Muhammad

nabi dan rasul dalam Islam
(Dialihkan dari Nabi Muhammad)

Muhammad[a] (bahasa Arab: مُحَمَّد; ca. 570 – 8 Juni 632 M)[b] adalah seorang pemimpin agama, sosial, politik dan pendiri dari agama Islam.[c] Menurut keyakinan umat Islam, dia adalah nabi yang diberikan wahyu ilahi untuk memberitakan dan meneguhkan prinsip monoteistis dalam ajaran Adam, Ibrahim (Abraham), Musa, Isa (Yesus), dan Nabi lainnya. [2][3][4] Dia diyakini sebagai Penutup Para Nabi dalam Islam. Muhammad menyatukan Jazirah Arab menjadi satu negara di bawah pemerintahan Islam, dengan Al-Qur'an yang menjadi dasar negaranya.

Muhammad
مُحَمَّد
Prasasti yang menyatakan Muhammad sebagai utusan Allah
"Muhammad, Utusan Tuhan"
tertulis di pintu gerbang Masjid Nabawi di Madinah
Nama lain
Informasi pribadi
Lahirca. 570 M (53 SH)[1]
Meninggal8 Juni 632 (11 H) (umur 61–62)
Madinah, Hijaz, Jazirah Arab
Makam
24°28′03″N 39°36′41″E / 24.46750°N 39.61139°E / 24.46750; 39.61139 (Green Dome)
Pasanganlihat istri-istri Muhammad
Anaklihat anak-anak Muhammad
Orang tuaAbdullah bin Abdul Muthalib (ayah)
Aminah binti Wahab (ibu)
Dikenal sebagaiPendiri agama Islam
Nama lain
KerabatSilsilah keluarga Muhammad, Ahlulbait ("Keluarga di rumah")
Nama Arab
Pribadi (Ism)Muḥammad
Patronimik (Nasab)Muḥammad bin ʿAbdullāh bin ʿAbdul Muṭālib bin Hāsyim bin ʿAbdu Manāf bin Quṣay bin Kilāb
Teknonim (Kunyah)ʾAbul Qāsim
Julukan (Laqab)Khātam an-Nabiyyīn (Penutup para nabi)

Muhammad lahir sekitar tahun 570 M di Makkah.[1] Dia adalah anak dari Abdullah bin Abdul Muthalib dan Aminah binti Wahab. Ayah Muhammad, Abdullah, adalah putra dari pemimpin konfederasi suku Quraisy, Abdul Muthalib bin Hasyim. Abdullah meninggal beberapa bulan sebelum kelahiran Muhammad, sementara ibunya, Aminah meninggal ketika dia berusia enam tahun, meninggalkan Muhammad sebagai yatim piatu.[5] Dia dibesarkan di bawah asuhan kakeknya, Abdul Muthalib, dan setelah kakeknya meninggal dunia, ia diasuh pamannya, Abu Thalib.[6] Di tahun-tahun berikutnya, dia secara berkala mengasingkan diri di gua Hira selama beberapa malam untuk berdoa. Ketika dia berusia 40 tahun, sekitar tahun 610 M, Muhammad melaporkan telah dikunjungi oleh Jibril di dalam gua[1] dan menerima wahyu pertamanya dari Tuhan. Pada 613,[7] Muhammad mulai berdakwah secara terbuka,[8] menyatakan bahwa "Tuhan itu Esa", kemudian bawa cara hidup yang benar adalah dengan "menyerahkan diri" (islām) kepada Tuhan,[9] dan bahwa dia sekarang adalah seorang nabi dan utusan Tuhan, mirip dengan nabi dalam agama-agama Abrahamik.[10][11][12]

Pengikut Muhammad awalnya hanya berjumlah sedikit, dan bahkan mengalami penindasan selama 13 tahun. Muhammad kemudian memutuskan untuk mengirim beberapa pengikutnya ke Abyssinia pada tahun 615, sebelum dia dan para pengikutnya bermigrasi dari Makkah ke Yatsrib (kemudian dikenal sebagai Madinah) pada tahun 622. Peristiwa ini, yang disebut sebagai Hijrah, menandai awal dari kalender Islam, yang juga dikenal sebagai Kalender Hijriah. Di Madinah, Muhammad menyatukan suku-suku di bawah Konstitusi Madinah. Pada bulan Desember 629, setelah delapan tahun saling berperang dengan dengan suku-suku Makkah, Muhammad mengumpulkan 10.000 tentara Muslim dan menaklukkan Makkah. Penaklukan itu hampir tidak menghadapi perlawanan sama sekali dan Muhammad merebut kota itu hanya dengan sedikit pertumpahan darah. Pada tahun 632, beberapa bulan setelah kembali dari Ziarah Perpisahan, dia jatuh sakit dan meninggal. Pada saat kematiannya, sebagian besar Jazirah Arab telah masuk Islam.[13][14]

Muhammad menerima wahyu sampai kematiannya, semua wahyu tersebut membentuk ayat-ayat di dalam Al-Qur'an, yang dianggap oleh umat Islam sebagai "Firman Tuhan" dan telah menjadi dasar agama Islam. Selain Al-Qur'an, ajaran dan praktik Muhammad (sunnah) dapat ditemukan di dalam literatur Hadis dan sirah (biografi Muhammad) dan juga menjadi sumber utama hukum Islam.

Nama

Muhammad (محمد;[15] diucapkan [mʊħɑmmæd] (  simak))[16][17][18] adalah bentuk isim maf‘ul (kata sifat pelaku pasif) dari kata حمَّد "banyak memuji", yang merupakan bentuk penegasan dari akar kata tiga hurufnya ح-م-د ḥ-m-d yang lawan katanya adalah ذم "mencela", sehingga muhammad berarti "yang banyak dipuji".[19] Selain itu, dalam salah satu ayat Al-Qur'an, Muhammad dipanggil dengan nama "Ahmad" (أحمد), yang dalam bahasa Arab juga berarti "terpuji".[20]

Sebelum masa kenabian, kerap dipanggil oleh orang-orang disekitarnya Al-Amiin yang artinya "orang yang dapat dipercaya". Para sejarawan berbeda pendapat apakah nama itu merupakan julukan yang diberikan karena sifatnya,[21] atau hanyalah nama pemberian orang tua-nya yang merupakan bentuk maskulin dari nama ibunya, “Aminah” yang bermakna sama.[22] Setelah masa kenabian para sahabatnya memanggilnya dengan gelar Rasul Allāh (رسول الله), kemudian menambahkan kalimat Shalallaahu 'Alayhi Wasallam (صلى الله عليه و سلم, yang berarti "semoga Allah memberi kebahagiaan dan keselamatan kepadanya"; sering disingkat "S.A.W" atau "SAW") setelah namanya.[d]

Muhammad juga mendapatkan julukan Abu al-Qasim[28] yang berarti "Bapaknya Qasim", karena Muhammad pernah memiliki anak lelaki yang bernama Qasim, tetapi ia meninggal dunia sebelum mencapai usia dewasa.

Genealogi

Silsilah Muhammad dari kedua orang tuanya kembali ke Kilab bin Murrah bin Ka'b bin Lu'ay bin Ghalib bin Fihr (Quraish) bin Malik bin an-Nadr (Qais) bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah (Amir) bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma`ad bin Adnan.[29] Silsilah sampai Adnan disepakati oleh para ulama, sedangkan setelah Adnan terjadi perbedaan pendapat. Adnan secara umum diyakini adalah keturunan dari Ismail bin Ibrahim, yang selanjutnya adalah keturunan Sam bin Nuh.

Walaupun demikian, terdapat sejarawan yang menyusun silsilah yang lebih jauh lagi. Muhammad bin Ishaq bin Yasar al-Madani, di salah satu riwayatnya menyebutkan silsilah hingga Adam. Silsilah tersebut adalah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutthalib bin Hasyim bin Abdul Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab bin Luay bin Ghalib bin Fihr (Quraisy) bin Malik bin Nadhr bin Kinanah bin Khuzayma bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma'ad bin Adnan bin Udad bin al-Muqawwam bin Nahur bin Tayrah bin Ya'rub bin Yasyjub bin Nabit bin Ismail bin Ibrahim bin Tarih (Azar) bin Nahur bin Saru’ bin Ra’u bin Falikh bin Aybir bin Syalikh bin Arfakhsyad bin Sam bin Nuh bin Lamikh bin Mutusyalikh bin Akhnukh bin Yarda bin Mahlil bin Qinan bin Yanish bin Syits bin Adam.[30][31]

Kehidupan

Kelahiran

Para ulama dan penulis sirah sepakat bahwa hari kelahiran Muhammad jatuh pada bulan Rabiul Awal.[32] Muhammad lahir di Makkah, kota bagian selatan Jazirah Arab, sekitar tahun 570, berdekatan dengan Tahun Gajah yang merupakan tahun kegagalan penyerangan Makkah oleh pasukan bergajah di bawah pimpinan Abrahah.[33][34] Pendapat paling mashyur merujuk tanggal 12 Rabiul Awal sebagai hari kelahiran Muhammad. Berdasarkan teks hadis, Muhammad menyebut hari Senin sebagai hari kelahirannya. Penulis sirah Sulaiman Al-Manshurfuri dan ahli astronomi Mahmud Basya dalam penelitiannya melacak hari Senin yang dimaksud bertepatan dengan tanggal 9 Rabiul Awal.

