Grand Prix Bahrain

Grand Prix Formula 1

Grand Prix Bahrain merupakan salah satu balapan reguler dalam seri kejuaraan dunia Formula 1, yang diadakan di Sirkuit Internasional Bahrain. Balapan ini pertama kali digelar pada tahun 2004.

Grand Prix Bahrain
Sirkuit Internasional Bahrain
Bahrain International Circuit--Grand Prix Layout.svg
Informasi lomba
Jumlah gelaran18
Pertama digelar2004
Terbanyak menang (pembalap)Britania Raya Lewis Hamilton (5)
Terbanyak menang (konstruktor)Italia Ferrari dan Jerman Mercedes (6)
Panjang sirkuit5.412 km (3.363 mi)
Jarak tempuh308.405 km (191.634 mi)
Lap57
Balapan terakhir (2021)
Pole position
Podium
Lap tercepat

Grand Prix Bahrain, yang disponsori oleh Gulf Air, membuat sejarah sebagai Grand Prix F1 yang paling pertama yang diadakan di kawasan Timur Tengah. Negara Bahrain berjuang secara mati-matian di awal tahun 2003, pada saat mereka bersaing ketat dengan tempat lain di kawasan itu untuk tahap perlombaan, diantaranya adalah dengan Mesir, Libanon, dan Uni Emirat Arab.

Balapan yang paling pertama berlangsung di Sirkuit Internasional Bahrain pada tanggal 4 April 2004. Balapan tersebut telah mencatatkan sebuah sejarah, yaitu sebagai Grand Prix Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu yang pertama yang diadakan di kawasan Timur Tengah, dan balapan tersebut juga telah dianugerahi penghargaan untuk "Grand Prix Terorganisir Terbaik" oleh FIA. Balapan tersebut biasanya merupakan balapan yang ketiga di dalam kalender Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu. Namun, pada musim 2006, Grand Prix Bahrain bertukar tempat dengan seri pembuka tradisional, yaitu Grand Prix Australia, yang sengaja didorong mundur untuk menghindari bentrokan dengan acara Commonwealth Games 2006. Pada tahun 2010, Grand Prix Bahrain kembali lagi menggelar balapan pembukaan Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu musim 2010, dan mobil-mobil F1 itu melaju di atas "Sirkuit Endurance" sepanjang 6.299 km (3.914 mil), untuk merayakan 'pesta berlian' F1.

Grand Prix Bahrain 2011, yang rencananya akan diadakan pada tanggal 13 Maret 2011, telah dibatalkan pada tanggal 21 Februari 2011 karena protes Bahrain 2011, setelah sejumlah pembalap, termasuk Damon Hill dan Mark Webber, memprotes. Aktivis hak asasi manusia menyerukan pembatalan balapan ini pada musim 2012, karena laporan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh otoritas Bahrain. Para personel tim F1 juga telah menyuarakan keprihatinan mereka tentang keselamatan, tetapi balapan ini tetap dilaksanakan sesuai dengan rencana pada tanggal 22 April 2012.

Pada tahun 2014, untuk memperingati sepuluh tahun pementasan pertama Grand Prix Bahrain, balapan diadakan sebagai acara malam di bawah lampu sorot. Dengan demikian, balapan tersebut akan menjadi balapan malam Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu yang kedua, setelah Grand Prix Singapura pada tahun 2008. Acara balapan malam perdana di Bahrain dimenangkan oleh Lewis Hamilton. Balapan-balapan selanjutnya di Bahrain juga merupakan balapan malam.

Tidak lama setelah berakhirnya sesi pengujian pra-musim ajang Formula Satu musim 2014, yang berlangsung pada bulan Februari 2014, tikungan pertama dari lintasan ini diganti namanya setelah juara dunia sebanyak tujuh kali dan juga pembalap legendaris asal Jerman, yaitu Michael "Schumi" Schumacher, untuk menghormati seluruh prestasinya, dan juga sebagai sebuah dukungan moril, setelah ia mengalami kecelakaan ski yang hampir fatal pada akhir bulan Desember 2013, hanya berselang lima hari saja sebelum hari ulang tahunnya yang ke-45, yang jatuh pada tanggal 3 Januari 2014.

