Filsafat ilmu

Bagian dari ilmu filsafat


Filsafat ilmu adalah bagian dari filsafat yang menjawab beberapa pertanyaan mengenai hakikat ilmu. Filsafat ilmu memiliki cabang-cabang filsafat yang berkaitan dengan dasar, metode, asumsi dan implikasi ilmu pengetahuan[1] dari ilmu yang termasuk di dalamnya antara lain ilmu alam dan ilmu sosial. Sering kali muncul pertanyaan sentral dari studi ini menyangkut apa yang memenuhi syarat sebagai sains, keandalan teori-teori ilmiah dan tujuan akhir sains. Keterkaitan filsafat ilmu sangat erat dan saling tumpang tindih dengan metafisika, ontologi dan epistemologi.

Filsafat ilmu berusaha menjelaskan masalah-masalah seperti: apa dan bagaimana suatu konsep dan pernyataan dapat disebut sebagai ilmiah, bagaimana konsep tersebut dilahirkan, bagaimana ilmu dapat menjelaskan, memperkirakan serta memanfaatkan alam melalui teknologi; cara menentukan validitas dari sebuah informasi; formulasi dan penggunaan metode ilmiah; macam-macam penalaran yang dapat digunakan untuk mendapatkan kesimpulan; serta implikasi metode dan model ilmiah terhadap masyarakat dan terhadap ilmu pengetahuan itu sendiri.

Filsafat ilmu juga tidak terlepas dari landasan aksiologi dari ilmu. Landasan ini memperdebatkan manfaat dan dampak ilmu bagi manusia dan lingkungan hidup. Fokus dari landasan ini bukanlah kebenaran seperti halnya landasan ontologis dan epiestmologis, melainkan kebaikan. Meskipun landasan ini lebih merupakan urusan dari etika, namun dalam situasi konkret, filsafat ilmu wajib mempertimbangkan nilai-nilai dan tanggung jawab sosial dari pemilihan dan penggunaan kebenaran ilmiah oleh manusia.[2] Oleh karenanya, aksiologi memerlukan tempat serius dalam filsafat ilmu.[3]

Konsep dasarSunting

Penjelasan IlmuSunting

Ilmu berusaha menjelaskan karakter alam yang sebenarnya dan cara teori ilmu pengetahuan dapat menjelaskan fenomena yang terjadi di alam. Untuk tujuan ini, ilmu menggunakan bukti dari eksperimen, deduksi logis serta pemikiran rasional untuk mengamati alam dan individual di dalam suatu masyarakat.

Dalam membedakan antara sains dan non-sains disebut sebagai masalah demarkasi. Misalnya, haruskah psikoanalisis, ilmu penciptaan dan materialisme sejarah dianggap sebagai ilmu semu? Karl Popper mengemukakan ini pertanyaan sentral dalam filsafat ilmu.[4] Namun, tidak adanya penjelasan terpadu tentang masalah yang diterima di antara para filsuf dan beberapa menganggap masalah itu tidak dapat dipecahkan atau tidak menarik.[5][6] Martin Gardner berpendapat untuk penggunaan Standar Potter Stewart ("Saya tahu ketika saya melihatnya") untuk mengenali pseudosains.[7]

Upaya awal oleh para positivis logis memperkenalkan sains pada pengamatan non-sains yang bersifat non-observasional dan karenanya tidak berarti.[8] Popper berargumen bahwa properti utama sains adalah falsifiabilitas.[9] Berarti setiap klaim yang benar-benar ilmiah dapat dibuktikan salah yang memungkinkan secara secara prinsip.[10]

Spekulasi atau lingkup studi menyamar sebagai ilmu dalam upaya untuk mengklaim legitimasi yang tidak akan dapat dicapai disebut sebagai ilmu semu (pseudosains). ilmu semu juga termasuk yang dikenal sekarang dengan sebutan ilmu pinggiran atau ilmu sampah yang meskipun sering kali ilmu menjadi arus utama dalam berkembang menjadi pergeseran paradigma atau ilmu sampah,[11][12] terdiri dari perusahaan yang berpura-pura menjadi ilmiah tetapi gagal untuk diuji, atau yang memiliki catatan keberhasilan empiris yang meragukan.[12] Fisikawan Richard Feynman menciptakan istilah "ilmu kultus kargo" untuk kasus-kasus di mana para peneliti percaya bahwa mereka melakukan sains karena aktivitas mereka memiliki penampilan luar, tetapi sebenarnya tidak memiliki "kejujuran total" yang memungkinkan hasil mereka dievaluasi secara ketat.[13]

Penjelasan IlmiahSunting

Sebuah pertanyaan terkait erat dengan apa yang dianggap sebagai penjelasan ilmiah yang baik. Selain memberikan prediksi tentang peristiwa masa depan, masyarakat sering mengambil teori-teori ilmiah untuk memberikan penjelasan atas peristiwa yang terjadi secara teratur atau sudah terjadi. Para filsuf telah menyelidiki kriteria yang dengannya teori ilmiah dapat dikatakan berhasil menjelaskan suatu fenomena, serta apa artinya mengatakan teori ilmiah memiliki kekuatan penjelas.

Salah satu penjelasan awal yang berpengaruh terhadap penjelasan ilmiah adalah model deduktif-nomologis. Dikatakan bahwa penjelasan ilmiah yang berhasil harus menyimpulkan terjadinya fenomena tersebut dari hukum ilmiah.[14] Pandangan ini telah menjadi sasaran kritik substansial dengan menghasilkan beberapa contoh kontra yang diakui secara luas terhadap teori tersebut.[15] Sangat bertentangan dalam mencirikan apa yang dimaksud dengan penjelasan ketika hal yang akan dijelaskan tidak dapat disimpulkan dari hukum apa pun karena itu adalah masalah kebetulan, atau sebaliknya tidak dapat diprediksi secara sempurna dari apa yang diketahui. Wesley Salmon di mana dalam mengembangkan model penjelasan ilmiah yang baik harus relevan secara statistik dari hasil yang akan dijelaskan.[16] Yang lain berpendapat bahwa kunci untuk penjelasan yang baik adalah menyatukan fenomena yang berbeda atau menyediakan mekanisme kausal. [16]

Membenarkan ilmuSunting

 
Ekspektasi pada ayam dalam mengamati perilaku tiap petani pagi memberinya makan atau nantinya membunuh ayam tersebut, hal ini menggambarkan "masalah induksi".

Meskipun sering diterima begitu saja, sama sekali tanpa jelas tentang bagaimana seseorang dapat menyimpulkan validitas pernyataan umum pada sejumlah contoh spesifik atau menyimpulkan kebenaran teori dari serangkaian tes yang berhasil.[17] Misalnya, seekor ayam mengamati bahwa setiap pagi petani datang dan memberinya makanan, selama ratusan hari berturut-turut. Ayam karena itu dapat menggunakan penalaran induktif untuk menyimpulkan bahwa petani akan membawa makanan setiap pagi. Namun, suatu pagi, petani itu datang dan membunuh ayam itu. Bagaimana penalaran ilmiah lebih dapat dipercaya daripada penalaran ayam?

Salah satu pendekatan ialah mengakui bahwa induksi tidak dapat mencapai kepastian, tetapi mengamati lebih banyak contoh pernyataan umum setidaknya dapat membuat pernyataan umum lebih mungkin. Jadi, ayam benar untuk menyimpulkan dari semua pagi itu bahwa kemungkinan besar petani akan datang dengan makanan keesokan paginya lagi, bahkan jika itu tidak pasti. Namun, masih ada pertanyaan sulit tentang proses menafsirkan bukti yang diberikan ke dalam probabilitas bahwa pernyataan umum itu benar. Salah satu solusi dari permasalahan khusus ini adalah dengan menyatakan bahwa semua keyakinan tentang teori-teori ilmiah dapat berupa subjektif dan pribadi atau penalaran yang benar hanyalah tentang bagaimana bukti harus mengubah keyakinan subjektif seseorang dari waktu ke waktu.[18]

Beberapa orang mengemukakan bahwa apa yang dilakukan para ilmuwan bukanlah penalaran induktif sama sekali melainkan penalaran abduktif atau kesimpulan untuk penjelasan terbaik. Dalam penjelasan ini, sains bukan tentang menggeneralisasi contoh-contoh spesifik, akan tetapi tentang menghipotesiskan penjelasan-penjelasan apa yang dapat diamati. Seperti yang telah dibahas pada bagian sebelumnya, tidak selalu jelas apa yang dimaksud dengan "penjelasan terbaik". Pisau Ockham, yang menyarankan memilih penjelasan paling sederhana yang tersedia sehingga dengan demikian memainkan peran penting dalam beberapa versi pendekatan ini. Kembali ke contoh ayam, apakah lebih mudah untuk menganggap bahwa peternak peduli dan akan terus memeliharanya tanpa batas atau bahwa peternak menggemukkannya untuk disembelih? Para filsuf telah mencoba membuat prinsip heuristik ini lebih tepat dalam hal penghematan teoretis atau tindakan lainnya. Namun, meskipun berbagai ukuran kesederhanaan telah diajukan sebagai kandidat potensial, secara umum diterima bahwa tidak ada ukuran kesederhanaan yang independen dari teori. Dengan kata lain, tampaknya ada banyak ukuran kesederhanaan yang berbeda karena ada teori itu sendiri yang bertugas memilih di antara ukuran kesederhanaan tampaknya sama bermasalahnya dengan pekerjaan memilih di antara teori.[19] Nicholas Maxwell telah berargumen selama beberapa dekade bahwa kesatuan daripada kesederhanaan adalah faktor non-empiris kunci dalam mempengaruhi pilihan teori dalam sains, preferensi terus-menerus untuk teori-teori terpadu pada dasarnya membuat sains menerima tesis metafisika tentang kesatuan di alam. Untuk memperbaiki tesis yang bermasalah ini, tesis tersebut perlu direpresentasikan dalam bentuk hierarki tesis, setiap tesis menjadi semakin tidak penting seiring naiknya hierarki.[20]

Pengamatan juga tidak dapat dipisahkan dari teoriSunting

 
Dilihat melalui teleskop, salib Einstein tampaknya memberikan bukti untuk lima objek berbeda, tetapi pengamatan ini sarat teori. Jika kita mengasumsikan teori relativitas umum, gambar hanya memberikan bukti untuk dua objek.

