Kompas TV

Jaringan televisi berita di Indonesia

Kompas TV adalah salah satu jaringan televisi swasta nasional di Indonesia yang berfokus pada konten berita.[4][5] Kompas TV dimiliki oleh KG Media, anak usaha Kompas Gramedia.

Kompas TV
JenisJaringan televisi
SloganIndependen | Terpercaya
Negara Indonesia
BahasaBahasa Indonesia
PendiriJakob Oetama
Tanggal siaran perdana1 Agustus 2011
Tanggal peluncuran9 September 2011
Kantor pusatMenara Kompas Lt. 6, Jalan Palmerah Selatan Nomor 21, Gelora, Tanah Abang, Jakarta Pusat Indonesia 10270
Wilayah siaranNasional
PemilikKG Media
Induk perusahaanKompas Gramedia
Anggota jaringanlihat #Jaringan siaran
Tokoh kunciRikard Bagun (Direktur Utama)
Lilik Oetama (Komisaris Utama)
Format gambar1080i HDTV 16:9
(diturunkan menjadi 576i 16:9 untuk umpan SDTV)
Satelit
KabelFirst Media: 15
IPTV
Televisi internet
Situs webwww.kompas.tv
Kompas TV
PT Cipta Megaswara Televisi[1]
Jakarta Pusat, DKI Jakarta
Indonesia
SaluranAnalog: 25 UHF (hingga 25 Agustus 2022)
Digital: 24 UHF
Virtual: 125
SloganIndependen | Terpercaya
Pemrograman
AfiliasiKompas TV (stasiun induk)
Kepemilikan
Pemilik
Riwayat
Didirikan18 Agustus 2004[2]
Siaran perdana
7 November 2004 (sebagai MGSTV)[3]
28 Juni 2015 (sebagai Kompas TV, lihat #Sejarah)
Bekas tanda panggil
Megaswara TV (2004–2010)
MGSTV (2010–2013)
TV Plus! (2013–2015)
Bekas nomor kanal
42 UHF (digital multipleks TVRI Jakarta)
40 UHF (digital multipleks Trans TV Jakarta)
Kompas TV
Informasi teknis
Otoritas perizinan
Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia
Pranala
Situs webwww.kompas.tv

Diluncurkan awalnya sebagai penyedia konten dengan acara-acara berbasis hiburan pada 9 September 2011, perlahan-lahan statusnya berubah menjadi sebuah jaringan televisi, dan sejak 2016 acaranya menjadi berbasis berita sampai saat ini. Nama Kompas TV sendiri diambil dari surat kabar papan atas yang dimiliki oleh Kompas Gramedia, yaitu Harian Kompas.

Sejarah

Latar belakang

Keterlibatan Kompas Gramedia dalam industri penyiaran televisi telah dimulai sejak tahun 1996; saat harian Kompas membantu Indosiar dalam peliputan berita yang disiarkan dalam acara Fokus melalui 30% saham di perusahaan patungan PT Indomedia Wartatama.[6] Kerjasama tersebut berakhir saat perusahaan tersebut dibubarkan pada tahun 1999.

Bahkan, Kompas Gramedia sendiri sesungguhnya sudah memiliki niat untuk mendirikan stasiun televisi swasta miliknya sendiri sejak 1970-an.[7] Namun, baru setelah Reformasi bergulir, Kompas Gramedia bisa mewujudkan mimpinya dengan mendirikan jaringan televisi baru bernama TV7 di tahun 2001. Sejak saham TV7 dibeli oleh pihak Trans Corp yang berdiri di bawah kepemimpinan Chairul Tanjung pada tahun 2006, nama TV7 diganti menjadi Trans7. Saham Kompas Gramedia terhadap Trans7 menurun menjadi hampir setengah dari Trans Corp.

