Budi

serangkaian kapasitas kognitif yang memungkinkan kesadaran, persepsi, pikiran, pertimbangan, dan ingatan

Budi adalah serangkaian kemampuan kognitif yang memungkinkan kesadaran, persepsi, pertimbangan, dan ingatan pada manusia dan organisme lain.[2] Berbagai tradisi dalam filsafat, agama, psikologi, dan sains kognitif telah berupaya untuk memahami budi dan properti-propertinya. Permasalahan utama yang terkait dengan budi adalah hubungannya dengan otak dan sistem saraf, yang biasa disebut masalah budi-tubuh. Berbagai pendekatan telah diajukan, seperti dualisme yang menyatakan bahwa budi terpisah dari tubuh[3] dan fisikalisme yang menekankan bahwa budi berasal dari dan dapat direduksi ke fenomena fisik seperti proses neurologis. Permasalahan lain terkait dengan keberadaan budi seperti yang ada pada hewan atau kecerdasan buatan.

Ilustrasi dualisme budi-tubuh yang digambarkan oleh René Descartes.[1]

Beberapa filsuf budi yang penting adalah Plato, Descartes, Leibniz, Kant, Martin Heidegger, John Searle, dan Daniel Dennett. Psikolog seperti Sigmund Freud dan William James juga telah mengembangkan teori budi manusia yang berpengaruh. Pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21, sains kognitif berkembang dan menyebabkan munculnya berbagai pendekatan baru.

Budi atau mentalitas biasanya dikontraskan dengan tubuh, materi, atau fisik. Masalah sifat kontras ini dan khususnya hubungan antara pikiran dan otak disebut masalah pikiran-tubuh.[4] Sudut pandang tradisional termasuk dualisme dan idealisme, yang menganggap pikiran sebagai non-fisik. Pandangan modern sering berpusat pada fisikalisme dan fungsionalisme, yang berpendapat bahwa pikiran secara kasar identik dengan otak atau dapat direduksi menjadi fenomena fisik seperti aktivitas saraf.[5]

Psikolog seperti Freud dan James, dan ilmuwan komputer seperti Turing mengembangkan teori yang berpengaruh tentang sifat pikiran. Kemungkinan pikiran nonbiologis dieksplorasi di bidang kecerdasan buatan, yang bekerja erat dalam kaitannya dengan sibernetika dan teori informasi untuk memahami cara pemrosesan informasi oleh mesin nonbiologis sebanding atau berbeda dengan fenomena mental dalam pikiran manusia.[6] Pikiran juga terkadang digambarkan sebagai aliran kesadaran di mana kesan indera dan fenomena mental terus berubah.[7][8]

Mayoritas dari pikiran dan budi manusia bersifat 'sub-kritis'. Hal ini karena ide yang disajikan kepada pikiran seperti itu rata-rata akan memunculkan kurang dari satu ide sebagai jawaban, tetapi sebagian kecil sangat kritis. Pikiran yang sebenarnya harus dikupas mendalam untuk mendapatkan ide inti dari pikiran seseorang.[9]

EtimologisSunting

Budi atau mind berasal dari kata gemynd Inggris Kuno artinya kemampuan ingatan, bukan pemikiran secara umum.[10] Bahasa Inggris Kuno memiliki kata lain untuk mengungkapkan "pikiran", seperti hyge "pikiran, semangat".[11] Generalisasi arti budi atau pikiran yakni memasukkan semua kemampuan mental, pikiran, kemauan, perasaan, dan ingatan, secara bertahap berkembang selama abad ke-14 dan ke-15.[12]

DefinisiSunting

 
Potret Rene Descartes, filsuf yang memiliki pandangan terkait budi.

