Buka menu utama

Samo (wafat 658) merupakan seorang pedagang Franka dari "negara Senonia" (Senonago), yang kemungkinan yang sekarang adalah Sens, Prancis.[1] Ia merupakan pemimpin Slavia yang pertama (623–658) yang namanya diketahui, dan yang mendirikan satu dari negara Slav yang paling awal, perserikatan supra-kesukuan yang biasanya disebut (Raja) kekaisaran Samo, kerajaan, atau perserikatan suku.

Sumber primerSunting

Sumber pertama dari informasi tertulis Samo dan kerajaannya adalah Fredegarii Chronicon, sebuah riwayat Franka yang ditulis pada abad pertengahan ke-7 (tahun 660). Meskipun beberapa teori kepengarangan berlimpah sekali, gagasan tunggal "Fredegar" merupakan tarif ilmiah umum pada hari ini.[2] Yang terakhir atau hanya Fredegar yang menjadi pengarang dari catatan singkat suku Wend yang mana dianggap sebagai yang terbaik, dan hanya kontemporer, informasi tentang Samo.

Seluruh sumber-sumber lainnya tentang Samo berasal dari Fredegar, dan jauh lebih modern. Gesta Dagoberti I regis Francorum ("Akta Raja Dagobert I suku Franka") yang ditulis di dalam ketiga pertama abad ke-9. Conversio Bagoariorum et Carantanorum ("Konversi Bayern dan Karantania") dari Salzburg (pusat rohaniwan Bayern), yang ditulis pada tahun 871–872, merupakan sumber yang sangat tendensius, seperti namanya. Terutama menurut Conversio, Samo merupakan seorang pedagang Karantania.

PemerintahanSunting

Tanggal Samo berdasarkan Fredegar, yang mengatakan baha ia pergi ke Slavia pada tahun ke-40 Clotaire II (623–4) dan memerintah selama 35 tahun.[3] Interpretasi dari Fredegar yang menempatkan awal pemerintahan Samo pada tahun kedatangannya telah dipertanyakan atas dasar bahwa kemungkinan besar Wend memberontak setelah kekalahan suku Avar khagan pada Pengepungan Pertama Konstantinopel pada tahun 626.[3] Suku Avar pertama-tama tiba di Lembah Sungai Karpatia dan menundukkan suku Slav lokal pada tahun 560. Samo kemungkinan adalah salah satu pedagang pemasok senjata kepada suku Slav untuk pemberontakan biasa mereka. Apakah ia menjadi raja selama pemberontakan pada tahun 623–4 atau di dalam suatu jekadian yang diikuti dengan kekalahan suku Avar pada tahun 626, ia pasti mengambil keuntungan dari kejadian akhir untuk memperkuat posisinya.[3] Sebuah string kemenangan atas suku Avar membuktikan utilitasnya (kegunaannya) kepada para subyeknya dan melindungi pemilihannya sebagai rex (raja).[4] Samo terus mengamankan tahtanya dengan menikah ke dalam keluarga utama suku Wend, ia menikah sedikitnya 12 wanita dan memiliki 22 orang putra dan 15 orang putri.[5]

Kejadian yang paling terkenal dari karier Samo adalah kemenangannya atas pasukan kerajaan Franka di bawah pimpinan Dagobert I tahun 631 atau 632. Diprovokasi untuk bertindak dengan sebuah "pertikaian keras di dalam kerajaan Pannonia suku Avar atau Hun" selama tahun ke-9 pemerintahannya (631–2), Dagobert memimpin tiga pasukan melawan suku Wend, jumlah yang terbesar yang pernah dibuat di Austrasia di bawah pimpinannya sendiri.[6] Suku Franka diarahkan di dekat Wogastisburg (Latin castrum Wogastisburc), sebuah lokasi yang tidak dikenal maknanya "benteng/kastil Vogast." Sebagai buntut dari kemenangan suku Wend, Pangeran Sorbia Dervan mengabaikan suku Franka dan "menempatkan dirinya sendiri dan bangsanya di bawah pimpinan Samo" (Fredegar).[7] Samo bahkan menyerang suku Franka Thüringen beberapa kali dan melakukan penjarahan disana.

