Gothic metal

genre musik heavy metal

Gothic metal (atau goth metal) adalah genre campuran yang menggabungkan agresi heavy metal dengan atmosfer gelap gothic rock.[1] Musik gothic metal beragam dengan band-band yang dikenal mengadopsi pendekatan gothic ke berbagai gaya musik heavy metal. Genre ini berasal dari awal 1990-an di Inggris awalnya sebagai hasil dari death-doom, perpaduan antara death metal dan doom metal. Lirik umumnya gelap dan introspektif dengan inspirasi dari fiksi gothic serta pengalaman pribadi.

Pelopor gothic metal termasuk Paradise Lost, My Dying Bride dan Anathema, semuanya dari utara Inggris. Perintis lain dari paruh pertama 1990-an termasuk Type O Negative dari Amerika Serikat, Lake of Tears, Tiamat dan Katatonia dari Swedia, dan the Gathering dari Belanda. Band Norwegia Theatre of Tragedy mengembangkan estetika "keindahan dan binatang buas" dengan menggabungkan vokal pria yang agresif dengan vokal wanita yang bersih, suatu kontras yang telah diadopsi oleh grup-grup sebelumnya, tetapi bukan sebagai merek dagang biasa; beberapa band telah menggunakan teknik ini sejak itu. Selama pertengahan 1990-an, Moonspell, Theaters des Vampires, Rotting Christ dan Cradle of Filth membawa pendekatan gothic ke black metal. Pada akhir dekade, varian symphonic metal dari gothic metal telah dikembangkan oleh Tristania, Within Temptation dan Nightwish juga mengintegrasikan elemen gothic metal ke dalam campuran symphonic metal dan power metal mereka yang terkenal.

Pada abad ke-21, gothic metal telah bergerak menuju arus utama di Eropa, khususnya di Finlandia di mana kelompok-kelompok seperti Entwine, HIM, Lullacry dan Poisonblack telah merilis singel hit atau album yang menduduki puncak tangga lagu. Di AS, bagaimanapun, hanya beberapa band seperti Type O Negative dan Evanescence telah menemukan beberapa tingkat kesuksesan komersial.

Etimologi

Istilah gothic memasuki musik heavy metal dengan dirilisnya album Gothic Paradise Lost pada tahun 1991. Sejak itu, penggemar sering berselisih satu sama lain mengenai "band yang mana, atau yang paling jelas bukan, Goth asli".[2] Beberapa musisi telah memperdebatkan label gothic yang terkait dengan band mereka, termasuk Rozz Williams dari Christian Death dan Andrew Eldritch dari Sisters of Mercy.[3] Dalam subgenre gothic metal, anggota dari grup seperti After Forever,[4] HIM,[5] dan Nightwish[6] sama-sama mengecilkan atau menghilangkan label gothic dari musik mereka.

Karakteristik

Sifat sonik

 
Band gothic metal Tristania

Musik gothic metal umumnya dicirikan oleh atmosfernya yang gelap.[7] Kata sifat "gelap" biasanya digunakan untuk menggambarkan musik gothic secara umum sementara istilah lain yang lebih jarang digunakan termasuk dalam, romantis, penuh gairah dan intens.[8] Gothic metal juga kadang-kadang dipandang sebagai "kombinasi kegelapan dan melankolis rock gothic dengan heavy metal".[9] Allmusic mendefinisikan genre sebagai perpaduan dari "atmosfir goth rock yang suram dan dingin dengan gitar yang keras dan agresi dari heavy metal" dan lebih lanjut mencatat bahwa "true goth metal selalu secara langsung dipengaruhi oleh goth rock — synth halus dan tekstur seram hanya sama pentingnya dengan riff gitar, jika tidak lebih".[10]

Gothic metal adalah genre bervariasi dengan band mengejar banyak arah yang berbeda, dari "variasi lambat dan menghancurkan" untuk "orkestra dan bombastis". Latar belakang doom metal dari pionir awal seperti Anathema,[11] Paradise Lost dan My Dying Bride telah diambil oleh kelompok-kelompok seperti Artrosis,[12] Ava Inferi[13] dan Draconian.[14] Pendekatan black metal dari Cradle of Filth, Theaters des Vampires dan awal Moonspell dapat ditemukan di band-band berikutnya seperti Graveworm,[15] Drastique dan Samsas Traum[16] sedangkan pendekatan symphonic metal dari Tristania dan Within Temptation dapat ditemukan di grup lain seperti Epica, Sirenia dan After Forever. Variasi lainnya termasuk symphonic black metal Trail of Tears, folk metal Midnattsol, industrial metal Deathstars, Gothminister dan Neon Synthesis, metal alternatif Katatonia, Evanescence, Lacuna Coil dan Mushroomhead, doom metal Type O Negative, nu metal dari Coal Chamber, dan metalcore dari Motionless in White.[butuh rujukan]

Vokal

 
Vokalis wanita utama adalah kehadiran umum dalam genre gothic metal. Salah satu yang paling awal adalah Anneke van Giersbergen dari the Gathering, digambarkan di atas.

Ada juga beragam gaya vokal dalam gothic metal. Penyanyi pria dalam berbagai genre mulai dari geraman serak dan jeritan black metal dari Dani Filth[17] dan Morten Veland[18] hingga vokal bariton yang bersih dari Østen Bergøy[18] dan rentang bass Peter Steele.[19] Untuk penyanyi wanita, gaya vokal yang berbeda termasuk jeritan dan geraman Cadaveria, vokal "poppy" Tanja Lainio dari Lullacry[20] dan gaya sopran opera Vibeke Stene dari Tristania.[18] Ada lebih banyak penyanyi wanita di gothic metal daripada di subgenre heavy metal lainnya, tetapi vokal wanita tidak diperlukan atau identik dengan genre tersebut. Liv Kristine dari Theatre of Tragedy dan Leaves' Eyes mencatat bahwa tag gothic sering disalahartikan dan menunjukkan bahwa "tidak setiap band dengan vokal wanita adalah band gothic".[21] Genre ini juga dikenal menarik lebih banyak penggemar wanita dibandingkan subgenre musik heavy metal lainnya.[22]

Lirik

Lirik gothic metal dikenal melodramatis, berfantasi, romantis, gelap atau terkadang suram.[10][23] Untuk tiga band Inggris yang membantu memelopori genre ini, lirik suram mereka mencerminkan latar belakang mereka dalam doom metal sementara lirik mereka yang lebih gelap atau melodramatis mendapat pengaruh dari gothic rock.[10][24] Musik My Dying Bride telah dicatat sebagai "menetes dengan pengkhianatan dan rasa sakit" dari "daya tarik liris dengan tipu daya dan pelanggaran dari setiap variasi".[25] Lirik yang berfokus pada bunuh diri dan ketidakbermaknaan hidup dapat ditemukan di Anathema[26] sementara Paradise Lost juga "tidak pernah kehilangan sisi depresinya".[27]

 
Band gothic black metal Italia Theaters des Vampires memanifestasikan minat yang mendalam pada mitos vampir, pokok umum dari fiksi horor gothic.[28]

Fiksi gothic, genre sastra yang memadukan horor dan roman, telah menjadi sumber inspirasi bagi lirik banyak band gothic metal seperti Cadaveria,[29] Cradle of Filth,[30] Moonspell,[31] Theaters des Vampires[32] dan Xandria.[33] Kritikus Eduardo Rivadavia dari Allmusic mengidentifikasi drama dan keindahan yang menyedihkan sebagai elemen yang diperlukan dari genre tersebut.[34] Untuk My Dying Bride, subjek "kematian dan kesengsaraan dan kehilangan cinta dan asmara" telah didekati berulang kali dari sudut yang berbeda.[35] Tema gothic umum dari cinta yang hilang[36] adalah subjek yang telah ditangani oleh band-band gothic metal seperti Theater of Tragedy[37] dan Leaves' Eyes.[38]

