Mark Webber (pembalap)

Mantan pembalap mobil profesional asal Australia

Mark Alan Webber AO (dikenal dengan nama Mark Webber dan akrab disapa Webbo, lahir 27 Agustus 1976[1]) adalah seorang pembalap Formula 1 dari Australia. Ia merupakan pembalap Australia pertama sejak David Brabham di musim 1994 yang turun di ajang F1, dan sekaligus juga menjadi pembalap Australia pertama yang berhasil meraih pole position, lap tercepat, serta memenangi seri balapan[2] dan memimpin klasemen sejak Alan Jones pada tahun 1981.

Mark Webber
AO
Mark Webber dalam Grand Prix Malaysia 2017.
LahirMark Alan Webber
27 Agustus 1976 (umur 47)
Queanbeyan, New South Wales, Australia
Kebangsaan Australia
FIA World Endurance Championship
Tahun aktif20142016
TimPorsche
Start25
Menang8
Pole8
Hasil terbaik1st di 2015
Catatan lomba Le Mans 24 Jam
Tahun19981999, 2014-2016
TimPorsche (2014-2016)
AMG-Mercedes (1998-1999)
Hasil terbaik2nd (2015)
Menang kelas0
Karier Kejuaraan Dunia Formula Satu
Tahun aktif20022013
TimMinardi, Jaguar, Williams, Red Bull
Jumlah lomba217 (215 start)
Juara dunia0
Menang9
Podium42
Total poin1,047.5
Posisi pole13
Lap tercepat19
Lomba pertamaGrand Prix Australia 2002
Menang pertamaGrand Prix Jerman 2009
Menang terakhirGrand Prix Inggris 2012
Lomba terakhirGrand Prix Brasil 2013
Klasemen 2013Ke-3 (199 poin)
Situs webhttp://www.markwebber.com

Mark Webber memulai debut Formula 1 nya di GP Australia 2002 saat bergabung bersama tim Minardi. Sejak saat itu Webber kerap kali dikenal sebagai pembalap yang hobi pindah-pindah tim, karena ia juga sempat bergabung bersama Jaguar Racing untuk musim 2003 dan 2004, dan Williams Grand Prix Engineering untuk musim 2005 dan 2006, sebelum akhirnya berlabuh di tim Red Bull Racing sejak musim 2007 sampai saat ini. Bersama tim Red Bull Racing, Webber berhasil meraih kemenangan pertamanya di GP Jerman 2009. Prestasi bagus kemudian Webber tunjukkan di musim 2010 saat ia berhasil menjadi salah satu kandidat juara dunia dan sempat memimpin klasemen sampai akhirnya kalah oleh rekan setimnya sendiri di balapan penutup musim. Webber dipastikan akan tetap bersama tim RBR sampai akhir musim 2013.[3]

Profil sunting

Mark Webber lahir di Queanbeyan, New South Wales.[4] Ia merupakan anak dari Alan Webber, seorang penjual dan distributor sepeda motor lokal di daerahnya. Mark memulai hobi olahraganya sejak usia kecil, dimana ia bermain untuk tim rugby didaerahnya, yaitu tim Canberra Raiders, di pertengahan 1980-an. Ia kemudian tertarik untuk masuk ke ajang motorsport, dikarenakan ia sangat mengidolakan pembalap F1 Alain Prost dan pembalap MotoGP Kevin Schwantz. Ayahnya yang seorang penjual sepeda motor memberikannya sebuah motor kecil kepada Webber untuk dijajalnya. Namun Webber kemudian beralih ke ajang gokart pada usia 14 tahun.

Webber saat ini tinggal di Aston Clinton, Buckinghamshire, Inggris bersama pacar dan mantan manajernya, Ann Neal. Pasangan ini telah mempunyai seorang putra bernama Luke.[5] Hobi Mark saat ini adalah bersepeda, bersepeda gunung, dan tenis. Khusus untuk bersepeda gunung, Mark nyaris saja tidak bisa tampil di awal musim F1 2009 karena sebelumnya ia sempat mengalami kecelakaan saat mengikuti acara sepeda amal Tasmania pada akhir November 2008. Webber juga menyukai ajang sepak bola. Ia merupakan fans dari klub sepak bola Liga Inggris Sunderland.[6] Untuk musik, Mark adalah fans dari grup band Pink, Oasis, INXS, dan U2.

Karier awal sunting

Balapan junior sunting

Usai berlaga dalam beberapa kejuaraan motocross kelas kanak-kanak, Webber pindah ke ajang balapan empat roda pada tahun 1991 dengan mengikuti kejuaraan karting pada usia 14 tahun. Ia memenangkan kejuaraan negara bagian New South Wales pada tahun 1993, dan pindah langsung ke Formula Ford Australia Championship setelah ayahnya membelikannya sebuah sasis Van Diemen FF1600 yang merupakan sasis bekas Craig Lowndes. Ia juga sempat bekerja sebagai seorang instruktur balap di Sydney Oran Park Raceway di waktu senggang di antara balapan. Dalam musim debutnya di Formula Ford Webber berhasil finis ke-14 di klasemen akhir. Ia kemudian melanjutkan kariernya di Formula Ford untuk tahun 1995, dan Webber berhasil mencetak beberapa kemenangan, termasuk di antaranya menang dalam supporting race untuk Grand Prix Australia di Adelaide. Webber berhasil finis di P4 klasemen, dan ia kemudian berhasil mendapatkan sponsorship dari Yellow Pages Australia dan kemudian memutuskan untuk pindah ke Eropa untuk memulai karier balapan internasionalnya dengan harapan bisa meraih sukses lebih lanjut.[7]

Webber kemudian berhasil mendapatkan tes di Snetterton dengan tim Van Diemen, dan kemudian memperoleh kontrak balapan untuk tim tersebut di Formula Ford Festival di akhir 1995, yang diadakan di Brands Hatch, di mana ia berhasil finis ketiga dalam balapan tersebut.[4] Itu adalah hasil yang cukup baik bagi Webber yang akhirnya mampu dipercaya oleh tim Van Diemen untuk mengontraknya pada tahun 1996. Sebelum pindah ke Eropa secara permanen, Webber sempat memenangkan perlombaan Formula Holden 1996 yang berlangsung sebagai supporting race GP F1 Australia 1996.[4] Selama musim Formula Ford Inggris 1996, Webber berhasil meraih empat kemenangan dan berhasil finis di P2 klasemen, yang membuatnya sebagai salah satu pembalap muda yang memiliki bakat cukup bagus saat itu. Ia juga berhasil memenangkan perlombaan di Spa-Francorchamps dalam seri Formula Ford Euro Cup. Di akhir musim ia kemudian terpilih oleh publik Australia sebagai "Young Achiever Australian Motorsports" dan "Pembalap Australia Paling Berprestasi" pada akhir tahun 1996. Dua hari setelah ia memenangkan balapan di Spa, Webber kemudian mengikuti tes bersama tim Alan Docking Racing, dan akhirnya ia menandatangani tawaran kontrak dari tim tersebut untuk membalap di ajang Formula 3 tahun 1997.[4]

