John Stuart Mill

John Stuart Mill (20 Mei 1806 – 7 Mei 1873), [10] juga dikenal sebagai J. S. Mill, adalah seorang filsuf Inggris, ekonom politik, Anggota Parlemen (MP) dan pegawai negeri. Ia adalah salah satu pemikir paling berpengaruh dalam sejarah liberalisme klasik. Ia berkontribusi secara luas pada teori sosial, teori politik, dan ekonomi politik. Dijuluki "filsuf berbahasa Inggris paling berpengaruh pada abad kesembilan belas", [11] ia memahami kebebasan sebagai pembenaran atas kemerdekaan yang dimiliki setiap individu, suatu konsep yang bertentangan dengan kontrol sosial dan kekuasaan negara yang tidak terbatas.[12]

John Stuart Mill
John Stuart Mill by London Stereoscopic Company, c1870.jpg
Mill ca. 1870
Anggota Parlemen Britania Raya
Masa jabatan
25 Juli 1865 – 17 November 1868
Menjabat bersama Robert Grosvenor
PendahuluDe Lacy Evans
PenggantiWilliam Henry Smith (1825–1891)|William Henry Smith
Informasi pribadi
Lahir(1806-05-20)20 Mei 1806
Pentonville, London, Inggris
Meninggal7 Mei 1873(1873-05-07) (umur 66)
Avignon, France
Partai politikLiberal Party (UK)|Liberal
Suami/istri
(m. 1851; wafat 1858)
Orang tua
Alma materUniversitas Kolese London

Philosophy career
EraFilsafat abad ke-19
Ekonomi klasik
KawasanFilsafat barat
AliranEmpirisme
Utilitarianisme
Konsekuensialisme
Psikologisme
Liberalisme klasik
Minat utama
Filsafat politik, etika, ilmu ekonomi, logika induktif
Gagasan penting
Public/private sphere, social liberty, hierarchy of pleasures in utilitarianism, rule utilitarianism, classical liberalism, early liberal feminism, harm principle, Mill's Methods, direct reference theory, Millian theory of proper names, emergentism
Tanda tangan
John Stuart Mill signature.svg

Mill adalah filsuf pendukung utilitarianisme, sebuah teori etika yang dikembangkan oleh pendahulunya Jeremy Bentham. Dia berkontribusi pada penyelidikan metodologi ilmiah, meskipun pengetahuannya tentang topik itu didasarkan pada tulisan-tulisan para pemikir seperti William Whewell, John Herschel, dan Auguste Comte, dan penelitian yang dilakukan untuk Mill oleh Alexander Bain. Dia pernah terlibat dalam debat tertulis dengan Whewell. [13]

Dikenal sebagai seorang anggota Partai Liberal dan penulis karya feminis The Subjection of Women, Mill juga merupakan anggota Parlemen kedua yang menyerukan hak pilih perempuan setelah Henry Hunt pada tahun 1832. [14] [15]

BiografiSunting

John Stuart Mill lahir di Pentonville, Middlesex, London, Inggris. Ia merupakan putra tertua dari pasangan Harriet Barrow dan James Mill, seorang ilsuf, sejarawan, dan ekonom Skotlandia. Sejak masa kanak-kanak, John Stuart Mill dididik oleh ayahnya, dengan saran dan bantuan dari Jeremy Bentham dan Francis Place. Dia diberi pendidikan yang sangat ketat, dan sengaja dilindungi dari pergaulan dengan anak-anak seusianya. Ayahnya adalah seorang pengikut Bentham dan penganut asosiasionisme yang memiliki tujuan eksplisit untuk menciptakan kecerdasan jenius pada Mill yang diharapkan akan melanjutkan pemikiran utilitarianisme dan implementasinya setelah dia dan Bentham meninggal. [16]

Mill adalah anak yang dewasa sebelum waktunya. Dia menjelaskan masa pendidikannya dalam otobiografinya. Pada usia tiga tahun dia diajari bahasa Yunani. [17] Pada usia delapan, ia telah membaca Aesop Fabel, Xenophon 's Anabasis, [17] dan seluruh karya Herodotus, [17] dan mempelajari Lucian, Diogenes Laertius, Isokrates dan enam dialog Plato. [17] Dia juga telah membaca banyak sejarah dalam bahasa Inggris dan telah diajarkan aritmatika, fisika dan astronomi.

Pada usia delapan tahun, Mill mulai belajar bahasa Latin, karya Euklides, dan aljabar, dan diangkat sebagai pemimpin untuk anak-anak yang lebih muda dari keluarganya. Pada masa ini, bacaan utamanya adalah sejarah, tetapi dia kemudian membaca semua karya-karya Latin dan Yunani yang diajarkan secara umum. Pada usia sepuluh tahun, ia dapat membaca karya-karya Plato dan Demosthenes dengan mudah. Ayahnya juga berpikir bahwa penting bagi Mill untuk belajar dan menulis puisi. Salah satu komposisi puitisnya yang paling awal adalah kelanjutan dari Ilias . Di waktu senggangnya, ia juga senang membaca tentang ilmu pengetahuan alam dan novel populer, seperti Don Quixote dan Robinson Crusoe.

Pada usia dua belas tahun, Mill memulai studi menyeluruh tentang logika skolastik dan membaca tulisan-tulisan Aristoteles dalam bahasa aslinya. Pada tahun berikutnya ia diperkenalkan ekonomi politik dan belajar Adam Smith dan David Ricardo dengan ayahnya, bersama-sama mempelajaripandangan ekonomi klasik tentang faktor-faktor produksi. Materi pelajaran ekonomi harian Mill, Comptes rendus, turut membantu ayahnya dalam menulis Elements of Political Economy pada tahun 1821, sebuah buku teks untuk mempromosikan ide-ide ekonomi Ricardian; namun, buku tersebut kurang mendapat sambutan. [18] Ricardo, yang merupakan teman dekat ayahnya, sering mengundang Mill muda ke rumahnya untuk jalan-jalan membicarakan ekonomi politik.

Pada usia empat belas tahun, Mill tinggal setahun di Prancis bersama keluarga Samuel Bentham, saudara Jeremy Bentham. Pemandangan gunung yang dilihatnya menyebabkan ia mempunyai selera untuk menikmati pemandangan gunung. Gaya hidup orang Prancis yang bersemangat dan bersahabat juga meninggalkan kesan mendalam pada dirinya. Di Montpellier, ia mengikuti kursus musim dingin tentang kimia, zoologi, logika di Faculté des Sciences, serta mengambil kursus matematika dengan tingkat yang lebih tinggi. Saat di Prancis, dia tinggal di Paris selama beberapa hari di rumah ekonom terkenal Jean-Baptiste Say, teman ayah Mill. Di sana ia bertemu banyak pemimpin partai Liberal, serta orang Paris terkenal lainnya, termasuk Henri Saint-Simon.

