Maladewa

negara di Asia Selatan

Republik Maladewa adalah sebuah negara kepulauan yang terdiri dari kumpulan atol (suatu pulau koral yang mengelilingi sebuah laguna) di Samudra Hindia. Maladewa terletak di sebelah selatan-barat daya India, sekitar 700 km sebelah barat daya Sri Lanka. Negara ini memiliki 26 atol yang terbagi menjadi 20 atol administratif dan 1 kota. Maladewa merupakan negara dengan populasi dan luas wilayah terkecil di kawasan Asia serta berpenduduk 100 persen beragama Islam.[5] Tinggi rata-rata permukaan tanah di Maladewa adalah 1.5 meter di atas permukaan laut, hal ini menjadikannya negara dengan permukaan terendah di seluruh dunia.[5] Puncak tertinggi Maladewa hanya 2.3 meter di atas permukaan laut sehingga dikenal juga sebagai negara yang memiliki puncak tertinggi paling rendah di dunia.[5] Keadaan ekonomi Maladewa bergantung pada dua sektor utama, yaitu pariwisata dan perikanan.[6] Negara ini sangat dikenal memiliki banyak pantai yang indah dan pemandangan bawah laut yang menarik ± 700.000 turis setiap tahunnya.[6] Penangkapan dan pengolahan ikan menjadikan Maladewa salah satu eksportir ikan ke beberapa negara Asia dan Eropa.[6]

Republik Maladewa

ދިވެހިރާއްޖޭގެ ޖުމްހޫރިއްޔާ
Dhivehi Raajjeyge Jumhooriyya (Divehi)
الدولة المحلديبية
Aldawla Almuhalidibi (Arab)
Republic of Maldives (Inggris)
Semboyan
Lagu kebangsaan
ޤައުމީ ސަލާމް
Qaumii salaam
(Indonesia: "Kehormatan negara")
Maldives (orthographic projection).svg
Flag-map Maldives.svg
Lokasi Maladewa
Ibu kota
Malé
4°10′N 73°30′E / 4.167°N 73.500°E / 4.167; 73.500
Bahasa resmiDivehi
Bahasa yang diakui
PemerintahanKesatuan presidensial republik konstitusional
• Presiden
Ibrahim Mohamed Solih
Faisal Naseem
Legislatifރައްޔިތުންގެ މަޖިލިސް
Rayyithunge Majilis
Kemerdekaan
• Dari Britania Raya
26 Juli 1965
• Dibentuk republik
11 November 1968
• Konstitusi saat ini
7 Agustus 2008
Luas
 - Total
298 km2 (206)
 - Perairan (%)
110
Penduduk
 - Perkiraan 2022
579.330 atau 392.040a [1] (178)
 - Sensus Penduduk 2014
437.535 atau 339.761a [1]
1.102,5/km2 (8)
PDB (KKB)2022
 - Total
Kenaikan $11,385 miliar[2] (162)
Kenaikan $29.133 [2] (62)
PDB (nominal)2022
 - Total
Kenaikan $5,502 miliar[2] (158)
Kenaikan $14.078[2] (65)
Gini (2017) 31,3[3]
sedang
IPM (2019)Kenaikan 0,740[4]
tinggi · 103
Mata uangRufiyaa Maladewa (Rf)
(MVR)
Dolar Amerika Serikat ($)
(Digunakan di pulau resor Maladewa)
(USD)
Zona waktuWaktu Maladewa (MVT)
(UTC+5)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+960
Kode ISO 3166MV
Ranah Internet.mv
  1. Tidak termasuk warga negara asing yang menetap

EtimologiSunting

Nama Maladewa mungkin berasal dari bahasa Sanskerta mālā (untaian/kalungan) dan dvīpa (pulau), atau මාල දිවයින Maala Divaina ("Untaian Pulau-pulau") dalam bahasa Sinhala. Orang Maladewa disebut Dhivehin. Istilah Dheeb/Deeb (Bahasa Dhivehi kuno, terkait dengan istilah Sanskerta dvīpa (द्वीप)) yang artinya "pulau", dan Dhives (Dhivehin) yang berarti "orang pulau" (seperti halnya Maldivians). Selama masa kolonial, orang-orang Belanda menyebut penduduk negeri ini sebagai Maldivische Eilanden dalam catatan-catatan mereka, sedangkan Maldive Islands adalah versi lidah orang-orang Inggris, yang selanjutnya menjadi nama yang umum dipakai yaitu "Maldives".[perlu referensi]

Babad Sri Lanka kuno Mahawamsa menyebut kepulauan ini sebagai Mahiladiva ("Pulau Perempuan", महिलादिभ) dalam bahasa Pali, yang mungkin merupakan salah pengucapan dari istilah Sanskerta yang berarti "kalung bunga".