Formula 3 dan GT sunting

Tanpa dukungan keuangan yang memadai, Webber kemudian menikmati keras dan lembutnya membalap di ajang Formula Ford. Webber dan timnya kemudian berjuang untuk mencari uang untuk mendukung karier balapannya. Ia hampir dipaksa untuk berhenti di pertengahan musim, namun akhirnya bisa mendapatkan dukungan sponsorship pribadi yang berarti dari legenda rugby Australia David Campese, yang membantunya untuk menyelesaikan musim balap Webber. Mark kemudian menyatakan ia akan mengganti dana yang telah dikeluarkan oleh Campese suatu hari nanti jika ia telah sukses.[8] Webber kemudian meraih kemenangan di Brands Hatch, dengan memimpin dari awal lomba sampai akhir dan mencatat lap tercepat dalam balapan tersebut. Ia kemudian berhasil meraih empat kali posisi podium, termasuk tempat kedua dalam supporting race untuk Grand Prix Inggris 1997, dan menyelesaikan musim secara keseluruhan di posisi keempat klasemen.

Selama musim 1997, Webber didekati oleh Mercedes-AMG untuk turut serta dalam lomba mobil sport. Walaupun ia awalnya menolak tawaran tersebut, perlahan tetapi pasti, Webber akhirnya bersedia untuk berpastisipasi dalam tes di sirkuit A1-Ring di Austria. Tim AMG kemudian terkesan dengan penampilan dan semangat dari Webber, dan mereka tanpa ragu kemudian mengontrak Mark Webber sebagai pembalap resmi tim untuk kejuaraan FIA GT Championship musim 1998. Pasangannya di tim AMG adalah pembalap senior Bernd Schneider. Dalam perjalanannya ke seluruh dunia, termasuk ke Amerika Serikat, Jepang dan Eropa, pasangan ini berhasil memenangkan lima dari sepuluh lomba yang digelar, dan berhasil finis di P2 klasemen akhir kalah dari pasangan Klaus Ludwig dan Ricardo Zonta dalam balapan terakhir di Laguna Seca Mazda Raceway. Webber kemudian tetap bertahan dengan tim AMG untuk tahun 1999, dan dipromosikan untuk membalap sendiri untuk musim ini. Namun, karier balapannya di musim 1999 harus berakhir dini setelah ia mengalami kecelakaan saat lathan di Sirkuit Le Mans sebagai persiapan ajang 24 Hours of Le Mans. Nasib yang sama kemudian menimpa Petrus Dumbreck saat balapan, dan dicurigai kesalahan aerodinamika dari mobil Mercedes-Benz menjadi penyebab musibah ini. Mercedes kemudian undur diri dari ajang balapan, dan menyebabkan Webber sempat menganggur beberapa bulan.[9]

Karier Formula Satu (1999–2013) sunting

1999—2001: Testing sunting

Webber kemudian berbicara dengan pemilik tim Jordan, Eddie Jordan, yang memperkenalkannya kepada sesama orang Aussie, Paul Stoddart. Stoddart kemudian menawarkan dukungan sponsorship sebesar $1.100.000 yang diperlukan untuk perkembangan karier Webber, dan memberinya kursi di tim Arrows Junior untuk kejuaraan Formula 3000 tahun 2000. Sebagai hasilnya, Webber kemudian merasakan keingingan untuk membalap ke ajang Formula Satu, dan menyelesaikan dua hari tes di Sirkuit Catalunya di bulan Desember 1999 untuk tim Arrows Grand Prix International yang dimiliki Tom Walkinshaw.

Mark Webber kemudian menandatangani kontrak sebagai tes driver untuk tim Arrows untuk tahun 2000, dan juga mendapatkan sponsor pribadi dari perusahaan bir Australia Foster's yang telah menjadi sponsornya sejak di Formula 3000.[10] Webber meraih kemenangan dalam putaran dua musim F3000 tahun 2000 di Sirkuit Silverstone, dan menyelesaikan musim 2000 dengan dua kali lap tercepat, tiga kali podium, dan finis di P3 klasemen akhir, yang menjadikannya rookie paling impresif selama musim F3000 tahun 2000.[11] Webber kemudian sempay diisukan tidak mau menerima kontrak balapan untuk tim Arrows musim 2001 yang telah disodorkan kepadanya sejak bulan Juli, sebagai jalan tengah, Webber kemudian menerima tawaran tes bersama tim Benetton Formula di akhir musim 2000, dan berhasil meraih hasil cukup baik dengan melampaui pembalap reguler Benetton Giancarlo Fisichella dalam tes yang diadakan di Sirkuit Estoril. Webber juga setuju mengangkat Flavio Briatore sebagai manajer pribadinya dan juga masuk ke tim Benetton sebagai tes driver resmi musim 2001. Webber lantas melanjutkan kariernya di F3000 degan bergabung bersama tim Super Nova Racing, dengan hasil kemenangan di Imola, Monaco, dan Magny-Cours. Ia berhasil finis di P2 klasemen akhir di belakang pembalap Inggris Justin Wilson.[12] Setelah berhasil mendapatkan kontrak balapan F1 musim 2002 bersama tim Minardi, posisi Webber sebagai tes driver tim Benetton (yang kemudian berubah nama menjadi Renault F1) digantikan oleh pemuda asal Asturias, Spanyol, Fernando Alonso. Mark Webber kemudian mencatat sejarah sebagai pembalap F1 asal Australia pertama sejak David Brabham di musim 1994.

2002: Minardi Asiatech sunting

 
Mark Webber membalap untuk tim Minardi di Grand Prix Prancis 2002.

Webber resmi menjadi pembalap F1 dan bergabung bersama tim Minardi beberapa minggu sebelum GP Australia 2002. Dalam debutnya, ia tampil gemilang dengan finis kelima[13] dan dua poin dalam balapan serta mengalahkan rekan setimnya secara dominan dalam babak kualifikasi.[14] Ia menjadi pembalap Minardi pertama sejak Marc Gene di 1999 yang mampu meraih poin untuk tim.[15] Namun di GP Spanyol, Webber dan rekannya Alex Yoong terpaksa harus absen dari lomba setelah tim Minardi mengalami masalah dengan desain mobilnya. Di sisi lain rekan satu tim Webber, Alex Yoong tampak tidak mampu berbuat banyak dengan mobil Minardi PS02, dan kemudian ia digantikan oleh Anthony Davidson di Hungaria[16] dan Belgia. Lagi-lagi Webber berhasil mengalahkan dua rekan setimnya tersebut. Atas prestasinya yang mengagumkan di 2002, banyak tim papan atas yang mencoba mendekati Webber untuk 2003. Webber lantas memilih untuk bergabung bersama Jaguar Racing di 2003 yang saat itu diasuh oleh Niki Lauda.