SejarahSunting

 
Sirkuit Internasional Bahrain pada 2010

Pembangunan Sirkuit Internasional Bahrain di Sakhir telah dimulai pada tahun 2002, dengan minat domestik yang tinggi tentang proyek tersebut, karena memberikan sebuah masa depan yang cerah bagi pembalap Bahrain generasi berikutnya. Sebelumnya, negara Bahrain ini telah berjuang keras melawan persaingan yang sangat sengit dari tempat lain di kawasan ini untuk menggelar ajang balapan F1, dengan Mesir, Lebanon, dan Uni Emirat Arab, yang semuanya berharap gengsi untuk menjadi tuan rumah dari Grand Prix Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu. Dengan selesainya proyek tersebut, maka sirkuit ini telah menjadi pusat olahraga motor di Teluk Persia, karena banyak diadakan balapan lainnya, seperti balapan drag, balapan GT, balapan Formula 3, dan seri Australia, yaitu V8 Supercars.

Balapan pertama pada tahun 2004. Balapan ini dimenangkan oleh pembalap asal Jerman, yaitu Michael Schumacher, untuk Ferrari. Fernando Alonso memenangkan balapan Grand Prix Bahrain yang kedua untuk tim Renault pada tahun 2005, dan kemudian menjadi pemenang ulangan yang pertama di balapan Timur Tengah pada tahun 2006 (sekali lagi untuk tim Renault), setelah pertarungan yang mendebarkan selama balapan ini berlangsung dengan Michael Schumacher. Pada musim 2007 dan 2008, pembalap asal Brasil, yaitu Felipe Massa, memenangkan balapan untuk tim Ferrari, dan kemudian menjadi pemenang ulangan yang kedua di balapan Timur Tengah. Musim 2009 melihat Jenson Button menang untuk tim Brawn GP. Setelah kemenangannya pada musim 2010, Alonso menjadi juara tiga kali yang pertama di balapan Timur Tengah.

 
Sirkuit ketahanan, digunakan pada 2010

Balapan pada musim 2010 menggunakan konfigurasi sirkuit baru. Balapan tersebut menggunakan tata letak "Endurance Circuit (sirkuit ketahanan)", dan memperpanjang panjang putaran sirkuit menjadi 6,299 kilometer (3,914 mi). Trek baru berbelok ke kiri setelah Belokan ke-4, kemudian, ada urutan lima putaran, sebelum kembali lagi ke sirkuit aslinya. Kemudian, muncul tikungan kiri-kanan, sebelum tikungan hairpin (jepit rambut) yang ketat mengembalikan mobil ke trek utama. Grand Prix 2011 dan 2012 kembali menggunakan tata letak yang asli.

Pembatalan tahun 2011Sunting

Pada tanggal 21 Februari 2011, secara resmi telah diumumkan bahwa Grand Prix Bahrain 2011, yang semula dijadwalkan pada tanggal 13 Maret 2011, telah dibatalkan karena protes Bahrain 2011. Pada tanggal 3 Juni 2011, FIA telah memutuskan untuk menjadwal ulang balapan ini pada tanggal 30 Oktober 2011. Pembalap dan juara dunia Formula Satu musim 1996, yaitu Damon Hill, telah meminta kepada pihak Formula Satu untuk tidak menjadwal ulang balapan ini, dengan mengatakan bahwa jika balapan terus berjalan, "(maka) kita akan selamanya memiliki hubungan yang buruk dengan metode yang represif untuk mencapai ketertiban". Dan Bernie Ecclestone telah mengatakan kepada BBC di dalam sebuah wawancara: "Mudah-mudahan akan ada kedamaian dan ketenangan dan kami bisa kembali di masa depan, tetapi tentu saja tidak. Jadwal tidak dapat dijadwalkan ulang tanpa persetujuan dari para peserta – merekalah fakta." Seminggu setelah keputusannya untuk menjadwal ulang balapan, pihak Formula Satu secara resmi telah mengumumkan pembatalan balapan Grand Prix Bahrain untuk musim 2011.