Budi atau akal pikiran sering dipahami sebagai kemampuan yang memanifestasikan dirinya dalam fenomena mental seperti sensasi, persepsi, pemikiran, penalaran, memori, keyakinan, keinginan, emosi dan motivasi.[13] Pikiran atau mentalitas biasanya dikontraskan dengan tubuh, materi atau fisik. Inti dari kontras ini adalah intuisi bahwa pikiran menunjukkan berbagai fitur yang tidak ditemukan dan bahkan mungkin tidak sesuai dengan alam semesta material seperti yang dijelaskan oleh ilmu alam.[14] Pada pandangan substansialis yang secara tradisional dominan terkait dengan René Descartes, pikiran didefinisikan sebagai substansi berpikir yang independen. Namun, lebih umum dalam filsafat kontemporer untuk memahami pikiran bukan sebagai zat, tetapi sebagai sifat atau kapasitas yang dimiliki oleh manusia dan hewan yang lebih tinggi.[15]

Terlepas dari kesepakatan ini, masih terdapat banyak perbedaan pendapat mengenai sifat sebenarnya dari budi dan berbagai definisi yang bersaing telah diajukan.[13] Definisi filosofis dari budi biasanya dilanjutkan tidak hanya berasal dari berbagai jenis fenomena dari budi, tetapi dengan mencari "tanda mental": bagian yang dimiliki oleh semua kondisi mental dan hanya oleh kondisi mental.[14][15] Pendekatan epistemik mendefinisikan keadaan mental dalam hal akses epistemik istimewa yang dimiliki subjek ke keadaan ini. Ini sering dikombinasikan dengan pendekatan berbasis kesadaran, yang menekankan keunggulan kesadaran dalam kaitannya dengan pikiran. Pendekatan berbasis intensionalitas, di sisi lain, melihat kekuatan pikiran untuk merujuk pada objek dan mewakili dunia sebagai cara tertentu sebagai tanda mental. Menurut behaviorisme, apakah suatu entitas memiliki pikiran hanya bergantung pada bagaimana ia berperilaku dalam menanggapi rangsangan eksternal sementara fungsionalisme mendefinisikan keadaan mental dalam hal peran kausal yang mereka mainkan. Perbedaan antara pendekatan yang beragam ini sangat penting karena mereka menghasilkan jawaban yang sangat berbeda untuk pertanyaan seperti apakah hewan atau komputer memiliki pikiran.[13][14][15]

Pendekatan epistemik dan berbasis kesadaranSunting

Pendekatan epistemik menekankan bahwa subjek memiliki akses istimewa ke semua atau setidaknya beberapa kondisi mental mereka.[16][17] Kadang-kadang diklaim bahwa akses terhadap mental ini langsung, pribadi, dan sempurna. Akses langsung mengacu pada pengetahuan non-inferensial. Ketika seseorang kesakitan, misalnya, mereka tahu langsung bahwa mereka kesakitan, mereka tidak perlu menyimpulkannya dari indikator lain seperti bagian tubuh yang bengkak atau kecenderungan mereka untuk berteriak ketika disentuh.[15] Tapi kita bisa dibilang juga memiliki pengetahuan non-inferensial objek eksternal, seperti pohon atau kucing, melalui persepsi, itulah sebabnya kriteria ini saja tidak cukup.

Hak istimewa epistemik lain yang sering disebutkan adalah bahwa keadaan mental bersifat pribadi berbeda dengan fakta eksternal publik.[16] Misalnya, pohon tumbang yang tergeletak di kaki seseorang secara langsung terbuka untuk persepsi oleh para pengamat sementara rasa sakit korban bersifat pribadi: hanya mereka yang mengetahuinya secara langsung sementara para pengamat harus menyimpulkannya dari jeritan mereka. Secara tradisional sering diklaim bahwa kita memiliki pengetahuan yang sempurna tentang keadaan mental kita sendiri, yaitu bahwa kita tidak dapat salah tentang mereka ketika kita memilikinya.[15] Jadi ketika seseorang memiliki sensasi gatal misalnya, mereka tidak salah memiliki sensasi ini. Mereka hanya bisa salah tentang penyebab non-mental, misalnya apakah rasa gatal itu akibat gigitan serangga atau infeksi jamur. Namun, berbagai contoh tandingan telah disajikan untuk klaim infalibilitas, itulah sebabnya kriteria ini biasanya tidak diterima dalam filsafat kontemporer.

