Angkatan Laut India

Angkatan Laut India (Devanāgarī: भारतीय नौ सेना, Bhāratīya Nau Senā, bahasa Inggris: Indian Navy) adalah kecabangan laut dari Angkatan Bersenjata India. Presiden India bertugas sebagai komandan tertinggi dari Angkatan Laut. Kepala Staf Angkatan Laut (KASAL), biasanya perwira bintang empat dari pangkat Laksamana, adalah komandan Angkatan Laut. Pada 2006 AL India memiliki 55,000 personel[2] yang bertugas aktif, termasuk 5,000 personel dari penerbang laut, 1,200 komando marinir[3] dan 1,000 pasukan Sagar Prahari Bal,[4] menjadikanya Angkatan Laut terbesar ke empat di dunia.[3][5] India saat ini memiliki 170 kapal utama yang bertugas termasuk kapal induk INS Viraat, bersama pesawat tempur jet yang beroprasi diatasnya.[6]

Angkatan Laut India
भारतीय नौ सेना
Bhāratīya Nau Senā
Indian Navy
Indian Navy Insignia.svg
Lambang dari Angkatan Laut India
Aktif5 September 1612 (sebagai East India Company's Marine)
26 Januari 1950 (sebagai Angkatan Laut India)
Negara India
Tipe unitAngkatan laut
Jumlah personel67.252 personel aktif
550.000 cadangan
150 kapal[1]
Bagian dariAngkatan Bersenjata India
MarkasNew Delhi, India
Motoशं नो वरुणः
Semoga Dewa Air memberkati kita
Situs webindiannavy.nic.in
Tokoh
Panglima Tertinggi Presiden Ram Nath Kovind
Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana R. Hari Kumar
Wakil Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Madya Satish Namdeo Ghormade
Insignia
Bendera
Naval Ensign of India.svg
Bendera kapal
Flag of India.svg
Panji
Masthead Pennant of the Indian Navy.svg

Per Juni 2019, Angkatan Laut India memiliki 67.252 personel aktif[7] dan 75.000 personel cadangan, dan memiliki armada 150 kapal dan kapal selam, dan 300 pesawat.[8] Per November 2021, armada operasional terdiri dari 1 kapal induk aktif dan 1 dok transportasi amfibi, 8 kapal pendarat tank, 10 kapal perusak, 13 fregat, 1 kapal selam rudal balistik, 16 kapal selam serang bertenaga konvensional, 24 korvet, 1 kapal penanggulangan ranjau , 4 armada tanker dan banyak kapal bantu lainnya, kapal patroli kecil dan kapal canggih. Ini dianggap sebagai proyeksi kekuatan multi-regional angkatan laut perairan biru.[9][10]

SejarahSunting

Sejarah maritim awalSunting

Sejarah maritim India berasal dari 6.000 tahun yang lalu dengan kelahiran seni navigasi dan navigasi selama Peradaban Lembah Indus.[11] Buku catatan pelaut Kutch dari abad ke-19 mencatat bahwa dermaga pasang surut pertama India telah dibangun di Lothal sekitar 2300 SM selama Peradaban Lembah Indus, dekat pelabuhan Mangrol saat ini di pantai Gujarat.

Selama abad 14 dan 15, keterampilan pembuatan kapal India dan kemampuan maritim mereka cukup canggih untuk menghasilkan kapal dengan kapasitas untuk membawa lebih dari seratus orang. Kapal juga memiliki kompartemen yang termasuk dalam desainnya, sehingga meskipun satu kompartemen rusak, kapal akan tetap mengapung. Fitur-fitur ini dikembangkan oleh orang India bahkan sebelum orang Eropa menyadari gagasan tersebut.[12]

1612 hingga kemerdekaanSunting

Asal-usul Angkatan Laut India berasal dari tahun 1612, ketika sebuah kapal Inggris di bawah komando Kapten Best bertemu dengan Portugis. Meskipun Portugis dikalahkan, insiden ini disertai dengan masalah yang ditimbulkan oleh para perompak terhadap kapal dagang, memaksa Inggris untuk mempertahankan armada di dekat Surat, Gujarat. Perusahaan Hindia Timur Britania (East India Company/HEIC) membentuk angkatan laut, dan skuadron pertama kapal perang mencapai pantai Gujarat pada tanggal 5 September 1612. Tujuan mereka adalah untuk melindungi pelayaran pedagang Britania di lepas Teluk Cambay dan menyusuri sungai Narmada dan Tapti.[13]

