Afganistan

negara di Asia Selatan
(Dialihkan dari Afghanistan)

Afganistan (Pashtun dan Dari: افغانستان, Afganistan), secara resmi bernama Keamiran Islam Afganistan adalah sebuah negara yang terletak di Asia Selatan dan Asia Tengah. Negara ini berbatasan langsung dengan Pakistan di timur dan selatan, Iran di barat, Turkmenistan dan Uzbekistan di utara, Tajikistan dan Tiongkok di timur laut. Wilayahnya meliputi 652.000 km² (252.000 sq mi), menjadikannya negara terbesar ke-41 di dunia. Afganistan memiliki populasi sekitar 31,4 juta pada 2020, dengan penduduk yang meliputi kelompok etnik Pashtun, Tajik, Hazara, dan Uzbek. Kabul adalah ibukota dan kota terbesar Afganistan.

Keamiran Islam Afganistan

د افغانستان اسلامي امارت
Də Afġānistān Islāmī Imārat (Pashtun)
امارت اسلامی افغانستان
Emārat-e Eslāmi-ye Afghānestān (Dari)
Semboyanلا إله إلا الله محمد رسول الله
Lā ilāhā illā-llāhu; muhammadun rasūlu-llāhi
(Arab/Pashtun: "Tidak ada Tuhan selain Allah; Muhammad adalah utusan Allah")
Lagu kebangsaan
دا د باتورانو کور
Dā də Bātorāno Kor
(Indonesia: "Ini adalah Rumah Para Pemberani")
Afghanistan (orthographic projection).svg
Map of Afghanistan with flag.svg
Lokasi Afganistan
Ibu kota
Kabul
34°32′N 69°8′E / 34.533°N 69.133°E / 34.533; 69.133
Bahasa resmi
Bahasa daerah
yang diakui
AntaretnisDari
Kelompok etnik
Agama
DemonimAfghan[2]
Afganistani[3]
PemerintahanKesatuan deobandi islam pemerintahan sementara keamiran konstitusional
• Amir
Hibatullah Akhundzada
Mohammad Hassan Akhund
Abdul Ghani Baradar
Legislatifرهبری شُورَىٰ
Rahbari Shura
Pembentukan
21 April 1709
Oktober 1747
• Keamiran
1823
19 Agustus 1919
• Kerajaan
9 Juni 1926
17 Juli 1973
30 April 1978
28 April 1992
7 September 1996
26 Januari 2004
• Keamiran Islam Afganistan (pemerintahan kedua)
15 Agustus 2021
Luas
 - Total
652.230[4] km2 (40)
 - Perairan (%)
diabaikan
Populasi
 - Perkiraan 2022
38,346,720[5] (37)
48.08/km2 (174)
PDB (KKB)2018
 - Total
$72,911 miliar[6] (96)
$2.024[6] (169)
PDB (nominal)2018
 - Total
$21,657 miliar[6] (111)
$601[6] (177)
IPM (2021)Penurunan 0,478[7]
rendah · 180
Mata uangAfgani (Afs)
(AFN)
Zona waktuD†
(UTC+4:30 Kalender Persia)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+93
Kode ISO 3166AF
Ranah Internet.af
.افغانستان
  1. Gelar resminya adalah Amirul Mukminin (dalam bahasa Indonesia: Pemimpin Orang-Orang Beriman).
  2. Pemimpin Taliban sebenarnya tidak memiliki posisi resmi di pemerintahan sementara, tetapi ia dipercaya memegang otoritas yang luar biasa dan diperkirakan akan segera memiliki peran resmi.

Manusia telah menetap di Afganistan sejak Zaman Batu Tua (Paleolitikum) Tengah. Lokasi yang berdekatan dengan jalur sutra telah menghubungkan negara ini dengan Eropa dan bagian lain Asia. Sepanjang abad, Afganistan telah menjadi tempat tinggal untuk banyak orang-orang dan telah menjadi tujuan dari kampanye-kampanye militer, terutama dari Aleksander Agung, Maurya, Arab Muslim, Kekaisaran Mongol, Britania, Kekaisaran Rusia, Uni Soviet, dan Amerika Serikat. Afganistan juga menjadi tempat di mana dinasti Kushan, Hun Putih, Samanid, Safarid, Ghaznavid, Gurid, Khilji, Mughal, Hotaki, Durrani dan lain-lain telah bangkit dan membentuk kerajaan besar.

Sejarah politik negara Afganistan modern mulai dengan penguasaan Kekaisaran Hotaki dan Durrani di Abad ke-18. Pada akhir Abad ke-19, Afganistan menjadi negara penyangga di antara Kekaisaran Rusia dan Kemaharajaan Britania. Setelah Perang Afganistan ke Tiga pada 1919, Raja Amannullah mencoba untuk memodernisasi Afganistan, namun gagal melakukannya. Afganistan menjadi negara yang damai pada waktu pemerintahan Zahir Syah selama empat puluh tahun. Pada tahun 1970-an, serangkaian kudeta atau perebutan kekuasaan secara paksa diikuti dengan serangkaian perang sipil menghancurkan sebagian besar Afganistan. Kejadian-kejadian ini mulai ketika negara tersebut dijadikan negara sosialis di bawah pengaruh Uni Soviet selama Perang Soviet-Afganistan.

Setelah pasukan Soviet meninggalkan Afganistan, negara ini menjadi negara Islam dengan adanya Persetujuan Peshawar, namun sebagian besar wilayahnya telah dikuasai oleh pejuang Taliban yang memerintah negara itu selama hampir lima tahun dengan menegakkan Syariat Islam secara total. Sejak Serangan 11 September 2001 di Amerika, saat Taliban dipaksa keluar dari Afganistan oleh koalisi yang dipimpin.

Organisasi terorris terbesar NATO karena menyembunyikan keberadaan pejuang besar Usamah bin Ladin (Pendiri Al Qaeda). Politik Afganistan diganti dengan pemerintah pro-Barat yang dipilih melalui proses demokrasi.

Pada tahun 2021, setelah berperang selama 20 tahun, Presiden AS Joe Biden memutuskan untuk menarik mundur seluruh pasukan AS dari Afganistan. Keputusan ini memberi ruang bagi Taliban untuk segera menyerang dan merebut wilayah-wilayah Afghanistan dari kontrol pemerintah pusat. Setelah mengambil kuasa atas provinsi-provinsi lain, Taliban berhasil memasuki Kabul, ibu kota Afganistan, pada 15 Agustus 2021.[9] Afganistan kemudian menjadi negara Islam yang menetapkan Islam sebagai agama dan hukum resmi.

EtimologiSunting

Nama Afghanistan berasal dari kata Afghanistan. Para Pashtun atau kelompok etnis terbesar di Afganistan tampaknya telah mulai menggunakan istilah Afghanistan sebagai nama untuk diri mereka sendiri dari periode Islam seterusnya. Menurut W.K. Frazier Tyler, M.C. Gillet, dan beberapa sarjana lain, "Kata Afghanistan pertama kali muncul dalam sejarah dalam al-Hudud Alam di 982 AD."

