Slovenia

negara di Eropa Tengah

Slovenia (bahasa Slovenia: Slovenija [slɔˈʋèːnija]),[5] resminya Republik Slovenia (bahasa Slovenia: Tentang suara ini Republika Slovenija ,[6] disingkat: RS[7]), adalah sebuah negara pesisir sub-Alpen di Eropa Tengah.[8] Slovenia berbatasan dengan Italia di barat, Austria di utara, Hongaria di timurlaut, Kroasia di tenggara, dan Laut Adriatik di baratdaya.[9] Slovenia didominasi pegunungan dan hutan,[10] dengan luas wilayah 20.271 kilometer persegi, dan dengan jumlah penduduk sebanyak 2.107.007 jiwa, yang 300.000 di antaranya menetap di kota terbesar dan pusat pemerintahan, Ljubljana.[11] Etnis Slovenia membentuk mayoritas mutlak populasi negara.[12] Bahasa Slovenia, salah satu anggota rumpun bahasa Slavia Selatan, merupakan bahasa resmi.[13] Slovenia memiliki iklim yang didominasi iklim benua,[14] dengan perkecualian kawasan pesisir dan Pegunungan Alpen Julian. Iklim sub-mediterania mencapai perpanjangan utara Pegunungan Alpen Dinari yang merentasi negara dalam arah barat laut-tenggara. Pegunungan Alpen Julian di barat laut memiliki iklim Alpen.[15] Iklim benua semakin jelas menuju Cekungan Pannonia di Timur Laut. Kota terbesar dan pusat pemerintahan, Ljubljana, terletak di tengah-tengah negara.[16]

Republik Slovenia

Republika Slovenija (Slovenia)
Semboyan
Lagu kebangsaan
Zdravljica
(Indonesia: "Roti panggang")
Slovenia (orthographic projection) gray and green scheme globe.svg
EU-Slovenia.svg
Flag-map of Slovenia.svg
Lokasi  Slovenia  (hijau gelap)

– di Eropa  (hijau & abu-abu)
– di Uni Eropa  (hijau)

Lokasi Slovenia
Ibu kota
Ljubljana
46°3′N 14°30′E / 46.050°N 14.500°E / 46.050; 14.500
Bahasa resmiSlovenia
Bahasa yang diakui
PemerintahanKesatuan parlementer republik konstitusional
• Presiden
Borut Pahor
Janez Janša
LegislatifParlemen
Državni svet
Državni zbor
Pendirian
29 Oktober 1918
4 Desember 1918
29 November 1943
• Kemerdekaan dari Yugoslavia
25 Juni 1991
• Konstitusi saat ini
23 Desember 1991
• Bergabung dengan PBB
22 Mei 1992
• Bergabung dengan Uni Eropa
1 Mei 2004
Luas
 - Total
20.273 km2 (154)
 - Perairan (%)
0,7
Penduduk
 - Perkiraan 2021
Kenaikan 2.108.708[1] (147)
 - Sensus Penduduk 2002
1.964.036
103[1]/km2 (106)
PDB (KKB)2022
 - Total
$102,4 miliar[2] (93)
Kenaikan $48.534[2] (34)
PDB (nominal)2022
 - Total
$63,6 miliar[2] (80)
Kenaikan $30.159[2] (36)
Gini (2020) 23,5[3]
rendah
IPM (2021)Kenaikan 0,918[4]
sangat tinggi · 23
Mata uangEuro (€)
(EUR)
Zona waktuWaktu Eropa Tengah (CET)
(UTC+1)
 - Musim panas (DST)
UTC+2 (Waktu Musim Panas Eropa Tengah (CEST))
Lajur kemudikanan
Kode telepon+386
Kode ISO 3166SI
Ranah Internet.sia
Situs web resmi
www.slovenia.si
  1. Juga .eu, berbagi dengan negara-negara anggota Uni Eropa lainnya.

Slovenia secara historis menjadi persimpangan bahasa dan budaya Slavia, Jerman, dan Roman.[8] Wilayah yang kini menjadi Slovenia pernah menjadi bagian dari banyak negara yang berbeda: Kekaisaran Romawi, Kekaisaran Bizantium, Kekaisaran Karoling, Kekaisaran Romawi Suci, Kerajaan Hongaria, Republik Venesia, Provinsi-Provinsi Iliria di Kekaisaran Pertama Prancis Napoleon , Kekaisaran Austria dan Kekaisaran Austria-Hongaria. Pada bulan Oktober 1918, orang-orang Slovenia ikut mendirikan Negara Slovenia, Kroasia, dan Serbia.[17] Pada bulan Desember 1918, mereka bergabung dengan Kerajaan Serbia menjadi Kerajaan Yugoslavia.[18] Selama Perang Dunia II, Jerman, Italia, dan Hongaria menduduki dan mencaplok Slovenia, dengan wilayah kecil dipindahkan ke Kroasia, negara boneka Nazi pada waktu itu.[19] Pada tahun 1945, Slovenia menjadi anggota pendiri Yugoslavia. Pascaperang, Yugoslavia awalnya bersekutu dengan Blok Timur, tetapi setelah perpecahan Tito-Stalin tahun 1948, Yugoslavia tidak pernah mengikuti Pakta Warsawa, dan pada tahun 1961 Yugoslavia menjadi salah satu pendiri Gerakan Non-Blok.[20] Pada bulan Juni 1991, Slovenia menjadi republik pertama yang memisahkan diri dari Yugoslavia dan menjadi negara berdaulat yang merdeka.[21]

Slovenia adalah negara maju, dengan ekonomi berpenghasilan tinggi yang maju; berperingkat sangat tinggi dalam Indeks Pembangunan Manusia.[22] Berdasarkan Gini, Slovenia adalah salah satu negara yang memiliki tingkat ketimpangan pendapatan terendah di dunia, artinya distribusi pendapatan antar-penduduk relatif merata.[23] Slovenia adalah anggota dari berbagai organisasi internasional, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Eropa, Zona Euro, Kawasan Schengen, OSCE, OECD, Dewan Eropa, dan NATO, serta diberi status sebagai pengamat di La Francophonie.[24]

EtimologiSunting

Kata Slovenia memiliki arti "Tanah Slovenia" dalam bahasa Slovenia dan rumpun bahasa Slavia Selatan. Dengan demikian, kata Slovenia seakar dengan kata-kata Slavonia, Slovakia, dan Slavia. Etimologi Slav itu sendiri masih belum pasti.

Autonim yang direkonstruksi *Slověninъ biasanya berasal dari kata slovo ("kata"), awalnya menunjukkan "orang yang berbicara (bahasa yang sama)", yaitu orang-orang yang saling memahami. Ini berbeda dengan kata Slavia yang menunjukkan orang Jerman, yakni *němьcь, yang berarti "orang yang hening, senyap" (dari bahasa Slavia *němъ "bisu, bergumam"). Kata slovo ("kata") dan yang berkaitan dengannya slava ("kemuliaan, masyhur") dan slukh ("pendengaran") berasal dari akar kata Proto-Indo-Eropa *ḱlew- ("dibicarakan, kemuliaan"), serumpun dengan kata Yunani Kuno κλέος (kléos "masyhur"), seperti dalam nama Perikles, kata Latin clueo ("disebut"), dan kata Inggris loud (nyaring).

Negara Slovenia modern berasal dari Komite Pembebasan Nasional Slovenia (SNOS) yang diadakan pada 19 Februari 1944. Komite tersebut secara resmi menamai negara itu sebagai Slovenia Federal (Federalna Slovenija), sebuah unit di dalam federasi Yugoslavia. Pada tanggal 20 Februari 1946, Slovenia Federal berganti nama menjadi Republik Rakyat Slovenia (Ljudska republika Slovenija).[25] Nama tersebut dipertahankan sampai tanggal 9 April 1963, ketika namanya diganti lagi, kali ini menjadi Republik Sosialis Slovenia (bahasa Slovenia: Socialistična republika Slovenija).[26] Pada tanggal 8 Maret 1990, Republik Sosialis Slovenia menghilangkan tambahan "Sosialis" dari namanya, menjadi Republik Slovenia; dan masih menjadi bagian dari Republik Federal Sosialis Yugoslavia sampai tanggal 25 Juni 1991.

Nama Resmi
Periode Nama Keterangan
1945–1946 Slovenia Federal Bagian dari Yugoslavia Federal Demokratis
1946–1963 Republik Rakyat Slovenia Bagian dari Republik Rakyat Federal Yugoslavia
1963–1990 Republik Sosialis Slovenia Bagian dari Republik Federal Sosialis Yugoslavia
1990–kini Republik Slovenia Negara merdeka sejak tahun 1991

SejarahSunting

Dari zaman prasejarah sampai pendudukan bangsa SlaviaSunting

PrasejarahSunting

Tulang beruang gua yang dilubangi, mungkin suling yang dibuat oleh Neanderthal yang berasal dari zaman Pleistosen Akhir
Roda Rawa Ljubljana yang berasal dari periode Neolitikum adalah roda kayu tertua yang pernah ditemukan


Wilayah yang kini dinamakan Slovenia telah dihuni sejak zaman prasejarah. Terdapat bukti permukiman manusia dari sekitar 250.000 tahun yang lalu.[27] Tulang beruang gua yang lubangi, berasal dari 43100 ± 700 tahun Sebelum Sekarang, ditemukan pada tahun 1995 di gua Divje Babe dekat Cerkno, dianggap sebagai sejenis suling, dan mungkin merupakan alat musik tertua yang pernah ditemukan di dunia.[28] Pada dasawarsa 1920-an sampai 1930-an, artefak milik Kro-Magnon, seperti tulang yang dilubangi, ujung tulang, dan jarum ditemukan oleh arkeolog Srečko Brodar di Gua Potok.[29][30]

Pada tahun 2002, sisa-sisa rumah tiang berusia lebih dari 4.500 tahun ditemukan di Rawa Ljubljana, sekarang dilindungi sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO, bersama-sama dengan Roda Rawa Ljubljana, roda kayu tertua di dunia.[31] Hal ini menunjukkan bahwa roda kayu muncul hampir bersamaan di Mesopotamia dan Eropa.[32] Pada masa peralihan antara Zaman Perunggu ke Zaman Besi, budaya ladang guci mulai berkembang. Peninggalan arkeologi yang berasal dari periode Hallstatt telah ditemukan, khususnya di tenggara Slovenia, di antaranya sejumlah situla di Novo Mesto, "Kota Situla".[33]

Zaman RomawiSunting

 
Dinding selatan Emona Romawi (hasil rekonstruksi) di Ljubljana modern

Wilayah yang kini dinamakan Slovenia merupakan wilayah bersama pada zaman Romawi antara Venetia et Histria (wilayah X dari Italia Romawi menurut klasifikasi Augustus) dan provinsi Pannnia dan Norikum. Bangsa Romawi mendirikan pos di Emona (Ljubljana), Poetovio (Ptuj), dan Celeia (Celje); dan membangun jalan perdagangan dan militer yang melintasi wilayah Slovenia dari Italia ke Panonia. Pada abad ke-5 sampai ke-6, daerah tersebut menjadi sasaran invasi oleh suku Hun dan suku Jermanik selama penyerbuan mereka ke Italia. Sebagian dari negara bagian dilindungi dengan garis pertahanan menara dan dinding yang disebut Claustra Alpium Iuliarum. Pertempuran penting antara Theodosius I dan Eugenius terjadi di Lembah Vipava pada tahun 394.[34][35]

Pendudukan bangsa SlaviaSunting

Bangsa Slavia memasuki kawasan Alpen setelah kepergian orang Langobardi (suku Jerman terakhir) ke barat pada tahun 568, dan di bawah tekanan Avar mendirikan permukiman Slavia di Pegunungan Alpen Timur. Dari tahun 623 hingga 624 atau mungkin 626 dan seterusnya, Raja Samo menyatukan Alpen dan Slavia Barat melawan suku Avar dan Jermanik dan mendirikan apa yang disebut sebagai Kerajaan Samo. Setelah perpecahannya menyusul kematian Samo pada tahun 658 atau 659, nenek moyang orang Slovenia yang sekarang berada di Karintia membentuk kadipaten Karantania yang merdeka,[36] dan Karniola, kemudian kadipaten Karniola. Bagian lain dari Slovenia ketika itu kembali diperintah oleh suku Avar sebelum dikalahkan oleh Karel yang Agung pada tahun 803.

Zaman pertengahanSunting

Orang Karantania, salah satu kelompok leluhur orang Slovenia modern, khususnya orang Slovenia di Karintia, adalah orang Slavia pertama yang menerima agama Kristen. Mereka sebagian besar dikristenkan oleh misionaris Irlandia, di antaranya Modestus, yang dikenal sebagai "Rasul dari Karantania". Proses ini, bersama dengan penyebaran Kristen di Bavaria, kemudian dijelaskan dalam memorandum yang dikenal sebagai Conversio Bagoariorum et Carantanorum, yang dianggap terlalu mengunggulkan peran Gereja Salzburg dalam proses Kristenisasi melebihi upaya serupa dari Patriarkat Aquileia.

 
Penggambaran ritual demokrasi kuno suku-suku berbahasa Slovenia, yang berlangsung di Batu Pangeran menggunakan bahasa Slovenia hingga tahun 1414.

