Abraham Lincoln

Presiden Amerika Serikat Ke-16

Abraham Lincoln (12 Februari 1809 – 15 April 1865) adalah Presiden Amerika Serikat ke-16, yang menjabat sejak 4 Maret 1861 sampai terjadi pembunuhan terhadap dirinya.[1] Dia memimpin bangsanya keluar dari Perang Saudara Amerika, mempertahankan persatuan bangsa, dan menghapuskan perbudakan. Namun, saat perang telah mendekati akhir, dia menjadi presiden AS pertama yang dibunuh.[2] Sebelum pelantikannya pada tahun 1860 sebagai presiden pertama dari Partai Republik, Lincoln berprofesi sebagai pengacara, anggota legislatif Illinois, anggota DPR Amerika Serikat, dan dua kali gagal dalam pemilihan anggota senat.[3]

Abraham Lincoln
Abraham Lincoln O-77 matte collodion print.jpg
Presiden Lincoln pada bulan November 1863
Presiden Amerika Serikat Ke-16
Masa jabatan
4 Maret 1861 – 15 April 1865
Wakil PresidenHannibal Hamlin (1861 - 1865); Andrew Johnson (Maret - April 1865)
PendahuluJames Buchanan
PenggantiAndrew Johnson
Anggota Dewan Perwakilan Rakyat A.S.
dari dapil ke-7 Illinois
Masa jabatan
4 Maret 1847 – 4 Maret 1849
PendahuluJohn Henry
PenggantiThomas Harris
Informasi pribadi
Lahir(1809-02-12)12 Februari 1809
Hardin County, Kentucky (sekarang di LaRue County)
Meninggal15 April 1865(1865-04-15) (umur 56)
(Dibunuh oleh John Wilkes Booth) Washington, D.C., Amerika Serikat
KebangsaanAmerika
Partai politikWhig, Republik
Tinggi badan1,94 m
Suami/istriMary Todd Lincoln
PekerjaanPengacara
Tanda tangan

Sebagai penentang perbudakan, Lincoln memenangkan pencalonan presiden Amerika Serikat dari Partai Republik pada tahun 1860 dan kemudian terpilih sebagai presiden.[4] Masa pemerintahannya selalu diwarnai dengan kekalahan dari pihak Negara Konfederasi Amerika, yang pro perbudakan, dalam Perang Saudara Amerika.[butuh rujukan] Dia mengeluarkan dekrit yang memerintahkan penghapusan perbudakan melalui Proclamation of Emancipation pada tahun 1863, dan menambahkan Pasal ketiga belas ke dalam UUD AS pada tahun 1865.[5]

Lincoln mengawasi perang secara ketat, termasuk pemilihan panglima perang seperti Ulysses S. Grant.[butuh rujukan] Para ahli sejarah menyimpulkan bahwa Lincoln mengorganisir faksi-faksi dalam Partai Republik dengan baik, membawa tiap pemimpin faksi ke dalam kabinetnya dan memaksa mereka bekerja sama.[butuh rujukan] Lincoln berhasil meredakan ketegangan dengan Inggris menyusul Skandal Trent pada tahun 1861.[butuh rujukan] Di bawah kepemimpinannya pihak Utara berhasil menduduki wilayah Selatan dari awal peperangan.[butuh rujukan] Lincoln kemudian terpilih kembali sebagai presiden AS pada tahun 1864.[butuh rujukan]

Para penentang perang mengkritisi Lincoln karena sikapnya yang menolak berkompromi terhadap perbudakan.[butuh rujukan] Sebaliknya, kaum konservatif dari golongan Republikan Radikal, faksi pro penghapusan perbudakan Partai Republik, mengkritisi Lincoln karena sikapnya yang lambat dalam penghapusan perbudakan.[butuh rujukan] Walaupun terhambat oleh berbagai rintangan, Lincoln berhasil menyatukan opini publik melalui retorika dan pidatonya; pidato terbaiknya adalah Pidato Gettysburg.[butuh rujukan] Mendekati akhir peperangan, Lincoln bersikap moderat terhadap rekonstruksi, yaitu mendambakan persatuan kembali bangsa melalui kebijakan rekonsiliasi yang lunak. Penggantinya, Andrew johnson, juga mendambakan persatuan kembali orang kulit putih, tapi gagal mempertahankan hak para budak yang baru dibebaskan.[butuh rujukan] Lincoln dinilai sebagai presiden AS yang paling hebat sepanjang sejarah Amerika.[6]

Lincoln menjadi Presiden Amerika Serikat pertama yang meninggal karena dibunuh. Selain Lincoln, Presiden Amerika Serikat yang meninggal karena dibunuh diantaranya James A. Garfield, William McKinley dan John F. Kennedy.

