Agence France-Presse

Agence France-Presse (AFP) adalah sebuah kantor berita internasional yang berkantor pusat di Paris, Prancis. Didirikan pada tahun 1835 dengan nama Havas, perusahaan ini merupakan kantor berita tertua di dunia.

Agence France-Presse
IndustriMedia berita
Didirikan1835; 185 tahun lalu (1835)
(dengan nama Havas)
Kantor
pusat
Paris, Prancis
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
Fabrice Fries
(Presiden dan CEO)
ProdukKantor berita
Karyawan
2.400 (2018)
Situs webwww.afp.com/en

AFP memiliki kantor pusat regional di Nicosia, Montevideo, Hong Kong, dan Washington, D.C., serta memiliki biro berita yang tersebar di 201 lokasi di 151 negara. AFP menyediakan cerita, video, foto, dan grafis dalam bahasa Prancis, Inggris, Arab, Portugis, Spanyol, dan Jerman.

SejarahSunting

Agence France-Presse memulai sejarahnya di Agence Havas, yang didirikan pada tahun 1835 di Paris oleh Charles-Louis Havas, sehingga menjadikan AFP sebagai kantor berita tertua di dunia.[1][2] AFP mempelopori pengumpulan dan penyebaran berita sebagai sebuah komoditas,[1] dan telah memantapkan dirinya sebagai sebuah perusahaan global pada akhir abad ke-19.[3] Dua pegawai Havas, Paul Julius Reuter dan Bernhard Wolff, kemudian mendirikan kantor beritanya sendiri, masing-masing di London dan Berlin.[1]

Pada tahun 1940, saat pasukan Jerman menduduki Prancis selama Perang Dunia II, kantor berita ini diambil alih oleh otoritas terkait dan diubah namanya menjadi "Office français d'information" (Kantor Informasi Prancis). Hanya unit bisnis periklanan yang masih menggunakan nama Havas.[4] Pada tanggal 20 Agustus 1944, saat pasukan Sekutu bergerak ke Paris, sekelompok jurnalis di Pemberontak Prancis menyita kantor berita ini, dan menerbitkan berita pertama dari Paris dengan nama Agence France-Presse.

Didirikan sebagai sebuah badan usaha milik negara, selama periode pasca perang, AFP pun fokus mengembangkan jaringan koresponden internasionalnya. Salah satu korespondennya adalah jurnalis Barat pertama yang memberitakan kematian pemimpin Soviet, Joseph Stalin pada tanggal 6 Maret 1953. AFP lalu bertekad untuk menghapus status semi-resminya, dan pada tanggal 10 Januari 1957, Parlemen Prancis akhirnya menerbitkan undang-undang yang menjadikan AFP independen. Sejak saat itu, proporsi pendapatan AFP yang berasal dari langganan departemen pemerintah pun terus menurun, hingga hanya 115 juta Euro pada tahun 2011.[5]

Pada tahun 1982, AFP mulai mendesentralisasi pembuatan keputusan editorialnya dengan mendirikan pusat regional pertamanya di Hong Kong. Tiap regional memiliki anggaran, direktur administratif, dan kepala editornya sendiri. Pada bulan September 2007, AFP Foundation diluncurkan untuk mempromosikan standar jurnalisme yang lebih tinggi ke seluruh dunia.

Arsip Mitrokhin mengindentifikasi enam orang agen dan dua orang kontak KGB di dalam Agence France-Presse, yang digunakan dalam operasi Soviet di Prancis.[6]

Pada tahun 1991, AFP mendirikan sebuah joint venture dengan Extel untuk menyediakan layanan berita keuangan dengan nama AFX News.[7] Pada tahun 2006, AFX News dijual ke Thomson Financial.[8]

Pada bulan Oktober 2008, Pemerintah Prancis mengumumkan rencana untuk mengubah status AFP, termasuk melibatkan investor asing. Pada tanggal 27 November 2008, serikat buruh utama yang ada di Prancis, yakni CGT, Force Ouvrière, Syndicat national des journalistes,[9] Union syndicale des journalistes CFDT[10] dan SUD, pun meluncurkan sebuah petisi daring untuk menolak apa yang mereka lihat sebagai upaya untuk memprivatisasi AFP.