Hogendorn berteori bahwa nama Maladewa berasal dari istilah Sanskerta mālādvīpa (मालाद्वीप), yang artinya "untaian pulau-pulau". Dalam bahasa Malayalam, diucapkan sebagai Maladweepu (മാലദ്വീപ്). Dalam bahasa Tamil, diucapkan sebagai MalaiTheevu (மாலைத்தீவு). Meskipun nama-nama ini tidak disebutkan dalam literatur manapun, namun naskah-naskah klasik berbahasa Sanskerta yang berasal dari periode Vedic menyebutkan "Kepualuan Ratusan Ribu" (Lakshadweepa), nama generik yang mencakup tidak hanya Maladewa, tetapi juga Laccadives, Kepulauan Aminidivi, Minicoy dan Kepulauan Chagos.

Beberapa penjelajah kuno seperti Ibn Batuta menyebut kepulauan ini Mahal Dibiyat (محل دبيأت) dari kata Arab Mahal ("tempat"), yang semestinya berasal dari cara pengucapan pengelana-pengelana Berber terhadap nama tempat tersebut, melintasi wilayah India Utara Muslim, tempat istilah-istilah Perso-Arabic dikenal dalam kosakata lokal. Nama inilah yang sekarang dicantumkan di dalam simbol resmi negara Maladewa. Nama klasik Persia/Arab untuk Maladewa adalah Dibajat.

SejarahSunting

Sejarah dan pemukiman kunoSunting

Sejak abad ke-6 - ke-5 SM, Maladewa sudah memiliki kerajaannya.[7] Negara ini memiliki sejarah lebih dari 2.500 tahun menurut bukti sejarah dan legenda.[8] Pemukim awal di Maladewa kemungkinan adalah orang Gujarat, yang mencapai dan menetap di Sri Lanka sekitar 500 SM. Bukti pengaruh budaya dari India Utara dapat dilihat dari metode pembuatan kapal dan koin perak.[9]

Mahāvaṃsa (300 SM) memiliki catatan orang-orang dari Sri Lanka yang beremigrasi ke Maladewa.[10] Dengan asumsi bahwa kulit cowrie berasal dari Maladewa, sejarawan percaya bahwa mungkin ada orang-orang yang tinggal di Maladewa selama peradaban Lembah Indus (3300-1300 SM).[11] Sejumlah artefak menunjukkan keberadaan Hinduisme di negara ini sebelum masa pra-Islam.[7]

Menurut buku Kitāb fi āthār Mīdhu al-qādimah (كتاب في آثار ميذو القديمة) (Di Reruntuhan Kuno Meedhoo) ditulis pada abad ke-17 dalam bahasa Arab oleh Allama Ahmed Shihabuddine (Allama Shihab al-Din) dari Meedhoo di Atol Addu, pemukim pertama Maladewa adalah manusia yang dikenal sebagai Dheyvis.[10] Mereka berasal dari Kalibanga di India.[10] Waktu kedatangan mereka tidak diketahui tetapi itu sebelum kerajaan Kaisar Asoka pada 269–232 SM. Kisah Shihabuddin sangat cocok dengan catatan sejarah Asia Selatan dan dokumen pelat tembaga Maladewa yang dikenal sebagai Loamaafaanu.[10]

Maapanansa,[7] lempengan tembaga yang mencatat sejarah Raja Maladewa pertama dari Dinasti Surya. Pemberitahuan abad ke-4 yang ditulis oleh Ammianus Marcellinus (362 M) berbicara tentang hadiah yang dikirimkan kepada kaisar Romawi Julian oleh utusan dari bangsa Divi. Nama Divi sangat mirip dengan Dheyvi yang merupakan pemukim pertama Maladewa.[7]

Sejarah kuno Maladewa diceritakan dalam lempengan tembaga, tulisan kuno yang diukir pada artefak karang, tradisi, bahasa, dan berbagai etnis Maladewa.[10] Orang Maladewa pertama tidak meninggalkan artefak arkeologi apa pun. Bangunan mereka mungkin terbuat dari kayu, pelepah palem, dan bahan lain yang mudah rusak, yang akan cepat lapuk dalam garam dan angin di iklim tropis. Selain itu, kepala atau kepala suku tidak tinggal di istana batu yang rumit, agama mereka juga tidak mengharuskan pembangunan kuil atau kompleks yang besar.[12]

Studi perbandingan tradisi lisan, bahasa, dan budaya Maladewa mengkonfirmasi bahwa pemukim pertama adalah orang-orang dari pantai selatan anak benua India,[13] termasuk orang Giraavaru, disebutkan dalam legenda kuno dan cerita rakyat setempat tentang pendirian ibu kota dan pemerintahan raja di Malé.[14]

Lapisan dasar yang kuat dari budaya Dravida dan India Utara bertahan dalam masyarakat Maladewa, dengan substratum Elu yang jelas dalam bahasa, yang juga muncul dalam nama tempat, istilah kekerabatan, puisi, tarian, dan keyakinan agama.[15] Sistem India Utara dibawa oleh orang Sinhala asli dari Srilanka. Budaya pelayaran Malabar dan Pandya menyebabkan pemukiman Kepulauan oleh pelaut Tamil dan Malabar.[15]

Kepulauan Maladewa disebutkan dalam Sastra Tamil Sangam Kuno sebagai "Munneer Pazhantheevam" atau "Pulau Tua dari Tiga Lautan".