Kontroversi tahun 2012Sunting

Aktivis hak asasi manusia menyerukan pembatalan Grand Prix Bahrain 2012, yang berlangsung pada tanggal 22 April 2012, karena laporan penggunaan kekuatan yang berlebihan oleh pihak berwenang dan penyiksaan dalam penahanan. Itu termasuk pembunuhan aktivis Salah Abbas Habib selama demonstrasi pada malam Grand Prix, serta penembakan fatal sebelumnya terhadap jurnalis foto Ahmed Ismael Hassan al-Samadi, yang meliput protes terhadap Grand Prix Bahrain.

Pada tanggal 9 April 2012, The Guardian telah melaporkan bahwa menurut salah satu anggota tim yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan pandangannya mewakili, "tim Formula Satu ingin [agar] badan pengatur olahraga tersebut membatalkan – atau setidaknya menunda – Grand Prix Bahrain..., karena meningkatnya masalah keamanan di tengah protes yang sedang berlangsung di kerajaan... Saya merasa sangat tidak nyaman pergi ke Bahrain. Jika saya [ber]terus terang secara brutal, [maka] satu-satunya cara mereka dapat melakukan balapan ini tanpa insiden adalah dengan memiliki militer yang lengkap terkunci di sana. Dan saya pikir itu tidak dapat diterima, baik untuk F1, maupun untuk Bahrain. [Akan] tetapi, saya tidak melihat cara lain mereka bisa melakukannya".

Dalam konteks itu, Anonymous meluncurkan operasi opBahrain pada tanggal 21 April 2012, dan mengancam perwakilan Formula 1 dari serangan dunia maya jika mereka melanjutkan Grand Prix Bahrain. Beberapa jam kemudian, peretas Anonymous menghapus situs web f1-racers.net, setelah meluncurkan serangan penolakan layanan terdistribusi kepadanya.

Grand Prix Bahrain 2012 kembali lagi menggunakan konfigurasi Sirkuit Grand Prix 15 sudut, yang sebelumnya terakhir kali telah digunakan pada musim 2009, dan bukan menggunakan konfigurasi Sirkuit Endurance yang telah digunakan pada musim 2010.

Kontroversi yang terus berlanjutSunting

Sejak perhatian media global atas demonstrasi skala besar pada tahun 2011 dan 2012, telah ada laporan berkelanjutan dari kelompok hak asasi manusia tentang pelanggaran dan pemenjaraan di Bahrain terkait dengan protes F1. Di antara mereka adalah seorang fotografer, Ahmed Humaidan, yang merupakan satu dari sekitar 30 orang yang dipenjara karena peran dalam protes tahun 2012, dan aktivis, Najah Ahmed Yousif, yang berada di penjara, dan telah dilecehkan secara fisik dan seksual, karena mengkritik F1 Bahrain di media sosial. Organisasi hak asasi manusia terus mengkritik Grup Formula Satu (FOG) dan Fédération Internationale de l'Automobile (FIA), karena menolak mengikuti Pernyataan Komitmen untuk Menghormati Hak Asasi Manusia, dengan mengatakan bahwa dengan tidak memanfaatkan posisi kekuasaan mereka untuk mengambil tindakan terhadap tindakan keras politik tersebut, maka pihak penyelenggara F1 telah terlibat dengan penderitaan para pembangkang. Pada tahun 2018, pihak F1 "mengaku prihatin" terhadap Yousif, setelah tekanan publik dan media terus berlanjut, tetapi belum ada tindakan lebih lanjut yang diketahui sejak saat itu.

Penundaan tahun 2020Sunting

Menanggapi pandemi COVID-19, pihak panitia penyelenggara acara pada awalnya telah mengumumkan bahwa tidak akan ada satu pun penonton yang diizinkan untuk menghadiri perlombaan. Pada tanggal 13 Maret 2020, balapan ini ditunda tanpa batas waktu. Perlombaan ini akan diadakan pada tanggal 29 November 2020[a][b], dan itu akan menjadi salah satu dari dua acara yang diadakan di sekitar Sirkuit Internasional Bahrain selama dua akhir pekan, dengan balapan kedua yang berlangsung di tata letak luar, dan diberi nama "Grand Prix Sakhir".[c]

