Di motorsport, mobil keselamatan atau safety car adalah mobil yang membatasi kecepatan mobil yang bersaing di arena pacuan kuda dalam hal periode peringatan seperti penghalang di lintasan atau cuaca buruk. Tujuan dari safety car ini adalah untuk memungkinkan pembersihan segala halangan dalam kondisi yang lebih aman, terutama untuk marshal dan/atau menunggu kondisi lintasan yang lebih menguntungkan dari segi cuaca.

Selama periode hati-hati, safety car (yang umumnya terdiri dari mobil produksi performa tinggi yang dimodifikasi dengan tepat) memasuki lintasan di depan pemimpin. Tergantung pada peraturan yang berlaku, pesaing biasanya tidak diizinkan melewati safety car atau pesaing lain selama periode peringatan, dan safety car memimpin lapangan pada kecepatan aman yang ditentukan sebelumnya, yang dapat bervariasi tergantung seri dan sirkuit. Pada akhir periode peringatan, safety car meninggalkan lintasan dan para pesaing melanjutkan balapan normal. Ketergantungan pertama pada ukuran keamanan ini terjadi dengan penyebaran mobil kecepatan selama Indianapolis 500 perdana pada tahun 1911.

EfekSunting

Penggunaan mobil pengaman memiliki efek mengumpulkan para pesaing bersama, seperti untuk menghilangkan keuntungan waktu dan jarak yang mungkin dimiliki oleh pengemudi terkemuka di atas bidang yang masih tersisa dari para pesaing. Efek ini dapat membuat balapan lebih kompetitif pada saat perlombaan dimulai kembali secara penuh; sebaliknya, itu juga berkontribusi terhadap pembalap terkemuka yang lebih cepat dinegasikan hanya penghargaan atas upaya mereka sebelum periode peringatan.

Tunduk pada peraturan balap yang berlaku, tidak jarang bagi pengemudi diizinkan untuk membuat pitstop selama periode mobil keselamatan. Situasi ini dapat memberikan keuntungan strategis karena setiap pengisian bahan bakar yang dijadwalkan, penggantian ban, atau perawatan dapat dilakukan ketika pesaing lain memukul pada kecepatan yang lebih rendah, dan pengemudi yang mengadu kemudian hanya bergabung kembali dengan antrian mobil yang semuanya berjalan bersama. Selama kondisi balap normal, intervensi seperti itu biasanya akan melibatkan kehilangan medan signifikan di atas pembalap yang tetap berada di jalurnya.

Efek penting lainnya dari periode safety car adalah bahwa mobil balap mengkonsumsi lebih sedikit bahan bakar sampai dimulainya balapan penuh, yang dapat memungkinkan pesaing untuk menempuh jarak yang lebih jauh pada tangki bahan bakar daripada yang mungkin terjadi dan/atau mengurangi jumlah pitstop yang diperlukan selama durasi dari balapan.

Formula SatuSunting

ProsedurSunting

Di Formula Satu jika kecelakaan atau cuaca buruk (biasanya, hujan lebat) mencegah balap normal tidak berlanjut dengan aman, Direktur Balap akan menyerukan periode "safety car", yang akan melihat marsekal mengibarkan bendera kuning dan memegang papan "SC", tertunda mobil yang dimaksud memasuki lintasan. Mulai 2007, semua mobil Formula Satu harus memiliki LED dan/atau display yang dipasang di setir atau kokpit, yang memberi tahu pengemudi bendera mana yang sedang dikibarkan. LED kuning menyala ketika safety car dikerahkan.

Safety car memiliki lampu oranye dan hijau yang terpasang di atapnya dalam bentuk bar cahaya. Lampu hijau digunakan untuk memberi sinyal bahwa ada kemungkinan untuk menyalip mobil keselamatan; ini hanya dilakukan sampai pemimpin balapan berada tepat di belakang safety car dan berada di depan antrian mobil balap berikutnya.

Mulai 2015, safety car tidak perlu menunggu sampai semua backmarker kembali ke antrian. Ketika safety car siap untuk meninggalkan sirkuit, ia akan mematikan lampu oranye untuk menunjukkan bahwa ia akan memasuki pit lane di ujung putaran. Pembalap harus melanjutkan dalam formasi sampai mereka melewati garis safety car pertama, di mana lampu dan bendera hijau akan menunjukkan bahwa mereka bebas untuk balapan lagi.

Mobil keselamatan dikemudikan oleh pengemudi profesional (sejak 2000, oleh Bernd Mayländer) di atas kendaraan modifikasi bertenaga tinggi yang disuplai oleh Mercedes-Benz, dan harus mempertahankan kecepatan yang wajar sehingga dapat memastikan bahwa ban pesaing sedekat mungkin untuk suhu operasi dan mesin mereka tidak terlalu panas. Pengemudi safety car disertai oleh co-driver untuk membantu operasi dan komunikasi.

Untuk insiden selama tiga lap pertama, safety car juga memiliki keunggulan dibandingkan bendera merah tradisional; dengan bendera merah, dibutuhkan waktu minimum lima belas menit untuk memulai kembali lomba, dan batas dua jam tidak akan dimulai sampai mobil siap untuk putaran formasi kedua. Berkenaan dengan batas waktu, perlombaan sedang dinilai dan waktu juga menghitung saat safety car berada di trek, dan balapan dilanjutkan.