Pada pertengahan abad ke-8, Karantania menjadi kadipaten bawahan di bawah pemerintahan orang-orang Bavaria, yang mulai menyebarkan agama Kristen. Tiga dasawarsa kemudian, orang Karantania dipersatukan dengan orang Bavaria untuk membentuk Kekaisaran Karoling. Selama periode yang sama Karniola juga dikuasai oleh orang Franka dan dikristenkan atas titah Aquileia. Menyusul pemberontakan Liudewit yang anti-Franka pada awal abad ke-9, orang Franka menyingkirkan pangeran-pangeran Karantania, menggantikan mereka dengan adipati perbatasan mereka sendiri. Akibatnya, sistem feodal Franka mencapai wilayah Slovenia.

Setelah kemenangan Kaisar Otto I atas bangsa Magyar pada tahun 955, wilayah Slovenia dibagi menjadi sejumlah daerah perbatasan Kekaisaran Romawi Suci. Karantania, yang paling penting, dinaikkan statusnya menjadi Kadipaten Karintia pada tahun 976.

Pada abad ke-11, Jermanisasi apa yang sekarang disebut Austria Hilir, secara efektif mengisolasi wilayah yang berpenduduk Slovenia dari Slavia Barat lainnya, mempercepat perkembangan etnis Slavia di Karantania dan Karniola menjadi kelompok etnis Karantania/Karniola/Slovenia yang merdeka. Pada akhir Abad Pertengahan, provinsi bersejarah Karniola, Stiria, Karintia, Gorizia, Trieste, dan Istria berkembang dari daerah perbatasan dan dimasukkan ke dalam negara Jerman pada abad pertengahan. Konsolidasi dan pembentukan tanah-tanah bersejarah ini berlangsung dalam kurun waktu yang lama mulai abad ke-11 sampai abad ke-14, dan dipimpin oleh sejumlah keluarga tuan tanah yang penting, seperti von Spanheim, Gorizia, Celjski, dan Habsburg. Bersamaan dengan itu, pendudukan oleh bangsa Jerman yang intensif secara signifikan mengurangi luas wilayah berbahasa Slovenia. Pada abad ke-15, wilayah etnis Slovenia menyempit menjadi seperti sekarang.[37]

 
Tentara Utsmaniyah memerangi Habsburg di wilayah yang kini menjadi Slovenia selama Perang Turki Besar.

Pada abad ke-14, sebagian besar wilayah Slovenia saat ini diambil alih oleh Wangsa Habsburg. Keluarga tuan tanah Celjski dari daerah ini yang pada tahun 1436 memperoleh gelar para pangeran negara, berkali-kali menjadi pesaing kuat Wangsa Habsburg. Wangsa yang besar ini, penting dalam tataran politik Eropa, mendapatkan kedudukannya di wilayah Slovenia tetapi lenyap pada tahun 1456. Banyak perkebunan besarnya kemudian menjadi milik Wangsa Habsburg, yang mempertahankan kendali atas daerah itu sampai awal abad ke-20. Patria del Friuli memerintah wilayah yang kini menjadi bagian barat Slovenia sampai diambil alih oleh orang Venesia pada tahun 1420.

Pada akhir Abad Pertengahan, Tanah Slovenia mengalami kemunduran ekonomi dan kependudukan yang serius karena serangan Turki. Pada tahun 1515, sebuah pemberontakan petani menyebar di hampir seluruh wilayah Slovenia. Pada tahun 1572 dan 1573, Pemberontakan Petani Kroasia-Slovenia memicu kekacauan di wilayah yang lebih luas. Pemberontakan semacam itu, yang sering kali berujung kekalahan berdarah, terus berlanjut sepanjang abad ke-17.[37]

Periode modern awalSunting

Setelah pembubaran Republik Venesia pada tahun 1797, Slovenia Venesia diserahkan ke Kekaisaran Austria. Tanah Slovenia adalah bagian dari Provinsi-Provinsi Iliria yang dikelola Prancis yang didirikan oleh Napoleon, Kekaisaran Austria dan Austria-Hongaria. Orang-orang Slovenia mendiami sebagian besar Karniola, bagian selatan Kadipaten Karintia dan Kadipaten Stiria, wilayah utara dan timur pesisir Austria, serta Prekmurje di Kerajaan Hongaria.[38] Industrialisasi diikuti dengan pembangunan rel kereta api untuk menghubungkan kota dan pasar, tetapi urbanisasi dibatasi.

Karena kesempatan yang terbatas, antara tahun 1880 dan 1910 terjadi emigrasi yang luas, dan sekitar 300.000 orang Slovenia (yaitu 1 dari 6) beremigrasi ke negara lain,[39] sebagian besar ke Amerika Serikat, tetapi juga ke Amerika Selatan (terutama ke Argentina), Jerman, Mesir, dan ke kota-kota besar di Austria-Hongaria, terutama Wina dan Graz. Wilayah Amerika Serikat dengan konsentrasi imigran Slovenia tertinggi adalah Cleveland, Ohio. Lokasi lain di Amerika Serikat di mana banyak orang Slovenia menetap adalah daerah dengan kegiatan industri dan pertambangan yang substansial: Pittsburgh, Chicago, Pueblo, Butte, bagian utara Minnesota, dan Salt Lake Valley. Laki-laki Slovenia berperan penting sebagai pekerja di industri pertambangan, karena beberapa keterampilan yang mereka bawa dari tempat asalnya. Meski terjadi emigrasi ini, populasi Slovenia masih terus meningkat secara signifikan.[39] Tingkat kemampuan membaca sangatlah tinggi, yaitu pada kisaran 80-90%.[39]

Abad ke-19 juga menyaksikan kebangkitan budaya dalam bahasa Slovenia, disertai dengan pencarian nasionalis romantis akan otonomi budaya dan politik. Gagasan tentang Slovenia Bersatu, yang pertama kali diajukan selama Revolusi 1848, menjadi mimbar umum dari sebagian besar partai dan gerakan politik Slovenia di Austria-Hongaria. Selama periode yang sama, Yugoslavisme, sebuah ideologi yang menekankan persatuan semua bangsa Slavia Selatan, meluas sebagai reaksi terhadap nasionalisme Pan-Jermanisme dan iredentisme Italia.

Perang Dunia ISunting

 
Perang Isonzo sebagian besar terjadi di daerah pegunungan terjal di atas Sungai Soča.

Perang Dunia I membawa banyak korban bagi Slovenia, khususnya dua belas Pertempuran Isonzo, yang terjadi di wilayah perbatasan barat Slovenia saat ini dengan Italia. Ratusan ribu wajib militer Slovenia direkrut menjadi Angkatan Darat Austria-Hongaria, dan lebih dari 30.000 di antaranya meninggal. Ratusan ribu orang Slovenia dari Gorizia dan Gradisca dimukimkan kembali di kamp-kamp pengungsi di Italia dan Austria. Sementara para pengungsi di Austria menerima perlakuan yang layak, para pengungsi Slovenia di kamp-kamp Italia diperlakukan sebagai musuh negara, dan beberapa ribu meninggal karena kekurangan gizi dan penyakit antara tahun 1915 dan 1918.[40] Seluruh wilayah Pesisir Slovenia dihancurkan.

Perjanjian Rapallo tahun 1920 menyisakan sekitar 327.000 dari total populasi 1,3 juta orang Slovenia di Italia.[41][42] Setelah kaum Fasis mengambil alih kekuasaan di Italia, mereka menjadi sasaran kebijakan Italianisasi Fasis yang kejam. Hal ini menyebabkan emigrasi massal orang-orang Slovenia, terutama kelas menengah, dari Perairan Slovenia dan Trieste ke Yugoslavia dan Amerika Selatan. Mereka yang masih bertahan kemudian menyusun beberapa jaringan yang terhubung dari perlawanan pasif maupun bersenjata. Yang paling terkenal adalah organisasi militan anti-fasis, TIGR, yang dibentuk pada tahun 1927 untuk melawan penindasan Fasis terhadap penduduk Slovenia dan Kroasia di wilayah Venezia Giulia.[43][44]

Kerajaan Serbia, Kroasia, dan Slovenia (kemudian menjadi Kerajaan Yugoslavia)Sunting

 
Proklamasi Negara Slovenia, Kroasia dan Serbia di Alun-Alun Kongres di Ljubljana pada tanggal 20 Oktober 1918

Partai Rakyat Slovenia melancarkan gerakan penentuan nasib sendiri, menuntut pembentukan negara setengah-merdeka Slavia Selatan di bawah Wangsa Habsburg. Usulan tersebut diterima oleh sebagian besar partai di Slovenia, dan diikuti oleh pengerahan massa masyarakat sipil Slovenia, yang dikenal sebagai Gerakan Deklarasi.[45] Tuntutan ini ditolak oleh elit politik Austria; tetapi setelah pembubaran Kekaisaran Austria-Hongaria setelah Perang Dunia I, Dewan Nasional Slovenia, Kroasia, dan Serbia mengambil alih kekuasaan di Zagreb pada tanggal 6 Oktober 1918. Pada tanggal 29 Oktober 1918, kemerdekaan dideklarasikan oleh pertemuan nasional di Ljubljana, dan oleh parlemen Kroasia, yang mendeklarasikan pembentukan Negara Slovenia, Kroasia, dan Serbia yang baru.

 
Peta yang menunjukkan wilayah Slovenia saat ini, dengan batas-batas daerah tradisional; kawasan berbahasa Slovenia yang dicaplok oleh Italia setelah Perang Dunia I ditampilkan dengan garis-garis

Pada tanggal 1 Desember 1918, Negara Slovenia, Kroasia, dan Serbia bergabung dengan Serbia, menjadi bagian dari Kerajaan Serbia, Kroasia, dan Slovenia yang baru; pada tahun 1929 berganti nama menjadi Kerajaan Yugoslavia. Wilayah utama Slovenia, yang paling terindustrikan dan terbaratkan dibandingkan dengan bagian Yugoslavia lainnya yang kurang berkembang, menjadi pusat utama produksi industri: Dibandingkan dengan Serbia, misalnya, produksi industri Slovenia empat kali lebih besar; dan itu 22 kali lebih besar daripada di Makedonia Utara. Periode antar-perang membawa industrialisasi lebih lanjut di Slovenia, dengan pertumbuhan ekonomi yang cepat pada dasawarsa 1920-an, diikuti oleh penyesuaian ekonomi yang relatif berhasil terhadap krisis ekonomi tahun 1929 dan Depresi Besar.

Setelah referendum pada bulan Oktober 1920, bagian selatan Karintia yang berbahasa Slovenia diserahkan ke Austria. Di sisi lain, dengan Perjanjian Trianon, Kerajaan Yugoslavia dianugerahi wilayah Prekmurje yang dihuni orang-orang Slovenia, yang sebelumnya merupakan bagian dari Austria-Hongaria.

Orang-orang Slovenia yang menetap di wilayah-wilayah yang berada di bawah kekuasaan negara-negara tetangga—Italia, Austria, dan Hongaria—menjadi sasaran asimilasi.

Perang Dunia IISunting

Slovenia adalah satu-satunya negara Eropa modern yang selama Perang Dunia II terbagi tiga dan sepenuhnya dianeksasi ke dalam Jerman Nazi dan Italia Fasis.[46] Selain itu, wilayah Prekmurje di timur dianeksasi ke Hongaria, dan beberapa desa di Lembah Sava Bawah tergabung dalam Negara Merdeka Kroasia (NDH), yakni negara boneka NAZI yang baru dibuat.

Selama Perang Dunia II, Jerman Nazi dan Hongaria mencaplok wilayah utara (masing-masing wilayah berwarna coklat dan hijau tua), sementara Italia Fasis mencaplok wilayah hitam berarsir (bagian barat hitam pekat telah dicaplok oleh Italia pada tahun 1920 dengan Perjanjian Rapallo). Beberapa desa digabungkan ke dalam Negara Merdeka Kroasia. Setelah tahun 1943, Jerman juga mengambil alih wilayah yang diduduki Italia.

Periode SosialisSunting

 
Josip Broz Tito dan Edvard Kardelj (kiri) di Dražgoše, Slovenia, 1977.

Setelah pembentukan kembali Yugoslavia pada masa Perang Dunia II, Slovenia menjadi bagian dari Yugoslavia Federal. Sebuah negara sosialis didirikan, tetapi karena perpecahan Tito-Stalin pada tahun 1948, kebebasan ekonomi dan pribadi menjadi lebih luas dibandingkan di negara-negara Blok Timur. Pesisir Slovenia dan paro barat Karniola Dalam yang sebelumnya dicaplok oleh Italia setelah Perang Dunia I, pada tahun 1947 dikembalikan kepada Slovenia.

Lompatan, demokrasi, dan kemerdekaan SloveniaSunting

Pada tahun 1987, dalam majalah Nova revija edisi ke-57, sekelompok cendekiawan menuntut kemerdekaan Slovenia. Tuntutan untuk demokratisasi dan kemerdekaan Slovenia yang lebih luas telah disuarakan. Sebuah gerakan demokrasi massa, yang dikoordinasikan oleh Komite Pembela Hak Asasi Manusia, mendorong Komunis ke arah reformasi demokrasi.

GeografiSunting

 
Sebuah peta topografi Slovenia

Slovenia terletak di Eropa Tengah dan Tenggara menyentuh Pegunungan Alpen dan berbatasan dengan Laut Mediterania. Slovenia terletak di antara 45°-47° Lintang Utara, dan 13°-17° Bujur Timur. Garis 15° Bujur Timur hampir bertepatan dengan garis tengah negara pada arah barat-timur.[47] Pusat Geometri Slovenia terletak di koordinat 46°07'11,8" LU dan 14°48'55,2" BT.[48] Situs itu terletak di Slivna di Munisipalitas Litija.[49] Puncak tertinggi Slovenia adalah Triglav (2.864 meter); ketinggian rata-rata negara di atas permukaan laut adalah 557 meter).