Mill pernah mengalami kesedihan yang mendalam dan berpikir untuk bunuh diri pada usia dua puluh tahun. Menurut paragraf pembuka Bab V otobiografinya, dia bertanya pada dirinya sendiri apakah masyarakat yang adil, tujuan hidupnya, akan benar-benar membuatnya bahagia. Hatinya menjawab "tidak", dan tidak mengherankan dia kehilangan kebahagiaan berjuang menuju tujuan ini. Pada akhirnya, puisi William Wordsworth menunjukkan keindahan yang menghasilkan rasa belas kasih kepada orang lain dan meberikannya kegembiraan. [19] Dengan rasa suka cita ini, dia terus bekerja untuk mewujudkan masyarakat yang adil, tetapi dengan lebih menikmati perjalanannya. Dia menganggap masa ini salah satu perubahan paling penting dalam pemikirannya. Bahkan, banyak perbedaan yang dia miliki dan ayahnya berasal dari rasa sukacita yang baru ia peroleh ini.

Mill memiliki persahabatan pena dengan Auguste Comte, pendiri positivisme dan sosiologi. Hal ini diawali dengan Mill pertama kali menghubungi Comte pada November 1841. Sosiologi Comte lebih merupakan filsafat ilmu awal daripada yang kita kenal sekarang, dan filsafat positif membantu penolakan luas Mill terhadap Benthamisme. [20]

Sebagai seorang nonkonformis yang menolak untuk mengikuti Tiga Puluh Sembilan Pasal Gereja Inggris, Mill tidak memenuhi syarat untuk belajar di Universitas Oxford atau Universitas Cambridge. [21] Oleh karena itu, ia mengikuti ayahnya untuk bekerja untuk Perusahaan Hindia Timur Britania, dan melakukan studi di Universitas Kolese, London, untuk mengikuti kuliah John Austin, Profesor Filsafat Hukum. [22] Dia terpilih sebagai Anggota Kehormatan Luar Negeri dari American Academy of Arts and Sciences pada tahun 1856. [23]

Pada tahun 1851, Mill menikahi Harriet Taylor setelah 21 tahun menjalin persahabatan yang akrab. Ketika pertama kali bertemu, Taylor telah menikah. Hubungan mereka dekat tetapi umumnya diyakini tidak bersifat romantis selama bertahun-tahun sebelum suami Taylor meninggal pada tahun 1849. Mill dan Taylor menunggu dua tahun sebelum akhirnya menikah pada tahun 1851. Taylor adalah pengaruh yang signifikan pada pekerjaan dan ide-ide Mill selama masa persahabatan dan pernikahan mereka. Hubungannya dengan Taylor memperkuat advokasi Mill tentang hak-hak perempuan. Dia mengatakan bahwa dalam pendiriannya dia melawan kekerasan dalam rumah tangga, dan untuk hak-hak perempuan dia "terutama seorang amanuensis untuk istrinya". Dia menyebut pemikiran istrinya sebagai "instrumen yang sempurna", dan mengatakan bahwa istrinya adalah adalah "orang yang paling kompeten dari semua yang dikenalnya". Mill mengutip pengaruh istrinya dalam revisi terakhir On Liberty, yang diterbitkan tak lama setelah kematian istrinya. Taylor meninggal pada tahun 1858 setelah mengalami edema paru yang parah, setelah hanya tujuh tahun menikah dengan Mill.

Mill terpilih sebagai anggota American Philosophical Society pada tahun 1867. [24] Dia juga merupakan ayah baptis filsuf Bertrand Russell. Mengenai agama, Mill adalah seorang agnostik dan skeptis. [25] [26] [27] [28] Mill meninggal pada tahun 1873, tiga belas hari sebelum ulang tahunnya yang ke-67, karena erisipelas di Avignon, Prancis, di mana tubuhnya dimakamkan bersama istrinya.

Karya dan pemikiranSunting

 
Portret Mill oleh George Frederic Watts (1873)

Sebuah sistem logikaSunting

Mill terlibat dalam perdebatan tentang metode ilmiah atas publikasi John Herschel tahun 1830 tentang A Preliminary Discourse on the study of Natural Philosophy, yang menggabungkan penalaran induktif dari yang diketahui ke yang tidak diketahui, menemukan hukum umum dalam fakta spesifik dan memverifikasi hukum ini secara empiris. William Whewell memperluas hal ini dalam History of the Inductive Sciences tahun 1837-nya, from the Earliest to the Present Time, diikuti pada tahun 1840 oleh The Philosophy of the Inductive Sciences, Founded Upon their History, menyajikan induksi sebagai pikiran yang melapiskan konsep pada fakta. Hukum adalah kebenaran yang terbukti dengan sendirinya, yang dapat diketahui tanpa perlu verifikasi empiris.

Mill menentang perspektif ini pada tahun 1843 dalam A System of Logic (selengkapnya berjudul A System of Logic, Ratiocinative and Inductive, Being a Connected View of the Principles of Evidence, and the Methods of Scientific Investigations ). Dalam " Metode Mill " (induksi), seperti dalam Herschel, hukum ditemukan melalui pengamatan dan induksi, dan memerlukan verifikasi empiris. [29] Matilal menyatakan bahwa analisis Dignāga mirip seperti pendapat Mill, yang bersifat induktif. Matilal berpendapat bahwa sangat mungkin bahwa selama Mill tinggal di India dia mungkin telah menemukan tradisi logika, di mana para sarjana mulai tertarik mempelajarinya setelah tahun 1824, meskipun tidak diketahui apakah pengalaman itu mempengaruhi karyanya atau tidak. [30] [31]