Kontroversi tahun 2020Sunting

Menurut kalender F1 musim 2020 yang telah dijadwalkan ulang, negara Bahrain secara resmi diumumkan sebagai tuan rumah bagi dua balapan secara berturut-turut pada akhir bulan November 2020. Namun, acara tersebut mendapat reaksi tidak hanya dari organisasi hak asasi manusia saja, tetapi juga berasal dari juara dunia tujuh kali F1 asal Inggris, yaitu Lewis Hamilton. Hamilton mengeluarkan sebuah peringatan kepada F1, dan meminta olahraga tersebut untuk menghadapi tanggung jawabnya dan menghadapi / menangani masalah hak asasi manusia (HAM) di negara-negara yang dikunjungi. Konsorsium organisasi hak asasi manusia (HAM) yang dipimpin oleh Institut Bahrain untuk Hak dan Demokrasi (Bird), telah menulis kepada CEO Formula Satu pada saat itu, yaitu Chase Carey, bahwa balapan di Bahrain menjadi titik fokus protes di negara itu, dan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang dilakukan oleh keamanan Bahrain terhadap demonstran. Pemerintah Bahrain, di sisi lain, telah membantah tuduhan pencucian olahraga.

KarakteristikSunting

Karakteristik lapangan adalah area run-off yang luas, yang telah dikritik karena tidak menghukum pembalap yang menyimpang dari trek. Namun, mereka cenderung mencegah pasir masuk ke trek, dan sirkuit tersebut dianggap sebagai salah satu sirkuit yang teraman di dunia.

Meskipun minuman beralkohol legal di Bahrain, namun para pembalap tidak menyemprotkan sampanye tradisional ke atas podium. Sebagai gantinya, mereka menyemprotkan minuman air mawar non-alkohol, yang dikenal sebagai Waard.

PemenangSunting

Pemenang berulang (pemenang)Sunting

Pembalap tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu di musim sekarang.

Menang Pembalap Tahun menang
5   Lewis Hamilton 2014, 2015, 2019, 2020, 2021
4   Sebastian Vettel 2012, 2013, 2017, 2018
3   Fernando Alonso 2005, 2006, 2010
2   Felipe Massa 2007, 2008
Sumber:[1]

Pemenang berulang (konstruktor)Sunting

Tim tebal berkompetisi di kejuaraan Formula Satu di musim sekarang.

Menang Konstruktor Tahun menang
6   Ferrari 2004, 2007, 2008, 2010, 2017, 2018
  Mercedes 2014, 2015, 2016, 2019, 2020, 2021
2   Renault 2005, 2006
  Red Bull 2012, 2013
Sumber:[1]

Pemenang berulang (pabrikan mesin)Sunting

Pabrikan tebal berkompetisi dalam kejuaraan Formula Satu di musim sekarang.

Menang Pabrikan Tahun menang
7   Mercedes 2009, 2014, 2015, 2016, 2019, 2020, 2021
6   Ferrari 2004, 2007, 2008, 2010, 2017, 2018
4   Renault 2005, 2006, 2012, 2013
Sumber:[1]

Menurut tahunSunting

Tahun Pembalap Konstruktor Konfigurasi Sirkuit Laporan
2004   Schumacher, MichaelMichael Schumacher Ferrari Sakhir Grand Prix Circuit Laporan
2005   Alonso, FernandoFernando Alonso Renault Laporan
2006   Alonso, FernandoFernando Alonso Renault Laporan
2007   Massa, FelipeFelipe Massa Ferrari Laporan
2008   Massa, FelipeFelipe Massa Ferrari Laporan
2009   Button, JensonJenson Button Brawn-Mercedes Laporan
2010   Alonso, FernandoFernando Alonso Ferrari Sakhir Endurance Circuit Laporan
2011 Dibatalkan Sakhir Grand Prix Circuit Laporan
2012   Vettel, SebastianSebastian Vettel Red Bull-Renault Laporan
2013   Vettel, SebastianSebastian Vettel Red Bull-Renault Laporan
2014   Hamilton, LewisLewis Hamilton Mercedes Laporan
2015   Hamilton, LewisLewis Hamilton Mercedes Laporan
2016   Rosberg, NicoNico Rosberg Mercedes Laporan
2017   Vettel, SebastianSebastian Vettel Ferrari Laporan
2018   Vettel, SebastianSebastian Vettel Ferrari Laporan
2019   Hamilton, LewisLewis Hamilton Mercedes Laporan
2020   Hamilton, LewisLewis Hamilton Mercedes Laporan
2021   Hamilton, LewisLewis Hamilton Mercedes Laporan
Sumber:[1][2]