Lirik berdasarkan pengalaman pribadi adalah fitur umum lainnya dari banyak band gothic metal seperti Anathema,[39] Elis,[40] Evanescence, Tiamat,[41] Midnattsol[42] dan Old Dead Tree.[43] Graveworm pindah dari cerita fantasi demi lirik pribadi setelah menemukan mereka lebih cocok untuk gaya musik mereka.[44] Lirik Lacuna Coil sesama orang Italia juga tidak menampilkan "hal-hal fantasi atau sesuatu yang tidak dapat Anda temukan dalam kenyataan" karena co-vokalis mereka Cristina Scabbia merasa perlu agar orang dapat menghubungkan diri mereka dengan lirik bandnya.[45] Demikian pula, band Lullacry menampilkan lirik dengan tema "cinta, benci, hasrat, dan rasa sakit" karena seseorang "dapat dengan mudah terhubung ke sebuah lagu" dengan lirik "tentang hubungan manusia".[46]

Sejarah

Pendahulu

Heavy metal

Musik heavy metal dianggap oleh banyak anggota subkultur gothic sebagai "antitesis macho kasar dan kasar dari segala sesuatu yang diwakili oleh musik mereka".[47] Berbeda dengan karakter musik gothic yang "lebih lembut" dan "lebih feminin", genre heavy metal biasanya diasosiasikan dengan agresi dan maskulinitas.[48] Terlepas dari perbedaan ini, "beberapa jiwa pemberani telah mengidentifikasi album debut eponim Black Sabbath tahun 1970 sebagai rekaman 'Goth-rock' pertama".[47] Penulis Gavin Baddeley mencatat bahwa judul lagu dari album "menggambarkan ritual setan, lengkap dengan hujan deras dan efek suara bel berdentang, sementara sampul berfokus pada seorang gadis berjubah hitam, tampak seperti hantu di kuburan, ditembak melalui filter oker pucat yang sakit-sakitan".[47] Komentator lain telah menggambarkan Black Sabbath sebagai "prototipe absolut gothic heavy"[49] dan mengamati bahwa dengan memisahkan musik band "dari konotasi heavy metallic mereka", seseorang "bisa memisahkan album Goth pembunuh dari lima LP pertama mereka, dengan setiap titik referensi di masa depan dan persyaratan utuh".[50]

"Suara samar-samar abad pertengahan, minor-key" dari Rainbow, Dio dan Judas Priest juga telah digambarkan sebagai "gothic" sebelum "munculnya goth rock sebagai genre post-punk".[10] Band Blue Oyster Cult dan Iron Maiden telah menampilkan beberapa lirik gothic dalam musik mereka pada lagu-lagu seperti "(Don't Fear) The Reaper" dan "Phantom of the Opera".[51] Lagu Deep Purple "Stormbringer" telah disebut sebagai "harta karun goth metal".[52] Band metal Denmark Mercyful Fate juga telah menunjukkan "obsesi Gotik dengan kejahatan dan okultisme".[53] Vokalis King Diamond terus mengeksplorasi minatnya dalam bercerita gothic setelah membangun karir solo di bawah monikernya sendiri,[54] mengeluarkan "serangkaian album konsep yang menceritakan kisah horor Gotik dengan efek suara dan lagu".[55] Selama tahun 1980-an, mantan vokalis Misfits Glenn Danzig juga "menduduki tanah tak bertuan antara Goth dan heavy metal".[55] Dengan pembubaran band keduanya Samhain pada tahun 1988 dan penciptaan tindakan eponimnya sendiri, Danzig melanjutkan untuk menggabungkan riff heavy metal dengan "sensibilitas gothic yang sangat romantis, merenung, merenung".[56]

Grup Swiss Celtic Frost adalah pelopor lain untuk gothic metal, menerjemahkan pengaruh yang mereka tarik dari band gothic rock Bauhaus dan Siouxsie and the Banshees ke dalam album mereka sendiri.[57] "Perpaduan radikal dari black metal kekerasan dan elemen musik klasik" band ini dijuluki "avant-garde" dan memiliki dampak besar "pada evolusi heavy metal Eropa".[58] Christofer Johnsson dari Therion mengutip album 1987 Celtic Frost Into the Pandemonium khususnya karena memainkan peran kunci dalam pengembangan "gothic and symphonic wave of bands" pada 1990-an, dengan mencatat lebih lanjut bahwa baik grupnya Therion maupun Paradise Lost "tidak akan terdengar seperti yang kami lakukan tanpa Celtic Frost".[59]

Gothic rock

 
Band rock gothic Christian Death tampil live di Wave-Gotik-Treffen di Leipzig, Jerman, pada tahun 2014

Gothic rock telah muncul sebagai cabang dari post-punk pada 1980-an tetapi pada akhir dekade itu, genre telah terpecah ke arah yang berbeda dengan band-band seperti the Cure, Siouxsie and the Banshees dan the Mission menggabungkan "lebih banyak elemen pop dan alternatif. " sementara the Sisters of Mercy, Fields of the Nephilim dan Christian Death mengambil "pendekatan yang lebih berat, terkadang dipengaruhi metal".[60] The Sisters of Mercy adalah salah satu band gothic terkemuka tahun 1980-an, memainkan "hibrida metal dan psychedelia yang lambat, suram, dan membosankan, sering kali menggabungkan ketukan dansa".[61] Band ini hanya merilis tiga album penuh dengan debut First and Last and Always dirilis pada tahun 1985. Album terakhir mereka Vision Thing tiba pada tahun 1990 sebagai salah satu upaya paling awal untuk mencampur musik gothic dengan heavy metal.[62] Fields of the Nephilim juga hanya merilis tiga album studio sebelum pembubaran awal mereka pada tahun 1991.[63] Sejak itu mereka telah direformasi, merilis lebih banyak album dan diakui karena pengaruh mereka pada "band-band metal yang berlimpah" di awal abad ke-21 "yang memasukkan unsur-unsur yang jelas. gothic ke dalam suara mereka — terutama terdeteksi dalam apresiasi mereka terhadap suara simfoni dan keyboard (serta selera mode mereka)".[64]

Menurut AllMusic, "goth metal pertama kali muncul pada awal hingga pertengahan '80-an, berpusat di sekitar Los Angeles yang disebut adegan 'death-rock' yang dipimpin oleh Christian Death".[10] Diakui sebagai "bapak pendiri rock gothic Amerika", Christian Death mengalami perubahan personel besar-besaran pada tahun 1985 dengan kepergian pemimpin dan pendiri band Rozz Williams.[65] Gitaris Valor Kand mengambil alih kendali dan, di bawah kepemimpinannya, Christian Death kemudian mengejar arah yang lebih berorientasi pada metal.[65][66] Secara khusus, album mereka tahun 1988 Sex and Drugs and Jesus Christ telah dideskripsikan oleh kritikus Steve Huey sebagai "rock gothic berat yang berbatasan dengan metal".[67]

Asal usul

The Peaceville Three

 
Nick Holmes adalah vokalis perintis Paradise Lost. Grup ini diketahui telah mempengaruhi banyak band berikutnya dalam genre tersebut.[68]

Sebagai gaya musik, gothic metal "benar-benar dimulai pada awal 1990-an di utara Inggris" dengan tiga band Paradise Lost, My Dying Bride dan Anathema mewakili "inti gerakan".[69] Mereka juga diakui sebagai tiga band utama yang mempelopori subgenre death/doom, menunjukkan mengapa gothic metal berasal dari death/doom. Ketiga band tersebut menandatangani kontrak dengan Peaceville Records selama awal 1990-an dan sejak itu dikenal sebagai "Peaceville Three".[70] Mereka berakar pada "death metal yang sangat kasar, tetapi mereka juga dipengaruhi oleh apa yang digambarkan oleh vokalis Paradise Lost, Nick Holmes, sebagai 'suara yang sangat suram dan gelap' dari Dead Can Dance".[71]