Periode BuddhaSunting

Berkas:Loamaafaanu.jpg
Isdhoo Lōmāfānu adalah buku pelat tembaga tertua yang ditemukan di Maladewa hingga saat ini. Buku ini ditulis pada tahun 1194 CE (590 AH) dalam bentuk Evēla dari Divehi akuru, pada masa pemerintahan Siri Fennaadheettha Mahaa Radun (Dhinei Kalaminja).

Meskipun hanya disebutkan secara singkat di sebagian besar buku sejarah, periode Buddhis selama 1.400 tahun memiliki kepentingan mendasar dalam sejarah Maladewa. Selama periode inilah budaya Maladewa berkembang dan berkembang, budaya yang bertahan hingga saat ini. Maladewa bahasa, Maladewa awal skrip, arsitektur, lembaga yang berkuasa, adat istiadat, dan tata krama Maladewa berasal dari saat Maladewa menjadi kerajaan Buddha.[16]

Agama Buddha kemungkinan menyebar ke Maladewa pada abad ke-3 SM pada masa ekspansi Kaisar Ashoka dan menjadi agama dominan masyarakat Maladewa hingga abad ke-12. Raja Maladewa kuno mempromosikan Buddhisme, dan tulisan dan pencapaian artistik Maladewa pertama, dalam bentuk patung dan arsitektur yang sangat berkembang, berasal dari periode itu. Hampir semua peninggalan arkeologis di Maladewa berasal dari stupa dan biara Buddha, dan semua artefak yang ditemukan hingga saat ini menampilkan ikonografi khas Buddha.

Kuil Buddha (dan Hindu) berbentuk Mandala. Mereka berorientasi sesuai dengan empat mata angin utama dengan gerbang utama menghadap ke timur. Sejarawan lokal Hassan Ahmed Maniku menghitung sebanyak 59 pulau dengan situs arkeologi Buddhis dalam daftar sementara yang dia terbitkan pada tahun 1990.

Periode IslamSunting

Pentingnya orang Arab sebagai pedagang di Samudra Hindia pada abad ke-12 mungkin sebagian menjelaskan mengapa raja Buddha terakhir Maladewa, Dhovemi, masuk Islam pada tahun 1153 (atau 1193). Mengadopsi gelar Muslim Sultan Muhammad al-Adil, ia memulai serangkaian enam dinasti Islam yang berlangsung hingga 1932 ketika kesultanan menjadi pilihan. Gelar resmi sultan hingga tahun 1965 adalah, Sultan Darat dan Laut, Penguasa dua belas ribu pulau dan Sultan Maladewa yang datang dengan gaya Yang Mulia.

Somali Muslim Abu al-Barakat Yusuf al-Barbari, juga dikenal sebagai Aw Barkhadle, secara tradisional dikreditkan untuk konversi ini. Menurut cerita yang diceritakan kepada Ibnu Batutah, sebuah masjid dibangun dengan tulisan: 'Sultan Ahmad Shanurazah menerima Islam di tangan Abu al-Barakat Yusuf al-Barbari.'[17][18] Beberapa sarjana telah menyarankan kemungkinan Ibnu Batutah salah membaca teks Maladewa, dan memiliki bias terhadap Afrika Utara , Narasi Maghrebi tentang Syekh ini, alih-alih akun asal Afrika Timur yang juga dikenal pada saat itu.[19] Bahkan ketika Ibnu Batutah mengunjungi pulau-pulau itu, gubernur pulau itu[yang mana?] pada waktu itu adalah Abd Aziz Al Mogadishawi yang merupakan seorang Somali.[20]

Yang lain mengatakan dia mungkin berasal dari kota Persia Tabriz.[21] Referensi pertama berasal dari Iran dan berasal dari teks Persia abad ke-18.<[21]

Makamnya yang terhormat sekarang berdiri di tanah Medhu Ziyaaraiy, di seberang Masjid Jumat, atau Masjid Hukuru Malé, di Malé, dan dibangun pada tahun 1656, ini adalah masjid tertua di Maladewa. Mengikuti konsep Islam bahwa sebelum Islam ada masa Jahiliah (kebodohan), dalam buku-buku sejarah yang digunakan oleh Maladewa tentang pengenalan islam pada akhir abad ke-12 dianggap sebagai tonggak sejarah negara. Meskipun demikian, pengaruh budaya Buddhisme tetap ada, sebuah kenyataan yang dialami langsung oleh Ibnu Batutah selama sembilan bulan di sana antara tahun 1341 dan 1345, menjabat sebagai hakim kepala dan menikah dengan keluarga kerajaan [[Omar I dari Maladewa|Omar I] ].[22] Karena ia terlibat dalam politik lokal dan pergi ketika penilaiannya yang ketat di kerajaan pulau laissez-faire mulai bertentangan dengan para penguasanya. Secara khusus, dia kecewa pada wanita lokal yang pergi tanpa pakaian di atas pinggang—pelanggaran standar kesopanan Islam Timur Tengah—dan penduduk setempat tidak memperhatikan ketika dia mengeluh.[23]

