Kesultanan Benggala

Kesultanan Benggala adalah sebuah negara Islam pada abad pertengahan yang didirikan di Benggala pada tahun 1342. Daerah kekuasaan kesultanan ini mencakup wilayah negara Bangladesh saat ini, India bagian Timur dan bagian Barat Myanmar. Beberapa dinasti memerintah Kesultanan Benggala berurutan. Kesultanan ini hancur pada akhir abad ke-16 dan diserap ke dalam Kesultanan Mughal dan Kerajaan Arakan Mrauk U.[1]

Kesultanan Benggala

বাংলা সুলতানাত
1342–1576
Bendera Kesultanan Benggala
Bendera
Kesultanan Benggala pada tahun 1500, termasuk daerah Benggala dan bagian Bihar, Assam dan Arakan
Kesultanan Benggala pada tahun 1500, termasuk daerah Benggala dan bagian Bihar, Assam dan Arakan
Ibu kotaGaur, Pandua, Sonargaon
Bahasa yang umum digunakanBengali, Persia, Arab
Agama
Islam Sunni (resmi), Hindu, Buddha
PemerintahanMonarki absolut, negara kesatuan dengan struktur federal
Sultan 
• 1342-1358
Shamsuddin Ilyas Shah (pertama)
• 1572-1576
Daud Khan Karrani (terakhir)
Era SejarahAbad Pertengahan Akhir
• didirikan oleh Ilyas Shah
1342
• Ditaklukkan Kesultanan Mughal
1576
Mata uangtaka
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kesultanan Delhi
Kekaisaran Sur
Kekaisaran Sur
Kerajaan Mrauk U
Kerajaan Bhati
Benggala Subah
Sekarang bagian dari Bangladesh
 India
 Myanmar
   Nepal
Masjid Enam puluh Kubah peninggalan kesultanan Benggala adalah salah satu situs Warisan Dunia UNESCO

SejarahSunting

Pemerintahan Delhi kehilangan cengkeramannya atas daerah Benggala pada tahun 1338, sehingga membuka jalan untuk i kemerdekaan oleh Ilyas Khan pada tahun 1342, seorang panglima perang lokal, Syamsuddin Ilyas Shah menyatakan dirinya sebagai raja dari Kerajaan Lakhnauti. Dia akan pergi untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya dengan menaklukkan kerajaan kecil lain sekitar Benggala sebelum menyatakan dirinya sebagai Sultan Benggala.

Penyerapan Benggala ke Kekaisaran Mughal adalah proses bertahap yang diawali dengan kekalahan pasukan Bengali di bawah Sultan Nasiruddin Nasrat Shah oleh Babur pada Pertempuran Ghaghra dan berakhir dengan Pertempuran Raj Mahal di mana Pashtun dinasti Karrani, yang memerintah Sultan terakhir Benggala dikalahkan pada tahun 1576.

Ketika Ghiyatsudin Tughlaq menguasai kembali Delhi, ia membagi Benggala menjadi dua bagian, daerah timur dengan pusat di Sonargaon dan daerah barat dengan pusat Lakhnawati. Ketika Ghiyatsudin meninggal, Benggala jatuh ke tangan Fakhrudin Mubarak di timur dan Alaudin Ali barat. Selama dua setengah abad berikutnya, Benggala diperintah oleh sultan independen. Selama masa ini, banyak sekali orang Hindu kelas rendah yang berpindah ke agama Islam sehingga kebanyakan masyarakat di daerah ini merupakan Muslim.

Sultan Syamsudin Ilyas menyatukan Benggala di bawah satu penguasa. Di bawah pemerintahan dinasti ini, ilmu dan seni Islam berkembang pesat. Pada awal abad ke-15, Ghiyatsudin Azham memperbarui ikatan diplomatik dan budaya lama dengan Cina.

Pemerintahan Ilyas terputus selama lebih dari 20 tahun karena berkuasanya Raja Ganesa, seorang tuan tanah Hindu Bhaturya. Ia merebut kekuasaan untuk diberikan kepada anaknya Jadu yang masuk Islam dan memerintah dengan nama Jalaludin Muhammad. Meskipun berasal dari bangsa Hindu, Ganesa dapat memerintah dengan dukungan Muslim. Pemimpin Afghan Syir Syah Sur mengambil alih Benggala dan menjadikannya pangkalan untuk mengusir penguasa Mughal, Humayun, dari India. Akan tetapi, Mughal berkuasa di Lahore dan Benggala akhirnya menjadi bagian dari kekaisaran Mughal pada tahun 1576.[2][3][4]

Pranala luarSunting

  1. ^ "History". Banglapedia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2017. Diakses tanggal 23 September 2017. Shah-i-Bangalah, Shah-i-Bangaliyan and Sultan-i-Bangalah 
  2. ^ Wink, André (2003). Indo-Islamic society: 14th – 15th centuries. BRILL. ISBN 978-9004135611. 
  3. ^ Uhlig, Siegbert (2003). Encyclopaedia Aethiopica. hlm. 151. 
  4. ^ Embree, Ainslie (1988). Encyclopedia of Asian history. Asia Society. hlm. 149.