Oman

negara di Asia Barat
(Dialihkan dari Kesultanan Oman)

Oman (/ˈmɑːn/ ( simak) oh-MAHN; bahasa Arab: عمان ʻUmān), resminya Kesultanan Oman (bahasa Arab: سلطنة عُمان Salṭanat ʻUmān, pengucapan bahasa Arab: [sal.tˤa.na ʕu.maːn]), adalah sebuah negara Arab di Asia Barat Daya di pesisir tenggara Jazirah Arab. Oman berbatasan dengan Uni Emirat Arab (UEA) di barat-laut, Arab Saudi di barat, dan Yaman di barat-daya. Pesisir ini dibentuk oleh Laut Arab di tenggara dan Teluk Oman di timur-laut. Enklave Madha dan Musandam dikelilingi oleh UEA di perbatasan daratnya, dengan Selat Hormuz dan Teluk Oman membentuk perbatasan pantai Musandam.

Kesultanan Oman

سلطنة عُمان
Salṭanat ʻUmān (Arab)
Semboyan
Lagu kebangsaan
نشيد السلام السلطاني
Našīd as-Salām as-Sultānī
(Indonesia: "Lagu Salam untuk Sultan")
Oman (orthographic projection).svg
Flag map of Oman.svg
Lokasi Oman
Ibu kota
Muskat
23°36′N 58°33′E / 23.600°N 58.550°E / 23.600; 58.550
Bahasa resmiArab
PemerintahanKesatuan absolut monarki konstitusional
• Sultan
Haitham bin Tariq Al Said
Theyazin bin Haitham Al Said
LegislatifParlemen
مجلس الدولة
Majlis ad-Dawlah
مجلس الشورى
Majlis as-Syura
Pembentukan
• Migrasi Bani Azad
Akhir abad ke-2 M
• Pembentukan imamah
751 M
1744
• Bergabung dengan PBB
7 Oktober 1971
• Konstitusi saat ini
6 Januari 2021
Luas
 - Total
309.501 km2 (70)
 - Perairan (%)
dapat diabaikan
Penduduk
 - Perkiraan 2021
4.527.446[1] (125)
 - Sensus Penduduk 2010
2.773.479[2]
15/km2 (177)
PDB (KKB)2022
 - Total
$165,947 miliar[3] (78)
$35.286 (71)
PDB (nominal)2022
 - Total
$110,127 miliar[4] (66)
$23.416 (55)
Gini (2018)30,75[5]
sedang
IPM (2021)Penurunan 0,816[6]
sangat tinggi · 54
Mata uangRial Oman (ر.ع.)
(OMR)
Zona waktuWaktu Standar Teluk (GST)
(UTC+4)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+968
Kode ISO 3166OM
Ranah Internet.om
عمان.

Selama satu periode, Oman pernah menjadi kekuatan kawasan yang moderat, pernah memiliki kesultanan melintasi Selat Hormuz hingga ke Iran, dan wilayah yang kini disebut Pakistan, dan selatan jauh hingga ke Zanzibar di pesisir tenggara Afrika. Waktupun berganti, kekuatannya melemah, kesultanan ini menjadi berada di bawah pengaruh kuat Britania Raya, meskipun Oman secara resmi tidak pernah menjadi bagian Imperium Britania, tidak juga menjadi protektorat Britania. Oman pernah dikuasai oleh dinasti Al Said sejak tahun 1744, dan telah lama menjalin hubungan militer dan politik dengan Britania Raya, dan Amerika Serikat, meskipun Oman memelihara kebijakan luar negeri yang bebas.[7]

Oman adalah sebuah monarki mutlak, di mana Sultan Oman menjalankan kewenangan paripurna, meskipun demikian parlemen memiliki beberapa kekuasaan legislatif dan pengawasan.[8] Pada bulan November 2010, Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) menyatakan bahwa Oman, di antara 135 negara sedunia, merupakan negara yang paling terperbaiki dalam 40 tahun terakhir.[9] Menurut indeks-indeks internasional, Oman adalah salah satu negara yang paling maju dan stabil di Dunia Arab.[10]

NamaSunting

Asal usul nama Oman tampaknya berhubungan dengan Omana dari Plinius Tua[11] dan Omanon dari Ptolemeus (Ὄμανον ἐμπόριον dalam bahasa Yunani),[12] keduanya mungkin Sohar kuno. Kota atau wilayah ini biasanya dietimologi dalam bahasa Arab dari aamen atau amoun ("orang yang menetap", sebagai lawan dari Badui).[13] Meskipun sejumlah pendiri eponymous telah diusulkan (Oman bin Ibrahim al-Khalil, Oman bin Siba' bin Yaghthan bin Ibrahim, Oman bin Qahtan dan Bibel Lot), yang lain mengambilnya dari nama sebuah lembah di Yaman di Ma'rib yang dianggap sebagai asal pendiri kota, Azd, sebuah suku yang bermigrasi dari Yaman.[14]

SejarahSunting

Pra-sejarah dan sejarah kunoSunting

 
Situs zaman besi akhir di Oman.

Di Aybut Al Auwal, di Kegubernuran Dhofar, Oman, sebuah situs ditemukan pada tahun 2011 yang berisi lebih dari 100 pecahan permukaan alat-alat batu, milik industri litik Afrika spesifik regional—Kompleks Nubia akhir—yang sebelumnya hanya diketahui dari timur laut dan Tanduk Afrika. Dua perkiraan usia luminescence yang distimulasi secara optik menempatkan Kompleks Nubia Arab berusia 106.000 tahun. Ini mendukung proposisi bahwa populasi manusia purba berpindah dari Afrika ke Arab selama Pleistosen Akhir.[15]

Dalam beberapa tahun terakhir, penelitian telah menemukan situs Paleolitik dan Neolitik di pantai timur. Situs Paleolitik utama meliputi Saiwan-Ghunaim di Barr al-Hikman.[16] Peninggalan arkeologi sangat banyak untuk periode Zaman Perunggu di Umm an-Nar dan Wadi Suq. Situs-situs seperti Bat menampilkan tembikar putar roda profesional, bejana batu buatan tangan yang luar biasa, industri logam, dan arsitektur monumental.[17]

Ada banyak kecocokan dalam sumber bahwa kemenyan digunakan oleh para pedagang pada 1500 SM. Tanah Kemenyan, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO, secara dramatis menggambarkan bahwa kemenyan merupakan saksi peradaban Arab Selatan.

Selama abad ke-8 SM, diyakini bahwa Yaarub, keturunan Qahtan, menguasai seluruh wilayah Yaman, termasuk Oman. Wathil bin Himyar bin Abd-Shams (Saba) bin Yashjub (Yaman) bin Yarub bin Qahtan kemudian memerintah Oman.[18] Dengan demikian diyakini bahwa Yaarubah adalah pemukim pertama di Oman dari Yaman.[19]

Pada tahun 1970-an dan 1980-an, para sarjana seperti John C. Wilkinson[20] percaya berdasarkan sejarah lisan bahwa pada abad ke-6 SM, Achaemenids berkuasa atas semenanjung Oman, kemungkinan besar memerintah dari pusat pesisir seperti Suhar.[21] Oman Tengah memiliki kumpulan budaya asli Zaman Besi Akhir Samad yang dinamai secara eponim dari Samad al-Shan. Di bagian utara Semenanjung Oman, Periode Pra-Islam dimulai pada abad ke-3 SM dan berlanjut hingga abad ke-3 Masehi. Apakah orang Persia membawa orang Arab tenggara atau tidak di bawah kendali mereka masih menjadi perdebatan, karena kurangnya penemuan Persia berbicara menentang kepercayaan ini. M. Caussin de Percevel menyatakan bahwa Shammir bin Wathil bin Himyar mengakui kekuasaan Cyrus Agung atas Oman pada tahun 536 SM.[18]

Catatan Sumeria menyebut Oman sebagai "Magan"[22][23] dan dalam bahasa Akkadia "Makan",[24][25] nama yang menghubungkan sumber daya tembaga kuno Oman.[26] Mazoon, nama Persia yang digunakan untuk menyebut wilayah Oman, yang merupakan bagian dari Kekaisaran Sasaniyah.

Pemukiman ArabSunting

Selama berabad-abad berbagai suku dari Arab barat menetap di Oman, mencari nafkah dengan memancing, bertani, menggembala atau beternak, dan banyak keluarga Oman saat ini menelusuri akar leluhur mereka ke bagian lain Arab. Migrasi Arab ke Oman dimulai dari Arab barat laut dan barat daya dan mereka yang memilih untuk menetap harus bersaing dengan penduduk asli untuk mendapatkan tanah subur terbaik. Ketika suku-suku Arab mulai bermigrasi ke Oman, ada dua kelompok yang berbeda. Satu kelompok, sebagian suku Azd bermigrasi dari Yaman pada tahun 120 M[27]/200 setelah runtuhnya Bendungan Marib, sementara kelompok lainnya bermigrasi beberapa abad sebelum lahirnya Islam dari Najd (sekarang Arab Saudi), bernama Nizar. Sejarawan lain percaya bahwa Yaarubah dari Qahtan yang merupakan cabang yang lebih tua, adalah pemukim pertama Oman dari Yaman, dan kemudian datanglah Azd.[19]

 
Reruntuhan Khor Rori, dibangun antara 100 SM & 100 M.

Para pemukim Azd di Oman adalah keturunan Nasr bin Azd dan kemudian dikenal sebagai "Al-Azd dari Oman".[27] Tujuh puluh tahun setelah migrasi Azd pertama, cabang Alazdi lainnya di bawah Malik bin Fahm, pendiri Kerajaan Tanukhites di sebelah barat Efrat, diyakini telah menetap di Oman.[27] Menurut Al-Kalbi, Malik bin Fahm adalah pemukim pertama Alazd.[28] Dia dikatakan pertama kali menetap di Qalhat. Dengan catatan ini, Malik, dengan angkatan bersenjata lebih dari 6000 orang dan kuda, bertempur melawan Marzban, yang melayani raja Persia yang namanya kurang diketahui dalam pertempuran Salut di Oman dan akhirnya mengalahkan pasukan Persia.[19][29][30][31][32] Namun, kisah ini semi-legendaris dan tampaknya memadatkan migrasi dan konflik selama berabad-abad menjadi kisah dua kampanye yang membesar-besarkan keberhasilan orang Arab. Kisah tersebut mungkin juga merupakan penggabungan berbagai tradisi tidak hanya dari suku-suku Arab tetapi juga penduduk asli wilayah tersebut. Selain itu, tidak ada tanggal yang dapat ditentukan untuk kejadian dalam cerita ini.[30][33][34]

Pada abad ke-7 M, orang Oman berhubungan dan menerima Islam.[35][36] Masuknya orang Oman ke Islam dianggap berasal dari Amr bin Ash, yang diutus oleh nabi Muhammad selama Ekspedisi Zaid ibn Haritha (Hisma). Amer diutus untuk bertemu dengan Jaifer dan Abd, putra Julanda yang memerintah Oman. Mereka tampaknya dengan mudah memeluk Islam.[37]

Imamah OmanSunting

Azd Oman biasa melakukan perjalanan ke Basra untuk berdagang, yang merupakan pusat Islam, selama kekhalifahan Umayyah. Azd Oman diberikan bagian dari Basra, di mana mereka dapat menetap dan memenuhi kebutuhan mereka. Banyak Azd Oman yang menetap di Basra menjadi pedagang kaya dan, di bawah pemimpin mereka Muhallab bin Abi Sufrah, mulai memperluas pengaruh kekuasaan mereka ke arah timur menuju Khorasan. Islam Ibadhi berasal dari Basra melalui pendirinya, Abdullah ibn Ibadh, sekitar tahun 650 M; suku Azd Oman di Irak kemudian mengadopsi ini sebagai keyakinan utama mereka. Belakangan, Al-hajjaj, Gubernur Irak, berkonflik dengan Ibadhi, yang memaksa mereka kembali ke Oman. Di antara mereka yang kembali adalah ulama Jabir bin Zayd. Kembalinya dia (dan kembalinya banyak cendekiawan lainnya) menyebabkan peningkatan gerakan Ibadhi di Oman.[38] Alhajjaj juga berusaha menaklukkan Oman, yang saat itu diperintah oleh Suleiman dan Said (putra Abbad bin Julanda). Alhajjaj memberangkatkan Mujjaah bin Shiwah yang dihadang oleh Said bin Abbad. Konfrontasi ini menghancurkan pasukan Said, setelah itu dia dan pasukannya mundur ke Jebel Akhdar (pegunungan). Mujjaah dan pasukannya mengejar Said, berhasil mengusir mereka dari persembunyian di Wadi Mastall. Mujjaah kemudian bergerak menuju pantai, di mana dia menghadapi Suleiman bin Abbad. Pertempuran dimenangkan oleh pasukan Suleiman. Alhajjaj, bagaimanapun, mengirim pasukan lain (di bawah Abdulrahman bin Suleiman); dia akhirnya memenangkan perang, mengambil alih pemerintahan Oman.[39][40][41]

 
Benteng Bahla, situs Warisan Dunia UNESCO, dibangun antara abad 12 dan 15 oleh Dinasti Nabhani.