Salah satu cara untuk menanggapi kekhawatiran ini adalah dengan menganggap status istimewa dari kondisi mental sadar. Pada pendekatan berbasis kesadaran seperti itu, keadaan mental sadar adalah konstituen non-turunan dari pikiran, sementara keadaan bawah sadar bergantung pada alam sadar mereka untuk keberadaannya.[18] Contoh berpengaruh dari posisi ini adalah karena John Searle, yang menyatakan bahwa kondisi mental bawah sadar harus dapat diakses oleh kesadaran untuk dihitung sebagai "mental" sama sekali.[19]

Pendekatan berbasis intensionalitasSunting

Pendekatan berbasis intensionalitas melihat intensionalitas sebagai tanda mental.[14][17] Pencetus pendekatan ini adalah Franz Brentano, yang mendefinisikan intensionalitas sebagai karakteristik keadaan mental untuk merujuk atau menjadi tentang objek.[20][21] Salah satu keuntungan pendekatan ini dibandingkan dengan pendekatan epistemik adalah bahwa ia tidak memiliki masalah untuk menjelaskan keadaan mental bawah sadar: mereka bisa disengaja seperti berada pada keadaan mental sadar dan dengan demikian memenuhi syarat sebagai konstituen pikiran.[22] Namun masalah untuk pendekatan ini adalah bahwa ada juga beberapa entitas non-mental yang memiliki intensionalitas, seperti peta atau ekspresi linguistik.[23]

Behaviorisme dan FungsionalismeSunting

Definisi behaviorisme mencirikan keadaan mental sebagai disposisi untuk terlibat dalam perilaku publik tertentu yang dapat diamati sebagai reaksi terhadap rangsangan eksternal tertentu.[24] Dalam pandangan ini, memberikan kepercayaan kepada seseorang berarti menggambarkan kecenderungan orang tersebut untuk berperilaku dengan cara tertentu. Anggapan seperti itu tidak melibatkan klaim apa pun tentang keadaan internal orang ini, itu hanya berbicara tentang kecenderungan perilaku. Motivasi kuat untuk keadaan seperti itu berasal dari pertimbangan empiris yang menekankan pentingnya pengamatan dan kekurangannya dalam kasus keadaan mental internal pribadi.

Pembentukan budiSunting

 
Proses penyelesaian masalah (problem solving) berperan dalam proses pembentukan budi melalui kemampuan mental.

Kemampuan mentalSunting

Pikiran adalah tindakan mental yang memungkinkan manusia untuk memahami hal-hal di dunia, dan untuk mewakili dan menafsirkannya dengan cara yang signifikan, atau yang sesuai dengan kebutuhan, keterikatan, tujuan, komitmen, rencana, keinginan, dll. Berpikir melibatkan mediasi simbolis atau semiotik dari ide atau data, seperti ketika kita membentuk konsep, terlibat dalam pemecahan masalah, penalaran, dan membuat keputusan. Kata-kata yang mengacu pada konsep dan proses yang serupa meliputi musyawarah, kognisi, ideasi, wacana dan imajinasi.[25]

Kategori fenomena mentalSunting

Fenomena-fenomena batin yang ditimbulkan oleh kemampuan-kemampuan pikiran telah dikategorikan menurut berbagai perbedaan. Perbedaan penting mengelompokkan fenomena mental bersama-sama menurut apakah hal tersebut termasuk jenis sensorik, kualitatif, proposisional, disengaja, sadar atau rasional. Perbedaan yang berbeda ini menghasilkan kategorisasi yang tumpang tindih. Beberapa fenomena mental, seperti persepsi atau kesadaran tubuh, bersifat indrawi, yaitu berdasarkan indera.[13]

Konten mentalSunting

Konten atau isi mental adalah item-item yang dianggap berada "di dalam" pikiran, dan mampu dibentuk serta dimanipulasi oleh proses dan kemampuan mental. Contohnya termasuk pikiran, konsep, ingatan, emosi, persepsi, dan niat. Teori filosofis konten mental termasuk internalisme, eksternalisme, representasionalisme dan intensionalitas.[26]

Studi IlmiahSunting

 
Diagram Spaun yang disederhanakan, model komputasi otak 2,5 juta neuron. (A) Wilayah fisik yang sesuai dan koneksi otak manusia. (B) Arsitektur mental Spaun.