2003—2004: Jaguar Racing sunting

 
Webber membalap untuk tim Jaguar di Grand Prix Amerika Serikat 2004.

Pada tahun 2003, Mark Webber dikontrak oleh tim Jaguar Racing, bersama Antonio Pizzonia.[17] Di tim berpulas hijau ini ia kerap tampil luarbiasa. Ia nyaris merebut pole position di GP Brazil.[18][19] Namun saat balapan, Webber menjadi otak dibalik insiden "habis hujan terbitlah bingung",[20] saat ia membawa Fernando Alonso ikut serta dalam kecelakaan, dan membuat tim McLaren (Kimi Räikkönen) dan Jordan GP (Giancarlo Fisichella dan Eddie Jordan) saling berdebat bahwa merekalah sebagai pemenang GP Brazil, sampai akhirnya di San Marino FIA memutuskan bahwa tim Jordan-lah yang memenangi GP Brazil 2003.[21] Di pertengahan musim 2003, Pizzonia digantikan oleh Justin Wilson karena penampilan Pizzonia tidak begitu bagus. Sama seperti saat di Minardi, Webber mampu mengalahkan dua rekan setimnya tersebut.[22] Meskipun saat GP AS, Wilson berhasil mencetak poin, tetapi Webber masih tangguh dalam hal posisi kualifikasi. Webber lantas bertahan di Jaguar untuk tahun 2004.[23]

Pada 2004 Webber mendapatkan rekan setim baru, Christian Klien asal Austria. Ketangguhan Webber kembali terlihat saat ia mengalahkan rekan setimnya tersebut dengan telak sepanjang 2004. Webber bahkan sempat mencetak posisi start kedua di GP Malaysia sebelum akhirnya kalah saat balapan akibat stall saat menjelang start dan terlibat insiden dengan Ralf Schumacher. Kemudian di Kanada[24] saat isu Jaguar Racing akan dijual menghangat, Webber dihajar rekan setimnya sendiri sesaat setelah start. Dua Jaguar ini kemudian membawa David Coulthard sebagai korban berikutnya. Di balapan selanjutnya di AS Webber harus menyerah akibat kebocoran oli.[25] Menjelang akhir musim, Webber mendapat kabar bahwa mantan rekan setimnya Antonio Pizzonia akan kembali membalap di F1 bersama tim Williams menggantikan Ralf Schumacher.[26][27] Di akhir musim, saat Webber resmi pindah ke Williams setelah Jaguar resmi undur diri dari F1, Antonio Pizzonia berkomentar keras, bahwa ia tidak mau dipasangkan lagi dengan Webber seandainya ia diminta Sir Frank Williams mendampingi Webber.[28] Akhirnya terpilihlah Nick Heidfeld sebagai mitra Webber untuk musim 2005.

2005—2006: Williams Grand Prix Engineering sunting

 
Webber di Grand Prix Kanada 2005.

Pada musim 2005 Webber ditarik masuk ke tim Williams berpasangan dengan Nick Heidfeld.[29] Sebelumnya di awal musim, mantan juara dunia F1 dari Australia, Alan Jones, merasa yakin bahwa Webber bisa menjadi juara dunia bersama tim Williams. Keyakinan yang sama juga dilontarkan oleh Sam Michael yang merupakan direktur teknik dari tim WilliamsF1. Di awal musim, Mark Webber berhasil meraih angka di Australia, Bahrain dan San Marino. Ia kemudian berhasil finis ketiga di GP Monaco, walaupun sebelumnya ia nyaris saja berada di P2 sebelum akhirnya disalip rekan setimnya sendiri Nick Heidfeld.[30] Di paruh musim kedua, Heidfeld digantikan Antonio Pizzonia, pembalap yang sempat bermusuhan dengan Webber sewaktu masih di Jaguar Racing. Di Brazil, kasus Pizzonia vs. Webber kembali berulang, ketika selepas start Pizzonia menyeruduk bagian belakang mobil Webber.[31][32][33] Selama paruh musim kedua 2005, Mark Webber hanya mampu meraih poin di tiga balapan saja yaitu di Belgia, Jepang, dan Cina. Posisi akhir Webber di klasemen pembalap adalah berada di P10 dengan raihan 36 poin. Di akhir musim, Webber kemudian menyebut musim 2005 sebagai musim yang sulit. Ia kemudian sempat menerima tawaran untuk pindah ke tim BMW Sauber untuk musim 2006, tetapi kemudian Webber memilih untuk bertahan bersama tim WilliamsF1 sekalipun tim hanya mendapatkan pasokan mesin dari Cosworth.

 
Webber membalap di Grand Prix Prancis 2006.

Tahun 2006, Webber masih bertahan di Williams, yang kini berganti pemasok mesin menjadi Cosworth. Awal baik sempat ditunjukan oleh rekan setim Webber, Nico Rosberg di Bahrain saat ia mencetak fastest lap,[34] dan kemudian baik Webber maupun Rosberg berhasil finis dengan angka di balapan pembuka musim 2006 tersebut. Tetapi seiring musim berjalan, Cosworth tampak tidak mampu menyediakan mesin mumpuni untuk Williams. Akibatnya baik Webber maupun Rosberg sama-sama tidak mampu berkutik banyak untuk bisa meraih poin. Secara keseluruhan, Webber hanya mampu mencatat 7 angka saja sepanjang musim 2006, yang mana hasil ini tidak sebanding dengan jumlah tersingkirnya Webber dari lomba yang mencapai 11 kali selama musim 2006. Ia lantas keluar dari tim di akhir 2006, meskipun sebenarnya Williams masih ingin menggunakan jasanya untuk musim 2007.[35] Pengganti Webber di Williams adalah Alexander Wurz.[36]

2007—2013: Red Bull Racing sunting

2007–2009 sunting

 
Webber membalap untuk tim Red Bull di Grand Prix Malaysia 2007.
 
Webber membalap untuk tim RBR di Grand Prix Inggris 2007 dengan corak mobil special: Wings for Life.