Imamah elektif pertama di Oman diyakini telah didirikan tak lama setelah jatuhnya Kekhalifahan Umayyah pada 750/755 M, ketika Janaħ bin ʕibadah Alħinnawi terpilih.[38][42] Sarjana lain mengklaim bahwa Janaħ bin Ibadah menjabat sebagai Wali (gubernur) di bawah dinasti Umayyah (dan kemudian meratifikasi Imamah), dan bahwa Julanda bin Masud adalah Imam Oman pertama yang terpilih, pada tahun 751 M.[43][44] Imamah pertama mencapai puncak kekuasaannya pada abad kesembilan M.[38] Imamah mendirikan kerajaan maritim yang armadanya menguasai Teluk, pada saat perdagangan dengan Kekhalifahan Abbasiyah, Timur Jauh, dan Afrika berkembang pesat.[45] Otoritas para Imam mulai menurun karena perebutan kekuasaan, intervensi terus-menerus dari Abbasiyah, dan kebangkitan Kesultanan Seljuk.[46][43]

Dinasti NabhaniSunting

Selama abad ke-11 dan ke-12, pantai Oman berada dalam lingkup pengaruh Kesultanan Seljuk. Mereka diusir pada tahun 1154, ketika dinasti Nabhani berkuasa.[46] Nabhani memerintah sebagai muluk atau raja, sementara para Imam direduksi menjadi signifikansi simbolis. Ibukota dinasti tersebut adalah Bahla.[47] Banu Nabhan menguasai perdagangan kemenyan di jalur darat melalui Sohar ke oasis Yabrin, dan kemudian ke utara ke Bahrain, Bagdad dan Damaskus.[48] Pohon mangga diperkenalkan ke Oman pada masa dinasti Nabhani, oleh El-Fellah bin Muhsin.[19][49] Dinasti Nabhani mulai memburuk pada tahun 1507 ketika penjajah Portugis merebut kota pesisir Muskat, dan secara bertahap memperluas kendali mereka di sepanjang pantai hingga Sohar di utara dan turun ke Sur di tenggara.[50] Sejarawan lain berpendapat bahwa dinasti Nabhani berakhir lebih awal pada tahun 1435 M ketika konflik antara dinasti dan Alhinawis muncul, yang mengarah pada pemulihan imamah.[19]

Era PortugisSunting

 
Kekaisaran Portugis memerintah Oman selama 143 tahun (1507–1650).

Satu dekade setelah pelayaran sukses Vasco da Gama di sekitar Tanjung Harapan dan ke India pada 1497–98, Portugis tiba di Oman dan menduduki Muscat selama 143 tahun, dari 1507 hingga 1650. Membutuhkan pos terdepan untuk melindungi jalur laut mereka, Portugis membangun dan membentengi kota, di mana sisa-sisa gaya arsitektur Portugis masih dapat ditemukan. Belakangan, beberapa kota Oman lainnya dijajah pada awal abad ke-16 oleh Portugis, untuk mengontrol pintu masuk Teluk Persia dan perdagangan di wilayah tersebut sebagai bagian dari jaringan benteng di wilayah tersebut, dari Basra hingga Hormuz.

Namun, pada tahun 1552 sebuah armada Utsmaniyah secara singkat merebut benteng di Muscat, selama perjuangan mereka untuk menguasai Teluk Persia dan Samudra Hindia, tetapi segera pergi setelah menghancurkan sekeliling benteng.[51]

Kemudian pada abad ke-17 dengan menggunakan pangkalan di Oman, Portugal melakukan pertempuran terbesar yang pernah dilakukan di Teluk Persia (Pertempuran Hormuz (1625)). Pasukan Portugis berperang melawan armada gabungan Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) dan Perusahaan Hindia Timur Inggris yang didukung oleh kerajaan Safawi. Hasil pertempuran itu seri tetapi mengakibatkan hilangnya pengaruh Portugis di Teluk.[52]

Beberapa kota dibuat sketsanya pada abad ke-17 dan muncul dalam Buku Benteng António Bocarro.[53]

 
Kehadiran Portugis pada abad ke-16 dan ke-18 di Teluk Persia.

Dinasti Yaruba (1624–1744)Sunting

 
Menyusul pengusiran Kekaisaran Portugis, Oman menjadi salah satu kekuatan di Samudra Hindia bagian barat dari tahun 1698 dan seterusnya.[54]

Kekaisaran Ottoman untuk sementara merebut Muscat dari Portugis lagi pada tahun 1581 dan mempertahankannya hingga tahun 1588. Selama abad ke-17, orang-orang Oman dipersatukan kembali oleh para Imam Yaruba. Nasir bin Murshid menjadi Imam Yaarubah pertama pada tahun 1624, ketika dia terpilih di Rustaq. Energi dan kegigihan Nasir diyakini membuatnya terpilih.[55] Imam Nasir dan penggantinya berhasil pada tahun 1650-an mengusir Portugis dari wilayah pesisir mereka di Oman.[38] Orang Oman dari waktu ke waktu mendirikan kerajaan maritim yang mengejar Portugis dan mengusir mereka dari semua harta benda mereka di Afrika Timur, yang kemudian dimasukkan ke dalam kekuasaan Oman. Untuk merebut Zanzibar Saif bin Sultan, Imam Oman, menekan Pantai Swahili. Hambatan utama untuk kemajuannya adalah Benteng Jesus, yang menampung garnisun pemukiman Portugis di Mombasa. Setelah pengepungan selama dua tahun, benteng tersebut jatuh ke tangan Imam Saif bin Sultan pada tahun 1698. Saif bin Sultan menduduki Bahrain pada tahun 1700. Persaingan dalam keluarga Yaruba untuk memperebutkan kekuasaan setelah kematian Imam Sultan pada tahun 1718 melemahkan dinasti tersebut. Dengan kekuatan Dinasti Yaruba yang semakin menipis, Imam Saif bin Sultan II akhirnya meminta bantuan melawan saingannya dari Nader Shah dari Persia. Pasukan Persia tiba pada Maret 1737 untuk membantu Saif. Dari pangkalan mereka di Julfar, pasukan Persia akhirnya memberontak melawan Yaruba pada tahun 1743. Kerajaan Persia kemudian mencoba menguasai pantai Oman sampai tahun 1747.[38][56]

Abad ke-18 dan ke-19Sunting

 
Istana Sultan di Zanzibar, yang pernah menjadi ibu kota Oman dan kediaman para sultannya

Setelah Oman mengusir Persia, Ahmed bin Sa'id Albusaidi pada 1749 menjadi Imam Oman terpilih, dengan Rustaq sebagai ibu kota. Sejak kebangkitan Imamah dengan dinasti Yaruba, orang-orang Oman melanjutkan dengan sistem elektif tetapi, asalkan orang tersebut dianggap memenuhi syarat, memberikan preferensi kepada anggota keluarga penguasa.[57] Setelah kematian Imam Ahmed pada tahun 1783, putranya, Said bin Ahmed menjadi Imam terpilih. Putranya, Seyyid Hamed bin Said, menggulingkan wakil ayahnya Imam di Muscat dan memperoleh kepemilikan benteng Muscat. Hamed memerintah sebagai "Seyyid". Setelah itu, Seyyid Sultan bin Ahmed, paman Seyyid Hamed, mengambil alih kekuasaan. Seyyid Said bin Sultan menggantikan Sultan bin Ahmed.[58][59] Sepanjang abad ke-19, selain Imam Said bin Ahmed yang mempertahankan gelar tersebut hingga meninggal pada tahun 1803, Azzan bin Qais adalah satu-satunya Imam Oman terpilih. Pemerintahannya dimulai pada tahun 1868. Namun, Inggris menolak untuk menerima Imam Azzan sebagai penguasa, karena dianggap bertentangan dengan kepentingan mereka. Pandangan ini berperan penting dalam mendukung penggulingan Imam Azzan pada tahun 1871 oleh sepupunya, Sayyid Turki, putra mendiang Sayyid Said bin Sultan, dan saudara laki-laki Sultan Barghash dari Zanzibar, yang dianggap Inggris lebih dapat diterima.[60]

Imam Sultan Oman, penguasa Muscat yang dikalahkan, diberikan kedaulatan atas Gwadar, sebuah wilayah di Pakistan modern. Gwadar adalah bagian dari Oman dari tahun 1783 hingga 1958. Kota pesisir ini terletak di wilayah Makran yang sekarang menjadi sudut paling barat daya Pakistan, dekat perbatasan Iran saat ini, di muara Teluk Oman.[note 1][61] Setelah mendapatkan kembali kendali atas Muscat, kedaulatan ini dilanjutkan melalui seorang wali ("gubernur") yang ditunjuk. Saat ini, penduduk Gwadar berbicara bahasa Urdu dan Balochi dengan banyak juga yang menguasai bahasa Arab.

Kolonisasi de facto InggrisSunting

Imperium Inggris sangat ingin mendominasi Arab tenggara untuk menahan pertumbuhan kekuatan negara-negara Eropa lainnya dan mengekang kekuatan maritim Oman yang tumbuh selama abad ke-17.[62][45] Kerajaan Inggris dari waktu ke waktu, mulai dari akhir abad ke-18, mulai membuat serangkaian perjanjian dengan para sultan dengan tujuan untuk memajukan kepentingan politik dan ekonomi Inggris di Muscat, sembari memberikan perlindungan militer kepada para sultan.[45][62] Pada tahun 1798, perjanjian pertama antara Perusahaan Hindia Timur Britania dan dinasti Albusaidi ditandatangani oleh Sayyid Sultan bin Ahmed. Perjanjian itu bertujuan untuk memblokir persaingan komersial Prancis dan Belanda serta mendapatkan konsesi untuk membangun pabrik Inggris di Bandar Abbas.[63][38][64] Sebuah perjanjian kedua ditandatangani pada tahun 1800, yang menetapkan bahwa perwakilan Inggris akan tinggal di pelabuhan Muscat dan mengelola semua urusan eksternal dengan negara lain.[64] Akibat melemahnya Kekaisaran Oman, pengaruh Inggris atas Muscat tumbuh sepanjang abad kesembilan belas.[54]

 
Sebuah skuadron angkatan laut Inggris di Muscat.[65]

Pada tahun 1854, akta penyerahan pulau Kuria Muria Oman ke Inggris ditandatangani oleh sultan Muscat dan pemerintah Inggris.[66] Pemerintah Inggris memperoleh kendali dominan atas Muscat, yang sebagian besar menghambat persaingan dari negara lain.[67] Antara tahun 1862 dan 1892, Residen Politik, Lewis Pelly dan Edward Ross, memainkan peran penting dalam mengamankan supremasi Inggris atas Teluk Persia dan Muskat dengan sistem pemerintahan tidak langsung.[60] Pada akhir abad ke-19, dan dengan hilangnya dominasi Afrika dan pendapatannya, pengaruh Inggris meningkat hingga para sultan menjadi sangat bergantung pada pinjaman Inggris dan menandatangani deklarasi untuk berkonsultasi dengan pemerintah Inggris dalam semua hal penting.[62][68][69][70] Kesultanan dengan demikian secara de facto berada di bawah wilayah Inggris.[69][71]

Zanzibar adalah properti berharga sebagai pasar budak utama Pantai Swahili sekaligus menjadi penghasil utama cengkih, dan menjadi bagian yang semakin penting dari kerajaan Oman, sebuah fakta yang tercermin dari keputusan Sayyid Sa'id bin Sultan, untuk menjadikannya ibu kota kekaisaran pada tahun 1837. Sa'id membangun istana dan taman yang mengesankan di Zanzibar. Persaingan antara kedua putranya diselesaikan, dengan bantuan diplomasi Inggris yang kuat, ketika salah satu dari mereka, Majid, berhasil merebut Zanzibar dan pengaruh Oman di Pantai Swahili. Putra lainnya, Thuwaini, mewarisi wilayah Oman dan Asia. Pengaruh Zanzibar di kepulauan Komoro di Samudra Hindia secara tidak langsung memperkenalkan adat istiadat Oman ke dalam budaya Komoro. Pengaruh ini meliputi tradisi pakaian dan upacara pernikahan.[72] Pada tahun 1856, di bawah arbitrase Inggris, Zanzibar dan Muskat menjadi dua kesultanan yang berbeda.[73]

Perjanjian SeebSunting

 
Perpecahan antara wilayah pedalaman (oranye) dan wilayah pesisir (merah) Oman dan Muskat.