Nama dan sponsor resmiSunting

2004–2010, 2012–Sekarang: Formula 1 Gulf Air Bahrain Grand Prix

Balapan pendukungSunting

Formula BMW Asia mendukung Grand Prix Bahrain pada tahun 2004, dengan pembalap asal Hong Kong, yaitu Marchy Lee, yang berhasil memenangkan kedua putaran tersebut. Namun, seri tersebut memiliki masalah logistik setelah balapan selesai, ketika mobil tertunda dalam perjalanan ke Malaysia, absen pada acara berikutnya, dan harus menjadwal ulang sisa musim. Formula BMW Asia belum mendukung Grand Prix Bahrain sejak saat itu, tetapi Formula BMW World Final yang pertama, diadakan di Bahrain. Porsche Supercup telah mendukung balapan 2005, 2006, 2007, dan 2008. Seri GP2 mendukung perlombaan ini pada tahun 2007, dan perlombaan selebritas diadakan pada tahun 2006, dengan orang-orang seperti Simon Webbe yang ikut bersaing.

Dukungan lebih lanjut untuk event musim 2008 diberikan oleh Seri GP2 Asia, Speedcar Series, dan seri yang menggunakan Chevrolet Luminas buatan Australia.

Pengabaian visaSunting

Warga dan penduduk Gulf Cooperation Council, serta warga negara dari 66 negara memenuhi syarat untuk mendapatkan visa on arrival di Bahrain sepanjang tahun. Sebanyak 113 kebangsaan, termasuk mereka yang memenuhi syarat untuk visa on arrival, dapat mengajukan visa melalui proses aplikasi online. Untuk Grand Prix, otoritas Bahrain mengeluarkan visa F1 khusus, yang memungkinkan untuk banyak entri dalam periode dua minggu tertentu di sekitar acara tersebut. Visa ini tersedia untuk pemegang tiket Grand Prix, dan tidak dikenai biaya sepeser pun.

KritikSunting

Kumpulan kelompok hak asasi manusia (HAM), yang dipimpin oleh Institut Bahrain untuk Hak dan Demokrasi (BIRD), mengklaim bahwa Grand Prix Bahrain telah menjadi titik fokus protes yang populer dan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) serius yang dilakukan oleh pasukan keamanan negara Bahrain terhadap pengunjuk rasa. LSM menuduh bahwa F1 telah melakukan PR yang tidak ternilai bagi pemerintah Bahrain dan berisiko menormalkan lebih lanjut pelanggaran hak asasi manusia (HAM) di negara itu. Dalam surat kepada Lewis Hamilton, tiga orang tahanan politik negara Bahrain telah memuji komitmennya terhadap masalah hak asasi manusia (HAM), dan memintanya sebagai seorang juara dunia F1, untuk bisa menyampaikan penderitaan mereka kepada khalayak yang lebih luas.

Lihat jugaSunting

Pariwisata di Bahrain

CatatanSunting

a. ^ Wabah pandemi COVID-19 yang melanda dunia, membuat beberapa Grand Prix dibatalkan atau dijadwal ulang. Kalender resmi Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu musim 2020 yang telah direvisi ulang, terdiri dari tujuh belas (17) balapan.

b. ^ Grand Prix 2020 dan 2021 diadakan tanpa penonton karena pandemi COVID-19 di Bahrain.

c. ^ Grand Prix Bahrain 2020 digelar menggunakan tata letak tradisional, yang disebut "Sirkuit Grand Prix", sedangkan Grand Prix Sakhir 2020 akan menggunakan tata letak yang berbeda, yang disebut "Sirkuit Luar".

Pranala luarSunting

  1. ^ a b c d "Bahrain GP". ChicaneF1. Diakses tanggal 3 September 2021. 
  2. ^ "Sakhir" (dalam bahasa Prancis). StatsF1. Diakses tanggal 3 September 2021.