Formula Satu musim 1950

Musim perdana Formula Satu

Formula Satu musim 1950 adalah musim keempat dari balap motor FIA Formula Satu. Ini menampilkan Kejuaraan Dunia Pembalap FIA perdana[1] yang dimulai pada 13 Mei dan berakhir pada 3 September, serta sejumlah balapan non-kejuaraan. Kejuaraan ini terdiri dari enam balapan Grand Prix, masing-masing diadakan di Eropa dan terbuka untuk mobil Formula Satu, ditambah Indianapolis 500, yang diselenggarakan di AAA National Championship peraturan. Giuseppe Farina memenangkan kejuaraan dari Juan Manuel Fangio dan Luigi Fagioli.[1]

black and white photo of Nino Farina wearing an open faced helmet
Pembalap Italia Giuseppe "Nino" Farina memenangkan Kejuaraan Pembalap Dunia, mengemudi untuk tim Alfa Romeo yang dominan

Tim dan pembalapSunting

Berikut tim dan pengemudi berikut berkompetisi di tahun 1950 FIA Kejuaraan Dunia Pembalap.

Entri Konstruktor Sasis Mesin Ban Pembalap Ronde
  Alfa Romeo SpA Alfa Romeo 158
159
Alfa Romeo 158 1.5 L8 s P   Juan Manuel Fangio 1–2, 4–7
  Giuseppe Farina 1–2, 4–7
  Luigi Fagioli 1–2, 4–7
  Reg Parnell 1
  Consalvo Sanesi 7
  Piero Taruffi 7
  Officine Alfieri Maserati Maserati 4CLT/48 Maserati 4CLT 1.5 L4 s   Louis Chiron 1–2, 4, 6–7
  Franco Rol 2, 6–7
  Enrico Platé   Toulo de Graffenried 1–2, 4, 7
  Birabongse Bhanudej 1–2, 4, 7
  Paul Pietsch   Paul Pietsch 7
  Scuderia Ambrosiana D   David Murray 1, 7
  David Hampshire 1, 6
  Reg Parnell 6
  Joe Fry 4CL Maserati 4CL 1.5 L4 s   Joe Fry 1
  Brian Shawe-Taylor 1
  Antonio Branca P   Toni Branca 5
  Scuderia Achille Varzi 4CLT/48
4CL
Maserati 4CLT 1.5 L4 s
Maserati 4CL 1.5 L4 s
  José Froilán González 2, 6
  Alfredo Pián 2
  Nello Pagani 4
  Toni Branca 4
  T.A.S.O. Mathieson ERA E ERA 1.5 L6 s D   Leslie Johnson 1
  Peter Walker   Peter Walker 1
  Tony Rolt 1
  Cuth Harrison B   Cuth Harrison 1–2, 7
  Bob Gerard B
A
  Bob Gerard 1–2
  Automobiles Talbot-Darracq Talbot-Lago T26C-DA
T26C
T26C-GS
Talbot 23CV 4.5 L6   Yves Giraud-Cabantous 1, 4–6
  Louis Rosier 1, 4–6
  Philippe Étancelin 1, 5
  Eugène Martin 1, 4
  Raymond Sommer 6
  Ecurie Belge T26C   Johnny Claes 1–2, 4–7
  Ecurie Bleue   Harry Schell 4
  Pierre Levegh   Pierre Levegh 5–7
  Raymond Sommer   Raymond Sommer 5, 7
  Charles Pozzi   Charles Pozzi 6
  Louis Rosier 6
  Guy Mairesse   Guy Mairesse 7
  Ecurie Lutetia T26C-DA   Eugène Chaboud[N 1] 5–6
  Philippe Étancelin T26C
T26C-DA
  Philippe Étancelin 2, 4, 6–7
  Eugène Chaboud 6
  Ecurie Rosier T26C
T26C-GS
  Louis Rosier 2, 7
  Henri Louveau 7
  Joe Kelly Alta GP Alta 1.5 L4 s   Joe Kelly 1
  Geoffrey Crossley   Geoffrey Crossley 1, 5
  Horschell Racing Corporation Cooper-JAP T12 JAP 1.1 V2   Harry Schell 2
  Peter Whitehead Ferrari 125 Ferrari 125 F1 1.5 V12 s   Peter Whitehead 2
P 6–7
  Scuderia Ferrari 125
166F2-50
275
375
Ferrari 125 F1 1.5 V12 s
Ferrari 166 F2 2.0 V12
Ferrari 275 F1 3.3 V12
Ferrari 375 F1 4.5 V12
  Luigi Villoresi 2, 4–5
  Alberto Ascari 2, 4–5, 7
  Raymond Sommer 2, 4
  Dorino Serafini 7
  Equipe Gordini Simca-Gordini T15 Simca-Gordini 15C 1.5 L4 s E   Robert Manzon 2, 6–7
  Maurice Trintignant 2, 7
  Scuderia Milano Maserati-Speluzzi 4CLT/50 Speluzzi 1.5 L4[3] P   Felice Bonetto 4, 6
  Franco Comotti 7
Milano-Speluzzi[4] 1[4]   Felice Bonetto 7
  Clemente Biondetti Ferrari-Jaguar 166S Jaguar XK 3.4 L6   Clemente Biondetti 7
  1. ^ Chaboud originally entered his own Talbot for the French Grand Prix but did not start the race, and instead co drove with Philippe Étancelin[2]