Keluarga dan anakSunting

Kehidupan awalSunting

Abraham Lincoln dilahirkan di sebuah gubuk di Kentucky, 12 Februari 1809. Orang tuanya miskin dan tidak berpendidikan.[7] Lincoln sendiri hanya mengecap pendidikan selama kira-kira setahun, tetapi dalam waktu singkat ia dapat membaca, menulis dan berhitung. Ketika ia beranjak dewasa, ia berusaha keras untuk menambah pengetahuannya.[butuh rujukan] Ia menggunakan sebaik-baiknya semua buku yang dapat dibacanya dan akhirnya ia berhasil menjadi ahli hukum pada usia 28 tahun.[8]

Pernikahan dan anak-anakSunting

Bunga romantis pertama Lincoln adalah Ann Rutledge, yang ia temui ketika ia pertama kali pindah ke New Salem. Pada 1835, mereka terlibat dalam hubungan, tetapi tidak resmi. Ann Rutledge meninggal pada usia 22 pada tanggal 25 Agustus 1835, kemungkinan besar demam tifoid.[9] Pada tahun 1830-an, ia bertemu Mary Owens dari Kentucky ketika dia mengunjungi kakaknya.[10]

Awal karier dan dinas militerSunting

Ketika muda, Abraham Lincoln bekerja dalam berbagai bidang hukum. Ia pernah bekerja sebagai pembelah kayu pagar, menjadi tentara, menjadi kelasi di kapal-kapal sungai, juru tulis, mengurus kedai, kepala kantor pos, dan akhirnya menjadi pengacara.[11]

Ia giat membela hak-hak para budak Afrika.[12] Selama masa jabatannya, ada banyak budak di Selatan dan ia ingin para budak dibebaskan.[butuh rujukan] Orang-orang tidak setuju dengan rencananya, membentuk Persatuan Selatan dan sebuah pasukan untuk berperang melawan pasukan Utara Lincoln pada Perang Utara-Selatan.[butuh rujukan] Pasukannya memenangkan peperangan itu.[13]

Langkah pertamanya memasuki lapangan politik terjadi pada 1832 saat ia berusia 23 tahun.[butuh rujukan] Ketika itu ia berusaha untuk dipilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah negara bagian Illinois, di bagian barat-tengah Amerika. Namun ia kalah pemilihan, dua tahun kemudan ia berusaha kembali dan menang.[butuh rujukan] Setelah itu,ia dipilih tiga kali berturut-turut setelahnya.[14]

Kongres LincolnSunting

Dari tahun 1830-an awal, Lincoln adalah seorang Whig teguh dan mengaku teman-teman pada tahun 1861 menjadi, "garis tua Whig, seorang murid Henry Clay".[15] Partai, termasuk Lincoln, disukai modernisasi ekonomi di bidang perbankan, tarif protektif untuk mendanai perbaikan internal termasuk kereta api, dan didukung urbanisasi juga.[16]

Pengacara PrairieSunting

Lincoln kembali ke praktik hukum di Springfield, penanganan "setiap jenis usaha yang bisa datang sebelum pengacara padang rumput".[17] Dua kali setahun selama 16 tahun, 10 minggu pada suatu waktu, ia muncul di kursi county di wilayah Midstate ketika pengadilan county berada di sesi.[18] Lincoln menangani banyak kasus transportasi di tengah-tengah ekspansi barat bangsa, khususnya konflik yang timbul dari pengoperasian tongkang sungai di bawah jembatan kereta api banyak yang baru. Sebagai orang perahu, Lincoln awalnya disukai kepentingan-kepentingan, tapi akhirnya diwakili siapa pun mempekerjakannya.[19] Bahkan, ia kemudian mewakili perusahaan jembatan terhadap perusahaan perahu dalam kasus tengara yang melibatkan perahu kanal yang tenggelam setelah menabrak sebuah jembatan.[20][21] pada tahun 1849, ia menerima paten untuk perangkat flotasi untuk pergerakan kapal di perairan dangkal. Gagasan itu tidak pernah dikomersialkan, tapi Lincoln adalah satu-satunya presiden untuk mengadakan paten.[22][23]

Politik Republik 1854-1860Sunting

Perbudakan dan "Pembagian Rumah"Sunting

Pada tahun 1850-an, perbudakan masih legal di Amerika Serikat bagian selatan, namun telah umumnya dilarang di negara bagian utara, termasuk Illinois, yang asli 1818 Konstitusi melarang perbudakan, seperti yang dipersyaratkan oleh Northwest Ordonansi.[24] Lincoln menyetujui perbudakan, dan penyebaran perbudakan wilayah baru AS di barat[25] Ia kembali ke politik untuk menentang pro-perbudakan Kansas-Nebraska Act (1854).; UU ini mencabut perbudakan membatasi Missouri Kompromi (1820). Senator Senior Stephen A. Douglas of Illinois telah dimasukkan kedaulatan rakyat dalam Undang-Undang. Penyediaan Douglas, yang menentang Lincoln, pemukim tertentu memiliki hak untuk menentukan lokal apakah akan mengizinkan perbudakan di wilayah AS yang baru, daripada memiliki keputusan seperti dibatasi oleh Kongres Internasional.[26]

