Kabupaten Demak

kabupaten di provinsi Jawa Tengah, Indonesia
(Dialihkan dari Demak)

Kabupaten Demak (bahasa Jawa: Hanacaraka: ꦢꦼꦩꦏ꧀ Pegon: دمك, translit. Dêmak) adalah salah satu kabupaten di provinsi Jawa Tengah. Ibu kotanya adalah Demak. Kabupaten ini berbatasan dengan Laut Jawa di barat, Kabupaten Jepara di utara, Kabupaten Kudus di timur, Kabupaten Grobogan di tenggara, serta Kota Semarang dan Kabupaten Semarang di sebelah barat. Kabupaten Demak memiliki luas 897,43 km² dan berpenduduk 1.158.772 jiwa (2019).[1]

Kabupaten Demak

Hanacaraka: ꦢꦼꦩꦏ꧀
Pegon: دمك
Transliterasi: Dêmak
Jawa 1rightarrow blue.svg Jawa Tengah
Kawasan Masjid Agung Demak
Lambang Kabupaten Demak.png
Lambang
Julukan: 
Kota Wali, Kota Belimbing, Kota Jambu

Semboyan: Demak BERAMAL (Bersih, Elok, Rapi, Anggun, Maju, Aman, dan Lestari)
Locator kabupaten demak.gif
Kabupaten Demak berlokasi di Jawa
Kabupaten Demak
Kabupaten Demak
Kabupaten Demak berlokasi di Indonesia
Kabupaten Demak
Kabupaten Demak
Koordinat: 6°53′S 110°40′E / 6.88°S 110.67°E / -6.88; 110.67
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
Tanggal peresmian28 Maret 1503
Dasar hukumUU No. 13/1950
Ibu kotaKota Demak
Pemerintahan
 • BupatiDrs. HM. Natsir, S.H., M.Si.
 • Wakil BupatiJoko Sutanto
Luas
 • Total897,43 km2 (34,650 sq mi)
Populasi
 • Total1.158.772 jiwa
Demografi
 • AgamaIslam 98,63%
Kristen 1,04%
- Protestan 0,77%
- Katolik 0,27%
Budha 0,02%
Hindu 0,01%
Lainnya 0,30%[2]
Zona waktuWIB (UTC+07:00)
Kode telepon0291
Kode Kemendagri33.21 Edit the value on Wikidata
Jumlah kecamatan14
Jumlah kelurahan249
DAURp737.911.647.000.-(2013)[3]
Flora resmiBelimbing demak
Fauna resmiBurung Blekek
Situs webwww.demakkab.go.id

EtimologiSunting

"Demak" berasal dari kata Bahasa Arab, yaitu "Dhima" yang artinya rawa. Hal ini mengingat tanah di Demak adalah tanah bekas rawa alias tanah lumpur. Bahkan sampai sekarang jika musim hujan di daerah Demak sering digenangi air, dan pada musim kemarau tanahnya banyak yang retak, karena bekas rawa alias tanah lumpur. Karena tanah Demak adalah tanah labil, maka jalan raya yang dibangun mudah rusak, oleh karena itu jalan raya di Demak menggunakan beton.

GeografiSunting

 
Peta Masa Kerajaan Demak

Kabupaten Demak adalah salah satu Kabupaten di Jawa Tengah yang terletak pada 6°43'26" - 7°09'43" LS dan 110°27'58" - 110°48'47" BT dan terletak sekitar 25 km di sebelah timur Kota Semarang. Demak dilalui Jalan Nasional Rute 1 (pantura) yang menghubungkan Jakarta-Semarang-Surabaya-Banyuwangi. Kabupaten Demak memiliki luas wilayah seluas ± 1.149,07 km², yang terdiri dari daratan seluas ± 897,43 km², dan lautan seluas ± 252,34 km². Kabupaten Demak mempunyai pantai sepanjang 34,1 Km, terbentang di 13 desa yaitu desa Sriwulan, Bedono, Timbulsloko dan Surodadi (Kecamatan Sayung), kemudian Desa Tambakbulusan Kecamatan Karangtengah, Desa Morodemak, Purworejo dan Desa Betahwalang (Kecamatan Bonang) selanjutnya Desa Wedung, Berahankulon, Berahanwetan, Wedung dan Babalan (Kecamatan Wedung). Sepanjang pantai Demak ditumbuhi vegetasi mangrove seluas sekitar 476 Ha.[4]