Pegunungan Al Hajar, yang merupakan bagian dari Jebel Akhdar, memisahkan negara ini menjadi dua kawasan berbeda: pedalaman, dan kawasan pesisir yang didominasi oleh ibu kota, Muscat.[74] Perkembangan kekaisaran Inggris di Muskat dan Oman selama abad ke-19 menyebabkan kebangkitan baru Imamah di pedalaman Oman, yang telah muncul dalam siklus selama lebih dari 1.200 tahun di Oman.[45] Perwakilan Politik Inggris, yang tinggal di Muscat, membuat keterasingan pedalaman Oman karena pengaruh besar pemerintah Inggris atas Muscat, yang dia gambarkan sebagai sepenuhnya mementingkan diri sendiri dan tanpa memperhatikan kondisi sosial dan politik penduduk setempat.[75] Pada tahun 1913, Imam Salim Alkharusi menghasut pemberontakan anti-Muscat yang berlangsung hingga tahun 1920 ketika Kesultanan menjalin perdamaian dengan Imamah dengan menandatangani Perjanjian Seeb. Perjanjian itu ditengahi oleh Inggris, yang tidak memiliki kepentingan ekonomi di pedalaman Oman pada saat itu. Perjanjian tersebut memberikan pemerintahan otonom kepada Imamah di pedalaman Oman dan mengakui kedaulatan pesisir Oman, Kesultanan Muscat.[62][76][77][78] Pada tahun 1920, Imam Salim Alkharusi meninggal dan Muhammad Alkhalili terpilih.[38]

Pada tanggal 10 Januari 1923, sebuah perjanjian antara Kesultanan dan pemerintah Inggris ditandatangani di mana Kesultanan harus berkonsultasi dengan perwakilan politik Inggris yang tinggal di Muscat dan mendapatkan persetujuan dari Pemerintah Tinggi India untuk mengekstraksi minyak di Kesultanan.[79] Pada tanggal 31 Juli 1928, Perjanjian Garis Merah ditandatangani antara Anglo-Persian Company (kemudian berganti nama menjadi British Petroleum), Royal Dutch/Shell, Compagnie Française des Pétroles (kemudian berganti nama menjadi Total), Near East Development Corporation (kemudian berganti nama menjadi ExxonMobil) dan Calouste Gulbenkian (seorang pengusaha Armenia) untuk secara kolektif memproduksi minyak di wilayah pasca-Kekaisaran Ottoman, termasuk semenanjung Arab, dengan masing-masing dari empat perusahaan besar memegang 23,75 persen saham sementara Calouste Gulbenkian memegang 5 persen saham sisanya. Perjanjian tersebut menetapkan bahwa tidak ada penandatangan yang diizinkan untuk mengejar pendirian konsesi minyak di dalam wilayah yang disepakati tanpa menyertakan semua pemangku kepentingan lainnya. Pada tahun 1929, para anggota perjanjian mendirikan Perusahaan Perminyakan Irak (IPC).[80] Pada 13 November 1931, Sultan Taimur bin Faisal turun tahta.[81]

Pemerintahan Sultan Said (1932–1970)Sunting

 
Pemerintahan Sultan Said bin Taimur dari 1932 hingga 1970.

Said bin Taimur menjadi sultan Muskat secara resmi pada 10 Februari 1932. Kekuasaan sultan Said bin Taimur, karakter yang sangat kompleks, didukung oleh pemerintah Inggris, dan dicirikan sebagai feodal, reaksioner, dan isolasionis.[78][45][69][82] Pemerintah Inggris mempertahankan kontrol administratif yang luas atas Kesultanan sebagai sekretaris pertahanan dan kepala intelijen, kepala penasihat sultan dan semua menteri kecuali satu orang Inggris.[69][83] Pada tahun 1937, sebuah perjanjian antara sultan dan Iraq Petroleum Company (IPC), sebuah konsorsium perusahaan minyak yang 23,75% dimiliki Inggris, ditandatangani untuk memberikan konsesi minyak kepada IPC. Setelah gagal menemukan minyak di Kesultanan, IPC sangat tertarik pada beberapa formasi geologis yang menjanjikan di dekat Fahud, sebuah area yang terletak di dalam Imamah. IPC menawarkan dukungan keuangan kepada sultan untuk meningkatkan angkatan bersenjata melawan potensi perlawanan dari Imamah.[84][85]

Pada tahun 1955, jalur eksklave pantai Makran masuk ke Pakistan dan dijadikan distrik di provinsi Balochistan, sementara Gwadar tetap di Oman. Pada 8 September 1958, Pakistan membeli kantong Gwadar dari Oman seharga US$3 juta.[note 2][86] Gwadar kemudian menjadi tehsil di distrik Makran.

Perang Jebel AkhdarSunting

Sultan Said bin Taimur menyatakan minatnya untuk menduduki Imamah tepat setelah kematian Imam Alkhalili, dengan demikian mengambil keuntungan dari setiap potensi ketidakstabilan yang mungkin terjadi di dalam Imamah ketika pemilihan akan dilakukan, kepada pemerintah Inggris.[87] Perwakilan politik Inggris di Muscat percaya bahwa satu-satunya cara untuk mendapatkan akses ke cadangan minyak di pedalaman adalah dengan membantu sultan dalam mengambil alih Imamah.[88] Pada tahun 1946, pemerintah Inggris menawarkan senjata dan amunisi, perbekalan tambahan dan petugas untuk mempersiapkan sultan untuk menyerang pedalaman Oman.[89] Pada bulan Mei 1954, Imam Alkhalili wafat dan Ghalib Alhinai terpilih sebagai Imam.[90] Hubungan antara Sultan Said bin Taimur dan Imam Ghalib Alhinai renggang karena sengketa konsesi minyak. Di bawah ketentuan perjanjian Seeb tahun 1920, Sultan, yang didukung oleh pemerintah Inggris, mengklaim semua urusan dengan perusahaan minyak sebagai hak prerogatifnya. Imam, di sisi lain, menyatakan bahwa karena minyak berada di wilayah Imamah, apapun yang menyangkut itu adalah masalah internal.[74]

Pada bulan Desember 1955, Sultan Said bin Taimur mengirim Pasukan Lapangan Muscat dan Oman untuk menduduki pusat-pusat utama di Oman, termasuk Nizwa, ibu kota Imamah Oman, dan Ibri.[76][91] Orang Oman di pedalaman dipimpin oleh Imam Ghalib Alhinai, Talib Alhinai, saudara Imam dan Wali (gubernur) Rustaq, dan Suleiman bin Hamyar, yang merupakan Wali (gubernur) Jebel Akhdar, membela Imamah di Perang Jebel Akhdar melawan serangan yang didukung Inggris oleh Kesultanan. Pada bulan Juli 1957, pasukan Sultan ditarik, tetapi mereka berulang kali disergap, menyebabkan banyak korban jiwa.[76] Sultan Said, bagaimanapun, dengan campur tangan infanteri Inggris (dua kompi Cameronian), detasemen mobil lapis baja dari Angkatan Darat Inggris dan pesawat RAF, mampu menekan pemberontakan.[92] Pasukan Imamah mundur ke Jebel Akhdar yang sulit dijangkau.[92][84]

Kolonel David Smiley, yang diperbantukan untuk mengatur Angkatan Bersenjata Sultan, berhasil mengisolasi gunung tersebut pada musim gugur 1958 dan menemukan rute menuju dataran tinggi dari Wadi Bani Kharus.[93] Pada tanggal 4 Agustus 1957, Menteri Luar Negeri Inggris memberikan persetujuan untuk melakukan serangan udara tanpa peringatan terlebih dahulu kepada penduduk lokal yang tinggal di pedalaman Oman.[82] Antara Juli dan Desember 1958, RAF Inggris melakukan 1.635 serangan, menjatuhkan 1.094 ton dan menembakkan 900 roket ke pedalaman Oman yang menargetkan pemberontak, desa di puncak gunung, saluran air, dan tanaman.[69][82] Pada tanggal 27 Januari 1959, pasukan Kesultanan menduduki gunung tersebut dalam sebuah operasi mendadak.[93] Imam Ghalib, saudaranya Talib dan Sulaiman berhasil melarikan diri ke Arab Saudi, di mana tujuan Imamah dipromosikan sampai tahun 1970-an.[93] Partisan yang diasingkan dari Imamah Oman yang sekarang telah dihapuskan mengajukan kasus Oman ke Liga Arab dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.[94][95] Pada 11 Desember 1963, Majelis Umum PBB memutuskan untuk membentuk Komite Ad-Hoc di Oman untuk mempelajari 'Pertanyaan Oman' dan melapor kembali ke Majelis Umum.[96] Majelis Umum PBB mengangkat resolusi 'Pertanyaan Oman' pada tahun 1965, 1966 dan sekali lagi pada tahun 1967 yang meminta pemerintah Inggris untuk menghentikan semua tindakan represif terhadap penduduk setempat, mengakhiri kendali Inggris atas Oman dan menegaskan kembali hak rakyat Oman yang tidak dapat dicabut atas penentuan nasib sendiri dan kemerdekaan.[97][98][71][99][100][101]

Pemberontakan DhofarSunting

Cadangan minyak di Dhofar ditemukan pada tahun 1964 dan ekstraksi dimulai pada tahun 1967. Dalam Pemberontakan Dhofar, yang dimulai pada tahun 1965, pasukan pro-Soviet diadu melawan pasukan pemerintah. Saat pemberontakan mengancam kendali Sultan atas Dhofar, Sultan Said bin Taimur digulingkan dalam kudeta tak berdarah (1970) oleh putranya Qaboos bin Said, yang memperluas Angkatan Bersenjata Sultan Oman, memodernisasi administrasi negara dan memperkenalkan reformasi sosial. Pemberontakan akhirnya dipadamkan pada tahun 1975 dengan bantuan pasukan dari Iran, Yordania, Pakistan dan Angkatan Udara Kerajaan Inggris, tentara dan Layanan Udara Khusus.

Pemerintahan Sultan Qaboos (1970–2020)Sunting

 
Sultan Qaboos bin Said, yang pemerintahannya menyaksikan peningkatan standar hidup dan pembangunan, penghapusan perbudakan, akhir Pemberontakan Dhofar, dan pengumuman konstitusi Oman.

Setelah menggulingkan ayahnya pada tahun 1970, Sultan Qaboos membuka negaranya, memulai reformasi ekonomi, dan mengikuti kebijakan modernisasi yang ditandai dengan peningkatan pengeluaran untuk kesehatan, pendidikan, dan kesejahteraan.[102] Perbudakan, yang pernah menjadi landasan perdagangan dan pembangunan negara, dilarang pada tahun 1970.[72]

Pada tahun 1981, Oman menjadi anggota pendiri Dewan Kerjasama Teluk enam negara. Reformasi politik akhirnya diperkenalkan. Secara historis, pemilih terbatas untuk Dewan Permusyawaratan Negara, kemudian Majlis Al-Shura, telah dipilih dari kalangan tokoh suku, intelektual, pemegang gelar, dan pengusaha. Pada tahun 1997, sebuah dekrit kerajaan dikeluarkan yang memberikan perempuan hak untuk memilih, dan mencalonkan diri dalam pemilihan Majlis al-Shura, Majelis Permusyawaratan Oman. Dua wanita terpilih untuk Dewan.

Pada tahun 2002, hak suara diperluas untuk semua warga negara yang berusia di atas 21 tahun, dan pemilihan Majelis Permusyawaratan pertama di bawah aturan baru diadakan pada tahun 2003. Pada tahun 2004, Sultan menunjuk menteri perempuan pertama Oman dengan portofolio, Sheikha Aisha bint Khalfan bin Jameel al-Sayabiyah. Dia ditunjuk sebagai Otoritas Nasional untuk Pengerjaan Industri, sebuah kantor yang berupaya melestarikan dan mempromosikan kerajinan tradisional Oman dan merangsang industri.[103] Terlepas dari perubahan ini, hanya ada sedikit perubahan pada susunan politik pemerintah yang sebenarnya. Sultan terus memerintah dengan dekrit. Hampir 100 tersangka Islamis ditangkap pada tahun 2005 dan 31 orang dihukum karena berusaha menggulingkan pemerintah. Mereka akhirnya diampuni pada bulan Juni di tahun yang sama.[104]

Terinspirasi oleh pemberontakan Musim Semi Arab yang terjadi di seluruh wilayah, protes terjadi di Oman selama bulan-bulan awal tahun 2011. Meskipun mereka tidak menyerukan penggulingan rezim, para demonstran menuntut reformasi politik, perbaikan kondisi kehidupan, dan penciptaan lebih banyak pekerjaan. Mereka dibubarkan oleh polisi anti huru hara pada Februari 2011. Sultan Qaboos bereaksi dengan menjanjikan pekerjaan dan tunjangan. Pada bulan Oktober 2011, pemilihan Majelis Permusyawaratan diadakan, di mana Sultan Qaboos menjanjikan kekuatan yang lebih besar. Tahun berikutnya, pemerintah mulai menindak kritik internet. Pada bulan September 2012, persidangan dimulai terhadap 'aktivis' yang dituduh memposting kritik "kasar dan provokatif" terhadap pemerintah secara online. Enam orang dijatuhi hukuman penjara 12–18 bulan dan denda masing-masing sekitar $2.500.[105]

Qaboos, penguasa terlama di dunia Arab, meninggal pada 10 Januari 2020, dan pemerintah mengumumkan 40 hari berkabung nasional. Ia dimakamkan keesokan harinya.[106]

Pemerintahan Sultan Haitham (2020–sekarang)Sunting

Pada 11 Januari 2020, Qaboos digantikan oleh sepupu pertamanya Sultan Haitham bin Tariq.[107] Sultan Qaboos tidak memiliki anak.[108]

GeografiSunting

 
Wadi Shab

Oman terletak di bagian timur hingga tenggara Semenanjung Arab, di antara garis lintang 16° dan 28° LU, dan garis bujur 52° dan 60° BT; berbatasan darat dengan Persatuan Emirat Arab, Arab Saudi dan Republik Yaman. Di sebelah timur laut dan tenggara, negara ini berhadapan dengan Teluk Oman dan Laut Arabia.