Ketika melakukan pengamatan, ilmuwan melihat melalui teleskop mempelajari gambar di layar elektronik, merekam pembacaan meter, dan sebagainya. Di tingkat dasarnya, secara umum mereka dapat menyetujui apa yang mereka lihat sebagai contoh termometer menunjukkan 37,9 derajat C. Tetapi, jika para ilmuwan ini memiliki ide yang berbeda tentang teori yang telah dikembangkan untuk menjelaskan pengamatan dasar ini, mereka mungkin tidak setuju tentang apa mereka sedang mengamati. Misalnya, sebelum teori relativitas umum Albert Einstein, pengamat kemungkinan akan menafsirkan gambar Salib Einstein sebagai lima objek berbeda di ruang angkasa. Namun, berdasarkan teori itu, para astronom akan memberi tahu Anda bahwa sebenarnya hanya ada dua objek, satu di tengah dan empat gambar berbeda dari objek kedua di sekitar sisinya. Atau, jika ilmuwan lain mencurigai ada sesuatu yang salah dengan teleskop dan hanya satu objek yang benar-benar diamati, mereka beroperasi di bawah teori lain. Pengamatan yang tidak dapat dipisahkan dari interpretasi teoritis dikatakan sarat teori.[21]

Suatu pengamatan akan melibatkan persepsi dan kognisi dimana apabila seseorang tidak melakukan pengamatan secara pasif, melainkan secara aktif akan ikut terlibat dalam membedakan fenomena yang diamati dari data sensorik sekitarnya. Oleh karena itu, pengamatan dipengaruhi oleh pemahaman mendasar seseorang tentang cara dunia berfungsi dan pemahaman yang dapat memengaruhi apa yang dirasakan, diperhatikan, atau dianggap layak untuk dipertimbangkan. Dalam pengertian ini, dapat dikatakan bahwa semua pengamatan sarat teori.[21]

Tujuan ilmuSunting

Haruskah sains bertujuan untuk menentukan kebenaran hakiki, atau adakah pertanyaan yang tidak dapat dijawab sains? Realis ilmiah mengklaim bahwa sains bertujuan pada kebenaran dan atau bahwa seseorang harus meyakini teori-teori ilmiah dengan anggapan benar, kira-kira benar, atau kemungkinan benar. Sebaliknya, anti-realis ilmiah berpendapat bahwa sains tidak bertujuan (setidaknya tidak berhasil) pada kebenaran, terutama kebenaran tentang hal-hal yang tidak dapat diamati seperti elektron atau alam semesta lainnya.[22] Instrumentalis berpendapat bahwa teori-teori ilmiah seharusnya hanya dievaluasi pada apakah mereka berguna. Dalam pandangan mereka, apakah teori itu benar atau tidak, itu tidak penting, karena tujuan sains adalah untuk membuat prediksi dan memungkinkan teknologi yang efektif.

Secara realis sering kali menunjukkan keberhasilan teori-teori ilmiah baru-baru ini sebagai bukti kebenaran (mendekati kebenaran) dari teori-teori saat ini.[23] Anti-realis menunjuk baik banyak teori palsu dalam sejarah ilmu pengetahuan,[24][25] moral epistemik, [26] keberhasilan asumsi pemodelan yang[27] atau secara luas disebut kritik postmodern objektivitas sebagai bukti terhadap realisme ilmiah.[23] Antirealis berusaha menjelaskan keberhasilan teori ilmiah tanpa mengacu pada kebenaran.[28] Beberapa antirealis mengklaim bahwa teori-teori ilmiah menyangkut hubungan teori dengan dunia bertujuan untuk menjadi akurat hanya tentang objek yang dapat diamati dan berpendapat bahwa keberhasilan mereka terutama dinilai oleh kriteria itu.[26]

Nilai dan ilmu pengetahuanSunting

Nilai bersinggungan dengan ilmu pengetahuan dengan cara yang berbeda. Ada nilai-nilai epistemik yang terutama memandu penelitian ilmiah. Usaha ilmiah tertanam dalam budaya dan nilai-nilai tertentu melalui praktisi individu. Nilai-nilai muncul dari ilmu pengetahuan, baik sebagai produk maupun proses dan dapat didistribusikan di antara beberapa budaya dalam masyarakat.

Jika tidak jelas apa yang dianggap sebagai sains, bagaimana proses konfirmasi teori bekerja, dan apa tujuan sains, ada banyak ruang untuk nilai dan pengaruh sosial lainnya untuk membentuk sains. Memang, nilai dapat memainkan peran mulai dari menentukan penelitian mana yang didanai hingga mempengaruhi teori mana yang mencapai konsensus ilmiah.[29] Misalnya, pada abad ke-19, nilai-nilai budaya yang dipegang oleh para ilmuwan tentang penelitian evolusi berbentuk ras, dan nilai-nilai tentang kelas sosial memengaruhi perdebatan tentang frenologi (dianggap ilmiah pada saat itu).[30] Filsuf feminis ilmu pengetahuan, sosiolog ilmu pengetahuan dan lain-lain dengan mengeksplorasi bagaimana nilai-nilai sosial mempengaruhi ilmu pengetahuan.

SejarahSunting

Pra-modernSunting

Asal usul filsafat ilmu dapat ditelusuri kembali ke Plato dan Aristoteles[31] yang membedakan bentuk-bentuk penalaran yang mendekati dan tepat, menetapkan skema dengan tiga bentuk penalaran yakni abduktif, deduktif, dan induktif dan juga menganalisis penalaran dengan analogi. Polymath Arab abad kesebelas Ibnu al-Haitsam (dikenal dalam bahasa Latin sebagai Alhazen ) melakukan penelitiannya di bidang optik dengan cara pengujian eksperimental terkontrol dan geometri terapan, terutama dalam penyelidikannya terhadap gambar yang dihasilkan dari pemantulan dan pembiasan cahaya. Roger Bacon (1214–1294), seorang pemikir dan peneliti Inggris yang sangat dipengaruhi oleh al-Haytham, diakui oleh banyak orang sebagai bapak metode ilmiah modern.[32] Pandangannya bahwa matematika sangat penting untuk pemahaman yang benar tentang filsafat alam dianggap 400 tahun lebih maju dari zamannya.[33]

ModernSunting

 
Patung Francis Bacon terletak di Gray's Inn, South Square, London

Francis Bacon (dalam hal ini tidak ada hubungan langsung dengan Roger yang hidup 300 tahun sebelumnya) adalah seorang filsuf, negarawan dan penulis Inggris. Ia dikenal sebagai pencetus pemikiran empirisme yang mendasari sains dalam filsafat ilmu pada saat Revolusi Ilmiah.[34] Dalam karyanya Novum Organum (1620) — sebuah kiasan untuk Organon — Bacon menguraikan sistem logika baru untuk memperbaiki proses filosofis lama silogisme. Metode Bacon mengandalkan sejarah eksperimental untuk menghilangkan teori-teori alternatif.[35] Pada tahun 1637, René Descartes membentuk kerangka kerja baru untuk membumikan pengetahuan ilmiah dalam risalahnya yakni Discourse on Method dengan menganjurkan peran sentral akal sebagai lawan pengalaman indrawi. Sebaliknya, pada tahun 1713, Philosophiae Naturalis Principia Mathematica edisi ke-2 dari Isaac Newton berpendapat bahwa "... hipotesis ... tidak memiliki tempat dalam filsafat eksperimental. Dalam filosofi ini, proposisi dideduksi dari fenomena dan digeneralisasikan dengan induksi." [36] Bagian ini mempengaruhi "generasi selanjutnya dari pembaca yang cenderung filosofis untuk menyatakan larangan hipotesis kausal dalam filsafat alam".[36] Secara khusus, kemudian di abad ke-18, David Hume secara terkenal mengartikulasikan skeptisisme tentang kemampuan sains untuk menentukan kausalitas dan memberikan rumusan definitif tentang masalah induksi . Tulisan-tulisan John Stuart Mill abad ke-19 juga dianggap penting dalam pembentukan konsepsi metode ilmiah saat ini, serta mengantisipasi penjelasan ilmiah selanjutnya. [37]

Positivisme logisSunting

Instrumentalisme menjadi populer di kalangan fisikawan pergantian pada sekitar abad ke-20, positivisme logis didefinisikan pada bidang tersebut selama beberapa dekade. Positivisme logis hanya menerima pernyataan yang dapat diuji sebagai sesuatu yang bermakna, menolak interpretasi metafisik, dan menganut verifikasionisme (seperangkat teori pengetahuan yang menggabungkan logikaisme, empirisme, dan linguistik ke landasan filsafat atas dasar yang konsisten dengan contoh-contoh dari ilmu empiris). Pencarian untuk memperbaiki semua filsafat dan mengubahnya menjadi filsafat ilmiah baru,[38] Lingkaran Berlin dan Lingkaran Wina mengemukakan positivisme logis pada akhir 1920-an.

Menafsirkan filosofi bahasa awal Ludwig Wittgenstein, positivis logis mengidentifikasi prinsip atau kriteria yang dapat diverifikasi dari kebermaknaan kognitif. Dari logika Bertrand Russell, mereka mencari reduksi matematika menjadi logika. Mereka juga menganut atomisme logis Russell, Fenomenalisme Ernst Mach — di mana pikiran hanya mengetahui pengalaman sensorik aktual atau potensial, yang merupakan isi semua ilmu, baik fisika maupun psikologi — dan operasionalisme Percy Bridgman. Dengan demikian, hanya yang dapat diverifikasi secara ilmiah dan bermakna kognitif, sedangkan yang tidak dapat diverifikasi adalah "pernyataan semu" yang tidak ilmiah, tidak berarti secara kognitif — metafisik, semosi, atau semacamnya — tidak layak untuk ditinjau lebih lanjut oleh para filsuf, yang baru ditugaskan untuk mengatur pengetahuan daripada mengembangkan pengetahuan baru.

Positivisme logis umumnya digambarkan mengambil posisi ekstrem bahwa bahasa ilmiah tidak boleh merujuk pada sesuatu yang tidak dapat diamati — bahkan gagasan inti tentang kausalitas, mekanisme, dan prinsip — tetapi itu berlebihan. Pembicaraan tentang hal-hal yang tidak dapat diamati seperti itu dapat diizinkan sebagai metafora — pengamatan langsung yang dilihat secara abstrak — atau paling buruk metafisik atau emosional. Hukum teoritis akan direduksi menjadi hukum empiris, sedangkan istilah teoritis akan mengumpulkan makna dari istilah observasional melalui aturan korespondensi . Matematika dalam fisika akan direduksi menjadi logika simbolik melalui logika, sedangkan rekonstruksi rasional akan mengubah bahasa alami menjadi padanan yang distandarisasi, semuanya berjejaring dan disatukan oleh sintaksis logis. Sebuah teori ilmiah akan dinyatakan dengan metode verifikasinya, di mana kalkulus logis atau operasi empiris dapat memverifikasi kepalsuan atau kebenarannya.

