Grand Prix F1 Brasil 2012

Lomba ke-20 dari 20 balapan dalam Formula Satu musim 2012

Grand Prix F1 Brasil 2012 (secara resmi dikenal sebagai Formula 1 Grande Prêmio Petrobras do Brasil 2012)[1] adalah sebuah balapan mobil Formula Satu yang berlangsung di Autódromo José Carlos Pace di São Paulo, Brasil, pada tanggal 25 November 2012.[3] Balapan tersebut merupakan putaran yang kedua puluh dan terakhir dari Kejuaraan Dunia Formula Satu musim 2012, dan menandai putaran keempat puluh satu Grand Prix Brasil. Perlombaan ini berhasil dimenangkan oleh Jenson Button yang membalap untuk tim McLaren, mencetak kemenangan yang ke-15 dan yang terakhir di dalam kariernya di dalam ajang Formula Satu,[4][5][6] serta kemenangan terakhir bagi tim McLaren di Grand Prix hingga Grand Prix Italia 2021.

Grand Prix Brasil 2012
Lomba ke-20 dari 20 dalam Formula Satu musim 2012
Detail perlombaan[1]
Tanggal 25 November 2012
Nama resmi Formula 1 Grande Prêmio Petrobras do Brasil 2012
Lokasi Autódromo José Carlos Pace, São Paulo, Brasil
Sirkuit Fasilitas balapan permanen
Panjang sirkuit 4.309 km (2.677 mi)
Jarak tempuh 71 putaran, 305.909 km (190.083 mi)
Cuaca

Perlombaan dimulai: rintik-rintik hujan, hujan rintik-rintik semakin deras di akhir.[2] Temp Udara 19 °C (66 °F)[2]


Temp Trek 21 °C (70 °F)[2]
Posisi pole
Pembalap McLaren-Mercedes
Waktu 1:12.458
Putaran tercepat
Pembalap Britania Raya Lewis Hamilton McLaren-Mercedes
Waktu 1:18.069 putaran ke-38
Podium
Pertama McLaren-Mercedes
Kedua Ferrari
Ketiga Ferrari
Pemimpin perlombaan

Pada balapan inilah Sebastian Vettel berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Pembalap musim 2012, yang merupakan gelar juara dunia ketiganya secara berturut-turut. Fernando Alonso menempati posisi kedua di dalam balapan dan klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap, dan memimpin Kejuaraan Dunia sementara pada tahap akhir balapan, sebelum Vettel naik urutan untuk memiliki keunggulan tiga poin. Perlombaan ini juga menandai balapan yang ke-306 dan yang terakhir bagi Michael Schumacher, setelah ia mengumumkan pengunduran dirinya untuk yang kedua kalinya.

Laporan sunting

Latar belakang sebelum lomba sunting

 
Fernando Alonso perlu mengatasi defisit 13 poin dari Sebastian Vettel.

Grand Prix Brasil 2012 menandai balapan terakhir Michael Schumacher sebelum pensiun yang kedua kalinya dan juga merupakan balapan yang terakhir bagi Bruno Senna,[7] Vitaly Petrov, Timo Glock, Pedro de la Rosa, Narain Karthikeyan, dan Tim Formula 1 HRT. HRT dalam sejarah mereka tidak mencetak satu poin pun, dan mengundurkan diri karena mengalami masalah keuangan.[8]

Pemasok ban Pirelli menyediakan prototipe awal kompon musim 2013 kepada tim selama sesi latihan bebas hari Jumat untuk pengujian dan peninjauan.[9]

Pirelli menggunakan ban kompon keras berpita perak sebagai ban "prime" yang lebih keras dan ban kompon medium berpita putih sebagai ban "opsi" yang lebih lunak, dibandingkan dengan tahun sebelumnya ketika mereka membawa ban kering kompon medium dan lunak.[10]

Untuk bisa menjadi juara dunia untuk yang ketiga kalinya, Sebastian Vettel harus mempertahankan keunggulan 13 poin atas Fernando Alonso, yang berarti pembalap asal Spanyol itu membutuhkan setidaknya tempat ketiga, meskipun seandainya pembalap asal Jerman itu gagal mencetak poin. Sebaliknya, posisi keempat sudah cukup bagi Vettel meskipun seandainya Alonso berhasil menang.

