Buka menu utama

Maladewa adalah sebuah bangsa yang memiliki 26 atol (pulau yang terbentuk dari batuan koral) alami, dan kurang lebih 1192 pulau.

Sejarah Asia Selatan
Flag of Bangladesh.svg Flag of Bhutan.svg Flag of India.svg Flag of Maldives.svg Flag of Nepal.svg Flag of Sri Lanka.svgFlag of Pakistan.svg
Sejarah India
Zaman Batu 70.000–3300 SM
· Kebudayaan Mehrgarh · 7000–3300 SM
Peradaban lembah sungai Indus 3300–1700 SM
Kebudayaan Harappa 1700–1300 SM
Zaman Weda 1500–500 SM
· Zaman besi · 1200–500 SM
· Kerajaan dalam Weda 1200–700 SM
Maha Janapadas 700–300 SM
Kerajaan Magadha 1700 SM–550 M
· Dinasti Maurya · 321–184 SM
Kerajaan tengah 230 SM–1279 M
· Kerajaan Satawahana · 230 SM–199 M
· Kekaisaran Kushan · 30–375
· Kemaharajaan Gupta · 240–550
· Dinasti Pala · 750–1174
· Kerajaan Chola · 848–1279
Kesultanan Islam 1206–1596
· Kesultanan Delhi · 1206–1526
· Dekhan · 1490–1596
Kerajaan Hoysala 1040–1346
Kerajaan Kakatiya 1083–1323
Kerajaan Wijayanagara 1336–1565
Kesultanan Mughal 1526–1707
Kekaisaran Maratha 1674–1818
Masa kolonial 1757–1947
Zaman modern tahun 1947 ke atas
Sejarah India Selatan
Bangladesh · Bhutan · India
Maladewa · Nepal · Pakistan · Sri Lanka
Sejarah daerah
Assam · Bengal · Wilayah Pakistan
Punjab · Sindh · India Selatan · Tibet
Sejarah istimewa
Dinasti di India · Ekonomi · Indologi · Bahasa · Sastra
Maritim · Militer · Iptek

Latar belakang sejarahSunting

Sejak zaman kuno, Maladewa dipimpin oleh raja-raja (Radhun) dan beberapa kali oleh ratu (Ranin). Secara historis Maladewa memiliki keuntungan strategis atas lokasinya di rute laut utama dari Samudra Hindia. Negara tetangga Maladewa, Sri Lanka dan India, keduanya memiliki hubungan budaya dan ekonomi dengan Maladewa selama berabad-abad. Maladewa menyediakan sumber utama dari kerang cowrie, kemudian digunakan sebagai mata uang di seluruh Asia dan bagian dari pantai Afrika Timur. Kemungkinan besar Maladewa dipengaruhi oleh Kālinga India kuno yang awalnya pedagang laut pergi ke Sri Lanka dan Maladewa dari India dan bertanggung jawab untuk penyebaran agama Buddha. Karenanya budaya Hindu kuno memiliki dampak yang tak terhapuskan pada budaya lokal Maladewa.

Sejarah kunoSunting

Hasil studi banding dari pengucapan, linguistik, dan tradisi budaya dan adat istiadat masyarakat Maladewa menjelaskan bahwa pemukim pertama dari daerah ini adalah orang-orang dari pantai selatan dari negara tetangga India.[1]

Masyarakat Maladewa purba tidak meninggalkan sisa-sisa arkeologi. Bangunan mereka mungkin dibangun dari kayu, daun palem dan lain-lain bahan-bahan yang mudah rusak, yang akan cepat membusuk dalam garam dan angin iklim tropis. Selain itu, kepala suku atau kepala desa tidak berada di istana batu yang kuat, atau paling tidak agama mereka memerlukan pembangunan kuil-kuil besar, atau pemukiman.[2]