Muhammad berasal dari salah satu klan suku Quraisy yakni Bani Hasyim yang mewarisi silsilah terhormat di Makkah, meskipun tak terpandang karena kekayaannya.[35] Ayahnya, Abdullah meninggal saat Muhammad masih dalam kandungan, enam bulan sebelum kelahiran.[36] Muhammad bayi dibawa tinggal bersama keluarga dusun di pedalaman, mengikuti tradisi perkotaan kala itu untuk memperkuat fisik dan menghindarkan anak dari penyakit perkotaan.[37] Ia diasuh dan disusui oleh Halimah binti Abi Dhuayb di kampung Bani Saad selama dua tahun.[38] Setelah itu, Muhammad kecil dikembalikan untuk diasuh kepada budak Ummu Aiman. Pada usia ke-6, Muhammad kehilangan ibunya, Aminah karena sakit.[38][39] Selama dua tahun berikutnya, kebutuhan Muhammad ditanggung dan dicukupi oleh kakeknya dari keluarga ayah, 'Abd al-Muththalib. Ketika berusia delapan tahun, kakeknya meninggal dan Muhammad berikutnya diasuh oleh pamannya Abu Thalib yang tampil sebagai pemuka Bani Hasyim sepeninggal Abdul Muththalib.[38][40]

Perkenalan dengan Khadijah

Ketika Muhammad mencapai usia remaja dan berkembang menjadi seorang yang dewasa, ia mulai mempelajari ilmu bela diri dan memanah,[butuh rujukan] begitupula dengan ilmu untuk menambah keterampilannya dalam berdagang. Perdagangan menjadi hal yang umum dilakukan dan dianggap sebagai salah satu pendapatan yang stabil. Muhammad sering menemani pamannya berdagang ke arah Utara dan kabar tentang kejujuran dan sifatnya yang dapat dipercaya menyebar luas dengan cepat, membuatnya banyak dipercaya sebagai agen penjual perantara barang dagangan penduduk Makkah.

Salah seseorang yang mendengar tentang kabar adanya anak muda yang bersifat jujur dan dapat dipercaya dalam berdagang dengan adalah seorang janda yang bernama Khadijah binti Khuwailid. Ia adalah seseorang yang memiliki status tinggi di kalangan suku Arab. Sebagai seorang pedagang, ia juga sering mengirim barang dagangan ke berbagai pelosok daerah di tanah Arab.[butuh rujukan] Reputasi Muhammad membuat Khadijah memercayakannya untuk mengatur barang dagangan Khadijah, Muhammad dijanjikan olehnya akan dibayar dua kali lipat dan Khadijah sangat terkesan ketika sekembalinya Muhammad membawakan hasil berdagang yang lebih dari biasanya.

Seiring waktu akhirnya Muhammad menikah dengan Khadijah, mereka menikah pada saat Muhammad berusia 25 tahun. Saat itu Khadijah telah berusia mendekati umur 40 tahun. Perbedaan umur yang jauh dan status janda yang dimiliki oleh Khadijah tidak menjadi halangan bagi mereka, walaupun pada saat itu suku Quraisy memiliki budaya yang lebih menekankan kepada perkawinan dengan seorang gadis ketimbang janda.[butuh rujukan] Meskipun kekayaan mereka semakin bertambah, Muhammad tetap hidup sebagai orang yang sederhana,[butuh rujukan] ia lebih memilih untuk menggunakan hartanya untuk hal-hal yang lebih penting.

Memperoleh gelar

Ketika Muhammad berumur 35 tahun, ia ikut bersama kaum Quraisy dalam perbaikan Ka'bah. Pada saat pemimpin-pemimpin suku Quraisy berdebat tentang siapa yang berhak meletakkan Hajar Aswad, Muhammad dapat menyelesaikan masalah tersebut dan memberikan penyelesaian adil. Saat itu ia dikenal di kalangan suku-suku Arab karena sifat-sifatnya yang terpuji. Kaumnya sangat mencintainya, hingga akhirnya ia memperoleh gelar Al-Amin yang artinya "orang yang dapat dipercaya".[41]

Diriwayatkan pula bahwa Muhammad adalah orang yang percaya sepenuhnya dengan keesaan Tuhan.[butuh rujukan] Ia hidup dengan cara amat sederhana dan membenci sifat-sifat tamak, angkuh dan sombong yang lazim di kalangan bangsa Arab saat itu. Ia dikenal menyayangi orang-orang miskin, janda-janda tak mampu dan anak-anak yatim serta berbagi penderitaan dengan berusaha menolong mereka. Ia juga menghindari semua kejahatan yang sudah membudaya di kalangan bangsa Arab pada masa itu seperti berjudi, meminum minuman keras, berkelakuan kasar dan lain-lain, sehingga ia dikenal sebagai As-Saadiq yang berarti "yang benar".[butuh rujukan]

Kerasulan

 
Gua Hira tempat pertama kali Muhammad memperoleh wahyu.

Muhammad dilahirkan di tengah-tengah masyarakat terbelakang yang senang dengan kekerasan dan pertempuran dan menjelang usianya yang ke-40, ia sering menyendiri ke Gua Hira' sebuah gua bukit sekitar 6 km sebelah timur kota Makkah, yang kemudian dikenali sebagai Jabal An Nur. Ia bisa berhari-hari bertafakur (merenung) dan mencari ketenangan dan sikapnya itu dianggap sangat bertentangan dengan kebudayaan Arab pada zaman tersebut yang senang bergerombol. Dari sini, ia sering berpikir dengan mendalam, dan memohon kepada Allah supaya memusnahkan kekafiran dan kebodohan.

Muhammad pertama kali diangkat menjadi rasul pada malam hari tanggal 17 Ramadhan/ 6 Agustus 611 M, diriwayatkan Malaikat Jibril datang dan membacakan surah pertama dari Quran yang disampaikan kepada Muhammad, yaitu surah Al-Alaq. Muhammad diperintahkan untuk membaca ayat yang telah disampaikan kepadanya, namun ia mengelak dengan berkata ia tak bisa membaca. Jibril mengulangi tiga kali meminta agar Muhammad membaca, tetapi jawabannya tetap sama. Jibril berkata:

(1) Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan, اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ  
(2) Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. خَلَقَ الْإِنسَانَ مِنْ عَلَقٍ  
(3) Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Mahamulia, اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ  
(4) Yang mengajar (manusia) dengan pena. الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ  
(5) Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. عَلَّمَ الْإِنسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ  
—Quran.com[Al-'Alaq:1-5]

Muhammad berusia 40 tahun 6 bulan dan 8 hari ketika ayat pertama sekaligus pengangkatannya sebagai rasul disampaikan kepadanya menurut perhitungan tahun kamariah (penanggalan berdasarkan bulan), atau 39 tahun 3 bulan 8 hari menurut perhitungan tahun syamsiah atau tahun masehi (penanggalan berdasarkan matahari). Setelah kejadian di Gua Hira tersebut, Muhammad kembali ke rumahnya, diriwayatkan ia merasakan suhu tubuhnya panas dan dingin secara bergantian akibat peristiwa yang baru saja dialaminya dan meminta istrinya agar memberinya selimut.

Diriwayatkan pula untuk lebih menenangkan hati suaminya, Khadijah mengajak Muhammad mendatangi saudara sepupunya yang juga seorang Nasrani yaitu Waraqah bin Naufal seorang pendeta yang buta. Waraqah banyak mengetahui nubuat tentang nabi terakhir dari kitab-kitab suci Kristen dan Yahudi. Mendengar cerita yang dialami Muhammad, Waraqah pun berkata, bahwa ia telah dipilih oleh Tuhan menjadi seorang nabi. Kemudian Waraqah menyebutkan bahwa An-Nâmûs al-Akbar (Malaikat Jibril) telah datang kepadanya, kaumnya akan mengatakan bahwa ia seorang penipu, mereka akan memusuhi dan melawannya.

Ketika Waraqah wafat, firman Allah tidak datang-datang kepada Nabi Muhammad dalam kurun beberapa waktu. Yang mana membuat ia begitu sedih, sampai-sampai ia beranjak ke gunung tinggi dan mencoba bunuh diri. Namun di saat sesampainya di puncak, sebelum sempat melakukannya, Malaikat Jibril datang untuk meyakinkan ia bahwa ia adalah benar utusan Sang Ilahi. Sehingga ia pun menjadi tenang dan mengurungkan niatnya. Dan ketika selang waktu turunnya ayat kembali menjadi lama, ia pun kembali melakukan hal serupa. Akan tetapi ketika sesampainya di puncak, lagi-lagi Malaikat Jibril datang meyakinkan ia bahwa ia adalah utusan Sang Ilahi.[42][43]

Muhammad menerima ayat-ayat Quran secara berangsur-angsur dalam jangka waktu 23 tahun. Ayat-ayat tersebut diturunkan berdasarkan kejadian faktual yang sedang terjadi, sehingga hampir setiap ayat Quran turun disertai oleh Asbabun Nuzul (sebab/kejadian yang mendasari penurunan ayat). Ayat-ayat yang turun sejauh itu dikumpulkan sebagai kompilasi bernama Al-ushaf yang juga dinamakan Al-Qur'an (bacaan).

Sebagian ayat Quran mempunyai tafsir atau pengertian yang izhar (jelas), terutama ayat-ayat mengenai hukum Islam, hukum perdagangan, hukum pernikahan dan landasan peraturan yang ditetapkan oleh Islam dalam aspek lain. Sedangkan sebagian ayat lain yang diturunkan pada Muhammad bersifat samar pengertiannya, dalam artian perlu ada interpretasi dan pengkajian lebih mendalam untuk memastikan makna yang terkandung di dalamnya, dalam hal ini kebanyakan Muhammad memberi contoh langsung penerapan ayat-ayat tersebut dalam interaksi sosial dan religiusnya sehari-hari, sehingga para pengikutnya mengikutinya sebagai contoh dan standar dalam berperilaku dan bertata krama dalam kehidupan bermasyarakat.