Ilmu sarafSunting

Ilmu saraf atau neurosains adalah bidang ilmu yang mempelajari sistem saraf atau sistem neuron.[27] Pada tingkat sistem, ahli saraf menyelidiki bagaimana jaringan saraf biologis terbentuk dan berinteraksi secara fisiologis untuk menghasilkan fungsi dan konten mental seperti refleks, integrasi multisensor, koordinasi motorik, ritme sirkadian, respons emosional, pembelajaran, dan memori.

Tujuan utama dari ilmu ini adalah mempelajari dasar-dasar biologis dari setiap perilaku. Artinya, tugas utama dari neurosains adalah menjelaskan perilaku manusia dari sudut pandang aktivitas yang terjadi di dalam otaknya. Penelitian mutakhir di bidang neurosains menemukan sejumlah bukti hubungan tidak terpisahkan antara otak dan perilaku (karakter) manusia.[28]

Hubungan antara budi dan otak dalam ilmu saraf dianalogikan seperti sistem komputer, di mana terdapat kausalitas antara keduanya. Budi seperti perangkat lunak, sementara otak layaknya perangkat keras pada komputer. Terdapat perpindahan program satu ke program lainnya, seperti pada antar neuron, tetapi tidak dapat berpindah antar tingkat, misalnya perangkat lunak ke perangkat keras dan sebaliknya.[29]

Ilmu kognitifSunting

Ilmu kognitif mengkaji fungsi mental yang menimbulkan pemrosesan informasi, yang disebut kognisi. Ini termasuk persepsi, perhatian, memori kerja, memori jangka panjang, produksi, dan pemahaman bahasa, pembelajaran, penalaran, pemecahan masalah, dan pengambilan keputusan. Ilmu kognitif berusaha untuk memahami pemikiran "dalam hal struktur representasional dalam pikiran dan prosedur komputasi yang beroperasi pada struktur tersebut"[30]