Akhir tahun 1930-an, positivis logis meninggalkan Jerman dan Austria ke Inggris dan Amerika. Pada saat itu, banyak yang diganti fenomenalisme Mach dengan Otto Neurath fisikalisme serta Rudolf Carnap telah berusaha untuk menggantikan verifikasi dengan hanya konfirmasi. Dengan berakhirnya Perang Dunia II pada tahun 1945, positivisme logis menjadi lebih ringan, empirisme logis yang sebagian besar dipimpin oleh Carl Hempel di Amerika, menguraikan model hukum penutup dari penjelasan ilmiah sebagai cara untuk mengidentifikasi bentuk logis dari penjelasan tanpa mengacu pada dugaan gagasan "sebab-akibat". Gerakan positivis logis menjadi penopang utama filsafat analitik,[39] dan mendominasi filsafat Anglosfer, termasuk filsafat ilmu yang mempengaruhi ilmu pengetahuan hingga tahun 1960-an. Namun G-30-S gagal menyelesaikan masalah-masalah sentralnya,[40][41][42] dan semakin diserang doktrin-doktrinnya. Namun demikian, ia membawa pembentukan filsafat ilmu sebagai subdisiplin filsafat yang berbeda dengan Carl Hempel memainkan peran kunci.[43]

Thomas KuhnSunting

 
Menurut Kuhn, penambahan episiklus dalam astronomi Ptolemeus adalah "ilmu normal" dalam sebuah paradigma, sedangkan dalam revolusi Copernicus adalah pergeseran paradigma.

Dalam buku The Structure of Scientific Revolutions tahun 1962, Thomas Kuhn berpendapat bahwa proses observasi dan evaluasi berlangsung dalam sebuah paradigma, sebuah "potret" dunia dengan konsisten secara logis yang konsisten dengan pengamatan yang dilakukan dari pembingkaiannya. Paradigma juga mencakup serangkaian pertanyaan dan praktik yang mendefinisikan suatu disiplin ilmu. Dia mencirikan ilmu pengetahuan normal ebagai proses pengamatan dan "pemecahan teka-teki" yang terjadi dalam suatu paradigma, sedangkan sains revolusioner terjadi ketika satu paradigma mengambil alih paradigma lain dalam pergeseran paradigma.[44]

Kuhn membantah bahwa itu mungkin untuk mengisolasi hipotesis yang sedang diuji dari pengaruh teori di mana pengamatan didasarkan, dan dia berpendapat bahwa tidak mungkin untuk mengevaluasi paradigma yang bersaing secara independen. Lebih dari satu konstruk yang konsisten secara logis dapat melukiskan kemiripan dunia yang dapat digunakan, tetapi tidak ada landasan bersama untuk mengadu dua teori dengan teori. Setiap paradigma memiliki pertanyaan, tujuan, dan interpretasinya sendiri yang berbeda. Keduanya tidak memberikan standar yang dapat digunakan untuk menilai yang lain, sehingga tidak ada cara yang jelas untuk mengukur kemajuan ilmiah lintas paradigma.

Menurut Kuhn, pilihan paradigma ditopang oleh proses rasional, tetapi pada akhirnya tidak ditentukan oleh mereka. Pilihan antara paradigma melibatkan pengaturan dua atau lebih "potret" terhadap dunia dan memutuskan kemiripan mana yang paling menjanjikan. Bagi Kuhn, penerimaan atau penolakan suatu paradigma adalah proses sosial sekaligus proses logis. Posisi Kuhn, bagaimanapun juga ia bukanlah salah satu relativisme.[45] Menurut Kuhn, pergeseran paradigma terjadi ketika sejumlah besar anomali pengamatan muncul dalam paradigma lama dan sebuah paradigma baru masuk akal bagi mereka. Artinya, pilihan paradigma baru didasarkan pada pengamatan, meskipun pengamatan tersebut dilakukan dengan latar belakang paradigma lama.

Pendekatan saat iniSunting

NaturalismeSunting

Teori yang menerima “nature” (alam) sebagai keseluruhan realitas dikarenakan semua studi ilmiah yang dibangun tak terhindar berdasar oleh kodrat manusia di atas setidaknya beberapa praduga penting yang belum teruji oleh proses ilmiah.[46][47] Kuhn berpendapat bahwa semua sains didasarkan pada agenda yang disetujui dari anggapan yang tidak dapat dibuktikan tentang karakter alam semesta, bukan hanya pada fakta empiris. Paradigma asumsi-asumsi ini terdiri dari kumpulan keyakinan, nilai, dan teknik yang dianut oleh komunitas ilmiah tertentu, yang melegitimasi sistem dan menetapkan batasan untuk penyelidikan.[48] Bagi naturalis, alam adalah satu-satunya realitas, satu-satunya paradigma. Tidak ada yang namanya 'supranatural'. Metode ilmiah akan digunakan untuk menyelidiki semua realitas[49]  dan naturalisme adalah filosofi implisit dari para ilmuwan yang bekerja.[50]

Asumsi dasar yang diperlukan untuk membenarkan metode ilmiah sebagai berikut.[51]

  1. bahwa ada realitas objektif yang dimiliki bersama oleh semua pengamat rasional.[51][52] Dasar rasionalitas adalah penerimaan realitas objektif eksternal.[53] Sebagai individu, kita tidak dapat mengetahui bahwa informasi sensorik yang kita rasakan dihasilkan secara artifisial atau berasal dari dunia nyata. Setiap keyakinan bahwa itu muncul dari dunia nyata di luar kita sebenarnya adalah sebuah asumsi. Tampaknya lebih bermanfaat untuk mengasumsikan bahwa realitas objektif itu ada. daripada hidup dengan solipsisme, dan orang-orang cukup senang untuk membuat asumsi ini. Sebenarnya kami membuat asumsi ini secara tidak sadar ketika kami mulai belajar tentang dunia sebagai bayi. Dunia di luar diri kita tampaknya merespons dengan cara yang konsisten dengan keberadaannya. nyata .... Asumsi objektivisme sangat penting jika kita ingin melampirkan makna kontemporer pada sensasi dan perasaan kita dan membuatnya lebih masuk akal.[54] Tanpa asumsi ini, hanya akan ada pikiran dan gambaran dalam pikiran kita sendiri (yang akan menjadi satu-satunya pikiran yang ada) dan tidak akan ada kebutuhan akan sains, atau apa pun.[55]
  2. bahwa realitas objektif ini diatur oleh hukum alam.[51][52] Ilmu pengetahuan, setidaknya hari ini, mengasumsikan bahwa alam semesta mematuhi prinsip-prinsip yang dapat diketahui yang tidak bergantung pada waktu atau tempat, atau pada parameter subjektif seperti apa yang kita pikirkan, ketahui, atau bagaimana kita berperilaku.[53] Hugh Gauch berpendapat bahwa sains mengandaikan bahwa "dunia fisik teratur dan dapat dipahami".[56]
  3. bahwa realitas dapat ditemukan melalui pengamatan dan eksperimen yang sistematis.[51][52] Stanley Sobottka berkata, "Asumsi realitas eksternal diperlukan agar sains berfungsi dan berkembang. Sebagian besar, sains adalah penemuan dan penjelasan dunia luar".[55] "Ilmu pengetahuan berusaha menghasilkan pengetahuan yang seuniversal dan seobjektif mungkin dalam alam pemahaman manusia".[53]
  4. bahwa Alam memiliki keseragaman hukum dan sebagian besar jika tidak semua hal di alam harus memiliki setidaknya penyebab alami.[52] Ahli biologi Stephen Jay Gould menyebut dua proposisi yang terkait erat ini sebagai keteguhan hukum alam dan operasi proses yang diketahui. Simpson setuju bahwa aksioma keseragaman hukum, sebuah postulat yang tidak dapat dibuktikan, diperlukan agar para ilmuwan mengekstrapolasi inferensi induktif ke masa lalu yang tidak dapat diamati untuk mempelajarinya secara bermakna.[57]
  5. bahwa prosedur percobaan akan dilakukan dengan memuaskan tanpa kesalahan yang disengaja atau tidak disengaja yang akan mempengaruhi hasil.[52]
  6. bahwa para pelaku eksperimen tidak akan dibiaskan secara signifikan oleh anggapan mereka.[52]
  7. bahwa pengambilan sampel secara acak mewakili seluruh populasi.[52] Sampel acak sederhana (SRS) adalah opsi probabilistik paling dasar yang digunakan untuk membuat sampel dari suatu populasi. Manfaat SRS adalah bahwa penyidik dijamin memilih sampel yang mewakili populasi yang memastikan kesimpulan yang valid secara statistik.[58]

KoherentismeSunting

 
Jeremiah Horrocks melakukan pengamatan pertama transit di Venus pada tahun 1639, seperti yang dibayangkan oleh seniman W. R. Lavender pada tahun 1903.

Berbeda dengan pandangan bahwa sains bertumpu pada asumsi dasar, koherentisme menegaskan bahwa pernyataan dibenarkan dengan menjadi bagian dari sistem yang koheren atau lebih tepatnya hanya sistem yang koheren yang dapat dibenarkan karena pernyataan individu tidak dapat divalidasi sendiri.[59] Sebuah prediksi transit Venus dibenarkan oleh menjadi koheren dengan keyakinan yang lebih luas tentang mekanika langit dan pengamatan sebelumnya. Seperti dijelaskan di atas, observasi adalah tindakan kognitif. Artinya, ia bergantung pada pemahaman yang sudah ada sebelumnya, seperangkat keyakinan yang sistematis. Pengamatan transit Venus membutuhkan sejumlah besar keyakinan tambahan, seperti yang menggambarkan optik teleskop, mekanika dudukan teleskop, dan pemahaman tentang mekanika langit. Jika prediksi gagal dan transit tidak diamati, kemungkinan besar akan terjadi penyesuaian dalam sistem, perubahan dalam beberapa asumsi tambahan, daripada penolakan terhadap sistem teoretis.

Bahkan, menurut tesis Duhem Quine, setelah Pierre Duhem dan W.V. Quine, tidak mungkin menguji teori secara terpisah. Seseorang harus selalu menambahkan hipotesis tambahan untuk membuat prediksi yang dapat diuji. Misalnya, untuk menguji Hukum Gravitasi Newton di tata surya, diperlukan informasi tentang massa dan posisi Matahari dan semua planet. Terkenal, kegagalan untuk memprediksi orbit Uranus pada abad ke-19 tidak menyebabkan penolakan Hukum Newton melainkan penolakan hipotesis bahwa tata surya hanya terdiri dari tujuh planet. Penyelidikan selanjutnya mengarah pada penemuan planet kedelapan, Neptunus. Jika tes gagal, ada sesuatu yang salah. Tetapi ada masalah dalam mencari tahu apa itu sesuatu: planet yang hilang, peralatan uji yang dikalibrasi dengan buruk, kelengkungan ruang yang tidak terduga, atau sesuatu yang lain.

Salah satu konsekuensi dari tesis Duhem Quine menyatakan bahwa seseorang dapat membuat teori apa pun kompatibel dengan pengamatan empiris apa pun dengan menambahkan sejumlah hipotesis ad hoc (ad hoc hypotheses) yang sesuai. Karl Popper menyetujui tesis ini dengan mengarahkannya untuk menolak falsifiabilitas naif. Sebaliknya, ia menyukai pandangan "survival of the fittest" di mana teori-teori ilmiah yang paling dapat dipalsukan lebih disukai.

