Special Air Service

Special Air Service (SAS) adalah sebuah kesatuan pasukan khusus yang merupakan bagian dari Angkatan Darat Britania yang telah menjadi model dan inspirasi bagi berbagai pasukan khusus di dunia termasuk Kopassus dan beberapa pasukan khusus lainya di TNI. SAS membentuk sebuah bagian penting dalam Pasukan Khusus Britania Raya bersama dengan Special Boat Service (SBS), Special Reconnaissance Regiment (SRR), dan the Special Forces Support Group (SFSG).

Special Air Service
UK SAS (badge).svg
Lambang Special Air Service
Aktif22 Juli 1941
Negara Britania Raya
CabangAngkatan Darat Britania Raya
Tipe unitPasukan khusus
PeranOperasi khusus, anti-terorisme, intelijen, pengintaian khusus, aksi langsung, penyelamatan sandera, perang gunung
Jumlah personel3 Resimen:
  • 21 S.A.S
  • 22 S.A.S
  • 23 S.A.S
MarkasHereford, Britania Raya
21 S.A.S: London
22 S.A.S: Hereford
23 S.A.S: Birmingham
Julukan"Blades", "The Regiment"
MotoWho Dares Wins
Siapa yang berani, menang

Special Air Service dapat melacak asal-usulnya ke tahun 1941 dan Perang Dunia Kedua. Kemudian SAS direformasi sebagai bagian dari Angkatan Darat Teritorial pada tahun 1947, bernama Resimen Layanan Udara Khusus ke-21 (Artists Rifles). Resimen Layanan Udara Khusus ke-22, yang merupakan bagian dari tentara reguler, memperoleh ketenaran dan pengakuan di seluruh dunia setelah penyelamatan televisi dari semua kecuali dua sandera yang ditahan selama pengepungan Kedutaan Besar Iran tahun 1980.

SejarahSunting

Perang Dunia IISunting

 
Patroli SAS di Afrika Utara saat Perang Dunia II

Special Air Service adalah sebuah unit Angkatan Darat Britania Raya selama Perang Dunia II yang dibentuk pada Juli 1941 oleh David Stirling dan awalnya bernama "L" Detachment, Special Air Service Brigade. dan awalnya terdiri dari lima perwira dan 60 pangkat lainnya. Misi pertamanya, pada November 1941, adalah penurunan parasut untuk mendukung ofensif Operasi Crusader. Karena perlawanan Jerman dan kondisi cuaca buruk, misi tersebut menjadi bencana; 22 orang, sepertiga dari unit, terbunuh atau ditangkap.[1] Misi kedua adalah sukses besar. Diangkut oleh Long Range Desert Group, pesawat itu menyerang tiga lapangan udara di Libya, menghancurkan 60 pesawat dengan kehilangan 2 orang dan 3 jip. Pada bulan September 1942, namanya diubah menjadi 1st SAS.

Pada bulan April 1943, 1st SAS direorganisasi menjadi Skuadron Penyerangan Khusus di bawah komando Mayne dan Skuadron Kapal Khusus ditempatkan di bawah komando George Jellicoe.[2]

SAS ditugaskan dengan operasi parasut di belakang garis Jerman di Prancis dan melakukan operasi yang mendukung laju Sekutu melalui Prancis, (Operasi Houndsworth, Bulbasket, Loyton dan Wallace-Hardy) Belgia, Belanda (Operasi Pegasus), dan akhirnya ke Jerman (Operasi Archway).[3]

Pasca perangSunting

Pada akhir perang, pemerintah Britania Raya tidak lagi membutuhkan kekuatan tersebut dan membubarkannya pada tanggal 8 Oktober 1945.[4]

Tahun berikutnya diputuskan bahwa dibutuhkan unit komando penetrasi dalam jangka panjang dan resimen SAS baru akan dibentuk sebagai bagian dari Tentara Teritorial. Akhirnya, Artists Rifles, yang didirikan pada tahun 1860 dan bermarkas di Dukes Road, Euston, mengambil alih SAS sebagai Resimen SAS ke-21 (V) pada 1 Januari 1947.

Inspirasi pasukan khusus lainnyaSunting

 
Special Air Services Wings

Setelah Special Air Service dibentuk kembali pascaperang, negara-negara Persemakmuran lain menyadari kebutuhan mereka akan unit serupa. Canadian Special Air Service Company dibentuk pada tahun 1947, dibubarkan pada tahun 1949.[5][6] New Zealand Special Air Service dibentuk pada Juni 1955 untuk melayani dengan SAS Britania di Malaya, yang kemudian menjadi resimen penuh pada 2011.[7] Australia membentuk 1st SAS Company pada bulan Juli 1957, yang menjadi resimen penuh dari Special Air Service Regiment (SASR) pada tahun 1964.[8] Sekembalinya dari Malaya, Skuadron C (Rhodesia) membentuk dasar untuk pembentukan Layanan Udara Khusus Rhodesia pada tahun 1961.[32] Itu mempertahankan nama "Layanan Udara Khusus Skuadron C (Rhodesia)" dalam Rhodesian Special Air Service hingga 1978, ketika menjadi Resimen Layanan Udara Khusus 1 (Rhodesia).[9]

SAS dan IndonesiaSunting

Tentara Indonesia pernah berhadapan langsung dengan tentara SAS. SAS berperang melawan tentara gerilya yang didukung oleh Indonesia selama masa Konfrontasi Indonesia-Malaysia di Kalimantan antara tahun 1963-1966. Den Bravo Paskhas TNI-AU diberitakan dibentuk dan direkrut berdasarkan model unit SAS ini.

Aliansi

ReferensiSunting

  1. ^ Haskew, p.40
  2. ^ Morgan, p.15
  3. ^ "Society of Friends of the Airborne Museum Oosterbeek". web.archive.org. 2012-04-25. Archived from the original on 2012-04-25. Diakses tanggal 2022-03-15. 
  4. ^ Shortt & McBride, p.16
  5. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Archived from the original on 2016-03-04. Diakses tanggal 2022-03-15. 
  6. ^ "www.canadiansoldiers.com". www.canadiansoldiers.com. Diakses tanggal 2022-03-15. 
  7. ^ "NZDF - history". web.archive.org. 2020-07-17. Archived from the original on 2020-07-17. Diakses tanggal 2022-03-15. 
  8. ^ "Special Air Service Regiment | Australian Army". web.archive.org. 2017-01-01. Archived from the original on 2017-01-01. Diakses tanggal 2022-03-15. 
  9. ^ Shortt & McBride, p.22
  10. ^ a b "Special Air Service Regiment [UK]". web.archive.org. 2007-08-11. Archived from the original on 2007-08-11. Diakses tanggal 2022-03-15. 

Pranala luarSunting