Pada 2007 ia kembali lagi ke Milton Keynes, namun kali ini bukan bersama Jaguar, tetapi bersama tim reinkarnasi Jaguar, Red Bull Racing.[37] Ia bergabung bersama David Coulthard di tim tersebut untuk menggantikan posisi Christian Klien. Selama musim 2007, Webber berhasil meraih satu kali podium di GP Eropa.[38] Namun ia membuang percuma peluang untuk menang di GP Jepang setelah menyenggol Sebastian Vettel. Mereka berdua menuduh Lewis Hamilton-lah yang menjadi penyebab kecelakaan tersebut.[39] Posisi klasemen Mark Webber di musim 2007 adalah di P12 klasemen dengan raihan 10 poin. Total selama musim 2007, Webber hanya mampu meraih angka di tiga balapan saja yaitu di AS, Eropa, dan Belgia.

 
Webber di Grand Prix Perancis 2008.

Musim 2008 prestasi Webber bersama tim Banteng Merah tersebut jauh melebihi apa yang diraih oleh rekan setimnya yang lebih berpengalaman, David Coulthard. Selama lima balapan beruntun, mulai dari Malaysia, Bahrain, Spanyol, Turki, dan Monako, Webber berhasil finis dengan membawa pulang poin. Webber bahkan nyaris meraih podium di Grand Prix Monako, namun mobilnya kalah bagus ketimbang Ferrari milik Felipe Massa. Setelah David Coulthard dipastikan pensiun dari F1 di akhir 2008, RBR kemudian mengumumkan bahwa Sebastian Vettel akan menjadi rekan setim Mark Webber untuk musim 2009. Webber menutup musim 2008 dengan berada di P11 klasemen akhir dengan raihan 21 poin.

 
Mark Webber membalap untuk tim Red Bull Racing di Grand Prix Turki 2009.

Setelah nyaris tidak bisa berlaga di awal musim 2009 akibat kecelakaan saat bersepeda gunung,[40][41][a] Webber tampil impresif di Australia saat babak latihan bebas. Sayang saat balapan nasibnya kurang beruntung karena ia terlibat insiden dengan Rubens Barrichello dan Heikki Kovalainen. Webber lantas berhasil finis keempat di Malaysia, tetapi dalam investigasi FIA karena hujan deras, posisi Webber turun ke urutan enam. Di China, ia berhasil mengawal Sebastian Vettel di urutan dua untuk mengantarkan RBR finis 1-2 untuk pertama kalinya. Posisi podium ketiga juga berhasil Webber raih di GP Spanyol.

 
Webber berhasil meraih kemenangan pertamanya di dalam ajang Formula Satu di Grand Prix Jerman 2009.

Grand Prix Jerman yang diselenggarakan di Nürburgring menjadi balapan yang tidak terlupakan bagi Webber. Ia berhasil meraih pole, dan nyaris saja ia gagal menerjemahkannya menjadi kemenangan setelah terkena penalti drive trough akibat berbuat kisruh saat start balapan. Setelah hukuman tersebut dijalani, Webber ternyata masih mampu memenangi lomba.[b] Ia menjadi orang Australia pertama sejak Alan Jones pada 1981 yang mampu memenangi balapan F1.[46] Konsistensi Webber di paruh musim kedua 2009 kemudian berhasil membawanya menjadi salah satu penantang gelar juara dunia. Sayang masalah mobil sejak babak latihan bebas yang dialami Webber di Jepang mengakhiri harapan tersebut. Sebagai pelipur lara, Webber lantas tampil luar biasa di Brazil, dimana ia memenangi lomba untuk kedua kalinya di musim 2009. Kontrak Webber di tim Red Bull pun diperpanjang selama satu tahun setelah tim melihat prestasinya yang impresif di musim 2009.[47]

2010–2013 sunting

 
Webber berhasil menempati posisi pertama di sesi kualifikasi untuk Grand Prix Malaysia 2010, tetapi menyelesaikan balapan ini di posisi kedua.
 
Webber berhasil memenangkan Grand Prix Inggris 2010 di Silverstone.
 
Webber membalap di Grand Prix Jepang 2010.

Musim 2010 Webber melanjutkan kariernya bersama tim Red Bull Racing. Ia berhasil meraih pole position sebanyak lima kali yaitu di Malaysia,[48] Spanyol,[49] Monaco,[50] Turki,[51] dan Belgia. Ia juga berhasil memenangi balapan sebanyak empat kali yaitu di Spanyol, Monako, Inggris, dan Hungaria, yang disusul dengan tempat kedua di Malaysia, Belgia, dan Turki. Webber kemudian berhasil menjadi pemimpin klasemen pembalap (yang pertama kali bagi seorang pembalap Australia sejak Alan Jones di 1981[52]) di GP Turki, walaupun dalam balapan itu sendiri ia mengalami kecelakaan karena disenggol rekan setimnya sendiri Sebastian Vettel. Sementara di Inggris, Webber sempat kesal karena dirinya seolah dinomorduakan oleh tim RBR dengan komponen sayap depan baru yang dipasang di mobil Vettel. Ironisnya saat lomba, malah Webber yang meraih kemenangan dan Vettel gagal masuk tiga besar. Di Grand Prix Eropa, Webber menabrak bagian belakang dari mobil Heikki Kovalainen di tikungan 12 di lap 9. Mobilnya sempat terbalik dan akhirnya menepi di tembok pembatas ban. Webber tidak mengalami cedera serius dalam kecelakaan tersebut.[53] Di bulan Juni diumumkan bahwa Mark Webber akan tetap membalap bersama tim Red Bull Racing untuk musim 2011.[54] Kemudian sampai akhir musim 2010 Webber sempat memimpin klasemen sebelum akhirnya jatuh dan mulai tercecer sejak GP Korea. Webber akhirnya harus puas finis di P3 klasemen dengan 242 poin.

 
Webber membalap di sesi latihan bebas terakhir untuk Grand Prix Malaysia 2011.
 
Webber di Grand Prix Kanada 2011.

Musim 2011 diawali Webber dengan finis P5 di depan publik sendiri di Australia. Kemudian di Malaysia ia finis P4 usai mengalami gangguan KERS sepanjang lomba berlangsung. Kesalahan Webber memilih ban di kualifikasi Cina membuatnya harus rela start dari P18, tetapi saat lomba berlangsung ia secara luar biasa mampu naik dan finis di P3. Webber kemudian meraih pole position di Spanyol dan Inggris tetapi ia gagal menerjemahkannya menjadi kemenangan. Webber juga harus terlibat perselisihan kecil di Inggris karena timnya melarang ia menyalip Vettel untuk memperebutkan posisi. Pada tanggal 27 Agustus 2011, tim RBR resmi mengumumkan perpanjangan kontrak Mark Webber sampai akhir musim 2012. Beberapa saat sesudah Sebastian Vettel menjadi juara dunia 2011, Christian Horner menyatakan dirinya akan berusaha semaksimal mungkin untuk membantu Mark Webber agar bisa duduk di posisi kedua klasemen. Namun rencana itu gagal terlaksanakan dengan baik setelah Jenson Button mampu tampil cemerlang di sisa balapan musim dan Webber hanya mampu memenangi balapan penutup di Brasil. Webber akhirnya hanya mampu menempati posisi ketiga klasemen musim 2011.