GeologiSunting

 
Solution runnels, atau rillenkarren adalah fitur karst di Dataran Tinggi Karst, seperti di banyak daerah karst lainnya di dunia.

Slovenia berada di zona seismik yang agak aktif karena posisinya di Lempeng Adriatik kecil, yang terjepit di antara Lempeng Eurasia di utara dan Lempeng Afrika di selatan dan berputar berlawanan arah jarum jam.[50] Dengan demikian negara ini berada di persimpangan tiga unit geotektonik penting: Pegunungan Alpen di utara, Pegunungan Alpen Dinarik di selatan, dan Cekungan Pannonia di timur.[50] Para ilmuwan telah mampu mengidentifikasi 60 gempa bumi yang merusak di masa lalu. Selain itu, jaringan stasiun seismik aktif di seluruh negeri.[50]

Banyak bagian Slovenia memiliki batuan dasar karbonat, di mana sistem gua yang luas telah mengembang.

Daerah alamiSunting

Upaya pengelompokan daerah alami di Slovenia telah dilakukan oleh pakar geografi Anton Melik (1935–1936) dan Svetozar Ilešič (1968). Pengelompokan daerah alami yang lebih baru oleh Ivan Gams membagi Slovenia menjadi sebagai berikut:[51]

 
Pantai Slovenia dengan tebing

IklimSunting

 
Jenis-jenis iklim Slovenia 1970–2000 dan klimograf untuk permukiman yang dipilih.

Slovenia terletak di garis lintang sedang. Iklim juga dipengaruhi oleh berbagai relief, dan pengaruh Alpen dan Laut Adriatik. Di timurlaut, berlaku jenis iklim benua dengan perbedaan ekstrem antara suhu musim dingin dan musim panas. Di kawasan pesisir, berlaku iklim sub-Mediterania. Pengaruh laut pada tingkat suhu juga terlihat di Lembah Soča, sementara iklim Alpen yang berat hadir di daerah pegunungan yang tinggi. Di sebagian besar wilayah negara, terdapat interaksi yang kuat antara ketiga-tiga sistem iklim ini.[52][53]

AirSunting

 
Danau Bohinj, danau terbesar di Slovenia, salah satu dari dua sumber air Sungai Sava

Sebagian besar wilayah Slovenia (16.423 kilometer persegi, yaitu 81%) merupakan bagian dari cekungan Laut Hitam, dan sebagian kecilnya (3.850 kilometer persegi, yaitu 19%) merupakan bagian dari cekungan Laut Adriatik. Kedua-dua bagian ini terbagi menjadi unit yang lebih kecil sehubungan dengan sungai pusatnya, cekungan Mur, cekungan Drava, cekungan Sava dengan cekungan Kupa, dan cekungan sungai-sungai Adriatik.[54] Jika dibandingan dengan negara maju, kualitas air di Slovenia dianggap salah satu yang terbaik di Eropa. Salah satu alasannya tidak diragukan lagi bahwa sebagian besar sungai terbentuk di wilayah pegunungan Slovenia. Tetapi ini tidak berarti bahwa Slovenia tidak memiliki masalah dengan kualitas air permukaan dan air tanah, terutama di daerah dengan pertanian intensif.[55]

Keanekaragaman hayatiSunting

 
Olm dapat ditemukan di dalam gua Postojna dan gua-gua lainnya di negara ini.

Slovenia menandatangani Konvensi Keanekaragaman Hayati Rio pada tanggal 13 Juni 1992 dan menjadi salah satu pihak dalam konvensi itu pada tanggal 9 Juli 1996.[56] Kondisi ini kemudian menghasilkan Strategi dan Rencana Aksi Keanekaragaman Hayati Nasional, yang diterima oleh konvensi pada tanggal 30 Mei 2002.

Slovenia dibedakan oleh keanekaragaman habitat yang sangat luas,[57] karena kontak unit-unit geologi dan wilayah biogeografi, dan karena pengaruh manusia. Negara ini adalah rumah bagi empat ekoregion terestrial: hutan campuran Pegunungan Dinari, hutan campuran Panonia, hutan campuran dan konifer Alpen, dan hutan gugur Illiria.[58] Sekitar 12,5% wilayah ini dilindungi dengan 35,5% dalam jejaring ekologi Natura 2000.[59] Meski demikian, karena pencemaran dan perusakan lingkungan, keanekaragaman telah mengalami penurunan. Slovenia dalam Indeks Keutuhan Lansekap Hutan tahun 2019 meraih skor rata-rata 3,78/10; menempatkannya pada peringkat ke-140 dari 172 negara di dunia.[60]

BinatangSunting

Keanekaragaman hayati negara ini cukup tinggi, yakni memiliki 1% organisme pada 0,004% luas permukaan Bumi.[61] Terdapat 75 spesies mamalia, di antaranya adalah marmot, ibex Alpen, dan chamois. Terdapat banyak rusa, rusa roe, babi celeng, dan terwelu.[62] Glis (sejenis hewan pengerat) ditemukan di hutan-hutan beech Slovenia. Penjebakan hewan-hewan ini adalah tradisi lama dan merupakan bagian dari identitas nasional Slovenia.[63]

 
Lebah madu Karniola adalah binatang asli Slovenia dan merupakan subspesies lebah madu barat.

JamurSunting

Lebih dari 2.400 spesies jamur telah dicatat dari Slovenia[64] dan, karena angka itu tidak termasuk jamur pembentuk lumut, jumlah total jamur Slovenia yang sudah diketahui tidak diragukan lagi jauh lebih tinggi. Masih banyak lagi yang mungkin dapat ditemukan.

TumbuhanSunting

Slovenia adalah negara dengan hutan terluas ketiga di Eropa,[65] dengan 58,3% wilayahnya ditutupi oleh hutan.[66] Hutan adalah sumber daya alam yang penting, dan kegiatan penebangan diupayakan supaya tetap rendah.[67] Di pedalaman negara terdapat hutan-hutan khas Eropa Tengah, terutama ek dan beech. Di pegunungan, cemara, fir, dan tusam dapat mudah dijumpai. Pepohonan tusam tumbuh di atas dataran Karst, meski hanya sepertiga wilayah yang ditutupi hutan tusam. Pohon tilia, banyak tumbuh di hutan-hutan Slovenia, merupakan salah satu simbol negara. Garis pohon adalah pada 1.700-1.800 meter.[68]

Geografi dan PolitikSunting

 
Presiden Borut Pahor

Slovenia adalah republik demokrasi parlementer dengan sistem multipartai. Kepala negaranya adalah presiden, yang dipilih oleh suara rakyat dan memiliki peran integratif yang penting.[69] Presiden dipilih untuk masa jabatan 5 tahun, dan dapat menjabat paling banyak 2 periode. Dia memiliki peran perwakilan dan merupakan panglima tertinggi Angkatan Bersenjata Slovenia.[70]

YudikatifSunting

Kekuasaan yudikatif di Slovenia dijalankan oleh para hakim yang dipilih oleh Majelis Nasional. Kekuasaan yudikatif di Slovenia dilaksanakan oleh pengadilan dengan tanggung jawab umum dan pengadilan khusus yang menangani hal-hal yang berkaitan dengan bidang hukum tertentu. Kejaksaan adalah otoritas independen negara yang bertanggung jawab mengadili kasus-kasus yang diajukan kepada mereka yang diduga melakukan tindak pidana. Mahkamah Konstitusi, yang terdiri dari 9 hakim dipilih untuk masa jabatan 9 tahun, memutus kesesuaian undang-undang dengan Konstitusi; semua undang-undang dan peraturan juga harus sesuai dengan prinsip-prinsip umum hukum internasional dan dengan perjanjian internasional yang telah diratifikasi.[37]

MiliterSunting

 
Eurocopter AS 532 milik Angkatan Darat Slovenian

Angkatan Bersenjata Slovenia menyediakan pertahanan militer secara mandiri atau melibatkan diri dalam aliansi, sesuai dengan perjanjian internasional. Sejak wajib militer dihapuskan pada tahun 2003, itu diatur sebagai tentara permanen yang sepenuhnya profesional.[71] Panglima tertinggi adalah Presiden Slovenia, sedangkan komando operasional berada di domain Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Slovenia. Pada tahun 2016, belanja untuk militer diperkirakan 0,91% dari PDB negara. Sejak menggabungi NATO, Angkatan Bersenjata Slovenia telah mengambil bagian yang lebih aktif dalam mendukung perdamaian internasional. Mereka telah berpartisipasi dalam operasi dukungan perdamaian dan kegiatan kemanusiaan. Antara lain, tentara Slovenia adalah bagian dari pasukan internasional yang bertugas di Bosnia dan Herzegovina, Kosovo, dan Afghanistan.[72]

Pembagian administratif dan daerah tradisionalSunting

 
Daerah tradisional Slovenia.

MunisipalitasSunting

Resminya, Slovenia dibagi menjadi 212 munisipalitas (12 di antaranya berstatus munisipalitas perkotaan). Munisipalitas adalah satu-satunya badan otonomi lokal di Slovenia. Setiap munisipalitas dipimpin oleh seorang walikota (župan), dipilih setiap empat tahun oleh suara rakyat dan dewan kota (občinski svet). Di sebagian besar munisipalitas, dewan kota dipilih melalui sistem perwakilan berimbang; hanya beberapa munisipalitas kecil yang menerapkan pemungutan suara kemajemukan. Di munisipalitas kota, dewan munisipalitas disebut dewan kota.[73] Setiap munisipalitas juga memiliki Kepala Administrasi Munisipalitas (načelnik občinske uprave), diangkat oleh walikota, yang bertanggung jawab atas berjalannya pemerintahan daerah.[73]

 
Statistical regions: 1. Gorizia, 2. Karniola Hulu, 3. Karintia, 4. Drava, 5. Mura, 6. Slovenia Tengah, 7. Sava Tengah, 8. Savinja, 9. Pesisir–Karst, 10. Karniola Pedalaman–Karst, 11. Slovenia Tenggara, 12. Sava Hilir

Distrik administratifSunting

Daerah dan identitas tradisionalSunting

Daerah statistikSunting

Seluruh 12 daerah statistik tidak memiliki fungsi administratif dan dikelompokkan lagi menjadi dua daerah-makro untuk tujuan kebijakan regional Uni Eropa.[74] Dua daerah-makro ini adalah:

  • Slovenia Timur (Vzhodna Slovenija – SI01), yang terdiri dari daerah statistik Mura, Drava, Karintia, Savinja, Sava Tengah, Sava Hilir, Slovenia Tenggara, dan Karniola Pedalaman–Karst.
  • Slovenia Barat (Zahodna Slovenija – SI02), yang terdiri dari daerah statistik Slovenia Tengah, Karniola Hulu, Gorizia, dan Pesisir–Karst.

EkonomiSunting

 
Sejak tahun 2007 Slovenia telah menjadi bagian dari Zona Euro (biru gelap).
 
Gambaran perimbangan ekspor Slovenia tahun 2019

Slovenia merupakan negara berekonomi maju dan merupakan negara Slavia terkaya berdasarkan PDB nominal,[75] dan terkaya kedua menurut PDB (PPP) di bawah Republik Ceko.[76] Slovenia juga merupakan salah satu ekonomi global teratas dalam hal modal manusia.[77] Slovenia pada awal tahun 2007 menjadi anggota baru pertama yang memperkenalkan euro sebagai mata uangnya, menggantikan tolar. Sejak tahun 2010, Slovenia telah menjadi anggota Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).[78][79] Terdapat perbedaan besar dalam hal kemakmuran di antara berbagai daerah. Wilayah terkaya secara ekonomi adalah wilayah Slovenia Tengah yang meliputi ibu kota Ljubljana dan wilayah Primorska (Pesisir), seperti Gorizia dan Pesisir-Karst, sedangkan wilayah yang paling tidak kaya adalah Mura, Sava Tengah, dan Pesisir-Karniola Pedalaman.[80]

Pertumbuhan ekonomiSunting

 
Rasio pinjaman-simpanan di Slovenia menurut tahun – termasuk Periode Ledakan 2005–2008.[81]

Pada 2004–2006 ekonomi Slovenia tumbuh rata-rata hampir 5% per tahun; pada tahun 2007 meningkat hampir 7%. Lonjakan pertumbuhan didorong oleh utang, khususnya di kalangan perusahaan, dan terutama bidang konstruksi. Krisis finansial 2007–2012 dan Krisis utang Eropa 2010 berdampak besar terhadap perekonomian dalam negeri.[82] Industri konstruksi sangat terpukul pada tahun 2010 dan 2011.[83]

Utang nasionalSunting

Total utang nasional Slovenia meningkat secara substansial selama Resesi Hebat dan menurun pada tahun 2019; pada akhir tahun 2018 sebesar 32.223 juta euro, atau 70% dari PDB.[84]

Jasa dan industriSunting

 
Penggambaran grafis ekspor produk Slovenia dalam 28 kategori berkode warna.