Kerajaan Budha MaladewaSunting

Meskipun hanya disebutkan secara singkat dalam kebanyakan buku-buku sejarah, 1400 tahun lamanya, Buddha memiliki dasar yang penting dalam sejarah Maladewa. Agama Budha yang berlangsung selama periode ini menyebabkan budaya Maladewa seperti yang kita ketahui sekarang ini maju dan berkembang.[3]

 
Stupa Budha di Kuruhinna di Pulau Gan (Haddhunmathi Atoll). Sisi Barat

Reruntuhan buddha juga telah ditemukan di Pulau Minicoy, yaitu bagian dari Kerajaan Maladewa, dengan Archaeological Survey of India (ASI), di paruh kedua abad ke-20. Di antara ini tetap menjadi kepala Buddha dan batu fondasi dari sebuah Vihara pantas disebutkan secara khusus.

Menurut konsep Islam bahwa sebelum Islam ada, yang merupakan zaman Jahiliyah (kebodohan), di buku-buku sejarah yang digunakan oleh penduduk Maladewa yaitu Pengenalan Islam pada akhir abad ke-12 adalah sebagai landasan sejarah negara itu. Islam tetap menjadi agama negara pada tahun 1990-an. Namun bahasa Maladewa, aksara Maladewa pertama, arsitektur, putusan lembaga, adat istiadat dan sopan santun dari Maladewa berawal pada saat Maladewa adalah sebuah Kerajaan Buddha.

Pada pertengahan 1980-an, pemerintah Maladewa memperbolehkan penjelajah populer dari Norwegia, Thor Heyerdahl, untuk menggali situs-situs kuno. Meskipun bukti yang jelas bahwa semua reruntuhan kuno di Maladewa adalah Buddha, Heyerdahl mengklaim bahwa awal "sun-menyembah pelaut", yang disebut "Redin", pertama kali menetap di pulau-pulau. Menjaga dengan gaya sensasional, Heyerdahl berpendapat bahwa 'Redin' adalah orang-orang yang datang dari tempat lain, sedangkan puisi Maladewa kuno (Fuvah Dia] Rashoveshi) mengatakan: "Havitta uhe haudahau, Redin taneke hedi ihau". Puisi ini memberi kita petunjuk tentang nama 'Redin'. Menurut Magieduruge Ibrahim Didi, seorang terpelajar dari Fuvah Dia, itu hanya nama yang dikonversi Maladewa digunakan untuk merujuk kepada mereka sebagai orang kafir (ghair dīn = 'redin') setelah nenek moyang umum konversi dari Budha ke Islam.

Umumnya dikatakan bahwa masuknya islam serta perpindahan budaya berjalan dengan damai, tetapi bukti-bukti sejarah menunjukkan sebaliknya. Misalnya, abad ke-12 copperplates ditemukan di Pulau Isdhoo menyatakan bahwa biarawan (Sangumanun) dari biara di pulau itu dibawa ke laki-Laki' dan dipenggal.[4] Namun Agama Buda juga ada dan kemudian Penjelajah Barat pertama datang mereka didokumentasikan bahwa banyak Bangunan Buddha dan Artefak dalam kondisi baik. Jadi mungkin bahwa itu hanya salah satu hal, tapi itu tidak jelas apakah hal itu terjadi.

Penyatuan dan monarkiSunting

Pengenalan IslamSunting

Penduduk timur Tengah menjadi tertarik pada Maladewa karena lokasinya yang strategis dan pasokan yang melimpah dari kerang cowrie. Ini adalah suatu bentuk mata uang yang banyak digunakan di Asia dan bagian dari pantai Afrika Timur sejak zaman kuno. Pelaut timur tengah baru saja mulai mengambil alih Hindia jalur perdagangan pada abad ke-10 dan menemukan Maladewa menjadi jalur penting dalam rute-rute tersebut.

