Protestanisme

divisi dalam Kekristenan, berasal dari Reformasi di abad ke-16 melawan Gereja Katolik Roma, yang menolak doktrin supremasi paus dan sakramen
(Dialihkan dari Gereja Protestan)

Protestanisme atau Kristen Protestan adalah cabang Kekristenan[a] yang menganut akidah-akidah Reformasi Protestan, yakni pergerakan yang muncul pada abad ke-16 dengan tujuan mereformasi Gereja Katolik dari hal-hal yang dianggap sebagai kekeliruan, penyelewengan, dan ketidaksesuaian.[1][b]

Pintu Gereja Semua Orang Kudus di Wittenberg, tempat Martin Luther memampang Sembilan Puluh Lima Dalilnya pada tahun 1517. Sembilan Puluh Lima Dalil, yang menjabarkan keprihatinannya atas berbagai perkara yang ia pandang sebagai penyelewengan dan kebobrokan Gereja Katolik, memunculkan Kristen Protestan sebagai salah satu agama besar dunia.

Protestanisme menitikberatkan ajaran pembenaran orang-percaya oleh Allah di dalam iman semata-mata (sola fide), bukannya oleh iman beserta amal baik sebagaimana diajarkan Gereja Katolik; ajaran bahwa keselamatan datang berkat kasih karunia Allah atau merupakan "anugerah cuma-cuma" belaka (sola gratia); ajaran imamat am orang-percaya; dan ajaran bahwa Alkitab adalah satu-satunya sumber kewibawaan bagi iman dan amalan Kristen (sola scriptura).[2][3] Umat Protestan menolak doktrin supremasi paus yang diajarkan Gereja Katolik, dan menganut beragam pandangan menyangkut jumlah sakramen, kehadiran nyata Kristus di dalam Ekaristi, maupun hal ihwal tatanan gerejawi dan suksesi apostolik.[4][5] Beberapa denominasi Protestan dan golongan Protestan nondenominasional lazimnya tidak menghiraukan perkara-perkara teologis tersebut, dan hanya fokus kepada persepsi mereka tentang ajaran-ajaran Kristen yang sudah gamblang di dalam Alkitab itu sendiri. Kelima solae Lutheran dan Kalvinis merangkum perbedaan-perbedaan akidah yang paling mendasar dengan Gereja Katolik.[2] Dewasa ini, Protestanisme merupakan corak Kekristenan terbesar-kedua, dengan jumlah total pemeluk mencapai 800 juta sampai 1 miliar jiwa di seluruh dunia, atau kurang lebih 37% dari keseluruhan umat Kristen.[6][7][c]

Reformasi Protestan bermula di Kekaisaran Romawi Suci[d] pada tahun 1517, tatkala Martin Luther menerbitkan Sembilan Puluh Lima Dalilnya sebagai reaksi terhadap penyelewengan-penyelewengan dalam penjualan indulgensi oleh Gereja Katolik, yang dimaksudkan sebagai pemberian remisi hukuman temporer atas dosa-dosa kepada pembelinya.[9] Meskipun demikian, istilah protestan dipetik dari surat protes yang dilayangkan pangeran-pangeran Lutheran Jerman pada tahun 1529 untuk menggugat maklumat Rapat Negara di Speyer yang membidatkan ajaran-ajaran Martin Luther.[10]

Pada abad ke-16, mazhab Lutheran menyebar dari Jerman[e] ke Denmark, Norwegia, Swedia, Finlandia, dan Islandia.[11] Mazhab Kalvinis disebarluaskan di Jerman,[f] Hongaria, Belanda, Skotlandia, Swiss, dan Prancis oleh para reformator Protestan seperti Yohanes Kalvin, Huldrych Zwingli, dan John Knox.[12] Pemisahan politis gereja Inggris dari Takhta Suci pada masa pemerintahan Raja Henry VIII memunculkan mazhab Anglikan, yang melibatkan Inggris dan Wales ke dalam pergerakan Reformasi Protestan di Eropa Daratan, di bawah kepemimpinan Thomas Cranmer, reformator yang berjasa menempa doktrin dan jati diri mazhab Anglikan.[g]

Umat Protestan telah mengembangkan secara ekstensif suatu budaya khas yang sudah banyak bermanfaat di bidang pendidikan, humaniora dan ilmu pengetahuan, politik dan tatanan sosial, ekonomi dan kesenian, maupun berbagai bidang lain.[13] Alih-alih merupakan suatu struktur tunggal seperti Gereja Katolik, Kristen Ortodoks Timur, maupun Kristen Ortodoks Oriental, Protestanisme merupakan suatu kemajemukan, lantaran terbagi-bagi menjadi banyak denominasi berdasarkan teologi dan eklesiologi,[14] Umat Protestan menganut konsep gereja tak kasatmata, bertolak belakang dengan Gereja Katolik, Gereja Ortodoks Timur, Gereja-Gereja Ortodoks Oriental, Gereja Asyuri di Timur, dan Gereja Purba di Timur, yang masing-masing menganggap dirinya sendiri sebagai satu-satunya Gereja sejati, yakni "satu Gereja sejati" yang didirikan Yesus Kristus (kendati denominasi-denominasi Protestan tertentu, termasuk denominasi Lutheran bersejarah, juga menganut pendirian yang sama).[13][15][16] Beberapa denominasi Protestan memiliki ruang lingkup dan keanggotaan yang mendunia, tetapi denominasi-denominasi Protestan selebihnya tersekat di satu negara saja.[14] Mayoritas umat Protestan[h] tergolong di dalam segelintir rumpun denominasi Protestan yang ada, yaitu Advent, Anabaptis, Anglikan atau Episkopal, Baptis, Kalvinis atau Gereformir,[i] Lutheran, Metodis, Moravian, Serikat Persaudaraan Plymouth, Presbiterian, dan Serikat Handai-Tolan.[6] Gereja-gereja nondenominasional, karismatik, dan independen juga sedang tumbuh, dan merupakan bagian penting dari Protestanisme.[18][19]

Terminologi sunting

Gereja Peringatan di Speyer, Jerman, rampung dibangun dan diresmikan pada tahun 1904 untuk memperingati peristiwa pernyataan protes di Speyer.
Speyer Berkeberatan, bagian dari Monumen Luther di Worms, Jerman

Protestan sunting

Keenam Pangeran-Elektor Kekaisaran Romawi Suci dan kepala-kepala pemerintahan dari empat belas kota kekaisaran merdeka, yang melayangkan protes (atau keberatan) terhadap maklumat Rapat Negara di Speyer tahun 1529, adalah orang-orang pertama yang disebut Protestan.[20] Maklumat tersebut mementahkan konsesi-konsesi bagi umat Lutheran yang sudah ditetapkan atas persetujuan Kaisar Karel V tiga tahun sebelumnya. Meskipun mula-mula murni bersifat politis, istilah protestan (pemrotes) kemudian hari mengalami perluasan makna dan dipakai untuk menyifatkan anggota jemaat Kristen Barat mana pun yang menganut akidah-akidah pokok Protestan.[20] Seorang Protestan adalah pengikut salah satu dari sekian banyak badan Kristen yang terpisahkan dari Gereja Roma pada zaman Reformasi Protestan, atau pengikut salah satu kelompok turunan dari badan-badan tersebut.[21]

Pada zaman Reformasi, istilah protestan jarang sekali dipakai di luar gelanggang politik Jerman. Orang-orang yang terlibat di dalam pergerakan agamawi menggunakan istilah injili (Jerman: evangelisch). Uraian lengkapnya dapat dibaca di bawah. Lambat laun protestan menjadi istilah yang umum, yakni sebutan bagi siapa saja yang menceburi pergerakan Reformasi Protestan di kawasan penutur bahasa Jerman. Istilah protestan pada akhirnya dipakai golongan Lutheran, kendati Martin Luther sendiri bersikeras bahwa hanya istilah Kristen atau injili yang pantas dijadikan sebutan bagi orang-orang yang mengaku beriman kepada Kristus. Umat Protestan Prancis dan Swiss lebih menyukai istilah gereformir (Prancis: réformé), yang menjadi sebutan alternatif, netral, dan populer bagi golongan Kalvinis.

Injili sunting

Kata injili (Jerman: evangelisch), yang mengacu kepada injil, secara luas digunakan sebagai sebutan bagi orang-orang yang terlibat di dalam pergerakan agamawi di kawasan penutur bahasa Jerman pada tahun 1517.[22] Injili masih menjadi istilah kesukaan beberapa denominasi bersejarah di dalam mazhab Lutheran, Kalvinis, dan Persatuan (Lutheran dan Kalvinis) di Eropa, maupun pihak-pihak yang erat kaitannya dengan denominasi-denominasi tersebut. Di atas segala-galanya, istilah injili dipakai badan-badan Protestan di kawasan penutur bahasa Jerman, misalnya Gereja Injili di Jerman. Ada dua kata Jerman yang diterjemahkan menjadi "injili" di dalam bahasa Indonesia, yaitu evangelisch dan evangelikal. Di dalam bahasa Jerman, kata evangelisch berarti Protestan, sementara kata evangelikal (dari kata Inggris evangelical) digunakan untuk menyifatkan gereja-gereja yang dijiwai semangat pergerakan Injili. Kata evangelical di dalam bahasa Inggris biasanya dipakai untuk menyifatkan gereja-gereja Protestan Injili, dan oleh karena itu hanya mengacu kepada bagian tertentu dari Protestanisme, alih-alih mengacu kepada Protestanisme secara keseluruhan. Istilah Inggris ini dicetuskan golongan Puritan, cikal bakal pergerakan Injili, dan kemudian hari terbawa sampai ke Amerika Serikat.

Martin Luther tidak pernah menyukai istilah Lutheran. Dia lebih suka memakai istilah evangelisch, dari kata Yunani ewanggelion, yang berarti "kabar baik", yaitu "injil".[23] Para pengikut Yohanes Kalvin, Huldrych Zwingli, dan teolog-teolog lain yang erat kaitannya dengan mazhab Kalvinis pun ikut memakai istilah injili. Untuk membedakan kedua kelompok injili tersebut, pihak-pihak lain mulai menyebut yang satu sebagai Lutheran Injili dan yang lain sebagai Kalvinis Injili. Dengan cara yang sama, istilah ini lekat pula dengan kelompok-kelompok arus utama lainnya, contohnya Metodis Injili. Seiring bergulirnya waktu, kata injili ditinggalkan orang. Golongan Lutheran mulai memakai istilah Lutheran pada pertengahan abad ke-16 untuk membedakan dirinya dari kelompok-kelompok lain, misalnya golongan Filipis dan golongan Kalvinis.

Reformatoris sunting

Istilah reformatoris (Jerman: reformatorisch), yang berarti "bersifat reformasi" atau "berkenaan dengan reformasi", dipakai sebagai alternatif bagi istilah injili (Jerman: evangelisch) di Jerman. Reformatoris tidak sama dengan gereformir (Belanda: gereformeerd, Jerman: reformiert, bahasa Inggris: reformed), yang berarti "tereformasi" dan mengacu kepada gereja-gereja yang dijiwai gagasan-gagasan Yohanes Kalvin, Huldrych Zwingli, dan teolog-teolog Kalvinis lainnya. Istilah yang diturunkan dari kata "reformasi" ini muncul kira-kira bersamaan dengan istilah injili (tahun 1517) dan protestan (tahun 1529).

Teologi sunting

Akidah pokok sunting

Dua tokoh utama Reformasi Protestan, Martin Luther dan Yohanes Kalvin, terpahat pada mimbar gereja; baik Luther Luther maupun Kalvin mengedepankan khotbah sebagai bagian utama peribadatan.
Alkitab yang sudah diterjemahkan ke dalam bahasa sehari-hari oleh Martin Luther. Di dalam Protestanisme, Alkitab adalah kewibawaan tertinggi kitab suci.

Banyak ahli di bidang ini berusaha menentukan prasyarat yang harus dipenuhi sebuah denominasi Kristen agar dapat disebut sebagai bagian dari Protestanisme. Menurut suatu konsensus umum yang disetujui oleh sebagian besar dari mereka, sebuah denominasi Kristen dapat dianggap Protestan jika mengamini tiga akidah pokok Protestanisme berikut ini.[24]

Alkitab semata-mata sunting

Akidah yang diutamakan oleh Martin Luther ini adalah keimanan kepada Alkitab sebagai sumber kewibawaan tertinggi bagi gereja. Gereja-gereja Reformasi terdahulu mengamalkan cara membaca kitab suci secara kritis tetapi khusyuk, dan menjunjung Alkitab sebagai sumber kewibawaan yang lebih tinggi daripada tradisi gereja. Maraknya penyelewengan di dalam Gereja Barat sebelum Reformasi Protestan mendorong para reformator untuk menolak banyak tradisi Gereja Barat. Pada awal abad ke-20, muncul kebiasan membaca dan memahami Alkitab secara kurang kritis di Amerika serikat, yang melahirkan penafsiran kitab suci "fundamentalis". Golongan fundamentalis Kristen membaca Alkitab sebagai Firman Allah yang "mustahil keliru dan tanpa kekeliruan" sebagaimana yang diimani umat Katolik, Ortodoks Timur, Anglikan, dan Lutheran, tetapi menafsirkannya secara harfiah tanpa menggunakan metode kritis-historis. Sehubungan dengan doktrin ini, golongan Metodis dan Anglikan tidak sehaluan dengan golongan Lutheran dan Kalvinis, karena mereka mengajarkan doktrin prima scriptura, yakni keyakinan bahwa kitab suci adalah sumber utama bagi doktrin Kristen, tetapi "tradisi, pengalaman, dan akal budi" dapat menyuburkan agama Kristen sepanjang masih selaras dengan Alkitab (Alkitab Protestan).[2][25]

"Kekristenan Alkitab", yang berfokus kepada telaah Alkitab secara mendalam, merupakan ciri khas dari sebagian besar golongan Protestan, bertolak belakang dengan "Kekristenan Gereja", yang diwakili tradisi Katolik dan Ortodoks. Meskipun demikian, golongan Handai-Tolan dan Pentakosta menitikberatkan Roh Kudus dan kedekatan pribadi dengan Allah.[26]

Pembenaran oleh iman semata-mata sunting

Akidah ini adalah keyakinan bahwa orang-percaya dibenarkan, atau diampuni dosa-dosanya, semata-mata lantaran beriman kepada Kristus, bukannya lantaran beriman dan beramal baik. Bagi umat Protestan, amal baik merupakan konsekuensi wajib, bukan sebab dari pembenaran.[27] Meskipun berakidah pembenaran oleh iman semata-mata, ada pendirian bahwa iman tersebut bukanlah nuda fides.[28] Yohanes Kalvin menjelaskan bahwa "iman semata yang membenarkan, akan tetapi iman yang membenarkan itu tidaklah berdiri sendiri, sama seperti panas matahari sajalah yang menghangati bumi, akan tetapi di dalam matahari panas itu tidaklah sendirian, lantaran tunak disertai cahaya."[28] Umat Lutheran dan Kalvinis tidak sejalan dengan umat Metodis dalam memahami doktrin ini.[29]

Imamat am orang-percaya sunting

Imamat am orang-percaya mengisyaratkan hak dan kewajiban umat Kristen awam bukan hanya untuk membaca Alkitab di dalam bahasa sehari-hari, melainkan juga untuk mengambil bagian di dalam penyelenggaraan Gereja dan segala urusan publik Gereja. Akidah ini bertolak belakang dengan tatanan hierarkis yang menempatkan intisari dan wewenang Gereja di dalam suatu imamat ekslusif, dan yang menjadikan imam-imam tertahbis sebagai pengantara yang perlu ada di antara Allah dan umat.[27] Imamat am orang-percaya tidak sama dengan konsep imamat segenap umat-beriman, yang tidak memberikan hak kepada orang-orang pribadi untuk menafsirkan Alkitab sendiri-sendiri di luar dari komunitas Kristen secara keseluruhan, karena imamat am orang-percaya justru membuka peluang semacam itu.[30] Ada sarjana-sarjana yang mengatakan bahwa doktrin ini cenderung merangkum semua pembedaan di dalam gereja di bawah satu entitas rohaniah tunggal.[31] Kalvin menyebut imamat am orang-percaya sebagai ungkapan hubungan orang-percaya dengan Allahnya, yang mencakup kemerdekaan bagi seorang Kristen untuk datang kepada Allah melalui Kristus tanpa pengantaraan manusia.[32] Ia juga menandaskan bahwa akidah ini mengakui Kristus sebagai nabi, imam, dan raja, dan bahwasanya imamat Kristus dibagikan kepada umatnya untuk dimiliki bersama-sama dengannya.[32]

Tritunggal sunting

 
Tritunggal adalah keyakinan bahwa Allah itu esa di dalam tiga pribadi, yaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus

Umat Protestan yang mengamini Syahadat Nikea mengimani tiga pribadi (Allah Bapa, Allah Anak, dan Allah Roh Kudus) sebagai satu Allah.

Gerakan-gerakan yang muncul kira-kira bersamaan dengan Reformasi Protestan, tetapi bukan bagian dari Protestanisme (misalnya Unitarianisme), menolak Tritunggal. Penolakan inilah yang kadang-kadang dijadikan alasan oleh berbagai pengamat untuk mengecualikan golongan Universalisme Unitarian, Pentakosta Keesaan, dan gerakan-gerakan lainnya dari Protestanisme. Unitarianisme terus bertahan sampai sekarang, terutama di Transilvania, Inggris, dan Amerika Serikat.

Lima solae sunting

Lima solae adalah lima frasa (atau semboyan) dalam bahasa Latin yang tercetus pada zaman Reformasi Protestan dan merangkum akidah-akidah pokok para reformator yang berseberangan dengan ajaran Gereja Katolik pada masa itu. Kata Latin sola berarti "semata-mata", "saja", atau "tunggal".

Pemakaian frasa-frasa tersebut sebagai rangkuman ajaran bermula pada zaman Reformasi Protestan, bersendikan asas-induk sola scriptura (oleh kitab suci semata-mata) Lutheran dan Kalvinis.[2] Asas sola scriptura mengandung empat doktrin pokok mengenai Alkitab, yaitu bahwasanya ajaran Alkitab diperlukan demi beroleh kesematan (Alkitab itu diperlukan); bahwasanya semua ajaran yang diperlukan demi beroleh keselamatan semata-mata bersumber dari Alkitab (Alkitab itu sudah memadai); bahwasanya segala sesuatu yang diajarkan di dalam Alkitab itu benar (Alkitab itu tanpa kekeliruan); dan bahwasanya, oleh Roh Kudus yang mengatasi dosa, orang-percaya dapat membaca dan memahami kebenaran dari Alkitab itu sendiri, sekalipun memahami Alkitab itu sukar, sehingga sarana-sarana yang sering kali dipakai untuk menuntun setiap orang-percaya menuju ajaran yang benar adalah saling bertukar pikiran di dalam gereja (Alkitab itu sudah gamblang).

Diperlukannya Alkitab dan tidak adanya kekeliruan di dalam Alkitab merupakan gagasan-gagasan yang sudah mapan, sehingga hanya sedikit menuai kritik, kendati kemudian hari dijadikan pokok pedebatan oleh pihak luar pada Abad Pencerahan. Yang paling menghebohkan pada masa itu adalah gagasan bahwa siapa pun boleh begitu saja mengambil dan mempelajari Alkitab secukupnya demi beroleh keselamatan. Meskipun menaruh perhatian besar kepada eklesiologi (doktrin tentang bagaimana gereja bekerja sebagai sebuah badan), para reformator tidak sepaham mengenai proses penerapan kebenaran-kebenaran kitab suci di dalam kehidupan orang-percaya, dibanding gagasan Katolik bahwa orang-orang tertentu di dalam Gereja, atau gagasan-gagasan yang sudah cukup lama bercokol, memiliki status istimewa untuk memberikan pengertian akan isi kitab suci.

Asas pokok yang kedua, sola fide (oleh iman semata-mata), menyatakan bahwa keimanan kepada Kristus saja sudah memadai demi beroleh keselamatan dan pembenaran kekal. Meskipun didalikan dari kitab suci, dan oleh karena itu secara logis merupakan konsekuensi dari asas sola scriptura, asas ini merupakan asas yang menuntun kiprah Luther maupun para reformator terkemudian. Karena sola scriptura menempatkan Alkitab sebagai satu-satunya sumber ajaran, sola fide menyarikan pokok pikiran dari ajaran hendak dikaji kembali oleh para reformator, yaitu hubungan pribadi yang akrab dan bersifat langsung di antara Kristus dan orang-percaya, itulah sebabnya para reformator bersikukuh bahwa kiprah mereka bersifat Kristosentris.

Sebagai bentuk pernyataan, sola-sola selebihnya baru muncul kemudian hari, akan tetapi gagasan yang diwakilinya juga merupakan bagian dari Reformasi Protestan terdahulu.

Dogma tentang Paus selaku kepala Gereja di dunia mewakili Kristus, konsep tentang amal perbuatan yang dijadikan berpahala oleh Kristus, dan gagasan Katolik tentang khazanah pahala Kristus dan orang-orang kudusnya, disifatkan umat Protestan sebagai penyangkalan bahwa Kristus adalah satu-satunya pengantara Allah dengan manusia. Di lain pihak, umat Katolik mempertahankan pemahaman tradisional Yahudi tentang perkara-perkara tersebut, dan membenarkan pendirian mereka dengan merujuk kepada konsensus sedunia tradisi Kristen.[33]
Umat Protestan beranggapan bahwa keselamatan seseorang menurut Gereja Katolik bergantung kepada kasih karunia Allah dan pahala amal perbuatannya. Para reformator berdalil bahwa keselamatan adalah anugerah Allah (yaitu tindakan kasih karunia Allah yang cuma-cuma), yang disalurkan oleh Roh Kudus berkat karya penebusan Yesus Kristus semata-mata. Oleh karena itu mereka berpendapat bahwa seorang pendosa tidak diterima Allah lantaran perubahan yang dikerjakan kasih karunia Allah di dalam diri orang-percaya itu, dan bahwasanya orang-percaya itu diterima Allah tanpa memandang pahala amal perbuatannya, karena tidak seorangpun yang layak beroleh keselamatan.[34]
Segala kemuliaan hanya pantas diberikan kepada Allah, lantaran keselamatan hanya terwujud berkat kehendak dan tindakan-Nya, bukan hanya anugerah karya penebusan-dosa yang sungguh-sungguh memadai oleh Yesus di atas kayu salib, melainkan juga anugerah keimanan akan karya penebusan-dosa itu yang dicetuskan di dalam hati orang-percaya oleh Roh Kudus. Para reformator yakin bahwa umat manusia, bahkan orang-orang kudus yang dikanonisasi Gereja Katolik, paus-paus, dan hierarki gerejawi, tidak layak dipermuliakan.

Kehadiran Kristus di dalam Ekaristi sunting

 
Lukisan Lucas Cranach Tua yang menggambarkan peristiwa Perjamuan Terakhir, karya seni Lutheran dari tahun 1547,

Pergerakan Protestan mulai terpecah menjadi beberapa cabang berlainan pada pertengahan abad ke-16. Salah satu sebab utamanya adalah perbedaan paham mengenai Perjamuan Kudus. Umat Protestan yang terdahulu menolak dogma transubstansiasi Katolik, yang mengajarkan bahwa roti dan anggur yang digunakan di dalam upacara Misa kehilangan hakikat alamiahnya pada saat diubah menjadi tubuh, darah, jiwa, dan keilahian Kristus. Golongan-golongan Protestan berbeda pandangan satu sama lain mengenai kehadiran Kristus maupun tubuh dan darahnya di dalam Komuni Kudus.