Hampir dua pertiga orang Slovenia bekerja di bidang jasa, dan lebih dari sepertiga di industri dan konstruksi.[85] Slovenia mendapat manfaat dari tenaga kerja terdidik, infrastruktur yang berkembang dengan baik, dan lokasinya di persimpangan rute perdagangan utama.[78]

EnergiSunting

Pada tahun 2018, produksi energi bersih sebesar 12.262 GWh dan konsumsi sebesar 14.501 GWh. Pembangkit listrik tenaga air menghasilkan 4.421 GWh, pembangkit termal menghasilkan 4.049 GWh, dan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Krško menghasilkan 2.742 GWh (50% bagian masuk ke Slovenia; 50% lainnya masuk ke Kroasia karena berbagi kepemilikan). Konsumsi listrik dalam negeri ditutupi oleh produksi dalam negeri sebesar 84,6%; persentase menurun dari tahun ke tahun, dengan demikian Slovenia semakin tergantung pada impor listrik.[86]

PariwisataSunting

Slovenia menawarkan kepada wisatawan berbagai macam fasilitas alam dan budaya. Berbagai bentuk pariwisata telah dikembangkan. Daerah-daerah berdaya tarik wisata cukup luas, namun pasar wisata terbilang kecil. Belum ada pariwisata skala besar dan tidak ada tekanan lingkungan yang memaksa;[87] pada tahun 2017, majalah untuk para wisatawan, National Geographic menyatakan Slovenia sebagai negara dengan pariwisata berkelanjutan paling baik di dunia.[88]

 
Old town of Piran on Slovenian coast

The nation's capital, Ljubljana, has many important Baroque and Vienna Secession buildings, with several important works of the native born architect Jože Plečnik[89] and also his pupil, architect Edo Ravnikar.

TransportasiSunting

Sejak Zaman Kuno, geografi telah menentukan rute transportasi di Slovenia. Pegunungan yang signifikan, sungai-sungai besar dan kedekatannya dengan Danubia memainkan peran dalam pengembangan koridor transportasi daerah itu. Satu keuntungan khusus baru-baru ini adalah Koridor Pan-Eropa V (hubungan tercepat antara Adriatik Utara, dan Eropa Tengah dan Timur) dan X (menghubungkan Eropa Tengah dengan Balkan). Ini memberinya posisi khusus dalam integrasi dan restrukturisasi sosial, ekonomi dan budaya Eropa.[90]

 
Jalan tol di Slovenia pada bulan Agustus 2020

JalanSunting

Angkutan angkutan jalan dan penumpang merupakan bagian terbesar dari transportasi di Slovenia yaitu sebesar 80%.[91] Mobil pribadi jauh lebih populer daripada angkutan penumpang jalan umum, yang mengalami penurunan secara signifikan.[91][92] Slovenia memiliki kepadatan jalan raya dan jalan tol yang sangat tinggi dibandingkan dengan rata-rata Uni Eropa.[93] Sistem jalan raya, yang pembangunannya dipercepat setelah 1994,[94] perlahan tapi pasti mengubah Slovenia menjadi konurbasi besar.[95] Jalan negara lainnya telah memburuk dengan cepat karena kurang terurus dan adanya peningkatan lalu lintas secara keseluruhan.[93]

Rel kereta apiSunting

 
Pendolino ETR 310, kereta miring di atas rel kereta api Slovenia di stasiun kereta api Ljubljana Tengah

Kereta api Slovenia yang ada sudah ketinggalan zaman dan mengalami kesulitan bersaing dengan jaringan jalan tol; sebagian juga sebagai akibat dari permukiman penduduk yang tersebar.[96] Karena fakta ini dan proyeksi peningkatan lalu lintas melalui pelabuhan Koper, yang terutama dengan kereta api, rel kedua pada rute Koper-Divača sedang dalam tahap awal pengerjaan.[97] Dengan kurangnya aset keuangan, pemeliharaan dan modernisasi, jaringan kereta api Slovenia telah terabaikan.[98] Karena infrastruktur yang ketinggalan zaman, pangsa angkutan barang kereta api telah menurun di Slovenia.[99] Angkutan penumpang kereta api telah pulih setelah penurunan drastis pada dasawarsa 1990-an.[99] Koridor kereta api Pan-Eropa V dan X, dan beberapa jalur rel utama Eropa lainnya saling bertemu di Slovenia.[98] Semua kereta transit internasional di Slovenia melayani akses ke Ljubljana.[100]

PelabuhanSunting

Pelabuhan utama di Slovenia adalah Pelabuhan Koper. Ini adalah pelabuhan Adriatik Utara terbesar dalam hal transportasi kontainer,[101] dengan hampir 590.000 TEU setiap tahun[102] dan jalur ke semua pelabuhan utama dunia.[103][104] Pelabuhan Koper jauh lebih dekat ke Terusan Suez di timur daripada pelabuhan-pelabuhan di Eropa Utara.[103] Selain itu, lalu lintas penumpang laut sebagian besar terjadi di Koper.[105] Dua pelabuhan kecil yang digunakan untuk transportasi penumpang internasional serta transportasi kargo terletak di Izola dan Piran. Transportasi penumpang terutama untuk melayani rute ke dan dari Italia dan Kroasia.[106] Splošna plovba,[107] satu-satunya perusahaan pelayaran Slovenia, mengangkut barang dan hanya aktif di pelabuhan-pelabuhan asing.[105]

UdaraSunting

 
Bandar Udara Jože Pučnik Ljubljana adalah bandar udara internasional terbesar di Slovenia

Transportasi udara di Slovenia cukup rendah,[99] tetapi telah tumbuh secara signifikan sejak 1991.[108] Dari tiga bandara internasional di Slovenia, Bandar Udara Jože Pučnik Ljubljana di Slovenia tengah adalah yang paling sibuk,[108] dengan koneksi ke banyak tujuan utama Eropa.[109] Bandar Udara Maribor Edvard Rusjan terletak di bagian timur Slovenia dan Bandar Udara Portorož di bagian barat Slovenia.[108] Adria Airways adalah maskapai penerbangan milik negara dan terbesar Slovenia; namun pada tahun 2019 dinyatakan pailit dan berhenti beroperasi.[108] Sejak tahun 2003, beberapa maskapai baru telah memasuki pasar, terutama maskapai penerbangan berbiaya rendah.[93] Satu-satunya pangkalan udara Slovenia adalah Pangkalan Udara Cerklje ob Krki di bagian barat daya negara itu.[110] Juga terdapat 12 bandara umum di Slovenia.[108]

DemografiSunting

 
Kepadatan penduduk di Slovenia berdasarkan munisipalitas. Empat kawasan perkotaan utama adalah: Ljubljana dan Kranj (tengah), Maribor (timurlaut) and the Istria Slovenia (baratlaut).

Dengan kepadatan penduduk 101 jiwa per kilometer persegi, Slovenia terbilang sebagai negara berpenduduk jarang di Eropa (dibandingkan dengan 402/km2 untuk Belanda atau 195/km2 untuk Italia). Daerah statistik paling jarang penduduk adalah Daerah Statistik Karniola–Karst Pedalaman, sedangkan yang paling padat penduduk adalah Daerah Statistik Slovenia Tengah.[111]

Slovenia adalah salah satu negara Eropa dengan penuaan penduduk yang paling menonjol, disebabkan oleh rendahnya tingkat kelahiran dan tingginya harapan hidup.[112] Hampir semua penduduk Slovenia yang berusia lebih dari 64 tahun sudah pensiun, tanpa perbedaan yang signifikan antara jenis kelamin.[113] Kelompok usia kerja berkurang meskipun ada imigrasi.[114] Proposal untuk menaikkan usia pensiun dari 57 saat ini untuk wanita dan 58 untuk pria ditolak dalam referendum Slovenia Juni 2011.[115] Selain itu, perbedaan antara jenis kelamin mengenai harapan hidup masih signifikan.[113] Angka kesuburan total (total fertility rate, disingkat TFR) pada tahun 2014 diperkirakan sebesar 1,33 anak yang lahir/perempuan, lebih rendah dari angka penggantian sebesar 2,1.[116] Mayoritas anak lahir dari wanita yang belum menikah (pada tahun 2016; 58,6% dari semua kelahiran di luar pernikahan).[117] Pada tahun 2018, angka harapan hidup saat lahir adalah 81,1 tahun (78,2 tahun laki-laki, dan 84 tahun perempuan).[118]

Pada tahun 2009, tingkat bunuh diri di Slovenia adalah 22 per 100.000 orang per tahun, yang menempatkan Slovenia di antara negara-negara Eropa dengan peringkat tertinggi dalam hal ini.[119] Namun, dari tahun 2000 hingga 2010, angka tersebut mengalami penurunan sekitar 30%, angka berdasar daerah dan jenis kelamin bervariasi.[120]

UrbanisasiSunting

Tergantung pada batasan yang digunakan, antara 65% dan 79% orang menetap di daerah perkotaan yang lebih luas.[121] Menurut definisi OECD tentang daerah perdesaan, tidak satu pun dari daerah statistik Slovenia didominasi daerah perkotaan, artinya tidak lebih dari 15% penduduk menetap di perdesaan. Daerah statistik dikelompokkan menurut batasan-batasan sebagai berikut:

Munisipalitas berdasar jumlah pendudukSunting

Munisipalitas Daerah statistik Luas (km2) Jumlah penduduk
(1 Januari 2019)
Ljubljana Slovenia Tengah 275,0 292.988
Maribor Drava 147,5 112.065
Kranj Karniola Hulu 151,0 56.267
Koper Pesisir-Karst 303,2 52.234
Celje Savinja 94,9 49.473
Novo Mesto Slovenia Tenggara 236,0 37.063
Domžale Slovenia Tengah 72,3 36.264
Velenje Savinja 83,5 33.293
Nova Gorica Gorizia 279,5 31.799
Kamnik Slovenia Tengah 265,6 29.686

Seluruhnya terdapat 212 munisipalitas. Hodoš adalah yang terkecil dengan 354 jiwa penduduk.

Munisipalitas berdasar luasSunting

Munisipalitas Daerah Statistik Luas
(km2)
Kočevje Slovenia Tengah 563,7
Ilirska Bistrica Pesisir-Karniola Pedalaman 480,0
Tolmin Gorizia 381,5
Bovec Gorizia 367,3
Črnomelj Slovenia Tenggara 339,7
Bohinj Karniola Hulu 333,7
Koper Pesisir-Karst 303,2
Idrija Gorizia 293,7
Krško Sava Hilir 286,5
Nova Gorica Gorizia 279,5

Odranci, yang tersempit, yaitu 6,9 km2.

BahasaSunting

Bahasa resmi di Slovenia adalah bahasa Slovenia, yang merupakan anggota rumpun bahasa Slavia Selatan. Pada tahun 2002, bahasa Slovenia adalah bahasa asli dari sekitar 88% penduduk Slovenia menurut sensus, dengan lebih dari 92% penduduk Slovenia berbicara dalam bahasa itu di lingkungan rumah mereka.[123][124] Statistik ini menempatkan Slovenia di antara negara-negara paling homogen di Uni Eropa dalam hal dominasi penutur bahasa ibu.[125]

ImigrasiSunting

Pada tahun 2015, sekitar 12% (237.616 orang) dari populasi di Slovenia lahir di luar negeri.[126] Sekitar 86% penduduk kelahiran asing berasal dari negara-negara bekas Yugoslavia seperti (dalam urutan mengecil) Bosnia dan Herzegovina, diikuti oleh imigran dari Kroasia, Serbia, Makedonia Utara, dan Kosovo.[126]

EmigrasiSunting

Mengenai emigrasi, antara tahun 1880 sampai 1918 (Perang Dunia I) banyak pria meninggalkan Slovenia untuk bekerja di daerah pertambangan di negara lain. Amerika Serikat (A.S.) khususnya telah menjadi pilihan umum untuk emigrasi, dengan Sensus A.S. tahun 1910 menunjukkan bahwa sudah ada "183.431 orang di A.S. yang menggunakan bahasa Slovenia sebagai bahasa ibu". Tapi mungkin ada lebih banyak lagi, karena sejumlah besar orang menghindari prasangka anti-Slavia dan "mendaku diri sebagai orang Austria." Kawasan favorit sebelum tahun 1900 adalah Minnesota, Wisconsin, Michigan, juga Omaha, Nebraska, Joliet, Illinois, Cleveland, Ohio, dan kawasan perdesaan di Iowa. Setelah tahun 1910, mereka menetap di Utah (Tambang Tembaga Bingham), Colorado (khususnya Pueblo), dan Butte, Montana. Kawasan-kawasan ini pertama kali menarik banyak pria lajang (yang biasanya menetap bersama keluarga Slovenia). Setelah mencari pekerjaan dan memiliki cukup uang, para pria itu dikirim kembali kepada istri dan keluarga mereka.[127]

AgamaSunting

 
Kuil Nasional, Maria Penolong Umat Kristiani di Brezje.

