Kaidah iman (Yunani: κανών της πίστεως, kanon tes pisteos; bahasa Latin: regula fidei) adalah sebutan bagi tolok ukur atau kewibawaan tertinggi dalam hal ihwal keimanan. Frasa ini mengemuka di dalam karya-karya tulis para pujangga Kristen terdahulu, misalnya Tertulianus, dan adakalanya digunakan di dalam syahadat-syahadat perdana.

Arti sunting

Sebagai tolok ukur ketaatan kepada akidah yang lurus, kaidah iman mula-mula mengacu kepada Perlambang Roma Lama, yakni versi yang lebih tua dan lebih ringkas dari Syahadat Para Rasul dan syahadat-syahadat terkemudian. Sebagai tolok ukur bersejarah dalam hal ihwal ketaatan kepada akidah yang lurus, kaidah iman juga mengacu kepada syahadat-syahadat lain, termasuk Syahadat Nikea, Syahadat Atanasius, Pengakuan Iman Augsburg, Pasal-Pasal Dort, Pengakuan Iman Westminster dan lain-lain, serta mengacu pula kepada cahaya batiniah dari Roh Kudus menurut keyakinan para ahli suluk Kristen.[1]

Kaidah iman adalah sebutan bagi tolok ukur atau kewibawaan tertinggi dalam hal ihwal keimanan, misalnya Sabda Allah (Dei verbum) yang terkandung di dalam Kitab Suci dan Tradisi Para Rasul[2] bagi umat Katolik; teoria bagi umat Ortodoks Timur; Sola scriptura (doktrin Alkitab belaka) bagi sebagian umat Protestan; Caturkona Wesley (Kitab Suci, tradisi, akal budi, dan pengalaman) bagi sebagian umat Protestan lainnya; dan akal budi belaka bagi para filsuf Rasionalis.

Abad ke-2 sunting

Di dalam ruang lingkup Gereja Perdana, Ireneus memunculkan wacana "kaidah iman" atau "kaidah kebenaran" lewat karya tulisnya pada abad ke-2. Di dalam risalah Melawan Bidat-Bidat 1.9.4, Ireneus menjelaskan bahwa kaidah iman diperoleh melalui pembaptisan, disambung dengan penjelasan pada bab berikutnya sebagai berikut:

…iman ini, yakni keimanan akan satu Allah, Bapa Yang Mahakuasa, khalik langit dan bumi dan samudra dan segala isinya; dan akan satu Kristus Yesus, Putra Allah, yang menjadi manusia demi keselamatan kita; dan akan Roh Kudus, yang menyingkap rencana keselamatan melalui para nabi, dan akan kedatangan Kristus Yesus terkasih, Tuhan kita, dan kelahiran-Nya dari seorang perawan, dan sengsara-Nya, dan kebangkitan-Nya dari antara orang mati, dan kenaikan-Nya secara jasmaniah ke surga, dan kedatangannya kelak dari surga dalam kemuliaan Bapa untuk menggenapi segala sesuatu dan untuk memperbaharui semua orang dari segala bangsa…

— Irenaeus, Melawan Bidat-Bidat 1.10

Di dalam karya tulis lain, pada bagian prakata risalah Pembabaran Pewartaan Para Rasul, Ireneus kembali menegaskan betapa perlunya orang "memegang teguh kaidah iman tanpa menyimpang."[3] Selanjutnya ia menjabarkan kaidah iman itu menjadi tiga pokok pikiran atau tiga perkara sebagai berikut:

Jadi inilah urut-urutan kaidah iman kita…: Allah, Sang Bapa, tidak diciptakan, tidak berwujud, tidak kasatmata; satu Allah, Khalik sarwa sekalian alam: itulah perkara pertama keimanan kita. Perkara yang kedua adalah: Sabda Allah, Putra Allah, Kristus Yesus Tuhan kita, yang menampakkan diri kepada para nabi seturut ragam nubuat mereka dan seturut ragam perlakuan Allah Bapa, yang melalui-Nya segala sesuatu dijadikan; yang juga pada akhir zaman, demi menggenapi dan menghimpun segala sesuatu, dijadikan manusia di antara umat manusia, kasatmata dan dapat disentuh, guna meniadakan maut dan menerbitkan kehidupan dan melahirkan suatu jemaat persatuan antara Allah dan manusia. Dan perkara yang ketiga adalah: Roh Kudus, yang melalui-Nya nabi-nabi bernubuat, dan bapa-bapa beroleh pengetahuan tentang hal ihwal Allah, dan orang benar dituntun menuju jalan kebenaran; dan yang pada akhir zaman dicurahkan dengan cara yang baru ke atas umat manusia di seluruh dunia, memperbaharui manusia bagi Allah.