Kekurangberhasilan Kompas Gramedia dalam mengelola TV7 rupanya tidak menjadikan konglomerasi media ini "jera" dalam terjun ke industri penyiaran televisi. Mereka rupanya menyadari, bahwa bisnis media cetak yang menjadi andalan mereka selama ini tidak bisa terus diandalkan di masa depan, ditambah "rasa menyesal" karena kurang siap dan sabar dalam mengelola televisi sendiri.[8][9] Maka, pada tahun 2008, Kompas Gramedia mendirikan sebuah perusahaan bernama PT Gramedia Media Nusantara yang awalnya akan disiapkan sebagai stasiun televisi berjaringan baru bernama Kompas Gramedia Televisi (KGTV) Network.[10][11] KGTV sendiri kemudian mulai menunjukkan kinerjanya dengan memproduksi beberapa acara bersama stasiun televisi lain.[12]

Rencana pendirian televisi tersebut kemudian baru terealisasi pada 2011, dengan nama baru yaitu Kompas TV dan statusnya berubah menjadi penyedia konten (content provider) bagi sejumlah stasiun televisi lokal di berbagai daerah Indonesia. Nama "Kompas TV" sendiri awalnya digunakan oleh bagian Kompas.com yang berisi video-video berita/informasi ataupun menyiarkan peristiwa/acara secara langsung, yang bisa dikatakan sebagai "cikal-bakal" pendirian jaringan televisi ini.[13][14] Saat itu, Kompas TV sendiri dikonsepkan sebagai televisi yang bersifat "inspiratif, menghibur dan acaranya berkualitas".[15] Pasarnya sendiri ditargetkan sebesar 6%, dari segala jenis penonton.[16] Dalam persiapan siaran Kompas TV, telah dibangun gedung lima lantai yang diresmikan pada 14 Juli 2011[17] dan studio berita yang diresmikan pada 6 September 2011.[18] Karyawannya sendiri berasal baik dari rekrutan baru maupun jurnalis harian Kompas.[19]

 
Logo pertama Kompas TV (1 Agustus-11 September 2011, 5 Oktober 2012-19 Oktober 2017)
 
Logo kedua Kompas TV (11 September 2011-5 Oktober 2012)

Awal siaran

Pada tanggal 1 Agustus hingga 8 September 2011, Kompas TV memulai siaran percobaan bersamaan dengan stasiun induknya KTV selama 19 jam setiap hari mulai pukul 05.00 hingga 00.00 WIB, yang kemudian diperluas ke 8 stasiun televisi di sejumlah daerah pada 30 Agustus 2011.[20] Selanjutnya, pada tanggal 9 September 2011, Kompas TV resmi diluncurkan dalam acara Simfoni Semesta Raya yang disiarkan oleh beberapa stasiun televisi lokal daerah yang menjadi anggota jaringannya. Jakob Oetama sendiri mengungkapkan harapannya dalam peluncuran itu agar Kompas TV dapat "mencerahkan bangsa dan memperkaya manusia".[21] Walaupun demikian, kehadiran Kompas TV awalnya tidak mulus, karena menuai protes dari Komisi Penyiaran Indonesia (lihat #Kontroversi), sehingga pada tanggal 11 September 2011, Kompas TV mengubah logonya dengan menghilangkan tulisan "TV" pada logo tersebut. Namun, pada akhirnya tulisan tersebut kembali digunakan mulai 5 Oktober 2012 hingga 19 Oktober 2017. Kompas TV merupakan salah satu jaringan televisi pertama di Indonesia yang mengadopsi kualitas gambar beresolusi tinggi (High Definition), yang dahulu dinamakan Kompas HD.

Kehadiran Kompas TV sendiri di Jabodetabek awalnya menggandeng salah satu televisi lokal asal Banten bernama KTV yang bersiaran di 28 UHF. Namun, pada saat itu, KTV sendiri mendapat izin siaran di Serang, sedangkan siarannya dipancarkan dari Tangerang, sehingga sejak 19 Desember 2011, pemerintah memaksa KTV memindahkan pemancarnya.[22] Akibatnya, KTV (dan Kompas TV) sempat tidak bisa dinikmati di Jakarta, hingga akhirnya mendapat izin dan mengudara kembali pada 22 Juni 2012.[23][24] Syukuran atas kembali mengudaranya tersebut diadakan pada 28 Juni 2012 (menyamai hari lahir harian Kompas), dan tanggal itu sempat dijadikan hari jadi Kompas TV selama beberapa waktu[25][26] sebelum akhirnya kembali ke 9 September beberapa tahun kemudian.[27]

Demi mencegah hal tersebut terulang, di tahun 2014,[28] Kompas TV mengambilalih suatu stasiun televisi lokal asal Bogor bernama TV Plus! yang bersiaran di 25 UHF. Badan hukum TV Plus! (PT Cipta Megaswara Televisi) kemudian dijadikan sebagai pengelola dari Kompas TV dan induk dari jaringannya di seluruh Indonesia (sebelumnya, juga dilakukan upaya pembentukan badan hukum/usaha baru dengan nama PT Kompas TV Media Televisi dan mengurus izinnya, tetapi tidak terealisasi dan kemudian dijadikan badan hukum stasiun anggotanya di Gorontalo).[29][30] Puncaknya, pada 28 Juni 2015, siaran Kompas TV pun berpindah ke 25 UHF, sedangkan TV Plus! menjadi di 32 UHF dan berganti nama menjadi MGSTV.[31][32] Dengan perpindahan frekuensi ini, diharapkan terjadi peningkatan kualitas siaran, sehingga Kompas TV bisa menaikkan rating-nya.[33] Sementara itu, berbeda dari KTV yang kemudian dipisahkan operasionalnya dan acaranya dari Kompas TV, perlahan-lahan sejak 2014, jaringan dari stasiun televisi ini (kecuali RBTV di Yogyakarta) diubah namanya menjadi Kompas TV + nama daerah (seperti Kompas TV Surabaya dari sebelumnya BCTV), mengisyaratkan Kompas TV kini berubah menjadi sebuah jaringan televisi nasional dari sebelumnya hanya content provider.[34] Diperkirakan, pada 2016, terdapat 30 stasiun televisi lokal yang menjadi anggota jaringan Kompas TV.[35]

Awalnya, program Kompas TV lebih menekankan acara-acara hiburan, terutama yang bersifat mendidik dan melokal yang dirintis salah satunya oleh Indra Yudhistira. Karena itulah, tidak seperti jaringan atau stasiun televisi lainnya yang banyak berbasis sinetron, program di jaringan ini didominasi oleh acara dokumenter, gelar wicara, edutainment, kuis, dan lainnya. Walaupun demikian, Kompas TV juga memiliki porsi penayangan acara berita yang jauh lebih banyak dibanding jaringan televisi lain yang berbasis hiburan pada saat itu. Tidak mendapatkan hasil yang memuaskan dari acara-acara tersebut, Kompas TV kemudian mencoba penayangan acara lain, seperti olahraga. Tercatat, pada tahun 2013, Kompas TV memegang hak siar Bundesliga (hanya musim 2013-2015) dan Serie A 2014–2015 lewat kerjasama dengan beIN Sports. Kompas TV juga pernah menayangkan ajang balap mobil Formula Satu (hanya musim 2012 dan 2013) lewat kerjasama Fox Sports dan hak siar kompetisi/turnamen olahraga lainnya seperti bulutangkis (di bawah bendera House of Badminton), voli, dan lain-lain.

Penegasan sebagai televisi berita

Memasuki Juli 2015 (setelah perpindahan frekuensi),[36] di bawah Rosiana Silalahi, Kompas TV perlahan-lahan mengubah pemrogramannya ke arah penayangan acara berbasis informasi dan berita, ditambah mengurangi acara hiburan. Pada akhirnya, di tanggal 28 Januari 2016, Kompas TV berfokus menjadi media berita dalam perhelatan Suara Indonesia sampai saat ini.[37][38][39] Perubahan ini didasari karena selama ini publik sudah kadung mengenal "Kompas" sebagai nama surat kabar (sumber berita), ditambah upaya sinergi bersama harian Kompas dan Kompas.com. Untuk memperkuat branding tersebut, pada 19 Oktober 2017, Kompas TV juga mengubah logonya dengan menghilangkan ikon "K" pada logo tersebut (sehingga mirip dengan harian Kompas) dan slogannya juga berganti menjadi "Independen | Terpercaya".[40] Ide penghilangan ikon "K" tersebut sebenarnya sudah direncanakan sejak tahun 2016, tetapi baru terealisasi setahun kemudian.[41]