  • Golongan Lutheran berpendirian bahwa di dalam Perjamuan Kudus, tubuh dan darah Kristus hadir "di dalam, bersama-sama, dan di balik rupa" roti dan anggur bagi semua orang yang menyantap dan meminumnya,[35][36] yakni doktrin yang disebut persatuan sakramental di dalam Formula Kesehatian (Jerman: Konkordienformel).[37] Allah dengan tulus ikhlas menawarkan pengampunan dosa[38][39] dan keselamatan kekal[40] kepada semua orang yang menyambut sakramen itu.[41][42]
  • Golongan Kalvinis menitikberatkan kehadiran rohaniah nyata, atau kehadiran sakramental Kristus, dengan mengatakan bahwa sakramen Perjamuan Kudus adalah kasih karunia yang menguduskan, yang melaluinya orang-percaya yang terpilih tidak betul-betul mengambil bagian dalam menyantap Kristus, akan tetapi Kristus sekadar hadir bersama dengan roti dan anggur, bukan di dalam roti dan anggur. Golongan Kalvinis menyangkal pernyataan golongan Lutheran bahwa semua penyambut komuni, baik orang-percaya maupun orang yang tidak percaya, dengan mulutnya menyambut tubuh dan darah Kristus di dalam roti dan anggur sakramen Perjamuan Kudus, tetapi menegaskan bahwa Kristus dipersatukan dengan orang-percaya melalui iman, yang kepada iman itu Perjamuan Kudus merupakan suatu bantuan yang lahiriah dan kasatmata. Yohanes Kalvin juga menitikberatkan kehadiran nyata Kristus oleh Roh Kudus sepanjang penyelenggaraan Perjamuan Kudus. Pandangan semacam ini kerap disebut kehadiran dinamis.
  • Golongan Anglikan dan golongan Metodis menolak mendefinisikan kehadiran Kristus di dalam Ekaristi, dan lebih suka membiarkannya tetap menjadi suatu misteri.[43] Buku-buku doa menyifatkan roti dan anggur sebagai tanda yang lahiriah dan kasatmata dari kasih karunia yang batiniah dan rohaniah, yaitu tubuh dan darah Kristus. Meskipun demikian, kalimat-kalimat di dalam liturgi-liturgi mereka mengisyaratkan bahwa orang dapat saya menganut keyakinan akan kehadiran nyata sekaligus keyakinan akan kehadiran rohaniah dan sakramental. Sebagai contoh, "... dan Engkau telah memberi kami makan makanan rohani di dalam sakramen tubuh dan darah-Nya;" "...makanan rohani tubuh dan darah termulia Putra-Mu, Juru Selamat kami, Yesus Kristus, dan untuk meneguhkan kami di dalam misteri-misteri kudus ini..." Buku Doa Umum Amerika, 1977, hlmn. 365–366.
  • Golongan Anabaptis, yang menganut suatu simplifikasi populer dari pandangan Zwingli, tanpa menghiraukan segala kerumitan teologis yang diuraikan di atas, dapat saja memandang Perjamuan Kudus sekadar sebagai lambang kebersamaan iman para peserta perjamuan, sebagai peringatan fakta-fakta penyaliban, maupun sebagai pengingat akan kebersamaan mereka sebagai tubuh Kristus (yakni pandangan yang disebut memorialisme).[44]

Sejarah sunting

Prareformasi sunting

 
Jan Hus dihukum mati pada tahun 1415
 
Girolamo Savonarola
 
Wessel Gansfort

Salah seorang tokoh yang paling dahulu disanjung sebagai perintis Protestanisme adalah Yovinianus, mantan rahib yang hidup pada abad ke-4 Masehi. Yovinianus mencerca monastisisme dan asketisme, serta meyakini bahwa orang-percaya yang sudah diselamatkan tidak bakal dapat dikalahkan setan.[45]

Pada abad ke-9, teolog Gottschalk dari Orbais dibidatkan Gereja Katolik. Gottschalk meyakini bahwa keselamatan dari Yesus bersifat terbatas, dan penebusan Yesus hanya diperuntukkan bagi orang-terpilih.[46] Teologi Gottschalk merintis jalan bagi Reformasi Protestan.[47][48] Ratramnus juga membela teologi Gottschalk dan menyangkal kehadiran nyata Kristus di dalam Ekaristi. Kemudian hari, karya tulisnya turut memengaruhi Reformasi protestan.[49] Klaudius dari Turin pada abad ke-9 pun sudah menganut gagasan-gagasan khas Protestan, misalnya sola fide dan penolakan terhadap supremasi Petrus.[50]

Pada akhir dasawarsa 1130-an, Arnaldo da Brescia, seorang imam tarekat di Italia, menjadi salah seorang teolog pertama yang berusaha mereformasi Gereja Katolik. Sesudah ia wafat, ajaran-ajarannya mengenai kemiskinan apostolik diamalkan golongan Arnoldis, dan kemudian hari dianut golongan Waldensian dan golongan Fraticelli, kendati tidak ada lagi karya tulis Arnaldo yang tersisa sesudah ajarannya dibidatkankan secara resmi. Pada awal dasawarsa 1170-an, Pierre Vaudès membentuk golongan Waldensian. Ia menganjurkan tafsir Injil yang memicu sengketa dengan Gereja Katolik. Pada tahun 1215, golongan Waldensian dinyatakan sebagai golongan ahli-bidat sehingga terancam dianiaya. Meskipun demikian, golongan Waldensian terus bertahan hidup sampai sekarang di Italia sebagai bagian dari rumpun Kalvinis.

Pada dasawarsa 1370-an, John Wycliffe, imam dan teolog Oxford yang kemudian hari dijuluki "Bintang Timur Reformasi", memulai kiprahnya sebagai tokoh reformator Inggris. Ia menolak kewenangan paus atas pemerintah sekuler, menerjemahkan Alkitab ke dalam bahasa Inggris sehari-hari, dan mengotbahkan reformasi yang bersifat antirohaniwan dan bersendikan Alkitab. Penolakannya terhadap ajaran kehadiran nyata ilahi di dalam roti dan anggur Ekaristi merintis jalan bagi gagasan-gagasan serupa yang kelak dicetuskan Huldrych Zwingli pada abad ke-16. Para pengagum Wycliffe kemudian hari disebut golongan "Lollardi".[51]

Pada dasawarsa pertama abad ke-15, Jan Hus, seorang profesor sekaligus imam Katolik di Ceko yang dipengaruhi karya-karya tulis John Wycliffe, membentuk golongan Husite. Ia gencar mengajak orang-orang untuk bergabung dengan denominasi reformatoris Bohemia yang dibentuknya, dan akhirnya diekskomunikasi dan dihukum bakar hidup-hidup di tiang pancang pada tahun 1415 oleh pemerintah sekuler di Konstanz, praja Kepangeranan Keuskupan Konstanz, karena bersikeras menganut bidat dan tidak mau bertobat meninggalkannya. Sesudah Jan Hus dihukum mati, timbul pemberontakan. Golongan Husite mampu mematahkan gempuran lima Perang Salib beruntun yang dilancarkan paus terhadap mereka.

Kemudian hari, golongan Husite mengalami perpecahan akibat sengketa teologis. Muncul golongan Kalisnici yang bersikeras agar baik roti maupun anggur diterimakan kepada umat di dalam perayaan Ekaristi. Pecahan besar lainnya adalah golongan Taborite, yang melawan golongan Kalisnici dalam Pertempuran Lipany pada masa Perang Husite. Ada dua kubu di dalam golongan Husite, yakni kubu moderat dan kubu radikal. Pecahan-pecahan Husite lainnya yang lebih kecil dan bersifat kedaerahan di Bohemia antara lain adalah golongan Adamite, golongan Orebite, golongan Yatim-Piatu, dan golongan Orang-Praha.

Perang Husite berakhir dengan kemenangan di pihak Kaisar Sigismund, sekutu-sekutu Katoliknya, dan golongan Husite moderat, serta kekalahan di pihak golongan Husite radikal. Ketegangan muncul tatkala Perang Tiga Dasawarsa merembet ke Bohemia pada tahun 1620. Baik golongan Husite moderat maupun golongan Husite radikal kian lama kian ditindas oleh angkatan perang Katolik dan angkatan perang Kaisar Romawi Suci.

Pada abad ke-14, sebuah kelompok tasawuf Jerman yang disebut Gottesfreunde mengecam Gereja katolik dan segala kebobrokannya. Banyak pimpinan mereka yang dihukum mati akibat menyerang Gereja Katolik. Mereka percaya bahwa Allah akan segera menghakimi gereja. Gottesfreunde merupakan pergerakan umat awam demokratis dan perintis Reformasi Protestan yang sangat mengutamakan kekudusan dan ketakwaan,[52]

Semenjak tahun 1475, Girolamo Savonarola, seorang padri Dominikan Italia, menyerukan pembaharuan Kristen. Kemudian hari Martin Luther membaca beberapa karya tulisnya serta memujinya sebagai martir dan pelopor yang mencetuskan gagasan-gagasan menyangkut iman dan kasih karunia yang merintis jalan bagi doktrin sola fide Luther.[53]

Beberapa pengikut Jan Hus membentuk Unitas Fratrum (Persatuan Saudara Seiman), yang diperbaharui di bawah kepemimpinan Bupati Nicolaus von Zinzendorf di Herrnhut, Sachsen, pada tahun 1722, sesudah nyaris musnah dalam Perang Tiga Dasawarsa dan Kontrareformasi (Reformasi Katolik). Dewasa ini, Unitas Fratrum lazim disebut gereja Moravian, dan disebut Herrnhuter Brüdergemeine di Jerman.

Pada abad ke-15, muncul tiga orang teolog Jerman perintis Reformasi Protestan, yakni Wessel Gansfort, Johann Ruchrat von Wesel, dan Johannes von Goch. Mereka sudah menganut gagasan-gagasan seperti predestinasi, sola scriptura, dan gereja tak kasatmata, menyangkal pandangan Katolik Roma mengenai pembenaran dan wewenang Sri Paus, serta mempertanyakan monastisisme.[54]

Wessel Gansfort juga menyangkal transubstansiasi dan merintis jalan bagi pandangan Lutheran tentang pembenaran oleh iman semata-mata.[55]

Reformasi sunting

 
Sebaran Kristen Protestan dan Kristen Katolik di Eropa Tengah jelang meletusnya Perang Tiga Dasawarsa pada tahun 1618
Raja Henry VIII, tokoh yang tersohor karena andilnya dalam pemisahan Gereja Inggris dari Gereja Katolik

Reformasi Protestan dimunculkan sebagai upaya untuk mereformasi Gereja Katolik.

Pada tanggal 31 Oktober 1517, yakni pada hari umat Kristen memperingati Malam Semua Orang Kudus, konon Martin Luther memakukan naskah Sembilan Puluh Lima Dalil atau Gugatan terhadap Kuasa Indulgensi pada daun pintu Gereja Semua Orang Kudus di Wittenberg. Naskah tersebut berisi penjabaran berbagai macam penyelewengan Gereja Katolik, baik yang berkaitan dengan doktrin maupun yang berkaitan dengan amalan, teristimewa penjualan indulgensi. Sembilan Puluh Lima Dalil menggugat dan mengecam banyak aspek dari Gereja maupun lembaga kepausan, antara lain soal purgatorium, penghakiman khusus, dan wewenang paus. Kemudian hari Martin Luther juga menghasilkan karya-karya tulis menentang devosi Katolik kepada Perawan Maria, perantaraan orang-orang kudus, devosi kepada orang-orang kudus, kewajiban selibat bagi kaum rohaniwan, monastisisme, wewenang paus, hukum gerejawi, sensor dan ekskomunikasi, peran para pemimpin sekuler di dalam kehidupan beragama, hubungan Kekristenan dengan hukum, amal baik, dan sakramen-sakramen.[56]

Reformasi Protestan merupakan kemenangan bagi literasi dan mesin cetak yang baru saja diciptakan oleh Johannes Gutenberg.[57][j] Terjemahan Alkitab ke dalam bahasa Jerman yang dikerjakan Luther merupakan tonggak sejarah penyebarluasan literasi, serta merangsang pencetakan dan distribusi buku-buku maupun selebaran-selebaran agamawi. Sejak tahun 1517, selebaran-selebaran agamawi membanjiri Eropa.[59][k]

Sesudah paus mengekskomunikasi Martin Luther dan mengutuk Reformasi Protestan, kiprah dan karya-karya tulis Yohanes Kalvin berjasa memunculkan suatu konsensus-longgar di antara berbagai kelompok di Swiss, Skotlandia, Hongaria, Jerman, dan lain-lain. Selepas peristiwa pengusiran Pangeran-Uskup Jenewa pada tahun 1526, dan kegagalan yang dialami reformator Guillaume Farel di Bern, Yohanes Kalvin diminta mengerahkan kemahirannya dalam berorganisasi yang ia kuasai semenjak duduk di bangku kuliah ilmu hukum untuk menegakkan ketertiban di kota Jenewa. Ordonansi Tahun 1541 yang dikeluarkannya mencakup suatu kerjasama dalam penyelenggaraan urusan gereja dengan sidang majelis pemerintahan kota dan konsistori demi menegakkan akhlak mulia di dalam segala segi kehidupan masyarakat. Sesudah Akademi Jenewa berdiri pada tahun 1559, Jenewa menjadi ibu kota tidak resmi pergerakan Protestan, kota yang memberikan suaka kepada orang-orang Prostestan dari seluruh Eropa yang terbuang dari negeri asal mereka, dan mendidik mereka menjadi misionaris-misionaris Kalvinis. Akidah Protestan terus menyebar sesudah Yohanes Kalvin wafat pada tahun 1563.

Protestanisme juga menyebar dari daerah-daerah di Jerman ke Prancis, tempat umat Protestan dijuluki golongan Huguenot (suatu istilah yang agak sukar dijelaskan asal usulnya). Yohanes Kalvin masih terus memperhatikan urusan-urusan agamawi Prancis dari markasnya di Jenewa. Ia secara teratur melatih gembala-gembala jemaat untuk memimpin jemaat-jemaat Protestan di Prancis. Meskipun ditindas dan dianiaya, mazhab Kalvinis terus bertumbuh di Prancis, memikat hati orang-orang yang tersingkirkan oleh sikap tegar tengkuk dan berpuas diri Gereja Katolik. Protestanisme di Prancis lambat laun mulai bersifat politis, yang tampak semakin jelas ketika orang-orang dari kalangan bangsawan berpindah keyakinan ke Protestan pada dasawarsa 1550-an. Perkembangan ini pada akhirnya memicu serangkaian konflik yang disebut Perang Agama Prancis. Perang-perang saudara ini semakin berkobar ketika Raja Henri II tiba-tiba mangkat pada tahun 1559. Kekejaman dan kengerian menjadi hal yang lumrah pada masa itu, dan mencapai puncaknya ketika terjadi peristiwa Pembantaian Hari Santo Bartolomeus pada bulan Agustus 1572, tatkala kubu Katolik membantai 30.000 sampai 100.000 orang Huguenots di seluruh Prancis. Perang Agama Prancis baru usai sesudah Raja Henri IV mengeluarkan Maklumat Nantes, yang menjanjikan toleransi resmi terhadap golongan minoritas Protestan, tetapi disertai pembatasan-pembatasan yang sangat ketat. Kristen Katolik tetap menjadi agama resmi negara Prancis, dan nasib umat Protestan Prancis kian lama kian terpuruk selama satu abad berikutnya. Keterpurukan ini mencapai puncaknya ketika Raja Louis XIV mengeluarkan Maklumat Fontainebleau, yang membatalkan Maklumat Nantes dan sekali lagi menetapkan Kristen Katolik sebagai satu-satunya agama yang sah. Sebagai tanggapan terhadap Maklumat Fontainebleau, Pangeran-Elektor Brandenburg, Friedrich Wilhelm I, mengeluarkan Maklumat Potsdam, yang memberikan izin bebas masuk kepada para pengungsi Huguenot. Menjelang akhir abad ke-17, banyak orang Huguenot mengungsi ke Inggris, Belanda, Prusia, Swiss, maupun daerah-daerah koloni Inggris dan Belanda di seberang samudra. Dewasa ini masih ada komunitas Protestan Prancis yang cukup besar di daerah Cévennes.

Sebagaimana di Jerman, di Swiss pun muncul pergerakan reformasi di bawah kepemimpinan Huldrych Zwingli, seorang sarjana dan imam Katolik yang berhijrah ke Zürich pada tahun 1518. Meskipun pergerakan di Jerman dan pergerakan di Swiss sehaluan dalam banyak pokok bahasan teologi, ada beberapa perbedaan yang tak kunjung terjembatani, sehingga kedua pergerakan itu tetap terpisah. Kepahitan yang sudah lama menjadi sekat pemisah di antara praja-praja Jerman dan Konfederasi Swiss memunculkan perdebatan tentang seberapa banyak gagasan Zwingli yang ia petik dari ajaran-ajaran Luther. Pangeran-Elektor Hessen, Philipp I, melihat ada peluang untuk membentuk aliansi Zwingli-Luther, lantas mempertemukan kedua tokoh tersebut di purinya pada tahun 1529. Pertemuan yang sekarang disebut Kolokium Marburg ini justru terkenal karena gagal merukunkan Zwingli dan Luther. Keduanya tidak berhasil mencapai satu pun kata mufakat, lantaran berbeda pendapat mengenai satu doktrin utama.

Pada tahun 1534, Raja Henry VIII meniadakan semua yurisdiksi paus di Inggris karena Sri Paus tidak bersedia menganulir perkawinannya dengan Catalina de Aragón (lantaran pertimbangan politik yang melibatkan Kaisar Romawi Suci).[61] Keputusan sang raja membuka pintu bagi masuknya gagasan-gagasan pembaharuan gereja. Pendirian para reformator di Gereja Inggris, yang kadang-kadang condong kepada tradisi purba Katolik dan kadang-kadang pula condong kepada akidah-akidah Kalvinis, sedikit demi sedikit berkembang menjadi suatu mazhab yang dianggap sebagai jalan tengah (bahasa Latin: via media) di antara mazhab Katolik dan mazhab Potestan. Reformasi Inggris menempuh jalan tersendiri. Ciri khusus Reformasi Inggris bersumber dari kenyataan bahwa pemicunya adalah kepentingan politik Raja Henry VIII. Raja Henrylah yang memutuskan untuk mengeluarkan Gereja Inggris dari lingkup kewenangan Roma. Pada tahun 1534, terbit Undang-Undang Supremasi yang mendapuk sang raja sebagai satu-satunya Pemimpin Tertinggi Gereja Inggris di muka bumi. Antara tahun 1535 sampai 1540, di bawah kepemimpinan Thomas Cromwell, dilaksanakanlah kebijakan pemerintah yang disebut Penutupan Biara. Selepas pemulihan kedudukan agama Katolik yang berlangsung singkat pada masa pemerintahan Ratu Mary I, dimunculkanlah suatu konsensus longgar pada masa pemerintahan Ratu Elizabeth I. Penuntasan Masalah Agama Rezim Elizabeth sangat memengaruhi pembentukan Anglikanisme menjadi suatu mazhab tersendiri. Kompromi yang dibuat terasa janggal dan bersikap mendua di antara ajaran Kalvinis ekstrem di satu pihak dan ajaran Katolik di lain pihak, tetapi relatif sukses sampai dengan timbulnya Revolusi Puritan atau Perang Saudara Inggris pada abad ke-17.

Keberhasilan Kontra Reformasi (Reformasi Katolik) di Eropa Daratan dan pertumbuhan golongan Puritan yang berusaha memajukan langkah-langkah pembaharuan Protestan mewarnai masa pemerintahan Ratu Elizabeth I. Pergerakan Puritan perdana adalah pergerakan yang memperjuangkan pembaharuan di dalam Gereja Inggris. Para penganjurnya ingin agar Gereja Inggris lebih serupa dengan gereja-gereja Protestan di Eropa, teristimewa gereja Protestan di Jenewa. Pergerakan Puritan terkemudian, yang kerap disebut kaum pembantah dan kaum Nonkonformis, pada akhirnya memunculkan berbagai denominasi Kalvinis.

Reformasi Skotlandia tahun 1560 benar-benar mengubah bentuk Gereja Skotlandia.[62] Reformasi Protestan di Skotlandia mencapai puncaknya di bidang gerejawi dengan dibentuknya sebuah gereja yang selaras dengan akidah-akidah Kalvinis, maupun di bidang politik dengan menangnya pengaruh Inggris atas pengaruh Prancis. John Knox dipandang sebagai pemimpin Reformasi Skotlandia. Parlemen Reformasi Skotlandia tahun 1560 mengingkari kewenangan paus dengan mengesahkan Undang-Undang Yurisdiksi Paus tahun 1560, melarang perayaan Misa, dan menyetujui suatu rumusan Pengakuan Iman Protestan. Reformasi Skotlandia dimungkinkan oleh revolusi melawan hegemoni Prancis di bawah rezim pemangku Marie de Guise, yang memerintah Skotlandia atas nama putrinya.

Aktivis-aktivis utama Reformasi Protestan lainnya adalah Jacobus Arminius, Théodore de Bèze, Martin Bucer, Andreas Karlstadt, Heinrich Bullinger, Balthasar Hubmaier, Thomas Cranmer, Guillaume Farel, Thomas Müntzer, Laurentius Petri, Olaus Petri, Philipp Melanchthon, Menno Simons, Louis de Berquin, Primož Trubar, dan John Smyth.

Di tengah-tengah gelora pergerakan agamawi ini, timbul Perang Kaum Tani Jerman tahun 1524–1525 yang menyapu praja-praja kepangeranan Bayern, Thuringen, dan Schwaben. Seusai Perang Delapan Dasawarsa di Negeri-Negeri Hilir dan Perang Agama Prancis, perpecahan akibat perbedaan akidah di antara negara-negara bagian Kekaisaran Romawi Suci pada akhirnya menimbulkan Perang Tiga Dasawarsa antara tahun 1618 sampai 1648. Perang ini meluluhlantakkan hampir seluruh Jerman, menewaskan 25 sampai 40 persen populasinya.[63] Pokok-pokok penting Perjanjian Damai Westfalen, yang mengakhiri Perang Tiga Dasawarsa, adalah sebagai berikut:

  • Semua pihak harus menerima Perjanjian Damai Augsburg tahun 1555, yang memberikan hak kepada tiap-tiap pangeran untuk menentukan agama prajanya masing-masing, yaitu Katolik, Lutheran, atau Kalvinis (asas cuius regio, eius religio).
  • Umat Kristen yang bertempat tinggal di praja-praja kepangeranan, yang denominasinya bukan gereja resmi praja, dijamin haknya untuk mengamalkan agamanya secara terbuka pada jam-jam tertentu dan secara tertutup sekehendak hatinya.
  • Perjanjian ini juga secara efektif mengakhiri kuasa politik pan-Eropa paus. Di dalam bula Zelo Domus Dei, Paus Inosensius X menyatakan perjanjian ini "kosong, hampa, cacat, fasik, tidak adil, terkutuk, bejat, sia-sia, tidak bermakna, dan tidak berfaedah sepanjang segala masa." Para penguasa Eropa, baik Katolik maupun Protestan, tidak mengindahkan pernyataan tersebut.[64]
Puncak Reformasi dan awal Kontra Reformasi (tahun 1545–1620)
Akhir Reformasi dan Kontra Reformasi (tahun 1648)
Situasi keagamaan di Eropa, akhir abad ke-16 dan awal sampai pertengahan abad ke-17

Pascareformasi sunting

 
Rapat Perkemahan Metodis yang diselenggarakan pada tahun 1839, ketika Kebangunan Dahsyat Kedua melanda Amerika Serikat

Kebangunan Dahsyat adalah masa-masa tergugahnya ketakwaan masyarakat yang berlangsung singkat dan dramatis dalam sejarah kehidupan beragama di Amerika Utara.

Kebangunan Dahsyat Pertama adalah pergerakan injili dan revitalisasi yang melanda negeri-negeri Protestan di Eropa dan tanah jajahan Inggris di benua Amerika, khususnya daerah-daerah koloni Inggris di Amerika pada dasawarsa 1730-an dan 1740-an. Pergerakan ini meninggalkan pengaruh yang permanen di dalam Protestanisme Amerika. Kebangunan Dahsyat Pertama timbul sebagai akibat dari khotbah berapi-api yang menggugah sanubari sidang pendengarnya sehingga menginsafi kebutuhan mereka akan keselamatan oleh Yesus Kristus. Dengan menjauh dari ritual, upacara, sakramentalisme, dan hierarki, pergerakan ini membuat Kekristenan terkesan sebagai urusan kemaslahatan pribadi bagi orang-orang biasa, dengan menumbuhkan rasa yakin rohaniah dan rasa terampuni yang mendalam, maupun dengan menganjurkan sikap bermawas diri dan bertekad bulat untuk menerapkan suatu tolok ukur akhlak yang baru kepada diri sendiri.[65]

Kebangunan Dahsyat Kedua bermula sekitar tahun 1790. Pergerakan ini mengalami perkembangan pesat pada tahun 1800. Selepas tahun 1820, terjadi peningkatan pesat dalam jumlah keanggotaan jemaat-jemaat Baptis dan Metodis, yakni mazhab-mazhab para pendeta yang memimpin pergerakan tersebut. Pada akhir dasawarsa 1840-an, Kebangunan Dahsyat Kedua sudah melewati puncaknya dan mulai mengendur. Pergerakan ini telah disifatkan sebagai suatu reaksi terhadap skeptisisme, deisme, dan rasionalisme, kendati tidak sepenuhnya dapat dipahami mengapa paham-paham tersebut kian terasa merajalela pada masa itu sampai-sampai memicu kebangunan rohani.[66] Kebangunan Dahsyat Kedua menambahkan jutaan anggota baru ke dalam denominasi-denominasi injili yang ada, bahkan melahirkan denominasi-denominasi baru.