Mendapatkan pengikut

Selama tiga tahun pertama sejak pengangkatannya sebagai rasul, Muhammad hanya menyebarkan Islam secara terbatas di kalangan teman-teman dekat dan kerabatnya, hal ini untuk mencegah timbulnya reaksi akut dan masif dari kalangan bangsa Arab saat itu yang sudah sangat terasimilasi budayanya dengan tindakan-tindakan amoral, yang dalam konteks ini bertentangan dengan apa yang akan dibawa dan ditawarkan oleh Muhammad. Kebanyakan dari mereka yang percaya dan meyakini ajaran Muhammad pada masa-masa awal adalah para anggota keluarganya serta golongan masyarakat awam yang dekat dengannya di kehidupan sehari-hari, antara lain Khadijah, Ali, Zaid bin Haritsah dan Bilal. Namun pada awal tahun 613, Muhammad mengumumkan secara terbuka agama Islam. Setelah sekian lama banyak tokoh-tokoh bangsa Arab seperti Abu Bakar, Utsman bin Affan, Zubair bin Al Awwam, Abdul Rahman bin Auf, Ubaidah bin Harits, Amr bin Nufail yang kemudian masuk ke agama yang dibawa Muhammad. Kesemua pemeluk Islam pertama itu disebut dengan As-Sabiqun al-Awwalun atau Yang pertama-tama.

Penyebaran Islam

Sekitar tahun 613 M, tiga tahun setelah Islam disebarkan secara diam-diam, Muhammad mulai melakukan penyebaran Islam secara terbuka kepada masyarakat Makkah, respons yang ia terima sangat keras dan masif. Ini disebabkan karena ajaran Islam yang dibawa olehnya bertentangan dengan apa yang sudah menjadi budaya dan pola pikir masyarakat Makkah saat itu. Pemimpin Makkah Abu Jahal menyatakan bahwa Muhammad adalah orang gila yang akan merusak tatanan hidup orang Makkah. Akibat penolakan keras yang datang dari masyarakat jahiliyyah di Makkah dan kekuasaan yang dimiliki oleh para pemimpin Quraisy yang menentangnya, Muhammad dan banyak pemeluk Islam awal disiksa, dianiaya, dihina, disingkirkan, dan dikucilkan dari pergaulan masyarakat Makkah.

Walau mendapat perlakuan tersebut, ia tetap mendapatkan pengikut dalam jumlah besar. Para pengikutnya ini kemudian menyebarkan ajarannya melalui perdagangan ke negeri Syam, Persia, dan kawasan jazirah Arab. Setelah itu, banyak orang yang penasaran dan tertarik kemudian datang ke Makkah dan Madinah untuk mendengar langsung dari Muhammad, penampilan dan kepribadian baiknya yang sudah terkenal memudahkannya untuk mendapat simpati dan dukungan dalam jumlah yang lebih besar. Hal ini menjadi semakin mudah ketika Umar bin Khattab dan sejumlah besar tokoh petinggi suku Quraisy lainnya memutuskan untuk memeluk ajaran Islam, meskipun banyak juga yang menjadi antipati mengingat saat itu sentimen kesukuan sangat besar di Makkah dan Medinah. Tercatat pula Muhammad mendapatkan banyak pengikut dari negeri Farsi (sekarang Iran), salah satu yang tercatat adalah Salman al-Farisi, seorang ilmuwan asal Persia yang kemudian menjadi sahabat Muhammad.

Penyiksaan yang dialami hampir seluruh pemeluk Islam selama periode ini mendorong lahirnya gagasan untuk berhijrah (pindah) ke Habsyah (sekarang Ethiopia). Negus atau raja Habsyah, seorang Kristen yang adil, memperbolehkan orang-orang Islam berhijrah ke negaranya dan melindungi mereka dari tekanan penguasa di Makkah. Muhammad sendiri, pada tahun 622 hijrah ke Yatsrib, kota yang berjarak sekitar 200 mil (320 km) di sebelah Utara Makkah.

Hijrah ke Madinah

Masyarakat Arab dari berbagai suku setiap tahunnya datang ke Makkah untuk beziarah ke Bait Allah atau Ka'bah, mereka menjalankan berbagai tradisi keagamaan dalam kunjungan tersebut. Muhammad melihat ini sebagai peluang untuk menyebarluaskan ajaran Islam. Di antara mereka yang tertarik dengan ajarannya ialah sekumpulan orang dari Yatsrib. Mereka menemui Muhammad dan beberapa orang yang telah terlebih dahulu memeluk Islam dari Makkah di suatu tempat bernama Aqabah secara sembunyi-sembunyi. Setelah menganut Islam, mereka lalu bersumpah untuk melindungi para pemeluk Islam dan Muhammad dari kekejaman penduduk Makkah.

Tahun berikutnya, sekumpulan masyarakat Islam dari Yatsrib datang lagi ke Makkah, mereka menemui Muhammad di tempat mereka bertemu sebelumnya. Abbas bin Abdul Muthalib, yaitu pamannya yang saat itu belum menganut Islam, turut hadir dalam pertemuan tersebut. Mereka mengundang orang-orang Islam Makkah untuk berhijrah ke Yastrib dikarenakan situasi di Makkah yang tidak kondusif bagi keamanan para pemeluk Islam. Muhammad akhirnya menerima ajakan tersebut dan memutuskan berhijrah ke Yastrib pada tahun 622 M.

 
Masjid Nabawi, berlokasi di Madinah, Arab Saudi.

Mengetahui bahwa banyak pemeluk Islam berniat meninggalkan Makkah, masyarakat jahiliyah Makkah berusaha mengcegahnya, mereka beranggapan bahwa bila dibiarkan berhijrah ke Yastrib, Muhammad akan mendapat peluang untuk mengembangkan agama Islam ke daerah-daerah yang jauh lebih luas. Setelah selama kurang lebih dua bulan ia dan pemeluk Islam terlibat dalam peperangan dan serangkaian perjanjian, akhirnya masyarakat Muslim pindah dari Makkah ke Yastrib, yang kemudian setelah kedatangan rombongan dari Makkah pada tahun 622 dikenal sebagai Madinah atau Madinatun Nabi (kota Nabi).

Di Madinah, pemerintahan (kekhalifahan) Islam diwujudkan di bawah pimpinan Muhammad. Umat Islam bebas beribadah (salat) dan bermasyarakat di Madinah, begitupun kaum minoritas Kristen dan Yahudi. Dalam periode setelah hijrah ke Madinah, Muhammad sering mendapat serangkaian serangan, teror, ancaman pembunuhan dan peperangan yang ia terima dari penguasa Makkah, akan tetapi semuanya dapat teratasi lebih mudah dengan umat Islam yang saat itu telah bersatu di Madinah.

Pembebasan Makkah

Tahun 629 M, tahun ke-8 H setelah hijrah ke Madinah, Muhammad berangkat kembali ke Makkah dengan membawa pasukan Muslim sebanyak 10.000 orang, saat itu ia bermaksud untuk menaklukkan kota Makkah dan menyatukan para penduduk kota Makkah dan madinah. Penguasa Makkah yang tidak memiliki pertahanan yang memadai kemudian setuju untuk menyerahkan kota Makkah tanpa perlawanan, dengan syarat kota Makkah akan diserahkan tahun berikutnya. Muhammad menyetujuinya, dan ketika pada tahun berikutnya ketika ia kembali, ia telah berhasil mempersatukan Makkah dan Madinah, dan lebih luas lagi ia saat itu telah berhasil menyebarluaskan Islam ke seluruh Jazirah Arab.

Muhammad memimpin umat Islam menunaikan ibadah haji, memusnahkan semua berhala yang ada di sekeliling Ka'bah, dan kemudian memberikan amnesti umum dan menegakkan peraturan Islam di kota Makkah.

Kematian

Pada hari-hari terakhirnya, Muhammad mengalami penyakit serius, ia meminta supaya dirinya dirawat di rumahnya Aisyah,[44] yang merupakan istri favoritnya.[45][46] Muhammad pun diantarkan ke sana dengan dipandu oleh Ali bin Abi Thalib dan Al-Abbas, dengan kakinya terseret-seret di tanah.[47] Aisyah melaporkan bahwa ketika di rumahnya, Muhammad sering berkata:

يَا عَائِشَةُ مَا أَزَالُ أَجِدُ أَلَمَ الطَّعَامِ الَّذِي أَكَلْتُ بِخَيْبَرَ، فَهَذَا أَوَانُ وَجَدْتُ انْقِطَاعَ أَبْهَرِي مِنْ ذَلِكَ السَّمِّ
Wahai Aisyah! Aku masih merasakan sakit yang diakibatkan oleh makanan yang aku makan di Khaibar, dan pada saat ini, aku merasa pembuluh jantungku seperti sedang dipotong oleh racun itu.

Racun tersebut disisipkan ke daging yang dimakan Muhammad di Khaibar oleh seorang wanita yahudi bernama Zainab binti al-Harits yang ingin mengetes kenabian Muhammad,[48] dan membalaskan dendam rakyatnya, ayahnya, pamannya dan suaminya yang dibunuh oleh pasukan Muhammad.[49]

Aisyah melaporkan bahwa ketika Muhammad bersandar di dadanya, ia mendengar Muhammad berkata:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي وَارْحَمْنِي وَأَلْحِقْنِي بِالرَّفِيقِ الأَعْ
Ya Allah, maafkanlah aku, kasihanilah diriku dan izinkanlah aku bergabung dengan teman-teman tertinggi (di surga).[50][51][52]

Tidak lama berselang, Muhammad meninggal dunia.[53] Ini terjadi pada hari Senin, 8 Juni 632 M.[54] Namun terdapat riwayat dari kalangan Syi'ah yang menuding bahwa kematian Muhammad sebenarnya disebabkan oleh racun yang disisipkan oleh Aisyah yang berkomplot dengan Hafshah.[55]

Mukjizat

Kenabian

Seperti nabi dan rasul sebelumnya, Muhammad diberikan irhasat (pertanda) akan datangnya seorang nabi, seperti yang diyakini oleh umat Muslim telah dikisahkan dalam beberapan kitab suci agama samawi, dikisahkan pula terjadi pertanda pada masa di dalam kandungan, masa kecil dan remaja. Muhammad diyakini diberikan mukjizat selama kenabiannya.