Walaupun sudah menjadi televisi berita, Kompas TV tetap menayangkan beberapa acara hiburan, seperti Stand up Comedy Indonesia dan sejumlah program olahraga. Pada tanggal 29 Juli 2018, untuk pertama kalinya dalam sejarah, Kompas TV menjadi televisi nasional pertama yang menayangkan cabang olahraga elektronik secara gratis di Indonesia lewat siaran langsung Grand Final turnamen Mobile Legends Southeast Asia Cup 2018. Lalu, melalui kerjasama dengan Fox Sports dan Mola TV, Kompas TV akan menayangkan ajang balap motor internasional yaitu Kejuaraan Dunia Superbike mulai musim 2020 dan hanya menayangkan sesi balapan kedua saja.

Jaringan siaran

Jaringan terestrial

Kompas TV mulai mengudara secara luas pada tanggal 9 September 2011 melalui jaringan televisi lokal di daerah. Siaran stasiun televisi lokal tersebut terdiri dari 70% siaran yang direlai dari Kompas TV dan sisa 30%-nya merupakan siaran yang dikelola sendiri. Pada awalnya, Kompas TV menggandeng 9 televisi lokal, yaitu KTV (Jakarta), STV (Bandung), TVB (Semarang), BCTV (Surabaya), Mos TV (Palembang), Khatulistiwa TV (Pontianak), ATV (Malang), Makassar TV (Makassar), dan Dewata TV (Denpasar).[42] Direncanakan, kota-kota besar lain akan menyusul kemudian. Bahkan, sebagian besar kota sudah siap menyiarkan jaringan Kompas TV dengan membangun stasiun relai dan dalam tahap siaran percobaan, seperti di Yogyakarta, Purwokerto, Cirebon, dan kota-kota besar lain yang memiliki jaringan Kompas Gramedia atau disesuaikan dengan terbitnya koran Kompas di seluruh Indonesia. Seiring waktu, Kompas TV berhasil memperluas jangkauannya hingga ke seluruh Nusantara, dan tercatat kini telah mengudara dari Banda Aceh sampai Merauke.

Menurut data Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) Kementerian Komunikasi dan Informatika RI (Kemenkominfo), Kompas TV saat ini disiarkan melalui 36 stasiun televisi yang dimiliki oleh 29 perusahaan (termasuk stasiun dan perusahaan induknya),[30] dan menjangkau 29 dari 34 provinsi di Indonesia.

Berikut ini adalah transmisi Kompas TV dan stasiun afiliasinya (sejak berlakunya UU Penyiaran, stasiun TV harus membangun stasiun TV afiliasi di daerah-daerah/bersiaran secara berjaringan dengan stasiun lokal). Data dikutip dari IPP Kemenkominfo.[30]