Dibandingkan dengan daerah lain di Asia Selatan, konversi Maladewa ke Islam terjadi relatif terlambat. Pedagang Arab telah mengubah populasi di Pantai Malabar sejak abad ke-7, dan Muhammad Bin Qāsim telah mengubah sebagian besar Sindh menjadi Islam pada waktu yang hampir bersamaan. Maladewa tetap menjadi kerajaan Buddhis selama 500 tahun lagi setelah konversi Pantai Malabar dan Sindh—mungkin sebagai negara Buddhis paling barat daya. Bahasa Arab menjadi bahasa utama administrasi (bukan Persia dan Urdu), dan mazhab Maliki yurisprudensi diperkenalkan, keduanya mengisyaratkan kontak langsung dengan inti dunia Arab.[butuh rujukan]

Pelaut Timur Tengah baru saja mulai mengambil alih rute perdagangan Samudra Hindia pada abad ke-10 dan menemukan Maladewa sebagai penghubung penting di rute tersebut sebagai tempat pelabuhan pertama bagi para pedagang dari Basra yang berlayar ke Asia Tenggara. Perdagangan terutama melibatkan banyak cangkang kerang yang digunakan sebagai bentuk mata uang di seluruh Asia dan sebagian pantai Afrika Timur dan serat sabut. Kesultanan Bengal, di mana kulit kerang digunakan sebagai alat pembayaran yang sah, adalah salah satu mitra dagang utama Maladewa. Perdagangan cangkang cowry Bengal–Maladewa adalah jaringan perdagangan mata uang cangkang terbesar dalam sejarah.[24]

Produk penting lainnya dari Maladewa adalah sabut, serat dari kelapa kulit kering, tahan terhadap air asin. Sabut Maladewa diekspor ke Sindh, Cina, Yaman, dan Teluk Persia.

Masa kolonialSunting

 
Kerajaan Portugal di Maladewa didirikan pada tahun 1558, atas perintah Constantino of Braganza, Raja Muda India Portugis.
 
Peta abad ke-18 oleh Pierre Mortier dari Belanda, menggambarkan detail pulau-pulau di Maladewa

Pada tahun 1558, Portugis mendirikan sebuah garnisun kecil dengan "Viador" (Viyazoru), atau pengawas dari pabrik di Maladewa, yang mereka kelola dari koloni utama mereka di Goa. Upaya mereka untuk memaksakan agama Kristen memicu pemberontakan lokal yang dipimpin oleh Muhammad Thakurufaanu al-Auzam dan dua saudara laki-lakinya, yang lima belas tahun kemudian mengusir Portugis dari Maladewa. Peristiwa ini sekarang diperingati sebagai Hari Nasional.

Pada pertengahan abad ke-17, Belanda yang menggantikan Portugis sebagai kekuatan dominan di Ceylon, mendirikan hegemoni atas urusan Maladewa tanpa melibatkan diri secara langsung dalam urusan lokal, yang diatur menurut adat Islam yang sudah berusia berabad-abad.

Inggris mengusir Belanda dari Ceylon pada tahun 1796 dan memasukkan Maladewa sebagai Protektorat Inggris. Status Maladewa sebagai protektorat Inggris secara resmi tercatat dalam perjanjian tahun 1887 di mana sultan Muhammad Mueenuddeen II yang menerima pengaruh Inggris atas hubungan dan pertahanan eksternal Maladewa sambil tetap mempertahankan pemerintahan dalam negeri, yang terus diatur oleh warga Muslim melalui institusi tradisional dengan imbalan upeti tahunan. Status pulau-pulau itu mirip dengan protektorat Inggris lainnya di wilayah Samudra Hindia, termasuk Zanzibar dan Negara-Negara Perang.

 
Gambar benteng Maladewa dan kepulauan Portugis abad ke-17. Dalam buku benteng Antonio Bocarro (1632)[25]

Pada periode Inggris, kekuasaan Sultan diambil alih oleh Ketua Menteri, yang membuat Gubernur Jenderal Inggris kecewa karena terus berurusan dengan Sultan yang tidak efektif. Akibatnya, Inggris mendorong pengembangan monarki konstitusional, dan Konstitusi pertama diproklamasikan pada tahun 1932. Namun, pengaturan baru tidak menguntungkan Sultan yang sudah tua atau Ketua Menteri yang cerdik, melainkan sekelompok reformis berpendidikan Inggris. Akibatnya, massa yang marah dihasut untuk menentang Konstitusi yang dirobek di depan umum.