Metodologi apa pun berjalanSunting

Paul Feyerabend (1924-1994) berpendapat bahwa tidak ada deskripsi metode ilmiah yang mungkin cukup luas untuk mencakup semua pendekatan dan metode yang digunakan oleh para ilmuwan, dan bahwa tidak ada aturan metodologis yang berguna dan bebas pengecualian yang mengatur kemajuan ilmu pengetahuan. Dia berpendapat bahwa "satu-satunya prinsip yang tidak menghambat kemajuan adalah: apa pun berjalan".[60]

Feyerabend mengatakan bahwa sains dimulai sebagai gerakan yang membebaskan, tetapi seiring waktu ia menjadi semakin dogmatis dan kaku dan memiliki beberapa fitur yang menindas, dan dengan demikian menjadi semakin menjadi ideologi. Karena itu, dia mengatakan tidak mungkin menemukan cara yang jelas untuk membedakan sains dari agama, sihir, atau mitologi. Dia melihat dominasi eksklusif sains sebagai sarana mengarahkan masyarakat sebagai otoriter dan tidak berdasar.[61] Penyebaran anarkisme epistemologis ini membuat Feyerabend mendapat gelar "musuh terburuk sains" dari para pengkritiknya.[62]

Sosiologi metodologi pengetahuan ilmiahSunting

Menurut Kuhn, sains adalah aktivitas komunal yang inheren yang hanya dapat dilakukan sebagai bagian dari komunitas.[63] Baginya, perbedaan mendasar antara sains dan disiplin lain adalah cara komunitas berfungsi. Lainnya, terutama Feyerabend dan beberapa pemikir post-modernis, berpendapat bahwa tidak ada perbedaan yang cukup antara praktik sosial dalam sains dan disiplin lain untuk mempertahankan perbedaan ini. Bagi mereka, faktor sosial memainkan peran penting dan langsung dalam metode ilmiah, tetapi mereka tidak berfungsi untuk membedakan sains dari disiplin ilmu lain. Dalam hal ini, sains dikonstruksi secara sosial, meskipun ini tidak selalu menyiratkan gagasan yang lebih radikal bahwa realitas itu sendiri adalah konstruksi sosial.

Namun, beberapa (seperti Quine) mempertahankan bahwa realitas ilmiah adalah konstruksi sosial:

Objek fisik secara konseptual diimpor ke dalam situasi sebagai perantara yang nyaman bukan menurut definisi dalam hal pengalaman, tetapi hanya sebagai posisi yang tidak dapat direduksi yang sebanding, secara epistemologis, dengan dewa-dewa Homer ... Untuk bagian saya, saya, fisikawan qua lay, percaya pada objek fisik dan bukan dalam dewa-dewa Homer; dan saya menganggapnya sebagai kesalahan ilmiah untuk percaya sebaliknya. Namun dalam pijakan epistemologis, benda-benda fisik dan dewa-dewa hanya berbeda dalam derajat dan bukan jenisnya. Kedua jenis entitas memasuki konsepsi kita hanya sebagai posisi budaya.

Reaksi publik para ilmuwan terhadap pandangan seperti itu, khususnya pada 1990-an, dikenal sebagai perang sains.[64]

Perkembangan besar dalam beberapa dekade terakhir adalah studi tentang pembentukan, struktur, dan evolusi komunitas ilmiah oleh sosiolog dan antropolog – termasuk David Bloor, Harry Collins, Bruno Latour, Ian Hacking, dan Anselm Strauss. Konsep dan metode (seperti pilihan rasional, pilihan sosial atau teori permainan) dari ekonomi juga telah diterapkan untuk memahami efisiensi komunitas ilmiah dalam produksi pengetahuan. Bidang interdisipliner ini kemudian dikenal sebagai studi sains dan teknologi. Di sini pendekatan filsafat ilmu adalah untuk mempelajari bagaimana komunitas ilmiah benar-benar beroperasi.

Filsafat kontinentalSunting

Filsuf dalam tradisi filsafat kontinental tidak dikategorikan secara tradisional  sebagai filosof ilmu pengetahuan. Namun, mereka banyak berbicara tentang sains, beberapa di antaranya telah mengantisipasi tema dalam tradisi analitis. Misalnya, Friedrich Nietzsche mengajukan tesis dalam bukunya The Genealogy of Morals (1887) bahwa motif pencarian kebenaran dalam sains adalah semacam cita-cita asketis.[65]

 
Hegel bersama murid-muridnya di Berlin. Sketsa oleh Franz Kugler

Secara umum, filsafat kontinental memandang sains dari perspektif sejarah dunia. Georg Wilhelm Friedrich Hegel (1770-1831) menjadi salah satu filsuf pertama yang mendukung pandangan ini. Filsuf seperti Pierre Duhem (1861-1916) dan Gaston Bachelard (1884-1962) juga menulis karya mereka dengan pendekatan sejarah dunia terhadap sains, mendahului karya Kuhn tahun 1962 selama satu generasi atau lebih. Sebagian besar pendekatan ini melibatkan perubahan historis dan sosiologis ke sains berdasarkan prioritas pada pengalaman hidup (semacam "dunia kehidupan" Husserlian), daripada pendekatan berbasis kemajuan atau anti-historis seperti yang ditekankan dalam tradisi analitik. Orang dapat menelusuri alur pemikiran benua ini melalui Fenomenologi Edmund Husserl (1859-1938), karya-karya akhir Merleau-Ponty (Nature: Course Notes from the Collège de France, 1956-1960), dan Hermeneutika Martin Heidegger (1889-1976).[66]

Pengaruh terbesar tradisi kontinental terhadap sains berasal dari kritik Martin Heidegger terhadap sikap teoretis secara umum, yang tentu saja mencakup sikap ilmiah.[67] Karena alasan ini, tradisi kontinental tetap jauh lebih skeptis terhadap pentingnya sains dalam kehidupan manusia dan dalam penyelidikan filosofis. Meskipun demikian, ada sejumlah karya penting: terutama karya pendahulu Kuhnian, Alexandre Koyré (1892-1964). Perkembangan penting lainnya adalah analisis Michel Foucault tentang pemikiran historis dan ilmiah dalam The Order of Things (1966) dan studinya tentang kekuasaan dan korupsi dalam "ilmu" kegilaan.[68] Penulis pasca-Heideggerian yang berkontribusi pada filsafat sains kontinental pada paruh kedua abad ke-20 termasuk Jürgen Habermas (misalnya, Truth and Justification, 1998), Carl Friedrich von Weizsäcker (The Unity of Nature pada tahun 1980; bahasa Jerman: Die Einheit der Natur pada tahun 1971) dan Wolfgang Stegmüller (Probleme und Resultate der Wissenschaftstheorie und Analytischen Philosophie pada tahun 1973–1986).

Topik lainnyaSunting

ReduksionismeSunting

Reduksionisme dapat merujuk pada salah satu dari beberapa posisi filosofis yang terkait dengan pendekatan ini. Analisis melibatkan pemecahan pengamatan atau teori menjadi konsep yang lebih sederhana untuk memahaminya. Salah satu jenis reduksionisme menunjukkan bahwa fenomena dapat menerima penjelasan ilmiah pada tingkat analisis dan penyelidikan yang lebih rendah. Mungkin suatu peristiwa sejarah dapat dijelaskan dalam istilah sosiologis dan psikologis, yang pada gilirannya dapat dijelaskan dalam istilah fisiologi manusia, yang pada gilirannya dapat dijelaskan dalam istilah kimia dan fisika.[69] Daniel Dennett membedakan reduksionisme yang sah dari apa yang dia sebut reduksionisme serakah , yang menyangkal kompleksitas nyata dan melompat terlalu cepat ke generalisasi menyeluruh.[70]

Akuntabilitas sosialSunting

Isu luas yang mempengaruhi netralitas sains menyangkut bidang-bidang yang dipilih sains untuk dijelajahi, yaitu bagian dunia dan umat manusia mana yang dipelajari oleh sains. Philip Kitcher dalam "Science, Truth, and Democracy"[71] berpendapat bahwa studi ilmiah yang mencoba menunjukkan satu segmen populasi sebagai kurang cerdas, sukses atau terbelakang secara emosional dibandingkan dengan yang lain memiliki efek umpan balik politik yang selanjutnya mengecualikan kelompok tersebut dari akses. untuk ilmu pengetahuan. Jadi studi semacam itu merusak konsensus luas yang diperlukan untuk sains yang baik dengan mengecualikan orang-orang tertentu, dan pada akhirnya membuktikan diri mereka tidak ilmiah.

RasionalismeSunting

Rasionalisme adalah aliran filsafat ilmu yang menyatakan bahwa kebenaran dapat diperoleh hanya melalui hasil pembuktian, logika dan analisis terhadap fakta.[72] Segala sumber pengetahuan dalam rasionalisme berasal dari akal pikiran atau harus bersifat rasional.[73] Pengembangan pola berpikir rasional dalam pembelajaran didapat melalui proses pembelajaran dengan metode pembelajaran yang menggunakan tahapan ilmiah yaitu mengamati, mengumpulkan data, menentukan hipotesis, menganalisis data, menarik kesimpulan, mengkomunikasikan hal yang telah didapatkan.

EmpirismeSunting

Salah satu konsep mendasar tentang filsafat ilmu adalah empirisme atau ketergantungan pada bukti. Empirisme adalah cara pandang bahwa ilmu pengetahuan diturunkan dari pengalaman yang kita alami selama kehidupan. Di sini, pernyataan ilmiah berarti harus berdasarkan dari pengamatan atau pengalaman. Hipotesis ilmiah dikembangkan dan diuji dengan metode empiris, melalui berbagai pengamatan dan eksperimentasi. Setelah pengamatan dan eksperimentasi ini dapat selalu diulang dan mendapatkan hasil yang konsisten, hasil ini dapat dianggap sebagai bukti yang dapat digunakan untuk mengembangkan teori-teori yang bertujuan untuk menjelaskan fenomena alam.