Perdebatan Lincoln-Douglas dan Pidato Serikat CooperSunting

Senat Kampanye menampilkan tujuh Lincoln-Douglas perdebatan dari tahun 1858, perdebatan politik yang paling terkenal dalam sejarah Amerika.[27] Para kepala sekolah berdiri kontras baik secara fisik maupun politis. Lincoln memperingatkan bahwa "The Slave Power" mengancam nilai-nilai republikanisme, dan menuduh Douglas mendistorsi nilai-nilai para pendiri bangsa bahwa semua manusia diciptakan sama, sementara Douglas menekankan nya Freeport Doktrin, bahwa pemukim lokal bebas untuk memilih apakah akan mengizinkan perbudakan atau tidak, dan menuduh Lincoln memiliki bergabung dengan perbudakan.[28] perdebatan memiliki suasana pertarungan hadiah dan menarik kerumunan ribuan. Lincoln menyatakan teori kedaulatan rakyat Douglas adalah ancaman bagi moralitas bangsa dan bahwa Douglas mewakili konspirasi untuk memperpanjang perbudakan negara bebas. Douglas mengatakan bahwa Lincoln menentang kewenangan Mahkamah Agung AS dan keputusan Dred Scott.[29]

Kampanye dan Nominasi Presiden 1860Sunting

Pada 09-10 Mei 1860, Konvensi Negara Republikan Illinois diadakan di Decatur. Pengikut[30] Lincoln yang diselenggarakan tim kampanye yang dipimpin oleh David Davis, Norman Judd, Leonard Swett, dan Jesse DuBois, dan Lincoln menerima dukungan pertama untuk menjalankan untuk presiden.[31] Pemanfaatan legenda menghiasi hari perbatasan dengan ayahnya (membersihkan tanah dan membelah rel pagar dengan kapak), pendukung Lincoln mengadopsi label "The Rail Calon".[32]

KepresidenanSunting

Pada tahun 1847, saat ia berusia 38 tahun, ia terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Amerika.[33] Abraham Lincoln menjadi terkenal di seluruh negara sebagai orang politik, akibat perdebatannya dengan Stephen A. Douglas dalam kampanye pemilihan Senator Amerika tahun 1858.[butuh rujukan] Sekalipun ia kalah dalam pemilihan senator, partai Republik memilihnya menjadi calon presiden dalam pemilihan tahun 1860.[butuh rujukan] Saat itu Amerika Serikat hampir terpecah belah akibat masalah perbudakan.[34]

6 November 1860, Lincoln menjadi Presiden Amerika Serikat ke-16 dan sebulan kemudian, perang saudara Amerika antara negara-negara bagian di Utara dan negara-negara bagian di Selatan pecah.[butuh rujukan] Walaupun ia membenci perang, Presiden Lincoln menerimanya sebagai satu-satunya jalan untuk menyelamatkan persatuan negara.[butuh rujukan]

Pada pertengahan perang saudara, Presiden Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Pembebasan yang mengubah hajat hidup orang banyak di Amerika.[butuh rujukan] Proklamasi itu menyatakan semua budak belian di negara-negara bagian ataupun daerah-daerah negara-negara bagian yang melawan Amerika Serikat akan bebas mulai 1 Januari 1863.[butuh rujukan] Proklamasi itu mencetuskan semangat semua orang yang memperjuangkan kebebasan, dan menjadi pendorong ke arah penghapusan perbudakan di seluruh Amerika Serikat.[35]

Presiden Abraham Lincoln dipilih kembali pada 1864, di tengah-tengah kemenangan-kemenangan militer Amerika Serikat menuju berakhirnya Perang Saudara.[butuh rujukan] Dalam merencanakan perdamaian Presiden Abraham Lincoln bersifat fleksibel dan bermurah hati.[butuh rujukan] Ia mengajak orang-orang selatan yang memberontak untuk meletakkan senjata dan kembali ke Amerika Serikat.[butuh rujukan] Semangat menjadi pedomannya jelas serupa dengan semangat pidato pelantikannya yang kedua.[butuh rujukan] Kalimat ini terukir di salah satu dinding tugu peringatan Lincoln (Lincoln Memorial) di Washington DC yang berbunyi;[36]