 
Webber membalap untuk tim Red Bull Racing di Grand Prix Malaysia 2012.
 
Webber di Grand Prix Amerika Serikat 2012.

Mark Webber mengawali musim 2012 lewat tiga kali posisi empat di Malaysia, Cina dan Bahrain. Webber selanjutnya meraih pole di Monako usai Michael Schumacher terkena penalti. Webber mempertahankan posisinya tersebut pada hari Minggu dan menjadi pembalap Australia pertama yang mampu memenangi GP Monako dua kali.[55] Webber juga berhasil menang di Inggris dan beberapa hari sesudahnya ia memperpanjang kontrak dengan tim Red Bull untuk musim 2013.[3] Mark Webber kemudian hanya mampu meraih dua podium lain di musim 2012, yaitu posisi kedua di Korea dan posisi ketiga di India, selama 11 balapan terakhir musim ini,[56] dan menyelesaikan musim 2012 di posisi keenam secara keseluruhan dengan 179 poin.[57]

 
Webber menguji mobilnya selama sesi pengujian pra-musim di Spanyol.

Webber tetap di tim Red Bull untuk Kejuaraan Dunia musim 2013: dia ingin menghormati janji sebelumnya yang dia buat kepada Horner dan Mateschitz untuk tetap di tim sampai karir F1-nya berakhir.[58] Dia menolak tawaran dari kepala tim Ferrari, yaitu Stefano Domenicali, untuk bermitra dengan Alonso dan menggantikan posisi Felipe Massa selama satu tahun dengan pilihan kedua, merasa bahwa berpindah tim tidak pantas.[56] Dia secara singkat meringankan pelatihannya selama periode pra-musim ketika batang titanium di kaki kanannya dilepas pada bulan Desember 2012. Setelah memulai kembali pelatihan bulan itu, Webber memutuskan untuk pensiun dari ajang F1 setelah musim 2013 karena ingin menghabiskan lebih banyak waktu bersama dengan keluarganya, demotivasi dengan aiang F1 karena pembalap tidak bisa mengkritik ban Pirelli karena takut kemungkinan mengecewakan orang lain dan politik ketika uang dalam jumlah besar terlibat.[59][60] Webber menugaskan Simon Rennie sebagai teknisi balapan ketika teknisi sebelumnya, yaitu Ciaron Pilbeam, menjadi kepala teknisi balapan tim Lotus.[c][62]

Mobil RB9 miliknya pada awalnya bermasalah mungkin karena profil aerodinamisnya pada kompon Pirelli baru yang lebih lembut, tetapi performanya lebih baik saat kompon musim 2012 diperkenalkan kembali pada pertengahan musim.[d] Di Grand Prix Malaysia, balapan kedua di musim ini,[64] Webber disusul oleh Vettel di putaran terakhir untuk memenangkan balapan, setelah Vettel mengabaikan team order "Multi-Map 21", yang menginstruksikannya untuk finis di belakang Webber.[65] Ketegangan antara kedua pembalap meningkat sebagai akibatnya, dan komentar Webber tentang Vettel yang membuat keputusan independen untuk tidak mematuhi perintah tim membuat Vettel kehilangan rasa hormat kepada Webber secara pribadi. Setelah itu, Webber sadar bahwa sisa musim akan berat, dan ketegangan antara dia dan Vettel akan membuat tim Red Bull stres. Dia meraih delapan podium, finis di posisi kedua sebanyak empat kali lagi di Grand Prix Inggris, Grand Prix Jepang, Grand Prix Abu Dhabi dari posisi terdepan, dan balapan penutup musim di Grand Prix Brasil.[64] Webber tidak berhasil memenangkan satu balapan pun pada tahun 2013, dan dia mengakhiri musim F1 terakhirnya di posisi ketiga secara keseluruhan dengan 199 poin.[57]

Setelah Formula 1 sunting

Pada tahun 2014, Webber bergabung dengan tim Porsche untuk mengikuti balapan World Endurance Championship (balap uji ketahanan) di kelas LMP1. Pada debutnya di WEC yang berlangsung di Silverstone, Inggris, selama 6 jam pada bulan April 2014, Webber berhasil finis di peringkat ke-3. Webber sayangnya mengalami kegagalan finis di balapan Le Mans 24 Jam 2014, bahkan juga mengalami kecelakaan hebat di balapan 6 jam yang berlangsung di São Paulo, Brasil, pada balapan terakhir tahun tersebut.

 
Webber membalap untuk tim Porsche di Shanghai 6 Jam 2015.

Pada musim 2015, Webber akhirnya berhasil mencicipi gelar juara dunia WEC bersama dengan kedua rekan setimnya di Porsche, yaitu Timo Bernhard dan Brendon Hartley. Ketiganya akan memakai nomor 1 pada mobil Porsche yang mereka kendarai pada tahun 2016.[66]

Di luar Formula 1 sunting

Olahraga lain sunting

Dalam bidang tenis, Mark telah memenangi tiga kali ajang tenis F1 Pro-Am yang diadakan di Barcelona, Spanyol pada 2002, 2004, dan 2005, serta menjadi runner-up pada tahun 2003 di bawah Juan Pablo Montoya.[67][68]

Bulan Desember 2010 Mark Webber meluncurkan sebuah buku yang berjudul 'Up Front – 2010, A Season To Remember'. Terungkap dalam buku tersebut bahwa Webber ternyata nekat membalap di empat balapan terakhir musim 2010 dengan tubuh yang cedera akibat mengalami kecelakaan saat menjalani salah satu hobinya yaitu bersepeda di Lysterfield Park di Melbourne. Mark Webber sendiri ternyata baru saja menaiki sepeda lagi setelah terakhir kali menjajalnya pada tahun 2008 saat ia mengikuti acara amal yang ia gelar sendiri (lihat di bawah).