Sesi latihan bebas sunting

Selama sesi latihan bebas pada hari Jumat dan Sabtu, Lewis Hamilton dan tim McLaren yang memimpin, diikuti oleh penantang gelar juara dunia, yaitu Vettel, dan rekan setimnya di tim Red Bull, yaitu Mark Webber.[11] Sementara Hamilton menduduki puncak catatan waktu di kedua sesi latihan bebas hari Jumat, Jenson Button menjadi yang tercepat di sesi latihan bebas ketiga pada hari Sabtu pagi.[12] Fernando Alonso menjalani sesi latihan bebas pertama yang sulit, dengan tertinggal 0,465 detik dari Vettel, dua kali lebih banyak dibandingkan balapan sebelumnya. Namun, ia mampu melaju lebih cepat dari pembalap asal Jerman itu dengan menggunakan ban kompon yang lebih keras di sesi latihan bebas kedua. Tim Ferrari terlihat lebih kuat selama uji coba jangka panjang, dengan Felipe Massa yang mencatatkan waktu putaran tercepat paling konsisten, unggul 0,1 detik dari Hamilton.[13] Dengan suhu yang tinggi, degradasi ban menjadi kekhawatiran tim-tim di paddock[14] dengan Hamilton yang berkomentar bahwa "rasanya saya seperti meluncur di trek dengan ban meleleh".[11]

Kualifikasi sunting

"Saya bersyukur bisa menempatkan mobil di barisan depan dan menjalani sesi kualifikasi terakhir saya bersama dengan tim McLaren di posisi satu-dua."

Lewis Hamilton mengomentari pengambilan posisi terdepan.[15]

Setelah sesi latihan bebas yang sangat hangat, sesi kualifikasi pada hari Sabtu dijalankan dalam kondisi cuaca yang sulit. Kualifikasi (Q1) dimulai di trek basah dan oleh karena itu menggunakan ban perantara, sedangkan pada sesi Q2, trek hampir kering dan ban licin digunakan. Di sesi Q1, Romain Grosjean bertabrakan dengan Pedro de la Rosa dari tim HRT yang melaju lebih lambat, dan kehilangan sayap depan mobilnya. Meskipun ia berhasil mengembalikan mobilnya ke jalur pit, namun ia tidak dapat mengganti ban mobilnya dan oleh karena itu tertinggal di posisi ke-18 yang mengecewakan di grid. Sesi kualifikasi yang terakhir bagi Michael Schumacher juga tidak berjalan dengan baik. Dia menempati posisi ke-14, tertinggal hampir setengah detik dari rekan setimnya, mengakui bahwa dia mungkin terlalu banyak mengkompromikan pengaturannya untuk balapan basah yang diperkirakan.[16] Tim McLaren menjadi yang tercepat sepanjang akhir pekan dan dengan mudah menempati barisan depan, dengan Lewis Hamilton yang berhasil mengamankan posisi terdepan terakhirnya bersama dengan tim. Dua penantang gelar juara dunia, yaitu Vettel dan Alonso, keduanya sama-sama mengalami kesulitan, masing-masing menempati posisi ke-4 dan ke-8 di grid.[17] Pastor Maldonado mendapat penalti turun 10 grid karena gagal melewati jembatan timbang pada bagian kedua sesi kualifikasi. Dia turun dari posisi keenam ke posisi ke-16, menaikkan Alonso satu peringkat ke posisi ketujuh.[18]

Balapan sunting

Pra-balapan sunting

 
Start balapan.

Penantang gelar juara dunia, yaitu Alonso dan tim Ferrari, mengharapkan kondisi lembab selama balapan, dengan menyatakan bahwa: "Balapan basah sedikit lebih tidak dapat diprediksi sehingga kami memerlukan balapan basah dengan banyak hal yang terjadi, karena kita tahu bahwa dalam kondisi normal, memperebutkan gelar juara [dunia] akan sangat sulit”.[19]Felipe Massa mengabaikan rumor bahwa dia mungkin mencoba untuk membantu Alonso untuk memenangkan gelar juara dunia dengan memaksa Vettel pensiun, dengan menyatakan bahwa "Saya selalu menjadi orang yang jujur dan pembalap yang jujur. Dan itu akan terus berlanjut." batasku adalah batas peraturan, dan aku akan tetap setia pada batas ini".[20]