Tujuan utama ilmu kognitif adalah menjelaskan bagaiamana seseorang dalam berpikir, bukan hanya terkait penyelesaian masalah dan proses belajar. Lebih jauh, ilmu kognitif membahas bagaimana budi dapat melakukan proses tersebut hingga sampai di tahap pembuatan keputusan berdasarkan budi mereka.[31]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Descartes, René (1985-05-20). The Philosophical Writings of Descartes. Cambridge University Press. hlm. 1–62. ISBN 978-0-521-24594-4. 
  2. ^ Dictionary.com. "Definition of mind | Dictionary.com". www.dictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-19. 
  3. ^ McNamara, Paul (2013-10-05). "Deontic Logic". Stanford Encyclopedia of Philosophy/Summer 2012 Edition. Archived from the original on 2013-10-05. Diakses tanggal 2021-12-19. 
  4. ^ Skirry, Justin. "Descartes, Rene: Mind-Body Distinction | Internet Encyclopedia of Philosophy" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-22. 
  5. ^ Smart, J. J. C. (2017). "The Mind/Brain Identity Theory". plato.stanford.edu (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-18. 
  6. ^ Klopf, A. Harry (1975-06-01). "A comparison of natural and artificial intelligence". ACM SIGART Bulletin (52): 11–13. doi:10.1145/1045236.1045237. ISSN 0163-5719. 
  7. ^ Karunamuni, Nandini D. (2015-04-01). "The Five-Aggregate Model of the Mind". SAGE Open (dalam bahasa Inggris). 5 (2): 3. doi:10.1177/2158244015583860. ISSN 2158-2440. 
  8. ^ Karunamuni, Nandini D. (2015-04-01). "The Five-Aggregate Model of the Mind". SAGE Open (dalam bahasa Inggris). 5 (2): 2–3. doi:10.1177/2158244015583860. ISSN 2158-2440. 
  9. ^ Turing, A.M (1950). "Computing Machinery and Intelligence" (PDF). Mind. 59 (236): 454–455. 
  10. ^ Kiricsi, Ágnes (2010-01-01). The Lexicon Of Mind And Memory: Mood And Mind In Old And Middle English (dalam bahasa Inggris). Brill. hlm. 267. ISBN 978-90-474-4461-9. 
  11. ^ Smith, Jeremy J. (1996). An Historical Study of English: Function, Form and Change (dalam bahasa Inggris). Psychology Press. hlm. 105. ISBN 978-0-415-13273-2. 
  12. ^ Online Etymology Dictionary. "mind | Etymology, origin and meaning of mind by etymonline". www.etymonline.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-19. 
  13. ^ a b c d Editor Britannia (2016). "mind | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-19. 
  14. ^ a b c d Pernu, Tuomas K. (2017-07-07). "The Five Marks of the Mental". Frontiers in Psychology. 8: 1084. doi:10.3389/fpsyg.2017.01084. ISSN 1664-1078. PMC 5500963 . PMID 28736537. 
  15. ^ a b c d e Jaegwon, Kim (2010). Philosophy of Mind (PDF). Routledge. hlm. 3. ISBN 0-367-31941-1. OCLC 1107442639. 
  16. ^ a b Editor Britannica (2021). "philosophy of mind | Definition, Summary, Examples, Philosophers, & Facts | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-19. 
  17. ^ a b Honderich, Ted (1995). The Oxford Companion to Philosophy (PDF). Oxford University Press. hlm. 125–207. 
  18. ^ Bourget, David; Mendelovici, Angela (2019). Zalta, Edward N., ed. Phenomenal Intentionality (edisi ke-Fall 2019). Metaphysics Research Lab, Stanford University. hlm. 1–20. 
  19. ^ Searle, John R. (1991). "Consciousness, Unconsciousness and Intentionality" (PDF). Philosophical Issues. 1: 45–66. doi:10.2307/1522923. ISSN 1533-6077. 
  20. ^ Huemer, Wolfgang (2019). Zalta, Edward N., ed. Franz Brentano (edisi ke-Spring 2019). Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  21. ^ Crane, Tim (1998). Intentionality as the Mark of the Mental. Oxford, UK: John Wiley & Sons, Ltd. hlm. 2. 
  22. ^ Siewert, Charles (2016). Zalta, Edward N., ed. Consciousness and Intentionality (edisi ke-Fall 2021). Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  23. ^ Jacob, Pierre (2019). Zalta, Edward N., ed. Intentionality (edisi ke-Winter 2019). Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  24. ^ Graham, George (2019). Zalta, Edward N., ed. Behaviorism (edisi ke-Spring 2019). Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  25. ^ Mccarthy, Gabby (2018-10-09). Introduction to Metaphysics (dalam bahasa Inggris). Scientific e-Resources. hlm. 164–170. ISBN 978-1-83947-365-4. 
  26. ^ Brown, Curtis (2016). Zalta, Edward N., ed. Narrow Mental Content (edisi ke-Summer 2016). Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  27. ^ Merriam-webster. "Neuroscience". c.merriam-webster.com. Diakses tanggal 2021-12-20. 
  28. ^ Wathon, Aminul (2016). "Neurosains dalam Pendidikan" (PDF). Jurnal Lentera:Kajian Keagamaan, Keilmuan, dan Teknologi: 137. ISSN 1693-6922. 
  29. ^ Rolls, Edmund T. (2021-04-07). "A Neuroscience Levels of Explanation Approach to the Mind and the Brain". Frontiers in Computational Neuroscience. 15: 3. doi:10.3389/fncom.2021.649679. ISSN 1662-5188. 
  30. ^ Thagard, Paul (2007). "Cognitive Science". plato.stanford.edu (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-20. 
  31. ^ Thagard, Paul (2005-02-04). Mind, second edition: Introduction to Cognitive Science (dalam bahasa Inggris). MIT Press. hlm. 3. ISBN 978-0-262-70109-9. 

Pranala luarSunting