Kebangunan Dahsyat Ketiga mengacu kepada jangka waktu hipotetis yang ditandai oleh aktivisme agamawi di dalam sejarah Amerika dan merentang dari akhir dasawarsa 1850-an sampai awal abad ke-20.[67] Kebangunan Dahsyat Ketiga memengaruhi denominasi-denominasi Protestan pietis dan mengandung unsur aktivisme sosial yang kuat.[68] Pergerakan ini menimba kekuatan dari keyakinan pascaseribu tahun bahwa Kedatangan Kali Kedua Kristus akan terjadi sesudah umat manusia memperbaharui seluruh bumi. Kebangunan Dahsyat Ketiga berafiliasi dengan pergerakan Injil Sosial, yang menerapkan Kekristenan kepada isu-isu sosial dan menimba kekuatan dari Kebangunan Dahsyat Ketiga, sama seperti pergerakan misi sedunia. Muncul kelompok-kelompok baru, misalnya golongan Kekudusan, golongan Orang Nasaret, dan golongan Ilmupengetahuan Kristen.[69]

Kebangunan Dahsyat Keempat adalah kebangunan rohani Kristen yang menurut beberapa sarjana (yang paling terkenal adalah Robert Fogel) berlangsung di Amerika Serikat pada akhir dasawarsa 1960-an dan awal dasawarsa 1970-an, sementara menurut sarjana-sarjana lain terjadi pada kurun waktu seusai Perang Dunia II. peristilahannya kontroversial. Oleh karena itu gagasan tentang Kebangunan Dahsyat Keempat itu sendiri tidak berterima-umum.[70]

Pada tahun 1814, Le Réveil melanda daerah-daerah Kalvinis di Swiss dan Prancis.

Pada tahun 1904, terjadi kebangunan rohani Protestan di Wales yang besar dampaknya terhadap ketakwaan masyarakat setempat. Sebagai bagian dari modernisasi Inggris Raya, kebangunan rohani ini menarik banyak orang ke gereja, khususnya gereja-gereja Metodis dan Baptis.[71]

Perkembangan di dalam Protestanisme pada abad ke-20 yang layak diberi perhatian khusus adalah kemunculan pergerakan Pentakosta modern. Pergerakan yang berakar pada mazhab Metodis dan ajaran-ajaran John Wesley ini muncul dari pertemuan-pertemuan di sebuah gereja rintisan yang terletak di Jalan Azusa, Los Angeles. Dari tempat itulah pergerakan Pentakosta menyebar ke seluruh dunia, dibawa oleh orang-orang yang mengalami peristiwa yang mereka yakini sebagai gerakan mukjizat Allah di Jalan Azuza. Manifestasi-manifestasi serupa-Pentakosta ini sudah mencuat sepanjang sejarah, sebagaimana terlihat di dalam dua Kebangunan Dahsyat. Pentakostalisme, yang kemudian hari melahirkan pergerakan Karismatik di dalam denominasi-denominasi yang sudah ada, terus menjadi kekuatan penting di dalam Kekristenan Barat.

Di Amerika Serikat dan berbagai tempat lain di dunia, terjadi pertumbuhan yang jelas terlihat di dalam jumlah keanggotaan jemaat denominasi-denominasi Protestan yang berhaluan injili, khususnya denominasi-denominasi yang yang lebih ekslusif injili, dan bersamaan dengan itu terjadi pula penurunan jumlah keanggotaan jemaat gereja-gereja liberal arus utama. Pada masa Pascaperang Dunia I, Kekristenan Liberal sedang mengalami pertumbuhan, dan cukup banyak pula seminari yang menganut dan mengajar dari sudut pandang liberal. Pada masa Pascaperang Dunia II, kecenderungan tersebut mulai berbalik arah ke kubu konservatif di seminari-seminari dan gereja-gereja Amerika.

Di Eropa, sudah terjadi pergeseran umum dari ketaatan beragama dan kepercayaan kepada ajaran-ajaran Kristen ke arah sekularisme. Pencerahan adalah sebab utama dari meluasnya sekularisme tersebut. Sejumlah sarjana memperdebatkan keterkaitan Protestanisme dengan kebangkitan sekularisme, dan menjadikan kebebasan yang luas di negara-negara mayoritas Protestan sebagai argumen mereka.[72] Meskipun demikian, Prancis, yang merupakan contoh tunggal, menunjukkan bahwa di negara-negara mayoritas Katolik, dampak Pencerahan yang tak terbendung telah mendatangkan sekularisme dan kebebasan berpikir yang justru lebih kuat lagi lima abad kemudian. Lebih berdasar untuk beranggapan bahwa Reformasi Protestan memengaruhi para pemikir kristis dari abad-abad sesudahnya, dengan menyediakan ranah intelektual, agamawi, dan filsafati, tempat para filsuf masa depan dapat mengemukakan kritik mereka terhadap gereja, maupun asumsi-asumsi teologis, filsafati, sosial pada zaman mereka. Meskipun demikian, perlu diingat bahwa filsuf-filsuf Pencerahan terdahulu justru membela konsepsi Kristen mengenai dunia, tetapi dibarengi kritik yang tajam dan tuntas terhadap Gereja, politiknya, etikanya, wawasan dunianya, maupun asumsi-asumsi ilmiah dan kulturalnya, yang bermuara kepada devaluasi segala bentuk Kekristenan berlembaga, yang berlanjut hingga berabad-abad.[73]

Reformasi Radikal sunting

 
Ketidakpuasan terhadap hasil disputasi yang digelar pada tahun 1525 mendorong Serikat Persaudaraan Swiss untuk pecah kongsi dengan Huldrych Zwingli

Tidak seperti pergerakan-pergerakan arus utama Lutheran, Kalvinis, dan Zwinglian, Reformasi Radikal, yang tidak didukung negara, pada umumnya meninggalkan gagasan "Gereja kasatmata" sebagai sesuatu yang berbeda dari "Gereja tak kasatmata". Pendirian semacam ini muncul sebagai perpanjangan rasional dari penentangan Protestan yang disetujui negara, yang mendorong nilai kemerdekaan dari kewenangan mapan selangkah lebih maju lagi, dengan berpandangan bahwa kemerdekaan yang sama juga harus terwujud di ranah sipil. Reformasi Radikal bukanlah pergerakan arus utama, meskipun mayoritas warga beberapa daerah di Jerman, Swiss, dan Austria bersimpati dengan Reformasi Radikal walau dibayang-bayangi ancaman aniaya dari pihak Katolik maupun pihak Protestan Magisterial.[74]

Kaum Anabaptis perdana meyakini bahwa reformasi bukan hanya harus memurnikan teologi, melainkan juga harus memurnikan kehidupan sehari-hari orang Kristen, terutama hubungan politik dan sosial mereka.[75] Oleh karena itu, gereja seharusnya tidak didukung negara, baik dengan persepuluhan dan pajak, maupun dengan pedang; Kekristenan adalah urusan keyakinan pribadi, yang tidak boleh dipaksakan kepada siapa pun juga, tetapi membutuhkan keputusan pribadi untuk menerimanya.[75] Para pemimpin gereja Protestan seperti Balthasar Hubmaier dan Melchior Hoffman mengkhotbahkan ketidakabsahan pembaptisan kanak-kanak, dan sebagai gantinya menganjurkan pembaptisan orang yang sudah bertobat (pembaptisan orang-percaya). Doktrin semacam ini bukanlah suatu hal yang baru bagi para reformator, karena sudah diajarkan oleh kelompok-kelompok terdahulu, misalnya oles golongan Albigenses pada tahun 1147. Meskipun sebagian besar reformator Radikal adalah Anabaptis, beberapa di antaranya tidak sejalan dengan mazhab Anabaptis arus utama. Thomas Müntzer terlibat dalam Perang Kaum Tani Jerman. Andreas Karlstadt berbeda pandangan teologis dengan Huldrych Zwingli dan Martin Luther, dengan mengajarkan sikap antikekerasan dan menolak membaptis kanak-kanak, sekalipun tidak membaptis ulang orang-percaya yang sudah dewasa.[76] Kaspar Schwenkfeld dan Sebastian Franck dipengaruhi mistisisme Jerman dan spiritualisme.

Di mata banyak pihak yang erat hubungannya dengan Reformasi Radikal, Reformasi Magisterial tidak melangkah cukup jauh. Sebagai contoh, reformator Radikal Andreas von Bodenstein Karlstadt, menjuluki para teolog Lutheran di Wittenberg sebagai "kaum papis baru".[77] Lantaran istilah "magister" juga berarti "pengajar", pengutamaan wibawa pengajar pun menjadi ciri khas Reformasi Magisterial, terbukti dengan ketokohan Luther, Kalvin, dan Zwingli sebagai pemimpin gerakan pembaharuan di wilayah kiprah pelayanan mereka masing-masing. Lantaran kewibawaannya, mereka kerap dikritik para reformator Radikal sebagai orang-orang yang terlampau menyerupai para Paus Roma. Sisi yang lebih politis dari Reformasi Radikal tampak pada pemikiran dan amalan Hans Hut, meskipun golongan Anabaptis lazimnya dihubung-hubungkan dengan paham pasifisme.

Golongan Anabaptis dalam beragam bentuknya, seperti Amische, Menonit, dan Hutterit, terlahir dari Reformasi Radikal. Kemudian hari muncul pula Serikat Persaudaraan Schwarzenau dan Gereja Masehi Rasuli di dalam rumpun Anabaptis.

Denominasi sunting

 
Protestanisme sebagai agama negara:

Umat Protestan menyebut pengelompokan jemaat atau gereja yang seakidah dan senama sebagai denominasi.[78] Istilah denominasi (badan nasional) harus dibedakan dari cabang (rumpun denominasi, mazhab), persekutuan (badan internasional), dan jemaat (gereja). Berikut ini adalah salah satu contoh pengelompokan, untuk menunjukan perbedaan istilah-istilah tersebut (cara pengelompokan seperti ini tidak dapat diterapkan secara umum, karena struktur gereja-gereja Protestan adakalanya sangat berlainan satu sama lain):

Cabang (rumpun denominasi/aliran/mazhab): Metodis
Persekutuan (badan internasional): Dewan Metodis Sedunia
Denominasi (badan nasional): Gereja Methodist Indonesia
Jemaat (gereja): Gereja Methodist Indonesia Jemaat Sion Jelambar

Umat Protestan menolak doktrin Gereja Katolik yang menyatakan bahwa Gereja Katoliklah satu-satunya Gereja sejati. Untuk menyanggah doktrin tersebut, beberapa pihak mengajarkan keyakinan tentang gereja tak kasatmata, yang terdiri atas semua orang yang beriman kepada Yesus Kristus.[79] Sudah menjadi tradisi bagi gereja Lutheran untuk memandang dirinya sendiri sebagai "batang pohon Kristen yang bersejarah" yang didirikan oleh Kristus dan para rasul, dengan berkeyakinan bahwa Gereja Roma sudah jatuh ke dalam dosa pada zaman Reformasi Protestan.[15][16] Ada pula denominasi-denominasi juga terbentuk lantaran perbedaan-perbedaan teologis yang sangat tipis. Denominasi-denominasi lain hanyalah ungkapan-ungkapan kedaerahan atau etnis belaka dari akidah-akidah yang sama. Karena kelima solae adalah akidah-akidah pokok Protestan, kelompok-kelompok dan organisasi-organisasi nondenominasional pun dianggap tergolong Protestan.

Berbagai pergerakan oikumene sudah berusaha menjalin kerjasama atau mereorganisasi berbagai macam denominasi Protestan yang terpecah belah menurut berbagai macam model persatuan, tetapi perpecahan masih saja lebih kerap terjadi daripada terwujudnya persatuan, lantaran tidak ada kewenangan induk yang dipatuhi gereja Protestan manapun yang berwenang menetapkan akidah. Sebagian besar denominasi Protestan menganut akidah-akidah pokok yang sama, tetapi berbeda pendapat dalam doktrin-doktrin sekunder, meskipun mana yang pokok dan mana yang sekunder lagi-lagi berpulang kepada keyakinan masing-masing.

Beberapa negara memiliki gereja nasional resmi, yang mempertautkan struktur gerejawi dengan negara. Yurisdiksi-yurisdiksi tempat sebuah denominasi Protestan dijadikan agama negara antara lain adalah beberapa negara Nordik. Denmark (termasuk Tanah Hijau),[80] Kepulauan Faroe (gerejanya mandiri sejak tahun 2007),[81] Islandia[82] dan Norwegia[83][84][85] memiliki gereja Lutheran Injili resmi negara. Tuvalu memiliki satu-satunya gereja resmi negara yang bermazhab Kalvinis di dunia, sementara Tonga memiliki satu-satunya gereja resmi negara yang bermazhab Metodis di dunia.[86]

Gereja Inggris adalah lembaga keagamaan resmi negara di Inggris,[87][88][89] sekaligus gereja induk Persekutuan Anglikan sedunia.

Pada tahun 1869, Finlandia menjadi negara Nordik pertama yang mencopot status agama negara dari gereja Lutheran Injili di negara itu, lewat pengesahan Undang-Undang Gereja.[l] Sekalipun masih ada suatu jalinan hubungan khusus dengan negara, Gereja Lutheran Injili Finlandia tidak disifatkan sebagai agama negara di dalam undang-undang dasar Finlandia maupun undang-undang lain yang diloloskan Parlemen Finlandia.[90] Pada tahun 2000, Swedia menjadi negara Nordik kedua yang mengambil langkah serupa.[91]

Gereja-gereja persatuan dan penyatuan sunting

 
Gambar Martin Luther dan Yohanes Kalvin pada karya seni kaca patri jendela di gereja kota Wiesloch yang dibuat untuk memperingati persatuan gereja Lutheran dan gereja Kalvinis di Kadipaten Agung Baden pada tahun 1821

Gereja-gereja persatuan dan penyatuan adalah gereja-gereja yang terbentuk dari penggabungan (atau lewat cara penyatuan lainnya) dua atau lebih denominasi Protestan yang berlainan.

Menurut sejarahnya, persatuan gereja-gereja Protestan diupayakan oleh negara, biasanya dengan maksud untuk memperketat kendali negara atas ranah kehidupan beragama rakyatnya, tetapi juga karena alasan-alasan kelembagaan lainnya. Seiring dengan kemajuan oikumenisme, persatuan di antara beragam mazhab Protestan kian umum terjadi, sehingga lahirlah gereja-gereja persatuan dan penyatuan yang terus bertambah jumlahnya. Contoh-contoh termutakhir antara lain adalah Gereja India Utara (tahun 1970), Gereja Persatuan Protestan Prancis (tahun 2013), dan Gereja Protestan di Belanda (tahun 2004). Seiring susutnya Protestanisme arus utama di Eropa dan Amerika Utara lantaran kebangkitan sekularisme atau di kawasan-kawasan tempat Kekristenan menjadi agama minoritas semisal di Anak Benua India, denominasi-denominasi Kalvinis, Anglikan, dan Lutheran bergabung, dan kerap melahirkan denominasi-denominasi besar yang melingkupi seantero wilayah sebuah negara. Fenomena ini lebih jarang didapati di lingkungan gereja-gereja injili, nondenominasional, dan karismatik, karena gereja-gereja baru terus bermunculan dan sebagian besar di antaranya tetap independen satu sama lain.

Gereja persatuan resmi yang paling tua mungkin berada di Jerman, negara tempat Gereja Injili di Jerman menjadi suatu perserikatan gereja-gereja Lutheran, Persatuan (Persatuan gereja-gereja Prusia) dan Kalvinis yang sudah terbentuk sejak tahun 1817. Peristiwa yang mengawali serangkaian ikhtiar persatuan gereja-gereja di Jerman adalah sinode yang diselenggarakan di Idstein untuk membentuk Gereja Protestan di Hessen dan Nassau pada bulan Agustus 1817, yakni peristiwa yang seratus tahun kemudian diabadikan kenangannya lewat penamaan bangunan gereja kota Idstein menjadi Unionskirche (Gereja Persatuan).[92]

Masing-masing gereja persatuan atau gereja penyatuan di berbagai belahan dunia merupakan campuran-campuran beragam dari denominasi-denominasi Protestan yang membentuknya. Meskipun demikian, pola kecenderungannya terbaca jelas, karena sebagian besar gereja persatuan atau gereja penyatuan terlahir dari penggabungan gereja-gereja yang satu atau lebih di antaranya bermazhab Kalvinis, dan banyak yang menjadi anggota Aliansi Gereja-Gereja Gereformir Sedunia.

Cabang-cabang utama sunting

Umat Protestan dapat dipilah-pilah dengan menilik bagaimana mereka dipengaruhi oleh pergerakan-pergerakan penting semenjak Reformasi, yang dewasa ini dianggap sebagai cabang-cabang Protestanisme. Beberapa di antara pergerakan-pergerakan tersebut memiliki silsilah yang sama, dan adakalanya langsung melahirkan denominasi-denominasi tertentu. Lantaran denominasi Protestan sangat banyak jumlahnya, bagian ini hanya membahas rumpun-rumpun denominasi atau cabang-cabang utama yang lazimnya dianggap sebagai bagian dari Protestanisme. Jika diurutkan secara alfabetis, cabang-cabang utama tersebut adalah Advent, Anglikan, Baptis, Husite, Kalvinis (Gereformir), Lutheran, Metodis, Pentakosta, Serikat Handai-Tolan, dan Serikat Persaudaraan Plymouth. Anabaptis juga ikut dibahas karena merupakan cabang yang penting secara kesejarahan, sekalipun bukan sebuah rumpun denominasi yang besar.

Bagan di bawah ini menampilkan hubungan timbal-balik dan asal-usul kesejarahan rumpun-rumpun utama denominasi Protestan, atau bagian-bagiannya. Lantaran faktor-faktor seperti Kontra Reformasi (Reformasi Katolik) dan asas hukum cuius regio, eius religio, banyak orang yang menjalani hidup sebagai Nicodemit, yakni terang-terangan mengaku memeluk suatu agama. tetapi diam-diam bersimpati kepada pergerakan yang sedikit atau banyak bertentangan dengan agama yang dipeluknya. Sebagai akibatnya, batas-batas antardenominasi tidak betul-betul jelas seperti yang dikesankan oleh bagan ini. Manakala suatu populasi ditindas atau dianiaya supaya menjadi warga gereja yang dominan, dari generasi ke generasi populasi tersebut terus memengaruhi gereja yang diikutinya secara lahiriah.

Karena kehadiran mazhab Kalvinis di Kekaisaran Romawi Suci tidak diakui secara khusus sampai dengan terbitnya Perjanjian Damai Westfalen tahun 1648, banyak umat Kalvinis yang menjani hidup sebagai kaum Kriptokalvinis (Kalvinis Terselubung). Sebagai akibat dari usaha-usaha pemberantasan Protestanisme yang dipicu Kontra Reformasi di negeri-negeri Katolik pada abad ke-16 sampai abad ke-19, banyak umat Protestan yang menjalani hidup sebagai kaum Kriptoprotestan. Sebaliknya di negeri-negeri Protestan, umat Katolik kadang-kadang menjalani hidup sebagai kaum Kriptopapis, kendati orang-orang di Eropa Daratan lebih leluasa beremigrasi sehingga keadaan tersebut tidak umum terjadi.

 
Bagan kesejarahan cabang-cabang utama Protestanisme

Advent sunting

Mazhab Advent terbentuk pada abad ke-19, saat terjadinya Kebangunan Dahsyat Kedua di Amerika Serikat. Nama "Advent" mengacu kepada keyakinan bahwa kedatangan kali kedua (atau "Adven Kedua") Yesus Kristus sudah berada di ambang pintu. William Miller mencetuskan pergerakan Advent pada dasawarsa 1830-an. Para pengikutnya kelak dikenal dengan sebutan "kaum Millerit".

Meskipun menganut banyak akidah yang sama, gereja-gereja Advent berbeda paham teologis mengenai apakah arwah-arwah di alam penantian itu tertidur atau terjaga, apakah orang-orang fasik pada akhirnya diganjari kebinasaan kekal atau siksa kekal, apakah hakikat kehidupan kekal, apakah orang-orang fasik akan dibangkitkan atau tidak dibangkitkan selepas masa seribu tahun, dan apakah tempat kudus yang disebut-sebut di dalam bab ke-8 dari Kitab Daniel itu[93] adalah tempat kudus di dalam surga atau tempat kudus di muka bumi.[94] Pergerakan ini mendorong orang untuk menelaah seluruh isi Alkitab, sehingga menuntun kelompok Advent Hari-Ketujuh dan beberapa kelompok Advent lain yang lebih kecil kepada amalan memelihara hari Sabat. Konferensi Umum Advent Hari Ketujuh telah menghimpun akidah-akidah pokok gereja Advent Hari Ketujuh di dalam 28 Keyakinan Dasar (pada tahun 1980 dan 2005), dan menyitir ayat-ayat Alkitab sebagai pembenarannya.

Pada tahun 2010, mazhab Advent mengaku beranggotakan 22 juta pengikut yang tersebar di berbagai gereja independen.[95] Gereja terbesar di dalam pergerakan Advent, yakni Gereja Advent Hari Ketujuh, beranggotakan lebih dari 18 juta pengikut.

Anabaptis sunting

Mazhab Anabaptis muncul dari Reformasi Radikal. Kaum Anabaptis mengamalkan penangguhan baptisan sampai calon baptis mengakukan keimanannya. Meskipun sementara pihak beranggapan bahwa pergerakan Anabaptis adalah salah satu cabang Protestanisme, pihak-pihak lain menganggapnya berdiri sendiri di luar Protestanisme.[96][97] Kaum Amische, Hutterit, dan Menonit adalah turunan-turunan langsung pergerakan Anabaptis. Serikat Persaudaraan Schwarzenau, Bruderhof, dan Gereja Masehi Rasuli dianggap sebagai kelompok-kelompok Anabaptis yang baru muncul kemudian hari.

Sebutan Anabaptis, yang berarti "baptis ulang", adalah julukan yang diberikan kepada golongan ini oleh pihak-pihak yang menganiaya mereka, lantaran mereka membaptis ulang anggota baru yang sudah pernah dibaptis saat masih kanak-kanak.[98] Kaum Anabaptis memprasyaratkan keberdayaan calon baptis untuk mengakukan sendiri keimanannya, dan oleh karena itu menolak pembaptisan kanak-kanak. Anggota-anggota perdana pergerakan ini menolak disebut Anabaptis. Mereka menegaskan bahwa lantaran pembaptisan kanak-kanak tidak Alkitabiah dan oleh karena itu batal demi hukum, pembaptisan orang-percaya bukanlah baptis ulang melainkan sesungguhnya adalah baptis nyata pertama yang mereka terima. Sebagai akibat dari pandangan-pandangan mereka tentang hakikat pembaptisan dan berbagai hal lain, kaum Anabaptis dianiaya habis-habisan pada abad ke-16 sampai memasuki abad ke-17, baik oleh umat Protestan Magisterial maupun oleh umat Katolik. Pada umumnya kaum Anabaptist menganut tafsir harfiah atas Khotbah di atas Bukit, yang memustahilkan pengambilan sumpah, keikutsertaan di dalam aksi-aksi militer, dan keikutsertaan di dalam pemerintahan sipil, tetapi ada pula pihak-pihak pengamal baptis ulang yang berbeda sikap.[m] Oleh karena itu, secara teknis mereka tergolong kaum Anabaptists, meskipun golongan Amische, Menonit, dan Hutterit yang konservatif maupun beberapa sejarawan cenderung menganggap mereka berada di luar mazhab Anabaptis yang sejati. Para reformator Anabaptis di dalam pergerakan Reformasi Radikal terbagi menjadi golongan Radikal dan golongan yang disebut Garis Depan Kedua. Teolog-teolog penting Reformasi Radikal antara lain adalah Jan van Leiden, Thomas Müntzer, Kaspar Schwenkfeld, Sebastian Franck, dan Menno Simons. Reformator-reformator Radikal antara lain adalah Hans Denck, Conrad Grebel, Balthasar Hubmaier, dan Felix Manz. Banyak jemaat Anabaptis sampai sekarang masih menggunakan Ausbund, buku puji-pujian tertua yang masih terus dipakai orang.