Laporan jalannya balapan sunting

Dengan hanya hujan ringan 10 menit sebelum start, semua tim memilih memulai balapan ini dengan menggunakan ban slick. Vettel menjalani start dengan buruk, turun ke posisi ketujuh, sementara rivalnya, yaitu Alonso, berhasil naik ke posisi kelima. Vettel dan Bruno Senna bertabrakan di tikungan ke-4 dalam sebuah insiden balapan, yang menyebabkan mobil Vettel berputar, sementara Senna pada akhirnya menabrak bagian belakang mobil Pérez. Vettel mengalami kerusakan pada sidepod kiri mobilnya, namun mampu melaju di posisi ke-22. Namun, juara dunia bertahan itu mulai naik peringkat, karena persaingan yang ketat juga terjadi untuk mendapatkan posisi di barisan depan. Massa membantu rekan setimnya untuk menyalip Mark Webber pada putaran kedua pada saat memasuki tikungan Senna-S, memberi pembalap asal Spanyol itu posisi ketiga penting yang dia perlukan untuk memenangkan gelar juara dunia. Namun, Alonso kembali kehilangan posisi karena pembalap Force India, yaitu Nico Hülkenberg, yang melaju cepat, berhasil menyalipnya setelah melebar di putaran keempat. Maldonado mengalami kecelakaan pada putaran kedua, setelah ia kehilangan kendali atas mobilnya di tepi jalan melalui bagian dalam tikungan ke-3, dan menabrak pembatas ban di pintu keluar tikungan.

Hujan mulai turun selama beberapa putaran berikutnya, dan mobil-mobil pertama melakukan pit stop untuk ban perantara, termasuk dua penantang gelar juara dunia, sementara Button dan Hülkenberg tetap berada di luar. Ini terbukti menjadi keputusan yang tepat, karena hujan mereda tidak lama kemudian, dan mobil-mobil di jalur intermediet terpaksa masuk ke dalam pit lagi untuk mendapatkan ban slick. Hülkenberg melanjutkan performa kuatnya dengan menyalip Button untuk memimpin di akhir putaran ke-18 (perbedaan waktu resmi mereka di garis finis pada akhir putaran tersebut adalah 0,000).

 
Lewis Hamilton mundur dari posisi terdepan pada putaran ke-54.

Dengan dua mobil di depan memimpin jalannya balapan hampir satu menit, puing-puing di lintasan menyebabkan keluarnya mobil keselamatan di putaran ke-23. Pada titik ini, Alonso dan Vettel berada di posisi keempat dan kelima. Pada saat balapan dimulai kembali di putaran ke-29, Kamui Kobayashi berhasil mengambil posisi kelima dari Vettel. Kerusakan pada mobil Red Bull membuat Vettel semakin melambat dalam kondisi kering, dan Massa membantu rekan setimnya dengan menyalip pembalap asal Jerman itu tidak lama kemudian.[21] Sementara itu, di depan, Hamilton berhasil mengambil posisi kedua dari rekan setimnya, dan mampu melewati Hülkenberg pada saat pembalap asal Jerman itu setengah berputar. Hülkenberg mengejar pembalap McLaren tersebut, tetapi justru meluncur ke arahnya pada putaran ke-54, dan membuat Hamilton tersingkir dari balapan karena mengalami kerusakan pada suspensi kiri depan mobilnya, dan dirinya sendiri dengan penalti drive-through, membuat Button memimpin jalannya balapan.

Ketika hujan mulai turun lagi, Vettel adalah salah satu orang pertama yang masuk ke dalam pit untuk ban intermediate, tetapi karena radionya rusak, tim tidak siap untuk menghadapinya, sehingga menyebabkan penundaan yang lama. Tim Ferrari mengatur waktu pit stop Massa dengan baik, dan membiarkan Alonso mengambil posisi kedua darinya. Vettel mengambil posisi keenam dari Michael Schumacher yang terbukti cukup untuk mempertahankan gelar juara dunia, meskipun Alonso finis di posisi kedua.

Perlombaan ini berakhir setelah Paul di Resta mengalami kecelakaan pada garis start/finish sesaat sebelum balapan berakhir, menyebabkan mobil keselamatan keluar lagi hingga akhir balapan. Pembalap Caterham, yaitu Vitaly Petrov, berhasil mengambil posisi ke-11, yang berarti timnya berhasil menyalip tim Marussia di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Konstruktor. Mantan juara dunia Kimi Räikkönen juga menjalani balapan yang penting, di mana dia hampir saja menabrak Vettel setelah start, dan kemudian mencoba untuk menggunakan jalan keluar hanya untuk menemui jalan buntu. Dia kemudian menyatakan bahwa jalan tersebut telah terbuka 11 tahun sebelumnya, setelah melakukan manuver yang sama di balapan 2001.[22] Dia juga bersaing ketat dengan Michael Schumacher yang pensiun, yang finis di urutan ketujuh setelah pulih dari pecah ban di awal jalannya balapan, tetapi menyerah di urutan keenam kepada Vettel untuk membantunya memperluas keunggulan poin kecilnya atas Fernando Alonso di kejuaraan.[23]