Paradise Lost adalah yang pertama terbentuk pada tahun 1988 di Halifax, Inggris.[72] Album debut mereka Lost Paradise dirilis pada tahun 1990 dan "membantu menentukan aturan doom/death metal: grinding, de-tuned anthems of woe dengan vokal guttural bergaya death metal" sambil menunjukkan bahwa band ini "sudah mencapai ranah yang tidak diketahui. dengan kemampuan amatir dan janji laten mereka saat itu".[73] Band ini "berkembang dengan cepat" dan pada tahun berikutnya, "album berjudul" kedua mereka, Gothic datang sebagai "sesuatu yang berangkat untuk penggemar awal band".[74] Dengan "pengaturan yang tidak terlalu disengaja, lebih energik", album ini menampilkan "pendekatan yang sedikit lebih bersih untuk crunch gitar" dan "penggunaan keyboard dan bahkan vokal wanita yang hati-hati, yang bersama-sama menambahkan nuansa atmosfer pada power chords ultra-depresif grup".[74] Gothic adalah tangga lagu sukses di seluruh Eropa, khususnya di Jerman,[75] dan sejak itu telah diakui sebagai "salah satu album paling berpengaruh" dalam musik heavy metal untuk menciptakan genre gothic metal. Album tahun 1992 mereka Shades of God melanjutkan transisi[76] sementara album berikutnya tahun 1993 Icon mewakili "titik balik" untuk band dengan penggunaan eksperimental string yang disintesis, timpani, piano dan vokal wanita malaikat.[77] Pada saat album Draconian Times 1995, musik Paradise Lost berdiri kokoh "antara rock gothic yang menindas dan heavy metal yang berderak".[78] Dengan lima album ini, band ini telah menciptakan "kumpulan lagu berani yang terdengar seperti Metallica era Black yang dimainkan oleh grup yang mencintai Sisters of Mercy".[79] Sejak itu mereka telah diakui sebagai band yang "awalnya meletakkan benih gothic yang telah diraih dan dituai oleh band-band lain dalam beberapa tahun terakhir".

Dari Bradford, My Dying Bride dibentuk pada tahun 1990. Sebuah EP, Symphonaire Infernus et Spera Empyrium, "memicu banyak minat" setelah dirilis pada tahun 1991.[81] Rilisan penuh pertama mereka, As the Flower Withers, menyusul tak lama setelahnya di tahun yang sama. Album ini mendapat pujian kritis dari pers dan "mengubah genre Doom".[82] Mereka menambahkan seorang pemain biola ke line-up mereka untuk upaya kedua mereka tahun 1993 Turn Loose the Swans. Pada album "terobosan" ini,[82] grup tersebut memperkenalkan "elemen romantisme gelap yang jauh lebih besar pada musik malapetaka mereka". Vokalis Aaron Stainthorpe menjelaskan pengejaran band ke arah ini:

Album 1995 mereka The Angel and the Dark River "menandai perubahan dalam strategi band, untuk pertama kalinya menjatuhkan death growl dari Stainthorpe demi pengiriman vokal yang 'bersih'".[82] Anggota grup lainnya "mengikuti, mengesampingkan pengaruh death metal, dengan hati-hati menggunakan biola dan keyboard untuk meningkatkan perjalanan merenung grup" menjadi "fauna-wilting gothic doom metal". Sementara album ini lebih eksperimental, musiknya masih gelap dan atmosferik.[84]

Juga terbentuk pada tahun 1990, band yang berbasis di Liverpool, Anathema, merilis sebuah EP "yang sangat terkenal", The Crestfallen, pada tahun 1992.[85] "Azab/kematian emosional yang menghancurkan" dari EP ini tetap ada pada debut full-length 1993 mereka Serenades,[86] "yang paling tradisional album bergaya malapetaka di katalog mereka".[87] Penjajaran mereka yang rapuh dan ganas "memupuk basis penggemar yang tajam".[85] Pentecost III direkam pada tahun 1994 sebagai EP lain "yang tetap berakhir cukup lama untuk memenuhi syarat sebagai full-length".[87] Tahun 1995 melihat rilis EP ini serta kepergian Darren White. Gitaris Vincent Cavanagh mengambil alih tugas vokal untuk album berikutnya The Silent Enigma yang dirilis kemudian di tahun yang sama. Album "menandai titik balik penting dalam suara band" dengan kritik yang membandingkan dengan Pink Floyd, "membawa apresiasi baru dari pendengar band yang lebih utama tetapi juga menyebabkan penarikan dukungan dari fanatik Doom yang keras".[85] Seperti My Dying Bride, transisi ini melibatkan meninggalkan suara death metal tradisional mereka.[26] Mereka terus bereksperimen dengan album 1996 mereka Eternity,[85] "merentangkan lagu-lagunya menjadi epos yang sedih dan diatur" yang "dengan cepat terbukti menjadi karya paling orisinal mereka hingga saat ini".[87] Sementara musik Anathema telah "banyak berubah", "fitur utama mereka tetap melankolis dan intensitas yang menyayat hati".[88]

Perintis lainnya

 
Type O Negative, tampil di Columbiahalle di Berlin, Jerman, adalah salah satu band gothic metal paling awal.

Di Amerika Utara, Peter Steele telah membentuk Type O Negative pada tahun 1990 dari sisa-sisa mantan band thrash metal Carnivore.[89] Dengan album debut mereka Slow, Deep and Hard pada tahun 1991, pakaian yang berbasis di New York mengejar "gaya rock gothic melodramatis" yang "mencakup lagu-lagu panjang yang dibangun di atas riff sederhana, vokal teriakan teatrikal, organ yang terdengar gereja dan bagian vokal-harmonis, dan suara mekanis yang aneh".[90] The Origin of the Feces menyusul pada tahun 1992, tetapi album ketiga mereka Bloody Kisses pada tahun 1993 yang menjadi album terobosan mereka.[91] Peninjau AllMusic Steve Huey mencatat bahwa album tersebut memiliki "pengiriman konvensi rock gothic yang penuh kasih sayang" dan lirik yang "dengan gembira berkubang dalam klise gothic — seks, kematian, Kristen, vampir, lebih banyak seks, dan kematian".[92] Album ini telah terjual hampir satu juta kopi di Amerika Serikat,[91] sebuah kesuksesan mengejutkan yang "mewajibkan Goth untuk memperhatikan" grup tersebut.[93] Merek dagang dari musik Type O Negative termasuk penggunaan "downtuned, fuzzy guitars"[94] dan "deep baritone croon"[19] dari Peter Steele, sebuah "asli yang mencela diri sendiri secara sarkastis, yang kering, kotor, dan tantangan kejantanan yang mengerikan. mereka yang bersikeras bahwa pola dasar Goth adalah androgyne berwajah po".[95] Type O Negative telah diakui sebagai pelopor genre ini. Dalam review album 2007 mereka Dead Again, kritikus Greg Prato dari Allmusic menyatakan bahwa "sebelum Type O Negative, benar-benar tidak ada yang namanya goth metal".[96]

Tahun 1988 tidak hanya melihat formasi Paradise Lost tetapi juga pionir gothic metal awal lainnya, band Swedia Tiamat. Album debut mereka Sumerian Cry tiba pada tahun 1990 dan menampilkan "death metal sedikit di atas rata-rata".[97] Album ketiga mereka Clouds dirilis pada tahun 1993 sebagai titik balik pertama band, "sangat mengurangi kecepatan dan beban untuk melodi dan atmosfer".[98] Album ini membuat dampak pada komunitas metal Eropa karena pendekatan atmosfer doom metal "ditingkatkan dengan keyboard yang tidak pernah keluar dari tempatnya atau digunakan secara berlebihan".[99] Album berikutnya Wildhoney diluncurkan pada tahun 1994 sebagai "terobosan artistik dan komersial, sepenuhnya mewujudkan suara yang diisyaratkan pada rilis sebelumnya dan menimbulkan pujian berlebihan di kalangan metal karena suasana Gotiknya yang merenung".[100] Album ini menampilkan interaksi kontras antara gitar akustik halus, vokal berbisik lembut dan chorus malaikat di satu sisi dan riff besar, gerinda industri, dan deru death metal di sisi lain.[101] Pada rilis berikutnya, Tiamat pindah lebih jauh ke wilayah gothic dengan Johan Edlund "menjatuhkan geraman metal demi croon yang tidak wajar".[102] Hasilnya membuat kritikus membandingkan vokal Edlund dengan Andrew Eldritch dari Sisters of Mercy, "di samping perbandingan musik dengan Nick Cave dan Bad Seeds".[103] Band ini telah dikenal karena memproduksi beberapa "materi gothic terang-terangan" dari Skandinavia.[103]