Anglikan sunting

Mazhab Anglikan mencakup Gereja Inggris dan gereja-gereja yang bertautan sejarah dengannya atau yang memelihara akidah, amalan peribadatan, dan struktur gereja yang sama dengannya.[99] Kata Anglikan dipetik dari frasa ecclesia anglicana, frasa Latin Abad Pertengahan yang setidaknya sudah muncul pada tahun 1246, dan yang berarti Gereja Inggris. Tidak ada "Gereja Anglikan" yang tunggal dengan wewenang yuridis universal, karena tiap-tiap gereja nasional atau gereja regional merupakan gereja berotonomi penuh. Sesuai dengan namanya, persekutuan Anglikan adalah perserikatan gereja-gereja yang menjalin persekutuan paripurna dengan Uskup Agung Canterbury. Mayoritas umat Anglikan adalah warga gereja-gereja yang tergabung dalam Persekutuan Anglikan internasional,[100] yang beranggotakan 85 juta pengikut.[101]

Gereja Inggris menyatakan kemerdekaannya dari Gereja Katolik pada masa-masa penuntasan masalah agama rezim Elisabeth.[102] Banyak bagian dari tata kebaktian baru Anglikan pada pertengahan abad ke-16 yang sangat mirip dengan tata kebaktian Kalvinis semasa. Pembaharuan-pembaharuan tersebut dipahami oleh salah seorang tokoh yang paling bertanggung jawab menghadirkannya, yakni Thomas Cranmer, Uskup Agung Canterbury ketika itu, sebagai upaya mencari jalan tengah di antara dua mazhab Protestan yang tengah naik daun pada masa itu, yakni Lutheran dan Kalvinis.[103] Pada akhir abad ke-16, pelanggengan berbagai unsur liturgi tradisional dan jawatan uskup di dalam mazhab Anglikan sudah dianggap tidak bisa dibenarkan lagi oleh pihak-pihak penganjur akidah-akidah Protestan termutakhir.

Salah satu keistimewaan yang hanya dimiliki mazhab Anglikan adalah Buku Doa Umum, yaitu kumpulan tata kebaktian yang dipakai jemaat di sebagian besar gereja Anglikan selama berabad-abad. Meskipun sudah berulang kali direvisi, dan gereja-gereja Anglikan di berbagai negara sudah menerbitkan buku-buku sembahyang yang lain, Buku Doa Umum masih diakui sebagai salah satu simpul pengukuh Persekutuan Anglikan.

Baptis sunting

Umat Baptis berpegang kepada doktrin bahwa hanya orang-percaya yang mengakukan keimanannyalah yang boleh dibaptis (pembaptisan orang-percaya, bertolak belakang dengan pembaptisan kanak-kanak), dan harus pembaptisan dilaksanakan dengan cara menyelamkan sekujur tubuh calon baptis ke dalam air (bertolak belakang dengan cara menuangkan atau merecikkan air ke atas kepala calon baptis). Akidah-akidah lain yang dianut gereja-gereja mencakup kompetensi jiwa (kebebasan jiwa), keselamatan melalui iman semata-mata, Alkitab sajalah yang merupakan kaidah iman dan amalan, serta keswatantraan jemaat lokal. Umat Baptis mengakui dua jabatan pelayanan jemaat, yaitu jabatan gembala jemaat dan jabatan diaken. Pada umumnya gereja-gereja Baptis dianggap sebagai gereja-gereja Protestan, kendati sebagian umat Baptis menepis anggapan tersebut.[104]

Sedari awal kemunculannya, golongan-golongan umat Kristen yang dewasa ini menyebut dirinya "kaum Baptis" sangat berbeda satu sama lain, baik dalam akidah, cara beribadat, sikap terhadap umat Kristen dari golongan lain, maupun dalam pemahaman tentang unsur yang penting di dalam pembinaan orang Kristen menjadi murid Kristus.[105]

Menurut para sejarawan, gereja tertua yang disebut Baptis muncul pada tahun 1609 di Amsterdam, di bawah pimpinan tokoh separatis Inggris John Smyth selaku gembala jemaatnya.[106] Berdasarkan tafsirnya atas Perjanjian Baru, John Smyth menolak pembaptisan kanak-kanak dan hanya memperbolehkan pembaptisan orang-percaya yang sudah dewasa.[107] Amalan mazhab Baptis menyebar ke Inggris. Di negara itu, umat Baptis terpecah menjadi dua golongan, yakni golongan Baptis Umum dan golongan Baptis Khusus. Golongan Baptis Umum berpandangan bahwa karya penebusan-dosa Kristus dianugerahkan bagi semua orang, sementara golongan Baptis Khusus meyakini bahwa karya penebusan Kristus hanya dianugerahkan kepada orang-orang terpilih. Pada tahun 1638, Roger Williams mendirikan jemaat Baptis yang pertama di daerah-daerah koloni Amerika Utara. Pada pertengahan abad ke-18, Kebangunan Dahsyat yang pertama memperlaju pertumbuhan mazhab Baptis di daerah New England dan di daerah Selatan.[108] Kebangunan Dahsyat yang kedua di daerah Selatan pada awal abad ke-19 meningkatkan keanggotaan gereja-gereja Baptis, tetapi menurunkan dukungan para pendeta Baptis terhadap usaha menghapus sistem perbudakan dan amalan memerdekakan budak belian, yang sudah menjadi bagian dari ajaran mazhab Baptis pada abad ke-18. Para misionaris Baptis sudah menyebarluaskan gereja mereka ke segala benua.[107]

Menurut laporan Aliansi Baptis Sedunia, jumlah umat Baptis berjumlah lebih dari 41 juta jiwa yang tersebar di lebih dari 150.000 jemaat.[109] Pada tahun 2002, ada lebih dari 100 juta umat Baptis maupun kelompok bercorak Baptis di seluruh dunia, dan ada lebih dari 33 juta umat Baptis di Amerika Utara.[107] Perhimpunan Baptis terbesar adalah Southern Baptist Convention, dengan jumlah keseluruhan umat di atas 14 juta jiwa yang tersebar di gereja-gereja anggotanya.[110]

Husite sunting

 
Diener (pramusaji) gereja Moravian menghidangkan roti kepada sesama anggota jemaat dalam acara kebaktian perjamuan kasih yang digelar pada tahun 2015

Mazhab Husite menganut ajaran-ajaran Jan Hus, reformator Ceko yang tersohor sebagai tokoh terkemuka Reformasi Bohemia dan salah seorang tokoh perintis Reformasi Protestan. Salah satu buku nyanyian puji-pujiannya yang terdahulu adalah puji-pujian Jistebnice yang ditulis tangan. Pergerakan yang sarat dengan muatan keagamaan ini digelorakan isu-isu sosial dan diperkuat kesadaran nasional Ceko. Dewasa ini, para pengikut mazhab Husite terwadahi di dalam Gereja Moravian, Persatuan Saudara Seiman dan Gereja Husite Cekoslowakia.[112]

Kalvinis sunting

Kalvinisme atau tradisi Gereformir (Belanda: Gereformeerd) dibangun oleh beberapa orang teolog seperti Martin Bucer, Heinrich Bullinger, Petrus Martir Vermigli, dan Huldrych Zwingli, tetapi menyandang nama besar reformator Prancis, Yohanes Kalvin, baik karena pengaruhnya yang besar terhadap mazhab ini maupun karena peranannya dalam perdebatan-perdebatan keimanan dan kegerejaan pada abad ke-16.

Dewasa ini, istilah "Kalvinisme" juga digunakan sebagai sebutan bagi doktrin-doktrin dan amalan-amalan beragama gereja-gereja Gereformir, yakni gereja-gereja di dalam rumpun Protestan yang dipelopori Yohanes Kalvin. Meskipun jarang, istilah ini juga digunakan sebagai sebutan bagi tiap-tiap pokok ajaran Yohanes Kalvin. Kekhususan teologi Kalvinis dapat dijelaskan dengan beberapa cara. Mungkin ikhtisarnya yang paling terkenal adalah Lima Pokok Pikiran Kalvinisme, kendati kelima pokok pikiran tersebut sesungguhnya mencerminkan pandangan-pandangan soteriologi Kalvinis alih-alih merangkum keseluruhan sistem teologi Kalvinis. Secara garis besar boleh dikata Kalvinisme menitikberatkan keberdaulatan atau kemahakuasaan Allah atas segala sesuatu, baik di dalam urusan keselamatan maupun di dalam segala aspek kehidupan. Konsep ini tampak jelas di dalam doktrin predestinasi dan doktrin kebejatan mutlak.

Perhimpunan Kalvinis terbesar adalah Persekutuan Gereja Gereformir Sedunia, dengan keanggotaan melebihi 80 juta jiwa yang tersebar di 211 denominasi anggotanya di seluruh dunia.[113][114] Ada pula federasi-federasi Kalvinis yang lebih konservatif, misalnya Serikat Persaudaraan Gereformir Sedunia dan Konferensi Internasional Gereja-Gereja Gereformir, maupun gereja-gereja Kalvinis independen.

Lutheran sunting

Mazhab Lutheran erat kaitannya dengan teologi Martin Luther, rahib sekaligus imam, tokoh pembaharu gerejawi, dan teolog berkebangsaan Jerman.

Mazhab Lutheran mengajarkan doktrin pembenaran "oleh kasih karunia semata-mata melalui iman semata-mata berdasarkan Kitab Suci semata-mata", serta doktrin bahwa Kitab Suci adalah kewibawaan tertinggi dalam segala perkara iman, dengan menolak maklumat para waligereja Katolik di dalam Konsili Trento bahwa kewibawaan tersebut berasal dari Kitab Suci maupun Tradisi Suci.[115] Selain itu, golongan Lutheran mengamini ajaran-ajaran keempat Konsili Oikumene yang terdahulu.[116][117]

Tidak seperti golongan Kalvinis, golongan Lutheran masih mempertahankan banyak amalan liturgis dan ajaran sakramen dari Gereja Prareformasi dengan pengutamaan terhadap Ekaristi, atau Perjamuan Kudus. Teologi Lutheran berbeda dari teologi Kalvinis dalam kajian Kristologi, tujuan Hukum Allah, Rahmat Allah, konsep ketekunan orang-orang kudus, dan predestinasi.

Dewasa ini, mazhab Lutheran merupakan salah satu cabang terbesar Protestanisme. Dengan jumlah pengikut sekitar 80 juta jiwa,[118] mazhab Lutheran menjadi cabang Kristen Protestan ketiga yang paling umum dijumpai keberadaannya, sesudah denominasi-denominasi Pentakosta bersejarah dan gereja Anglikan.[6] Federasi Lutheran Sedunia, persekutuan terbesar gereja-gereja Lutheran di tingkat global, mewakili kira-kira 72 juta pengikut.[119] Angka 80 maupun 702 juta jiwa tidak betul-betul menunjukkan jumlah umat Lutheran di seluruh dunia karena banyak anggota jemaat gereja-gereja anggota Federasi Lutheran Sedunia tidak menganggap diri mereka sebagai pengikut mazhab Lutheran atau menghadiri kebaktian jemaat-jemaat yang mengaku-ngaku bermazhab Lutheran.[120] Selain itu, masih ada lagi organisasi-organisasi internasional lain, misalnya Forum Lutheran Konfesional dan Misional, Dewan Lutheran Internasional, dan Konferensi Lutheran Injili Konfesional, maupun denominasi-denominasi Lutheran yang tidak menganggotai salah satu dari organisasi-organisasi internasional tersebut.

Metodis sunting

Mazhab Metodis lebih mengutamakan teologi John Wesley, seorang imam dan penginjil Anglikan. Pergerakan injili ini bermula sebagai suatu gerakan kebangunan rohani di dalam tubuh Gereja Inggris pada abad ke-18, tetapi kemudian dan menjadi sebuah gereja tersendiri sesudah John Wesley wafat. Karena sangat giat berdakwah, pergerakan ini menyebar ke seluruh wilayah imperium Inggris, Amerika Serikat, dan negara-negara lain. Saat ini mazhab Metodis mengaku beranggotakan sekitar 80 juta pengikut di seluruh dunia.[121] Mulanya mazhab ini secara khusus menarik minat kaum buruh dan budak belian.

Di bidang soteriologi, sebagian besar umat Metodis menganut ajaran Arminius, yang menegaskan bahwa Kristus menuntaskan karya penyelamatan bagi seluruh umat manusia, dan bahwasanya umat manusia harus melakukan suatu tindakan yang lahir dari kemauannya sendiri untuk menyambut karya penyelamatan Kristus (bertolak belakang dengan doktrin monergisme Kalvinis tradisional). Di bidang liturgi, umat Metodis dari generasi ke generasi beralirangereja rendah, kendati pengamalannya berbeda-beda dari jemaat ke jemaat. Wesley bersaudara sendiri sangat menghargai liturgi dan tradisi gereja Anglikan. Mazhab Metodis terkenal dengan tradisi musiknya yang kaya. Adik kandung John Wesley yang bernama Charles adalah tokoh yang berjasa menggubah banyak nyanyian puji-pujian yang dipakai gereja Metodis,[122] dan banyak di antara penggubah lagu puji-pujian yang terkenal berasal dari mazhab Metodis.

Gerakan Kekudusan mengacu kepada seperangkat amalan yang berkiblat kepada doktrin Penyempurnaan Orang Kristen yang muncul di dalam mazhab Metodis pada abad ke-19, bersamaan dengan munculnya sejumlah denominasi injili dan organisasi semigereja (misalnya rapat-rapat perkemahan).[123] Jumlah pengikut denominasi-denominasi yang sehaluan dengan gerakan kekudusan-Wesleyan diperkirakan mencapai 12 juta jiwa.[124] Contoh-contoh yang paling menonjol dari denominasi-denominasi semacam itu adalah Gereja Metodis Bebas, Bala Keselamatan, dan Gereja Metodis Wesleyan. Para pengikut Gerakan Kekudusan selebihnya tetap bertahan di dalam mazhab Metodis arus utama, yaitu Gereja Persatuan Metodis.[123]

Pentakosta sunting

Mazhab Pentakosta adalah suatu pergerakan yang lebih mengutamakan penghayatan pribadi akan Allah melalui baptisan Roh Kudus. Istilah Pentakosta diambil dari nama Yunani untuk hari besar agama Yahudi yang disebut Hari Raya Tujuh Minggu. Bagi umat Kristen, hari besar tersebut diperingati sebagai hari turunnya Roh Kudus ke atas murid-murid Yesus Kristus, sebagaimana diriwayatkan di dalam bab ke-2 Kisah Para Rasul.

Ciri khas yang membedakan mazhab ini dari mazhab-mazhab Protestanisme lainnya adalah kepercayaan kepada baptisan Roh Kudus sebagai suatu pengalaman yang terpisah dari pertobatan, yang memungkinkan seorang Kristen untuk menjalani kehidupan yang diberdayakan dan dipenuhi Roh Kudus. Pemberdayaan tersebut mencakup pemanfaatan karunia-karunia Roh Kudus semisal kemampuan berbahasa lidah dan mukjizat penyembuhan, yakni dua ciri khas lain yang lekat dengan mazhab Pentakosta. Lantaran menjunjung tinggi wibawa Alkitab, karunia-karunia Roh, dan mukjizat, umat Pentakosta cenderung berpandangan bahwa pergerakan mereka mencerminkan kuasa rohani dan ajaran-ajaran yang sama dengan yang ada di dalam Gereja Perdana pada zaman para Rasul. Itulah sebabnya sebagian umat Pentakosta mengembel-embeli pergerakan mereka dengan istilah Rasuli atau Injil Sepenuh.

Mazhab Pentakosta kemudian hari melahirkan ratusan denominasi baru, termasuk denominasi-denominasi besar semisal Sidang Jemaat Allah. Kurang-lebih ada 279 juta jiwa umat Pentakosta di seluruh dunia, dan mazhab ini sedang tumbuh di berbagai belahan dunia, teristimewa di Belahan Bumi Selatan. Sejak dasawarsa 1960-an, kehadiran mazhab Pentakosta kian disambut baik oleh mazhab-mazhab Kristen lainnya, dan akidah-akidah mazhab Pentakosta terkait baptisan Roh Kudus dan karunia-karunia Roh Kudus sudah diterima berbagai golongan umat Kristen non-Pentakosta, baik Protestan maupun Katolik, lewat Gerakan Karismatik. Jika disatukan, jumlah pengikut mazhab Pentakosta dan umat Kristen Karismatik melebihi angka 500 juta jiwa.[125]

Serikat Handai-Tolan sunting

Handai-tolan atau kaum Quaker adalah bagian dari rumpun pergerakan agamawi yang disebut Serikat Agamawi Handai-Tolan. Doktrin yang diutamakan dan yang mempersatukan rumpun pergerakan ini adalah imamat am orang percaya.[126][127] Banyak handai-tolan memandang diri mereka sebagai anggota suatu denominasi Kristen. Mereka merangkul orang-orang berpaham injili, kekudusan, liberal, maupun yang berpaham Handai-Tolan Konservatif tradisional. Tidak seperti banyak golongan lain di dalam Kekristenan, Serikat Agamawi Handai-Tolan secara aktif berusaha menghindari syahadat-syahadat dan struktur-struktur hierarkis.[128]

Serikat Persaudaraan Plymouth sunting

Serikat Persaudaraan Plymouth adalah sebuah denominasi injili konservatif yang berhaluan gereja-rendah. Sejarah denominasi ini bermula di kota Dublin, Irlandia, pada akhir dasawarsa 1820-an, terlahir di lingkungan Kristen Anglikan.[129][130] Di antara berbagai akidah yang dianut golongan ini, sola scriptura yang paling diutamakan. Bagi para anggota Serikat Persaudaraan Plymouth, golongan mereka bukanlah sebuah denominasi melainkan suatu jejaring-kerja, malah sekumpulan jejaring-kerja gereja-gereja-independen-sepaham yang saling bertumpang-tindih. Meskipun selama bertahun-tahun menolak menyandang nama denominasional apa pun, bahkan sebagian dari mereka masih berpegang teguh kepada pendirian semacam ini, Serikat Persaudaraan telah menjadi sebutan yang dapat diterima baik oleh banyak pihak di dalam golongan ini dengan alasan saudara-saudara adalah istilah yang digunakan di dalam Alkitab sebagai sebutan bagi segenap umat beriman.

Lain-lain sunting

Masih banyak lagi denominasi Protestan lain yang tidak sepenuhnya cocok digolongkan ke dalam salah satu di antara mazhab-mazhab di atas, dan yang jauh lebih sedikit jumlah anggotanya. Beberapa golongan umat Kristen yang menganut akidah-akidah pokok Protestan hanya menyebut dirinya sebagai "orang Kristen" atau "orang Kristen lahir-baru". Golongan-golongan semacam ini biasanya berusaha menjauhi konfesionalisme atau syahadatisme komunitas-komunitas Kristen lainnya[131] dengan menyifatkan dirinya sebagai golongan "nondenominasional" atau "injili". Lantaran acap kali didirikan oleh pendeta-pendeta perorangan, golongan-golongan ini hanya memiliki keterkaitan dengan denominasi-denominasi bersejarah.[132]

Sekalipun terlahir dari Reformasi Protestan,[133] Unitarianisme dikecualikan dari Protestanisme lantaran corak teologinya yang Nontrinitarianis.[134] Unitarianisme sudah lama populer di daerah Transilvania di Rumania sekarang, di Inggris, dan di Amerika Serikat. Paham ini muncul nyaris bersamaan di Transilvania dan di Persemakmuran Polandia-Lituania.

Pergerakan lintas-denominasi sunting

 
Gereja Reformed Injili Indonesia, salah satu gereja raksasa di Indonesia

Ada pula pergerakan-pergerakan Kristen yang melintasi batas-batas denominasi bahkan mazhab, dan tidak dapat diklasifikasikan pada tataran yang sama dengan bentuk-bentuk penggolongan yang sudah disebutkan di atas. Salah satu contoh yang menonjol adalah Pergerakan Injili. Beberapa di antara pergerakan-pergerakan ini secara khusus bergiat di dalam ruang lingkup Protestanisme, sementara beberapa lagi bergiat di dalam ruang lingkup Kekristenan yang lebih luas. Pergerakan-pergerakan lintas-denominasi kadang-kadang bahkan mampu memengaruhi beberapa bagian dari Gereja Katolik, sebagaimana yang dilakukan Pergerakan Karismatik, yang bertujuan mendarahdagingkan akidah-akidah dan amalan-amalan yang mirip dengan yang dimiliki mazhab Pentakosta ke dalam berbagai cabang Kekristenan. Gereja-gereja Karismatik-Baru kadang-kadang dipandang sebagai salah satu subkelompok dari Pergerakan Karismatik. Kedua-duanya dilabeli sebutan umum "Kristen Karismatik" (lumrah disebut golongan Pembaharuan), selain sebutan "Kristen Pentakosta". Gereja-gereja Nondenominasional dan berbagai macam gereja rumah acap kali mengadopsi, atau berkerabat dengan salah satu dari pergerakan-pergerakan tersebut.

Gereja-gereja raksasa biasanya dipengaruhi pergerakan-pergerakan lintas-denominasi. Di tingkat dunia, jemaat-jemaat raksasa ini merupakan suatu perkembangan penting di dalam ruang lingkup Kristen Protestan. Di Amerika Serikat, fenomena ini sudah meningkat empat kali lipat dalam dua dasawarsa terakhir.[135] Sejak saat itu pula fenomena ini merembet ke seluruh dunia.

Bagan di bawah ini memperlihatkan keterkaitan timbal-balik dan asal-usul kesejarahan dari pergerakan-pergerakan lintas-denominasi yang utama maupun perkembangan-perkembangan lain di dalam ruang lingkup Protestanisme.

 
Keterkaitan antarpergerakan lintas-denominasi dan perkembangan-perkembangan lain di dalam ruang lingkup Protestanisme

Pergerakan Injili sunting

Pergerakan Injili, atau Protestanisme Injili,[n] adalah pergerakan lintas-denominasi di tingkat dunia yang mempertahankan inti sari injil yang terkandung di dalam doktrin keselamatan oleh kasih karunia melalui iman akan karya penebusan-dosa Yesus Kristus.[136][137]

Gereja-gereja Neokarismatik sunting

Gereja-gereja Neokarismatik adalah segolongan gereja di dalam pergerakan Pembaharuan Kristen. Golongan Neokarismatik tidak hanya mencakup jemaat-jemaat Gelombang Ketiga, tetapi lebih luas lagi daripada itu. Lantaran pesatnya pertumbuhan jemaat-jemaat Pascadenominasi dan jemaat-jemaat Karismatik independen, golongan Neokarismatik dewasa ini lebih besar dari segi jumlah apabila dibandingkan dengan gabungan golongan Pentakosta (Gelombang Pertama) dan golongan Karismatik (Gelombang Kedua).[138]

Golongan Neokarismatik mengimani dan menitikberatkan keberadaan karunia-karunia Roh Kudus pasca-Alkitabiah, antara lain karunia kemampuan berbahasa roh, karunia kemampuan menyembuhkan sakit-penyakit, dan karunia kemampuan bernubuat. Golongan Neokarismatik mengamalkan penumpangan tangan dan mendambakan "kepenuhan" Roh Kudus. Meskipun demikian, pengalaman khusus baptisan Roh Kudus dapat saja tidak dijadikan prasyarat bagi seseorang untuk mengalami karunia-karunia semacam itu. Tidak ada format tunggal, struktur tata kelola, maupun gaya kebaktian yang dapat dianggap sebagai ciri khas yang melekat pada semua gereja maupun kebaktian Neokarismatik.

Kurang lebih sembilan belas ribu denominasi, dengan jumlah umat sekitar 295 juta jiwa, teridentifikasi sebagai bagian dari golongan Neokarismatik.[139]

Sempalan-sempalan Protestan sunting

Arminianisme sunting

 
Yakobus Arminius, teolog dari Gereja Gereformir Belanda pencetus pandangan-pandangan yang memengaruhi beberapa ajaran Protestan. Masih ada komunitas kecil kaum Remonstran di Negeri Belanda.

Arminianisme dibangun di atas gagasan-gagasan teologis yang dicetuskan teolog Gereformir Belanda Yakobus Arminius (1560–1609) beserta para pendukungnya yang dikenal dengan sebutan kaum Remonstran. Ajaran-ajaran Arminius bertumpu pada kelima solae Reformasi Protestan, tetapi dapat dibedakan dari ajaran-ajaran Martin Luther, Huldrych Zwingli, Yohanes Kalvin, dan para reformator Protestan lainnya. Arminius berguru kepada Théodore de Bèze di Universitas Teologi Jenewa. Di mata sebagian pihak, Arminianisme adalah suatu diversifikasi dari ajaran soteriologi Kalvinis,[140] tetapi bagi pihak-pihak lain, Arminianisme merupakan suatu usaha untuk menghidupkan kembali konsensus-konsensus teologis Gereja purba.[141] Arminisnisme di Negeri Belanda mula-mula tertuang di dalam piagam Remonstrasi (gugatan) tahun 1610, yaitu surat pernyataan teologis yang ditandatangani oleh 45 orang pendeta dan diajukan ke hadapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Negeri Belanda. Banyak denominasi Kristen sudah dipengaruhi pandangan-pandangan Arminian tentang kehendak manusia yang dimerdekakan oleh kasih karunia sebelum lahir-baru, terutama golongan Baptis pada abad ke-16,[142] golongan Metodis pada abad ke-18, dan golongan Advent Hari Ketujuh pada abad ke-19.