Paska-balapan sunting

"Saya pikir segala sesuatu yang mungkin salah menjadi salah. Namun, pada kenyataannya, saya pikir kami selalu percaya. [...] Saya pikir mereka mencoba segalanya untuk mempersulit kami, tidak hanya yang lain tetapi juga keadaan: seperti yang saya katakan, dengan kerusakan pada mobil, kehilangan radio, dalam kondisi seperti ini, ketika komunikasi sangat penting, berhenti hanya satu putaran terlalu dini, ban belum siap karena komunikasi tidak ada. Sebenarnya, dari mana Anda memulainya? Saya pikir kalian telah tampil dan kami harus berjuang keras sampai akhir."

Sebastian Vettel selama sesi konferensi pers paska-balapan.[24]

Perlombaan ini mendapat pujian yang luas, dengan The Guardian yang menyebutnya sebagai "sebuah rollercoaster".[25] Juara dunia sebanyak tiga kali, yaitu Niki Lauda dan Nelson Piquet, menyatakan bahwa mereka belum pernah melihat balapan seperti itu.[26][27] Majalah asal Jerman, yaitu Der Spiegel, menganggap bahwa balapan tersebut "spektakuler" dan "bersejarah", karena telah berhasil memecahkan rekor 147 manuver menyalip yang berhasil dilakukan selama balapan ini berlangsung.[28] Reuters mengatakan bahwa "cuaca di Brasil menghasilkan sebuah thriller untuk bertahan dalam ujian waktu melawan beberapa balapan hebat dalam olahraga [bermotor] ini".[29] Sebastian Vettel sendiri menyebutnya sebagai "balapan terberat yang pernah ada".[30] Perlombaan ini secara retrospektif terkenal karena sifatnya yang dramatis.[31][32]

Pada usia 25 tahun, Vettel menjadi juara dunia tiga kali termuda dalam sejarah olahraga bermotor ini, enam tahun lebih muda dari Ayrton Senna yang pernah berada di musim 1991. Sejajar dengan Senna, Vettel berkomentar bahwa: "Untuk memenangkan gelar ketiga di sini, di mana salah satu idola terbesar saya, Ayrton Senna, berasal, sangat sulit membayangkan saya bergabung dengannya dan nama-nama hebat lainnya dengan memenangkan tiga gelar [juara dunia secara] berturut-turut".[27] Kepala tim Red Bull, yaitu Christian Horner, memuji pembalapnya, dengan mengatakan bahwa "Sebastian telah membalap lebih baik dari sebelumnya musim ini dan telah berjuang untuk kembali ke kejuaraan ini, dia tidak pernah menyerah dan Anda melihatnya pada balapan hari ini".[33]

Daily Mirror memuji desainer Red Bull, yaitu Adrian Newey, karena membuat keputusan untuk mengubah pemetaan mesin pada mobil Vettel setelah meninjau foto-foto kerusakan yang terjadi di mobil Vettel usai kecelakaan di putaran pertama. Newey dikutip mengatakan bahwa: "Jadi kami memotretnya saat lewat, melihat lipatan besar pada knalpot, yang biasanya berarti akan segera retak dan bodinya terbakar. [...] Jadi kami mengubah pemetaan mesin untuk menjaga knalpot tetap dingin. Kita bisa, meskipun itu berarti kehilangan kinerja".[34]

"Saya tidak [berhasil] memenangkan gelar [juara dunia], tetapi saya mendapat banyak rasa hormat dari semua orang."

Fernando Alonso setelah balapan.[27]

Runner-up Kejuaraan Dunia Pembalap, yaitu Fernando Alonso, menyatakan kebanggaannya terhadap timnya, bahkan menyebut musim 2012 sebagai "musim terbaik dalam karier saya". Selama sesi wawancara di atas podium dengan Nelson Piquet, dia menegaskan bahwa: "Jelas kami kehilangan [gelar] Kejuaraan [Dunia] sekarang, tetapi menurut saya, seperti yang Anda katakan, kami tidak kalah di sini di Brasil, kami kalah dalam beberapa balapan di mana kami berada di posisi terdepan. Kami sedikit kurang beruntung. Akan tetapi, ini adalah olahraga, tetapi ketika Anda melakukan sesuatu dengan hati, ketika Anda melakukan sesuatu dengan 100 persen, Anda harus bangga dengan tim Anda, bahagia untuk mereka, dan kami akan mencobanya [lagi] tahun depan."[35] Pers kemudian menunjukkan "keanggunan setelah balapan" Alonso, membandingkannya dengan Vettel yang mengkritik "trik kotor" kompetisi selama sesi konferensi pers pasca balapan.[36]

