Upaya kudeta Maladewa 1988

Upaya kudeta Maladewa 1988 dilakukan oleh sekelompok orang Maladewa yang dipimpin oleh pengusaha Abdullah Luthufi dan dibantu oleh tentara bayaran bersenjata dari organisasi separatis Tamil dari Sri Lanka, Organisasi Pembebasan Rakyat Tamil Eelam (PLOTE), untuk menggulingkan pemerintah di pulau republik Maladewa. Tentara bayaran dengan cepat menguasai ibukota, termasuk gedung-gedung utama pemerintah, bandara, pelabuhan, stasiun televisi dan radio. Intervensi oleh angkatan bersenjata India - dengan nama sandi 'Operasi Kaktus' - mengalahkan upaya kudeta.

Upaya kudeta Maladewa 1988
Bagian dari Intervensi India dalam Perang Saudara Sri Lanka
IAF IL-76 Hawaii.JPG
Sebuah pesawat angkut Angkatan Udara India Ilyushin Il-76 model yang digunakan untuk mengangkut pasukan terjun payung India ke Malé.
Tanggal3 November 1988
LokasiMaladewa, Samudera Hindia
Hasil Kemenangan India/Maladewa
Pemerintah Maladewa kembali berkuasa
Pihak terlibat
India India
Maladewa Maladewa
Bandera del PLOTE (Tàmils).svg Organisasi Pembebasan Rakyat Tamil Eelam
Maladewa Pemberontak Maladewa
Tokoh dan pemimpin
India R. Venkataraman
India Rajiv Gandhi
IndiaVice-Admiral S.V.V. Gopalachari
India Brigadier Farouk Bulsara
India Colonel Subhash Joshi
Maladewa Maumoon Abdul Gayoom
Bandera del PLOTE (Tàmils).svg Uma Maheswaran
Bandera del PLOTE (Tàmils).svg Wasanti 
Maladewa Abdullah Luthufi (POW)
Maladewa Sagaru Ahmed Nasir (POW)
Maladewa Ahmed Ismail Manik Sikka (POW)
Kekuatan
500 80
Korban
19 orang Maladewa tewas, 39 terluka, 4 sandera tewas, 3 sandera belum ditemukan. Beberapa tentara bayaran tewas dan beberapa ditangkap. 27 sandera diambil, 20 ditangkap. 4 tewas dan 3 lainnya tidak diketahui.

Latar BelakangSunting

Upaya kudeta 1988 bukanlah satu-satunya upaya kudetah terhadap kepresidenan Maumoon Abdul Gayoom yang terjadi pada tahun 1980 dan 1983 tetapi mereka tidak dianggap serius, upaya kudeta ketiga pada bulan November 1988 mengkhawatirkan masyarakat internasional.[1] Sekitar 80 tentara bayaran PLOTE [2] mendarat di ibu kota Malé sebelum fajar dengan speedboat dari kapal barang Sri Lanka yang dibajak. Menyamar sebagai pengunjung, jumlah yang sama telah menyusup ke Malé sebelumnya. Tentara bayaran dengan cepat menguasai ibukota, termasuk gedung-gedung utama pemerintah, bandara, pelabuhan, stasiun televisi dan radio. Tentara bayaran itu kemudian berbaris menuju Istana Kepresidenan tempat Presiden Gayoom tinggal bersama keluarganya. Namun sebelum sampai di Istana Kepresidenan, Presiden Gayoom diantar Penasihat Keamanan Nasional Maladewa ke rumah Menteri Pertahanan. Menhan kemudian mengantar Presiden ke rumah yang aman. Sementara itu, para tentara bayaran telah merebut Istana Kepresidenan dan berhasil menyandera Menteri Pendidikan Maladewa. Presiden Gayoom meminta intervensi militer dari Sri Lanka dan Pakistan, tetapi keduanya menolak bantuan apa pun, dengan alasan kurangnya kemampuan militer. Presiden kemudian meminta Singapura intervensi 's, tapi Singapura menolak, mengutip alasan yang sama. Setelah itu, ia menghubungi Amerika Serikat, tetapi diberi tahu bahwa pasukan AS akan membutuhkan waktu 2-3 hari untuk mencapai Maladewa dari pangkalan militer terdekat mereka di Diego Garcia, 1000 km jauhnya. Presiden kemudian menghubungi Inggris, yang menyarankan mereka untuk mencari bantuan dari India. Setelah ini, Presiden Gayoom menghubungi pemerintah India untuk meminta bantuan. India dengan cepat menerima permintaan mereka dan pertemuan darurat diatur di Gedung Sekretariat di New Delhi. Dalam waktu 16 jam setelah SOS, India siap untuk memulai operasinya.[butuh rujukan]