Keyakinan-keyakinan yang mula-mula dicetuskan oleh Yakobus Arminius lazimnya didefinisikan sebagai Arminianisme, tetapi istilah Arminianisme secara luas dapat pula mencakup ajaran-ajaran Hugo Grotius, John Wesley, maupun tokoh-tokoh lain. Arminianisme Klasik dan Arminianisme Wesley merupakan dua aliran pemikiran utama. Arminianisme Wesley sering kali identik dengan ajaran Metodis. Mazhab Kalvinis dan mazhab Arminian memiliki banyak kesamaan dari segi sejarah, doktrin, dan sejarah teologi Kristen. Meskipun demikian, lantaran tidak sependapat mengenai doktrin predestinasi dan pemilihan, banyak orang menganggap kedua mazhab tersebut sebagai dua kubu yang saling berlawanan. Secara ringkas, titik tengkarnya adalah mengenai apakah Allah akan membiarkan kehendak-Nya untuk menyelamatkan semua orang ditolak oleh kehendak perseorangan (menurut mazhab Arminian) ataukah kasih karunia Allah tidak dapat ditolak dan terbatas bagi sebagian orang saja (menurut mazhab Kalvinis). Sebagian pihak Kalvinis berpendapat bahwa perspektif Arminian menghadirkan suatu sistem keselamatan yang bersifat sinergi, dan dengan demikian mengajarkan bahwa keselamatan tidak semata-mata diperoleh berkat kasih karunia Allah. Pendapat semacam itu dibantah keras oleh pihak Arminian. Banyak pihak menganggap perbedaan-perbedaan teologis tersebut sebagai perkara penting di bidang doktrin, tetapi pihak-pihak lain menganggapnya sebagai perkara remeh-temeh belaka.[143]

Pietisme sunting

Pietisme adalah pergerakan yang berpengaruh di dalam tubuh mazhab Lutheran. Pergerakan ini memadukan asas-asas mazhab Lutheran abad ke-17 dengan penitikberatan mazhab Gereformir terhadap ketakwaan perseorangan dan peri kehidupan Kristen yang bersungguh-sungguh.[144]

Gerakan ini bermula menjelang akhir abad ke-17, mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-18, merosot pada abad ke-19, dan nyaris sirna di Amerika pada akhir abad ke-20. Meskipun mengalami kemerosotan selaku salah satu golongan Lutheran, beberapa asas teologisnya telah memengaruhi Protestanisme pada umumnya, sehingga mengilhami imam Anglikan yang bernama John Wesley untuk mencetuskan gerakan Metodis dan Alexander Mack untuk mencetuskan gerakan Serikat Persaudaraan di bawah bayang-bayang pengaruh kaum Anabaptis.[145]

Meskipun Pietisme juga mementingkan perilaku perorangan seperti gerakan Puritan, dan meskipun kadang-kadang orang merancukan kedua gerakan ini, tetap ada beberapa perbedaan penting yang membedakan Pietisme dari Puritanisme, terutama perbedaan konsep peranan agama di dalam pemerintahan.[146]

Puritanisme, kaum pengingkar, dan kaum nonkonformis di Inggris sunting

Kaum Puritan adalah segolongan umat Protestan di Inggris pada abad ke-16 dan ke-17 yang berusaha memurnikan gereja Inggris dari unsur-unsur yang mereka anggap sebagai amalan-amalan Katolik, dengan bersikukuh bahwa gereja Inggris belum sepenuhnya diperbaharui. Puritanism dalam arti yang demikian dicetuskan oleh beberapa orang rohaniwan Inggris yang pulang dari pembuangan sesudah Ratu Elizabeth I naik takhta pada tahun 1558, sebagai suatu gerakan aktivis di dalam tubuh gereja Inggris.

Kaum Puritan tidak diberi kesempatan untuk menciptakan perubahan di dalam tubuh gereja Inggris, malah ruang gerak mereka di Inggris dipersempit melalui undang-undang yang mengendalikan kehidupan beragama masyarakat. Meskipun demikian, keyakinan-keyakinan mereka terbawa bersama jemaat-jemaat Puritan yang berhijrah ke Negeri Belanda (dan kemudian hari juga ke New England), serta rohaniwan injili yang berhijrah ke Irlandia (dan kemudian hari juga ke Wales), dan tersebar ke tengah masyarakat awam maupun beberapa bagian dari sistem pendidikan, khususnya sekolah-sekolah tinggi tertentu di lingkungan Universitas Cambridge. Khotbah Protestan pertama kali dilantangkan di Inggris dari mimbar Gereja Santo Edwardus di Cambridge. Mimbar bersejarah itu masih lestari sampai sekarang.[147][148] Kaum Puritan memiliki pandangan sendiri mengenai pakaian rohaniwan dan menentang tatanan keuskupan, sehingga ditolak para uskup Inggris, terutama sesudah terbitnya keputusan di akhir Sinode Dordrecht pada tahun 1619. Sebagian besar kaum Puritan mengadopsi paham Sabatarianisme pada abad ke-17, dan dipengaruhi paham milenialisme.

Mereka membentuk, dan diidentikkan dengan, berbagai kelompok keagamaan yang menganjurkan peningkatan kemurnian peribadatan dan doktrin, maupun ketakwaan perorangan dan kelompok. Kaum Puritan mengadopsi teologi Kalvinis, tetapi memperhatikan pula kritik-kritik radikal yang dilontarkan Zwingli di Zurich dan Kalvin di Jenewa. Di bidang tatanan gerejawi, sebagian pihak menghendaki pemisahan dari semua umat Kristen lain, demi mwwujudkan gereja-gereja terhimpun yang bersifat otonom. Golongan berkecenderungan separatis dan independen di dalam tubuh kaum Puritan ini tampil mengemuka pada dasawarsa 1640-an.

Neo-ortodoksi dan paleo-ortodoksi sunting

 
Karl Barth, tokoh yang digadang-gadang sebagai teolog Protestan terbesar abad ke-20[149][150]

Selaku penolakan non-fundamentalis terhadap Kekristenan liberal seturut eksistensialisme Kristen cetusan Søren Kierkegaard, yang mencerca gereja-gereja negara Hegelian pada zamannya sebagai "ortodoksi mati", neo-ortodoksi lebih sering dinisbatkan kepada Karl Barth, Jürgen Moltmann, dan Dietrich Bonhoeffer. Neo-ortodoksi berusaha melawan kecenderungan teologi liberal untuk menciptakan akomodasi-akomodasi teologis bagi perspektif-perspektif ilmiah modern. Neo-ortodoksi kadang-kadang disebut "teologi krisis", dengan makna kata krisis menurut pemahaman eksistensialis, dan kadang-kadang pula disebut neo-injili, dengan memaknai kata "injili" sebagai umat Protestan Eropa Daratan alih-alih sebagai aliran injili Amerika. "Injili" mulanya adalah sebutan yang yang suka dipakai golongan Lutheran dan golongan Kalvinis untuk melabeli diri mereka, tetapi kemudian hari tergeser oleh sebutan-sebutan dari sebagian pihak Katolik yang lazimnya melabeli suatu bidat dengan nama pencetusnya.

Paleo-ortodoksi adalah pergerakan yang mirip dalam beberapa hal dengan neo-injili, tetapi menitikberatkan konsensus Kristen purba dari Geraja tak terbagi yang wujud pada sahasrawarsa pertama tarikh Masehi, teristimewa syahadat-syahadat dan keputusan konsili-konsili Gereja, sebagai sarana yang tepat untuk memahami Kitab Suci. Pergerakan ini bersifat lintas-denominasi. Salah seorang teolog terkemuka di dalam kelompok ini adalah Thomas Oden, dari mazhab Methodist.

Fundamentalisme Kristen sunting

Sebagai reaksi terhadap iktirad Alkitab liberal, fundamentalisme muncul pada abad ke-20, khususnya di Amerika Serikat, di antara denominasi-denominasi yang paling terdampak gerakan Injili. Teologi fundametalis cenderung menitikberatkan ketanpasalahan Alkitab dan literalisme Alkitab.

Menjelang akhir abad ke-20, sebagian pihak sudah cenderung mencampuradukkan gerakan injili dengan fundamentalisme. Meskipun demikian, label-label tersebut mewakili perbedaan-perbedaan pendekatan yang sangat kentara yang dengan tekun dilanggengkan oleh masing-masing golongan tersebut, kendati lantaran ukurannya yang jauh lebih kecil, fundamentalisme kerap hanya digolongkan sebagai cabang ultra-konservatif dari gerakan injili.

Modernisme dan liberalisme sunting

Alih-alih merupakan aliran-aliran teologi yang kaku dan sudah terbakukan, Modernisme dan liberalisme lebih merupakan kecenderungan sebagian penulis dan pengajar untuk mengintegrasikan fikrah Kristen ke dalam semangat Abad Pencerahan. Pemahaman-pemahaman baru akan sejarah dan ilmu-ilmu pengetahuan alam pada masa itu secara langsung menggiring kepada pendekatan-pendekatan teologi yang baru. Penentangannya terhadap ajaran fundamentalis menyulut debat-debat keagamaan, misalnya kontroversi Fundamentalis–Modernis di dalam tubuh Gereja Presbiterian di Amerika Serikat pada dasawarsa 1920-an.

Budaya Protestan sunting

Meskipun merupakan pergerakan agamawi, Reformasi Protestan juga besar dampaknya terhadap segala aspek kehidupan, termasuk perkawinan dan rumah tangga, pendidikan, humaniora dan ilmu pengetahuan, politik dan tatanan sosial, ekonomi, maupun kesenian.[13] Gereja-gereja Protestan menolak gagasan imamat yang selibat sehingga mengizinkan rohaniwannya untuk menikah.[24] Banyak keluarga rohaniwan yang turut berjasa membentuk kalangan elit intelektual di negara-negara mereka.[151] Kira-kira sejak tahun 1950, kaum wanita mulai menceburi bidang pelayanan jemaat di kebanyakan gereja Protestan, bahkan beberapa di antaranya dipercaya memegang jabatan kepemimpinan (misalnya jabatan uskup).

Karena para reformator menghendaki agar semua warga gereja dapat membaca Alkitab, pendidikan di segala tingkatan sangat dianjurkan. Pada pertengahan abad ke-18, tingkat melek aksara kira-kira mencapai 60 persen di Inggris, 65 persen di Skotlandia, dan 80 persen di Swedia.[152] Sekolah-sekolah tinggi dan universitas-universitas pun didirikan. Sebagai contoh, kaum Puritan yang membuka daerah Koloni Teluk Massachusetts pada tahun 1628, delapan tahun kemudian sudah mendirikan Sekolah Tinggi Harvard. Kira-kira selusin sekolah tinggi lain menyusul pada abad ke-18, termasuk Yale (tahun 1701). Pennsylvania pun menjadi sebuah pusat kegiatan pembelajaran.[153][154]

Warga jemaat denominasi-denominasi Protestan arus utama telah memainkan peran kepemimpinan dalam banyak bidang kehidupan di Amerika Serikat, antara lain bidang politik, dunia usaha, ilmu pengetahuan, kesenian, dan pendidikan. Merekalah yang mendirikan sebagian besar lembaga pendidikan tinggi yang terkemuka di negara itu.[155]

Fikrah dan etos kerja sunting

Konsep Protestan tentang Allah dan manusia memungkinkan orang-percaya untuk memanfaatkan segala kemampuan yang dianugerahkan Allah kepadanya, antara lain kemampuan bernalar. Itu artinya orang-percaya dimungkinkan untuk meneroka alam ciptaan Allah, dan seturut nas Kejadian 2:15, memanfaatkannya secara bertanggung jawab dan berkelanjutan. Dengan demikian terciptalah suatu iklim budaya yang sangat mendukung perkembangan humaniora dan ilmu pengetahuan.[156] Konsekuensi lain dari pemahaman Protestan tentang manusia adalah bahwasanya orang-percaya, sebagai ungkapan syukur atas keterpilihan mereka dan penebusan diri mereka di dalam Kristus, sepatutnya menaati perintah-perintah Allah. Rajin, irit, tekun, disiplin, dan rasa tanggung jawab yang besar menjadi jantung kaidah moral mereka.[157][158] Yohanes Kalvin pada khususnya menolak kemewahan. Oleh karena itu para pengrajin, pengusaha, dan pelaku-pelaku usaha lainnya mampu menginvestasikan kembali sebagian besar dari laba usaha mereka dengan membeli mesin-mesin yang paling tepat-guna dan menerapkan metode-metode produksi termodern yang bersendikan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sebagai hasilnya, produktivitas meningkat dan laba bertambah, sehingga majikan pun mampu menggaji karyawannya lebih tinggi. Lewat cara ini, ekonomi, ilmu pengetahuan, dan teknologi saling memacu. Peluang untuk berperan serta di dalam kesuksesan ekonomis penemuan-penemuan teknologi menjadi semacam pengobar semangat bagi para penemu maupun para investor.[159][160][161][162] Etos kerja Protestan merupakan kekuatan penting di balik aksi massa tak-terencana dan tak-terkoordinasi yang memengaruhi perkembangan kapitalisme dan Revolusi Industri. Gagasan ini disebut pula "tesis etika Protestan".[163]

Meskipun demikian, sejarawan terkenal Fernand Braudel (wafat tahun 1985), salah seorang pemimpin Aliran Annales, mengemukakan lewat tulisannya bahwa "semua sejarawan sudah menyanggah teori yang rapuh ini (tesis Etika Protestan), kendati tidak mampu meniadakannya sekali untuk selama-lamanya. Akan tetapi teori ini jelas abal-abal. Negara-negara utara hanya mengambil alih tempat yang sebelumnya sudah sangat lama dan dengan sangat cemerlangnya diduduki pusat-pusat kapitalis lama di kawasan Laut Tengah. Mereka tidak menciptakan apa-apa, baik di bidang teknologi maupun di bidang manajemen bisnis."[164] Pakar ilmu sosial Rodney Stark lebih jauh lagi mengemukakan bahwa "pada periode kritis perkembangan ekonomi, pusat-pusat kapitalisme di utara tersebut beragama Katolik, bukan Protestan—Reformasi masih jauh di awang-awang,"[165] sementara sejarawan Inggris Hugh Trevor-Roper (wafat tahun 2003) mengatakan, "gagasan bahwa kapitalisme industri berskala besar konon katanya mustahil terwujud sebelum Reformasi justru dibuyarkan oleh fakta sederhana bahwa kapitalisme semacam itu memang sudah ada sebelum Reformasi."[166]

Dalam sebuah analisis faktor dari gelombang terakhir data World Values Survey, Arno Tausch (Universitas Corvinus Budapest) mendapati bahwa Protestanismelah yang paling mendekati perpaduan agama dan tradisi-tradisi liberalisme. Indeks Perkembangan Nilai Global, yang dihitung Arno Tausch, bertumpu pada dimensi-dimensi World Values Survey semisal kepercayaan terhadap hukum negara, ketiadaan dukungan bagi ekonomi hitam, aktivisme pascamaterial, dukungan bagi demokrasi, ketidakterimaan terhadao kekerasan, xenofobia, serta rasisme, kepercayaan terhadap permodalan lintas negara dan universitas-universitas, kepercayaan terhadap keandalan ekonomi pasar, dukungan bagi keadilan gender, dan keterlibatan dalam aktivisme lingkungan hidup, dst.[167]

Umat Episkopal dan Presbiterian, maupun golongan WASP lainnya, cenderung cukup sejahtera[168] dan lebih terdidik (rata-rata berijazah sarjana dan pascasarjana) dibanding kelompok-kelompok agamawi lainnya di Amerika Serikat,[169] dan secara tidak proporsional terwakili di jenjang teratas dunia usaha,[170] hukum, dan politik Amerika Serikat, teristimewa Partai Republik.[171] Beberapa keluarga kaya raya di Amerika Serikat seperti keluarga Vanderbilt, keluarga Astor, keluarga Rockefeller, keluarga Du Pont, keluarga Roosevelt, keluarga Forbes, keluarga Ford, keluarga Whitney, keluarga Mellon, keluarga Morgan dan keluarga Harriman adalah keluarga-keluarga Protestan arus utama.[168][172]

Ilmu pengetahuan sunting

 
Universitas Columbia di Kota New York, salah satu universitas Ivy League, pertama kali didirikan oleh Gereja Inggris

Protestanisme juga penting pengaruhnya terhadap ilmu pengetahuan. Menurut Tesis Merton, ada korelasi positif antara kebangkitan Puritanisme Inggris serta Pietisme Jerman di satu pihak dan eksperimen ilmiah di lain pihak.[173] Tesis Merton terdiri atas dua bagian terpisah. Bagian pertama mencuatkan teori bahwa ilmu pengetahuan berubah lantaran adanya akumulasi pengamatan dan meningkatnya teknik dan metodologi eksperimen. Bagian kedua mengedepankan argumen bahwa popularitas ilmu pengetahuan dan demografi agamawi Perhimpunan Kerajaan di London bagi Peningkatan Pengetahuan Alam di Inggris pada abad ke-17 (sebagian besar ilmuwan Inggris pada masa itu berasal dari kaum Puritan atau golongan-golongan Protestan lainnya) dapat dijelaskan oleh suatu korelasi antara Protestanisme dengan nilai-nilai ilmiah.[174] Merton berfokus pada Puritanisme Inggris dan Pietisme Jerman sebagai faktor-faktor yang sudah bertanggung jawab atau perkembangan revolusi keilmuan pada abad ke-17 dan abad ke-18. Ia menjelaskan bahwa keterkaitan afiliasi keagamaan dengan minat akan ilmu pengetahuan adalah hasil sinergi yang sifnifikan antara nilai-nilai zuhud Protestan dan nilai-nilai ilmu pengetahuan.[175] Nilai-nilai Protestan memajukan penelitian ilmiah dengan cara mengizinkan ilmu pengetahuan untuk mengidentifikasi pengaruh Allah terhadap dunia ciptaan-Nya, dan dengan demikian memberikan pembenaran agamawi terhadap penelitian ilmiah.[173]

Menurut buku Scientific Elite: Nobel Laureates in the United States karangan Harriet Zuckerman, berisi tinjauan terhadap Hadiah Nobel yang diterima warga Amerika Serikat antara tahun 1901 sampai 1972, 72% dari warga Amerika Serikat yang menerima Hadiah Nobel diketahui berasal dari latar belakang Protestan.[176] Secara keseluruhan, 84% dari seluruh Hadiah Nobel yang diberikan kepada warga Amerika Serikat di bidang kimia,[176] 60% di bidang kedokteran,[176] dan 59% di bidang fisika[176] antara tahun 1901 dan 1972 diterima oleh orang-orang Protestan.

Liturgi sunting

Kesenian sunting

Templat:Sastra Reformasi Akidah-akidah Protestan sudah banyak mengilhami penciptaan karya-karya seni.

Martin Luther, Paul Gerhardt, George Wither, Isaac Watts, Charles Wesley, William Cowper, maupun sekian banyak pujangga dan pengarang lagu lainnya telah menciptakan berbagai nyanyian puji-pujian gereja yang terkenal.

Para musikus seperti Heinrich Schütz, Johann Sebastian Bach, George Frideric Handel, Henry Purcell, Johannes Brahms, Philipp Nicolai, dan Felix Mendelssohn menciptakan berbagai gubahan musik.

Pelukis-pelukis terkemuka yang berlatar belakang Protestan antara lain adalah Albrecht Dürer, Hans Holbein the Younger, Lucas Cranach Tua, Lucas Cranach Muda, Rembrandt, dan Vincent van Gogh.

Kesusastraan dunia kian semarak dengan karangan-karangan Edmund Spenser, John Milton, John Bunyan, John Donne, John Dryden, Daniel Defoe, William Wordsworth, Jonathan Swift, Johann Wolfgang Goethe, Friedrich Schiller, Samuel Taylor Coleridge, Edgar Allan Poe, Matthew Arnold, Conrad Ferdinand Meyer, Theodor Fontane, Washington Irving, Robert Browning, Emily Dickinson, Emily Brontë, Charles Dickens, Nathaniel Hawthorne, Thomas Stearns Eliot, John Galsworthy, Thomas Mann, William Faulkner, John Updike, dan banyak lagi sastrawan lain.

Tanggapan Katolik sunting

Selat Matanzas di Florida, tempat orang-orang Protestan yang selamat dari musibah kapal karam dihukum mati oleh Menéndez "karena mereka sudah mendirikan bangunan di sana tanpa seizin Baginda, dan menyiarkan agama Lutheran"

Di mata Gereja Katolik, denominasi-denominasi Protestan tidak dapat dianggap sebagai Gereja-Gereja melainkan hanya sebagai komunitas-komunitas gerejawi atau komunitas-komunitas beriman-percaya tertentu, karena dari segi kesejarahannya, ordonansi-ordonansi dan doktrin-doktrin protestan tidak sama dengan sakramen-sakramen dan dogma-dogma Katolik, lagi pula komunitas-komunitas Protestan tidak memiliki rohaniwan yang menerima sakramen imamat[o] dan oleh karena itu tidak memiliki suksesi apostolik yang sejati.[177][178] Menurut Uskup Hilarion Alfeyev, dalam hal ini Gereja Ortodoks Timur sepandangan dengan Gereja Katolik.[179]

Tidak seperti yang kerap disangka telah dilakukan para reformator Protestan, konsep tentang suatu Gereja semesta atau katolik tidaklah diketepikan pada masa pergerakan Reformasi Protestan. Justru sebaliknya, kesatuan kasatmata dari Gereja katolik atau Gereja semesta dianggap sebagai doktrin Reformasi yang penting dan hakiki sifatnya oleh para reformator Protestan. Para reformator Magisterial, misalnya Martin Luther, Yohanes Kalvin, dan Huldrych Zwingli, meyakini bahwa mereka sedang mereformasi Gereja Katolik, yang mereka pandang sudah bobrok.[p] Masing-masing menanggapi dengan serius dakwaan menciptakan skisma dan inovasi yang dilontarkan kepada mereka, dengan menyangkal dakwaan-dakwaan tersebut dan bersikukuh bahwa Gereja Katoliklah yang sudah meninggalkan mereka. Para reformator Protestan merumuskan suatu opini teologis yang baru dan benar-benar berbeda, yaitu bahwasanya Gereja yang kasatmata itu "katolik" (dengan huruf "k" kecil) alih-alih "Katolik" (dengan huruf "K" besar), oleh karena itu gereja-gereja tingkat paroki, tingkat jemaat, atau tingkat nasional yang tak terbilang banyaknya itu bukanlah organisasi-organisasi gerejawi yang berdiri sendiri-sendiri, melainkan bagian dari satu republik rohani besar,[q] kendati opini mereka berbeda-beda satu sama lain. Pandangan semacam ini sangat jauh menyimpang dari pemahaman Katolik yang mentradisi dan bersejarah bahwasanya Gereja Katolik Romalah satu-satunya Gereja Kristus yang sejati.[r]

Meskipun demikian, menurut pemahaman Protestan, gereja kasatmata bukanlah suatu genus yang mencakup banyak spesies.[s] Demi membenarkan penyimpangan mereka[t] dari Gereja Katolik, umat Protestan sering kali mengemukakan argumen baru,[u] bahwasanya tidak ada Gereja kasatmata dengan wewenang ilahi di dunia nyata, yang ada hanyalah suatu gereja yang bersifat rohaniah, tak kasatmata, dan tersembunyi. Argumen semacam ini mulai mengemuka pada masa-masa permulaan Reformasi Protestan.

Di mana pun tempatnya merebak, Reformasi Magisterial, yang didukung pemerintah, melahirkan sebuah gereja Protestan nasional tereformasi yang dicita-citakan menjadi bagian dari keseluruhan gereja tak kasatmata, tetapi tidak bersetuju dalam beberapa perkara doktrin dan amalan terkait-doktrin dengan apa yang sampai dengan saat itu dianggap sebagai tolok ukur normatif dalam perkara-perkara semacam itu,[v] yakni lembaga kepausan dan kewenangan terpusat Gereja Katolik. Dengan demikian gereja-gereja tereformasi tersebut percaya akan suatu ragam agama Katolik, yang dibina di atas doktrin-doktrin lima solae mereka, dan suatu organisasi gerejawi yang berlandaskan pergerakan konsiliar abad ke-14 dan ke-15, menolak jabatan maupun infalibilitas paus dan sebagai gantinya menerima konsili-konsili oikumene, tetapi menolak konsili oikumene terakhir, yakni Konsili Trento.[w] Oleh karena itu, bagi mereka, kesatuan agamawi bukankanlah kesatuan dalam doktrin dan jati diri melainkan kesatuan dalam ciri tak kasatmata, yang di dalamnya terkandung kesatuan dalam keimanan kepada Yesus Kristus, bukan kesamaan jati diri, kesamaan doktrin, kesamaan keyakinan, maupun kebersamaan dalam bertindak.

