Buka menu utama

Deisme (berasal dari bahasa Latin "deus" yang berarti "Tuhan") adalah kepercayaan filosofis yang menyatakan bahwa Tuhan ada sebagai suatu Sebab Pertama yang tidak bersebab, yang  bertanggung jawab atas penciptaan alam semesta, tetapi kemudian tidak ikut campur dengan dunia yang diciptakan-Nya. Secara ekuivalen, deisme juga dapat didefinisikan sebagai pandangan yang menempatkan keberadaan Tuhan sebagai penyebab segala sesuatu, dan mengakui kesempurnaannya akan tetapi menolak wahyu ilahi atau campur tangan langsung Tuhan di alam semesta oleh mukjizat. Pandangan ini juga menolak wahyu sebagai sumber pengetahuan agama dan menegaskan bahwa dengan akal dan pengamatan terhadap dunia cukup untuk menentukan adanya keberadaan seorang pencipta tunggal atau prinsip absolut dari alam semesta.[1][2][3]

Deist biasanya menolak kejadian gaib (kenabian, mukjizat) dan cenderung menegaskan bahwa Tuhan (atau "Arsitek Yang Maha Esa") memiliki rencana untuk semesta yang tidak terubahkan, baik oleh campur dalam urusan kehidupan manusia atau menangguhkan hukum alam dari semesta.[butuh rujukan] Apa yang agama terorganisir lihat sebagai wahyu ilahi dan buku-buku suci, deists melihatnya sebagai interpretasi yang dibuat oleh manusia lain, bukan berasal dari Tuhan.[butuh rujukan]

Deisme menonjol selama abad ke-17 dan 18 pada Masa Pencerahan, terutama di Inggris, Prancis dan Amerika, kebanyakan di antara mereka yang dibesarkan sebagai Kristen yang mendapati bahwa diri mereka meragukan mukjizat, kebenaran dan keakuratan kitab suci, tetapi percaya pada Tuhan.[butuh rujukan]

SejarahSunting

Deisme adalah sub-kategori theisme, dalam rekomendasi yang baik dalam kepercayaan dewa. Seperti dalam theisme, deisme adalah atas dasar kepercayaan agama yang dapat dibangun.[butuh rujukan] Berbeda dengan theisme, saat ini terdapat tidak didirikan deistic agama, dengan kemungkinan pengecualian Unitarianisme, Universalisme dan Konfusianisme.[butuh rujukan] Konsep deisme meliputi berbagai posisi pada berbagai masalah keagamaan. Lihat bagian Fitur deism di bawah ini. Deisme dapat juga merujuk ke pribadi set kepercayaan harus dilakukan dengan peran spiritualitas di alam.[butuh rujukan]

Sebaliknya, Deisme dapat menjadi dewa dalam kepercayaan, doktrin pemerintahan atau definisi lain yang bersifat seperti dewa.[butuh rujukan] Deisme dapat mirip dengan naturalisme.[butuh rujukan] Oleh karena itu, sering kali Deisme dianggap memberikan makna untuk pembentukan semesta untuk hidup yang lebih tinggi dengan kerangka rencana yang memungkinkan hanya untuk mengatur proses penciptaan alam.[butuh rujukan]

Kata deisme dan theisme adalah dua kata yang merujuk pada kata Tuhan:[butuh rujukan]

  • Akar kata deisme adalah Latin kata Deus, yang berarti "Tuhan".
  • Akar kata theisme adalah bahasa Yunani theos (θεός), yang juga berarti "Tuhan".

ReferensiSunting

  1. ^ "Deism". Encyclopædia Britannica. 2012. In general, deism refers to what can be called natural religion, the acceptance of a certain body of religious knowledge that is inborn in every person or that can be acquired by the use of reason and the rejection of religious knowledge when it is acquired through either revelation or the teaching of any church. 
  2. ^ "Deism". Jewish Encyclopedia. 1906. Diakses tanggal 2012-10-10. DEISM: A system of belief which posits God's existence as the cause of all things, and admits its perfection, but rejects Divine revelation and government, proclaiming the all-sufficiency of natural laws. 
  3. ^ "Deism". The Encyclopedia of Christian Civilization. 2011. doi:10.1002/9780470670606.wbecc0408/abstract. Deism is a rationalistic, critical approach to theism with an emphasis on natural theology. The deists attempted to reduce religion to what they regarded as its most foundational, rationally justifiable elements. Deism is not, strictly speaking, the teaching that God wound up the world like a watch and let it run on its own, though that teaching was embraced by some within the movement. 

Pranala luarSunting