Ringkasan KejuaraanSunting

 
Alfa Romeo memenangkan enam dari tujuh balapan kejuaraan dengan 158nya

Kejuaraan Dunia Pengemudi perdana memperlihatkan Alfa Romeo mendominasi dengan 158 supercharged mereka, desain pra-perang yang dikembangkan dengan baik yang memulai debutnya pada tahun 1938; mobil ini memenangkan semua enam kejuaraan Grand Prix pada tahun 1950. Semua balapan yang diatur Formula Satu di kejuaraan tersebut dijalankan di Eropa. Indianapolis 500 (yang, tidak seperti semua balapan lainnya, dipentaskan di atas oval) dijalankan dengan peraturan AAA Amerika, bukan untuk peraturan FIA Formula Satu dan tidak ada pembalap reguler yang berkompetisi di Eropa yang berkompetisi di 500, dan sebaliknya. Akibatnya, pembalap Alfa Romeo mendominasi kejuaraan dengan pembalap Italia Giuseppe "Nino" Farina mengalahkan rekan setimnya dari Argentina Juan Manuel Fangio berdasarkan tempat keempatnya di Belgia. Meskipun Indianapolis 500, yang mengikuti peraturan yang berbeda, diikutsertakan dalam Kejuaraan Dunia setiap tahun dari tahun 1950 hingga 1960, ia menarik sangat sedikit partisipasi Eropa dan, sebaliknya, sangat sedikit pembalap Indianapolis Amerika yang mengikuti Grand Prix.

Poin kejuaraan diberikan kepada lima finis teratas di setiap balapan dengan basis 8–6–4–3–2, dan 1 poin diberikan untuk putaran tercepat di setiap balapan. Poin untuk drive bersama dibagi rata di antara para pembalap, terlepas dari berapa banyak putaran yang diselesaikan setiap pembalap selama balapan. Hanya empat hasil terbaik dari tujuh balapan yang bisa dipertahankan oleh masing-masing pembalap untuk klasifikasi Kejuaraan Dunia.