Untuk bidang sepak bola, Mark Webber sempat menjadi salah satu anggota tim kampanye Australia untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2018/2022.[69]

Tantangan Tasmania Mark Webber sunting

Pada bulan November 2003, Webber mengorganisir dan berkompetisi dalam perjalanan (trekking) 10 hari di Tasmania dalam upayanya untuk mengumpulkan dana bagi badan amal penelitian kanker anak-anak. Perjalanan dimulai Marrawah di sebelah barat daya Australia, selanjutnya dimulailah perjalanan 1.000 km dengan bersepeda, kayak dan trekking di sepanjang pantai selatan dan kemudian berakhir di Coles Bay di timur Australia. Empat tim dari empat kontestan masing-masing memulai perjalanan, dengan hanya dua tim (termasuk timnya Webber) yang berhasil menyelesaikan seluruh perjalanan.[70] Ikut dalam acara amal ini antara lain, atlet Australia Pat Rafter, Steve Waugh, Cathy Freeman, James Tomkins, Guy Andrews dan aktor Joel Edgerton yang kesemuanya masing-masing berhasil menyelesaikan bagian-bagian tertentu dari perjalanan. Tantangan diakhiri dengan acara makan malam gala dan lelang untuk mengumpulkan dana. Webber mengatakan ia merasa punya keinginan kuat untuk menyelenggarakan acara setelah teringat akan kematian kakeknya akibat kanker,[71] dan melihat pula bahwa ia memiliki banyak teman yang memiliki anak, dan sedang berjuang melawan penyakit.

Dengan beralihnya Webber dari Jaguar Racing ke Williams Grand Prix Engineering pada akhir tahun 2004, acara serupa kemudian terpaksa ditunda sampai 2006, ketika ia mampu menjalin kontrak tiga tahun dengan Pemerintah Tasmania untuk mengadakan acara tersebut.[72] Acara pada tahun 2006 yang dinamakan "Mark Webber Pure Tasmania Challenge" diadakan selama enam hari dan menempuh jarak hampir 600 km. Dua belas tim bersaing dalam acara tersebut, yang berhadiah total AUS$500.000 untuk disumbangkan sebagai salah satu bentuk kegiatan amal untuk anak-anak.

Tahun 2007 "Mark Webber Pure Tasmania Challenge" diluncurkan pada GP Australia yang berlangsung di Albert Park Melbourne ketika Mark Webber bergabung dengan bintang-bintang olahraga Australia, artis Kylie Minogue, dan bintang Hollywood Anthony Edwards. Inti dari perjalanan itu antara lain adalah ujian fisik dan mental serta petualangan mengelilingi daerah Tasmania dalam format yang baru. Tim bersaing untuk penghargaan dalam dua kategori yang unik: Piala Van Diemen - dirancang khusus untuk tim atas nama perusahaan yang berisi maksimal empat orang peserta, dan Piala 2theXtreme - untuk tim yang berisi dua peserta. Seperti biasa dalam kedua kategori ini diperlombakan bersepeda, kayak, dan jalan kaki santai satu sama lain dalam sebuah tim yang melewati Gurun Tasmania dan Taman Nasional Freycinet sejauh hampir 450 km. Acara ini diadakan pada tanggal 17-23 November, dan untuk pertama kalinya, salah satu rekan Webber dari kalangan pembalap F1 yaitu Heikki Kovalainen ikut serta bergabung dalam acara ini.

Dalam acara serupa yang berlangsung pada akhir tahun 2008, Mark Webber mengalami kecelakaan saat sepedanya bertabrakan dengan mobil penduduk setempat, dan mengakibatkan kakinya patah. Webber dengan cepat melakukan operasi dan pengobatan terapi untuk bisa menyembuhkan kakinya tersebut karena takut ia tidak akan bisa mengikuti beberapa putaran awal musim F1 2009. Webber akhirnya bisa pulih tepat waktu dan kembali berlaga di GP Australia 2009.

Dikarenakan beberapa hal, acara "Mark Webber Pure Tasmania Challenge" tidak diselenggarakan pada tahun 2009 dan 2010.[73] Kemudian pada 1 Desember 2010, Mark Webber mengumumkan bahwa acara amalnya tersebut akan kembali diadakan pada tahun 2011. Webber berhasil mendapatkan kemitraan dengan Dinas Pariwisata Tasmania dan Octagon Australia untuk menjadi sponsor resmi acara tersebut selama tiga tahun dari 2011 sampai 2013.[74]

Statistik sunting

Musim ke musim sunting

Musim Seri Tim Lomba Menang Pole F/Lap Podium Poin Posisi
1994 Formula Ford Australia Yellow Pages Racing 16 0 0 ? ? 30 ke-13
1995 Formula Ford Australia Yellow Pages Racing 16 3 3 ? ? 158 ke-4
Formula Holden Australia Birrana Racing 2 0 0 0 2 32 ke-8
Formula Ford Festival Van Diemen 1 0 0 0 1 N/A ke-3
1996 Formula Ford Eropa Van Diemen ? ? ? ? ? ? ke-3
Formula Ford Inggris ? ? ? ? ? 113 runner-up
Formula Ford Festival 1 1 0 0 1 N/A Juara
Formula Holden Australia Ralt Australia 2 1 0 0 1 20 ke-10
1997 Formula Tiga Inggris Alan Docking Racing 16 1 3 1 5 127 ke-4
Grand Prix Makau 1 0 0 0 0 N/A ke-4
Masters of Formula Three 1 0 0 0 1 N/A ke-3
1998 FIA GT Championship AMG Mercedes (GT1) 10 5 0 0 8 69 ke-3
24 Hours of Le Mans 1 0 1 0 0 N/A NC
1999 24 Hours of Le Mans AMG Mercedes (GTP) 1 0 0 0 0 N/A DNS
2000 Formula 3000 Internasional European Arrows 10 1 0 2 3 21 ke-3
Formula Satu Arrows Pembalap tes
2001 Formula 3000 Internasional Super Nova Racing 12 3 2 3 4 39 runner-up
Formula Satu Benetton Pembalap tes
2002 Formula Satu KL Minardi Asiatech 17 0 0 0 0 2 ke-16
2003 Formula Satu Jaguar Racing 16 0 0 0 0 17 ke-10
2004 Formula Satu Jaguar Racing 18 0 0 0 0 7 ke-13
2005 Formula Satu BMW WilliamsF1 Team 19 0 0 0 1 36 ke-10
2006 Formula Satu WilliamsF1 Team 18 0 0 0 0 7 ke-14
2007 Formula Satu Red Bull Racing 17 0 0 0 1 10 ke-12
2008 Formula Satu Red Bull Racing 18 0 0 0 0 21 ke-11
2009 Formula Satu Red Bull Racing 17 2 1 3 8 69.5 ke-4
2010 Formula Satu Red Bull Racing 19 4 5 3 10 242 ke-3
2011 Formula Satu Red Bull Racing 19 1 3 7 10 258 ke-3
2012 Formula Satu Red Bull Racing 20 2 2 1 4 179 ke-6
2013 Formula Satu Red Bull Racing 19 0 2 5 7 199 ke-3
2014 World Endurance Championship Porsche Team 8 0 1 0 3 64.5 ke-9
2015 World Endurance Championship Porsche Team 8 4 5 ?? 6 166 juara

Penghargaan sunting

Tahun Nama Penghargaan
2002 Autosport Rookie of the Year
F1 Racing Magazine Rookie of the Year
2006 Peraih tropi tahunan Lorenzo Bandini Awards
2010 Peraih tropi tahunan Hawthorn Memorial

Penampilan komersial sunting

Tahun Iklan
2003–04 Jaguar
2005 BMW
2005–06 Allianz
2007–... Red Bull
2010 Canberra Milk Kid

Catatan kaki sunting

  1. ^ Webber juga mengalami patah bahu dan patah tulang majemuk terbuka pada fibula dan tibia.[42][43]
  2. ^ Dengan menang pada start Grand Prix yang ke-130, ia mencetak rekor untuk jumlah balapan yang terbanyak yang dimulai sebelum berhasil meraih kemenangan pertamanya.[44] Sergio Pérez adalah pemegang rekor saat ini; di mana dia berhasil memenangkan Grand Prix Sakhir 2020 pada start balapannya yang ke-190.[45]
  3. ^ Sebelum Musim 2013 dimulai, penasihat Red Bull, yaitu Helmut Marko, menyatakan dalam sebuah wawancara dengan majalah internal Red Bull, yaitu Red Buletin, bahwa Webber dapat memenangkan rata-rata dua Grand Prix per musim, tetapi tidak konsisten sepanjang tahun. Marko juga mengatakan bahwa Webber tidak dapat memulihkan performanya saat penampilannya di bawah standar.[61] Komentar tersebut mendorong Webber untuk memberi tahu kepala tim, yaitu Christian Horner, bahwa Marko adalah persona non grata.[56]
  4. ^ Laporan beredar di paddock bahwa Webber tidak diberi akses ke teknologi resmi kontrol traksi yang dikabarkan di mobilnya karena alasan biaya.[63]