Batas WilayahSunting

Batas wilayah administrasi Kabupaten Demak meliputi:

Utara Kabupaten Jepara
Timur Kabupaten Kudus
Selatan Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Semarang
Barat Kota Semarang dan Laut Jawa

Geologi dan TopografiSunting

Berdasarkan kondisi tekstur tanahnya, wilayah Kabupaten Demak terdiri atas tekstur tanah halus (lanau) dan tekstur tanah sedang (lempung). Dilihat dari sudut kemiringan tanah, rata-rata datar. Dengan ketinggian permukaan tanah dari permukaan air laut (sudut elevasi) wilayah kabupaten Demak terletak mulai dari 0 m sampai dengan 100 m. Berdasarkan letak ketinggian dari permukaan air laut, wilayah Kabupaten Demak dibagi atas tiga wilayah meliputi:

  1. Wilayah A: Elevasi 0 – 3 meter, meliputi sebagian besar Kecamatan Bonang, Demak, Karangtengah, Mijen, Sayung dan Wedung;
  2. Wilayah B:
    • Elevasi 3 – 10 meter, meliputi sebagian besar dari tiap‐tiap kecamatan di Kabupaten Demak;
    • Elevasi 10 – 25 meter meliputi sebagian dari Kecamatan Dempet, Karangawen dan Mranggen;
    • Elevasi 25 – 100 meter meliputi sebagian kecil dari Kecamatan Mranggen dan Kecamatan Karangawen;
  3. Region C: Elevasi lebih dari 100 meter meliputi sebagian kecil dari Kecamatan Karangawen dan Mranggen.[4]

HidrologiSunting

Beberapa sungai yang mengalir di Demak antara lain: Kali Tuntang, Kali Buyaran, dan yang terbesar adalah Kali Serang yang membatasi kabupaten Demak dengan kabupaten Kudus dan Jepara. Sungai – sungai yang terdapat di Kabupaten Demak ini memiliki fungsi kompleks, yaitu digunakan sebagai jalur transportasi dan juga berguna sebagai sumber penyediaan air. Bila dikembangkan dengan teknologi yang lebih maju, sungai-sungai itu bisa menjadi sumber pengairan teknis persawahan, serta berbagai keperluan lainnya.

Wilayah kerja pengairan di Kabupaten Demak terbagi manjadi 3 (tiga), yaitu :

  1. Pengairan Serang Hilir, Pengairan Serang Hilir yang termasuk dalam Kabupaten Demak ada 2 (dua) daerah irigasi, yaitu : D.I. Sedadi Dempet (7.671 ha) dan D.I. Klambu Kiri (21.457 ha).
  2. Pengairan Serang Hulu, Pengairan Serang Hulu yang termasuk dalam Kabupaten Demak adalah daerah irigasi Sedadi Godong. Daerah irigasi Sedadi Godong mempunyai luas 8.494 Ha, meliputi : Kabupaten Demak ( 1.440,5 Ha ) dan Kabupaten Grobogan ( 7.053,5 Ha )
  3. Pengairan Tuntang Hilir, Pengairan Tuntang Hilir yang termasuk dalam Kabupaten Demak adalah : D.I. Guntur Kanan, D.I. Guntur Kiri, D.I. Polder Batu, D.I. Gablok, D.I. Glapan Kanan, D.I. Glapan Kiri, D.I. Jragung, D.I. Pelayaran Sayung Batu, D.I. Pelayaran Buyaran, D.I. Dolok Kanan, D.I. Dolok Kiri dan D.I. Pucanggading Kanan.

Demak memiliki potensi cekungan air tanah yang cukup tinggi yakni air tanah dangkal sebesar 166,2 juta m³/th dan air tanah dalam sebesar 4,1 juta m³/th. Namun demikian, air tanah dangkal (sumur gali), dan air tanah dalam (sumur bor) di Demak rata‐rata kualitas airnya kurang memenuhi syarat untuk dijadikan sebagai air minum. Hal ini disebabkan air tanah di Demak banyak mengandung unsur besi dan pada musim kemarau kapasitasnya tidak memenuhi kebutuhan sehari‐hari.[4]