Nama Perusahaan Nama Stasiun Daerah Frekuensi Analog (PAL) Frekuensi Digital (DVB-T2) Nama Multipleksing Digital (DVB-T2)[43]
PT Cipta Megaswara Televisi Kompas TV DKI Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi 25 UHF 24 UHF SCTV Jakarta
PT Bayanaka Multimedia Digital Kompas TV Pekalongan Brebes, Tegal, Pemalang, Pekalongan 26 UHF 33 UHF Indosiar Tegal
PT Pratama Cipta Digital Kompas TV Madiun Madiun, Magetan, Ngawi, Ponorogo 22 UHF 24 UHF SCTV Madiun
Kompas TV Palembang Palembang 60 UHF 32 UHF Indosiar Palembang
PT Oxcy Media Televisi Kompas TV Jawa Timur Surabaya, Lamongan, Gresik, Mojokerto, Pasuruan, Bangkalan 40 UHF 29 UHF SCTV Surabaya
PT Jember Mutiara Nunggal Resti Kompas TV Jember Jember, Bondowoso 54 UHF 27 UHF SCTV Jember / SCTV Bondowoso
Kompas TV Ambon Ambon 33 UHF TVRI Bukit Greser
PT Syiar Media Kompas TV Malang Malang, Kota Batu, Probolinggo 62 UHF 29 UHF SCTV Malang / SCTV Probolinggo
PT Reksa Birama Media RBTV Yogyakarta, Bantul, Wonosari, Sleman, Wates, Solo 40 UHF 25 UHF[44] Indosiar Yogyakarta / Indosiar Solo
PT Balakosa Media Digital Kompas TV Kediri Kediri, Pare, Kertosono, Jombang, Blitar, Tulungagung 45 UHF
PT Media Khatulistiwa Televisi Kompas TV Pontianak Pontianak 39 UHF 47 UHF Indosiar Pontianak
PT Borneo Television Kompas TV Banjarmasin Banjarmasin, Martapura, Marabahan 46 UHF 33 UHF SCTV Banjarmasin
PT Mediatama Amrita Digital Kompas TV Balikpapan Balikpapan 52 UHF 35 UHF SCTV Balikpapan
Kompas TV Lampung Bandar Lampung, Kota Metro 62 UHF 42 UHF NTV Bandar Lampung
PT Mahkota Ogan Sumatera Kompas TV Sumsel Kayu Agung, Ogan Komering Ilir 52 UHF 32 UHF Indosiar Lempuing
Kompas TV Tenggarong Tenggarong, Samarinda 29 UHF 37 UHF SCTV Samarinda
PT Kompas TV Aceh-Bangka Kompas TV Bangka Pangkal Pinang 31 UHF 36 UHF RCTI Pangkalpinang
PT Kompas TV Media Informasi Kompas TV Kupang Kupang 58 UHF 29 UHF TVRI Oben
Kompas TV Medan Medan 59 UHF 34 UHF Indosiar Medan
PT Papua Sorta Televisi Kompas TV Merauke Merauke 48 UHF 28 UHF TVRI Merauke
Kompas TV Sorong Sorong 28 UHF TVRI Sorong
PT Alternatif Media Televisi Kompas TV Riau Pekanbaru 59 UHF 39 UHF TVRI Pekanbaru
PT Makassar Lintas Visual Cemerlang Kompas TV Makassar Makassar, Maros, Sungguminasa, Pangkajene 23 UHF 28 UHF TVRI Makassar
PT Kompas TV Media Televisi Kompas TV Gorontalo Gorontalo 54 UHF 34 UHF TVRI Gorontalo / TVRI Paguyaman
PT Pasundan Utama Televisi Kompas TV Jawa Barat Bandung, Cimahi, Padalarang, Cianjur 34 UHF 39 UHF Indosiar Bandung
PT Televisi Semarang Indonesia Kompas TV Jawa Tengah Semarang, Ungaran, Kendal, Demak, Jepara, Kudus 47 UHF 32 UHF Indosiar Semarang
PT Andalan Utama Sukabumi Kompas TV Sukabumi Sukabumi 30 UHF
PT Televisi Antero Nusantara Kompas TV Aceh Banda Aceh 24 UHF 35 UHF Indosiar Banda Aceh
PT Televisi Tanah Liat Semesta Kompas TV Purworejo Purworejo, Kebumen 59 UHF 33 UHF Indosiar Purworejo
PT Mediantara Televisi Bali Kompas TV Dewata Kota Denpasar, Singaraja 23 UHF 30 UHF TVRI Bukit Bakung / TVRI Kintamani
PT Swara Alam Kendari Televisi Kompas TV Kendari Kendari 32 UHF 36 UHF SCTV Kendari
PT Pacific Televisi Anugerah Kompas TV Manado Manado 46 UHF 29 UHF TVRI Manado
PT Batanghari Televisi Indonesia Kompas TV Jambi Jambi 47 UHF 44 UHF TVRI Telanaipura / TVRI Sarolangun
PT Bengkulu Televisi Kompas TV Bengkulu Bengkulu 38 UHF 31 UHF Indosiar Bengkulu
PT Sulteng Senegor Televisi Kompas TV Palu Palu, Donggala 55 UHF 38 UHF SCTV Palu

Satelit dan kabel

Sejak awal berdirinya, Kompas TV juga dapat disaksikan di televisi berlangganan (tanpa siaran lokal) berikut:

Kompas TV dapat juga disaksikan secara siaran gratis melalui parabola di satelit Telkom-4.

