Kedokteran hewan

ilmu dan praktik kedokteran pada hewan

Kedokteran hewan adalah suatu disiplin ilmiah yang mempelajari cara melakukan diagnosis, terapi, dan pencegahan penyakit pada hewan. Ilmu kedokteran hewan diterapkan secara luas terhadap berbagai hewan, baik hewan domestik maupun satwa liar, serta mencakup hewan terestrial dan hewan akuatik. Selain kesehatan hewan, aspek lain yang didalami oleh bidang ilmu ini adalah kesejahteraan hewan dan kesehatan masyarakat veteriner.

Simbol kedokteran hewan: tongkat Asklepios dan huruf V (merujuk pada veteriner)

Interaksi antara hewan dan manusia telah berlangsung selama ribuan tahun, yang dimulai saat manusia berusaha mendomestikasi mereka. Manusia kemudian berusaha menjaga kesehatan hewan-hewan yang dianggap bermanfaat bagi kehidupan sehari-hari. Kuda merupakan hewan yang kesehatannya dijaga karena mereka dimanfaatkan sebagai sarana transportasi dan peperangan, yakni sebagai bagian dari pasukan kavaleri. Kesehatan sapi, babi, dan hewan ternak lainnya juga diperhatikan sebab mereka berperan sebagai penghasil makanan. Anjing dan kucing baru mendapatkan fokus pada zaman modern saat perekonomian dunia mulai tumbuh dan peperangan mulai berhenti, lalu disusul oleh hewan kesayangan lainnya. Saat anjing dan kucing telah umum dipelihara, beberapa orang kemudian mencoba memelihara hewan eksotis di rumah mereka.

Globalisasi dan perdagangan internasional yang semakin meningkat berdampak pada tingginya lalu lintas orang dan barang. Hal ini memungkinkan penyakit hewan menyebar lintas negara. Di tingkat internasional, Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (OIE) mengoordinasikan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian penyakit hewan lintas batas. Di sisi lain, populasi penduduk dunia yang terus bertambah membuat industri peternakan pabrik dan hewan hasil rekayasa genetika dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan pangan. Ilmu kedokteran hewan pun dituntut untuk mengikuti perkembangan teknologi guna menjamin kesehatan dan kesejahteraan penduduk Bumi. Mengingat lebih 60% penyakit infeksius pada manusia berasal dari hewan,[1] ilmu kedokteran, kedokteran hewan, kesehatan masyarakat, dan kesehatan lingkungan kemudian dipadukan dalam bentuk satu kesehatan.

EtimologiSunting

Dalam bahasa Inggris, kedokteran hewan disebut veterinary medicine, sedangkan dokter hewan disebut veterinary surgeon (bahasa Inggris Britania) atau veterinary physician yang disingkat menjadi veterinarian (bahasa Inggris Amerika). Istilah ini berasal dari bahasa Latin, veterīnārius, yakni nama yang diberikan kepada sekelompok orang yang bertugas untuk mengurusi veterīnae atau hewan pekerja.[2][3] Bahasa Indonesia telah menyerap kata ini menjadi veteriner, kata sifat yang artinya “mengenai penyakit hewan (kedokteran hewan)”.[4]

Cakupan hewanSunting

Berdasarkan manfaat hewan bagi manusiaSunting

Hewan memiliki manfaat bagi kehidupan manusia, baik secara langsung maupun tidak langsung. Secara umum, hewan-hewan yang banyak dipelajari dan dijadikan pasien oleh dokter hewan dapat dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan manfaat hewan tersebut.

EmosionalSunting

 
Hewan-hewan yang telah menjalani pembedahan di rumah sakit hewan di Baltimore

Manusia memelihara hewan di rumah karena hewan-hewan tersebut dianggap memberi manfaat emosional, misalnya mendatangkan kesenangan dalam merawat dan berinteraksi dengan mereka. Hewan-hewan seperti ini disebut hewan kesayangan. Jenis hewan kesayangan yang paling banyak dipelihara adalah anjing dan kucing. Selain kedua hewan ini, beberapa jenis hewan pengerat, ikan, dan burung, juga banyak dipelihara di rumah.[5][6][7] Ada pula hewan peliharaan eksotis, yaitu jenis hewan yang kurang umum dipelihara, seperti wupih sirsik, ular, dan laba-laba. Tidak ada definisi hewan eksotis yang baku dan mengikat, tetapi secara umum istilah ini digunakan untuk menyebut hewan yang secara tradisional tidak dipelihara di rumah, seperti hewan-hewan yang tidak terdomestikasi.[8] Banyak pemilik hewan memiliki kesadaran tentang pentingnya kesehatan hewan peliharaannya dan mencari informasi tentang hal ini, misalnya di situs web internet dan grup media sosial.[9][10] Mereka memerlukan dokter hewan sebagai tempat untuk berkonsultasi dan menyembuhkan hewan peliharaannya.[11]