Race 1: InggrisSunting

Tim Alfa Romeo mendominasi Grand Prix Inggris di sirkuit Silverstone cepat di Inggris, mengunci empat mobil barisan depan dari grid. Dengan Raja George VI yang hadir, Giuseppe Farina memenangkan balapan dari posisi terdepan, juga mencatatkan putaran tercepat. Podium berhasil diselesaikan oleh rekan setimnya Luigi Fagioli dan Reg Parnell, sedangkan sisa pembalap Alfa, Juan Manuel Fangio, terpaksa mundur setelah mengalami masalah pada mesinnya. Pencetak poin terakhir adalah hasil kerja Talbot-Lagos dari Yves Giraud-Cabantous dan Louis Rosier, keduanya dua lap di belakang pemimpin klasemen.[5]

Race 2: MonakoSunting

Scuderia Ferrari membuat debut Kejuaraan Dunia mereka di jalanan Monaco. Pembalap utama mereka, Luigi Villoresi dan Alberto Ascari harus puas di baris ketiga grid, namun, sementara Alfa Romeo dari Fangio dan Farina kembali start dari baris depan, di samping privateer Maserati dari José Froilán González. Pembalap Polandia Fangio meraih kemenangan yang nyaman, juga mencatatkan putaran tercepat balapan, satu putaran di depan Ascari, dengan posisi ketiga Louis Chiron satu putaran lagi dalam pengerjaan Maserati. Sebuah kecelakaan di lap pertama, yang disebabkan oleh trek yang lembap, membuat sembilan dari sembilan belas starter tersingkir—termasuk Farina dan Fagioli—sementara González, yang mengalami kerusakan pada pile-up, mundur pada lap berikutnya. Villoresi, meskipun tertunda karena kecelakaan itu, berhasil melewati lapangan ke tempat kedua, tetapi terpaksa mundur karena masalah gardan. Kemenangan Fangio membawanya sejajar dengan Farina di klasemen poin.[6]

Race 3: Indianapolis 500Sunting

Indianapolis 500, putaran ketiga Kejuaraan Dunia Pembalap perdana yang diadakan di Indianapolis Motor Speedway di Indianapolis, Indiana di Amerika Serikat dimenangkan oleh Kurtis Kraft-Offenhauser dari Johnnie Parsons, mengungguli Deidt-Offenhausers dari Bill Holland dan Mauri Rose. Perlombaan dihentikan setelah 138 dari 200 lap yang dijadwalkan karena hujan.

Race 4: SwissSunting

Dominasi Alfa Romeo terus berlanjut ketika Kejuaraan Dunia kembali ke Eropa untuk Grand Prix Swiss di sirkuit Bremgarten yang dipenuhi pepohonan di luar Bern. Fangio, Farina dan Fagioli mengunci barisan depan grid untuk Alfa, sementara Ferrari Villoresi dan Ascari memulai dari baris kedua. Fangio adalah pemimpin awal, start dari posisi terdepan, tetapi ia dilewati oleh Farina pada lap ketujuh. Ascari dan Villoresi mampu bersaing dengan Alfa ketiga Fagioli pada tahap awal, meskipun keduanya telah pensiun pada sepuluh lap. Farina meraih kemenangan dan lap tercepat, finis tepat di depan Fagioli, sementara Rosier, di tempat ketiga akibat pensiunnya Fangio, meraih podium pertama Talbot-Lago. Kemenangan kedua Farina musim ini membuatnya unggul enam poin dari Fagioli yang konsisten, sementara Fangio tertinggal tiga poin di belakang, setelah hanya mencetak poin dalam satu balapan (di Monaco, di mana ia menang).

Race 5: BelgiaSunting

Alfa Romeo berhasil merebut barisan depan ketiga mereka musim ini di Grand Prix Belgia di sirkuit Spa-Francorchamps yang sangat cepat, 8,7 mil (14,1 km), sementara Ferrari Villoresi berbagi barisan kedua dengan Talbot-Lago milik Raymond Sommer. Alfa sekali lagi tak tersentuh di awal lomba, tetapi ketika mereka berhenti untuk mengisi bahan bakar, Sommer muncul sebagai pemimpin lomba yang tidak mungkin. Namun, keunggulannya hanya berumur pendek dan ia terpaksa pensiun ketika mesinnya meledak. Fangio akhirnya meraih kemenangan, mengungguli Fagioli, yang lagi-lagi berada di urutan kedua. Rosier kembali naik podium dengan Talbot-Lago-nya. Ia berhasil melewati Farina yang menjadi polesitter ketika pembalap Italia itu mengalami masalah transmisi menjelang akhir balapan. Namun, tidak semuanya buruk bagi Farina, karena ia meraih poin untuk lap tercepat. Baik Fagioli dan Fangio menutup jarak dengan Farina di klasemen poin-Fagioli hanya terpaut empat poin, sementara Fangio tertinggal satu poin lebih jauh.