IklimSunting

Suhu udara di wilayah Demak bervariasi antara 21°–34°C dengan tingkat kelembapan nisbi sebesar ±80%. Wilayah Kabupaten Demak beriklim tropis dengan tipe muson tropis (Am) dengan dua musim yang dipengaruhi oleh pergerakan angin muson, yakni musim penghujan dan musim kemarau. Musim kemarau di wilayah Demak berlangsung pada periode MeiOktober yang merupakan periode bertiupnya angin muson timur–tenggara yang bersifat kering dan dingin dan bulan terkering adalah bulan Agustus. Musim penghujan di daerah Demak berlangsung pada periode NovemberApril yang merupakan saat berhembusnya angin muson barat laut–barat daya yang bersifat basah dan lembab dan bulan terbasah terjadi pada bulan Januari dengan jumlah curah hujan bulanan lebih dari 400 mm per bulan. Curah hujan tahunan untuk wilayah Demak berkisar antara 1.800–2.400 mm per tahun dengan jumlah hari hujan berkisar antara 100–140 hari hujan per tahun.

Data iklim Demak, Jawa Tengah, Indonesia
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 30.8
(87.4)
31.2
(88.2)
31.7
(89.1)
32
(90)
32.5
(90.5)
32.7
(90.9)
33.1
(91.6)
33.8
(92.8)
34.2
(93.6)
34.6
(94.3)
33.2
(91.8)
31.9
(89.4)
32.64
(90.8)
Rata-rata harian °C (°F) 26.5
(79.7)
26.9
(80.4)
27.2
(81)
27.8
(82)
27.1
(80.8)
26.7
(80.1)
26.2
(79.2)
26.8
(80.2)
27.5
(81.5)
28
(82)
27.8
(82)
27
(81)
27.13
(80.83)
Rata-rata terendah °C (°F) 22
(72)
22.7
(72.9)
22.4
(72.3)
22.2
(72)
21.9
(71.4)
21.2
(70.2)
20
(68)
20.6
(69.1)
21.1
(70)
21.9
(71.4)
22.6
(72.7)
22.1
(71.8)
21.73
(71.15)
Presipitasi mm (inci) 471
(18.54)
360
(14.17)
276
(10.87)
191
(7.52)
120
(4.72)
64
(2.52)
45
(1.77)
40
(1.57)
54
(2.13)
123
(4.84)
216
(8.5)
332
(13.07)
2.292
(90,22)
Rata-rata hari hujan 18 17 16 12 9 5 3 3 4 10 14 17 128
% kelembapan 86 85 84 82 81 79 78 74 75 76 80 84 80.3
Rata-rata sinar matahari bulanan 167 163 198 226 246 257 298 296 274 262 227 195 2.809
Sumber #1: Climate-Data.org[5]
Sumber #2: Weatherbase[6]

SejarahSunting

Tanggal 28 Maret 1503 ditetapkan sebagai hari jadi kabupaten Demak. Hal ini merujuk pada peristiwa penobatan Raden Patah menjadi Sultan Bintoro yang jatuh pada tanggal 12 Rabiulawal atau 12 Mulud Tahun 1425 Saka (dikonversikan menjadi 28 Maret 1503).

PemerintahanSunting

Daftar BupatiSunting

No Foto Nama Mulai Jabatan Akhir Jabatan Wakil Bupati Keterangan
1 Raden Patah 1478 1518
2 Pati Unus 1518 1521
3 Trenggana 1521 1546
4 Sunan Prawoto 1546 1560
5 Hadiwijaya 1560 1575
6 1575 1582 masa transisi dipindah ke Pajang
7 Hadipati Haryo Panggiri 1582 1586
8 Tumenggung Wironegoro 1586 1606
9 Hadipati Haryo Nagoro 1606 1613
10 Ki Ageng Batang 1613 1616
11 Ki Ageng Gombong 1616 1617
12 1617 1621 Situasi tidak stabil/penjajahan
13. Ki Ageng Seda Laren 1621 1646
14. 1646 1649 Situasi tidak stabil/penjajahan
15. Hadipati Mangkuprojo 1649 1701
16. 1701 1734 situasi makin memburuk/penjajahan
17. Hadipati Wiryokusumo/ Panembahan Krapyak 1734 1757
18. Hadipati Somodiningrat Kaloran 1757 1760
19. Ki Ageng Bogor 1760 1763
20. 1763 1772 kekosongan kekuasaan
21. Ki Ageng Kaliwungu 1772 1776
22. Haryo Nagoro / R. Brotokusumo 1776 1781
23. Hadipati Wiryo Hadinegoro 1781 1801
24. Pangeran Cokro Negoro 1801 1845 Membangun pendopo Kadipaten ( kabupaten ) Demak
25. K. P. Aryo Condronegoro IV 1845 1864
26. K. P. Aryo Poerbodiningrat 1864 1881
27. K. P. Haryodiningrat / Suryodiningrat 1881 1901
28. 1901 1918 kekosongan kekuasaan
29. K. R. T. Cokro Hamijoyo 1918 1923
30. K. R. T. Sosro Hadiwijoyo 1923 1936
31. R. Iskandar Tirto Kusumo 1936 1942
32. R. Soepangat 1942 1945
33. R. Haryo Joyo Sudarmo 1945 1948
34. K. R. T. Rawuh Rekso Hadiprojo 1948 1949
35. R. Soekirdjo 1949 1953
36. R. Soekandar 1953 1957
37. R. Sidoel Karta Atmojo 1957 1958
38. R. Indriyo Yatmopranoto 1958 1966
39. Doemami, SH 1966 1972
40. Drs. Moch. Adnan Widodo 1972 1973
41. Drs. Winarno Surya Adi Subraya 1978 1984
42. Drs. H. Soedomo 1978 1984
43. Kol. E. Sumartha 1984 1985
44. Drs. Waluyo Cokrodarmanto 1985 1986
45. Kol. H. Soekarlan 1986 1996
46. Kol. H. Djoko Widji Suwito, SIP. 1996 2001
47. Dra. Hj. Endang Setyaningdyah, MSi. 2001 2006 Noer Hamid Wijaya, BA
48. Drs. H. Tafta Zaini,MM. 2006 2012 Drs. H. Dachirin Said, M.Si Meninggal dunia saat bertugas pada periode kedua
49. Drs. H. Dachirin Said, M.Si 2012 2016 Drs. Harwanto Bertugas hingga 2016 melanjutkan pejabat sebelumnya
50. H. M Natsir 2016 Drs. Joko Sutanto

Dewan PerwakilanSunting

Anggota DPRD Kabupaten Demak periode 2019-2024 diumumkan pada 22 Juli 2019 berjumlah 50 orang yang berasal dari delapan partai politik.[7] Berikut adalah gambaran komposisi anggota DPRD Kabupaten Demak sejak 2004 hingga 2019.

Partai Politik Jumlah Kursi pada Periode
2004-2009[8] 2009-2014[9] 2014-2019[10] 2019-2024[11]
  PDI Perjuangan 16 8   8 11
  PKB 9 10 9   9
  Gerindra (baru) 3 8   8
  Golkar 4 6 9 7
  NasDem (baru) 3 6
  PPP 9 5   5   5
  Demokrat 3 6 2 3
  PAN 1 2   2 1
  PKS 2 5 4 0
  PDP (baru) 2
  PKPB 0 1
  PKNU (baru) 1
  Hanura (baru) 1 0   0
  PBR 1 0
Jumlah Anggota 45 50   50   50
Jumlah Partai 9 12 9 8

KecamatanSunting

Kabupaten Demak terdiri dari 14 kecamatan, 6 kelurahan, dan 243 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 1.116.343 jiwa dengan luas wilayah 900,12 km² dan sebaran penduduk 1.240 jiwa/km².[12][13]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kabupaten Demak, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
Kecamatan Jumlah
Kelurahan
Jumlah
Desa
Status Daftar
Desa/Kelurahan
33.21.12 Bonang 21 Desa
33.21.11 Demak 6 13 Desa
Kelurahan
33.21.07 Dempet 16 Desa
33.21.08 Gajah 18 Desa
33.21.03 Guntur 20 Desa
33.21.09 Karanganyar 17 Desa
33.21.02 Karangawen 12 Desa
33.21.05 Karangtengah 17 Desa
33.21.14 Kebonagung 14 Desa
33.21.10 Mijen 15 Desa
33.21.01 Mranggen 19 Desa
33.21.04 Sayung 20 Desa
33.21.13 Wedung 20 Desa
33.21.06 Wonosalam 21 Desa
TOTAL 6 243

Rencana pengembanganSunting

Pemkab Demak dan Bupati Demak mempunyai beberapa rencana jangka panjang dan jangka pendek untuk membangun Kabupaten Demak, diantaranya:[butuh rujukan]

