report and highlights: Hamilton takes victory in Portugal after crucial overtakes on Verstappen and Bottas | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 2 Mei 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-02. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  151. ^ a b "Lewis Hamilton wins Formula 1's Spanish Grand Prix | Championship standings". MARCA (dalam bahasa Inggris). 9 Mei 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. Max breezed past Hamilton from the off and looked to be on his way, but the decision to pit twice from Mercedes paid dividends.
    Verstappen makes the fastest lap,..
     
  152. ^ "Max Verstappen wins Monaco GP, takes Formula One points lead from Lewis Hamilton". USA TODAY (dalam bahasa Inggris). 23 Mei 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  153. ^ Beer, Matt (13 Mei 2021). "Verstappen wins, takes points lead as Mercedes crumbles in Monaco". The Race (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  154. ^ Morlidge, Matt (5 Juni 2021). "Azerbaijan GP qualifying: Charles Leclerc beats Lewis Hamilton, Max Verstappen to pole amid crashes". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  155. ^ "Azerbaijan Grand Prix: Lewis Hamilton 'destroyed' after 'magic' button mistake costs him race". Eurosport (dalam bahasa Inggris). 7 Juni 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-23. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  156. ^ Richards, Giles (6 Juni 2021). "Pérez wins dramatic Azerbaijan GP after Verstappen crash and Hamilton blunder". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-07. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  157. ^ "Qualifying report: Max Verstappen beats title rival Lewis Hamilton to pole in thrilling session at Paul Ricard". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 19 Juni 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  158. ^ Kalinauckas, Alex (20 Juni 2021). "French GP: Verstappen passes Hamilton to win after start error". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-20. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  159. ^ "2021 French Grand Prix race report & highlights: Verstappen triumphs over Hamilton after late pass in scintillating French Grand Prix | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 20 Juni 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-21. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  160. ^ Gulaty, Rohan (27 Juni 2021). "Max Verstappen wins Styrian GP 2021; beats Lewis Hamilton and Valtteri Bottas in Austria". SportsTiger (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-27. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  161. ^ "F1 – Verstappen extends title lead with Austrian Grand Prix grand slam as Hamilton finishes fourth". Federation Internationale de l'Automobile (dalam bahasa Inggris). 4 Juli 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-04. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  162. ^ Rodriguez, Brian (10 Juli 2021). "Max Verstappen is the youngest Formula 1 driver to race in a Grand Slam (first start and all laps on the lead)". Aviation Analysis Wing (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-13. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  163. ^ Aggarwal, Abhay (15 Juli 2021). "What Is a Grand Slam In F1?". EssentiallySports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-17. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  164. ^ "Verstappen has little interest in the grand slam: 'As long as we win'". www.gpblog.com (dalam bahasa Inggris). 4 Juli 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  165. ^ CNN, John Sinnott. "Hamilton wins British Grand Prix after high-speed collision with Verstappen". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  166. ^ Moridge, Matt (19 Juli 2021). "British GP: Lewis Hamilton wins dramatic home race after big Max Verstappen crash as title lead is cut". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-17. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  167. ^ "Max Verstappen laments frustrating run to P9 in Hungary after being 'taken out by a Mercedes again' | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 1 Agustus 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  168. ^ Suttill, Josh (1 Agustus 2021). "Hungarian GP red-flagged, Verstappen involved in crash". The Race (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  169. ^ Bradley, Charles (2 Agustus 2021). "Grand Prix race results: Ocon wins wild Hungarian GP F1". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-15. Diakses tanggal 15 Desember 2021. 
  170. ^ "2021 United States Grand Prix qualifying report and highlights: Verstappen beats Hamilton to pole position with sensational final lap in Austin | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 23 Oktober 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-08. Diakses tanggal 29 Januari 2022. 
  171. ^ Dart, Tom (23 Oktober 2021). "Hamilton laments 'real struggle' as Verstappen pips him to F1 US GP pole". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-16. Diakses tanggal 29 Januari 2022. 
  172. ^ Benson, Andrew (25 Oktober 2021). "'Title battle heads into its climax'". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-18. Diakses tanggal 29 Januari 2022. 
  173. ^ "Mexico City qualifying: Mercedes shock Red Bull as Bottas takes pole ahead of Hamilton | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-05. Diakses tanggal 2022-01-29. 
  174. ^ Bradley, Charles (7 November 2021). "F1 Grand Prix qualifying results: Bottas takes Mexico pole". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-29. Diakses tanggal 29 Januari 2022. 
  175. ^ "Hamilton has vowed to 'keep on fighting'. But his F1 crown is finally starting to slip". Fox Sports (dalam bahasa Inggris). 8 November 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-06. Diakses tanggal 29 Januari 2022. 
  176. ^ Turner, Kevin (6 Desember 2021). "How can Lewis Hamilton win the 2021 F1 title?". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-12. Diakses tanggal 2022-03-07. 
  177. ^ Kalinauckas, Alex (12 Desember 2021). "Abu Dhabi GP: Verstappen passes Hamilton to win F1 title". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  178. ^ Southwell, Author Hazel (13 Desember 2021). "Latifi explains cause of crash which led to restart controversy". RaceFans (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  179. ^ "Full FIA stewards' verdict on Mercedes protest over Abu Dhabi GP race restart". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). 13 Desember 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-14. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  180. ^ Cary, Tom; Slater, Luke (2022-03-20). "Charles Leclerc heads Ferrari one-two in Bahrain Grand Prix as Red Bull suffer 'worst nightmare'". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-16. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  181. ^ "Red Bull: Fuel system vacuum triggered Bahrain GP exits". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-16. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  182. ^ Richards, Giles (2022-03-27). "Max Verstappen holds off Charles Leclerc to win thrilling Saudi Arabian GP". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-16. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  183. ^ "'Everything sh** itself': Mad Max rages as 'unacceptable' Red Bull failure gifts big title lead to rival". Fox Sports (dalam bahasa Inggris). 2022-04-10. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-16. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  184. ^ Coleman, Madeline (6 Juli 2022). "What Caused Max Verstappen to Lose Performance in F1 British Grand Prix". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-16. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  185. ^ Bradley, Charles (4 Juli 2022). "F1 Grand Prix race results: Sainz wins wild British GP". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-16. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  186. ^ "Verstappen wins the 2022 French Grand Prix as pole-sitter Leclerc crashes out of the lead". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 24 Juli 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-16. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  187. ^ Bradley, Charles (1 Agustus 2022). "F1 race results: Max Verstappen wins wild Hungarian GP". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-31. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  188. ^ "2022 Belgian Grand Prix race report and highlights: Verstappen cruises to Belgian Grand Prix victory from P14 as Perez completes Red Bull 1-2 | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-29. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  189. ^ Meijer, Bart H. (2022-09-04). "Verstappen continues winning streak in home Dutch GP". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-16. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  190. ^ Morlidge, Matt (9 Oktober 2022). "Max Verstappen crowned 2022 F1 world champion amid Japanese GP confusion after winning wet race". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-09. Diakses tanggal 2022-10-16. 
  191. ^ Kalinauckas, Alex (2022-10-24). "United States GP: Verstappen passes Hamilton for 13th win of 2022". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-11-15. Diakses tanggal 2022-11-15. 
  192. ^ Smith, Luke (2022-10-24). "Verstappen dedicates US GP win to Mateschitz after clinching constructors' title". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-11-15. Diakses tanggal 2022-11-15. 
  193. ^ a b Bradley, Charles (2022-10-31). "F1 race results: Max Verstappen wins Mexican GP to set new record". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-11-15. Diakses tanggal 2022-11-15. 
  194. ^ Kelly, Sean (23 July 2023). "Facts and stats: Red Bull records aplenty as champions take 250th podium". Formula 1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2023. Diakses tanggal 23 July 2023. 
  195. ^ Boxall-Legge, Jake (23 July 2023). "F1 British GP: Verstappen streaks to win as Red Bull claims 12th successive win". Autosport.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 July 2023. Diakses tanggal 21 September 2023. 
  196. ^ Richards, Giles (3 September 2023). "Max Verstappen wins record 10th straight race with Italian F1 GP victory". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2023. Diakses tanggal 4 September 2023. 
  197. ^ Formula One Management (3 September 2023). "Verstappen charges to Monza victory for record-breaking 10th successive F1 win". Formula One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2023. Diakses tanggal 21 September 2023. 
  198. ^ "Sainz takes sensational Singapore Grand Prix victory". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2023. Diakses tanggal 18 September 2023. 
  199. ^ Richards, Giles (24 September 2023). "Max Verstappen on verge of F1 world title after winning Japanese Grand Prix". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2023. Diakses tanggal 25 September 2023. 
  200. ^ "Verstappen secures third F1 world title as Piastri takes Sprint victory in Qatar". Formula1.com. 7 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-11. Diakses tanggal 8 October 2023. 
  201. ^ Baldwin, Alan (4 October 2023). "Verstappen can join the ranks of F1's Saturday champions". Reuters.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-09. Diakses tanggal 8 October 2023. 
  202. ^ 5 reasons why Verstappen is currently the fastest F1 driver | Hungarian GP Qualifying Analysis, diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2022, diakses tanggal 7 January 2022 
  203. ^ "Button says Verstappen is the fastest F1 driver ever". ESPN. 17 October 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2022. Diakses tanggal 7 January 2022. 
  204. ^ "Ranking Leclerc and Verstappen in the fight to topple Hamilton". The Race. 10 February 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2022. Diakses tanggal 8 January 2022. 
  205. ^ "Max Verstappen looking set for F1 2020 at Red Bull" (dalam bahasa Inggris). Sky Sports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2022. Diakses tanggal 18 August 2022. 
  206. ^ "Marko rates the best and worst traits of Red Bull's F1 stars". Autosport (dalam bahasa Inggris). 8 July 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2022. Diakses tanggal 18 August 2022. 
  207. ^ "Verstappen now 'fastest driver in the business', Jackie Stewart claims". The Independent. 16 September 2021. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 12 May 2022. Diakses tanggal 7 January 2022. 
  208. ^ If Max is an early braker why is he so fast? By Peter Windsor, diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2022, diakses tanggal 13 January 2022 
  209. ^ "Tost: 'Fastest driver' Verstappen deserved title". MSN. Diakses tanggal 12 January 2022. 
  210. ^ GPfans.com (21 December 2020). "Grosjean would like Verstappen in his sim team: He is the fastest". GPfans (dalam bahasa Belanda). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2022. Diakses tanggal 13 January 2022. 
  211. ^ "Irvine says Max Verstappen boasts a similar trait to Michael Schumacher in his fight with Lewis Hamilton". MSN. Diakses tanggal 8 January 2022. 
  212. ^ "Button: Verstappen "annihilating" team-mates like Senna". Autosport. 25 August 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2022. Diakses tanggal 13 January 2022. 
  213. ^ "PALMER: Whatever you thought of the Abu Dhabi outcome, Verstappen was a worthy champion in 2021" (dalam bahasa Inggris). Formula One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2022. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  214. ^ "Verstappen 'driving style' myth is a trait of greatness". The Race. 19 January 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2022. Diakses tanggal 13 January 2022. 
  215. ^ Delaney, Michael (3 November 2019). "No retirement in sight for the good Dr. Marko". F1i.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 December 2019. Diakses tanggal 15 January 2022. 
  216. ^ GMM (28 September 2017). "Max Verstappen says he's considerably faster than Red Bull F1 teammate Daniel Ricciardo". Autoweek. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2022. Diakses tanggal 15 January 2022. 
  217. ^ "Marko: Verstappen moved clear of ex-Red Bull F1 team-mate Ricciardo". Autosport. 13 January 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2022. Diakses tanggal 15 January 2022. 
  218. ^ "Niki Lauda calls Max Verstappen the 'talent of the century'". autoweek.com. 16 May 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 January 2022. Diakses tanggal 28 January 2022. 
