Televisi protokol Internet

(Dialihkan dari IPTV)

Televisi protokol Internet (Internet Protocol Television atau dikenal dengan IPTV) adalah penyiaran konten televisi melalui jaringan Protokol Internet. Ini berbeda dengan format penyiaran televisi melalui jaringan terestrial, satelit, atau televisi kabel. Berbeda dengan media yang diunduh, televisi protokol Internet menawarkan kemampuan streaming secara terus-menerus yang dikenal dengan media streaming. Selain itu, teknologi ini merupakan teknologi baru yang mengembangkan metode tv berbayar. [1]

Meski demikian, televisi protokol Internet tidak hanya terbatas pada televisi yang disiarkan melalui Internet (televisi Internet). IPTV biasanya dijalankan dalam jaringan telekomunikasi berbasis pelanggan dengan kanal berkecepatan tinggi kepada pengguna melalui kotak Dekoder atau peralatan yang dipakai pelanggan. IPTV juga digunakan untuk penyiaran media di lingkungan perusahaan dan jaringan privat.

Layanan IPTV bisa diklasifikasikan ke dalam televisi live dan media live dengan atau tanpa interaktivitas, media dengan perbedaan waktu misalnya catch-up TV (menonton ulang siaran yang disiarkan beberapa jam atau beberapa hari lalu), start-over TV (menonton siaran TV dari awal), dan Video on Demand (VOD) yang melibatkan mencari dan melihat daftar yang ada di katalog media.

DefinisiSunting

Secara historis, banyak definisi IPTV yang berbeda-beda telah muncul, termasuk dasar stream melalui jaringan Protokol Internet, MPEG Transport Stream melalui jaringan Protokol Internet, dan sejumlah sistem berpemilik.

Satu definisi resmi yang disetujui oleh International Telecommunication Union, kelompok yang berfokus pada IPTV (ITU-T FG IPTV) adalah :

Definisi resmi disetujui oleh kelompok Telekomunikasi fokus pada IPTV International Union (ITU-T FG IPTV) adalah sebagai berikut:

"IPTV didefinisikan sebagai pelayanan multimedia diantaranya televisi / video / audio / teks / grafis / data yang disampaikan melalui jaringan berbasis IP. Sistem ini mampu memberikan tingkat kualitas pelayanan dan pengalaman, keamanan, interaktivitas, dan keandalan yang dibutuhkan."

Definisi Lain yang resmi dan lebih rinci IPTV datang dari Alians Telecomunication Industry Solution (Atis), IPTV eksplorasi Group pada tahun 2005:

IPTV didefinisikan sebagai pengiriman aman dan dapat diandalkan untuk pelanggan dari hiburan video dan layanan terkait. Layanan tersebut meliputi Mei, misalnya, Live TV, Video On Demand (VOD) dan Interactive TV (ITV). Layanan ini di mengakses Disampaikan agnostik, packet switched protokol jaringan mempekerjakan Itu IP untuk mengangkut audio, video dan sinyal kontrol. Berbeda dengan video melalui Internet publik, dengan penyebaran IPTV, keamanan jaringan dan kinerja yang ketat berhasil Memastikan pengalaman hiburan unggul, Hasil dalam lingkungan bisnis yang menarik bagi penyedia konten, pengiklan dan sama Pelanggan.

Salah satu definisi untuk pemakai IPTV ini untuk transportasi program satu atau beberapa sungai (MPTS) yang bersumber oleh operator jaringan yang sama memiliki atau langsung kontrol itu mil yang "terakhir" ke lokasi konsumen [rujukan?]. Ini kontrol atas Memungkinkan pengiriman Dijamin kualitas pelayanan (QoS), Dan Juga Memungkinkan penyedia layanan untuk menawarkan pengalaman pengguna yang ditingkatkan sebagai panduan program yang lebih baik seperti itu, layanan interaktif dan lain-lain.

Di lingkungan komersial IPTV banyak digunakan untuk distribusi TV, saluran playout video dan Video on Demand (VOD) materi di LAN atau WAN IP jaringan infrastruktur, dengan QoS dikontrol.[2]

SejarahSunting

Pada tahun 1994, ABC World News Now adalah acara televisi pertama yang disiarkan melalui Internet, dengan menggunakan perangkat lunak konferensi video CU-SeeMe.

Istilah IPTV pertama kali muncul pada tahun 1995 dengan pendirian ajaran Software oleh Judith Estrin dan Bill Carrico. Ajaran dirancang dan dibangun sebuah produk video internet bernama IP / TV. IP / TV adalah MBONE Windows yang kompatibel dan aplikasi berbasis Unix yang bergerak tunggal dan multi-sumber audio / video lalu lintas, mulai dari kualitas rendah sampai DVD, menggunakan kedua unicast dan multicast IP Real-time Transport Protocol (RTP) dan kontrol real time protokol (RTCP). Perangkat lunak ini ditulis terutama oleh Steve Casner, Karl Auerbach, dan Cha Chee Kuan. Ajaran diakuisisi oleh Cisco Systems pada tahun 1998. Cisco mempertahankan IP / TV merek dagang.