Race 6: PerancisSunting

Di Reims-Gueux, Alfa Romeo sebagian besar tidak tertandingi di Grand Prix Prancis di sirkuit Reims-Gueux yang sangat cepat, karena mundurnya Ferrari karya Ascari dan Villoresi. Alfas kembali mengunci barisan depan grid, dengan Fangio meraih pole untuk ketiga kalinya dalam enam balapan. Kekuatan Alfas cocok dengan sirkuit jalan raya umum ini - seluruhnya terdiri dari lintasan lurus yang panjang, dan Farina, yang start dari urutan kedua, memimpin seperempat balapan pertama sebelum masalah bahan bakar membuatnya berada di belakang lapangan. Ia berjuang kembali ke posisi ketiga sebelum terpaksa harus pensiun (ia akhirnya diklasifikasikan di urutan ketujuh). Fangio meraih lap tercepat dalam perjalanannya menuju kemenangan kedua berturut-turut. Fagioli finis kedua untuk keempat kalinya dari lima start, sementara Peter Whitehead, dengan Ferrari privateer, meraih podium perdananya di start pertamanya musim ini. Fangio memimpin kejuaraan berkat kemenangannya. Fagioli tetap di urutan kedua, sementara Farina turun ke urutan ketiga, empat poin di belakang rekan setimnya dari Argentina.

Race 7: ItaliaSunting

Babak kejuaraan terakhir musim ini adalah Grand Prix Italia di Monza Autodrome dekat Milan, dan ketiga pembalap reguler Alfa Romeo bersaing untuk memperebutkan gelar. Jika Fangio finis pertama atau kedua, ia akan memenangkan gelar, terlepas dari apa yang dicapai rekan satu timnya. Jika Farina gagal mencetak setidaknya lima poin, ia tidak akan dapat merebut gelar. Satu-satunya peluang Fagioli untuk menjadi Juara Dunia adalah jika ia memenangkan balapan dan mencatatkan lap tercepat; bahkan ia harus finis tidak lebih tinggi dari Farina di urutan ketiga, dan Fangio tidak akan mendapatkan poin sama sekali.

Fangio kembali meraih pole position, tetapi Alfa Romeo tidak dapat mengunci barisan depan kelima musim ini, karena Ascari lolos kualifikasi kedua untuk Ferrari. Farina start dari urutan ketiga, sementara Consalvo Sanesi melengkapi barisan depan dengan Alfa Romeo tambahan. Fagioli hanya bisa menempati urutan kelima di grid, bersama Alfa kelima Piero Taruffi, Ferrari kedua Dorino Serafini, dan Sommer dengan Talbot-Lago. Farina memimpin sejak awal, dengan Ascari dan Fangio tidak jauh di belakang. Ascari sempat memimpin sebentar, tetapi terpaksa harus pensiun ketika mesinnya terlalu panas. Dua lap kemudian, Fangio juga retired karena masalah pada gearbox-nya. Mobil Taruffi, yang sekarang berada di urutan kedua, diambil alih oleh Fangio, meskipun pembalap Argentina itu terpaksa pensiun untuk kedua kalinya dalam lomba, kali ini karena masalah mesin. Ascari mengambil alih mobil Serafini dan akhirnya finis kedua di belakang Farina, yang kemenangannya memastikan gelar juara dengan membawanya unggul tiga poin dari Fangio. Fagioli finis ketiga dalam lomba, dan meraih posisi yang sama di klasemen Kejuaraan Pembalap.

Hasil Grand PrixSunting

Dalam Kejuaraan Dunia Pembalap yang pertama ini, 14 tim (4 pabrikan dan 10 independen) berpartisipasi, bersama dengan sejumlah mobil pribadi, dalam enam Grand Prix Eropa. Hanya tim, konstruktor, dan pembalap AS yang berpartisipasi dalam Indianapolis 500. Sasis, mesin, dan nomor mobil bervariasi dari satu balapan ke balapan lainnya.

Grand PrixSunting

Ronde Balapan Sirkuit Tanggal Pole position Lap Tercepat Pembalap pemenang Konstruktor Ban Laporan
1   Grand Prix Inggris Silverstone 13 Mei   Giuseppe Farina   Giuseppe Farina   Giuseppe Farina   Alfa Romeo P Laporan
2   Grand Prix Monako Monaco 21 Mei   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Alfa Romeo P Laporan
3   Indianapolis 500A Indianapolis 30 Mei   Walt Faulkner   Johnnie Parsons   Johnnie Parsons   Kurtis Kraft-Offenhauser F Laporan
4   Grand Prix Swiss Bremgarten 4 Juni   Juan Manuel Fangio   Giuseppe Farina   Giuseppe Farina   Alfa Romeo P Laporan
5   Grand Prix Belgia Spa-Francorchamps 18 Juni   Giuseppe Farina   Giuseppe Farina   Juan Manuel Fangio   Alfa Romeo P Laporan
6   Grand Prix Prancis Reims-Gueux 2 Juli   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Alfa Romeo P Laporan
7   Grand Prix Italia Monza 3 September   Juan Manuel Fangio   Juan Manuel Fangio   Giuseppe Farina   Alfa Romeo P Laporan
^A Indianapolis 500 mendapat sanksi AAA dan tidak mengikuti peraturan Formula Satu. Itu juga diperhitungkan dalam Kejuaraan Mobil AAA musim 1950.

Klasemen Kejuaraan PembalapSunting

Poin diberikan dengan basis 8–6–4–3–2 kepada lima finisher pertama di setiap Grand Prix, dengan poin tambahan diberikan untuk menetapkan lap tercepat. Hanya empat hasil terbaik yang dihitung untuk kejuaraan. Angka tanpa tanda kurung adalah poin kejuaraan; angka dalam tanda kurung adalah total poin yang dicetak.