Berbicara tentang kemenangannya, Jenson Button mengucapkan selamat kepada timnya, dengan mengatakan bahwa: "Ini adalah cara y[ang] sempurna untuk mengakhiri musim ini. Kami mengalami pasang surut dan mengakhiri tahun 2012 dengan baik."[37] Kemenangannya dalam balapan ini menjadi yang terakhir di dalam ajang Formula Satu.[38] Itu juga akan menjadi kemenangan yang terakhir bagi tim McLaren hingga Grand Prix Italia 2021, yang berhasil dimenangkan oleh Daniel Ricciardo.[39]

Setelah pensiun untuk yang kedua kalinya dari olahraga bermotor ini, Michael Schumacher mengomentari tiga tahun di tim Mercedes GP: "Saya telah mencoba misi itu untuk mengakhirinya dengan sukses. Kali ini tidak berhasil, tetapi saya cukup senang untuk menyelesaikannya dari sini, dan menjalani kehidupan yang berbeda lagi."[40]

Mengomentari hasil akhir musim ini, mantan pemilik tim, yaitu Eddie Jordan, mengatakan bahwa dia yakin bahwa Alonso lebih pantas untuk mendapatkan gelar juara dunia tersebut, mengingat "mesin yang kurang kompetitif".[41] Kolumnis BBC dan mantan pembalap Formula Satu, yaitu Jaime Alguersuari, mengambil sudut pandang yang berbeda, dengan mengatakan bahwa pembalap asal Jerman itu pantas untuk mendapatkan gelar juara dunia tersebut, setelah memasuki balapan terakhir dengan "posisi tersulit [...] – dia memiliki segalanya untuk kalah".[42]

Tiga hari setelah balapan, tim Ferrari mengumumkan bahwa mereka mempertimbangkan untuk mengajukan banding ke FIA karena rekaman video yang diduga menunjukkan Sebastian Vettel menyalip Jean-Éric Vergne di bawah kondisi bendera kuning. Jika tuduhan tersebut terbukti benar, maka FIA bisa saja menambahkan 20 detik pada waktu finis Vettel, dan menurunkannya ke posisi ke-8 dalam hasil balapan, dan menyerahkan gelar juara dunia pembalap kepada Alonso.[43] Namun, hanya dua hari kemudian, tim Ferrari lebih memilih untuk tidak mengajukan banding atas hasil tersebut setelah menerima informasi tambahan dari FIA yang mengklarifikasi bahwa aksi menyalip yang telah dilakukan oleh Vettel terhadap Vergne terjadi di bawah kondisi bendera hijau.[44] CEO Formula Satu, yaitu Bernie Ecclestone, sebelumnya menyatakan bahwa dia menganggap bahwa tuduhan tim Ferrari sebagai sesuatu yang "memalukan" dan "lelucon".[45]

Setelah kehilangan posisi ke-10 di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Konstruktor dari tim Caterham, direktur teknik tim Marussia, yaitu Nikolai Fomenko, menuduh pembalap Charles Pic sengaja membiarkan Vitaly Petrov untuk melewatinya karena Pic telah menandatangani kontrak dengan tim Caterham untuk musim depan.[46] Namun, tidak ada tindakan yang diambil menyusul tuduhan tersebut.

Pada bulan Agustus 2018, kepala tim Red Bull, yaitu Christian Horner, mengungkapkan bahwa Sebastian Vettel merasa bahwa rekan setimnya, yaitu Mark Webber, bertanggung jawab atas awal balapan yang buruk, dengan mendorongnya ke dinding pada putaran pertama balapan.[47]