Teori kebebasanSunting

Dalam karyanya, On Liberty (1859), Mill membahas hakikat dan batas-batas kekuasaan yang dapat dijalankan secara sah oleh masyarakat terhadap seorang individu. Namun demikian, Mill secara lugas mengatakan bahwa kebebasan tidak berlaku ke semua individu dan semua masyarakat yang ada. Dia menyatakan bahwa "Despotisme adalah cara pemerintahan yang sah dalam berurusan dengan orang-orang Barbar, asalkan tujuannya adalah kemajuan mereka. Kebebasan, sebagai sebuah prinsip, tidak berlaku dalam keadaan ketika umat manusia belum mampu melakukan perbaikan diri melalui diskusi yang bebas dan setara. Sampai saat itu tiba, tidak ada hal lain bagi mereka selain kepatuhan kepada Akbar atau Charlemagne, jika mereka sangat beruntung dapat menemukannya." [32]

Mill menyatakan bahwa bukanlah kejahatan untuk menyakiti diri sendiri selama orang yang melakukannya tidak merugikan orang lain. Dia mendukung prinsip kerugian : "Satu-satunya tujuan di mana kekuasaan dapat dipaksakan secara sah terhadap setiap anggota komunitas yang beradab, meskipun bertentangan dengan kehendaknya, adalah untuk mencegah kerugian bagi orang lain." [33] Dia mengecualikan mereka yang "tidak mampu mengatur diri sendiri" dari prinsip ini, seperti anak-anak kecil atau mereka yang hidup dalam "kondisi masyarakat yang terbelakang". Ia juga berpendapat bahwa negara dapat secara sah mengatur pernikahan dan melahirkan anak. Menurut Gregory Claeys, perspektif Mill ini membuat metode analisis sosialnya berpusat pada keluarga dibandingkan individu, seperti yang biasanya diasumsikan. Tetapi hal ini perlu dipahami sebagaimana didefinisikan sebagian dalam istilah kelas sosial. Karena prinsip kerugian tampaknya mengizinkan orang kaya untuk melakukan banyak hal yang dilarang bagi orang miskin.

Meskipun prinsip ini tampaknya cukup jelas, ada sejumlah komplikasi. Misalnya, Mill secara eksplisit menyatakan bahwa "kerugian" dapat mencakup tindakan kelalaian untuk bertindak dan juga melakukan tindakan tertentu. Dengan demikian, seseorang yang gagal menyelamatkan anak yang tenggelam dianggap sebagai tindakan yang merugikan, seperti halnya gagal membayar pajak, atau gagal hadir sebagai saksi di pengadilan. Menurut Mill, semua kelalaian berbahaya tersebut dapat diatur. Sebaliknya, suatu hal tidak dihitung sebagai merugikan seseorang jika—tanpa paksaan atau penipuan—individu yang terkena dampak menyetujui untuk menanggung risiko: dengan demikian seseorang diperbolehkan menawarkan pekerjaan yang tidak aman kepada orang lain, asalkan tidak ada penipuan yang terlibat. (Namun, dia mengakui satu batasan untuk tindakan menyetujui: masyarakat tidak boleh mengizinkan orang untuk melakukan perbudakan sukarela.)

 
John Stuart Mill dan Helen Taylor . Helen adalah putri Harriet Taylor dan bekerja sama dengan Mill selama lima belas tahun setelah kematian ibunya pada tahun 1858.

Pertanyaan tentang apa yang dianggap sebagai tindakan mementingkan diri sendiri dan tindakan apa yang merupakan tindakan berbahaya yang tunduk pada suatu peraturan, terus didiskusikan oleh para penafsir Mill. Mill tidak menganggap melakukan perbuatan yang menyinggung perasaan orang lain sebagai "kerugian"; suatu tindakan tidak dapat dibatasi hanya karena melanggar konvensi atau moral masyarakat tertentu. [34]

Kebebasan sosial dan tirani mayoritasSunting

Mill percaya bahwa "perjuangan antara Kebebasan dan Otoritas adalah fitur yang paling penting sejarah." [35] Baginya, kebebasan di zaman kuno adalah "kontes... antara subjek, atau beberapa kelas subjek, dengan pemerintah." [35]

Mill mendefinisikan kebebasan sosial sebagai perlindungan dari "tirani penguasa politik". Dia memperkenalkan sejumlah konsep berbeda tentang bentuk tirani yang dapat terjadi, yang disebut sebagai tirani sosial, dan tirani mayoritas . Kebebasan sosial bagi Mill berarti membatasi kekuasaan penguasa sehingga dia tidak dapat menggunakan kekuasaan itu untuk memajukan keinginannya sendiri dan dengan demikian membuat keputusan yang dapat merugikan masyarakat. Dengan kata lain, rakyat harus memiliki hak untuk memiliki suara dalam keputusan yang diambil pemerintah. Dia mengatakan bahwa kebebasan sosial adalah "sifat dan batas kekuasaan yang dapat dijalankan secara sah oleh masyarakat atas individu." Upaya itu dilakukan dengan dua cara: pertama, dengan memperoleh pengakuan atas kekebalan tertentu (disebut kebebasan atau hak politik); dan kedua, dengan pembentukan sistem "pemeriksaan konstitusional ".

Namun demikian, menurut Mill, membatasi kekuasaan pemerintah tidaklah cukup.

"Masyarakat dapat dan memang menjalankan otoritas sendiri: dan jika ia mengeluarkan otoritas yang keliru, atau otoritas apa pun dalam hal-hal yang tidak boleh diintervensi, ia mempraktikkan tirani sosial yang lebih hebat daripada berbagai jenis penindasan politik, karena, meskipun biasanya tidak didukung oleh hukuman ekstrem seperti itu, ia meninggalkan lebih sedikit cara untuk melepaskan diri, menembus jauh lebih dalam ke detail kehidupan, dan memperbudak jiwa itu sendiri."

KebebasanSunting

Pandangan Mill tentang kebebasan, yang dipengaruhi oleh Joseph Priestley dan Josiah Warren, adalah bahwa individu harus bebas melakukan apa yang mereka inginkan kecuali jika mereka merugikan orang lain. Individu merupakan orang yang cukup rasional untuk membuat keputusan tentang kesejahteraan mereka sendiri. Pemerintah harus ikut campur jika itu dimaksudkan untuk perlindungan masyarakat. Mill menjelaskan: [36]

"Satu-satunya tujuan yang memberikan justifikasi bagi umat manusia, secara individu atau kolektif, untuk kebebasan bertindak dari individu, adalah perlindungan diri. Bahwa Satu-satunya tujuan di mana kekuasaan dapat dipaksakan secara sah terhadap setiap anggota komunitas yang beradab, meskipun bertentangan dengan kehendaknya, adalah untuk mencegah kerugian bagi orang lain. Kebaikannya sendiri, baik fisik maupun moral, tidak cukup menjamin. Seseorang tidak boleh dipaksa untuk melakukan atau menahan diri dengan alasan akan lebih baik baginya untuk melakukan suatu hal ... karena, menurut pendapat orang lain, melakukan hal tersebut adalah bijaksana, atau bahkan benar. … Satu-satunya bagian dari perilaku seseorang yang dapat dibatasi oleh masyarakat, adalah jika hal itu menyangkut orang lain. Di bagian yang hanya menyangkut dia, kemerdekaannya adalah, benar, mutlak. Atas dirinya sendiri, atas tubuh dan pikirannya sendiri, individu itu berdaulat".