Al-Qur'an

Umat Muslim meyakini bahwa mukjizat terbesar Muhammad adalah kitab suci umat Islam yaitu Al-Qur'an. Hal ini disebabkan karena masa itu kebudayaan bangsa Arab yang sedang maju adalah dalam bidang ilmu sastra, khususnya bahasa dan syair. Dikatakan sebagai mukjizat karena Al-Quran dianggap memiliki tatanan sastra Arab tingkat tertinggi yang disampaikan oleh seorang buta huruf, dan setiap mukjizat yang dibawa oleh para rasul selalu menandingi arah gejala (tren) yang sedang ramai. Kemudian Al-Qur'an juga mengubah total segi kehidupan bangsa Arab dengan membawa banyak peraturan keras untuk menegakkan dasar-dasar nilai budaya baru, yang sebelumnya moral dan perilaku mereka sangatlah rusak, seperti menyembah berhala, berjudi, merampok, membunuh anak-anak karena takut akan kemiskinan dan kelaparan, minum-minuman keras, saling berperang antarsuku dan lain-lain.

Isra dan Mi'raj

Mukjizat lain yang tercatat dan diyakini secara luas oleh umat Islam adalah terbelahnya bulan serta perjalanan Isra dan Mi'raj dari Madinah menuju Yerusalem dalam waktu yang sangat singkat. Kemampuan lain yang dimiliki Muhammad adalah kecerdasan serta kepribadiannya yang banyak dipuji serta menjadi panutan para pemeluk Islam hingga saat ini.

Garis Waktu

Kronologi Muhammad dari lahir sampai kematian:

Tahun Kejadian
570 Tanggal lahir, 20 April di Kota Makkah
570 Tahun Gajah, gagalnya Abrahah menyerang Makkah
576 Meninggalnya ibu, Aminah
578 Meninggalnya kakek, Abdul Muthalib
583 Melakukan perjalanan dagang ke Suriah bersama paman, Abu Thalib
595 Bertemu dan menikah pertama dengan Khadijah binti Khuwailid
610 Wahyu pertama turun di Gua Hira dan menjadi nabi sekaligus rasul, kemudian mendapatkan sedikit pengikut: As-Sabiqun al-Awwalun
613 Menyebarkan Islam kepada umum
614 Mendapatkan banyak pengikut
615 Hijrah Pertama ke Habsyah
616 Awal dari pemboikotan Quraisy terhadap Bani Hasyim
619 Akhir dari pemboikotan Quraisy terhadap Bani Hasyim
619 Tahun kesedihan: Khadijah (istrinya) dan Abu Thalib (pamannya) meninggal
620 Dihibur oleh Allah melalui Malaikat Jibril dengan cara Isra' dan Mi'raj sekaligus menerima perintah Salat lima waktu
621 Bai'at 'Aqabah Pertama
622 Bai'at 'Aqabah Kedua
622 Hijrah ke Madinah
624 Pertempuran Badar
624 Pengusiran Bani Qaynuqa
625 Pertempuran Uhud
625 Pengusiran Bani Nadir
625 Pertempuran Zaturriqa`
626 Penyerangan ke Dumat al-Jandal: Suriah
627 Pertempuran Khandaq
627 Perang Bani Quraizhah
628 Perjanjian Hudaibiyyah
628 Melakukan umrah ke Ka'bah
628 Pertempuran Khaibar
629 Melakukan ibadah haji
629 Pertempuran Mu'tah
630 Pembukaan Kota Makkah
630 Pertempuran Hunain
630 Pertempuran Autas
630 Pendudukan Thaif
631 Menguasai sebagian besar Jazirah Arab
632 Pertempuran Tabuk
632 Haji Wada'
632 Meninggal (8 Juni): Madinah

Deskripsi fisik

Beberapa hadis meriwayatkan beberapa ciri fisik Muhammad yang diceritakan oleh para sahabat dan istrinya. Beberapa riwayat menyebutkan bahwa Muhammad berperawakan sedang, berkulit putih kemerahan, berjanggut tipis, dan digambarkan memiliki fisik yang sehat dan kuat oleh orang di sekitarnya. Riwayat lain menyebutkan Muhammad bermata hitam, tidak berkumis, berjanggut sedang, serta memiliki hidung bengkok yang sesuai dengan ciri antropologis bangsa Semit pada umumnya.

Pernikahan

Selama hidupnya Muhammad menikah dengan 11 atau 13 orang wanita (terdapat perbedaan pendapat mengenai hal ini). Pada umur 25 Tahun ia menikah dengan Khadijah binti Khuwailid, yang berlangsung selama 25 tahun hingga Khadijah wafat.[56] Pernikahan ini digambarkan sangat bahagia,[57][58] sehingga saat meninggalnya Khadijah (yang bersamaan dengan tahun meninggalnya Abu Thalib pamannya) disebut sebagai tahun kesedihan.

Sepeninggal Khadijah, Khaulah binti Hakim menyarankan kepadanya untuk menikahi Saudah binti Zam'ah (seorang janda) atau Aisyah (putri Abu Bakar ash-Shiddiq). Atas perintah Allah, Muhammad menikahi keduanya. Kemudian Muhammad tercatat menikahi beberapa orang wanita lagi hingga jumlah seluruhnya sekitar 11 orang, sembilan di antaranya masih hidup sepeninggal Muhammad.

Para ahli sejarah antara lain Watt dan Esposito berpendapat bahwa sebagian besar perkawinan itu dimaksudkan untuk memperkuat ikatan politik (sesuai dengan budaya Arab), atau memberikan penghidupan bagi para janda (saat itu janda lebih susah untuk menikah karena budaya yang menekankan perkawinan dengan perawan).[59]

Historiografi

Al-Qur'an

 
Folio dari Quran awal, ditulis dalam aksara Kufi (Abbasiyah periode, abad ke-8–9)

Al-Qur'an adalah kitab suci utama dari agama Islam. Muslim percaya itu mewakili kata-kata Tuhan yang diungkapkan oleh malaikat agung Jibril kepada Muhammad.[60][61][62] Al-Qur'an juga memberikan sedikit bantuan untuk merumuskan biografi kronologis Muhammad, meskipun sebagian besar ayat Al-Qur'an tidak memberikan konteks sejarah yang signifikan.[63][64]

Biografi awal

Sumber-sumber penting mengenai kehidupan Muhammad dapat ditemukan dalam karya-karya sejarah para penulis abad ke-2 dan ke-3 Hijriah (Abad ke-8 dan ke-9 M).[65] Ini termasuk biografi Muslim tradisional Muhammad, yang memberikan informasi tambahan tentang hidupnya.[66]

Sirah tertulis paling awal adalah Sirah Rasul Allah karya Ibnu Ishaq yang ditulis ca. 767 M (150 H). Meskipun karya aslinya hilang, sirah ini hanya bertahan sebagai kutipan ekstensif dalam karya Ibnu Hisyam dan Ath-Thabari.[67][68] Namun, Ibnu Hisyam menulis dalam kata pengantar biografinya tentang Muhammad bahwa dia menghilangkan hal-hal dari biografi Ibnu Ishaq yang "akan menyusahkan orang-orang tertentu".[69] Sumber sejarah awal lainnya adalah sejarah kampanye Muhammad oleh al-Waqidi, dan sekretaris Waqidi, Ibnu Sa'ad al-Baghdadi.[65]

Banyak sejarawan menerima catatan biografi awal ini sebagai otentik, meskipun keakuratannya tidak dapat dipastikan.[67] Studi terbaru telah mengarahkan para sejarawan untuk membedakan antara tradisi yang menyentuh masalah hukum dan peristiwa sejarah murni. Dalam kelompok hukum, tradisi bisa jadi tunduk pada penemuan sementara peristiwa bersejarah, selain kasus luar biasa, mungkin hanya tunduk pada "pembentukan tendensial".[70]

Hadis

Sumber penting lainnya termasuk koleksi hadits, laporan tentang ajaran dan tradisi verbal dan fisik yang dikaitkan dengan Muhammad. Hadits disusun beberapa generasi setelah kematiannya oleh umat Islam termasuk Muhammad bin Ismail al-Bukhari, Muslim bin al-Hajjaj, Muhammad bin Isa at-Tirmidzi, Abdurrahman an-Nasa'i, Abu Dawud, Ibnu Majah, Malik bin Anas, dan ad-Daruquthni.[71][72]

Beberapa akademisi Barat dengan hati-hati memandang koleksi hadits sebagai sumber sejarah yang akurat.[71] Sejarawan seperti Wilferd Madelung tidak menolak riwayat-riwayat yang telah disusun pada masa kemudian, tetapi menilainya dalam konteks sejarah dan atas dasar kesesuaiannya dengan peristiwa dan tokoh.[73] Sejarawan Muslim lain biasanya lebih menekankan pada literatur hadis daripada literatur biografi, karena hadis mempertahankan riwayat tradisional (isnad); adanya suatu kekurangan pada sebuah riwayat untuk literatur biografi membuat riwayat tersebut tidak dapat diverifikasi.[74]

Warisan

Tradisi Islam

Mengikuti pengesahan keesaan Tuhan, keyakinan akan kenabian Muhammad adalah aspek utama dari keyakinan Islam. Setiap Muslim menyatakan dalam Syahadat: "Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah". Syahadat adalah kredo atau prinsip dasar Islam. Keyakinan Islam adalah bahwa idealnya Syahadat adalah kata-kata pertama yang akan didengar oleh bayi yang baru lahir; anak-anak harus diajarkan mengenai kalimat tersebut dan kalimat ini akan dibacakan menjelang kematian seorang Muslim. Muslim mengulangi syahadat dalam adzan dan dalam salat. Non-Muslim yang ingin masuk Islam diwajibkan untuk membaca syahadat.[75]

 
Syahadat, mengilustrasikan konsepsi Muslim tentang peran Muhammad: "Tidak ada Tuhan selain Tuhan ; Muhammad adalah Utusan Tuhan", di Istana Topkapi, Istanbul, Turki.