Pada tahun 641 pemberontak Adipati Thüringen, Radulf, mencari persekutuan dengan Samo melawan pemimpinnya, Sigebert III.[3] Samo juga menjaga hubungan perdagangan jarak jauh.[5] Namun atas kematiannya, gelarnya tidak diwariskan kepada para putranya.[7] Pada akhirnya, Samo dapat berjasa dengan menempa identitas suku Wend dengan berbicara atas nama orang-orang yang diakui otoritasnya.[8]

Luas kerajaannyaSunting

 
Kemungkinan wilayah kerajaan Samo

Para arkeolog menemukan petunjuk "kerajaan" itu berlokasi di yang sekarang Moravia, Slowakia, Austria Hilir dan Slovenia. Menurut sejarawan Slowakia Richard Marsina, sangat tidak mungkin bahwa pusat serikat suku Samo adalah di wilayah yang sekarang Slowakia.[9] Pemukiman-pemukiman Moravia yang terakhir dan kerajaaan-kerajaan Nitria (lihat Moravia Besar) kerap identik dengan mereka yang berasal dari masa Kerajaan Samo. Karena kita tidak memiliki dokumentasi langsung tentang suku-suku Slavia dan nama-nama mereka atau organisasi politik mereka di antara abad ke-6 dan 7,[9] furthermore, karena kita tidak memiliki catatan konkret dari 150 tahun berikutnya,[9] tidak ada bukti sejarah yang dapat dianggap atau untuk membuktikan hubungan antara kerajaan Samo dan ethnogenesis dari Slowakia.[9]

Kemungkinan yang sekarang Bohemia, Sorbia di Elbe, dan negara Karantania juga menjadi bagian-bagian kerajaan kemudian (pada tahun 630).[10] Meskipun Slavia yang dipimpin oleh Raja Samo, berhasil untuk mengalahkan seluruh serangan Avar, konflik-konflik Slavia dengan para pedagang Franka, dimana para pedagang tersebut dibunuh dan barang milik mereka dicuri, mendesak mereka untuk berperang melawan bangsa Franka pula.

Sejarah kerajaan setelah kematian Samo pada tahun 658 atau 659 tidak jelas. Secara umum diasumsikan bahwa hal tersebut menghilang dengan kematian Samo. Temuan arkeologi menunjukkan bahwa Avar kembali ke wilayah sebelumnya (setidaknya di bagian selatan yang sekarang Slowakia) dan mengadakan simbiosis dengan Slavia, sementara wilayah di sebelah utara kerajaan Avar adalah murni wilayah Slavia. Hal khusus pertama yang diketahui tentang nasib dari Slavia dan Avar, adalah adanya kerajaan-kerajaan Moravia dan Nitria pada akhir abad ke-8 yang menyerang Avar, dan kekalahan Avar oleh suku Franka di bawah pimpinan Charlemagne pada tahun 799 atau 802–3, setelah dimana Avar lenyap dengan cepat.

ReferensiSunting

  1. ^ "Fredegar" says that "Samo [was] a Frank by birth [or nation] from the Senon[ag]ian province."
  2. ^ Curta, 59.
  3. ^ a b c d Curta, 109.
  4. ^ Curta, 330.
  5. ^ a b Curta, 331.
  6. ^ Curta, 109 n102.
  7. ^ a b Curta, 331 n39.
  8. ^ Curta, 343.
  9. ^ a b c d Marsina 1997, hlm. 18
  10. ^ According to Fredegar, IV, 68: Dervanus dux gente Surborium, qui ex genere Sclavinorum erant, et ad regnum Francorum jam olim aspexerant, se ad regnum Samoni cum suis tradidit. The passage can be both understood as "Dervan, with his people, submitted to Samo" or "moved to Samo", remembering that Dervan was migrating with the white Serbs from Sorbia to the Balkans.

SumberSunting

  • Curta, Florin. The Making of the Slavs: History and Archaeology of the Lower Danube Region, c. 500–700. Cambridge: Cambridge University Press, 2001. ISBN 0-521-80202-4.