Amr bin Hisyam

Pemimpin Quraisy pagan politeisme Mekkah
(Dialihkan dari Abu Jahal)

Amr bin Hisyām (bahasa Arab: عمرو بن هشام; lahir tahun 570 – meninggal 17 Maret 624 pada umur 53/54 tahun) atau Abu Jahal (artinya Bapak Kebodohan) adalah salah seorang pemimpin penduduk Mekkah, yang terkenal akan permusuhannya terhadap Nabi Islam Muhammad dan Muslim.[1] Amr bin Hisyam terbunuh dalam Perang Badar, yang terjadi pada tahun ke-2 Hijriyah. Abu Jahal telah dicatat dalam Al Qur'an sebagai salah satu ahli Neraka Jahannam.[2]

Infobox orangAmr bin Hisyam
Balami - Tarikhnama - The Battle of Badr - The death of Abu Jahl, and the casting of the Meccan dead into dry wells (cropped).jpg
Nama dalam bahasa asli(ar) عمرو بن هشام بن المغيرة المخزومي القرشي الكناني (أبو جهل) Edit the value on Wikidata
Biografi
Kelahiran570 dekade Edit the value on Wikidata
Makkah Edit the value on Wikidata
Kematian13 Maret 624 (Kalender Masehi Gregorius) Edit the value on Wikidata (44/54 tahun)
Kota Badar Edit the value on Wikidata
Penyebab kematianTerbunuh dalam tugas Edit the value on Wikidata
Data pribadi
AgamaPoliteisme Edit the value on Wikidata
Kegiatan
PekerjaanPolitikus Edit the value on Wikidata
KonflikPertempuran Badar Edit the value on Wikidata
Keluarga
AnakIkrimah bin Abu Jahal Edit the value on Wikidata

NamaSunting

Julukannya adalah "Abu al-Hakam" (ابوالحكم), ( "Bapak kebijaksanaan") karena ia adalah seorang pria yang terkenal akan kebijaksanaan dan kecerdasannya sehingga para tetua Quraisy sering meminta bantuannya dalam menghadapi masalah. Bahkan pada usia tiga puluh tahun, ia diundang untuk menghadiri majelis khusus yang diadakan di Dār'un Nadwah, kediaman milik Hakim bin Hizam. Padahal, usia minimal yang diperlukan jika ingin hadir pada pertemuan tersebut adalah empat puluh tahun.

KematianSunting

Abu Jahl terluka parah dalam Pertempuran Badr oleh Mu'adh bin 'Afrā' dan Mu'adz bin 'Amr, namun akhirnya dibunuh oleh Abdullah bin Mas'ud.[3]

Abdurrahman bin Auf menceritakan:[4]

Ketika saya berdiri di barisan pada hari (pertempuran) Badar, saya melihat ke kanan dan kiri saya dan melihat dua anak laki-laki Anshar, dan saya berharap saya lebih kuat dari mereka. Salah satu dari mereka menarik perhatian saya sambil berkata, "Wahai Paman! Apakah Anda mengenal Abu Jahl?" Saya berkata, "Ya, apa yang kamu inginkan darinya, wahai keponakanku?" Dia berkata, "Aku telah diberitahu bahwa dia melecehkan Utusan Allah. Demi Dia yang hidupku berada di Tangan-Nya, jika aku melihatnya, maka tubuhku tidak akan meninggalkan tubuhnya sampai salah satu dari kita menemui takdirnya." Aku heran dengan pembicaraan itu. Kemudian anak laki-laki yang lain meminta perhatian saya dengan mengatakan hal yang sama seperti yang dikatakan oleh yang lain. Setelah beberapa saat aku melihat Abu Jahal berjalan di antara orang-orang. Saya berkata (kepada anak laki-laki), "Lihat! Ini pria yang Anda tanyakan kepada saya." Jadi, keduanya menyerangnya dengan pedang mereka dan memukulnya sampai mati (Salah satu tangan bocah itu terbunuh, tangan itu menggantung sehingga dia menggunakan kakinya untuk menginjak tangan yang menggantung dan dia dengan paksa melepaskan tangan itu agar tidak menimbulkan dia bermasalah dalam membunuh Abu Jahl) dan kembali ke Rasul Allah untuk memberitahunya tentang itu. Rasul Allah bertanya, "Siapa di antara kalian yang telah membunuhnya?" Masing-masing dari mereka berkata, "Aku telah membunuhnya." Rasul Allah bertanya, "Apakah kamu sudah membersihkan pedangmu?" Mereka berkata, "Tidak." Dia kemudian melihat pedang mereka dan berkata, "Tidak diragukan lagi, kalian berdua telah membunuhnya dan harta rampasan dari almarhum akan diberikan kepada kalian berdua." Belakangan, Mu'awwidz tewas dalam pertempuran itu. Maka, Mu'adz bin Amr bin al-Jamuh mendapatkan harta rampasan Abu Jahal.

Mu'ādz bin 'Amr bin al-Jamuh berkata,

"Saya mendengar orang-orang berkata ketika Abu Jahal berada di semacam semak belukar, 'Abu' jahal tidak dapat dijangkau'. Ketika saya mendengar bahwa saya menjadikannya urusan saya, dan membuat untuknya. Ketika saya berada dalam jarak serang, saya menimpanya dan memberinya pukulan yang membuat kaki dan setengah betisnya terbang. Saya hanya bisa menyamakannya dengan batu kurma yang terbang dari alu saat dipukul. Putranya, Ikrimah memukul bahu saya dan memotong lengan saya dan itu tergantung pada kulit di sisi saya, dan pertempuran memaksa saya untuk meninggalkannya. Saya berjuang sepanjang hari dengan menyeret lengan saya ke belakang dan ketika terasa menyakitkan bagi saya, saya meletakkan kakiku di atasnya dan berdiri di atasnya aku merobeknya."

Dia hidup setelah itu hingga masa pemerintahan 'Utsman.[5]

Mu'awwidz bin 'Afrā' melewati Abu Jahal saat dia terbaring tak berdaya dan memukulnya sampai dia meninggalkannya pada napas terakhirnya. Dia sendiri terus berperang sampai dia terbunuh. Kemudian Abdullah bin Mas'ud melewati Abū Jahl ketika Muhammad memerintahkan agar dia dicari di antara yang terbunuh. Abdullah bin Mas'ud berkata bahwa dia menemukannya pada napas terakhirnya dan meletakkan kakinya di lehernya dan berkata kepadanya: "Apakah Tuhan telah mempermalukanmu?" Dia menjawab, "Bagaimana Dia mempermalukan saya? Apakah saya lebih luar biasa daripada orang yang telah Anda bunuh? Ceritakan bagaimana pertempuran itu berlangsung." Abdullah mengatakan kepada Abu Jahal bahwa pertempuran dimenangkan oleh Muslim. Abu Jahl berkata, "Kamu telah mendaki tinggi, gembala kecil." Kemudian Abdullah bin Mas'ud memenggal kepalanya dan menunjukkan kepalanya kepada Muhammad. Ketika Muhammad melihat tubuhnya yang tak bernyawa di medan perang, dia berkata,[6]

Setelah kematiannya, orang-orang Quraisy berduka untuknya dan menyusun elegi dan permintaan yang menggambarkan dia sebagai pria yang mulia, murah hati dan dimuliakan.

ReferensiSunting

  1. ^ Letter No.28, 2nd paragraph, Peak of Eloquence (Page-575), ISBN 0-941724-18-2; retrieved 11 January 2015
  2. ^ The Life of Muhammad: A Translation of ibn Isḥāq's Sīrat Rasul Allāh with introduction & notes by Alfred Guillaume, Oxford University Press, 1955.
  3. ^ Muhammad ibn Ishaq. Sirat Rasul Allah. Translated by Guillaume, A. (1955). The Life of Muhammad, pp. 304, 337-338. Oxford: Oxford University Press. "Muhammad ibn Ishaq. Sirat Rasul Allah."
  4. ^ Sahih Bukhari 4.53.369, Sahih Bukhari 5.324, Sahih Bukhari 5.298, Sahih Bukhari 5.300, Sahih Bukhari 5.301, Sahih Bukhari 5.355
  5. ^ Guillaume, hlm.304
  6. ^ ""The Pharoah of the Community"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-15. Diakses tanggal 2022-12-21.