Buka menu utama

Masjid Hukuru Malé

masjid di Maladewa

Masjid Hukuru Malé atau Malé Hukuru Miskiy ( bahasa Dhivehi: މާލެ ހުކުރު މިސްކިތް ) juga dikenal sebagai Masjid Jumat Tua adalah salah satu masjid tertua dan paling berhias di kota Malé, Kaafu Atoll, Maldives . Batu-batu koral dari genus Porites, ditemukan di seluruh kepulauan, adalah bahan dasar yang digunakan untuk konstruksi masjid ini dan masjid lainnya di negara ini karena kesesuaiannya. Meskipun karangnya lunak dan mudah dipotong sesuai ukuran saat basah, saat kering menjadi balok bangunan yang kokoh. [1] Masjid ini ditambahkan ke daftar Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2008 sebagai contoh unik dari arsitektur budaya laut. [1]

Malé Friday Mosque
މާލެ ހުކުރު މިސްކިތް
Friday mosque minaret Male1981.jpg
Menara Masjid Hukuru Malé
Informasi umum
LetakMalé, Maladewa
Koordinat geografi04°13′05″N 073°32′37″E / 4.21806°N 73.54361°E / 4.21806; 73.54361Koordinat: 04°13′05″N 073°32′37″E / 4.21806°N 73.54361°E / 4.21806; 73.54361
Afiliasi agamaIslam
WilayahMalè
NegaraKaafu Atoll
Gaya arsitekturTraditional Maldivian architecture
Tahun selesai1658

Daftar isi

LokasiSunting

Masjid ini berseberangan dengan Medhuziyaaraiy dan Muliaage di Malé . Medhuziyaaraiy adalah makam Al-Hafiz Abul Yoosuf Al-Barbari dari Maroko, yang mengubah Maladewa menjadi Islam pada 1153 Masehi. Masjid ini berbatasan dengan Muliaage.

SejarahSunting

Masjid ini dibangun pada tahun 1658, pada masa pemerintahan Ibrahim Iskandar I (1648–1687). Masjid ini dibangun di atas masjid sebelumnya yang dibangun pada tahun 1153 oleh Sultan Muslim pertama di Maladewa, Mohamed Bin Abdullah, setelah ia menjadi Muslim. Meskipun masjid yang lebih tua tercatat diperbaharui oleh Ahmed Shihabuddeen pada tahun 1338, tidak ada catatan tertulis yang membuktikan hal ini. [1] Pada tahun 1656, Iskandar mulai membangun sebuah masjid baru ketika yang lama menjadi terlalu kecil seiring dengan meningkatnya jumlah umat. Pembangunannya, yang memakan waktu satu setengah tahun, selesai pada tahun 1658. Dengan bahan utama batu koral, masjid ini awalnya memiliki atap jerami (merupakan hal yang umum pada masa itu). [1] Setelah ibadah haji tahun 1668, Ibrahim I mulai membangun sebuah munnaaru ( menara ) dan sebuah gerbang di ujung selatan masjid. Menara tersebut, berpola pada orang-orang di pintu masuk Mekah, dikelilingi oleh pemakaman abad ke-17 dengan batu nisan dan makam yang diukir dengan rumit. [1] [2]

Pada tahun 1904, Muhammad Shamsuddeen III (1902–1934) mengganti atap jerami dan gerbang selatan dengan lembaran seng. Renovasi lebih lanjut dilakukan pada tahun 1963, mengubah penyangga atap menjadi kayu jati dan mengganti lembaran seng dengan aluminium. Pada tahun 1987 dan 1988, sebuah tim India dari Laboratorium Riset Nasional untuk Konservasi Kekayaan Budaya dan Pusat Penelitian Linguistik dan Sejarah Nasional di Malé melakukan pekerjaan konservasi di masjid. [1]

Masjid tertua di Maladewa, [3] telah digunakan terus menerus sejak dibangun. [1] Masjid ini dilaporkan dibangun di atas kuil kuno yang ada sebelum Islam; kuil asli menghadap matahari terbenam, bukan Mekah. [4]