Kebebasan berbicaraSunting

Dalam On Liberty, Mill memberikan pembelaan terhadap kebebasan berbicara. Mill berpendapat bahwa diskursus yang bebas adalah kondisi yang diperlukan untuk kemajuan intelektual dan sosial. Kita tidak pernah bisa yakin, katanya, bahwa opini yang dibungkam tidak mengandung beberapa elemen kebenaran. Dia juga berpendapat bahwa membiarkan orang menyampaikan opini yang salah adalah produktif karena dua alasan. Pertama, individu lebih mungkin untuk meninggalkan keyakinan yang salah jika mereka terlibat dalam pertukaran ide secara terbuka. Kedua, dengan memaksa individu lain untuk mengkaji ulang dan menegaskan kembali keyakinannya dalam proses debat, keyakinan tersebut tetap terjaga agar tidak merosot menjadi dogma belaka. Tidaklah cukup menurut Mill bahwa seseorang hanya memiliki keyakinan yang belum teruji kebenarannya; seseorang harus memahami mengapa keyakinan yang dimaksud adalah hal yang benar. Sejalan dengan itu, Mill menulis, "makian yang tidak terukur, digunakan di samping opini yang populer, benar-benar menghalangi orang untuk mengungkapkan pendapat yang berbeda, dan dari mendengarkan mereka yang mengungkapkannya." [37] [38] :51

Sebagai pendukung kebebasan berbicara yang berpengaruh, Mill keberatan dengan penyensoran. [39]

Mill menunjukkan bahwa manfaat 'mencari dan menemukan kebenaran' sebagai cara untuk pengetahuan lebih jauh. Dia berpendapat bahwa bahkan jika suatu pendapat salah, kebenaran dapat lebih dipahami dengan mengetahui dan membantah kekeliruan itu. Dan karena sebagian besar pendapat tidak sepenuhnya benar atau sepenuhnya salah, ia menunjukkan bahwa adanya kebebasan berekspresi memungkinkan terjadinya diskursus antara pandangan yang ada sebagai cara untuk menunjukkan kebenaran parsial yang terdapat dalam berbagai pendapat. [40] Khawatir tentang pandangan minoritas yang dikekang, ia berargumen untuk mendukung kebebasan berbicara atas dasar politik dengan menyatakan bahwa hal itu adalah komponen penting bagi demokrasi perwakilan yang harus mengusahakan debat tentang kebijakan publik . [40] Dia juga dengan fasih berpendapat bahwa kebebasan berekspresi memungkinkan pertumbuhan pribadi dan realisasi diri . Ia mengatakan bahwa kebebasan berpendapat merupakan hal yang penting untuk mengembangkan bakat dan mewujudkan potensi dan kreativitas seseorang. Dia berulang kali mengatakan bahwa eksentrisitas lebih disukai daripada keseragaman dan stagnasi. [40]

Prinsip kerugianSunting

Keyakinan bahwa kebebasan berbicara akan memajukan masyarakat mengandaikan suatu masyarakat yang cukup maju secara budaya dan institusional untuk mampu melakukan perbaikan progresif. Jika ada argumen yang benar-benar salah atau merugikan, publik akan menilainya sebagai salah atau merugikan, dan kemudian argumen tersebut tidak dapat dipertahankan dan akan dikesampingkan. Mill berpendapat bahwa bahkan argumen apa pun yang digunakan untuk membenarkan pembunuhan atau pemberontakan terhadap pemerintah tidak boleh dikekang secara politik atau dipersekusi secara sosial . Menurutnya, jika pemberontakan benar-benar diperlukan, orang harus memberontak; jika pembunuhan benar-benar pantas, itu harus diizinkan. Namun, cara untuk mengungkapkan argumen tersebut harus melalui pidato atau tulisan di depan umum, bukan dengan cara yang benar-benar merugikan orang lain. Begitulah prinsip kerugian : "Bahwa satu-satunya tujuan di mana kekuasaan dapat digunakan secara sah terhadap setiap anggota masyarakat yang beradab, meski bertentangan dengan keinginannya, adalah untuk mencegah bahaya atau kerugian bagi orang lain." [41]

Pada awal abad ke-20, Hakim Oliver Wendell Holmes Jr. membuat standar bahwa "bahaya yang nyata-nyata dan sekarang" berdasarkan ide Mill. Dalam sebuath putusan pengadilan, Holmes menuliskan pendapat mayoritas: [42]

"Pertanyaan dalam setiap kasus adalah apakah kata-kata yang digunakan dalam keadaan seperti itu dan bersifat sedemikian rupa untuk menciptakan kedaan bahaya yang jelas dan nyata sehingga kata-kata itu akan membawa kejahatan substantif maka Kongres berhak untuk mencegahnya."

Holmes menyarankan bahwa berteriak "kebakaran" di teater yang ramai, yang membangkitkan kepanikan dan memprovokasi terjadinya cedera, akan menjadi kasus berbicara yang menciptakan bahaya ilegal. [43] Tetapi jika situasinya memungkinkan orang untuk bernalar sendiri dan memutuskan untuk menerimanya atau tidak, argumen atau teologi apa pun tidak boleh dihalangi.