Ada pula umat Protestan,[x] khususnya dari mazhab Kalvinis, yang menepis atau meremehkan sebutan Protestan lantaran ada kesan negatif yang tersirat dari kata itu di samping makna utamanya. Mereka lebih suka disebut Gereformir (Tereformasi), Injili, bahkan Katolik Tereformasi sebagai ungkapan dari pandangan mereka bahwasanya agama yang mereka peluk adalah agama Katolik yang sudah direformasi, dan mendalilkan pandangan tersebut dengan menyitir pengakuan-pengakuan iman Protestan.[180]

Oikumenisme sunting

Kolokium Marburg tahun 1529 adalah ikhtiar perdana untuk merukunkan Luther dan Zwingli, kendati gagal lantaran kedua tokoh maupun perutusannya tidak berhasil mencapai kata mufakat mengenai sakramen Ekaristi. Rembuk-rembuk serupa digelar pada tahun 1586 (Kolokium Montbéliard) dan dari tahun 1661 sampai 1663 (kontroversi Sinkretis).
Konferensi Misi Edinburgh dipandang sebagai titik anjak simbolis pergerakan oikumene.[181]

Pergerakan oikumene telah memengaruhi gereja-gereja Protestan arus utama, setidaknya sejak tahun 1910, dengan digelarnya Konferensi Misi Edinburgh. Pergerakan oikumene terlahir dari kebutuhan akan kerjasama di lahan misi di Afrika, Asia, dan Oseania. Dewan Gereja Sedunia sudah berkiprah sejak tahun 1948, tetapi tidak efektif dalam penciptaan sebuah gereja persatuan. Ada pula badan-badan oikumene di tingkat regional, nasional, bahkan lokal di berbagai belahan dunia, tetapi skisma masih jauh lebih kerap terjadi ketimbang persatuan. Salah satu ekspresi pergerakan oikumene adalah gerakan membentuk gereja-gereja persatuan, misalnya Gereja India Selatan, Gereja India Utara, Gereja Kristus Bersatu yang berbasis di Amerika Serikat, Gereja Persatuan Kanada, Gereja Penyatuan di Australia, dan Gereja Kristus Bersatu di Filipina yang jumlah anggota jemaatnya merosot tajam. Keterlibatan gereja-gereja Ortodoks di dalam pergerakan oikumene pun cukup kuat, sekalipun reaksi dari teolog-teolog Ortodoks secara perorangan berkisar dari persetujuan setengah hati terhadap ikhtiar mempersatukan umat Kristen sampai dengan pengutukan keras terhadap dampak pelunturan doktrin Ortodoks yang menjadi kekhawatiran mereka.[182]

Baptisan Protestan dianggap sah oleh Gereja Katolik jika dilaksanakan dengan melisankan rumusan Tritunggal dan disertai niat untuk membaptis. Meskipun demikian, tahbisan rohaniwan Protestan dianggap tidak sah oleh Gereja Katolik lantaran ketiadaan suksesi apostolik dan keterpecahbelahan Protestanisme, sehingga semua sakramen lain (kecuali sakramen perkawinan) yang diselenggarakan oleh denominasi-denominasi dan rohaniwan-rohaniwan Protestan juga dianggap tidak sah. Itulah sebabnya, umat Protestan yang ingin bersatu dengan Gereja Katolik tidak dibaptis ulang (meskipun tetap diwajibkan menerima sakramen penguatan), tetapi rohaniwan Protestan yang ingin menjadi rohaniwan Katolik harus ditahbiskan menjadi imam sesudah menjalani pendidikan selama jangka waktu tertentu.

Pada tahun 1999, wakil-wakil Federasi Lutheran Sedunia dan Gereja Katolik menandatangani Deklarasi Bersama Perihal Doktrin Pembenaran, sehingga tampaknya menuntaskan konflik seputar hakikat pembenaran yang merupakan perkara asasi Reformasi Protestan, kendati deklarasi ini ditolak oleh golongan Lutheran Konfesional.[183] Penolakan tersebut dapat dimaklumi, karena memang tidak ada pihak berwenang yang wajib dipatuhi di dalam mazhab Lutheran. Pada tanggal 18 Juli 2006, utusan-utusan yang menghadiri Konferensi Metodis Sedunia dengan suara bulat memutuskan untuk mengadopsi Deklarasi Bersama tersebut.[184][185]

Sebaran dan demografi sunting

 
Gereja Santo Petrus di Bermuda, dibangun tahun 1612, gereja Protestan tertua di "Dunia Baru" (Benua Amerika beserta kepulauan-kepulauan tertentu di Samudra Atlantik. Gereja ini adalah yang pertama dari sembilan gereja paroki yang didirikan di Bermuda oleh Gereja Inggris. Bermuda juga memiliki gereja Presbiterian tertua di luar Kepulauan Inggris, yaitu Gereja Kristus yang didirikan Gereja Skotlandia pada tahun 1719.

Ada lebih dari 900 juta jiwa umat Protestan di seluruh dunia,[6][7][14][186][187][188][189][y] di antara kira-kira 2,4 miliar umat Kristen.[7][190][191][192][z] Pada tahun 2010, jumlah total umat Protestan mencapai lebih dari 800 juta jiwa, termasuk 300 juta jiwa di Afrika Sub-Sahara, 260 juta jiwa di Benua Amerika, 140 juta jiwa di kawasan Asia-Pasifik, 100 juta jiwa di Eropa, dan 2 juta jiwa di Timur Tengah-Afrika Utara.[6] Jumlah umat Protestan mencapai hampir 40 persen dari jumlah umat Kristen sedunia, dan melebihi sepersepuluh dari jumlah keseluruhan populasi manusia.[6] Berbagai perkiraan menyajikan angka 33%,[186] 36%,[193] 36.7%,[6] dan 40%,[14] sebagai angka persentase jumlah umat Protestan dari jumlah total umat Kristen sedunia,[186] serta angka 11.6%[6] dan 13%[189] sebagai angka persentase jumlah umat Protestan dari jumlah total populasi dunia.

Di negara-negara Eropa yang sangat dipengaruhi Reformasi, Protestanisme masih menjadi agama yang paling banyak diamalkan.[186] Negara-negara Nordik dan Inggris Raya juga tergolong ke dalam negara-negara tersebut.[186][194] Di benteng-benteng Protestan yang bersejarah seperti Jerman, Belanda, Swiss, Latvia, dan Estonia, Protestanisme masih menjadi salah satu agama yang paling merakyat.[195] Meskipun Republik Ceko adalah tempat kemunculan salah satu pergerakan prareformasi yang paling penting,[196] hanya ada segelintir umat Protestan di negara itu.[197][198] Sebab utamanyanya adalah alasan-asalan sejarah seperti aniaya terhadap umat Protestan oleh pemerintah Habsburg yang beragama Katolik,[199] batasan-batasan yang diberlakukan oleh rezim Komunis, maupun sekularisasi yang kian merajalela.[196] Sepanjang beberapa dasawarsa terakhir, ketaatan beragama telah mengalami penurunan seiring meningkatnya sekularisasi.[186][200] Menurut hasil kajian Eurobarometer mengenai religiusitas di Uni Eropa yang dilakukan pada tahun 2019, umat Protestan merupakan 9% dari populasi Uni Eropa.[201] Menurut Pew Research Center, umat Protestan kurang lebih merupakan seperlima (atau 18%) dari populasi Kristen di Benua Eropa pada tahun 2010.[6] Clarke dan Beyer memperkirakan bahwa umat Protestan merupakan 15% dari keseluruhan populasi Eropa pada tahun 2009, sementara Noll mengklaim bahwa kurang dari 12% umat Protestan berdiam di Eropa pada tahun 2010.[186][188]

Berbagai perubahan penting telah terjadi di dalam Protestanisme di seluruh dunia sepanjang satu abad terakhir.[14][188][202] Sejak tahun 1900, Protestanisme telah menyebar dengan pesat di Afrika, Asia, Oseania, dan Amerika Latin.[24][189][202] Perkembangan tersebut menjadikan Protestanisme disifatkan sebagai sebuah agama non-Barat.[188][202] Sebagian besar dari pertumbuhan tersebut terjadi seusai Perang Dunia II, ketika bangsa-bangsa penjajah hengkang dari Afrika dan berbagai pembatasan terhadap umat Protestan di negara-negara Amerika Latin dihapuskan.[189] Menurut salah satu sumber, 2,5% penduduk Amerika Latin, 2% penduduk Afrika, dan 0,5% penduduk Asia bergama Kristen Protestan.[189] Pada tahun 2000, persentase umat Protestan sudah mencapai 17% di Amerika Latin, lebih dari 27% di Afrika, dan 6% di Asia.[189] Menurut Mark A. Noll, 79% umat Anglikan menetap di Inggris Raya pada tahun 1910, sementara sebagian besar dari umat Anglikan selebihnya terdapat di Amerika Serikat dan negara-negara Persemakmuran Inggris.[188] Pada tahun 2010, 59% umat Anglikan terdapat di Afrika.[188] Pada tahun 2010, jumlah umat Protestan di India sudah melebihi jumlah umat Protestan di Inggris maupun Jerman, sementara jumlah umat Protestan di Brasil sudah sama banyak dengan gabungan jumlah umat Protestan di Inggris dan Jerman.[188] Umat Protestan Nigeria maupun Tiongkok hampir menyamai jumlah umat Protestan di seluruh Eropa.[188] Tiongkok adalah tanah air bagi golongan minoritas Protestan terbesar di dunia.[6][aa]

Protestanisme sedang bertumbuh di Afrika,[24][203][204] Asia,[24][204][205] Amerika Latin,[204][206] dan Oseania,[24][202] tetapi mengalami penurunan di Amerika Utara[202][207] dan Eropa,[186][208] dengan beberapa perkecualian seperti Prancis,[209] tempat Protestanisme diberantas sesudah Maklumat Nantes dibatalkan dengan Maklumat Fontainebleau dan menyusul aniaya terhadap kaum Huguenot, tetapi yang sekarang ini diklaim sebagai negara yang stabil jumlah umat Protestannya, bahkan sedikit meningkat.[209] Menurut beberapa pihak, Rusia adalah negara lainnya yang mengalami kebangkitan Protestanisme.[210][211][212]

Pada tahun 2010, rumpun-rumpun denominasi Protestan yang terbesar adalah denominasi-denominasi Pentakosta bersejarah (11%), Anglikan (11%), Lutheran (10%), Baptis (9%), gereja-gereja persatuan dan penyatuan (persatuan-persatuan beragam denominasi) (7%), Presbiterian atau Kalvinis (7%), Metodis (3%), Advent (3%), Kongregasional (1%), Serikat Persaudaraan (1%), Bala Keselamatan (<1%), dan Moravian (<1%). Denominasi-denominasi selebihnya terhitung berjumlah 38% dari keseluruhan umat Protestan.[6]

Sekitar 20% umat Protestan bermukim di Amerika Serikat.[6] Menurut suatu kajian dari tahun 2012, persentase umat Protestan dari keseluruhan populasi Amerika Serikat merosot menjadi 48%, sehingga untuk pertama kalinya Protestanisme tidak lagi menjadi agama mayoritas di negara itu.[213][214] Kemerosotan tersebut dikait-kaitkan terutama dengan penurunan jumlah anggota jemaat gereja-gereja Protestan Arus Utama,[213][215] sementara jumlah anggota jemaat gereja-gereja Protestan Injili dan gereja-gereja Orang Kulit Hitam tetap stabil dan terus bertambah.[213]

Pada tahun 2050, Protestanisme diprakirakan bakal meningkat sedikit lebih besar daripada setengah dari total populasi umat Kristen sedunia.[216][ab] Menurut ahli-ahli lain seperti Hans J. Hillerbrand, umat Protestan bakal sama banyaknya dengan umat Katolik.[217]

Menurut Mark Jürgensmeyer dari Universitas California, Protestanisme populer[ac] adalah pergerakan agamawi yang paling dinamis di dunia dewasa ini, bersama-sama dengan kebangkitan kembali Islam.[19]

Baca juga sunting

Keterangan sunting

  1. ^ Pada umumnya dianggap sebagai bagian dari Kristen Barat, kendati sudah tumbuh pula denominasi-denominasi Protestan Timur di luar Dunia Barat.
  2. ^ Beberapa pergerakan seperti golongan Husite atau golongan Lollardi juga dianggap Protestan dewasa ini, kendati muncul bertahun-tahun sebelum Reformasi tercetus. Pergerakan-pergerakan lain, misalnya golongan Waldensian, kemudian hari dipersatukan dengan cabang lain Kristen Protestan; dalam kasus golongan Waldensian, dipersatukan dengan cabang Kalvinis.
  3. ^ Sebagian besar perkiraan-perkiraan terkini menempatkan populasi Protestan sedunia pada kisaran 800 juta sampai lebih dari 1 miliar jiwa. Sebagai contoh, penulis Hans Hillerbrand memperkirakan total populasi Protestan mencapai 833.457.000 jiwa pada tahun 2004,[8] sementara menurut sebuah laporan keluaran Seminari Teologi Gordon-Conwell, angkanya mencapai mencapai 961.961.000 (dengan mengikutsertakan pihak-pihak independen sebagaimana yang didefinisikan di dalam artikel ini) pada pertengahan tahun 2015.[7]
  4. ^ Pada khususnya di Wittenberg, Praja Elektoral Sachsen. Malah dewasa ini, khususnya dalam konteks Jerman, Sachsen sering kali disifatkan sebagai "ibu pertiwi Reformasi" (Jerman: Mutterland der Reformation).
  5. ^ Pada masa itu, negeri Jerman dan sekitarnya terbagi-bagi menjadi negara-negara bagian Kekaisaran Romawi Suci. Negeri-negeri yang berganti akidah menjadi Protestan kebanyakan terletak di kawasan utara, tengah, dan timur wilayah Kekaisaran Romawi Suci.
  6. ^ Beberapa negara bagian Kekaisaran Romawi Suci mengadopsi mazhab Kalvinis, termasuk Praja Kabupaten-Istana Tepi Sungai Rhein.
  7. ^ Untuk informasi lebih lanjut, lih. Reformasi Inggris. Di dalam artikel ini, mazhab Anglikan dianggap sebagai salah satu cabang Kristen Protestan selaku bagian dari pergerakan-pergerakan yang langsung berpangkal pada Reformasi abad ke-16. Sekalipun gereja Inggris dewasa ini kerap menganggap dirinya sebagai suatu via media di antara Kristen Protestan dan Gereja Katolik, pada umumnya gereja ini menganggap dirinya Protestan sampai dengan munculnya Pergerakan Oxford pada dasawarsa 1830-an. (Neill, Stephen. Anglicanism Pelican 1960, hlmn. 170; 259–60)
  8. ^ Menurut laporan Pew Research tahun 2011 mengenai Kekristenan, mencapai sekitar 60% (persentase dihitung dengan cermat, karena beberapa denominasi di dalam laporan tersebut dapat dianggap sebagai bagian dari salah satu di antara tujuh cabang utama Kristen Protestan, misalnya Bala Keselamatan dapat dianggap sebagai bagian dari mazhab Metodis). Sebagian besar angka-angka yang tersaji di dalam laporan-laporan semacam itu maupun yang tersaji di dalam sumber-sumber lain bisa saja jauh berbeda.
  9. ^ Cabang ini mula-mula disebut Kalvinis oleh golongan Lutheran yang menentangnya, tetapi banyak pihak beranggapan bahwa istilah Gereformir (tereformasi) lebih mengena.[17] Di dalamnya tercakup gereja-gereja Presbiterian, gereja-gereja Kongregasional, banyak dari gereja-gereja persatuan dan penyatuan, maupun gereja-gereja Gereformir Eropa Daratan di Prancis, Swiss, Belanda, Jerman, Hongaria, dan lain-lain.
  10. ^ Pada akhirnya, meskipun penitikberatan Reformasi pada anjuran bagi umat Protestan untuk membaca Kitab Suci merupakan salah satu faktor dalam pertumbuhkembangan literasi, dampak mesin cetak itu sendiri, yakni ketersediaan luas karya-karya cetak dengan harga yang lebih murah, dan penumpuan perhatian yang kian meningkat kepada pendidikan dan pembelajaran sebagai faktor-faktor kunci dalam usaha mendapatkan pekerjaan yang mendatangkan penghasilan besar, juga merupakan faktor-faktor besar andilnya.[58]
  11. ^ Pada dasawarsa pertama Reformasi, pesan Luther tumbuh menjadi pergerakan, dan jumlah terbitan selebaran agamawi di Jerman mencapai titik zenitnya.[60]
  12. ^ Gereja Negara Finlandia sampai dengan tahun 1809 adalah Gereja Swedia. Sebagai sebuah kadipaten agung swatantra di bawah Kekaisaran Rusia dari tahun 1809 sampai 1917, Finlandia mempertahankan tatanan Gereja Negara yang bermazhab Lutheran, dan sebuah gereja negara yang terpisah dari Swedia, yang kemudian hari dinamakan Gereja Lutheran Injili Finlandia dan dijadikan gereja resmi negara. Gereja ini dilepaskan dari negara sebagai sebuah entitas yudisial terpisah sesudah diberlakukannya undang-undang gereja yang baru pada tahun 1869. Sesudah Finlandia merdeka pada tahun 1917, kebebasan beragama dimaklumkan di dalam undang-undang dasar tahun 1919 dan sebuah undang-undang terpisah yang mengatur kebebasan beragama pada tahun 1922. Lewat langkah-langkah tersebut, Gereja Lutheran Injili Finlandia kehilangan kedudukannya sebagai gereja negara, tetapi mendapatkan status konstitusional sebagai gereja nasional bersama-sama dengan Gereja Ortodoks Finlandia, yang kedudukannya justru tidak diatur di dalam undang-undang dasar.
  13. ^ Sebagai contoh, para pengikut Thomas Müntzer dan Balthasar Hubmaier.
  14. ^ Terutama di Amerika Serikat, tempat jemaat-jemaat Protestan biasanya digolongkan ke dalam salah satu dari dua kategori ini, Arus Utama atau Injili.
  15. ^ Keadaan yang demikian tidaklah seragam di kalangan umat Protestan dewasa ini. Di Swedia, uskup-uskup Katolik berpindah ke mazhab Lutheran pada zaman Reformasi sehingga kesinambungan penahbisan dari satu generasi rohaniwan ke generasi rohaniwan berikutnya belum terputus. Untuk keterangan lebih lanjut lih. Suksesi apostolik di Swedia. Dewasa ini, sebagai akibat dari penahbisan lintas-gereja, semua rohaniwan Persekutuan Porvoo dapat membuktikan bahwa tahbisan yang diterimanya merupakan salah satu dari mata rantai tahbisan setingkat uskup agung yang tidak terputus dari zaman sebelum Reformasi melalui keterhubungannya dengan rantai tahbisan Swedia. Meskipun demikian, dewasa ini Roma tidak mengakui keabsahan tahbisan mereka, bukan karena terputusnya rantai tahbisan, melainkan karena penahbisannya dilaksanakan tanpa seizin paus.
  16. ^ Untuk keterangan lebih lanjut mengenai hal ini, lih. Kriptopaganisme dan Kemurtadan Dahsyat. Di beberapa daerah, orang-orang pagan Eropa dipaksa memeluk agama Kristen, setidaknya secara lahiriah, misalnya sesudah kalah dalam pertempuran melawan umat Kristen. Meskipun demikian, mengharamkan paganisme tidak serta-merta meniadakannya. Paganisme justru bertahan dalam bentuk kriptopaganisme (paganisme terselubung). Sebagai contoh, Philipp Melanchthon, di dalam Pembelaan Pengakuan Iman Augsburg yang ia terbitkan pada tahun 1537, mengidentifikasi sifat mekanis ex opere operato sakramen-sakramen sebagai suatu bentuk dari falsafah deterministis pagan.
  17. ^ Ini adalah pendirian umat Protestan yang percaya bahwa gereja bersifat kasatmata. Bagi golongan yang beranggapan bahwa gereja bersifat tak kasatmata, organisasi tidaklah relevan, karena para pendosa secara perorangan dapat beroleh keselamatan.
  18. ^ Lih. Eklesiologi Agustinus Uskup Hipo sebagai salah satu contoh wacana tentang gereja tak kasat mata yang berasal dari bapa gereja.
  19. ^ Ini mengacu kepada tanda-tanda Gereja di dalam teologi Kalvinis. Seperti itulah jika yang anda bayangkan adalah sebuah negara, tetapi gereja kasatmata adalah suatu totum integrale, suatu kemaharajaan, dengan seorang maharaja yang gaib, alih-alih yang kasatmata. Gereja-gereja berbagai bangsa merupakan daerah-daerah bagian dari kemaharajaan ini; dan kendati independen satu sama lain, gereja-gereja itu satu jua, sehingga menjadi anggota salah satu gereja sama saja dengan menjadi anggota semua gereja, dan keterpisahan dari satu gereja sama saja dengan keterpisahan dari semua gereja.... Konsepsi gereja semacam ini, yang praktis sudah sangat tidak kita hiraukan, setidaknya dalam beberapa aspek, dipegang teguh para teolog Skotlandia pad aabad ke-17. Pandangan James Walker di dalam buku The Theology of Theologians of Scotland. (Edinburgh: Rpt. Knox Press, 1982) Lecture iv. hlmn. 95–96.
  20. ^ Setidaknya mula-mula umat Protestan tidaklah menyimpang per se, tetapi diekskomunikasi sebagai kaum yang menyimpang di dalam bula Exsurge Domine tahun 1520 dan Maklumat Worms tahun 1521. Sebagian umat Protestan menghindari ekskomunikasi dengan menjalani hidup sebagai kaum kriptoprotestan.
  21. ^ Sebagian golongan Protestan mengklaim bahwa dewasa ini gereja bersifat kasatmata, this is a matter of dispute.
  22. ^ Penandasan supremasi paus tidaklah sama dari masa ke masa. Sebagai contoh, pada tahun 381, Konsili Konstantinopel I mengakui kesetaraan wewenang takhta keuskupan Konstantinopel dengan wewenang takhta keuskupan Roma. Supremasi paus terus berevolusi sesudah Reformasi dengan diselenggarakannya Konsili Vatikan I.
  23. ^ Golongan Lutheran tidak sepenuhnya menolak Konsili Trento. Pada kenyataannya, beberapa tokoh Lutheran menghadirinya, sekalipun tidak diberi hak suara. Malah Martin Chemnitz, dengan berpendirian bahwa semua konsili wajib ditelaah, menulis Telaah Konsili Trento yang menerima beberapa bagian dari hasil Konsili Trento dan menentang bagian-bagian selebihnya.
  24. ^ Di dalam sejarah, umat Protestan yang hatinya condong kepada iman Katolik dijuluki kaum kriptopapis. Mereka menjalani hidup semacam itu lantaran agama Katolik diharamkan di beberapa tempat berdasarkan asas hukum cuius regio, eius religio. Pengharaman agama Katolik tidak selalu dapat memaksa mereka untuk berpindah negara. Mereka malah tetap bertahan dan terus memengaruhi gereja dominan di daerah mereka.
  25. ^ Angka perkiraan sangat bervariasi, dari 400 sampai lebih dari satu miliar jiwa. Salah satu alasannya adalah tidak adanya mufakat di kalangan sarjana tentang denominasi apa saja yang tergolong Protestan. Meskipun demikian, 800 juta jiwa adalah angka yang paling berterima di kalangan penulis dan sarjana. Sebagai contoh, penulis Hans Hillerbrand memperkirakan bahwa pada populasi umat Protestan pada tahun 2004 berjumlah total 833.457.000 jiwa,[8] sementara sebuah laporan yang disusun Gordon-Conwell Theological Seminary menyajikan angka 961.961.000 jiwa (mengikutsertakan pula jemaat-jemaat independen sebagaimana didefinisikan di dalam artikel ini) pada pertengahan tahun 2015.[7]
  26. ^ Sumber-sumber mutakhir pada umumnya sependapat bahwa umat Kristen merupakan kira-kira 33% dari populasi dunia—sedikit melebihi 2,4 miliar penganut pada pertengahan pertengahan tahun 2015.
  27. ^ Perkiraan jumlah umat Protestan di Tiongkok berada dalam kisaran dua belasan juta. Meskipun demikian, dibanding negara-negara lain, tidak ada pendapat yang membantah bahwa negara dengan golongan minoritas Protestan terbesar adalah Tiongkok.
  28. ^ Golongan Protestan Magisterial, Independen, Anabaptis, dan Anglikan dianggap Protestan sebagaimana dinyatakan sebelumnya di dalam artikel ini, maupun di dalam buku: Statistics for the P, I and A megablocs are often combined because they overlap so much-hence the order followed here.
  29. ^ Suatu istilah yang luwes; didefinisikan sebagai segala bentuk Protestanisme selain denominasi-denominasi bersejarah yang berasal dari Reformasi Protestan.

Rujukan sunting

  1. ^ Löffler, K. (1910), Paus Leo X, The Catholic Encyclopedia, New York: Robert Appleton Company, "Biang keladinya dikait-kaitkan dengan ketamakan nan melampau akan uang yang dipertontonkan Kuria Roma, yang memperlihatkan betapa tidak memadainya segala usaha pembaruan yang sampai dengan saat itu tidak kunjung membuahkan hasil...Penyelewengan-penyelewengan terjadi dalam pewartaan indulgensi. Sumbangsih uang, yang hanya pernik belaka, kerap menjadi objek utama, dan "indulgensi bagi orang mati" menjadi tunggangan ajaran-ajaran yang tidak dapat diterima...(Sri Paus) mengumbar hawa nafsunya dan gagal memahami dengan seutuhnya tugas-tugas jabatannya yang luhur."
  2. ^ a b c d ""Methodist Beliefs: In what ways are Lutherans different from United Methodists?"" (dalam bahasa Inggris). Wisconsin Evangelical Lutheran Synod. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Mei 2014. Diakses tanggal 22 Mei 2014. Golongan Persatuan Metodis memandang Kitab Suci sebagai sumber dan tolok ukur utama bagi doktrin Kristen, menitikberatkan arti penting tradisi, pengalaman, dan akal budi bagi doktrin Kristen. Golongan Lutheran mengajarkan bahwa Alkitab adalah satu-satunya sumber bagi doktrin Kristen. Kebenaran-kebenaran Kitab Suci tidak perlu diuji dengan tradisi, pengalaman, maupun akal budi insani. Kitab Suci membuktikan kebenarannya sendiri dan pada hakikatnya benar. 
  3. ^ Faithful, George (2014). Mothering the Fatherland: A Protestant Sisterhood Repents for the Holocaust. Oxford University Press. ISBN 9780199363476. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  4. ^ Haffner, Paul (1999). The Sacramental Mystery (dalam bahasa Inggris). Gracewing Publishing. hlm. 11. ISBN 9780852444764. Pengakuan Iman Augsburg yang disusun Melanchton, salah seorang murid Luther, hanya mengakui tiga sakramen, yaitu Sakramen Baptis, Sakramen Perjamuan Kudus, dan Sakramen Tobat. Melanchton membiarkan peluang tetap terbuka bagi lima tanda suci lainnya untuk dianggap sebagai "sakramen sekunder". Meskipun demikian, Zwingli, Kalvin, dan sebagian besar tradisi Kalvinis terkemudian hanya mengakui Baptis dan Perjamuan Kudus sebagai sakramen, tetapi dengan makna yang sangat simbolis. 
  5. ^ Dixon, C. Scott (2010). Protestants: A History from Wittenberg to Pennsylvania 1517–1740. John Wiley & Sons. ISBN 9781444328110. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  6. ^ a b c d e f g h i j k l "Pewforum: Grobal Christianity" (PDF). 19 December 2011. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 November 2013. Diakses tanggal 14 Mei 2014. 
  7. ^ a b c d e "Christianity 2015: Religious Diversity and Personal Contact" (PDF). gordonconwell.edu. January 2015. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Mei 2017. Diakses tanggal 29 Mei 2015. 
  8. ^ a b Hillerbrand, Hans J. (2004). Encyclopedia of Protestantism: 4-volume Set. Routledge. hlm. 2. ISBN 978-1-135-96028-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 18 Januari 2015. 
  9. ^ Dixon, C. Scott (2010). Protestants: A History from Wittenberg to Pennsylvania 1517–1740. John Wiley & Sons. ISBN 9781444328110. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  10. ^ Oxford Dictionary of the Christian Church (1974) art. "Speyer (Spires), Diets of"
  11. ^ Gassmann, Günther; Larson, Duane H.; Oldenburg, Mark W. (2001). Historical Dictionary of Lutheranism. Scarecrow Press. ISBN 9780810866201. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2022. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  12. ^ Kuyper, Abraham (1899). Calvinism. Primedia E-launch LLC. ISBN 9781622090457. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2022. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  13. ^ a b c Heussi, Karl (1956). Kompendium der Kirchengeschichte, 11., Tübingen (Germany), hlmn. 317–319, 325–326
  14. ^ a b c d e Hillerbrand, Hans J. (2004). Encyclopedia of Protestantism: 4-volume Set. Routledge. ISBN 9781135960285. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  15. ^ a b Junius Benjamin Remensnyder (1893). The Lutheran Manual (dalam bahasa bahasa Inggris). Boschen & Wefer Company. hlm. 12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2021. Diakses tanggal 27 April 2021. 
  16. ^ a b Frey, H. (1918). Is One Church as Good as Another? (dalam bahasa bahasa Inggris). 37. The Lutheran Witness. hlm. 82–83. Hanya mungkin ada satu Gereja kasatmata yang sejati. ...Hanya Gereja itulah Gereja kasatmata yang sejati, yang mengajarkan dan mengakukan segenap doktrin Firman Allah dengan semurni-murninya, dan yang di tengah-tengahnya Sakramen-Sakramen dilayankan dengan layah menurut ketetapan Kristus. Dari semua Gereja, hanya Gereja Lutheran yang dapat disifatkan demikian. 
  17. ^ Hägglund, Bengt (2007). Teologins Historia [History of Theology] (dalam bahasa Jerman). Diterjemahkan oleh Gene J. Lund (edisi ke-4 (edisi revisi)). Saint Louis: Concordia Publishing House. 
  18. ^ World Council of Churches: Evangelical churches Diarsipkan 7 January 2015 di Wayback Machine.: "Gereja-gereja Injili sudah bertumbuh pesat pada paro-kedua abad ke-20 dan terus-menerus menampakkan daya hidup yang besar, teristimewa di Belahan Bumi Selatan. Kebangkitan ini mungkin dapat turut diperjelas oleh pertumbuhan fenomenal mazhab Pentakosta dan kemunculan gerakan karismatik, yang erat dikaitkan dengan gerakan injili. Meskipun demikian, tidak dapat dipungkiri bahwa mazhab injili "per se" telah menjadi salah satu komponen utama Kekristenan dunia. Golongan Injili juga merupakan kelompok minoritas yang lumayan besar di dalam gereja-gereja Protestan tradisional dan gereja-gereja Anglikan. Di kawasan-kawasan seperti Afrika dan Amerika Latin, batas-batas antara "injili" dan "arus utama" berubah dengan cepat dan membuka jalan bagi realitas-realitas gerejawi yang baru."
  19. ^ a b Juergensmeyer, Mark (2005). Religion in Global Civil Society. Oxford University Press. ISBN 9780198040699. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Maret 2013. Diakses tanggal 8 Januari 2016 – via Google Books. 
  20. ^ a b "protestant – Origin and meaning of protestant by Online Etymology Dictionary". www.etymonline.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2014. Diakses tanggal 31 Desember 2014. 
  21. ^ "Definition of Protestant". Dictionary.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Oktober 2019. 
  22. ^ MacCulloch, Diarmaid (2003). The Reformation: A History. New York: Penguin. hlm. xx. 
  23. ^ Espín, Orlando O. dan Nickoloff, James B. An introductory dictionary of theology and religious studies. Collegeville, Minnesota: Liturgical Press, hlm. 796.
  24. ^ a b c d e f Melton, J. Gordon (2018). Encyclopedia of Protestantism. Infobase Publishing. ISBN 9780816069835. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2021. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  25. ^ Humphrey, Edith M. (15 April 2013). Scripture and Tradition (dalam bahasa Inggris). Baker Books. hlm. 16. ISBN 978-1-4412-4048-4. secara historis golongan Anglikan telah mengadopsi pendirian yang nantinya disebut pendirian prima Scriptura. 
  26. ^ Woodhead, Linda. Christianity: A Very Short Introduction (Oxford University Press, 2014) hlmn. 57–70
  27. ^ a b Herzog, Johann Jakob; Philip Schaff, Albert (1911). The New Schaff-Herzog Encyclopedia of Religious Knowledge. hlm. 419. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2015. Diakses tanggal 27 Juni 2015. 
  28. ^ a b Lane, Anthony (2006). Justification by Faith in Catholic-Protestant Dialogue. London: t & t clark. hlm. 27. ISBN 0567040046. 
  29. ^ Bucher, Richard P. (2014). "Methodism". Lexington: Lutheran Church Missouri Synod. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 July 2014. Selain itu, bagi umat Metodis, keselamatan paripurna bukan hanya melibatkan pembenaran oleh iman, melainkan juga pertobatan dan hidup kudus. Jika di dalam teologi Lutheran, doktrin inti dan fokus seluruh ibadat dan kehidupan kita adalah pembenaran oleh kasih-karunia melalui iman, maka bagi umat Metodis, yang senantiasa menjadi fokus utama adalah hidup kudus dan berusaha mencapai kesempurnaan. Wesley menganalogikannya dengan sebuah rumah. Pertobatan, katanya, adalah serambi. Iman adalah pintu. Tetapi hidup kudus adalah rumah itu sendiri. Hidup kudus adalah agama yang sejati. “Keselamatan itu seumpama sebuah rumah. Untuk memasukinya, pertama-tama haruslah engkau datangi serambinya (pertobatan), kemudian haruslah engkau masuk lewat pintunya (iman). Akan tetapi rumah itu sendiri--hubungan seorang insan dengan Allah--adalah kekudusan, hidup kudus” (Joyner, memparafasakan Wesley, 3). 
  30. ^ Willsky-Ciollo, Lydia (2015). American Unitarianism and the Protestant Dilemma: The Conundrum of Biblical Authority. Lanham, MD: Lexington Books. hlm. 9–10. ISBN 9780739188927. 
  31. ^ Chan, Simon (1998). Spiritual Theology: A Systematic Study of the Christian Life. Downers Grove, IL: IVP Academic. hlm. 105. ISBN 9780830815425. 
  32. ^ a b Avis, Paul (2002). The Church in the Theology of the Reformers. Eugene, OR: Wipf and Stock Publishers. hlm. 95. ISBN 1592441009. 
  33. ^ Matius 16:18, 1 Korintus 3:11, Efesus 2:20, 1 Petrus 2:5–6, Wahyu 21:14
  34. ^ Matius 7:21
  35. ^ 1 Korintus 10:16, 1 Korintus 11:20, 1 Korintus 11:27
  36. ^ Engelder, T.E.W., Popular Symbolics. St. Louis: Concordia Publishing House, 1934. hlm. 95, Bagian XXIV. "The Lord's Supper", alinea 131.
  37. ^ "The Solid Declaration of the Formula of Concord, Article 8, The Holy Supper". Bookofconcord.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2008. Diakses tanggal 19 November 2010. 
  38. ^ Matius 26:28
  39. ^ Graebner, Augustus Lawrence (1910). Outlines of Doctrinal Theology. Saint Louis, MO: Concordia Publishing House. hlm. 163. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Mei 2011. 
  40. ^ Graebner, Augustus Lawrence (1910). Outlines of Doctrinal Theology. St. Louis, MO: Concordia Publishing House. hlm. 163. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2009. 
  41. ^ Lukas 22:19–20
  42. ^ Graebner, Augustus Lawrence (1910). Outlines of Doctrinal Theology. Saint Louis, MO: Concordia Publishing House. hlm. 162. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2009. 
  43. ^ Neal, Gregory S. (2014). Sacramental Theology and the Christian Life. WestBow Press. hlm. 111. ISBN 9781490860077. Bagi umat Anglikan dan Metodis, realitas kehadiran Yesus sebagaimana disambut melalui roti dan anggur sakramen bukanlah pokok permasalahan. Kehadiran nyata cukup diterima sebagai sesuatu yang benar, sifatnya yang misterius diteguhkan, malah disanjung di dalam pernyataan-pernyataan resmi seperti Misteri Kudus Ini: Suatu Pemahaman Persatuan Metodis Perihal Komuni Kudus. 
  44. ^ Balmer, Randall Herbert; Winner, Lauren F. (2002). Protestantism in America . New York: Columbia University Press. hlm. 26. ISBN 9780231111300. 
  45. ^ "Philip Schaff: History of the Christian Church, Jilid III: Nicene and Post-Nicene Christianity. A.D. 311-600 - Christian Classics Ethereal Library". www.ccel.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Desember 2021. Diakses tanggal 2021-12-21. 
  46. ^ "Gottschalk Of Orbais | Roman Catholic theologian | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2021. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  47. ^ caryslmbrown (2017-07-18). "Reformation parallels: the case of Gottschalk of Orbais". Doing History in Public (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Oktober 2021. Diakses tanggal 27 Oktober 2021. 
  48. ^ Lockridge, Kenneth R. "Gottschalk "Fulgentius" of Orbais". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2021. Diakses tanggal 13 Desember 2021. 
  49. ^ "Ratramnus | Benedictine theologian | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2021. Diakses tanggal 14 Desember 2021. 
  50. ^ Milner, Joseph. The History of the Church of Christ Volume 3. Ulasan surat Paulus kepada jemaat di Galatia adalah satu-satunya karya tulis Klaudius yang dicetak. Di dalamnya ia berulang kali menegaskan kesetaraan semua rasul dengan Santo Petrus. Ia pun memang senantiasa berpandangan bahwa Yesus Kristuslah satu-satunya Kepala Gereja yang sesungguhnya. Tanpa kenal ampun ia mencerca doktrin pahala amal perbuatan manusia, maupun pemuliaan tradisi sampai ke taraf yang sama tinggi dengan firman ilahi. Ia menegaskan bahwa kita diselamatkan oleh iman semata-mata, gereja tidak mustahil keliru, menyingkap kesia-siaan berdoa bagi orang mati, dan betapa berdosanya amalan-amalan penyembahan berhala yang didukung Takhta Roma pada masa itu. Pandangan-pandangan tersebut terungkap di dalam ulasannya tentang surat Paulus kepada jemaat di Galatia. 
  51. ^ MacCulloch, Diarmaid. A history of Christianity : the first three thousand years. OCLC 1303898228. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Agustus 2022. Diakses tanggal 29 Juni 2022. 
  52. ^ "Friends of God | religious group | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 November 2021. Diakses tanggal 13 Desember 2021. 
  53. ^ "Philip Schaff: History of the Christian Church, Jilid VI: The Middle Ages. A.D. 1294-1517 - Christian Classics Ethereal Library". ccel.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2021. Diakses tanggal 17 November 2021. 
  54. ^ "Philip Schaff: History of the Christian Church, Jilid VI: The Middle Ages. A.D. 1294-1517 - Christian Classics Ethereal Library". ccel.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2021. Diakses tanggal 14 November 2021. 
  55. ^ "The forms of communication employed by the Protestant Reformers and especially Luther and Calvin" (PDF). Pharos Journal of Theology. 98. 2016. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 Januari 2022. Diakses tanggal 14 Desember 2021. Johan Wessel adalah salah seorang anggota dari kelompok pencerca indulgensi (Reddy 2004:115). Doktrin pembenaran oleh iman semata-mata adalah ajaran Johann von Wessel (Kuiper 1982:151). Ia menolak doktrin transubstansiasi yang mengajarkan keyakinan bahwa pada saat imam melisankan sakramen, roti dan anggur berubah menjadi tubuh dan darah sungguhan dari Yesus Kristus 
  56. ^ Schofield Martin Luther hlm. 122
  57. ^ Cameron European Reformation[halaman dibutuhkan]
  58. ^ Pettegree Reformation World hlm. 543
  59. ^ Edwards Printing, Propaganda, and Martin Luther
  60. ^ Pettegree and Hall "Reformation and the Book Historical Journal hlm. 786
  61. ^ William P. Haugaard "The History of Anglicanism I" in The Study of Anglicanism Stephen Sykes and John Booty (penyunting) (SPCK 1987) hlmn. 6–7
  62. ^ Pasal pertama dari Pasal-Pasal Pendeklarasian Konstitusi Gereja Skotlandia tahun 1921 menyatakan bahwa 'Gereja Skotlandia mengikuti Refomasi Skotlandia'.
  63. ^ "History of Europe – Demographics Diarsipkan 23 July 2013 di Wayback Machine.". Encyclopædia Britannica.
  64. ^ Cross, (ed.) "Westphalia, Peace of" Oxford Dictionary of the Christian Church
  65. ^ Thomas S. Kidd, The Great Awakening: The Roots of Evangelical Christianity in Colonial America (2009)
  66. ^ Nancy Cott, "Young Women in the Great Awakening in New England," Feminist Studies 3, no. 1/2 (Autumn 1975): 15.
  67. ^ William G. McLoughlin, Revivals Awakenings and Reform (1980)
  68. ^ Mark A. Noll, A History of Christianity in the United States and Canada (1992) hlmn. 286–310
  69. ^ Robert William Fogel, The Fourth Great Awakening and the Future of Egalitarianism (2000)
  70. ^ Robert William Fogel (2000), The Fourth Great Awakening & the Future of Egalitarianism; lih. tinjauan Randall Balmer, Journal of Interdisciplinary History 2002 33(2): 322–325
  71. ^ Gibbard, Noel (2005). Fire on the Altar: A History and Evaluation of the 1904 - 05 Welsh Revival. Bridgend: Bryntirion Press. ISBN 978-1850492115. 
  72. ^ Cranach (22 Maret 2012). "Has Lutheranism caused secularism?". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2015. Diakses tanggal 28 Juni 2015. 
  73. ^ "Chapitre 6 - Les Lumières, ou la sécularisation de l'État". Cairn.info. 2016-03-09. Diakses tanggal 22 September 2022. 
  74. ^ Horsch, John (1995). Mennonites in Europe. Herald Press. hlm. 299. ISBN 978-0836113952. 
  75. ^ a b Gonzalez, A History of Christian Thought, 88.
  76. ^ Hein, Gerhard. "Karlstadt, Andreas Rudolff-Bodenstein von (1486–1541)". Global Anabaptist Mennonite Encyclopedia Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2021. Diakses tanggal 19 April 2014. 
  77. ^ The Magisterial Reformation Diarsipkan 4 Juli 2007 di Wayback Machine.
  78. ^ Occupational Outlook Handbook, 1996–1997. Diane Publishing. 1996. ISBN 9780788129056. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  79. ^ "An Orthodox Response to the Recent Roman Catholic Declaration on the Nature of the Church". www.antiochian.org. Antiochian Orthodox Christian Archdiocese. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Agustus 2014. Diakses tanggal 28 Juli 2014. 
  80. ^ "ICL > Denmark > Constitution". www.servat.unibe.ch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juli 2011. Diakses tanggal 24 Juli 2014. 
  81. ^ "Føroyska kirkjan". Fólkakirkjan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Maret 2015. Diakses tanggal 24 Juli 2014. 
  82. ^ Undang-Undang Dasar Republik Islandia Diarsipkan 11 Februari 2004 di Wayback Machine.: Pasal 62, Pemerintah Islandia .
  83. ^ Løsere bånd, men fortsatt statskirke Diarsipkan 8 Januari 2014 di Wayback Machine., ABC Nyheter
  84. ^ Staten skal ikke lenger ansette biskoper Diarsipkan 18 April 2012 di Wayback Machine., NRK
  85. ^ Forbund, Human-Etisk (15 Mei 2012). "Ingen avskaffelse: Slik blir den nye statskirkeordningen". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 November 2018. Diakses tanggal 24 Juli 2014. 
  86. ^ Fasse, Christoph. "Address data base of Reformed churches and institutions". www.reformiert-online.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2013. Diakses tanggal 24 Juli 2014. 
  87. ^ Eberle, Edward J. (2011). Church and State in Western Society. Ashgate Publishing, Ltd. hlm. 2. ISBN 978-1-4094-0792-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 30 Desember 2019. Gereja Inggris kemudian hari menjadi gereja resmi negara, dengan didapuknya kepala negara menjadi pihak yang mengawasi fungsi-fungsi gereja. 
  88. ^ Fox, Jonathan (2008). A World Survey of Religion and the State. Cambridge University Press. hlm. 120. ISBN 978-0-521-88131-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 30 Desember 2019. Gereja Inggris (Anglikan) dan Gereja Skotlandia (Presbiterian) adalah agama-agama resmi di Inggris Raya. 
  89. ^ Ferrante, Joan (2010). Sociology: A Global Perspective. Cengage Learning. hlm. 408. ISBN 978-0-8400-3204-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 30 Desember 2019. gereja Inggris [Anglikan], yang tetap menjadi gereja resmi negara 
  90. ^ "ICL > Finland > Constitution". servat.unibe.ch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Januari 2018. Diakses tanggal 24 Juli 2014. 
  91. ^ "Maarit Jänterä-Jareborg: Religion and the Secular State in Sweden" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 Januari 2016. Diakses tanggal 23 Juli 2014. 
  92. ^ "Staatlicher Dirigismus und neue Gläubigkeit (Die Kirche im Herzogtum Nassau)" (dalam bahasa Jerman). Nassau-info.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2016. Diakses tanggal 27 Mei 2016. 
  93. ^ Danielː8
  94. ^ Mead, Frank S; Hill, Samuel S; Atwood, Craig D, "Adventist and Sabbatarian (Hebraic) Churches", Handbook of Denominations in the United States (edisi ke-12), Nashville: Abingdon Press, hlm. 256–276 
  95. ^ "Christianity report" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 November 2013. Diakses tanggal 2 May 2014. 
  96. ^ McGrath, William, "Neither Catholic nor Protestant", CBC 4 me (PDF), diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 December 2016 
  97. ^ Gilbert, William, "15 The Radicals of the Reformation", The Anabaptists and the Reformation, diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2019, diakses tanggal 4 Juni 2015 
  98. ^ Harper, Douglas (2010) [2001], "Anabaptist", Online Etymological Dictionary, diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2011, diakses tanggal 25 April 2011 
  99. ^ "What it means to be an Anglican". Gereja Inggris. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Agustus 2011. Diakses tanggal 16 Maret 2009. 
  100. ^ "The Anglican Communion official website – homepage". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Maret 2009. Diakses tanggal 16 Maret 2009. 
  101. ^ Office, Anglican Communion. "Member Churches". www.anglicancommunion.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Maret 2015. Diakses tanggal 4 Juni 2015. 
  102. ^ Green, Jonathon (1996). "Bab 2: The Middle Ages". Chasing the Sun: Dictionary Makers and the Dictionaries They Made (edisi ke-1 Amerika Serikat). New York: Henry Holt. hlm. 58–59. ISBN 978-0-8050-3466-0. 
  103. ^ Diarmaid MacCulloch, Thomas Cranmer: A Life, Yale University Press, hlm.617 (1996).
  104. ^ Buescher, John. "Asal-Usul Baptis Diarsipkan 20 September 2015 di Wayback Machine.." Sejarah Pengajaran Diarsipkan 26 September 2018 di Wayback Machine.. Temu balik tanggal 23 September 2011.
  105. ^ Shurden, Walter (2001). "Turning Points in Baptist History". Macon, GA: The Center for Baptist Studies, Mercer University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juli 2010. Diakses tanggal 16 Januari 2010. 
  106. ^ Gourley, Bruce. "A Very Brief Introduction to Baptist History, Then and Now." The Baptist Observer.
  107. ^ a b c Cross, FL, ed. (2005), "Baptists", The Oxford dictionary of the Christian church, New York: Oxford University Press 
  108. ^ "Baptis Diarsipkan 26 April 2015 di Wayback Machine.." 2010. Encyclopædia Britannica Online.
  109. ^ "Member Body Statistics". Baptist World Alliance. 30 May 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2010. Diakses tanggal 6 Mei 2010. 
  110. ^ "SBC: Giving increases while baptisms continue decline". Baptist Press. 23 May 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Mei 2019. Diakses tanggal 24 September 2019. 
  111. ^ "Appendix B: Classification of Protestant Denominations". 12 May 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Desember 2021. Diakses tanggal 28 Desember 2015. 
  112. ^ Nĕmec, Ludvík "The Czechoslovak heresy and schism: the emergence of a national Czechoslovak church," American Philosophical Society, Philadelphia, 1975, ISBN 0-87169-651-7
  113. ^ "Theology and Communion". Wcrc.ch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Desember 2013. Diakses tanggal 5 Desember 2013. 
  114. ^ "Member Churches". Wcrc.ch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2014. Diakses tanggal 5 Desember 2013. 
  115. ^ Canons and Decrees of the Council of Trent, Fourth Session, Decree on Sacred Scripture (Denzinger 783 [1501]; Schaff 2:79–81). Untuk sejarah pembahasan berbagai tafsir maklumat Konsili Trento tersebut, lih. Selby, Matthew L., The Relationship Between Scripture and Tradition according to the Council of Trent, tesis Magister yang tidak diterbitkan, Universitas St Thomas, Juli 2013.
  116. ^ Olson, Roger E. (1999). The Story of Christian Theology: Twenty Centuries of Tradition & Reform. InterVarsity Press. hlm. 158. ISBN 9780830815050. Denominasi-denominasi Protestan magisterial seperti Lutheran, Kalvinis, dan Anglikan (Gereja Inggris, Gereja Episkopal) arus utama hanya menerima empat konsili yang pertama sebagai konsili yang berwibawa istimewa, tetapi konsili-konsili tersebut pun tetap dianggap lebih rendah daripada Kitab Suci. 
  117. ^ Kelly, Joseph Francis (2009). The Ecumenical Councils of the Catholic Church: A History. Liturgical Press. hlm. 64. ISBN 9780814653760. Gereja Inggris dan kebanyakan gereja Lutheran menerima keempat konsili yang pertama sebagai konsili yang oikumene; gereja-gereja Ortodoks menerima tujuh konsili yang pertama. 
  118. ^ "About Us". Lutheran Church of New Zealand. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2015. Diakses tanggal 5 Maret 2015. 
  119. ^ "Member Churches – The Lutheran World Federation". 19 May 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Januari 2015. Diakses tanggal 5 Maret 2015. 
  120. ^ "Survey Shows 70.5 Million Members in LWF-Affiliated Churches". The Lutheran World Federation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Juli 2012. Diakses tanggal 22 Juli 2012. 
  121. ^ "Member Churches". World Methodist Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2013. Diakses tanggal 17 Juni 2013. 
  122. ^ A Collection of Hymns, for the use of the people called Methodists. T. Blanshard. 1820. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015. 
  123. ^ a b Winn, Christian T. Collins (2007). From the Margins: A Celebration of the Theological Work of Donald W. Dayton (dalam bahasa Inggris). Wipf and Stock Publishers. hlm. 115. ISBN 9781630878320. Di samping pengelompokan-pengelompokan denominasional yang terpisah tersebut, perlu diingat bahwa ada kantong-kantong besar gerakan Kekudusan yang masih bertahan di dalam tubuh Gereja Persatuan Metodis. Yang paling berpengaruh di antaranya adalah kelompok-kelompok yang didominasi Sekolah Tinggi Asbury dan Seminari Teologi Asbury (kedua-duanya berlokasi di Wilmore, Negara Bagian Kentucky), tetapi boleh dikata sekolah-sekolah tinggi lain, rapat-rapat perkemahan tingkat lokal yang tak terhitung jumlahnya, sisa-sisa dari berbagai perhimpunan Kekudusan tingkat lokal, perhimpunan-perhimpunan misi berhaluan Kekudusan yang independen, dan kelompok-kelompok sejenisnya pun sudah menimbulkan dampak yang besar di dalam tubuh Persatuan Metodis. Pola serupa tampak di Inggris, dengan adanya Sekolah Tinggi Cliff yang memainkan peran tersebut di dalam tubuh mazhab Metodis. 
  124. ^ "Holiness churches". oikoumene.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Februari 2020. Diakses tanggal 31 Mei 2015. 
  125. ^ Global Christianity: A Report on the Size and Distribution of the World's Christian Population (PDF), Pew Forum on Religion and Public Life, 19 December 2011, hlm. 67, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 Juli 2013, diakses tanggal 25 Juni 2015 
  126. ^ "Quaker Faith & Practice". Britain Yearly Meeting. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juli 2013. Diakses tanggal 5 Juni 2015. 
  127. ^ "Baltimore Yearly Meeting Faith & Practice 2011 draft". Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2012. 
  128. ^ The Trouble With "Ministers" Diarsipkan 19 October 2013 di Wayback Machine. karya Chuck Fager menyajikan suatu tinjauan sekilas mengenai hierarki yang dimiliki Handai-Tolan sampai ketika hierarki tersebut mulai berangsur-angsur ditiadakan pada pertengahan abad kedelapan belas. Temu balik tanggal 25 April 2014.
  129. ^ Abigail, Shawn (June 2006). "What is the history of the 'Brethren'?". "Plymouth Brethren" FAQ. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Mei 2016. Diakses tanggal 12 Juni 2009. 
  130. ^ Mackay, Harold (1981). Assembly Distinctives . Scarborough, Toronto: Everyday Publications. ISBN 978-0-88873-049-7. OCLC 15948378. [halaman dibutuhkan]
  131. ^ Konfesionalisme adalah istilah yang dipakai para sejarawan sebagai sebutan bagi "penciptaan identitas dan sistem keyakinan yang bersifat tetap bagi gereja-gereja berlainan yang sebelumnya lebih luwes dalam memahami dirinya sendiri, dan yang tidak terlahir dari usaha untuk mencari identitas tersendiri bagi diri mereka sendiri—mereka ingin menjadi sepenuhnya Katolik sekaligus sepenuhnya tereformasi." (MacCulloch, The Reformation: A History, hlm. xxiv.)
  132. ^ "Classification of Protestant Denominations" (PDF). Pew Forum on Religion & Public Life / U.S. Religious Landscape Survey. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 Februari 2015. Diakses tanggal 27 September 2009. 
  133. ^ "Unitarianism: Unitarianism at a glance". BBC – Religions. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 August 2017. Diakses tanggal 1 August 2017. 
  134. ^ "Unitarian Christianity". www.americanunitarian.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2017. Diakses tanggal 1 Agustus 2017. 
  135. ^ "Redirect". www.secularhumanism.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juni 2010. Diakses tanggal 10 Februari 2016. 
  136. ^ The Concise Oxford Dictionary. Oxford University Press. 1978. 
  137. ^ Operation World, diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2020, diakses tanggal 4 Juni 2015 
  138. ^ Burgess, Stanley M; van der Maas, Eduard M, ed. (2002), "Neocharismatics", The New International Dictionary of Pentecostal and Charismatic Movements, Grand Rapids: Zondervan 
  139. ^ Burgess, Stanley M; van der Maas, Eduard M, ed. (2002), The New International Dictionary of Pentecostal and Charismatic Movements, Grand Rapids: Zondervan, hlm. 286–287 
  140. ^ "Chambers Biographical Dictionary", ed. Magnus Magnusson (Chambers: Cambridge University Press, 1995), 62.
  141. ^ Kenneth D. Keathley, "The Work of God: Salvation", in A Theology for the Church, ed. Daniel L. Akin (Nashville: B&H Academic, 2007), 703.
  142. ^ Robert G. Torbet, A History of the Baptists, edisi ke-3
  143. ^ Gonzalez, Justo L. The Story of Christianity, Jld. Dua: The Reformation to the Present Day (New York: Harpercollins Publishers, 1985; cetak ulang – Peabody: Prince Press, 2008) 180
  144. ^ Di beberapa tempat, misalnya di beberapa daerah di Inggris dan Amerika, tempat Pietisme sering kali hidup berdampingan dengan Gereja Katolik, umat Katolik juga secara alamiah dipengaruhi Pietisme, sehingga tumbuh suatu tradisi nyanyi bersama lagu puji-pujian oleh seluruh jemaat, termasuk di kalangan umat Pietis yang berpindah menjadi warga Gereja Katolik dengan memboyong serta kecenderungan-kecenderungan pietis mereka, misalnya Frederick William Faber.
  145. ^ Meier, Marcus (2008). The Origin of the Schwarzenau Brethren. Philadelphia: Brethren Encyclopedia. hlm. 144.
  146. ^ Kaum Puritan Kalvinis yakin bahwa pemerintah ditetapkan oleh Allah untuk memasyarakatkan perilaku Kristen ke di muka bumi, sementara kaum Pietis memandang pemerintah sebagai bagian dari dunia, dan umat beriman dipanggil untuk hidup bersetia secara sukarela tanpa perlu dorongan dari pemerintah.
  147. ^ "Latimer's Pulpit". Faculty of Divinity 50 Treasures. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Februari 2021. Diakses tanggal 30 Desember 2020. 
  148. ^ "Despite Cambridge's Protestant history, Catholic students are at home here". Catholic Herald (dalam bahasa Inggris). 2020-06-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2020. Diakses tanggal 21 September 2020. 
  149. ^ McGrath, Alister E (2011). Christian Theology: An Introduction. John Wiley & Sons. hlm. 76. ISBN 978-1-4443-9770-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2015. Diakses tanggal 27 Juni 2015. 
  150. ^ Brown, Stuart; Collinson, Diane; Wilkinson, Robert (2012). Biographical Dictionary of Twentieth-Century Philosophers. Taylor & Francis. hlm. 52. ISBN 978-0-415-06043-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2015. Diakses tanggal 27 Juni 2015. 
  151. ^ Karl Heussi, Kompendium der Kirchengeschichte, hlm. 319
  152. ^ Heinrich August Winkler (2012), Geschichte des Westens. Von den Anfängen in der Antike bis zum 20. Jahrhundert, Edisi ke-3, Edisi Revisi, Munchen (Jerman), hlm. 233
  153. ^ Clifton E. Olmstead (1960), History of Religion in the United States, Prentice-Hall, Englewood Cliffs, NJ, hlmn. 69–80, 88–89, 114–117, 186–188
  154. ^ M. Schmidt, Kongregationalismus, in Die Religion in Geschichte und Gegenwart, 3. Auflage, Band III (1959), Tübingen (Jerman), col. 1770
  155. ^ McKinney, William. "Mainline Protestantism 2000." Annals of the American Academy of Political and Social Science, Jld. 558, Americans and Religions in the Twenty-First Century (Juli 1998), hlmn. 57–66.
  156. ^ Gerhard Lenski (1963), The Religious Factor: A Sociological Study of Religion's Impact on Politics, Economics, and Family Life, Revised Edition, A Doubleday Anchor Book, Garden City, New York, hlmn. 348–351
  157. ^ Bdk. Robert Middlekauff (2005), The Glorious Cause: The American Revolution, 1763–1789, Edisi revisi dan penambahan, Oxford University Press, ISBN 978-0-19-516247-9, hlm. 52
  158. ^ Jan Weerda, Soziallehre des Calvinismus, dalam Evangelisches Soziallexikon, 3. Auflage (1958), Stuttgart (Jerman), col. 934
  159. ^ Eduard Heimann, Kapitalismus, dalam Die Religion in Geschichte und Gegenwart, 3. Auflage, Band III (1959), Tübingen (Germany), col. 1136–1141
  160. ^ Hans Fritz Schwenkhagen, Technik, dalam Evangelisches Soziallexikon, 3. Auflage, col. 1029–1033
  161. ^ Georg Süßmann, Naturwissenschaft und Christentum, dalm Die Religion in Geschichte und Gegenwart, 3. Auflage, Band IV, col. 1377–1382
  162. ^ C. Graf von Klinckowstroem, Technik. Geschichtlich, dalam Die Religion in Geschichte und Gegenwart, 3. Auflage, Band VI, col. 664–667
  163. ^ Kim, Sung Ho (Fall 2008). "Max Weber". The Stanford Encyclopedia of Philosophy. Metaphysics Research Lab, CSLI, Stanford University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Mei 2020. Diakses tanggal 21 Agustus 2011. 
  164. ^ Braudel, Fernand. 1977. Afterthoughts on Material Civilization and Capitalism. Baltimore: Johns Hopskins University Press.
  165. ^ Manager. "Protestant Modernity". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 November 2018. Diakses tanggal 17 September 2017. 
  166. ^ Trevor-Roper. 2001. The Crisis of the Seventeenth Century. Liberty Fund
  167. ^ Tausch, Arno (31 Maret 2015). "Towards new maps of global human values, based on World Values Survey (6) data". Mpra Paper. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Februari 2019. Diakses tanggal 27 Mei 2015 – via ideas.repec.org. 
  168. ^ a b B. Drummond Ayers Jr. (19 December 2011). "The Episcopalians: An American Elite with Roots Going Back To Jamestown". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Juni 2018. Diakses tanggal 17 Agustus 2012. 
  169. ^ Irving Lewis Allen, "WASP – From Sociological Concept to Epithet," Ethnicity, 1975 154+
  170. ^ Hacker, Andrew (1957). "Liberal Democracy and Social Control". American Political Science Review. 51 (4): 1009–1026 [p. 1011]. doi:10.2307/1952449. JSTOR 1952449. 
  171. ^ Baltzell (1964). The Protestant Establishment. New York, Random House. hlm. 9. 
  172. ^ W. Williams, Peter (2016). Religion, Art, and Money: Episcopalians and American Culture from the Civil War to the Great Depression. University of North Carolina Press. hlm. 176. ISBN 9781469626987. Nama keluarga-keluarga terpandang yang sedari dulu sudah menjadi warga jemaat Episkopal, misalnya keluarga Morgan, maupun keluarga-keluarga yang baru sekarang menjadi warga jemaat Episkopal, misalnya keluarga Frick, seakan-akan tak ada habisnya, yaitu Aldrich, Astor, Biddle, Booth, Brown, Du Pont, Firestone, Ford, Gardner, Mellon, Morgan, Procter, Vanderbilt, Whitney. Malah pada pohon silsilah keluarga besar Rockefeller yang bermazhab Baptis dan keluarga besar Guggenheim yang beragama Yahudi pun terlihat cabang-cabang keluarga yang menjadi warga gereja Episkopal. 
  173. ^ a b Sztompka, 2003
  174. ^ Gregory, 1998
  175. ^ Becker, 1992
  176. ^ a b c d Harriet Zuckerman, Scientific Elite: Nobel Laureates in the United States Diarsipkan 23 May 2020 di Wayback Machine. New York, The Free Press, 1977, hlm. 68: Di antara warga Amerika penerima Hadiah Nobel terdapat pula orang-orang Protestan dengan proporsi yang sedikit lebih besar daripada jumlah orang Protestan dalam populasi umum. Jadi 72 persen dari ketujuh puluh satu penerima Hadiah Nobel laureates tetapi kira-kira sepertiga dari populasi Amerika tumbuh besar di dalam salah satu denominasi Protestan-)
  177. ^ Jawaban Bagi Beberapa Pertanyaan Terkait Aspek-Aspek Tertentu Doktrin Tentang Gereja, 29 Juni 2007, Kongregasi untuk Ajaran Iman.
  178. ^ Stuard-will, Kelly; Emissary (2007). Karitas Publishing, ed. A Faraway Ancient Country. Amerika Serikat: Gardners Books. hlm. 216. ISBN 978-0-615-15801-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 30 Desember 2019. 
  179. ^ OrthodoxEurope.org. "Bishop Hilarion of Vienna and Austria: The Vatican Document Brings Nothing New". Orthodoxeurope.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Oktober 2018. Diakses tanggal 14 Mei 2014. 
  180. ^ "The Canadian Reformed Magazine, 18 (20–27 September, 4–11 Oktober, 18, 1, 8 November 1969)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2007. Diakses tanggal 15 Mei 2007. 
  181. ^ "History – World Council of Churches". www.oikoumene.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Juli 2014. Diakses tanggal 30 Juli 2014. 
  182. ^ "Orthodox Church: text – IntraText CT". Intratext.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Mei 2011. Diakses tanggal 19 November 2010. 
  183. ^ "Justification". WELS Topical Q&A. Sinode Lutheran Injili Wisconsin. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2009. Diakses tanggal 26 Juli 2016. Suatu dokumen yang dimaksudkan untuk menuntaskan perbedaan pendapat semestinya membentangkan perbedaan-perbedaan itu secara tidak ambigu. Deklarasi Bersama tersebut tidak melakukan hal ini. Paling banter hanya mengirim sinyal-sinyal campur aduk yang membingungkan dan harus ditolak oleh segenap umat Lutheran. 
  184. ^ "News Archives". UMC.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Juli 2006. Diakses tanggal 19 November 2010. 
  185. ^ "CNS Story: Methodists adopt Catholic-Lutheran declaration on justification". Catholicnews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Juli 2006. Diakses tanggal 19 November 2010. 
  186. ^ a b c d e f g h Clarke, Peter B.; Beyer, Peter (2009). The World's Religions: Continuities and Transformations. Taylor & Francis. ISBN 9781135211004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Februari 2022. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  187. ^ Brown, Stephen F. (2018). Protestantism. Infobase Publishing. ISBN 9781604131123. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  188. ^ a b c d e f g h Noll, Mark A. (2011). Protestantism: A Very Short Introduction. OUP Oxford. ISBN 9780191620133. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  189. ^ a b c d e f Jay Diamond, Larry. Plattner, Marc F. and Costopoulos, Philip J. World Religions and Democracy. 2005, hlm. 119. pranala Diarsipkan 23 Mei 2020 di Wayback Machine. (mengatakan "Bukan saja umat Protestan dewasa ini merupakan 13 persen dari populasi dunia—kira-kira 800 juta jiwa—melainkan juga sejak 1900 Protestanisme telah menyebar dengan pesat di Afrika, Asia, dan Amerika Latin.")
  190. ^ ~34% dari ~7,2 miliar jiwa populasi dunia (pada bagian 'People') "World". CIA world facts. 15 November 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Januari 2021. Diakses tanggal 24 Januari 2021. 
  191. ^ "Major Religions Ranked by Size". Adherents.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2000. Diakses tanggal 5 Mei 2009. 
  192. ^ Analysis (19 December 2011). "Global Christianity". Pewforum.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Juli 2013. Diakses tanggal 17 Agustus 2012. 
  193. ^ "Protestant Demographics and Fragmentations". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Maret 2015. 
  194. ^ "Religious Populations in England". Office for National Statistics. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Agustus 2011. Diakses tanggal 8 April 2011. 
  195. ^ Thorpe, Edgar (2018). The Pearson General Knowledge Manual 2012. Pearson Education India. ISBN 9788131761908. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  196. ^ a b "Protestantism in Bohemia and Moravia (Czech Republic) – Musée virtuel du Protestantisme". www.museeprotestant.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Oktober 2015. Diakses tanggal 24 Juli 2014. 
  197. ^ "Tab 7.1 Population by religious belief and by municipality size groups" (PDF) (dalam bahasa Cheska). Czso.cz. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 Februari 2015. Diakses tanggal 19 November 2013. 
  198. ^ "Tab 7.2 Population by religious belief and by regions" (PDF) (dalam bahasa Cheska). Czso.cz. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 November 2013. Diakses tanggal 19 November 2013. 
  199. ^ Mastrini, Hana (2008). Frommer's Prague & the Best of the Czech Republic. Wiley. ISBN 9780470293232. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  200. ^ Lilla, Mark (31 Maret 2006). "Europe and the legend of secularization". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Januari 2016. Diakses tanggal 12 Februari 2017. 
  201. ^ "Discrimination in the EU in 2019", Eurobarometer Istimewa, 493, Uni Eropa: European Commission, 2019, diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Mei 2020, diakses tanggal 15 Mei 2020 
  202. ^ a b c d e Witte, John; Alexander, Frank S. (2018). The Teachings of Modern Protestantism on Law, Politics, and Human Nature. Columbia University Press. ISBN 9780231142632. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  203. ^ "Study: Christianity grows exponentially in Africa". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Januari 2019. Diakses tanggal 23 Juli 2014. 
  204. ^ a b c Ostling, Richard N. (24 Juni 2001). "The Battle for Latin America's Soul". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2018. Diakses tanggal 23 Juli 2014 – via content.time.com. 
  205. ^ "In China, Protestantism's Simplicity Yields More Converts Than Catholicism". International Business Times. 28 Maret 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Agustus 2014. Diakses tanggal 23 Juli 2014. 
  206. ^ Arsenault, Chris. "Evangelicals rise in Latin America". www.aljazeera.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Maret 2019. Diakses tanggal 23 Juli 2014. 
  207. ^ America's Changing Religious Landscape Diarsipkan 26 December 2018 di Wayback Machine., oleh Pew Research Center, 12 Mei 2015
  208. ^ Halman, Loek; Riis, Ole (2018). Religion in a Secularizing Society: The Europeans' Religion at the End of the 20th Century. Brill. ISBN 978-9004126220. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  209. ^ a b Sengers, Erik; Sunier, Thijl (2018). Religious Newcomers and the Nation State: Political Culture and Organized Religion in France and the Netherlands. Eburon Uitgeverij B.V. ISBN 9789059723986. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2020. Diakses tanggal 27 Juni 2015 – via Google Books. 
  210. ^ "Moscow Church Spearheads Russia Revival". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Mei 2016. Diakses tanggal 14 February 2015. 
  211. ^ "Protestantism in Postsoviet Russia: An Unacknowledged Triumph" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 Januari 2016. Diakses tanggal 23 Juli 2014. 
  212. ^ Felix Corley dan Geraldine Fagan. "Growing Protestants, Catholics Draw Ire". ChristianityToday.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 November 2018. Diakses tanggal 14 Februari 2015. 
  213. ^ a b c "Nones" on the Rise: One-in-Five Adults Have No Religious Affiliation Diarsipkan 26 Agustus 2014 di Wayback Machine., Pew Research Center (The Pew Forum on Religion & Public Life), 9 Oktober 2012
  214. ^ "US Protestants no longer majority". BBC News. 10 Oktober 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Oktober 2012. Diakses tanggal 21 Juli 2018. 
  215. ^ "Mainline Churches: The Real Reason for Decline". www.leaderu.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2019. Diakses tanggal 23 Juli 2014. 
  216. ^ Johnstone, Patrick, "The Future of the Global Church: History, Trends and Possibilities" Diarsipkan 19 Mei 2020 di Wayback Machine., hlm. 100, gambar 4.10 & 4.11
  217. ^ Hillerbrand, Hans J., "Encyclopedia of Protestantism: 4-volume Set" Diarsipkan 23 Mei 2020 di Wayback Machine., hlm. 1815, "Para pengamat dengan cermat membandingkan semua angka-angka ini di dalam konteks total sudah akan mendapati temuan yang lebih mencengangkan lagi bahwa untuk pertama kalinya di dalam sejarah Protestanisme, umat Protestan Yang Lebih Luas pada tahun 2050 bakal hampir sama banyaknya dengan umat Katolik—masing-masing dengan jumlah pengikut di atas 1,5 miliar jiwa, atau 17 persen dari populasi dunia, dengan pertumbuhan jumlah umat Protestan yang lumayan lebih cepat setiap tahunnya daripada pertumbuhan jumlah umat Katolik."