Pada tanggal 10 Desember 2009, Menteri Kebudayaan Prancis, Frédéric Mitterrand mengumumkan bahwa ia membentuk sebuah Komite Ahli yang dipimpin oleh mantan CEO AFP, Henri Pigeat untuk mempelajari rencana yang cocok untuk status AFP di masa mendatang.[11] Pada tanggal 24 Februari 2010, Pierre Louette tiba-tiba mengumumkan rencananya untuk mengundurkan diri dari jabatan CEO AFP pada akhir bulan Maret 2010, agar dapat pindah ke France Télécom.

Pada bulan November 2013, AFP dan Getty Images diminta membayar kompensasi sebesar $1,2 juta kepada jurnalis foto lepas, Daniel Morel, karena telah menggunakan foto Daniel di Twitter yang terkait dengan gempa bumi Haiti 2010 tanpa izinnya, sehingga melanggar hak cipta dan ketentuan penggunaan Twitter.[12][13]

CEO dan chairman AFP saat ini adalah Fabrice Fries, sementara Direktur Berita Global AFP adalah Phil Chetwynd.[14]

StatutaSunting

AFP beroperasi di bawah sebuah peraturan yang diterbitkan pada tahun 1957 sebagai sebuah bisnis komersial yang terpisah dari Pemerintah Prancis. AFP dipimpin oleh seorang CEO dan dewan direksi yang beranggotakan 15 orang, yakni:

  • Delapan orang perwakilan pers Prancis;
  • Dua orang perwakilan pegawai AFP;
  • Dua orang perwakilan dari stasiun televisi dan radio milik Pemerintah Prancis;
  • Tiga orang perwakilan dari Pemerintah Prancis. Masing-masing ditunjuk oleh perdana menteri, menteri keuangan, dan menteri luar negeri.

Misi AFP yang disebutkan dalam statutanya adalah:[15]

  • Agence France-Presse dalam keadaan apa pun tidak boleh memperhitungkan pengaruh atau pertimbangan yang dapat membahayakan ketepatan atau objektivitas dari informasi yang diberikan; dalam situasi apa pun, AFP tidak boleh berada di bawah kendali, baik secara de facto atau de jure, dari kelompok ideologi, politik, atau ekonomi manapun;
  • Agence France-Presse harus, sejauh sumber dayanya memungkinkan, mengembangkan organisasinya sehingga dapat menyediakan informasi yang tepat, imparsial, dan dapat dipercaya untuk pengguna dari Prancis dan luar Prancis secara rutin dan terus-menerus;
  • Agence France-Presse harus, sejauh sumber dayanya memungkinkan, memastikan eksistensi jaringan fasilitas, karena statusnya sebagai sebuah layanan informasi dunia.

Dewan direksi memilih CEO untuk menjabat selama tiga tahun dan dapat dipilih kembali. AFP juga memiliki sebuah dewan yang bertugas untuk memastikan AFP beroperasi sesuai statutanya, yang mengharuskan independensi dan netralitas mutlak. Secara editorial, AFP dipimpin oleh sebuah jaringan yang beranggotakan jurnalis-jurnalis senior.

Klien utama AFP adalah Pemerintah Prancis, yang berlangganan berbagai macam layanannya. Pada prakteknya, langganan tersebut adalah bentuk subsidi tidak langsung untuk AFP, karena statuta AFP melarang subsidi pemerintah secara langsung.