  • Brown Canyon, Pemerintah Desa Kebonbatur dan Kecamatan Mranggen bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Demak untuk menjadikan Brown Canyon menjadi tempat wisata. (Jangka Pendek)
  • Tugu Barongan Khas Demak yaitu Membangun Taman seperti "Taman Pandanaran Semarang" tetapi menggunakan Patung BARONGAN DEMAK (Barongan Singo Karya) bukan menggunakan Patung Warak Ngendog (Barongan khas Semarang).
  • Rumah Sakit Kecamatan Mijen, Pemkab Demak bekerjasama dengan Swasta/Investor mendirikan Rumah Sakit Umum Mijen karena lebih potensial mengingat Mijen merupakan salah satu kecamatan terluar dari Kabupaten Demak, sehingga perlu diperhatikan kesehatannya dengan membangun Rumah Sakit di Kecamatan Mijen(Jangka Panjang)
  • Event "DEMAK MEAL EXPO", seharusnya Pemkab Demak mengadakan event Demak Meals Expo, (artinya: festival makanan khas Demak) supaya Kabupaten Demak tidak hanya dikenal wisata religi, tetapi juga terkenal makanan khasnya. Sehingga Demak bisa menjadi kota wisata kuliner.
  • * Taman Air Bertema Rawa, pemkab Demak berpotensi untuk mengajak investor untuk membangun wahana wisata buatan "Waterpark" dengan mengusung bertema Rawa-Rawa, karena sesuai dengan asal-usul Kabupaten Demak adalah rawa-rawa. waterpark tersebut cocok diberi nama DEMAK SWAMP PARK atau DEMAK MARSH PARK yang keduanya artinya sama yaitu Taman Rawa Demak. Meminta pihak swasta maupun pemerintah yang hendak ingin membangun wisata air waterboom di Kabupaten Demak, diharap menggunakan nama Demak Swamp Park (Taman Rawa Demak) mengingat Demak dahulunya merupakan rawa. Dan apabila masih ada yang membuat wisata air waterboom maka diharapkan menggunakan nama Demak Palace Park (Taman Istana Demak) mengingat Demak dahulunya merupakan kerajaan Demak serta memasang ornamen bendera kerajaan Demak dan arsitektur masa kerajaan Demak pada Demak Palace Park.
  • Jalur Sepeda dan Becak, Membangun Jalur sepeda & Becak yang jalan rayanya di cat hijau dan di beri semacam trotoar pemisah dengan jalan raya mobil dan motor. jalur sepedanya dari Alun-Alun Demak hinga Jepara, dari Alun-Alun Demak hinga Kudus, dari Alun-Alun Demak hinga Kota Semarang. jalur sepeda agar meningkatkan minat bersepeda dan meninggalkan kendaraan bermotor supaya Demak udaranya tidak polusi. (Jangka Pendek)
  • Sawah Organik, Menjadikan seluruh sawah di Demak menjadi sawah organik, yaitu padi organik, blewah organik, dll. (Jangka Pendek)
  • Trotoar Ramah Disabilitas, yaitu membangun trotoar yang aman dan nyaman bagi kaum disabilitas baik itu pengguna kursi roda maupun pengguna tongkat.
  • Taman Ramah Disabilitas, membangun taman yang aman dan nyaman bagi kaum disabilitas baik itu pengguna kursi roda maupun pengguna tongkat, dengan berbagai fasilitas yang dapat mempermudahkan kaum disabilitas mengunjungi alun-alun.
  • Alun-Alun Ramah Disabilitas, membangun alun-alun yang aman dan nyaman bagi kaum disabilitas baik itu pengguna kursi roda maupun pengguna tongkat, dengan berbagai fasilitas yang dapat mempermudahkan kaum disabilitas mengunjungi alun-alun.
  • Demak Barong Karnival, Mengadakan even tahunan yaitu "DEMAK BARONG CARNIVAL" yang merupakan perayaan yang digelar dengan atraksi unjuk kepiawaian memainkan Barongan Singo Karya (Barongan Khas Demak). Juga mengundang berbagai Barongan seluruh Indonesia untuk memeriahkan Demak Barong Carnival, yaitu: Barongan Dencong, Barong Loreng Gonteng, Singo Ulung, Barong Bali, Reog Ponorogo, Barongan Gembong Kamijoyo, Ondel-Ondel, Hudoq, Bebegig Sumantri, Barong Kemiren, dll.[butuh rujukan]