Sebagian besar Oman tengah meliputi dataran gurun berkerikil yang luas, dengan pegunungan di sepanjang utara (Pegunungan al-Hajar) dan pantai tenggara (Pegunungan Qara atau Dhofar),[109][110] di mana kota-kota utama negara berada: ibu kota Muskat, Sohar dan Sur di utara, dan Salalah di selatan dan Musandam. Selama zaman dulu, Oman ditutupi oleh lautan, sebagaimana dibuktikan dengan banyaknya fosil kerang yang ditemukan di daerah gurun yang jauh dari garis pantai modern.

 
Oasis di Oman

Semenanjung eksklaf Musandam (Musandem), yang secara strategis terletak di Selat Hormuz, dipisahkan dari Oman lainnya oleh Uni Emirat Arab.[111] Serangkaian kota kecil yang dikenal secara kolektif sebagai Dibba adalah pintu gerbang ke semenanjung Musandam di darat dan desa nelayan Musandam melalui laut, yang dapat dituju dengan perahu sewaan di Khasab melalui laut.

 
Pantai Sur, Oman

Eksklaf Oman lainnya, di dalam wilayah UEA, dikenal sebagai Madha, terletak di tengah-tengah antara Semenanjung Musandam dan daratan utama Oman,[111] dan bagian dari kegubernuran Musandam, meliputi wilayah seluas sekitar 75 km2 (29 sq mi). Batas Madha diselesaikan pada tahun 1969, dengan sudut timur laut Madha hampir 10 m (32,8 kaki) dari jalan Fujairah. Di dalam eksklave Madha terdapat enklave UEA yang disebut Nahwa, milik Keamiran Sharjah, terletak sekitar 8 km (5 mil) di sepanjang jalur tanah di sebelah barat kota Madha Baru, dan terdiri dari sekitar empat puluh rumah dengan klinik dan sentral telepon.[112] Gurun tengah Oman merupakan sumber penting meteorit untuk analisis ilmiah.[113]

IklimSunting

Sebagian besar wilayah Oman terdiri dari gurun yang kering dengan daerah pesisir yang lembab dan daratan bagian dalam yang panas dan kering. Oman bagian tengah hampir seluruhnya merupakan gurun yang nyaris datar, sedangkan di utara dan selatan terdapat pegunungan berbatu yang membatasinya dengan pesisir.

Oman memiliki iklim gurun yang panas dan curah hujan yang sangat sedikit – yang membuat bagian dalam Oman nyaris tidak berpenghuni – sehingga kantong-kantong penduduk lebih banyak tersebar di sekitar pantai. Curah hujan tahunan di Muskat rata-rata 100 mm (3,9 in), sebagian besar turun di bulan Januari. Dhofar tunduk pada monsun barat daya, dan curah hujan hingga 640 mm (25,2 in) telah tercatat di musim hujan dari akhir Juni hingga Oktober. Sementara daerah pegunungan menerima lebih banyak curah hujan, beberapa bagian pantai, khususnya di dekat pulau Masirah, kadang-kadang tidak menerima hujan sama sekali dalam setahun. Biasanya cuacanya sangat panas, dengan suhu mencapai sekitar 50 °C (122,0 °F) (puncak) di musim panas, dari Mei hingga September.

Data iklim MuskatSunting

Data iklim SalalahSunting

Sumber daya alamSunting

Oman memiliki sumber daya alam berupa minyak bumi, tembaga, asbestos, marmer terbatas, batu kapur, kromium, gipsum dan gas alam.

Keanekaragaman hayatiSunting

 
Pertanian pohon palem Nakhal di Wilayah Batina Oman
 
Paus bungkuk Laut Arab yang tidak bermigrasi dari Dhofar

Semak gurun dan rumput gurun, yang umum di Arab selatan, ditemukan di Oman, tetapi vegetasi jarang ditemukan di dataran tinggi bagian dalam, yang sebagian besar merupakan gurun berkerikil. Curah hujan monsun yang lebih besar di Dhofar dan pegunungan membuat pertumbuhan di sana lebih subur selama musim panas; pohon kelapa tumbuh subur di dataran pantai Dhofar dan kemenyan diproduksi di perbukitan, dengan oleander yang melimpah dan varietas akasia. Pegunungan Al Hajar adalah ekoregion yang berbeda, titik tertinggi di Arab timur dengan satwa liar termasuk tahr Arab.

Mamalia asli termasuk macan tutul, hyena, rubah, serigala, kelinci, oryx dan ibex. Burung termasuk hering, elang, bangau, bustard, ayam hutan Arab, pemakan lebah, elang dan sunbird. Pada tahun 2001, Oman memiliki sembilan spesies mamalia yang terancam punah, lima jenis burung yang terancam punah,[116] dan sembilan belas spesies tanaman yang terancam punah. Dekrit telah dikeluarkan untuk melindungi spesies yang terancam punah, termasuk macan tutul Arab, kijang Arab, kijang gunung, kijang gondok, tahr Arab, penyu hijau, penyu sisik, dan penyu belimbing zaitun. Namun, Cagar Alam Oryx Arab adalah situs pertama yang dihapus dari Daftar Warisan Dunia UNESCO, menyusul keputusan pemerintah tahun 2007 untuk mengurangi area situs sebesar 90% untuk membuka jalan bagi pencari minyak.[117]

 
Osprey di Pantai Yiti, Oman

Entitas lokal dan nasional telah mencatat perlakuan tidak etis terhadap hewan di Oman. Secara khusus, anjing liar (dan pada tingkat lebih rendah, kucing liar) sering menjadi korban penyiksaan, pelecehan atau pengabaian.[118] Satu-satunya metode yang disetujui untuk mengurangi populasi anjing liar adalah penembakan oleh petugas polisi. Pemerintah Oman telah menolak untuk menerapkan program spay dan neuter atau membuat tempat penampungan hewan di negara tersebut. Kucing, meski dipandang lebih dapat diterima daripada anjing, dipandang sebagai hama dan sering mati kelaparan atau sakit.[119][120]

Dalam beberapa tahun terakhir, Oman telah menjadi salah satu tempat baru untuk wisata mengamati paus, menyoroti paus bungkuk Arab yang terancam punah, populasi non-migrasi yang paling terisolasi dan satu-satunya di dunia, paus sperma dan paus biru kerdil.[121]

PolitikSunting

 
Istana Sultan Al Alam di Muskat Lama

Oman adalah negara kesatuan dan monarki absolut,[122] di mana semua kekuasaan legislatif, eksekutif, dan yudikatif pada akhirnya berada di tangan Sultan yang turun-temurun. Akibatnya, Freedom House secara rutin menilai negara itu "Tidak Bebas".[123]

Sultan adalah kepala negara dan secara langsung mengontrol urusan luar negeri dan portofolio pertahanan.[124] Dia memiliki kekuasaan mutlak dan mengeluarkan hukum melalui dekrit.[125][126]

Sistem hukumSunting

Oman adalah monarki absolut, dengan perkataan Sultan memiliki kekuatan hukum. Cabang peradilan berada di bawah Sultan. Menurut konstitusi Oman, hukum Syariah adalah salah satu sumber legislasi. Departemen pengadilan syariah dalam sistem pengadilan sipil bertanggung jawab atas masalah hukum keluarga, seperti perceraian dan warisan.

Sementara kekuasaan tertinggi terkonsentrasi di Sultan, dan Oman tidak memiliki pemisahan kekuasaan resmi. Mendiang Sultan Qaboos menolak memberikan tanggung jawab penuh Menteri Pertahanan, Menteri Luar Negeri dan Menteri Keuangan dalam menjalankan fungsi masing-masing, lebih memilih untuk mempertahankannya di dalam kekuasaan Kerajaan. Sultan Haitham saat ini telah memberikan gelar penuh kepada para menteri yang bertanggung jawab atas jabatan tersebut, sambil mengangkat pejabat pertahanan menjadi wakil perdana menteri. Sejak tahun 1970 semua undang-undang telah diumumkan melalui dekrit kerajaan, termasuk Undang-Undang Dasar tahun 1996. Sultan menunjuk para menteri, para hakim, dan dapat memberikan grasi dan pengurangan hukuman. Otoritas Sultan tidak dapat diganggu gugat dan Sultan mengharapkan penyerahan total atas kehendaknya.[127]

Administrasi peradilan sangat dipersonalisasi, dengan perlindungan proses hukum yang terbatas, khususnya dalam kasus-kasus politik dan keamanan.[128] Undang-Undang Dasar Negara[129] dianggap sebagai landasan sistem hukum Oman dan beroperasi sebagai konstitusi negara. Undang-Undang Dasar dikeluarkan pada tahun 1996 dan sejauh ini hanya diubah dua kali: pada tahun 2011,[130] sebagai tanggapan atas protes; dan pada tahun 2021, menciptakan jabatan Putra Mahkota Oman.

Meskipun kode hukum Oman secara teoretis melindungi kebebasan sipil dan kebebasan pribadi, keduanya sering diabaikan oleh rezim. Perempuan dan anak-anak menghadapi diskriminasi hukum di banyak bidang. Perempuan dikecualikan dari tunjangan negara tertentu, seperti pinjaman perumahan, dan hak yang sama ditolak di bawah undang-undang status pribadi. Perempuan juga mengalami pembatasan atas penentuan nasib sendiri sehubungan dengan hak-hak kesehatan dan reproduksi.[127]

Legislatif Oman adalah Dewan bikameral Oman, yang terdiri dari majelis tinggi, Dewan Negara (Majlis ad-Dawlah) dan majelis rendah, Majelis Permusyawaratan (Majlis ash-Shoura).[131] Partai politik dilarang, begitu pula afiliasi berdasarkan agama.[126] Majelis tinggi memiliki 71 anggota, yang ditunjuk oleh Sultan dari kalangan terkemuka Oman; ia hanya memiliki kekuasaan penasehat.[132] 84 anggota Majelis Permusyawaratan dipilih dengan hak pilih universal untuk menjabat selama empat tahun.[132] Para anggota diangkat untuk masa jabatan tiga tahun, yang dapat diperpanjang satu kali.[131] Pemilihan terakhir diadakan pada 27 Oktober 2019, dan pemilihan berikutnya dijadwalkan pada Oktober 2023. Lagu kebangsaan Oman, As-Salam as-Sultani didedikasikan untuk mantan Sultan Qaboos.

Kebijakan luar negeriSunting

Sejak tahun 1970, Oman menjalankan kebijakan luar negeri yang moderat, dan telah memperluas hubungan diplomatiknya secara dramatis. Oman adalah salah satu dari sedikit negara Arab yang mempertahankan hubungan persahabatan dengan Iran.[133][134] WikiLeaks mengungkap kabel diplomatik AS yang menyatakan bahwa Oman membantu membebaskan para pelaut Inggris yang ditangkap oleh angkatan laut Iran pada tahun 2007.[135] Kabel yang sama juga menggambarkan pemerintah Oman ingin menjaga hubungan baik dengan Iran, dan secara konsisten menolak tekanan diplomatik AS untuk mengambil sikap tegas.[136][137][138] Yusuf bin Alawi bin Abdullah adalah Menteri Kesultanan yang Bertanggung Jawab untuk Urusan Luar Negeri.