Dalam kepercayaan Islam, Muhammad juga dianggap sebagai nabi terakhir yang diutus oleh Tuhan.[76][77] Tradisi Muslim juga mencatat beberapa mukjizat atau peristiwa supranatural yang pernah dilakukan oleh Muhammad.[78] Misalnya, banyak komentator Muslim dan beberapa cendekiawan Barat telah menafsirkan surah al-Qamar ayat 1–2 merujuk pada Muhammad yang membelah Bulan ketika kaum Quraisy mulai menganiaya para pengikutnya.[79][80] Sejarawan Islam Barat Denis Gril percaya bahwa Al-Qur'an tidak secara terbuka menggambarkan Muhammad melakukan mujizat, dia menyatakan bahwa mujizat terbesar Muhammad adalah Al-Qur'an itu sendiri.[79]

Menurut tradisi Islam, Muhammad diserang oleh penduduk Tha'if dan terluka parah. Tradisi itu juga menyebutkan bahwa seorang malaikat menampakkan diri kepadanya dan memberikan tawaran untuk membalas para penyerang. Dikatakan bahwa Muhammad menolak tawaran itu dan berdoa memohon agar orang-orang Tha'if mendapatkan petunjuk dan memeluk Islam.[81]

 
Terjemahan kaligrafi "semoga Tuhan menghormatinya dan memberinya kedamaian", biasanya ditambahkan setelah nama Muhammad, disandikan sebagai ligature Unicode pada titik kode U+FDFA[82]

Sunnah mewakili tindakan dan perkataan Muhammad (dilestarikan dalam laporan yang dikenal sebagai Hadis) dan mencakup beragam aktivitas dan keyakinan mulai dari ritual keagamaan, kebersihan pribadi, dan penguburan jenazah hingga pertanyaan mistis melibatkan cinta antara manusia dan Tuhan. Sunnah dianggap sebagai model persaingan bagi umat Islam yang saleh dan sangat memengaruhi budaya Muslim. Salam yang diajarkan Muhammad kepada sesama Muslim, Assalamualaikum (terj. har.'Semoga keselamatan tercurah kepada kalian') digunakan oleh umat Islam di seluruh dunia. Banyak detail ritual utama Islam seperti sholat, puasa dan haji tahunan hanya ditemukan dalam Sunnah dan tidak di Al-Qur'an.[83]

Muslim secara tradisional mengungkapkan cinta dan penghormatan kepada Muhammad. Kisah-kisah kehidupan Muhammad, syafaatnya dan mukjizat-mukjizatnya telah merasuki pemikiran populer Muslim dan puisi. Di antara odes Arab untuk Muhammad, Qaṣīdatul Burdah ("Puisi Mantel") karya tokoh Sufi asal Mesir, al-Busiri (1211–1294) sangat terkenal, dan secara luas diyakini memiliki penyembuhan dan kekuatan spiritual.[84] Al-Qur'an menyebut Muhammad sebagai "rahmat bagi dunia".[85][12] Pengaitan hujan dengan rahmat di negeri-negeri Timur telah menyebabkan Muhammad dianggap sebagai awan hujan yang menyebarkan berkah dan membentang di atas daratan, menghidupkan kembali hati yang telah mati, seperti halnya hujan menghidupkan kembali bumi yang tampaknya telah mati.[12] Ulang tahun Muhammad dirayakan sebagai pesta besar di seluruh dunia Muslim, kecuali Arab Saudi yang didominasi oleh Salafisme di mana perayaan publik ini dilarang.[86] Ketika Muslim mengatakan atau menulis nama Muhammad, mereka biasanya mengikutinya dengan frase bahasa Arab ṣallā llahu ʿalayhi wa-sallam (terj. har.'Semoga selawat serta salam tercurah padanya')[87] Dalam tulisan biasa, kadang-kadang digunakan singkatan SAW (untuk frasa bahasa Arab);[d] dalam karya cetak, biasanya digunakan kaligrafi kecil ().[82]

Sufisme

As-Sunnah memberikan banyak kontribusi bagi perkembangan hukum Islam, khususnya sejak akhir abad pertama Islam.[88] Mistikus Muslim, yang dikenal sebagai sufi, yang mencari makna terdalam Al-Qur'an dan sifat terdalam Muhammad, memandang nabi Islam tidak hanya sebagai seorang nabi tetapi juga sebagai manusia yang sempurna. Semua ordo Sufi menelusuri rantai keturunan spiritual mereka kembali ke Muhammad.[89]

Penggambaran

Sejalan dengan hadis larangan membuat gambar makhluk hidup berakal, yang secara khusus diamati secara ketat sehubungan dengan Tuhan dan Muhammad, seni religius Islam difokuskan dalam bentuk kata-kata.[90][91] Muslim umumnya menghindari penggambaran Muhammad, dan masjid dihiasi dengan kaligrafi dan prasasti Al-Qur'an atau desain geometris, bukan gambar atau pahatan.[90][92] Saat ini, larangan terhadap gambar Muhammad (umumnya dirancang untuk mencegah penyembahan terhadap Muhammad, dengan tujuan untuk menjaga kemurnian keesaan Tuhan) jauh lebih ketat dipatuhi dalam Islam Sunni dan Ahmadiyyah daripada Syiah.[93] Sementara itu, beberapa kalangan Sunni dan Syiah telah menciptakan gambar Muhammad di masa lalu,[94] Penggambaran Islam tentang Muhammad jarang terjadi.[90] Mereka sebagian besar terbatas pada media pribadi dan elit miniatur, dan sejak sekitar 1500 sebagian besar penggambaran menunjukkan Muhammad dengan wajah terselubung, atau secara simbolis mewakili dia sebagai nyala api.[92][95]

 
Masuknya Muhammad ke Makkah dan penghancuran berhala. Muhammad ditampilkan sebagai nyala api dalam manuskrip ini. Ditemukan di Hamla-i Haydari Bazil, Jammu dan Kashmir, India, 1808.

Penggambaran paling awal yang masih ada berasal dari miniatur Persia dan Ilkhanate abad ke-13, biasanya dalam genre sastra yang menggambarkan kehidupan dan perbuatan Muhammad.[95][96] Selama periode Ilkhanid, ketika penguasa Mongol Persia masuk Islam, kelompok Sunni dan Syiah bersaing menggunakan citra visual, termasuk gambar Muhammad, untuk mempromosikan interpretasi khusus mereka tentang peristiwa penting Islam.[97] Karena dipengaruhi oleh Agama Buddha, inovasi ini belum pernah terjadi sebelumnya di dunia Islam, dan disertai dengan "pergeseran yang lebih luas dalam budaya seni Islam dari abstraksi menuju representasi" di "masjid , pada permadani, sutra, keramik, dan pada kaca dan logam" selain buku.[98] Di tanah Persia, tradisi penggambaran realistik ini berlangsung selama Dinasti Timurid hingga Safawi mengambil alih kekuasaan pada awal abad ke-16.[97] Safawiyah, yang menjadikan Islam Syi'ah sebagai agama negara, memprakarsai penyimpangan dari gaya artistik Ilkhanid dan Timurid tradisional dengan menutupi wajah Muhammad dengan kerudung untuk mengaburkan wajahnya dan pada saat yang sama mewakili esensinya yang bercahaya.[99] Bersamaan dengan itu, beberapa gambar yang ditemukan dari periode sebelumnya kemudian dirusak.[97][100][101] Kemudian gambar diproduksi di Kekhalifahan Utsmaniyah di Turki dan di tempat lain, meskipun masjid tidak pernah dihiasi dengan gambar Muhammad.[94] Illustrated accounts of the night journey (mi'raj) were particularly popular from the Ilkhanid period through the Safavid era.[102]

Selama abad ke-19, Iran kedatangan tren buku-buku "mi'raj" yang dicetak dan diilustrasikan, dengan wajah Muhammad berkerudung yang ditujukan kepada orang buta huruf dan anak-anak seperti novel grafis. Direproduksi melalui litografi, buku-buku ini pada dasarnya adalah "manuskrip tercetak".[102] Saat ini, jutaan reproduksi sejarah dan gambar modern tersedia di beberapa negara mayoritas Muslim, terutama Turki dan Iran, di poster, kartu pos, dan bahkan di buku meja kopi. Akan tetapi, hal ini tidak dikenal di sebagian besar belahan dunia Islam lainnya, dan ketika ditemui oleh umat Islam dari negara lain, mereka dapat menyebabkan kontroversi dan kemarahan yang cukup besar.[94][95]

Pandangan Barat

 
Muhammad pada lukisan La vie de Mahomet karya M. Prideaux (1699). Dia memegang pedang dan bulan sabit sambil menginjak globe, salib, dan Sepuluh Perintah.