Abad ke-3 sunting

Tertulianus memakai frasa "kaidah iman" maupun "kaidah kebenaran":

Oleh sebab itu hendaklah "pencarian" kita dilakukan di ranah kita sendiri, dan dari orang-orang kita sendiri, dan berkaitan dengan hal ihwal kita sendiri, – itulah, dan itu jualah yang dapat menjadi tujuan penyelidikan tanpa mencelakai kaidah iman.

Katolik sunting

Di dalam ensiklik Humani generis, Paus Pius XII memakai istilah kesesuaian dengan iman (bahasa Latin: analogia fidei) untuk mengemukakan bahwa Kitab Suci haruslah ditafsirkan menurut penalaran Gereja, bukan sebaliknya ajaran Gereja dan para Bapa Gereja yang harus ditafsirkan dengan beberapa norma Kitab Suci yang diteorikan oleh pihak-pihak tertentu.[4]

Di dalam Gereja Katolik, Alkitab dan tradisi suci (yaitu hal-hal yang dipercaya pernah diajarkan oleh Yesus dan para rasul yang tidak termaktub di dalam Alkitab tetapi diwariskan melalui Gereja) dianggap sebagai kaidah bagi segenap umat beriman untuk menilai keimanan dan amalan.[5] Katekismus Gereja Katolik yang ada saat ini mengatakan bahwa "apa pun yang sudah dikemukakan mengenai cara menafsirkan Kitab Suci pada akhirnya toh terpulang jua kepada penilaian Gereja yang menjalankan amanat dan pelayanan yang dipercayakan Allah untuk mengawasi dan menafsirkan Sabda Allah[6]

Katekismus Baltimore memakai frasa "kaidah iman" sebagai berikut:[7]

Soal 561ː Haruskah kita mengkaji sendiri Kitab Suci dan tradisi-tradisi untuk menemukan perkara yang harus kita imani? Jawabː Kita tidak perlu mengkaji sendiri Kitab Suci dan tradisi-tradisi untuk menemukan perkara yang harus kita imani. Allah sudah menetapkan Gereja menjadi pemandu kita menuju keselamatan, dan kita harus menerima pengajarannya yang disampaikan kepada kita mengenai kaidah iman kita yang mustahil keliru.

Di dalam anjuran apostolik Verbum Domini tahun 2010, Paus Benediktus XVI mengemukakan sebagai berikut:[8]

...kendati di dalam Gereja kita sangat memuliakan Kitab Suci, iman Kristen bukanlah 'agama yang berasaskan kitab suci': Agama Kristen adalah 'agama yang berasaskan sabda Allah,' bukan 'sabda tersurat yang diam membisu, melainkan Sabda yang menjadi manusia dan hidup' (dikutip dari risalah Santo Bernardus dari Klaravalis). Oleh sebab itu Kitab Suci haruslah dipermaklumkan, didengar, dibaca, disambut dan dihayati sebagai sabda Allah, di dalam arus Tradisi para rasul yang dari padanya Kitab Suci tak dapat dipisahkan

Protestan sunting

Di dalam teologi beberapa denominasi Protestan, sudah menjadi suatu kaidah hermeneutikal dalam menafsirkan Alkitab bahwasanya kitab sucilah yang harus menafsirkan kitab suci (Sacra Scriptura sui interpres, Kitab Suci adalah mufasir bagi dirinya sendiri). Kaidah ini adalah pemahaman yang menguatkuasakan Alkitab sebagai Sabda Allah yang diilhamkan, dan oleh karena itu konsisten maupun koheren sebab Allah tidak dapat berkontradiksi dengan diri-Nya sendiri.[9]