PragmatismeSunting

Pragmatisme adalah aliran filsafat ilmu dengan konsep mengajarkan bahwa yang benar adalah segala sesuatu yang membuktikan dirinya sebagai yang benar dengan melihat kepada akibat-akibat atau hasilnya yang bermanfaat secara praktis. Dengan demikian, bukan kebenaran objektif dari pengetahuan yang penting melainkan bagaimana kegunaan praktis dari pengetahuan kepada individu-individu.[74]

RelativismeSunting

Secara umum relativisme berpendapat bahwa aliran filsafat ilmu dengan konsep membedakan manusia, budaya, etika, moral, agama, bukanlah perbedaan dalam hakikat, melainkan perbedaan karena faktor-faktor di luarnya.[75][76] Sebagai paham dan pandangan etis, relativisme berpendapat bahwa pertanyaan ilmiah yang baik dan yang jahat, yang benar dan yang salah tergantung pada masing-masing orang dan budaya masyarakatnya.[77][78] Aliran filsafat yang diajar dan dianut oleh Protagoras, Pyrron, dan pengikut-pengikutnya, maupun oleh kaum skeptik.[79][80]

FalsifiabilitasSunting

Salah satu cara yang digunakan untuk membedakan antara ilmu dan bukan ilmu adalah konsep falsifiabilitas. Konsep ini digagas oleh Karl Popper pada tahun 1919–20 dan kemudian dikembangkan lagi pada tahun 1960-an. Prinsip dasar dari konsep ini adalah, sebuah pernyataan ilmiah harus memiliki metode yang jelas yang dapat digunakan untuk membantah atau menguji teori tersebut. Misalkan dengan mendefinisikan kejadian atau fenomena apa yang tidak mungkin terjadi jika pernyataan ilmiah tersebut memang benar.

Ilmu-ilmu filsafatSunting

"There is no such thing as philosophy-free science; there is only science whose philosophical baggage is taken on board without examination".[81]
Artinya "Tidak ada ilmu yang bebas filsafat; hanya ada ilmu yang muatan filosofisnya dibawa ke kapal tanpa penelusuran".

— Daniel Dennett, Darwin's Dangerous Idea, 1995

Selain menjawab pertanyaan umum tentang sains dan induksi, banyak filsuf sains sibuk menyelidiki masalah mendasar dalam sains tertentu. Mereka juga memeriksa implikasi dari ilmu-ilmu tertentu untuk pertanyaan filosofis yang lebih luas. Akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21 telah terlihat peningkatan jumlah praktisi filsafat ilmu tertentu.[82]

Filsafat statistikaSunting

Masalah induksi yang dibahas di atas terlihat dalam bentuk lain dalam perdebatan tentang dasar-dasar statistika.[83] Pendekatan standar untuk uji hipotesis statistik menghindari klaim tentang apakah bukti mendukung hipotesis atau membuatnya lebih mungkin. Sebaliknya, tes tipikal menghasilkan nilai -p, yang merupakan probabilitas bukti menjadi seperti itu, dengan asumsi bahwa hipotesis yang diuji adalah benar. Jika nilai p terlalu rendah, hipotesis ditolak, dengan cara yang analog dengan pemalsuan. Sebaliknya, analisis Bayes berusaha untuk menetapkan probabilitas untuk hipotesis. Topik terkait dalam filsafat statistik termasuk interpretasi probabilitas, overfitting, dan perbedaan antara korelasi dan sebab-akibat.

Filsafat matematikaSunting

Filsafat matematika berkaitan dengan dasar filosofis dan implikasi matematika.[84] Pertanyaan utama adalah apakah bilangan, segitiga, dan entitas matematika lainnya ada secara independen dari pikiran manusia dan apa sifat dari proposisi matematika. Apakah menanyakan apakah "1+1=2" benar secara fundamental berbeda dengan menanyakan apakah bola berwarna merah? Apakah kalkulus ditemukan atau ditemukan? Sebuah pertanyaan terkait adalah apakah belajar matematika membutuhkan pengalaman atau alasan saja. Apa artinya membuktikan teorema matematika dan bagaimana cara mengetahui apakah pembuktian matematika itu benar? Filsuf matematika juga bertujuan untuk memperjelas hubungan antara matematika dan logika, kemampuan manusia seperti intuisi, dan alam semesta material.

Filsafat fisikaSunting

Masalah yang belum terpecahkan dalam fisika:

Bagaimana deskripsi kuantum tentang realitas, yang meliputi unsur-unsur seperti "prinsip keadaan

Filsafat fisika adalah studi tentang pertanyaan filosofis mendasar yang mendasari fisika modern, studi tentang materi dan energi dan bagaimana mereka berinteraksi . Pertanyaan utama menyangkut sifat ruang dan waktu, atom dan atomisme. Juga termasuk prediksi kosmologi, interpretasi mekanika kuantum, dasar mekanika statistik, kausalitas, determinisme, dan sifat hukum fisika.[85] Secara klasik, beberapa pertanyaan ini dipelajari sebagai bagian dari metafisika. Misalnya, tentang kausalitas, determinisme, dan ruang dan waktu.

Filsafat kimiaSunting

Filsafat kimia adalah kajian filsafat tentang metodologi yang isinya terkait dengan ilmu kimia. Ini dieksplorasi oleh para filsuf, ahli kimia, dan tim ahli kimia-filsuf. Ini mencakup penelitian tentang filsafat umum masalah sains yang diterapkan pada kimia. Misalnya, dapatkah semua fenomena kimia dijelaskan oleh mekanika kuantum atau tidak mungkinkah mereduksi kimia menjadi fisika? Untuk contoh lain, ahli kimia telah membahas filosofi tentang bagaimana teori filsafat diterima dalam konteks mekanisme reaksi yang terkonfirmasi. Menentukan mekanisme reaksi sulit karena tidak dapat diamati secara langsung. Ahli kimia dapat menggunakan sejumlah tindakan tidak langsung sebagai bukti untuk mengesampingkan mekanisme tertentu, tetapi mereka sering tidak yakin apakah mekanisme yang tersisa benar karena ada banyak kemungkinan mekanisme lain yang belum mereka uji atau bahkan pikirkan.[86] Para filsuf juga berusaha untuk memperjelas arti dari konsep-konsep kimia yang tidak mengacu pada entitas fisik tertentu, seperti ikatan kimia.

Filsafat astronomiSunting

Filsafat astronomi adalah kajian filsafat dengan berusaha untuk memahami dan menganalisis metodologi dan teknologi yang digunakan oleh para ahli dalam disiplin dan berfokus pada bagaimana pengamatan yang dilakukan tentang ruang dan fenomena astrofisika dapat dipelajari. Mengingat bahwa para astronom mengandalkan dan memanfaatkan teori dan formula dari disiplin ilmu lain, seperti kimia dan fisika, pencarian pemahaman bagaimana pengetahuan dapat diperoleh tentang kosmos, serta hubungan yang dimiliki planet dan Tata Surya kita dalam pandangan pribadi kita. dari tempat kita di alam semesta, wawasan filosofis tentang bagaimana fakta tentang ruang dapat dianalisis secara ilmiah dan dikonfigurasikan dengan pengetahuan mapan lainnya adalah poin utama penyelidikan.

Filsafat ilmu bumiSunting

Filsafat ilmu bumi adalah cabang kajian filsafat yang terkait dengan bagaimana manusia memperoleh dan memverifikasi pengetahuan tentang cara kerja sistem bumi, termasuk atmosfer, hidrosfer dan geosfer (bumi padat). Cara mengetahui dan kebiasaan berpikir para ilmuwan bumi memiliki kesamaan penting dengan ilmu-ilmu lain, tetapi juga memiliki atribut khusus yang muncul dari sifat sistem Bumi yang kompleks, heterogen, unik, berumur panjang, dan tidak dapat dimanipulasi.

Filsafat biologiSunting

 
Penganugerahan Lakatos Award kepada Peter Godfrey-Smith[87] untuk bukunya tahun 2009 "Darwinian Populations and Natural Selection" tentang pembahasan dasar filosofis teori evolusi.[88][89]

Filsafat biologi adalah cabang kajian filsafat yang terkait dengan epistemologi, metafisika, dan masalah etika dalam ilmu biologi dan riset medis. Meskipun para filosof sains dan filosof umumnya telah lama tertarik pada biologi. Misalnya, Aristoteles, Descartes, Leibniz dan bahkan Kant, kemudian setelahnya barulah filsafat biologi muncul sebagai bidang filsafat yang berdiri sendiri pada 1960-an dan 1970-an.[90] Para filsuf ilmu pengetahuan mulai memberikan perhatian yang semakin besar terhadap perkembangan biologi, dari kebangkitan sintesis modern pada tahun 1930-an dan 1940-an hingga penemuan struktur asam deoksiribonukleat (DNA) pada tahun 1953 hingga kemajuan yang lebih baru dalam rekayasa genetika . Gagasan kunci lainnya seperti pengurangan semua proses kehidupan menjadi reaksi biokimia serta penggabungan psikologi ke dalam ilmu saraf yang lebih luas juga dibahas. Penelitian dalam filsafat biologi saat ini mencakup penyelidikan dasar-dasar teori evolusi (dalam karya bukunya Peter Godfrey-Smith ),[91] dan peran virus sebagai simbion persisten dalam genom inang. Akibatnya, evolusi urutan konten genetik dipandang sebagai hasil dari editor genom yang kompeten  berbeda dengan narasi sebelumnya di mana peristiwa replikasi kesalahan (mutasi) mendominasi.

Filsafat kedokteranSunting

 
Sebuah fragmen dari Sumpah Hipokrates dari abad ketiga.

Di luar etika kedokteran dan bioetika, filsafat kedokteran merupakan cabang filsafat yang mencakup epistemologi dan ontologi/ metafisika kedokteran. Dalam epistemologi kedokteran, obat berbasis bukti (evidence-based medicine disingkat EBM) (atau praktik berbasis bukti (evidence-based practice disingkat EBP) telah menarik perhatian, terutama peran pengacakan,[92][93][94] kontrol yang membutakan dan plasebo. Terkait dengan bidang penyelidikan ini, ontologi yang menjadi perhatian khusus filsafat kedokteran termasuk dualisme Cartesian, konsepsi monogenetik penyakit[95] dan konseptualisasi "plasebo' dan "efek plasebo". [96][97][98][99] Ada juga minat yang berkembang dalam metafisika kedokteran,[100] khususnya gagasan sebab-akibat. Filsuf kedokteran mungkin tidak hanya tertarik pada bagaimana pengetahuan medis dihasilkan, tetapi juga pada sifat fenomena tersebut. Penyebab menarik karena tujuan dari banyak penelitian medis adalah untuk membangun hubungan sebab akibat, misalnya apa yang menyebabkan penyakit, atau apa yang menyebabkan orang menjadi lebih baik.[101]

Filsafat psikiatriSunting

Filsafat psikiatri mengeksplorasi pertanyaan filosofis yang berkaitan dengan psikiatri dan penyakit mental. Filsuf sains dan kedokteran Dominic Murphy mengidentifikasi tiga bidang eksplorasi dalam filsafat psikiatri. Yang pertama menyangkut pemeriksaan psikiatri sebagai ilmu, menggunakan alat-alat filsafat ilmu lebih luas. Yang kedua memerlukan pemeriksaan konsep yang digunakan dalam diskusi penyakit mental, termasuk pengalaman penyakit mental, dan pertanyaan normatif yang ditimbulkannya. Area ketiga menyangkut hubungan dan diskontinuitas antara filsafat pikiran dan psikopatologi.[102]

Filsafat psikologiSunting

 
Wilhelm Wundt duduk bersama rekan-rekannya di laboratorium psikologisnya,

Filsafat psikologi mengacu pada isu-isu di dasar teoritis psikologi modern. Beberapa dari masalah ini adalah keprihatinan epistemologis tentang metodologi penyelidikan psikologis. Misalnya, apakah metode terbaik untuk mempelajari psikologi hanya berfokus pada respons perilaku terhadap rangsangan eksternal atau haruskah psikolog berfokus pada persepsi mental dan proses berpikir?[103] Jika yang terakhir, pertanyaan penting adalah bagaimana pengalaman internal orang lain dapat diukur. Laporan diri tentang perasaan dan keyakinan mungkin tidak dapat diandalkan karena, bahkan dalam kasus di mana tidak ada insentif yang jelas bagi subjek untuk secara sengaja menipu dalam jawaban mereka, penipuan diri atau ingatan selektif dapat mempengaruhi tanggapan mereka. Kemudian bahkan dalam kasus laporan diri yang akurat, bagaimana tanggapan dapat dibandingkan antar individu? Bahkan jika dua individu merespons dengan jawaban yang sama pada skala Likert, mereka mungkin mengalami hal yang sangat berbeda.