Maladewa tetap menjadi protektorat mahkota Inggris sampai tahun 1953 ketika kesultanan ditangguhkan dan Republik Pertama dideklarasikan di bawah kepresidenan yang berumur pendek Muhammad Amin Didi. Saat menjabat sebagai perdana menteri pada 1940-an, Didi menasionalisasikan industri ekspor ikan. Sebagai presiden, ia dikenang sebagai pembaharu sistem pendidikan dan promotor hak-hak perempuan. Konservatif di Malé akhirnya menggulingkan pemerintahannya, dan selama kerusuhan karena kekurangan pangan, Didi dipukuli oleh massa dan meninggal di pulau terdekat.

 
Sebuah Royal Air Force Short Sunderland ditambatkan di laguna di Addu Atoll, selama Perang Dunia II

Kemerdekaan dan republikSunting

Ketika Inggris menjadi semakin tidak mampu untuk melanjutkan penjajahan mereka di Asia dan kehilangan koloni mereka untuk penduduk asli yang menginginkan kebebasan, pada tanggal 26 Juli 1965 sebuah perjanjian ditandatangani atas nama Sultan oleh Ibrahim Nasir Rannabandeyri Kilegefan, Perdana Menteri, dan pada atas nama pemerintah Inggris oleh Sir Michael Walker, Duta Besar Inggris yang ditunjuk untuk Kepulauan Maladewa, yang secara resmi mengakhiri otoritas Inggris di bidang pertahanan dan urusan luar Maladewa. Dengan demikian, pulau-pulau tersebut mencapai kemerdekaan, dengan upacara yang diadakan di Kediaman Komisaris Tinggi Inggris di Kolombo. Setelah ini, kesultanan berlanjut selama tiga tahun di bawah Sir Muhammad Fareed Didi, yang menyatakan dirinya Raja setelah kemerdekaan.

Pada tanggal 15 November 1967, pemungutan suara dilakukan di parlemen untuk memutuskan apakah Maladewa harus melanjutkan sebagai monarki konstitusional atau menjadi republik. Dari 44 anggota parlemen, 40 memilih mendukung republik. Pada tanggal 15 Maret 1968, sebuah referendum nasional diadakan atas pertanyaan tersebut, dan 93,34% dari mereka yang ambil bagian memilih mendukung pendirian republik. Sistem Republik dideklarasikan pada 11 November 1968, dengan demikian mengakhiri masa monarki selama 853 tahun, yang digantikan oleh republik di bawah kepresidenan Ibrahim Nasir. Karena Raja hanya memiliki sedikit kekuasaan nyata, ini dilihat sebagai perubahan kosmetik dan membutuhkan sedikit perubahan dalam struktur pemerintahan.

Pariwisata mulai dikembangkan di beberapa Kepulauan pada awal tahun 1970-an. Resor pertama di Maladewa adalah Kurumba Maladewa yang menyambut tamu pertama pada 3 Oktober 1972. Sensus pertama yang akurat diadakan pada bulan Desember 1977 dan menunjukkan 142.832 orang tinggal di Maladewa.[26]

Pertikaian politik selama tahun 1970-an antara faksi Nasir dan tokoh politik lainnya menyebabkan penangkapan dan pengasingan perdana menteri terpilih tahun 1975 Ahmed Zaki ke tempat terpencil di sebuah atol. Penurunan ekonomi mengikuti penutupan Bandar Udara Internasional Gan dan runtuhnya pasar ikan kering yang merupakan bagian dari ekspor penting negara ini. Dengan dukungan untuk pemerintahannya yang goyah, Nasir melarikan diri ke Singapura pada tahun 1978, dengan membawa uang sebesar jutaan dolar dari perbendaharaan.

Maumoon Abdul Gayoom memulai perannya selama 30 tahun sebagai presiden pada tahun 1978, memenangkan enam kali pemilu secara berturut-turut tanpa memiliki oposisi. Pemilihannya dipandang sebagai pengantar periode stabilitas politik dan pembangunan ekonomi mengingat prioritas Maumoon untuk mengembangkan pulau-pulau yang lebih miskin. Pariwisata berkembang dan peningkatan kontak asing memacu pembangunan. Namun, aturan Maumoon kontroversial, dengan beberapa kritikus mengatakan Maumoon adalah seorang otokrat yang memadamkan perbedaan pendapat dengan membatasi kebebasan dan favoritisme politik.[27]

Serangkaian upaya kudeta (pada 1980, 1983, dan 1988) oleh pendukung Nasir dan kepentingan bisnis mencoba menggulingkan pemerintah tanpa hasil. Sementara dua upaya pertama tidak banyak berhasil, upaya kudeta tahun 1988 melibatkan sekitar 80 tentara bayaran dari PLOTE yang merebut bandara dan menyebabkan Maumoon melarikan diri dari rumah ke rumah sampai intervensi 1.600 pasukan India diterbangkan ke Malé untuk memulihkan ketertiban.