Referensi sunting

  1. ^ "Mark Webber's official Facebook page". Facebook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-05-01. Diakses tanggal 2010-02-13. 
  2. ^ "AUSmotive.com - Webber wins in Germany!". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-01. Diakses tanggal 2010-02-13. 
  3. ^ a b "Mark Webber extends Red Bull contract for 2013 season". BBC Sport. BBC. 10 July 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-18. Diakses tanggal 10 July 2012. 
  4. ^ a b c d "Webber signs for KL Minardi Asiatech!". Grandprix.com. 2002-01-28. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-18. Diakses tanggal 2009-02-18. 
  5. ^ "Mark Webber – BMW WilliamsF1 Team Driver" (PDF). Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2007-07-04. Diakses tanggal 2006-04-20. 
  6. ^ "Mark's Profile". [MarkWebber.com]. 2009-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-09-16. Diakses tanggal 2010-02-13. 
  7. ^ Garton, Nick (2002-02-02). "Webber's path to the top". Grandprix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-06. Diakses tanggal 2009-02-18. 
  8. ^ "Queanbeyan honours Mark Webber". AUSmotive.com. AUSmotive. 2010-03-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-03-24. Diakses tanggal 2010-03-22. 
  9. ^ Tom Jensen (2006-03-07). "SPEED Top 10 Moments #4: Mercedes Le Mans Flip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-08-21. Diakses tanggal 2006-06-12. 
  10. ^ "Foster's and Mark Webber: Two Great Aussies". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-07-15. Diakses tanggal 2006-02-06. 
  11. ^ "Mark Webber". The Formula One Database. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-03-28. Diakses tanggal 2006-02-06. 
  12. ^ "Formula 3000 International FIA Championships 2001". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2004-09-12. Diakses tanggal 2006-02-07. 
  13. ^ "Dream Début as Webber scores Championship points in Melbourne". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-07-04. Diakses tanggal 2006-02-08. 
  14. ^ "2002 Australian Grand Prix – Qualifying Session Classification" (PDF). FIA. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2005-03-02. Diakses tanggal 2006-02-08. 
  15. ^ "Mark Webber - About - History". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-04-02. Diakses tanggal 2007-05-15. 
  16. ^ Clarkson, Tom. "#13: Race Shorts" F1 Racing (Australian edition) October 2002: p. 116
  17. ^ "Jaguar Racing announces 2003 driver line-up". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-08-13. Diakses tanggal 2006-02-08. 
  18. ^ "2003 Brazilian Grand Prix – Friday qualifying". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-07-05. Diakses tanggal 2006-02-10. 
  19. ^ "Webber to start Brazilian Grand Prix in third position". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-07-05. Diakses tanggal 2006-02-10. 
  20. ^ Clarkson, Tom "On the inside" F1 Racing (Australian edition) May 2003: p. 23
  21. ^ "2003 Brazilian Grand Prix - Stewards Meeting, Paris" (Siaran pers). FIA. April 11, 2003.  "Salinan arsip". Archived from the original on 2005-04-11. Diakses tanggal 2010-02-13. 
  22. ^ "Do or die effort ends Webber's race on final lap". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-07-05. Diakses tanggal 2006-02-10. 
  23. ^ "Webber rated driver of the year". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-26. Diakses tanggal 2006-02-10. 
  24. ^ Hamilton, Maurice "#8: Race shorts" F1 Racing (Australian edition) August 2004: p. 98
  25. ^ "Fiery end to Webber's USGP". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-07-05. Diakses tanggal 2006-02-11. 
  26. ^ "Pizzonia hits out at "inhuman" Jaguar". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-04-27. Diakses tanggal 2006-02-11. 
  27. ^ "Pitchforth dismisses Pizzonia's claims". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-11-12. Diakses tanggal 2006-02-11. 
  28. ^ "Webber re-ignites Pizzonia fight". BBC Sport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-03. Diakses tanggal 2006-02-11. 
  29. ^ Reynolds, Nikki (2005-01-31). "Williams launches the FW27 at Valencia". Motorsport.com: News channel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-02-14. Diakses tanggal 2006-04-15. 
  30. ^ "Third place not good enough for Webber". ABC Sport. 2005-05-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-05-19. Diakses tanggal 2006-04-15. 
  31. ^ "Webber carpeted by Williams". Diakses tanggal 2006-02-11. [pranala nonaktif permanen]
  32. ^ "Pizzonia shines as Williams super sub". Formula 1.com. 2005-09-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-09-08. Diakses tanggal 2006-04-15. 
  33. ^ "2005 Brazil GP – Driver Quotes". 2005-09-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-29. Diakses tanggal 2006-05-07. 
  34. ^ "Bahrain GP Winners + Losers". Planet-F1.com. 2006-03-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-03-27. Diakses tanggal 2006-04-20. 
  35. ^ "Renault and Red Bull on Webber's list for race seat". [The Independent]. 2006-08-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-04-21. Diakses tanggal 2010-02-13. 
  36. ^ "Wurz Land 2007 Race Seat". f1.com. 2006-08-03. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-09. Diakses tanggal 2006-08-03. 
  37. ^ "Red Bull sign Coulthard & Webber". [BBC SPORT]. 2006-08-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-08-21. Diakses tanggal 2010-02-13. 
  38. ^ "WEBBER WEATHERS THE STORM TO TAKE PODIUM FINISH". [Mark Webber.com]. 2007-07-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-09. Diakses tanggal 2010-02-13. 
  39. ^ Andrew Benson (2007-09-30). "BBC SPORT | Motorsport | Formula One | Hamilton moves to brink of title". News.bbc.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-18. Diakses tanggal 2008-10-27. 
  40. ^ Beer, Matt (2009-01-17). "Webber sets date for testing return". autosport.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-22. Diakses tanggal 2009-01-18. 
  41. ^ "Webber breaks leg in bike crash". [BBC sport]. 2008-11-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-03-07. Diakses tanggal 2010-02-13. 
  42. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Times2008Crash
  43. ^ Webber 2015, hlm. 235–237.
  44. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama 1stWin
  45. ^ Straw, Edd (8 December 2020). "The 10 longest waits for an F1 win and what came next". The Race. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 December 2020. Diakses tanggal 25 January 2021. 
  46. ^ "Mark Webber leads Red Bull one-two in German grand prix". The Guardian. 2009-07-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-07-15. Diakses tanggal 2009-07-13. 
  47. ^ "Webber agrees new Red Bull deal". BBC Sport. 2009-07-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-07-26. Diakses tanggal 2009-07-23. 
  48. ^ "Webber takes pole in rain-hit Malaysia". ABC News. Australian Broadcasting Corporation. 3 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-10-24. Diakses tanggal 9 August 2010. 
  49. ^ Gover, Paul (10 May 2010). "Mark Webber wins Spanish Grand Prix". Herald Sun. Melbourne, Australia: The Herald and Weekly Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-15. Diakses tanggal 7 August 2010. 
  50. ^ Gover, Paul (18 May 2010). "Monaco GP win the best day of my life says Mark Webber". Herald Sun. Melbourne, Australia: The Herald and Weekly Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-15. Diakses tanggal 10 August 2010. 
  51. ^ "Australian F1 driver Mark Webber takes pole in Turkey". PerthNow; The Sunday Times. News Limited; Agence France-Presse. 29 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-05-31. Diakses tanggal 10 August 2010. 
  52. ^ "Australian F1 driver Mark Webber takes pole in Turkey". The Sunday Times. Perth, Western Australia: News Limited. 29 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-05-31. Diakses tanggal 4 June 2010. 
  53. ^ "'I'm lucky to be in one piece,' admits Mark Webber after 190mph crash". The Guardian. London: Guardian Media Group. 28 June 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-11-08. Diakses tanggal 28 June 2010. 
  54. ^ "Webber signs with Red Bull for 2011". redbullracing.com. Red Bull Racing. 7 June 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-15. Diakses tanggal 8 June 2010. 
  55. ^ Benson, Andrew (27 May 2012). "Mark Webber wins for Red Bull in Monte Carlo". BBC Sport. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-08-07. Diakses tanggal 10 June 2012. 
  56. ^ a b c Webber 2015, hlm. 321–328.
  57. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama WebberMMBio
  58. ^ Llewellyn, Craig (12 July 2012). "Webber: Too many pros to staying at Red Bull". Crash. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2018. Diakses tanggal 27 January 2021. 
  59. ^ Webber 2015, hlm. 329–330, 336.
  60. ^ Windsor, Peter (October 2013). "Advance, Australian Fair" (PDF). F1 Racing (212): 43–48. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 29 January 2021. Diakses tanggal 27 January 2021. 
  61. ^ Völker, Herbert (January 2013). "The Doctor Is in Session". The Red Bulletin: 45–46. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2021. Diakses tanggal 27 January 2021 – via Issuu. 
  62. ^ Dale, William (18 January 2013). "Australian F1 star Mark Webber will work with a new race engineer at Red Bull Racing in 2013". News.com.au. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2021. Diakses tanggal 27 January 2021. 
  63. ^ Smith, Chris (9 October 2013). "Why Won't Red Bull Racing Share Its Secret Technology With Mark Webber?". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 November 2020. Diakses tanggal 1 February 2021. 
  64. ^ a b Webber 2015, hlm. 331–343.
  65. ^ Cerasoli, Julianne (3 April 2013). "Vídeo oficial mostra pedido da Red Bull para frear Vettel" [Official video shows Red Bull's request to brake Vettel]. Motorsport.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 January 2022. Diakses tanggal 7 January 2022. 
  66. ^ WebHappens.co.uk. "Mark Webber | WEC". www.markwebber.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-27. Diakses tanggal 2016-09-24. 
  67. ^ "Mark receives congratulations from Juan Pablo Montoya". 2004-04-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-03-27. Diakses tanggal 2006-04-20. 
  68. ^ "Pit Stop Tennis Pro-Am teams announced". Tennis Australia. 2006-03-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-27. Diakses tanggal 2006-04-20. 
  69. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-04-09. Diakses tanggal 2012-02-20. 
  70. ^ Mansen, Jean (2003-01-16). "A New Year for Formula One Racing". Jaguar Clubs of North America. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-05-08. Diakses tanggal 2006-04-20. 
  71. ^ Byrne, Fiona (2003-09-13). Sunday Herald Sun (Melbourne) – Charity drive is the ultimate challenge (PDF). General News. hlm. 6. Archived from the original on 2004-06-24. Diakses tanggal 2006-04-20. 
  72. ^ "Webber's charity challenge". March 28, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-29. Diakses tanggal 2006-04-20. 
  73. ^ "Webber has no intention of slowing down after F1". The Sydney Morning Herald. Fairfax Media. 31 August 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-09-02. Diakses tanggal 11 November 2010. 
  74. ^ "Media Release - Return of the Mark Webber Tasmania Challenge". Tourism Tasmania. Tasmanian Government. 1 December 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-02-26. Diakses tanggal 1 December 2010. 

Pranala luar sunting