Buka menu utama

Wikipedia β

Bahasa Proto-Indo-Eropa

Bahasa Proto-Indo-Eropa (bahasa Inggris: Proto-Indo-European, disingkat PIE) adalah rekonstruksi bahasa nenek moyang bersama rumpun bahasa Indo-Eropa, rumpun bahasa yang paling banyak dituturkan di dunia. Terdapat jauh lebih banyak upaya untuk merekonstruksi bahasa Proto-Indo-Eropa daripada proto-bahasa lainnya, dan sejauh ini bahasa ini merupakan proto-bahasa yang paling banyak diteliti. Sebagian besar upaya penelitian bahasa pada abad ke-19 dicurahkan kepada rekonstruksi bahasa Proto-Indo-Eropa atau proto-bahasa keturunannya, seperti bahasa Proto-Jermanik, dan teknik-teknik rekonstruksi bahasa modern (seperti metode komparatif) dikembangkan pada masa ini. Informasi mengenai bahasa ini hanya diperoleh dari metode-metode tersebut karena bahasa ini tidak pernah dituliskan.

Bahasa Proto-Indo-Eropa kemungkinan dituturkan sebagai suatu bahasa tersendiri dari tahun 4.500 SM hingga 2.500 SM[1] pada masa Neolitikum. Menurut hipotesis Kurgan, tanah air orang Proto-Indo-Eropa kemungkinan terletak di stepa Pontus-Kaspia di Eropa Timur. Rekonstruksi bahasa Proto-Indo-Eropa juga telah menyingkap budaya dan agama penuturnya.[2] Setelah terjadinya peristiwa migrasi Indo-Eropa, penutur-penutur Proto-Indo-Eropa tersebar di berbagai wilayah dan dialek-dialek yang dituturkan oleh kelompok-kelompok yang berbeda mulai berubah menjadi bahasa tersendiri akibat terjadinya perubahan hukum suara dan morfologi.

Bahasa ini memiliki sistem morfologi yang rumit dan memiliki sufiks infleksional serta ablaut (perubahan huruf hidup, contohnya sing, sang, sung dalam bahasa Inggris) dan aksen. Nominal dan pronomina Proto-Indo-Eropa memiliki sistem deklinasi yang kompleks, sementara kata kerja Proto-Indo-Eropa juga memiliki sistem konjugasi yang rumit. Selain itu, para ahli telah berhasil merekonstruksi fonologi, partikel, numeralia, dan kopula Proto-Indo-Eropa. Saat ini, bahasa keturunan Proto-Indo-Eropa yang paling banyak dituturkan di dunia adalah bahasa Inggris, bahasa Spanyol, bahasa Hindustan (Hindi dan Urdu), bahasa Portugis, bahasa Bengali, bahasa Rusia, bahasa Punjabi, bahasa Jerman, bahasa Perancis, bahasa Italia dan bahasa Marathi.

Daftar isi

Subfamili (klad)Sunting

Berikut adalah daftar subfamili Proto-Indo-Eropa berdasarkan perkembangan glotokronologinya:[3][4][5]

SubfamiliSunting

Deskripsi Keturunan modern
Proto-Anatolia Sudah punah, yang paling diketahui adalah bahasa Hittite. Tidak ada
Proto-Tocharia Cabang yang sudah punah, tetapi diketahui keberadaannya dari manuskrip-manuskrip yang ditemukan di Tiongkok barat laut dan berasal dari abad ke-6 hingga ke-8 None
Proto-Italik Terdapat banyak bahasa, tetapi hanya keturunan bahasa Latin yang masih bertahan Bahasa Portugis, Bahasa Galicia, Bahasa Spanyol, Bahasa Katala, Bahasa Perancis, Bahasa Italia, Bahasa Rumania, Bahasa Aromania, Bahasa Rhaeto-Roman
Proto-Keltik Nenek moyang rumpun bahasa Keltik. Bahasa-bahasa ini pernah dituturkan di daratan Eropa, tetapi bahasa Keltik modern kini hanya terbatas di ujung barat laut Eropa Bahasa Irlandia, Bahasa Gaelik Skotlandia, Bahasa Wales, Bahasa Breton, Bahasa Kernowek, Bahasa Manx
Proto-Jermanik Rekonstruksi proto-bahasa Jermanik. Bahasa ini terpecah menjadi tiga cabang: rumpun bahasa Jermanik Barat, Jermanik Timur (kini sudah punah), dan Jermanik Utara. Bahasa Inggris, Bahasa Jerman, Afrikaans, Bahasa Belanda, Bahasa Norwegia, Bahasa Denmark, Bahasa Swedia, Bahasa Frisia, Bahasa Islandia, Bahasa Faroe
Proto-Balto-Slavia Terpecah menjadi rumpun bahasa Baltik dan rumpun bahasa Slavia Bahasa Baltik: Bahasa Latvia dan Lituania: Bahasa Slavia: Bahasa Rusia, Bahasa Ukraina, Bahasa Belarusia, Bahasa Polandia, Bahasa Ceko, Bahasa Slowakia, Bahasa Serbo-Kroasia, Bahasa Bulgaria, Bahasa Slovenia, Bahasa Makedonia
Proto-Indo-Iran Terpecah menjadi rumpun bahasa Indo-Arya, rumpun bahasa Iran, dan rumpun bahasa Nuristan Bahasa-bahasa Nuristan; Rumpun bahasa Indo-Arya: Bahasa Hindustan, Bahasa Bengali, Bahasa Punjab, Bahasa Dardik; Rumpun bahasa Iran: Bahasa Persia, Bahasa Pashto, Bahasa Balochi, Bahasa Kurdi, Bahasa Zaza
Proto-Armenia Bahasa Armenia Timur, Bahasa Armenia Barat
Proto-Yunani Bahasa Yunani Modern, Romeyka, Tsakonia
Bahasa Albania tidak dapat dimasukkan ke dalam subfamili lainnya.[6] Bahasa Albania

Catatan kakiSunting

  1. ^ POWELL, ERIC A. "Telling Tales in Proto-Indo-European - Archaeology Magazine". www.archaeology.org (dalam bahasa British English). Diakses tanggal 2017-07-30. 
  2. ^ Fortson, Benjamin W. (2004). Indo-European language and culture: an introduction. Malden, MA: Blackwell. p. 16. ISBN 1405103159. OCLC 54529041. 
  3. ^ Bouckaert, Remco; Lemey, P.; Dunn, M.; Greenhill, S. J.; Alekseyenko, A. V.; Drummond, A. J.; Gray, R. D.; Suchard, M. A. et al. (24 August 2012), "Mapping the Origins and Expansion of the Indo-European Language Family", Science 337 (6097): 957–960, Bibcode:2012Sci...337..957B, PMC 4112997, PMID 22923579, doi:10.1126/science.1219669 
  4. ^ Blažek, Václav. "On the internal classification of Indo-European languages: survey" (PDF). Diakses tanggal 30 July 2016. 
  5. ^ Gray, Russell D; Atkinson, Quentin D (27 November 2003), "Language-tree divergence times support the Anatolian theory of Indo-European origin" (PDF), Nature (NZ: Auckland) 426 (6965): 435–39, Bibcode:2003Natur.426..435G, PMID 14647380, doi:10.1038/nature02029 
  6. ^ "Perfect Phylogenetic Networks: A New Methodology for Reconstructing the Evolutionary History of Natural Languages, pg. 396" (PDF). Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 5 November 2010. Diakses tanggal 22 September 2010. 

Bacaan lanjutSunting