Kudeta pada bulan November 1988 dipimpin oleh Ibrahim Lutfee, seorang pengusaha dan Sikka Ahmed Ismail Manik yang merupakan ayah dari ibu negara Maladewa saat ini Fazna Ahmed. Para penyerang dikalahkan oleh Layanan Keamanan Nasional Maladewa. Pada malam 3 November 1988, Angkatan Udara India menerbangkan kelompok batalion parasut dari Agra dan menerbangkannya di atas ketinggian 2.000 kilometer (1.200 mi) ke Maladewa. Pada saat angkatan bersenjata India mencapai Maladewa, pasukan tentara bayaran telah meninggalkan Malé dengan kapal MV Progress Light yang dibajak. Pasukan terjun payung India mendarat di Hulhulé dan mengamankan lapangan terbang dan memulihkan pemerintahan di Malé dalam beberapa jam. Operasi singkat ini berlabel Operasi Kaktus, juga melibatkan Angkatan Laut India yang membantu menyerahkan kapal barang MV Progress Light dan menyelamatkan sandera dan kru.

GeografiSunting

 
Atol Maalhosmadulu dilihat dari luar angkasa. Atol Maalhosmadulu Utara dan Atol Maalhosmadulu Selatan dapat dilihat pada gambar ini.
 
Awan gelap membawa hujan lebat, biasa terjadi di musim hujan.

Maladewa memiliki 1.192 pulau karang yang dikelompokkan dalam rantai ganda 26 atol yang membentang sepanjang 871 kilometer (541 mil) utara ke selatan, 130 kilometer (81 mil) timur ke barat, tersebar di sekitar 90.000 kilometer persegi (35.000 sq mi) menjadikannya salah satu negara yang paling tersebar di dunia. 298 km2 (115 sq mi) berupa lahan kering. Maladewa terletak di antara garis lintang 1°S dan 8°LU, dan garis bujur 72° dan 74°BT. Atol terdiri dari terumbu karang hidup dan gundukan pasir, terletak di atas punggungan bawah laut sepanjang 960 kilometer (600 mil) yang naik tiba-tiba dari kedalaman Samudra Hindia dan membentang dari utara ke selatan.

Hanya di dekat ujung selatan barikade karang alami ini, dua jalur terbuka memungkinkan navigasi kapal yang aman dari satu sisi Samudra Hindia ke sisi lain melalui perairan teritorial Maladewa. Untuk tujuan administratif, pemerintah Maladewa mengatur atol ini menjadi 21 divisi administratif. Pulau terbesar Maladewa adalah pulau Gan, yang termasuk dalam Laamu Atoll atau Hahdhummathi Maladewa. Di Addu Atoll, pulau-pulau paling barat dihubungkan oleh jalan di atas karang (secara kolektif disebut Link Road) dan total panjang jalan adalah 14 km (9 mi).

Maladewa merupakan negara terendah di dunia dengan permukaan tanah alami maksimum dan rata-rata masing-masing hanya 2,4 meter (7 kaki 10 inci) dan 1,5 meter (4 kaki 11 inci) di atas permukaan laut. Namun, di daerah-daerah di mana ada konstruksi, ini telah ditingkatkan menjadi beberapa meter. Lebih dari 80 persen daratan negara ini terdiri dari pulau-pulau karang yang tingginya kurang dari satu meter di atas permukaan laut.[28] Akibatnya, Maladewa berisiko tinggi terendam akibat naiknya permukaan air laut. Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim telah memperingatkan bahwa, pada tingkat saat ini, kenaikan permukaan laut akan cukup tinggi untuk membuat Maladewa tidak dapat dihuni pada tahun 2100.[29][30]

PolitikSunting

Pembagian administratifSunting

Maladewa memiliki 7 provinsi masing-masing terdiri dari divisi administrasi berikut (ibu kota Malé adalah divisi pemerintahan mereka sendiri):

  1. Provinsi Mathi-Uthuru; terdiri dari Atol Haa Alif, Atol Haa Dhaalu dan Atol Shaviyani.
  2. Provinsi Uthuru; terdiri dari Atol Noonu, Atol Raa, Atol Baa dan Atol Lhaviyani.
  3. Provinsi Medhu-Uthuru; terdiri dari Atol Kaafu, Atol Alifu Alifu, Atol Alifu Dhaalu dan Atol Vaavu
  4. Provinsi Medhu; terdiri dari Atol Meemu, Atol Faafu dan Atol Dhaalu.
  5. Provinsi Medhu-Dhekunu; terdiri dari Atol Thaa dan Atol Laamu.
  6. Provinsi Mathi-Dhekunu; terdiri dari Atol Gaafu Alifu dan Atol Gaafu Dhaalu.
  7. Provinsi Dhekunu; terdiri dari Gnaviyani Atol dan Kota Addu.