Sejauh tahun 1985, Celtic Frost telah menggunakan vokal wanita untuk beberapa lagu di album To Mega Therion mereka.[104] Paradise Lost mulai menggunakan vokal wanita yang serupa dari album pertama mereka Lost Paradise pada tahun 1990.[73] Terinspirasi oleh penggunaan vokal wanita di album kedua Paradise Lost, Gothic, the Gathering merilis album debut mereka Always... pada tahun 1992 dengan vokalis yang menggeram Bart Smits didukung oleh penyanyi wanita Marike Groot.[105] Musik di album ini "berakar kuat dalam gaya gothic dan doom metal yang gelap dan bertempo sedang".[106] Album kedua mereka Almost a Dance tiba di tahun berikutnya dengan vokalis baru Niels Duffhues, "pilihan yang aneh untuk band".[107] Gaya bernyanyi "punk-ish" dan "alt-rock" Duffhues secara luas dilihat tidak pada tempatnya dengan musik,[106][107] persepsi yang dimiliki oleh band itu sendiri,[108] dan album itu "sebagai akibatnya sebagian besar dihapuskan."[107] The Gathering memutuskan untuk menghentikan penggunaan vokal pria sama sekali dan sebagai gantinya membawa vokalis wanita utama Anneke van Giersbergen untuk album ketiga mereka Mandylion, sebuah album yang "melihat band dengan penuh petualangan melepaskan diri dari gaya Gothic Doom dari karya-karya sebelumnya".[109] Hasilnya dianggap sebagai "pencapaian terobosan" setelah dirilis pada tahun 1995[110] dengan kritikus menggambarkannya sebagai "puncak sempurna dari gothic metal".[111] "Suasana introspektif The Gathering berhutang kreatif pada Dead Can Dance, dan menjadikan mereka sebagai band terkemuka di Belanda [sic] asli mereka".[103]

Perkembangan

Beauty and the beast

 
Liv Kristine membantu merintis pendekatan beauty and the beast.

Istilah "beauty and the beast" mengacu pada kontras estetika vokal wanita "malaikat" dengan geraman pria atau nyanyian agresif.[21] Paradise Lost and the Gathering telah menggunakan teknik ini pada beberapa lagu dari album mereka sebelumnya, tetapi Theatre of Tragedy Norwegia-lah yang pertama kali merilis seluruh album yang didedikasikan untuk pendekatan ini dengan debut self-title mereka pada tahun 1995. Album kedua , Velvet Darkness They Fear, tiba di tahun berikutnya.[112] Album ketiga Theatre of Tragedy Aégis pada tahun 1998 melihat band "bertualang ke wilayah musik baru".[112] Piano digantikan oleh keyboard elektronik sementara Raymond Rohonyi memilih untuk membuang death growl-nya demi "suara lembut, diucapkan, terkadang berbisik".[113] Musiknya lebih bersih dan lembut,[113] "tanpa kekerasan gitar" tetapi dengan "eksekusi yang nyaris tanpa cacat" yang "mendorong banyak kritikus Eropa untuk memberikan skor ulasan sempurna kepada Aégis".[112]

Band-band lain yang mengontraskan vokal pria yang agresif dan vokal wanita yang bersih terus bermunculan di akhir 1990-an. Trail of Tears dibentuk pada tahun 1994[114] sementara Tristania dibentuk pada tahun 1995[115] dan the Sins of Thy Beloved dibentuk pada tahun 1996.[116] Ketiga grup Norwegia merilis album debut mereka pada tahun 1998. Tristania berdiri terpisah dari yang lain dengan penggunaan tiga gaya vokal yang berbeda dalam album. "soprano opera Vibeke Stene, penyanyi tenor kontra Østen Bergøy yang bernyanyi bersih, dan penyanyi keras bergaya black metal Morten Veland".[18] Album kedua mereka Beyond the Veil pada tahun 1999 menggunakan paduan suara sepuluh anggota dan menampilkan petikan biola dari Pete Johansen dari Sins of Thy Beloved,[117] mendapatkan "ulasan hangat" di seluruh Eropa.[18] Pada saat itu, band telah naik ke "puncak tumpukan metal gothic"[118] dengan pendekatan "subur, simfoni yang ditingkatkan".[18] Mereka "menghadapi pukulan yang berpotensi melumpuhkan" ketika penyanyi, gitaris dan komposer utama Veland meninggalkan grup untuk membentuk Sirenia.[18] Tristania terus berkembang dengan rilis berikutnya[34] dan sejak itu "dianggap sebagai salah satu band goth metal pertama di dunia".[18]

Selama lebih dari satu dekade, keindahan dan keindahan ini telah berkembang dengan banyak perwakilan di seluruh benua Eropa.[21] Cradle of Filth juga dikenal menggunakan pendekatan ini melalui vokalis wanita tamu seperti Liv Kristine dan Sarah Jezebel Deva.[119] Beberapa kritikus sejak itu menyesalkan bahwa pendekatan tersebut telah "dilakukan sampai mati oleh band yang tak terhitung jumlahnya".[120]

Symphonic gothic metal

Tristania bukan satu-satunya band gothic metal yang membawa keunggulan simfoni pada musik mereka. Dipengaruhi oleh trio Peaceville dari Paradise Lost, Anathema dan My Dying Bride, band Belanda Within Temptation didirikan pada tahun 1996.[121] Sebuah album debut Enter diluncurkan pada tahun berikutnya, diikuti segera oleh sebuah EP The Dance.[122] Kedua rilisan tersebut menggunakan pendekatan beauty and beast yang dibawakan oleh vokalis Sharon den Adel dan Robert Westerholt. Panjang penuh kedua mereka Mother Earth dirilis pada tahun 2000 dan ditiadakan sepenuhnya dengan vokal death metal, bukan "hanya mengandalkan kemampuan vokal megah den Adel".[122] Album ini sukses secara komersial dengan singel utama mereka "Ice Queen" menduduki puncak tangga lagu di Belgia dan negara asal mereka Belanda.[123] Album ketiga mereka The Silent Force tiba pada tahun 2004 sebagai "proyek ambisius yang menampilkan orkestra penuh dan paduan suara 80-suara yang menyertai band".[124] Hasilnya adalah kesuksesan komersial lainnya di seluruh Eropa[124] dan memperkenalkan "dunia gitar berat dan vokal wanita" kepada "audiens arus utama".[125]

Dalam merek gothic metal Temptation menggabungkan "kekuatan hard rock yang digerakkan oleh gitar dengan sapuan dan keagungan musik simfoni".[124] Kritikus Chad Bowar dari About.com menggambarkan gaya mereka sebagai "keseimbangan optimal" antara "melodi dan kait dari rock mainstream, kedalaman dan kompleksitas musik klasik dan tepi gelap gothic metal".[126] Keberhasilan komersial Within Temptation telah mengakibatkan munculnya sejumlah besar band gothic metal perempuan lainnya, khususnya di Belanda.[127]