Pemilu dan Pemisahan diri 1860Sunting

Pada tanggal 6 November 1860, Lincoln terpilih sebagai presiden ke-16 Amerika Serikat, mengalahkan Demokrat Stephen A. Douglas, John C. Breckinridge dari Demokrat Selatan, dan John Bell Uni Partai Konstitusi baru. Dia adalah presiden pertama dari Partai Republik. Kemenangannya ini sepenuhnya karena kekuatan dukungan di Utara dan Barat; tidak ada suara yang dilemparkan untuknya di 10 dari 15 negara budak Selatan, dan dia memenangkan hanya dua dari 996 kabupaten di seluruh negara-negara Selatan.[37]

Perang AwalSunting

Komandan Fort Sumter, South Carolina, Mayor Robert Anderson, mengirimkan permintaan untuk ketentuan untuk Washington, dan pelaksanaan perintah Lincoln untuk memenuhi permintaan yang dilihat oleh separatis sebagai tindakan perang. Pada tanggal 12 April 1861, pasukan Konfederasi menembaki pasukan Union di Fort Sumter, memaksa mereka untuk menyerah, dan mulai perang. Sejarawan Allan Nevins berpendapat bahwa yang baru dilantik Lincoln membuat tiga kesalahan perhitungan:. Meremehkan gravitasi dari krisis, melebih-lebihkan kekuatan sentimen Unionis di Selatan, dan tidak menyadari Unionis Selatan bersikeras tidak akan ada invasi[38]

Dengan asumsi perintah untuk Uni dalam perangSunting

Setelah Pertempuran Fort Sumter, Lincoln menyadari pentingnya mengambil kendali eksekutif langsung perang dan membuat strategi keseluruhan untuk meletakkan pemberontakan. Lincoln mengalami krisis politik dan militer belum pernah terjadi sebelumnya, dan dia menjawab sebagai komandan-in-chief, menggunakan kekuatan belum pernah terjadi sebelumnya. Dia memperluas kekuatan perang, dan memberlakukan blokade pada semua port pengiriman Konfederasi, mengucurkan dana sebelum perampasan oleh Kongres, dan setelah menangguhkan habeas corpus, ditangkap dan dipenjarakan ribuan dicurigai simpatisan Konfederasi. Lincoln didukung oleh Kongres dan masyarakat utara untuk tindakan ini. Selain itu, Lincoln harus bersaing dengan memperkuat sangat simpati Union di negara budak perbatasan dan menjaga perang dari menjadi konflik internasional.[39]

Jendral McClellanSunting

Setelah kekalahan Union di First Pertempuran Bull Run dan pensiun dari usia Winfield Scott pada akhir 1861, Lincoln menunjuk Mayor Jenderal George B. McClellan umum-in-chief dari semua tentara Union.[40] McClellan, seorang Barat muda lulusan Point, kereta api eksekutif, dan Pennsylvania Demokrat, mengambil beberapa bulan untuk merencanakan dan berusaha Kampanye Peninsula nya, lebih lama dari Lincoln inginkan. Tujuan kampanye ini adalah untuk menangkap Richmond dengan memindahkan Tentara Potomac dengan perahu ke semenanjung dan kemudian darat ke ibu kota Konfederasi. Penundaan McClellan mengulangi frustrasi Lincoln dan Kongres, seperti yang posisinya bahwa tidak ada pasukan yang diperlukan untuk mempertahankan Washington. Lincoln bersikeras memegang beberapa pasukan McClellan dalam membela ibu kota; McClellan, yang secara konsisten berlebihan kekuatan pasukan Konfederasi, menyalahkan keputusan ini atas kegagalan akhir dari Kampanye Peninsula.[41]

Proklamasi EmansipasiSunting

Lincoln memahami bahwa kekuatan pemerintah Federal untuk mengakhiri perbudakan dibatasi oleh Konstitusi, yang sebelum 1865, berkomitmen masalah ini ke masing-masing negara. Dia berargumen sebelum dan selama pemilu bahwa kepunahan akhirnya perbudakan akan dihasilkan dari mencegah ekspansi ke wilayah baru AS. Pada awal perang, ia juga berusaha untuk membujuk negara-negara untuk menerima emansipasi kompensasi sebagai imbalan atas larangan mereka perbudakan. Lincoln percaya bahwa membatasi perbudakan dengan cara ini akan menghapus secara ekonomi itu, seperti yang diharapkan oleh para pendiri bangsa, di bawah konstitusi.[42] Presiden Lincoln menolak dua upaya emansipasi geografis terbatas oleh Mayor Jenderal John C. Frémont pada bulan Agustus 1861 dan oleh Mayor Jenderal David Hunter Mei 1862, dengan alasan bahwa itu tidak dalam kekuasaan mereka, dan itu akan mengganggu negara-negara perbatasan setia ke Uni.[43]