Acara

Sebagian besar acara Kompas TV adalah acara-acara berita dan faktual, dengan sedikit sisanya adalah acara hiburan.

Kompas adalah acara berita induk Kompas TV, yang terdiri dari beragam acara dari pagi hingga malam hari. Sapa Indonesia merupakan acara gelar wicara andalan yang tayang di pagi dan malam hari.

Acara hiburan di Kompas TV di antaranya audisi Stand Up Comedy Indonesia dan Kata Kita.

Presenter

Direksi

Daftar direktur utama

No. Nama Awal jabatan Akhir jabatan
1 Bimo Setiawan 2011 2018
2 Rikard Bagun 2018 sekarang

Direksi saat ini

Nama Jabatan
Lilik Oetama Komisaris Utama
Rikard Bagun Direktur Utama
Rosianna Silalahi Direktur Pemberitaan
Andreas Tirtarianto Direktur Teknologi
Uncu Putra Direktur Pemrograman
Andreas Tirtarianto Direktur Operasional

Slogan utama

  • Inspirasi Indonesia (9 September 2011-28 Januari 2016)
  • Berita dan Inspirasi Indonesia (28 Januari 2016-19 Oktober 2017)
  • Independen | Terpercaya (19 Oktober 2017-sekarang)

Kontroversi

Kehadiran Kompas TV dipersoalkan oleh Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) melalui siaran pers tanggal 7 September 2011. Dalam siaran pers tersebut, KPI menilai Kompas TV belum memiliki izin sebagai lembaga penyiaran sehingga belum dapat mengatasnamakan diri sebagai badan hukum lembaga penyiaran. KPI juga berpendapat bahwa praktik sistem siaran berjaringan hanya dapat dilakukan pada sesama lembaga penyiaran yang telah memiliki Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) tetap, sementara Kompas TV bersiaran melalui sejumlah stasiun televisi lokal yang sebagian besar hanya memiliki IPP prinsip.

Logo Kompas TV pada layar televisi di sejumlah stasiun televisi lokal juga dinilai menyembunyikan/mengaburkan/memperkecil identitas atau logo stasiun televisi lokal tersebut, tidak sesuai dengan eksistensi dari stasiun televisi lokal tersebut yang telah cukup lama menempuh proses perizinan dengan semangat lokal yang perlu didorong.[45][46]

Kompas TV menanggapi siaran pers KPI tersebut dengan menegaskan bahwa Kompas TV hanya merupakan penyedia konten, sehingga yang memerlukan izin siaran adalah stasiun televisi lokal yang menjadi mitra siaran berjaringan di daerah.[47]

Isu pengambilalihan kepemilikan saham Dewata TV oleh Kompas TV membuat pihak KPID Bali mulai mengambil tindakan. Namun, itu tidak terbukti. Hanya saja, beberapa program Dewata TV mengalami penghapusan dan hanya disiarkan di jam-jam tertentu saja.[48]

Namun, penayangan Kompas TV di Dewata TV membuat Dewata TV harus mengganti Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) dari status IPP prinsip yang hanya boleh dimiliki oleh stasiun televisi lokal Independen, menjadi IPP tetap.[49]