Band Belanda lainnya dalam aliran symphonic gothic metal adalah After Forever. Album debut mereka Prison of Desire pada tahun 2000 adalah "studi pertama yang berani, meskipun cacat, menjadi usaha yang diakui menakutkan: untuk mengawinkan heavy metal dengan aransemen rock progresif dan orkestrasi musik klasik — lalu melengkapi semuanya dengan vokal monster cookie yang mengerikan dan penyanyi opera yang sepenuhnya memenuhi syarat".[128] Album kedua Decipher diikuti pada tahun 2001 dengan musik yang digambarkan oleh gitaris Sander Gommans sebagai gaya Within Temptation.[129] Anggota pendiri, gitaris dan vokalis Mark Jansen meninggalkan After Forever hanya beberapa bulan setelah perilisan album ini.[130] Jansen kemudian membentuk Epica, band lain yang menampilkan perpaduan antara gothic dan symphonic metal. Sebuah album debut The Phantom Agony muncul pada tahun 2003 dengan musik yang menggabungkan gerutuan kematian Jansen dengan "nada malaikat dari seorang mezzo-soprano yang terlatih secara klasik bernama Simone Simons, di atas fondasi yang subur dari power metal simfoni".[131] Musik Epica telah digambarkan sebagai kombinasi dari "suasana gothic yang gelap dan menghantui dengan musik bombastis dan simfoni".[132] Seperti Within Temptation dan After Forever,[133] Epica dikenal menggunakan orkestra.[134] Album 2007 mereka The Divine Conspiracy sukses di tangga lagu di negara asal mereka.[135]

Perpaduan symphonic dan gothic metal ini juga datang dari arah yang berlawanan. Band Nightwish dari Finlandia dimulai sebagai aksi power metal simfoni[136] sebelum memperkenalkan elemen gothic pada album mereka tahun 2004, Once,[137] khususnya pada single "Wish I Had an Angel".[138] Mereka terus memadukan gaya metal "bombastik, simfoni, dan sinematik" dengan suasana gothic di album berikutnya Dark Passion Play pada 2007 dan Imaginaerum pada 2011.[139] Dalam buku Rough Guide to Heavy Metal, Essi Berelian menggambarkan Nightwish sebagai "film gothic. mencetak metal".[140] Grup Swedia Therion juga memperkenalkan elemen gothic pada merek symphonic metal mereka di album 2007 Gothic Kabbalah.[141][142]

Kesuksesan komersial

Paradise Lost

Dengan merilis album keenam mereka One Second pada tahun 1997, Paradise Lost membawa arah yang lebih komersial dan berorientasi pop ke genre yang telah mereka bantu ciptakan tetapi keberhasilan Draconian Times belum diatasi.[143] Dipuji oleh Eduardo Rivadavia dari Allmusic sebagai "keberangkatan radikal tetapi mengesankan", album ini membandingkan Depeche Mode dengan tidak ada yang tersisa "dari awal death/doom metal".[144] Album berikutnya "bereksperimen secara progresif dengan elemen elektronik dan pop, dengan gitar secara bertahap didorong lebih jauh ke latar belakang".[79] Hasilnya adalah "suara yang mudah diakses dan penekanan kuat pada chorus yang menarik".[145] Meskipun mencapai "reputasi besar di Eropa, di mana semua album mereka terjual dengan kuat",[75] status grup sebagai "nenek moyang gothic metal" telah "terus-menerus diabaikan, baik di tanah air mereka maupun di AS, mungkin karena tekad mereka untuk tidak pernah membuat rekor yang sama dua kali".[70]

Cradle of Filth

Sebaliknya, Cradle of Filth telah menjadi "salah satu nama terbesar" dalam genre black metal mereka dengan penjualan album yang mengesankan[119] dan penampilan mainstream di MTV,[146] tingkat keberhasilan yang telah menarik tuduhan "menjual habis" oleh "penyayang black metal".[17]

Moonspell dan Within Temptation

Moonspell juga telah "kehilangan banyak penggemar yang tidak bisa mengikuti perubahan" pada musik mereka.[147] Menurut pendapat vokalis Fernando Ribeiro, penggemar awal 1990-an "kurang sinis dan lebih berpikiran terbuka dalam hati dan pikiran mereka" dibandingkan pada tahun 2007.[148] Meskipun demikian, band ini terus mengalami kesuksesan dengan debut album 2006 mereka Memorial di nomor 1 di tangga lagu bahasa Portugis asli mereka.[149] Mereka diganjar dengan penghargaan "Best Portugis Act" di MTV European Music Awards 2006,[150] suatu prestasi yang disamai oleh Within Temptation di tahun berikutnya dengan penghargaan "Best Dutch & Belgian Act".[151] Dalam Temptation selanjutnya menerima pengakuan sebagai artis terlaris negara mereka di Penghargaan Musik Dunia 2007.[152]

Lacuna Coil

 
Lacuna Coil tampil di Lima, Peru, pada tahun 2017

Band Italia Lacuna Coil juga telah menjadi "pertunjukan perdana" dari genre gothic metal.[153] Grup ini mempekerjakan vokalis wanita Cristina Scabbia dan vokalis pria Andrea Ferro, meskipun grup ini menggunakan gaya 'beauty and the beast' yang lebih sedikit, dengan Ferro terutama menggunakan vokal yang bersih. Dibentuk di Milan pada tahun 1994, mereka merilis demo tape pada tahun 1996 yang sangat dipengaruhi oleh Paradise Lost dan Type O Negative.[154] Band ini "menjadi banyak perhatian di lingkungan ambient/gothic Italia" dengan EP self-titled mereka pada tahun 1998.[155] Album debut mereka In a Reverie dirilis pada tahun 1999 dengan gaya yang memiliki "beberapa kesamaan dengan musik sezaman seperti the Gathering dan Moonspell".[156] Musik Lacuna Coil juga "lebih mudah diakses daripada banyak rekan-rekan mereka".[157] Album kedua, Unleashed Memories, tiba pada tahun 2001, tetapi album penuh ketiga mereka, Comalies, yang menjadi album terobosan mereka, "sangat dipuji oleh dunia metal setelah dirilis pada Oktober 2002".[155] Atas kekuatan Comalies, Lacuna Coil menjadi artis paling sukses dalam sejarah label mereka Century Media Records serta artis rock dengan penjualan tertinggi di negara asal mereka, Italia. Band ini juga telah mencapai perbedaan menjadi yang pertama dan, pada akhir 2007, satu-satunya band gothic metal Eropa yang berhasil masuk ke pasar Amerika Serikat dengan pemutaran radio[21] dan penjualan album yang mengesankan.[153] Album keempat mereka yang sangat dinanti[158] Karmacode bahkan lebih sukses, memulai debutnya di nomor 28 di tangga lagu Billboard, dan juga memulai debutnya di banyak tangga musik Eropa.[153] Album Comalies dan Karmacode "dilaporkan terjual hampir 1 juta unit jika digabungkan di seluruh dunia, sebagian besar di Amerika Serikat".[21] Band ini juga tampil di panggung utama festival heavy metal Amerika Ozzfest.[159] Dua album terakhir mereka, Shallow Life dan Dark Adrenaline, debut di nomor 16[160] dan nomor 15,[161] masing-masing, di tangga lagu Billboard.

Evanescence

Pada tahun 2003, grup rock Evanescence dari Arkansas, Amerika Serikat juga menemukan kesuksesan komersial dengan merilis album debut mereka Fallen,[162] yang digambarkan sebagai perpaduan antara gothic dan metal alternatif[163] dan menggambar perbandingan dengan band metal alternatif lain seperti P.O.D.[164] dan Linkin Park.[165] Pada Oktober 2011, album self-title Evanescence dirilis dan mewakili campuran gothic nu metal dan hard rock.[166] Perbandingan lebih lanjut telah dibuat antara Evanescence dan grup gothic metal seperti Within Temptation dan Lacuna Coil.[167] Kritikus Adrien Begrand dari PopMatters dengan kecut mencatat bahwa sementara Lacuna Coil "telah tanpa lelah membangun basis penggemar di Eropa sejak akhir 1990-an dengan merek goth metal yang ramah pendengar", mereka telah dibayangi oleh "sekelompok anak-anak pemakan jagung dari Arkansas dengan mesin publisitas besar di belakang mereka [mengambil] suara yang telah dipelopori oleh sextet Italia, dan menyajikannya kepada anak-anak gothic pinggiran kota Amerika dalam variasi yang jauh lebih berorientasi pop dan bodoh".[168] Cammila Albertson dari Allmusic juga menempatkan Evanescence sebagai satu langkah lebih jauh dari gothic metal, menawarkan deskripsi band sebagai "versi pop dari merek metal yang sudah diencerkan".[167] Sementara Fernando Ribeiro dari Moonspell berpendapat bahwa Evanescence bukan band metal,[169] publikasi seperti New York Times, Rough Guides, Rolling Stone dan Blender tetap mengidentifikasi Evanescence sebagai band gothic metal.[170][171][172][173] Adrian Jackson, mantan bassis My Dying Bride merasa grup Amerika ini melakukan sesuatu yang mirip dengan musik My Dying Bride, hanya ke arah yang lebih komersial.[174] Gregor Mackintosh dari Paradise Lost mencatat kesenjangan generasi antara kelompoknya dan Evanescence, menunjukkan bahwa Paradise Lost hanya mempengaruhi Evanescence secara tidak langsung melalui tindakan lain seperti Lacuna Coil.[175] Keberhasilan Evanescence telah diakui untuk membuka "dasar baru" bagi band-band gothic metal untuk "menjelajah dan menaklukkan".[176]