Hasil lomba sunting

Kualifikasi sunting

Pos. No. Pembalap Konstruktor Part 1 Part 2 Part 3 Grid
1 4   Lewis Hamilton McLaren-Mercedes 1:15.075 1:13.398 1:12.458 1
2 3   Jenson Button McLaren-Mercedes 1:15.456 1:13.515 1:12.513 2
3 2   Mark Webber Red Bull-Renault 1:16.180 1:13.667 1:12.581 3
4 1   Sebastian Vettel Red Bull-Renault 1:15.644 1:13.209 1:12.760 4
5 6   Felipe Massa Ferrari 1:16.263 1:14.048 1:12.987 5
6 18   Pastor Maldonado Williams-Renault 1:16.266 1:13.698 1:13.174 161
7 12   Nico Hülkenberg Force India-Mercedes 1:15.536 1:13.704 1:13.206 6
8 5   Fernando Alonso Ferrari 1:16.097 1:13.856 1:13.253 7
9 9   Kimi Räikkönen Lotus-Renault 1:16.432 1:13.698 1:13.298 8
10 8   Nico Rosberg Mercedes 1:15.929 1:13.848 1:13.489 9
11 11   Paul di Resta Force India-Mercedes 1:15.901 1:14.121 10
12 19   Bruno Senna Williams-Renault 1:15.333 1:14.219 11
13 15   Sergio Pérez Sauber-Ferrari 1:15.974 1:14.234 12
14 7   Michael Schumacher Mercedes 1:16.005 1:14.334 13
15 14   Kamui Kobayashi Sauber-Ferrari 1:16.400 1:14.380 14
16 16   Daniel Ricciardo Toro Rosso-Ferrari 1:16.744 1:14.574 15
17 17   Jean-Éric Vergne Toro Rosso-Ferrari 1:16.722 1:14.619 17
18 10   Romain Grosjean Lotus-Renault 1:16.967 18
19 21   Vitaly Petrov Caterham-Renault 1:17.073 19
20 20   Heikki Kovalainen Caterham-Renault 1:17.086 20
21 24   Timo Glock Marussia-Cosworth 1:17.508 21
22 25   Charles Pic Marussia-Cosworth 1:18.104 22
23 23   Narain Karthikeyan HRT-Cosworth 1:19.576 23
24 22   Pedro de la Rosa HRT-Cosworth 1:19.699 242
Waktu 107%: 1:20.330
Sumber:[48]
Catatan
  • ^1Pastor Maldonado menerima penalti turun sepuluh grid setelah menerima teguran ketiganya di musim ini, karena melewatkan panggilan ke jembatan timbang dari FIA.[49]
  • ^2Pedro de la Rosa menerima penalti turun lima grid setelah mengganti girboks mobilnya di luar jadwal yang seharusnya.

Balapan sunting

Pos No Pembalap Konstruktor Lap Waktu/Tersingkir Grid Poin
1 3   Jenson Button McLaren-Mercedes 71 1:45:22.656 2 25
2 5   Fernando Alonso Ferrari 71 +2.734 7 18
3 6   Felipe Massa Ferrari 71 +3.615 5 15
4 2   Mark Webber Red Bull-Renault 71 +4.936 3 12
5 12   Nico Hülkenberg Force India-Mercedes 71 +5.708 6 10
6 1   Sebastian Vettel Red Bull-Renault 71 +9.453 4 8
7 7   Michael Schumacher Mercedes 71 +11.907 13 6
8 17   Jean-Éric Vergne Toro Rosso-Ferrari 71 +28.653 17 4
9 14   Kamui Kobayashi Sauber-Ferrari 71 +31.250 14 2
10 9   Kimi Räikkönen Lotus-Renault 70 +1 Lap 8 1
11 21   Vitaly Petrov Caterham-Renault 70 +1 Lap 19
12 25   Charles Pic Marussia-Cosworth 70 +1 Lap 22
13 16   Daniel Ricciardo Toro Rosso-Ferrari 70 +1 Lap 15
14 20   Heikki Kovalainen Caterham-Renault 70 +1 Lap 20
15 8   Nico Rosberg Mercedes 70 +1 Lap 9
16 24   Timo Glock Marussia-Cosworth 70 +1 Lap 21
17 22   Pedro de la Rosa HRT-Cosworth 69 +2 Lap 24
18 23   Narain Karthikeyan HRT-Cosworth 69 +2 Lap 23
19 11   Paul di Resta Force India-Mercedes 68 Kecelakaan 10
Ret 4   Lewis Hamilton McLaren-Mercedes 54 Kecelakaan 1
Ret 10   Romain Grosjean Lotus-Renault 5 Kecelakaan 18
Ret 18   Pastor Maldonado Williams-Renault 1 Kecelakaan 16
Ret 19   Bruno Senna Williams-Renault 0 Kecelakaan 11
Ret 15   Sergio Pérez Sauber-Ferrari 0 Kecelakaan 12
Sumber:[50]

Klasemen akhir Kejuaraan Dunia setelah perlombaan sunting

  • Teks tebal dan tanda bintang mengindikasikan Juara Dunia musim 2012.