Masalah lain dalam filsafat psikologi adalah pertanyaan filosofis tentang sifat pikiran, otak, dan kognisi, dan mungkin lebih sering dianggap sebagai bagian dari ilmu kognitif atau filsafat pikiran. Misalnya, apakah manusia makhluk rasional?[104] Apakah ada pengertian di mana mereka memiliki kehendak bebas, dan bagaimana hubungannya dengan pengalaman membuat pilihan? Filsafat psikologi juga memantau dengan cermat karya kontemporer yang dilakukan dalam ilmu saraf kognitif, psikologi evolusioner dan kecerdasan buatan, mempertanyakan apa yang dapat dan tidak dapat dijelaskan dalam psikologi.

Filsafat psikologi adalah bidang yang relatif muda dikarenakan psikologi baru pertama kali menjadi ilmu tersendiri pada akhir 1800-an. Secara khusus, neurofilsafat baru-baru ini menjadi bidangnya sendiri dengan karya-karya Paul Churchland dan Patricia Churchland[105] Filsafat pikiran, sebaliknya, telah menjadi disiplin yang mapan sejak sebelum psikologi adalah bidang studi sama sekali. Ini berkaitan dengan pertanyaan tentang hakikat pikiran, kualitas pengalaman, dan isu-isu tertentu seperti perdebatan antara dualisme dan monism..

Filsafat arkeologiSunting

Filsafat arkeologi berusaha untuk menyelidiki dasar, metode dan implikasi dari disiplin arkeologi untuk pemahaman lebih lanjut tentang masa lalu dan masa kini manusia. Pertanyaan umum meliputi apa itu arkeologi?, apa dasar teori arkeologi?, bagaimana seharusnya arkeologi memahami waktu? mengapa?, dan untuk siapa? suatu arkeologi dipraktikkan. Bagaimana hakikat dan realitas obyek dan proses kajian arkeologi? Filsafat analitik arkeologi menyelidiki logika di balik konsep-konsep seperti artefak, situs, catatan arkeologi dan budaya arkeologi. Ini hanyalah beberapa contoh dari perhatian metafisik, estetika, epistemologis, etis dan teoretis di jantung praktik arkeologi.[106]

Filsafat antropologiSunting

Filsafat antropologi adalah cabang filsafat yang berurusan dengan pertanyaan-pertanyaan metafisika dan fenomenologi pribadi manusia. Dengan menganalisis faktor-faktor filosofis tentang apa artinya menjadi manusia, seperti variabel budaya, biologis, sejarah, dan linguistik dengan upaya untuk memahami pertanyaan tentang apa artinya menjadi manusia dipandang secara holistik.

Filsafat geografiSunting

Filsafat geografi adalah cabang kajian filsafat ilmu yang berhubungan dengan isu-isu epistemologis, metafisik, dan aksiologis dalam geografi, dengan metodologi geografis secara umum, dan dengan isu-isu yang lebih luas terkait seperti persepsi dan representasi ruang dan tempat.

Filsafat LinguistikSunting

Filsafat linguistik adalah cabang dari filsafat ilmu yang berusaha untuk memahami dan menganalisis masalah makna dan referensi dalam bahasa dan dialek. Topik khusus dalam disiplin ini termasuk masalah dalam kemampuan belajar bahasa, perubahan bahasa, perbedaan kompetensi-kinerja, dan kekuatan ekspresif teori linguistik.

Filsafat ekonomiSunting

 
Amartya Sen dianugerahi Hadiah Nobel Ekonomi untuk "menggabungkan alat dari ekonomi dan filsafat".[107]

Filsafat ekonomi adalah cabang filsafat yang mempelajari masalah-masalah filosofis yang berkaitan dengan ekonomi. Ini juga dapat didefinisikan sebagai cabang ekonomi yang mempelajari fondasi dan moralitasnya sendiri. Hal ini dapat dikategorikan ke dalam tiga topik utama.  Yang pertama menyangkut definisi dan ruang lingkup ilmu ekonomi dan dengan metode apa itu harus dipelajari dan apakah metode ini naik ke tingkat keandalan epistemik yang terkait dengan ilmu-ilmu khusus lainnya. Misalnya, apakah mungkin untuk meneliti ekonomi sedemikian rupa sehingga bebas nilai, menetapkan fakta yang independen dari pandangan normatif peneliti? Topik kedua adalah makna dan implikasi rasionalitas. Misalnya, dapatkah membeli tiket lotre (meningkatkan risiko pendapatan Anda) pada saat yang sama dengan membeli asuransi (mengurangi risiko pendapatan Anda) menjadi rasional? Topik ketiga adalah evaluasi normatif kebijakan dan hasil ekonomi. Kriteria apa yang harus digunakan untuk menentukan apakah suatu kebijakan publik bermanfaat bagi masyarakat?

Filsafat ilmu sosialSunting

Filsafat ilmu sosial adalah studi tentang logika dan metode ilmu-ilmu sosial, seperti sosiologi dan ilmu politik.Para filsuf ilmu sosial memperhatikan perbedaan dan persamaan antara ilmu sosial dan ilmu alam, hubungan sebab akibat antara fenomena sosial, kemungkinan adanya hukum sosial, dan signifikansi ontologis dari struktur dan agensi.

Filsuf Prancis, Auguste Comte (1798–1857), menetapkan perspektif epistemologis positivisme dalam "The Course in Positivis Philosophy", serangkaian teks yang diterbitkan antara tahun 1830 dan 1842. Tiga volume pertama Kursus ini terutama membahas ilmu-ilmu alam yang sudah ada (ilmu bumi, astronomi, fisika, kimia, biologi), sedangkan dua yang terakhir menekankan kedatangan ilmu sosial yang tak terelakkan yakni "sosiologi".[108] Bagi Comte, ilmu fisika harus datang lebih dulu, sebelum umat manusia dapat secara memadai menyalurkan upayanya ke dalam "ilmu ratu" yang paling menantang dan kompleks dari masyarakat manusia itu sendiri. Comte menawarkan sistem evolusioner yang mengusulkan bahwa masyarakat mengalami tiga fase dalam pencariannya akan kebenaran menurut "hukum tiga tahap" umum. Ini adalah (1) teologis, (2) metafisik, dan (3) positif.[108]

Positivisme Comte mendirikan fondasi filosofis awal untuk sosiologi formal dan penelitian sosial. Durkheim, Marx, dan Weber lebih sering disebut sebagai bapak ilmu sosial kontemporer. Dalam psikologi, pendekatan positivistik secara historis disukai dalam behaviorisme. Positivisme juga dianut oleh "teknokrat" yang percaya pada kemajuan sosial yang tak terhindarkan melalui ilmu pengetahuan dan teknologi.[109]

Filsafat teknologiSunting

Filsafat teknologi adalah cabang bidang ilmu filsafat yang mempelajari hakikat teknologi. Topik penelitian khusus meliputi studi tentang peran pengetahuan tacit dan eksplisit dalam menciptakan dan menggunakan teknologi, sifat fungsi dalam artefak teknologi, peran nilai dalam desain, dan etika yang terkait dengan teknologi. Teknologi dan rekayasa keduanya dapat melibatkan penerapan pengetahuan ilmiah. Filosofi rekayasa adalah sub-bidang yang muncul dari filosofi teknologi yang lebih luas.