  219. ^ "Horner on the 'rare' quality Verstappen shares with Hamilton". RacingNews365 (dalam bahasa Inggris). 10 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2022. Diakses tanggal 18 August 2022. 
  220. ^ "Berger: Verstappen probably has most raw talent of all". GRAND PRIX 247. 15 June 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2022. Diakses tanggal 8 January 2022. 
  221. ^ "Alonso believes Verstappen 'driving one step ahead of everyone' as he says Dutchman 'deserves' 2021 title". Formula One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 January 2022. Diakses tanggal 12 January 2022. 
  222. ^ Chandhok, Karun. "Karun Chandhok's top 10 Formula 1 drivers of the 2021 season: Who makes the cut after epic year?". Sky Sports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 December 2021. Diakses tanggal 18 December 2021. 
  223. ^ "Verstappen tops Autosport's F1 team boss rankings for 2021". Autosport. 18 December 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2022. Diakses tanggal 17 January 2022. 
  224. ^ "REVEALED: F1's team bosses choose their Top 10 drivers of 2021". Formula One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2022. Diakses tanggal 17 January 2022. 
  225. ^ "Verstappen Welcomes Support From Hamilton". Sky News. 6 September 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2022. Diakses tanggal 12 January 2022. 
  226. ^ "Martin Brundle: Max Verstappen must stop these tactics vs Lewis Hamilton for his legacy... but what a title showdown we'll have". Sky Sports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 January 2022. Diakses tanggal 9 January 2022. 
  227. ^ Tremayne, David. "TREMAYNE: Why 2022 Max Verstappen is an upgrade on the 2021 version". Formula One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2022. Diakses tanggal 4 August 2022. 
  228. ^ Smith, Luke (26 August 2018). "The Max Factor: How Verstappen's fans have changed F1". Crash. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 February 2022. Diakses tanggal 9 February 2022. 
  229. ^ "Honda impressed by Verstappen fans: 'Never seen such a great turnout'". gpblog.com. 2 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 February 2022. Diakses tanggal 24 March 2022. 
  230. ^ Galloway, James (21 October 2021). "F1 fan survey lists Max Verstappen as most-popular driver ahead of Lando Norris and Lewis Hamilton". Sky Sports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 February 2022. Diakses tanggal 24 March 2022. 
  231. ^ Gamble, Andrew (15 December 2021). "Verstappen's song 'Super Max' goes viral & enters Spotify's top charts". Daily Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 December 2021. Diakses tanggal 12 September 2022. 
  232. ^ "Verstappen and Thompson-Herah win top Laureus awards". Reuters (dalam bahasa Inggris). 24 April 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2022. Diakses tanggal 25 April 2022. 
  233. ^ Veenstra, R., 17 December 2014, Max Verstappen blij met onderscheiding als talent
  234. ^ van Housten, Phillip. "Verstappen handed 'Action of the Year' award by FIA". f1i.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2022. Diakses tanggal 25 June 2022. 
  235. ^ Thukral, Rachit. "Verstappen wins third FIA Personality of the Year award". Motorsport Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 June 2022. Diakses tanggal 25 June 2022. 
  236. ^ "F1 Rookie Max Verstappen Bags Three FIA Awards". NDTV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2017. Diakses tanggal 25 June 2022. 
  237. ^ "Max Verstappen wins 2016 Lorenzo Bandini Trophy". f1today.net. 7 June 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 June 2016. Diakses tanggal 7 June 2016. 
  238. ^ Sportman van het Jaar 2016, NOC*NSF
  239. ^ Max Verstappen gekozen tot Sportman van het Jaar, Sifan Hassan beste sportvrouw De Telegraaf, 22 December 2021
  240. ^ "Verstappen is Autosport's International Racing Driver of the Year". Grand Prix 247. 7 February 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2022. Diakses tanggal 25 June 2022. 
  241. ^ "Verstappen scoops Laureus World Sportsman of the Year Award for 2022". Formula One. 24 April 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2022. Diakses tanggal 25 June 2022. 
  242. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto
  243. ^ "Max Verstappen | Racing career profile". www.driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-18. Diakses tanggal 1 Desember 2021. 