PrestasiSunting

  • Maladewa berhasil mencetak sebuah rekor menyelam (scuba diving) tahun 2006 dalam hal jumlah penyelam yang paling banyak berpatisipasi dalam sekali menyelam, dengan total 958 penyelam yang masuk ke dalam air sekaligus pada saat yang bersamaan. Rekor ini diambil alih oleh Indonesia tahun 2009.
  • Maladewa adalah negara pertama yang membuka sebuah kedutaan virtual, di dunia maya Second Life pada tanggal 22 Mei 2007.[31][32]
  • Maladewa adalah negara pertama yang mengadakan rapat kabinet di bawah air. Rapat kabinet dipimpin oleh presiden Mohamed Nasheed. Dalam rapat, presiden, wakil presiden, dan para kabinet menandatangani sebuah deklarasi yang bertujuan untuk mengadakan aksi global terhadap perubahan iklim, di depan Konferensi Iklim PBB di Kopenhagen. Rapat itu merupakan salah satu bagian dari kampanye besar-besaran oleh "international environmental NGO 350.org".[33]

EkonomiSunting

 
Maladewa

Selain sektor pariwisata yang menjadi tulang punggung perekonomian Maladewa, kegiatan ekspor ikan tuna juga menjadi salah satu pendapatan penting negara ini.[6] Sebanyak 90% dari total produk perikanan yang diekspor oleh Maladewa merupakan produk tuna segar, tuna kering, tuna beku, tuna yang diasinkan, dan tuna kaleng.[6]

Kondisi tanah Maladewa yang kurang subur menyebabkan hasil tanam di negara ini sangat terbatas, hanya beberapa tanaman seperti kelapa, pisang, sukun, pepaya, mangga, talas, ubi, dan bawang yang dapat tumbuh di area negara ini.[6] Hal ini juga menyebabkan sebagian besar makanan harus diimpor dari luar negeri.[6]

Industri di negara ini terdiri dari pembuatan kapal, kerajinan tangan, pengalengan tuna, serta produksi pipa PVC, sabun, mebel, dan produk makanan.[6] Beberapa negara yang berhubungan baik dalam perekonomian Maladewa adalah Jepang, Sri Lanka, Thailand, dan Amerika Serikat.[34]

DemografiSunting

Penduduk Maladewa disebut orang Divehi.[35] Mereka menamakan negara mereka Divehi rājje yang berarti Kerajaan Kepulauan.[35] Secara etnografi, orang Divehi dibagi menjadi tiga kelompok yaitu kelompok utama penduduk Maldives yang menempati IhavandippuỊu (Haa Alif) hingga Haddummati (Laamu), kelompok selatan Maladewa yang mendiami tiga atol paling selatan di ekuator, dan penduduk Minicoy yang menempati pulau sepanjang 10 km di bawah administrasi India.[35] Berdasarkan etnisnya, penduduk Maladewa dibagi menjadi 4, yaitu Sinhalese, Dravidia, Arab, dan Afrika berkulit hitam. Hanya ada satu etnik minoritas di negara ini, yaitu Suku Indian.[34]

100 persen warganya beragama Islam dan itu adalah agama wajib bagi seluruh rakyat Maladewa dan pada tahun 2008 Maladewa memutuskan tidak memberi izin kepada masyarakat yang beragama selain Islam untuk menjadi warga negaranya, dan pada tahun 2014 warga negara maladewa yang murtad akan dihukum mati.

BudayaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Maldives Population Projections 2014–2054". statisticsmaldives.gov.mv. National Bureau of Statistics. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 January 2021. Diakses tanggal 24 May 2020. 
  2. ^ a b c d "Report for Selected Countries and Subjects". IMF (dalam bahasa Inggris). 
  3. ^ "Gini Index coefficient". CIA World Factbook. Diakses tanggal 16 July 2021. 
  4. ^ Human Development Report 2020 The Next Frontier: Human Development and the Anthropocene (PDF). United Nations Development Programme. 15 December 2020. hlm. 343–346. ISBN 978-92-1-126442-5. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2 January 2021. Diakses tanggal 16 December 2020. 
  5. ^ a b c Maldives Disaster Knowledge Network. Country Profile:Maldives. 2009. Diarsipkan 2012-01-19 di Wayback Machine. Diakses 30 Desember 2011.
  6. ^ a b c d e f g h US Department of State. Background Note: Maldives. 7 April 2011 Diakses 30 Desember 2011.
  7. ^ a b c d Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :12
  8. ^ ދިވެހީންގެ އަސްލު (dalam bahasa Divehi). Maldives: ދިވެހިތާރީޚަށް ޚިދުމަތްކުރާ ޤައުމީ މަރުކަޒު. 1998. hlm. 3. 
  9. ^ "Where Did the Maldives People Come From?". 
  10. ^ a b c d e Mohamed, Naseema. "First Settlers". Note on the Early History of the Maldives. 
  11. ^ ދިވެހީންގެ އަސްލު (dalam bahasa Divehi). ދިވެހިތާރީޚަށް ޚިދުމަތްކުރާ ޤައުމީ މަރުކަޒު. 
  12. ^ Kalpana Ram (1993). Mukkuvar Women. Macquarie University.
  13. ^ Xavier Romero-Frias, The Maldive Islanders, A Study of the Popular Culture of an Ancient Ocean Kingdom
  14. ^ Ellis, Royston (2008). Maldives. Bradt Travel Guides. ISBN 9781841622668. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 January 2021. Diakses tanggal 16 November 2020. 
  15. ^ a b Maloney, Clarence. "Maldives People". International Institute for Asian Studies. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2002. Diakses tanggal 22 June 2008. 
  16. ^ Maloney, Clarence. People of the Maldive Islands. Orient Longman. 
  17. ^ Battutah, Ibn (2002). The Travels of Ibn Battutah. London: Picador. hlm. 235–236, 320. ISBN 9780330418799. 
  18. ^ The Adventures of Ibn Battuta: A Muslim Traveller of the Fourteenth Century Diarsipkan 12 April 2016 di Wayback Machine.
  19. ^ Honchell, Stephanie (2018), Sufis, Sea Monsters, and Miraculous Circumcisions: Comparative Conversion Narratives and Popular Memories of Islamization, Fairleigh Dickinson University and the University of Cape Town, hlm. 5, In reference to Ibn Batuta's Moroccan theory of this figure, citation 8 of this text mentions, that other accounts identify Yusuf Al Barbari as East African or Persian. But as a fellow Maghribi, Ibn Battuta likely felt partial to the Moroccan version. 
  20. ^ Defremery, C. (1999). Ibn Battuta in the Maldives and Ceylon. Asian Educational Services. ISBN 9788120612198. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 January 2021. Diakses tanggal 16 November 2020. 
  21. ^ a b Paul, Ludwig (2003). Persian Origins: Early Judaeo-Persian and the Emergence of New Persian : Collected Papers of the Symposium, Göttingen 1999. Otto Harrassowitz Verlag. hlm. 31. ISBN 978-3-447-04731-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2015. Diakses tanggal 20 June 2015. 
  22. ^ Buchan, James (21 December 2002). "Review: The Travels of Ibn Battutah edited by Tim Mackintosh-Smith". The Guardian. ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 December 2017. Diakses tanggal 6 December 2017. 
  23. ^ Jerry Bently, Old World Encounters Cross-Cultural Contacts and Exchanges in Pre-Modern Times (New York: Oxford University Press, 1993), 126.
  24. ^ Boomgaard, P. (1 January 2008). Linking Destinies: Trade, Towns and Kin in Asian History. BRILL. ISBN 9789004253995. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2017. Diakses tanggal 23 August 2016 – via Google Books. 
  25. ^ "BOCARRO, António, 1594–1642? Livro das plantas de todas as fortalezas, cidades e povoaçoens do Estado da India Oriental / António Bocarro [1635]". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 January 2021. Diakses tanggal 20 June 2020. 
  26. ^ "Maldives – Population". Library of Congress Country Studies Diarsipkan 14 January 2021 di Wayback Machine.
  27. ^ CNN (11 November 2008). "Sinking island nation seeks new home". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2008. Diakses tanggal 12 November 2008.  BAT
  28. ^ "Entire Maldives cabinet resigns". Al Jazeera English. 29 June 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2012. Diakses tanggal 30 June 2010. 
  29. ^ Megan Angelo (1 May 2009). "Honey, I Sunk the Maldives: Environmental changes could wipe out some of the world's most well-known travel destinations". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2012. 
  30. ^ Kristina Stefanova (19 April 2009). "Climate refugees in Pacific flee rising sea". Washington Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 October 2017. Diakses tanggal 28 August 2015. 
  31. ^ Page, Jeremy (2007-05-27). "Tiny island nation opens the first real embassy in virtual world". The Times. London. 
  32. ^ Ministry of Foreign Affairs (2007-05-22). Maldives Unveils Worlds First Virtual Embassy. Siaran pers. Diarsipkan 2011-09-05 di Wayback Machine.
  33. ^ World’s first ever underwater cabinet meeting concludes in the Maldives
  34. ^ a b Atlapedia Online. Republic of Maldives. Diakses 30 Desember 2011.
  35. ^ a b c Culture Summary by:Xavier Romero-Frías. Maldives - Ethnography. Diarsipkan 2013-01-16 di Wayback Machine., Diakses pada 30 Desember 2011.

Pranala luarSunting