Ada banyak pandangan, tentang asal-usul nama Afghanistan. Sebagian besar dari mereka yang murni spekulatif dan beranggapan seperti dapat dilihat di bawah ini:

  • Makhzan-i-Afghni oleh Nematullah ditulis pada tahun 1612 Masehi, jejak asal Afghanistan atau Pakhtun dari super-Patriark Abraham ke satu bernama Raja Talut atau Saul. Ini menyatakan bahwa Saul memiliki seorang putra Irmia (Jeremia), yang memiliki seorang putra yang disebut Afghana. Setelah kematian Raja Saul, Afghana dibesarkan oleh David, dan kemudian dipromosikan ke perintah kepala tentara selama pemerintahan Raja Salomo. Keturunan dari Afghana dikalikan banyak sekali, dan kemudian disebut Bani Israel. Pada abad ke-6 SM, Bakhtunnasar, atau Nebukadnezar raja Babul menyerang Yehuda, dan diasingkan keturunan Afghana untuk Ghor terletak di pusat dari apa yang sekarang Afghanistan. Dalam perjalanan waktu, komunitas diasingkan datang harus ditangani sebagai Afghanistan setelah nama nenek moyang mereka, dan negara tersebut mendapat nama sebagai Afghanistan. Pandangan tradisional memiliki banyak perbedaan sejarah, dan karena itu tidak diterima oleh para ilmuwan modern — yang pemohon terakhir untuk hipotesis Bani-Israel yang Raverty Wali Kota (The Pathan, 1958, Olaf Caroe).
  • Versi lain dari legenda Pashtun tempat Afghana, nenek moyang eponymous mengaku dari Afghanistan atau Pushtuns, sebagai Muslim kontemporer Nabi Muhammad. Setelah mendengar tentang iman baru Islam, Qais dari Aryana perjalanan ke Madinah untuk melihat Nabi Muhammad muslim, dan kembali ke Aryana sebagai seorang Muslim. Abdur Rasyid Qais konon memiliki banyak putra, salah satunya adalah Afghana. Afghana, pada gilirannya, memiliki empat anak yang berangkat ke timur untuk mendirikan garis keturunan masing-masing. Putra pertama pergi ke Swat, yang kedua ke Lahore, dan India, yang ketiga untuk Multan, dan yang terakhir ke Quetta. Legenda ini adalah salah satu dari cerita tradisional di kalangan kaum Pashtun berkenaan dengan asal usul mereka yang berbeda. Sekali lagi, inilah Afghana legendaris yang dinyatakan telah diberi nama Pushtuns mereka saat ini. Perlu dicatat bahwa Afghanistan legenda ini dipisahkan dari Afghana kali Salomo oleh setidaknya 11 abad.
  • Dr H.W. Bellew, dalam bukunya An Enquiry ke Etnografi Afghanistan, percaya bahwa nama Afghanistan berasal dari istilah Latin Alban, digunakan oleh Armenia sebagai Alwan, yang mengacu pada pendaki gunung, dan dalam kasus karakter Armenia transliterasi, akan diucapkan sebagai Aghvan atau Aghwan. Untuk Persia, hal ini lebih lanjut akan diubah untuk Aoghan, Avghan, dan Afghanistan sebagai referensi ke dataran tinggi atau "pendaki gunung" dari dataran tinggi Iran timur.
  • Beberapa orang berpendapat bahwa nama itu berasal dari "Abagan" (yaitu tanpa Allah) yang istilah Persia dinyatakan telah diciptakan untuk Pushtuns untuk menggambarkan mereka sebagai Godless atau non-percaya. Hal ini menyatakan bahwa Abagan kata antonym dari kata Bagan (= percaya pada Tuhan) hanya sebagai kata apolitis adalah antonim dari politik dalam bahasa Inggris.
  • Ada juga beberapa orang yang link "Afghanistan" untuk kata Uzbekistan "Avagan" kata berarti "asli". Yang lain percaya bahwa nama berasal dari bahasa Sanskerta upa-ganah, kata yang berarti "suku bersekutu".
  • Pandangan lain secara etimologis adalah bahwa Afghanistan nama jelas berasal dari bahasa Sanskerta Ashvaka atau Ashvakan (qv), yang Assakenoi dari Arrianus. Pandangan ini dikemukakan oleh JW McCrindle, dan didukung oleh banyak sarjana modern (termasuk Lassen C, S. Martin, Uskup, Crooks, W. Crooke, JC Vidyalnar, MR Singh, P. Smith, NL Dey, Dr JL Kamboj, S Kirpal Singh. dan beberapa orang lainnya). Dalam bahasa Sanskerta, kata ashva (Iran Aspa, assa Prakrit) berarti "kuda", dan ashvaka (assaka Prakrit) berarti "penunggang kuda". Pra-Kristen kali tahu orang-orang timur Afghanistan sebagai Ashvakas (penunggang kuda), karena mereka mengangkat berkembang biak denda kuda, dan memiliki reputasi untuk menyediakan pasukan kavaleri ahli. Kelima-abad-SM India tatabahasa Panini panggilan mereka Ashvayana, dan Ashvakayana. Penulis klasik menggunakan setara Aspasios masing-masing (Aspasii, Hippasii) dan Assakenois (Assaceni/Assacani, Asscenus). Para Aspasios atau Assakenois (= Ashvakas = pasukan kavaleri) yang dinyatakan sebagai nama lain untuk Kambojas karena karakteristik berkuda mereka (lihat Daftar etimologi nama negara).
  • Bagian terakhir dari nama Afghanistan berasal dari kata Persia stan (negara atau tanah). Para Afghanland kata bahasa Inggris yang muncul dalam berbagai perjanjian antara Qajar-Persia, dan Inggris berurusan dengan tanah Timur kerajaan Persia (modern Afganistan) yang diadopsi oleh Afghanistan, dan menjadi Afghanistan.

SejarahSunting

Penggalian situs prasejarah oleh Louis Dupree dan beberapa lainnya telah menunjukkan bahwa manusia tinggal di tempat yang sekarang disebut Afganistan setidaknya ± 50.000 tahun yang lalu, dan bahwa masyarakat pertanian di daerah itu termasuk yang paling terdahulu di dunia.[10][11] Sebuah situs penting dari aktivitas sejarah awal, banyak yang meyakini bahwa Afganistan lebih baik dibandingkan dengan Mesir dalam hal nilai sejarah situs arkeologi.