Oman mengizinkan Angkatan Laut Kerajaan Inggris dan Angkatan Laut India mengakses fasilitas pelabuhan Al Duqm Port & Drydock.[139]

MiliterSunting

Perkiraan SIPRI tentang pengeluaran militer dan keamanan Oman sebagai persentase dari PDB pada tahun 2020 adalah 11 persen, menjadikannya angka tertinggi di dunia pada tahun itu, lebih tinggi dari Arab Saudi (8,4 persen).[140] Pengeluaran militer rata-rata Oman sebagai persentase dari PDB antara 2016 dan 2018 adalah sekitar 10 persen, sedangkan rata-rata dunia selama periode yang sama adalah 2,2 persen.[141]

Tenaga militer Oman mencapai 44.100 pada tahun 2006, termasuk 25.000 tentara, 4.200 pelaut di angkatan laut, dan angkatan udara dengan 4.100 personel. Rumah Tangga Kerajaan mempertahankan 5.000 Penjaga, 1.000 di Pasukan Khusus, 150 pelaut di armada Royal Yacht, dan 250 pilot dan personel darat di skuadron Royal Flight. Oman juga memiliki pasukan paramiliter berukuran sedang yang terdiri dari 4.400 orang.[142]

Tentara Kerajaan Oman memiliki 25.000 personel aktif pada tahun 2006, ditambah kontingen kecil pasukan Rumah Tangga Kerajaan. Meskipun pengeluaran militer relatif besar, modernisasi pasukannya relatif lambat. Oman memiliki jumlah tank yang relatif terbatas, termasuk 6 M60A1, 73 M60A3 dan 38 tank tempur utama Challenger 2, serta 37 tank ringan Scorpion yang menua.[142]

Angkatan Udara Kerajaan Oman memiliki sekitar 4.100 orang, dengan 36 pesawat tempur dan tanpa helikopter bersenjata. Pesawat tempur termasuk 20 Jaguar tua, 12 Hawk Mk 203, 4 Hawk Mk 103, dan 12 pelatih turboprop PC-9 dengan kemampuan tempur terbatas. Ini memiliki satu skuadron 12 pesawat F-16C/D. Oman juga memiliki 4 A202-18 Bravo dan 8 MFI-17B Mushshaq.[142]

Angkatan Laut Kerajaan Oman memiliki 4.200 orang pada tahun 2000, dan berkantor pusat di Seeb. Ini memiliki basis di Ahwi, Pulau Ghanam, Mussandam dan Salalah. Pada tahun 2006, Oman memiliki 10 kapal tempur permukaan. Ini termasuk dua korvet kelas Qahir seberat 1.450 ton, dan 8 kapal patroli laut. Angkatan Laut Oman memiliki satu LSL kelas Nasr al Bahr seberat 2.500 ton (240 tentara, 7 tank) dengan dek helikopter. Oman juga memiliki sedikitnya empat kapal pendarat.[142] Oman memesan tiga korvet kelas Khareef dari VT Group seharga £400 juta pada tahun 2007. Mereka dibangun di Portsmouth.[143] Pada tahun 2010 Oman menghabiskan US$4,074 miliar untuk pengeluaran militer, 8,5% dari produk domestik bruto.[144] Kesultanan ini memiliki sejarah panjang dalam hubungan dengan industri militer dan pertahanan Inggris.[145] Menurut SIPRI, Oman adalah importir senjata terbesar ke-23 dari tahun 2012 hingga 2016.[146]

Hak Asasi ManusiaSunting

Praktik penyiksaan tersebar luas di lembaga pemasyarakatan negara bagian Oman. Metode-metode penyiksaan yang digunakan termasuk eksekusi pura-pura, pemukulan, penutup kepala, kurungan isolasi, pemaksaan suhu ekstrem dan kebisingan terus-menerus, pelecehan dan penghinaan.[147][148][147] Ada banyak laporan tentang penyiksaan dan bentuk hukuman tidak manusiawi lainnya yang dilakukan oleh pasukan keamanan Oman terhadap pengunjuk rasa dan tahanan.[149] Beberapa tahanan yang ditahan pada tahun 2012 mengeluhkan kurang tidur, suhu ekstrem, dan sel isolasi.[150] Otoritas Oman menahan Sultan al-Saadi, seorang aktivis media sosial, di sel isolasi, menolak aksesnya ke pengacara dan keluarganya, memaksanya untuk mengenakan tas hitam di atas kepalanya setiap kali dia meninggalkan selnya, termasuk saat menggunakan toilet, dan diberitahu keluarganya telah "meninggalkan" dia dan meminta dia untuk dipenjara.[150]

 
Mohammed Alfazari, seorang penulis dan jurnalis yang bukunya dilarang di Oman hingga diasingkan, sekarang tinggal di Inggris. Beliau juga merupakan pendiri dan EIC Muwatin.[151]

Pemerintah Oman memutuskan siapa yang bisa atau tidak bisa menjadi jurnalis dan izin ini bisa dicabut kapan saja.[152] Penyensoran dan penyensoran diri adalah faktor yang konstan.[152] Warga Oman memiliki akses terbatas ke informasi politik melalui media.[153] Akses ke berita dan informasi bisa bermasalah: jurnalis harus puas dengan berita yang disusun oleh kantor berita resmi tentang beberapa isu. Melalui keputusan Sultan, pemerintah kini memperluas kontrolnya atas media ke blog dan situs web lainnya. Oman tidak dapat mengadakan pertemuan publik tanpa persetujuan pemerintah. Warga Oman yang ingin mendirikan organisasi non-pemerintah dalam bentuk apa pun membutuhkan lisensi. Untuk mendapatkan lisensi, mereka harus menunjukkan bahwa organisasi tersebut "untuk tujuan yang sah" dan bukan "berlawanan dengan tatanan sosial".[152] Pemerintah Oman tidak mengizinkan pembentukan asosiasi masyarakat sipil independen.[149] Human Rights Watch mengeluarkan pada tahun 2016, bahwa pengadilan Oman menjatuhkan hukuman penjara kepada tiga jurnalis dan memerintahkan penutupan permanen surat kabar mereka, atas sebuah artikel yang menuduh korupsi di pengadilan.[154]

Undang-undang melarang kritik terhadap Sultan dan pemerintah dalam bentuk atau media apa pun. Polisi Oman tidak memerlukan surat perintah penggeledahan untuk memasuki rumah-rumah penduduk. Undang-undang tidak memberikan hak kepada warga negara untuk mengubah pemerintahan mereka. Sultan memegang otoritas tertinggi atas semua masalah dalam dan luar negeri. Pejabat pemerintah tidak tunduk pada undang-undang pengungkapan keuangan. Undang-undang liberal dan kepedulian terhadap keamanan nasional telah digunakan untuk menekan kritik terhadap tokoh pemerintah dan pandangan politik yang tidak dapat diterima. Penerbitan buku dibatasi dan pemerintah membatasi impor dan distribusinya, seperti produk media lainnya.[152]

Sekadar menyebutkan adanya pembatasan semacam itu dapat membuat orang Oman dalam masalah. Pada tahun 2009, sebuah penerbit web didenda dan diberi hukuman penjara yang ditangguhkan karena mengungkapkan bahwa program TV yang seharusnya tayang sebenarnya telah direkam sebelumnya untuk menghilangkan kritik terhadap pemerintah.[152]

Menghadapi begitu banyak pembatasan, orang Oman menggunakan metode yang tidak biasa untuk mengungkapkan pandangan mereka. Orang Oman terkadang menggunakan keledai untuk mengekspresikan pandangan mereka. Menulis tentang penguasa Teluk pada tahun 2001, Dale Eickelman mengamati: "Hanya di Oman sesekali keledai… digunakan sebagai papan reklame bergerak untuk mengekspresikan sentimen anti-rezim. Tidak ada cara bagi polisi untuk menjaga martabat dalam merebut dan menghancurkan seekor keledai yang di badannya tertulis pesan politik".[152] Beberapa orang telah ditangkap karena diduga menyebarkan berita bohong tentang pandemi COVID-19 di Oman.[155]

Kementerian Dalam Negeri mewajibkan warga negara Oman untuk mendapatkan izin menikah dengan orang asing (kecuali warga negara dari negara-negara GCC); izin tidak diberikan secara otomatis.[150] Perkawinan warga negara dengan orang asing di luar negeri tanpa persetujuan kementerian dapat mengakibatkan penolakan masuk untuk pasangan asing di perbatasan dan menghalangi anak-anak untuk mengklaim hak kewarganegaraan. Ini juga dapat mengakibatkan larangan dari pekerjaan pemerintah dan denda 2.000 real ($5.200).[150] Menurut HRW, perempuan di Oman menghadapi diskriminasi.[151]

Pada Agustus 2014, penulis Oman dan pembela hak asasi manusia Mohammed Alfazari, pendiri dan pemimpin redaksi majalah elektronik Mowatin "Citizen", menghilang setelah pergi ke kantor polisi di distrik Al-Qurum Muscat.[156] Selama beberapa bulan pemerintah Oman menyangkal penahanannya dan menolak mengungkapkan informasi tentang keberadaan atau kondisinya.[156] Pada 17 Juli 2015, Alfazari meninggalkan Oman mencari suaka politik di Inggris setelah larangan perjalanan dikeluarkan terhadapnya tanpa memberikan alasan apa pun dan setelah dokumen resminya termasuk KTP dan paspornya disita selama lebih dari 8 bulan.[157] Ada lebih banyak laporan penghilangan bermotif politik di negara ini. Pada tahun 2012, aparat keamanan bersenjata menangkap Sultan al-Saadi, seorang aktivis media sosial. Menurut laporan, pihak berwenang menahannya di lokasi yang tidak diketahui selama satu bulan karena komentar-komentar yang dia posting secara online mengkritik pemerintah.[150]

Pihak berwenang sebelumnya menangkap al-Saadi pada tahun 2011 karena berpartisipasi dalam protes dan sekali lagi pada tahun 2012 karena memposting komentar online yang dianggap menghina Sultan Qaboos. Pada Mei 2012 pasukan keamanan menahan Ismael al-Meqbali, Habiba al-Hinai dan Yaqoub al-Kharusi, aktivis hak asasi manusia yang mengunjungi pekerja minyak yang mogok. Pihak berwenang membebaskan al-Hinai dan al-Kharusi tak lama setelah penahanan mereka tetapi tidak memberi tahu teman dan keluarga al-Meqbali tentang keberadaannya selama berminggu-minggu. Pihak berwenang mengampuni al-Meqbali pada bulan Maret.[150] Pada bulan Desember 2013, seorang warga negara Yaman menghilang di Oman setelah ia ditangkap di sebuah pos pemeriksaan di Kegubernuran Dhofar. Otoritas Oman menolak mengakui penahanannya. Keberadaan dan kondisinya masih belum diketahui.[158]

Komnas HAM, yang dibentuk pada 2008, tidak independen dari rezim tersebut. Itu diketuai oleh mantan wakil inspektur jenderal Polisi dan Bea Cukai, dan anggotanya ditunjuk oleh keputusan kerajaan. Pada Juni 2012, salah satu anggotanya meminta agar dia dibebaskan dari tugasnya karena dia tidak setuju dengan pernyataan Komisi yang membenarkan penangkapan para intelektual dan blogger serta pembatasan kebebasan berekspresi atas nama menghormati "prinsip-prinsip agama dan adat istiadat negara".[127]

Sejak awal "Musim Semi Oman" pada Januari 2011, sejumlah pelanggaran serius terhadap hak-hak sipil telah dilaporkan, yang menyebabkan kemerosotan kritis situasi hak asasi manusia. Penjara tidak dapat diakses oleh pemantau independen. Anggota Kelompok Hak Asasi Manusia Oman yang independen telah dilecehkan, ditangkap dan dijatuhi hukuman penjara. Ada banyak kesaksian tentang penyiksaan dan bentuk hukuman tidak manusiawi lainnya yang dilakukan oleh pasukan keamanan terhadap pengunjuk rasa dan tahanan. Semua tahanan secara damai menjalankan hak mereka atas kebebasan berekspresi dan berkumpul. Meskipun pihak berwenang harus mendapatkan perintah pengadilan untuk menahan tersangka dalam penahanan pra-sidang, mereka tidak melakukannya secara rutin. Hukum pidana diubah pada bulan Oktober 2011 untuk memungkinkan penangkapan dan penahanan individu tanpa surat perintah penangkapan dari jaksa penuntut umum.[127]

Pada Januari 2014, agen intelijen Oman menangkap seorang aktor Bahrain dan menyerahkannya kepada pihak berwenang Bahrain pada hari yang sama. Aktor tersebut telah mengalami penghilangan paksa. Keberadaan dan kondisinya masih belum diketahui.[159]

Pembagian administratifSunting

 
Kegubernuran di Oman

Sejak 28 Oktober 2011, Oman dibagi ke dalam sebelas kegubernuran (muhafazah) yang dibagi lagi menjadi 60 provinsi (wilayat).[160][161][162]

Daftar Kegubernuran di Oman:

EkonomiSunting

 
Representasi proporsional ekspor Oman, 2019
 
Sejarah perkembangan PDB riil per kapita di Oman

Undang-Undang Dasar Negara Oman menyatakan dalam Pasal 11 bahwa "perekonomian nasional didasarkan pada keadilan dan prinsip-prinsip ekonomi bebas".[163] Menurut standar regional, Oman memiliki ekonomi yang relatif terdiversifikasi, tetapi tetap bergantung pada ekspor minyak. Dalam hal nilai moneter, bahan bakar mineral menyumbang 82,2 persen dari total ekspor produk pada tahun 2018.[164] Pariwisata adalah industri dengan pertumbuhan tercepat di Oman. Sumber pendapatan lain, pertanian dan industri, relatif kecil dan menyumbang kurang dari 1% ekspor negara, tetapi diversifikasi dipandang sebagai prioritas oleh pemerintah. Pertanian, yang sering bersifat subsisten, menghasilkan kurma, limau, biji-bijian, dan sayuran, tetapi dengan kurang dari 1% luas tanah negara yang diolah, Oman kemungkinan akan tetap menjadi pengimpor makanan.