Operasi KaktusSunting

Rejaul Karim Laskar, anggota partai politik yang berkuasa saat itu di Kongres Nasional India, menyatakan bahwa intervensi India dalam upaya kudeta menjadi perlu karena tanpa intervensi India, kekuatan eksternal akan tergoda untuk campur tangan atau bahkan membangun pangkalan di Maladewa, yang berada di halaman belakang India akan merugikan kepentingan nasional India.[3] India, oleh karena itu, campur tangan dengan "Operasi Kaktus".[butuh rujukan]

Operasi dimulai pada malam 3 November 1988, ketika pesawat Ilyushin Il-76 Angkatan Udara India menerbangkan unsur-unsur Brigade Parasut Independen ke-50, yang dikomandoi oleh Brigadir Farukh Bulsara, Batalyon ke-6 Resimen Parasut dan Resimen Parasut ke-17 dari Stasiun Angkatan Udara Agra dan menerbangkannya tanpa henti lebih dari 2.000 kilometer (1.240 mi) untuk mendaratkannya di Bandara Internasional Malé di Pulau Hulhule. Pasukan terjun payung Angkatan Darat India tiba di Hulhule dalam sembilan jam setelah permintaan dari Presiden Gayoom.[4][5]

Pasukan terjun payung India segera mengamankan lapangan terbang, menyeberang ke Malé menggunakan kapal yang dikomandoi dan menyelamatkan Presiden Gayoom. Pasukan terjun payung mengembalikan kendali ibu kota kepada pemerintahan Presiden Gayoom dalam beberapa jam. Beberapa tentara bayaran melarikan diri ke Sri Lanka dengan kapal barang yang dibajak. Mereka yang tidak dapat mencapai kapal tepat waktu dengan cepat ditangkap dan diserahkan kepada pemerintah Maladewa. Sembilan belas orang dilaporkan tewas dalam pertempuran itu, kebanyakan dari mereka adalah tentara bayaran. Korban tewas termasuk dua sandera yang dibunuh oleh tentara bayaran. Fregat Angkatan Laut India Godavari dan Betwa mencegat kapal barang di lepas pantai Sri Lanka, dan menangkap tentara bayaran. Intervensi yang cepat oleh militer India dan intelijen yang akurat berhasil memadamkan upaya kudeta di negara kepulauan itu.[6]

ReaksiSunting

India menerima pujian internasional untuk operasi tersebut. Presiden Amerika Serikat Ronald Reagan menyatakan penghargaannya atas tindakan India, menyebutnya "kontribusi berharga bagi stabilitas regional". Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher dilaporkan berkomentar, "Terima kasih Tuhan untuk India: pemerintahan Presiden Gayoom telah diselamatkan". Namun intervensi tersebut tetap menimbulkan keresahan di antara tetangga India di Asia Selatan.[7]

AkibatSunting

Pada Juli 1989, India memulangkan tentara bayaran yang ditangkap di atas kapal barang yang dibajak ke Maladewa untuk diadili. Presiden Gayoom mengubah hukuman mati yang dijatuhkan kepada mereka menjadi penjara seumur hidup di bawah tekanan India.[8]

Kudeta tahun 1988 dipimpin oleh seorang pengusaha Maladewa yang pernah terkenal bernama Abdullah Luthufi, yang mengoperasikan pertanian di Sri Lanka. Mantan Presiden Maladewa Ibrahim Nasir dituduh, tetapi membantah terlibat dalam kudeta. Bahkan, pada Juli 1990, Presiden Gayoom secara resmi mengampuni Nasir secara in absentia sebagai pengakuan atas perannya dalam memperoleh kemerdekaan Maladewa.[6]

Operasi tersebut juga memperkuat hubungan Indo-Maldivia sebagai hasil dari keberhasilan pemulihan pemerintahan Gayoom.[butuh rujukan]

ReferensiSunting

  1. ^ Indda's Major Military & Rescue Operations. hlm. 180. ISBN 9789386369390. 
  2. ^ Institute of Peace and Conflict Studies Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  3. ^ Laskar, Rejaul (September 2014). "Rajiv Gandhi's Diplomacy: Historic Significance and Contemporary Relevance". Extraordinary and Plenipotentiary Diplomatist. 2 (9): 47. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 February 2018. Diakses tanggal 8 March 2018. 
  4. ^ Chordia, AK (n.d.). "Operation Cactus". Bharat-Rakshak.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2009. Diakses tanggal 26 April 2012. 
  5. ^ Kapoor, Subodh (2002). The Indian Encyclopaedia. Cosmo Publications. hlm. 5310–11. ISBN 978-81-7755-257-7. 
  6. ^ a b [1] Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  7. ^ David Brewster. "Operation Cactus: India's 1988 Intervention in the Maldives. Retrieved 14 August 2014". 
  8. ^ Madagascar Security Concerns – Flags, Maps, Economy, History, Climate, Natural Resources, Current Issues, International Agreements, Population, Social Statistics, Political System