Setelah reformasi Protestan, kehidupan dan kenabian Muhammad menjadi salah satu topik perdebatan yang seru di dunia Barat.[12][103] Guillaume Postel adalah orang pertama yang memberikan pandangan yang lebih positif tentang Muhammad ketika dia berargumen bahwa Muhammad harus dihargai oleh orang Kristen sebagai nabi yang sah.[12][104] Gottfried Leibniz memuji Muhammad karena "dia tidak menyimpang dari agama alami".[12] Henri de Boulainvilliers, dalam bukunya Vie de Mahomed yang diterbitkan secara anumerta pada tahun 1730, menggambarkan Muhammad sebagai pemimpin politik yang berbakat dan anggota parlemen yang adil.[12] Dia menampilkannya sebagai utusan yang diilhami secara ilahi yang dipekerjakan Tuhan untuk membingungkan orang-orang Kristen Timur yang bertengkar, untuk membebaskan Timur dari pemerintahan zalim Romawi dan Persia, dan untuk menyebarkan pengetahuan tentang keesaan Tuhan dari India ke Spanyol.[105] Voltaire memiliki pendapat yang agak campur aduk tentang Muhammad: dalam lakonnya Le fanatisme, ou Mahomet le Prophète dia menjelekkan Muhammad sebagai simbol fanatisme, dan dalam sebuah esai yang diterbitkan pada tahun 1748 dia menyebutnya "seorang penipu yang luhur dan baik hati". Namun dalam survei sejarahnya Essai sur les mœurs, dia menampilkannya sebagai legislator dan penakluk dan menyebutnya sebagai "penggemar".[105] Jean-Jacques Rousseau, dalam Social Contract (1762), mencatat, "mengesampingkan legenda bermusuhan tentang Muhammad sebagai penipu, kami cenderung menyebutnya sebagai seorang legislator yang dengan bijak menggabungkan kekuatan agama dan politik".[105] Emmanuel Pastoret pada 1787 dalam bukunya Zoroaster, Confucius and Muhammad, di mana dia menampilkan kehidupan ketiga "orang hebat" ini, "pembuat undang-undang terhebat di alam semesta", dan membandingkan karier mereka sebagai pembaru agama dan pemberi hukum. Dia menolak pandangan umum bahwa Muhammad adalah seorang penipu dan berpendapat bahwa Al-Qur'an menawarkan "kebenaran kultus dan moral yang paling luhur". Ia juga mendefinisikan keesaan Tuhan dengan "keputusan yang mengagumkan". Pastoret menulis bahwa tuduhan umum tentang amoralitasnya tidak berdasar: sebaliknya, hukumnya memerintahkan ketenangan, kemurahan hati, dan kasih sayang pada para pengikutnya. Ia mencatat bahwa "pembuat undang-undang Arab" adalah "orang yang hebat".[105] Napoleon Bonaparte juga mengagumi Muhammad dan Islam,[106] dan menggambarkannya sebagai model teladan anggota parlemen dan pria hebat.[107][108] Thomas Carlyle dalam bukunya On Heroes, Hero-Worship, & the Heroic in History (1841) menggambarkan "Mahomet" sebagai "Pemilik budi pekerti agung yang pendiam; dia adalah salah satu dari mereka yang tidak bisa tetapi bersungguh-sungguh".[109] Penafsiran Carlyle telah dikutip secara luas oleh cendekiawan Muslim sebagai demonstrasi bahwa kesarjanaan Barat mengesahkan status Muhammad sebagai orang besar dalam sejarah.[110]

Ian Almond mengatakan bahwa para penulis sastra Romantis Jerman umumnya berpandangan positif tentang Muhammad: "Kekaguman Schlegel terhadap Islam sebagai produk estetis, autentik yang patut ditiru, holistik yang berseri-seri, memainkan peran sentral dalam pandangannya tentang Muhamad sebagai perancang dunia yang patut dicontoh sehingga ia bahkan menggunakannya sebagai skala penilaian untuk puisi klasik".[111] John Tolan selanjutnya menunjukkan bagaimana Yahudi di Eropa khususnya memiliki pandangan yang lebih bernuansa tentang Muhammad dan Islam, sebagai minoritas etnoreligius yang merasa terdiskriminasi, mereka secara khusus memuji Al-Andalus, dan dengan demikian, "menulis tentang Islam bagi orang Yahudi adalah cara untuk menikmati dunia fantasi, jauh dari penganiayaan dan pogrom Eropa abad ke-19, di mana orang Yahudi dapat hidup rukun dengan tetangga non-Yahudi mereka".[112]

Penulis kontemporer seperti William Montgomery Watt dan Richard Bell menepis gagasan bahwa Muhammad sengaja menipu para pengikutnya, dengan alasan bahwa Muhammad "benar-benar tulus dan bertindak dengan itikad baik sepenuhnya",[113] dan ketulusannya ditunjukkan dengan kesiapan Muhammad untuk menanggung kesulitan demi perjuangannya, dengan apa yang tampaknya bukan merupakan dasar rasional untuk berharap.[114] Watt mengatakan bahwa ketulusan tidak secara langsung menyiratkan kebenaran: dalam istilah kontemporer, Muhammad mungkin salah mengira alam bawah sadarnya sebagai wahyu ilahi.[115] Watt dan Bernard Lewis berargumen bahwa memandang Muhammad sebagai penipu yang mementingkan diri sendiri membuat mustahil untuk memahami perkembangan Islam.[116][117] Alford T. Welch berpendapat bahwa Muhammad mampu menjadi begitu berpengaruh dan sukses karena keyakinannya yang teguh pada agamanya.[12]

Agama lain

Pengikut gerakan Baháʼí memuliakan Muhammad sebagai salah satu dari sejumlah nabi atau "Manifestasi Tuhan". Dia dianggap sebagai manifestasi terakhir, atau meterai dari Siklus Adam, tetapi menganggap ajarannya telah digantikan oleh Bahá'u'lláh, pendiri gerakan Baháʼí, dan manifestasi pertama dari siklus saat ini.[118][119]

Tradisi Druze menghormati beberapa "guru" dan "nabi",[120] dan Muhammad dianggap sebagai nabi Tuhan yang penting dalam agama Druze, Muhammad dikatakan termasuk di antara tujuh nabi yang muncul dalam periode sejarah yang berbeda.[121][122]

Kritik

Kritik terhadap Muhammad telah ada sejak abad ke-7, ketika Muhammad dicela oleh Arab non-Muslim sezamannya karena menyebarkan monoteisme, dan oleh suku-suku Yahudi di Arab karena pengakuannya atas narasi-narasi Alkitab da tokoh-tokohnya, serta proklamasi dirinya sebagai "Penutup Para Nabi".[123][124]

Selama Abad Pertengahan, berbagai Pemikir Kristen di Barat dan Bizantium mengkritik moralitas Muhammad, dan memberinya label nabi palsu atau bahkan Antikristus. Muhammad sering digambarkan di Susunan Kristen sebagai pendiri ajaran sesat atau bahkan kerasukan oleh setan.[125][126][127][128] Kritikus religius dan sekuler modern telah mengkritik Muhammad dalam pengakuannya sebagai seorang nabi, moralitasnya, pernikahan, kehidupan seks, kepemilikan budak, perlakuannya terhadap musuh-musuhnya, penanganan masalah doktrinal, dan kondisi psikologisnya.[125][129][130][131]

Lihat pula

Catatan

  1. ^ Muhamad memiliki banyak sebutan, di antaranya adalah Muhammad bin Abdullah, Nabiyullah, Nabi Muhammad, Rasulullah, Nabi terakhir dalam Islam, dan lain-lain; ada juga banyak varian ejaan Muhammad, seperti Mohamet, Mohammed, Mahamad, Muhamad, Mohamed dan yang lainnya.
  2. ^ Goldman 1995, hlm. 63, memberikan 8 Juni 632 M, tradisi Islam yang dominan. Banyak tradisi sebelumnya (terutama non-Islam) menyebut dia masih hidup pada masa Penaklukan Palestina.
  3. ^ Menurut Welch, Moussalli & Newby 2009, yang menulis untuk Oxford Encyclopedia of the Islamic World: "Nabi Islam adalah seorang pembaharu agama, politik, dan sosial yang memunculkan salah satu peradaban besar dunia. Dari perspektif sejarah modern, Muhammad adalah pendiri Islam. Dari perspektif keyakinan umat Islam, dia adalah Utusan Tuhan (Rasūlullāh), dipanggil untuk menjadi "pemberi peringatan", pertama untuk orang Arab dan kemudian untuk seluruh umat manusia."
  4. ^ a b Meskipun penyingkatan ini dinilai keliru[23][24] dan seharusnya tidak disingkat karena menurut sebagian ulama dan cendekiawan Muslim seperti Ibnu Baz, penyingkatan shalawat dan kalimat pengagungan lainnya akan menghilangkan makna agung yang terkandung didalamnya.[25][26][27]