Struktur sosio-ekonomi Oman digambarkan sebagai negara kesejahteraan penyewa yang sangat tersentralisasi.[165] 10 persen perusahaan terbesar di Oman adalah pemberi kerja dari hampir 80 persen warga negara Oman di sektor swasta. Setengah dari pekerjaan sektor swasta diklasifikasikan sebagai dasar. Sepertiga dari pekerja Oman berada di sektor swasta, sedangkan mayoritas sisanya berada di sektor publik.[166] Struktur hiper-sentralisasi menghasilkan ekonomi seperti monopoli, yang menghalangi lingkungan persaingan yang sehat antar bisnis.[165]

Sejak anjloknya harga minyak pada tahun 1998, Oman telah membuat rencana aktif untuk mendiversifikasi ekonominya dan lebih menekankan pada bidang industri lainnya, yaitu pariwisata dan infrastruktur. Oman memiliki Visi 2020 untuk mendiversifikasi ekonomi yang ditetapkan pada tahun 1995, yang menargetkan penurunan bagian minyak menjadi kurang dari 10 persen dari PDB pada tahun 2020, tetapi visi tersebut menjadi usang pada tahun 2011. Oman kemudian menetapkan Visi 2040.[165]

Perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat mulai berlaku 1 Januari 2009, menghilangkan hambatan tarif pada semua produk konsumen dan industri, dan juga memberikan perlindungan yang kuat bagi bisnis asing yang berinvestasi di Oman.[167] Pariwisata, sumber pendapatan Oman lainnya, sedang mengalami peningkatan.[168] Acara populer adalah Festival Khareef yang diadakan di Salalah, Dhofar, yang berjarak 1.200 km dari ibu kota Muskat, selama musim hujan (Agustus) dan mirip dengan Festival Muskat. Selama acara terakhir ini pegunungan yang mengelilingi Salalah populer di kalangan wisatawan karena cuacanya yang sejuk dan tanaman hijau subur, yang jarang ditemukan di tempat lain di Oman.[169]

Para pekerja asing Oman mengirimkan sekitar US$10 miliar setiap tahun ke negara bagian asal mereka di Asia dan Afrika, lebih dari separuh dari mereka mendapatkan upah bulanan kurang dari US$400.[170] Komunitas asing terbesar berasal dari negara bagian Kerala, Tamil Nadu, Karnataka, Maharashtra, Gujarat, dan Punjab di India,[171] mewakili lebih dari separuh tenaga kerja di Oman. Gaji pekerja migran diketahui lebih rendah daripada gaji warga negara Oman, meskipun masih dua sampai lima kali lebih tinggi daripada pekerjaan setara di India.[170]

Dalam hal investasi asing langsung (FDI), total investasi pada tahun 2017 melebihi US$24 miliar. Bagian terbesar dari FDI adalah sektor minyak dan gas, yaitu sekitar US$13 miliar (54,2 persen), diikuti oleh intermediasi keuangan, yang mewakili US$3,66 miliar (15,3 persen). FDI didominasi oleh Inggris dengan nilai perkiraan US$11,56 miliar (48 persen), diikuti UEA USD 2,6 miliar (10,8 persen), dan Kuwait USD 1,1 miliar (4,6 persen).[172]

Penanaman Modal Asing Langsung (FDI) di Oman berdasarkan negara pada 2017.[172]

  Inggris (48%)
  Uni Emirat Arab (10.8%)
  Kuwait (4.6%)
  Lainnya (36.6%)

Oman, pada tahun 2018 mengalami defisit anggaran sebesar 32 persen dari total pendapatan dan utang pemerintah terhadap PDB sebesar 47,5 persen.[173][174] Pengeluaran militer Oman terhadap PDB antara 2016 dan 2018 rata-rata 10 persen, sedangkan rata-rata dunia selama periode yang sama adalah 2,2 persen.[175] Pengeluaran kesehatan Oman terhadap PDB antara 2015 dan 2016 rata-rata 4,3 persen, sedangkan rata-rata dunia selama periode yang sama adalah 10 persen.[176] Pengeluaran penelitian dan pengembangan Oman antara 2016 dan 2017 rata-rata 0,24 persen, jauh lebih rendah dari rata-rata dunia (2,2 persen) selama periode yang sama.[177] Pengeluaran pemerintah Oman untuk pendidikan terhadap PDB pada tahun 2016 adalah 6,11 persen, sedangkan rata-rata dunia adalah 4,8 persen (2015).[178][179][180][181][182]

DemografiSunting

Populasi historis
Tahun Jumlah
Pend.
  
±%  
1950 456—    
1960 552+21.1%
1970 724+31.2%
1980 1,154,000—    
1990 1,812,000—    
2000 2,268,000—    
2010 3,041,000—    
2019 4,975,000—    
2020 5,106,622—    
sumber:[183][184]

Pada akhir tahun 2021, populasi Oman melebihi 4,5 juta.[185] Tingkat kesuburan total pada tahun 2020 diperkirakan 2,8 anak lahir per wanita; tingkat ini telah menurun dengan cepat dalam beberapa tahun terakhir.[186] Sekitar setengah dari populasi tinggal di Muskat dan dataran pantai Batinah di barat laut ibu kota. Penduduk Oman sebagian besar berasal dari Arab, Baluchi, dan Afrika.[133]

Masyarakat Oman sebagian besar adalah puak[187][188][189] dan mencakup tiga identitas utama: suku, kepercayaan Ibadi, dan perdagangan maritim.[187] Dua identitas pertama terkait erat dengan tradisi dan sangat lazim di pedalaman negara ini, karena periode isolasi yang panjang. Identitas ketiga sebagian besar berkaitan dengan Muskat dan wilayah pesisir Oman, dan tercermin dari bisnis, perdagangan,[187] dan asal-usul yang beragam dari banyak orang Oman, yang menelusuri akarnya ke Baloch, Al-Lawatia, Persia, dan sejarah Oman Zanzibar. [190] Gwadar, sebuah wilayah Balochistan, adalah Koloni Oman selama lebih dari satu abad dan pada 1960-an, Pakistan mengambil alih tanah itu. Banyak orang di daerah ini adalah orang Oman dan Pakistan.[191]

AgamaSunting

Agama di Oman (2020)[192]

  Islam (88.9%)
  Hindu (5.5%)
  Kristen (3.6%)
  lainnya (2.0%)

Meskipun pemerintah Oman tidak menyimpan statistik penganut agama, statistik Badan Intelijen Pusat AS menyatakan bahwa pemeluk Islam mayoritas 85,9%, sementara 6,4% Kristen, 5,7% Hindu, 0,8% Buddha, dan kurang dari 0,1% Yahudi; penganut agama lain 1% dan yang tidak terafiliasi 0,2%.

BudayaSunting

 
Dhow tradisional, simbol abadi Oman[193]

Secara lahiriah, Oman memiliki banyak karakteristik budaya yang sama dengan tetangga Arabnya, terutama di Dewan Kerjasama Teluk. Terlepas dari kesamaan ini, faktor-faktor penting membuat Oman unik di Timur Tengah. Ini banyak dihasilkan dari geografi dan sejarah serta dari budaya dan ekonomi. Sifat negara yang relatif baru dan artifisial di Oman membuatnya sulit untuk menggambarkan budaya nasional; namun, heterogenitas budaya yang cukup ada dalam batas-batas nasionalnya membuat Oman berbeda dari negara-negara Arab lain di Teluk Persia. Keanekaragaman budaya Oman lebih besar daripada tetangga Arabnya, mengingat ekspansi historisnya ke Pesisir Swahili dan Samudra Hindia.[194]

Oman memiliki tradisi pembuatan kapal yang panjang, karena perjalanan maritim memainkan peran utama dalam kemampuan orang Oman untuk tetap berhubungan dengan peradaban dunia kuno. Sur adalah salah satu kota pembuatan kapal paling terkenal di Samudera Hindia. Kapal Al Ghanja membutuhkan waktu satu tahun penuh untuk dibangun. Jenis kapal Oman lainnya termasuk As Sunbouq dan Al Badan.[195]

Pada bulan Maret 2016, para arkeolog yang bekerja di Pulau Al Hallaniyah mengidentifikasi sebuah bangkai kapal yang diyakini sebagai Esmeralda dari armada Vasco da Gama tahun 1502–1503. Bangkai kapal itu awalnya ditemukan pada tahun 1998. Kemudian penggalian bawah air dilakukan antara tahun 2013 dan 2015 melalui kemitraan antara Kementerian Warisan dan Kebudayaan Oman dan Blue Water Recoveries Ltd., sebuah perusahaan pemulihan bangkai kapal. Kapal itu diidentifikasi melalui artefak seperti "koin Portugis yang dicetak untuk perdagangan dengan India (salah satu dari hanya dua koin jenis ini yang diketahui ada) dan bola meriam batu yang diukir dengan apa yang tampaknya merupakan inisial Vincente Sodré, paman dari pihak ibu da Gama dan komandan Esmeralda".[196]

Galeri gambarSunting

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Pada 1783, ketika Seyyid Said menggantikan "masnad" Muscat dan Oman (negara merdeka yang didirikan pada 1749), dia berselisih dengan saudaranya Imam Sultan, yang melarikan diri ke tempat aman di Makran dan menjalin komunikasi dengan Nasir Khan dari Kalat. Said diberikan bagian Kalat dari pendapatan Gwadar dan tinggal di sana sampai tahun 1797 ketika dia berkuasa di Muscat dan Oman.
  2. ^ Gwadar tetap milik Oman sebagai bagian dari Kesultanan sampai September 1958