Pos Pembalap GBR
 
MON
 
500
 
SUI
 
BEL
 
FRA
 
ITA
 
Poin
1   Giuseppe Farina 1 Ret 1 4 7 1 30
2   Juan Manuel Fangio Ret 1 Ret 1 1 Ret/(Ret) 27
3   Luigi Fagioli 2 Ret 2 2 2 (3) 24 (28)
4   Louis Rosier 5 Ret 3 3 6† 4 13
5   Alberto Ascari 2 Ret 5 DNS (Ret)/2† 11
6   Johnnie Parsons 1 9
7   Bill Holland 2 6
8   Prince Bira Ret 5 4 Ret 5
9   Peter Whitehead DNS 3 7 4
10   Louis Chiron Ret 3 9 Ret Ret 4
11   Reg Parnell 3 Ret 4
12   Mauri Rose 3 4
13   Dorino Serafini 2† 3
14   Yves Giraud-Cabantous 4 Ret Ret 8 3
15   Raymond Sommer 4 Ret Ret Ret Ret 3
16   Robert Manzon Ret 4 Ret 3
17   Cecil Green 4 3
18   Philippe Étancelin 8 Ret Ret Ret 5† 5 3
19   Felice Bonetto 5 Ret DNS 2
20   Eugène Chaboud Ret 5† 1
21   Joie Chitwood 5† 1
22   Tony Bettenhausen 5† 1
  Toulo de Graffenried Ret Ret 6 6 0
  Bob Gerard 6 6 0
  Luigi Villoresi Ret Ret 6 DNS 0
  Lee Wallard 6 0
  Charles Pozzi 6† 0
  Johnny Claes 11 7 10 8 Ret Ret 0
  Cuth Harrison 7 Ret Ret 0
  Pierre Levegh 7 Ret Ret 0
  Walt Faulkner 7 0
  Nello Pagani 7 0
  Harry Schell Ret 8 0
  George Connor 8 0
  Geoffrey Crossley Ret 9 0
  David Hampshire 9 Ret 0
  Paul Russo 9 0
  Toni Branca 11 10 0
  Pat Flaherty 10 0
  Brian Shawe-Taylor 10† 0
  Joe Fry 10† 0
  Myron Fohr 11 0
  Duane Carter 12 0
  Mack Hellings 13 0
  Jack McGrath 14 0
  Troy Ruttman 15 0
  Gene Hartley 16 0
  Jimmy Davies 17 0
  Johnny McDowell 18 0
  Walt Brown 19 0
  Spider Webb 20 0
  Jerry Hoyt 21 0
  Walt Ader 22 0
  Jackie Holmes 23 0
  Jim Rathmann 24 0
  Joe Kelly NC 0
  Franco Rol Ret Ret Ret 0
  Eugène Martin Ret Ret 0
  José Froilán González Ret Ret 0
  David Murray Ret Ret 0
  Maurice Trintignant Ret Ret 0
  Leslie Johnson Ret 0
  Peter Walker Ret† 0
  Tony Rolt Ret† 0
  Bill Schindler Ret 0
  Jimmy Jackson Ret 0
  Sam Hanks Ret 0
  Dick Rathmann Ret 0
  Duke Dinsmore Ret 0
  Henry Banks Ret† 0
  Fred Agabashian Ret† 0
  Bayliss Levrett Ret† 0
  Bill Cantrell Ret† 0
  Guy Mairesse Ret 0
  Paul Pietsch Ret 0
  Clemente Biondetti Ret 0
  Henri Louveau Ret 0
  Franco Comotti Ret 0
  Consalvo Sanesi Ret 0
  Piero Taruffi Ret† 0
  Alfredo Pián DNS 0
Pos Pembalap GBR
 
MON
 
500
 
SUI
 
BEL
 
FRA
 
ITA
 
Poin
Legenda
Warna Hasil
Emas Juara
Perak Tempat kedua
Perunggu Tempat ketiga
Hijau Menyelesaikan balapan dengan poin
Biru Menyelesaikan balapan tanpa poin
Menyelesaikan balapan tidak terkualifikasi (NC)
Ungu Tidak menyelesaikan balapan (Ret)
Merah Tidak masuk daftar kualifkasi (DNQ)
Tidak masuk prakualifikasi (DNPQ)
Hitam Diskualifikasi (DSQ)
Putih Tidak memulai balapan (DNS)
Balapan dibatalkan (C)
Tanpa warna Tidak mengikuti latihan bebas (DNP)
Tidak dimasukkan (EX)
Tidak datang (DNA)
Absen (WD)
  • Miring menunjukkan lap tercepat (1 poin diberikan)
  • Tebal menunjukkan posisi terdepan
  • † Posisi dibagi antara lebih banyak pengemudi dari mobil yang sama

ReferensiSunting

  1. ^ a b World Championship of Drivers, 1974 FIA Yearbook, Grey section, pages 118 & 119
  2. ^ "Grand Prix de l'ACF (French Grand Prix) -Reims, 2 Jul 1950". OldRacingCars. Diakses tanggal 15 June 2019. 
  3. ^ "Formula 1 1950". OldRacingCars. Diakses tanggal 25 June 2019. 
  4. ^ a b "Data Search Results". ChicaneF1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2015. Diakses tanggal 17 August 2011. 
  5. ^ "GP Inggris, Laporan Balapan 1950". grandprix.com. Diakses tanggal 7 Desember 2013. 
  6. ^ "GP Monako, Laporan Balapan 1950". grandprix .com. Diakses tanggal 7 Desember 2013.