EkonomiSunting

PertanianSunting

Jambu air merah delima merupakan buah khas yang tumbuh tersebar di Kecamatan Wonosalam, Mijen, Guntur, Wedung dan Demak Kota. Kekhasan dari jambu air ini adalah rasa manis dan buahnya tebal. Selain jambu air, buah yang tersohor adalah Belimbing Demak. Buah belimbing unggulan yaitu Belimbing Demak kapur dan Belimbing Demak Kunir yang pusatnya di daerah Betokan. Terdapat pula buah unggulan lain seperti Kelengkeng Pingpong dan Itoh yang berada di Trengguli Kecamatan Wonosalam dan Mlatiharjo Kecamatan Gajah. Selain itu, pada tahun 2009, Demak adalah pemasok beras terbesar di Jawa Tengah, dan saat itu pula pemasok beras terbesar di indonesia adalah Jawa Tengah. Pertanian padi juga termasuk pertanian unggulan daerah Demak.

Potensi EkonomiSunting

PariwisataSunting

Kabupaten Demak terdapat beberapa tempat wisata, yaitu:

 
Wisata Bahari Morosari

Wisata AlamSunting

Wisata SejarahSunting

Wisata keluargaSunting

Wisata ReligiSunting

Wisata BelanjaSunting

PertunjukanSunting

Kabupaten Demak terdapat beberapa acara perayaan, yaitu:

Pertunjukan TradisionalSunting

Pertunjukan modernSunting

Seni BudayaSunting

Kuliner KhasSunting

MasakanSunting

Demak memiliki beberapa masakan khas, yaitu:

 
Belimbing Demak

MinumanSunting

Demak memiliki beberapa minuman khas, yaitu:

Oleh-olehSunting

Demak memiliki beberapa oleh-oleh khas, yaitu:

KesehatanSunting

Konservasi AlamSunting

JulukanSunting

Kabupaten Demak menyandang beberapa julukan, yaitu:

  • Kota Wali

Karena Demak dahulu adalah tempat rapatnya wali songo.

  • Kota Belimbing

Karena Dahulu Demak terkenal sebagai penghasil buah belimbing.

  • Kota Jambu

Kota ini sangat terkenal dengan hasil pertanian jambunya terutama jenis Jambu Citra Delima, bahkan Jambu Citra Delima dikenal orang luar Demak disebut Jambu Demak.

  • Kota Beramal

Beramal singkatan dari Bersih, Elok, Rapi, Anggun, Maju, Aman dan Lestari.

OlahragaSunting

PSD Demak dan Persidem Demak merupakan klub sepak bola yang berkompetisi di Divisi 3 Liga Indonesia. Yang bermarkas di Stadion Pancasila, Kabupaten Demak.

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Kabupaten Demak Dalam Angka 2020" (pdf). www.demakkab.bps.go.id. Diakses tanggal 21 September 2020. 
  2. ^ "Penduduk Menurut Wilayah dan AAgama yang Dianut di Kabupaten Demak". www.sp2010.bps.go.id. Diakses tanggal 21 September 2020. 
  3. ^ "Perpres No. 10 Tahun 2013". 2013-02-04. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  4. ^ a b c "Profil Demak" (PDF). 
  5. ^ "Demak, Jawa Tengah, Indonesia". Climate-Data.org. Diakses tanggal 16 September 2020. 
  6. ^ "Demak, Indonesia". Weatherbase. Diakses tanggal 16 September 2020. 
  7. ^ "Ini Daftar Nama Anggota DPRD Demak 2019-2024". jateng.tribunnews.com. 25-07-2019. Diakses tanggal 22-04-2020. 
  8. ^ "Anggota DPRD Kab. Demak 2004-2009" (PDF). KPU Kabupaten Demak. Diakses tanggal 04-08-2019. 
  9. ^ "Anggota DPRD Kab. Demak 2009-2014" (PDF). KPU Kabupaten Demak. Diakses tanggal 04-08-2019. 
  10. ^ "Anggota DPRD Kab. Demak 2014-2019" (PDF). KPU Kabupaten Demak. Diakses tanggal 04-08-2019. 
  11. ^ Moch. Saifudin (25-07-2019). "Ini Daftar Nama Anggota DPRD Demak 2019-2024". TribunJateng.com. Diakses tanggal 04-08-2019. 
  12. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  13. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  14. ^ kadinjateng.com/v3/index.php/news/item/21-pameran/item/262-pameran-nusantara-demak-fair-2015

Pranala luarSunting