Saat ini, argumen Mill secara umum diterima oleh banyak negara demokratis, dan mereka memiliki undang-undang yang setidaknya berpedoman pada prinsip kerugian. Misalnya, dalam hukum Amerika beberapa pengecualian membatasi kebebasan berbicara seperti kecabulan, pencemaran nama baik, pelanggaran perdamaian, dan " pertarungan kata-kata ". [44]

Kebebasan persSunting

Dalam On Liberty, Mill menganggap perlu baginya untuk membela kembali kebebasan pers. Dia menganggap argumen itu sudah menang. Hampir tidak ada politisi atau komentator di Inggris pada pertengahan abad ke-19 yang menginginkan kembalinya sensor pers tipe Tudor dan Stuart. Namun, Mill memperingatkan bentuk sensor baru bisa muncul di masa depan. [45] Memang, pada tahun 2013 pemerintah Cameron Tory mempertimbangkan untuk membentuk apa yang disebut sebagai regulator resmi independen dari pers Inggris. [46] Hal ini mendorong tuntutan akan perlindungan hukum dasar yang lebih baik terhadap kebebasan pers. Undang-undang Hak Asasi Inggris yang baru dapat mencakup larangan konstitusional seperti di AS terhadap pelanggaran pemerintah terhadap kebebasan pers dan memblokir upaya resmi lainnya untuk mengontrol kebebasan berpendapat dan berekspresi. [47]

KolonialismeSunting

Mill, seorang pegawai Perusahaan India Timur dari tahun 1823 hingga 1858, [48] berpendapat untuk mendukung apa yang disebutnya despotisme yang baik hati sehubungan dengan administrasi koloni-koloni di luar negeri. [49] Mill berpendapat: [50]

"Menganggap bahwa kebiasaan internasional yang sama, dan aturan moralitas internasional yang sama, dapat diperoleh antara satu bangsa beradab dan bangsa lain, dan antara bangsa beradab dan barbar, adalah kesalahan besar. … Mendefinisikan setiap tindakan apa pun terhadap orang-orang barbar sebagai pelanggaran hukum bangsa-bangsa, hanya menunjukkan bahwa dia yang berbicara tidak pernah mempertimbangkan subjeknya."

PerbudakanSunting

Pada tahun 1850, Mill mengirim surat anonim (yang kemudian dikenal dengan judul " Pertanyaan Negro "), [51] sebagai bantahan atas surat anonim Thomas Carlyle kepada Majalah Fraser untuk Kota dan Negara di mana Carlyle berpendapat untuk mendukung praktek perbudakan. Mill mendukung penghapusan perbudakan di Amerika Serikat dan mengungkapkan penentangannya terhadap perbudakan dalam esainya tahun 1869, The Subjection of Women : [52]

"Kasus pemaksaan yang benar-benar ekstrem ini, dikutuk oleh mereka yang dapat mentolerir hampir setiap bentuk kekuasaan sewenang-wenang lainnya, dan ini menghadirkan fitur yang paling menjijikkan bagi perasaan semua orang yang melihatnya dari posisi yang tidak memihak, adalah hukum Inggris dan Kristen yang dianggap beradab dalam ingatan orang-orang yang sekarang hidup: dan di setengah Amerika Anglo-Saxon tiga atau empat tahun yang lalu, tidak hanya perbudakan yang ada, tetapi perdagangan budak, dan pembiakan budak, adalah praktik umum antara negara-negara budak . Namun tidak hanya terdapat kekuatan sentimen yang lebih besar terhadapnya, tetapi, di Inggris setidaknya, perasaan atau kepentingan yang mendukungnya lebih sedikit daripada penyalahgunaan kekuasaan yang biasa lainnya: karena motifnya adalah cinta akan keuntungan, tidak bercampur dan tidak tersamarkan: dan mereka yang diuntungkan olehnya adalah sebagian kecil dari negara itu, sementara perasaan alami dari semua orang yang tidak tertarik secara pribadi terhadap perbudakan, adalah kebencian yang tak luar biasa."

Hak-hak perempuanSunting

 
"Seorang Filsuf Feminin". Karikatur oleh Spy diterbitkan di Vanity Fair pada tahun 1873.

Pandangan Mill tentang sejarah adalah bahwa "seluruh perempuan" dan "sebagian besar laki-laki" hanyalah "budak". Dia membantah argumen yang menentang pandangannya, dengan alasan bahwa hubungan antara jenis kelamin dapat dijelaskan sebagai "subordinasi hukum satu jenis kelamin ke jenis kelamin yang lain - [yang] itu sendiri adalah salah, dan merupakan salah satu hambatan utama untuk kemajuan manusia; dan hal itu seharusnya digantikan oleh prinsip kesetaraan yang mutlak."

Dengan pandangannya ini, Mill dapat dianggap sebagai salah satu laki-laki pertama yang mendukung kesetaraan gender. [53] Bukunya The Subjection of Women (1861, publ.1869) adalah salah satu karya pertama yang ditulis tentang subjek ini oleh seorang penulis pria. [54] Dalam The Subjection of Women, Mill mencoba membuat kasus untuk kesetaraan yang mutlak. [55]

Dalam proposalnya tentang sistem pendidikan universal yang dibiayai oleh negara, Mill menunjukkan manfaat bagi banyak kelompok terpinggirkan, terutama bagi perempuan. Pendidikan universal memiliki potensi untuk menciptakan kemampuan baru dan jenis aktivitas baru yang dapat dimanfaatkan oleh generasi saat ini dan keturunannya. Jalan seperti itu memungkinkan perempuan untuk mendapatkan “kemandirian industri dan sosial” yang akan memungkinkan mereka beraktivitas yang setara berkaitan dengan agensi dan kewarganegaraan mereka seperti halnya laki-laki.

Mill juga berbicara tentang peran wanita dalam pernikahan dan bagaimana hal itu harus direformasi. Mill berkomentar tentang tiga aspek utama kehidupan wanita yang dia rasa menghambat mereka:

  1. konstruksi masyarakat dan gender;
  2. pendidikan; dan
  3. pernikahan.

Dia berpendapat bahwa penindasan terhadap perempuan adalah salah satu dari sedikit peninggalan yang tersisa dari zaman kuno, seperangkat prasangka yang sangat menghambat kemajuan umat manusia. [56] [57]

UtilitarianismeSunting

Pernyataan utilitarianisme Mill dapat ditemukan dalam bukunya, Utilitarianisme. Meskipun filosofi ini memiliki tradisi panjang, pandangan Mill dipengaruhi terutama oleh Jeremy Bentham dan ayah Mill, James Mill.