Sebelum Perang Dunia II, 97% populasi mendaku dirinya Katolik (Ritus Romawi), sekitar 2,5% sebagai pengikut Luther, dan sekitar 0,5% penduduk mendaku sebagai anggota jemaat lain.[124] Setelah tahun 1945, negara ini mengalami proses sekularisasi yang bertahap namun mantap. Setelah satu dasawarsa menindas agama, rezim Komunis menerapkan kebijakan toleransi relatif terhadap gereja. Setelah tahun 1990, Gereja Katolik meraih kembali sebagian pengaruhnya, tetapi Slovenia tetap menjadi masyarakat yang mayoritas sekuler. Menurut sensus tahun 2002; 57,8% dari populasi adalah Katolik. Pada tahun 1991; 71,6% penduduk mendaku diri sebagai Katolik yang berarti ada penurunan lebih dari 1% setiap tahun.[128] Sebagian besar umat Katolik Slovenia menjalankan ritus liturgi Latin. Sejumlah kecil Katolik Yunani tinggal di wilayah Karniola Putih.[129]

PendidikanSunting

 
Gedung tata usaha Universitas Ljubljana
 
Gedung tata usaha Universitas Maribor

Peringkat pendidikan Slovenia sebagai yang terbaik ke-12 di dunia dan terbaik ke-4 di Uni Eropa, secara signifikan lebih tinggi daripada rata-rata negara OECD, menurut Program Penilaian Siswa Internasional.[130] Di antara orang berusia 25 hingga 64 tahun, 12% telah mengenyam pendidikan tinggi, sedangkan rata-rata orang Slovenia memiliki pendidikan formal selama 9,6 tahun. Menurut laporan OECD, 83% orang dewasa berusia 25–64 tahun telah memperoleh ijazah setara sekolah menengah atas, jauh di atas rata-rata OECD sebesar 74%; di antara usia 25 hingga 34 tahun, angkanya 93%.[131] Menurut sensus 1991 ada 99,6% melek aksara di Slovenia. Pendidikan sepanjang hayat juga meningkat.[132]

DasarSunting

Tanggung jawab untuk pengawasan pendidikan di tingkat dasar dan menengah di Slovenia terletak pada Kementerian Pendidikan dan Olahraga. Setelah pendidikan pra-sekolah non-wajib, anak-anak memasuki sekolah dasar sembilan tahun pada usia enam tahun.[133] Sekolah dasar dibagi menjadi tiga periode, masing-masing tiga tahun. Pada tahun ajaran 2006–2007 terdapat 166.000 murid terdaftar di sekolah-sekolah dasar dan terdapat lebih dari 13.225 guru, memberikan rasio satu guru per 12 murid dan 20 murid per kelas.[132]

MenengahSunting

Setelah menyelesaikan sekolah dasar, hampir semua anak (lebih dari 98%) melanjutkan ke pendidikan menengah, baik kejuruan, teknik, atau program menengah umum (gimnasium). Yang disebut terakhir dipungkas dengan matura, yaitu ujian akhir yang memungkinkan lulusan untuk masuk universitas. 84% lulusan sekolah menengah melanjutkan ke pendidikan tinggi.[132]

TinggiSunting

Di antara beberapa universitas di Slovenia, peringkat terbaik adalah Universitas Ljubljana, peringkat di antara 500 pertama atau 3% pertama dari universitas terbaik dunia menurut Peringkat Akademik Universitas Dunia.[134][135] Dua universitas negeri lainnya adalah Universitas Maribor[136] di Styria Hilir dan Universitas Primorska di Primorska.[137] Selain itu, ada perguruan tinggi swasta, yaitu Universitas Nova Gorica[138] dan Universitas EMUNI.[139]

BudayaSunting

 
Sang Penabur (1907), karya pelukis impresionis Ivan Grohar, menjadi metafora bagi bangsa Slovenia[140][141] dan menjadi cerminan peralihan dari budaya perdesaan menuju budaya perkotaan.[142]

WarisanSunting

Warisan arsitektur Slovenia meliputi 2.500 gereja, 1.000 kastil, reruntuhan, rumah bangsawan, rumah pertanian, dan bangunan khusus untuk mengeringkan jerami, yang disebut hayrack (kozolci).[143]

HidanganSunting

 
Potica sebagai bagian dari sarapan tradisional Paskah Slovenia

Hidangan Slovenia adalah paduan dari hidangan Eropa Tengah (khususnya Austria dan Hongaria), Mediterania, dan Balkan. Secara historis, masakan Slovenia dibagi menjadi masakan kota, rumah pertanian, pondok, kastil, pendeta, dan biara. Karena keragaman lansekap budaya dan alam Slovenia, ada lebih dari 40 hidangan daerah yang berbeda-beda.

TarianSunting

Secara historis penari balet dan koreografer Slovenia yang paling terkenal adalah Pino Mlakar (1907‒2006),[144] yang pada tahun 1927 lulus dari Institut Koreografi Rudolf Laban, dan di sana dia bertemu calon istrinya, balerina Maria Luiza Pia Beatrice Scholz (1908‒2000). Bersama-sama mereka bekerja sebagai penari dan koreografer terkemuka di Dessau (1930–1932), Zürich (1934–1938), dan opera Negara di München (1939‒1944).[145] Rencana mereka untuk membangun pusat tari Slovenia di Rožnik setelah Perang Dunia II didukung oleh menteri kebudayaan, Ferdo Kozak, tapi dibatalkan oleh penggantinya.[146] Pino Mlakar juga seorang guru besar penuh di Akademi Teater, Radio, Film, dan Televisi (AGRFT) di Universitas Ljubljana. Antara tahun 1952 sampai tahun 1954 mereka kembali memimpin balet opera Negara di Munich.[145] Sekolah tari modern Mary Wigman didirikan pada tahun 1930-an oleh muridnya, Meta Vidmar, di Ljubljana.[147]

Festival, pameran buku, dan kegiatan lainSunting

Sejumlah festival musik, teater, film, buku, dan anak-anak berlangsung di Slovenia setiap tahun, termasuk festival musik Festival Musim Panas Ljubljana dan Festival Lent, Festival Punch komedi tunggal, Festival Stoking Panjang Pippi untuk kanak-kanak, dan pameran buku Slovenia dan Frankfurt setelah Frankfurt.

Festival musik paling terkenal dari musik Slovenia secara historis adalah festival festival lagu Slovenia. Antara tahun 1981 sampai 2000 festival Novi Rock terkenal karena membawa musik cadas melintasi Tirai Besi dari Barat ke penonton Slovenia dan kemudian Yugoslavia. Tradisi panjang festival jazz di Yugoslavia Titois dimulai dengan Festival Jazz Ljubljana yang diadakan setiap tahun di Slovenia sejak tahun 1960.[148]

FilmSunting

Menurut sejarah, aktor dan aktris film Slovenia di antaranya ialah Ida Kravanja, yang memainkan perannya sebagai "Ita Rina" di film-film Eropa awal, dan Metka Bučar.[149] Setelah Perang Dunia II, salah satu aktor film yang paling terkenal adalah Polde Bibič, yang memainkan sejumlah peran dalam banyak film yang diterima dengan baik di Slovenia, termasuk Don't Cry, Peter (1964), On Wings of Paper (1968), Kekec's Tricks (1968), Flowers in Autumn (1973), The Widowhood of Karolina ašler (1976), Heritage (1986), Primož Trubar (1985), dan My Dad, The Socialist Kulak (1987). Banyak di antaranya disutradarai oleh Matjaž Klopčič. Dia juga tampil di drama televisi dan radio.[150] Secara keseluruhan, Bibič memainkan lebih dari 150 teater dan lebih dari 30 peran film.[150]

Menurut sejarah, di antara para pembuat film paling mapan di Slovenia, khususnya untuk film fitur dan produksi film pendek ialah sebagai berikut: Karol Grossmann, František Čap, France Štiglic, Igor Pretnar, Jože Pogačnik, Peter Zobec, Matjaž Klopčič, Boštjan Hladnik, Dušan Jovanović, Vitan Mal, Franci Slak, dan Karpo Godina. Sutradara film kontemporer Filip Robar - Dorin, Jan Cvitkovič, Damjan Kozole, Janez Lapajne, Mitja Okorn, dan Marko Naberšnik adalah di antara perwakilan dari apa yang disebut "Renaisans sinema Slovenia". Penulis skenario Slovenia, yang bukan sutradara film, termasuklah Saša Vuga dan Miha Mazzini. Di antara para sutradara film wanita ialah Polona Sepe, Hanna A. W. Slak, dan Maja Weiss.[151]

SastraSunting

PenulisSunting

Kini, beberapa penulis terkenal ialah Slavoj ižek, Mladen Dolar, Alenka Zupančič serta Boris Pahor, seorang penyintas kamp konsentrasi Jerman Nazi, yang menentang Fasisme Italia dan Komunisme Titois.[152][153]

Sejarah kesusastraanSunting

 
France Prešeren, pujangga terkenal Slovenia

Sejarah kesusastraan Slovenia bermula pada abad ke-16 dengan tokoh penting Primož Trubar dan para reformis Protestan lainnya. Puisi dalam bahasa Slovenia meraih puncaknya dengan tokoh pujangga romantis, France Prešeren (1800–1849). Pada abad ke-20, fiksi sastra Slovenia melewati beberapa periode: awal abad ini ditandai oleh para penulis Modernisme Slovenia, dengan pengarang dan penulis drama Slovenia yang paling berpengaruh, Ivan Cankar; yang diikuti oleh ekspresionisme (Srečko Kosovel), avantgardisme (Anton Podbevšek, Ferdo Delak) dan realisme sosial (Ciril Kosmač, Prežihov Voranc) sebelum Perang Dunia II, puisi perlawanan dan revolusi (Karel Destovnik Kajuh, Matej Bor) selama masa perang, dan intimisme (Puisi yang Empat, 1953), modernisme pascaperang (Edvard Kocbek), dan eksistentialisme (Dane Zajc) setelah perang.

Para pengarang pascamodernis Slovenia adalah Boris A. Novak, Marko Kravos, Drago Jančar, Evald Flisar, Tomaž Šalamun, dan Brina Svit. Di antara para pengarang terkenal pasca-1990 adalah Aleš Debeljak, Miha Mazzini, dan Alojz Ihan. Di Slovenia terdapat beberapa majalah sastra yang menerbitkan prosa, puisi, esai, dan kritisisme sastra lokal.

MusikSunting

 
"Zdravljica" (A Toast; sebagian) dengan tanda penolakan dari pihak penyensor Austria (karena diduga bermuatan revolusioner); musik Zdravljica kini menjadi lagu kebangsaan Slovenia.

Orkestra Filharmonik Slovenia, didirikan pada tahun 1701 sebagai bagian dari Akademi Warga Industri Ljubljana, adalah di antara kelompok orkestra tertua di Eropa. Musik Slovenia secara historis melibatkan banyak musisi dan penggubah; seperti penggubah Renaissans, Jacobus Gallus (1550–1591), yang sangat memengaruhi musik klasik Eropa Tengah; penggubah Barok, Joannes Baptista Dolar (sekitar 1620–1673); dan pemain biola Giuseppe Tartini.

Musik tradisional rakyatSunting

Nyanyian harmoni adalah tradisi yang sangat mengakar di Slovenia, dan paling sedikit terdiri dari nyanyian tiga-bagian (empat suara), sementara itu di beberapa bagian bahkan terdiri dari delapan-bagian (sembilan suara). Dengan demikian, lagu rakyat Slovenia biasanya terdengar lembut dan harmonis, dan sangat jarang bernuansa minor. Musik tradisional rakyat Slovenia ditampilkan dengan alat-alat sebagai berikut: harmonika Stiria (akordeon jenis tertua), biola, klarinet, zither, seruling, dan kelompok musik kuningan dari jenis alpen. Di timur Slovenia, kelompok musik yang memainkan biola dan cimbalom (sejenis alat musik dawai) disebut velike goslarije.

Musik modern rakyat (kantri Slovenia)Sunting

 
Musisi rakyat Lojze Slak

Sejak tahun 1952, kelompok musik Slavko Avsenik mulai hadir dalam banyak penyiaran, film, dan konser di seluruh Jerman Barat, menemukan suara kantri "Oberkrainer" asli yang menjadi kendaraan utama ekspresi musik etnis tidak hanya di Slovenia, tetapi juga di Jerman, Austria, Swiss, dan di Benelux, pembiakan orkestra-orkestra Alpen dalam proses. Kelompok ini menghasilkan hampir 1.000 komposisi asli, bagian integral dari warisan polka bergaya Slovenia. Banyak musisi mengikuti langkah Avsenik, termasuk Lojze Slak.[154][155][156]

Slovenska popevkaSunting

Kedudukan yang setara dalam budaya Slovenia, seperti yang dimiliki Festival Musik Sanremo dalam budaya Italia, terkait dengan Slovenska popevka, genre khusus musik Slovenia yang populer.[157]

Musik populerSunting

Di antara musisi pop, rock, industri, dan indie yang paling populer di Slovenia termasuk Laibach, grup musik [[industrial00 awal 1980-an serta Siddharta, grup musik cadas alternatif yang dibentuk pada tahun 1995.

 
Grup musik industrial, Laibach

Dengan lebih dari 15 juta penayangan untuk video penampilan akapela "Africa" resmi sejak diterbitkan di YouTube pada Mei 2009 hingga September 2013[158] yang membuat mereka mendapat pujian dari rekan penulis lagu, David Paich,[159] Perpetuum Jazzile adalah grup dari Slovenia yang paling banyak didengarkan secara daring internasional. Grup musik Slovenia lainnya termasuk band rok progresif historis yang juga populer di Yugoslavia Titois, seperti Buldožer dan Lačni Franz, yang kemudian menginspirasi grup musik rok komedi termasuk Zmelkoow, Slon in Sadež dan Mi2.[160] Kecuali Terrafolk yang tampil di seluruh dunia, grup musik lain, seperti Avtomobili, Zaklonišče Prepeva, Šank Rock, Big Foot Mama, Dan D, dan Zablujena generacija, sebagian besar tidak dikenal di luar negeri. Grup-grup musik metal Slovenia termasuk Noctiferia (death metal), Negligence (thrash metal), Naio Ssaion (gothic metal), dan Within Destruction (deathcore).[161]

Biduan dan penggubahSunting

Slovenian post-WWII singer-songwriters include Frane Milčinski (1914–1988), Tomaž Pengov whose 1973 album Odpotovanja is considered to be the first singer-songwriter album in former Yugoslavia,[162] Tomaž Domicelj, Marko Brecelj, Andrej Šifrer, Eva Sršen, Neca Falk, and Jani Kovačič. After 1990, Adi Smolar, Iztok Mlakar, Vita Mavrič, Vlado Kreslin, Zoran Predin, Peter Lovšin, and Magnifico have been popular in Slovenia, as well. In the 21st century, there have been many successful artsists from Slovenia. They include country musician Manu, Eurovision finalists zalagasper, Nika Zorjan, Omar Naber and Raiven.