ReferensiSunting

  1. ^ "Monthly Statistical Bulletin January 2022". ncsi.gov.om. Diakses tanggal 29 January 2022. 
  2. ^ "Final Results of Census 2010" (PDF). National Center for Statistics & Information. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 18 May 2013. Diakses tanggal 7 January 2012. 
  3. ^ "World Economic Outlook Database, October 2019". IMF.org. International Monetary Fund. Diakses tanggal 20 October 2019. 
  4. ^ "World Economic Outlook Database, April 2022". IMF.org. International Monetary Fund. Diakses tanggal August 22, 2022. 
  5. ^ "Urban – Gini index – Omani – Total". The National Centre for Statistics and Information, Sultanate of Oman. Diakses tanggal 20 May 2018. 
  6. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  7. ^ "PROFILE-Oman's Sultan Qaboos bin Said". Forexyard.com. 25 March 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-06. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  8. ^ "Sultan entrusts Oman ruling family council to choose successor". Middle-east-online.com. 20 October 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-12. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  9. ^ "Five Arab states among top leaders in long-term development gains". Hdr.undp.org. 4 November 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-09. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  10. ^ "2010 Failed States Index – Interactive Map and Rankings". Foreign Policy. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  11. ^ Pliny the Elder. Natural History, VI.149.
  12. ^ Ptolemy, Claudius. Geography. VI.7.36.
  13. ^ Encyclopedia of Islam. "Oman". E.J. Brill (Leiden), 1913.
  14. ^ Tarikh fi Uman [Oman in History].
  15. ^ Rose, J. I.; Usik, V. I.; Marks, A. E.; Hilbert, Y. H.; Galletti, C. S.; Parton, A.; Geiling, J. M.; Černý, V.; Morley, M. W.; Roberts, R. G. (2011). "The Nubian Complex of Dhofar, Oman: An African Middle Stone Age Industry in Southern Arabia". PLOS ONE. 6 (11): e28239. Bibcode:2011PLoSO...628239R. doi:10.1371/journal.pone.0028239 . PMC 3227647 . PMID 22140561. 
  16. ^ Jeffrey I. Rose et al., South Punjab, Oman: An African Middle Stone Age Industry in Southern Arabia, Plos 30 November 2011 DOI:10.1371/journal.pone.0028239
  17. ^ Thornton, Christopher; Cable, Charlotte; Possehl, Gregory (2016). The Bronze Age Towers at Bat, Sultanate of Oman…2007–12. University of Pennsylvania Museum. ISBN 9781934536063. 
  18. ^ a b Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of Omân History of the imâms and seyyids of Omân. British National Archive. Page 39. QDL.
  19. ^ a b c d e Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of Omân (54/612). History of the imâms and seyyids of Omân. British National Archive. Page 54. QDL.
  20. ^ Wilkinson, John (1977). Water and Tribal Settlement in South East Arabia – A Study of the Aflaj of Oman. Clarendon Press. hlm. 76, 85, 122, 126–130, 132. ISBN 0198232179. 
  21. ^ Yule, Paul (2014). Cross-roads Early and Late Iron Age South-Eastern Arabia. Harrassowitz Verlag. hlm. 15–18. ISBN 9783447101271. 
  22. ^ "Digging in the Land of Magan – Archaeology Magazine Archive". Archive.archaeology.org. Diakses tanggal 14 January 2014. 
  23. ^ "Oman: The Lost Land". Saudi Aramco World. March 1983. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2014. Diakses tanggal 14 January 2014. 
  24. ^ "Oman: A History". Saudi Aramco World. March 1983. Diakses tanggal 14 January 2014. 
  25. ^ Feuerstein, Georg; Kak, Subhash; Frawley, David (2005). The Search of the Cradle of Civilization: New Light on Ancient India. Motilal Banarsidass Publisher. hlm. 119. ISBN 8120820371. 
  26. ^ Gerd Weisgerber, Mehr als Kupfer in Oman, Anschnitt 5-6, 1981, 180-181 Archaeology of Oman
  27. ^ a b c Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of Omân (40/612) History of the imâms and seyyids of Omân. British National Archive. QDL.
  28. ^ Annals of 'Omān. British National Archive: Annals of 'Omān' [3] (20/112). British National Archive. Page 20. QDL.
  29. ^ "Oman From the Dawn of Islam". Global Security. 
  30. ^ a b Ulrich, Brian (2008). "The Azd migrations reconsidered: narratives of ʿAmr Muzayqiya and Mālik b. Fahm in historiographic context by Brian Ulrich (21 July 2007)". Proceedings of the Seminar for Arabian Studies. JSTOR. 38: 311–318. JSTOR 41223958. 
  31. ^ Maisel & Shoup 2009, hlm. 193.
  32. ^ Robert Geran Landen (8 December 2015). Oman Since 1856 (1967). Princeton Legacy Library. ISBN 9781400878277. 
  33. ^ Hopwood, Derek (2016). The Arabian Peninsula: Society and Politics. Routledge. 
  34. ^ Hawley, Donald (1984). Oman and Its Renaissance. Humanities Press. hlm. 18. 
  35. ^ "History of OMAN". Historyworld.net. Diakses tanggal 17 April 2010. 
  36. ^ "Oman". United States Department of State. 31 March 2010. Diakses tanggal 9 July 2010. Oman adopted Islam in the seventh century A.D., during the lifetime of Muhammad. 
  37. ^ Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of 'Omân (44/612). History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 44. QDL.
  38. ^ a b c d e f g Majid Alkhalili. Majid Alkhalili: Oman's Foreign Policy. Oman's Foreign Policy: Foundation and Practice. 19 May 2009. Praeger.
  39. ^ Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of 'Omân (164/612). History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 164. QDL.
  40. ^ Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of 'Omân (165/612). History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 165. QDL.
  41. ^ Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of 'Omân (166/612). History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 166. QDL.
  42. ^ Hans kruse. Notes and Memoranda of Oman Hans kruse. Disturbances in Oman: Notes and Memoranda of Oman. Sage Journals. 1 October 1965.
  43. ^ a b Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of 'Omân (46/612). History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 46. QDL.
  44. ^ Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of 'Omân by Salîl-ibn-Razîk, from A.D. 661–1856 (168/612) History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 168. QDL.
  45. ^ a b c d e J. C. Wilkinson. The Oman Question: The Background to the Political Geography of South-East Arabia. The Oman Question: The Background to the Political Geography of South-East Arabia. Pages 361–371. The Geographical Journal. JSTOR. 1971.
  46. ^ a b Uzi Rabi. Emergence of States in a Tribal Society: Oman Under Sa'Id Bin Taymur. Emergence of States in a Tribal Society: Oman Under Sa'Id Bin Taymur.
  47. ^ Rabi, Uzi (11 March 2011). Emergence of States in a Tribal Society: Oman Under Sa'Id Bin Taymur, 1932–1970. Apollo Books. ISBN 9781845194734 – via Google Books. 
  48. ^ Nabhan, Gary Paul (11 March 2008). Arab/American: Landscape, Culture, and Cuisine in Two Great Deserts. University of Arizona Press. ISBN 9780816526581 – via Google Books. 
  49. ^ Salîl-ibn-Razîk. British National Archive: History of the imâms and seyyids of Omân (202/612). History of the imâms and seyyids of Omân. British National Archive. Page 202. QDL.
  50. ^ Gavin Thomas. The Rough Guide to Oman . The Rough Guide to Oman.
  51. ^ Holt, Peter Malcolm; Lambton, Ann K. S. and Lewis, Bernard (1977) The Cambridge history of Islam, Cambridge University Press, ISBN 0521291364.
  52. ^ Willem Floor, "Dutch Relations with the Persian Gulf", in Lawrence G. Potter (ed.), The Persian Gulf in History (Palgrave Macmillan, 2009), p. 240.
  53. ^ Bocarro, António. Livro das plantas de todas as fortalezas, cidades e povoaçoens do Estado da India Oriental. 
  54. ^ a b Oman Country Profile. Oman Country Profile. British Library Partnership. Qatar Digital Library. 2014.
  55. ^ "'History of the imâms and seyyids of 'Omân by Salîl-ibn-Razîk, from A.D. 661–1856; translated from the original Arabic, and edited with notes, appendices, and an introduction, continuing the history down to 1870, by George Percy Badger, F.R.G.S., late chaplain in the Presidency of Bombay.' [23] (56/612)". Qatar Digital Library. 22 October 2014. 
  56. ^ Stefan Siebert. The Rough Guide to Oman. The Rough Guide to Oman. 2011.
  57. ^ Salîl-ibn-Razîk. History of the imâms and seyyids of 'Omân by Salîl-ibn-Razîk, from A.D. 661–1856 (83/612) British National Archive. History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 83. QDL.
  58. ^ Salîl-ibn-Razîk. History of the imâms and seyyids of 'Omân by Salîl-ibn-Razîk, from A.D. 661–1856 (86/612). History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 86. QDL.
  59. ^ Salîl-ibn-Razîk. History of the imâms and seyyids of 'Omân by Salîl-ibn-Razîk, from A.D. 661–1856 (92/612) British National Archive. History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 92. QDL.
  60. ^ a b Robert Geran Landen. Oman Since 1856: Disruptive Modernization in a Traditional Arab Society. Oman Since 1856: Disruptive Modernization in a Traditional Arab Society. Journal of the American Oriental Society. Pages 581–583. JSTOR. 1970. Vol. 90, No. 4.
  61. ^ Cowasjee, Ardeshir (11 September 2005). "DAWN – Cowasjee Corner; September 11, 2005". DAWN Group of Newspapers. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2010. Diakses tanggal 27 July 2010. 
  62. ^ a b c d Dr Francis Owtram (11 December 2014). "A Close Relationship: Britain and Oman Since 1750". QDL.  2014.
  63. ^ Joseph A. Kechichian. Oman and the World: The Emergence of an Independent Foreign Policy Oman and the World: the Emergence of an Independent Foreign Policy. RAND. 1995.
  64. ^ a b Salîl-ibn-Razîk. History of the imâms and seyyids of 'Omân by Salîl-ibn-Razîk, from A.D. 661–1856 (89/612) History of the imâms and seyyids of 'Omân. British National Archive. Page 89. QDL.
  65. ^ Muscat and the Monsoon. British National Archive: Muscat and the Monsoon British National Archive. QDL.
  66. ^ A Collection of Treaties and Engagements. British National Archives: A Collection of Treaties and Engagements relating to the Persian Gulf Shaikhdoms and the Sultanate of Muscat and Oman in force up to the End of 1953' [26v] (54/92). British National Archives. Page 54. QDL.
  67. ^ Historical Summary of Events. British National Archive: Historical Summary of Events 189/222 British National Archive. Page 189. QDL.
  68. ^ Muscat and Oman Internal Affairs History. British National Archive: Muscat and Oman Internal Affairs History British National Archive. Page 191. QDL.
  69. ^ a b c d e Ian Cobain. The Guardian: Britain's secret wars Britain's Secret Wars. The Guardian. 8 September 2016.
  70. ^ The Financial Troubles of Said bin Taimur.British National Archive: The Financial Troubles of Said bin Taimur British National Archive. QDL.
  71. ^ a b 2302 Question of Oman. United Nations: 2302 Question of Oman. United Nations. 12 December 1967.
  72. ^ a b Benjamin Plackett (30 March 2017). "Omani Music Masks A Slave Trading Past". Al-Fanar Media. Diakses tanggal 17 July 2017. 
  73. ^ 'E. C. B. MacLaurin. Oman and the Trucial Coast. Oman and the Trucial Coast. Pages 65–76. The Australian Quarterly. JSTOR. 1958.
  74. ^ a b Meagher, John. "The Jebel Akhdar War Oman 1954–1959". Global Security. Diakses tanggal 9 April 2012. 
  75. ^ Muscat State Affairs. British National Archive: File 8/67 Muscat State Affairs: Muscat– Oman Treaty British National Archive. File 8/67. Page 20. QDL.
  76. ^ a b c "Jebel Akhdar". Britain's Small Wars. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2013. Diakses tanggal 10 April 2012. 
  77. ^ Muscat Rising. British National Archive: Muscat Rising, from April 1917 to January 1918 & resumed from April 1920 to Oct 1920 British National Archive. QDL.
  78. ^ a b Oman profile – Timeline. "BBC Middle East: Oman profile – Timeline (25 April 2018)". BBC News. 25 April 2018.  25 April 2018.
  79. ^ Undertaking by Sultan Taimur Regarding Oil. Undertaking by Sultan Taimur Regarding Oil. British National Archives. Page 60. QDL.
  80. ^ The 1928 Red Line Agreement. United States Office of the Historian: The 1928 Red Line Agreement United States Office of the Historian.
  81. ^ Muscat Rising. British National Archive: Muscat Rising, from April 1917 to January 1918 & resumed from April 1920 to Oct 1920 British National Archive. Page 190. QDL.
  82. ^ a b c Mark Curtis. British National Archives. Oman 1957-9. British National Archives. 2017.
  83. ^ Fred Halliday. Arabia by Fred Halliday Arabia. The Arabian Peninsula. Saqi Books. University of California. published 1974.
  84. ^ a b Peterson, J. E. (2 January 2013). Oman's Insurgencies: The Sultanate's Struggle for Supremacy. Saqi. ISBN 9780863567025. Diakses tanggal 29 April 2018 – via Google Books. 
  85. ^ Historical Summary of Events in the Persian Gulf. "British National Archive: Historical Summary of Events in the Persian Gulf (208/222)". QDL. 30 May 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2019.  British National Archive. Page 208.
  86. ^ Nicolin, Beatrice (25 May 1998). "International trade networks: The Omani Enclave of Gwadar – Conference on German and International Research on Oman, Bonn 1998: abstracts". Bonn: Conference on German and International Research on Oman. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2020. Diakses tanggal 27 July 2010. 
  87. ^ Muscat State Affairs. A.C.Gallowey: File 8/62 Muscat State Affairs: Principal Shaikhs and Tribes of Oman' [35r] (69/296). Principal Shaikhs and Tribes of Oman. British National Archive. Page 69. QDL.
  88. ^ Muscat State Affairs. British Consulate Muscat: File 8/62 Muscat State Affairs: Principal Shaikhs and Tribes of Oman. British National Archive. File 8/62. Page 153. 25 May 1946. QDL.
  89. ^ Muscat State Affairs. The Foreign Office London: File 8/62 Muscat State Affairs: Principal Shaikhs and Tribes of Oman [146r] (291/296). British National Archive. Page 291. QDL.