Jumlah pegawaiSunting

Berkantor pusat di Paris, AFP eksis di 151 negara, dengan 201 kantor, 50 koresponden lokal, dan lima pusat regional, yakni di Washington DC (Amerika Utara), Hong Kong (Asia-Pasifik), Montevideo (Amerika Latin), Nicosia (Timur Tengah), dan Paris (Eropa dan Afrika)

AFP menyatakan bahwa mereka mempekerjakan 2.400 orang dari 100 negara berbeda, yang mana 1.700 orang di antaranya adalah jurnalis. AFP menyediakan informasi dalam enam bahasa (Prancis, Inggris, Spanyol, Jerman, Portugis, dan Arab), selama 24 jam dalam sehari.[16]

InvestasiSunting

Investasi besar meliputi:

  • thAFP GmbH
    AFP GmbH adalah anak usaha AFP di Jerman, memproduksi berita berbahasa Jerman untuk pers lokal, internet, dan perusahaan.
  • SID
    Sport-Informations-Dienst (SID) adalah sebuah layanan berita olahraga berbahasa Jerman.
  • Citizenside
    Pada tahun 2007, AFP membeli 34% saham Scooplive, sebuah kantor berita foto dan video warga daring. Didirikan di Prancis pada tahun 2006, Scooplive lalu mengubah namanya menjadi Citizenside setelah AFP membeli sahamnya, namun AFP kemudian menjual saham Citizenside ke agregator berita, Newzulu.[17]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Toal, Gerard (2014). Thrift, Nigel; Tickell, Adam; Woolgar, Steve; Rupp, William H., ed. Globalization in Practice. Oxford: Oxford University Press. hlm. 199. ISBN 978-0199212620. 
  2. ^ James F. Broderick; Darren W. Miller (2007). Consider the Source: A Critical Guide to 100 Prominent News and Information Sites on the Web . Information Today, Inc. hlm. 1. ISBN 978-0-910965-77-4. 
  3. ^ Kuhn, Raymond (2011-03-01). The Media In Contemporary France. New York: McGraw-Hill Education. hlm. 3. ISBN 978-0335236220. 
  4. ^ Palmer, M. B. (1976). "L'Office Français d'Information (1940-1944)". Revue d'Histoire de la Deuxième Guerre Mondiale. 26 (101): 19–40. JSTOR 25728734. 
  5. ^ "N° 3806 tome VII – Avis de M. Michel Françaix sur le projet de loi de finances pour 2012 (n°3775)". Diakses tanggal January 19, 2016. 
  6. ^ Andrew, Christopher, Vasili Mitrokhin (2000). The Sword and the Shield: The Mitrokhin Archive and the Secret History of the KGB. Basic Books. ISBN 0-465-00312-5. p. 169-171
  7. ^ AFP and Financial Wires Encroach on Original Market : Reuters News: Clients Defect. By Erik Ipsen, Published: February 13, 1992 nytimes.com
  8. ^ Thomson Financial acquires AFX. Publication: Information World Review Publish date: July 10, 2006, highbeam.com
  9. ^ "Bienvenue sur le site du SNJ". Diakses tanggal January 19, 2016. 
  10. ^ "Actualités". Diakses tanggal January 19, 2016. 
  11. ^ "December 2009: Government Sets up Committee to Study Agency's Future". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2011. Diakses tanggal January 19, 2016. 
  12. ^ Ax, Joseph (November 22, 2013). "Photographer wins $1.2 million from companies that took pictures off Twitter". Reuters. Diakses tanggal November 25, 2013. 
  13. ^ Laurent, Olivier (November 24, 2013). "Getty Images disappointed at $1.2m Morel verdict". British Journal of Photography. Incisive Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2013. Diakses tanggal November 25, 2013. 
  14. ^ Agence France-Presse (17 January 2012). "AFP management". 
  15. ^ "Full Text of AFP's Statutes in English". Agence France-Presse. June 12, 2017. Diakses tanggal October 22, 2018. 
  16. ^ Agence France-Presse (2020). "L'AFP en chiffres". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2020. 
  17. ^ Aubert, Aurélie; Nicey, Jérémie (2017). Allan, Stuart, ed. Photojournalism and Citizen Journalism: Co-operation, Collaboration and Connectivity. New York, NY: Taylor & Francis. hlm. 238. ISBN 978-1351813457. 

Pranala luarSunting

Templat:Kantor berita