 
Doktrin utilitarian adalah, bahwa kebahagiaan sesuatu yang diinginkan, dan satu-satunya hal yang diinginkan, sebagai tujuan; semua hal lain hanya diinginkan sebagai sarana untuk tujuan itu. ~ John Stuart Mill, Utilitarianisme (1863) [58]

John Stuart Mill percaya pada filosofi utilitarianisme, yang akan dia gambarkan sebagai prinsip yang menyatakan "bahwa suatu tindakan adalah benar dalam tindakan itu cenderung mempromosikan kebahagiaan, dan suatu tindakan itu adalah salah karena mereka cenderung menghasilkan kebalikan dari kebahagiaan". Kebahagiaan yang dia maksud adalah "kesenangan yang diinginkan, dan tidak adanya rasa sakit; yang dimaksud ketidakbahagiaan adalah rasa sakit, dan hilangnya kesenangan". [59] Tidak semua orang mengapresiasi kebajikan sebagai jalan untuk menuju kebahagiaan dan kadang-kadang kita hanya mengapresiasinya karena alasan yang bersifat egoistis. Namun, Mill menegaskan bahwa setelah melakukan refleksi, bahkan ketika kita mengapresiasi kebajikan untuk alasan egois, kita sebenarnya mengapresiasinya sebagai bagian dari kebahagiaan kita.

Utilitarianisme dianggap oleh pendukungnya sebagai teori etika yang lebih berkembang dan komprehensif dibandingkan dengan teori etika Immanuel Kant yang menekankan pada niat baik, dan bukan hanya beberapa proses kognitif bawaan manusia. Jika Kant akan berargumen bahwa akal budi hanya dapat digunakan dengan baik oleh niat baik, Mill akan mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk menciptakan hukum dan sistem yang adil secara universal adalah dengan merujuk ke konsekuensinya, di mana teori etika Kant menjadi berbasis pada kebaikan utama—utilitas. [60] Dengan logika ini, satu-satunya cara yang valid untuk membedakan apa alasan yang tepat adalah dengan melihat konsekuensi dari tindakan apa pun dan menimbang yang baik dan yang buruk, bahkan jika di permukaan, penalaran etis tampaknya menunjukkan jalur pemikiran yang berbeda.

Kesenangan lebih tinggi dan lebih rendahSunting

Kontribusi utama Mill terhadap utilitarianisme adalah argumennya untuk pemisahan kesenangan secara kualitatif. Bentham menilai semua bentuk kebahagiaan secara sama, sedangkan Mill berpendapat bahwa kesenangan intelektual dan moral (kesenangan yang lebih tinggi) adalah superior dibandingkan dengan bentuk kesenangan yang sifatnya material (kesenangan yang lebih rendah). Dia membedakan antara kebahagiaan dan kepuasan, mengklaim yang pertama memiliki nilai yang lebih tinggi daripada yang terakhir, sebuah keyakinan yang dikemas dalam pernyataan bahwa, "lebih baik menjadi manusia yang tidak senang daripada seekor babi yang senang; lebih baik menjadi Socrates yang tidak senang daripada menjadi orang bodoh yang senang. Jika seorang yang bodoh dan seekor babi berbeda pendapat dengan hal ini, itu karena mereka hanya mengetahui satu sisi dari persoalan ini." [61]

Mill mendefinisikan kesenangan yang lebih tinggi sebagai kesenangan intelektual, moral, dan estetika, dan kesenangan yang lebih rendah sebagai yang lebih sensasional. Dia percaya bahwa kesenangan yang lebih tinggi harus dilihat lebih disukai daripada kesenangan yang lebih rendah karena mereka memiliki kualitas yang lebih besar dalam kebajikan. Dia berpendapat bahwa kesenangan yang diperoleh dalam kegiatan secara aktif memiliki kualitas yang lebih tinggi daripada kesenangan yang diperoleh secara pasif. [62]

Mencapai KebahagiaanSunting

Mill percaya bahwa bagi sebagian besar orang (mereka yang hanya memiliki tingkat kepekaan dan kapasitas sedang untuk menikmati), kebahagiaan paling baik dicapai sambil lalu, daripada berjuang untuk mendapatkan kebahagiaan secara langsung. Ini berarti tidak ada kesadaran diri, pengawasan, interogasi diri, refleksi, membayangkan atau mempertanyakan kebahagiaan seseorang. Kemudian, jika keadaan untungnya sebaliknya, seseorang akan "menghirup kebahagiaan dengan udara yang Anda hirup." [63] [64]

Filsafat ekonomiSunting

 
Essay on Economics and Society, 1967

Filosofi ekonomi awal Mill adalah pasar bebas. Namun, ia menerima intervensi dalam ekonomi, seperti pajak alkohol, jika ada alasan utilitarian yang cukup. Dia juga menerima prinsip intervensi legislatif untuk tujuan kesejahteraan hewan. [65] Dia awalnya percaya bahwa "kesetaraan perpajakan" berarti " persamaan pengorbanan " dan bahwa perpajakan progresif menghukum mereka yang bekerja lebih keras dan menabung lebih banyak dan karena itu merupakan "bentuk perampokan ringan". [66]

Mengingat tarif pajak yang sama terlepas dari pendapatan, Mill setuju bahwa warisan harus dikenakan pajak. Masyarakat utilitarian akan setuju bahwa setiap orang harus setara dalam satu atau hal lain. Oleh karena itu, menerima warisan akan menempatkan seseorang di depan anggota masyarakat kecuali dikenakan pajak atas warisan itu. Mereka yang memberikan donasi harus mempertimbangkan dan memilih dengan hati-hati kemana uang mereka dibelanjakan – beberapa lembaga amal lebih layak daripada yang lain. Badan amal publik seperti pemerintah memang akan mencairkan uang secara merata. Namun, dewan amal swasta seperti gereja akan membagikan uang secara adil kepada mereka yang lebih membutuhkan daripada yang lain. [67]

Mill kemudian mengubah pandangan filosofi ekonimunya ke arah yang lebih sosialis, menambahkan bab ke Principles of Political Economy untuk membela pandangan sosialis, dan membela beberapa alasan sosialis. [68] Dalam karya yang direvisi ini ia juga mengajukan proposal radikal agar seluruh sistem pengupahan dihapuskan demi sistem pengupahan koperasi. Meskipun demikian, beberapa pandangannya tentang gagasan perpajakan tidak berubah, [69] tetapi kemudian diubah dalam edisi ketiga dari Principles of Political Economy yang memberikan perhatian kepada perbedaan pembatasan pada pendapatan "diterima" dan pembatasan pada "perolehan" pendapatan. [70]

Buku Principles of Political Economy, pertama kali diterbitkan pada tahun 1848, merupakan salah satu yang paling banyak dibaca dari semua buku tentang ekonomi pada periode tersebut. [71] Seperti Wealth of Nations karya Adam Smith dalam periode sebelumnya, buku Mill mendominasi studi-studi ekonomi. Di Universitas Oxford, buku ini adalah teks standar hingga 1919 hingga digantikan oleh buku Marshall yang berjudul Principles of Economics.