EkonomiSunting

 
Deteksi caplak pada permukaan tubuh sapi

Banyak hewan dipelihara karena mereka dapat menghasilkan produk yang memiliki nilai ekonomi. Produk tersebut dapat berupa bahan pangan, misalnya daging, susu, telur, dan madu, atau bahan baku industri nonpangan, seperti kulit, wol, bulu, dan sutra. Hewan-hewan yang dipelihara untuk tujuan ini disebut sebagai hewan ternak. Istilah hewan ternak umumnya merujuk pada hewan yang hidup di darat, seperti sapi, kerbau, kuda, babi, kambing, domba, unggas (ayam, itik, dan burung puyuh), lebah madu, dan ulat sutra.[12] Sementara itu, meskipun dipelihara untuk tujuan ekonomi, hewan-hewan yang hidup di perairan, seperti ikan, moluska, dan krustasea, biasanya tidak disebut sebagai hewan ternak, melainkan hewan akuatik atau hewan budi daya perairan.[13] Walaupun demikian, kesehatan dan kesejahteraan hewan-hewan akuatik mendapatkan perhatian besar.[14]

 
Seorang mahasiswa di Universitas Florida mengoperasikan USG pada kuda

Perawatan, pengembangbiakan, penyembelihan, pemeliharaan kesehatan, dan peningkatan produksi hewan-hewan tersebut membutuhkan pengetahuan tentang peternakan, perikanan, dan kedokteran hewan. Dalam beberapa dekade terakhir, telah terjadi pergeseran pemanfaatan ilmu kedokteran hewan dalam menangani kawanan ternak. Awalnya, pendekatan yang dilakukan adalah penanganan ternak sakit secara individual. Namun, saat ini, ilmu kedokteran hewan juga digunakan untuk mencegah inefisiensi produksi dengan melakukan analisis dan mitigasi risiko terhadap faktor-faktor yang dapat menurunkan produktivitas ternak.[15][16][17] Isu yang dihadapi dokter hewan dalam peternakan di antaranya pencegahan muncul dan menyebarnya penyakit, penggunaan obat-obatan—terutama antibiotik—secara bijak, penjaminan keamanan pangan yang berasal dari produk hewan, dan penerapan kesejahteraan hewan, terutama pada hewan yang dipelihara dalam peternakan intensif.[18][19]

Selain produknya, hewan-hewan juga dimanfaatkan jasa atau tenaganya. Hewan pekerja merupakan sebutan bagi hewan-hewan yang dilatih untuk pekerjaan tertentu, baik dalam pekerjaan sehari-hari manusia maupun dalam olahraga, misalnya kuda dan bagal yang dimanfaatkan sebagai sarana transportasi untuk mengangkut barang dan orang, serta sapi dan kerbau untuk membajak sawah. Anjing dapat berperan sebagai anjing penjaga, anjing pelacak, dan anjing pemandu. Pada masa lampau, kuda, gajah, dan unta juga diikutsertakan dalam peperangan.[20] Dokter hewan pun tergabung dalam korps militer untuk menangani hewan-hewan ini.[21][22]

Perkembangan ilmu pengetahuanSunting

 
Pengambilan air liur dari mencit yang diinfeksi virus hanta

Para ilmuwan sering kali melibatkan hewan percobaan saat melakukan penelitian ilmiah. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2008 menyatakan bahwa ada 28–100 juta hewan percobaan yang diteliti setiap tahun di seluruh dunia.[23] Jenis hewan yang dilibatkan dalam penelitian bervariasi, mulai dari mencit, tikus, monyet ekor-panjang,[24] sampai ikan zebra.[25] Dalam penanganan hewan laboratorium, dokter hewan dan ilmunya menjembatani pemantauan kesehatan dan kesejahteraan hewan laboratorium dengan kemajuan pengetahuan ilmiah, baik dalam penelitian murni maupun terapan.[26][27] Asosiasi Kedokteran Hewan Amerika (AVMA) mendefinisikan kedokteran hewan laboratorium sebagai "spesialisasi dalam kedokteran hewan yang bertanggung jawab untuk mendiagnosis, menangani, dan mencegah penyakit serta mencegah atau meminimalkan rasa nyeri dan ketidaknyamanan pada hewan penelitian dan untuk mengidentifikasi faktor-faktor komplikasi pada hewan yang digunakan sebagai subjek dalam kegiatan biomedis."[28]

Keseimbangan ekosistemSunting

Berbagai studi menunjukkan aktivitas manusia mempercepat kepunahan spesies lain; hal ini mendorong ketidakseimbangan ekosistem dan hilangnya keanekaragaman hayati.[29][30] Untuk itu, diperlukan konservasi satwa yang melibatkan berbagai disiplin ilmiah, termasuk kedokteran hewan. Manajemen kesehatan satwa liar, kemungkinan paparan satwa liar dengan patogen baru akibat translokasi ke habitat baru, serta berpindahnya patogen dari satwa liar ke manusia dan sebaliknya merupakan hal-hal yang ditangani oleh dokter hewan pada bidang konservasi.[31][32]

Berdasarkan teks ilmiahSunting

Dalam teks ilmiah ada beberapa istilah untuk mengelompokkan hewan-hewan yang ditangani oleh dokter hewan. Organisasi Kesehatan Hewan Dunia mengelompokkan penyakit hewan menjadi dua, yaitu penyakit pada hewan terestrial (mencakup mamalia, reptil, burung, dan lebah)[33] dan pada hewan akuatik (mencakup ikan, moluska, krustasea, dan amfibi).[34] Ada pula istilah hewan besar dan hewan kecil, seperti dalam buku ajar dan praktik layanan dokter hewan, yang mengelompokkan hewan berdasarkan ukuran tubuhnya. Hewan besar merujuk kepada ruminansia (sapi, kambing, domba), kuda, babi, dan hewan sejenisnya;[35][36] sedangkan hewan kecil merujuk pada anjing, kucing, kelinci, rodensia, dan hewan sejenisnya.[37] Cabang ilmu lain diberi nama berdasarkan taksonomi hewan, misalnya kedokteran burung dan unggas,[38] kedokteran reptil,[39] dan kedokteran invertebrata.[40]

Cakupan ilmuSunting

Kurikulum sekolah kedokteran hewanSunting

Kedokteran hewan termasuk dalam rumpun ilmu kesehatan. Ilmu-ilmu sains dasar (digolongkan sebagai ilmu praklinik), ilmu paraklinik, dan ilmu klinik dipelajari oleh seseorang secara formal untuk mendapatkan gelar sarjana kedokteran hewan dan profesi dokter hewan. Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (OIE) menyusun model kurikulum inti pendidikan kedokteran hewan yang mencakup:[41]

  • Biokimia — struktur dan fungsi biomolekul esensial dan lintasan metabolismenya ;
  • Genetikapewarisan sifat dan variasinya, termasuk genetika molekuler;
  • Anatomi — struktur tubuh hewan dan perkembangannya, baik pada tingkat makroskopis maupun mikroskopis;
  • Fisiologi — fungsi normal tubuh hewan, mulai dari tingkat individu hingga biomolekul;
  • Imunologi — struktur dan fungsi sistem imun, mekanisme kerjanya, dan vaksinologi; juga mencakup pencegahan dan pengendalian penyakit infeksius, penggunaan imunoterapi, dan interpretasi uji diagnostik berbasis imunologi;
  • Biomatematika — penerapan matematika dalam biologi, misalnya biostatistika, cara memperoleh informasi, perancangan percobaan, pengolahan dan analisis data, penggunaan perangkat lunak statistika, dan evaluasi informasi terpublikasi secara kritis;
  • Kesejahteraan hewan dan etologi — pemahaman prinsip kesejahteraan hewan dan isu yang dihadapi, termasuk tempat tinggal, manajemen, nutrisi, pencegahan dan penanganan penyakit, pemeliharaan yang bertanggung jawab, dan bila perlu, eutanasia yang manusiawi; etologi adalah studi perilaku hewan, terutama di lingkungan alaminya;
  • Parasitologi — sifat biologis, siklus hidup, dan patogenesis parasit pada hewan, aspek imunologis dan patofisiologis dari hubungan inang–parasit, infeksi dan infestasi parasit, serta prinsip dan metode mendiagnosis (termasuk mengidentifikasi parasit), menangani, dan mengendalikan penyakit parasitik;
  • Mikrobiologi — pemahaman konsep dan pengalaman laboratorium mengenai sifat fisik dan kimiawi mikroorganisme (bakteri, virus, fungi, prion; proses replikasi dan transmisi, serta klasifikasi, isolasi, dan identifikasinya), patogenesis dan epidemiologi mikroorganisme patogenik penting, perkembangan imunitas atau resistansi hewan terhadap infeksi, tanda klinis serta diagnosis klinis dan laboratoris, pilihan terapi, hingga program pencegahan dan pengendalian penyakit infeksi;
  • Patologisifat alamiah penyakit, mulai dari penyebab, proses, perkembangan, dan konsekuensinya; meliputi pemahaman konsep dan pengalaman laboratorium mengenai reaksi seluler, radang, neoplasma, patogenesis lesi, cara nekropsi, teknik pengambilan spesimen dan interpretasi temuan patologi anatomi, histopatologi, dan patologi klinik, serta hubungan-hubungannya;
  • Farmakologi dan toksikologi — obat-obatan hewan, termasuk mekanisme kerja, sifat kimiawi yang memengaruhi farmakokinetika, dosis, perbedaan antarspesies hewan dalam menanggapi obat, efek samping, mekanisme resistansi, perbedaan golongan obat, prinsip dan ketentuan hukum untuk menyimpan, meresepkan, dan menggunakan obat-obatan secara tepat, pengambilan keputusan untuk melakukan terapi; mengidentifikasi dan memahami cara kerja toksin, termasuk tumbuhan beracun, serta diagnosis, penanganan, dan pencegahan keracunan;
  • Penyakit menular — pemahaman komprehensif mengenai penyakit menular (spesies peka, patogenesis, diagnosis, dampak ekonomi dan kesehatan masyarakat, serta program pencegahan dan pengendalian), terutama penyakit yang penting di lingkup nasional, penyakit infeksi baru, penyakit hewan lintas batas, penyakit yang masuk dalam daftar OIE, dan zoonosis;
  • Epidemiologi — pemahaman epidemiologi deskriptif dan analitis, prinsip analisis risiko, teknik investigasi wabah penyakit, serta desain kajian epidemiologis yang mencakup pengumpulan, manajemen, dan analisis data menggunakan perangkat lunak, serta evaluasi informasi terpublikasi secara kritis;
  • Ilmu diagnostik dan klinik — penalaran dan penerapan keterampilan klinis dalam ilmu penyakit dalam, bedah, pencitraan diagnostik, anestesiologi, dan theriogenologi dengan cara menerima kasus klinis (menghadapi klien dan pasien) dan melakukan pengumpulan riwayat medis, pemeriksaan klinis, pembuatan diagnosis banding dan diagnosis akhir, serta rencana penanganan pasien, serta komunikasi kepada klien, rekan sejawat, dan kerja, baik secara lisan dan tulisan;
  • Ekonomi pedesaan, manajemen bisnis, dan produksi hewan — pemahaman dasar tentang peternakan di tingkat nasional, seperti distribusi spasial dan besarnya unit produksi, penggunaan lahan, perdagangan antarwilayah, dan kebijakan pemerintah; pengelolaan keuangan, pemasaran, kerja sama, komunikasi, dan profesionalisme dalam praktik kedokteran hewan; serta prinsip dasar pemeliharaan, pemberian pakan, dan pemuliaan hewan ternak;
  • Legislasi veteriner nasional dan internasional — gambaran umum tentang penyusunan dan penerapan kebijakan publik di tingkat lokal, nasional, dan internasional yang terkait dengan kedokteran hewan serta kesehatan hewan dan manusia, misalnya pemeriksaan dan sertifikasi kesehatan, keamanan pangan, pengendalian penyakit hewan, kesejahteraan hewan, serta perdagangan hewan dan produk hewan, termasuk ketentuan OIE dan Komisi Codex Alimentarius (CAC);
  • Nutrisi dan manajemen kesehatan kawanan hewan — manajemen kesehatan dan kebutuhan nutrisi hewan ternak dan budi daya hewan akuatik, termasuk pengembangan dan pemeliharaan biosekuriti, higiene, rekam medis, penggunaan produk veteriner yang bijaksana, penerapan kedokteran pencegahan, kesejahteraan hewan, dan etologi, serta penilaian dan mitigasi faktor risiko yang memengaruhi insidensi penyakit dan inefisiensi produksi;
  • Kesehatan masyarakat — pemeriksaan keamanan pangan, prinsip kesehatan lingkungan, dan manajemen sampah biologis, serta pendekatan Satu Kesehatan dengan memahami program OIE, WHO, FAO, dan CAC;
  • Higiene dan keamanan pangan — perkembangan dan penerapan hukum dan peraturan terkait industri pemrosesan pangan asal hewan (termasuk ketertelusuran, pemeriksaan hewan pra- dan pascamati, serta persyaratan sertifikasi); identifikasi, pengambilan sampel, pengujian, pencegahan, dan pengendalian bahaya keracunan makanan;
  • Teori hukum dan kode etik profesi — kode etik dan etika profesi dokter hewan, serta peraturan di tingkat nasional dan internasional yang mengatur praktik kedokteran hewan; dan
  • Komunikasi — kemampuan menulis serta berbicara dengan klien dan berbicara di depan publik dalam rangka penerapan ilmu kedokteran hewan

