Buka menu utama
Citra satelit

Laut Tengah, kadangkala disebut Laut Mediterania ('Mediterrania' berarti 'daratan/negeri tengah') atau Mare Nostrum dalam bahasa Latin, adalah laut antarbenua yang terletak antara Eropa di utara, Afrika di selatan dan Asia di timur, mencakup wilayah seluas 2,5 juta km².[1]

Pada masa lalu, laut ini merupakan jalur lalu lintas yang sibuk, memungkinkan perdagangan dan pertukaran budaya antara orang Mesir, Yunani Kuno, Romawi Kuno dan Timur Tengah. Sejarah Mediterania berperan penting dalam permulaan dan perkembangan Peradaban Barat.

Dalam bahasa Latin, laut ini disebut Mare Nostrum (bahasa Indonesia: Laut Kami). Sepanjang sejarah, istilah ini digunakan antara lain oleh bangsa Romawi Kuno[2] dan kaum fasis Italia modern.[3]

Daftar isi

GeografiSunting

Laut Tengah dihubungkan ke Samudra Atlantik oleh Selat Gibraltar di barat dan Laut Marmara dan Laut Hitam, oleh Selat Dardanella dan Bosporus, berurutan, di timur. Laut Marmara biasanya dianggap bagian dari Laut Tengah, akan tetapi tidak mencakup Laut Hitam. Terusan Suez di tenggara menghubungkan Laut Tengah dan Laut Merah.

Pasang-surut di Laut Tengah sangat terbatas karena hubungan yang sempit dengan samudra.

Iklim Laut Tengah biasanya musim dingin yang basah dan musim panas yang panas dan kering. Tumbuhan spesial daerah ini adalah zaitun, anggur, jeruk, tangerine, dan cork.

Negara yang memiliki garis pantai dengan Laut Tengah adalah :

Pulau-pulauSunting

Pulau besar di Laut Tengah:

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Mediterranean Sea | Facts, History, Islands, & Countries". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-05-18. 
  2. ^ Couperus (1993), p.32
  3. ^ Anthony Rhodes, Propaganda: The art of persuasion: World War II, p70 1976, Chelsea House Publishers, New York

BibliografiSunting

  • Tellegen-Couperus, Olga (1993). Short History of Roman Law. Routledge. ISBN 0-415-07251-4. 

Pranala luarSunting