FiturSunting

Masjid Hukuru Malé menghadap ke barat. Karpet sholatnya mengarah ke sudut barat laut dari masjid, sehingga para jamaah dapat menghadap Mekah saat mereka berdoa. [4] Umat memasuki masjid melalui satu di antara dua gerbang masuk yang mengarah ke balkon masjid. Ruang sholat memiliki karpet berwarna merah anggur, bermotif dengan gambar-gambar yang menyerupai botol air panas yang membatasi ruang bagi orang percaya yang menawarkan doa. Karpet dapat menampung 1.372 orang jika setiap umat menempati satu ruang. Masjid ini tercatat memiliki kapasitas untuk menampung 10.700 orang untuk sholat Jumat. [5]

Masjid ini memiliki ukiran yang rumit, [6] dengan tulisan dalam aksara Alquran . [4] [7] Masjid ini, di sebuah selubung berdinding, terbuat dari balok-balok karang yang saling bertautan [7] dengan atap bersusun yang ditopang oleh potongan-potongan batu koral. Dengan tiga pintu masuk, masjid ini memiliki dua ruang shalat yang dikelilingi oleh antechambers di tiga sisi. Langit-langitnya yang berkubah dan dihiasi lekukan dalam langkah-langkah. Tukang kayu lokal, yang dikenal sebagai maavadikaleyge, membuat kayu, atap, dan interior masjid, dan panel dinding serta langit-langitnya memiliki banyak contoh signifikan dari budaya ukiran kayu dan pernis tradisional Maladewa. [8] The mihrab, dengan mimbar di salah satu ujung, adalah sebuah ruangan besar. Bangunan utama, digunakan untuk sholat harian, dibagi menjadi tiga bagian: mihtab (digunakan oleh imam untuk memimpin shalat), medhu miskiy (area pusat masjid) dan fahu miskiy (bagian belakang masjid). Panel abad ke-13 yang panjang dan berukir, mengandung sejarah akan pengenalan Islam ke Maladewa. [4]

Menara besar dan bulat berwarna biru dan putih yang berdampingan dengan masjid (dibangun tahun 1675) menyerupai kue pengantin, [7] dengan dasar lebar mirip dengan corong kapal. Dibangun dari batu koral, menara tersebut dilapisi dengan strip logam. [1] Menara ini dikelilingi oleh kuburan dengan batu nisan karang berukir [6] membedakan laki-laki, perempuan, sultan, dan keluarga mereka. Batu nisan perempuan memiliki puncak tumpul; sedangkan batu nisan pria memiliki puncak runcing, dan tulisan untuk keluarga kerajaan terbuat dari emas . Untuk anggota keluarga, dibangun mausoleum kecil dengan dinding batu berdekorasi rumit. [4]

Masjid ini dan masjid karang Maladewa lainnya ditambahkan ke dalam daftar budaya sementara Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2008 untuk memenuhi kriteria dua (penggunaan budaya laut untuk menciptakan arsitektur yang unik), tiga (tradisi budaya bersejarah tanpa ada yang menyerupainya di tempat lain di dunia), empat (teknik lidah-ke-alur menunjukkan tingkat bangunan yang sangat maju pada masa it) dan enam (bangunan dikaitkan dengan praktik keagamaan dan sosial yang memiliki signifikansi budaya). Menurut penilaian UNESCO, "Arsitektur, konstruksi, dan kesenian masjid yang menyertainya serta struktur lainnya mewakili keunggulan kreatif dan prestasi rakyat Maladewa". [1]

Rincian pernisSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i "Coral Stone Mosques of Maldives". UNESCO Organization. Diakses tanggal 10 November 2015. 
  2. ^ West 2009, hlm. 493.
  3. ^ USA 2012, hlm. 36.
  4. ^ a b c d e Masters 2009, hlm. 97.
  5. ^ Chesshyre 2014, hlm. 170–71.
  6. ^ a b Chesshyre 2014, hlm. 170.
  7. ^ a b c "Malé Hukuru Miskiy (Malé Friday Mosque)". fodors.com. Diakses tanggal 10 November 2015. 
  8. ^ Xavier Romero-Frias, The Maldive Islanders, A Study of the Popular Culture of an Ancient Ocean Kingdom. Barcelona 1999, ISBN 84-7254-801-5

BibliografiSunting