Referensi

  1. ^ a b c Conrad 1987.
  2. ^ Welch, Moussalli & Newby 2009.
  3. ^ Esposito 2002, hlm. 4–5.
  4. ^ Esposito 1998, hlm. 9,12.
  5. ^ "Early Years". Al-Islam.org (dalam bahasa Inggris). 18 October 2012. Diakses tanggal 18 October 2018. 
  6. ^ Watt 1974, hlm. 7.
  7. ^ Howarth, Stephen. Knights Templar. 1985. ISBN 978-0-8264-8034-7 p. 199.
  8. ^ Muhammad Mustafa Al-A'zami (2003), The History of The Qur'anic Text: From Revelation to Compilation: A Comparative Study with the Old and New Testaments, pp. 26–27. UK Islamic Academy. ISBN 978-1-872531-65-6.
  9. ^ Ahmad 2009.
  10. ^ Peters 2003, hlm. 9.
  11. ^ Esposito 2002, hlm. 4-5.
  12. ^ a b c d e f g h Buhl & Welch 1993.
  13. ^ Holt, Lambton & Lewis 1977, hlm. 57.
  14. ^ Lapidus 2002, hlm. 31-32.
  15. ^ Unicode has a special "Muhammad" ligature at U+FDF4
  16. ^ click here for the Pengucapan Arab.
  17. ^ berbagai nama Muhammad dalam bahasa Prancis: "Mahon, Mahomés, Mahun, Mahum, Mahumet"; dalam bahasa Jerman: "Machmet"; dan dalam bahasa Islandia kuno: "Maúmet" cf Muhammad, Encyclopedia of Islam
  18. ^ The sources frequently say that, in his youth, he was called by the nickname "Al-Amin" meaning "Honest, Truthful" cf. Ernst (2004), p. 85.
  19. ^ Lane, Edward William. "حمد". Lanes Lexicon. Diakses tanggal 18 Maret 2021. 
  20. ^ al-Quran 61:6
  21. ^ Esposito 1998, hlm. 6.
  22. ^ Buhl, F.; Welch, A. T.; Schimmel, Annemarie; Noth, A.; Ehlert, Trude (2012-04-24). "Muḥammad". Encyclopaedia of Islam, Second Edition (dalam bahasa Inggris). Brill: 361. 
  23. ^ admin (2011-11-17). "Adab-Adab Menulis Hadits Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam dalam Membuat Karya Tulis". MuslimAfiyah (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-11. 
  24. ^ "Bolehnya Menyingkat Shalawat". Tegar Di Atas Sunnah (dalam bahasa Inggris). 2013-09-01. Diakses tanggal 2022-09-11. 
  25. ^ mahad (2016-12-09). "Hukum Menyingkat Penulisan Shalawat Nabi Dengan 'SAW'". MinhajulAtsar.com. Diakses tanggal 2022-09-11. 
  26. ^ "Penulisan Shallallahu 'alaihi wasallam | infiniteens.id" (dalam bahasa Inggris). 2021-10-19. Diakses tanggal 2022-09-11. 
  27. ^ Sadipun, Maria Christine Anggraeni (2011-07-21). "DELIBERASI PUBLIK DALAM INTERAKSI KOMENTAR PEMBACA DI SITUS BERITA KOMPAS.COM DAN SOCIAL MEDIA KOMPASIANA" (dalam bahasa Inggris). UAJY. 
  28. ^ Sahih al-Bukhari 3537 dan Sahih Muslim 2131 ).
  29. ^ Lings, Martin. Muhammad: Kisah Hidup Nabi berdasarkan Sumber Klasik. Jakarta: Penerbit Serambi, 2002. ISBN 979-3335-16-5
  30. ^ Sirah Ibnu Hisyam, jilid I, Dzikrun-nasabi az-zaki min Muhammad saw ila Adam as
  31. ^ Kitab Al-Mausu'ah Li Ansabil Imam Al-Husaini, Jilid 1, halaman 9, Nasab Nabi Muhammad SAW sampai Nabi Adam As
  32. ^ Esposito, John L. (ed.) (2003). The Oxford Dictionary of Islam. hlm. 198. ISBN 978-0-19-512558-0. Diakses tanggal 19 June 2012. 
  33. ^ * Conrad, Lawrence I. (1987). "Abraha and Muhammad: some observations apropos of chronology and literary topoi in the early Arabic historical tradition1". Bulletin of the School of Oriental and African Studies. 50 (2): 225–240. doi:10.1017/S0041977X00049016. 
  34. ^ Encyclopedia of World History (1998), p. 452
  35. ^ Buhl, F.; Welch, A. T. (1993). "Muḥammad". Encyclopaedia of Islam. 7 (edisi ke-2nd). Brill Academic Publishers. hlm. 360–376. ISBN 90-04-09419-9. 
  36. ^ Meri, Josef W. (2004), Medieval Islamic civilization, 1, Routledge, hlm. 525, ISBN 978-0-415-96690-0, diakses tanggal 3 January 2013 
  37. ^ Watt, "Halimah bint Abi Dhuayb", Encyclopaedia of Islam.
  38. ^ a b c An Introduction to the Quran (1895), p. 182
  39. ^ Watt, Amina, Encyclopaedia of Islam
  40. ^ Watt (1974), p. 7.
  41. ^ Masmuni, Masmuni (2022-12-25). "Muhammad in The West: Analysis of the Historical Description of the Prophet Muhammad in Armstrong's Writings". Religious: Jurnal Studi Agama-Agama dan Lintas Budaya. 6 (3): 331–340. doi:10.15575/rjsalb.v6i3.22139. ISSN 2528-7249. 
  42. ^ "Sahih al-Bukhari 6982 - Interpretation of Dreams - كتاب التعبير - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-19. Diakses tanggal 2021-08-19. 
  43. ^ al-Tabari. History of Tabari - Volume 6 - Muhammad at Mecca. hlm. 76. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-19. Diakses tanggal 2021-08-20. 
  44. ^ "Sahih al-Bukhari 2588 - Gifts - كتاب الهبة وفضلها والتحريض عليها - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2021-11-27. 
  45. ^ "Hadith - Chapters on Virtues - Jami` at-Tirmidhi - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-13. Diakses tanggal 2021-12-06. 
  46. ^ "Sahih al-Bukhari 2581 - Gifts - كتاب الهبة وفضلها والتحريض عليها - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2023-03-13. 
  47. ^ "Sahih al-Bukhari 2588 - Gifts - كتاب الهبة وفضلها والتحريض عليها - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2021-11-27. 
  48. ^ "Hadits Sunan Abu Dawud No. 3912 - Kitab Diyat". hadits.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-20. Diakses tanggal 2021-07-20. 
  49. ^ "Zainab binti al-Harits, Perempuan Yahudi yang Meracuni Rasulullah". islam.nu.or.id. 14 April 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-20. Diakses tanggal 17 Juli 2021. 
  50. ^ "Muwatta Malik Book 16, Hadith 46 - Burials - كتاب الجنائز - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2023-02-02. 
  51. ^ "Sahih al-Bukhari 4440 - Military Expeditions led by the Prophet (pbuh) (Al-Maghaazi) - كتاب المغازى - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2023-03-13. 
  52. ^ "Riyad as-Salihin 911 - The Book of Visiting the Sick - كتاب عيادة المريض وتشييع الميت والصلاة عليه وحضور دفنه - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2023-03-13. 
  53. ^ "Burials - كتاب الجنائز - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2023-03-13. 
  54. ^ Elizabeth Goldman (1995), p. 63, gives 8 June 632 CE, the dominant Islamic tradition. Many earlier (primarily non-Islamic) traditions refer to him as still alive at the time of the invasion of Palestine. See Stephen J. Shoemaker,The Death of a Prophet: The End of Muhammad's Life and the Beginnings of Islam, page 248, University of Pennsylvania Press, 2011.
  55. ^ Ahmad ibn Muhammad al-Sayyari (2009). Kohlberg, Etan; Amir-Moezzi, Mohammad Ali, ed. "Revelation and Falsification: The Kitab al-qira'at of Ahmad b. Muhammad al-Sayyari: Critical Edition with an Introduction and Notes by Etan Kohlberg and Mohammad Ali Amir-Moezzi". Texts and studies on the Qurʼān. BRILL. 4: 103. ISSN 1567-2808. 
  56. ^ Esposito, John (1998). Islam: The Straight Path. Oxford University Press. ISBN 0-19-511233-4. p.18
  57. ^ Bullough, Vern; Brenda Shelton, Sarah Slavin (1998). The Subordinated Sex: A History of Attitudes Toward Women. University of Georgia Press. ISBN 978-0-8203-2369-5. p.119
  58. ^ Reeves, Minou (2003). Muhammad in Europe: A Thousand Years of Western Myth-Making. NYU Press. ISBN 978-0-8147-7564-6. p.46
  59. ^ Watt, M. Aisha bint Abi Bakr. Article at Encyclopaedia of Islam Online. Ed. P.J. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W.P. Heinrichs. Brill Academic Publishers. ISSN 1573-3912. pp. 16-18
  60. ^ Nasr, Seyyed Hossein (2007). "Qurʾān". Encyclopædia Britannica Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2015. Diakses tanggal 24 September 2013. 
  61. ^ Living Religions: An Encyclopaedia of the World's Faiths, Mary Pat Fisher, 1997, p. 338, I.B. Tauris Publishers.
  62. ^ Quran 17:106
  63. ^ Clinton Bennett (1998). In search of Muhammad. Continuum International Publishing Group. hlm. 18–19. ISBN 978-0-304-70401-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2015. 
  64. ^ Peters 1994, hlm. 261.
  65. ^ a b Watt 1953, hlm. xi.
  66. ^ Reeves (2003), hlm. 6–7
  67. ^ a b Nigosian (2004), hlm. 6
  68. ^ Donner (1998), hlm. 132
  69. ^ Holland, Tom (2012). In the Shadow of the Sword. Doubleday. hlm. 42. ISBN 978-0-7481-1951-6. Hal-hal yang memalukan untuk dibicarakan; hal-hal yang akan menyusahkan orang-orang tertentu; dan laporan seperti yang telah saya diberitahu tidak dapat diterima sebagai dapat dipercaya - semua hal ini telah saya hilangkan. [Ibn Hashim, p. 691.] 