Pentingnya orang-orang Arab sebagai pedagang di Samudra Hindia pada abad ke-12 sebagian dapat menjelaskan mengapa Raja Budha Maladewa terakhir bermualaf ke Islam pada tahun 1153 (atau 1193, terdefinisi plat tembaga dihibahkan kemudian hari). Raja kemudian mengadopsi gelar dan nama Muslim (dalam bahasa arab) dari Sultan (selain orang tua Divehi judul Maha Radun atau Ras Kilege atau Rasgefānu) Muhammad al Adil, memulai serangkaian enam Islam dinasti yang terdiri dari delapan puluh empat sultan dan sultana yang berlangsung sampai tahun 1932 ketika kesultanan menjadi pilihan.

Orang yang bertanggung jawab untuk proses mualaf ini adalah seorang Sunni pengunjung Muslim bernama Abu al Barakat. Makam terhormatnya sekarang berada di pekarangan Masjid Hukuru, atau miski, di ibu kota Malé. Dibangun pada tahun 1656, ini merupakan masjid tertua di Maladewa. Arab juga tertarik atas Maladewa juga tergambarkan dalam kependudukannya salah satunya penjelajah terkenal pada tahun 1340-an, Ibnu Battutah.

Era kekuasaan kolonialSunting

PortugisSunting

Pada tahun 1558 portugis mendirikan sebuah garnisun kecil dengan seorang Viador (Viyazoru), atau pengawas dari pabrik (pos perdagangan) di Maladewa, yang mereka teradministrasi dari koloni utama dalam Goa. Mereka mencoba untuk memaksakan agama Kristen pada penduduk setempat. Dengan demikian, lima belas tahun kemudian, seorang pemimpin lokal bernama Muhammad Thakurufaanu Al-Azam dan dua saudaranya mengadakan pemberontakan populer dan mengusir portugis keluar dari Maladewa. Acara ini sekarang diperingati sebagai Hari Nasional, dan sebuah museum kecil dan pusat peringatan untuk menghormati pahlawan di rumahnya pulau Utheemu di Utara Atoll Thiladhummathi .

 
Peta abad ke-18 oleh Pierre Mortier dari Belanda yang menggambarkan dengan detail kepulauan Maladewa.

BelandaSunting

Di pertengahan abad ke-17, belanda, yang telah menggantikan portugis sebagai kekuatan dominan di Ceylon, mendirikan hegemoni atas Maladewa negeri tanpa melibatkan diri secara langsung dalam masalah-masalah lokal, yang diatur menurut abad-tua adat Islam.

InggrisSunting

 
RAF camp di Addu Atoll didirikan pada tahun 1944 sebagai dasar untuk kapal terbang yang beroperasi di Samudera Hindia

Inggris terjerat dengan Maladewa sebagai akibat masalah perselisihan yang menargetkan komunitas pemukim dari Bora yang merupakan subjek Inggris pada tahun 1860-an. Persaingan antara dua keluarga dominan, klan Athireege dan klan Kakaage itu diselesaikan dengan mantan pemenang mendukung pemerintah Inggris di Ceylon, yang menghasilkan Perjanjian Perlindungan pada tahun 1887. Selama masa pemerintahan Inggris, yang berlangsung sampai tahun 1965, Maladewa terus memerintah di bawah suksesi sultan. Itu adalah sebuah periode di mana wewenang seseorang Sultan dan kekuasaan yang semakin dan tegas diambil alih oleh Kepala Menteri, banyak yang kecewa dari Gubernur Jenderal Inggris yang terus memaksakan dengan kesepakatan yang cukup merugikan Sultan. Akibatnya, Inggris mendorong pengembangan monarki konstitusional, dan Konstitusi pertama diproklamasikan pada tahun 1932. Namun, pengaturan baru tidak disukai baik penuaan Sultan maupun Kepala Menteri, melainkan tanaman muda dari Inggris yang berpendidikan reformis. Akibatnya, massa yang marah itu dipicu terhadap Konstitusi yang terbuka terpicu.

Awal dari RepublikSunting

Maladewa tetap dalam pemerintahan Inggris sampai tahun 1953 ketika kesultanan diskors dan Republik Pertama dinyatakan di bawah singkat presiden Muhammad Amin Didi.