Joseph Fitzmyer SJ mendapati bahwa kaidah iman (bahasa Latin: regula fidei) atau kesesuaian dengan iman (bahasa Latin: analogia fidei) adalah frasa yang berakar pada nasihat Rasul Paulus kepada umat Kristen di Roma di dalam Surat Kepada Jemaat di Roma (Roma 12:6) yang berbunyi, "demikianlah kita mempunyai karunia yang berlain-lainan menurut kasih karunia yang dianugerahkan kepada kita: Jika karunia itu adalah untuk bernubuat baiklah kita melakukannya sesuai dengan iman kita." Frasa "sesuai dengan iman kita" di dalam bahasa Yunani berbunyi κατὰ τὴν ἀναλογίαν τῆς πίστεως, kata ten analogian tes pisteos. Di dalam nas Roma 12:6, frasa tersebut dapat saja dimaknai sebagai khazanah ajaran agama Kristen, sebagai keyakinan dan tanggapan seseorang terhadap rahmat Allah, maupun sebagai jenis iman yang mampu memindahkan gunung.[10]

Di kalangan Protestan konservatif, nas Roma 12:6 dianggap sebagai rujukan Alkitabiah bagi istilah "kesesuaian dengan iman" (αναλογἰα τῆς πἰστεως).[11][12]

Bagi umat Protestan, Alkitab sajalah yang dianggap sebagai sabda Allah dan satu-satunya tolok ukur yang mustahil keliru dalam menilai keimanan dan amalan.[13] Dengan demikian, bagi umat Protestan konservatif, kesesuaian dengan iman semakna dengan kesesuaian dengan kitab suci, dalam arti opini-opini diuji kesesuaiannya dengan kitab suci, dan kitab suci ditafsirkan oleh Roh Kudus yang bersabda di dalam kitab suci (bdk. sola scriptura).

Analogia entis sunting

Kesesuaian dengan iman, yang diketengahkan oleh Agustinus dari Hipo, kadang-kadang dikontraskan dengan kesesuaian dengan makhluk (bahasa Latin: analogia entis), yang menurut Tomas Aquinas memungkinkan seseorang untuk mengenal Allah melalui kesesuaian Sang Khalik dengan makhluk-Nya.[14] Menurut Alkitab, sudah sejak semula umat manusia diciptakan "menurut citra Allah" (Kejadian 1:26: Berfirmanlah Allah: ”Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita.”).[15]

Baca juga sunting

Keterangan sunting

Rujukan sunting

  1. ^ "Rule of Faith". The Nuttall Encyclopædia (1907).
  2. ^ "The Rule of Faith". Catholic Encyclopedia. New advent. Diakses tanggal 2007-02-18. 
  3. ^ Irenaeus. "Demonstration of the Apostolic Preaching". Christian Classics Ethereal Library. Diakses tanggal 25 January 2022. 
  4. ^ "Humani generis". 
  5. ^ Hodge, Charles, "5. Roman Catholic Doctrine Concerning the Rule of Faith", Systematic Theology, CCEL 
  6. ^ Catechism of the Catholic Church, Chapter 2, The Vatican, art. 3 Sacred Scripture, III. The Holy Spirit, interpreter of Scripture, diarsipkan dari versi asli tanggal 2001-01-25 
  7. ^ "Baltimore Catechism". 
  8. ^ Versi Latinnya terdapat di halaman 15 di sini.
  9. ^ Sproul, R. C., dkk. Knowing Scripture. jld. Edisi revisi, IVP Books, 2009.
  10. ^ Joseph Fitzmyer (1992), Romans, Anchor Bible Commentary, 33, New York: Doubleday, hlm. 647–48 
  11. ^ "Biblical Theology and the Analogy of Faith". Daniel Fuller. Diakses tanggal 2009-03-08. 
  12. ^ Calvin, John (1950), "Prefratory Address, 2 dan Buku IV, bab 17, 32", dalam McNeill, John T, Institutes of the Christian Religion, Library of Christian Classics, 2 jilid, Philadelphia: Westminster Press, 1:12; 2:1404 
  13. ^ Hodge, Charles, "6. The Protestant Rule of Faith", Systematic Theology, CCEL 
  14. ^ Introduction to Nature and Grace: Selections from the Summa Theologica of Thomas Aquinas, Philadelphia: The Westminster Press, 1954, hlm. 28.
  15. ^ McGrath, Alister E. (2011). The Open Secret. A New Vision for Natural Theology. Hoboken, New Jersey: John Wiley & Sons. ISBN 9781444358063.  Quote.

Bahan bacaan lanjutan sunting

  • Sproul, R. C., dkk. Knowing Scripture, edisi revisi, IVP Books, 2009. EBSCO host