  70. ^ Watt 1953, hlm. xv.
  71. ^ a b Lewis (1993), pp. 33–34.
  72. ^ Jonathan, A.C. Brown (2007). The Canonization of al-Bukhārī and Muslim: The Formation and Function of the Sunnī Ḥadīth Canon. Brill Publishers. hlm. 9. ISBN 978-90-04-15839-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 October 2017. Kita bisa membedakan tiga strata dari kanon ḥadīth Sunni. Inti abadi telah tertanam di Ṣaḥīḥayn. Di luar dua buku klasik dasar ini, beberapa cendekiawan abad keempat/kesepuluh merujuk pada pilihan empat buku yang menambahkan dua Sunans dari Abū Dāwūd (d. 275/889) and al-Nāsaʾī (d. 303/915). Kanon Lima Kitab, yang pertama kali dicatat pada abad keenam/keduabelas, memasukkan Jāmiʿ of al-Tirmidhī (d. 279/892). Terakhir, kanon Enam Buku, yang berasal dari periode yang sama, menambahkan salah satunya Sunan Ibnu Mājah (d. 273/887), Sunan ad-Dāruquṭnī (w. 385/995) atau Muwaṭṭaʾ karya Mālik b. Anas (w. 179/796). Kompendia ḥadīs belakangan sering menyertakan koleksi lain juga. Namun, tidak satu pun dari buku-buku ini yang mendapat penghargaan dari karya-karya al-Bukhārī dan karya-karya Muslim. 
  73. ^ Madelung 1997, hlm. xi, 19–20.
  74. ^ Ardic 2012, hlm. 99.
  75. ^ Farah 1994, hlm. 135.
  76. ^ Esposito (1998), hlm. 12
  77. ^ Nigosian 2004, hlm. 17.
  78. ^ A.J. Wensinck, Muʿd̲j̲iza, Encyclopaedia of Islam.
  79. ^ a b Denis Gril, Miracles, Encyclopedia of the Qur'an.
  80. ^ Daniel Martin Varisco, Moon, Encyclopedia of the Qur'an.
  81. ^ "A Restatement of the History of Islam and Muslims" chapter "Muhammad's Visit to Ta'if Diarsipkan 26 September 2013 di Wayback Machine." on al-islam.org.
  82. ^ a b "Arabic Presentation Forms-A" (PDF). The Unicode Standard, Version 5.2. Mountain View, Ca.: Unicode, Inc. 1 October 2009. Diakses tanggal 9 May 2010. 
  83. ^ Muhammad, Encyclopædia Britannica, p. 9.
  84. ^ Suzanne Pinckney Stetkevych (24 May 2010). The mantle odes: Arabic praise poems to the Prophet Muḥammad. Indiana University Press. hlm. xii. ISBN 978-0-253-22206-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2013. Diakses tanggal 27 January 2012. 
  85. ^ Quran 21:107
  86. ^ Seyyed Hossein Nasr, Encyclopædia Britannica, Muhammad, p. 13.
  87. ^ Ann Goldman, Richard Hain, Stephen Liben (2006), p. 212.
  88. ^ J. Schacht, Fiḳh, Encyclopaedia of Islam.
  89. ^ Muhammad, Encyclopædia Britannica, pp. 11–12.
  90. ^ a b c Kees Wagtendonk (1987). "Images in Islam". Dalam Dirk van der Plas. Effigies dei: essays on the history of religions. Brill. hlm. 119–24. ISBN 978-90-04-08655-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2013. Diakses tanggal 1 December 2011. 
  91. ^ Esposito 2011, hlm. 14-15.
  92. ^ a b Peters 2010, hlm. 159-161.
  93. ^ Safi2010 (2 November 2010). 2 November 2010. HarperCollins. hlm. 32. ISBN 978-0-06-123135-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2013. Diakses tanggal 29 December 2011. 
  94. ^ a b c Safi, Omid (5 May 2011). "Why Islam does (not) ban images of the Prophet". Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2012. Diakses tanggal 27 December 2011. 
  95. ^ a b c Freek L. Bakker (15 September 2009). The challenge of the silver screen: an analysis of the cinematic portraits of Jesus, Rama, Buddha and Muhammad. Brill. hlm. 207–09. ISBN 978-90-04-16861-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2013. Diakses tanggal 1 December 2011. 
  96. ^ Christiane Gruber (2009). "Between Logos (Kalima) and Light (Nur): Representations of the Muslim Prophet Muhammad in Islamic Painting". Dalam Gulru Necipoglu. Muqarnas. 26. Brill. hlm. 234–35. ISBN 978-90-04-17589-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2012. 
  97. ^ a b c Johan Elverskog (2010). Buddhism and Islam on the Silk Road . University of Pennsylvania Press. hlm. 167. ISBN 978-0-8122-4237-9. 
  98. ^ Johan Elverskog (2010). Buddhism and Islam on the Silk Road . University of Pennsylvania Press. hlm. 164–69. ISBN 978-0-8122-4237-9. 
  99. ^ Christiane Gruber (2011). "When Nubuvvat encounters Valayat: Safavid painting of the "Prophet" Mohammad's Mi'raj, c. 1500–50". Dalam Pedram Khosronejad. The Art and Material Culture of Iranian Shi'ism: Iconography and Religious Devotion in Shi'i Islam. I. B. Tauris. hlm. 46–47. ISBN 978-1-84885-168-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 January 2017. 
  100. ^ Elizabeth Edwards; Kaushik Bhaumik (2008). Visual sense: a cultural reader. Berg. hlm. 344. ISBN 978-1-84520-741-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2015. 
  101. ^ D. Fairchild Ruggles (2011). Islamic Art and Visual Culture: An Anthology of Sources. John Wiley and Sons. hlm. 56. ISBN 978-1-4051-5401-7. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. 
  102. ^ a b Ali Boozari (2010). "Persian illustrated lithographed books on the miʻrāj: improving children's Shi'i beliefs in the Qajar period". Dalam Christiane J. Gruber; Frederick Stephen Colby. The Prophet's ascension: cross-cultural encounters with the Islamic mi'rāj tales. Indiana University Press. hlm. 252–54. ISBN 978-0-253-35361-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2015. 
  103. ^ Lewis (2002).
  104. ^ Warraq, Ibn (2007). Defending the West: A Critique of Edward Said's Orientalism. Prometheus Books. hlm. 147. ISBN 978-1-61592-020-4. Memang, toleransi [Postel] yang lebih besar terhadap agama lain banyak terlihat di dalam Πανθενωδια: compostio omnium dissidiorum, di mana, secara mengherankan pada abad ke-16, dia berargumen bahwa Muhammad harus dihargai bahkan dalam Susunan Kristen sebagai seorang nabi sejati. 
  105. ^ a b c d Brockopp, Jonathan E (2010). The Cambridge Companion to Muḥammad . New York: Cambridge UP. hlm. 240–42. ISBN 978-0-521-71372-6. 
  106. ^ Talk Of Napoleon At St. Helena (1903), pp. 279–80.
  107. ^ Brockopp, Jonathan E., ed. (2010). The Cambridge Companion to Muhammad. Cambridge Companions to Religion. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-71372-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 October 2013. 
  108. ^ Younos, Farid (2010). Islamic Culture. Cambridge Companions to Religion. AuthorHouse. hlm. 15. ISBN 978-1-4918-2344-6. 
  109. ^ Carlyle, Thomas (1841). On heroes, hero worship and the heroic in history. London: James Fraser. hlm. 87. 
  110. ^ Kecia Ali (2014). The Lives of Muhammad. Harvard UP. hlm. 48. ISBN 978-0-674-74448-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. 
  111. ^ Ian Almond, History of Islam in German Thought: From Leibniz to Nietzsche, Routledge (2009), p. 93.
  112. ^ Tolan, John. "The Prophet Muhammad: A Model of Monotheistic Reform for Nineteenth-Century Ashkenaz." Common Knowledge, vol. 24 no. 2, 2018, pp. 256–279.
  113. ^ Watt & Bell 1995, hlm. 18.
  114. ^ Watt 1974, hlm. 232.
  115. ^ Watt 1974, hlm. 17.
  116. ^ Watt, The Cambridge History of Islam, p. 37.
  117. ^ Lewis 1993, hlm. 45.
  118. ^ Smith, P. (1999). A Concise Encyclopedia of the Baháʼí Faith. Oxford, UK: Oneworld Publications. hlm. 251. ISBN 978-1-85168-184-6. 
  119. ^ "A Baháʼí Approach to the Claim of Finality in Islam". bahai-library.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 June 2016. Diakses tanggal 20 June 2016. 
  120. ^ C. Brockman, Norbert (2011). Encyclopedia of Sacred Places, 2nd Edition [2 volumes]. ABC-CLIO. hlm. 259. ISBN 978-1-59884-655-3. 
  121. ^ Hitti, Philip K. (1928). The Origins of the Druze People and Religion: With Extracts from Their Sacred Writings. Library of Alexandria. hlm. 37. ISBN 978-1-4655-4662-3. 
  122. ^ Dana, Nissim (2008). The Druze in the Middle East: Their Faith, Leadership, Identity and Status. Michigan University press. hlm. 17. ISBN 978-1-903900-36-9. 
  123. ^ Gottheil, Montgomery & Grimme 1906.
  124. ^ Stillman 1979.
  125. ^ a b Quinn 2008.
  126. ^ Goddard 2000.
  127. ^ Curtis 2009.
  128. ^ Buhl & Welch 1993, hlm. 360–376.
  129. ^ Cimino 2005.
  130. ^ Willis 2013.
  131. ^ Spellberg 1996.

Bibliografi

Encyclopaedia of Islam

Bacaan lanjutan

Pranala luar