HIM

 
Ville Valo dari HIM mengutip Type O Negative dan Peaceville Three sebagai beberapa pengaruhnya.[177]

Tindakan lain yang telah menarik baik kesuksesan komersial dan kontroversi adalah band HIM. Grup ini "tidak hanya mendominasi tangga lagu di negara asal mereka, Finlandia, tetapi juga di seluruh Eropa dan khususnya Jerman".[178] Album debut mereka tiba pada tahun 1997 sebagai Greatest Lovesongs Vol. 666 dengan musik yang "menggabungkan metal dengan rock '80-an dan beberapa pengaruh gothic".[179] HIM mulai bergerak ke arah yang lebih "pop yang dipoles" di album berikutnya Razorblade Romance pada tahun 2000.[180] Band ini menggambarkan "suara Sabbath-meets-Depeche Mode" mereka sebagai love metal,[181] judul album keempat mereka pada tahun 2003. Rilisan berikutnya mereka dua tahun kemudian Dark Light adalah album terobosan mereka di Amerika Serikat dengan debut di nomor 18 di tangga lagu Billboard,[182] suatu prestasi yang terlampaui ketika album mereka berikutnya Venus Doom pada tahun 2007 membuat debut di nomor 12.[180][183] Kritikus Lance Teegarden dari PopMatters mencatat bahwa HIM adalah "bukan jenis tindakan yang memunculkan respons suam-suam kuku [karena] orang-orang menyukai mereka atau langsung mendiskreditkan mereka".[184]

Kancah Finlandia

Pada abad ke-21, gothic metal telah menikmati kehadiran arus utama yang kuat di Finlandia dengan banyak perwakilan menikmati kesuksesan komersial. Selain HIM yang disebutkan di atas,[185] band Charon,[186] Entwine,[187] For My Pain...,[188] Lullacry,[189] Poisonblack,[190] Sentenced,[191] dan To/Die/For[192] semuanya menemukan single atau album mereka mencapai sepuluh besar tangga lagu Finlandia. Dari band-band ini, Sentended terutama terbentuk sejak tahun 1989[193] dengan album awal mereka dalam nada melodic dan blackened death metal. For My Pain... dibentuk sebagai supergrup dengan anggota dari band terkemuka lainnya di Finlandia termasuk Nightwish, Embraze, Eternal Tears of Sorrow dan Reflexion.[194]

Lihat juga

Referensi

  1. ^ "Heavy Metal Artists and Heavy Metal Styles". heavymetal.about.com. Diakses tanggal 2015-07-14. 
  2. ^ Baddeley 2002, p. 271
  3. ^ Baddeley 2002, p. 248
  4. ^ McCormack, John. "Interview with Joost Van Den Broeck of After Forever". Metalmonk.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-14. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  5. ^ Haack, Melanie. "Interview with Ville Valo of HIM". Metalstorm.ee. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  6. ^ Hall of Metal. "Interview with Tuomas Holopainen and Anette Olzon of Nightwish". Hallofmetal.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-12-31. Diakses tanggal 2008-03-16. 
  7. ^ Bowar, Chad. "Gothic Metal Artists". About.com. Diakses tanggal 2008-05-06. 
  8. ^ Gunn 2007, p. 44
  9. ^ Bowar, Chad. "What Is Heavy Metal?". About.com. Diakses tanggal 2008-05-06. 
  10. ^ a b c d e "Goth metal". Allmusic. Diakses tanggal 2016-04-30. 
  11. ^ J. Purcell, Nathalie (May 2003). Death Metal Music: The Passion and Politics of a Subculture, pp. 23, 59. ISBN 978-0-7864-1585-4.
  12. ^ Arancio, Dennis. "In the Flowers Shade Review". Soniccathedral.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-25. Diakses tanggal 2008-05-06. 
  13. ^ van der Wal, Kim. "The Silhouette Review". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-05-06. 
  14. ^ Fox, Erin. "Interview with Anders Jacobsson of Draconian". Thegauntlet.com. Diakses tanggal 2008-05-06. 
  15. ^ Sharpe-Young, Garry. "Graveworm". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-04. Diakses tanggal 2008-04-19. 
  16. ^ Sharpe-Young, Garry. "Samsas Traum". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-19. Diakses tanggal 2013-08-09. 
  17. ^ a b Baddeley 2002, p. 268
  18. ^ a b c d e f g h Rivadavia, Eduardo. "Tristania". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-18. 
  19. ^ a b Bowar, Chad. "Dead Again review". About.com. Diakses tanggal 2008-04-10. 
  20. ^ Bowar, Chad. "Vol. 4 Review". About.com. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  21. ^ a b c d e Reesman, Bryan (November 1, 2007). "They Will Rise: Metal's female ranks on the move". GRAMMY.com. Diakses tanggal 2013-08-09. [pranala nonaktif]
  22. ^ Kahn Harris 2007, p. 71
  23. ^ "Gothic Metal". Radio Darkness. Diakses tanggal 2016-04-30. 
  24. ^ "Doom Metal". Allmusic. Diakses tanggal 2016-04-30. 
  25. ^ Jeffries, Vincent. "Turn Loose the Swans review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  26. ^ a b Taylor, Robert. "Eternity review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  27. ^ Blackie, Andrew. "PopMatters". PopMatters. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  28. ^ Day 2006, p. xi
  29. ^ Harper, Rick. "Interview with Cadaveria of Cadaveria". Soniccathedral.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-08. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  30. ^ Lee, David. "Interview with Dani Filth of Cradle of Filth". Metal-rules.com. Diakses tanggal 2008-06-10. 
  31. ^ Rivadavia, Eduardo. "Memorial review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-06-10. 
  32. ^ Borgioli-Jones, David (21 July 2006). "Out of the Light and into the Dark - Theatres des Vampires' Sonya Scarlet Escapes the Scorching Summer Sun to Answer RockDetector's Fearsome 40 Questions" (Artist Interviews). MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 February 2007. Diakses tanggal 2013-09-25. 
  33. ^ Wolff, John. "Interview with Lisa Schaphaus of Xandria". Soniccathedral.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-08-04. Diakses tanggal 2008-06-10. 
  34. ^ a b Rivadavia, Eduardo. "Ashes review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-11. 
  35. ^ Stefanis, John. "Interview with Aaron Stainthorpe of My Dying Bride". Getreadytorock.com. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  36. ^ Kilpatrick 2004, p. 208
  37. ^ Rozz. "Interview with Lorentz Aspen of Theatre of Tragedy". Metalstorm.ee. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  38. ^ Seaver, Morley. "Interview with Liv Kristine of Leaves' Eyes". Antimusic.com. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  39. ^ Pedro Azevedo. "Interview with Vincent Kavanagh of Anathema". Chronicles of Chaos. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  40. ^ Dunphy, John. "Interview with Sabine Duenser of Elis". Musictap.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-18. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  41. ^ "Interview with Johan Edlund, Anders Iwers and Fredrik Åkesson of Tiamat". Tartareandesire.com. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  42. ^ Fisher, Mark. "Interview with Carmen Espanaes of Midnattsol". Musicaldiscoveries.com. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  43. ^ Matthijssens, Vera. "Interview with Manuel Mundoz of The Old Dead Tree". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  44. ^ Van Berlo, Boris. "Interview with Stefan Fiori of Graveworm". Tartareandesire.com. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  45. ^ Wolff, John. "Interview with Cristina Scabbia of Lacuna Coil". Soniccathedral.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-26. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  46. ^ Elliot, R. W. "Interview with Tanja Lainio of Lullacry". Musicaldiscoveries.com. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  47. ^ a b c Baddeley 2002, pp. 263–4
  48. ^ Punter 2004, p. 61
  49. ^ Hoskyns 2004, p. 69
  50. ^ Thompson 1994
  51. ^ Baddeley 2002, p. 264
  52. ^ Henderson, Alex. "Stormbringer. Review". Allmusic. Diakses tanggal 2010-07-28. 
  53. ^ Huey, Steve. "Mercyful Fate". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  54. ^ Rivadavia, Eduardo. "Fatal Portrait review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  55. ^ a b Baddeley 2002, p. 265
  56. ^ Huey, Steve. "Danzig". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  57. ^ "Metal-Rules". Tom Gabriel Fischer Interview. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-13. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  58. ^ Rivadavia, Eduardo. "Celtic Frost". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  59. ^ Williams, Barbara. "Interview with Christofer Johnsson of Therion". Metalcrypt.com. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  60. ^ "Goth Rock". Allmusic. Diakses tanggal 2016-04-30. 
  61. ^ Huey, Steve. "Sisters of Mercy". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  62. ^ Leguay 2006, p. 211
  63. ^ Bush, John. "Fields of the Nephilim". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  64. ^ Prato, Greg. "Mourning Sun review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  65. ^ a b Huey, Steve. "Christian Death". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  66. ^ Leguay 2006, p. 68.
  67. ^ Huey, Steve. "Sex and Drugs and Jesus Christ review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  68. ^ Bowar, Chad. "In Requeim review". About.com. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  69. ^ Baddeley 2002, pp. 265–6
  70. ^ a b Blackie, Andrew. "In Requiem review". PopMatters. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  71. ^ Baddeley 2002, pp. 265–6
  72. ^ Ankeny, Jason. "Paradise Lost". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  73. ^ a b Rivadavia, Eduardo. "Lost Paradise review". AllMusic. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  74. ^ a b Rivadavia, Eduardo. "Gothic review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  75. ^ a b Sharpe-Young, Garry. "Paradise Lost". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-10-08. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  76. ^ Rivadavia, Eduardo. "Shades of God review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  77. ^ Anderson, Christopher. "Icon review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  78. ^ Jehnzen, Daevid. "Draconian Times review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  79. ^ a b Bansal, Vik. "Paradise Lost review". Musicomh.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-12. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  80. ^ Malmstedt, Kalle. "Interview with Aaron Stainthorpe of My Dying Bride". Releasemagazine.net. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  81. ^ Bromley, Adrian. "Dying With Pride". Chronicles of Chaos. Diakses tanggal 2008-04-07. 
  82. ^ a b c Sharpe-Young, Garry. "My Dying Bride". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 21, 2012. Diakses tanggal August 9, 2013. 
  83. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama CoC MDB
  84. ^ Serba, John. "The Angel and the Dark River review". AllMusic. Diakses tanggal 2008-04-07. 
  85. ^ a b c d Sharpe-Young, Garry. "Anathema". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-04-04. Diakses tanggal 2008-04-07. 
  86. ^ Azevedo, Pedro. "Delusions of Silence". Chronicles of Chaos. Diakses tanggal 2008-04-07. 
  87. ^ a b c Huey, Steve. "Anathema". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-07. 
  88. ^ Matthijssens, Vera. "A Moment In Time review". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-04-07. 
  89. ^ Huey, Steve. "Type O Negative". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-10. 
  90. ^ Huey, Steve. "Slow, Deep and Hard review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-10. 
  91. ^ a b Maki, Jeff. "Dead Again review". Live-metal.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-23. Diakses tanggal 2008-04-10. 
  92. ^ Huey, Steve. "Bloody Kisses review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-10. 
  93. ^ Baddeley 2002, p. 270
  94. ^ Quentin Kalis. "Life Is Killing Me review". Chronicles of Chaos. Diakses tanggal 2008-04-10. 
  95. ^ Baddeley 2002, p. 269–70.
  96. ^ Prato, Greg. "Dead Again review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-10. 
  97. ^ Rivadavia, Eduardo. "Sumerian Cry review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-11. 
  98. ^ Melzer, Alexander. "Clouds review". Tartareandesire.com. Diakses tanggal 2008-04-13. 
  99. ^ Eldefors, Vincent. "Clouds review". Tartareandesire.com. Diakses tanggal 2008-04-13. 
  100. ^ Huey, Steve. "Tiamat". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-13. 
  101. ^ Rivadavia, Eduardo. "Wildhoney review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-13. 
  102. ^ Huey, Steve. "Deeper Kind of Slumber review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-13. 
  103. ^ a b c Baddeley 2002, p. 267
  104. ^ Sharpe-Young, Garry. "Celtic Frost". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-21. Diakses tanggal 2008-04-14. 
  105. ^ Willems, Steven. "Interview with Hans Rutten of The Gathering". Gathering.nl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-01-03. Diakses tanggal 2008-04-14. 
  106. ^ a b Begrand, Adrien. "Mandylion review". PopMatters. Diakses tanggal 2008-04-14. 
  107. ^ a b c Bickers, James. "The Gathering". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-14. 
  108. ^ Schoenmakers, Remco. "Interview with Anneke van Giersbergen of The Gathering". Dprp.net. Diakses tanggal 2008-04-14. 
  109. ^ Sharpe-Young, Garry. "The Gathering". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-11-14. Diakses tanggal 2008-04-14. 
  110. ^ Rivadavia, Eduardo. "Mandylion review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-14. 
  111. ^ Grant, Sam. "Mandylion review". Soniccathedral.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-25. Diakses tanggal 2008-04-14. 
  112. ^ a b c Sharpe-Young, Garry. "Theatre of Tragedy". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-27. Diakses tanggal 2013-09-25. 
  113. ^ a b Eldefors, Vincent. "Aégis review". Tartareandesire.com. Diakses tanggal 2008-04-18. 
  114. ^ Sharpe-Young, Garry. "Trail of Tears". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-07. Diakses tanggal 2008-04-18. 
  115. ^ "Biography". http://mortemia.no. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-05. Diakses tanggal 2013-10-23.  Hapus pranala luar di parameter |work= (bantuan)
  116. ^ Sharpe-Young, Garry. "The Sins of Thy Beloved". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-07. Diakses tanggal 2008-04-18. 
  117. ^ Eldefors, Vincent. "Beyond the Veil review". Tartareandesire.com. Diakses tanggal 2008-05-11. 
  118. ^ Rivadavia, Eduardo. "Sirenia". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-18. 
  119. ^ a b Sharpe-Young, Garry. "Cradle of Filth". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-21. Diakses tanggal 2008-04-25. 
  120. ^ Begrand, Adrien. "Blood and Thunder: The Great Beast Resurrected". PopMatters. Diakses tanggal 2008-04-18. 
  121. ^ Shyu, Jeffrey. "Interview with Jeroen van Veen of Within Temptation". Ssmt-reviews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-05. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  122. ^ a b Sharpe-Young, Garry. "Within Temptation". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-15. Diakses tanggal 2013-08-09. 
  123. ^ Taylor, Robert. "Mother Earth review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  124. ^ a b c Deming, Mark. "Within Temptation". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  125. ^ Tuinman, Ferdinand. "The Silent Force review". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  126. ^ Bowar, Chad. "The Heart of Everything review". About.com. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  127. ^ Tuinman, Ferdinand. "The Heart of Everything review". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  128. ^ Rivadavia, Eduardo. "Prison of Desire review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  129. ^ Vermeere, Ralph. "Interview with Sander Gommans of After Forever". Rockezine.com. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  130. ^ Sharpe-Young, Garry. "After Forever". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-27. Diakses tanggal 2013-08-09. 
  131. ^ Rivadavia, Eduardo. "The Phantom Agony Review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  132. ^ Bowar, Chad. "The Divine Conspiracy review". About.com. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  133. ^ Matthijssens, Vera. "After Forever Review". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  134. ^ Smit, Bas. "Consign To Oblivion Review". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  135. ^ "Epica: 'The Divine Conspiracy' Enters Dutch Chart At No. 9". Blabbermouth.net. 2007-09-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-05-02. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  136. ^ Rivadavia, Eduardo. "Century Child review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  137. ^ Grant, Sam. "Once review". Soniccathedral.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-08-04. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  138. ^ Fulton, Katherine. "End of an Era review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  139. ^ Bowar, Chad. "Dark Passion Play Review". About.com. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  140. ^ Berelian 2005, p. 250
  141. ^ Bowar, Chad. "Gothic Kabbalah review". About.com. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  142. ^ Maki, Jeff. "Gothic Kabbalah review". Live-metal.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-05-28. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  143. ^ "Band Biography (from Official site". www.paradiselost.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-10. Diakses tanggal 2010-05-19. 
  144. ^ Rivadavia, Eduardo. "One Second review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  145. ^ Azevedo, Pedro. "Paradise Lost review". Chronicles of Chaos. Diakses tanggal 2008-04-06. 
  146. ^ Jurek, Thom. "Thornography review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-25. 
  147. ^ Tuinman, Ferdinand. "Interview with Fernando Ribeiro of Moonspell". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-04-13. 
  148. ^ Matthijssens, Vera. "Interview with Fernando Ribeiro of Moonspell". Lordsofmetla.nl. Diakses tanggal 2008-04-25. 
  149. ^ Sharpe-Young, Garry. "Moonspell". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-19. Diakses tanggal 2013-08-09. 
  150. ^ "Moonspell Named Best Portuguese Act At MTV's Europe Music Awards". Blabbermouth.net. 2006-11-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-03-10. Diakses tanggal 2008-04-25. 
  151. ^ "Within Temptation Wins Best Dutch & Belgian Act Award At MTV's European Music Awards". Blabbermouth.net. 2007-11-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-08-27. Diakses tanggal 2008-04-25. 
  152. ^ "Within Temptation Honored At World Music Awards". Blabbermouth.net. 2007-11-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-04-25. 
  153. ^ a b c Sharpe-Young, Garry. "Lacuna Coil". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-01. Diakses tanggal 2013-08-09. 
  154. ^ Karma E. Omowale. "Interview with Andrea Ferro of Lacuna Coil". Fourteeng.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-04. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  155. ^ a b DaRonco, Mike. "Lacuna Coil". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  156. ^ Huey, Steve. "In a Reverie review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  157. ^ Hinds, Andy. "Unleashed Memories". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  158. ^ Bowar, Chad. "Karmacode review". About.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-13. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  159. ^ "LACUNA COIL Singer Checks In From OZZFEST". Blabbermouth.net. 2006-07-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-01. Diakses tanggal 2008-07-06. 
  160. ^ "Lacuna Coil - Shallow Life". Billboard.com. Retrieved 2012-05-07.
  161. ^ "Lacuna Coil's 'Dark Adrenaline' Cracks U.S. Top 15". Blabbermouth.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-04. Diakses tanggal 2012-05-07. 
  162. ^ "Second Cup Cafe: Amy Lee Of Evanescence". CBS News. 2007-11-10. Diakses tanggal 2008-04-27. 
  163. ^ Smit, Bas. "Fallen review". Lordsofmetal.nl. Diakses tanggal 2008-04-27. 
  164. ^ Miller, Kirk. "Fallen review". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 22, 2006. Diakses tanggal 2008-04-27. 
  165. ^ Loftus, Johnny. "Fallen review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-27. 
  166. ^ Grischow, Chad (October 12, 2011). "Evanescence: Evanescence Review". IGN. News Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 25, 2011. Diakses tanggal October 14, 2011. 
  167. ^ a b Albertson, Cammila. "Karmacode Review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-27. 
  168. ^ Begrand, Adrien. "Karmacode Review". PopMatters. Diakses tanggal 2008-05-07. 
  169. ^ Ficklin, Jeff (2006-12-11). "Moonspell — Interview With Vocalist Fernando Ribeiro". Houston TX: metal-realm.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-27. Diakses tanggal 2008-04-27. 
  170. ^ Chaplin, Julia (February 8, 2008). "A NIGHT OUT WITH: Amy Lee; The Goth Candidate". New York Times. Diakses tanggal 2009-02-22. 
  171. ^ Berelian 2005, p. 114
  172. ^ Sheffield, Rob (October 5, 2006). "Evanescence: The Open Door". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 23, 2006. Diakses tanggal 2008-08-20. 
  173. ^ Catucci, Nick (August 7, 2003). "Evanescence (live concert)". Blender. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-13. Diakses tanggal 2008-08-20. 
  174. ^ Grow, Kory (February 2007). "My Dying Bride". Decibel (28). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-01-15. Diakses tanggal 2008-08-11. 
  175. ^ D., Chris. "Interview with Gregor Mackintosh of Paradise Lost". Metal-temple.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-15. Diakses tanggal 2008-04-27. 
  176. ^ McGrath, Ken. "Interview with Robert Westerholt of Within Temptation". Blistering. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-10-05. Diakses tanggal 2008-04-27. 
  177. ^ "HIM: New Video Interview With Ville Valo Available". Blabbermouth.net. 2007-09-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-05-11. 
  178. ^ Sharpe-Young, Garry. "HIM". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 23, 2013. Diakses tanggal August 9, 2013. 
  179. ^ Ravelin, Antti J. "Greatest Lovesongs, Vol. 666 review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  180. ^ a b Ravelin, Antti J. "Deep Shadows and Brilliant Highlights review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  181. ^ Broadley, Erin. "Interview with Ville Valo of HIM". Suicidegirls.com. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  182. ^ "H.I.M.: 'Dark Light' Breaks U.S. Top 20!". Blabbermouth.net. 2005-10-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  183. ^ "HIM On MTV Germany's 'TRL'; Video Available". Blabbermouth.net. 2007-10-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-02. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  184. ^ Teegarden, Lance. "Love Metal review". PopMatters. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  185. ^ "HIM: 'Venus Doom' Enters Finnish Chart At No. 2". Blabbermouth.net. 2007-09-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-11. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  186. ^ "Charon: 'Colder' Single Enters Finnish Chart At No. 5". Blabbermouth.net. 2005-12-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  187. ^ "Entwine Reach No. 3 On Finnish Singles Chart". Blabbermouth.net. 2004-02-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  188. ^ "For My Pain... Climb To Position No. 7 On Finnish Single Chart". Blabbermouth.net. 2004-07-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  189. ^ "Lullacry Debut At Finnish #5!". Blabbermouth.net. 2003-01-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2003-11-06. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  190. ^ "Poisonblack: 'Lust Stained Despair' Enters Finnish Chart At No. 2". Blabbermouth.net. 2006-09-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  191. ^ "Sentenced Top Finnish Single Chart". Blabbermouth.net. 2005-05-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  192. ^ "To/Die/For: New Single Is A Chart Success In Finland". Blabbermouth.net. 2006-09-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-26. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  193. ^ Sharpe-Young, Garry. "Sentenced". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-27. Diakses tanggal Sep 25, 2013. 
  194. ^ "For My Pain: A New Finnish "Supergroup"". Blabbermouth.net. 2002-03-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2003-11-02. Diakses tanggal 2008-05-09. 

Daftar pustaka

Pranala luar