  90. ^ Peterson, John E. (1978). Oman in the Twentieth Century: Political Foundations of an Emerging State. Croom Helm. hlm. 182. ISBN 9780856646294. 
  91. ^ Liquid Oman: oil, water, and causality in Southern Arabia. Liquid Oman: oil, water, and causality in Southern Arabia Royal Anthropological Institute. P. 147-162. 2016. City University of New York.
  92. ^ a b Ryan, Mike (2003). Secret Operations of the Sas. Zenith Imprint. hlm. 68–70. ISBN 9780760314142. 
  93. ^ a b c Owtram, Francis (2004). A Modern History of Oman: Formation of the State since 1920. I.B.Tauris. hlm. 106. ISBN 9781860646171. 
  94. ^ The Last Imam of Oman. CNN Arabic: وفاة آخر أئمة عُمان في منفاه السياسي بالسعودية CNN Arabic News. 1 December 2009. Muscat, Oman.
  95. ^ 10 Arab States Ask U.N. Debate On Oman. The New York Times. 01 October 1960. The New York Times.
  96. ^ Question of Oman. United Nations Archives. United Nations Archives.
  97. ^ 20th Session Adopted Resolutions. United Nations: 20th Session Adopted Resolutions. United Nations. 20 September – 20 December 1965.
  98. ^ 2073 Question of Oman. United Nations: 2073 Question of Oman. United Nations. 17 December 1965.
  99. ^ 22nd Session Adopted Resolutions. United Nations: 22nd Session Adopted Resolutions. United Nations. 19 September – 19 December 1967.
  100. ^ UN General Assembly. "UN 2238 Question of Oman Resolution (1966)" (PDF). worldlii. 
  101. ^ UN General Assembly. "UN Adopted Resolutions (1966)". worldlii. 
  102. ^ "Happy and rich in an Omani toytown". The Economist. 31 August 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2018. 
  103. ^ "Oman appoints first female minister". BBC News. 4 March 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2019. 
  104. ^ "Oman profile – Overview". BBC News. 11 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 March 2020. Diakses tanggal 18 January 2013. 
  105. ^ "Oman profile – Timeline". BBC News. 11 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 May 2019. Diakses tanggal 18 January 2013. 
  106. ^ "Sultan Qaboos of Oman dies aged 79". BBC News. 11 January 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 April 2020. Diakses tanggal 10 January 2020. 
  107. ^ "Haitham bin Tariq appointed new ruler of Oman". Arab News. 11 January 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2020. 
  108. ^ McKernan, Bethan (11 January 2020). "Sultan of Oman dies and is succeeded by cousin". The Guardian. Diakses tanggal 20 August 2021. 
  109. ^ "Oman Geography 2007". home.kpn.nl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2018. Diakses tanggal 11 July 2016. 
  110. ^ "Expedition Report: Dhofar Mountains Oman". 30 April 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2017. Diakses tanggal 11 July 2016. 
  111. ^ a b Krogh, Jan S. "Oman". jankrogh.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2019. 
  112. ^ "Nahwa – United Arab Emirates". geosite.jankrogh.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 May 2019. 
  113. ^ 4th Swiss Geoscience Meeting, Bern 2006. Meteorite accumulation surfaces in Oman: Main results of. Omani-Swiss meteorite search campaigns, 2001–2006. by Beda Hofmann et al.
  114. ^ "Seeb Climate Normals 1961-1990". National Oceanic and Atmospheric Administration. Diakses tanggal December 19, 2012. 
  115. ^ "Salalh Climate Normals". National Oceanic and Atmospheric Administration. Diakses tanggal January 16, 2013.  (HTTPS version Retrieved March 7, 2022)
  116. ^ "BirdLife Data Zone". datazone.birdlife.org. Diakses tanggal 11 August 2021. 
  117. ^ "UNESCO World Heritage Center – Oman's Arabian Oryx Sanctuary : first site ever to be deleted from UNESCO's World Heritage List". UNESCO. Diakses tanggal 17 April 2010. 
  118. ^ Animal Tragedy Diarsipkan 29 May 2016 di Wayback Machine.. y-oman.com. 27 June 2013.
  119. ^ Macdonald, Sarah (22 March 2014) Strays on streets a growing issue for Oman Diarsipkan 12 January 2015 di Wayback Machine.. Times of Oman
  120. ^ Captive Creatures Diarsipkan 30 June 2016 di Wayback Machine.. y-oman.com. 21 November 2013
  121. ^ Ettinger, Powell. "Whales and dolphins of Oman – Dolphins, Humpbacks and Blue whales!". 
  122. ^ "Q&A: Elections to Oman's Consultative Council". BBC News. 
  123. ^ "Oman". Freedom House. Diakses tanggal 18 January 2013. 
  124. ^ "OMAN Majles A'Shura (Consultative Council)". Inter-Parliamentary Union. 
  125. ^ "Oman". Freedom in the World 2012. Freedom House. 17 January 2012. 
  126. ^ a b "Waking up too". The Economist. 23 June 2012. 
  127. ^ a b c d "Country Report: Oman". BTI Project. 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 March 2020. Diakses tanggal 19 August 2016. 
  128. ^ Stork, Joe (19 December 2012). "Human rights in the smaller Persian Gulf states: Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar and UAE". NOREF. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 March 2014. Diakses tanggal 18 January 2013. 
  129. ^ "Basic Statute of the State" (PDF). Royal Decree 101/96. Ministry of Legal Affairs. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 July 2013. Diakses tanggal 18 August 2012. 
  130. ^ "Amendment to Some of the Provisions of the Basic Statute of the State" (PDF). Royal Decree 99/2011. Ministry of Legal Affairs. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 17 January 2013. 
  131. ^ a b "Country Profiles (Legislature) – Oman". Arab Parliaments. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2012. 
  132. ^ a b "Legislative Branch". The World Factbook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2007. 
  133. ^ a b "Oman". CIA – The World Factbook. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  134. ^ Kechichian, Joseph A. (1995). "Oman: A Unique Foreign Policy". RAND. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  135. ^ "The view from the Gulf: America's quiet go-between speaks". Fox News. 31 January 2012. 
  136. ^ "Omani Ministers Voice Increasing Concerns Over Region's Stability". Wikileaks. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 December 2011. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  137. ^ "Oman Remains Wary Of Iranian Expansionism". Wikileaks. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 December 2011. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  138. ^ "Admiral William J. Fallon's Meeting With Sultan Qaboos". Wikileaks. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2011. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  139. ^ Roy, Shubhajit (13 February 2018). "India gets access to strategic Oman port Duqm for military use, Chabahar-Gwadar in sight". The Indian Express. 
  140. ^ According to SIPRI | Excel Spreadsheet
  141. ^ Oman's Military Expenditures. Oman's military expenditures WB The World Bank. Retrieved 2019.
  142. ^ a b c d Anthony H. Cordesman; Khalid R. Al-Rodhan (28 June 2006). "The Gulf Military Forces in an Era of Asymmetric War" (PDF). Center for Strategic and International Studies. 
  143. ^ "Testing times for corvette". Maritime Photographic. 15 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2014. Diakses tanggal 21 January 2013. 
  144. ^ "The SIPRI Military Expenditure Database". Stockholm International Peace Research Institute. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2010. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  145. ^ "A balancing act". The Economist. 15 September 2009. 
  146. ^ "TOP LIST TIV TABLES". SIPRI. 
  147. ^ a b "Torture in Oman". Gulf Center for Human Rights. 2014. Diakses tanggal 29 December 2014. 
  148. ^ "Torture in Oman". Gulf Center for Human Rights. 2014. Diakses tanggal 29 December 2014. The practice of torture is widespread in Oman state penal institutions and has become the state's knee jerk reaction to independent political expression, the Gulf Centre for Human Rights (GCHR) says in a report published today 
  149. ^ a b "BTI 2014 – Oman Country Report". BTI Project. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2014. Diakses tanggal 29 December 2014. 
  150. ^ a b c d e f "2013 Human Rights Reports: Oman". US Department of State. 2014. Diakses tanggal 29 December 2014. 
  151. ^ a b Oman: Events of 2018. Human Rights Watch. 17 December 2018. 
  152. ^ a b c d e f Whitaker, Brian (2011). "Oman's Sultan Qaboos: a classy despot". The Guardian. Diakses tanggal 29 December 2014. 
  153. ^ "Country Report: Oman" (PDF). BTI Project. 2016. hlm. 12. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 August 2019. Diakses tanggal 3 June 2016. 
  154. ^ "Oman: Journalists Sentenced Over Articles Alleging Corruption". Human Rights Watch. 3 October 2016. Diakses tanggal 2 March 2017. 
  155. ^ "Legal action against spreading fake news". Oman Observer. 21 March 2020. 
  156. ^ a b "Oman – Enforced disappearance of human rights defender Mr Mohamed Al Fazari". Front Line Defenders. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2014. Diakses tanggal 29 December 2014. 
  157. ^ "Human rights". Amnesty International. 
  158. ^ "Oman: Enforced disappearance of a Yemeni citizen, Abdulrahman Ali Salem Mohammed, for more than six months". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2016. 
  159. ^ "Actor Sadiq AlShaabani: Arrested in Oman, Handed to Bahrain Authorities, Subjected to Enforced Disappearance". Bahrain Center for Human Rights. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2019. Diakses tanggal 29 December 2014. 
  160. ^ "Governorates of Sultanate Of Oman". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-08. Diakses tanggal 2012-05-05. 
  161. ^ "Seven new divisions created in Oman". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-24. Diakses tanggal 2022-01-31. 
  162. ^ "Seven governorates, officials named". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-09. Diakses tanggal 2012-05-05. 
  163. ^ "Basic Statute of the State" (PDF). Ministry Of Legal Affairs. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 June 2012. 
  164. ^ "Oman's Top 10 Exports". World's Top Exports. 10 July 2019. 
  165. ^ a b c Oman Country Report. Oman Country Report 2018 Diarsipkan 12 March 2020 di Wayback Machine. Transformation Index BTI. 2018.
  166. ^ Elusive Employment: Development Planning and Labour Market Trends in Oman. Development Planning and Labour Market Trends in Oman 2014 Researchgate. September 2014.
  167. ^ Chemical & Engineering News, 5 January 2009, "U.S.-Oman pact expands Free Trade", p. 18
  168. ^ Kharusi, N. S.; Salman, A. (September 2011). "The English Transliteration of Place Names in Oman". Journal of Academic and Applied Studies. 1 (3): 1–27. 
  169. ^ "Arabia Tourism". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011. 
  170. ^ a b "Indian migrant workers in Oman speak to the WSWS". Wsws.org. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  171. ^ "Antony meets Indian diaspora in Oman". Thaindian.com. 18 May 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2016. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  172. ^ a b Oman – Market Overview. Oman – Market Overview (US Export.gov) 2018 export.gov. 2018.
  173. ^ Oman budget 2019 KPMG Insights. KPMG: Oman budget 2019 KPMG Insights KPMG. 2019.
  174. ^ Oman Government Debt to GDP 2018. CEIC report: Oman Government Debt to GDP 2018 ceicdata.com. 2018.
  175. ^ "Military expenditure (% of GDP) – Oman, World | Data". World Bank. 
  176. ^ "Current health expenditure (% of GDP) – World, Oman | Data". World Bank. 
  177. ^ "Research and development expenditure (% of GDP) – World, Oman | Data". World Bank. 
  178. ^ "Government expenditure on education, total (% of GDP) – Oman, World | Data". World Bank. 
  179. ^ "Government expenditure on education, total (% of GDP)". The World Bank. 
  180. ^ "Military expenditure (% of GDP)". indexmundi. 
  181. ^ "Research and development expenditure (% of GDP)". The World Bank. 
  182. ^ "health expenditure (% of GDP)". The World Bank. 
  183. ^ ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  184. ^ ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (Data khusus yang diperoleh melalui situs web) (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  185. ^ "Oman's population crosses 4.5 million". 
  186. ^ "Fertility rate, total (Births per woman) - Oman | Data". 
  187. ^ a b c Khalid M. Al-Azri (2013). Social and Gender Inequality in Oman: The Power of Religious and Political Tradition. hlm. 40. ISBN 978-1138816794. 
  188. ^ Judith Miller (1997). "Creating Modern Oman: An Interview with Sultan Qabus". Foreign Affairs. Diakses tanggal 29 December 2014. 
  189. ^ Sulaiman al-Farsi (2013). Democracy and Youth in the Middle East: Islam, Tribalism and the Rentier State in Oman. hlm. 170–197. ISBN 978-1780760902. 
  190. ^ al Shaibany, Saleh (4 August 2010). "Omanis flocking to Zanzibar, their ancestral home". The National. Diakses tanggal 30 June 2014. 
  191. ^ "Arab legacy lingers as Pakistan's Gwadar grows from tiny fishing town into port city". 29 April 2019. 
  192. ^ "Middle East OMAN". CIA The World Factbook. 21 December 2021. 
  193. ^ "Culture of Oman". Sultanate of Oman. 
  194. ^ Common, Richard K. "Barriers To Developing 'Leadership' In The Sultanate Of Oman" (PDF). International Journal of Leadership Studies. 
  195. ^ "The Ship Building Industry". Ministry of Tourism, Sultanate of Oman. 
  196. ^ Romey, Kristin (14 March 2016). "Shipwreck Discovered from Explorer Vasco da Gama's Fleet". National Geographic. Diakses tanggal 15 March 2016. 

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Negara dan Bangsa Jilid 3: Asia. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-02-X.  (Indonesia)

Pranala luarSunting