Afganistan berada di perhubungan yang unik, di mana banyak peradaban telah berhubungan dan sering berperang. Negara ini telah menjadi rumah bagi berbagai orang selama berabad-abad, di antaranya bangsa Iran kuno yang membangun peran dominan bahasa Indo-Iran di wilayah tersebut. Di berbagai tempat, tanah itu dimasukkan ke dalam kerajaan regional yang besar, di antaranya Kekaisaran Akhemeniyah, Kekaisaran Makedonia, Kekaisaran India Maurya, dan Kekaisaran Islam.[12]

Banyak kerajaan juga naik ke tampuk kekuasaan di Afganistan, seperti Baktria-Yunani, Kushan, Heftalit, Kabul Shahi, Saffariyah, Samaniyah, Ghaznaviyah, Ghuriyah, Khilji, Kartiyah, Timuriyah, Mughal, dan terakhir Dinasti Hotak dan Durrani yang menandai asal-usul politik negara modern.[13]

Masa pra-IslamSunting

Penjelajahan arkeologi yang dilakukan pada abad ke-20 menampilkan bahwa wilayah geografis Afganistan telah erat dengan budaya dan perdagangan dengan negara-negara tetangga di timur, barat, dan utara. Artefak khas dari Paleolitikum, Zaman Batu Tengah, Neolitikum, Zaman Perunggu dan Zaman Besi telah ditemukan di Afganistan.[14] Peradaban perkotaan diyakini telah dimulai sejak 3000 SM, dan kota awal Mundigak (dekat Kandahar) mungkin merupakan koloni Peradaban Lembah Indus di dekatnya.[15] Penemuan terbaru menetapkan bahwa Peradaban Lembah Indus terus maju, menjadikan peradaban kuno sekarang menjadi bagian dari Pakistan, Afganistan dan India. Secara khusus, itu merupakan dari apa yang sekarang disebut Pakistan Barat laut di barat laut India dan timur laut Afganistan.[16] Sebuah Situs Lembah Indus telah ditemukan di Sungai Oxus, Shortugai, utara Afghanistan. Selain Shortughai ada situs Mundigak terkenal lainnya. Ada beberapa koloni IVC yang lebih kecil juga ditemukan di Afganistan.

Setelah 2000 SM, gelombang migran yang biasanya datang dari Asia Tengah mulai menuju ke wilayah Afghanistan selatan; di antara mereka banyak orang bersuku Indo-Iran yang berbahasa Indo-Eropa.[10] Suku-suku ini kemudian terus bermigrasi ke India selatan, barat yang sekarang disebut Iran, dan menuju Eropa melalui wilayah utara Laut Kaspia.[17] Wilayahnya secara keseluruhan disebut Arianna.[10][18][19]

Suku-suku tersebut berbagi budaya yang mirip dengan Indo-Iran. Agama kuno Kafiristan bertahan di sini sampai abad ke-19. Selain itu, Zoroastrianisme diyakini oleh beberapa orang berasal dari tempat yang sekarang menjadi Afganistan antara 1800 dan 800 SM, sebagai pendirinya Zoroaster dikatakan pernah hidup dan mati di Balkh.[20][21][22]

Bahasa Iran Timur kuno mungkin merupakan bahasa mayoritas di wilayah tersebut kira-kira pada masa kebangkitan Zoroastrianisme. Pada pertengahan abad ke-6 SM, Akhemeniyah Persia menggulingkan Media dan memasukkan dan menggabungkan Arachosia, Aria dan Baktria ke dalam perbatasan timurnya. Sebuah prasasti di batu nisan Raja Darius I dari Persia menyebutkan Lembah Kabul dalam daftar 29 negara yang ia rebut.[23]

Aleksander Agung dan pasukan Makedonia tiba di Afganistan pada 330 SM setelah mengalahkan Darius III dari Persia setahun sebelumnya di Pertempuran Gaugamela.[20] Setelah penjajahan dalam kurun waktu yang singkat, negara-negara penerus Kekaisaran Seleukia menguasai wilayahnya sebagai salah satu provinsi timur hingga 305 SM, ketika mereka memberikan sebagian besar wilayah India kepada Kekaisaran Maurya sebagai bagian dari perjanjian aliansi. Maurya memperkenalkan agama Buddha dan menguasai wilayah selatan Hindu Kush sampai mereka digulingkan ± pada tahun 185 SM.[24] Kemunduran mereka berlangsung 60 tahun setelah pemerintahan Ashoka berakhir, yang mengarah pada penaklukan kembali wilayah tersebut oleh Yunani-Baktria. Sebagian besar segera memisahkan diri dari Baktria-Yunani dan menjadi bagian dari Kerajaan Indo-Yunani. Indo-Yunani dikalahkan dan diusir oleh Indo-Scythians pada akhir abad ke-2 SM.[25]

Pada abad pertama SM, Kekaisaran Parthia menaklukkan wilayah tersebut, tetapi kalah dari mereka oleh pengikut Indo-Parthia. Pada pertengahan hingga akhir abad pertama EL besar, Kekaisaran Kushan yang agung, yang berpusat di Afganistan modern, menjadi pusat utama budaya Buddhis, yang memungkinkan agama Buddha berkembang di seluruh wilayah. Kusha dikalahkan oleh Sassaniyah pada abad ke-3 Masehi. Walaupun Indo-Sassaniyah terus memerintah setidaknya dari wilayah ini.[26] Mereka diikuti oleh Kidarit Hun[27] yang pada gilirannya diteruskan oleh Hun Putih (Hephthalite).[28] Pada abad ke-6 M, penerus Kushan dan Hun Putih mendirikan dinasti kecil yang dikenal sebagai Kabul Shahi.

Islamisasi dan penjajahan MongolSunting

Sebelum abad ke-19, wilayah barat laut Afganistan dinamakan Khurasan.[29][30] Dua dari empat ibu kota Khurasan (Herat dan Balkh[31]) sekarang berada di Afganistan, sedangkan wilayah Kandahar, Zabulistan, Ghazni, Kabulistan, dan Afganistan membentuk perbatasan antara Khurasan dan Hindustan.[31][32][33]

Muslim Arab membawa Islam ke Herat dan Zaranj pada 642 EL dan mulai meluas ke timur; penduduk-penduduk asli yang mereka temui menerimanya sementara yang lain menolak dan memberontak. Tanahnya secara kolektif dikenal oleh orang Arab sebagai al-Hind karena hubungan budayanya dengan India Raya. Sebelum Islam diperkenalkan, orang-orang di wilayah itu beragama, di antaranya Majusi, Buddha, Surya dan Nana, Yahudi, dan lain-lain. Zunbil dan Kabul Shahi pertama kali ditangkap pada 870 EL oleh Saffariyah Muslim Zaranj. Kemudian, Samaniyah memperluas pengaruh Islamnya ke selatan Hindu Kush. Dilaporkan bahwa Muslim dan non-Muslim masih hidup berdampingan di Kabul sebelum Ghaznawi naik ke tampuk kekuasaan pada abad ke-10.

Afganistan menjadi salah satu pusat utama di Dunia Muslim selama Zaman Kemuliaan Islam. Pada abad ke-11, Mahmud dari Ghazni mengalahkan penguasa Hindu yang tersisa dan secara efektif mengislamkan wilayah yang lebih luas, dengan pengecualian Kafiristan. Dinasti Ghaznawiyah dikalahkan dan dilanjutkan oleh Ghuriyah, yang berkembang dan kerajaan Islam berkuasa. Beberapa berspekulasi bahwa suku Nasher saat ini adalah sisa dari dinasti Ghaznawiyah.

Pada 1219 M, Jenghis Khan dan pasukan Mongol menaklukkan wilayah tersebut. Pasukannya dikatakan telah menghancurkan kota-kota Khurasan yaitu Herat, Balkh dan Bamyan.[34] Kehancuran yang disebabkan pasukan Mongol memaksa penduduk-penduduk lokal untuk kembali ke komunitas pertanian pedesaan.[35] Pemerintahan Mongol dilanjutkan dengan Ilkhanat di barat laut selama Dinasti Khilji yang memerintah daerah suku Afganistan selatan — Hindu Kush hingga penaklukan wilayah Timur, yang mendirikan Dinasti Timuriyah pada 1370.[36] Selama masa Ghaznawiyah, Ghuriyah dan Timuriyah, wilayah ini melahirkan monumen-monumen arsitektur Islam yang bagus serta karya-karya sains dan sastra.

Pada awal abad ke-16, Babur tiba dari Fergana dan merebut Kabul dari Dinasti Arghun.

Penggulingan Safawiyah oleh suku lokal Pashtun GhilzaiSunting

Suku lokal Pashtun Ghilzai berhasil menggulingkan kekuasaan Safawi, dan di bawah dinasti Hotaki, sebentar menguasai semua atau bagian dari Persia itu sendiri 1722-1736. Setelah periode singkat di bawah kekuasaan (1736-1747) dari Turko Nadir Shah penakluk-Iran, salah satu petinggi nya perwira militer, Ahmad Shah Abdali, dirinya seorang anggota suku Pashtun dari klan Abdali, menyerukan loya jirga berikut Nadir Shah pembunuhan (yang banyak melibatkan Abdali) pada tahun 1747. Afghan/Pashtun datang bersama di Kandahar pada tahun 1747, dan memilih Ahmad Shah, yang mengubah nama terakhir untuk Durrani ('mutiara mutiara' yang artinya dalam bahasa Persia), untuk menjadi raja. Afghanistan negara-bangsa seperti yang dikenal saat ini muncul pada tahun 1747 sebagai Kekaisaran Durrani, dan diperluas ke luar dari wilayah Pashtun tradisional untuk memasukkan semua dari apa yang saat ini Afghanistan, sebagian dari Mashad di Iran, dan semua Pakistan, dan Kashmir sebagai baik. Kekaisaran Durrani berlangsung selama hampir satu abad sampai konflik internal yang, dan perang dengan Persia, dan Sikh berkurang kerajaan mereka dengan awal abad ke 19. Namun, saat ini perbatasan Afghanistan tidak akan ditentukan sampai kedatangan Inggris.

Abad ke-19Sunting

Selama abad ke-19, setelah perang Anglo-Afgan (bertempur di 1839-1842, 1878-1880, dan terakhir pada 1919), Afganistan melihat banyak wilayahnya, dan otonomi diserahkan ke Inggris. Inggris dilakukan banyak pengaruh, dan itu tidak sampai Raja Amanullah menyetujui takhta pada tahun 1919 (lihat "Permainan Besar") bahwa Afganistan kembali kemerdekaan penuh. Selama periode intervensi Inggris di Afganistan, etnik Pashtun wilayah dibagi oleh Garis Durand (Durand line) dan ini akan mengakibatkan hubungan yang tegang antara Afganistan, dan India, dan kemudian negara baru Pakistan, lebih dari apa yang kemudian dikenal sebagai nama perdebatan Pashtunistan.

Para penguasa sejarah Afganistan adalah bagian dari suku Abdali dari etnis Afganistan, yang namanya diubah menjadi Durrani pada aksesi Ahmad Shah. Mereka berasal dari segmen Saddozay klan Popalzay, atau untuk segmen Mohammadzay klan Barakzay, dari etnis Afganistan. Mohammadzay yang sering dilengkapi raja Sadozay dengan konselor atas, yang menjabat sebagai bupati kadang-kadang, dan mengidentifikasi dengan nama Mohammadzay.

Sejak 1900, sebelas raja, dan penguasa telah menumbangkan melalui cara tidak demokratis: pada tahun 1919 (pembunuhan), 1929 (turun takhta), 1929 (eksekusi), 1933 (pembunuhan), 1973 (deposisi), 1978 (eksekusi), 1979 (eksekusi), 1979 (eksekusi), 1987 (penghapusan), 1992 (menggulingkan), 1996 (menggulingkan) dan 2001 (menggulingkan).

Periode terpanjang stabilitas di Afganistan antara tahun 1933, dan 1973, ketika negara itu di bawah kekuasaan Raja Zahir Shah. Namun, pada tahun 1973, yang Zahir kakak ipar, Sardar Mohammed Daoud melancarkan kudeta tak berdarah. Daoud, dan seluruh keluarganya dibunuh pada tahun 1978 ketika Partai Rakyat Demokratik komunis Afghanistan melancarkan kudeta yang dikenal sebagai Revolusi Saur Besar, dan mengambil alih pemerintah.

Oposisi terhadap Afganistan, dan konflik dalam, seri pemerintah komunis yang diikuti, sangat besar. Sebagai bagian dari strategi Perang Dingin, pemerintah AS diam-diam mulai mendanai, dan melatih pasukan anti-pemerintah Mujahidin melalui agen dinas rahasia Pakistan dikenal sebagai Layanan Intelijen Inter atau ISI, yang berasal dari umat Islam tidak puas di negeri ini yang menentang ateisme resmi rezim Marxis, pada tahun 1978. Dalam rangka memperkuat pasukan Komunis Uni Soviet lokal — mengutip Perjanjian Persahabatan 1978, Kerja sama, dan berhubungan tetangga baik yang telah ditandatangani antara kedua negara pada tahun 1978 — bergabung pada tanggal 24 Desember 1979. Pendudukan Soviet mengakibatkan eksodus besar-besaran lebih dari 5 juta warga Afghanistan yang pindah ke kamp-kamp pengungsi di Pakistan, dan Iran. Lebih dari 3 juta saja menetap di Pakistan. Dihadapkan dengan tekanan internasional yang memuncak, dan hilangnya sekitar 15.000 tentara Soviet sebagai hasil dari kekuatan oposisi Mujahidin yang dilatih oleh Amerika Serikat, Pakistan, dan pemerintah asing lainnya, Soviet mundur sepuluh tahun kemudian, pada tahun 1989. Untuk rincian lebih lanjut, lihat perang Soviet di Afganistan.

Penarikan Soviet dipandang sebagai kemenangan ideologi di AS, yang seolah-olah telah mendukung Mujahidin dalam rangka untuk melawan pengaruh Soviet di sekitar yang kaya minyak Teluk Persia. Setelah penghapusan pasukan Soviet pada tahun 1989, AS dan sekutunya kehilangan minat di Afghanistan, dan tidak sedikit untuk membantu membangun kembali negara yang dilanda perang. Uni Soviet terus mendukung rezim Dr Najubullah (sebelumnya kepala dinas rahasia, Khad) sampai kejatuhannya pada tahun 1992. Namun, tidak adanya pasukan Soviet mengakibatkan jatuhnya pemerintah karena terus kehilangan tanah untuk pasukan gerilya.

Karena sebagian besar dari elit, dan intelektual yang baik telah sistematis dihilangkan oleh Komunis, atau melarikan diri untuk berlindung di luar negeri, ketidakadaan kepemimpinan yang membahayakan Afganistan terjadi. Pertempuran terus berlangsung antara faksi-faksi Mujahidin berbagai, akhirnya menimbulkan keadaan warlordisme. Kekacauan, dan korupsi yang mendominasi pasca-Soviet di Afganistan pada gilirannya melahirkan kebangkitan Taliban dalam menanggapi kekacauan tumbuh. Pertempuran paling serius selama konflik sipil yang berkembang terjadi pada tahun 1994, ketika 10.000 orang tewas dalam pertempuran antar faksi di Kabul.

Situasi kacauSunting

Memanfaatkan situasi kacau di Afganistan, termasuk beberapa daerah bedfellows Afganistan fundamentalis dilatih di kamp-kamp pengungsi di Pakistan barat, dinas rahasia intelijen Pakistan (ISI), Mafia daerah (mapan jaringan yang diselundupkan terutama Jepang elektronik, dan ban sebelum invasi Rusia , kini terlibat dalam penyelundupan narkoba) dan kelompok-kelompok ekstremis Arab (yang mencari pusat operasional yang aman) bergabung, dan membantu untuk menciptakan gerakan Taliban (Rashid 2000). Didukung oleh Pakistan, Arab Saudi, dan sekutu strategis lainnya, Taliban dikembangkan sebagai kekuatan politik-agama, dan akhirnya merebut kekuasaan pada tahun 1996. Taliban mampu menangkap 90% dari negara, selain dari kubu Aliansi Utara Afghanistan terutama ditemukan di timur laut di Lembah Panjshir. Taliban berusaha menerapkan interpretasi yang ketat hukum Syariah Islam, dan memberikan tempat berlindung yang aman, dan bantuan kepada individu, dan organisasi yang terlibat sebagai teroris, terutama jaringan Al-Qa'idah Osama bin Laden.

Amerika Serikat, dan sekutu aksi militer untuk mendukung oposisi setelah 11 September 2001, serangan Teroris dipaksa kejatuhan Taliban. Pada akhir 2001, pemimpin utama dari kelompok oposisi Afganistan, dan diaspora bertemu di Bonn, dan menyetujui rencana untuk perumusan struktur pemerintahan baru yang mengakibatkan pelantikan Hamid Karzai sebagai Ketua Otoritas Interim Afganistan (AIA) pada Desember 2001. Setelah Loya Jirga pada tahun 2002, Karzai terpilih sebagai presiden.

Pada tanggal 3 Maret, dan 25 Maret 2002, serangkaian gempa bumi melanda Afghanistan, dengan hilangnya ribuan rumah, dan lebih dari 1800 nyawa. Lebih dari 4000 orang lainnya luka-luka. Gempa bumi terjadi di Provinsi Samangan (3 Maret) dan Provinsi Baghlan (25 Maret). Yang terakhir adalah lebih buruk dari dua, dan menyebabkan sebagian besar korban. Otoritas internasional membantu pemerintah Afghanistan dalam menghadapi situasi.

Sebagai negara terus untuk membangun kembali, dan memulihkan, pada akhir tahun 2005, masih berjuang melawan kemiskinan yang meluas, warlordism melanjutkan, infrastruktur hampir tidak ada, mungkin konsentrasi terbesar di bumi ranjau darat meledak, dan peraturan lainnya, serta yang cukup besar, dan perdagangan ilegal opium heroin. Afghanistan juga tetap tunduk untuk sesekali berebut politik kekerasan, dan pemilu pertama bangsa yang berhasil diselenggarakan pada tahun 2004 sebagai anggota parlemen perempuan dipilih dalam jumlah rekor. Pemilihan parlemen pada tahun 2005 membantu untuk lebih menstabilkan negara secara politik, meskipun banyak masalah yang dihadapinya, termasuk bantuan internasional yang tidak memadai. Negara ini terus bergulat dengan tindakan kekerasan sesekali dari beberapa sisa Al-Qaeda, dan Taliban, dan ketidakstabilan disebabkan oleh panglima perang. Dan Mantan Raja Mohammed Zahir Shah kembali ke negara, tetapi tidak kembali sebagai raja, dan hanya latihan kekuatan seremonial terbatas.

Berdasarkan Perjanjian Bonn Komisi Konstitusi Afganistan didirikan untuk berkonsultasi dengan publik, dan merumuskan rancangan konstitusi. Pertemuan loya jirga dari konstitusi diselenggarakan pada bulan Desember 2003, ketika sebuah konstitusi baru diadopsi menciptakan bentuk pemerintahan presiden dengan legislatif bikameral.

Pasukan dan dinas intelijen dari Amerika Serikat, dan sejumlah negara lain hadir, beberapa untuk menjaga perdamaian, lainnya ditugaskan memburu sisa-sisa Taliban, dan al Qa'idah. Sebuah pasukan penjaga perdamaian PBB yang disebut Pasukan Bantuan Keamanan Internasional telah beroperasi di Kabul sejak Desember 2001. NATO mengambil kendali angkatan ini pada 11 Agustus 2003. Beberapa negara tetap di bawah kendali panglima perang.

Pada tanggal 27 Maret 2003, Afganistan wakil menteri pertahanan, dan panglima perang yang kuat Jenderal Abdul Rashid Dostum membangun kantor untuk Zona Utara Afganistan, dan mengangkat pejabat untuk itu, menentang perintah presiden sementara kemudian-Hamid Karzai bahwa tidak ada zona di Afganistan.

Eurocorps mengambil alih tanggung jawab untuk dipimpin NATO ISAF di Kabul 9 Agustus 2004.

Pemilu Nasional diadakan pada tanggal 9 Oktober 2004. Lebih dari 10 juta warga Afghanistan yang terdaftar untuk memilih. Sebagian dari 17 kandidat yang menentang Karzai memboikot pemilu, pengisian penipuan; sebuah komisi independen menemukan bukti kecurangan, tetapi memutuskan bahwa hal itu tidak mempengaruhi hasil jajak pendapat. Karzai memenangkan 55,4% suara. Ia dilantik sebagai presiden pada 7 Desember — sekaligus sebagai pemilihan nasional pertama di negara itu sejak 1969, ketika pemilihan parlemen terakhir diadakan.

Pada tanggal 18 September 2005, pemilihan parlemen diadakan; parlemen dibuka pada Desember 19 berikut. Pada tanggal 20 Desember sekutu dekat Presiden Karzai, dan pemerintah mujahidin pertama, Sibghatullah Mojadeddi, dipilih untuk kepala rumah 102 kursi atas. Pada tanggal 21 Desember, Yunus Qanuni, pemimpin oposisi Afghanistan, dan lawan utama Karzai dipilih untuk memimpin rumah 249-kursi rendah parlemen dengan 122 suara melawan 117 untuk penantang terdekat.

Penguasaan TalibanSunting

Pada tanggal 15 Agustus 2021, Taliban berhasil menguasai Kabul dan berdirinya Keamiran Islam Afganistan.

GeografiSunting

 
Nowshak, gunung tertinggi di Afghanistan.

Afghanistan ialah negeri yang bergunung-gunung, walau ada dataran di utara, dan barat daya. Titik tertinggi di Afghanistan ialah Noshaq dengan ketinggian 7485 m. Sebagian besar negara ini kering, dan pasokan air bersih terbatas. Afghanistan beriklim tanah, dengan musim panas yang panas, dan musim salju yang dingin. Negara ini sering menjadi pusat gempa bumi.

 
Peta Afganistan

Di samping ibu kotanya Kabul, Herat, Jalalabad, Mazar-e Sharif dan Kandahar ialah kota-kota utama negara ini. Lihat pula Kota-kota di Afganistan.

KlasifikasiSunting

Umumnya, Afganistan dianggap sebagai negara Asia Selatan, namun tidak ada klasifikasi yang jelas. Hal ini disebabkan karena Afganistan terletak di persimpangan Asia dan terpengaruh oleh berbagai budaya negara-negara yang mengelilinginya. Afganistan umumnya diklasifikasikan sebagai negara Asia Selatan karena merupakan salah satu wilayah dari "India Raya", yakni wilayah yang dipengaruh oleh budaya dan kepercayaan India, seperti Hindu dan Buddha. Walau begitu, Afganistan merupakan tempat di mana sebagian besar pengaruh India berakhir, tepat di pegunungan Hindu Kush yang membentang dari timur laut hingga barat daya Afghanistan.

Menuju ke barat dari pegunungan Hindu Kush, Afganistan dapat diklasifikasikan sebagai negara Timur Tengah karena juga dimasukkan dalam wilayah "Persia Raya", yakni wilayah yang dipengaruhi oleh budaya dan adat Iran (atau Persia), seperti bahasa (bahasa Persia Afgani dipakai oleh sekitar 50% warga negara) dan agama (Islam dipeluk oleh hampir 100% warga negara, dan denominasi Syi'ah yang mencirikan Iran membentuk 20% dari populasi Muslim Afganistan. Afganistan juga dikabarkan adalah tempat lahir Zoroastrianisme, agama resmi kekaisaran-kekaisaran pra-Islam Persia). Hal ini juga didukung oleh posisi Afganistan sebagai salah satu pusat kota terpenting kekaisaran-kekaisaran Persia (beserta Kurdistan) ketika wilayah negara ini dikenal dengan sebutan Khorasan.

Secara geografis, Afganistan dapat dianggap sebagai negara Asia Tengah bersama dengan negara "lima -stan" lain di utara yang, seperti Afganistan, juga terpengaruh oleh pemerintah komunis Uni Soviet pada pertengahan abad ke-20. Topografi dan iklim Afganistan juga menyerupai negara-negara Asia Tengah yang didominasi oleh pegunungan-pegunungan tinggi bersalju dan iklim yang normal di musim panas dan sangat dingin di musim dingin.

PolitikSunting

Menyusul keruntuhan efektif Republik Islam Afghanistan selama serangan Taliban tahun 2021, Taliban menyatakan negara itu sebagai Keamiran Islam. Pemerintah sementara baru diumumkan pada 7 September. Pada 8 September 2021, tidak ada negara lain yang secara resmi mengakui Keamiran Islam Afganistan sebagai pemerintah de jure Afganistan.

Instrumen tradisional pemerintahan di Afghanistan adalah loya jirga (Majelis Besar), pertemuan konsultatif Pashtun yang terutama diselenggarakan untuk memilih kepala negara baru , mengadopsi konstitusi baru, atau untuk menyelesaikan masalah nasional atau regional seperti perang. Loya jirga telah diadakan setidaknya sejak 1747, dengan yang terbaru terjadi pada Agustus 2020.

Pembangunan pemerintahan baruSunting

Pada 17 Agustus 2021, pemimpin partai Hezb-e-Islami Gulbuddin yang berafiliasi dengan Taliban , Gulbuddin Hekmatyar , bertemu dengan Hamid Karzai , mantan Presiden Afghanistan , dan Abdullah Abdullah , ketua Dewan Tinggi Rekonsiliasi Nasional dan mantan Presiden Afghanistan. Chief Executive , di Doha , Qatar , dengan tujuan membentuk pemerintahan (meskipun tidak jelas apakah Karzai atau Abdullah akan terlibat langsung dalam pemerintahan semacam itu). Presiden Ashraf Ghani , setelah melarikan diri dari negara itu selama Taliban maju ke Tajikistan atau Uzbekistan , muncul di Uni Emirat Arab dan mengatakan bahwa dia mendukung negosiasi tersebut dan sedang dalam pembicaraan untuk kembali ke Afghanistan.

Pada Agustus 2021 , Keamiran Islam sedang menjalani masa transisi politik dengan Dewan Koordinasi tidak resmi yang dipimpin oleh negarawan senior dalam proses koordinasi transfer lembaga negara Republik Islam Afghanistan ke Taliban. Pasukan Taliban, sementara itu, menjalankan otoritas polisi yang efektif di negara itu. Pertemuan Kabul tentang pembentukan pemerintah adalah pertemuan khusus laki-laki menurut Fawzia Koofi , mantan anggota Majelis Nasional Afghanistan , yang menyatakan bahwa pemerintahan khusus laki-laki "tidak akan lengkap". Banyak tokoh di dalam Taliban umumnya setuju bahwa kelanjutan dari Konstitusi Afghanistan mungkin, secara potensial, dapat diterapkan sebagai dasar untuk negara baru karena keberatan mereka terhadap pemerintah sebelumnya bersifat agama, dan bukan politik. Pada tanggal 20 Agustus, Abdul Ghani Baradar tiba di Kabul dari Kandahar untuk memulai negosiasi formal dengan Dewan Koordinasi mengenai komposisi dan struktur pemerintahan baru.

Beberapa jam setelah penerbangan terakhir pasukan Amerika meninggalkan Kabul pada 30 Agustus, seorang pejabat Taliban yang diwawancarai mengatakan bahwa pemerintah baru kemungkinan akan diumumkan paling cepat Jum'at 3 September setelah Jumu'ah . Ditambahkan bahwa Hibatullah Akhundzada akan secara resmi bernama Emir , dengan menteri kabinet terungkap di Arg dalam sebuah upacara resmi. Abdul Ghani Baradar akan ditunjuk sebagai kepala pemerintahan sebagai Perdana Menteri , sementara posisi penting lainnya akan dijabat oleh Sirajuddin Haqqani dan Mohammad Yaqoob . Di bawah pemimpin tertinggi, pemerintahan sehari-hari akan dipercayakan kepada kabinet .

Menurut CNN, pemerintah baru kemungkinan akan menjadi Keamiran Islam Deobandis kesatuan . Dalam sebuah laporan oleh CNN-News18, sumber-sumber mengatakan pemerintah baru akan diperintah mirip dengan Iran dengan Haibatullah Akhundzada sebagai pemimpin tertinggi mirip dengan peran Ayatullah Ali Khamenei , dan akan berbasis di Kandahar . Baradar atau Yaqoob akan menjadi kepala pemerintahan sebagai Perdana Menteri . Kementerian dan lembaga pemerintah akan berada di bawah kabinet yang dipimpin oleh Perdana Menteri. Pemimpin Tertinggi akan memimpin badan eksekutif yang dikenal sebagai Dewan Tertinggi dengan 11 hingga 72 anggota. Abdul Hakim Ishaqzai kemungkinan akan dipromosikan menjadi Hakim Agung . Menurut laporan itu, pemerintahan baru akan berlangsung dalam kerangka Konstitusi Afganistan 1964 yang diamandemen .