Lihat jugaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Jena, Yeremias (2015). Filsafat Ilmu: Kajian Filosofis atas Sejarah dan Metodologi Ilmu Pengetahuan (PDF). Yogyakarta: Deepublish. hlm. xiii. ISBN 978-602-280-873-2. 
  2. ^ Juneman, Juneman; Pradipto, Yosef Dedy (2013-04-30). "Filsafat Ilmu sebagai Landasan Holistis Pengembangan Ilmu Psikologi". Humaniora (dalam bahasa Inggris). 4 (1): 539–546. doi:10.21512/humaniora.v4i1.3462. ISSN 2476-9061. 
  3. ^ Weinberg, Alvin M. (1970). "Views: The Axiology of Science: The urgent question of scientific priorities has helped to promote a growing concern with value in science". American Scientist. 58 (6): 612–617. ISSN 0003-0996. 
  4. ^ Thornton, Stephen (2006). "Karl Popper". Stanford Encyclopedia of Philosophy (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-06-27. Diakses tanggal 2021-12-02. 
  5. ^ Poidevin, Robin Le (2011), Science and Pseudo-Science (PDF) (dalam bahasa Inggris), Stanford: The Metaphysics Research Lab, hlm. 14, diakses tanggal 2021-12-04 
  6. ^ Laudan, Larry (1983). "The Demise of the Demarcation Problem". Dalam Adolf Grünbaum; Robert Sonné Cohen; Larry Laudan. Physics, Philosophy, and Psychoanalysis: Essays in Honor of Adolf Grünbaum (PDF) (dalam bahasa Inggris). Springer. hlm. 112. ISBN 978-90-277-1533-3. 
  7. ^ Gordin, Michael D. (2012). The Pseudoscience Wars: Immanuel Velikovsky and the Birth of the Modern Fringe. University of Chicago Press. hlm. 12–13. ISBN 978-0-226-30442-7. 
  8. ^ Uebel, Thomas (2006). "Vienna Circle". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-06-26. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  9. ^ Popper, Karl (2002). The Logic of Scientific Discovery (PDF) (edisi ke-2). London & New York: Routledge. hlm. 17–19. ISBN 9780415278447. 
  10. ^ Popper, Karl (2002). The Logic of Scientific Discovery (PDF). London & New York: Routledge. hlm. 20. ISBN 9780415278447. 
  11. ^ Science and Pseudo-Science (dalam bahasa Inggris), Stanford: Oxford American Dictionary, 2008, diakses tanggal 2021-12-04 
  12. ^ a b Pigliucci, Massimo; Maarten Boudry, Boudry (2013). Philosophy of Pseudoscience: Reconsidering the Demarcation Problem (PDF) (dalam bahasa Inggris). United States: University of Chicago Press. hlm. 101. ISBN 978-0-226-05182-6. 
  13. ^ Cargo Cult Science Diarsipkan 2013-12-01 di Wayback Machine. oleh Feynman, Richard. Diakses tanggal 2021-12-04
  14. ^ Hempel, Carl G.; Paul Oppenheim (1948). "Studies in the Logic of Explanation" (PDF). Philosophy of Science (dalam bahasa Inggris). 15 (2): 135–175. doi:10.1086/286983. 
  15. ^ Salmon, Merrilee; John Earman, Clark Glymour, James G. Lenno, Peter Machamer, J.E. McGuire, John D. Norton, Wesley C. Salmon, Kenneth F. Schaffner (1992). Introduction to the Philosophy of Science (PDF) (dalam bahasa Inggris). Cambridge: Prentice-Hall. ISBN 978-0-13-663345-7. 
  16. ^ a b Woodward, James (2003). "Scientific Explanation". Stanford Encyclopedia of Philosophy (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-07-06. Diakses tanggal 2021-12-09. 
  17. ^ Vickers, John (2013). "The Problem of Induction". Stanford Encyclopedia of Philosophy (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-07. Diakses tanggal 2021-12-09. 
  18. ^ Vickers, John (2013). "The Problem of Induction". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-07. Diakses tanggal 2021-12-09. 
  19. ^ Baker, Alan (2013). "Simplicity". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-03-26. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  20. ^ Maxwell, Nicholas (2009). Philosophy of Pseudoscience: Reconsidering the Demarcation Problem (dalam bahasa Inggris). London: Pentire Press. hlm. 75. ISBN 978-0-9552240-1-0. 
  21. ^ a b Bogen, Jim (2013). "Theory and Observation in Science". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-27. Diakses tanggal 2021-12-09. 
  22. ^ Levin, Michael (1984). "What Kind of Explanation is Truth?". Dalam Jarrett Leplin. Scientific Realism (dalam bahasa Inggris). Berkeley: University of California Press. hlm. 124–1139. ISBN 978-0-520-05155-3. 
  23. ^ a b Boyd, Richard (2002). "Scientific Realism". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-07-06. Diakses tanggal 2021-12-09. 
  24. ^ Stanford, P. Kyle (2006). Exceeding Our Grasp: Science, History, and the Problem of Unconceived Alternatives (PDF). New York: Oxford University Press. hlm. 8. ISBN 978-0-19-517408-3. 
  25. ^ Laudan, Larry (1981). "A Confutation of Convergent Realism" (PDF). Philosophy of Science. 48: 218–249. doi:10.1086/288975. 
  26. ^ a b van Fraassen, Bas. C. (1980). The Scientific Image (PDF). USA: Oxford University Press. hlm. 57. ISBN 978-0-19-824424-0. 
  27. ^ Winsberg, Eric (September 2006). "Models of Success Versus the Success of Models: Reliability without Truth". Synthese. 152: 1–19. doi:10.1007/s11229-004-5404-6. 
  28. ^ Stanford, P. Kyle (June 2000). "An Antirealist Explanation of the Success of Science" (PDF). Philosophy of Science. 67 (2): 266–284. doi:10.1086/392775. 
  29. ^ Longino, Helen (2013). "The Social Dimensions of Scientific Knowledge". Stanford Encyclopedia of Philosophy (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-03-26. Diakses tanggal 2021-12-09. 
  30. ^ Banks, James A. (1995). "The Historical Reconstruction of Knowledge about Race: Implications for Transformative Teaching" (PDF). Educational Researcher. 24 (2): 17. doi:10.2307/1176421. 
  31. ^ Aristotle, "Prior Analytics", Hugh Tredennick (trans.), pp. 181–531 in Aristotle, Volume 1, Loeb Classical Library, William Heinemann, London, 1938.
  32. ^ Lindberg, David C. (1980). Science in the Middle Ages. University of Chicago Press. hlm. 350–351. ISBN 978-0-226-48233-0. 
  33. ^ Clegg, Brian (2003). The First Scientist: A Life of Roger Bacon (dalam bahasa Inggris). New York: Constable. hlm. 2. ISBN 9781841196183. 
  34. ^ (Inggris) Buckingham, Will; Douglas Burnham; Peter J. King; Clive Hill; Marcus Weeks; John Marenbon (2011). The Philosophy Book (Big Ideas Simply Explained) (PDF) (dalam bahasa Inggris). New York: DK, Dorling Kindersley. ISBN 978-0-7566-6861-7. 
  35. ^ Bacon, Francis Novum Organum (The New Organon), 1620. Bacon's work described many of the accepted principles, underscoring the importance of empirical results, data gathering and experiment. Encyclopædia Britannica (1911), "Bacon, Francis" states: [In Novum Organum, we ] "proceed to apply what is perhaps the most valuable part of the Baconian method, the process of exclusion or rejection. This elimination of the non-essential, ..., is the most important of Bacon's contributions to the logic of induction, and that in which, as he repeatedly says, his method differs from all previous philosophies."
  36. ^ a b McMullin, Ernan. "The Impact of Newton's Principia on the Philosophy of Science". www.paricenter.com (dalam bahasa Inggris). Pari Center for New Learning. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-10-24. Diakses tanggal 2021-12-09. 
  37. ^ "John Stuart Mill (Stanford Encyclopedia of Philosophy)". plato.stanford.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-01-06. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  38. ^ Friedman, Michael (1999). Reconsidering Logical Positivism. Cambridge University Press. hlm. xiv. ISBN 9780521624763. 
  39. ^ Stanford Encyclopedia of Philosophy (2006). "Vienna Circle". plato.stanford.edu. Diakses tanggal 2021-12-10. 
  40. ^ Smith, L.D. (1986). Behaviorism and Logical Positivism: A Reassessment of the Alliance . Stanford University Press. hlm. 314. ISBN 978-0-8047-1301-6. LCCN 85030366. Diakses tanggal 2021-12-13. The secondary and historical literature on logical positivism affords substantial grounds for concluding that logical positivism failed to solve many of the central problems it generated for itself. Prominent among the unsolved problems was the failure to find an acceptable statement of the verifiability (later confirmability) criterion of meaningfulness. Until a competing tradition emerged (about the late 1950s), the problems of logical positivism continued to be attacked from within that tradition. But as the new tradition in the philosophy of science began to demonstrate its effectiveness—by dissolving and rephrasing old problems as well as by generating new ones—philosophers began to shift allegiances to the new tradition, even though that tradition has yet to receive a canonical formulation. 
  41. ^ Bunge, M.A. (1996). Finding Philosophy in Social Science . Yale University Press. hlm. 317. ISBN 978-0-300-06606-7. LCCN lc96004399. Diakses tanggal 2021-12-13. To conclude, logical positivism was progressive compared with the classical positivism of Ptolemy, David Hume|Hume, Jean le Rond d'Alembert|d'Alembert, Auguste Comte|Comte, John Stuart Mill, and Ernst Mach. It was even more so by comparison with its contemporary rivals neo-Thomism, neo-Kantianism, intuitionism, dialectical materialism, phenomenology, and existentialism. However, neo-positivism failed dismally to give a faithful account of science, whether natural or social. It failed because it remained anchored to sense-data and to a phenomenalist metaphysics, overrated the power of induction and underrated that of hypothesis, and denounced realism and materialism as metaphysical nonsense. Although it has never been practiced consistently in the advanced natural sciences and has been criticized by many philosophers, notably Popper (1959 [1935], 1963), logical positivism remains the tacit philosophy of many scientists. Regrettably, the anti-positivism fashionable in the metatheory of social science is often nothing but an excuse for sloppiness and wild speculation. 
  42. ^ "Popper, Falsifiability, and the Failure of Positivism". 2000-08-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-07. Diakses tanggal 2021-12-13. The upshot is that the positivists seem caught between insisting on the V.C. [Verifiability Criterion]—but for no defensible reason—or admitting that the V.C. requires a background language, etc., which opens the door to relativism, etc. In light of this dilemma, many folk—especially following Popper's "last-ditch" effort to "save" empiricism/positivism/realism with the falsifiability criterion—have agreed that positivism is a dead-end. 
  43. ^ Friedman, Michael (1999). Reconsidering Logical Positivism. Cambridge University Press. hlm. xii. ISBN 9780521624763. 
  44. ^ Bird, Alexander (2013). Zalta, Edward N., ed. "Thomas Kuhn". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-13. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  45. ^ Kuhn, T.S. (1970). The Structure of Scientific Revolutions (PDF) (edisi ke-2). Chicago: Chicago University Press. hlm. 206. ISBN 0-226-45803-2. 
  46. ^ Aprita, Serlika (2020). Filsafat Hukum (PDF) (edisi ke-2). Depok: Raja Grafindo Persada. hlm. 30. ISBN 0-226-45803-2. 
  47. ^ "Naturalism". Oxford English Dictionary Online. 
  48. ^ Boldman 2007, hlm. 159.
  49. ^ Papineau, David "Naturalism" Diarsipkan 2018-04-26 di Wayback Machine., in "The Stanford Encyclopedia of Philosophy"
  50. ^ Forrest, Barbara (2000). "Methodological Naturalism and Philosophical Naturalism: Clarifying the Connection" (PDF). Journal of Philosophy. 3 (2): 9. doi:10.5840/philo20003213. 
  51. ^ a b c d Heilbron 2003, hlm. vii.
  52. ^ a b c d e f g Chen 2009, hlm. 1–2.
  53. ^ a b c Durak 2008.
  54. ^ Vaccaro, Joan. "Theism and Atheism". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-17. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  55. ^ a b Sobottka 2005, hlm. 11.
  56. ^ Gauch., Hugh G. (2009). "Science, Worldviews, and Education" (PDF). Science & Education. 18: 672. doi:10.1007/s11191-006-9059-1. 
  57. ^ Simpson, George Gaylord (1963). "Biology and the Nature of Science" (PDF). Science. 139 (3550): 81–88. Uniformity is an unprovable postulate justified, or indeed required, on two grounds. First, nothing in our incomplete but extensive knowledge of history disagrees with it. Second, only with this postulate is a rational interpretation of history possible and we are justified in seeking—as scientists we must seek—such a rational interpretation 
  58. ^ "Simple Random Sampling". 2010-12-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-02. Diakses tanggal 2021-12-12. A simple random sample (SRS) is the most basic probabilistic option used for creating a sample from a population. Each SRS is made of individuals drawn from a larger population, completely at random. As a result, said individuals have an equal chance of being selected throughout the sampling process. The benefit of SRS is that as a result, the investigator is guaranteed to choose a sample which is representative of the population, which ensures statistically valid conclusions. 
  59. ^ Olsson, Erik (2014). Zalta, Edward N., ed. "Coherentist Theories of Epistemic Justification". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-14. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  60. ^ Meyer, Axel (2011). "On the Nature of Scientific Progress: Anarchistic Theory Says "Anything Goes"—But I Don't Think So" (PDF). Public Library of Science (dalam bahasa Inggris). 9 (10): 1. doi:10.1371/journal.pbio.1001165. PMC 3186797 . 
  61. ^ Feyerabend, Paul (1993). Against Method: Outline of an Anarchistic Theory of Knowledge (PDF) (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-3). New York: Verso Publishing. hlm. 20. ISBN 9780860916468. 
  62. ^ Preston, John; Munévar, Gonzalo; Lamb, David (2000). The Worst Enemy of Science?: Essays in Memory of Paul Feyerabend (PDF). USA: Oxford University Press. hlm. V–VI. ISBN 9780195128741. 
  63. ^ Kuhn, T.S. (1996). The Structure of Scientific Revolutions, 3rd. ed (PDF). The University of Chicago Press. hlm. 176. ISBN 978-0-226-45808-3. A paradigm is what the members of a community of scientists share, and, conversely, a scientific community consists of men who share a paradigm. 
  64. ^ Ashman, Keith M.; Barringer, Philip S., ed. (2001). After the Science Wars. London: Routledge. ISBN 978-0-415-21209-0. Diakses tanggal 2021-12-12. The 'war' is between scientists who believe that science and its methods are objective, and an increasing number of social scientists, historians, philosophers, and others gathered under the umbrella of Science Studies. 
  65. ^ Hatab, Lawrence J. (2008). "How Does the Ascetic Ideal Function in Nietzsche's Genealogy?". The Journal of Nietzsche Studies. 35 (35/36): 106–123. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  66. ^ Gutting, Gary (2005). Continental Philosophy of Science, Blackwell Publishers (PDF) (dalam bahasa Inggris). Cambridge, MA: Blackwell Publishing. hlm. 2. ISBN 0-631-23610-4. 
  67. ^ Wheeler, Michael (2015). "Martin Heidegger". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-10-16. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  68. ^ Foucault, Michel (1961). Khalfa, Jean, ed. History of Madness [Folie et Déraison: Histoire de la folie à l'âge classique]. Diterjemahkan oleh Murphy, Jonathan; Khalfa, Jean. London: Routledge (dipublikasikan tanggal 2013). ISBN 9781134473809. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-15. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  69. ^ Cat, Jordi (2013). "The Unity of Science". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-07. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  70. ^ Levine, George (2008). Darwin Loves You: Natural Selection and the Re-enchantment of the World. Princeton University Press. hlm. 104. ISBN 978-0-691-13639-4. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  71. ^ Kitcher, Philip (2001). Science, Truth, and Democracy. Oxford Studies in Philosophy of Science. New York: Oxford University Press. hlm. xiii. ISBN 9780198033356. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  72. ^ Kristiawan, Muhammad (2016). Filsafat Pendidikan: The Choice Is Yours. Sleman: Penerbit Valia Pustaka Jogjakarta. hlm. 241. ISBN 978-602-71540-8-7. 
  73. ^ Wahana, Paulus (2016). FIlsafat Ilmu Pengetahuan (PDF). Yogyakarta: Pustaka Diamond. hlm. 31. ISBN 978-979-1953-917. 
  74. ^ Saragih, Hisarma; Hutagalung, Stimson; Mawati, Arin Tentrem; Chamidah, Dina; Khalik, Muh Fihris; Sahri, Sahri; Wula, Paulina; Purba, Bonaraja; Fransiska Purba, Sri Rezeki; Kato, Iskandar (2021). Filsafat Pendidikan. Yayasan Kita Menulis. hlm. 114. ISBN 978-0-8264-9006-3. 
  75. ^ Muslih 2016, hlm. ix.
  76. ^ "Relativism". dictionary.com. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  77. ^ Muliadi 2020, hlm. 92.
  78. ^ Muslih 2016, hlm. 92.
  79. ^ Muliadi 2020, hlm. 59.
  80. ^ Stanford Encyclopedia of Philosophy: Paul Feyerabend
  81. ^ Dennett, Daniel (1995). Darwin's Dangerous Idea: Evolution and the Meanings of Life (PDF). Simon and Schuster. hlm. 21. ISBN 978-1-4391-2629-5. 
  82. ^ Bickle, John; Mandik, Peter; Landreth, Anthony (2010). Zalta, Edward N., ed. "The Philosophy of Neuroscience". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-02. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  83. ^ Romeijn, Jan-Willem (2014). Zalta, Edward N., ed. "Philosophy of Statistics". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-14. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  84. ^ Horsten, Leon (2015). Zalta, Edward N., ed. "Philosophy of Mathematics". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  85. ^ Ismael, Jenann (2015). Zalta, Edward N., ed. "Quantum Mechanics". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-11-06. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  86. ^ Weisberg, Michael; Needham, Paul; Hendry, Robin (2011). "Philosophy of Chemistry". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-07. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  87. ^ "Philosophy, Logic and Scientific Method". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-08-02. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  88. ^ Gewertz, Ken (2007). "The philosophy of evolution: Godfrey-Smith takes an evolutionary approach to how the mind works". news.harvard.edu. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  89. ^ Godfrey-Smith, Peter (2009). Darwinian Populations and Natural Selection (PDF) (dalam bahasa Inggris). Oxford: Oxford University Press. hlm. 1–2. ISBN 9780199552047. 
  90. ^ Hull, David L. (1969). "What philosophy of biology is not" (PDF). Philosophy of Biology, Synthese (dalam bahasa Inggris). 20 (2): 241–268. doi:10.1007/BF00413784. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  91. ^ Okasha, S. (2006). Evolution and the Levels of Selection (PDF) (dalam bahasa Inggris). London: Clarendon Press. hlm. V–VI. ISBN 978-0-19-926797-2. 
  92. ^ Papineau, D (1994). "The Virtues of Randomization". British Journal for the Philosophy of Science. 45 (2): 437–450. doi:10.1093/bjps/45.2.437. 
  93. ^ Worrall, J (2002). "What Evidence in Evidence-Based Medicine?". Philosophy of Science. 69 (3): S316–330. doi:10.1086/341855. JSTOR 3081103. 
  94. ^ Worrall, J. (2007). "Why there's no cause to randomize". British Journal for the Philosophy of Science. 58 (3): 451–488. doi:10.1093/bjps/axm024. 
  95. ^ Lee, K. (2012). The Philosophical Foundations of Modern Medicine (PDF). London: Palgrave Macmillan. hlm. 70–71. ISBN 978-1-349-34553-3. 
  96. ^ Grünbaum, A (1981). "The Placebo Concept". Behaviour Research and Therapy. 19 (2): 157–167. doi:10.1016/0005-7967(81)90040-1. PMID 7271692. 
  97. ^ Gøtzsche, P.C. (1994). "Is there logic in the placebo?". Lancet. 344 (8927): 925–926. doi:10.1016/s0140-6736(94)92273-x. PMID 7934350. 
  98. ^ Nunn, R., 2009. "It's time to put the placebo out of our misery" British Medical Journal 338, b1568.
  99. ^ Turner, A (2012). "Placebos" and the logic of placebo comparison". Biology & Philosophy. 27 (3): 419–432. doi:10.1007/s10539-011-9289-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-29. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  100. ^ Worrall, J (2011). "Causality in medicine: getting back to the Hill top". Preventive Medicine. 53 (4–5): 235–238. doi:10.1016/j.ypmed.2011.08.009. PMID 21888926. 
  101. ^ Cartwright, N (2009). "What are randomised controlled trials good for?" (PDF). Philosophical Studies. 147 (1): 59–70. doi:10.1007/s11098-009-9450-2. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-07-24. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  102. ^ Murphy, Dominic (Spring 2015). "Philosophy of Psychiatry". The Stanford Encyclopedia of Philosophy, editor oleh Edward N. Zalta. Diakses tanggal 2021-12-12.
  103. ^ Mason, Kelby; Sripada, Chandra Sekhar; Stich, Stephen (2010). "Philosophy of Psychology" (PDF). Dalam Moral, Dermot. Routledge Companion to Twentieth-Century Philosophy. London: Routledge. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-05-17. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  104. ^ Mason, Kelby; Sripada, Chandra Sekhar; Stich, Stephen (2010). "Philosophy of Psychology" (PDF). Dalam Moral, Dermot. Routledge Companion to Twentieth-Century Philosophy. London: Routledge. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-05-17. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  105. ^ Bickle, John; Mandik, Peter; Landreth, Anthony (2010). Zalta, Edward N., ed. "The Philosophy of Neuroscience". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-02. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  106. ^ Salmon, Merrilee H (1993). "Philosophy of Archaeology: Current Issues". Journal of Archaeological Research. 1 (4): 323. doi:10.1007/bf01418109. JSTOR 41053080. 
  107. ^ "The Prize in Economic Sciences 1998". NobelPrize.org. 1998-10-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-12. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  108. ^ a b Stanford Encyclopedia of Philosophy (2008). "Auguste Comte". plato.stanford.edu. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  109. ^ Schunk, Dale H. (2011). Learning Theories An Educational Perspective (PDF) (edisi ke-6). Boston: Addison Wesley. hlm. 325. ISBN 9780137071951. 