Catatan:
  • Hanya lima posisi teratas saja yang dimasukkan ke dalam tabel klasemen di atas ini.

Referensi sunting

  1. ^ a b "Formula 1 Grande Prêmio Petrobras do Brasil 2012". Formula One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 October 2012. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  2. ^ a b c "FORMULA 1 GRANDE PRÊMIO PETROBRAS DO BRASIL 2012 (Race)". f1standings.net. F1Standings. 25 November 2012. Diakses tanggal 5 April 2021. 
  3. ^ Collantine, Keith (7 December 2011). "United States Grand Prix remains on unchanged 2012 F1 calendar". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  4. ^ "Brazilian Grand Prix 2012: as it happened". Daily Telegraph UK. 25 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-21. Diakses tanggal 26 November 2012. 
  5. ^ "Brazilian Grand Prix 2012: as it happened". Guardian UK. 25 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-11. Diakses tanggal 26 November 2012. 
  6. ^ "Brazilian Grand Prix 2012: as it happened". BBC Sport. 25 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 November 2012. Diakses tanggal 26 November 2012. 
  7. ^ Collantine, Keith (4 October 2012). "Michael Schumacher announces F1 retirement". F1 Fanatic. Keith Collantine. Diakses tanggal 20 November 2012. 
  8. ^ Straw, Edd (1 December 2012). "HRT fails to find buyer before 2013 Formula 1 entry deadline". AUTOSPORT.com. Diakses tanggal 28 January 2015. 
  9. ^ "Teams to trial 2013 prototype Pirelli tyres in Brazil". Formula One. 19 November 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2012. Diakses tanggal 20 November 2012. 
  10. ^ "Pirelli reveal tyre choices for final three rounds". Formula One. 16 October 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2013. Diakses tanggal 22 February 2013. 
  11. ^ a b Davies, Alan. "F1 2012 Brazilian Grand Prix qualifying: Hamilton battles Vettel for pole". whtimes.com. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  12. ^ Collantine, Keith (24 November 2012). "McLaren remain quickest as Brazil practice ends". f1fanatic.co.uk. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  13. ^ Benson, Andrew. "Brazilian GP: Lewis Hamilton leads Sebastian Vettel in second practice". BBC Sport. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  14. ^ Vijayenthiran, Viknesh. "Formula 1 Brazilian Grand Prix Weather Forecast". motorauthority.com. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  15. ^ Benson, Andrew. "Brazilian GP: Lewis Hamilton on pole ahead of Jenson Button". BBC Sport. Diakses tanggal 12 March 2015. 
  16. ^ "Brazilian GP: Michael Schumacher says Mercedes' wet set-up backfired". Autosport. 24 November 2012. Diakses tanggal 17 January 2016. 
  17. ^ "Hamilton on pole as Vettel and Alonso struggle". Eurosport UK. 24 November 2012. Diakses tanggal 30 November 2012. 
  18. ^ "Maldonado handed 10-place grid penalty". Eurosport UK. 24 November 2012. Diakses tanggal 30 November 2012. 
  19. ^ "Alonso keen to just enjoy race now". Eurosport UK. 25 November 2012. Diakses tanggal 30 November 2012. 
  20. ^ "Massa upset with notion he could take Vettel out". ESPN. Diakses tanggal 12 April 2015. 
  21. ^ Collantine, Keith (25 November 2012). "Button wins intense race as Vettel recovers to seal third championship". f1fanatic.co.uk. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  22. ^ "Räikkönens kuriose Irrfahrt: "Vor elf Jahren war das Tor noch offen"". Der Spiegel (dalam bahasa Jerman). Spiegel Online. 26 November 2012. Diakses tanggal 4 February 2015. 
  23. ^ "Red Bull thanks 'gracious' Schumacher for giving Vettel sixth". Autosport. 27 November 2012. Diakses tanggal 2 March 2013. 
  24. ^ "Interview with 2012 F1 champion Sebastian Vettel after Brazilian Grand Prix". autoweek.com. 24 November 2012. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  25. ^ "Sebastian Vettel wins F1 title after rollercoaster Brazilian Grand Prix". Guardian. Diakses tanggal 4 February 2015. 
  26. ^ "So ein Rennen habe ich noch nie erlebt" (dalam bahasa Jerman). Welt Online. 25 November 2012. Diakses tanggal 30 November 2012. 
  27. ^ a b c Spurgeon, Brad (26 November 2012). "Vettel Takes His Third Straight Formula One Title". The New York Times. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  28. ^ "Überholmanöver-Rekord in São Paulo aufgestellt". Der Spiegel (dalam bahasa Jerman). Spiegel Online. 4 December 2012. Diakses tanggal 4 February 2015. 
  29. ^ Baldwin, Alan (25 November 2012). "Vettel is F1's youngest triple champion". Reuters. Diakses tanggal 10 June 2021. 
  30. ^ "Sebastian Vettel says Brazilian Grand Prix was 'toughest race ever'". Guardian. Diakses tanggal 4 February 2015. 
  31. ^ Galloway, James (16 November 2017). "Brazilian GP 2012 revisited: Was this Formula 1's most dramatic race?". Sky Sports. Diakses tanggal 18 October 2019. 
  32. ^ Smith, Luke (25 April 2020). "Brazil 2012: The race that could have changed an F1 nearly-man's career". Autosport. Diakses tanggal 10 June 2021. 
  33. ^ Collantine, Keith (25 November 2012). "Vettel clinches Drivers' Championship hat-trick". f1fanatic.co.uk. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  34. ^ Young, Byron (25 November 2012). "Photo finish: Design genius Adrian Newey has camera lens to thank for Vettel's success". mirror.co.uk. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  35. ^ "Brazilian GP – Sunday – Press Conference". grandprix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  36. ^ "'Vettel overcame the odds'". espnf1.com. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  37. ^ Benson, Andrew. "Sebastian Vettel wins his third F1 world championship for Red Bull". BBC Sport. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  38. ^ "Jenson Button's final race ends in disappointment with early Abu Dhabi Grand Prix retirement". The Telegraph. 27 November 2016. Diakses tanggal 10 January 2018. 
  39. ^ "2021 Italian Grand Prix race report and highlights: Ricciardo leads stunning McLaren 1-2 at Monza after Verstappen and Hamilton collide again". Formula1. 12 September 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-13. 
  40. ^ Cary, Tom. "Michael Schumacher prepares for a second Formula One retirement before riding off into the sunset". telegraph.co.uk. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  41. ^ "Eddie Jordan Alonso more than earned the title than Vettel". nonf1.com. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  42. ^ Alguersuari, Jaime. "Jaime Alguersuari column: Sebastian Vettel deserved title". BBC Sport. Diakses tanggal 11 March 2015. 
  43. ^ "Ferrari contemplate challenge to Sebastian Vettel's F1 world title win". Guardian. Diakses tanggal 4 February 2015. 
  44. ^ "Ferrari drops Vettel appeal". ESPN. 30 November 2012. Diakses tanggal 4 February 2015. 
  45. ^ "Formel-1-Boss Ecclestone über Ferrari-Verdacht: "Es ist eine Schande"". Der Spiegel (dalam bahasa Jerman). Spiegel Online. 30 November 2012. Diakses tanggal 4 February 2015. 
  46. ^ Николай Фоменко: "Марусе" нужно объединиться с Петровым [Nikolay Fomenko: "Marussia" should unite with Petrov]. Izvestia (dalam bahasa Rusia). News Media. 16 December 2012. Diakses tanggal 7 January 2013. 
  47. ^ Larkam, Lewis (14 August 2018). "'Multi 21' was Vettel's payback to Webber's tactics – Horner". crash.net. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  48. ^ Beer, Matt (24 November 2012). "Hamilton leads all-McLaren front row". Autosport. Haymarket Publications. Diakses tanggal 24 November 2012. 
  49. ^ "Maldonado relegated ten places". ESPN F1. 24 November 2012. Diakses tanggal 24 November 2012. 
  50. ^ Collantine, Keith. "2012 Brazilian Grand Prix result". f1fanatic.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-13. Diakses tanggal 18 March 2015. 
  51. ^ a b "Brazil 2012 - Championship • STATS F1". www.statsf1.com. Diakses tanggal 13 March 2019. 


Seri sebelumnya:
Grand Prix Amerika Serikat 2012
Kejuaraan Dunia Formula Satu
musim 2012
Seri selanjutnya:
Grand Prix Australia 2013
Tahun sebelumnya:
Grand Prix Brasil 2011
Grand Prix Brasil Tahun selanjutnya:
Grand Prix Brasil 2013