Radio internet perusahaan AudioNet memulai webcast live pertama terus menerus dengan konten dari WFAA-TV pada bulan Januari 1998 dan KCTU-LP pada tanggal 10 Januari 1998.

Kingston Communications, operator telekomunikasi regional di Inggris, meluncurkan KIT (Kingston Interaktif televisi), sebuah IPTV lebih dari DSL broadband layanan TV interaktif pada bulan September 1999 setelah melakukan uji coba berbagai TV dan VoD. Operator menambahkan layanan VoD tambahan pada bulan Oktober 2001 dengan Ya TV, penyedia konten VoD. Kingston adalah salah satu perusahaan pertama di dunia untuk memperkenalkan IPTV dan VoD IP lebih dari ADSL.

Pada tahun 2002, Sasktel adalah orang pertama yang komersial menyebarkan Internet Protocol (IP) video melalui jalur pelanggan digital (DSL) menggunakan Stinger Lucent (R) DSL platform. Pada tahun 2006, adalah perusahaan Amerika Utara pertama yang menawarkan saluran HDTV atas layanan IPTV.

Pada tahun 2003, Jumlah Akses Jaringan Inc meluncurkan layanan IPTV, terdiri dari 100 stasiun IPTV bebas di seluruh dunia. Layanan ini telah digunakan di lebih dari 100 negara di seluruh dunia, dan memiliki saluran dalam 26 bahasa.

Pada tahun 2005, Bredbandsbolaget meluncurkan layanan IPTV sebagai operator seluler pertama di Swedia. Pada Januari 2009, mereka bukan lagi pemasok terbesar; TeliaSonera yang meluncurkan layanan mereka kemudian memiliki pelanggan sekarang lebih.

Pada tahun 2006, AT & T U-Ayat meluncurkan layanan IPTV-nya di Amerika Serikat, yang terdiri dari kepala akhir nasional dan regional video-melayani kantor. AT & T menawarkan lebih dari 300 channel di 11 kota dengan lebih yang akan ditambahkan pada tahun 2007 dan seterusnya. Pada bulan Maret 2009, AT & T mengumumkan bahwa U-ayat telah diperluas ke 100 atau lebih channel High Definition di setiap pasar TV U-Ayat. [10] Saat menggunakan protokol IP, AT & T telah membangun jaringan IP privat khusus untuk transportasi video.

Masa depanSunting

Pada masa lalu, teknologi ini telah dibatasi oleh penetrasi broadband rendah dan dengan biaya yang relatif tinggi menginstal kabel mampu mengangkut konten IPTV terpercaya di rumah pelanggan. Pada tahun-tahun mendatang, namun, IPTV perumahan diharapkan tumbuh dengan cepat seperti broadband yang tersedia untuk lebih dari 200 juta rumah tangga di seluruh dunia pada tahun 2005, diproyeksikan akan tumbuh hingga 400 juta orang pada tahun 2010. Banyak penyedia utama dunia telekomunikasi yang mengeksplorasi IPTV sebagai kesempatan pendapatan baru dari pasar yang ada dan sebagai langkah pertahanan terhadap gangguan dari lebih konvensional layanan televisi kabel. Juga, ada semakin banyak instalasi IPTV di sekolah-sekolah, universitas, perusahaan dan institusi lokal.

Pada bulan Desember 2009, FCC mulai melihat ke menggunakan kotak set-top untuk membuat TV dengan kabel atau layanan serupa menjadi pemain video broadband. Kepala Biro Media FCC Bill Lake telah mengatakan sebelumnya bahwa TV dan Internet segera akan sama, tetapi hanya 75 persen rumah memiliki komputer, sedangkan 99 persen punya TV. Sebuah survei Nielsen mengatakan 99 persen dari menonton video dilakukan di TV.

  1. ^ Milyane dan Jasmine Alya Pramesthy, Tita Melia (2019). "Analsis Perkembangan Internet Protokol Television Pertama di Indonesia". University of Indonesia: 3. 
  2. ^ Afrida dan Suci Rahmatia, Filda Ayu (2018). "Analisis Internet Group Management Protocol (IGMP) Menggunakan Software Wireshark dalam Layanan Live Streaming IPTV pada Multi Service Access Network di Area Darmo, Surabaya". Al-Azhar Indonesia - Seri Sains dan Teknologi. 4 (4): 176.