Namun, wawancara selanjutnya mengungkapkan kepada News18 bahwa negosiasi belum selesai dan perwakilan masih berada di Kandahar, dan bahwa pengumuman pemerintahan baru tidak akan dilakukan hingga 4 September atau lebih. Pembentukan pemerintah selanjutnya ditunda dengan pengumuman yang ditunda selama beberapa waktu selama minggu 6 September, karena kekhawatiran tentang pembentukan pemerintahan berbasis luas yang dapat diterima oleh masyarakat internasional. Namun kemudian ditambahkan bahwa Rahbari Syura dari Taliban, dewan kepemimpinan kelompok itu terbagi antara Jaringan Haqqani garis keras dan Abdul Ghani Baradar yang moderat atas penunjukan yang diperlukan untuk membentuk pemerintahan "inklusif". Ini memuncak dalam pertempuran kecil yang menyebabkan Baradar terluka dan dirawat di Pakistan. Dispekulasikan bahwa pemerintah akan diumumkan pada 11 September 2021, peringatan 20 tahun serangan 9/11 , dengan undangan mungkin diperluas ke pemerintah Turki, Cina, Iran, Pakistan, dan Qatar.

Pada awal September, Taliban merencanakan Kabinet hanya untuk laki-laki, menyatakan bahwa perempuan tidak akan diizinkan untuk "bekerja di posisi tinggi" di pemerintahan dan bahwa perempuan "dikeluarkan" dari Kabinet. Wartawan dan aktivis hak asasi manusia lainnya, kebanyakan perempuan, memprotes di Herat dan Kabul, menyerukan agar perempuan dimasukkan dalam Kabinet. Kabinet bertindak mengumumkan pada tanggal 7 September adalah pria-satunya, dan Departemen Urusan Wanita tampaknya telah dihapuskan.

Pembagian administratifSunting

ProvinsiSunting

 
Provinsi di Afganistan.

Afganistan terdiri dari 34 provinsi (ولايت; velayat):

DistrikSunting

Sebelum tahun 1979 terdapat 325 distrik kemudian meningkat menjadi 329 dan pada tahun 2004, jumlahnya bertambah menjadi 397. Juni 2005, menjadi 398 yang dibagi dari 34 provinsi.

EkonomiSunting

Afghanistan ialah sebuah negara yang relatif miskin, sangat bergantung pada pertanian dan peternakan. Ekonominya melemah akibat kerusuhan politik, dan militer terkini, tambahan kemarau keras dengan kesulitan bangsa antara 1998-2001. Sebagian penduduk mengalami krisis pangan, sandang, papan, dan minimnya perawatan kesehatan. Kondisi ini diperburuk oleh operasi militer, dan ketidakpastian politik. Inflasi menyisakan banyak masalah. Menyusul perang koalisi yang dipimpin AS yang menimbulkan jatuhnya Taliban pada November 2001, dan pembentukan Otoritas Interim Afganistan (AIA) yang diakibatkan dari Persetujuan Bonn Desember 2001, usaha Internasional untuk membangun kembali Afganistan ditujukan di Konferensi Donor Tokyo untuk Rekonstruksi Afganistan pada Januari 2002, di mana $4,5 juta dikumpulkan untuk dana perwalian yang akan diatur oleh Bank Dunia. Wilayah prioritas untuk rekonstruksi termasuk konstruksi pendidikan, kesehatan, dan fasilitas kesehatan, peningkatan kapasitas administratif, perkembangan sektor pertanian, dan pembangunan kembali jalan, energi, dan jaringan telekomunikasi.

DemografiSunting

Populasi Afganistan diperkirakan 29.2 juta penduduk pada tahun 2017.[37] Dengan 15 juta penduduk adalah pria dan 14.2 juta penduduk adalah perempuan.

Suku bangsaSunting

 
Hazara Afghanistan.
 
Pashtun, suku bangsa terbesar di Afghanistan.

Afghanistan merupakan tempat dari sejumlah suku. Namun karena belum adanya pencacah jiwaan yang memadai, sehingga tidak diketahui pasti kondisi sebenarnya. Dan yang tersedia sekarang hanya berdasarkan perkiraan belaka. Berdasarkan catatan dari CIA World FactBook (diperbaharui tanggal 17 Mei 2005), demografi suku di Afghanistan adalah sebagai berikut : Pashto 42%, terpusat di bagian timur, dan selatan Afghanistan; Tajik 27% berpusat di bagian utara, dan Kabul; Hazara 9% berpusat di Afghanistan tengah termasuk Bamiyan; Uzbek 9%; Aimak 4%; Turkmen 3%; Baluchi 2% dan sisanya 4% yang Mencius Wakhidan Kyrgyz.

BahasaSunting

 
Peta penyebaran Bahasa di Afganistan
  Uzbek
  Turkmen
  Baluchi
  Nuristani
  Pashai
  Qirgizi

Ada dua bahasa resmi di Afghanistan yakni Persia Afgani yang sering disebut Dari (50%), dan Pashtun (35%). Beberapa bahasa lainnya yaitu bahasa-bahasa Turkik (Uzbek dan Turkmenistan yang digunakan oleh 11% rakyatnya), dan 30 bahasa-bahasa kecil, terutama Baluchi, dan Pashai (4%). Banyak orang Afganistan yang mampu menggunakan dua bahasa atau lebih.

AgamaSunting

Agama di Afganistan (2008)[38]

  Islam Sunni (90%)
  Islam Syiah (9%)
  Lainnya (1%)

Diperkirakan bahwa 99,7% dari seluruh penduduk Afganistan adalah Muslim[39] dan sebagian besar menganut mazhab Sunni Hanafi.[40] Menurut Pew Research Center, sebanyak 90% berdenominasi Sunni, 7% Syiah Islam dan 3% non-denominasi.[41] CIA Factbook juga beberapa kali memperkirakan bahwa terdapat hingga 89,7% Sunni atau terdapat hingga 15% Syiah.[39] Dr Michael Izady memperkirakan bahwa 70% penduduknya adalah penganut Sunni Islam, 25% merupakan penganut Syiah Dua Belas Imam, 4,5% adalah Syiah Islam Ismailiyah, dan 0,5% adalah agama lainnya.[42]

Agama di Afghanistan dan pengikutnya
Agama

PendidikanSunting

Diperkirakan bahwa 30% dari 7.000 sekolah Afganistan telah rusak parah selama lebih dari 2 dasawarsa pendudukan Uni Soviet, perang saudara, dan penguasaan Taliban. Hanya setengah dari sekolah itu dilaporkan memiliki air bersih, dengan kurang dari 40% yang diperkirakan memiliki sanitasi yang cukup. Pendidikan untuk anak lelaki bukanlah prioritas selama masa Taliban, dan anak perempuan dibuang dari sekolah secara ikhlas.

Berkenaan dengan kemiskinan, dan kekerasan di sekeliling mereka, studi pada 2002 oleh kelompok pembantu Save the Children mengatakan anak Afganistan ulet, dan berani. Studi itu memuji kuatnya institusi keluarga, dan lingkungan.

Sampai 4 juta anak Afganistan, kemungkinan jumlah terbesar, dipercaya telah telah mendaftar untuk kelas untuk tahun-tahun sekolah yang mulai pada Maret 2003.

Tingkat melek huruf keseluruhan penduduk diperkirakan 36%.

BudayaSunting

 
Musisi tradisional di Farah, Afganistan.
 
(Dari kiri ke kanan): 1. Seekh Kabab; 2. Palao dan salad; 3. Ayam tandoori; dan 4. Mantu adalah masakan Afghanistan.