Penyanyi-penulis lagu Slovenia pasca-Perang Dunia II termasuk Frane Milčinski (1914–1988), Tomaž Pengov yang albumnya pada tahun 1973 Odpotovanja dianggap sebagai album penyanyi-penulis lagu pertama di bekas Yugoslavia,[163] Tomaž Domicelj, Marko Brecelj, Andrej Šifrer, Eva Sršen, Neca Falk, dan Jani Kovačič. Setelah tahun 1990, Adi Smolar, Iztok Mlakar, Vita Mavrič, Vlado Kreslin, Zoran Predin, Peter Lovšin, dan Magnifico juga populer di Slovenia. Pada abad ke-21, sudah banyak seniman sukses dari Slovenia. Mereka termasuk musisi kantri ManuElla, finalis Kontes Lagu Eurovision zalagasper, Nika Zorjan, Omar Naber, dan Raiven.

TeaterSunting

Selain gedung utama, yang meliputi Teater Nasional Slovenia dan Teater Nasional Slovenia Maribor, terdapat sejumlah produser kecil aktif di Slovenia, termasuk teater fisik (misalnya Betontanc), teater jalanan (misalnya Teater Ana Monró), kejuaraan teater olahraga Impro Liga, dan teater improvisasi (misalnya IGLU Theatre). Sebuah bentuk yang populer adalah pertunjukan boneka, terutama ditampilkan dalam Teater Boneka Ljubljana. Teater memiliki tradisi yang kaya di Slovenia, dimulai dengan pertunjukan drama berbahasa Slovenia pertama pada tahun 1867.

Seni visual, arsitektur, dan desainSunting

Seni visual, arsitektur, dan desain Slovenia dibentuk oleh sejumlah arsitek, desainer, pelukis, pematung, fotografer, seniman grafis, serta seniman komik, ilustrasi, dan konseptual. Institusi paling bergengsi yang memamerkan karya seniman visual Slovenia adalah Galeria Nasional Slovenia dan Museum Seni Modern.

Arsitektur

Arsitektur modern di Slovenia diperkenalkan oleh Max Fabiani, dan pada periode pertengahan perang oleh Jože Plečnik dan Ivan Vurnik.[164] Pada paruh kedua abad ke-20, gaya nasional dan universal digabungkan oleh arsitek Edvard Ravnikar dan generasi pertama murid-muridnya: Milan Mihelič, Stanko Kristl, dan Savin Sever. Generasi berikutnya banyak yang masih aktif, misalnya Marko Mušič, Vojteh Ravnikar, Jurij Kobe dan kelompok arsitek muda.

Karya-karya terpilih dari Jože Plečnik yang membentuk Ljubljana selama periode antar-perang dimasukkan dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2021.[165]

Seni konseptual

Sejumlah kelompok seni rupa konseptual terbentuk, misalnya OHO, Group 69, dan IRWIN. Kini, seni visual Slovenia beragam, berdasarkan tradisi, mencerminkan pengaruh negara tetangga dan terkait dengan gerakan Eropa modern.[166]

Desain

Contoh desain Slovenia yang paling terkenal secara internasional misalnya kursi Rex dari tahun 1952, kursi kayu yang terilhami desain Skandinavia, karya desainer interior Niko Kralj yang pada tahun 2012 diberikan tempat permanen di Designmuseum, Denmark, museum desain terbesar di Skandinavia, dan juga termasuk dalam koleksi Museum of Modern Art di New York City.

Contoh desain industri yang telah mengubah industri ski internasional adalah Elan SCX oleh perusahaan Elan. Bahkan sebelum Elan SCX, ski Elan digambarkan dalam dua film, bagian film seri James Bond 1985 - A View to a Kill with Roger Moore, dan Working Girl di mana Katharine Parker (Sigourney Weaver) digambarkan bermain ski di ski dan tiang model RC ELAN.

Patung
 
Patung pujangga Valentin Vodnik (1758–1819) dibuat oleh Alojz Gangl pada tahun 1889 sebagai bagian dari Monumen Vodnik, monumen nasional pertama Slovenia.

Pembaruan patung Slovenia dirintis oleh Alojz Gangl (1859–1935) yang membuat patung-patung untuk monumen publik polimatik Karniola, Johann Weikhard von Valvasor dan Valentin Vodnik, jurnalis dan pujangga pertama Slovene, juga The Genius of the Theatre dan arca lain untuk gedung Opera dan Balet Teater Nasional Slovenia Ljubljana.[167] Pembangunan patung setelah Perang Dunia II dipimpin oleh sejumlah seniman, misalnya dua bersaudara Boris dan Zdenko Kalin, Jakob Savinšek tetap dengan seni figural. Para pematung muda, misalnya Janez Boljka, Drago Tršar dan khususnya Slavko Tihec, cenderung ke bentuk abstrak. Jakov Brdar dan Mirsad Begić kembali ke citra manusia.

Grafika

Selama periode Perang Dunia II, ada banyak grafika diciptakan oleh Božidar Jakac, yang membantu mendirikan Akademi Seni Rupa dan Desain pascaperang di Ljubljana.

Pada tahun 1917 Hinko Smrekar menyiapkan ilustrasi untuk buku Fran Levstik tentang pahlawan rakyat Slovenia yang terkenal, Martin Krpan. Di antara para pakar ilustrator buku kanak-kanak terdapat sejumlah ilustrator perempuan, seperti Marlenka Stupica, Marija Lucija Stupica, Ančka Gošnik Godec, Marjanca Jemec Božič, dan Jelka Reichman.

Lukisan

Secara historis, lukisan dan patung di Slovenia pada akhir abad ke-18 dan ke-19 ditandai oleh Neoklasisisme (Matevž Langus), Biedermeier (Giuseppe Tominz), dan Romantisisme (Mihael Stroj). Pameran seni pertama di Slovenia diselenggarakan pada akhir abad ke-19 oleh Ivana Kobilca, perempuan pelukis yang bekerja dalam tradisi realistis. Seniman impresionis misalnya Matej Sternen, Matija Jama, Rihard Jakopič, Ivan Grohar yang karyanya bertajuk Sang Penabur (bahasa Slovenia: Sejalec) dilukiskan pada koin euro Slovenia €0,05 (lima sen), dan Franc Berneker, yang memperkenalkan impresionisme ke negara Slovenia. Pelukis ekspresionis misalnya Veno Pilon dan Tone Kralj yang buku gambarnya, dicetak ulang sebanyak 13 kali, kini menjadi gambar yang paling dikenal dari pahlawan rakyat, Martin Krpan.[168] Beberapa pelukis paling terkenal di paruh kedua abad ke-20 adalah Zoran Mušič, Gabrijel Stupica, dan Marij Pregelj.

Fotografi

Pada tahun 1841, Janez Puhar (1814–1864) menemukan proses untuk fotografi pada kaca, diakui pada tanggal 17 Juni 1852 di Paris oleh Académie Nationale Agricole, Manufacturière et Commerciale (Akademi Pertanian, Manufaktur, dan Komersial Nasional).[169] Gojmir Anton Kos adalah seorang pelukis dan fotografer realis terkemuka antara Perang Dunia Pertama dan Perang Dunia II.

Fotografer pertama dari Slovenia yang karyanya diterbitkan oleh majalah National Geographic ialah Arne Hodalič.[170]

OlahragaSunting

 
Atlet ski Alpen, Tina Maze, peraih medali emas ganda olimpiade dan juara umum musim Piala Dunia 2012–13

Slovenia adalah lokasi olahraga alam, dengan banyak orang Slovenia giat melakukan olah raga.[171] Berbagai olahraga dimainkan di Slovenia pada tingkat profesional,[172] dengan kesuksesan internasional teratas di cabang bola basket, bola voli, sepak bola, hoki es, dayung, renang, tenis, tinju, memanjat, bersepeda, dan atletik. Sebelum Perang Dunia II, senam dan anggar pernah menjadi cabang olahraga paling populer di Slovenia, dengan atlet seperti Leon Štukelj dan Miroslav Cerar meraih medali emas Olimpiade.[173] Sepak bola meraih polularitas pada periode antar-perang. Setelah tahun 1945, bola basket, bola tangan, dan bola voli menjadi populer di masyarakat Slovenia, dan sejak pertengahan dasawarsa 1970-an, begitu juga dengan olahraga musim dingin. Sejak tahung 1992, masyarakat olahraga Slovenia telah meraih 45 medali Olimpiade, termasuk 10 medali emas, dan 24 medali Paralimpiade, di antaranya empat emas.[174][175]

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Prebivalstvo" (dalam bahasa Sloven). Statistical Office of Slovenia. Diakses tanggal 1 October 2021. 
  2. ^ a b c d "World Economic Outlook Database, October 2021". IMF.org. International Monetary Fund. Diakses tanggal 31 January 2022. 
  3. ^ "Gini coefficient of equivalised disposable income – EU-SILC survey". ec.europa.eu. Eurostat. Diakses tanggal 9 August 2021. 
  4. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  5. ^ "Slovenski pravopis 2001: Slovenija". 
  6. ^ Pengucapan Slovenia: [ɾɛˈpùːblika slɔˈʋèːnija]. Source: "Slovenski pravopis 2001: Republika Slovenija". 
  7. ^ Pengucapan Slovenia: [ɾəˈsə́]. Sumber: "Slovenski pravopis 2001: Republika Slovenija". 
  8. ^ a b Černe, Andrej (2004). Orožen Adamič, Milan, ed. Gateway to Western, Central, and Southeastern Europe (PDF). Slovenia: A Geographical Overview. Association of the Geographical Societies of Slovenia. hlm. 127. ISBN 961-6500-49-X. Selama berabad-abad, wilayah Slovenia telah dilintasi oleh jalur transportasi tradisional yang menghubungkan Eropa utara dengan Eropa selatan, timur, dan barat. Lokasi Slovenia di bagian barat laut teluk Mediterania paling menjorok ke dalam di dekat Laut Adriatik di mana Pegunungan Alpen, Pegunungan Alpen Dinari, dan tepi barat Cekungan Pannonia menganugerahinya lalu lintas dan posisi geografis yang relatif cukup menguntungkan yang dibedakan oleh karakter peralihannya dan hubungan antar-wilayah geografis ini. Dalam sudut pandang makroregional yang lebih luas, karakter transisi ini dan hubungan ini tidak berubah sejak zaman prasejarah. 
  9. ^ "Slovenia – History, Geography, & People". Encyclopedia Britannica. 5 June 2021. Diakses tanggal 16 Juni 2021. 
  10. ^ Perko, Drago (2008). "Slovenia at the Junction of Major European Geographical Units" (PDF). The Slovenian. Toronto: Vse Slovenski Kulturni Odbor [The All Slovenian Cultural Committee]. 
  11. ^ "Slovenia". InfoPlease. 3 Februari 2017. Diakses tanggal 16 Juni 2021. 
  12. ^ "Population: Demographic situation, languages and religions". 10 Oktober 2017. 
  13. ^ "Slovene language". Encyclopedia Britannica. Diakses tanggal 16 Juni 2021. 
  14. ^ Fallon, Steve (2007). "Environment". Slovenia (edisi ke-5). Lonely Planet. hlm. 40. ISBN 978-1-74104-480-5. 
  15. ^ Ogrin, Darko (2004). "Modern Climate Change in Slovenia" (PDF). Dalam Orožen Adamič, Milan. Slovenia: A Geographical Overview. Association of the Geographical Societies of Slovenia. hlm. 45. ISBN 961-6500-49-X. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 17 July 2013. 
  16. ^ "About Ljubljana". Mestna občina Ljubljana. 3 Juli 2017. Diakses tanggal 16 Juni 2021. 
  17. ^ Trgovčević, Ljubinka (18 Juli 2016). "Yugoslavia". International Encyclopedia of the First World War (WW1). Diakses tanggal 18 Juni 2021. 
  18. ^ "History and culture". I feel Slovenia. 4 March 2020. Diakses tanggal 16 June 2021. 
  19. ^ Sečen, Ernest (16 April 2005). "Mejo so zavarovali z žico in postavili mine" [They Protected the Border with Wire and Set up Mines]. Dnevnik.si (dalam bahasa Sloven). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 March 2015. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  20. ^ "From Alignment to Non-Alignment: Yugoslavia Discovers the Third World". Wilson Center. 5 Juni 2019. Diakses tanggal 9 April 2021. 
  21. ^ Škrk, Mirjam (1999). "Recognition of States and Its (Non-)Implication on State Succession: The Case of Successor States to the Former Yugoslavia". Dalam Mrak, Mojmir. Succession of States. Martinus Nijhoff Publishers. hlm. 5. ISBN 9789041111456. 
  22. ^ "Slovenia Economy: Population, GDP, Inflation, Business, Trade, FDI, Corruption". The Heritage Foundation. 24 Januari 2021. Diakses tanggal 16 Juni 2021. 
  23. ^ "Gini index (World Bank estimate) | Data". data.worldbank.org. Diakses tanggal 21 Juli 2021. 
  24. ^ "International organisations and international law". Portal GOV.SI. Diakses tanggal 16 Juni 2021. 
  25. ^ Kopač, Janez (2007). "Mesto kot upravnoteritorialna enota 1945–1955" [A Town as an Administrative–Territorial Unit]. Arhivi (dalam bahasa Sloven and Inggris). Arhivsko društvo Slovenije. 30 (2): 83. ISSN 0351-2835. COBISS 914293. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Agustus 2018. Diakses tanggal 30 Agustus 2018. 
  26. ^ Kopač, Janez (2001). "Ustava Socialistične republike Slovenije z dne 9. aprila 1963" [The Constitution of the Socialist Republic of Slovenia from 9 April 1963]. Arhivi (dalam bahasa Sloven). XXIV (1): 1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2016. Diakses tanggal 30 Agustus 2018. 
  27. ^ "Milestones - slovenia.si". slovenia.si. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2018. Diakses tanggal 18 March 2018. 
  28. ^ Luthar, Oto (2008). "From Prehistory to the End of the Ancient World". The Land Between: A History of Slovenia. Peter Lang. hlm. 15. ISBN 978-3-631-57011-1. 
  29. ^ "Potočka zijavka". Parc.si. Palaeolithic Research Centre. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Oktober 2012. 
  30. ^ Debeljak, Irena; Turk, Matija. "Potočka zijalka". Dalam Šmid Hribar; Mateja Torkar; Gregor Golež; Mateja Podjed; Dan. Drago Kladnik; Drago. Erhartič; Bojan Pavlin; Primož. Jerele, Ines. Enciklopedija naravne in kulturne dediščine na Slovenskem – DEDI (dalam bahasa Sloven). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Mei 2012. Diakses tanggal 12 Maret 2012. 
  31. ^ "The oldest wooden wheel in the world: Virtual exhibition". 4 Januari 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Januari 2013. 
  32. ^ Alexander Gasser (Maret 2003). "World's Oldest Wheel Found in Slovenia". Government Communication Office of the Republic of Slovenia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juli 2012. Diakses tanggal 19 Agustus 2010. 
  33. ^ "Application for the Title of the European Capital of Culture 2012" (PDF). City Municipality of Maribor. 2008. [pranala nonaktif]
  34. ^ Wolfram, Herwig (1997). The Roman Empire and Its Germanic Peoples. Berkeley, CA: University of California Press. hlm. 92. 
  35. ^ Singleton, Fred (1989). A Short History of the Yugoslav Peoples. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 2. 
  36. ^ Štih, Peter (2009). Na stičišču svetov: slovenska zgodovina od prazgodovinskih kultur do konca 18. stoletja [At the Junction of the Worlds: Slovene History from the Prehistoric Cultures to the End of the 18th Century] (dalam bahasa Sloven). Modrijan Publishing House. hlm. 33. ISBN 978-961-241-375-0. 
  37. ^ a b c "About Slovenia – Culture of Slovenia". Culture.si. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 
  38. ^ Lenček, Rado (1990). "The Terms Wende-Winde, Wendisch-Windisch in the Historiographic Tradition of the Slovene Lands". Slovene Studies Journal. 12 (1): 94. doi:10.7152/ssj.v12i1.3797 . 
  39. ^ a b c Benderly, Jill; Kraft, Evan (1996). "In the Beginning: The Slovenes from the Seventh Century to 1945". Independent Slovenia: Origins, Movements, Prospects. Palgrave Macmillan. hlm. 9–11. ISBN 978-0-312-16447-8. 
  40. ^ Petra Svoljšak, Slovenski begunci v Italiji med prvo svetovno vojno (Ljubljana 1991).
  41. ^ Lipušček, U. (2012) Sacro egoismo: Slovenci v krempljih tajnega londonskega pakta 1915, Cankarjeva založba, Ljubljana. ISBN 978-961-231-871-0
  42. ^ Cresciani, Gianfranco (2004) Clash of civilisations Diarsipkan 6 May 2020 di Wayback Machine., Italian Historical Society Journal, Vol. 12, No. 2, p. 4
  43. ^ Mira Cencič, TIGR (Ljubljana: Mladinska knjiga, 1997)
  44. ^ Tatjana Rejec, Pričevanja o TIGR-u (Ljubljana: Slovene Society, 1995)
  45. ^ Kranjec, Silvo (1925–1991). "Korošec Anton". Slovenski biografski leksikon (dalam bahasa Sloven) (edisi ke-Online). Akademi Sains dan Seni Slovenia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Agustus 2011. Diakses tanggal 24 Juli 2010. 
  46. ^ Gregor Joseph Kranjc (2013).To Walk with the Devil, University of Toronto Press, Scholarly Publishing Division, p. introduction 5
  47. ^ Jenko, Marjan (2005). "O pomenu meridiana 15° vzhodno od Greenwicha" (PDF). Geodetski Vestnik (dalam bahasa Sloven). 49 (4). hlm. 637–638. Diakses tanggal 5 Januari 2010. 
  48. ^ "Simboli in sestavine" (dalam bahasa Sloven). GEOSS Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2012. Diakses tanggal 12 Februari 2012. 
  49. ^ Geografske koordinate skrajnih točk (dalam bahasa Sloven and Inggris). Statistical Office of the Republic of Slovenia. Diakses tanggal 12 Februari 2012. 
  50. ^ a b c "Seismology". Diakses tanggal 30 July 2008. 
  51. ^ Perko, Drago (1998). "The Regionalization of Slovenia" (PDF). Geografski zbornik. 38. hlm. 11–57. ISSN 0373-4498. COBISS 10668077. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 June 2013. 
  52. ^ Tanja Cegnar. "Climate of Slovenia at Glance" (PDF). Arso.gov.si. Diakses tanggal 25 November 2012. 
  53. ^ "National Meteorological Service of Slovenia – Archive". Meteo.si. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2012. Diakses tanggal 2 June 2012. 
  54. ^ Vodno bogastvo Slovenije: tekoče vode (PDF). Slovenian Environment Agency. Diakses tanggal 17 Mei 2012. 
  55. ^ Ambrožič, Špela; et al. (Maret 2008). "Water Quality in Slovenia" (PDF). ENVIRONMENTAL AGENCY OF THE REPUBLIC OF SLOVENIA. Diakses tanggal 19 Agustus 2015. 
  56. ^ "List of Parties". Diakses tanggal 8 Desember 2012. 
  57. ^ Hlad, Branka; Skoberne, Peter, ed. (2001). "Characteristics of Biological and Landscape Diversity in Slovenia" (PDF). Biological and Landscape Diversity in Slovenia: An Overview. Ljubljana: Environmental Agency of the Republic of Slovenia, Ministry of the Environment and Spatial Planning. hlm. IX. ISBN 961-6324-17-9. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Nopember 2012. 
  58. ^ Dinerstein, Eric; et al. (2017). "An Ecoregion-Based Approach to Protecting Half the Terrestrial Realm". BioScience. 67 (6): 534–545. doi:10.1093/biosci/bix014 . ISSN 0006-3568. PMC 5451287 . PMID 28608869. 
  59. ^ "European Day of Parks 2012". News. Statistical Office of the Republic of Slovenia. 
  60. ^ Grantham, H. S.; et al. (2020). "Anthropogenic modification of forests means only 40% of remaining forests have high ecosystem integrity – Supplementary Material". Nature Communications. 11 (1): 5978. doi:10.1038/s41467-020-19493-3 . ISSN 2041-1723. PMC 7723057 . PMID 33293507 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  61. ^ "Did you know... – Slovenia – Official Travel Guide". Slovenia.info. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Januari 2013. Diakses tanggal 25 Nopember 2012. 
  62. ^ Perko, Franc, ed. (2008). "Habitats of wild game in Slovenia, guidelines and conditions for the preservation and protection of wild game and their habitats, and provision of coexistence with humans". Resolution on National Forest Programme. Federation of Forest Associations of Slovenia. Ministry of Agriculture, Forestry and Food, Slovenia. hlm. 87–104. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 September 2012. 
  63. ^ Peršak, Magda (30 September 1998). "Dormouse Hunting as Part of Slovene National Identity". Natura Croatica. 7 (3). hlm. 199–211. ISSN 1330-0520. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2012. Diakses tanggal 4 Februari 2012. 
  64. ^ Dušan Jurc, Andrej Piltaver & Nikica Ogris. Glive Slovenije – Fungi of Slovenia (Ljubljana, 2005). 497 pp.
  65. ^ Golob A. "Forests and forestry in Slovenia". FAO. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Maret 2009. Diakses tanggal 7 Mei 2009. 
  66. ^ "In 2016, forest covered 58.3% of Slovenia". Statistical Office of the Republic of Slovenia. 27 September 2017. 
  67. ^ "SLOVENIA". www.fao.org. Diakses tanggal 28 June 2021. 
  68. ^ Lovrenčak, Franc (2007). Zgornja gozdna meja slovenskih Alp, visokih kraških planot in Prokletij. Faculty of Arts, University of Ljubljana. ISBN 978-961-6648-11-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Mei 2013. 
  69. ^ Furtlehner, Petra (2008). "Slovenia". Dalam Falkner, Gerda; Treib, Oliver; Holzleithner, Elizabeth. Compliance in the Enlarged European Union: Living Rights Or Dead Letters?. Ashgate Publishing, Ltd. hlm. 126–127. ISBN 978-0-7546-7509-9. 
  70. ^ Šturm, Lovro (2006). "Slovenia". Dalam Robbers, Gerhard. The President of the Republic. Encyclopedia of World Constitutions. Infobase Publishing. hlm. 832. ISBN 978-0-8160-6078-8. 
  71. ^ Central Intelligence Agency (2009). The CIA World Factbook 2010. Skyhorse Publishing Inc. hlm. 617. ISBN 978-1-60239-727-9. 
  72. ^ "International Cooperation". Slovenian Armed Forces. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-24. Diakses tanggal 15 Februari 2011. 
  73. ^ a b "Sprejet zakon". .gov.si. 13 Juli 2000. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 
  74. ^ "Regions in the European Union: Nomenclature of territorial units for statistics" (PDF). European Commission. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 February 2011. Diakses tanggal 25 November 2012. 
  75. ^ "Republic of Slovenia : 2017 Article IV Consultation-Press Release; Staff Report; and Statement by the Executive Director for the Republic of Slovenia". IMF.org. International Monetary Fund. 15 Mei 2017. Diakses tanggal 11 Juli 2018. 
  76. ^ "GDP per capita in PPS, Eurostat". Diakses pada tanggal 1 Juni 2015.
  77. ^ The World Bank: the human capital index (HCI), 2018. Diakses pada tanggal 8 Oktober 2019.
  78. ^ a b "Osnovni gospodarski podatki o Sloveniji" (dalam bahasa Sloven). Embassy of the Republic of Slovenia Vienna. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2012. Diakses tanggal 15 March 2012. 
  79. ^ M. Magstadt, Thomas (2010). "Eastern Europe". Nations and Government: Comparative Politics in Regional Perspective (edisi ke-6th). Cengage Learning. hlm. 27. ISBN 978-0-495-91528-7. 
  80. ^ "Regional Disparities in Slovenia 2/12"; retrieved 8 April 2015.
  81. ^ Jože Mencinger (2011) Razprodaja?, Gospodarska gibanja, EIPF, Ljubljana Archived copy at WebCite (23 April 2013).
  82. ^ "Slovenia's Economy: Next in Line". The Economist. 18 August 2012. Diakses tanggal 22 August 2012. 
  83. ^ "Double Dip Recession is the 'Slovenian' Reality". The Slovenia Times. 13 Maret 2012. 
  84. ^ "Net lending (+) / net borrowing (-) and consolidated gross debt of general government by CATEGORY, MEASURES and YEAR". PX-Web. Diakses tanggal 7 December 2019. [pranala nonaktif permanen]
  85. ^ "The World Factbook". Central Intelligence Agency, United States. 23 Februari 2012. Economy. 
  86. ^ "POROČILO O STANJU NA PODROČJU ENERGETIKE V SLOVENIJI (page 18)". agen-rs.si/. Diakses tanggal 1 November 2019. 
  87. ^ Horvat, Uroš (2004). "Tourism in Slovenia" (PDF). Dalam Orožen Adamič, Milan. Slovenia: A Geographical Overview. Association of the Geographical Societies of Slovenia. hlm. 146. ISBN 961-6500-49-X. 
  88. ^ "This Is the World's Most Sustainable Country". National Geographic Society. 27 June 2018. Diakses tanggal 23 August 2018. 
  89. ^ Podoba Plečnikove Ljubljane Diarsipkan 3 September 2011 di Wayback Machine.
  90. ^ "Slovenia, a Country at the Crossroads of Transport Links". Government Communication Office, Republic of Slovenia. November 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2012. 
  91. ^ a b "Teden mobilnosti 2009". Statistical Office of the Republic of Slovenia. 15 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2015. Diakses tanggal 7 February 2012. 
  92. ^ Bernard Vukadin, Barbara; Kušar, Urška; Burja, Alenka (25 October 2009). "Lastništvo avtomobilov v gospodinjstvih" (dalam bahasa Sloven). Environment Agency of Slovenia. 
  93. ^ a b c "Situation per mode of transport" (PDF). Study on Strategic Evaluation on Transport Investment Priorities under Structural and Cohesion funds for the Programming Period 2007–2013. ECORYS Nederland BV. August 2006. 
  94. ^ Oplotnik, Žan; Križanič, France (November 2004). "National motorway construction program (NMCP) in Slovenia (financing, impact on national economy and realization)" (PDF). Highways: cost and regulation in Europe. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 November 2012. 
  95. ^ Gabrijelčič, Peter (October 2010). "Narodnogospodarske koristi in razvojne možnosti prometnih sistemov v RS" (PDF). 10th Slovenian Road and Transport Congress (dalam bahasa Sloven and Inggris). [pranala nonaktif permanen]
  96. ^ Plevnik, Aljaž; Polanec, Vesna (18 November 2011). "Vlaganja v prometno infrastrukturo: Komentar" (dalam bahasa Sloven). Slovenian Environment Agency. 
  97. ^ "Za razvoj Slovenije | Drugi tir". www.drugitir.si. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2019. Diakses tanggal 24 Februari 2019. 
  98. ^ a b "Executive Summary" (PDF). Analysis of the infrastructure network in Slovenia and report on SWOT analysis. Faculty of Chemistry and Chemical Engineering, University of Maribor. Port of Koper. April 2011. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 May 2012. Diakses tanggal 8 Februari 2012. 
  99. ^ a b c Plevnik, Aljaž; Polanec, Vesna (18 November 2011). "Obseg in sestava blagovnega prevoza in prometa: Komentar". Slovenian Environment Agency. 
  100. ^ Luz, D. D. (March 2010). Državni prostorski načrt za Ljubljansko železniško vozlišče (PDF) (dalam bahasa Sloven). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 Juli 2012. 
  101. ^ "Koper Port Hits Record High in Container Traffic". Green Med Journal. 21 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 November 2011. Diakses tanggal 7 Februari 2012. 
  102. ^ "Konecranes to deliver three further RTGs to Luka Koper". Port Technology International. 23 Januari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2012. Diakses tanggal 7 Februari 2012. 
  103. ^ a b Twrdy, Elen; Trupac, Igor. "Container Boom in the Port of Koper". European Conference on Shipping & Ports 2011: Proceedings. ISBN 978-960-93329-5-8. [pranala nonaktif permanen]
  104. ^ Gosar, Anton (2008). "Sodobne pol1t1čno-geografske značilnosti alpsko-jadranskega prostora brez meja". Acta Histriae (dalam bahasa Sloven, Inggris, and Italia). 16 (3). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2013. 
  105. ^ a b "Transport" (PDF). Statistične informacije [Rapid Reports] (21): 11. 4 November 2011. 
  106. ^ "Resolucija o nacionalnem programu razvoja pomorstva Republike Slovenije" (PDF) (dalam bahasa Sloven). Ministry of Transport, Republic of Slovenia. 3 November 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 May 2012. Diakses tanggal 7 February 2012. 
  107. ^ "Edini slovenski ladjar praznuje". MMC RTV Slovenija. 22 October 2004. ISSN 1581-372X. 
  108. ^ a b c d e "Transport" (PDF). Statistične informacije [Rapid Report] (26). 22 November 2010. 
  109. ^ Information Booklet (PDF). Aerodrom Ljubljana. 2011. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 May 2012. Diakses tanggal 7 February 2012. 
  110. ^ Konda, Jože (2006). "Cerklje Airport on its way to future growth" (PDF). Slovenska Vojska. XIV (8). hlm. 29. ISSN 1580-1993. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 May 2012. Diakses tanggal 7 February 2012. 
  111. ^ "30.9 Gostota naseljenosti 1.7 – Population Density, 1 July". Stat.si. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Agustus 2013. Diakses tanggal 25 November 2012. 
  112. ^ Zupanič, Milena (20 June 2011). "Demografski preobrat: tiha revolucija med nami". Delo.si (dalam bahasa Sloven). Delo, d. d. ISSN 1854-6544. 
  113. ^ a b Hlebec, Valentina; Šircelj, Milivoja (September 2011). "Population Ageing in Slovenia and Social Support Networks of Older People". Dalam Hoff, Andreas. Population Ageing in Central and Eastern Europe: Societal and Policy Implications. Ashgate Publishing, Ltd. hlm. 118–119. ISBN 978-0-7546-7828-1. 
  114. ^ "Strong Growth but an Ageing Workforce". Slovenia. OECD Publishing. July 2009. hlm. 34. ISBN 978-92-64-06894-0. 
  115. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama CNBC2012-01-23
  116. ^ The World Factbook
  117. ^ "Births, Slovenia, 2016". Stat.si. Diakses tanggal 3 Agustus 2017. 
  118. ^ "Health status – Life expectancy at birth – OECD Data". theOECD. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Agustus 2019. Diakses tanggal 23 September 2019. 
  119. ^ "World Suicide Prevention Day 2010". Statistical Office of the Republic of Slovenia. 8 September 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 November 2010. Diakses tanggal 14 September 2010. 
  120. ^ "World Suicide Prevention Day 2011". Statistical Office of the Republic of Slovenia. 8 September 2011. 
  121. ^ Bole, David (2008). Ekonomska preobrazba slovenskih mest. ISBN 978-961-254-090-6. 
  122. ^ "Projekt statistike razvoja podeželja". Statistical Office RS. Diakses tanggal 20 September 2013. 
  123. ^ "Slovenščina materni jezik za 88 odstotkov državljanov". Siol. 19 Februari 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2012. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 
  124. ^ a b Šircelj, Milivoja (2003). Verska, jezikovna in narodna sestava prebivalstva Slovenije: Popisi 1921–2002 (PDF) (dalam bahasa Sloven). Statistični urad Republike Slovenije. ISBN 961-239-024-X. 
  125. ^ "Linguist Says Slovenian Language Not Endangered". Slovenian Press Agency. 21 Februari 2010. 
  126. ^ a b "SI-Stat Data Portal". SURS. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2017. Diakses tanggal 19 June 2017. 
  127. ^ "Slovenian Americans – History, Modern era, The first slovenians in america, Settlement". 
  128. ^ Source: Statistical Office of the Republic of Slovenia, Census of Population, Households and Housing, 2002.
  129. ^ "Uskoška dediščina Bele krajine na RTVS|Ljudje|Lokalno aktualno". Lokalno.si. 6 Januari 2012. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 
  130. ^ "Table: Range of rank on the PISA 2006 science scale" (PDF). PISA 2006. OECD. 4 December 2007. Diakses tanggal 15 April 2008. 
  131. ^ OECD. "Slovenia – OECD Better Life Index". Oecdbetterlifeindex.org. Diakses tanggal 25 November 2012. 
  132. ^ a b c "About Slovenia – Culture of Slovenia". Culture.si. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 
  133. ^ [1] Diarsipkan 21 Februari 2012 di Wayback Machine.
  134. ^ "Statistics (by Country) of Academic Ranking of World Universities | Shanghai Ranking". ARWU. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2012. Diakses tanggal 2 June 2012. 
  135. ^ "University of Ljubljana once again on Shanghai and Webometrics ranking lists". Uni-lj.si. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Maret 2014. Diakses tanggal 4 April 2014. 
  136. ^ "Univerza v Mariboru". Uni-mb.si. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 
  137. ^ "Univerza na Primorskem: SLO". Upr.si. Diakses tanggal 2 June 2012. 
  138. ^ "Univerza v Novi Gorici". Ung.si. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-20. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 
  139. ^ "EMUNI University". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Februari 2011. Diakses tanggal 13 Februari 2011. 
  140. ^ Smrekar, Andrej. "Slovenska moderna" (dalam bahasa Sloven). National Gallery of Slovenia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Oktober 2013. 
  141. ^ Naglič, Miha (6 June 2008). "Je človek še Sejalec". Gorenjski glas (dalam bahasa Sloven). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Februari 2013. 
  142. ^ "Pogled na ...: Ivan Grohar, Sejalec" (dalam bahasa Sloven). RTV Slovenija. 4 Desember 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2012. 
  143. ^ Planet, Lonely; Bain, Carolyn; Fallon, Steve (1 May 2016). Lonely Planet Slovenia (dalam bahasa Inggris). Lonely Planet. hlm. 498. ISBN 978-1-76034-148-0. 
  144. ^ Umrl baletnik Pino Mlakar, Dnevnik, 2 Oktober 2006
  145. ^ a b Pia and Pino Mlakar Diarsipkan 6 Juni 2019 di Wayback Machine., The Slovenian National Theatre Opera and Ballet Ljubljana website
  146. ^ Branko Miklavc: Na konec sveta bom potoval, samo da ju še enkrat vidim plesati, Dnevnik, 7 October 2006
  147. ^ Nika Arhar: Uprizarjanje zgodovine sodobnega plesa, MMC RTVSLO, 25 Desember 2015
  148. ^ Ljubljana Jazz Festival Diarsipkan 23 Juli 2012 di Wayback Machine., situs resmi (berbahasa Inggris)
  149. ^ Museum of Slovene Film Actors, Divača, situs web resmi.
  150. ^ a b "Umrl je Polde Bibič, starosta slovenskega igralskega ceha". Prvi interaktivni multimedijski portal, MMC RTV Slovenija (dalam bahasa Sloven). 13 Juli 2012. 
  151. ^ Furlan, S. (1994) Filmografija slovenskih celovečernih filmov: 1931 – 1993. Slovenski gledališki in filmski muzej. Ljubljana.
  152. ^ "Boris Pahor je ime leta po izboru Vala 202 :: Prvi interaktivni multimedijski portal, MMC RTV Slovenija". Rtvslo.si. Diakses tanggal 9 Maret 2012. 
  153. ^ "Mladinska knjiga – Iz medijev". Mladinska.com. 26 Agustus 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2012. Diakses tanggal 9 Maret 2012. 
  154. ^ "Neža Loštrek, A Short Guide to Slovenian Oompah Music" Total Slovenian News (3 Jan 2018)". 
  155. ^ "Rick March and Dick Blau, Polka Heartland: Why the Midwest Loves to Polka (Madison: Wisconsin Historical Society, 2015), 169". 
  156. ^ March, Rick; Blau, Dick (20 October 2015). Polka Heartland: Why the Midwest Loves to Polka. ISBN 978-0870207235. 
  157. ^ Slovenska popevka (festival lagu Slovenia): penekanan besar pada penyanyi dan komposer, penulis lirik lebih banyak dalam tanda kurung. Nyanyi lagi: 50 tahun lagu Slovenia oleh Vladimir Frantar di Celje Mohor Society., Delo, 5 September 2012.
  158. ^ Perpetuum Jazzile: Africa di YouTube. Diakses pada 9 September 2013.
  159. ^ "Perpetuum Jazzile Official Web Site". 7 July 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2009. Diakses tanggal 17 July 2009. 
  160. ^ 15 tahun grup musik Mi2, Delo, 26 Oktober 2010
  161. ^ "WALKING DEAD ON BROADWAY – to support WITHIN DESTRUCTION in March! – Arising Empire". arising-empire.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2018. Diakses tanggal 2 Februari 2018. 
  162. ^ Pripotovanje hrepenenca — Tomaž Pengov, kantavtor Diarsipkan 5 April 2011 di Wayback Machine., Mladina, 3 March 2007
  163. ^ Pripotovanje hrepenenca — Tomaž Pengov, kantavtorDiarsipkan 5 April 2011 di Wayback Machine., Mladina, 3 Maret 2007
  164. ^ Štravs, Smilja (8 April 2011). "Vurnikova hiša na Miklošičevi: najlepša hiša v Ljubljani". Delo.si (dalam bahasa Sloven). Delo, d. d. ISSN 1854-6544. 
  165. ^ "The works of Jože Plečnik in Ljubljana – Human Centred Urban Design". UNESCO World Heritage Centre. 28 Juli 2021. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  166. ^ "Razstava UZNLB v Bruslju – NLB". Nlb.si. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2009. Diakses tanggal 2 June 2012. 
  167. ^ "Kiparstvo 19. in 20. stoletja". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Oktober 2006. Diakses tanggal 1 Maret 2015. 
  168. ^ [2] Diarsipkan 23 Juli 2004 di Wayback Machine.
  169. ^ "Life and work of Janez Puhar | (diakses 13 Desember 2009)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Mei 2013. Diakses tanggal 22 Oktober 2012. 
  170. ^ Penggalian Sungai Slovenia, Yayasan National Geographic, Januari 2007.
  171. ^ "Sport". Slovenia.si. I Feel Slovenia. Kantor Komunikasi Pemerintah, Republik Slovenia. 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2012. Diakses tanggal 9 Maret 2012. 
  172. ^ Medjugorac, Igor (November 2009). "Sports: The Competitive Gene" (PDF). Sports&Champions: Magical Challenges, Inspiring Winners. I Feel Slovenia. Kantor Komunikasi Pemerintah, Republik Slovenia. hlm. 4–5. COBISS 7023646. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 Mei 2012. Diakses tanggal 9 Maret 2012. 
  173. ^ "Slovenske medalje na Olimpijskih igrah: Doslej so osvojili 34 odličij". Dnevnik (dalam bahasa Sloven). 19 Agustus 2008. Diakses tanggal 4 Februari 2021. 
  174. ^ D. S.; Aleš Potočnik (25 April 2020). "40 solz sreče: Iz zakladnice slovenskih olimpijskih medalj" (dalam bahasa Sloven). RTV Slovenija. Diakses tanggal 4 February 2021. 
  175. ^ "Slovenske paraolimpijske medalje" (dalam bahasa Sloven). RTV Slovenija. Diakses tanggal 30 Agustus 2021. 

Bacaan lanjutanSunting

  • Perko, Drago, Ciglic, Rok, Zorn, Matija (eds.), The Geography of Slovenia: Small But Diverse (Cham, Springer, 2020).
  • Stanić, Stane, Slovenia (London, Flint River Press, 1994).
  • Oto Luthar (ed.), The Land Between: A History of Slovenia. With contributions by Oto Luthar, Igor Grdina, Marjeta Šašel Kos, Petra Svoljšak, Peter Kos, Dušan Kos, Peter Štih, Alja Brglez and Martin Pogačar (Frankfurt am Main etc., Peter Lang, 2008).
  • The World Book Encyclopedia of People and Places, O–S Oman to Syria (Chicago, World Book, 2011).
  • Negara dan Bangsa Jilid 7: Eropa, Amerika Utara. Jakarta: Widyadara. 2002. ISBN 979-8087-06-2.  (Indonesia)

Pranala luarSunting

Pemerintah
Pariwisata