  244. ^ kartcom (4 February 2010). "Verstappen Max" (dalam bahasa Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-01. Diakses tanggal 1 Desember 2021. 
  245. ^ "Max Verstappen | Racing career profile | Driver Database". www.driverdb.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-18. Diakses tanggal 2022-03-20. 
  246. ^ "Formula 3 Macau Grand Prix - 2014: Results". www.speedsport-magazine.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-11. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  247. ^ Richards, Giles (3 Oktober 2014). "Max Verstappen becomes youngest man to drive a Formula 1 car" (dalam bahasa Inggris). The Guardian News and Media Limited. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-16. Diakses tanggal 10 Januari 2022. 
  248. ^ "Statistics Drivers – Points – By age". Stats F1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-17. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  249. ^ "Max Verstappen I'm the youngest race-winner in F1 history". mostlyf1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-10. Diakses tanggal 10 Januari 2022. 
  250. ^ "Statistics Drivers – Podiums – By age". Stats F1 (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-10. Diakses tanggal 10 Januari 2022. 
  251. ^ "Statistics Drivers – Lead – By age". Stats F1 (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-16. Diakses tanggal 10 Januari 2022. 
  252. ^ "Statistics Drivers – Fastest laps – By age". Stats F1 (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-06. Diakses tanggal 10 Januari 2022. 
  253. ^ "2021 Austrian Grand Prix Highlights". formula1.com (dalam bahasa Inggris). 4 Juli 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-30. Diakses tanggal 10 Januari 2022. 
  254. ^ Kelly, Sean (12 Desember 2021). "Abu Dhabi GP Facts & Stats: A first Dutch champion – and with a record 18 season podiums | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-13. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  255. ^ "Max Verstappen Q&A: I was in full 'safe' mode for debut run". Formula 1® - The Official F1® Website (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-08. Diakses tanggal 5 Januari 2022. 
  256. ^ "Max Verstappen pakt eerste pole position uit carrière" [Max Verstappen takes first career pole position] (dalam bahasa Belanda). nl:Hart van Nederland. 3 Agustus 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-03. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  257. ^ Grez, Matias (3 Agustus 2019). "Max Verstappen claims his first-ever pole position in Formula One". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-16. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  258. ^ Bemelen, Noud; Spiekenbrink, Rik (23 Mei 2021). "Historische dubbelslag: Verstappen wint GP van Monaco en is eerste Nederlandse WK-leider ooit" [Historic double: Verstappen wins Monaco GP and is the first Dutch leader of the world championship ever] (dalam bahasa Belanda). nl:AD. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-23. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  259. ^ Veenstra, R., 17 dec 2014, Max Verstappen blij met onderscheiding als talent
  260. ^ Osten, Phillip van (2019-12-07). "Verstappen handed 'Action of the Year' award by FIA". F1i.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-02. Diakses tanggal 2022-06-26. 
  261. ^ Thukral, Rachit (9 Desember 2017). "Verstappen wins third FIA Personality of the Year award". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-06-25. Diakses tanggal 2022-06-26. 
  262. ^ "F1 Rookie Max Verstappen Bags Three FIA Awards | Formula 1 News". NDTVSports.com (dalam bahasa Inggris). 6 Desember 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-26. Diakses tanggal 2022-06-26. 
  263. ^ "Max Verstappen wins 2016 Lorenzo Bandini Trophy". f1today.net. 7 juni 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-06-10. Diakses tanggal 7 juni 2016. 
  264. ^ Sportman van het Jaar 2016, NOC*NSF
  265. ^ Max Verstappen gekozen tot Sportman van het Jaar, Sifan Hassan beste sportvrouw De Telegraaf, 22 december 2021
  266. ^ "Verstappen is Autosport's International Racing Driver of the Year". GRAND PRIX 247 (dalam bahasa Inggris). 2022-02-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-03. Diakses tanggal 2022-06-26. 
  267. ^ Reuters (2022-04-26). "Verstappen and Thompson-Herah win top Laureus awards". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-04-24. Diakses tanggal 2022-06-26. 

Pranala luar

sunting