KemerdekaanSunting

Pada 26 juli 1965, Maladewa mendapat kemerdekaan di bawah perjanjian yang ditandatangani dengan Britania Raya. Pemerintah Inggris tetap mempertahankan penggunaan fasilitas Gan dan Hitaddu. Dalam referendum nasional pada bulan Maret 1968, Maladewa menghapuskan kesultanan dan mendirikan republik.

NasirSunting

Republik kedua yang diproklamasikan pada bulan November 1968 di bawah pimpinan Ibrahim Nasir, yang telah semakin mendominasi panggung politik. Di bawah konstitusi baru, Nasir terpilih secara tidak langsung untuk empat tahun masa jabatan presiden oleh Majlis (legislatif). Dia ditunjuk Ahmed Zaki sebagai perdana menteri baru.

GayoomSunting

Kemudian, tokoh untuk menggantikan Nasir untuk lima tahun masa jabatan presiden pada tahun 1978 adalah Maumoon Abdul Gayoom, mantan dosen perguruan tinggi dan anggota diplomat untuk Perserikatan bangsa-Bangsa (PBB). Pemilu damai itu dipandang sebagai awal memasuki periode stabilitas politik dan pembangunan ekonomi di lihat dari prioritas Gayoom untuk mengembangkan pulau-pulau miskin. Pada tahun 1978 Maladewa bergabung dengan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia. Pariwisata juga menjadi penting untuk ekonomi lokal, mencapai lebih dari 120.000 pengunjung pada tahun 1985. Penduduk setempat muncul untuk mendapatkan keuntungan dari peningkatan pariwisata dan peningkatan yang sesuai dalam kontak asing yang melibatkan berbagai proyek pembangunan.

NasheedSunting

Mohamed Nasheed Memenangkan pemilihan Presiden tahun 2008 yang diselenggarakan di bawah aturan konstitusi baru. Dia telah mengundurkan diri dari jabatannya setelah sejumlah besar polisi dan tentara memberontak. Apakah dia mengundurkan diri secara sukarela atau dipaksa mengundurkan diri karena kudeta tak berdarah yang sangat diperdebatkan sampai hari ini.

WaheedSunting

Mohammed Waheed Hassan Manik dilantik sebagai Presiden Maladewa pada tanggal 7 februari 2012, sehubungan dengan pengunduran diri Presiden Nasheed di tengah-tengah minggu protes dan demonstrasi yang dipimpin oleh polisi setempat pembangkang yang menentang Nasyid ini 16 januari rangka untuk militer untuk menangkap Abdulla Mohamed, hakim Ketua dari Pengadilan Pidana.[5] Dr. Waheed menentang perintah penahanan dan didukung oposisi yang dipaksa Mohamed Nasheed mengundurkan diri. Sehari kemudian, Nasyid menyatakan bahwa dia dipaksa untuk mengundurkan diri di bawah todongan senjata melalui polisi pemberontakan dan kudeta.[6][7] Ada dugaan bahwa Dr. Waheed terlibat dalam perencanaan kudeta, meskipun Dr. Waheed telah membantah keterlibatan.[8]

YameenSunting

Abdulla Yameen Abdul Gayoom dilantik sebagai Presiden Maladewa pada 17 November 2013.

Sumber dan referensiSunting

  1. ^ Xavier Romero-Frias, The Maldive Kepulauan, Studi Budaya Populer Kuno Samudra Raya
  2. ^ Kalpana Ram, Mukkuvar Wanita.
  3. ^ Clarence Maloney.
  4. ^ H. A. Maniku & G. D. Wijayawardhana.
  5. ^ http://www.haveeru.com.mv/news/39779
  6. ^ http://www.guardian.co.uk/world/2012/feb/09/maldives-president-forced-resign-gunpoint
  7. ^ http://www.haveeru.com.mv/news/40135
  8. ^ http://www.haveeru.com.mv/news/40839

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting