Zeni

pekerjaan militer

Zeni (bahasa Belanda: genie; bahasa Inggris: combat engineer, pioneer, atau sapper) adalah satuan militer yang melakukan tugas-tugas teknik militer untuk mendukung operasi tempur pasukan darat. Insinyur tempur melakukan berbagai tugas teknik militer, perang terowongan, perang ranjau serta konstruksi dan pembongkaran di dalam dan di luar zona pertempuran.[1][2]

Anggota zeni Polandia di Pakistan.

Pasukan zeni memfasilitasi mobilitas pasukan kawan dan menghambat pergerakan musuh. Pasukan zeni juga bekerja untuk memastikan kelangsungan hidup pasukan kawan, membangun posisi pertempuran, benteng, dan jalan. Mereka melakukan misi penghancuran dan membersihkan ladang ranjau secara manual atau melalui penggunaan kendaraan khusus. Misi pasukan zeni yang umum meliputi pembangunan dan penembusan parit, perangkap tank, dan rintangan serta benteng lainnya; penempatan penghalang dan konstruksi bunker; izin rute dan pengintaian; pembangunan atau penghancuran jembatan dan jalan; penempatan dan pembersihan ranjau darat; dan penerobosan kekuatan gabungan. Biasanya, pasukan zeni juga dilatih sebagai penembak dan, bila diperlukan, berfungsi sebagai infanteri sementara.[3][4][5][6][7][8]

Zeni merupakan korps militer tertua di Indonesia yang terbentuk pada tanggal 15 Oktober 1945. Zeni Angkatan Darat adalah bagian insinyur dari pasukan militer yang bertugas pokok menyelenggarakan rekayasa teknik dan militer. Tugasnya antara lain adalah konstruksi prasarana militer, khususnya di daratan, pembangunan perkubuan, khususnya konstruksi dan destruksi militer di medan perang, penyamaran atau kamuflase, dan pelaksanaan zeni tempur, khususnya penyediaan fasilitas hidup di lapangan bagi pasukan.

Sejarah dan perkembangan zeni di IndonesiaSunting

Pada era Hindia Belanda, terdapat tentara kerajaan di zaman Hindia Belanda bernama Koninklijk Nederlandsch Indische Leger (KNIL) yang juga memiliki satuan Kesenjataan Zeni atau Wapen der Genie. Satuan ini sendiri termasuk satuan bantuan tempur yang bertugas untuk membantu melancarkan pergerakan para pasukan infanteri serta pergerakan lainnya.

Mendiang veteran kolonel KNIL, CA Heshusius pada Soldaten van der Kompagnie KNIL (1986:61) menyatakan bahwa kesenjataan tersebut relatif kecil namun kesenjataan teknik tersebut selalu ikut serta dalam setiap ekspedisi militer. Heshusius juga menyatakan bahwa satuan tersebut merupakan konstruksi militer yang terorganisir secara lokal serta regional.

Dalam satuan kesenjataan tersebut, terdapat pengawas beserta perwira. Tugas dari satuan ini adalah untuk membangun perbentengan, kamp, jembatan, penghancuran, landasan udara, hingga sarana perhubungan. Pada tahun 1981, satuan kesenjataan tersebut bertugas untuk mengurus mobil hingga melatih para sopir serta montir.

Beberapa tokoh Indonesia yang pernah menjalani dinas di Zeni KNIL diantaranya adalah Jenderal Tahi Bonar Simatupang selaku mantan Kepala Staf Angkatan Perang, Mayor Jenderal Hein Victor Worang selaku mantan Gubernur Sulawesi Utara, serta Frederich Silaban yang merupakan arsitek Masjid Istiqlal.

TB Simatupang sangat menyadari terkait pilihannya untuk bergabung pada satuan Zeni. Biasanya, keanggotaan ditentukan berdasarkan pemilihan anggota prajurit yang cerdas secara akademik. TB Simatupang menyatakan bahwa Ia memilih satuan ini karena memenuhi syarat untuk diterima sebagai bagian dari Zeni dimana memiliki angka-angka yang cukup tinggi pada pelajaran eksakta.[9]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Corps of Royal Engineers". www.army.mod.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-13. 
  2. ^ "Combat Engineer". 
  3. ^ https://armypubs.army.mil/epubs/dr_pubs/dr_a/pdf/web/arn18008_adp-1%20final%20web.pdf[mentahan URL PDF]
  4. ^ "Engineer Operations". Field Manual 3-34 (PDF). US Army. hlm. 1–10 – via usacac.army.mil. 
  5. ^ Cain, Francis M. III (2014). 1111th Engineer Group in the Bulge: The Role of Engineers As Infantry in Airland Battle. Lucknow Books. hlm. 31. ISBN 978-1-78289-599-2. 
  6. ^ "Operations". U.S. Field Manual 100-5 (PDF). hlm. 2–24. 
  7. ^ Pike, John. "Chapter 7: Engineers in Close Combat". FM 5-71-2 – via globalsecurity.org. 
  8. ^ "U.S. Army Training and Evaluation Program 5-437-10-MTP, Engineer Platoon, Engineer Company, Engineer Combat Battalion, Corps" (PDF). hlm. 1–12. 
  9. ^ Muliasari, Ratih (12 September 2022). "Mengenal Sejarah dan Perkembangan Batalyon Zeni AD". Militer.id. Diakses tanggal 2 Oktober 2022.