Pidato Gettysburg (1863)Sunting

Dengan kemenangan besar Uni pada Pertempuran Gettysburg pada bulan Juli 1863, dan kekalahan Copperheads dalam pemilihan Ohio pada musim gugur, Lincoln mempertahankan dasar yang kuat dari dukungan partai dan berada di posisi yang kuat untuk mendefinisikan kembali upaya perang, meskipun New York City rancangan kerusuhan. Panggung ditetapkan untuk pidatonya di Gettysburg medan pemakaman pada 19 November 1863.[44] Defying prediksi Lincoln bahwa "dunia akan sedikit catatan, atau panjang ingat apa yang kita katakan di sini," Alamat ini menjadi pidato paling dikutip di Amerika sejarah.[45]

Jendral GrantSunting

Kegagalan Meade untuk menangkap pasukan Lee karena mundur dari Gettysburg, dan kepasifan lanjutan dari Tentara Potomac, membujuk Lincoln bahwa perubahan dalam perintah yang dibutuhkan. Kemenangan General Ulysses S. Grant pada Pertempuran Shiloh dan dalam kampanye Vicksburg terkesan Lincoln dan membuat Hibah kandidat kuat untuk memimpin tentara Union. Menanggapi kritik dari Grant setelah Shiloh, Lincoln berkata, "Aku tidak bisa melepaskan orang ini. Dia perkelahian."[46] Dengan Grant dalam perintah, Lincoln merasa Union Army tanpa henti bisa mengejar serangkaian serangan terkoordinasi dalam beberapa bioskop, dan memiliki komandan yang setuju pada penggunaan pasukan hitam.[47]

Pemilihan kembali 1864Sunting

Sementara perang masih sedang dilancarkan, Lincoln menghadapi pemilihan kembali pada tahun 1864. Lincoln adalah seorang politikus ulung, menyatukan dan memegang bersama-semua faksi utama Partai Republik, dan membawa dalam Perang Demokrat seperti Edwin M. Stanton dan Andrew Johnson juga. Lincoln menghabiskan banyak jam seminggu berbicara dengan politisi dari seluruh tanah dan menggunakan patronase nya kekuatan-sangat berkembang selama masa damai-untuk memegang faksi dari partainya bersama-sama, membangun dukungan bagi kebijakannya sendiri, dan menangkis upaya Radikal untuk menjatuhkan dia dari tiket 1864.[48][49] pada 1864 konvensi tersebut, Partai Republik yang dipilih Johnson, Perang Demokrat dari negara bagian selatan Tennessee, sebagai calon wakil presiden. Untuk memperluas koalisinya untuk memasukkan Perang Demokrat serta Partai Republik, Lincoln berlari di bawah label Uni Partai baru.[50]

Konstruksi ulangSunting

Konstruksi ulang dimulai selama perang, seperti Lincoln dan rekan-rekannya mengantisipasi pertanyaan-pertanyaan tentang bagaimana untuk mengintegrasikan kembali negara-negara selatan yang ditaklukkan, dan bagaimana menentukan nasib pemimpin Konfederasi dan membebaskan budak. Tak lama setelah menyerah Lee, seorang jenderal telah meminta Lincoln bagaimana Konfederasi kalah harus diperlakukan, dan Lincoln menjawab, "Biarkan dia mudah."[51] Sesuai dengan sentimen itu, Lincoln memimpin moderat mengenai kebijakan Rekonstruksi, dan ditentang oleh Radikal Partai Republik, di bawah Rep Thaddeus Stevens, Senator Charles Sumner dan Senator Benjamin Wade, sekutu politik presiden pada isu-isu lainnya. Bertekad untuk menemukan kursus yang akan menyatukan bangsa dan tidak mengasingkan Selatan, Lincoln mendesak agar pemilihan cepat dengan persyaratan dermawan akan diadakan selama perang. Nya Amnesty Proklamasi 8 Desember 1863, menawarkan pengampunan kepada mereka yang tidak memegang kantor sipil Konfederasi, tidak dianiaya tahanan Union, dan akan menandatangani sumpah setia.[52]

Penyesuaian republik dan republikanismeSunting

Reunifikasi sukses dari negara memiliki konsekuensi untuk nama negara. Istilah "Amerika Serikat" secara historis telah digunakan, kadang-kadang dalam bentuk jamak ("Amerika Serikat ini"), dan lain kali dalam bentuk tunggal, tanpa konsistensi tata bahasa tertentu. Perang Sipil adalah kekuatan yang signifikan dalam dominasi akhirnya penggunaan tunggal pada akhir abad ke-19.[53]