InterdisiplinerSunting


PraktisiSunting

Ilmu kedokteran hewan dipraktikkan secara legal dalam bentuk layanan veteriner. Menurut OIE, layanan veteriner adalah organisasi pemerintah dan nonpemerintah yang mengimplementasikan tindakan kesehatan hewan dan kesejahteraan hewan serta standar-standar dan rekomendasi-rekomendasi dalam Kode Kesehatan Hewan Terestrial dan Kode Kesehatan Hewan Akuatik OIE di suatu wilayah. Layanan veteriner diberikan oleh dokter hewan dan dalam lingkup yang terbatas, oleh paramedis hewan di bawah tanggung jawab dan arahan dari dokter hewan.[33]

Dokter hewanSunting

 
Seorang dokter hewan melakukan pemeriksaan klinis pada anjing.

Secara sederhana, dokter hewan (disebut juga medik veteriner) adalah dokter yang menangani kesehatan hewan. Seseorang bisa menjadi dokter hewan setelah menyelesaikan pendidikan yang sesuai dan kemudian diperbolehkan untuk mempraktikkan ilmu kedokteran hewan yang dimilikinya setelah ia terdaftar dan diberi izin oleh badan statuta veteriner di suatu negara. Badan statuta veteriner merupakan lembaga pengatur otonom bagi tenaga kesehatan hewan yang namanya bervariasi di setiap negara.[33]

Dalam pemberian layanan medis, terdapat perbedaan antara pasien dan klien bagi dokter hewan. Pasien adalah hewan yang ditangani, sedangkan klien adalah pemilik atau orang yang bertanggung jawab terhadap hewan tersebut. Sebuah penelitian pada 2018 di Britania Raya dan Australia memaparkan beberapa hal yang diharapkan oleh klien terhadap dokter hewan, yakni komitmen terhadap kesejahteraan hewan, menunjukkan pengetahuan klinis yang baik, serta menanggapi klien–dan pekerjaan profesional sebagai dokter hewan–dengan serius.[42][43] Artikel ilmiah yang terbit pada 2020 menyatakan bahwa sekitar 70% dokter hewan di di Amerika Serikat merupakan wanita dan mayoritas dokter hewan bekerja sebagai praktisi hewan kesayangan.[44] Proporsi dokter hewan pria menurun seiring dengan menurunnya kebutuhan terhadap dokter hewan yang menangani hewan besar.[45][46] Survei profesi dokter hewan tahun 2019 di Britania Raya mengungkapkan bahwa 52,6% dokter hewan bekerja pada praktik kedokteran hewan kecil (termasuk hewan eksotik); 11,7% praktik campuran; 6,4% praktik rujukan atau konsultasi; 5,5% pada kuda; 3,2% pada hewan produksi atau hewan ternak; dan 0,7% pada satwa liar, konservasi, dan kebun binatang.[47]

Paramedis hewanSunting


SejarahSunting

Zaman prasejarahSunting

Pada awal masa kehidupan, hewan hidup secara liar di habitatnya masing-masing, terpisah dengan manusia. Pada Zaman Batu, manusia hidup dengan cara berburu dan meramu makanan. Pada era ini, hewan-hewan liar diburu oleh manusia untuk dijadikan sumber pangan. Saat zaman berubah menjadi zaman bertani dan bercocok tanam, manusia mengubah gaya hidup menjadi agraris. Mereka tak lagi menggantungkan seluruh hidupnya dengan cara berburu hewan dan memetik tumbuhan. Manusia mulai berpikir untuk merawat dan mengembangkannya sendiri di lingkungan mereka. Orang-orang melihat bahwa hewan liar dapat dimanfaatkan untuk membantu kehidupan. Sejak saat itu dimulailah masa domestikasi hewan dan tumbuhan, yaitu usaha untuk menjadikan hewan (atau tumbuhan) dapat hidup dan tinggal bersama-sama dengan manusia.[48][49]

Anjing adalah spesies hewan pertama yang didomestikasi oleh manusia. Hewan ini didomestikasi dari serigala sejak 12–15 ribu tahun yang lalu.[50] Sementara itu, kucing diperkirakan mengalami domestikasi di peradaban Mesir Kuno pada tahun 4400 SM.[51] Beragam spesies hewan pun didomestikasi oleh berbagai peradaban di berbagai belahan Bumi. Sejak saat itu, tubuh dan kesehatan hewan mulai diperhatikan, baik sebagai usaha untuk mengobati penyakit hewan, maupun sebagai bahan studi perbandingan dengan tubuh manusia.[52] Trepanasi pada tengkorak sapi yang dilakukan pada 3400–3300 tahun yang lalu di situs purbakala Champ-Durand, Prancis, diduga merupakan praktik kedokteran hewan paling awal yang diketahui saat ini.[53]

Zaman KunoSunting

 
Fragmen dari Papirus Kahun yang membahas kedokteran hewan

Papirus Kahun yang berasal dari Kerajaan Pertengahan Mesir, tepatnya era dinasti kedua belas Mesir, sekitar 1900–1800 SM, merupakan dokumen tertua yang membahas mengenai kedokteran hewan.[54] Diagnosis singkat, deskripsi tanda klinis, dan pendekatan terapi untuk penyakit hewan, seperti pada sapi, angsa, dan ikan, dijelaskan dalam papirus ini.[55]

Aristoteles, salah satu dari tiga filsuf terbesar Yunani kuno, dikenal sebagai bapak zoologi karena ia dianggap sebagai orang pertama yang melakukan penelitian mendalam mengenai hewan.[56] Aristoteles meneliti berbagai jenis hewan, mencatat hal-hal yang ia temukan, dan menuliskan hasil penelitiannya itu dalam berbagai buku-bukunya, yang dijadikan acuan untuk pengembangan ilmu selanjutnya.[57] Walaupun karya Aristoteles tergolong tidak akurat jika dibandingkan dengan pengetahuan masa kini. Namun, hasil kerjanya menjadi dasar utama teori ilmiah di bidang biologi, jauh sebelum munculnya tokoh seperti Charles Darwin dan Carolus Linnaeus.

Asoka (273 SM-232 SM), salah satu emperor terbesar India, merupakan penguasa yang sangat peduli dengan kesejahteraan seluruh rakyatnya, baik manusia maupun hewan. Sebagai penguasa, ia menyediakan pelayanan medis pada manusia dan hewan mendirikan klinik untuk manusia dan hewan secara berdampingan, melarang pemotongan dan konsumsi sapi dan hewan-hewan lainnya, terutama bagi keluarga kerajaan. Di bawah pemerintahan Asoka, Kekaisaran Maurya dikenal sebagai “Salah satu dari sedikit pemerintahan di dunia yang memperlakukan hewan sebagai rakyatnya, dengan memberi mereka perlindungan yang sama terhadap manusia”.[butuh rujukan]

Zaman modernSunting

Walaupun berbagai buku tentang anatomi, fisiologi, dan taksonomi hewan telah ditulis dan dipelajari, tetapi usaha untuk menjadikan kedokteran hewan sebagai bidang ilmu formal dan profesi yang legal, baru dimulai sejak abad ke-18. Usaha ini dirintis oleh seorang bangsawan Prancis yang bernama Bourgelat.

 
Claude Bourgelat, pendiri sekolah kedokteran hewan pertama di dunia.

Claude Bourgelat (1712-1779) adalah orang yang mendirikan sekolah kedokteran hewan pertama di dunia, yaitu École nationale vétérinaire d'Alfort yang terletak di Prancis.[58] Bourgelat adalah seorang ahli kuda. Karena ketertarikan dan pengetahuannya yang mendalam mengenai kuda, ia diangkat menjadi direktur akademi berkuda Lyon. Bourgelat juga belajar tentang metodologi ilmiah untuk melakukan pembedahan dan meneliti anatomi kuda bersama dengan para dokter bedah di Lyon. Melalui pembedahan ini, ia melihat bahwa terdapat banyak kesamaan antara tubuh manusia dan hewan, sehingga ia mempertimbangkan kemungkinan adanya profesi dokter hewan. Ia akhirnya aktif dalam kegiatan ilmuwan dan menjadi penulis artikel-artikel tentang kuda di ensiklopedia Prancis.

Pada abad ke-18, wabah penyakit sampar sapi (rinderpest) melanda benua Eropa. Bourgelat berhasil meyakinkan Raja Louis XV, penguasa Prancis saat itu, akan pentingnya mendirikan sekolah dokter hewan untuk memberi pendidikan kepada masyarakat tentang ilmu kedokteran hewan, yang akan menguntungkan negara dalam memerangi penyakit hewan seperti sampar sapi. Sang raja lalu mengabulkan permintaannya. Pada tahun 1761, Bourgelat diberi sebidang tanah di Lyon untuk mendirikan sekolah kedokteran hewan dan ia sendiri ditunjuk menjadi direkturnya. Sejak saat itu dimulailah usaha dalam menggali dan menyebarkan ilmu pengetahuan dan pengobatan penyakit pada hewan domestik yang dimulai dari Lyon, lalu ke Alford (daerah kecil dekat Paris), dan kemudian menyebar ke kota-kota lain di daratan Eropa, hingga ke seluruh dunia.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Taylor, L.H.; Latham, S.N.; Woolhouse, M.E. (2001). "Risk factors for human disease emergence" (PDF). Philos Trans R Soc Lond B Biol Sci. 356 (1411): 983–989. doi:10.1098/rstb.2001.0888. PMID 11516376. 
  2. ^ "Veterinary". Dictionary.com. Diakses tanggal 2 Januari 2020. 
  3. ^ "Veterinarian? A brief historical description about the veterinary field". Animal Health Care of Marlboro. 13 November 2017. Diakses tanggal 23 Oktober 2019. 
  4. ^ "Veteriner". KBBI Daring. Diakses tanggal 2 Januari 2020. 
  5. ^ Thompson, Andrea (15 Januari 2013). "What's the Most Popular Pet?". Live Science. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  6. ^ "The Most Popular Animals Owned As Pets In The US". World Atlas. 20 Agustus 2020. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  7. ^ "Most Popular Pets In The UK". Pet Plan. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  8. ^ Flowers, Amy (1 November 2021). "Types of Exotic Pets". Web MD. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  9. ^ Kogan, Lori R.; Little, Susan; Oxley, James (2021). "Dog and cat owners' use of online Facebook groups for pet health information". Health Information & Libraries Journal. 38 (3): 203–223. doi:10.1111/hir.12351. ISSN 1471-1834. 
  10. ^ Lai, Nanette; Khosa, Deep K.; Jones-Bitton, Andria; Dewey, Cate E. (2021). "Pet owners' online information searches and the perceived effects on interactions and relationships with their veterinarians". Veterinary Evidence. 6 (1). doi:10.18849/ve.v6i1.345. ISSN 2396-9776. 
  11. ^ Janke, Natasha; Coe, Jason B.; Bernardo, Theresa M.; Dewey, Cate E.; Stone, Elizabeth A. (2021). Clegg, Simon, ed. "Pet owners' and veterinarians' perceptions of information exchange and clinical decision-making in companion animal practice". PLOS ONE. 16 (2): e0245632. doi:10.1371/journal.pone.0245632. ISSN 1932-6203. PMC 7850489 . 
  12. ^ "Livestock Systems". Food and Agriculture Organization of the United Nations. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  13. ^ Barg, U.C. (1992). "1. Introduction". Guidelines for the promotion of environmental management of coastal aquaculture development. Roma: Food and Agriculture Organization of the United Nations. ISBN 92-5-103264-5. OCLC 27951039. 
  14. ^ "Aquatic Animals". World Organisation for Animal Health. Diakses tanggal 19 April 2022. 
  15. ^ Wohlgemuth, K. (1986). "The Veterinarian's Role in Profitable Cattle Production". The Bovine Proceedings (19): 26–27. 
  16. ^ Neubauer, Gary D. (1987). "Practice development in the late 80's and the veterinarian's role: disease specialist or health specialist?". The Bovine Practitioner (22): 16–17. doi:10.21423/BOVINE-VOL0NO22P16-17. 
  17. ^ Purchase, H. Graham (1993). "Future role of veterinarians in animal production". Avian Pathology. 22 (2): 203–209. doi:10.1080/03079459308418915. ISSN 0307-9457. 
  18. ^ Hernandez, Elein; Llonch, Pol; Turner, Patricia V. (2022). "Applied Animal Ethics in Industrial Food Animal Production: Exploring the Role of the Veterinarian". Animals. 12 (6): 678. doi:10.3390/ani12060678. ISSN 2076-2615. 
  19. ^ Dürnberger, Christian (2020). "Am I actually a veterinarian or an economist? Understanding the moral challenges for farm veterinarians in Germany on the basis of a qualitative online survey". Research in Veterinary Science. 133: 246–250. doi:10.1016/j.rvsc.2020.09.029. ISSN 0034-5288. 
  20. ^ Major, Adrienne (2014). "Animals in Warfare". Dalam Campbell, Gordon Lindsay. The Oxford handbook of animals in classical thought and life. Oxford: Oxford University Press. hlm. 282–293. ISBN 978-0-19-958942-5. OCLC 890251633. 
  21. ^ Corvi, Steven J. (1998). "Men of Mercy: The Evolution of The Royal Army Veterinary Corps and The Soldier-Horse Bond During The Great War". Journal of the Society for Army Historical Research. 76 (308): 272–284. ISSN 0037-9700. 
  22. ^ Shehada, Housni Alkhateeb (2012). Mamluks and Animals: Veterinary Medicine in Medieval Islam. Leiden: BRILL. ISBN 978-90-04-23422-2. OCLC 823386269. 
  23. ^ Taylor, Katy; Gordon, Nicky; Langley, Gill; Higgins, Wendy (2008). "Estimates for Worldwide Laboratory Animal Use in 2005". Alternatives to Laboratory Animals. 36 (3): 327–342. doi:10.1177/026119290803600310. ISSN 0261-1929. 
  24. ^ Hakim, Rosyid Ridlo Al; Nasution, Erie Kolya; Rukayah, Siti (2022). "Penggunaan Macaca fascicularis sebagai Hewan Model Pengembangan Vaksin Selama Kurun Waktu 2011–2021: Mini-Review". Indonesian Journal of Health and Medical. 2 (1): 1–9. ISSN 2774-5244. 
  25. ^ Nowik, N.; Podlasz, P.; Jakimiuk, A.; Kasica, N.; Sienkiewicz, W.; Kaleczyc, J. (2015). "Zebrafish: an animal model for research in veterinary medicine". Polish Journal of Veterinary Sciences. 18 (3): 663–674. doi:10.1515/pjvs-2015-0086. ISSN 2300-2557. 
  26. ^ Alvarado, Cynthia G.; Dixon, Lonny M. (2013). "The Laboratory Animal Veterinarian: More than just a Mouse Doctor". Missouri Medicine. 110 (3): 223–226. ISSN 0026-6620. PMC 6179843 . PMID 23829108. 
  27. ^ "From the clinic to the lab". Lab Animal. 42 (5): 181–181. 2013. doi:10.1038/laban.186. ISSN 1548-4475. 
  28. ^ Hasenau, John J. (2021). "Definitions of research animal, laboratory animal, laboratory animal veterinarian, research veterinarian, and research animal veterinarian". Journal of the American Veterinary Medical Association. 258 (3): 254–255. doi:10.2460/javma.258.3.254. ISSN 0003-1488. 
  29. ^ Tollefson, Jeff (2019). "Humans are driving one million species to extinction". Nature. 569 (7755): 171–171. doi:10.1038/d41586-019-01448-4. 
  30. ^ Plumer, Brad (2019). "Humans Are Speeding Extinction and Altering the Natural World at an 'Unprecedented' Pace". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 19 April 2022. 
  31. ^ Lanfranchi, P.; Ferroglio, E.; Poglayen, G.; Guberti, V. (2003). "Wildlife Veterinarian, Conservation and Public Health". Veterinary Research Communications. 27: 567–574. doi:10.1023/B:VERC.0000014219.29166.37. ISSN 0165-7380. 
  32. ^ Deem, S.L. (2007). "Role of the zoo veterinarian in the conservation of captive and free-ranging wildlife". International Zoo Yearbook. 41 (1): 3–11. doi:10.1111/j.1748-1090.2007.00020.x. 
  33. ^ a b c "Terrestrial Animal Health Code: Glossary". World Organisation for Animal Health. 2021. Diakses tanggal 19 April 2022. 
  34. ^ "Aquatic Animal Health Code: Glossary". World Organisation for Animal Health. 2021. Diakses tanggal 19 April 2022. 
  35. ^ "What is a Large Animal Veterinarian?". Ross University. 8 Juli 2021. Diakses tanggal 19 April 2022. 
  36. ^ Smith, Bradford P. (2015). Large Animal Internal Medicine (edisi ke-5). St. Louis, Missouri: Elsevier Mosby. ISBN 978-0-323-08839-8. OCLC 866766724. 
  37. ^ "What Does a Small Animal Vet Do? Exploring a Pet Doctor's Role". St. George’s University. 23 Februari 2022. Diakses tanggal 19 April 2022. 
  38. ^ Samour, Jaime (2016). Avian Medicine (edisi ke-3). St. Louis, Mo.: Elsevier Health Sciences. ISBN 9780723438328. OCLC 945101563. 
  39. ^ Doneley, Bob; Monks, Deborah; Johnson, Robert; Carmel, Brendan (2018). Reptile Medicine and Surgery in Clinical Practice. Hoboken, NJ. doi:10.1016/B0-7216-9327-X/X5001-9. ISBN 978-1-118-97768-2. OCLC 995162606. 
  40. ^ Lewbart, Gregory A., ed. (2022). Invertebrate Medicine (edisi ke-3). Hoboken, NJ: Wiley Blackwell. ISBN 978-1-119-56983-1. OCLC 1249709382. 
  41. ^ Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (2013). Veterinary Education Core Curriculum: OIE Guidelines (PDF). Paris: World Organisation for Animal Health. hlm. 5–11. 
  42. ^ Fawcett, Anne (2018). "What do clients want in a veterinarian?". Veterinary Record. 183 (17): 531–533. doi:10.1136/vr.k4538. 
  43. ^ Hughes, Kirsty; Rhind, Susan M; Mossop, Liz; Cobb, Kate; Morley, Emma; Kerrin, Máire; Morton, Carolyn; Cake, Martin (2018). "'Care about my animal, know your stuff and take me seriously': United Kingdom and Australian clients' views on the capabilities most important in their veterinarians". Veterinary Record. 183 (17): 534–534. doi:10.1136/vr.104987. 
  44. ^ "AVMA's latest economic report highlights growth, opportunities in veterinary profession". American Veterinary Medical Association. 2020. Diakses tanggal 21 April 2022. 
  45. ^ Brown, J.P.; Silverman, J.D. (1999). "The current and future market for veterinarians and veterinary medical services in the United States" (PDF). Journal of the American Veterinary Medical Association. 215 (2): 161–183. ISSN 0003-1488. PMID 10416465. 
  46. ^ Smith, Carin A. (2006). "The Gender Shift in Veterinary Medicine: Cause and Effect". Veterinary Clinics of North America: Small Animal Practice. 36 (2): 329–339. doi:10.1016/j.cvsm.2005.11.001. 
  47. ^ Robinson, Dilys; Edwards, Megan; Mason, Bethany; Cockett, James; Graham, Kate Arnill; Martin, Alex (2019). The 2019 survey of the veterinary profession: A report for the Royal College of Veterinary Surgeons (PDF). Brighton: Institute for Employment Studies. hlm. 11. 
  48. ^ Vigne, Jean-Denis (2011). "The origins of animal domestication and husbandry: A major change in the history of humanity and the biosphere". Comptes Rendus Biologies. 334 (3): 171–181. doi:10.1016/j.crvi.2010.12.009. 
  49. ^ Teletchea, Fabrice (2019). Teletchea, Fabrice, ed. Animal Domestication: A Brief Overview. IntechOpen. doi:10.5772/intechopen.86783. ISBN 978-1-83880-174-8. 
  50. ^ Thalmann, Olaf; Perri, Angela R. (2018). "Paleogenomic Inferences of Dog Domestication". Dalam Lindqvist, C.; Rajora, O.P. Paleogenomics. Population Genomics. Springer, Cham. hlm. 273–306. doi:10.1007/13836_2018_27. ISBN 978-3-030-04752-8. 
  51. ^ "The Domestication of Cats". News at Cummings School of Veterinary Medicine at Tufts (dalam bahasa Inggris). 2017-08-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-23. Diakses tanggal 2019-10-23. 
  52. ^ Ericsson, Aaron C.; Crim, Marcus J.; Franklin, Craig L. (2013). "A brief history of animal modeling". Missouri Medicine. 110 (3): 201–205. ISSN 0026-6620. PMC 3979591 . PMID 23829102. 
  53. ^ Ramirez Rozzi, Fernando; Froment, Alain (2018). "Earliest Animal Cranial Surgery: from Cow to Man in the Neolithic". Scientific Reports. 8 (1): 5536. doi:10.1038/s41598-018-23914-1. ISSN 2045-2322. PMC 5908843 . PMID 29674628. 
  54. ^ "Veterinary Papyrus". University College London. Diakses tanggal 21 Februari 2022. 
  55. ^ Schulz, Anja (2011). Die Geschichte der Tierkrankheiten unter besonderer Berücksichtigung der Ferkelgrippe (PDF). Berlin. hlm. 13. ISBN 978-3-86664-981-1. OCLC 767763729. 
  56. ^ Wynn, Susan G.; Fougere, Barbara (29 November 2006). Veterinary herbal medicine. St. Louis, Missouri: Mosby Elsevier. hlm. 35. ISBN 0-323-02998-1. OCLC 71233141. 
  57. ^ Lennox, James (27 July 2011). "Aristotle's Biology". Stanford Encyclopedia of Philosophy. Stanford University. Diakses tanggal 28 November 2014. 
  58. ^ Heintzman, Kit (2018). "A cabinet of the ordinary: domesticating veterinary education, 1766–1799". The British Journal for the History of Science. 51 (2): 239–260. doi:10.1017/S0007087418000274. ISSN 0007-0874. 

Pranala luarSunting