 
HMIS Bombay dari Angkatan Laut Kerajaan India selama Perang Dunia II

Seiring waktu, Inggris sebagian besar beroperasi dari Bombay, dan pada 1686, angkatan laut HEIC berganti nama menjadi Bombay Marine. Pada tahun 1934, Marine ditingkatkan menjadi kekuatan angkatan laut penuh, sehingga menjadi Angkatan Laut Kerajaan India (Royal Indian Navy/RIN), dan diberi gelar Raja sebagai pengakuan atas jasanya kepada Mahkota Britania.[13]

Selama Perang Dunia II, Angkatan Laut menderita dua ratus tujuh puluh lima korban—dua puluh tujuh perwira, dua perwira komando dan 123 peringkat tewas dalam aksi, dua peringkat hilang dalam aksi dan 14 perwira lebih lanjut, dua perwira komando dan 123 peringkat terluka.

Pasca kemerdekaanSunting

Setelah kemerdekaan dan pemisahan India pada 15 Agustus 1947, armada kapal dan personel RIN yang tersisa dibagi antara Dominion India yang baru merdeka dan Dominion Pakistan. Di tanggal yang sama, semua perwira Inggris dan komponen cadangannya diwajibkan pensiun dari Angkatan Laut, dengan perwira India dipromosikan untuk menggantikan perwira senior Inggris.

 
Armada kapal perang Angkatan Laut India

Ketika India menjadi republik pada 26 Januari 1950, prefiks 'Royal' (Kerajaan) dihilangkan, dan nama Angkatan Laut India secara resmi diadopsi. Prefiks untuk kapal angkatan laut diubah dari 'Kapal Yang Mulia India' (His Majesty's Indian Ship/HMIS) menjadi 'Kapal Angkatan Laut India' (Indian Naval Ship/INS).[13] Di saat yang sama, mahkota kerajaan di lencana digantikan dengan Hulu Tiang Singa Asoka, dan bendera kapal Union Jack di kanton White Ensign digantikan dengan bendera India.[14]

Pada abad ke-21, Angkatan Laut India telah memainkan peran penting dalam menjaga perdamaian bagi India di front maritim, terlepas dari keadaan di sekitarnya. Ini telah dikerahkan untuk bantuan kemanusiaan pada saat bencana alam dan krisis di seluruh dunia, serta untuk menjaga jalur perdagangan maritim India bebas dan terbuka.[15]

GaleriSunting

ReferensiSunting

Catatan
Citasi
  1. ^ "Hit by budget crunch, Indian Navy now plans to buy 2 Landing Platform Docks instead of 4". 
  2. ^ "Salinan arsip" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2009-09-11. Diakses tanggal 2011-11-15. 
  3. ^ a b Global Security article on the Indian Navy
  4. ^ Fast Interceptor boats for Sagar Prahari Bal
  5. ^ The first fleet tanker for the Indian Navy delibered in Mumbay.
  6. ^ "The Gorshkov deal". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-10. Diakses tanggal 2011-11-15. 
  7. ^ "Strength of Defence Forces". pib.gov.in. Diakses tanggal 2022-03-12. 
  8. ^ "FAQ | Department Of Defence". www.mod.gov.in. Diakses tanggal 2022-03-12. 
  9. ^ Todd, Daniel (1996). Navies and shipbuilding industries : the strained symbiosis. Michael Lindberg. Westport, Conn.: Praeger. ISBN 978-0-313-36999-5. OCLC 518442997. 
  10. ^ Kirchberger, Sarah (2015). Assessing China's naval power : technological innovation, economic constraints, and strategic implications. Heidelberg [Germany]. ISBN 978-3-662-47127-2. OCLC 911616881. 
  11. ^ "National Portal of India". www.india.gov.in. Diakses tanggal 2022-03-12. 
  12. ^ "Early History | Indian Navy". www.indiannavy.nic.in. Diakses tanggal 2022-03-12. 
  13. ^ a b c "Genesis of Indian Navy | Indian Navy". web.archive.org. 2017-07-06. Archived from the original on 2017-07-06. Diakses tanggal 2022-03-12. 
  14. ^ "Untitled Page" (PDF). pib.gov.in. Diakses tanggal 2022-03-12. 
  15. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Archived from the original on 2010-12-16. Diakses tanggal 2022-03-12. 
Bibliografi

Pranala luarSunting