Muhammad di Madinah

Periode nabi Islam Muhammad pada masa setelah hijrahnya ke Madinah

Periode Muhammad di Madinah dimulai sejak Nabi Muhammad SAW beremigrasi ke Madinah pada tahun 622 dan berakhir dengan Pembebasan kota Mekkah pada tahun 630.

CC-devnations.svg
Muhammad di Madinah

623–632
Bendera Muhammad di Madinah
WhiteFlag.png
Ar Rayah (kiri) dikibarkan Saat Terjadi Peperangan [1] dan Al Liwa (kanan) Dibawa Saat Pembebasan Makkah [2]
Wilayah Islam (hijau) dan Sekitarnya (hijau muda) beserta wilayah Kekaisaran Byzantium (merah muda) dan Sasaniyah (merah)
Wilayah Islam (hijau) dan Sekitarnya (hijau muda) beserta wilayah Kekaisaran Byzantium (merah muda) dan Sasaniyah (merah)
Ibu kotaMadinah
Bahasa resmiArab Klasik
PemerintahanTeokrasi
Pemerintahan Islam
Nabi Islam 
• 623 – 632
Muhammad SAW
Sejarah 
• Didirikan
623
• Dibubarkan
632
Didahului oleh
Digantikan oleh
Arab Pra-Islam
Kekaisaran Sasaniyah
Kekhalifahan Rasyidin Mohammad adil-Rashidun-empire-at-its-peak-close.PNG

Nabi Muhammad SAW datang ke kota Madinah setelah migrasi para pengikutnya dalam apa yang dikenal sebagai Hijrah (migrasi ke Madinah) pada tahun 622. Dia telah diundang ke Madinah oleh para pemimpin kota untuk mengadili perselisihan antara klan yang telah membuat berbagai kerusuhan. Dia meninggalkan Madinah untuk kembali dan menaklukkan Mekah pada bulan Desember 629.

SejarahSunting

Delegasi dari MadinahSunting

Sebuah delegasi dari Madinah, yang terdiri dari perwakilan dari dua belas klan penting Madinah, mengundang Muhammad sebagai orang luar yang netral untuk melayani sebagai kepala arbiter untuk seluruh komunitas.[3][4] Terjadi pertempuran di Yatsrib (Madinah) terutama yang melibatkan penduduk Arab dan Yahudi selama sekitar seratus tahun sebelum 620. Pembantaian berulang dan ketidaksepakatan atas klaim yang dihasilkan, terutama setelah pertempuran Bu'ath di mana semua klan terlibat, membuat jelas bagi mereka bahwa konsepsi suku tentang perseteruan darah dan mata ganti rugi tidak lagi bisa diterapkan kecuali ada satu orang yang berwenang untuk mengadili dalam kasus-kasus yang disengketakan.[3] Delegasi dari Medina berjanji pada diri mereka sendiri dan warga mereka untuk menerima Muhammad ke dalam komunitas mereka dan secara fisik melindunginya sebagai salah satu dari mereka sendiri.[5]

Muhammad memerintahkan para pengikutnya untuk pindah ke Medina sampai hampir semua pengikutnya meninggalkan Mekah . Karena khawatir dengan kepergian umat Islam, menurut tradisi, orang-orang Mekah berencana untuk membunuhnya. Dia menginstruksikan sepupunya dan calon menantunya Ali untuk tidur di tempat tidurnya untuk mengelabui para pembunuh yang dia tinggali (dan untuk melawan mereka sebagai gantinya) dan diam-diam menyelinap pergi dari kota.[6]

9 September — Hijrah ke MadinahSunting

Pada 9 September 622, Muhammad telah beremigrasi ke Yatsrib, yang kemudian dikenal sebagai Madinah, sebuah Kota Dengan Oasis pertanian yang Besar.[5] Namun, Setelah emigrasi, orang-orang Mekah menyita properti para emigran Muslim di Mekah.[7]

Di antara hal-hal yang dilakukan Muhammad untuk menyelesaikan keluhan lama di antara suku-suku Medina adalah menyusun dokumen yang dikenal sebagai Konstitusi Madinah (atau Piagam Madinah), membangun Ikatan persaudaraan di antara delapan suku Madinah dan para emigran Muslim dari Makkah, yang menentukan hak dan kewajiban semua warga negara dan hubungan komunitas yang berbeda di Madinah (termasuk komunitas Muslim dengan komunitas lain khususnya umat Yahudi dan Ahli Kitab lainnya). Komunitas yang didefinisikan dalam Konstitusi Madinah, umma, memiliki pandangan keagamaan tetapi juga dibentuk oleh pertimbangan praktis dan secara substansial melestarikan bentuk hukum suku Arab kuno. Adopsi Muhammad adalah dengan menghadap ke utara menuju Yerusalem ketika melakukan Shalat harian. namun karena terjadi perdebatan dan selanjutnya arah salat ini adalah juga dipraktekkan di antara kelompok-kelompok lain di Arab. Hingga Akhirnya Muhammad Memindahkan Kiblat Shalat Umat Islam ke Selatan, Ke arah Masjidil Haram, Makkah.

Piagam MadinahSunting

Selama tahun pertama hijrah, Muhammad membuat Piagam Madinah, sebuah perjanjian tentang hak dan tanggung jawab kaum Muslim, Yahudi, dan komunitas suku Arab lainnya di Madinah selama perang antara kota dan tetangganya.

17 Maret— Pertempuran BadarSunting

Pertempuran Badar adalah sebuah pertempuran yang menentukan dalam sejarah Islam awal dan dimulainya perlawanan Muhammad dengan jalan perang terhadap Quraisy Mekkah, ini juga menjadi pertempuran pertama dalam sejarah islam.

Bani QainuqaSunting

Bani Qainuqa merupakan suku Yahudi yang hidup sebelum Islam di Madinah. Mereka termasuk suku Yahudi pertama yang berdiam di sana, dan merupakan suku Yahudi yang terkuat di Jazirah Arab sebelum Islam.

23 Maret — Perang UhudSunting

Pertempuran Uhud terjadi antara kekuatan Muslim yang kecil dan kekuatan dari Mekkah.[8][9] Uhud dekat Madinah. Kaum muslim memiliki terburuk dari pertemuan itu dan pensiun setelah kehilangan beberapa tujuh puluh lima laki-laki. Namun, Mekah tidak mengejar Muslim ke Madinah, tetapi berbaris kembali ke Mekah. nama "Uhud" di ambil dari nama tempat dimana perang tersebut terjadi, yaitu wilayah sekitar Gunung Uhud.[10]

Pengusiran Bani Nadir ke KhaibarSunting

Bani Nadir merupakan salah satu dari tiga suku utama Yahudi yang berdiam di Madinah. Setelah Perang Uhud, Muhammad mengusir Bani Nadir dari kota pada tahun 625 dan mengambil alih tanah mereka. Setelah pengusiran, Bani Nadir lalu pindah ke Khaibar yang mana kemudian terjadi konflik lagi pada tahun 628.

Perang KhandaqSunting

Perang Khandaq adalah penyerangan dari suku Quraisy Mekkah dibantu oleh sekutu-sekutunya ke Madinah pada tahun 627, oleh karena itu perang ini disebut juga Perang Ahzab (sekutu). Khandaq berarti parit, dimana kaum Muslim di Madinah menggali parit melindungi kota Madinah sehingga pihak sekutu tidak dapat menyerang ke dalam kota, walaupun Quraisy Mekkah diperkuat oleh hampir 10.000 orang.

Penyerangan bani QurayzahSunting

Bani Qurayzah merupakan suku Yahudi yang tinggal di Madinah pada saat Perang Khandaq terjadi. Pada saat itu mereka membantu pihak penyerang dari suku Quraisy, sehingga begitu pihak Quraisy mundur, maka pihak Muslim yang dipimpin oleh Muhammad melakukan penyerangan ke benteng Bani Qurayzah.

Perjanjian HudaibiyyahSunting

Perjanjian Hudaybiyah ditandatangani pada tahun 628. Pada waktu itu sebanyak 1.600 orang Muslim berangkat ke Mekkah untuk melakukan ibadah Haji dipimpin oleh Muhammad.[11][12]

"Kemudian dia [Muhammad] berbaris sampai dia mencapai al-Hudaybiyya yang terletak di batas wilayah Haram [wilayah suci Mekkah] pada jarak sembilan mil dari Mekah."

Pembebasan MakkahSunting

Pada Ramadhan 8 H (sekitar Oktober 629), Muhammad berangkat ke Makkah dengan sekitar 10.000 sahabatnya yang bertujuan untuk merebut makkah dari Quraisy menyusul pelanggaran ketentuan Perjanjian Hudaibiyyah oleh Bani Bakr, yang merupakan sekutu Quraisy; setelah mereka menyerang Banū Khuzaʽah, sekutu kaum Muslimin. Perjanjian tersebut telah menyerukan gencatan senjata 10 tahun dan gencatan senjata antara Muslim, Quraisy dan sekutu mereka masing-masing. Muhammad tiba di Mekah seminggu dari keberangkatannya, membagi tentara menjadi empat resimen, masing-masing memasuki Mekah dari satu titik masuk. Pembebasan itu sebagian besar tidak berdarah dan orang Quraisy akhirnya menyerah tanpa melakukan perlawanan.[13][14]

Setelah Pembebasan Mekah, Muhammad diberitahu tentang ancaman militer dari suku-suku konfederasi Hawazin yang sedang mempersiapkan pasukan dua kali lebih kuat dari Muhammad dan para sahaba . Mereka bergabung dengan kaum Tsaqif yang mendiami kota Tha'if yang telah mengambil kebijakan anti-Mekah karena turunnya pamor orang Mekah. Kedua suku tersebut kemudian dikalahkan dalam Pertempuran Hunain. Muhammad kemudian meluncurkan ekspedisi melawan Kekaisaran Bizantium dan sekutu Ghassanid mereka di utara dalam Ekspedisi Tabuk. Meskipun Muhammad tidak melakukan kontak dengan pasukan musuh di Tabuk, dia menerima penyerahan dari beberapa kepala daerah setempat. Setelah ekspedisi ini, Bani Thaqif dan orang Badui lainnya tunduk kepada Muhammad agar aman dari serangan dan mendapatkan keuntungan dari perang.

Setelah Pembebasan Mekah dan peristiwa-peristiwa ini, Muhammad akan melakukan Ziarah Perpisahan dan kembali ke Medina, di mana dia akan jatuh sakit selama beberapa hari dengan sakit kepala dan kelemahan. Dia meninggal pada hari Senin, 8 Juni 632, di kota, dimakamkan di tempat rumah istrinya Aisha berada. Sejak itu telah dimodifikasi beberapa kali dan sekarang tertutup di bawah Kubah Hijau di dalam Masjid al-Nabawi di Madinah.[15]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ 1372-1449., ‏ابن حجر العسقلاني، أحمد بن علي،‏, (1990). ‏الإعتصام و السنة /. Dār al-Kitāb al-ʻĀlamī.
  2. ^ Arifin, Zaenal (2018-11-15). "Kritik Sanad Hadis (Studi Sunan Ibnu Majah, Kitab Az-Zuhud)". Hikmah: Journal of Islamic Studies. 14 (2): 53. DOI:10.47466/hikmah.v14i2.118., ISSN 2581-0146.
  3. ^ a b Mohamed Dali, Azharudin (2004-12-16). "SUMBANGAN MUHAMMAD AL-QASIM DAN PERKEMBANGAN ISLAM DI SIND SELEPAS ZAMANNYA". SEJARAH. 12 (12): 15–39. doi:10.22452/sejarah.vol12no12.2. ISSN 1985-0611. 
  4. ^ Stern, Hal S. (1998-09). "A Statistician Reads the Sports Pages". CHANCE. 11 (4): 17–21. doi:10.1080/09332480.1998.10542119. ISSN 0933-2480. 
  5. ^ a b Welch, Alford T. (2017-10-20). Islam. Oxford, UK: Blackwell Publishing Ltd. hlm. 162–235. 
  6. ^ Momen, Moojan (2017-12-31). "An Introduction to Shi'i Islam". doi:10.12987/9780300162622. 
  7. ^ Rahman, Fazlur (1979). Islam. University of Chicago Press. ISBN 978-0-226-70281-0. 
  8. ^ Jones, J. M. B. (1957). "The Chronology of the "Mag̱ẖāzī"-- A Textual Survey". Bulletin of the School of Oriental and African Studies, University of London. 19 (2): 245–280. doi:10.1017/S0041977X0013304X. ISSN 0041-977X. JSTOR 610242. 
  9. ^ Safi-ur Rahman Mubarakpuri (1996). The sealed nectar: biography of the Noble Prophet. Riyadh. hlm. 247. 
  10. ^ Gil, Moshe (1997-02-27). Ibn Sa'd, 1(1), 147 VII(2), 113f, Baladhuri, Tarikh Tabari, 1 2960, Muqaddasi, Muthir, 25f; Ibn Hisham, 311. Cambridge University press. hlm. 119. ISBN 0521599849. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  11. ^ Armstrong, Karen (2007). Muhammad: A Prophet for Our Time. New York: HarperCollins. hlm. 175–181. ISBN 978-0-06-115577-2. 
  12. ^ Armstrong, Karen (2002). Islam: A Short History. New York: Modern Library. hlm. 23. ISBN 978-0-8129-6618-3. 
  13. ^ Mubarakpuri, Safi-ur-Rahman (2008). The Sealed Nectar: Biography of the Noble Prophet (edisi ke-2nd rev.). Riyadh: Darussalam. ISBN 978-1-59144-070-3. OCLC 1148803557. 
  14. ^ Watt (1956), p. 66.
  15. ^ Leila Ahmed (Summer 1986). "Women and the Advent of Islam". Signs. 11 (4): 665–91 (686). doi:10.1086/494271. ISSN 0097-9740. JSTOR 3174138.