Bahan bacaan lanjutan sunting

  • Bruce, Steve. A house divided: Protestantism, Schism and secularization (Routledge, 2019).
  • Cook, Martin L. (1991). The Open Circle: Confessional Method in Theology. Minneapolis, MN: Fortress Press. xiv, 130 hlmn. N.B.: Membahas kedudukan Pengakuan Iman di dalam teologi Protestan, khususnya di dalam mazhab Lutheran. ISBN 0-8006-2482-3
  • Dillenberger, John, dan Claude Welch (1988). Protestant Christianity, Interpreted through Its Development. Edisi Ke-2. New York: Macmillan Publishing Co. ISBN 0-02-329601-1
  • Giussani, Luigi (1969), diterjemahkan oleh Damian Bacich (2013). American Protestant Theology: A Historical Sketch. Montreal: McGill-Queens UP.
  • Grytten, Ola Honningdal. "Weber revisited: A literature review on the possible Link between Protestantism, Entrepreneurship and Economic Growth." (NHH Dept. of Economics Discussion Paper 08, 2020). online
  • Howard, Thomas A. Remembering the Reformation: an inquiry into the meanings of Protestantism (Oxford UP, 2016).
  • Howard, Thomas A. dan Mark A. Noll, (penyunting). Protestantism after 500 years (Oxford UP, 2016).
  • Leithart, Peter J. The end of Protestantism: pursuing unity in a fragmented church (Brazos Press, 2016).
  • McGrath, Alister E. (2007). Christianity's Dangerous Idea . New York: HarperOne. ISBN 978-0060822132. 
  • Nash, Arnold S. (penyunting). 1951. Protestant Thought in the Twentieth Century: Whence & Whither? New York: Macmillan Co.
  • Noll, Mark A. (2011). Protestantism: A Very Short Introduction. Oxford: Oxford University Press. 
  • Hillerbrand, Hans Joachim (2004). Encyclopedia of Protestantism: 4-jilid. Oxford: Routledge.  – liputan ilmiah komprehensif mengenai Protestanisme di seluruh dunia, yang mutakhir maupun yang bersejarah; 2195 hlmn.
  • Melton, J, Gordon. Encyclopedia of Protestantism (Facts on File, 2005), 800 artikel dalam 628 hlmn.
  • Ryrie, Alec Protestants: The Radicals Who Made the Modern World (Harper Collins, 2017).
  • Ryrie, Alec "The World's Local Religion" History Today (20 September 2017) daring

Pranala luar sunting