Referensi

  1. ^ 12 Maret, KompasTV Tayangkan Secara Langsung Debat Perdana Pilkada Jawa Barat
  2. ^ 5.2 Gambaran Umum Megaswara TV
  3. ^ SEKERIPSI BAB 1 SAMPE 3 (2) Rvisi (AutoRecovered)
  4. ^ Tweet Kompas TV mengenai sistem berjaringan (1 dari 2)
  5. ^ Tweet Kompas TV mengenai sistem berjaringan (2 dari 2)
  6. ^ Ishadi S.K. (2014). Media dan Kekuasaan: Televisi di Hari-hari Terakhir Presiden Soeharto. Jakarta: Penerbit Buku Kompas
  7. ^ Tempo, Volume 30,Masalah 12-18
  8. ^ Kompas Menjadi Perkasa Karena Kata
  9. ^ Media Power in Indonesia: Oligarchs, Citizens and the Digital Revolution
  10. ^ The Groove Bertemu Jubing dan Abdul di "Showcase"
  11. ^ Ikutan Audisi Penyiar Kompas TV Yuk!
  12. ^ Oh SCTV atau Oh KGTV?
  13. ^ Kompas.com “Reborn” 2008 dan Satu Jiwa Visi Jakob Oetama
  14. ^ Kompas TV Live Streaming Pelantikan Barack Obama
  15. ^ Company Profile KOMPAS GRAMEDIA TV (KGTV)
  16. ^ The Report: Indonesia, 2013 : Economy, Banking, Energy, Transport ...
  17. ^ Gedung Kompas TV Diresmikan
  18. ^ Studio Berita Kompas TV Diresmikan
  19. ^ Kompas TV Diperkuat Wartawan Kompas dan Pusat Informasi Kompas
  20. ^ KompasTV Mulai Dinikmati
  21. ^ Kompas TV Diluncurkan
  22. ^ Siaran KTV tak lagi bisa dinikmati warga Jabodetabek
  23. ^ KOMPAS Kembali ke Jakarta?
  24. ^ Suara Indonesia, Awal Baru Kompas TV
  25. ^ Ulang Tahun Ke-3, Kompas TV Bisa Disaksikan Lebih 100 Kabupaten/Kota
  26. ^ Kompas TV Adakan Syukuran Kembali Mengudara
  27. ^ Gelar Perayaan HUT KompasTV ke-9, KompasTV Siapkan Sejumlah Rangkaian Kegiatan Menarik, Yuk Intip!
  28. ^ Temen TVplus!
  29. ^ "Data Rekomendasi Perusahaan Televisi Siaran Tahun 2010-2014". data.jakarta.go.id. 10 November 2015. 
  30. ^ a b c DAFTAR IZIN PENYELENGGARAAN PENYIARAN LEMBAGA PENYIARAN TELEVISI YANG SUDAH DITERBITKAN OLEH MENTERI KOMINFO SAMPAI DENGAN NOVEMBER 2017
  31. ^ Testimone Presenter 25 UHF (Promo)
  32. ^ KOMPAS TV, ktv, dan tvPlus!
  33. ^ Hijrah frekuensi, KompasTV incar kenaikan rating
  34. ^ Akhirnya, Semua Jadi KOMPAS TV
  35. ^ Kompas TV Inspirasi Suara Indonesia
  36. ^ KOMPAS TV Perkuat Identitas sebagai TV Berita
  37. ^ Tahun Ini, Kompas TV Fokus Jadi Media Berita
  38. ^ Suara Indonesia, Awal Baru Kompas TV
  39. ^ Menengok Pola Acara KompasTV Setelah 1 Dekade
  40. ^ BAB IV. PEMBAHASAN STRATEGI BRANDING KOMPASTV sebagai TELEVISI. BERITA INDEPENDEN dan TERPERCAYA
  41. ^ KOMPAS TV 2016 ON AIR RE-BRAND
  42. ^ KompasTV Warnai Televisi Nasional
  43. ^ "Dashboard TV Digital". Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia. Diakses tanggal 23 Januari 2022. 
  44. ^ Kompas TV, UHF 47 area Yogyakata & Solo Raya...
  45. ^ KPI: Kompas TV Tidak Punya Izin
  46. ^ "Legal Opinion Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Terhadap Kompas TV yang Bersiaran Pada Beberapa Stasiun Televisi Lokal di Sejumlah Daerah". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-19. Diakses tanggal 2011-09-10. 
  47. ^ Kompas TV: Kami Content Provider, Tidak Perlu Izin Siaran
  48. ^ KPID Bali Sidak ke Kantor Dewata TV, Saham Dewata TV Tidak Dijual ke Kompas TV
  49. ^ Dewata TV Terima Izin Siaran Tetap

Pranala luar