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Bovens, L. and Hartmann, S. (2003), Bayesian Epistemology, Oxford University Press, Oxford.
  • Gutting, Gary (2005), Continental Philosophy of Science, Blackwell Publishers, Cambridge, MA.
  • Peter, Godfrey-Smith (2003), Theory and Reality: An Introduction the Philosophy of Science, University of Chicago Press
  • Kuhn, T.S. (1970). The Structure of Scientific Revolutions, 2nd. ed. Univ. of Chicago Press. ISBN 978-0-226-45804-5. 
  • Losee, J. (1998), A Historical Introduction to the Philosophy of Science, Oxford University Press, Oxford.
  • Papineau, David (2005) Science, problems of the philosophy of. Oxford Companion to Philosophy. Oxford.
  • Salmon, Merrilee; John Earman, Clark Glymour, James G. Lenno, Peter Machamer, J.E. McGuire, John D. Norton, Wesley C. Salmon, Kenneth F. Schaffner (1992). Introduction to the Philosophy of Science. Prentice-Hall. ISBN 978-0-13-663345-7. 
  • Popper, Karl, (1963) Conjectures and Refutations: The Growth of Scientific Knowledge, ISBN 0-415-04318-2
  • van Fraassen, Bas (1980). The Scientific Image. Oxford: The Clarendon Press. ISBN 978-0-19-824424-0. 
  • Ziman, John (2000). Real Science: what it is, and what it means. Cambridge: Cambridge University Press.

SumberSunting

Pranala luarSunting