Publikasi utamaSunting

Judul Tahun Sumber
"Two Letters on the Measure of Value" 1822 "The Traveller"
"Questions of Population" 1823 "Black Dwarf"
"War Expenditure" 1824 Westminster Review
"Quarterly Review – Political Economy" 1825 Westminster Review
"Review of Miss Martineau's Tales" 1830 Examiner
"The Spirit of the Age" 1831 Examiner
"Use and Abuse of Political Terms" 1832
"What is Poetry" 1833, 1859
"Rationale of Representation" 1835
"De Tocqueville on Democracy in America [i]" 1835
"State of Society In America" 1836
"Civilization" 1836
"Essay on Bentham" 1838
"Essay on Coleridge" 1840
"Essays On Government" 1840
"De Tocqueville on Democracy in America [ii]" 1840
A System of Logic 1843
Essays on Some Unsettled Questions of Political Economy 1844
"Claims of Labour" 1845 Edinburgh Review
The Principles of Political Economy: with some of their applications to social philosophy 1848
"The Negro Question" 1850 Fraser's Magazine
"Reform of the Civil Service" 1854
Dissertations and Discussions 1859
A Few Words on Non-intervention 1859
On Liberty 1859
Thoughts on Parliamentary Reform 1859
Considerations on Representative Government 1861
"Centralisation" 1862 Edinburgh Review
"The Contest in America" 1862 Harper's Magazine
Utilitarianism 1863
Sir William Hamilton's Philosophy 1865
Auguste Comte and Positivism 1865
Inaugural Address at St. Andrews Concerning the value of culture 1867
"Speech In Favour of Capital Punishment"[72][73] 1868
England and Ireland 1868
"Thornton on Labour and its Claims" 1869 Fortnightly Review
The Subjection of Women 1869
Chapters and Speeches on the Irish Land Question 1870
Autobiography 1873
Three Essays on Religion: Nature, the Utility of religion, and Theism 1874 Internet Archive
Socialism 1879 Belfords, Clarke & Co.
"Notes on N. W. Senior's Political Economy" 1945 Economica N.S. 12