Pengesahan lainSunting

Lincoln berpegang pada teori Whig kepresidenan, yang memberikan tanggung jawab utama Kongres untuk menulis hukum sementara Eksekutif ditegakkan mereka. Lincoln saja memveto empat tagihan disahkan oleh Kongres; satu-satunya yang penting adalah Bill Wade Davis-program yang keras atas Rekonstruksi.[54] Dia menandatangani Homestead Act pada tahun 1862, membuat jutaan hektar tanah yang dikuasai pemerintah di Barat tersedia untuk pembelian di biaya yang sangat rendah. The Morrill Land-Hibah Colleges Act, juga ditandatangani pada tahun 1862, memberikan hibah pemerintah untuk perguruan tinggi pertanian di masing-masing negara. The Pacific Railway Kisah 1862 dan 1864 diberikan dukungan federal untuk pembangunan Transkontinental Jalan Kereta Api Pertama Amerika Serikat, yang selesai pada tahun 1869.[55] Bagian dari Homestead Act dan Kereta Api Kisah Pasifik ini dimungkinkan oleh adanya kongres Selatan dan senator yang menentang langkah-langkah pada tahun 1850-an.[56]

Perjanji yudisialSunting

Perjanji Mahkamah AgungSunting

Menyatakan filosofi Lincoln pada nominasi pengadilan adalah bahwa "kita tidak dapat meminta seseorang apa yang akan dia lakukan, dan jika kita harus, dan ia harus menjawab kita, kita harus membencinya untuk itu. Oleh karena itu kita harus mengambil seorang pria yang pendapatnya dikenal."[57]

Perjanji peradilan lainnyaSunting

Lincoln mengangkat 32 hakim federal, termasuk empat Hakim Associate dan salah satu Hakim Agung ke Mahkamah Agung Amerika Serikat, dan 27 hakim untuk pengadilan distrik Amerika Serikat. Lincoln tidak menunjuk hakim pengadilan sirkuit Amerika Serikat selama waktunya di kantor.

Negara mengakui ke SerikatSunting

Virginia Barat, mengaku Uni 20 Juni 1863, terdapat mantan kabupaten utara-barat dari Virginia yang memisahkan diri dari Virginia setelah persemakmuran yang menyatakan pemisahan dirinya dari Uni. Sebagai syarat untuk masuk nya, konstitusi Virginia Barat diminta untuk memberikan penghapusan bertahap perbudakan. Nevada, yang menjadi negara ketiga di ujung barat benua, ini mengaku sebagai negara bebas pada 31 Oktober 186.4[58]

PembunuhanSunting

[butuh rujukan]

Presiden Lincoln ditembak di teater Ford, Washington, Amerika Serikat, pada 14 April 1865 dan meninggal keesokan harinya tanggal 15 April 1865 pada usia 56 tahun.[butuh rujukan] Pembunuhnya, John Wilkes Booth adalah pemain sandiwara yang memiliki gangguan jiwa, ia juga salah seorang pendukung Konfederasi yang menentang diserahkannya tentara Konfederasi kepada pemerintah setelah berakhirnya perang saudara. Ada yang mengatakan bahwa pembunuhan Lincoln ini merupakan bagian dari Kutukan Tecumseh [59]

Presiden Lincoln dimakamkan di Springfield, AS dan dikenang Amerika dan dunia sebagai pejuang demokrasi karena jasa-jasanya.[butuh rujukan]

Keyakinan agama dan filsafatSunting

Sebagai seorang pemuda, Lincoln adalah seorang skeptis agama,[60] atau, dalam kata-kata penulis biografi, bahkan ikonoklas[61] Kemudian dalam kehidupan, sering menggunakan Lincoln citra agama dan bahasa mungkin telah mencerminkan keyakinan pribadinya sendiri. Atau mungkin telah menjadi perangkat untuk menarik pendengarnya, yang kebanyakan Protestan evangelis.[62] dia pernah bergabung dengan gereja, meskipun ia sering hadir dengan istrinya.[63] tapi dia sangat akrab dengan Alkitab, dikutip dan dipuji itu.[64] Dia adalah pribadi tentang keyakinan dan menghormati keyakinan orang lain. Lincoln tidak pernah membuat profesi yang jelas dari keyakinan Kristen. Namun ia percaya pada Tuhan maha kuasa yang membentuk peristiwa dan, oleh 1865, yang mengungkapkan keyakinan dalam pidato utama.[65]

KesehatanSunting

Beberapa klaim berlimpah bahwa kesehatan Lincoln menurun sebelum pembunuhan itu. Ini sering kali didasarkan pada foto-foto muncul untuk menunjukkan penurunan berat badan dan wasting otot. Salah satu klaim tersebut adalah bahwa ia menderita gangguan genetik langka MEN2b,[66] yang memanifestasikan dengan karsinoma tiroid meduler, neuroma mukosa dan penampilan Marfinoid. Lain hanya mengklaim ia memiliki sindrom Marfan, berdasarkan penampilan tinggi dengan jari-jari kurus, dan asosiasi mungkin regurgitasi aorta, yang dapat menyebabkan angguk kepala (tanda DeMusset s) - berdasarkan kabur kepala Lincoln di foto, yang saat itu memiliki waktu paparan yang lama. Analisis DNA sejauh ini ditolak oleh Grand Army of the Republic museum di Philadelphia.[66]

Reputasi sejarahSunting

Dalam survei ulama peringkat Presiden sejak tahun 1940-an, Lincoln secara konsisten di peringkat tiga besar, sering # 1.[67][68] Sebuah studi 2004 menemukan bahwa para sarjana di bidang sejarah dan politik peringkat Lincoln nomor satu, sementara sarjana hukum menempatkannya kedua setelah Washington[69] dari semua polling peringkat presiden yang dilakukan sejak tahun 1948, Lincoln telah dinilai di bagian paling atas di sebagian besar jajak pendapat. Schlesinger 1948 Schlesinger 1962, 1982 Murray Blessing Survei, Chicago Tribune 1982 jajak pendapat, Schlesinger. tahun 1996, CSPAN 1996, Ridings-McIver 1996 Waktu 2008, dan CSPAN 2009 Umumnya, tiga presiden dinilai sebagai 1 Lincoln.; 2 George Washington.; dan 3. Franklin D. Roosevelt, meskipun Lincoln dan Washington, dan Washington dan Roosevelt, kadang-kadang terbalik.[70]

MemorialSunting

Potret Lincoln muncul di dua denominasi mata uang Amerika Serikat, penny dan kertas $ 5. Rupa-Nya juga muncul di banyak perangko dan telah diabadikan dalam banyak kota, kota, dan kabupaten nama,[71] termasuk ibu kota Nebraska.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Suhindriyo. 1999. Biografi Singkat Presiden-Presiden Amerika Serikat. Yogyakarta: Yayasan Pustaka Nusatama, hal/56.
  2. ^ Editors, History com. "President Lincoln dies". HISTORY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-23. 
  3. ^ http://www.whitehouse.gov/about/presidents/abrahamlincoln
  4. ^ "U.S. Presidential Election of 1860 | Candidates & Results". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-23. 
  5. ^ http://www.answers.com/topic/abraham-lincoln
  6. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-05-04. Diakses tanggal 2010-05-03. 
  7. ^ Burlingame, Michael (2016-10-04). "Abraham Lincoln: Life Before the Presidency". millercenter.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-23. 
  8. ^ http://www.notablebiographies.com/Ki-Lo/Lincoln-Abraham.html
  9. ^ Donald (1996), pp. 55–58.
  10. ^ Donald (1996), pp. 67–69; Thomas (2008), pp. 56–57, 69–70.
  11. ^ http://www.enchantedlearning.com/history/us/pres/lincoln/
  12. ^ Black, Eric (2013-05-31). "Facing facts about Lincoln and his views on slavery". MinnPost (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-30. 
  13. ^ http://gardenofpraise.com/ibdlinco.htm
  14. ^ http://www.britannica.com/EBchecked/topic/341682/Abraham-Lincoln
  15. ^ Donald (1996), p. 222.
  16. ^ Boritt (1994), pp. 137–153.
  17. ^ Donald (1996), p. 96.
  18. ^ Donald (1996), pp. 105–106, 158.
  19. ^ Donald (1996), pp. 142–143.
  20. ^ Bridging the Mississippi. Archives.gov (2011-10-19). Retrieved on 2013-08-17.
  21. ^ Donald (1996), pp. 156–157.
  22. ^ White, p. 163.
  23. ^ "Abraham Lincoln's Patent Model: Improvement for Buoying Vessels Over Shoals". Smithsonian Institution. Archived from [americanhistory.si.edu/collections/object.cfm?key=35&objkey=19 the original] on 2011-10-20.
  24. ^ "The Peculiar Institution". Newberry Library and Chicago History Museum. Archived from the original on 2011-10-22. Retrieved 2012-01-05.
  25. ^ "Lincoln Speaks Out". Newberry Library and Chicago History Museum. Archived from the original on 2011-10-22. Retrieved 2012-01-05.
  26. ^ McGovern, pp. 36–37.
  27. ^ McPherson (1993), p. 182.
  28. ^ Donald (1996), pp. 214–224.
  29. ^ Donald (1996), p. 223.
  30. ^ Donald (1996), p. 244.
  31. ^ Oates, pp. 175–176.
  32. ^ Donald (1996), p. 245.
  33. ^ http://millercenter.org/academic/americanpresident/lincoln
  34. ^ http://americanhistory.about.com/od/abrahamlincoln/p/plincoln.htm
  35. ^ http://americanrevwar.homestead.com/files/civwar/lincoln.html
  36. ^ http://www.potus.com/alincoln.html
  37. ^ Mansch, p. 61.
  38. ^ Allan Nevins, Ordeal of the Union (1959) vol 5 p 29
  39. ^ Donald (1996), pp. 303–304; Carwardine (2003), pp. 163–164.
  40. ^ Donald (1996), pp. 318–319.
  41. ^ Donald (1996), pp. 349–352.
  42. ^ Mackubin, Thomas Owens (March 25, 2004). "The Liberator". National Review. National Review. Archived from the original on 2011-10-20.
  43. ^ Guelzo (1999), pp. 290–291.
  44. ^ Donald (1996), pp. 453–460.
  45. ^ Bulla (2010), p. 222.
  46. ^ Thomas (2008), p. 315.
  47. ^ Nevins, Ordeal of the Union (Vol. IV), pp. 6–17.
  48. ^ Fish, pp. 53–69.
  49. ^ Tegeder, pp. 77–90.
  50. ^ Donald (1996), pp. 494–507.
  51. ^ Thomas (2008), pp. 509–512.
  52. ^ Donald (1996), pp. 471–472.
  53. ^ "Presidential Proclamation-Civil War Sesquicentennial". The White House. April 12, 2011. Archived from the original on 2011-10-20. "... a new meaning was conferred on our country's name ..."
  54. ^ Donald (2001), p. 137.
  55. ^ Paludan, p. 116.
  56. ^ McPherson (1993), pp. 450–452.
  57. ^ Donald (1996), p. 471.
  58. ^ Donald (1996), pp. 300, 539.
  59. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-04-12. Diakses tanggal 2010-05-03. 
  60. ^ Douglas L. Wilson (1999). Honor's Voice: The Transformation of Abraham Lincoln. Random House Digital, Inc. p. 84. ISBN 978-0-307-76581-9.
  61. ^ Carwardine (2003), p. 4.
  62. ^ Carwardine (1997), pp. 27–55.
  63. ^ On claims that Lincoln was baptized by an associate of Alexander Campbell, see Martin, Jim (1996). "The secret baptism of Abraham Lincoln". Restoration Quarterly 38 (2).
  64. ^ Donald (1996), pp. 48–49, 514–515.
  65. ^ Mark A. Noll (1992). A History of Christianity in the United States and Canada. Wm. B. Eerdmans. pp. 321–22.
  66. ^ a b http://www.theatlantic.com/technology/archive/2009/05/was-lincoln-dying-before-he-was-shot/17955/
  67. ^ "Ranking Our Presidents". James Lindgren. November 16, 2000. International World History Project.
  68. ^ "Americans Say Reagan Is the Greatest President". Gallup Inc. February 28, 2011.
  69. ^ Taranto, p. 264.
  70. ^ Densen, John V., Editor, Reassessing The Presidency, The Rise of the Executive State and the Decline of Freedom (Ludwig von Mises Institute, 2001), pgs. 1–32; Ridings, William H., & Stuard B. McIver, Rating The Presidents, A Ranking of U.S. Leaders, From the Great and Honorable to the Dishonest and Incompetent (Citadel Press, Kensington Publishing Corp., 2000).
  71. ^ Dennis, p. 194.
  • Buku Presiden - Presiden Amerika Serikat, diterbitkan oleh Dinas Penerangan dan Kebudayaan Amerika Serikat, Jakarta (2003)

BibilografiSunting

Dikutip dalam catatan kakiSunting

Penulisan sejarahSunting

  • Burkhimer, Michael (2003). One Hundred Essential Lincoln Books. Cumberland House. ISBN 978-1-58182-369-1. 
  • Foner, Eric (2008). Our Lincoln: New Perspectives on Lincoln and His World. W.W. Norton. ISBN 978-0-393-06756-9. 
  • Manning, Chandra, "The Shifting Terrain of Attitudes toward Abraham Lincoln and Emancipation," Journal of the Abraham Lincoln Association, 34 (Winter 2013), 18–39.
  • Smith, Adam I.P. "The 'Cult' of Abraham Lincoln and the Strange Survival of Liberal England in the Era of the World Wars," Twentieth Century British History, (Dec 2010) 21#4 pp 486–509
  • Spielberg, Steven; Goodwin, Doris Kearns; Kushner, Tony. "Mr. Lincoln Goes to Hollywood," Smithsonian (2012) 43#7 pp 46–53.

Referensi tambahanSunting

Pranala luarSunting