Banyak monumen bersejarah negara ini rusak dalam perang tahun-tahun terakhir. 2 unit Patung Buddha Bamiyan yang terkenal di Provinsi Bamiyan dihancurkan Taliban karena dianggap sebagai lambang agama lain.

Orang Afganistan dikenal sebagai penunggang kuda. Olahraga yang terkenal seperti Buzkashi terkenal di sana.

Sebelum Taliban memegang kekuasaan, kota Kabul merupakan tempat tinggal banyak musisi yang ahli dalam musik Afganistan tradisional, dan modern. Kabul pada paruh abad ke-20 sama dengan Wina selama abad XVIII dan XIX.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Ethnic groups". The World Factbook. CIA. Diakses tanggal 18 September 2010. 
  2. ^ "the definition of afghan". www.dictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 December 2018. 
  3. ^ "Afghanistani", The Free Dictionary, diakses tanggal 3 December 2018 
  4. ^ "Central Statistics Organization". cso.gov.af. 
  5. ^ "Explore all countries–Afghanistan". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  6. ^ a b c d "Afghanistan". International Monetary Fund. Diakses tanggal 14 November 2018. 
  7. ^ "2015 Human Development Report" (PDF). United Nations Development Programme. 14 December 2015. hlm. 18. Diakses tanggal 14 December 2015. 
  8. ^ "Gini Index". World Bank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 May 2014. Diakses tanggal 2 March 2011. 
  9. ^ "The fall of Kabul: a 20-year mission collapses in a single day". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2021-08-15. Diakses tanggal 2021-10-21. 
  10. ^ a b c "Afghanistan – John Ford Shroder, University of Nebraska". Webcitation.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-26. Diakses tanggal 19 May 2012. 
  11. ^ Nancy H. Dupree (1973): An Historical Guide To Afghanistan, Chapter 3 Sites in Perspective.
  12. ^ The Indo-Aryans of Ancient South Asia: Language, Material Culture and Ethnicity by George Erdosy, p.321
  13. ^ The History of Afghanistan by Meredith L. Runion, p.44-49
  14. ^ Library of Congress Country Studies on Afghanistan, Pre-Islamic Period, by Craig Baxter (1997).
  15. ^ Nancy H. Dupree (1973): An Historical Guide To Afghanistan, Chapter 3 Sites in Perspective.
  16. ^ The Ancient Indus: Urbanism, Economy, and Society. pp.1
  17. ^ Bryant, Edwin F. (2001) The quest for the origins of Vedic culture: the Indo-Aryan migration debate Oxford University Press, ISBN 978-0-19-513777-4.
  18. ^ Afghanistan: ancient Ariana (1950), Information Bureau, p3.
  19. ^ M. Witzel, "The Vīdẽvdaδ list obviously was composed or redacted by someone who regarded Afghanistan and the lands surrounding it as the home of all Indo-Iranians (airiia), that is of all (eastern) Iranians, with Airiianem Vaẽjah as their center." page 48, "The Home Of The Aryans", Festschrift J. Narten = Münchener Studien zur Sprachwissenschaft, Beihefte NF 19, Dettelbach: J.H. Röll 2000, 283–338. Also published online, at Harvard University (LINK)
  20. ^ a b Library of Congress Country Studies on Afghanistan, Achaemenid Rule, ca. 550-331 B.C.
  21. ^ "Chronological History of Afghanistan – the cradle of Gandharan civilisation". Gandhara.com.au. 15 February 1989. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-27. Diakses tanggal 19 May 2012. 
  22. ^ "Afghanistan: Achaemenid dynasty rule, Ancient Classical History". Ancienthistory.about.com. 13 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-30. Diakses tanggal 19 May 2012. 
  23. ^ Nancy H. Dupree, An Historical Guide to Kabul Diarsipkan 2011-07-27 di Wayback Machine.
  24. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama LoC-pdf
  25. ^ The History of Afghanistan by Meredith L. Runion, p.44
  26. ^ Dani, A. H. and B. A. Litvinsky. "The Kushano-Sasanian Kingdom". In: History of civilizations of Central Asia, Volume III. The crossroads of civilizations: A.D. 250 to 750. Litvinsky, B.A., ed., 1996. UNESCO Publishing, pp. 103–118. ISBN 978-92-3-103211-0.
  27. ^ Zeimal, E. V. "The Kidarite Kingdom in Central Asia". In: History of civilizations of Central Asia, Volume III. The crossroads of civilizations: A.D. 250 to 750. Litvinsky, B.A., ed., 1996, UNESCO Publishing, pp. 119–133. ISBN 978-92-3-103211-0.
  28. ^ Litvinsky, B. A. "The Hephthalite Empire". In: History of civilizations of Central Asia, Volume III. The crossroads of civilizations: A.D. 250 to 750. Litvinsky, B.A., ed., 1996, UNESCO Publishing, pp. 135–162. ISBN 978-92-3-103211-0.
  29. ^ "Khorasan". Encyclopædia Britannica Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2010. Diakses tanggal 21 October 2010. 
  30. ^ "Khurasan". The Encyclopaedia of Islam. Brill. 2009. hlm. 55. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-09. In pre-Islamic and early Islamic times, the term "Khurassan" frequently had a much wider denotation, covering also parts of what are now Soviet Central Asia and Afghanistan 
  31. ^ a b Ibn Battuta (2004). Travels in Asia and Africa, 1325–1354 (edisi ke-reprint, illustrated). Routledge. hlm. 416. ISBN 978-0-415-34473-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-05. 
  32. ^ Muhammad Qasim Hindu Shah (1560). "Chapter 200: Translation of the Introduction to Firishta's History". The History of India. 6. Sir H. M. Elliot. London: Packard Humanities Institute. hlm. 8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-26. Diakses tanggal 22 August 2010. 
  33. ^ Zahir ud-Din Mohammad Babur (1525). "Events Of The Year 910 (p.4)". Memoirs of Babur. Packard Humanities Institute. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-05. Diakses tanggal 22 August 2010. 
  34. ^ "Central Asian world cities". faculty.washington.edu. 2013-07-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-23. Diakses tanggal 2022-10-21. 
  35. ^ "Obama's war: Deploying 17,000 raises stakes in Afghanistan - USATODAY.com". usatoday30.usatoday.com. Diakses tanggal 2022-10-21. 
  36. ^ "Timurid dynasty | History, Architecture, & Meaning | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-21. 
  37. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-11. Diakses tanggal 2017-10-23. 
  38. ^ "Afghanistan Religion Facts & Stats". www.nationmaster.com. Diakses tanggal 2021-07-24. 
  39. ^ a b "Afghanistan". The World Factbook. cia.gov. Diakses tanggal 22 August 2018. 
  40. ^ "Religion in Afghanistan". The Swedish Committee for Afghanistan (SCA). 
  41. ^ "Chapter 1: Religious Affiliation". The World's Muslims: Unity and Diversity. Pew Research Center's Religion & Public Life Project. 9 August 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 December 2016. Diakses tanggal 22 August 2018. 
  42. ^ Izady, Michael (2002 – 2017). "Chapter 1: Religious Composition of Afghanistan". Gulf2000.columbia.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 December 2017. Diakses tanggal 22 August 2018. 

Pranala luarSunting