ReferensiSunting

  1. ^ Hyman, Anthony (1982). Charles Babbage: Pioneer of the Computer. Princeton University Press. hlm. 120–121. What effect did Babbages Economy of Machinery and Manufacturers have? Generally his book received little attention as it not greatly concerned with such traditional problems of economics as the nature of 'value'. Actually the effect was considerable, his discussion of factories and manufactures entering the main currents of economic thought. Here it must suffice to look briefly at its influence on two major figures; John Stuart Mill and Adam Smith 
  2. ^ Varouxakis, Georgios (1999). "Guizot's historical works and J.S. Mill's reception of Tocqueville". History of Political Thought. 20 (2): 292–312. JSTOR 26217580. 
  3. ^ Friedrich Hayek (1941). "The Counter-Revolution of Science". Economica. 8 (31): 281–320. doi:10.2307/2549335. JSTOR 2549335. 
  4. ^ a b c "The Project Gutenberg EBook of Autobiography, by John Stuart Mill" gutenberg.org. Diakses 11 Juni 2013.
  5. ^ Michael N. Forster, After Herder: Philosophy of Language in the German Tradition, Oxford University Press, 2010, p. 9.
  6. ^ Ralph Raico (27 January 2018). Mises Institute, ed. "John Stuart Mill and the New Liberalism". 
  7. ^ Bertrand Russell (1998). "2: Adolescence". Autobiography. Psychology Press. ISBN 9780415189859. 
  8. ^ "Bertrand Russell on God". Canadian Broadcasting Corporation. 1959. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2010. Diakses tanggal 8 March 2010. 
  9. ^ Mommsen, Wolfgang J. (2013). Max Weber and His Contemporaries. Routledge. hlm. 8–10. 
  10. ^ Thouverez, Emile. 1908.
  11. ^ Macleod, Christopher (14 November 2017). Zalta, Edward N., ed. The Stanford Encyclopedia of Philosophy. Metaphysics Research Lab, Stanford University – via Stanford Encyclopedia of Philosophy. 
  12. ^ "John Stuart Mill's On Liberty". victorianweb. Diakses tanggal 23 July 2009. On Liberty is a rational justification of the freedom of the individual in opposition to the claims of the state to impose unlimited control and is thus a defense of the rights of the individual against the state. 
  13. ^ "John Stuart Mill (Stanford Encyclopedia of Philosophy)". plato.stanford.edu. Diakses tanggal 31 July 2009. 
  14. ^ "Orator Hunt and the first suffrage petition 1832". UK Parliament. 
  15. ^ "John Stuart Mill and the 1866 petition". UK Parliament. 
  16. ^ Halevy, Elie (1966). The Growth of Philosophic Radicalism. Beacon Press. hlm. 282–284. ISBN 978-0191010200. 
  17. ^ a b c d "Cornell University Library Making of America Collection". collections.library.cornell.edu. 
  18. ^ Murray N. Rothbard (1 February 2006). An Austrian Perspective on the History of Economic Thought. Ludwig von Mises Institute. hlm. 105. ISBN 978-0945466482. Diakses tanggal 21 January 2011. 
  19. ^ "John Stuart Mill's Mental Breakdown, Victorian Unconversions, and Romantic Poetry". www.victorianweb.org. 
  20. ^ Pickering, Mary. 1993.
  21. ^ Capaldi, Nicholas.
  22. ^ "Cornell University Library Making of America Collection". collections.library.cornell.edu. 
  23. ^ "Book of Members, 1780–2010: Chapter M" (PDF). American Academy of Arts and Sciences. Diakses tanggal 15 April 2011. 
  24. ^ "APS Member History". search.amphilsoc.org. Diakses tanggal 2021-04-21. 
  25. ^ "Editorial Notes". Secular Review. 16: 203. 28 March 1885. It has always seemed to us that this is one of the instances in which Mill approached, out of deference to conventional opinion, as near to the borderland of Cant as he well could without compromising his pride of place as a recognised thinker and sceptic 
  26. ^ Linda C. Raeder (2002). "Spirit of the Age". John Stuart Mill and the Religion of Humanity. University of Missouri Press. hlm. 65. ISBN 978-0826263278. Comte welcomed the prospect of being attacked publicly for his irreligion, he said, as this would permit him to clarify the nonatheistic nature of his and Mill's "atheism". 
  27. ^ Larsen, Timothy (2018). John Stuart Mill: A Secular Life. Oxford University Press. hlm. 14. ISBN 9780198753155. A letter John wrote from Forde Abbey when he was eight years old casually mentions in his general report of his activities that he too had been to Thorncombe parish church, so even when Bentham had home-field advantage, the boy was still receiving a Christian spiritual formation. Indeed, Mill occasionally attended Christian worship services during his teen years and thereafter for the rest of his life. The sea of faith was full and all around 
  28. ^ Larsen, Timothy (7 December 2018). "A surprisingly religious John Stuart Mill". TL: Mill decided that strictly in terms of proof the right answer to that question of God's existence is that it is 'a very probable hypothesis.' He also thought it was perfectly rational and legitimate to believe in God as an act of hope or as the result of one’s efforts to discern the meaning of life as a whole. 
  29. ^ Shermer, Michael (15 August 2002). In Darwin's Shadow: The Life and Science of Alfred Russel Wallace: A Biographical Study on the Psychology of History. Oxford University Press. hlm. 212. ISBN 978-0199923854. 
  30. ^ Arindam., Matilal, Bimal Krishna. Chakrabarti (1994). Knowing from words : Western and Indian philosophical analysis of understanding and testimony. Kluwer Academic. ISBN 0-7923-2345-9. OCLC 28016267. 
  31. ^ Matilal, BimalKrishna (March 1989). "Ny?ya critique of the Buddhist doctrine of non-soul". Journal of Indian Philosophy. 17 (1). doi:10.1007/bf00160139. ISSN 0022-1791. 
  32. ^ On Liberty by John Stuart Mill. 1 January 2011 – via www.gutenberg.org. 
  33. ^ Mill, John Stuart. [1859] 2006.
  34. ^ Mill, John Stuart. [1859] 2001.
  35. ^ a b "I. Introductory. Mill, John Stuart. 1869. On Liberty". www.bartleby.com. Diakses tanggal 16 July 2018. 
  36. ^ Mill, John Stuart. [1859] 1869.
  37. ^ Mill, John Stuart. [1859] 1909.
  38. ^ Mill, John Stuart. [1859] 2001.
  39. ^ Mill, John Stuart. [1859] 1985.
  40. ^ a b c Paul, Ellen Frankel, Fred Dycus Miller, and Jeffrey Paul. 2004.
  41. ^ Mill, John Stuart. [1859] 1863.
  42. ^ Schenck v. United States 249 US 47
  43. ^ George & Kline 2006, hlm. 409.
  44. ^ George & Kline 2006, hlm. 410.
  45. ^ John Stuart Mill’s On Liberty: A Translation into Modern English, Kindle edition, 2013.
  46. ^ "British Press Freedom under Threat", New York Times, 14 November 2013.
  47. ^ Abbott, Lewis F. Defending Liberty: the Case for a New Bill of Rights.
  48. ^ "J. S. Mill's Career at the East India Company". www.victorianweb.org. 
  49. ^ Theo Goldberg, David (2000). ""Liberalism's limits: Carlyle and Mill on "the negro question". Nineteenth-Century Contexts. 22 (2): 203–216. doi:10.1080/08905490008583508. 
  50. ^ John Stuart Mill, Dissertations and Discussions: Political, Philosophical, and Historical (New York 1874) Vol. 3, pp. 252–253.
  51. ^ Mill, John Stuart. 1850.
  52. ^ Mill, John Stuart. 1869.
  53. ^ Daggett, Windsor (1920). A Down-East Yankee From the District of Maine. Portland, Maine: A.J. Huston. hlm. 32. 
  54. ^ Divinity, Jone Johnson Lewis Jone Johnson Lewis has a Master of; Member, Is a Humanist Clergy; late 1960s, certified transformational coach She has been involved in the women's movement since the. "About Male Feminist John Stuart Mill". ThoughtCo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 July 2019. 
  55. ^ John Cunningham Wood. John Stuart Mill: Critical Assessments 4.
  56. ^ Mill, John Stuart. 1869.
  57. ^ Mill, John Stuart. [1869] 2005.
  58. ^ Mill 1863, Chapter 4: Of what sort of Proof the Principle of Utility is Susceptible.
  59. ^ Mill, John (2002). The Basic Writings Of John Stuart Mill. The Modern Library. hlm. 239. 
  60. ^ Davis, G. Scott. 2005.
  61. ^ Utilitarianism by John Stuart Mill. February 2004 – via www.gutenberg.org. 
  62. ^ Driver, Julia (27 March 2009). "The History of Utilitarianism". The Stanford Encyclopedia of Philosophy. 
  63. ^ "Autobiography, by John Stuart Mill". www.gutenberg.org. Diakses tanggal 2021-03-11. 
  64. ^ "AUTO Chapter 5, John Stuart Mill, Autobiography". www.laits.utexas.edu. Diakses tanggal 2021-03-11. 
  65. ^ "Ifaw.org" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 June 2008. 
  66. ^ IREF | Pour la liberte economique et la concurrence fiscale Diarsipkan 27 March 2009 di Wayback Machine. (PDF)
  67. ^ Strasser 1991.
  68. ^ Mill, John Stuart; Bentham, Jeremy (2004). Ryan, Alan., ed. Utilitarianism and other essays. London: Penguin Books. hlm. 11. ISBN 978-0140432725. 
  69. ^ Wilson, Fred (2007). "John Stuart Mill: Political Economy". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diakses tanggal 4 May 2009. 
  70. ^ Mill, John Stuart (1852), "On The General Principles of Taxation, V.2.14", Principles of Political Economy (edisi ke-3rd), Library of Economics and Liberty 
  71. ^ Ekelund, Robert B., Jr.; Hébert, Robert F. (1997). A History of Economic Theory and Method (edisi ke-4th). Waveland Press [Long Grove, Illinois]. hlm. 172. ISBN 978-1577663812. 
  72. ^ Hansard report of Commons Sitting: Capital Punishment Within Prisons Bill – [Bill 36.] Committee stage: HC Deb 21 April 1868 vol. 191 cc 1033–63 including Mill's speech Col. 1047–1055
  73. ^ His speech against the abolition of capital punishment was commented upon in an editorial in The Times, Wednesday, 22 April 1868; p. 8; Issue 26105; col E: